Penanda hepatitis B

Utama Apendiks

Hepatitis B adalah penyakit hati radang yang disebabkan oleh virus hepatitis B (HBV). Penyakit berbahaya ini mempunyai penyakit yang teruk dan mengancam dengan komplikasi serius. Apabila jangkitan berlaku, virus membiak dengan cepat, menyebabkan pemusnahan sel hati (hepatosit).

Menurut statistik perubatan, dalam 10% pesakit dengan hepatitis, prosesnya adalah kronik. Maka kemungkinan sirosis dan barah hati meningkat. Adalah bermasalah untuk mengenal pasti patologi pada peringkat awal, kerana gejala yang teruk tidak diperhatikan. Selalunya, jangkitan berlaku tanpa tanda-tanda penyakit kuning (pewarnaan koi dan selaput lendir yang kelihatan berwarna kuning), yang menjadikan diagnosis lebih sukar.

Virus memasuki tubuh melalui darah, misalnya, semasa hubungan seks tanpa perlindungan, mengambil ubat intravena, mengunjungi institusi perubatan atau salon kecantikan dengan menggunakan alat yang tidak dibasmi kuman, dll..

Semasa diagnosis, penanda hepatitis B sangat penting. Dengan bantuannya, mungkin untuk mengenal pasti penyakit pada peringkat awal, menentukan keparahannya dan membuat rejimen rawatan yang kompeten..

Petunjuk diagnostik

HBV tahan terhadap suhu yang terlalu tinggi, pembekuan, persekitaran berasid. Virus ini mengandungi asid deoksiribonukleik, tidak seperti agen penyebab penyakit yang lain, genomnya diwakili oleh RNA (asid ribonukleik). Ejen berjangkit tertanam dalam struktur hepatosit, menyekat sintesis protein normal, menyebabkan keradangan sel hati. Mikroorganisma patogen boleh menjangkiti limpa, kelenjar getah bening, sumsum tulang. HBV sukar dibezakan dari sel-sel di dalam badan anda sendiri, sehingga boleh menyebabkan hepatitis autoimun.

Ujian untuk penanda hepatitis B virus (HBV) dan penafsirannya yang tepat memungkinkan untuk mengesahkan jangkitan, meramalkan perjalanannya, dan juga menilai kekuatan tindak balas imun.

Matlamat diagnostik untuk mengesan penanda HBV:

  • Pengenalpastian utama pembawa virus. Untuk tujuan ini, penunjuk HBsAg (penunjuk penyakit sebelum permulaan gejala pertama) ditentukan, serta imunoglobulin kelas M (IgM), yang menunjukkan fasa akut jangkitan.
  • Hepatitis B. kronik yang disyaki Untuk mengesan antibodi kelas G (IgG), di mana penyakit ini mengalami kelambatan, ujian makmal ditetapkan.
  • Penilaian kekuatan imuniti. Analisis ini akan membantu mengenal pasti pesakit berisiko tinggi yang memerlukan vaksinasi dan menentukan kekuatan tindak balas HBV setelah imunisasi.
  • Mengawal dinamika terapi. Selepas pemeriksaan, doktor dapat menyesuaikan rejimen rawatan tepat pada waktunya..

Penerangan mengenai penanda

Untuk mendiagnosis penyakit, ujian klinikal atau ujian cepat digunakan. Mereka membolehkan anda mengenal pasti pelbagai peringkat penyakit: jangkitan, pemulihan, perkembangan.

Rujukan. Antigen adalah bahan asing bagi tubuh, apabila ia muncul, antibodi terbentuk. Ini adalah molekul protein atau serpihan HBV yang muncul setelah tubuh dijangkiti. Antibodi adalah sebatian protein yang mencegah virus membiak dan meneutralkan toksinnya.

Jadual penanda HBV:

Jenis penandaKepentingan klinikal
HBs-AgAntigen permukaan virus hepatitis B. Komponen sampul HBV ini mengenal pasti hepatosit di mana virus akan menyerang.
HBe-AgProtein virus yang menunjukkan pembiakan aktifnya. Sekiranya hasil diagnostik positif, maka ini menunjukkan bahawa penyakit ini telah bertambah buruk atau kemungkinan jangkitan adalah tinggi.
HBcore-AgIni adalah antigen nuklear HBV (terletak di inti sel), yang dikesan semasa biopsi hati (penyingkiran tisu intravital).
Anti-HBAntibodi terhadap HBsAg. Apabila sistem imun bersentuhan dengan protein, maka imunoglobulin (Ig) mulai terbentuk, yang menghalangnya memasuki sel hati.
Antigen HBeJumlah antibodi terhadap HBe, yang terdapat pada awal pemulihan.
Anti-Hbcor-AgAntibodi umum terhadap HBcore-Ag. Ia digunakan untuk mengesan hepatitis yang telah lama berakhir.
Immunoglobulin kelas M hingga HBcore-AgPenanda ini menunjukkan adanya jangkitan akut.
Kelas antibodi G hingga Hbcor-AgSekiranya mereka dikenal pasti, kita bercakap mengenai HBV semasa atau selesai.

DNA virus Hepatitis B menunjukkan adanya agen berjangkit. Dengan kehadiran penanda ini dalam jangka masa panjang, jangkitan menjadi kronik. Ini menunjukkan bahawa HBV dengan cepat membiak dan merosakkan hati. DNA virus Hepatitis B dapat dikesan pada peringkat awal patologi.

Kompleks HBsAg - anti-HB

HBs Ag adalah penanda awal hepatitis B. Ia juga disebut antigen Australia kerana ia pertama kali dikesan pada penduduk asli Australia. Seperti yang disebutkan sebelumnya, ini adalah lapisan protein luar patogen. Genotip ini mempunyai beberapa subtipe: ayw, aur, adw, adrq, adrq +, yang sedikit berbeza strukturnya.

Penanda ini dapat dijumpai semasa inkubasi hepatitis atau dalam 1 - 1,5 bulan setelah gejala pertama muncul. Sekiranya penunjuk ini dijumpai di aliran darah selama lebih dari enam bulan, maka kemungkinan terkena HBV kronik meningkat..

Dianjurkan agar darah yang didermakan disaring untuk HBs Ag. Walau bagaimanapun, banyak enzim immunoassays tidak dapat mengesan penanda ini dengan tepat pada pesakit. Kemudian kemungkinan ujian palsu-negatif atau positif-positif untuk hepatitis B. Hasil negatif-negatif diperoleh jika kajian dilakukan 3 hingga 4 minggu setelah kemungkinan jangkitan, jika penyakit ini pasif, pesakit mempunyai kepekatan HBs Ag yang rendah atau subtipe yang jarang berlaku. Hasil positif palsu diprovokasi oleh pelbagai faktor: pengambilan sampel bahan biologi yang tidak betul, penyakit onkologi, dll..

Untuk menilai perjalanan patologi, dan juga untuk meramalkan hasilnya, penting untuk memantau sistem HBs Ag - anti-HBs. Antibodi ke antigen permukaan virus dalam hepatitis B (bentuk akut) dikesan lama selepas hilangnya HBs Ag.

Sekiranya anti-HB dikesan semula, ini menunjukkan bahawa imuniti selepas jangkitan telah berkembang. Maksudnya, pesakit pulih dari HBV.

Sekiranya antibodi dijumpai semasa jangkitan akut atau sejurus selepas HBsAg hilang, maka ini adalah petanda buruk. Kemudian risiko hepatitis B teruk meningkat, yang disertai dengan tanda-tanda ensefalopati hepatik (gangguan neuropsikiatri kerana disfungsi hati).

Pada HBV kronik, kedua-dua penanda boleh muncul secara serentak.

Antibodi terhadap HB mungkin ada sepanjang hayat.

Anti-HBsAg adalah satu-satunya komponen sistem imun yang melindungi. Maksudnya, imunoglobulin ini melindungi tubuh daripada dijangkiti semula dengan hepatitis B.

Vaksin HBsAg rekombinan kini digunakan untuk mencegah jangkitan jenis B. Penyelesaiannya disuntik secara intramuskular, selepas itu antibodi mula dilepaskan setelah 14 hari. Untuk membentuk imuniti sepenuhnya, vaksin dilakukan 3 kali.

Vaksinasi dianggap berjaya sekiranya tahap antibodi melebihi 100 mIU / ml. Selepas 9 - 12 tahun, kepekatan mereka mungkin menurun sedikit. Sekiranya jumlah imunoglobulin tidak melebihi 99 mIU / ml, maka tindak balas imun tersebut dianggap negatif atau lemah.

