Amoebiasis - gejala, diagnosis, rawatan

Utama Enteritis

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Apa itu amebiasis?

Ejen penyebab penyakit

Kaedah penghantaran

Seseorang boleh dijangkiti amebiasis hanya dari orang lain yang telah sakit dan pembawa kista yang sihat secara klinikal. Amoebiasis, seperti jangkitan usus lain, boleh disebut "penyakit tangan kotor".

Sekiranya pembawa kista tidak mematuhi peraturan kebersihan diri, kista dengan kotorannya dapat masuk ke kumbahan, ke dalam tanah, ke dalam air takungan terbuka, dan dari sana ke sayur-sayuran dan buah-buahan yang ditanam di ladang swasta. Sekiranya, setelah mengunjungi tandas, pembawa sista tidak mencuci tangannya dengan bersih, dia boleh memindahkan kista ke barang-barang rumah tangga, ke makanan; akhirnya, dia dapat menjangkiti orang lain hanya dengan berjabat tangan. Tanpa mencuci tangan sebelum makan, makan sayur-sayuran dan buah-buahan yang tidak dicuci, orang yang sihat membawa kista ke dalam mulutnya, dari mana ia menyebar lebih jauh di sepanjang saluran gastrointestinal.

Kaedah penghantaran ini disebut fecal-oral.

Mekanisme perkembangan penyakit

Setelah mencapai usus besar, kista bertukar menjadi bentuk aktif amenta disentri. Tetapi penyakit dengan amoebiasis tidak selalu berkembang. Amoebas hanya boleh hidup di usus besar, memakan kandungannya, dan tanpa menyebabkan kemudaratan kepada kesihatan manusia, yang, bagaimanapun, mula mengeluarkan kista amuba dengan kotorannya ke persekitaran luaran. Ini dipanggil pengangkutan tanpa gejala..

Sekiranya sista amuba telah memasuki tubuh manusia dengan sistem imun yang lemah, dengan mikroflora usus yang terganggu; orang yang kelaparan sering mengalami tekanan, bentuk amuba yang aktif mula berkelakuan agresif. Mereka melekat pada dinding usus, menjadi parasit tisu. Dinding usus mula runtuh: pori-pori pertama muncul di atasnya, kemudian ulser dengan diameter hingga 10 mm atau lebih. Dari ulser ini, produk beracun yang terbentuk akibat aktiviti amuba yang penting dan kerosakannya diserap ke dalam darah pesakit.

Ulser terletak, paling kerap, di bahagian usus besar seperti rektum, sigmoid dan cecum. Dalam kes yang teruk, seluruh usus besar mungkin terkena, dan juga usus buntu (apendiks).

Kedalaman ulser boleh ketara; mereka bahkan boleh makan melalui usus besar, menyebabkannya berlubang (perforasi). Akibatnya, kandungan usus memasuki rongga perut; komplikasi serius berkembang - peritonitis, iaitu keradangan peritoneum.

Sekiranya saluran darah besar melintas di tempat ulser, ada bahaya lain untuk kesihatan dan kehidupan pesakit - pendarahan usus besar. Sebagai tambahan, amuba dalam bentuk aktif mereka, sekali dalam aliran darah, dibawa bersama dengan perjalanannya ke seluruh badan. Penembusan mereka ke dalam hati, otak, paru-paru, menyebabkan perkembangan abses amuba di organ ini - abses besar. Selalunya, abses amuba terbentuk di lobus kanan hati. Pengesanan lewat bagi abses sedemikian berbahaya bagi pesakit..

Pengelasan. Bentuk amebiasis

Mengikut klasifikasi antarabangsa, semua bentuk amebiasis dibahagikan kepada 2 kumpulan besar:
I. Amebiasis tanpa gejala.
II. Amebiasis manifestasi (dengan gejala klinikal):
1. Usus (disentri amuba, atau kolitis disentri amoebik):

  • akut;
  • kronik.

2. Extraintestinal:
  • hepatik:
    • hepatitis amuba akut;
    • abses hati.
  • pulmonari;
  • serebrum;
  • urogenital.
3. Kutaneus (bentuk ini lebih biasa daripada jenis amoebiasis ekstraintestinal lain, dan diperuntukkan kepada kumpulan bebas).

Perubatan domestik menganggap bentuk ekstraintestinal dan kulit sebagai komplikasi amebiasis usus.

Gejala amebiasis

Gejala amebiasis usus

Amoebiasis usus, seperti yang telah disebutkan, menyerupai disentri pada gejalanya. Penyakit ini bermula secara beransur-ansur, jangka waktu pendam (inkubasi) adalah dari satu minggu hingga empat bulan. Kemudian gejala mula muncul.

Gejala klinikal utama amebiasis usus:

  • Najis yang kerap (dari 4-6 kali sehari pada awal, hingga 10-20 kali sehari pada puncak penyakit). Secara beransur-ansur, kekotoran lendir dan darah muncul di dalam najis, dan dalam kes lanjut, tinja kelihatan seperti "raspberry jelly", iaitu. terdiri daripada lendir yang berlumuran darah.
  • Suhu badan pada peringkat awal penyakit adalah normal atau sedikit meningkat, kemudian demam muncul (hingga 38.5 o ke atas).
  • Sakit di bahagian perut (di bahagian bawahnya), mempunyai ciri-ciri kekejangan atau tarikan. Kesakitan meningkat semasa pergerakan usus.
  • Tenesmus yang menyakitkan, iaitu dorongan palsu untuk membuang air besar, berakhir dengan pembuangan najis yang sama sekali tidak signifikan.

Sekiranya terdapat penyakit yang teruk, pesakit mempunyai simptom seperti selera makan menurun, muntah, mual.

Amebiasis usus akut berlangsung 4-6 minggu, dan dengan rawatan yang tepat pada masanya, ia berakhir dengan pemulihan sepenuhnya. Sekiranya rawatan tidak dijalankan, atau terganggu lebih awal, tanda-tanda penyakit ini akan hilang. Terdapat masa pengampunan, kesejahteraan. Tempoh tempoh ini dapat diukur dalam beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan. Kemudian amoebiasis disambung semula dalam bentuk kronik, yang, jika tidak dirawat, dapat bertahan selama beberapa tahun.

Amebiasis usus kronik ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • rasa tidak enak di mulut, selera makan menurun sehingga hilang sepenuhnya - akibatnya, pesakit mengalami keletihan;
  • keletihan cepat, kelemahan umum;
  • hati yang membesar;
  • perkembangan anemia (penurunan hemoglobin darah), disertai dengan kulit pucat;
  • mungkin terdapat sakit ringan di perut;
  • terdapat tanda-tanda kerosakan pada sistem kardiovaskular (jantung berdebar, nadi tidak teratur).

Kursus amebiasis usus boleh disertai dengan berlakunya komplikasi:
  • berlubang dinding usus;
  • pendarahan dalaman;
  • peritonitis;
  • apendiks;
  • perkembangan amuba (tumor usus yang disebabkan oleh aktiviti amuba);
  • gangren usus besar.

Gejala amebiasis ekstraintestinal

Gejala amebiasis ekstraintestinal bergantung pada bentuk komplikasi yang telah berkembang.

Hepatitis amuba akut dicirikan oleh hati yang membesar dan mengeras. Suhu badan tidak melebihi 38 o.

Dengan perkembangan abses hati amuba, suhu pesakit meningkat kepada 39 darjah dan lebih tinggi. Hati membesar, sangat menyakitkan di lokasi penyetempatan supurasi. Kulit pesakit boleh mengambil warna icteric, yang merupakan ciri abses besar, dan merupakan tanda buruk.

Amoebiasis paru (atau pleuropulmonari) berkembang apabila abses hati menerobos masuk ke paru-paru (melalui diafragma). Kurang biasa, penyebab penyakit ini adalah penyerapan amuba ke paru-paru dengan aliran darah. Terdapat abses di paru-paru, pleurisy purulen (radang pleura, membran paru-paru) berkembang. Pesakit mengalami sakit dada, batuk dengan ekspektasi kahak yang mengandungi darah dan nanah, sesak nafas, demam dengan menggigil.

Amoebiasis otak berlaku apabila amuba memasuki otak dengan aliran darah, selepas itu satu atau lebih abses otak berlaku. Perjalanan penyakit ini secepat kilat, kematian berkembang lebih awal daripada diagnosis dibuat.

Amebiasis urogenital berkembang apabila patogen memasuki sistem genitouriner melalui bisul yang terbentuk di rektum. Dicirikan oleh tanda-tanda keradangan saluran kencing dan alat kelamin.

