Perincian mengenai coprogram: penyediaan, pelaksanaan dan tafsiran analisis

Utama Pankreatitis

Coprogram adalah kajian diagnostik najis, yang memungkinkan untuk mengenal pasti kerosakan saluran pencernaan, kehadiran proses keradangan dan ketidakseimbangan mikroflora usus, kehadiran parasit, dan juga membantu menilai hasil rawatan.

Setelah menerima najis, pembantu makmal melakukan pemeriksaan visual. Petunjuk luaran (warna, bau, konsistensi dan bentuk) dinilai, kekotoran yang kelihatan (lendir, nanah, darah) dan objek asing ditentukan. Untuk proses keradangan dan pendarahan tersembunyi dari saluran gastrointestinal, tinja dikenakan analisis kimia. Pemeriksaan lebih lanjut terhadap bahan tersebut dilakukan di bawah mikroskop oleh doktor diagnostik makmal klinikal. Tugasnya merangkumi pengesanan sisa makanan yang dicerna, kristal garam, sel keradangan (leukosit, lendir) dan pendarahan (eritrosit), telur cacing dan kista protozoa.

Petunjuk najis: penjelasan dan norma

Jenis kajian CoprogramCiri-ciri utama
Analisis makroskopik tinja
  • jumlah
  • Ketekalan dan bentuk
  • Warna
  • Bau
  • Kehadiran lendir
  • Eksudat purulen
  • Darah
  • Makanan sisa yang tidak dicerna
  • Parasit
Analisis kimia najis
  • Reaksi tinja am (pH)
  • Reaksi Gregersen terhadap darah ghaib
  • Penentuan stercobilin
  • Uji kehadiran bilirubin
  • Reaksi Vishnyakov-Triboulet untuk protein larut
Analisis mikroskopik najis
  • Detritus
  • Kehadiran serat otot
  • Tisu penghubung
  • Lemak netral, asid lemak dan garamnya (sabun)
  • Serat yang boleh dicerna
  • Kanji
  • Leukosit
  • Erythrocytes
  • Pembentukan kristal
  • Lendir
  • Flora Iodofilik
  • Protozoa bukan patogen
  • Telur cacing parasit dan sista protozoa patogen

Sifat fizikal (makroskopi) analisis najis

Bilangan pergerakan usus setiap hari. Bergantung pada jumlah makanan yang dimakan dan sifatnya. Dengan pemakanan yang betul, orang yang sihat mengeluarkan 100-200 g tinja setiap hari. Semasa makan sejumlah besar serat tumbuhan, jumlah najis meningkat menjadi 350-500 g.

Ketekalan dan bentuk. Najis normal padat. Direka sebagai "sosej".

Warna. Ini banyak bergantung pada sifat makanan yang digunakan. Dengan diet seimbang, tinja berwarna coklat dengan pelbagai warna. Makan sejumlah besar produk tenusu akan mengurangkan intensiti warna najis. Warnanya menghampiri kuning. Lebihan daging dalam diet meningkatkan pewarnaan tinja menjadi coklat gelap. Semasa memakan bit, najis menjadi kemerahan. Tetapi makan sejumlah besar sayur-sayuran (selada, bayam, dill, pasli) mengubah warna tinja menjadi paya. Bagi penggemar kopi dan koko, najis mengambil warna arang. Warna yang sama mempunyai tinja dengan sebilangan besar beri currant hitam dalam makanan.

Beberapa ubat boleh mempengaruhi gejala koprogram ini. Mengambil persediaan besi dan bismut mengubah warna tinja menjadi kehijauan-hitam. Pencahar dengan rumput kering memberikan warna kuning-coklat pada najis. Karbon yang diaktifkan mengubah warna najis menjadi hitam. Barium sulfat, digunakan dalam latihan sinar-X, mengotorkan najis dalam warna kuning dan putih terang. Pengetahuan ini akan membantu mengelakkan diagnosis penyakit sistem pencernaan yang salah semasa menilai kajian koprogram.

Bau. Ia disebabkan oleh adanya produk penguraian aromatik (indole, skatole) sebatian protein. Lazimnya, najis tidak berbau. Dengan makanan daging yang banyak dalam makanan, baunya bertambah.

Kekotoran yang kelihatan. Biasanya, tinja adalah jisim homogen tanpa benda asing. Dengan mengunyah makanan yang kurang baik, sejumlah besar serpihan makanan yang tidak dicerna dapat muncul di dalam najis. Juga di dalam tinja terdapat biji buah dan buah (ceri, anggur, semangka, aprikot, dll.), Secara tidak sengaja ditelan dan melewati saluran pencernaan dalam perjalanan. Mereka tidak dicerna. Pada kanak-kanak kecil, benda asing (butang, bahagian pereka kecil, dan lain-lain) boleh didapati di dalam tinja. Kekotoran lain (lendir, nanah, darah) hanya dapat dilihat dengan patologi sistem pencernaan. Setelah terapi anthelmintik dilakukan, tubuh dan segmen cacing parasit (ascaris, cacing kremi dan lain-lain) dapat dijumpai di dalam tinja.

Kajian kimia analisis najis

Reaksi umum tinja (pH). Biasanya, ia bersifat neutral atau sedikit alkali (7.0 - 7.5). Pada bayi, reaksi masam.

Darah tersembunyi. Ia dapat dikesan dengan reaksi Gregersen. Agar sampel boleh dipercayai, perlu mematuhi diet 3 hari sebelum kajian. Untuk ini, makanan yang mengandungi banyak protein (daging, ikan, sosej, telur), serta sayur-sayuran hijau tidak termasuk. Persediaan besi dibatalkan. Pembantu makmal menjalankan ujian darah tersembunyi benzidin. Ia biasanya negatif..

Stercobilin. Pada kanak-kanak dari usia 7 bulan dan orang dewasa, ia selalu terdapat di dalam najis. Petunjuk untuk najis coklat.

Bilirubin. Biasanya tidak hadir. Pada mekonium bayi yang baru lahir dan tinja bayi hingga usia 4 bulan, bilirubin ditentukan.

Protein larut. Kerosakan Vishnyakov-Triboulet dikesan. Protein bersifat keradangan, termasuk lendir, eksudat, mukin. Biasanya, ia tidak terdapat dalam tinja.

Mikroskopi analisis najis

Detritus. Ini adalah latar belakang najis biasa. Ia adalah jisim zarah kecil yang terdiri daripada serpihan selular, sisa makanan dan bakteria.

Serat otot. Terdapat dalam tinja dalam jumlah kecil. Dengan pengambilan daging yang kerap, serat otot banyak.

Tisu penghubung. Biasanya tidak hadir. Tetapi ada kalanya sisa tisu penghubung yang tidak dicerna (tulang, tulang rawan) dijumpai di dalam tinja. Ini bukan patologi.

Lemak dan asid lemak neutral. Pada tinja yang terbentuk normal, mereka hampir tidak ada. Sebilangan kecil sisa makanan berlemak diekskresikan dalam tinja terutamanya dalam bentuk sabun - garam asid lemak alkali dan alkali bumi.

Serat sayur-sayuran yang boleh dicerna. Ia diwakili oleh polisakarida yang tidak dapat dicerna. Serat tidak membekalkan nutrien. Melewati saluran pencernaan, ia dicerna sepenuhnya dan membentuk tinja. Biasanya, ia tidak ada dalam tinja. Sel tunggal yang tidak dicerna dapat dikesan.

Kanji. Tidak hadir dalam coprogram. Dalam proses pencernaan, pelbagai enzim bertindak pada kanji, bermula dengan ptyalin air liur dan berakhir dengan rembesan bakteria di usus besar. Ini membawa kepada pemisahan yang lengkap.

Leukosit. Pemeriksaan mikroskopik najis tidak dikesan, atau ada satu di bidang pandangan.

Erythrocytes. Tidak dijumpai secara normal.

Pembentukan kristal dalam tinja tidak dikesan. Tetapi ada pengecualian. Kristal kalsium oksalat dapat dijumpai ketika memakan sejumlah besar sayur-sayuran segar.

Mukus muncul semasa keradangan, jadi tidak ada lendir pada tinja normal.

