Polip kolon

Utama Ulser

Polip usus adalah tumor jinak yang tumbuh dari lapisan kelenjar dinding organ ini. Neoplasma jinak dapat muncul pada mana-mana orang, tanpa mengira jantina atau usia. Walaupun fakta bahawa sebab-sebab berlakunya formasi seperti itu tidak diketahui, dalam kebanyakan kes mereka berkembang dengan latar belakang kekurangan zat makanan atau adanya penyakit gastrointestinal kronik.

Hampir selalu, penyakit ini berlanjutan tanpa penyataan manifestasi klinikal, namun, gejala-gejala akan diucapkan kerana banyak pertumbuhan atau pembentukan polip besar.

Diagnostik melibatkan pelaksanaan berbagai langkah, mulai dari wawancara dan pemeriksaan fizikal pesakit dan diakhiri dengan pemeriksaan instrumental pesakit. Rawatan polip di usus besar hanya dilakukan dengan kaedah pembedahan, tetapi setelah pembedahan, pemulihan ditunjukkan menggunakan kaedah konservatif, termasuk diet setelah penyingkiran polip.

Dalam Klasifikasi Penyakit Antarabangsa, patologi seperti itu mempunyai makna tersendiri - kod ICD-10 - K63.5.

Etiologi

Mekanisme perkembangan dan alasan pasti berlakunya penyakit seperti itu tidak diketahui oleh pakar dalam bidang gastroenterologi. Walaupun begitu, adalah kebiasaan bagi doktor untuk membezakan kumpulan faktor predisposisi yang agak besar untuk penyakit seperti ini:

  • pemakanan yang buruk - makan sebilangan besar makanan berlemak dan pedas meningkatkan kemungkinan menghidap penyakit. Pada masa yang sama, pengambilan serat, vitamin dan unsur surih bermanfaat menghalang perkembangan polip;
  • kehadiran patologi gastrointestinal kronik dalam sejarah penyakit ini - doktor berpendapat bahawa bahkan tumor jinak tidak timbul pada tisu yang sihat. Kemunculan polip difasilitasi oleh proses keradangan kronik dengan penyetempatan di organ saluran pencernaan. Kategori ini merangkumi kolitis, khususnya, kolitis ulseratif, dyskinesia kolon, luka ulseratif organ ini dan penyakit Crohn;
  • kerentanan badan terhadap sembelit kronik;
  • pengambilan ubat secara sembarangan, iaitu antibiotik dan ubat yang menghilangkan gangguan usus;
  • ketagihan jangka panjang untuk menghisap rokok atau minum sebilangan besar minuman beralkohol;
  • aktiviti fizikal yang rendah - keadaan kerja yang tidak aktif meningkatkan kemungkinan pembentukan patologi gastrousus, yang mana penyakit utama dapat berkembang;
  • kategori umur lebih dari lima puluh;
  • faktor genetik - diagnosis penyakit serupa pada saudara dekat meningkatkan kemungkinan terkena polip di usus besar.

Pengelasan

Menurut kelaziman proses patologi, poliposis usus besar adalah:

  • tunggal - dicirikan oleh pembentukan satu tumor, yang boleh mencapai ukuran yang ketara;
  • berganda - dibezakan dengan adanya beberapa fokus penyakit di bahagian berlainan organ ini;
  • meresap - sementara seluruh permukaan kolon terkena poliposis. Polip keluarga sering meresap.

Bergantung pada strukturnya, klasifikasi polip kolon berikut diketahui:

  • polip adenomatous usus besar - bertindak sebagai keadaan prakanker, kerana dalam 90% kes ia merosot menjadi onkologi;
  • polip harmatromik - terbentuk daripada tisu normal organ ini dalam kes perkembangan segmen tisu yang tidak seimbang;
  • polip kolon hiperplastik - dianggap sebagai bentuk penyakit yang paling biasa. Dalam sebilangan besar kes, tumor seperti itu tidak berkembang menjadi banyak;
  • polip keradangan - adalah hasil proses keradangan akut atau kronik di saluran gastrousus.

Sebaliknya, polip adenomatosa juga dibahagikan kepada beberapa bentuk dan dibahagikan kepada:

  • tubular atau kelenjar - mempunyai permukaan yang halus dan padat;
  • vila - di permukaan terdapat sebilangan besar pertumbuhan seperti cabang;
  • tiub-vila.

Dalam bentuk yang menyerupai polip usus besar, tumor adalah:

Selain itu, neoplasma seperti ini mungkin mempunyai pangkal lebar atau batang nipis..

Gejala

Sering kali, penyakit seperti ini sama sekali tidak simptomatik, sebab itulah ia dikesan secara kebetulan semasa pemeriksaan rutin oleh ahli gastroenterologi atau semasa pemeriksaan instrumental mengenai penyakit yang sama sekali berbeza.

Semakin besar ukuran atau kuantiti polip, semakin jelas tanda-tanda klinikalnya. Oleh itu, polip pada usus besar mempunyai gejala berikut:

  • sensasi kesakitan yang dilokalisasikan di bahagian-bahagian lateral dinding perut anterior dan meningkat semasa pergerakan usus. Selalunya rasa sakit meletup, sakit atau kram;
  • buang air besar, yang mempunyai bentuk sembelit dan cirit-birit yang bergantian;
  • pening dan pucat kulit - menunjukkan perkembangan anemia, yang pada gilirannya terbentuk dengan latar belakang pendarahan dalaman yang berpanjangan;
  • pening dan muntah;
  • pedih ulu hati dan sendawa;
  • penampilan kekotoran darah atau lendir dalam tinja - ini sering menyebabkan gatal-gatal di kawasan dubur;
  • kenaikan suhu badan hingga 37.5 darjah.

Oleh kerana simptom-simptom seperti ini khas untuk sebilangan besar patologi saluran gastrointestinal lain, apabila tanda-tanda pertama muncul, adalah perlu untuk meminta pertolongan dari pakar secepat mungkin..

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis yang tepat, perlu melakukan pelbagai langkah diagnostik, yang meliputi:

  • membiasakan doktor dengan sejarah perubatan dan sejarah hidup pesakit - ini dapat mendedahkan penyebab kemunculan polip di usus besar yang mungkin berlaku pada orang tertentu;
  • pemeriksaan fizikal yang menyeluruh;
  • tinjauan terperinci mengenai pesakit untuk pertama kali permulaan dan keparahan gejala;
  • ujian darah umum dan biokimia - untuk penentuan akhir penyakit yang boleh menjadi sumber penyakit ini, serta untuk mengenal pasti anemia;
  • pemeriksaan mikroskopik najis - akan menunjukkan kehadiran darah laten;
  • FGDS dan prosedur diagnostik lain menggunakan endoskopi;
  • X-ray usus besar menggunakan agen kontras;
  • sigmoidoscopy dan kolonoskopi;
  • CT dan MRI;
  • perundingan tambahan dengan ahli terapi atau pakar pediatrik.

Rawatan

Penghapusan penyakit hanya mungkin dilakukan dengan teknik pembedahan, dan kaedah terapi konservatif digunakan dalam tempoh selepas operasi. Hari ini, neoplasma jinak dikeluarkan dengan kaedah berikut:

  • penghapusan endoskopik polip usus besar - prosedur serupa ditunjukkan untuk tumor kecil tunggal atau berganda;
  • pengecualian keseluruhan organ yang terkena - petunjuk utama untuk ini adalah beberapa (puluhan) polip besar, serta poliposis meresap atau kecurigaan keganasan.

Rawatan untuk polip usus selepas pembedahan merangkumi:

  • mengambil ubat - untuk meneutralkan gejala;
  • menggunakan salap topikal atau supositoria untuk kerengsaan kulit di sekitar dubur;
  • terapi diet - senarai makanan yang dibenarkan dan dilarang, menu sampel dan cadangan memasak disediakan oleh doktor yang hadir secara individu untuk setiap pesakit;
  • penggunaan preskripsi untuk terapi alternatif. Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat melibatkan penggunaan celandine dan viburnum, misai emas dan agrimoni, biji labu dan minyak kapur barus, madu dan propolis, kulit kayu oak dan minyak buckthorn laut.

Perlu diperhatikan bahawa selepas penyingkiran polip, pesakit harus menjalani kolonoskopi setiap tiga tahun. Ini diperlukan untuk pengesanan awal kambuh penyakit atau komplikasi seperti barah..

Pencegahan dan prognosis

Langkah pencegahan khas untuk polip usus belum dikembangkan. Walau bagaimanapun, doktor mengesyorkan:

  • menyingkirkan sepenuhnya ketagihan berbahaya;
  • menjalani gaya hidup yang aktif;
  • mematuhi diet yang betul dan seimbang;
  • merawat tepat pada masanya sebarang penyakit saluran gastrousus;
  • mengambil ubat dengan ketat seperti yang diarahkan oleh doktor anda;
  • kerap menjalani pemeriksaan pencegahan penuh di institusi perubatan.

Polip usus adalah penyakit yang berjaya diubati dan mempunyai prognosis yang baik. Tunduk pada pematuhan peraturan mudah, anda dapat menghindari penyakit yang berulang dan transformasi tumor menjadi barah.

Polip adenomatous kolon

Krasnodar, st. 40 tahun Kemenangan, 108

Isnin-Sabtu: dari jam 08:00 hingga 20:00

Matahari: dari 09:00 hingga 17:00

Krasnodar, st. Yana Poluyana, 51

Isnin-Sabtu: dari jam 08:00 hingga 20:00

Polip kolon dan rektum

Polip kolon-

ini adalah bentuk seperti tumor yang bersifat jinak. Mereka adalah pertumbuhan berlebihan epitelium kelenjar dan biasanya dalam bentuk jamur atau sekumpulan anggur pada mukosa usus, pada tangkai nipis atau tebal.