Gejala amebiasis kulit

Amoebiasis kulit berkembang sebagai komplikasi amebiasis usus pada pesakit dengan imuniti yang berkurang.

Proses ini melibatkan terutamanya bahagian kulit di punggung, di perineum, di sekitar dubur, iaitu. di mana amoeba boleh keluar dari tinja pesakit. Ulser dan erosi yang dalam tetapi hampir tidak menyakitkan dengan tepi yang menghitam, mengeluarkan bau yang tidak menyenangkan, muncul pada kulit di tempat-tempat ini. Saluran penghubung mungkin wujud di antara ulser individu..

Diagnosis penyakit

Rawatan amoebiasis

Kaedah perubatan tradisional

Sekiranya amoebiasis ringan, pesakit dirawat di rumah. Pesakit dengan penyakit yang teruk dirujuk untuk rawatan ke hospital, ke hospital penyakit berjangkit.

Rawatan untuk amoebiasis terutamanya ubat.

Ubat yang paling berkesan dan sering digunakan dalam rawatan amebiasis:

  • trichopolum (metronidazole, flagil);
  • Fazigin (tinidazol).

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan ini, ubat-ubatan kumpulan lain juga digunakan:
  • amuba di lumen usus terjejas oleh usus, enteroseptol, quiniofon (yatren), mexaform, dan lain-lain;
  • amuba yang menyerang dinding usus, hati dan organ lain terjejas oleh ubat-ubatan seperti ambilgar, emetina hidroklorida, dehidroemetin;
  • secara tidak langsung, antibiotik tetrasiklin bertindak pada amuba yang terletak di dinding usus dan di lumen usus.

Gabungan ubat, dosnya dan jangka masa rawatan ditentukan oleh doktor, bergantung pada bentuk penyakit dan keparahan kursus.

Sekiranya pesakit mempunyai abses amuba organ dalaman, campur tangan pembedahan diperlukan dalam kombinasi dengan penggunaan ubat anti-amebik.

Dengan amebiasis kulit, selain mengambil ubat di dalam, rawatan tempatan ditetapkan - salap dengan yatren.

Ubat rakyat

Orang telah lama merawat amoebiasis dengan tanaman ubat. Banyak resipi rakyat masih digunakan hari ini, digabungkan dengan ubat tradisional:

Penyisipan buah-buahan hawthorn atau buckthorn laut (resipi Cina)
100g buah kering hawthorn atau buckthorn laut diseduh dengan dua gelas air mendidih, dan setelah sejuk, ia diminum pada siang hari.

Warna bawang putih
Masukkan 40 g bawang putih cincang ke 100 ml vodka, masukkan selama dua minggu dalam gelap, tapis. Dimakan tiga kali sehari, dengan kefir atau susu, 10-15 tetes. Makanan boleh diambil setengah jam kemudian.

Penyerapan buah ceri
10 g beri ceri burung kering ditekankan, tuangkan 200 ml air mendidih. Ambil 100 ml tiga kali sehari. Mereka mula makan setengah jam kemudian..

Penyerapan air sorrel kuda, biji jintan, rimpang burnet, ramuan dompet gembala, rumput cinquefoil, daun pisang, dan lain-lain juga digunakan..

Pencegahan amebiasis

Pencegahan amebiasis mempunyai tiga arah:
1. Pengenalpastian dan rawatan di kalangan kumpulan risiko orang yang menjadi pembawa sista amuba.
2. Perlindungan kebersihan dari persekitaran luaran (untuk mematahkan mekanisme penularan jangkitan).
3. Kerja kebersihan dan pendidikan.

Kumpulan risiko jangkitan amebiasis merangkumi orang berikut:

  • orang yang menderita penyakit usus kronik;
  • penduduk penempatan yang tidak mempunyai sistem kumbahan;
  • orang yang telah kembali dari perjalanan ke negara-negara dengan iklim tropika dan subtropika, di mana amoebiasis sangat meluas (India dan Mexico berkongsi tempat pertama di antara negara-negara tersebut);
  • pekerja dalam perdagangan makanan dan perusahaan makanan;
  • pekerja kemudahan kumbahan dan rawatan, rumah hijau, rumah panas;
  • homoseksual.

Orang yang disenaraikan diperiksa untuk membawa kista amuba setiap tahun (setahun sekali). Tinjauan dilakukan oleh pekerja stesen kebersihan dan epidemiologi tempatan.

Pesakit dengan penyakit kronik saluran gastrointestinal diperiksa di klinik atau hospital.

Orang yang memohon pekerjaan di institusi kanak-kanak, perusahaan makanan, sanatorium, loji rawatan air, dan lain-lain, juga perlu menjalani pemeriksaan telur, cacing dan protozoa usus (termasuk amuba). Sekiranya sista amuba dikesan dalam analisis tinja, orang seperti itu tidak disewa sehingga pemulihan sepenuhnya.
Bagi mereka yang pernah mengalami amoebiasis, pemerhatian dispensari dilakukan sepanjang tahun.

Untuk mematahkan mekanisme penularan jangkitan, pengawasan kebersihan dilakukan terhadap keadaan sumber bekalan air, pembentungan (di perkampungan tanpa pembentungan - di atas keadaan tandas dan kolam air). Tujuan pengawasan kebersihan adalah untuk mencegah pencemaran persekitaran luaran dengan najis.

Kerja kebersihan dan pendidikan dilaksanakan dengan tujuan untuk mengajar orang ramai mengenai peraturan kebersihan diri.

Prognosis penyakit

Dengan amebiasis usus, prognosisnya baik: diagnosis tepat pada masanya dan rawatan yang dipilih dengan betul memastikan pemulihan pesakit sepenuhnya dalam beberapa bulan.

Prognosis yang jauh lebih serius dalam bentuk amebiasis ekstraintestinal, terutamanya jika abses hati dan organ lain dikesan lewat. Tanpa rawatan, atau dengan rawatan yang lewat, kematian mungkin berlaku (kematian pesakit).

Sekiranya anda mengesyaki bahawa anda mempunyai amoebiasis, segera berjumpa dengan pakar penyakit berjangkit atau ahli parasitologi.

Amoebiasis - gejala, diagnosis dan rawatan

Amoebiasis adalah patologi genesis parasit, yang diprovokasi oleh histolitik amoeba. Ia dicirikan oleh gejala usus dan ekstraintestinal. Diagnosis dibuat berdasarkan diagnosis komprehensif berdasarkan prosedur penyelidikan makmal dan instrumental

Dalam rawatan amebiasis, terapi konservatif dan pembedahan digunakan. Rawatan ubat ditunjukkan, sebagai peraturan, untuk bentuk usus penyakit ini. Dengan amebiasis ekstraintestinal, abses terbentuk di organ dalaman, oleh itu, dalam kes ini, operasi dilakukan untuk membuka dan menguras abses. Sekiranya tidak ada tindak balas tepat pada masanya terhadap gejala, komplikasi teruk boleh timbul yang boleh menyebabkan kematian pesakit.

Apa ini?

Amoebiasis adalah jangkitan protozoa, yang dicirikan oleh luka ulseratif usus besar, atau pembentukan kawasan pembentukan abses pada organ dalaman. Kes penyakit ini sering dilaporkan pada orang yang tinggal di kawasan tropika dan subtropika. Dari segi kekerapan kematian di kalangan pesakit akibat serangan parasit, amebiasis berada di kedudukan kedua selepas malaria. Jangkitan protozoa jenis ini sering berlaku pada orang pertengahan umur..

Banyak kes amebiasis dilaporkan setiap tahun di negara-negara dengan taraf hidup yang rendah. Walau bagaimanapun, patologi, kerana kadar kematian yang tinggi, hari ini adalah masalah serius bagi seluruh perubatan dunia..

Ciri-ciri patogen

Ejen penyebab amoebiasis adalah histolytic amoeba Entamoeba histolytica. Ia tergolong dalam kelas protozoa patogen, dan mempunyai 2 peringkat kitaran hidupnya:

  • sista, yang merupakan tahap tidak aktif dalam kitaran hidup parasit;
  • trophozoite - peringkat vegetatif.

Fasa-fasa ini berubah di bawah pengaruh perubahan keadaan kewujudan dan tinggal amuba. Bentuk amoebik vegetatif melalui beberapa fasa perkembangan:

  • precystic;
  • lut;
  • vegetatif hebat;
  • tisu.