Rintangan vaksin berlaku pada pesakit dengan HIV atau berat lebih dari 70 kg. Menurut doktor, untuk mencapai hasil imunisasi hepatitis B yang mencukupi, dos ubat mesti ditingkatkan.

Awas. Vaksinasi orang yang pernah menghidap HBV tidak digalakkan, kerana ini adalah beban berlebihan pada sistem kekebalan tubuh yang sudah lemah. Oleh itu, sebelum vaksinasi, ujian harus dilakukan untuk mengetahui adanya antibodi inti HBsAg, anti-HB, dan HB. Sekiranya sekurang-kurangnya salah satu penanda terdapat dalam darah, maka vaksinasi dikontraindikasikan.

Dengan penurunan jumlah antibodi setelah imunisasi, disarankan untuk melakukan vaksinasi ulang (vaksinasi semula). Walaupun, dalam kebanyakan kes, kekebalan pasca vaksinasi dikekalkan walaupun kepekatan anti-HBsAg menurun. Dos tambahan ubat hanya diperlukan oleh pesakit dengan HIV, kegagalan buah pinggang kronik, penyakit hati, dan juga orang yang telah menjalani hemodialisis (pemurnian darah luar).

Antibodi untuk HBcore-Ag

Antigen ini hanya dilokalisasi di inti sel hati orang yang dijangkiti. Ia dapat dikesan dengan biopsi hati; HBcore-Ag tidak beredar di aliran darah. Oleh kerana antigen menempati kedudukan inti dalam zarah virus, ia sangat imunogenik. Atas sebab inilah antibodi terhadapnya mulai menonjol hampir dari hari-hari pertama penyakit ini, ketika gejala luaran masih tidak ada..

Antibodi untuk HBcore-Ag dibahagikan kepada 2 jenis: kelas M (IgM) dan G (IgG) imunoglobulin. IgM dikesan semasa tempoh latensi, ketika manifestasi klinikal tidak ada. Penanda ini menunjukkan HBV akut. Ia dapat diperhatikan dari 6 bulan hingga 1 tahun, dan setelah sembuh, ia hilang. IgM dikesan apabila proses kronik bertambah buruk.

Ujian IgM dan IgG membantu mendiagnosis hepatitis B dalam tempoh "seronegatif", apabila penanda HBS lain tidak hadir.

Rujukan. Kadang-kadang HBcore-IgM dan IgG dapat menunjukkan penyakit pada sistem muskuloskeletal.

Kompleks HBeAg - anti-HBe

Antigen Hepatitis B HBeAg dijumpai di aliran darah semasa inkubasi atau pada gejala pertama penyakit ini. Sekiranya pesakit mempunyai kepekatan penanda yang tinggi, maka ia memerlukan perhatian khusus. Sekiranya aktivitinya berterusan selama 3-4 minggu, maka kemungkinan jangkitan menjadi kronik meningkat. Penurunan tahap atau ketiadaan lengkap menunjukkan pemulihan..

Apabila antigen ini muncul, jangkitan darah pesakit dan cecair biologi lain meningkat. Sekiranya hepatitis akut ringan, kadar HBeAg menurun 20-40 hari selepas jangkitan. Pada masa yang sama, kepekatan anti-HBe meningkat serentak sehingga mereka menggantikan antigen sepenuhnya.

Peningkatan jumlah antibodi yang cepat menunjukkan pemulihan yang cepat, yang tidak termasuk kemungkinan jangkitan menjadi kronik. Sekiranya kepekatan penanda ini rendah atau tidak ada, maka risiko kronik proses patologi meningkat..

Sekiranya dalam hepatitis B dengan kronik jumlah HBeAg dan DNA virus meningkat, ini menunjukkan bahawa replikasi aktifnya (kemampuan untuk menghasilkan semula keturunan serupa dengan dirinya sendiri) tetap ada. Ketika tahap antigen dan DNA menurun, kita berbicara tentang hepatitis integratif, ketika alat gen virus dan hepatosit bersatu.

Kadang kala apabila dijangkiti dengan strain "e" atau mutasi agen berjangkit, HBeAg mungkin tidak muncul, sementara antibodi ada, dan kemampuan untuk membiak dipelihara. Kemudian tahap DNA HBV melebihi 10˄5 salinan / ml.

Setelah seseorang pulih, antibodi terhadap HBeAg berterusan dari enam bulan hingga 5 tahun.

Diagnostik dan tafsiran hasil

Diagnostik makmal hepatitis B membantu mengesan penanda serologi, DNA, menentukan tahap jangkitan dan meramalkan hasilnya. Ujian darah dianggap paling bermaklumat. Sebelum kajian, dilarang makan selama 8 jam sebelum waktu yang ditentukan.

Ujian berikut digunakan untuk mengesan HBV:

  • PCR (reaksi berantai polimerase) untuk mengesan DNA virus.
  • Pengesanan kualitatif antibodi Ig G terhadap Hbc dan HBsAg.
  • Ujian darah yang membolehkan anda menentukan HBeAg dan imunoglobulin kelas M kepada HBcor.

Dengan bantuan ujian imunologi untuk beberapa penanda, anda boleh melengkapkan gambar:

  • Pengesanan zarah virus HBsAg dapat menunjukkan adanya virus, walaupun ia sering dijumpai pada orang yang sihat. Hasil negatif - hingga 0,05 IU / ml, positif - lebih daripada 0,05 IU / ml.
  • Antigen HBe terdapat pada hampir setiap pesakit. Penanda ini menunjukkan hepatitis akut dan infektiviti tinggi pesakit. Kekurangan protein adalah perkara biasa.
  • Antibodi kelas M menunjukkan HBV akut, darah pesakit dan cecair biologi lain berjangkit, terdapat kemungkinan kronik proses. Orang yang sihat tidak mempunyai penanda ini. Imunoglobulin Kelas G menunjukkan bahawa imuniti terhadap penyakit telah terbentuk.
  • Antibodi terhadap HBe adalah tanda jangkitan yang baik dan pembentukan pertahanan imun. Penanda anti-Hbs mempunyai makna yang sama.

Kaedah PCR adalah ujian moden dan sangat bermaklumat untuk hepatitis B, yang mengesan DNA HBV dalam hepatosit. Doktor membezakan jenis penyelidikan berikut:

  • PCR berkualiti tinggi ditetapkan jika disyaki HBV. Sekiranya keputusan berkisar antara 10 hingga 500 IU / mL dan tahap DNA rendah, maka HBV tidak dapat dikesan.
  • PCR kuantitatif memberikan idea sejauh mana jumlah darah pesakit dari norma. Kajian ini membolehkan anda menentukan fasa penyakit dan merumuskan taktik rawatan. Analisis kuantitatif lebih sensitif daripada analisis kualitatif. Doktor mengira DNA yang dikesan, yang dinyatakan dalam bentuk salinan per ml atau IU / ml.

Untuk menguraikan ujian dengan betul, anda perlu membandingkan hasilnya dengan petunjuk normal dan membandingkannya dengan gejala hepatitis B. yang ada. Dengan penyahkodan ciri kualitatif dan kuantitatif penanda hepatitis yang betul, doktor akan mengenal pasti jangkitan, menentukan peringkatnya, bentuk dan membuat prognosis.

HBsAgAnti-HBHBeAgAnti-HBeKelas antibodi M hingga HBcKelas antibodi G hingga HbcDNA HBVKesimpulannya
+/--/++/--/++++/-Hepatitis B adalah akut
+--+-+Kurang dari 10?Pesakit adalah pembawa HBV
+-+/--/++/-+Lebih daripada 10?Jangkitan kronik
-+-----Pesakit telah mengalami kekebalan setelah vaksinasi
-+-+/--+-Membentuk kekebalan selepas hepatitis

Hepatitis B adalah patologi berbahaya yang tidak diucapkan dan sering menjadi kronik. Penanda serologi akan membantu mengenal pasti penyakit ini walaupun pada peringkat awal, ketika kemungkinan komplikasi masih minimum. Vaksinasi dapat membantu mencegah HBV. Untuk berada di sisi yang selamat, disarankan untuk menjalani ujian penanda hepatitis B dari semasa ke semasa.