Mereka boleh menjadi tunggal dan berganda, juga berkumpulan. Berukuran, polip boleh beberapa milimeter hingga 5-6 cm. Panjang kaki nipis polip kadang-kadang boleh mencapai 2 cm.

Selalunya, penyakit ini tidak simptomatik, dan polip ditemui secara kebetulan ketika pesakit mencari doktor untuk penyakit lain.

Daripada gejala yang tidak spesifik, mereka perhatikan:

  • Pembuangan darah semasa buang air besar (pengosongan rektum)
  • sakit di rektum semasa buang air besar;
  • sakit perut. Selalunya mereka dilokalisasi (terletak) di bahagian-bahagian lateral perut dan di dubur. Dengan sifat kesakitan, ia boleh menjadi kram dan sakit, pecah, mereda selepas buang air besar, dan mungkin meningkat sebelum buang air besar. Dalam kes ini, rasa sakit semakin lemah setelah penggunaan ubat pemanasan hangat dan ubat enzim (mempengaruhi metabolisme); gangguan najis - sembelit atau cirit-birit (najis longgar); anemia (penurunan hemoglobin dalam darah (bahan yang membawa oksigen dalam darah)).

Kemunculan darah dalam tinja adalah gejala yang paling khas. Darah dilepaskan dalam jumlah kecil, tidak ada pendarahan volumetrik dengan poliposis. Dengan pertumbuhan polip yang signifikan dari dubur, lendir mula dilepaskan, di kawasan anorektal, kerana perendaman berterusan, gejala kerengsaan dan gatal-gatal diperhatikan.

Sekiranya sebelumnya dipercayai dalam kalangan perubatan bahawa polip boleh wujud untuk waktu yang lama tanpa merosot menjadi bentuk ganas, maka penyelidikan terbaru oleh para saintis mengesahkan bahawa dalam kebanyakan kes, polip usus merosot menjadi barah dalam 8-10 tahun.

  • Adenomatous. Polip seperti ini selalunya merosot menjadi malignan. Dengan bentuk polip ini, mereka bercakap mengenai keadaan prakanker, kerana sel-sel tumor tidak kelihatan seperti sel-sel epitelium kelenjar dari mana mereka terbentuk. Adipati polip kolon dibezakan secara histologi dalam tiga jenis: Tubular. Jenis polip ini adalah jisim merah jambu yang halus dan padat. Villous - dicirikan oleh banyak pertumbuhan seperti cabang di permukaannya dan berwarna merah kerana banyaknya saluran darah yang mudah melukai dan berdarah. Kelaziman tumor vila adalah sekitar 15% dari semua neoplasma kolon. Mereka besar dan terdedah kepada ulserasi dan kerosakan. Tumor jenis inilah yang paling kerap merosot menjadi barah. Tubular-villous - terdiri daripada unsur-unsur polip vila dan tiub.
  • Hamarthromik. Polip seperti itu terbentuk dari tisu normal, dengan perkembangan salah satu elemen tisu yang tidak seimbang
  • Hiperplastik. Jenis polip ini sering dijumpai di rektum, bersaiz kecil dan paling kerap didiagnosis pada orang tua. Polip hiperplastik usus besar dicirikan oleh pemanjangan tubulus epitelium dengan kecenderungan pertumbuhan sista mereka.
  • Keradangan. Polip jenis ini tumbuh di mukosa usus sebagai tindak balas terhadap penyakit keradangan akut..
  • Kiraan darah lengkap (pengesanan anemia (penurunan kandungan hemoglobin (bahan yang membawa oksigen)) kerana kehilangan darah dari usus besar akibat kerosakan pada polip);
  • Analisis tinja untuk darah ghaib (pengesanan darah dalam tinja menggunakan mikroskop - mungkin menunjukkan kerosakan pada dinding usus dan adanya sumber pendarahan di dalamnya).
  • Gastroskopi (prosedur diagnostik di mana doktor memeriksa dan menilai keadaan permukaan dalaman esofagus, perut dan duodenum menggunakan alat optik khas (endoskopi)).
  • Pemeriksaan rektum digital (doktor memasukkan jari telunjuk ke dalam rektum dan memeriksa rektum bawah untuk neoplasma).
  • Irrigoskopi (Pemeriksaan sinar-X usus besar menggunakan agen kontras yang disuntik ke dalam rektum dengan enema).
  • Sigmoidoscopy (pemeriksaan rektum dan bahagian bawah kolon sigmoid menggunakan sigmoidoscope (tiub fleksibel dengan instrumen optik dan pencahayaan, yang dimasukkan ke dalam rektum dan membolehkan doktor melihat kehadiran polip kecil sekalipun)).
  • Kolonoskopi (kaedah yang serupa dengan sigmoidoskopi, tetapi semasa kolonoskopi gambar dipaparkan pada monitor, yang membolehkan doktor memanipulasi alat dengan lebih mudah. ​​Sekiranya semasa prosedur, doktor mengesan polip, dia dapat segera mengeluarkannya atau mengambil sampel tisu untuk analisis histologi (pemeriksaan tisu di bawah mikroskop)) ).

Tiada kaedah terapi ubat konservatif yang dapat mengatasi polip, oleh itu satu-satunya kaedah radikal untuk merawat formasi patologi adalah pembedahan. Penyingkiran polip usus dilakukan dengan kaedah yang berbeza, pilihan taktik rawatan akan bergantung pada jenis neoplasma, jumlah polip, saiz dan keadaannya.

Polip tunggal dan genap boleh dikeluarkan semasa prosedur kolonoskopi. Untuk ini, peralatan endoskopi khas digunakan. Endoskopi fleksibel dengan elektrod gelung khas dimasukkan ke dalam rektum. Gelung diletakkan di kaki polip dan tumor dipotong.

Sekiranya polipnya besar, maka ia dikeluarkan di bahagian. Sampel tumor dihantar untuk pemeriksaan histologi, yang membolehkan anda mengenal pasti tumor malignan. Pembuangan endoskopi polip usus adalah prosedur yang paling lembut, ia dapat diterima dengan baik oleh pesakit dan tidak memerlukan tempoh pemulihan. Sehari selepas operasi, prestasi pulih sepenuhnya.

Polip kecil dapat dikeluarkan menggunakan kaedah alternatif moden: pembekuan laser, electrocoagulation, pembedahan gelombang radio. Intervensi dilakukan dengan menggunakan sinar laser yang diarahkan sempit atau gelombang radio berkuasa tinggi. Dalam kes ini, tisu di sekitarnya tidak cedera, dan sayatan berlaku pada tahap sel.

Bersamaan dengan penyingkiran polip, saluran darah membeku, yang menghalang perkembangan pendarahan. Semasa menggunakan kaedah electrocoagulation, formasi seperti tumor diauterasi dengan pelepasan elektrik. Campur tangan seperti itu adalah yang paling tidak trauma dan tidak menyakitkan, dilakukan secara rawat jalan, dan tidak memerlukan pemulihan yang lama. Penyebaran pelbagai poliposis dirawat secara pembedahan dengan melakukan operasi penyingkiran total (reseksi) kawasan usus yang terkena. Selepas penyingkiran formasi seperti tumor besar atau berganda, serta polip vena dengan ukuran apa pun, perlu berada di bawah pengawasan doktor selama 2 tahun dan menjalani pemeriksaan endoskopi kawalan dalam setahun. Pada masa akan datang, prosedur kolonoskopi disyorkan untuk dilakukan 3 tahun sekali. Sekiranya polip telah dikeluarkan, yang merosot menjadi malignan, maka pesakit harus menjalani pemeriksaan kawalan sebulan sekali selama tahun pertama, dan 3 bulan sekali setelah itu.

Polip adenomatous

Adenomatous polip adalah pembentukan patologi hiperplastik bentuk sfera, cendawan atau bercabang, menjulang di atas permukaan cangkang dalam organ dan terdiri daripada sel-sel kelenjar yang tidak berkembang, kadang-kadang dengan kemasukan unsur-unsur atipikal.

Polip adalah tumor jinak kecil yang naik di atas membran mukus organ. Ukuran polip dari beberapa milimeter hingga beberapa sentimeter. Ciri khasnya adalah adanya kaki atau pangkal lebar di polip, yang mana ia melekat pada tisu yang mendasari.

Polip adenomatous dianggap sebagai patologi prakanker. Kemungkinan transformasi malignan (keganasan) polip secara langsung bergantung pada ukurannya. Kebarangkalian keganasan minimum dicatat dengan ukuran polip kurang dari 1.5 cm (kurang dari 2%), dengan ukuran 1.5-2.5 cm - dari 2 hingga 10% dan melebihi 10% dengan ukuran polip lebih dari 2.5–3 cm. Juga berisiko tinggi keganasan pada polip sessile.

Kaedah terapi konservatif untuk polip adenomatous tidak berkesan. Pesakit yang didiagnosis dengan penyakit ini disyorkan rawatan pembedahan radikal.

Selalunya, polip adenomatous dilokalisasi pada membran mukus usus besar, perut dan rahim..

Sinonim: adenoma, polip kelenjar.

Sebab dan faktor risiko

Patologi ini paling kerap dijumpai secara semula jadi; kemungkinan pembentukan polip kelenjar meningkat seiring bertambahnya usia.

Sebab-sebab perkembangan polip adenomatous:

  • kecenderungan genetik;
  • patologi neurohormonal, endokrinopati;
  • trauma kronik pada membran mukus organ.

