Disbiosis usus: darjah, gejala, diagnosis, rawatan

Utama Enteritis

Disbiosis usus adalah masalah yang sangat biasa dihadapi oleh kanak-kanak dan orang dewasa. Penyakit ini disertai dengan pelanggaran komposisi kuantitatif dan kualitatif mikroflora usus, yang, dengan itu, mempengaruhi proses pencernaan dan fungsi seluruh organisma.

Sudah tentu, banyak orang berminat dengan maklumat tambahan mengenai patologi. Apa yang menyebabkan perubahan mikroflora? Gejala apa yang harus anda perhatikan terlebih dahulu? Bagaimana dysbiosis usus dirawat pada orang dewasa? Betapa bahaya penyakit ini?

Apakah penyakitnya?

Seperti yang anda ketahui, usus manusia dihuni oleh bakteria, yang membentuk mikroflora. Yang utama adalah lacto- dan bifidobacteria. Tetapi selain mikroorganisma bermanfaat dalam usus, terdapat juga patogenik bersyarat, khususnya, jamur ragi, streptokokus, staphylococci, dll. Bilangan bakteria yang berpotensi berbahaya dikawal ketat oleh sistem imun. Tetapi kadang-kadang, di bawah pengaruh faktor tertentu (kita akan mempertimbangkannya kemudian), komposisi kualitatif dan kuantitatif mikroflora berubah - bilangan bakteria bermanfaat menurun dengan mendadak, sementara bakteria patogen bersyarat mula membiak secara aktif. Ini adalah bagaimana dysbiosis usus berkembang..

Fungsi mikroflora usus

Harus diingat bahawa bakteria mikroflora bermanfaat melakukan beberapa fungsi penting:

  • merangsang aktiviti sistem imun;
  • mengambil bahagian dalam proses pencernaan;
  • memberikan perlindungan usus dari pengenalan mikroorganisma patogen;
  • mempercepat proses penyingkiran toksin dari badan;
  • mengambil bahagian dalam sintesis enzim, asid dan vitamin tertentu;
  • mengatur komposisi gas di dalam usus;
  • mengurangkan kemungkinan timbulnya reaksi alahan;
  • mengurangkan risiko menghidap barah.

Seperti yang anda lihat, lacto- dan bifidobacteria menyokong fungsi normal badan. Mengurangkan bilangan mikroorganisma bermanfaat mempengaruhi kerja semua sistem organ.

Punca dysbiosis: apa yang menyebabkan pelanggaran komposisi mikroflora?

Sebenarnya, pelanggaran komposisi mikroflora boleh dikaitkan dengan pengaruh pelbagai faktor. Sebab yang paling biasa perlu dipertimbangkan:

  • Dalam kebanyakan kes, dysbiosis berkembang dengan latar belakang terapi antibiotik, terutama ketika menggunakan antibiotik yang tidak terkawal dan berpanjangan. Faktanya adalah bahawa ubat-ubatan tersebut aktif melawan bakteria patogen dan bermanfaat, dan dengan latar belakang penurunan populasi lacto- dan bifidoflora, pembiakan cepat jamur kandidat bermula.
  • Pelanggaran mikroflora sering terjadi dengan latar belakang penggunaan ubat-ubatan hormon, dan juga setelah kemoterapi..
  • Senarai sebabnya juga merangkumi diet yang salah. Sekiranya menu manusia dikuasai oleh protein, lemak dan karbohidrat yang mudah dicerna, maka bakteria bermanfaat yang hidup di usus mengalami kekurangan substrat tenaga. Sayuran dan buah-buahan segar, serta produk susu yang ditapai mesti dimasukkan dalam diet harian..
  • Dysbacteriosis sering berkembang dengan latar belakang jangkitan usus, baik akut dan kronik.
  • Masalah yang serupa sering dihadapi oleh orang yang menderita AIDS, diabetes mellitus, sirosis hati dan penyakit lain, yang disertai dengan penurunan aktiviti imun..
  • Faktor risiko merangkumi usia tua..
  • Disbiosis usus pada bayi sering didiagnosis. Ini disebabkan oleh kekurangan mikroflora sendiri..
  • Faktor risiko juga merangkumi ketidakseimbangan hormon, tekanan dan ketegangan saraf, penyakit parasit, masalah dengan pergerakan usus..