Jadual penanda hepatitis virus

Salah satu ciri hepatitis virus adalah kecenderungan mereka untuk menjalani penyakit kronik. Jisim orang yang sakit dengan bentuk asimtomatik (terhapus) tidak pulih dan tidak menyingkirkan patogen. Lebih-lebih lagi, dengan kesihatan yang lemah, virus yang tenang dapat memperburuk prosesnya. Orang-orang ini adalah sumber jangkitan bagi orang lain. Itulah sebabnya sangat penting untuk mengenal pasti penanda hepatitis secepat mungkin. Terima kasih kepada hasil pemeriksaan, doktor dapat mendiagnosis dan menetapkan rawatan; menyelesaikan masalah pengasingan yang diperlukan; untuk menetapkan orang yang berkomunikasi dengan pesakit untuk pemeriksaan makmal mereka.

Tinjauan Hepatitis

Istilah "hepatitis" boleh digambarkan sebagai kolektif. Penyakit ini, yang bersifat menular, disebabkan oleh virus dari pelbagai jenis yang menular ke manusia dengan cara seperti:

  • fecal-oral (hepatitis A akut, HEV);
  • parenteral (HBV dan HCV);
  • menegak (dari ibu hingga janinnya - HBV dan HCV);
  • transplacental (HBV dan HCV).

Hepatitis B adalah salah satu bentuk parenteral yang menimbulkan akibat negatif bagi hati (sirosis, barah). Sekiranya tidak ada rawatan tepat pada masanya, penyakit ini sering menjadi kronik. Mekanisme penularan jangkitan melibatkan fakta bahawa cecair biologi orang yang sakit memasuki darah orang yang sihat. Ini boleh berlaku semasa hubungan seksual tanpa perlindungan, ketika menjalankan prosedur perubatan tanpa rejimen pembasmian kuman yang tepat, menggunakan jarum biasa dengan pesakit ketika menyuntik ubat.

Hepatitis A - nama popular "penyakit kuning", "penyakit Botkin" - penyakit usus. Patogen memasuki tubuh dengan produk yang tercemar, melalui barang-barang rumah tangga biasa dengan pesakit, dijangkiti rembesannya. Mempunyai tempoh inkubasi yang lebih pendek daripada hepatitis parenteral (30-45 hari berbanding setengah tahun), HAV memberikan peluang nyata untuk mengenal pasti sumber jangkitan, serta pesakit dalam bentuk awal penyakit di antara kontak.

Hepatitis C adalah penyakit yang disebabkan oleh virus HCV. Laluan penghantaran serupa dengan HBV. Bentuk penyakit yang agresif dan sukar untuk dibetulkan. Menurut banyak pakar, tidak ada rawatan yang berkesan untuk bentuk lanjutan..

Hepatitis E adalah hasil pendedahan kepada HEV. Ciri - tahap penglibatan buah pinggang yang tinggi dalam proses tersebut. Jangkitan disebarkan melalui laluan fecal-oral. Terutama berbahaya bagi wanita hamil pada trimester terakhir. Kemungkinan penyembuhan virus adalah tinggi, bahkan secara spontan.

Jenis ujian darah untuk penanda

Sebagai tambahan kepada manifestasi klinikal, penyakit dapat dibezakan dengan menggunakan penanda hepatitis virus. Antaranya:

  • virus atau zarahnya;
  • antibodi yang dihasilkan oleh badan sebagai tindak balas terhadap serangan virus.

Penanda antibodi boleh terbentuk baru (IgM) dan beredar dalam darah untuk jangka masa yang lama (IgG). Dengan nisbah peserta seperti itu, mereka menilai usia prosesnya, membezakan antara bentuk penyakit akut dan kronik.

Adalah mungkin untuk mengenal pasti penanda hepatitis semasa ujian darah makmal, yang dilakukan dengan kaedah:

Enzim immunoassay adalah reaksi aglutinasi - pembentukan kompleks antigen-antibodi, di mana virus atau genomnya dapat bertindak sebagai antigen, dan imunoglobulin subjek dapat bertindak sebagai antibodi. Bergantung pada sistem ujian yang digunakan, antigen atau antibodi dapat dikesan pada seseorang. Ini tidak mengubah makna ujian. Untuk reaksi, serum orang sakit diambil.

Ujian darah untuk penanda hepatitis virus juga dapat dilakukan dengan menggunakan kaedah reaksi berantai polimerase. Ia dirancang untuk mengungkapkan penemuan terkecil - kepingan rantai virus. Melalui replikasi buatan, apabila diproses dengan sebatian khas, jumlah replika bertambah dan dapat dihitung. Kaedah ini sangat sensitif. Membolehkan anda mengenal pasti penyakit pada peringkat awal.

Penting untuk mengetahui! Kaedah biokimia juga digunakan untuk diagnostik, tetapi penanda hepatitis tidak diuraikan. Ia mengesan patologi di hati mengikut petunjuk khas.

Ujian pantas untuk diagnosis hepatitis yang ada sekarang mempunyai peratusan positif positif palsu, jadi hasilnya perlu disahkan oleh analisis yang lebih klasik..

Penanda

Menafsirkan penanda hepatitis virus adalah masalah profesional, tetapi pesakit masih dapat melihat hasil kajian. Untuk melakukan ini, anda perlu mengetahui nuansa berikut.

  • Hepatitis A. Dalam proses ELISA, antibodi terhadap virus ditentukan. Nama kedua mereka, yang ditunjukkan dalam bentuk hasil, adalah Ig anti-HAV. Pada masa yang berlalu dari pembentukannya, mereka dibahagikan: IgM dan IgG.
  • Hepatitis B. Terdapat banyak lagi tanda hepatitis B. Ini disebabkan oleh ciri struktur virus itu sendiri. Jadi, antigen yang terletak di permukaan sel disebut HBsAg, di dalam nukleus - HbeAg. Terdapat juga antigen lembu. Antibodi yang dikesan dalam ELISA dapat berjumlah, IgM untuk setiap varian antigen dan IgG. Terdapat juga penanda seperti DNA virus hepatitis B. Ia hanya ditentukan di makmal yang mempunyai peralatan untuk PCR dan dapat menguraikannya..
  • Hepatitis C. Jumlah antibodi dalam darah adalah akibat jangkitan akut atau kronik. Imunoglobulin Bovine G biasanya dikesan dari minggu ke-11. Namun, setelah pulih, jumlah mereka mula berkurang. Pada peringkat awal, analisis akan mendedahkan anti NS Ini adalah bentuk akut penyakit ini. Dan di sini mereka mempunyai nombor 4 dan 5 - ciri patologi yang telah berkembang pada orang dewasa selama lebih dari satu hari.
  • Hepatitis D. Hepatitis D dapat didiagnosis dengan mengesan imunoglobulin anti-HDV, serta HDAg dan HDV-RNA (pengesahan replikasi virus).
  • Hepatitis E. Sekiranya anda mengambil analisis tepat pada waktunya, dalam bentuk akut anda dapat menemui HEV - patogen langsung. Antibodi kelas M dan G kemudiannya ditentukan oleh ELISA.

Penyahkodan hasil dalam jadual

IgM anti-HAVHepatitis A virus akut pada peringkat awal penyakit ini
IgG anti-HAVHepatitis A virus akut dari tengah penyakit ini
IgM anti-HEVHepatitis E virus akut pada peringkat awal penyakit ini
IgG anti-HEVHepatitis E virus akut dari penyakit pertengahan
HBsAgKehadiran antigen permukaan di dalam badan
HBeAgKehadiran antigen nuklear di dalam badan
HBcAgKehadiran antigen lembu di dalam badan. Hampir mendua HBsAg

Untuk diagnosis, jauh lebih penting untuk mengesan kehadiran antibodi dalam darah. Lagipun, penyahkodan inilah yang menunjukkan fakta penyakit ini.

anti-HBcJumlah antibodi terhadap hepatitis B (antigen lembu)
IgM, IgG dengan simbol jenis hepatitisKehadiran penyakit. Nisbah imunoglobulin kelas M dan G - pengesahan keparahan proses.

Penentuan penanda hepatitis adalah persoalan yang diselesaikan oleh saintis perubatan baru-baru ini. Pengesanannya dalam darah manusia, perbandingan dengan norma, analisis nisbah pelbagai komponen terhadap latar belakang kajian makmal klinikal memberi doktor peluang untuk memperinci diagnosis dan membuat prognosis yang sesuai. Perkara utama adalah bahawa mendapatkan bantuan perubatan tidak berpanjangan. Bagaimanapun, penyakit hati kronik adalah keadaan yang mengancam nyawa.