Flora Iodofilik. Ia termasuk bakteria usus oportunistik, yang, dalam keadaan yang tidak baik, menjadi agen penyebab jangkitan dan keradangan berbahaya. Biasanya, mikroorganisma ini mengeluarkan enzim untuk pencernaan pati dan karbohidrat, dan mengambil bahagian dalam proses penapaian. Flora Iodofilik mendapat nama ini kerana reaksi kimia. Persediaan untuk mikroskopi diwarnai dengan larutan Lugol (larutan iodin) untuk menggambarkan bakteria dengan lebih baik. Mereka bertukar menjadi hitam atau biru tua. Pemeriksaan mikroskopik tidak hadir, atau diasingkan dalam penyediaannya. Sebilangan besar flora iodofilik dapat dilihat pada orang yang makan sejumlah besar karbohidrat dan makanan berkanji (sayur-sayuran dan buah-buahan).

Protozoa bukan patogen (amuba usus dan kerdil, sporozoa, dan lain-lain) mungkin terdapat pada orang yang sihat.

Cacing parasit dan telurnya, protozoa patogen dan sista mereka biasanya tidak dapat dikesan. Cyst adalah bentuk kehidupan protozoa yang mempunyai cangkang keras.

Cara mengambil coprogram dengan betul?

Persediaan untuk menghadapi ujian

  1. Dengan penyakit sistem pencernaan yang ada - patuhi jadual diet yang sesuai (menurut Pevzner) selama seminggu.
  2. Setiap orang perlu mengecualikan makanan tumbuhan berlemak (kacang, biji) dari makanan mereka, serta daging (domba) yang sukar dicerna dan sosis salai yang tidak dimasak. Juga dilarang adalah sayur-sayuran, beri, minuman dengan kesan pewarna (menukar warna tinja): bit, tomato, kismis hitam, kopi, dan lain-lain. Sekatan ini mesti dipatuhi selama 3 hari sebelum permulaan kajian.
  3. Dadah yang mengubah penampilan tinja dan mengaktifkan motilitas usus (julap, sorben, sediaan besi) dibatalkan. Tidak boleh mengambil antibiotik, kerana mengganggu keseimbangan mikroflora normal dan meningkatkan proses penapaian. Pembatalan ubat dilakukan 7 hari sebelum koprogram.
  4. Sekiranya perlu untuk mengenal pasti pendarahan tersembunyi saluran gastrointestinal, diet 3-5 hari dilakukan dengan pengecualian produk protein (daging, ikan, telur, dll.) Dan sayur-sayuran hijau.
  5. Pada menjelang kajian, suppositori rektum dan prosedur diagnostik yang menjengkelkan dubur dan rektum dibatalkan (enema, sigmoidoskopi, kolonoskopi).

Pilihan bekas

Untuk mengelakkan memperoleh hasil koprogram yang tidak boleh dipercayai, perlu mengumpulkan bahan tersebut ke dalam pinggan yang bersih dan kering. Lebih senang menggunakan bekas plastik khas dengan sudu untuk analisis najis. Mereka dijual di farmasi. Anda juga boleh mengumpulkan najis anda dalam balang kaca 100-200 ml kecil untuk makanan bayi atau makanan lain. Sebelum digunakan, bekas dicuci dengan air suam dan pencuci bersih, kemudian disiram dengan air mendidih dan dikeringkan. Bekas farmasi tidak perlu dibilas dengan air, ia steril.Setelah mengambil sampel bahan, bekas ditutup rapat dengan penutup. Sejukkan jika perlu.

Jangan gunakan kotak mancis untuk mengumpulkan najis. Selulosa mengambil kelembapan dari tinja, sehingga hasil ujiannya diputarbelitkan.

Peraturan pengumpulan bahan

  1. Sebelum perbuatan buang air besar, perlu menjalankan prosedur kebersihan - basuh diri anda dengan air suam dan sabun bayi.
  2. Kemudian anda perlu mengosongkan usus secara spontan di dalam periuk kering yang bersih atau di lampin pakai buang. Tandas tidak sesuai untuk tujuan ini: najis akan tercemar dengan pelbagai mikroorganisma dan hasil kajian tidak boleh dipercayai. Air kencing atau air tidak boleh masuk ke dalam najis selepas enema! Wanita semasa haid, kerana kemungkinan masuknya darah, tidak boleh mengumpulkan bahan untuk koprogram.
  3. Dengan menggunakan sudu khas atau spatula kayu, kami mengambil najis dari atas dari beberapa tempat (sekurang-kurangnya 3). Kami meletakkannya di dalam bekas plastik atau balang kaca bersih. Isi padu bahan kecil: cukup untuk mengisi bekas sebanyak 1/3. Tutup rapat dengan penutup.
  4. Sekiranya perlu, masukkan ke dalam peti sejuk.
  5. Kami menghantar bahan ke makmal bersama dengan rujukan ke coprogram.

Keadaan penyimpanan najis sebelum pemeriksaan

Sebaiknya bawa bahan ke makmal "segar" - selepas buang air besar pagi. Tetapi tidak semua usus berfungsi seperti jam. Oleh itu, anda boleh mengumpulkan najis pada waktu petang, dan menyerahkannya ke makmal pada keesokan harinya: tidak lebih dari 8-12 jam selepas perbuatan buang air besar. Selama masa yang diperuntukkan, bahan disimpan di dalam peti sejuk pada suhu 3-5 ° C. Najis tidak boleh ditinggalkan di tempat yang hangat. Ini akan menyebabkan pendaraban pelbagai mikroorganisma di dalamnya dan pengaktifan proses enzimatik, masing-masing, hasil koprogram akan diputarbelitkan.

Ciri-ciri analisis tinja pada bayi

Pada bayi di bawah satu tahun, tidak sukar untuk mengesan pergerakan usus. Mereka kerap membuang air besar (dari 4-10 kali sehari), dalam kes yang jarang berlaku (dengan asimilasi susu ibu yang baik atau kecenderungan untuk sembelit) - sekali setiap 2-3 hari. Oleh kerana bayi belum pergi ke potty, tinja dikumpulkan terus dari lampin pakai buang. Najis cair anak boleh disalirkan ke dalam bekas steril, lembek - dikumpulkan dengan sudu khas. Kadang-kadang, untuk kemudahan, ibu bapa dinasihatkan untuk menggunakan beg air kencing sekali pakai. Mereka dijual di kios farmasi. Dengan bantuan velcro, pengumpul air kencing dilekatkan pada dubur bayi. Setelah bayi membuang air besar, kandungannya dicurahkan ke dalam bekas yang dikehendaki. Jumlah tinja untuk penyelidikan adalah kecil - kira-kira satu sudu teh.

Sekiranya tinja dikumpulkan pada malam hari penghantaran biomaterial, mereka mesti disimpan di dalam peti sejuk pada suhu 3-5 ° C. Kotoran dihantar ke makmal selewat-lewatnya 12 jam dari saat pengosongan usus.

Penting juga untuk mempersiapkan anak dengan betul untuk kelahiran coprogram. Sekiranya bayi disusui, ibu tidak boleh mengubah dietnya. Kanak-kanak dengan pemakanan buatan dilarang memperkenalkan campuran lain. Makanan pelengkap baru tidak digunakan. Diet yang biasa harus diperhatikan selama seminggu sebelum bermulanya kajian..

Larangan itu juga berlaku untuk dadah. 7 hari sebelum coprogram, kanak-kanak itu dibatalkan suplemen zat besi, antibiotik. Laksatif dan suppositori rektum tidak digunakan pada malam kajian..

Menentukan penunjuk koprogram: norma dan patologi

Makroskopi

IndeksBiasaPatologi
Jumlah najis semasa buang air besar100-200 g
  • Lebih dari biasa
  • Kurang dari biasa
BorangSilinder ("sosej")
  • Pita Berpecah atau Pensil
  • Bentuk formasi globular ("kotoran domba")
KetekalanPadat
  • Kejam
  • Cecair
  • Padu
  • Frothy
  • Mazuiform

WarnaCoklat

  • Hitam (tarry)
  • Coklat gelap
  • Coklat muda
  • Kemerah-merahan
  • Kuning
  • Kuning muda
  • Putih kelabu
BauSpesifik (kotoran kotoran)
  • Putrefaktif
  • Fetid
  • Lemah
  • Unsharp
  • Masam
  • Asid butik
Makanan sisa yang tidak dicernaSemoga hadirHadirLendirTidak kelihatan
  • Jumlah tidak signifikan (+)
  • Jumlah yang ketara (++)
DarahTidak hadirKemasukan darah kelihatanPusTidak hadirDitakrifkan secara visualParasit ususTidak hadirDapat dilihat dengan mata kasar

Jumlah najis semasa buang air besar. Biasanya 100-200 g. Komponen penting yang menentukan isi padu dan berat tinja adalah air. Dengan cirit-birit, kerana penurunan penyerapannya, jumlah pergerakan usus setiap hari meningkat dengan ketara, dan dengan sembelit menurun.