Mereka sangat sensitif terhadap perubahan persekitaran luaran dan cepat mati dalam keadaan yang tidak baik. Walau bagaimanapun, di luar tubuh manusia, sista sangat tahan. Mereka dapat bertahan di tanah selama kira-kira 1 bulan, di dalam air hingga 8 bulan..

Sekali di saluran gastrointestinal bawah, kista matang berubah menjadi bentuk luminal yang tidak patogen. Mereka hidup di lumen usus besar dan memakan bakteria dan detritus.

Ini adalah tahap pengangkutan amuba tanpa asimtomatik. Setelah beberapa lama, bentuk luminal dapat menjadi encyst, atau berubah menjadi bentuk vegetatif yang besar. Enzim protein dan protein spesifik mempromosikan pengenalan amoeba vegetatif ke dalam lapisan epitel dinding kolon. Selepas itu, parasit menjadi bentuk tisu.

Bentuk vegetatif dan tisu yang besar adalah patogen. Mereka dikesan dalam amoebiasis akut. Bentuk tisu mempengaruhi lapisan lendir dan submukosa pada dinding usus besar, memprovokasi proses yang merosakkan di epitel, mengganggu peredaran mikro, menyebabkan pembentukan mikroabses.

Dengan latar belakang fenomena anomali seperti itu, nekrosis berkembang, diikuti dengan pembentukan kecacatan ulseratif. Mereka boleh merebak ke usus besar dan buta. Sigmoid dan rektum jarang dijangkiti dalam penyakit ini. Amoebae histolitik melalui penyebaran hematogen dapat berpindah ke hati, ginjal, pankreas dan organ lain. Akibatnya, fokus purulen - abses terbentuk di organ yang terjejas.

Punca dan cara penularan

Punca utama jangkitan amoebiasis adalah orang sakit yang patologinya kronik, berulang, serta pembawa kista dan penyembuhan. Lalat juga boleh membawa amuba. Harus diingat bahawa pesakit dengan bentuk amoebiasis kronik akut atau memburuk bukan pengedar amoleb histolitik, kerana bentuk vegetatif parasit dilepaskan dari tubuhnya, yang mati di persekitaran luaran.

Jangkitan dengan amebiasis berlaku terutamanya melalui laluan oral-fecal. Parasit boleh masuk ke dalam badan apabila seseorang memakan air atau makanan yang mengandungi kista amuba dewasa.

Faktor-faktor yang cenderung kepada perkembangan penyakit tersebut adalah:

  • pengabaian peraturan kebersihan;
  • hidup dalam keadaan persekitaran yang tidak baik;
  • penindasan imun;
  • dysbiosis usus;
  • tekanan;
  • pemakanan yang tidak betul.

Juga berisiko adalah orang yang melakukan seks anal. Pertama sekali, homoseksual. Tetapi jangkitan hanya boleh berlaku jika salah satu pasangannya adalah pembawa amuba.

Pengelasan

Bergantung pada penyetempatan fokus patologi, amoebiasis boleh berlaku dalam pelbagai bentuk:

  1. Jantung. Berkembang sekiranya berlaku kerosakan pada membran jantung luar.
  2. Hepatik. Amebiasis hati adalah akut, dan disertai dengan sejumlah gejala yang ketara. Hyperthermia, sakit di hipokondrium yang betul, mual dan malaise umum adalah manifestasi utama penyakit ini. Juga, dengan amebiasis hati, penyakit kuning berkembang, yang dapat dikenali oleh warna kuning protein dan kulit mata..
  3. Pulmonari. Pneumonia amibia disertai dengan suhu badan yang tinggi, sakit dada, menggigil. Juga, patologi dicirikan oleh batuk dan sesak nafas..
  4. Encephalitis. Encephalitis adalah keradangan pada lapisan otak. Tanda-tanda amebiasis GM boleh berbeza, kerana bergantung pada lokasi fokus patologi.
  5. Dermal. Dengan amebiasis kulit, luka, hakisan, dan bisul terbentuk di permukaan epidermis. Sebagai peraturan, ruam dilokalisasi di punggung, perut, di perineum..

Rawatan penyakit selanjutnya akan bergantung pada bentuk amebiasis.

Mengikut keparahan gejala, penyakit ini terbahagi kepada:

  • asimtomatik (bentuk yang paling biasa);
  • nyata.

Oleh itu, amoebiasis adalah akut dan kronik. Mengikut keparahan kursus, ia dibahagikan kepada:

Berdasarkan jenis gambaran klinikal, 2 bentuk penyakit dibezakan: usus dan ekstraintestinal.

Gejala amebiasis

Tempoh inkubasi untuk amebiasis boleh berlangsung dari 7 minggu hingga 90 hari. Tetapi dalam kebanyakan kes, tanda-tanda amoebiasis pertama muncul setelah 3-6 minggu dari saat jangkitan amuba.

Gejala bentuk usus penyakit ini

Cirit-birit adalah tanda klinikal utama amebiasis usus. Ia disertai dengan pembuangan najis longgar yang banyak bercampur dengan lendir. Bilangan pergerakan usus mencapai 5-6 kali pada siang hari. Kemudian najis memperoleh konsistensi agar-agar. Seiring dengan ini, kotoran berdarah muncul di dalamnya. Kekerapan keinginan untuk mengosongkan usus meningkat hingga 10-20 kali sehari.

Gejala kedua amebiasis usus adalah peningkatan sakit perut. Ia dilokalisasi di kawasan iliac, terutama di sebelah kanan. Sekiranya rektum rosak, pesakit mengalami serangan tenesmus yang menyakitkan..

Penglibatan dalam proses patologi apendiks (lampiran) memprovokasi munculnya gejala apendisitis (amfik typhitis). Keadaan ini merumitkan diagnosis. Sebilangan pesakit menghidap demam dan sindrom asthenovegetative..

Keadaan akut dengan amebiasis berlangsung dari 4 hingga 6 minggu, selepas itu tempoh gejala hilang - pengampunan. Ia boleh berlangsung dari beberapa minggu atau bulan. Kekurangan rawatan menyebabkan kronik proses patologi dengan kambuh berkala, bergantian dengan tempoh pengampunan.

Amebiasis usus kronik adalah bentuk penyakit yang sangat berbahaya. Ia dicirikan oleh pelanggaran semua jenis metabolisme dalam badan, yang membawa kepada:

  • hipovitaminosis;
  • keletihan umum, sehingga perkembangan cachexia;
  • bengkak;
  • anemia hipokromik;
  • endokrinopati.

Kanak-kanak yang lemah dan wanita hamil dapat mengembangkan bentuk amebiasis usus, yang menyebabkan ulserasi usus besar dan sindrom toksik. Pelanggaran berbahaya seperti itu dalam sebilangan besar kes berakhir dengan kematian pesakit..

Amebiasis ekstraintestinal: gejala

Dari bentuk penyakit ekstraintestinal, abses hati amuba paling kerap berkembang. Ia dicirikan oleh pembentukan abses tunggal atau berganda yang tidak mempunyai membran pyogenik. Dalam kebanyakan kes, mereka mempengaruhi cuping hati kanan..

Permulaan penyakit ini akut, dan disertai dengan:

  • menggigil;
  • demam sibuk;
  • berpeluh berlebihan;
  • sakit di hipokondrium kanan, yang diperburuk oleh batuk atau perubahan kedudukan badan;
  • pembesaran dan kesakitan hati;
  • keadaan serius pesakit yang serius;
  • pemerolehan kulit naungan bersahaja;
  • penyakit kuning (tidak selalu).

Apabila amuba berpindah ke paru-paru, amoebiasis paru-paru berkembang. Ia boleh mengambil bentuk pleuropneumonia atau abses paru. Penyakit ini disertai oleh:

  • serangan demam;
  • sakit di kawasan dada;
  • sesak nafas;
  • batuk;
  • kemunculan kekotoran darah di dahak.

Abses otak otak berlanjutan dengan gejala neurologi serebrum dan mabuk badan yang teruk. Ia memerlukan rawatan pesakit di hospital dengan segera, kerana ia penuh dengan komplikasi serius dan merupakan ancaman bagi kehidupan pesakit..

Bentuk amoebiasis kulit hanya berlaku pada pesakit yang lemah, dan juga pada orang dengan status imun yang rendah. Penyakit ini disertai dengan pembentukan erosi dan bisul. Penyetempatan mereka yang kerap adalah kawasan punggung, perineum, perut.

Setiap jenis amoebiasis sama berbahaya dan penuh dengan komplikasi serius. Oleh itu, apabila gejala amebiasis pertama berlaku, penting untuk segera berjumpa doktor..