Pada masa ini, kecenderungan keturunan terhadap pembentukan polip telah disahkan: kira-kira separuh daripada semua kes penyakit ini tercermin dalam sejarah keluarga. Kehadiran penyimpangan kromosom telah terbukti: perubahan struktur beberapa kromosom yang berkaitan dengan gen yang bertanggungjawab untuk pembentukan polip telah dijumpai.

Polip gastrousus

Faktor risiko utama untuk perkembangan polip adenomatous saluran gastrousus:

  • kandungan makanan halus yang tinggi yang menyumbang kepada genangan kandungan usus (makanan berkalori tinggi, berlemak dan protein dengan sejumlah kecil serat menyebabkan penurunan keberkesanan peristalsis, memprovokasi proses pembusukan dan penapaian dalam usus, perkembangan mabuk);
  • ketidakseimbangan mikroflora gastrointestinal, yang menyebabkan penurunan imuniti tempatan, perubahan pembezaan dan pertumbuhan semula sel pada membran mukus perut dan usus;
  • penyakit bersamaan sistem empedu dan gangguan pengeluaran asid hempedu, yang mempunyai kesan mutagenik pada mukosa usus.

Polip endometrium

Faktor risiko utama untuk pengembangan polip adenomatous lapisan dalam (endometrium) rahim:

  • penyakit berjangkit dan keradangan semasa akil baligh dan gangguan pembiakan haid dan (kemudian) yang berkaitan;
  • perubahan hormon climacteric dan premenopausal;
  • mastopati;
  • campur tangan pembedahan (kuretase diagnostik atau terapi rongga rahim, pemeriksaan rongga rahim);
  • penggunaan alat intrauterin untuk kontrasepsi jangka panjang (trauma endometrium).

Faktor risiko tidak spesifik biasa:

  • keadaan imunodefisiensi;
  • hipovitaminosis (vitamin C dan E);
  • beban keturunan (fibroid rahim, penyakit onkologi alat kelamin dan kelenjar susu, organ saluran pencernaan);
  • keradangan kronik aktif dan displasia mukosa usus atau organ sistem pembiakan (kolitis kronik, kolitis ulseratif, penyakit Crohn, endometriosis, fibroid rahim, hakisan serviks, penyakit kelamin);
  • beberapa penyakit kronik (diabetes mellitus, obesiti, patologi tiroid, dll.);
  • tekanan neuropsikik kronik.

Polip adenomatous dianggap sebagai patologi prakanker. Kemungkinan transformasi malignan (keganasan) polip secara langsung bergantung pada ukurannya.

Bentuk penyakit

Bergantung pada struktur histologi, menurut klasifikasi Pertubuhan Kesihatan Sedunia, polip adenomatous adalah:

  • kelenjar (atau tubular), yang terdiri daripada rangkaian kelenjar bercabang kompleks. Ini adalah jenis polip kolon yang paling biasa;
  • vila, yang dicirikan oleh pemendekan kaki yang ketara atau ketiadaannya. Pertumbuhan polipoid serupa dengan perbungaan kembang kol. Mereka dijumpai di saluran gastrointestinal dan di lapisan rahim;
  • bercampur, yang mempunyai ciri-ciri dua jenis sebelumnya. Mereka dijumpai di pelbagai organ.

Sebilangan besar polip jahat mempunyai pangkalan yang luas; indeks keganasan mereka adalah yang tertinggi pada 40%. Selepas penyingkiran polip vena, kekambuhan berlaku pada kira-kira 1/3 kes.

Lebih jarang, polip tiub mengalami transformasi malignan..

Atas dasar darab, polip adenomatous dibezakan:

  • bujang;
  • berganda (berkumpulan dan tersebar);
  • poliposis meresap (familial).

Bilangan pembentukan poliposis sangat penting dari segi prognostik. Polip bersendirian menjadi ganas dalam 1-4% kes dan mempunyai prognosis yang baik. Beberapa polip ganas dalam kira-kira 20% kes. Poliposis difus biasanya dicirikan oleh lesi besar (terdapat beratus-ratus dan ribuan polip, dan kadang-kadang tidak ada kawasan selaput lendir yang tidak terjejas sama sekali) dan mempunyai kecenderungan keganasan yang signifikan - dari 80 hingga 100%.

Tahap penyakit

Walaupun tidak ada gambaran yang jelas mengenai tahap penyakit ini, kebanyakan polip adenomatosa melalui tahap perkembangan berturut-turut dari kecil hingga besar, dari keparahan aktiviti proliferatif yang rendah hingga yang lebih besar, hingga peralihan ke proses barah invasif.

Gejala

Polip gastrousus

Sebilangan besar kes pembentukan polip perut dan usus besar sama ada asimtomatik atau dengan manifestasi tidak spesifik kecil dan merupakan penemuan endoskopi yang tidak disengajakan. Dipercayai bahawa sekurang-kurangnya 5 tahun berlalu sejak polip muncul pada membran mukus hingga manifestasi klinikal pertama..

Polip bersendirian menjadi ganas dalam 1-4% kes dan mempunyai prognosis yang baik.

Sebagai peraturan, apabila polip mencapai ukuran yang signifikan (2-3 cm), gejala berikut muncul:

  • pendarahan perut (najis tarry atau "kopi kopi" muntah);
  • pelepasan lendir dan darah merah segar dari dubur semasa pergerakan usus;
  • dorongan kerap (mungkin menyakitkan) untuk membuang air besar;
  • sakit di epigastrium, kawasan pusar, perut bawah dan di dubur;
  • gatal dubur;
  • gangguan najis (sembelit, cirit-birit).

Apabila mencapai ukuran raksasa, polip dapat memprovokasi penyumbatan usus.

Polip endometrium

Polip endometrium adenomatous, seperti dalam kes sebelumnya, sering berkembang secara asimtomatik. Tanda-tanda patologi ditunjukkan dengan peningkatan pertumbuhan poliposis ke ukuran yang ketara. Kemungkinan percambahan polip melalui saluran serviks ke dalam lumen faraj.

Tanda-tanda utama polip endometrium:

  • kesakitan menarik secara berkala di bahagian bawah abdomen, sering memancar ke kawasan perineum, lumbar;
  • pelanggaran fungsi haid yang berbeza (pendarahan yang menyakitkan yang berpanjangan, ketidakteraturan kitaran, pembuangan darah atau pelepasan antara haid, dll.);
  • metrorrhagia;
  • ketidakselesaan atau kesakitan semasa persetubuhan;
  • kemandulan primer atau sekunder.

Ciri-ciri perjalanan penyakit pada kanak-kanak

Juga, bentuk polip remaja dibezakan. Dalam kes ini, pesakit adalah kanak-kanak. Manifestasi pertama penyakit ini berlaku pada usia dini, gambaran klinikal terungkap pada usia 16-18.

Tegasnya, polip remaja tidak dapat dikelaskan secara tegas sebagai adenomatous, kerana mereka kekurangan hiperplasia kelenjar dan perubahan pada epitel kelenjar. Ini adalah formasi yang agak besar, kadang-kadang tergantung pada lumen organ pada batang panjang, halus, berwarna intens (merah terang, berwarna ceri), terletak lebih kerap di sigmoid atau rektum, jarang ganas.

Diagnostik

Polip perut dan usus

Langkah-langkah diagnostik termasuk:

  • ujian darah umum (leukositosis, peningkatan ESR, kemungkinan tanda-tanda anemia - penurunan bilangan eritrosit, hemoglobin, perubahan penunjuk warna);
  • ujian darah biokimia (untuk penanda keradangan);
  • analisis tinja untuk darah ghaib;
  • pemeriksaan digital rektum;
  • fibrogastroduodenoscopy;
  • Pemeriksaan sinar-X perut dengan agen kontras;
  • kolonoskopi;
  • sigmoidoskopi;
  • irrigoskopi medium kontras.

Polip endometrium

Diagnosis polip endometrium terdiri daripada aktiviti berikut:

  • ujian darah umum (leukositosis, peningkatan ESR, kemungkinan tanda-tanda anemia - penurunan bilangan eritrosit, hemoglobin, perubahan penunjuk warna);
  • ujian darah biokimia (untuk penanda keradangan);
  • sapuan faraj;
  • Ultrasound rongga rahim;
  • kuret diagnostik diikuti dengan pemeriksaan histologi bahan;
  • histeroskopi dengan biopsi yang disasarkan.

Rawatan

Kaedah terapi konservatif untuk polip adenomatous tidak berkesan. Pesakit yang didiagnosis dengan penyakit ini disyorkan rawatan pembedahan radikal.

Beberapa polip ganas dalam kira-kira 20% kes.

Polip gastrousus

Kaedah rawatan pembedahan yang paling biasa untuk polip gastrointestinal adalah:

  • polipektomi endoskopi dengan elektrokagulasi kaki atau katil polip;
  • eksan transanal neoplasma;
  • kolotomi atau reseksi usus dengan polip (dalam kes yang teruk).

Polip endometrium

Rawatan polip yang terletak di rahim dilakukan dengan cara berikut:

  • farmakoterapi dengan ubat hormon;
  • penyingkiran polip endoskopi;
  • reseksi ovari jika perlu (patologi bergantung kepada hormon);
  • pembuangan rahim dengan pelengkap (disyorkan untuk proses besar dan pada wanita pascamenopause).

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Komplikasi polip boleh menjadi:

  • berdarah;
  • berlubang dinding organ berongga semasa operasi;
  • keganasan polip;
  • kemandulan (polip rahim);
  • kambuh penyakit ini.

Ramalan

Memandangkan kemungkinan berulang, pesakit yang telah menjalani penyingkiran polip adenomatous disarankan untuk menindaklanjuti selama 2 tahun. Kekambuhan polip berlaku pada 30-50% kes dalam selang waktu antara 1,5 hingga 6 bulan selepas rawatan, sementara polip berulang sering mengalami transformasi malignan.