Ujian darah untuk hepatitis

Ujian darah untuk hepatitis diperlukan untuk menentukan jangkitan, aktiviti perjalanannya dan pengabaian patologi. Biokimia mendedahkan tahap keagresifan virus ke sel hati, perubahan aktivitinya semasa dan selepas terapi.

Apa yang ditentukan oleh Analisis

Ujian darah membolehkan anda menilai jumlah antigen dengan antibodi dan nisbahnya. Semasa diagnosis, tahap patologi, pengampunan atau eksaserbasi ditentukan. Setelah data diterima, doktor menetapkan terapi khusus. Selain itu, dia dapat mengubah taktik rawatan, melakukan pembetulannya dan meramalkan komplikasi hepatitis..

Petunjuk untuk ujian

Bilakah anda mesti diperiksa? Sekiranya anda berada dalam salah satu situasi berikut, anda harus melakukan analisis ini:

  • pertukaran pasangan seksual yang kerap;
  • merancang kehamilan;
  • luka, tusukan dan kecederaan dengan barang yang dipersoalkan;
  • gatal, kekuningan kulit dan sklera;
  • ketidakselesaan di hipokondrium yang betul, loya;
  • penolakan terhadap makanan berlemak, intoleransi;
  • air kencing gelap, najis kelabu atau putih;
  • penurunan berat badan dalam gangguan dyspeptik.

Berapa lama menunggu hasil analisis

Ujian darah untuk hepatitis tersedia untuk sesiapa sahaja yang ingin diuji untuk patologi. Hasil yang diperoleh akan membolehkan anda bertenang atau memulakan rawatan tepat pada waktunya. Kajian ini dilakukan di poliklinik di tempat kediaman atau di institusi perubatan swasta.

Untuk mengesan antibodi atau petunjuk lain, darah diambil dari vena. Dalam beberapa kes, ia diambil sekali lagi jika doktor tidak pasti akan diagnosisnya semasa pemeriksaan awal. Biasanya, setelah ujian selesai, jawapan dari makmal datang dalam dua hari. Sekiranya arah itu ditandai dengan cito, analisis ini sangat mendesak. Ia akan dilakukan dalam beberapa jam akan datang..

Mencari dalam darah

  • Biokimia

Dalam analisis biokimia, tahap enzim hati adalah penting. Mereka disingkat sebagai ALT dan AST. Bahan ini memasuki aliran darah jika sel organ musnah. Tahap ALT yang tinggi adalah satu-satunya petunjuk yang dapat dikenal pasti hepatitis asimtomatik.

Peningkatan bilirubin (total dan langsung) menunjukkan adanya penyakit kuning. Dalam bentuk ringan, kepekatannya tidak melebihi 34 μmol / l, dalam keadaan teruk, indikator berkisar antara 170 μmol / l dan ke atas.

Hepatitis ditentukan oleh pecahan protein dalam darah. Dengan virus, albumin berkurang, dan globulin gamma meningkat. Mereka adalah elemen utama yang memberikan perlindungan kekebalan tubuh terhadap pengenalan agen asing..

  • Tindak balas rantai polimerase

Kaedah ketepatan tinggi untuk mengesan semua bentuk virus:

  1. Hepatitis A (ditentukan oleh RNA).
  2. Hepatitis B (penentuan antigen permukaan dan kapsul, DNA virus).
  3. Hepatitis C (21 hari setelah jangkitan, RNA virus ditentukan).
  4. Hepatitis D dan G (penentuan RNA agen penyebab).
  • Analisis imunologi

Dalam kajian ini, antibodi terhadap semua jenis hepatitis dan sel hati sendiri dikesan sekiranya terdapat gangguan autoimun. Sistem T-limfosit mengalami kerosakan, dan bilangan mereka berkurang dengan ketara. Dalam beberapa kes, sel darah merah terlibat dalam proses tersebut..

Pemeriksaan pesakit yang cepat dengan jalur ujian untuk hepatitis. Untuk penyelidikan, darah atau air liur digunakan. Pada hepatitis, antigen permukaan dan antibodi dikesan. Penyelidikan ekspres dapat dilakukan secara rawat jalan.

Kesahan ujian untuk hepatitis adalah 3 bulan.

Dalam video ini, anda akan belajar mengenai ujian darah untuk kehadiran virus hepatitis.

Persediaan untuk analisis

Kegagalan untuk mengikuti cadangan sebelum penghantaran bahan biologi akan menyebabkan data yang salah. Sekiranya doktor mempunyai keraguan, dia menetapkan pemeriksaan semula. Untuk mengelakkan ini, anda mesti mengikut peraturan.

  1. Ujian dilakukan semasa perut kosong. Sekurang-kurangnya 10 jam mesti berlalu dari makanan terakhir. Sekiranya gula masuk ke dalam darah, ia dapat memutarbelitkan data.
  2. Selama 24 jam, minuman pedas, masin dan alkohol tidak termasuk. Lebih baik melepaskan rokok.
  3. Dalam beberapa hari, mereka selesai mengambil pelbagai ubat. Doktor harus dimaklumkan mengenai pengambilan ubat secara sistemik.
  4. Segala aktiviti fizikal yang memberi tekanan pada hati dihentikan.
  5. Ubat tradisional tidak digunakan untuk menyokong organ, kursus fisioterapi dihentikan.
  6. Wanita lebih baik tidak melakukan analisis dalam tempoh mereka..

Algoritma diagnostik

Apabila hepatitis dikesan, semua kajian mempunyai urutan tersendiri. Tidak ada doktor yang akan melakukan biopsi terlebih dahulu sehingga ada kajian lain yang menunjukkan jangkitan dengan virus.

Keutamaan:

  • analisis darah umum;
  • biokimia darah dari urat;
  • pemeriksaan ultrasound hati;
  • immunoassay enzim; untuk kehadiran antigen;
  • PCR;
  • pensampelan tisu hati untuk diagnosis morfologi.

Analisis penyahkodan (penanda)

Fibrinogen (protein normal adalah 1,8 - 3,5 g / l. Dengan kadar yang lebih rendah, hepatitis dan kerosakan pada tisu organ dinilai.

ALT (0 - 75 U / L) dan AST (0 - 50 U / L). Dengan peningkatan petunjuk, hepatitis dikesan.

Bilirubin (biasanya penunjuk tidak melebihi 21 μmol / l).

Jumlah protein whey (normal pada orang dewasa dari 66 hingga 83 g / l, penurunan menunjukkan penurunan pengeluaran albumin dan perkembangan penyakit).

HBsAg (penanda positif dengan nilai di atas 0,05 IU / ml menunjukkan jangkitan hepatitis).

HBeAg (dikesan pada semua yang dijangkiti, kadar tinggi menunjukkan hepatitis kronik, tahap akut atau eksaserbasi).

Anti-HBc (antibodi bentuk IgG adalah tanda yang baik, mereka membicarakan imuniti, dan IgM muncul sebagai petunjuk bentuk akut dan tahap berjangkit yang tinggi).

Anti-HBe (penanda menunjukkan perjalanan normal penyakit pada pembentukan imuniti pada pesakit terhadap virus).

Anti-HB (pemulihan, pembentukan imuniti).

Apabila analisis itu salah

Pembacaan palsu paling sering terjadi ketika hepatitis C. dikesan. Mustahil untuk segera mendiagnosis satu ujian darah, kajian tambahan akan diperlukan.

Hasil positif palsu tidak disebabkan oleh kesalahan kakitangan. Biasanya kegagalan berlaku kerana pengaruh faktor di dalam diri seseorang.

  1. Penyakit yang bersifat autoimun.
  2. Pelbagai ketumbuhan.
  3. Jangkitan di badan.
  4. Vaksinasi sebelumnya.
  5. Kursus Interferon.
  6. Ciri badan (peningkatan bilirubin).

Analisis positif yang salah juga berlaku melalui kesalahan pekerja makmal. Selalunya terdapat perubahan pada tabung uji, kesalahan ketik dalam lembaran hasil, atau sampel tidak disediakan dengan betul. Sekiranya darah terkena suhu tinggi, ujian juga ternyata palsu..

Tidak ada yang dapat menjamin bahawa hasilnya sah untuk semua orang. Kesalahan berlaku walaupun di klinik swasta, tetapi kes ini jarang berlaku. Untuk mengecualikan hasil yang salah, disarankan untuk melakukan analisis yang mengesan DNA dan RNA virus hepatitis.