Diagnostik

Untuk lulus pemeriksaan, pesakit mesti menghubungi ahli terapi. Selepas temu ramah dan pemeriksaan awal, doktor boleh merujuk pesakit ke pakar parasit untuk berunding.

Untuk mengesahkan atau membantah diagnosis "amebiasis", serta untuk menentukan bentuk dan penyetempatan proses patologi, lakukan:

  • pemeriksaan parasitologi tinja;
  • kajian serologi dengan kaedah RIF, RNGA atau ELISA;
  • sigmoidoskopi;
  • kolonoskopi.

Endoskopi mendedahkan bisul khas pada dinding mukosa usus. Mereka terbentuk pada peringkat awal perkembangan amebiasis akut. Dalam proses kronik penyakit ini, kekejangan cicatricial usus besar dikesan.

Pengesahan makmal bentuk amoebiasis usus adalah adanya tisu dan bentuk amoebae vegetatif besar di dalam tinja pesakit..

Untuk mengenal pasti amebiasis ekstraintestinal, lakukan:

  • Ultrasound organ perut;
  • pengimbasan radioisotop;
  • gambaran keseluruhan RG dada;
  • tomografi dikira otak;
  • laparoskopi.

Sekiranya abses satu atau penyetempatan lain dikesan, sampel kandungannya diambil untuk pemeriksaan mikroskopik selanjutnya. Berdasarkan hasilnya, jangkitan amuba dapat disahkan dan terapi yang diperlukan dapat dimulakan..

Rawatan amoebiasis

Terapi bentuk amebiasis usus dilakukan secara pesakit luar. Tetapi dengan keadaannya yang teruk, serta ketika bentuk ekstraintestinal dikesan, pesakit segera dimasukkan ke hospital di hospital.

Sekiranya didapati bahawa terdapat amimebat histolitik tanpa asimtomatik, pesakit diberi amoebisida luminal tindakan langsung:

Kumpulan ubat yang kedua adalah amoebisida tisu. Mereka bertindak pada amuba yang dilokalisasi pada mukosa usus. Ubat semacam itu berkesan melawan kedua-dua bentuk amuba tisu dan luminal. Dalam kes ini, gunakan:

Terdapat juga kumpulan ubat yang diresepkan untuk sebarang bentuk amoebiasis. Selalunya, doktor memilih untuk menetapkan:

  • Metronidazol;
  • Trichopolis;
  • Tinidazole;
  • Fazizhina dan lain-lain.

Iodochloroxyquinoline membantu menghilangkan sindrom kolitis dan mempercepat proses penyembuhan dan pertumbuhan semula selaput lendir usus besar yang rosak dengan penghapusan bersamaan bentuk patogenik amuba. Sekiranya pesakit tidak bertoleransi metronidazol, antibiotik boleh digunakan - Doxycycline atau Erythromycin.

Dalam rawatan amebiasis ekstraintestinal, perlu dilakukan pemantauan yang teliti terhadap keberkesanan ubat yang digunakan. Sekiranya mereka tidak memberi kesan yang betul, pembedahan akan dilakukan. Dalam kes-kes yang sangat teruk, penembusan abses adalah mungkin dengan perkembangan komplikasi kritikal.

Dengan penyakit yang agak ringan, tusukan abses di bawah kawalan ultrasound adalah mungkin. Semasa prosedur, eksudat patologi dikeluarkan dari abses, atau dikeringkan, diikuti dengan mencuci rongga yang dihasilkan dengan larutan berdasarkan antibiotik atau komponen amoebisida..

Sekiranya terdapat proses nekrotik yang luas di sekitar ulser amuba, atau penyumbatan usus telah berkembang, reseksi rektum dengan pengenaan kolostomi dilakukan.

Ubat-ubatan rakyat untuk amebiasis

Resep ubat alternatif boleh digunakan bersama dengan ubat preskripsi. Tetapi sebelum itu, adalah mustahak untuk berjumpa doktor..

Ubat berikut sesuai untuk terapi kompleks amebiasis usus:

  1. Penyerapan beri hawthorn atau buckthorn laut. Ini adalah resipi perubatan Cina yang telah berjaya digunakan untuk patologi parasit selama beberapa dekad. 100 g beri hawthorn atau laut buckthorn tuangkan 500 ml air mendidih. Sejukkan. Minum ubat yang disediakan dalam sips kecil pada waktu siang.
  2. Warna bawang putih. Kisar 40 g bawang putih yang dikupas, tuangkan setengah gelas alkohol atau vodka. Letakkan di tempat yang gelap selama 14 hari, kemudian goncang dan tapis sehingga bersih. Ambil tiga kali sehari setengah jam sebelum makan. Ubat itu perlu diteteskan 10-15 tetes kefir atau asas susu.
  3. Penyerapan beri ceri burung. Rebus 10 g buah ceri burung kering dengan 200 ml air mendidih dan biarkan di bawah penutup selama setengah jam. Minum 100 ml tiga kali sehari setengah jam sebelum makan.

Ubat-ubatan rakyat seperti ini adalah elemen rawatan tambahan, dan sesuai dengan ubat-ubatan yang ditetapkan oleh doktor. Tetapi, tanpa pengetahuan doktor, tidak digalakkan menggunakannya..

Komplikasi

Kematian dalam amoebiasis disebabkan oleh perjalanannya yang rumit. Pada masa yang sama, kadar kematian untuk bentuk usus dan ekstraintestinal penyakit ini hampir sama..

Bentuk amebiasis usus boleh menjadi rumit dengan:

  • perforasi dinding usus diikuti oleh peritonitis;
  • penembusan ulser usus kecil ke organ lain dari rongga perut;
  • perikolitis (salah satu komplikasi amebiasis, yang bertindak balas dengan baik terhadap rawatan konservatif dan tidak memerlukan campur tangan pembedahan);
  • apendisitis amoebik - keradangan kronik atau akut apendiks;
  • pembentukan neoplasma seperti tumor khas dari tisu granulasi (amuba) di sekitar ulser, yang membawa kepada perkembangan penyumbatan usus yang tersekat;
  • ketegangan usus;
  • prolaps mukosa rektum (jarang berlaku);
  • pembentukan polip pada tisu usus besar (jarang);
  • pendarahan usus (dalam kes yang teruk).

Dengan bentuk amebiasis ekstraintestinal, komplikasi lain mungkin berlaku. Oleh itu, abses dapat menembus organ dalaman lain, memprovokasi perkembangan empyema pleura, perikarditis dan patologi lain. Kemungkinan pembentukan fistula.

Komplikasi abses amebat hepatik agak berbahaya. Penembusannya boleh berlaku dengan kekalahan berikutnya:

  • rantau subphrenic;
  • rongga perut;
  • saluran empedu;
  • dada;
  • tisu subkutan atau perirenal.

Komplikasi ekstraintestinal dan, khususnya, amebiasis hepatik berkembang pada 10-20% kes, dan dalam 50-60% keadaan berakhir pada kematian pesakit.

Ramalan

Dengan amebiasis usus, prognosisnya lebih baik. Diagnosis tepat pada masanya dan rawatan penyakit yang mendesak meningkatkan kemungkinan pemulihan sepenuhnya dan ketiadaan akibatnya. Patologi yang rumit memperburuk prognosis.

Sekiranya terdapat bentuk amoebiasis ekstraintestinal, maka prognosis dalam kes ini diragukan, dan bergantung pada ketepatan masa untuk mengesan abses. Dengan pengesanan awal dan rawatan segera mereka, peluang pemulihan meningkat, tetapi dengan diagnosis yang lewat, dalam kebanyakan kes, penembusan mereka berlaku, yang berakhir dengan kematian.

Pencegahan

Pencegahan amebiasis melibatkan:

  • pematuhan berhati-hati terhadap peraturan kebersihan;
  • membasuh sayur-sayuran, buah-buahan, buah beri di bawah air mengalir (jika produk dibeli, ia mesti dicuci menggunakan sabun cuci);
  • mengelakkan minum air dari sumber yang dipersoalkan (ini berlaku untuk air botol dan air botol yang dibeli; lebih baik memberi keutamaan kepada pengeluar terkenal dan biasa).

Apabila seseorang hidup dalam keadaan persekitaran yang tidak memuaskan, disarankan untuk melakukan pencegahan amebiasis dengan bantuan ubat kemoterapi - amoebisida.