Poliposis difus dicirikan oleh lesi besar dan mempunyai kecenderungan keganasan yang signifikan - dari 80 hingga 100%.

Selepas penyingkiran polip jinak, pemeriksaan pertama dilakukan selepas 1.5-2 bulan, kemudian setiap 3-6 bulan (bergantung pada jenis polip) selama 1 tahun setelah penyingkiran. Pemeriksaan lebih lanjut dilakukan setahun sekali.

Selepas penyingkiran polip malignan pada tahun 1 selepas operasi, pemeriksaan bulanan diperlukan, pada tahun ke-2 pemerhatian - setiap 3 bulan. Hanya selepas 2 tahun, pemeriksaan berkala dilakukan setiap 6 bulan.

Pencegahan

Pencegahan adalah seperti berikut:

  1. Pemeriksaan pencegahan yang sistematik.
  2. Mencari rawatan perubatan segera sekiranya gejala amaran muncul.

Adakah pembedahan selalu diperlukan sekiranya terdapat polip endometrium adenomatous?

Adenomatous polip adalah pembentukan patologi hiperplastik bentuk sfera, cendawan atau bercabang, menjulang di atas permukaan cangkang dalam organ dan terdiri daripada sel-sel kelenjar yang tidak berkembang, kadang-kadang dengan kemasukan unsur-unsur atipikal.


Polip adenomatous adalah polip yang tumbuh di permukaan usus besar

Polip adalah tumor jinak kecil yang naik di atas membran mukus organ. Ukuran polip dari beberapa milimeter hingga beberapa sentimeter. Ciri khasnya adalah adanya kaki atau pangkal lebar di polip, yang mana ia melekat pada tisu yang mendasari.

Polip adenomatous dianggap sebagai patologi prakanker. Kemungkinan transformasi malignan (keganasan) polip secara langsung bergantung pada ukurannya. Kebarangkalian keganasan minimum dicatat dengan ukuran polip kurang dari 1.5 cm (kurang dari 2%), dengan ukuran 1.5-2.5 cm - dari 2 hingga 10% dan melebihi 10% dengan ukuran polip lebih dari 2.5–3 cm. Juga berisiko tinggi keganasan pada polip sessile.

Kaedah terapi konservatif untuk polip adenomatous tidak berkesan. Pesakit yang didiagnosis dengan penyakit ini disyorkan rawatan pembedahan radikal.

Selalunya, polip adenomatous dilokalisasi pada membran mukus usus besar, perut dan rahim..

Sinonim: adenoma, polip kelenjar.

Ciri-ciri adenoma pada kanak-kanak

Varian patologi masa kanak-kanak adalah pembentukan pelbagai jenis polip adenomatous remaja. Jenis pertumbuhan ini berwarna merah terang dan mempunyai batang warnorm yang panjang. Polip ini lancar. Selalunya dijumpai di kawasan rektum atau sigmoid usus. Pertumbuhan ini jarang berubah menjadi bentuk barah..

Tanda-tanda pertama kehadiran patologi dikesan pada usia dini, dan gejala yang jelas dinyatakan pada usia 16-18.

Ciri bentuk penyakit ini adalah komposisi sel-sel neoplasma, yang tidak tipikal untuk polip adenomatous. Tidak ada perubahan struktur pada epitel kelenjar pada pertumbuhan remaja.

Bila berjumpa doktor

Agar terapi moden dapat berfungsi dengan peningkatan kemungkinan hasil positif, anda perlu pergi ke hospital secepat mungkin. Untuk membantu pesakit, doktor telah membuat sejenis peta gejala yang membimbangkan..

Kesukaran di sini hanya akan dapat diselesaikan dengan jalan tanpa gejala pada peringkat pertama pembangunan. Tetapi sebaik sahaja tumor jinak trauma, atau tisu yang meradang mengelilinginya berdekatan, seseorang akan menghadapi:

  • gatal dubur;
  • kerap mendesak untuk menggunakan tandas;
  • sakit selepas atau semasa buang air besar;
  • lendir dalam tinja, dan kadang-kadang terdapat darah;
  • menggigil, suhu badan tinggi, yang menandakan mekanisme keradangan yang dicetuskan.

Dalam kes yang jarang berlaku, polip boleh keluar sendiri semasa buang air besar. Tetapi jika jatuh akibat tekanan atau kecederaan mekanikal, permukaan luka terbuka terbentuk di tempat penyambungannya.

Bukan hanya menjadi tempat pembiakan patogen berjangkit, tetapi juga berdarah. Selain itu, mangsa akan mengalami kesakitan, kerana proses jatuh akan terganggu oleh sfinkter.

Doktor juga mengenal pasti senarai gejala yang merupakan ciri formasi yang lebih besar, ukurannya mencapai 3 cm. Selalunya mereka tergolong dalam kemah adenoma. Kemudian pesakit akan dikejar:

  • darah dalam tinja;
  • kekotoran mukosa patologi;
  • sakit yang ketara di perut;
  • sembelit;
  • perasaan objek asing di dubur, jika polip telah jatuh dan kini menyekat pembebasan semula jadi produk sisa yang diproses.

Selalunya, mangsa berhadapan dengan penurunan berat badan dan penipisan badan yang tajam, yang disebabkan oleh gangguan elektrolit air. Ini adalah ciri neoplasma raksasa. Tiada pemakanan yang betul akan membantu di sini. Anda hanya perlu membuat temu janji dengan doktor proctologist dengan segera untuk mengurangkan risiko kemungkinan kesan sampingan.

Dengan latar belakang semua perkara di atas, pesakit harus menahan keletihan yang berterusan. Sekiranya ujian darah umum dilakukan pada masa ini, ia akan menunjukkan penurunan tahap hemoglobin. Dengan versi lanjutan, mangsa mengalami fisur dubur, yang menyebabkan paraproctitis.

Pengelasan

Membezakan antara neoplasma tunggal dan pelbagai. Poliposis berkembang biak adalah sekumpulan tumor yang berkumpul di satu atau lebih kawasan usus.

Dengan morfologi, mereka juga:

  • vena kelenjar;
  • jahat;
  • hiperplastik;
  • granulasi sista;
  • kelenjar atau adenomatous.

Yang terakhir menduduki tempat pertama dari segi kelaziman - mereka dikesan pada separuh pesakit. Secara luaran, mereka kelihatan seperti pertumbuhan epitel merah jambu atau merah. Mereka berbentuk cendawan. Tumor bercabang atau menjalar jarang dijumpai. Rata-rata, ukurannya hingga 30 milimeter. Mereka hampir tidak pernah berdarah. Mempunyai kemampuan untuk melakukan transformasi malignan.

Semasa pemeriksaan, beberapa jenis neoplasma sering dijumpai pada satu pesakit..

Sebab dan kesan poliposis yang tidak normal

Para saintis hari ini belum sampai pada kesimpulan umum mengenai bagaimana nodul terbentuk di dalam usus..

Punca penyakit

Hanya prasyarat yang dapat mempengaruhi perkembangan pertumbuhan tidak normal yang telah ditetapkan:

  1. Kegagalan fungsi regeneratif dinding tebal, ketika epitelium tidak mempunyai masa untuk pulih sepenuhnya setelah kematian sel-sel lama.
  2. Kecenderungan genetik, apabila kemungkinan penyakit ini meningkat dengan mendadak, dengan syarat bahawa wakil generasi sebelumnya menderita penyakit ini.
  3. Penurunan serat dalam diet, peningkatan makanan protein (yang untuk tisu epitel tebal itu sendiri sukar diproses). Tetapi jika digabungkan dengan sayur-sayuran, buah-buahan, roti gandum, peristalsis bertambah baik, jadi produk akhir makanan protein yang diproses tanpa serat tinggal lebih lama di zon rektum dan memberi kesan negatif pada epitelnya.
  4. Makanan berlemak yang menghasilkan hempedu dalam jumlah besar untuk diproses. Sekiranya ia tinggal bersama tinja untuk jangka masa panjang, ia akan memberi kesan negatif kepada pembentukan sel baru. Mengambil makanan karsinogenik adalah laluan langsung ke ahli gastroenterologi.
  5. Stagnasi di pelvis kecil, yang dikaitkan dengan cara kerja yang tidak aktif, mobiliti seseorang yang rendah.

Kesan

Sekiranya neoplasma jinak tidak dirawat, ia membawa kepada akibat berikut:

  • Halangan kolon.
  • Kemerosotan dalam keadaan umum, anemia.
  • Kemungkinan peralihan penyakit ke tahap baru (menjadi formasi malignan).

Adenoma seperti itu, sayangnya, dirawat terutamanya dengan pembedahan. Terapi konservatif (kebolehpercayaan 100%) tidak wujud hari ini. Kaedah menggunakan jus celandine, yang dicadangkan oleh pekerja perubatan pada tahun tujuh puluhan abad yang lalu, tidak menunjukkan hasil yang diinginkan..

Kaedah tradisional dan terapi herba belum membuktikan diri dari pihak terbaik. Sebaliknya, pesakit menangguhkan lawatan mereka ke klinik, memberi peluang pertumbuhan yang tidak normal tumbuh atau berkembang menjadi neoplasma malignan..

Rawatan

  1. Penyingkiran kerucut dengan memotong dengan elektrod gelung (eksisi polip) melalui penembusan rektum atau rongga.
  2. Pembedahan perut, apabila tumor atau bahagian yang terkena dikeluarkan, tetapi pengganti buatan dimasukkan.