Sekiranya pencernaan makanan terganggu (pencairan atau ketiadaan jus gastrik, kekurangan enzim pankreas, dan lain-lain), sejumlah besar tinja dilepaskan (hingga 1 kg atau lebih), dan sebahagian besar makanan dikeluarkan tidak dicerna.

Borang. Biasanya berbentuk silinder. Sekiranya sembelit, tinja diekskresikan dalam bentuk formasi sfera - "domba". Dengan tumor kolon rektum atau sigmoid, bentuk tinja berbentuk seperti pita atau berbentuk pensil. Pada kolitis spastik, penyakit radang usus besar, tinja berpecah dikeluarkan.

Ketekalan. Biasanya padat.

  • Najis longgar muncul apabila pemecahan makanan di usus kecil tidak lengkap kerana disbiosis putrefaktif atau perkumuhan najis yang dipercepat. Kolitis, disertai dengan peningkatan rembesan kelenjar atau kecacatan erosif dan ulseratif pada membran mukus, juga dicirikan oleh najis berair.
  • Konsistensi najis berminyak atau pasta diperhatikan dengan kerosakan pada pankreas dan penyumbatan saluran empedu, kerana gangguan penyerapan lemak.
  • Najis seperti gruel adalah ciri kolitis dengan cirit-birit kerana dysbiosis fermentasi atau perkumuhan usus yang dipercepat.
  • Najis keras berlaku dengan sembelit kronik dan penyumbatan saluran empedu. Kotoran berbuih - hanya sekiranya terdapat gangguan pencernaan seperti dispepsia fermentasi.

Warna. Biasanya berwarna coklat. Pelbagai keadaan patologi mempengaruhi perubahan warna najis:

  • dengan hepatitis virus atau penyumbatan saluran empedu - tanah liat (putih keabu-abuan);
  • dengan pendarahan dari perut - "najis tar" (melena);
  • dengan proses putrefaktif dalam usus, sembelit, peningkatan rembesan kelenjar dan gastritis dengan keasidan rendah - lebih gelap (coklat gelap);
  • dengan dysbiosis fermentasi dan perkumuhan dipercepat chyme (benjolan makanan) - lebih ringan (coklat muda);
  • dengan kekurangan enzimatik pankreas - kuning muda;
  • dengan kolitis erosif-ulseratif dan pendarahan di saluran pencernaan bawah - kemerahan (merah).

Beberapa jangkitan berbahaya disertai dengan rembesan pergerakan usus tertentu yang membantu dalam diagnosis penyakit. Dengan demam kepialu, warna dan penampilan tinja menyerupai sup kacang, dengan kolera - kaldu beras. Dengan disentri, tinja mengandungi kekotoran darah dengan lendir.

Bau. Lazimnya, kotoran tidak tajam.

  • Putrid - dengan dispepsia usus dengan nama yang sama, pencernaan gastrik yang tidak lengkap, gangguan pergerakan usus dan tumor yang hancur.
  • Bau asid butirat diperhatikan dengan perkumuhan najis yang dipercepat.
  • Kekurangan enzim pankreas, penyumbatan saluran empedu, dan peningkatan fungsi sekresi usus besar disertai dengan pembebasan tinja fetid.
  • Bau najis samar - dengan kolitis erosif-ulseratif.
  • Kotoran berasid muncul semasa fermentasi usus, disertai oleh ketidakseimbangan mikroflora dan pembentukan asid lemak mudah menguap.
  • Dengan puasa yang berpanjangan, sembelit, serta perkumuhan chyme yang dipercepat dari saluran pencernaan yang lebih rendah, najis dengan sifat aromatik yang lemah dilepaskan.

Sisa makanan yang tidak dicerna. Biasanya, zarah serat tumbuhan dapat ditentukan. Dengan penyakit pundi hempedu dan pankreas, banyak makanan yang tidak dicerna terdapat di dalam tinja.

Lendir. Biasanya, tidak. Penyebab lendir adalah proses keradangan di usus. Selalunya, lendir diperhatikan dengan sembelit. Ini adalah bagaimana reaksi pelindung tubuh terhadap kerengsaan usus kronik oleh tinja ditunjukkan..

Darah. Biasanya, tidak. Apabila kepekatan unsur darah lebih dari 6%, tinja berwarna merah. Ia ditentukan dengan erosi dan polip kolon sigmoid, dengan tumor barah di bahagian bawah saluran pencernaan, buasir, fisur dubur.

Pus. Biasanya ia tidak ditentukan. Terlihat secara visual di dalam tinja dengan lesi usus besar, dengan disentri, dengan tumor yang hancur di bahagian bawah saluran pencernaan.

Parasit. Biasanya mereka tidak kelihatan. Dengan pencerobohan helminthik, seluruh individu (cacing gelang, cacing kremi) atau serpihannya (segmen cacing pita) dijumpai di dalam tinja.

Penyelidikan kimia

IndeksBiasaPatologi
Tindak balas tinja (pH)7.0 - 7.5

Neutral atau sedikit alkali (dengan parameter koprogram lain yang normal)

  • Beralkali (> 7.5)
  • Asid (7.5) perubahan sifat perubahan patologi. Reaksi najis yang lemah ditentukan oleh kerosakan makanan yang tidak lengkap di usus kecil; beralkali tajam - dengan proses putrefaktif dan fermentasi yang melanggar keseimbangan mikroflora normal; beralkali - dengan gastritis dengan keasidan rendah, disfungsi pankreas, kolitis ulseratif erosif, sembelit kronik.

Reaksi Gregersen terhadap darah ghaib. Biasanya negatif. Selepas ujian benzidine, positif bagi penyakit berikut:

  • ulser peptik perut dan duodenum;
  • pembentukan onkologi sistem pencernaan;
  • batuk kering usus;
  • demam kepialu;
  • jangkitan dengan cacing;
  • kolitis erosif dan ulseratif.

Penentuan pigmen hempedu. Stercobilin biasanya terdapat dalam tinja. Bilirubin tidak dikesan.

  • Penurunan stercobilin pada tinja adalah ciri penyakit hati (hepatitis virus) dan saluran empedu (penyumbatan separa).
  • Peningkatan pigmen ini diperhatikan pada anemia yang berkaitan dengan hemolisis - peningkatan pemusnahan sel darah merah.
  • Ketiadaan lengkap stercobilin dalam tinja berlaku dengan pelanggaran yang jelas terhadap aliran keluar hempedu. Ini disebabkan penyumbatan saluran biasa dengan batu atau mampatan oleh pembentukan seperti tumor.

Bilirubin diekskresikan dalam tinja semasa gangguan pergerakan usus (peristalsis meningkat) dan perkumuhan chyme dipercepat. Mengambil ubat antibakteria atau sulfa dapat memprovokasi penampilan pigmen ini di dalam najis..

Reaksi Vishnyakov-Triboulet terhadap protein larut. Biasanya negatif. Protein larut dikesan apabila mikroflora usus tidak seimbang dengan latar belakang fermentasi putrefaktif. Juga ditentukan dengan kolitis erosif-ulseratif, peningkatan fungsi sekresi saluran pencernaan bawah, pendarahan dan perubahan keradangan.

Mikroskopi

IndeksBiasaPatologi
Detritus+++
  • Detritus berlemak
  • Detritus kecil (+)
Serat otot+

-

  • ++
  • +++
Tisu penghubung-
  • +
  • ++
Kanji-
  • +
  • ++
  • +++
Serat yang boleh dicerna-
  • +
  • ++
  • +++
Lemak neutral-
  • +
  • ++
  • +++
Asid lemak-
  • +
  • ++
  • +++
Garam asid lemak (sabun)+++Mikroflora (iodofilik)-

Bujang dalam penyediaan

  • +
  • ++
  • +++
Erythrocytes-Hadir tidak berubahLeukosit-

Bersendirian dalam pandanganSebilangan besar atau

kesesakanSel epitelium ususSebilangan kecilKumpulan sel yang besarEosinofil-Sejumlah besarPembentukan kristalSebilangan kecil kalsium oksalat mungkin ada

  • Jumlah kalsium oksalat yang ketara
  • Kristal Charcot-Leiden
  • Kristal hemosiderin
  • Kristal fosfat tripel
Batu-
  • Bile
  • Pankreas
  • Najis
Protozoa bukan patogen dan patogenBukan patogen mungkin ada, patogen tidakMendapatkan bentuk vegetatif dan kista protozoa patogenCacing parasitTidak dapat dikesanTelur cacing diturunkan

Permohonan. (-) - tidak hadir; (+) - jumlah yang tidak ketara; (++) - jumlah yang ketara; (+++) - sebilangan besar.