Amebiasis

Maklumat am

Jangkitan dengan parasit ini boleh berlaku pada usia berapa pun. Seseorang bahkan tidak mengesyaki bahawa terdapat parasit di tubuhnya, dan pada masa yang sama menjangkiti orang lain. Sekiranya terdapat cukup mikroorganisma di usus besar dan mereka merosakkan selaput lendir, jangkitan itu muncul secara klinikal. Penyakit ini dipanggil disentri amuba..

Sebab-sebabnya

Penyakit ini disebabkan oleh mikroorganisma Entamoeba histolytica, parasit yang menyerang mukosa usus. Sekiranya salah seorang ahli keluarga didapati pembawa amuba, disarankan untuk memeriksa kerabatnya untuk dijangkiti, kerana parasit ini boleh terdapat di dalam usus tanpa tanda atau gejala luaran. Orang seperti ini biasanya memainkan peranan sebagai pembawa jangkitan dan menjadi sumbernya..

Gejala amebiasis

  • cirit-birit dengan darah atau lendir di dalam najis;
  • demam dengan menggigil;
  • perasaan tidak selesa di perut;
  • pembesaran hati yang menyakitkan jika ia rosak.

Komplikasi amebiasis

Sekiranya berlaku penyakit yang teruk, komplikasi seperti dehidrasi, abses hati, keterlibatan otak dalam proses menular adalah mungkin.

Apa yang kau boleh buat

Pastikan anda berjumpa doktor jika anda mengalami cirit-birit dengan darah atau lendir di dalam najis anda. Ubat diri dalam kes ini tidak bermakna. Kemasukan ke hospital biasanya diperlukan setelah mendapat pengesahan. Ikuti semua arahan doktor anda, walaupun gejala penyakit itu sendiri sudah hilang. Rawatan yang tidak lengkap biasanya menyebabkan kambuh penyakit. Selain itu, dengan rawatan yang tidak lengkap, seseorang mungkin tetap menjadi pembawa jangkitan..

Apa yang boleh dilakukan oleh doktor anda

Untuk mengesahkan diagnosis amebiasis, analisis bakteriologi tinja biasanya ditetapkan. Tahap lesi kolon dinilai menggunakan pemeriksaan sigmoidoskopi endoskopi. Setelah amebiasis didiagnosis, terapi yang sesuai ditetapkan.

Langkah pencegahan

Rebus air yang ingin anda minum sekurang-kurangnya 10 minit (terutamanya jika air di kawasan anda dianggap tidak selamat). Basuh tangan anda dengan bersih selepas menggunakan tandas dan sebelum menyediakan makanan. Basuh buah-buahan dan sayur-sayuran sebelum makan atau menggunakannya dalam memasak. Tutup makanan untuk mengelakkan lalat mendarat di atasnya. Jangan beli makanan di gerai dari peniaga jalanan. Jangan gunakan sisa manusia sebagai baja tanaman.

Amoebiasis adalah

Amoebiasis adalah penyakit berjangkit antropon dengan mekanisme fecal-oral penularan patogen, yang dicirikan oleh lesi ulseratif usus besar dan lesi ekstraintestinal dalam bentuk abses pelbagai organ.

Etiologi: Entamoeba histolytica, mempunyai 2 peringkat kitaran hidup: 1) vegetatif (trophozoite) - luminal (ia memakan kandungan usus, dijumpai dalam pembawa) dan tisu (dimasukkan ke dalam dinding usus, menyebabkan kerosakan ulseratif); 2) tahap rehat (sista).

Epidemiologi: sumber - pembawa yang sihat dan pesakit dengan amebiasis, mengeluarkan kista, mekanisme penularan - fecal-oral (air, makanan, hubungan rumah tangga melalui laluan penghantaran "tangan kotor").

Patogenesis: pengingesan sista di saluran gastrointestinal -> ekskresi di bahagian bawah usus kecil dengan pelepasan 4 amuba dari setiap sista (bentuk luminal) -> pembahagian bentuk luminal dalam lumen usus besar -> pemusnahan dinding usus oleh enzim terhadap latar belakang penurunan kereaktifan organisma -> pengenalan amuba ke dinding usus hingga ke lapisan otot dan serosa (bentuk tisu) -> nekrosis mukosa usus dengan pembentukan ulser dalam -> penembusan bentuk tisu melalui dinding venula ke dalam aliran darah -> penyimpangan hematogen bentuk tisu ke dalam pelbagai organ dengan pembentukan abses ( hati, paru-paru, otak dan organ lain)

Gambar klinikal amebiasis:

- tempoh inkubasi dari 1-2 minggu hingga beberapa bulan

1) amebiasis usus:

- bermula dengan teruk, tanpa memburukkan keadaan umum, dengan penampilan najis tinja cair tanpa kekotoran patologi hingga 4-6 kali / hari, kembung; dalam masa 3-5 hari, najis menjadi lebih kerap, menjadi lebih banyak, campuran lendir telus muncul, rasa sakit berterusan atau kram di kawasan iliaka bergabung, lebih banyak di sebelah kanan; pada puncak penyakit, kelemahan umum, anoreksia, najis yang kerap, sehingga 20 kali / hari, mengandungi sejumlah besar lendir vitreous yang direndam dalam darah ("raspberry jeli")

- lidah dilapisi, perut membengkak, sakit di sepanjang usus besar; kolon caecum dan sigmoid menebal, terurai, sakit pada palpasi

- pada kolonoskopi: pada permulaan penyakit - hiperemia fokus dan edema membran mukus caecum dan kolon sigmoid, selepas 1-2 minggu - ulser hingga 2 cm dengan tepi yang lemah

- setelah 1-2 minggu dari permulaan penyakit, pengampunan spontan diperhatikan, tetapi kemudian terjadi eksaserbasi, penyakit ini menjalani perjalanan berulang kronik dengan perkembangan sindrom malabsorpsi dan cachexia

- kemungkinan amebiasis usus fulminan (pada orang yang mengalami gangguan imun) dengan lesi total usus besar, bisul dalam, rumit oleh perforasi dan peritonitis

2) amebiasis ekstraintestinal:

a) abses hati amoebik - boleh berkembang dengan latar belakang amebiasis usus atau secara bebas; permulaan akut dengan demam tinggi, menggigil, berpeluh, sakit di hipokondrium kanan dengan intensiti yang berbeza-beza (dari kecil hingga sukar ditanggung); hati membesar, sering tidak rata, menyakitkan pada palpasi, mungkin ketegangan otot di hipokondrium kanan, ketinggalan separuh kanan dada dalam keadaan bernafas, pleurisy, dan lain-lain; dalam leukositosis neutrofil KLA, peningkatan ESR; apabila abses pecah, peritonitis, pleurisy, jarang perikarditis, mengembangkan fistula kulit

b) hepatitis amuba - berkembang dengan latar belakang amebiasis usus, hati membesar, dipadatkan, menyakitkan, tetapi ultrasound tidak mendedahkan tanda-tanda abses hati; dengan tanda-tanda tusukan hati keradangan periferal atau penyerapan mikro

c) amoebiasis kulit - di perineum, di sekitar dubur, di punggung, kurang kerap di perut dan kawasan kulit yang lain, bisul yang mendalam, tidak menyakitkan dan kawasan nekrosis terbentuk, yang tidak sembuh untuk waktu yang lama, mengeluarkan bau fetid

d) abses paru-paru, abses otak, dan lain-lain (berlaku lebih jarang daripada lesi ekstraintestinal lain)

Komplikasi: peritonitis berlubang, pleurisy berlubang, perikarditis berlubang, pendarahan usus, dll., bergantung pada organ yang terkena.

1) data sejarah epidemiologi (tinggal di kawasan penyebaran amebiasis, penggunaan air tidak direbus, dan lain-lain), gambaran klinikal khas (sifat najis dan dinamika sekiranya tidak ada gejala keracunan)

2) bakterioskopi smear najis atau biopsi usus yang terkena diambil semasa kolonoskopi (dilakukan sebaik sahaja mengambil bahan, pengenalan amuba tisu - eritrofagus menunjukkan proses akut, pengenalan hanya bentuk dan sista lumen menunjukkan remisi dan pengangkutan)

3) kajian serologi (RPGA, NRIF, ELISA) - adalah kepentingan tambahan

Prinsip terapi amebiasis:

1. Rawat inap pesakit, penunjukan diet protein.

2. Terapi etiotropik: metronidazole / trichopol pada 30 mg / kg / hari (600-800 mg 3 kali / hari) secara lisan selama 5-10 hari, tinidazole / fasizin, ornidazole / tiberal, tetrasiklin, doxycycline

3. Persediaan enzim: pencernaan, panzinorm, festival, dan lain-lain (untuk melegakan sindrom kolitis)

4. Sekiranya terdapat asbestosis hati, paru-paru - tusukan, pengosongan kandungan, pencucian rongga abses dan pengenalan ubat anti-amebik ke dalamnya; sekiranya tiada kesan tusukan - pembukaan pembedahan dan penyaliran abses

Balantidiasis adalah penyakit berjangkit zoonosis dengan mekanisme penularan fecal-oral patogen, yang dicirikan oleh lesi ulseratif usus besar, sindrom kolitis dan kecenderungan untuk kronik.