Di antara akibat campur tangan pembedahan di kawasan zon rektum langsung, pendarahan dan kesakitan dibezakan. Pada mulanya, ini dikaitkan dengan proses penyembuhan (hingga 5 hari), maka kemungkinan penolakan. Sebilangan besar kehilangan darah dapat menyebabkan kemerosotan kesejahteraan, membawa bahaya. Itulah sebabnya pesakit selepas operasi perlu dikendalikan (2 - 3 tahun akan datang).

Selepas penyingkiran epitel malignan, pesakit diperiksa setiap bulan selama setahun. Tahun depan - sekali suku, dan kemudian - setiap enam bulan.

Malangnya, satu pembedahan membuang nodul di dinding tebal organ pencernaan yang penting bukanlah jaminan pemulihan. Pertumbuhan tidak normal mungkin muncul lagi, kebarangkalian adalah 8-25%

Tetapi lebih baik menyingkirkan mereka dengan ukuran kecil daripada menangani komplikasi serius atau onkologi..

Penulis artikel: Dapatkan konsultasi percuma

Punca kemunculan polip adenomatous di rahim

Sebab-sebab pertumbuhan sebarang tumor (termasuk polip endometrium sebenar) tidak difahami dengan baik..

Apa yang meningkatkan kemungkinan mengembangkan polip adenomatous di rahim:

  • Sinaran
  • Kecenderungan genetik
  • Jangkitan virus
  • Penyakit berjangkit dan keradangan endometrium kronik (endometritis kronik, endometritis atropik)
  • Kecederaan pada mukosa rahim (kerosakan mekanikal, luka bakar kimia atau terma, dll.)
  • Gangguan imuniti
  • Ketidakseimbangan hormon
  • Diabetes
  • Penyakit tiroid
  • Obesiti
  • Hipertensi, aterosklerosis

Kembali ke senarai kandungan

Punca berlakunya

Polip adenomatous tidak kongenital, walaupun secara genetik adalah mungkin untuk mewarisi kecenderungan untuk gangguan tersebut. Kajian terhadap orang-orang dengan diagnosis seperti itu memungkinkan untuk mewujudkan hubungan antara warisan dan terjadinya patologi. Mereka yang terpaksa membuang neoplasma sudah mempunyai kes penyakit dalam keluarga. Semakin tua wanita, semakin besar risikonya.

Sebab utama perkembangan penyakit ini merangkumi faktor-faktor berikut:

  • jangkitan masa lalu semasa akil baligh;
  • penyelewengan haid;
  • menopaus;
  • ketidakseimbangan hormon;
  • mastopati dengan menopaus;
  • mengikis rongga rahim;
  • memakai alat intrauterin terlalu lama untuk kontrasepsi.

Faktor risiko untuk pengembangan satu atau beberapa polip sifat adenomatous adalah seperti berikut:

  • trauma pada membran mukus organ pembiakan kerana prosedur diagnostik atau pembedahan, pengguguran atau keguguran;
  • gangguan neurohormonal;
  • patologi sistem endokrin;
  • kekurangan vitamin dalam badan;
  • pertahanan imun yang rendah;
  • penyakit onkologi yang dipindahkan sebelumnya dari sistem pembiakan;
  • diabetes;
  • berat badan berlebihan;
  • tekanan emosi berterusan.

Neoplasma cenderung merosot menjadi tumor ganas. Perlu diperhatikan bahawa saintis berjaya mengenal pasti gen yang bertanggungjawab untuk kecenderungan seseorang untuk membentuk polip. Itulah sebabnya patologi dapat dijumpai pada beberapa ahli keluarga pada masa yang sama..

Diagnostik polip adenomatous endometrium

Ultrasound Pemeriksaan ultrabunyi pada organ pelvis hanya dapat menunjukkan adanya polip di rongga rahim. Ultrasound tidak menentukan bentuk morfologi polip (adenomatous, kelenjar, dll.)


Ultrasound. Tanda-tanda Histeroskopi polip endometrium

Operasi diagnostik trauma rendah ini membolehkan anda memeriksa permukaan rahim secara visual.

Alat optik, histeroskop, dimasukkan ke dalam rongga rahim melalui faraj tanpa satu sayatan. Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia umum di bilik yang dilengkapi khas, lebih kerap di persekitaran hospital.


Histeroskopi. Mungkin polip rahim adenomatous

Dengan bantuan histeroskopi, anda dapat melihat polip, menentukan ukuran, lokasinya, tetapi anda tidak dapat mengenal pasti bentuk morfologinya yang tepat.

Diagnosis akhir polip adenomatous hanya dapat dibuat dengan histologi - pemeriksaan sampel tisu di bawah mikroskop.


Persiapan histologi Diagnosis "adenomatous polyp" disahkan dengan pemeriksaan histologi tisu yang dikeluarkan dari rahim. Kembali ke senarai kandungan

Bagaimana poliposis usus keluarga diwarisi?

Setiap sel mengandungi 2 salinan setiap gen: satu diwarisi dari ibu, yang lain dari bapa. FAP dengan mutasi pada gen APC tergolong dalam mod pusaka dominan autosomal, iaitu mutasi hanya terjadi pada satu salinan gen. Ini bermaksud bahawa salah satu ibu bapa dengan mutasi gen dapat menyampaikan salinan gen normal dan mutasi.

Oleh itu, peluang anak untuk mewarisi mutasi daripada ibu bapa mereka adalah 50%. Ibu bapa, saudara perempuan atau saudara lelaki dengan gen yang bermutasi juga mempunyai peluang 50% untuk mengalami mutasi yang sama.

Walau bagaimanapun, jika ibu bapa mempunyai hasil mutasi negatif, risiko adik beradik dikurangkan dengan ketara, tetapi tetap di atas rata-rata..

Pilihan untuk mempunyai bayi yang sihat dengan FAP dari ibu bapa

Bagi orang yang berminat untuk mempunyai anak, ada pilihan untuk memiliki keturunan yang sihat walaupun ibu bapa yang dimaksudkan membawa mutasi genom yang meningkatkan risiko kanser keturunan..

Terdapat prosedur perubatan - diagnosis pra-implantasi atau PGD, yang dilakukan bersama dengan persenyawaan in vitro atau IVF. Ini adalah peluang bagi orang - pembawa mutasi genetik tertentu untuk mengurangkan kemungkinan anak mereka akan mewarisi patologi.

Intinya ialah penyingkiran dan pembuahan telur betina dilakukan di makmal. Setelah embrio mencapai ukuran tertentu, satu sel dikeluarkan untuk memeriksa penyakit keturunan. Kemudian ibu bapa berpeluang memindahkan embrio yang sihat.

Kaedah PGD ada dan telah berjaya digunakan untuk beberapa sindrom keturunan predisposisi terhadap kanser selama lebih dari 2 dekad..

Walau bagaimanapun, ia mencabar dari segi fizikal, emosi dan kewangan. Semua faktor ini mesti dipertimbangkan sebelum membuat keputusan..

Beberapa pasangan lebih suka menggunakan telur atau sperma penderma:

  • telur diambil jika mutasi dijumpai pada seorang wanita;
  • sperma, jika mutasi gen pada lelaki.

Untuk maklumat lebih lanjut, anda boleh menghubungi pakar klinik pembiakan yang dibantu.

Kaedah diagnostik

FAP biasanya dikesan oleh ujian genetik. Sampel darah diambil dari pesakit dan diperiksa untuk mutasi gen APC.

Sekiranya salah seorang ibu bapa, saudara perempuan atau saudara lelaki anda menderita FAP, anda juga boleh menjalani ujian untuk memeriksa gen yang dimutasi. Ia biasanya dilakukan selepas 12 tahun.

Ada kemungkinan juga saudara mempunyai banyak poliposis usus, tetapi tidak ada mutasi APC dalam hasil pengujian genetik. Maka anda tidak perlu mengikuti ujian ini..

Terdapat pelbagai mutasi yang mempengaruhi gen APC dan menyebabkan FAP. Kesemuanya berbahaya kerana risiko tinggi terkena barah usus..

Kesan FAP pada bahagian tubuh yang lain juga bergantung pada mutasi gen mana yang dikenal pasti..

Ahli genetik akan menerangkan perkara yang paling penting:

  • apa yang ditunjukkan oleh ujian genetik;
  • bagaimana kehadirannya boleh mempengaruhi kesihatan anda;
  • bagaimana ia boleh mempengaruhi ahli keluarga anda yang lain.

Pemeriksaan dan SAP

Ujian saringan dilakukan untuk:

  1. Pengesanan barah pada peringkat awal, apabila kesan rawatan akan sangat besar;
  2. Mengenal pasti dan memulakan rawatan perubahan tepat pada masanya yang membawa kepada perkembangan barah.

Doktor anda akan menerangkan ujian apa dan seberapa kerap anda perlu mengambilnya.

Pemeriksaan usus

Sekiranya ujian genetik menunjukkan FAP, maka dari usia 12 tahun anda akan diperlihatkan pemeriksaan usus secara berkala, yang merangkumi kolonoskopi - pemeriksaan bahagian dalam usus atau sigmoidoskopi untuk pemeriksaan dalaman sigmoid dan rektum.

Pembedahan mungkin diperlukan sekiranya polip meningkat.

Kolonoskopi

Kolonoskopi dilakukan menggunakan konoskop, tiub fleksibel tipis yang dilengkapi dengan pencahayaan dan kamera kecil di hujungnya untuk memaparkan gambar di layar monitor. Kolonoskop terbuat dari serat fleksibel, sehingga mudah mengatasi lekuk usus.

Kajian ini dijalankan secara rawat jalan. Adalah perlu untuk mempersiapkannya dengan betul dengan bantuan diet yang lembut dan ubat pencahar untuk membersihkan rongga usus. Mengenai diet sebagai persediaan untuk kolonoskopi usus: apa yang tidak boleh anda makan dalam artikel ini.