Detritus. Biasanya terdapat banyak. Sebilangan kecil diperhatikan dalam patologi usus kecil - enteritis, disertai dengan cirit-birit. Dalam sembelit dan kolitis kronik, serat, lendir dan leukosit yang tidak dicerna ditambahkan ke jumlah besar detritus.

Serat otot. Biasanya, mereka dijumpai dalam jumlah kecil. Jumlah mereka dapat meningkat dengan pemecahan makanan di perut yang tidak lengkap (keasidan rendah), kekurangan enzimatik pankreas dan gangguan penyerapan dalam usus. Kehadiran serat otot pada tinja sering digabungkan dengan dysbiosis putrefaktif.

Tisu penghubung. Biasanya tidak hadir. Kemunculan tisu penghubung yang tidak dicerna pada tinja menunjukkan adanya penyakit perut (gastritis dengan keasidan rendah) dan pankreas.

Kanji. Tidak berlaku secara normal. Pembelahan tidak lengkap semasa pencernaan diperhatikan dengan enteritis dan perkumuhan usus yang dipercepat. Pati dalam tinja dikesan dalam kekurangan pankreas dan dysbiosis usus dengan latar belakang proses penapaian.

Serat yang boleh dicerna. Biasanya tidak hadir. Ia dikesan pada tinja dengan kerosakan makanan di perut dan usus kecil yang tidak lengkap, penyumbatan saluran empedu, kolitis ulseratif erosif dan dysbiosis fermentasi. Kekurangan pankreas dan perpindahan chyme yang dipercepat juga disertai dengan peningkatan jumlah serat yang dicerna..

Lemaknya adalah neutral. Tidak berlaku secara normal. Ia diekskresikan dalam tinja dengan kekurangan enzimatik pankreas (radang, barah, sirosis). Pelepasan lemak yang paling besar diperhatikan dengan tumor kepalanya, apabila saluran empedu dan saluran empedu biasa dimampatkan.

Asid lemak. Biasanya mereka tidak dijumpai. Diekskresikan dalam tinja dengan penyumbatan saluran empedu, kekurangan pankreas, pemecahan makanan yang tidak lengkap di usus kecil, transit chyme dan dysbiosis fermentasi yang dipercepat.

Sabun. Biasanya, mereka ditentukan dalam jumlah yang tidak signifikan. Diekskresikan dalam tinja dalam kuantiti yang banyak dengan proses patologi yang sama dengan asid lemak. Tetapi pesakit mempunyai kecenderungan untuk sembelit..

Mikroflora Iodofilik. Biasanya tidak hadir, atau satu persiapan dalam persiapan. Muncul dalam tinja dalam jumlah yang banyak dengan pemecahan makanan yang tidak lengkap di usus kecil, disfungsi pankreas, dysbiosis fermentasi dan transit chyme yang dipercepat dari saluran pencernaan yang lebih rendah.

Erythrocytes. Biasanya tidak hadir. Terungkap dalam tinja tidak berubah dalam keadaan berikut:

  • proses ulseratif pada usus besar;
  • tumor yang hancur di saluran pencernaan bawah;
  • fistula dan fisur dubur;
  • buasir.

Dengan pendarahan di bahagian usus yang lebih tinggi (duodenum), eritrosit mempunyai masa untuk runtuh dan jarang dijumpai dalam penyediaan dalam bentuk bayangan..

Leukosit. Biasanya, mereka tidak hadir, atau terpencil dalam bidang pandangan ubat dikesan. Peningkatan bilangan dan lendir mereka menunjukkan enteritis. Kemunculan tinja pada pengumpulan leukosit (nanah) yang ketara adalah tanda luka ulseratif usus besar pada penyakit berikut:

  • disentri;
  • batuk kering saluran pencernaan yang lebih rendah;
  • barah;
  • kolitis.

Pelepasan nanah yang melimpah dari dubur tanpa lendir dapat terjadi ketika abses pararectal masuk ke dalam usus.

Sel epitelium usus. Biasanya terdapat dalam kuantiti yang sedikit. Ini adalah hasil desquamation fisiologi. Kumpulan besar sel epitelium usus dalam penyediaannya harus dianggap sebagai tanda proses keradangan pada mukosa usus..

Eosinofil. Biasanya ia tidak berlaku. Sebilangan besar eosinofil dalam tinja, bersama dengan kristal Charcot-Leiden yang terbentuk dari enzimnya, diperhatikan pada disentri amuba, alergi usus dan pencerobohan helminthik.

Kristal hemosiderin, terbentuk dari hemoglobin, ditentukan dalam tinja setelah pendarahan usus. Kalsium oksalat berkumpul dalam tinja dengan keasidan jus gastrik yang rendah. Kristal tripel fosfat dijumpai dalam tinja beralkali tajam dengan peningkatan proses putrefaktif.

Batu (calculi). Biasanya mereka tidak kelihatan. Batu empedu dijumpai dalam tinja dalam beberapa hari mendatang setelah serangan sakit kolik - spastik akibat penyumbatan saluran. Batu pankreas keluar dari pankreas ketika meradang. Batu tinja - coprolit terbentuk di usus yang melanggar peristalsis atau patologi kongenital.

Protozoa bukan patogen (amoeba usus dan kerdil, sporozoa, dan lain-lain) terdapat pada orang yang sihat. Dengan proses patologi, bentuk vegetatif (tahap pembiakan aktif mikroorganisma) dan sista (tahap rehat) amuba disentri, balantidia, lamblia terdapat dalam tinja. Selalunya, mereka dikesan di dalam najis segar yang dihantar ke makmal selewat-lewatnya 2 jam dari saat buang air besar secara spontan. Bentuk vegetatif dengan giardiasis sukar dikenal pasti. Mereka ditentukan hanya dengan latar belakang gejala klinikal yang teruk (cirit-birit yang teruk, penggunaan julap kuat).

Cacing parasit. Biasanya, mereka tidak ada najis. Dengan pencerobohan helminthik, pelbagai cacing parasit (cacing gelang, cacing kremi dan lain-lain) dan telurnya dapat dijumpai dalam tinja.

Ringkasan

Coprogram adalah salah satu komponen penting dalam pemeriksaan pesakit yang menderita penyakit saluran gastrousus. Berdasarkan hasil analisis, seseorang dapat menilai tentang pelanggaran proses asimilasi makanan, sejumlah proses patologi di saluran pencernaan, kehadiran parasit atau mikroorganisma patogen dalam usus..

Menyatakan hasil koprogram najis pada bayi

Persediaan untuk analisis

Agar hasilnya dapat mencerminkan kenyataan sebanyak mungkin, analisis harus dikumpulkan setelah dilakukan persiapan yang betul.

  1. 2 hari sebelum analisis, anda harus berhenti mengambil ubat yang mempengaruhi najis anak.
  2. Sehari sebelum kajian, perlu untuk membatasi penggunaan daging, ikan, sayur-sayuran, buah-buahan dan herba..
  3. 4 hari sebelum analisis, asas pemakanan mestilah bijirin, telur, produk tenusu, roti dan mentega.

Selama beberapa hari dilarang sama sekali:

  • penggunaan suppositori rektum;
  • penggunaan bahan yang mewarnai jisim tinja;
  • kehadiran makanan alergenik di menu, serta makanan dengan karbohidrat sederhana dan kandungan lemak tinggi;
  • merokok dan minum alkohol.

Ia dibenarkan memakan potongan daging kukus, sup sayur, bubur cair yang terbuat dari beras dan oatmeal. Seorang ibu yang menyusu juga harus mengedit dietnya..