Etiologi: Balantidium coli adalah ciliate mudah alih yang besar, 2 peringkat kitaran hidup: bentuk vegetatif (parasit di usus besar) dan sista

Epidemiologi: sumber - babi, orang dan pembawa penyakit yang kurang kerap, mekanisme jangkitan - kotoran oral (melalui makanan, air dan produk rumah tangga yang tercemar kotoran)

Patogenesis: pengambilan sista di saluran gastrointestinal -> eksistasi -> pengenalan bentuk vegetatif ke dalam membran mukus usus besar -> pembentukan fokus nekrosis mukosa, dan kemudian bisul; jangkitan lebih kerap membawa kepada pencerobohan asimtomatik daripada lesi yang secara klinikal

Gambaran klinikal balantidiasis:

- tempoh pengeraman 5-30 hari

- permulaan akut dengan sakit perut yang tajam, najis kerap dengan lendir, kadang-kadang dengan darah, mabuk umum (demam, menggigil, sakit kepala)

- secara objektif, lidah kering, dilapisi, perut membengkak, hati membesar, kelembutan pada palpasi usus besar

- dengan sigmoidoscopy: proctosigmoiditis ulseratif

- mabuk umum hilang dalam beberapa hari, cirit-birit boleh sampai 2 bulan, penyakit kronik adalah mungkin

Diagnostik: pengesanan ciliates pada sapuan tinja atau biopsi yang baru diambil dengan sigmoidoskopi

Rawatan: metronidazol, tetrasiklin atau ampisilin dalam dos standard melalui mulut.

Amoebiasis - penyebab jangkitan dan rawatan penyakit dengan ubat-ubatan dan ubat-ubatan rakyat

Amoebiasis adalah penyakit parasit berjangkit yang disebabkan oleh disentri amoeba, yang dicirikan oleh kerosakan pada usus besar atau manifestasi ekstraintestinal.

Statistik WHO melaporkan bahawa kira-kira 10% orang di planet ini menderita amoebiasis. Amoeba patogen adalah masalah perubatan dan sosial di Afrika, Amerika Selatan, Asia. Penyakit ini cukup berbahaya dan boleh membawa maut. Jadi, sebagai contoh, pada tahun 2010, kadar kematian akibat amebiasis menurun kepada 55,000 kematian, berbanding tahun 1990, ketika 68,000 orang dari seluruh dunia meninggal dunia akibat patologi ini. Sebilangan besar kematian disebabkan oleh abses hati dan komplikasi lain.

Kejadian paling dramatik berlaku di negeri Chicago (AS) pada tahun 1933. Akibat pencemaran amuba di disentri di salah satu saluran air utama di bandar ini, lebih daripada 1.000 kes jangkitan dan sekitar 98 kematian dicatatkan. Pada tahun 1998, penduduk Georgia menderita amebiasis. Dari Mei hingga September, 177 kes jangkitan didaftarkan, di antaranya 71 kes adalah dari amebiasis usus, dan 106 kes dari abses hati. Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, kejadian amebiasis telah meningkat kerana perkembangan pelancongan, perjalanan percuma pendatang dan pelancong dari negara-negara panas.

Walaupun amuba disentri menyukai iklim yang lembap dan panas, pertama kali ditemui dan digambarkan oleh saintis F. Lesch di St. Petersburg pada tahun 1875. Selepas 8 tahun, R. Koch dapat mengasingkan amuba dari lumen dan dinding usus pada orang yang mati akibat amoebiasis. Saintis Jerman F. Schaudin menemui perbezaan morfologi antara amenta disentri dan spesies amuba yang tidak berbahaya, dan memberikannya nama Entamoeba histolytica.

Punca penyakit

Dysentery amoeba adalah protozoan sarcode yang hidup di usus manusia. Dalam kitaran pengembangan amuba, terdapat 2 peringkat: vegetatif dan sista. Pada gilirannya, tahap vegetatif adalah 4 bentuk: vegetatif besar, vegetatif kecil, tisu dan preystik. Peralihan dari satu bentuk ke bentuk yang lain bergantung pada keadaan usus..

Bentuk vegetatif kecil (bentuk luminal)

Organisma kecil bersel tunggal dengan bentuk tidak teratur dengan pseudopodia, berukuran hingga 12-20 mikron. Ia terletak di bahagian atas usus besar, di mana ia memakan terutamanya kandungan dan bakteria. Bentuk ini tidak stabil di persekitaran, oleh itu ia cepat mati. Dengan peningkatan pergerakan usus, ia dikeluarkan dari badan dengan najis. Sekiranya gelombang peristaltik lemah, maka bentuk kecil masuk lebih jauh ke bahagian bawah usus besar dan berubah menjadi bentuk precystic. Bentuk amuba yang kecil dapat dikesan pada individu dengan amoebiasis akut, pada pembawa, dan pada amoebiasis kronik.

Bentuk Precystic

Ia adalah bentuk perantaraan antara bentuk luminal dan sista. Ia tidak aktif, bulat, berdiameter hingga 10-15 mikron. Diliputi dengan satu lapisan, mengandungi 1-2 teras. Dalam keadaan yang tidak menguntungkan, bentuk precystic dengan cepat berubah menjadi sista matang.

Cyst

Kista dalam amuba disentri berbentuk empat segi, bersaiz 10-12 mikron, tidak bergerak. Bahagian luar ditutup dengan cangkang dua lapisan. Sitoplasma mengandungi biji-bijian kromatin dan badan kromatoid. Cyst tahan terhadap keadaan persekitaran. Dalam tinja, ia boleh disimpan lebih dari 1 minggu pada suhu udara + 26- + 30 darjah. Ia bertahan lebih lama di tanah dan air yang lembap. Membran litar dua sista membolehkannya bertolak ansur dengan cuaca kering dengan baik. Cyst cepat mati ketika direbus, menggunakan disinfektan (kecuali larutan yang mengandungi klorin). Bentuk amuba ini terdapat dalam tinja penyembuh dan pembawa sista..

Bentuk vegetatif besar

Dalam keadaan yang baik, ia berubah dari yang kecil. Dimensinya berbeza dari 40 hingga 60-80 mikron. Bentuk ini aktif dan mudah alih kerana pseudopod. Sitoplasma diwakili oleh ektoplasma dan endoplasma, yang mengandungi 1 inti. Bentuk yang besar mampu menghasilkan enzim hyaluronidase, yang merosakkan mukosa usus dan dinding kapilari. Bentuk amuba ini juga disebut eritrophage, kerana memakan eritrosit. Penangkapan sel darah merah dilakukan oleh pseudopodia, kemudian sel darah merah berada di sitoplasma, di mana mereka dicerna. Dalam keadaan hidup yang buruk, bentuk yang besar tidak dapat kembali ke bentuk yang kecil atau membentuk sista. Oleh itu, dia cepat mati. Bentuk amuba ini hanya dapat diasingkan dari tinja pesakit dengan amoebiasis akut.

Bentuk tisu

Ini adalah sejenis bentuk vegetatif besar, hanya berukuran lebih kecil (hingga 20-25 mikron). Ia juga mempunyai ecto- dan endoplasma, mudah alih, menghasilkan hyaluronidase, mengandungi protein spesifik lektin-N-asetilgalaktosamin. Bentuk tisu hanya dapat dikesan dalam proses akut pada organ yang terkena, kerana ia dimasukkan ke dalam dinding usus dan tidak keluar ke dalam lumennya. Jarang sekali, dengan kerosakan ulser di dinding usus besar, bentuk tisu dapat memasuki najis.