Kos ujian untuk hepatitis

Untuk menentukan diagnosis yang tepat, banyak yang pergi ke institusi perubatan khas dengan makmal mereka sendiri. Sudah cukup untuk menjalani ujian darah untuk memastikan kesihatan anda. Harga penyelidikan di pelbagai klinik berkisar antara 300-400 rubel setiap analisis. Kompleks lengkap, bersama dengan perundingan doktor, boleh mencapai 2.000 rubel.

Sekiranya anda merasa tidak sihat, dan kebanyakan gejala serupa dengan salah satu jenis hepatitis, disarankan untuk menjalani ujian. Ini dapat dilakukan tanpa melalui doktor pada peringkat pertama. Kemudian, dengan lembaran tinjauan dan hasilnya, pergi ke pakar.

Hepatitis virus B. Penentuan bentuk dan peringkat penyakit

Kajian komprehensif mengenai hepatitis B virus (HBV) yang disahkan. Analisis penanda jangkitan memungkinkan untuk menetapkan tahap klinikal penyakit, status imunologi pesakit, dan juga untuk menilai keberkesanan rawatan. Termasuk penentuan protein virus (antigen), kelas utama antibodi spesifik, serta pengesanan DNA virus dalam darah.

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Cara persiapan kajian dengan betul?

  • Hilangkan makanan berlemak dari diet dalam masa 24 jam sebelum kajian.
  • Jangan merokok 30 minit sebelum peperiksaan.

Maklumat umum mengenai kajian

Virus hepatitis B (HBV) adalah penyakit berjangkit yang menyebabkan kerosakan hati yang teruk. Selalunya, hepatitis B menjadi kronik, perjalanannya menjadi berlarutan dan memprovokasi terjadinya sirosis dan barah hati.

Virus hepatitis B (Hepadnaviridae) mengandungi DNA dua helai yang dikelilingi oleh nukleokapsid 27 nm yang mengandungi antigen HBcAg dan sampul luar yang mengandungi antigen HBsAg. Antigen ini dikesan dalam darah 6 minggu sebelum bermulanya gejala penyakit dan dapat dikesan untuk waktu yang lama baik ketika mereka berada dan ketika mereka tidak hadir (dengan hepatitis dan pengangkutan kronik). Pada peringkat awal penyakit, terdapat pada 90-95% pesakit.

Ciri virus hepatitis B adalah virus ini memasuki aliran darah secara langsung dan beredar di dalamnya sepanjang masa penyakit ini. Pada sesetengah pesakit, virus dalam darah berterusan seumur hidup. Atas sebab ini, sumber jangkitan bukan hanya mereka yang sakit dengan hepatitis dalam bentuk akut, tetapi juga mereka yang sudah menderita penyakit ini, serta orang yang tidak menampakkan penyakit ini, tetapi mereka adalah pembawa virus..

Pemulihan lengkap dicatatkan pada 92-95% pesakit dengan hepatitis B akut, dan hanya 5-8% daripadanya mengalami peralihan penyakit kronik.

Hepatitis B dirawat secara eksklusif di rumah sakit. Penyakit ini, dalam jangka masa panjang, adalah faktor risiko perkembangan karsinoma hepatoselular primer (barah hati).

Dalam kehidupan virus hepatitis B, dua fasa dibezakan: fasa replikasi dan fasa integrasi. Pada fasa replikasi, virus tersebut dibiak (digandakan). DNA virus memasuki nukleus hepatosit, di mana, dengan bantuan DNA polimerase, nukleokapsid disintesis yang mengandungi DNA virus, antigen HBcAg, HBeAg, yang merupakan sasaran utama sistem imun. Nukleokapsid kemudian berpindah dari nukleus ke sitoplasma, di mana protein sampul luar (HBsAg) ditiru, dan dengan itu virion lengkap dipasang. Dalam kes ini, kelebihan HBsAg, yang tidak digunakan untuk pemasangan virus, memasuki aliran darah melalui ruang antar sel. Penyatuan lengkap (replikasi) virus berakhir dengan penyampaian antigen nukleokapsid larut - HBeAg pada membran hepatosit, di mana ia "dikenali" oleh imunosit. Antigen HBcAg tidak dikesan dengan kaedah serologi, kerana tidak terdapat dalam darah dalam bentuk bebas. Kehadiran antibodi (anti-HBc) ke dalam antigen ini, yang dihasilkan kerana kekebalannya yang tinggi, ditentukan.

Penanda fasa replikasi virus hepatitis B adalah:

  • pengesanan antigen HBeAg dan anti-HBc (Ig M) dalam darah.

Pada 7-12% pesakit dengan hepatitis B virus kronik, peralihan spontan dari fasa replikasi ke fasa bukan replikasi adalah mungkin (dalam kes ini, HBeAg hilang dari darah dan anti-HBe muncul). Fasa replikasi inilah yang menentukan keparahan kerosakan hati dan penularan pesakit..

Pada fasa integrasi, fragmen virus hepatitis B yang membawa gen HBsAg disatukan (dimasukkan) ke dalam genom hepatosit (DNA) dengan pembentukan selanjutnya HBsAg. Dalam kes ini, replikasi virus berhenti, bagaimanapun, alat genetik hepatosit terus mensintesis HBsAg dalam jumlah besar.

DNA virus dapat diintegrasikan tidak hanya ke dalam hepatosit, tetapi juga ke dalam sel pankreas, kelenjar air liur, leukosit, sperma, sel ginjal.

Fasa integrasi disertai dengan pengembangan remisi klinikal dan morfologi. Dalam fasa ini, dalam kebanyakan kes, keadaan toleransi imunologi terhadap virus terbentuk, yang menyebabkan penangkapan aktiviti proses dan pengangkutan HBsAg. Integrasi menjadikan virus tidak dapat dikendalikan oleh kawalan imun.

Penanda serologi fasa integrasi:

  • kehadiran hanya HBsAg dalam darah atau dalam kombinasi dengan anti-HBc (IgG);
  • ketiadaan virus DNA dalam darah;
  • serokonversi HBeAg kepada anti-HBe (iaitu, hilangnya HBeAg dari darah dan kemunculan anti-HBe).

Pesakit yang mempunyai jangkitan dan mempunyai antibodi terhadap virus tidak dapat dijangkiti kembali dengan hepatitis B. Dalam beberapa kes, pemulihan sepenuhnya tidak berlaku dan orang itu menjadi pembawa virus kronik. Pembawa virus mungkin tidak simptomatik, tetapi dalam beberapa kes, hepatitis B aktif kronik berkembang. Faktor risiko utama untuk membawa virus aktif adalah usia di mana orang itu dijangkiti: untuk bayi, tahap risiko melebihi 50%, sementara untuk orang dewasa tetap pada tahap 5-10%... Penyelidikan menunjukkan bahawa lelaki lebih cenderung menjadi pembawa berbanding wanita.

HBsAg - antigen permukaan virus hepatitis B

Antigen permukaan virus hepatitis B (HBsAg) adalah protein yang terdapat di permukaan virus. Ia terdapat dalam darah dalam hepatitis B. akut dan kronik. Penanda paling awal. Mencapai maksimum 4-6 minggu penyakit ini. Ia berlangsung hingga 6 bulan pada hepatitis akut, lebih dari 6 bulan dalam peralihan penyakit ke bentuk kronik.

HBeAg - antigen nuklear virus hepatitis B

Antigen yang terdapat dalam inti virus. Muncul dalam darah serentak dengan HBsAg dan berterusan selama 3-6 minggu. HBeAg muncul dalam darah pesakit dengan hepatitis B akut serentak dengan HBsAg atau selepasnya dan kekal dalam darah selama 3-6 minggu. Menunjukkan pembiakan aktif dan risiko penularan virus yang tinggi melalui hubungan seksual, serta perinatally. Jangkitan serum positif HBeAg adalah 3-5 kali lebih tinggi daripada positif HBsAg. Pengesanan HBeAg dalam darah selama lebih dari 8-10 minggu menunjukkan peralihan penyakit ke bentuk kronik. Sekiranya tidak ada aktiviti virus replikasi semasa jangkitan kronik, HBeAg tidak dapat dikesan. Penampilannya menunjukkan pengaktifan semula virus, yang sering terjadi dengan latar belakang imunosupresi..

Dalam rawatan hepatitis B virus, hilangnya HBeAg dan kemunculan antibodi terhadap antigen HBe menunjukkan keberkesanan terapi.

anti-HBc (Ig M) - antibodi IgM khusus terhadap antigen 'inti' nuklear virus

Mereka mula dihasilkan bahkan sebelum manifestasi klinikal, menunjukkan replikasi virus aktif.