Cara mengambil coprogram

Bahan harus dikumpulkan dalam pinggan bersih setelah dikosongkan sendiri pada waktu pagi. Untuk penyelidikan, 10-15 g tinja sudah mencukupi. Dalam kes yang jarang berlaku, doktor mungkin menetapkan pemeriksaan pergerakan usus setiap hari. Dalam kes ini, pesakit perlu mengumpulkan najis dalam masa 24 jam..

Sekiranya pesakit mengalami sembelit yang berpanjangan dan tidak dapat mengosongkan diri, disarankan untuk mengurut usus besar. Sekiranya prosedur ini tidak membawa hasil, pesakit harus diberi enema pembersih. Dalam kes ini, sekeping najis padat diambil dari air basuh..

Kaedah pengumpulan analisis:

  • pada waktu pagi selepas tidur, pesakit disarankan membuang air besar di dalam periuk atau kapal
  • kemudian sejumlah kecil najis diambil dengan tongkat khas atau spatula ke dalam balang kering yang bersih dan ditutup rapat dengan penutup.
  • analisis harus dihantar segera ke makmal. Tarikh akhir adalah 8-10 jam. Selepas waktu ini, bahan tersebut boleh merosot dan menjadi tidak sesuai untuk diperiksa..
  • penyimpanan najis dilakukan pada suhu 3-6C.

Semasa memeriksa telur cacing, bahannya harus benar-benar segar, iaitu dihantar ke makmal dalam keadaan hangat.

Najis dikumpulkan semasa pemeriksaan bakteriologi dengan bantuan pembantu makmal. Pesakit ditawarkan untuk berbaring di sebelah kanan atau membongkok ke hadapan dalam keadaan berdiri. Pembantu makmal membentangkan punggung pesakit dan memasukkan gelung logam dengan luka kapas di sekelilingnya ke dubur. Pendahuluan harus dilakukan dengan gerakan putaran, dengan sangat berhati-hati agar tidak merosakkan selaput lendir dubur

Gelung juga ditarik dengan berhati-hati, kemudian dimasukkan ke dalam tiub steril

Coprogram pada bayi adalah normal bergantung pada usia dan makan

Semasa memeriksa tinja pada anak, pembantu makmal dan doktor (pakar pediatrik atau gastroenterologi) mengambil kira petunjuk utama koprogram, yang membantu menilai kesihatan sistem pencernaan dan menentukan patologi.

Untuk menentukan kehadiran kegagalan fungsional atau patologi, anda perlu mengetahui petunjuk normal koprogram pada kanak-kanak di bawah satu tahun:

Penyusuan susu ibu, bayi baru lahir dan bayi sehingga 8 bulan

Makanan buatan, bayi baru lahir dan bayi hingga 8 bulan

Bayi

dari 9 bulan hingga setahun

Tinja yang tidak berbentukTinja yang tidak berbentukNajis formalLembapLembut

Kuning, kadang-kadang dengan warna kehijauan

Kuning keemasan atau coklat mudaCoklat4.5-5.56.5-7.47-7.5

Tiada, titisan mungkin dapat dikesan

Tidak ada, dapat diperhatikan dalam jumlah kecil

Tidak hadir

Tidak, hanya dicerna yang dapat dilihat dalam jumlah kecil

Diperhatikan dalam jumlah kecil

Boleh diperhatikan dalam jumlah yang sedikit

Tidak ada atau dijumpai dalam jumlah kecil

Tidak atau

kristal dalam jumlah yang sedikit

Tidak ada atau sedikit kristal

Pencernaan - tidak dikesan sama sekali, dan dicerna dapat dikesan dalam jumlah kecil

Pencernaan - tidak dikesan sama sekali, dan dicerna dapat dikesan dalam jumlah kecil

Pencernaan - tidak dikesan sama sekali, dan dicerna dapat dikesan dalam jumlah kecil

---Iodofilik

Tidak atau minimum

Tidak atau minimum

Tidak atau minimum

Tidak atau minimum

Tidak atau minimum

Tidak atau minimum

Tidak atau terpencil--___

Ibu bapa harus memantau setiap perubahan kesihatan anak mereka dan pastikan untuk memperhatikan kehadiran kekotoran patologi pada tinja dan perubahan ciri-cirinya dan kemunculan gejala lain dari disfungsi sistem pencernaan dan berunding dengan pakar

Juga penting untuk menjelaskan apa yang menyebabkan perubahan ini. Semua ini akan membantu menentukan gangguan fungsi dan keadaan patologi pada bayi dan menghilangkannya tepat pada masanya.

Semua ini akan membantu menentukan gangguan fungsi dan keadaan patologi pada bayi dan menghilangkannya tepat pada masanya..

pakar pediatrik Sazonova Olga Ivanovna

Baca artikel:
232

Cara mengumpulkan najis dari bayi untuk dianalisis

Semasa menetapkan analisis tinja pada bayi, ibu bapa menghadapi tugas yang sukar, yang mempunyai had waktu, waktu maksimum yang diberikan untuk penghantaran analisis ke makmal tidak lebih dari 12 jam.

Sudah tentu, kekerapan najis tidak menyebabkan masalah tertentu, tetapi konsistensi yang diperlukan menyebabkan sejumlah masalah. Adalah perlu untuk mempertimbangkan bahawa seorang anak pada usia ini belum pergi ke toilet, jadi ada beberapa peraturan, mengetahui mana yang dapat Anda kumpulkan analisis yang diperlukan.

Semasa kita mengumpul?

Anda perlu mengumpulkan najis, dengan mengambil kira peraturan berikut:

  1. Pada waktu pagi.
  2. Tanpa enema dan julap. Teknik ini tidak digalakkan oleh pakar pediatrik.
  3. Anda boleh mengumpulkan najis sehari sebelumnya, setelah pukul 17:00, maka analisis akan mengekalkan sifatnya. Berapa banyak tinja yang boleh disimpan untuk analisis, ketahui di sini.
  4. Anda harus menyimpan analisis di dalam peti sejuk supaya tidak ada diagnosis yang salah.

Di mana kita mengumpul?

Pengumpulan analisis dilakukan dalam balang steril khas, yang:

  • dilengkapi dengan sudu;
  • berharga kira-kira 15 rubel;
  • dijual di mana-mana farmasi.

Anda tidak boleh menggunakan perkakas yang digunakan sebelumnya dalam bentuk balang mayonis, walaupun dengan pemprosesan yang teliti, ia mungkin mengandungi unsur kimia tertentu yang tidak membenarkan doktor membuat diagnosis yang betul.

Oleh itu, perlu diperhatikan standard penyimpanan kebersihan supaya tinja tidak mengandungi kekotoran tambahan..

Sudah tentu, sebelum mengumpulkan analisis, tidak mungkin mencuci anak, tetapi perlu diingat bahawa prosedur kebersihan berterusan perlu dilakukan, ini akan membolehkan anda membuat gambar tinja yang disiasat dengan betul..

Berapa banyak yang kami kumpulkan?

Ramai ibu bapa tertanya-tanya berapa banyak najis yang diperlukan untuk analisis? Untuk menilai hasil analisis, satu sudu teh sudah cukup, yang, pada dasarnya, tidak akan sukar ketika mengumpulkan analisis.

Cara menguraikan analisis tinja pada bayi

Ramai ibu, melihat hasil analisis, tidak memahami banyak istilah dan maknanya, tetapi mereka takut dengan perkataan "leukosit" yang mengerikan (kebanyakan ibu tahu bahawa leukosit bermaksud adanya beberapa jenis jangkitan). Walau bagaimanapun, tafsiran analisis tidak betul jika anda tidak mengetahui norma-norma untuk bayi, dan mereka berbeza dalam banyak aspek daripada norma orang dewasa. Leukosit yang sama tidak terdapat pada tinja orang dewasa (mungkin dalam jumlah minimum pada wanita jika tidak dikumpulkan dengan betul), tetapi untuk bayi, leukosit dalam jumlah tunggal adalah norma.

Penyahkodan analisis juga harus mengambil kira pemakanan bayi - bagi orang tiruan dan bayi yang disusui, beberapa petunjuk berbeza.