  • Penyediaan untuk kolonoskopi dengan Duphalac adalah mungkin;
  • Anda boleh menggunakan Pikoprep sebelum kolonoskopi;
  • Persediaan untuk kolonoskopi oleh Lavacol di sini;
  • Cara minum Fortrans dengan betul sebelum kolonoskopi, kami juga menerangkan dalam artikel yang berasingan.

Anda juga boleh mendapatkan maklumat mengenai penggunaan julap dan enema lain dalam penerbitan di laman web kami..

Sejurus sebelum prosedur dimulakan, anda akan diberi ubat penenang untuk membantu anda berehat. Anestesia umum mungkin disyorkan untuk kanak-kanak dan remaja.

Kami juga menulis mengenai bagaimana kolonoskopi usus dilakukan dalam artikel khas mengenai topik ini..

Sigmoidoskopi

Tujuan diagnostik adalah untuk mengkaji rongga sigmoid dan rektum. Pemeriksaan juga memerlukan persiapan, kerana bahagian bawah usus harus kosong. Untuk tujuan ini, doktor akan menasihati anda untuk menjalankan enema pada hari ujian..

Pemeriksaan juga dilakukan dengan probe sigmoidoscope, mirip dengan kolonoskop, tetapi lebih nipis, lebih pendek dan lebih fleksibel. Terdapat juga lampu dan kamera di hujungnya..

Algoritma adalah seperti berikut:

  1. Pesakit berbaring di sebelah kirinya, membengkokkan lutut ke perut.
  2. Seorang jururawat atau doktor memasukkan tiub ke dalam dubur dan mengepam sejumlah kecil udara ke dalam rongga usus untuk meluruskan lipatan dan memudahkan visualisasi (banyak pesakit merasa "tersumbat" selama beberapa jam setelah prosedur, tetapi udara secara beransur-ansur akan keluar).
  3. Anda juga mungkin diberi ubat untuk membantu anda berehat. Kadang-kadang pesakit dibenarkan menyedut gas Entonox melalui bahagian mulut sehingga tidak merasa tidak selesa.
  4. Doktor terus memeriksa organ.

Entonox cepat hilang sehingga anda dapat pulang 2 jam selepas prosedur anda.

Sekiranya anda mengambil ubat penenang, aturlah dengan seseorang untuk dijemput dari klinik. Juga, seseorang harus bersama anda dalam masa 12 jam selepas ujian..

Mengenai perbezaan antara rectosigmocolonoscopy diagnostik dan kolonoskopi baca lebih lanjut di sini.

FGDS - pemeriksaan perut dan duodenum

Orang dengan FAP juga terdedah kepada barah perut atau usus kecil. Lebih-lebih lagi, risikonya jauh lebih rendah daripada perkembangan barah usus..

Untuk diagnostik, EGD atau endoskopi atas dilakukan untuk memeriksa dan mengesan awal kanser perut dan duodenum (hujung atas usus kecil) Doktor anda mungkin mengambil biopsi semasa prosedur. Umur yang paling sesuai adalah sekitar 25 tahun.

Sebelum menjalankan kajian, anda perlu berhenti makan dan minum selama beberapa jam (doktor akan memberikan cadangan yang diperlukan). Anda mungkin diberi ubat penenang untuk membantu anda berehat sebentar sebelum ujian. Semburan khas digunakan sebagai anestetik tempatan, selepas itu bahagian belakang tekak menjadi kebas.

Kajian ini dijalankan menggunakan endoskopi - tiub fleksibel nipis dengan kamera dan cahaya di hujungnya.

Algoritma adalah seperti berikut:

  1. Pesakit berbaring di sofa di sebelah kiri.
  2. Seorang jururawat atau doktor memasukkan endoskopi di sepanjang kerongkong dan masuk ke perut dan usus kecil. Mungkin mereka akan mengepam sejumlah kecil udara ke dalam perut dan duodenum untuk meningkatkan visualisasi.
  3. Penyelidikan organ sedang dijalankan.

Ayah mertua boleh menyebabkan rasa tidak selesa, tetapi tidak menyakitkan. Sebilangan besar pesakit pulang setelah beberapa jam..

Sekiranya anda mengambil ubat penenang, seseorang harus berjumpa dengan anda dan tinggal bersama anda selama 12 jam.

Sekiranya semburan anestetik tempatan digunakan, tunggu sehingga mati rasa hilang sebelum minum atau makan..

EGDS dan kolonoskopi di bawah anestesia umum dapat dilakukan secara serentak.

MRI atau CT

Kajian membolehkan visualisasi rongga perut dan pelvis, terutama untuk pemeriksaan dan penilaian tumor desmoidal.

Penyelidikan untuk jenis kanser lain

Risiko menghidap jenis barah lain yang berkaitan dengan FAP jauh lebih rendah berbanding dengan barah usus. Pada masa ini, ujian saringan yang berkesan untuk jenis barah ini belum dikembangkan..

Kadang-kadang ujian untuk kanser lain boleh dilakukan sebagai sebahagian daripada ujian penyelidikan. Keputusan untuk turut serta hanya dibuat oleh anda. Penyedia perkhidmatan kesihatan anda akan menerangkan kemungkinan risiko dan faedah menyertai pemeriksaan eksplorasi.

Gejala penyakit

Pembentukan adenomatous tidak selalu membawa kepada gejala, sebab itulah wanita tidak mendapat rawatan pada peringkat awal. Selagi mereka kecil, tidak ada kesulitan. Pada fasa menopaus, manifestasi klinikal dirasakan lebih jarang.

Poliposis tidak mempunyai gejala khusus. Seorang wanita boleh mengaitkan semua tanda dengan ciri-ciri individu, keletihan atau gangguan hormon. Anda boleh mengesyaki pertumbuhan polip di dalam rahim sekiranya anda memperhatikan tanda-tanda berikut:

  • pendarahan antara haid etiologi yang tidak dapat dijelaskan;
  • kemunculan darah selepas hubungan seksual atau pemeriksaan ginekologi;
  • sakit perut yang berbeza;
  • pendarahan bulanan yang banyak;
  • gejala anemia;
  • kemandulan.

Sekiranya seorang wanita hamil, risiko keguguran tetap ada. Ini benar terutamanya apabila polipnya besar. Dalam kes ini, dia memberi tekanan pada janin, yang boleh menyebabkan penolakan..

Sekiranya pembentukan adenomatous terbentuk dalam sistem pencernaan, wanita itu akan merasa sakit, mengalami sembelit. Poliposis usus besar memerlukan rawatan segera, kerana degenerasi dapat terjadi lebih cepat di bawah pengaruh persekitaran yang agresif di dalam organ ini.

Keserasian Kehamilan

Sebilangan besar wanita berusaha untuk merasai kegembiraan ibu. Apabila diagnosis seperti itu dibuat, timbul kegelisahan mengenai apakah mungkin hamil, bagaimana penyakit ibu akan mempengaruhi janin dan proses kehamilan.

Kebimbangan pekerja penjagaan kesihatan mengenai jenis polip adenomatous, bersama dengan kehamilan, dikaitkan dengan faktor berikut:

  • keupayaan sperma bergerak di dalam saluran kemaluan wanita untuk bertemu dengan telur;
  • proses persenyawaan tanpa gangguan;
  • tempoh keselamatan kehamilan.

Tidak banyak kajian dilakukan mengenai bagaimana kehamilan berkembang pada wanita dengan polip adenomatous. Neoplasma ini dapat mengambil area yang besar di rahim, menjadikan janin yang sedang tumbuh kekurangan ruang untuk penempatan normal. Dalam proses peningkatan ukuran, anak mungkin menempati kedudukan yang salah. Semua ini boleh menyebabkan keguguran..

Sekiranya operasi dilakukan untuk membuang pembentukan poliposis, kemampuan rahim untuk meregangkan mungkin terganggu buat sementara waktu, yang juga menyebabkan komplikasi semasa kehamilan. Kadang-kadang memerlukan masa untuk pulih. Penting untuk mengambil kira sifat perkembangan penyakit, tempoh antara campur tangan dan perancangan kehamilan.

Tidak ada data yang tepat mengenai penyakit mana yang utama: kemandulan atau poliposis. Kemungkinan besar formasi yang besar menghalang pertemuan sperma dan telur. Walaupun konsepsi telah berlaku, polip dapat memprovokasi kontraksi rahim dan menyebabkan keguguran..

Sekiranya patologi dalam sistem pencernaan telah dirawat, ini mungkin tidak mempengaruhi kehamilan secara langsung. Walau bagaimanapun, dengan latar belakang campur tangan pembedahan pada rektum atau bahagian usus lain, terapi antibakteria sering dilakukan, yang dapat membataskan kehamilan.

Masalah yang berkaitan dengan rawatan dan perancangan kehamilan masa depan mesti dibincangkan dengan doktor anda. Ini adalah satu-satunya cara untuk mengelakkan komplikasi dan akibat buruk..

Adakah perlu beroperasi pada polip adenometasis di rahim?

Keperluan untuk rawatan pembedahan polip: Pertama, terapi konservatif polip rahim tidak berkesan. Rawatan sebarang neoplasma intrauterin dimulakan dengan pembedahannya di bawah kawalan histeroskopi. Kedua, hanya histologi yang dapat menentukan bentuk polip, yang bermaksud bahawa diagnosis yang tepat dapat dibuat. Kajian ini dapat dilakukan setelah penyingkiran tisu yang mencurigakan dari rahim, iaitu. selepas operasi.

Polip adenomatous rahim yang betul adalah tumor yang semakin meningkat. Mana-mana tumor boleh menjalani rawatan pembedahan, tidak boleh "larut" di bawah pengaruh ubat-ubatan atau cara lain.