Muncul di dalam darah selepas 3-5 minggu, berterusan selama 2-5 bulan dan hilang dalam tempoh pemulihan.

anti-HBc - jumlah antibodi (IgM + IgG) terhadap antigen teras virus hepatitis B

Penanda diagnostik penting, terutamanya apabila HBsAg negatif. Antibodi IgM dihasilkan selepas 3-5 minggu. Antibodi IgG mula berkembang dari bulan ke-4 hingga ke-6 dan dapat bertahan seumur hidup. Mengesahkan hubungan badan dengan virus.

anti-HBs - antibodi total terhadap antigen permukaan virus hepatitis B

Mereka muncul dengan perlahan, mencapai maksimum setelah 6-12 bulan. Nyatakan jangkitan sebelumnya atau adanya antibodi pasca vaksinasi. Pengesanan antibodi ini menunjukkan pemulihan dan perkembangan imuniti. Pengesanan antibodi pada tahap tinggi pada minggu-minggu pertama penyakit ini mungkin berkaitan dengan perkembangan varian hiperimun hepatitis B fulminan..

anti-HBe - antibodi terhadap antigen virus hepatitis B

Muncul pada 8-16 minggu selepas jangkitan pada 90% pesakit. Mereka menunjukkan berakhirnya tempoh akut penyakit ini dan permulaan tempoh pemulihan. Boleh bertahan sehingga 5 tahun selepas penyakit sebelumnya.

HBV (DNA) - DNA virus hepatitis B

Kehadiran virus dan penanda replikasi. Kaedah PCR dapat menentukan DNA virus secara kualitatif atau kuantitatif. Berkat kaedah kualitatif, kehadiran virus hepatitis B di dalam badan dan pembiakan aktifnya disahkan. Ini amat penting dalam kes diagnostik yang sukar. Apabila dijangkiti strain virus mutan, hasil ujian untuk antigen spesifik HBsAg dan HBeAg mungkin negatif, tetapi risiko menyebarkan virus dan mengembangkan penyakit pada orang yang dijangkiti tetap ada.

Penentuan kualitatif DNA virus memainkan peranan penting dalam pengesanan awal hepatitis B pada orang yang berisiko tinggi mendapat jangkitan. Bahan genetik virus dijumpai dalam darah beberapa minggu lebih awal daripada HBsAg. Hasil PCR positif dalam jangka masa lebih dari 6 bulan menunjukkan jangkitan kronik. Penentuan viral load (jumlah DNA virus dalam darah) membolehkan anda menilai kemungkinan peralihan penyakit menjadi bentuk kronik.

Tahap transaminase hepatik yang meningkat dengan hasil PCR positif adalah petunjuk perlunya terapi. Semasa rawatan hepatitis B virus, hilangnya DNA virus menunjukkan keberkesanan rawatannya.

Untuk apa kajian ini digunakan?

  • Untuk menilai profil serologi;
  • untuk menjelaskan tahap penyakit dan tahap penularannya;
  • untuk mengesahkan penyakit dan menjelaskan bentuknya (akut, kronik, pengangkutan);
  • untuk memantau perjalanan hepatitis B kronik;
  • untuk menilai keberkesanan terapi antivirus.

Apabila kajian dijadualkan?

  • Apabila antigen permukaan virus hepatitis B (HBsAg) dikesan pada pesakit;
  • dengan kecurigaan jangkitan dengan virus hepatitis B dan hasil ujian serologi yang dipersoalkan;
  • dengan hepatitis campuran (gabungan hepatitis B dan C virus);
  • dengan pemerhatian dinamik pesakit hepatitis B (penentuan tahap proses dalam kajian bersama untuk penanda jangkitan lain).

Apa maksudnya hasilnya?

Untuk setiap petunjuk yang termasuk dalam kompleks:

Hepatitis akut B. Strain "liar" (semula jadi) dan strain "spesies" virus dibezakan. Menentukan ketegangan virus sangat penting ketika memilih rawatan antivirus. Strain virus mutan sedikit kurang rentan terhadap rawatan dibandingkan dengan "liar".

Hepatitis B kronik (CVHB). Terdapat tiga varian serologi:

  1. CVHB dengan aktiviti minimum (sebelumnya menggunakan istilah "HBsAg carriage");
  2. CVHB HBe-negatif;
  3. CVHB positif.

Tafsiran kombinasi penanda serologi hepatitis B

Ujian untuk hepatitis: penanda, ciri penyelidikan dan persiapan untuknya

Hepatitis adalah nama umum untuk penyebaran, iaitu menangkap seluruh organ, penyakit hati yang meradang. Hepatitis bersifat autoimun, toksik, dan virus. Perubatan moden membezakan 7 jenis hepatitis virus - A, B, C, D, E, F, G, hepatitis sebagai komponen penyakit virus lain (AIDS, rubella, demam kuning) dan hepatitis bakteria yang berlaku dengan sifilis atau leptospirosis.

Hepatitis virus adalah yang paling meluas, kerana ia mudah ditularkan melalui alat rumah tangga, dengan darah, dari ibu ke janin, atau melalui hubungan seks tanpa perlindungan. Dalam analisis darah pesakit yang dijangkiti, antigen dan antibodi - penanda penyakit, serta enzim hati intraselular tertentu dapat dikesan. Jumlah ujian yang diperlukan untuk diagnosis hepatitis lengkap termasuk biokimia darah.

Hepatitis virus dalam 90% kes tidak simptomatik dan sembuh secara spontan kerana tindakan sistem imun manusia. Sekiranya penyakit itu dirasakan, fasa aktifnya terbahagi kepada dua tempoh: praikterik dan icterik. Pertama, gejala yang biasa berlaku pada jangkitan virus diperhatikan, seperti:

  • kelemahan umum;
  • kulit gatal;
  • loya, muntah, cirit-birit;
  • suhu badan hingga 38 ° C;
  • sakit kepala, otot, sakit sendi.

Kemudian datang masa icterik, ketika hati yang terkena melepaskan sejumlah besar bilirubin, pigmen kuning, ke dalam darah. Dari saat ini menjadi jelas bahawa pesakit mempunyai masalah hati, dan kompleks ujian darah, air kencing dan najis ditetapkan.

Walau bagaimanapun, seseorang harus mempertimbangkan fakta bahawa banyak kes jangkitan tidak menampakkan diri dalam gejala. Maksudnya, setelah masa inkubasi, yang dapat berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa bulan, hepatitis tidak membiarkan dirinya dikesan oleh tanda-tanda klinikal luaran, tidak hanya pada tahap prodromal (preikterik), tetapi juga pada icteric - kerana ketiadaannya seperti itu. Sebagai contoh, dalam 2/3 semua kes, hepatitis B adalah bentuk atipikal (anikterik, atau subklinikal). Dalam keadaan seperti itu, seseorang harus mengemukakan soalan yang wajar...

Bila perlu menjalani ujian darah untuk hepatitis?

Ujian berkala untuk hepatitis diperlukan untuk semua orang, terutamanya jika kehamilan dirancang atau pasangan seksual telah berubah, keadaan epidemiologi di sekitarnya semakin teruk, virus telah dikesan pada salah satu saudara anda, anda telah menemui bentuk penyakit kronik, dengan gejala yang menyerupai keracunan makanan, atau dengan keletihan dan keletihan patologi. Untuk tujuan pencegahan, ujian virologi tahunan dianggap sebagai standard emas. Anda harus segera diperiksa jika anda memotong diri anda secara tidak sengaja atau menusuk diri anda dengan objek meragukan yang boleh anda gunakan sebelum anda - contohnya, jika anda menjumpai jarum suntikan pakai yang digunakan di peti surat dan berjaya terluka olehnya.

Doktor pasti akan menetapkan ujian darah untuk hepatitis jika anda mengalami aduan gejala berikut:

  • menguning kulit dan putih mata;
  • berat, gangguan, sakit di hipokondrium yang betul;
  • intoleransi terhadap makanan berlemak;
  • air kencing coklat, perubahan warna najis.

Ujian untuk hepatitis termasuk dalam senarai kajian yang diperlukan untuk penyediaan buku perubatan untuk kakitangan institusi perubatan dan pencegahan, hospital bersalin, hospital kanak-kanak dan klinik kanak-kanak, rumah kanak-kanak, sekolah asrama, dan institusi rawatan khas. Penderma darah dan orang yang didaftarkan di dispensari dan pejabat narkologi dan dermatovenerologi dikenakan pemeriksaan wajib.