Disbiosis usus: gejala

Semakin cepat penyakit ini dikesan, semakin cepat pemulihan mikroflora. Itulah sebabnya penting untuk berjumpa doktor pada gejala pertama:

  • Pertama sekali, pelanggaran komposisi mikroflora mempengaruhi proses pencernaan. Pesakit mengalami cirit-birit, yang sering diikuti oleh sembelit.
  • Gejala yang sangat ketara adalah perut kembung - gas berkumpul di dalam usus, akibatnya pesakit menderita gemuruh di perut, sakit teruk, kembung (gejala ini semakin meningkat setelah makan).
  • Kemunculan mual, muntah adalah mungkin. Sekiranya proses penapaian dan / atau proses pembusukan meningkat di dalam usus, maka tinja dapat berubah (mereka menjadi berbuih, memperoleh bau masam).
  • Pelanggaran komposisi mikroflora menyebabkan peningkatan kejadian penyakit alergi.
  • Sekiranya kita bercakap mengenai dysbiosis usus pada seorang kanak-kanak pada bulan-bulan pertama kehidupan, maka perlu dipertimbangkan bahawa penyakit ini disertai dengan regurgitasi yang kerap. Bayi tidak tidur nyenyak, sering menangis, perlahan-lahan menambah berat badan.
  • Sekiranya dysbiosis dikaitkan dengan pelbagai bentuk kekurangan vitamin, maka gejala lain mungkin berlaku, khususnya, stomatitis, dermatitis, keguguran rambut, keletihan kronik, radang lidah, gusi berdarah.

Keterukan penyakit dan gambaran gambaran klinikal

Dalam amalan perubatan moden, adalah kebiasaan untuk membezakan empat darjah dysbiosis usus:

  • Ijazah pertama dianggap sebagai fasa pendam perkembangan penyakit ini. Beberapa tanda luaran tidak ada, bilangan bifidobacteria dan lactobacilli adalah normal, tetapi sedikit peningkatan jumlah E. coli adalah mungkin.
  • Ijazah kedua disertai dengan penurunan bahagian bakteria bermanfaat. Pada masa yang sama, mikroba oportunis mula membiak secara aktif. Kemunculan fokus keradangan kecil pada mukosa usus adalah mungkin, tetapi secara luaran ini tidak menampakkan diri - pesakit merasa cukup normal.
  • Tahap ketiga dicirikan oleh perubahan ketara dalam komposisi mikroflora. Pada masa yang sama, gejala pertama muncul: pesakit mengadu sakit perut kembung dan ringan, cirit-birit, yang digantikan oleh sembelit, dan sebaliknya.
  • Sekiranya kita membicarakan tahap keempat, maka tanda-tanda penyakit ini tidak dapat dilupakan. Pesakit mengalami mual, muntah, cirit-birit berterusan. Terdapat penurunan berat badan. Pada tahap ini, ada kemungkinan terkena sepsis (patogen dari usus dapat merebak ke organ lain).

Langkah-langkah diagnostik

Diagnosis tepat pada masanya dysbiosis usus sangat penting. Apabila pelanggaran pertama muncul, anda harus berjumpa doktor. Sebagai peraturan, penerangan mengenai gejala yang mengganggu pesakit, dan pemeriksaan umum (khususnya, palpasi perut) cukup untuk mengesyaki adanya kelainan pada komposisi mikroflora.

Pada masa akan datang, analisis mikrobiologi dijalankan untuk dysbiosis usus. Pesakit disarankan untuk mengikuti diet tertentu selama tiga hari sebelum mengambil sampel tinja. Khususnya, perlu meninggalkan alkohol, produk asam laktat, dan juga makanan yang meningkatkan proses penapaian dalam usus. Analisis koprogram dan gas-cecair bersifat informatif.