Kembali ke senarai kandungan

Diet selepas pembedahan

Selepas polipektomi endoskopi, diet khusus tidak diperlukan, tetapi sekiranya berlaku pembedahan atau komplikasi yang serius, tetap disarankan untuk mematuhi diet khas.

Prasyarat untuk mematuhi diet termasuk yang berikut:

  • Penyingkiran beberapa polip sekaligus;
  • Polipektomi pecahan dan pembakaran permukaan luka yang luas;
  • Pembekuan tidak lengkap;
  • Keperluan untuk prosedur rawatan sekunder;
  • Proses lekatan;
  • Komplikasi keradangan.

Proses operasi pembedahan tidak dapat diramalkan dengan tepat. Pemakanan selepas polipektomi endoskopi bertujuan untuk mengurangkan beban pencernaan, mengurangkan trauma pada membran mukus usus.

Selepas 3-5 hari selepas manipulasi, anda harus mematuhi menu diet bebas sanga, yang tidak termasuk dalam diet:

  • serat kasar dan selulosa (sayur-sayuran segar, buah-buahan);
  • makanan yang menghakis, termasuk produk pembentuk gas;
  • jus segar;
  • tepung segar atau gula-gula;
  • parut kasar, kekacang.

Menu harus merangkumi hidangan utama separa cair, sup, makanan yang mudah dicerna

Adalah sangat penting untuk memasukkan produk susu dan susu fermentasi dalam makanan, untuk menghilangkan kesan faktor buruk

Tujuan diet adalah untuk mengelakkan sembelit dan kesan agresif pada membran mukus usus..

Semua makanan mestilah suam, segar, lebih baik jika penyediaan ramuannya dibuat wap atau direbus. Sekiranya anda ingin makan gula-gula, lebih baik memberi keutamaan kepada marmalade semula jadi, ais krim, marshmallow, marshmallow, madu.

Pada hari ke-3, anda boleh memulakan pengenalan sayur-sayuran dan buah-buahan segar dalam bentuk salad dengan pelbagai pembalut (yogurt, minyak sayuran).

Semasa membetulkan pemakanan, anda pasti harus memantau keadaan najis. Biasanya, najis selepas pembuangan mungkin muncul pada hari ke-2-3, namun, ketidakhadiran yang berpanjangan adalah alasan untuk menghubungi doktor anda.

Gejala

Apa yang memberi dorongan kepada penampilan pertumbuhan pada lapisan dalam epitel tidak diketahui secara pasti. Segel menonjol ke rongga usus. Tanpa pembedahan, formasi terus berkembang. Kawasan lokasi penebalan dengan lipatan dilokalisasikan di usus besar di sebelah kiri. Diameternya adalah satu hingga lima milimeter. Sebagai tambahan kepada polip hiperplastik, terdapat bahaya pembentukan pertumbuhan malignan adenomatous.

Faktor kejadian

Penyakit ini sering tidak menampakkan diri. Poliposis dijumpai secara tidak dijangka pada seseorang yang menjalani komisen perubatan yang dirancang atau pemeriksaan standard rongga perut. Gejala yang tidak menjadi ciri penyakit ini, tetapi pentingnya sekunder:

  • Pelepasan berdarah semasa buang air besar. Semakin gelap darah, semakin tinggi sumber kerosakan usus. Warna merah menunjukkan kehadiran anjing laut di bahagian bawah usus.
  • Sakit rektum. Sensasi terbakar, gatal membosankan setelah mengambil agen enzim. Pad pemanasan yang hangat dapat menenangkan kesakitan buat sementara waktu.
  • Najis sering terganggu. Sembelit atau cirit-birit berlaku.
  • Sakit perut di sisi atau di dubur. Serangan sakit mereda seketika setelah perbuatan membuang air besar.
  • Anemia kekurangan zat besi.

Tanda-tanda yang disenaraikan boleh menjadi gejala kolitis, bisul, buasir. Serangkaian ujian dan pemeriksaan terperinci seseorang akan membantu menentukan penyebab pendarahan dan kesakitan..

Apa itu SAP?

Classic FAP dicirikan oleh kehadiran ratusan hingga ribuan adenoma kolorektal dengan pelbagai saiz. Di negara-negara dengan sistem kesihatan yang berkembang dengan baik, penyakit ini jarang berlaku..

Pada kebanyakan orang, pertumbuhan polip bermula pada masa kanak-kanak, terutamanya di kolon rektosigmoid dalam bentuk pertumbuhan kecil. Lebih dekat dengan remaja, polip merebak ke seluruh usus besar, dan kemudian mereka mulai meningkat dari segi saiz dan bilangannya.

Selain itu, risiko terkena barah pada organ lain juga meningkat dengan ketara, termasuk:

  • usus kecil;
  • perut;
  • pankreas;
  • saluran empedu.

Kanak-kanak mempunyai risiko meningkat untuk terkena hepatoblastoma (sejenis barah hati). Risiko terkena barah tiroid papillary meningkat dengan ketara.

SAP boleh menyebabkan perkembangan:

  • Osteoma rahang;
  • Kemunculan gigi tambahan atau, sebaliknya, ketiadaan gigi yang hilang;
  • Polip duodenal. Pertumbuhan ini terbentuk di bahagian atas usus kecil dan boleh menjadi ganas. Tetapi jika doktor memantau keadaan pesakit dengan teliti, polip duodenum dapat dikenal pasti dan dikeluarkan sebelum bermulanya proses keganasan..
  • Polip periampula. Pembentukan ini dilokalisasi di tempat di mana saluran pankreas dan hempedu menembusi ke dalam duodenum (ampulla). Mereka terdedah kepada keganasan, tetapi dapat dikesan dan dihilangkan sebelum barah berkembang..
  • Polip di perut. Dilokalisasikan pada membran mukus organ (tanda-tanda polip di perut di sini).
  • Hipertrofi kongenital epitel pigmen retina. Keadaan ini tidak memberi kesan buruk kepada kualiti penglihatan, hanya dapat dikesan oleh pakar oftalmologi dengan menggunakan oftalmoskop.
  • Tumor desmoid. Formasi ini dapat muncul di mana saja di badan, tetapi lokasi kegemaran mereka adalah kawasan perut. Walaupun kualiti jinak relatif, tumor dapat menyebabkan masalah serius, kerana tumbuh menjadi saluran darah dan saraf, dan juga memampatkan organ lain yang berdekatan..
  • Lesi kulit jinak seperti fibroid dan sista epidermoid.
  • Jenis barah lain. Dalam kes yang jarang berlaku, FAP boleh menyebabkan barah hati, sistem saraf pusat, kelenjar adrenal.
  • Anemia - sebilangan kecil sel darah merah dalam darah.

Subjenis SAP

Terdapat subtipe poliposis adenomatous keluarga, yang berbeza bergantung pada gambaran klinikal:

  • SAP Klasik. Ia dicirikan oleh berlakunya lebih daripada seratus polip kolorektal. Rawatan yang paling berkesan adalah pembedahan usus besar untuk mengurangkan risiko barah..
  • SAP longgar. Jumlah polip adalah 20 hingga 100 unit, oleh itu ia sering dikaitkan dengan poliposis adenomatous. Orang dengan OSAP yang tidak mendapat rawatan yang mencukupi juga berisiko tinggi terkena barah kolorektal. Walau bagaimanapun, diperhatikan bahawa kadang-kadang perkembangan poliposis pada mereka bermula pada usia kemudian, dibandingkan dengan orang dengan FAP klasik. Fenomena ini bergantung kepada keluarga dan memerlukan pemantauan yang teliti. Masih belum jelas sama ada keluarga dengan OSA mempunyai kecenderungan untuk mengembangkan jenis barah lain, seperti pada keluarga dengan FAP klasik. Juga, risiko mengembangkan beberapa patologi bukan barah yang lain tidak dapat ditentukan sepenuhnya..
  • Sindrom Gardner adalah varian FAP. Seperti pesakit dengan FAP, orang dengan penyakit ini mengembangkan banyak polip adenomatous kolon, tetapi jenis tumor lain di luar saluran GI juga tumbuh:
  • Kista epidermis adalah pertumbuhan kulit yang berkembang di dermis. Adakah rongga dipenuhi dengan rembesan kelenjar sebum dan massa tanduk.
  • Fibroid - tumor jinak yang dibentuk oleh tisu penghubung berserabut.
  • Osteoma - tumor tulang jinak.
  • Sindrom Türko disebut sebagai variasi sindrom FAP atau Lynch, dan bukan sebagai gangguan genetik yang terpisah. Orang dengan sindrom Turkot biasanya mempunyai banyak polip adenomatosa kolon dan mempunyai risiko peningkatan barah kolorektal dan tumor otak.

Jenis tumor bergantung pada sama ada sindrom Turkot serupa dengan sindrom Lynch atau lebih banyak dengan FAP.

Terdapat dua jenis tumor otak yang biasa terjadi pada sindrom Turkot:

  • Glioblastoma. Ini adalah bentuk astrocytoma yang sangat agresif yang biasanya berkembang pada keluarga dengan tanda-tanda sindrom Lynch.
  • Medulloblastoma. Tumor jenis ini mula berkembang di otak kecil, bahagian belakang otak. Medulloblastoma lebih kerap berlaku pada kanak-kanak dan biasa pada keluarga dengan FAP..

Rawatan polip endometrium adenomatous selepas penyingkiran

Adipati polip adalah endometrium prakanker. Oleh itu, ia dirawat dengan cara yang sama seperti hiperplasia endometrium atipikal, dengan mengambil kira usia dan rancangan pembiakan pesakit..