Ciri-ciri analisis dan penyediaannya

Darah untuk analisis biokimia diambil dengan ketat semasa perut kosong, pada waktu pagi, dari jam 8 hingga 11. Ini disebabkan oleh irama sirkadian yang mempengaruhi kandungan hormon dalam darah. Analisis virus untuk hepatitis (antigen dan antibodi) boleh diambil pada bila-bila masa sepanjang hari, tetapi juga pada waktu perut kosong: penting untuk tidak makan selama 4-6 jam sebelum mengambil darah. Dalam kedua kes tersebut, darah vena digunakan, yang, sebagai biomaterial, lebih berkualiti daripada darah kapilari.

Pada setiap ujian darah, disarankan untuk mengelakkan tekanan fizikal dan emosi, alkohol dan makanan berat. Rejimen minum mestilah normal.

Ujian untuk hepatitis A

Hepatitis A rumah tangga juga disebut penyakit Botkin. Selalunya, wabak hepatitis A diperhatikan dalam keadaan sesak, dengan sanitasi yang buruk. Hepatitis A tidak menjadi kronik dan memberikan komplikasi paling sedikit. Walau bagaimanapun, dalam bentuk akut, ia boleh menyebabkan ketidakselesaan yang ketara bagi pesakit yang dijangkiti..

Analisis kualitatif yang diperlukan:

  • Anti-HAV-IgG (Antibodi IgG terhadap virus hepatitis A). Hasilnya dapat menjadi positif jika pasien telah divaksin terhadap hepatitis A, sedang sakit dengannya, atau baru saja menderita penyakit. Dalam kes ini, dia mengembangkan imuniti. Hasil negatif bermaksud tidak ada kekebalan terhadap hepatitis A dan kemungkinan jangkitan.
  • Anti-HAV-IgM (antibodi IgM terhadap virus hepatitis A). Pilihan untuk hasilnya adalah "positif", "negatif", "ragu-ragu". Dalam kes pertama, kita berbicara mengenai hepatitis A akut atau baru-baru ini, di kedua, tidak ada kekebalan terhadap virus dan jangkitan mungkin berlaku dalam masa terdekat jika terdapat fokus jangkitan di rumah atau dalam satu pasukan. Hasil yang hampir dengan nilai ambang dianggap meragukan. Dalam kes ini, perlu memantau keadaan pesakit selama seminggu. Hasil kajian IgM anti-HAV semestinya digunakan bersama dengan penanda hepatitis lain dan data mengenai kesejahteraan pesakit.
  • Penentuan RNA (HAV-RNA) dalam serum darah. Hasil "dijumpai" bermaksud bahawa fragmen RNA khusus untuk virus hepatitis A ditemukan dalam sampel darah, dan jangkitan hepatitis A. dapat didiagnosis. Hasil negatif menunjukkan bahawa tidak ada serpihan RNA berbahaya atau kepekatannya lebih rendah daripada kepekaan ujian..

Hepatitis A dianggap terutamanya penyakit kanak-kanak, tetapi kesannya mempengaruhi kesihatan sepanjang hidup. Oleh itu, sekiranya berlaku jangkitan, penting untuk mengasingkan pesakit dan memantau keadaan orang-orang lain yang berada dalam fokus jangkitan..

Ujian untuk hepatitis B

Virus hepatitis B menular di rumah, secara seksual atau melalui darah. Ia sangat stabil dan dapat bertahan di persekitaran luaran selama kira-kira seminggu, walaupun dalam darah kering, pada pisau cukur atau di hujung jarum. Ia menjangkiti 350,000,000 orang di seluruh dunia, dan setiap tahun 1,000,000 orang mati akibat kesan hepatitis B. Berkat vaksinasi yang meluas, jumlah ini cenderung menurun. Ujian berikut diperlukan untuk mendiagnosis hepatitis B:

  • Uji antigen HBs, atau antigen Australia. Ujian virus hepatitis ini boleh berbentuk kualitatif dan kuantitatif. Nilai rujukan ialah 0.5 IU / ml. Sekiranya hasil yang lebih kecil diperoleh, ujiannya adalah negatif, jika yang lebih besar adalah positif. Sekiranya antigen dikesan, ini mungkin menunjukkan hepatitis B akut atau kronik, serta penyebaran virus. Hasil negatif dapat ditafsirkan sebagai ketiadaan hepatitis B hanya jika keputusan ujian untuk penanda lain adalah negatif. Hepatitis B kronik dengan intensiti replikasi yang rendah tidak dikecualikan. Dalam kes yang jarang berlaku, hasil negatif diperoleh dengan penyakit fulminan, malignan atau dengan hepatitis B dengan antigen HB yang cacat.
  • Kajian HBeAg (HBe-antigen virus hepatitis B). Ujian kualitatif. Sekiranya hasilnya positif, hepatitis B akut atau kronik dengan kadar replikasi yang tinggi didiagnosis. Hasil negatif bermaksud ketiadaan hepatitis B hanya jika tiada penanda lain. Boleh diperolehi dalam hepatitis akut atau kronik dengan kadar replikasi yang rendah, serta semasa inkubasi atau pemulihan.
  • Penentuan jumlah Anti-HBc (antibodi kelas IgM dan IgG terhadap antigen inti HB virus hepatitis). Ujian kualitatif yang, jika hasilnya positif, memungkinkan untuk mendiagnosis hepatitis B, tetapi tidak memungkinkan untuk menjelaskan apakah ia akut atau kronik dan dalam fasa apa ia berlaku. Hasil negatif sekiranya tidak ada penanda lain boleh bererti ketiadaan hepatitis B, tempoh inkubasinya, atau bentuk kronik.
  • Analisis untuk IgM Anti-HBc (antibodi IgM terhadap antigen inti HB virus hepatitis B). Analisis kualitatif, dengan pilihan "negatif", "positif", "ragu". Sekiranya hasilnya diragukan, disarankan untuk mengulangi analisis selepas 10-14 hari. Hasil positif selalu diberikan pada hepatitis akut dan kadang-kadang pada hepatitis kronik. Hasil negatif sekiranya tidak ada penanda lain boleh bererti ketiadaan hepatitis B, tempoh inkubasinya, atau bentuk kronik.
  • Penentuan Anti-HBe (antibodi terhadap HBe-antigen virus hepatitis B). Ujian kualitatif. Hasil positif mungkin menunjukkan fasa pemulihan setelah hepatitis B akut, hepatitis B kronik, atau pengangkutan virus asimtomatik kronik. Hasil negatif dapat diperoleh baik jika tidak ada hepatitis, dan dalam bentuk kronik atau dalam tempoh inkubasi bentuk akut. Pengangkatan antigen HB dengan replikasi rendah juga tidak dapat dikecualikan..
  • Pengesanan Anti-HBs (antibodi terhadap antigen HBs virus hepatitis B). Ujian kuantitatif. Nilai rujukan ialah 10 mU / ml. Sekiranya jumlahnya lebih tinggi, itu dapat berarti vaksinasi yang berjaya terhadap hepatitis B, pemulihan, atau hepatitis B kronik dengan infektivitas rendah. Sekiranya indikator lebih rendah, ini bermaksud bahawa kesan vaksinasi tidak tercapai atau penyakit ini tidak dipindahkan lebih awal. Ada juga kemungkinan pesakit mengalami inkubasi atau tempoh hepatitis B akut, bentuk penyakit kronik dengan infektiviti tinggi, atau merupakan pembawa antigen HB dengan replikasi rendah.
  • Penentuan DNA (HBV-DNA) dalam serum darah. Hasil positif (lebih dari 40 IU / L) menunjukkan jangkitan dengan virus hepatitis B. Negatif (kurang dari 40 IU / L) bermaksud bahawa tidak ada jangkitan atau kepekatan agen penyebab dalam sampel darah berada di bawah had sensitiviti ujian.

Menjadi yang paling biasa, hepatitis B dapat dicegah hanya dengan kesadaran tinggi terhadap populasi dan organisasi vaksinasi. Bagi orang yang berisiko, vaksinasi adalah kaedah perlindungan utama.

Ujian darah untuk hepatitis C

Hepatitis jenis ini disebarkan melalui darah dan cecair badan yang lain. Ia mempunyai enam jenis, jadi analisis harus dilakukan di sebuah kompleks. Kumpulan risiko termasuk orang yang menggunakan ubat intravena, mempunyai kehidupan seks yang tidak mudah bergerak, pekerja kesihatan, dan pesakit yang telah menjalani hemodialisis atau pemindahan darah..