Punca jangkitan

Punca pencerobohan adalah orang yang mengalami amebiasis asimtomatik, yang mengeluarkan kista di dalam tinja ke persekitaran. Pesakit di mana amebiasis akut tidak menimbulkan bahaya epidemiologi kepada orang lain, kerana mereka mengeluarkan bentuk vegetatif yang besar, yang tidak stabil di luar tubuh manusia. Mekanisme penghantaran adalah fecal-oral. Seseorang boleh dijangkiti kista amuba ketika memakan sayur-sayuran dan buah-buahan yang tidak dicuci, air yang tidak dimasak, ketika berenang di takungan tertutup sekiranya tertelan air. Sebilangan serangga (lalat, lipas) mampu membawa amuba. Kadang-kadang anda boleh jatuh sakit dengan amoebiasis ketika berjabat tangan kotor yang dijangkiti sista, ketika kista mendapat barang rumah.

Setelah dijangkiti amuba, seseorang dapat memindahkan salah satu bentuk klinikalnya, atau semuanya secara berurutan. Alokasikan amebiasis usus (disentri amoebik), amebiasis ekstraintestinal (kerosakan pada hati, otak, paru-paru), amoebiasis asimtomatik.

Tempoh pengeraman boleh dari 1 minggu hingga 2-3 bulan. Kista atau bentuk vegetatif memasuki perut, di mana mereka terdedah kepada asid hidroklorik. Pada masa yang sama, bentuk vegetatif mati, dan kista bergerak lebih jauh ke bahagian atas usus besar. Dengan tindak balas imun tubuh manusia yang cukup baik, sama ada kista kekal, atau bentuk luminal (kecil) terbentuk dari mereka. Ini adalah bagaimana pengangkutan amuba tanpa asimtomatik dengan pembebasan sista..

Sekiranya seseorang telah mengurangkan imuniti, faktor yang tidak baik (pemakanan yang tidak mencukupi, dysbiosis) bertindak, maka bentuk vegetatif yang besar pertama kali terbentuk dari bentuk kecil, yang kemudian menembusi ke dinding usus dan menjadi bentuk tisu. Dalam kes ini, disentri amuba berkembang dengan semua manifestasi klinikalnya. Bentuk patogen mengeluarkan enzim yang memusnahkan lapisan lendir dan submucous usus dengan pembentukan ulser. Kerosakannya sangat dalam sehingga boleh menyebabkan berlubang dan perkembangan peritonitis. Akibat parut bisul, stenosis lumen usus mungkin berlaku..

Sekiranya selaput lendir rosak, penyerapan nutrien dan vitamin terganggu, yang memberi kesan negatif kepada keadaan umum badan. Kebanyakan cecum, kolon menaik, sigmoid dan rektum terlibat dalam proses tersebut. Pemusnahan eritrosit yang berpanjangan oleh protozoa boleh menyebabkan perkembangan anemia hipokromik. Dengan kerosakan ketara pada mukosa usus dan kapilari, amuba dapat memasuki aliran darah dengan penyebaran seterusnya ke organ lain (hati, paru-paru). Kemudian amebiasis ekstraintestinal akan muncul. Pada organ dalaman, aktiviti penting amuba membawa kepada perkembangan abses atau bisul.

Gejala amebiasis

Bentuk penyakit yang paling biasa adalah disentri amuba. Pada kebanyakan orang yang dijangkiti, penyakit ini mula menampakkan diri dalam bentuk sindrom diare: najis longgar hingga 3-5 kali sehari, bau yang tidak menyenangkan. Kemudian, lendir dan darah mungkin muncul di dalam najis, sehingga najis kelihatan "raspberry jelly". Apabila jangkitan bakteria sekunder melekat, nanah juga akan muncul di dalam tinja. Selari dengan cirit-birit, seseorang akan terganggu oleh sakit kembung, berterusan atau paroxysmal, terutamanya di kawasan iliac di sebelah kanan. Dengan gambaran klinikal seperti itu, keadaan umum seseorang biasanya tidak menderita..

Bentuk amoebiasis secepat kilat dibezakan secara berasingan. Ia boleh berlaku pada orang dengan imuniti yang berkurang, pada kanak-kanak dan wanita hamil. Penyakit ini bermula secara akut, mabuk meningkat, semua gejala di atas ditunjukkan secara maksimum. Keadaan ini sering membawa maut..

Bentuk kronik amebiasis usus boleh menjalani proses yang berterusan dan berulang. Dalam kes pertama, gejala klinikal terus meningkat, dan tidak ada tempoh pengampunan. Sebagai tambahan kepada manifestasi utama kerosakan usus, sindrom keracunan umum muncul, anemia berkembang, dan berat badan menurun. Pilihan ini dianggap sebagai kursus yang tidak baik. Dengan perjalanan berulang antara gejala klinikal, selang beberapa minggu atau bulan muncul apabila manifestasi ini tidak ada.

Amebiasis ekstraintestinal adalah salah satu bentuk penyakit, yang sebenarnya merupakan komplikasi disentri amuba. Dengan pencerobohan besar dan perjalanan yang teruk, bentuk patogen (vegetatif dan tisu besar) dapat meresap ke dalam darah dan menyebar ke organ lain.

Selalunya, abses hati berkembang. Abses terutama dilokalisasikan di lobus kanan hati, di bawah kubah diafragma. Dengan pembentukannya, kemerosotan diperhatikan: peningkatan suhu hingga bilangan demam, peningkatan berpeluh pada waktu malam, sakit di hipokondrium yang betul. Sekiranya abses mempengaruhi diafragma, maka rasa sakit dapat meningkat dengan pernafasan, memancar ke bahu kanan. Penyakit kuning untuk abses hati amuba tidak tipikal.

Abses paru-paru jarang terjadi, kerana pembentukannya memerlukan pemusnahan abses hati dan aliran amuba melalui diafragma ke pleura dan paru-paru, atau penyebaran amuba dari hematogen dari usus. Abses paru dicirikan oleh sakit dada, batuk dengan dahak coklat gelap likat, sesak nafas.

Sekiranya abses hati terbentuk di lobus kirinya, maka dengan penembusannya, perikardium dan jantung mungkin menderita. Ini biasanya membawa kepada perkembangan miokarditis akut atau tamponade jantung.

Abses otak adalah patologi yang sangat jarang berlaku pada amoebiasis. Bergantung pada lokasi abses, gejala neurologi umum (pening, sakit kepala, mual, muntah) atau fokal (paresis, kelumpuhan, gangguan berjalan) mungkin muncul.

Pada orang dengan keadaan kekurangan imun, amuba juga boleh menyebabkan kerosakan kulit. Akibatnya, hakisan dan bisul terbentuk, yang paling sering terletak di punggung, di kawasan genital.

Komplikasi amebiasis

Kemungkinan komplikasi bergantung kepada jenis penyakit:

1. Amebiasis usus:

  • perforasi dinding usus dengan perkembangan peritonitis;
  • pendarahan usus;
  • stenosis usus;
  • amoeba (pembentukan tumor akibat granulasi kecacatan ulseratif) dan penyumbatan lumen usus;
  • dysbiosis;
  • anemia.

2. Amebiasis ekstraintestinal:

  • penembusan abses hati ke rongga perut dengan perkembangan peritonitis seterusnya;
  • penembusan abses hati ke rongga pleura dengan perkembangan pleurisy;
  • jangkitan sekunder abses amuba;
  • penurunan imuniti.

Diagnostik

Untuk membuat diagnosis, bukan sahaja data analisis epidemiologi dan gejala klinikal penting, tetapi juga hasil makmal dan kaedah penyelidikan tambahan..

Gambaran ujian darah umum bergantung kepada keparahan kursus, bentuk penyakit, kehadiran komplikasi bersamaan. Sekiranya tidak ada perubahan dalam darah jika terjadi kursus ringan dan sederhana, maka dengan kursus progresif yang teruk, kemungkinan peningkatan jumlah leukosit, percepatan ESR, dan penurunan tahap eritrosit. Walaupun amuba disentri sering mempengaruhi hati, perubahan dalam ujian fungsi hati hampir selalu tidak ada..

Untuk mengenal pasti patogen itu sendiri, mereka menggunakan kaedah parasitologi. Smear asli dibuat dari bahan yang dikumpulkan (najis, kandungan abses hati, isi ulser usus). Salah satu smear diwarnai dengan larutan Lugol, dan larutan isotonik ditambahkan ke larutan kedua. Seterusnya, mereka diperiksa di bawah mikroskop. Pada masa yang sama, pada orang yang mengalami amoebiasis akut dan subakut, bentuk vegetatif terdapat pada smear, dan sista dan bentuk luminal terdapat pada pembawa dan penyembuhan. Untuk penentuan amuba mikroskopik yang lebih tepat, penyediaannya boleh diwarnai dengan hematoxylin mengikut kaedah Gandengayn. Untuk pengesanan patogen yang berkesan, kaedah parasitologi mesti diulang beberapa kali (hingga 3-5 kali).