Analisis penyahkodan, norma untuk bayi:

  1. Jumlah tinja - dari kelahiran hingga 1 bulan 10-20 g sehari, hingga 6 bulan dengan penyusuan - 40-50 g, dengan buatan - 30-40 g.
  2. Konsistensi - ketika penyusuan susu lembek, ketika buatan - menyerupai dempul.
  3. Warna - penyusuan - warna kuning dan kuning-hijau, tiruan - kuning-coklat.
  4. Bau ketika menyusu sedikit masam, ketika buatan - kusam.
  5. Keasidan untuk bayi yang disusui harus berasid (dari 4.8 hingga 5.8), dengan artifisial - sedikit berasid (6.8-7.5).
  6. Semasa memberi makan secara semula jadi, lendir dibenarkan dalam bentuk inklusi kecil, dan apabila secara artifisial harus tidak ada.
  7. Tidak boleh ada darah untuk sebarang jenis makanan.
  8. Protein larut, serat otot dan penghubung, pati dan serat tumbuhan tidak ada.
  9. Lemak netral terdapat dalam jumlah minimum sebagai akibat dari kekurangan sistem enzim.
  10. Asid lemak terdapat dalam jumlah minimum sebagai kristal.
  11. Sabun (garam asid lemak) terdapat dalam jumlah yang sedikit.
  12. Leukosit terdapat dalam jumlah minimum - kira-kira 8 dalam penglihatan. Sekiranya leukosit dijumpai dalam jumlah besar, tetapi anak itu ceria dan berkembang dengan baik, tidak ada sebab untuk panik.

Tetapi sekiranya terdapat lendir, perubahan konsistensi, bau dan warna najis, sel darah putih dalam jumlah besar mungkin menunjukkan adanya:

  • Enteritis folikular. Pada masa yang sama, benjolan lendir terdapat di dalam tinja..
  • Kolitis (dysbiosis). Dalam tinja, tongkat, cocci, dan juga epitel silinder dikesan.
  • Kolitis alergi (eosinofil terdapat dalam jumlah besar).
  • Kolitis spastik (sembelit). Serat yang tidak dicerna terdapat dalam tinja.
  • Kolitis ulseratif. Najis menunjukkan neutrofil.
  • Disentri. Dalam kes ini, mabuk seluruh organisma diperhatikan, dan dalam formula leukosit, kandungan neutrofil meningkat.

Agar penafsiran analisis itu betul, perlu diingat bahawa stercobilin dan bilirubin pada tinja bayi adalah norma.

Penerangan ringkas mengenai hasil penyelidikan yang diperoleh

Reaksi tinja. Dengan diet campuran pada kanak-kanak dan orang dewasa, reaksi neutral atau sedikit alkali dianggap sebagai petunjuk norma (iaitu pH sekitar 6-7.7). Sekiranya sisa makanan yang kurang dicerna terdapat di dalam usus atau perut, analisis akan menunjukkan persekitaran alkali yang ketara. Persekitaran berasid adalah akibat pelanggaran penyerapan asid lemak di usus kecil.

Protein. Bagi orang yang sihat, ketiadaan protein dalam sampel tinja adalah norma, asalkan sampel diambil sesuai dengan semua peraturan. Kehadirannya menunjukkan bahawa proses keradangan berlaku di kawasan usus kecil atau besar, yang menyebabkan pendarahan kecil..

Darah. Sekiranya koprogram mendedahkan adanya eritrosit dalam tinja dan menunjukkan hasil ujian darah tersembunyi yang negatif, ini menunjukkan adanya pendarahan dalaman. Hasil ini paling sering diperhatikan pada orang dengan pelbagai jenis penyakit ulser peptik. Kehadiran sel putih menunjukkan proses keradangan di saluran gastrousus..

Bilirubin. Pada anak yang berumur tidak lebih dari 9 bulan, kehadiran bilirubin dalam analisis tinja dianggap norma yang dapat diterima, kerana flora bakteria normal belum terbentuk sepenuhnya. Pada kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua, analisis tinja tidak boleh mengesannya, kerana semasa operasi normal organ dalaman, bilirubin diproses oleh mikroflora usus menjadi stercobilin. Penyebab penampilan bilirubin adalah peningkatan motilitas usus..

Pada tinja orang yang sihat, terdapat serat otot yang berubah. Pengesanan unsur yang tidak berubah menunjukkan kerosakan perut dan pankreas.

Serat sayur. Tafsiran analisis ini tidak seharusnya menunjukkan kandungan serat sayuran dalam tinja. Semasa fungsi normal sistem pencernaan, serat tumbuhan dipecah sepenuhnya oleh mikroflora. Serat yang tidak diproses adalah petunjuk bahawa tubuh manusia tidak mempunyai masa untuk memprosesnya kerana penggunaannya yang berlebihan..

Lemak dalam tinja pada orang yang sihat hanya dapat ditemukan dalam bentuk kristal, sabun dan asid lemak, yang terkandung dalam jumlah minimum. Sekiranya penunjuk ini terlalu tinggi, tubuh akan mengganggu fungsi hati, saluran empedu dan pankreas..

Kanji. Tidak semestinya. Kanji terbentuk akibat daripada dispepsia fermentasi atau apabila pankreas tidak berfungsi.

Flora Iodofilik adalah mikroorganisma (sel ragi, batang dan cocci). Kadar minimum kandungan mereka atau ketiadaan lengkap boleh diterima. Jumlah organisma iodofilik yang berlebihan menunjukkan ketidakseimbangan mikroflora usus.

Cendawan ragi. Sekiranya analisis koprogram tinja menunjukkan kehadiran mereka dalam jumlah besar, maka ini menunjukkan pelanggaran mikroflora usus. Terapi antimikotik disyorkan untuk memulihkan mikroflora.

Maklumat yang lebih terperinci mengenai penyahkodan data coprogram harus dijumpai dari doktor anda yang hadir, terutamanya jika terdapat penyimpangan dari norma. Setelah membaca keputusan ujian, jika perlu, doktor boleh menetapkan beberapa kajian tambahan, membuat diagnosis, menetapkan rawatan atau mengucapkan tahniah atas hasil analisis tinja yang baik.

Petunjuk untuk pelantikan coprogram pada bayi hingga setahun

Pada titik tertentu dalam kehidupan bayi dan ibu bapanya, saatnya tiba ketika anak diberi ujian pertama (darah, air kencing dan tinja).

Coprogram diberikan dalam kes seperti:

  • sebagai pemeriksaan rutin saluran pencernaan bayi selain pemeriksaan ultrasound pada organ perut, yang dilakukan pada akhir bulan pertama kehidupan;
  • semasa kanak-kanak dimasukkan ke hospital - pemeriksaan ini termasuk dalam senarai kajian wajib, serta ujian darah dan air kencing;
  • sebelum memulakan vaksinasi pekerjaan, untuk mengecualikan kontraindikasi;
  • jika anda mengesyaki adanya gangguan fungsi atau keadaan patologi sistem pencernaan dan organ lain (dengan sembelit, kolik usus, regurgitasi, cirit-birit).

Agar hasilnya betul, anda tidak boleh mengambil analisis ini jika bayi menerima sehari sebelumnya:

  • sorben;
  • julap;
  • persediaan besi;
  • produk makanan dengan pelbagai warna atau pengawet.
  • dengan sembelit;
  • dengan muntah;
  • dengan sakit perut yang berulang;
  • dengan loya, pedih ulu hati, bersendawa;
  • semasa menjelaskan patologi kronik perut dan / atau duodenum;
  • dengan dysbiosis;
  • dengan gejala patologi gastrousus yang lain.

Analisis umum tinja

Dari segi komposisi kimia, tinja adalah 80% air, sisanya adalah sisa kering - mikroorganisma hidup dan zarah makanan yang tidak dicerna (dalam nisbah 1: 1)

Penting untuk difahami bahawa komposisi dan struktur dapat berbeza dengan ketara, walaupun dalam masa satu minggu. Pertama sekali, ia bergantung pada pemakanan dan jumlah air yang dimakan.

Dengan adanya patologi saluran gastrointestinal, terdapat variasi yang lebih besar dalam komposisi kimia biomaterial yang dikaji. Kesihatan semua sistem dan organ lain pesakit yang diperiksa juga mempunyai kesan tidak langsung..

Perhatian khusus harus diberikan kepada kandungan normal amonia, otot dan serat penghubung, asid lemak, sabun, serat tumbuhan, dan leukosit dalam tinja. Norma semua kriteria koprogram yang ditentukan pada kanak-kanak ditunjukkan dalam jadual dengan penyahkodan

Norma semua kriteria koprogram yang ditentukan pada kanak-kanak ditunjukkan dalam jadual dengan penyahkodan.