Sekiranya anda mengesyaki hepatitis C dan untuk tujuan pencegahan, ujian berikut diambil:

  • Analisis untuk anti-HCV-total (antibodi terhadap antigen virus hepatitis C). Analisis kualitatif, yang, jika positif, bermaksud jangkitan atau tempoh pemulihan selepasnya. Tidak membenarkan membezakan bentuk dan tahap hepatitis C. Sekiranya hasilnya negatif, tempoh inkubasi atau varian hepatitis C yang tidak sensitif terhadap analisis ini adalah mungkin.
  • Penentuan RNA (HCV-RNA) dalam serum atau plasma. Analisis boleh berbentuk kualitatif atau kuantitatif. Dengan analisis kualitatif, hasil "dijumpai" memungkinkan untuk mendiagnosis jangkitan hepatitis C. Hasil negatif menunjukkan ketiadaan serpihan RNA berbahaya atau kepekatannya lebih rendah daripada kepekaan ujian.

Dalam analisis kuantitatif plasma darah:

    • "Tidak dikesan": RNA Hepatitis C tidak terdeteksi atau nilainya berada di bawah had pengesanan kaedah (15 IU / ml). Hasilnya ditafsirkan sebagai "Tidak ada RNA hepatitis C yang terdeteksi";
    • 100,000,000 IU / ml: hasilnya ditafsirkan sebagai: "RNA Hepatitis C dikesan pada kepekatan yang ditunjukkan di luar julat linier, pengujian dimasukkan dalam pengenceran 1: X".

Dalam analisis kuantitatif serum darah:

  • "Tidak dikesan": RNA Hepatitis C tidak terdeteksi atau nilainya berada di bawah had pengesanan metode (60 IU / ml). Hasilnya ditafsirkan sebagai "Tidak ada RNA hepatitis C yang terdeteksi";
  • 2 IU / ml: hasilnya positif dengan kepekatan RNA hepatitis C kurang dari 102 IU / ml;
  • 10 2 hingga 10 8 IU / ml: positif. Nilai yang dihasilkan berada dalam julat linear;
  • 10 8 IU / ml: hasil positif dengan kepekatan RNA hepatitis C melebihi 108 IU / ml.
  • Penentuan antibodi IgG (recomBlot HCV IgG). Ujian kualitatif. Hasil negatif menunjukkan tiada jangkitan. Pengecualian adalah tempoh inkubasi dan fasa akut yang sangat awal, pesakit yang mengalami imunosupresi, bayi baru lahir dengan antibodi ibu. Hasil positif: pesakit sebelum ini dijangkiti. Hasil yang boleh dipersoalkan: mungkin ada jangkitan.
  • Hepatitis C adalah yang kedua paling umum setelah hepatitis B, oleh itu, jika disyaki patologi hati, ujian paling sering dilakukan untuk kedua penyakit virus ini. Walau bagaimanapun, virus yang kurang "popular" juga boleh menyebabkan kerosakan hati yang ketara..

    Ujian untuk hepatitis D, G

    Virus hepatitis D mengandungi protein hepatitis B di dalam sampulnya, oleh itu ia hanya berkembang pada mereka yang dijangkiti hepatitis B. Pendedahan kepada dua virus sekaligus menyebabkan keradangan hati dan kronik yang teruk.

    Virus hepatitis G berlaku pada 85% pengguna narkoba suntikan, juga menular secara seksual, sering menyertai hepatitis B, C dan D. Ujian berikut digunakan untuk mendiagnosis hepatitis D dan G:

    • Penentuan RNA (HDV-RNA) dalam serum darah. Hasil "dikesan" bermaksud bahawa fragmen RNA khusus untuk virus itu terdapat dalam sampel darah, kemungkinan untuk mendiagnosis jangkitan dengan hepatitis D. Hasil negatif menunjukkan tidak adanya serpihan RNA berbahaya atau kepekatannya berada di bawah kepekaan ujian.
    • Penentuan RNA (HDV-RNA) hepatitis G dalam serum darah. Hasil "dijumpai" bermaksud fragmen RNA khusus untuk virus hepatitis G telah ditemukan dalam sampel darah, dan jangkitan dapat didiagnosis. Hasil negatif menunjukkan ketiadaan serpihan RNA berbahaya atau kepekatannya berada di bawah kepekaan ujian.
    • Analisis kehadiran antibodi IgM (Hepatitis delta virus, IgM antibodi; anti-HDV IgM). Analisis kualitatif, dengan hasil yang positif, menunjukkan adanya jangkitan virus akut dengan hepatitis D. Hasil positif dalam kes yang jarang berlaku dapat disebabkan oleh gangguan serum yang tidak spesifik. Jawapan negatif dapat diperoleh jika tidak ada jangkitan akut, pada masa inkubasi awal dan satu hingga dua tahun setelah pemulihan..
    • Jumlah antibodi terhadap hepatitis D (Antibodi virus Hepatitis delta; jumlah anti-HDV). Analisis kualitatif. "Positif" adalah jangkitan akut atau kronik, semasa atau masa lalu. Hasil positif dalam kes yang jarang berlaku boleh menyebabkan gangguan serum yang tidak spesifik. Hasil negatif diperoleh sekiranya tiada jangkitan akut, pada masa inkubasi awal dan satu hingga dua tahun setelah pemulihan..

    Selepas akhir tempoh akut, antibodi terhadap hepatitis D dan G dapat bertahan dalam darah hingga dua tahun. Oleh itu, jika keputusan ujian positif, kajian kedua biasanya ditetapkan..

    Ujian apa yang diambil untuk hepatitis E

    Virus hepatitis E ditularkan dengan cara isi rumah - terutamanya melalui air minum yang tercemar - dan hanya terjadi dalam bentuk akut. Setelah menderita hepatitis E, stabil, tetapi tidak sepanjang hayat, imuniti terbentuk. Hanya dua analisis kualitatif yang dikemukakan:

    • Penentuan anti-HEV-IgM (antibodi kelas IgM terhadap virus hepatitis E). Hasil positif menunjukkan tahap hepatitis E akut, hasil negatif menunjukkan tidak adanya, atau tahap awal, atau tempoh pemulihan.
    • Penentuan anti-HEV-IgG (antibodi IgG terhadap virus hepatitis E). Hasil positif dapat diperoleh pada tahap akut hepatitis E, begitu juga dengan adanya vaksinasi atau terkena virus hepatitis E pada masa lalu. Hasil negatif adalah mungkin sekiranya ketiadaan hepatitis E, pada peringkat awal penyakit atau semasa pemulihan..

    Tafsiran keputusan ujian

    Hanya pakar yang dapat menguraikan keputusan ujian dan membuat diagnosis berdasarkan gambaran klinikal dan epidemiologi. Diagnosis sendiri bermaksud membahayakan kesihatan anda dan membahayakan kesihatan orang lain.

    Hasil negatif

    Berdasarkan hasil dari semua ujian yang dijalankan, jika tidak ada penanda hepatitis virus, kita dapat membicarakan tentang tidak adanya penyakit ini. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, doktor mengesyorkan melakukan ujian semula setelah dua minggu..

    Ujian positif untuk hepatitis

    Sekiranya terdapat reaksi positif, diperlukan analisis penjelasan berulang setelah dua minggu, kerana kemungkinan pesakit baru saja mengalami bentuk hepatitis virus yang akut dan penanda dalam darah masih terpelihara..

    Untuk mencegah hepatitis virus, disarankan untuk mendapatkan vaksin (relevan untuk hepatitis B), serta mengamati kebersihan di rumah, untuk menghindari hubungan seks dan penggunaan narkoba suntikan..

    Untuk ujian virus hepatitis mungkin didorong oleh hasil kajian biokimia yang tidak baik untuk ALT (alanine aminotransferase) dan AsAt (aspartate aminotransferase), bilirubin langsung dan total, GGT (gamma glutamyl transpeptidase) dan alkali fosfatase. Tetapi senario sebaliknya juga mungkin berlaku: untuk menjelaskan gambaran klinikal penyakit ini, doktor akan menetapkan pemeriksaan skrining hati untuk petunjuk ini. Walau bagaimanapun, ujian virologi dan biokimia saling melengkapi, kerana mereka mempunyai objek kajian yang berbeza..

    Artikel Mengenai Hepatitis