Sekiranya seseorang tidak mempunyai gejala amebiasis usus, atau terdapat manifestasi klinikal, tetapi amuba tidak dijumpai dalam bahan tersebut, maka kaedah serologi dapat dicadangkan. Dengan bantuan kaedah seperti ELISA, RIF, RNGA, antibodi spesifik terhadap parasit dikesan dalam darah. Titer diagnostik untuk amebiasis - 1:80.

Kaedah yang sangat berkesan dan bermaklumat untuk mengesan amuba - PCR, yang mengesan DNA patogen dalam bahan.

Kaedah penyelidikan tambahan merangkumi:

  • Ultrasound sistem hepatobiliari;
  • Pemeriksaan sinar-X pada organ dada dan perut;
  • tusukan abses di bawah kawalan ultrasound (dapatkan kandungan berwarna coklat likat);
  • sigmoidoskopi;
  • pemeriksaan histologi biopsi yang diambil antara abses dan tisu sihat dari ulser usus.

Rawatan

Rawatan amoebiasis dianjurkan di hospital, kerana kemungkinan besar terdapat komplikasi. Dengan manifestasi disfungsi usus, perlu menetapkan diet yang mekanikal dan termal (makanan hangat, tanpa serat kasar, lemak dan karbohidrat, kaya dengan vitamin). Anda perlu mengambil makanan secara pecahan, iaitu dalam bahagian kecil 5-6 kali sehari.

Terapi antiparasit adalah wajib. Dadah untuk rawatan amebiasis dibahagikan kepada 3 kumpulan:

Ubat anti-amebik (amoebisida)

Mereka diresepkan terutamanya untuk pemusnahan amuba dalam pembawa, kerana mereka hanya bertindak pada bentuk luminal (pada sista dan bentuk vegetatif kecil):

  • Hiniofon - ubat mengandungi 25% yodium, yang mempunyai kesan buruk pada patogen. Orang dewasa diberi 2 tablet tiga kali sehari selama 10 hari;
  • Iodoquinol adalah ubat yang mengandungi iodin, yang diresepkan 1 tablet (0,65 g) setiap 8 jam semasa makan. Kursus rawatan adalah sehingga 20 hari;
  • Diloxanide furoate - ambil 1 tablet (0,5 g) setiap 8 jam selama 10 hari.

Amoebisida tisu

Ini adalah ubat-ubatan yang merosakkan tisu dan bentuk vegetatif yang besar, tidak bertindak pada kista dan bentuk kecil, dapat memasuki aliran darah dan merawat bentuk amebiasis ekstraintestinal:

  • Emetin adalah ubat yang merosakkan inti amuba dan mengganggu sintesis protein, yang membawa kepada kematian. Berikan 1.5 ml larutan 1% i / m atau s / c 2 kali sehari. Kursus terapi berlangsung selama 5-6 hari. Sebaiknya ulangi terapi selepas kursus pertama selepas 10 hari;
  • Delagil adalah turunan 4-aminoquinoline yang menghalang pembentukan DNA, mengganggu fungsi enzim. Ambil 1 tablet (0.15 g) 3 kali sehari selama kira-kira 2 minggu. Perlu dilakukan di bawah kawalan ujian fungsi hati, kerana ubat itu sendiri adalah hepatotoksik.

Amoebisida sejagat

Ubat semacam itu mempunyai kesan pada semua bentuk amuba:

  • Metronidazole (Trichopolum) - menghalang sintesis DNA parasit, yang mengganggu aktiviti penting dan pembiakannya. Pada amebiasis usus akut, ambil 2,25 g tiga kali sehingga gejala berhenti. Dalam kursus kronik - 1.5 g sehari (dos dibahagikan kepada 3 dos) selama 7-10 hari. Sekiranya terdapat abses hati, minum 2.5 g sehari selama 3-5 hari dalam kombinasi dengan kaedah rawatan lain;
  • Tinidazole - merosakkan DNA patogen dan mempunyai kesan bakteria. 3 tablet diresepkan 1 kali sehari selama 3 hari.

Keberkesanan terapi anti-amebik meningkat jika ubat-ubatan ini diresepkan bersama antara satu sama lain atau dengan antibiotik..

Dalam amebiasis berulang kronik, persediaan besi (ferrumlek, fercoven) diresepkan untuk memperbaiki anemia. Untuk memulihkan fungsi usus yang rosak, disarankan mengambil bifidum dan lactobacilli. Untuk menormalkan pencernaan makanan, enzim diberikan (creon, pancreatin, festival).

Sekiranya abses hati dan tidak berkesannya terapi antiparasit pada 48 jam pertama, saliran abses adalah mungkin di bawah kawalan ultrasound. Petunjuk:

  • abses dengan diameter lebih daripada 6 cm;
  • abses dilokalisasikan di lobus kiri hati;
  • sakit teruk di hipokondrium kanan dan ketegangan otot.

Sekiranya abses pecah, mustahil untuk mengalirkannya, campur tangan pembedahan digunakan.

etnosains

Bentuk kronik amebiasis dan amoebiasis dapat disembuhkan dengan ubat-ubatan yang terbuat dari ramuan herba semula jadi, yang menyebabkan kesan sampingan kurang. Disyorkan:

1. Bawang putih - ambil 100 g bawang putih dan tuangkan 400 ml vodka ke dalamnya. Sebaiknya letakkan semua ini dalam botol dengan penutup yang ketat sehingga campuran ini disuntik selama 7 hari. Kemudian, anda perlu mengambil 10-20 tetes 3 kali sehari sebelum makan..

2. Merebus ceri burung biasa - 10 g daun ceri burung dituangkan dengan segelas air panas. Minum setengah gelas sehari sebelum makan.

3. Pewarnaan biji jintan - buah biji jintan dalam jumlah 20 g dituangkan dengan air panas rebus dan dipanaskan selama 20 minit berikutnya dalam mandi air. Seterusnya, infusi disejukkan selama 45 minit. Selepas, tapis dan ambil 200 ml 2-3 kali sehari selepas makan.

4. Penyerapan beri hawthorn dan buckthorn laut - 5 sudu beri tanaman dimasukkan ke dalam 400 ml air rebus dan didihkan. Kemudian, infusi menyejuk pada suhu bilik. Minum 1 gelas selama 5-7 hari.

5. Daun kayu putih - 5% larutan alkohol daun kayu putih ditambahkan ke segelas air rebus. Dianjurkan untuk mengambil 1 sudu 3 kali sehari setengah jam sebelum makan.

6. Kuda sorrel - 5 g daun sorrel dituangkan dengan segelas air rebus panas dan dipanaskan selama kira-kira 30 minit dalam mandi air. Kemudian, sejukkan dan tapis kuahnya. Minum sepertiga gelas 3 kali sehari setengah jam sebelum makan.

7. Merebus dari kompleks ramuan - ambil 25 g rimpang burnet dan Potentilla tegak, 50 g beg gembala. Bahan-bahan dicurahkan lebih dari 200 ml air panas. Ambil 1/2 cawan 4 kali sehari sebelum makan.

Pencegahan

Pencegahan amoebiasis adalah mematuhi norma kebersihan dan peraturan kebersihan diri, pengenalan pesakit dengan bentuk kronik dan pembawa amuba. Kumpulan risiko jangkitan amuba merangkumi orang yang mengalami masalah saluran pencernaan, orang yang tinggal di kawasan tanpa pembetung dan kemudahan rawatan.

Orang yang bekerja di industri makanan juga mudah dijangkiti parasit. Peraturan kebersihan diri termasuk mencuci tangan selepas pengangkutan, di luar. Ini juga termasuk penggunaan air rebusan, mencuci buah-buahan dan sayur-sayuran dengan air bersih. Orang yang bekerja di industri makanan, di institusi kanak-kanak, mesti diuji untuk amebiasis menggunakan kajian skatologi. Sekiranya seseorang yang dijangkiti dikenal pasti, dia tidak dibenarkan bekerja sehingga dia sembuh.

Orang yang akan melancong ke negara yang berbahaya bagi amebiasis disarankan menjalani profilaksis tujuh hari dengan mengambil quiniophone 0,5 g dua kali sehari.

Bahagian: Sarcode Tags: Dysenteric amoeba (Amebiasis) Sila nyatakan berapa yang anda suka pada artikel ini:

Artikel Mengenai Hepatitis