Kaedah rawatan asas

Sudah tentu, doktor membuat skema terapi, kerana di sini banyak bergantung kepada sebab-sebab permulaan penyakit dan tahap perkembangannya. Terdapat beberapa kumpulan ubat utama yang banyak digunakan untuk dysbiosis..

  • Pertama sekali, pesakit diberi probiotik - ubat yang mengandungi strain hidup lacto- dan bifidobacteria. Mengambil ubat memastikan penjajahan usus dengan mikroorganisma bermanfaat. Cara seperti "Bifiform", "Bifidumbacterin", "Linex" dianggap berkesan..
  • Rawatan ini dilengkapi dengan prebiotik. Ubat ini menimbulkan keadaan di usus untuk pembiakan mikroorganisma bermanfaat ("Duphalac", "Khilak").
  • Ubat seperti "Maltidofilus" dan "Bifidobac" tergolong dalam kumpulan simbiotik (ia bertindak serentak sebagai pra dan probiotik).
  • Pesakit diberi enzim (misalnya, "Mezim"), yang membantu menormalkan proses pencernaan.
  • Sekiranya mabuk badan teruk, pesakit disyorkan mengambil sorben.
  • Mengambil vitamin juga penting.

Ciri-ciri terapi untuk bentuk dysbiosis yang rumit

Sekiranya kita bercakap mengenai bentuk penyakit yang rumit, maka ubat tambahan dimasukkan ke dalam rejimen rawatan:

  • Kadang-kadang perlu mengambil antibiotik dan agen antijamur. Sekiranya terhadap latar belakang dysbiosis terdapat pembiakan enterokocci yang aktif, maka pesakit diresepkan "Levomycetin" atau "Ersefuril". Dengan peningkatan tajam dalam jumlah clostridia, pesakit diresepkan "Vancomycin", "Metronidazole".
  • Sekiranya terdapat jangkitan kulat, maka ubat antikulat digunakan, khususnya, "Fluconazole".
  • Bakteriofag juga berkesan. Komposisi ubat-ubatan tersebut mengandungi virus yang menjangkiti sel bakteria patogen, menekan proses pembiakannya.
  • Sekiranya keadaan pesakit teruk, maka imunomodulator termasuk dalam rejimen rawatan.

Diet untuk dysbiosis

Mengubati dysbiosis usus semestinya melibatkan diet yang betul. Menu harian harus merangkumi daging rendah lemak, produk tenusu (yogurt, kefir, susu panggang), herba segar, sayur-sayuran, buah-buahan (tidak terlalu masam), soba, beras, gandum.

Penting untuk menolak produk yang meningkatkan proses penapaian dan pembentukan gas. Gula-gula, daging asap, makanan berlemak, acar, pengawet, dan kekacang dianggap berpotensi berbahaya. Anda perlu melepaskan alkohol dan minuman berkarbonat. Doktor mengesyorkan makan makanan pecahan dan tidak minum air semasa makan, kerana ini mencairkan jus gastrik.

Seberapa berbahaya penyakit ini? Kemungkinan komplikasi

Dalam kebanyakan kes, penyakit ini bertindak balas dengan baik terhadap rawatan ubat dan terapi diet. Walau bagaimanapun, dysbiosis usus tidak boleh dianggap sebagai penyakit kecil. Sekiranya tidak ada langkah-langkah terapi yang sesuai, penyakit ini boleh menyebabkan komplikasi yang sangat berbahaya:

  • Sebagai permulaan, perlu diperhatikan bahawa perubahan komposisi mikroflora mempengaruhi proses asimilasi mineral dan vitamin. Disbiosis kronik sering disulitkan oleh anemia kekurangan zat besi, hypo- dan avitaminosis.
  • Dengan perubahan mikroflora, tubuh menjadi lebih rentan terhadap berbagai jenis penyakit berjangkit, yang berkaitan dengan penurunan aktivitas sistem kekebalan tubuh.
  • Disbiosis usus boleh menyebabkan perkembangan enterokolitis kronik (keradangan selaput lendir saluran usus).
  • Sekiranya mikroorganisma patogen menyebar ke bahagian lain saluran pencernaan, maka pankreatitis, gastritis, gastroduodenitis boleh berkembang.
  • Gangguan pencernaan kadang-kadang menyebabkan penurunan berat badan yang dramatik.
  • Komplikasi yang paling berbahaya termasuk peritonitis dan sepsis (kes seperti ini sangat jarang berlaku).

Pencegahan: bagaimana mengurangkan risiko menghidap penyakit?

Disbiosis usus adalah penyakit yang tidak menyenangkan dan berbahaya. Itulah sebabnya lebih baik untuk berusaha mencegah perkembangan penyakit ini. By the way, langkah berjaga-jaga dalam kes ini cukup mudah untuk diikuti..

Menurut statistik, dalam kebanyakan kes, pelanggaran mikroflora adalah akibat penggunaan antibiotik. Oleh itu, perlu difahami bahawa mustahil untuk mengambil ubat-ubatan tersebut tanpa izin dalam apa jua keadaan (hanya dengan kebenaran doktor). Sekiranya terdapat keperluan untuk terapi antibiotik, maka pada masa yang sama pesakit disarankan untuk mengambil prebiotik untuk melindungi mikroflora.

Di samping itu, penting untuk memastikan bahawa diet seimbang. Dalam menu, anda mesti memperkenalkan produk serat dan tenusu. Secara berkala, doktor mengesyorkan mengambil kompleks vitamin. Semua penyakit saluran pencernaan mesti menjalani terapi yang mencukupi pada waktunya. Dan, tentu saja, apabila tanda amaran pertama muncul, anda perlu menghubungi pakar dan lulus semua ujian.

Kami menyerahkan tinja untuk dysbiosis, peraturan

Peraturan penyediaan

Sebelum melakukan kajian sedemikian, pesakit mesti mematuhi syarat-syarat tertentu. Sebelum pemeriksaan, ubat-ubatan yang boleh mempengaruhi mikroflora usus (antibiotik, ubat hormon, dll.) Dikecualikan. Kemoterapi juga merupakan kontraindikasi langsung terhadap jenis pemeriksaan ini. Dalam kes yang teruk, anda boleh mengambil bahan tersebut dalam setengah hari selepas pembatalan ubat yang telah ditetapkan sebelumnya.

Selama 3 hari perlu mengecualikan dari diet semua cara yang menyebabkan dan mengaktifkan proses penapaian di dalam usus. Adalah perlu untuk menahan diri dari bakteria asid laktik, mereka juga mengubah gambaran bakteria usus. Alkohol juga dilarang - ia dapat mengubah jumlah mikroflora dalam usus secara drastik.

Mengambil ubat-ubatan tertentu dan makan makanan tertentu mengganggu warna najis. Perkara ini harus dilaporkan kepada doktor. Pesakit berminat untuk menjalani ujian dysbiosis sehingga hasilnya adalah yang paling tepat. Terdapat peraturan tertentu untuk ini:

  1. Salah satu peraturan terpenting dalam kajian ini adalah bahawa buang air besar harus dilakukan secara sukarela, tanpa rangsangan tambahan dengan julap dan enema. Ini secara signifikan mengganggu diagnosis..
  2. Pastikan bekas di mana bahan akan diletakkan steril. Ia mesti ditutup dengan penutup steril. Biasanya, klinik menyediakan pesakitnya bekas yang diperlukan dan diproses dengan betul, di mana pesakit sendiri meletakkan najis.
  3. Sebelum buang air besar, anda mesti mengosongkan pundi kencing anda. Ini mesti dilakukan supaya air kencing tidak masuk ke dalam tinja dan tidak mengubah komposisi kimianya. Pembuangan najis harus dilakukan di dalam periuk, bukan di tandas (terlebih dahulu mesti dirawat dengan air mendidih).
  4. Biomaterial harus diletakkan di dalam bekas dari periuk sebaik sahaja buang air besar. Untuk melakukan ini, gunakan sudu. Najis mesti diambil dari tempat yang berbeza. Sekiranya kekotoran darah dapat dilihat di dalamnya, maka kotoran tersebut juga harus berada di dalam bekas untuk dianalisis. Bekas ditutup selepas tindakan sedemikian.
  5. Najis dihantar ke klinik dalam masa 2 jam. Penyimpanan lebih lanjut dari bahan tidak sesuai: menyemai untuk disbiosis usus akan memberikan hasil yang salah dan rawatan untuk pesakit seperti itu mungkin diresepkan dengan tidak betul. Penyimpanan jangka pendek bekas dengan tinja di dalam peti sejuk dibenarkan, tetapi dalam kes ini tidak boleh disimpan lebih dari 4 jam.
  6. Pembekuan bahan bekas tidak dibenarkan.
  7. Sekiranya pesakit mengambil antibiotik dan ubat lain yang dapat mengubah mikroflora usus, maka analisis harus ditunda. Perkara yang sama harus dilakukan sekiranya pesakit menggunakan sediaan lactobacilli, bifidobacteria, dll. Kotoran harus diperiksa 2 minggu setelah berakhirnya terapi.

Peraturan untuk mengambil analisis untuk dysbiosis

Gambaran yang tepat mengenai keadaan pesakit hanya dapat dijumpai setelah memeriksa kotorannya. Tetapi bahan biologi mesti dihantar mengikut peraturan yang ketat untuk mendapatkan hasil yang dapat dipercayai..

  1. Tidak ada ubat antibakteria yang harus diambil 12-24 jam sebelum ujian.
  2. Selama 3-5 hari, diperlukan sepenuhnya penggunaan julap dan supositori rektum.
  3. Anda tidak boleh menderma najis yang diperoleh selepas enema.
  4. Sekiranya, sebelum lulus analisis, pesakit menjalani kajian radiopaque saluran gastrointestinal, dia harus diberikan biomaterial hanya setelah 1-2 tindakan buang air besar. Kontras boleh mengganggu analisis yang tepat dan diagnosis yang betul..
  5. Untuk penyelidikan, kurang dari 10 ml tinja diambil, ia mesti dikumpulkan dengan tongkat bersih khas di dalam bekas steril.
  6. Dalam keadaan di mana mustahil untuk menghantar najis terus ke makmal, mereka disimpan di tempat yang sejuk, tetapi tidak beku.

Cara mengumpul najis

Perhatian! Penting untuk memastikan bahawa tidak ada air kencing, darah atau cecair lain yang masuk ke dalam bekas atau najis. Sekiranya mereka berada dalam bekas biasa, terdapat risiko salah diagnosis

Cara mengumpulkan bahan untuk dianalisis

Untuk kebolehpercayaan dan keberkesanan pemeriksaan, sangat penting untuk mengikuti peraturan pengumpulan bahan biologi untuk analisis:

  1. Untuk analisisnya, najis pagi segar mesti digunakan. Mandi sebelum mengumpul bahan.
  2. Jangan biarkan kotoran air kencing masuk ke dalam biomaterial, kerana ini dapat memutarbelitkan hasil analisis dengan ketara.
  3. Jangan gunakan julap untuk mengumpul najis. Najis mestilah semula jadi dan bebas.
  4. Najis untuk analisis hendaklah dikumpulkan dalam bekas steril, dirawat terlebih dahulu dengan disinfektan dan dibilas dengan air mendidih.
  5. Angkat mancis, tusuk gigi atau tongkat kayu dan kumpulkan bahan tinja dengan teliti, kemudian letakkan di dalam bekas steril kecil. Berapa banyak najis yang anda perlukan untuk analisis? Menurut pembantu makmal, kajian ini memerlukan sekurang-kurangnya 2 dan tidak lebih daripada 10 gram biomaterial.
  6. Bekas dengan bahan yang dikumpulkan harus dihantar ke makmal dalam masa tiga jam selepas pengumpulan. Sehingga saat ini, disyorkan untuk menyimpan pinggan mangkuk di dalam peti sejuk, tetapi kandungan bekas itu tidak boleh dibekukan. Rejim suhu hendaklah sekitar 5-8 ┬░ C di atas sifar. Semakin sedikit masa yang berlalu antara pengumpulan bahan dan tarikh penghantaran ke makmal, kajian yang lebih bermaklumat dapat dipertimbangkan.