Pada usia pembiakan, selepas penyingkiran polip adenomatous, disyorkan:

  • Terapi hormon anti-kambuh

Penyelidik moden menasihatkan untuk menjalankan rawatan pasca operasi polip adenomatous rahim dengan progestin.

Terapi hormon polip adenomatous dengan atypia pada usia pembiakan

(diperlukan rundingan dengan pakar sakit puan yang hadir)

Nama ubatMod penerimaan yang mungkinTempoh rawatan
Medroxyprogesterone asetat (Provera)10-12 mg secara berterusan atau secara kitaran6-9 bulan
Depot Medroxyprogesterone (Depo-Provera)150 mg intramuskular setiap 3 bulan9 bulan
Megestrol asetat (Megestrol)40-200 mg sehari6-9 bulan
Hydroxyprogesterone caproate (HPA, OPK)500 mg, secara intramuskular, 2 kali seminggu6-9 bulan
Gestonorona Caproat (Depostat)2 ml intramuskular 1 kali seminggu6-9 bulan
Progestin oral100-200 mg secara berterusan atau kitaran6-9 bulan
Progestin intrauterin (LNG-IUD Mirena) jika tidak ada kontraindikasiBerumur 1-5 tahun

Memantau keberkesanan rawatan hormon dilakukan 3 dan 6 bulan setelah permulaan kursus menggunakan ultrasound dan / atau histeroskopi dengan kuret diagnostik yang berasingan dan pemeriksaan histologi tisu yang dikeluarkan.

Rawatan polip adenomatous berulang pada usia pembiakan:

  • Pembuangan rahim (histerektomi) dengan semakan ovari

Pada usia berapa pun, dengan kombinasi polip adenomatous dengan myoma rahim, adenomiosis, patologi ovari, gangguan endokrin metabolik, disyorkan:

  • Pembuangan rahim dengan pemeriksaan semula atau pembuangan ovari dengan teliti

Pada wanita pramenopaus disyorkan:

  • Pembuangan rahim dengan penyemakan hati-hati atau penghapusan pelengkap

Pada wanita pascamenopause disyorkan:

  • Pembuangan rahim secara radikal dengan pelengkap


Laparoskopi. Pembuangan rahim secara radikal

Rawatan

Terapi ubat untuk polip endometrium tidak berkesan. Campur tangan pembedahan ditunjukkan untuk wanita dengan patologi. Sekiranya pemotongan pertumbuhan tidak dijalankan, risiko peningkatan penyakit atau keganasan meningkat. Kemungkinan peralihan polip adenomatous ke kanser meningkat dengan penyakit ovarium polikistik, diabetes, obesiti, hipertensi, pembentukan estrogen.

Pembuangan rahim dilakukan untuk wanita semasa menopaus. Gadis usia reproduktif ditunjukkan campur tangan yang kurang radikal:

  • Histeroskopi. Gabungan keupayaan prosedur diagnostik dan terapi dapat mengurangkan trauma pada endometrium. Manipulasi berkesan untuk polip adenomatous kecil.
  • Polipektomi. Ini terdiri dalam membersihkan formasi dengan memotong kakinya dengan muncung khas dengan forceps dan mengikis lapisan endometrium (menghilangkan risiko eksaserbasi). Ia dilakukan dengan pertumbuhan pelbagai dan dimensi.
  • Penyingkiran laser. Polip hancur dengan sinar laser. Penyejatan kelembapan dari tisu endometrium yang terjejas berlaku, yang meminimumkan kemungkinan kambuh.

Selepas prosedur pemotongan polip adenomatous, tisu dihantar ke histologi, di mana struktur dan tahap risiko keganasan ditentukan..

Operasi dianggap sebagai langkah pertama dalam terapi tumor. Yang kedua adalah rawatan yang betul selepas penyingkiran penumpukan. Hasilnya setelah menggunakan kaedah radikal bergantung pada kepatuhan wanita terhadap semua preskripsi doktor. Pesakit yang menjalani eksisi tumor ditetapkan janji temu:

  • Antispasmodik (No-shpy, Drotaverina). Menghilangkan rasa sakit dan menghilangkan kesesakan.
  • Steroid (gestagens, estrogen). Untuk mengekalkan tahap hormon.
  • Vitamin. Untuk meningkatkan pertahanan badan.
  • Antibiotik. Untuk mengelakkan jangkitan sekunder.

Wanita yang telah mengeluarkan polip endometrium adenomatousnya bersama dengan rahim dan pelengkap diberikan rawatan hormon jangka panjang. Pemantauan terapi dilakukan setiap 3 bulan melalui histeroskopi atau ultrasound.

Ramalan dan pencegahan

Sekiranya terapi patologi dijalankan tepat pada waktunya dan rawatan pasca operasi mencukupi, prognosis penyakit ini baik. Oleh kerana polip adenomatous dicirikan oleh kursus berulang, pesakit yang telah menjalani pembedahan untuk pemotongan formasi disyorkan untuk memerhatikan dispensari selama 1,5-2 tahun. Eksaserbasi patologi didiagnosis dalam 40% kes dalam jangka masa 2-5 bulan setelah terapi. Pertumbuhan yang muncul semula sering berubah menjadi barah. Formasi meresap mempunyai risiko keganasan tertinggi (70-100%).

Untuk mengelakkan berulang penyakit, disarankan:

  • menjalani pemeriksaan perubatan;
  • menjalani kehidupan yang sihat dan sederhana;
  • tidak termasuk pengguguran;
  • merawat patologi bersamaan;
  • mengawal berat badan.

Sekiranya anda mengalami simptom ketumbuhan, anda harus segera memberitahu doktor tentangnya..

Polip kolon

Polip kolon


Diyakini bahawa barah usus besar dalam kebanyakan kes berkembang dari polip adenomatous. Polip dipanggil pembentukan mukosa yang menonjol ke dalam lumen usus, yang dapat dilihat dengan mata kasar. Secara morfologi, mereka boleh mewakili hamartoma (polip remaja), hiperplasia mukosa (hiperplastik polip), atau adenoma (polip adenomatous). Hanya polip adenomatous yang merupakan tumor benar dan dianggap sebagai prakanker. Nasib baik, hanya sebahagian kecil dari mereka yang mengalami transformasi malignan..

Menurut hasil pemeriksaan massa dan data autopsi, polip adenomatous dijumpai di usus besar pada 30% orang pertengahan umur dan orang tua. Dari perbandingan data ini dengan kejadian barah usus besar, dapat dilihat bahawa degenerasi ganas polip berlaku pada 1% kes..

Sebagai peraturan, polip tidak nyata secara klinikal. Darah tersembunyi pada tinja hanya terdapat pada 5% pesakit.

Kajian genetik molekul terhadap bahan yang diperoleh dari polip adenomatous, fokus displasia dan barah in situ, menunjukkan pelbagai perubahan DNA yang mencerminkan proses multi-tahap perkembangan barah invasif dari sel-sel mukosa yang sihat. Perubahan ini merangkumi: mutasi titik proto-onkogen KRAS2; Demetilasi DNA yang membawa kepada pengaktifan gen; penghapusan (kehilangan heterozigositi) APC gen penekan tumor (gen poliposis kolom adenomatous, segmen 5q21-q22), gen penekan tumor DCC (gen yang hilang pada barah kolon, segmen 18q21.3) dan gen penekan tumor TP53 (segmen 17р13.1).

Perubahan sifat percambahan sel epitelium, yang membawa kepada pembentukan polip, dan kemudian perkembangan kanser, termasuk pengaktifan onkogen dengan kehilangan gen penekan tumor secara serentak atau berikutnya.

Model ini merangkumi lima perubahan struktur DNA yang berbeza; pada masa yang sama, proses karsinogenesis, nampaknya, tidak terhad kepada ini. Masih tidak jelas sama ada gangguan genetik berlaku mengikut urutan tertentu atau tidak. Sekiranya model ini betul, hanya polip di mana semua gangguan yang dijelaskan telah mengalami transformasi malignan..

Kemungkinan transformasi ganas polip dinilai berdasarkan penampilan, ukuran dan struktur histologinya..

Polip adenomatous dikira atau berdasarkan luas. Kanser kolon cenderung berkembang dari polip sessile.

Kemungkinan transformasi malignan berkadar langsung dengan ukuran polip. Ia boleh diabaikan (kurang dari 2%) dengan polip kurang dari 1.5 cm, 2-10% dengan ukuran 1.5-2.5 cm dan melebihi 10% dengan ukuran lebih dari 2-5 cm.

Menurut struktur histologi, polip adenomatous dibahagikan kepada polip kelenjar (tubular), polip vila (papillary) dan polip campuran (tubular-papillary). Sebilangan besar polip vena mempunyai pangkalan yang luas, mereka mengalami transformasi malignan 3 kali lebih kerap daripada polip kelenjar.

Sekiranya polip adenomatosa dikesan, kolonoskopi atau pemeriksaan sinar-X kolon ditunjukkan, kerana pada sekitar sepertiga kes, polip adalah berganda. Pada masa akan datang, kolonoskopi harus diulang secara berkala, walaupun tanda-tanda degenerasi ganas polip tidak hadir pada pemeriksaan awal. Peluang untuk mengembangkan polip baru pada pesakit tersebut adalah 30-50%, dan risiko kanser kolon jauh lebih tinggi daripada rata-rata. Adalah dipercayai bahawa masa dari permulaan polip hingga gejala pertama adalah lebih dari 5 tahun.

Hasil salah satu kajian menunjukkan bahawa cukup untuk melakukan kolonoskopi 3 tahun sekali..

Dapatkan konsultasi percuma

pakar dalam rawatan penyakit ini, anda boleh mengisi borang soal selidik

Artikel Mengenai Hepatitis