Penunjuk yang dianalisisVarian standard
StrukturLembut dan padat dibenarkan
BorangSilinder
BauKotoran semula jadi, sedikit masam pada bayi
WarnaCoklat (dari cahaya hingga gelap) dibenarkan, kuning - pada bayi
pH7.0 - 9.0
Darah dan unsur-unsurnya (eritrosit dan leukosit)Unsur tunggal tidak dijumpai atau ditandakan
Lendir
Sisa zarah makanan yang tidak dicerna
Serat otot tidak berubah / berubah
Serat tumbuhan
Lemak neutral
Asid lemak
Sabun
Pati intra- dan ekstraselular
Kristal
Bakteria Iodofilik
Clostridia
Epitelium usus
Kulat mikroskopik (ragi)

Nilai penunjuk

Sekiranya dekripsi yang diterima tidak sesuai dengan norma, ini menunjukkan gangguan dalam fungsi saluran gastrousus anak atau penyakit yang sedang berlangsung.

Sekiranya jumlah tinja tidak sepadan, ini memberi amaran kecenderungan bayi untuk cirit-birit atau sembelit. Ketumpatannya menunjukkan jumlah cecair dalam tinja: dengan tahap cecair yang tinggi, peningkatan rembesan berlaku, dengan yang sederhana - najis longgar dan kolik, dengan yang rendah - sembelit dan kekejangan usus.
Diet bayi atau ibu mempengaruhi warna najis anak-anak. Norma tidak membenarkan kehadiran warna hitam atau coklat gelap, yang menunjukkan proses putrefaktif di dalam badan. Pengecualian adalah pengambilan ubat yang mengandungi zat besi. Hijau menunjukkan peningkatan peristalsis, dan merah menunjukkan kolitis ulseratif. Sekiranya terdapat keputihan, anda harus membunyikan penggera, kerana ia adalah akibat hepatitis dan pankreatitis. Norma dapat ditunjukkan oleh rembesan hijau jika ia muncul dalam 4 bulan pertama kehidupan bayi.
Analisis keasidan membantu menentukan kualiti mikroflora: dengan penunjuk tinggi di dalam badan, proses fermentasi berlaku, dan dengan penunjuk rendah, proses putrefaktif.
Hanya koprogram yang dapat mengesan sel darah merah dan darah dalam tinja. Norma tidak menunjukkan kehadiran mereka dalam massa, yang menunjukkan polip atau pendarahan. Kadang-kadang pada kanak-kanak yang sihat, analisis menunjukkan sel darah merah, tetapi norma mereka berada dalam lingkungan 2 hingga 3 unit. Walau bagaimanapun, walaupun dengan petunjuk seperti itu, perlu diperhatikan oleh doktor..
Seharusnya tidak ada protein dalam biomas. Protein yang terdapat dalam hasil menunjukkan keradangan dan kesukaran pencernaan.
Sekiranya terdapat lendir pada bayi yang hanya disusui dan berumur sehingga 5 bulan, ini adalah perkara biasa.

Juga di sini anda harus memperhatikan kandungan leukosit: biasanya mereka tidak hadir atau harus ada jumlah minimum.
Sekiranya sebelum pengenalan makanan pelengkap, analisis menunjukkan kehadiran kanji atau serat, ini menunjukkan penyerapan makanan yang buruk oleh bayi.
Asid lemak muncul dalam penyakit yang disertai dengan penyebaran putrefaktif, dan lemak neutral - apabila terdapat kerosakan pada pundi hempedu atau pankreas. Sekiranya analisis menunjukkan asid lemak atau lemak neutral dalam bahan ujian, anda harus berjumpa doktor secepat mungkin.
Peristalsis usus yang meningkat ditunjukkan dengan adanya bilirubin dalam tinja

Penentuan bilirubin hanya untuk kanak-kanak di bawah 8 bulan - norma.
Kekurangan sabun pada kanak-kanak bercakap mengenai perbezaan.
Norma menetapkan bahawa peningkatan jumlah leukosit dapat menandakan kolitis, disentri atau buasir..
Stercobilin pertama kali muncul dalam analisis apabila mikroflora bermanfaat positif terbentuk di usus bayi - pada usia sekitar 5-6 bulan. Oleh itu, pada bayi sehingga 5 bulan, stercobilin tidak ada dalam tinja. Stercobilin harus dikesan pada kanak-kanak di bawah umur 8 bulan yang diberi susu ibu dan diberi susu buatan. Pada 8-9 bulan, analisis biasanya menunjukkan hanya stercobilin, dan tidak akan ada bilirubin. Oleh itu, stercobilin dalam tubuh anak secara beransur-ansur menggantikan bilirubin.

Stercobilin, yang terdapat dalam norma, adalah ciri anak sihat. Sekiranya stercobilin ditunjukkan dalam jumlah yang berkurang, ini mungkin menunjukkan penyakit seperti:

  • penyakit kuning obstruktif;
  • keradangan saluran empedu;
  • hepatitis.

Sekiranya stercobilin tidak dikesan, ini menunjukkan saluran empedu tidak berkembang atau penyumbatan lengkapnya

Dalam kes ini, anda harus memperhatikan usia bayi.

Sekiranya stercobilin terdapat dalam jumlah yang meningkat, ini menunjukkan:

  • anemia hemolitik;
  • rembesan hempedu yang berlebihan;
  • peningkatan fungsi limpa.

Kerana pengambilan sampel bahan untuk koprogram, doktor mungkin mengesyorkan latihan khas untuk menjalankan analisis dengan betul dan mendapat hasil yang tepat. Analisis perlu diuraikan hanya oleh pakar pediatrik, yang, jika perlu, dapat memberikan rawatan yang berkesan untuk bayi.

Apabila ujian najis diberikan kepada bayi yang baru lahir

Sekiranya bayi benar-benar sihat, maka dia tidak perlu mengambil najis untuk penyelidikan. Tetapi ada sebilangan gejala di mana doktor boleh menetapkan analisis ini:

  • Najis berair terlalu kerap.
  • Kolik berterusan, kembung berterusan.
  • Kehadiran kekotoran dalam tinja (darah segar, banyak lendir dan busa).
  • Perubahan tajam dalam warna najis dan baunya.
  • Reaksi alergi yang nyata sebagai gejala gangguan pencernaan.
  • Penyakit berjangkit yang disyaki atau lesi parasit.

Menetapkan kursus rawatan dengan ubat antibakteria juga merupakan alasan untuk kajian feses. Sangat mustahak untuk mengenal pasti dysbiosis..

Cara menyediakan anak anda untuk analisis

Untuk mendapatkan hasil koprogram yang boleh dipercayai, anda perlu menyediakan anak untuk pengumpulan kotoran dengan betul. Semua aspek penting dalam latihan sedemikian diperiksa dengan doktor..

Tetapi ada juga langkah-langkah yang diterima umum:

  • mustahil untuk memberikan enema kepada anak atau menjalankan prosedur pembersihan sebelum analisis;
  • jangan memasuki suppositori rektum selama beberapa hari;
  • bahan yang disediakan untuk penyelidikan mestilah segar;
  • mengecualikan terlebih dahulu pengambilan ubat yang boleh mempengaruhi sifat najis;
  • sebelum mengumpul kotoran, anda tidak boleh mencuci anak atau mengelap kawasan dubur dengan serbet, ia mesti utuh.

Langkah penting lain dalam penyediaan pengumpulan najis adalah diet. Ibu bapa perlu mengehadkan diet bayi mereka selama beberapa hari..

Anda perlu mengecualikan sementara dari diet anak:

  • kentang;
  • roti hitam;
  • daging rebus;
  • oatmeal;
  • telur rebus;
  • sauerkraut;
  • produk tenusu.

Seorang kanak-kanak harus mengambil tidak lebih daripada 3000 kalori sehari. Keseluruhan pengambilan makanan harus dibahagikan kepada 5 kali makan. Bagi bayi baru lahir yang diberi susu ibu atau diberi susu formula, mereka tidak memerlukan diet.

Cara mengambil ujian najis untuk coprogram

Agar penyahkodan hasil analisis tinja boleh dipercayai, anda perlu mengikuti beberapa peraturan:

  1. Sebelum mengambil coprogram, anda tidak boleh mengambil ubat apa pun. Ini juga berlaku untuk bayi yang mengambil ubat untuk melegakan kembung dan kolik..
  2. Sekiranya sampel tinja diambil untuk mengesan darah ghaib, maka beberapa hari sebelum analisis, anda tidak boleh makan daging, tomato, ikan dan semua produk yang menyumbang kepada peningkatan hemoglobin. Perlu menunda kajian tambahan pada perut dan keseluruhan saluran usus (fibrogastroscopy, irugoscopy). Pada hari ujian, anda tidak boleh menggosok gigi untuk menghilangkan risiko kecederaan pada gusi dan darah yang memasuki saluran gastrointestinal.
  3. Seminggu sebelum mengumpulkan analisis tinja untuk coprogram, anda perlu mengubah diet biasa anda. Produk makanan harian untuk keseluruhan tempoh persediaan adalah: kentang, roti putih, produk tenusu, minyak dan telur.
  4. Najis dikumpulkan dalam pinggan kering dan bersih. Bekas makanan bayi yang bersih boleh digunakan sebagaimana mestinya, tetapi lebih baik membeli bekas yang direka khas untuk mengumpulkan ujian di farmasi (steril).
  5. Analisis tinja hendaklah dilakukan pada waktu pagi dan tidak lebih dari 6 jam.
  6. Selain tinja, rembesan lain (air kencing, keputihan, dll.) Tidak boleh masuk ke dalam bekas untuk mengumpulkan analisis.
  7. Analisis tinja pada bayi melibatkan pengumpulan kotoran dari popok, kerana popok menyerap sebahagian cecair dari sampel. Atas sebab ini, ada kemungkinan penyahsulitan mungkin tidak betul..

Mengapa bayi diberi rujukan untuk analisis najis

Analisis tinja dalam fikiran kebanyakan orang dikaitkan dengan kecurigaan helminthiasis, dan pada bayi, sebelum pergerakan aktif bebas, kemungkinan terkena cacing adalah minimum. Oleh itu, bagi kebanyakan ibu bapa, arah untuk analisis najis membingungkan. Walau bagaimanapun, ia adalah coprogram yang membolehkan anda menentukan keadaan mikroflora usus bayi..

Bayi yang baru lahir tidak mempunyai mikroflora dalam usus yang diperlukan seseorang untuk pencernaan normal, dan ini menimbulkan kolik dan masalah dengan najis. Bakteria (berguna dan berbahaya) memasuki badan bayi bersama dengan susu ibu, secara beransur-ansur menjajah usus, dan pada akhir bulan kedua mikroflora biasanya kembali normal. Pada masa yang sama, ada kanak-kanak yang, setelah dua bulan:

  1. masalah kolik berterusan
  2. najis hijau diperhatikan
  3. tinja mengandungi lendir atau darah

Walaupun fenomena ini bersifat episodik, doktor menasihatkan sekiranya berlaku ujian tinja. Dengan pertolongannya, ia ditentukan atau dinilai:

  1. keupayaan pencernaan sistem pencernaan dan aktiviti enzim
  2. ketiadaan atau kehadiran proses keradangan di dalam usus
  3. fungsi pengosongan sistem pencernaan
  4. keadaan mikroflora (ternyata bakteria dalam usus bayi terkandung dalam jumlah yang tidak mencukupi, dan mana yang berlebihan)

Hasil scatologi

Hasilnya dikeluarkan pada hari berikutnya atau satu hari setelah penghantaran sampel tinja untuk penyelidikan. Makmal tidak menyediakan penyahkodan dan penjelasan hasil yang diperolehi kepada pesakit. Dia hanya memberikan lembaran dengan kata-kata dan angka yang tidak jelas bagi seseorang yang tidak mempunyai pendidikan perubatan. Dengan hasil penyelidikan, anda harus menghubungi pakar. Setelah membaca data yang diperoleh dari makmal, doktor membuat kesimpulan - sama ada proses patologi berlaku di tubuh pesakit atau tidak. Sekiranya mereka dikenal pasti, kajian tambahan mungkin diberikan untuk mengesahkan diagnosis yang betul. Kemudian rawatan ditetapkan.

Cara mengumpulkan najis dari bayi untuk dianalisis

Pakar pediatrik menetapkan rujukan untuk bayi untuk analisis najis, dan ibu bapa menghadapi tugas yang sukar. Sekiranya kanak-kanak yang lebih tua perlu "ditangkap" dalam masa (bahan untuk penyelidikan mesti dihantar ke makmal setelah maksimum 12 jam), maka tidak ada masalah dengan kekerapan najis bayi. Tetapi mengumpulkan najis dari bayi baru lahir dan kanak-kanak di bawah satu tahun jauh lebih sukar..

Anda tidak boleh meletakkan bayi di atas periuk mengikut jadual (atau anda tidak akan mendapat hasil yang diinginkan), dan agak sukar untuk mengeluarkan kandungannya dari lampin pakai buang. Oleh itu, jika anda perlu mengumpulkan kotoran bayi untuk dianalisis, anda perlu mempertimbangkan beberapa peraturan mudah:

  1. Hanya perlu mengumpulkan bahan untuk penyelidikan dalam balang plastik farmasi steril (sudu dilekatkan padanya, yang mempermudah prosedur, yang membolehkan anda mengeluarkan "kerja" anak dari lampin atau lampin). Penggunaan bekas lain boleh mempengaruhi hasil analisis kerana adanya kekotoran..
  2. Prosedur kebersihan dilakukan seperti biasa, kerana sukar untuk meneka terlebih dahulu waktu pergerakan usus bayi.
  3. Satu sudu teh cukup untuk analisis pada usia ini..
  4. Walaupun biasanya disyorkan untuk menyumbangkan najis pada hari yang sama, anda boleh mengumpulkannya di dalam bekas kedap udara pada waktu petang dan meletakkannya di dalam peti sejuk semalaman..
  5. Oleh kerana coprogram memperuntukkan penentuan kuantiti, konsistensi, dll. najis, anda tidak dapat mengumpulkan bahan untuk penyelidikan selepas enema. Sebilangan ubat juga mempengaruhi hasil analisis, jadi anda tidak boleh menggunakannya pada siang hari. Juga, sebelum mengumpulkan najis, anda harus meninggalkan lilin..
  6. Sekiranya najis itu cair, anda hanya boleh mencurahkannya dari taplak minyak atau dari lampin ke dalam bekas plastik (dari lampin dengan cepat, sehingga diserap). Untuk bayi pada bulan-bulan pertama kehidupan (semasa bayi bergerak sedikit), anda boleh menggunakan pengumpul air kencing khas yang dilekatkan dengan Velcro. Kotoran dengan konsistensi normal dikeluarkan hanya dari permukaan lampin.
  7. Untuk mengumpulkan bahan untuk penyelidikan, disarankan, jika mungkin, menggunakan lampin tanpa pengisi gel (dari lampin).
  8. Sekiranya bayi sudah berjalan di atas periuk, ia mesti dicuci terlebih dahulu dengan sabun bayi dan dibilas dengan air - penggunaan bahan kimia atau periuk yang kurang dicuci akan mempengaruhi keputusan ujian.

Untuk mengenal pasti lamblia, tinja mesti diambil semasa masih hangat. Cacing kremi dapat dikenalpasti hanya dengan mengumpulkan sisa najis dari lipatan para imam (anak-anak yang berusia lebih dari setahun diambil untuk smear tiga kali lipat) segera setelah buang air besar - jangkitan dengan cacing kremi ditentukan oleh adanya telur yang ditinggalkan betina di sekitar dubur.

Semasa melantik

Sebab penunjukan analisis adalah gejala berikut pada anak:

  • Mual diikuti dengan muntah;
  • Sakit perut yang tajam;
  • Penurunan berat badan secara dramatik, kurang selera makan;
  • Kemunculan badan asing atau gumpalan darah di dalam najis;
  • Perubahan konsistensi, warna, bau najis;
  • Peningkatan pengeluaran gas, kembung, kolik;
  • Warna kuning ke kulit atau mata;
  • Kemerosotan kualiti kulit, kuku, rambut.

Setelah mengenal pasti punca kesihatan yang buruk, rawatan konservatif ditetapkan. Selepas menjalani terapi, pakar pediatrik mengeluarkan rujukan kedua untuk diagnosis untuk menilai kualiti rawatan.

Artikel Mengenai Hepatitis