Analisis bahan tinja memakan masa sekitar 4-5 hari, setelah itu pesakit menerima borang dengan hasilnya di tangannya.

Mikroflora usus normal dan fungsinya dalam badan

Flora mikroba sangat penting untuk aktiviti penting badan. Usus orang yang sihat biasanya mengandungi 400-500 jenis pelbagai mikroorganisma. Mereka memastikan pencernaan yang normal, mengambil bahagian dalam sintesis dan penyerapan vitamin, menekan aktiviti mikrob patogen.

Kadang-kadang kaedah ekspres untuk mendiagnosis dysbiosis digunakan, hasilnya dapat diperoleh dalam satu jam, namun, dengan ujian seperti itu, kandungan bifidobakteria dan proteinnya sendiri dalam tinja dinilai.

Mikroflora usus normal melakukan fungsi berikut:

  • penyertaan dalam pengembangan imuniti tempatan, pelaksanaan sintesis antibodi yang menekan mikroflora luar;
  • meningkatkan keasidan persekitaran (menurunkan tahap pH);
  • perlindungan (sitoproteksi) epitel, meningkatkan daya tahannya terhadap faktor karsinogenik dan patogen;
  • penangkapan virus, pencegahan penjajahan badan oleh mikroorganisma asing;
  • enzim bakteria melakukan pemecahan bahan makanan, dengan pembentukan pelbagai sebatian (amina, fenol, asid organik dan lain-lain). Di bawah pengaruh enzim, transformasi asid hempedu juga berlaku;
  • penyertaan dalam penguraian akhir sisa makanan yang tidak dicerna;
  • menyediakan nutrien kepada tubuh, sintesis asid lemak berat molekul rendah, yang merupakan sumber tenaga untuk sel usus;
  • pembentukan komposisi gas, pengaturan peristalsis, peningkatan proses penyerapan dalam usus;
  • sintesis vitamin B, nikotinik, asid folik dan pantotenik, vitamin K, memastikan penyerapan kalsium, magnesium, zat besi;
  • penyertaan dalam mekanisme pengawalseliaan proses reparatif semasa pembaharuan sel epitelium usus;
  • sintesis sejumlah asid amino dan protein, metabolisme lemak, protein, karbon, asid hempedu dan lemak, kolesterol;
  • penggunaan makanan berlebihan, pembentukan tinja.

Pada orang yang sihat, keseimbangan dinamik dipertahankan di dalam usus antara organisma tuan rumah, mikroorganisma yang mengisinya, dan persekitaran. Pelanggaran komposisi kualitatif dan kuantitatif mikroflora menyebabkan dysbiosis.

Biasanya dysbiosis adalah akibat atau komplikasi patologi penyakit usus atau terapi antibiotik yang tidak rasional.

Peraturan untuk mengumpulkan analisis pada kanak-kanak dan bayi

Pada kanak-kanak kecil, pemeriksaan serupa dilakukan dengan cara yang sama seperti pada orang dewasa. Mereka juga perlu membuang semua antibiotik, julap, suppositori rektum dan membasuh bayi dengan baik. Selain itu, tidak ada makanan pelengkap baru yang harus diperkenalkan kepada anak empat hari sebelum pengumpulan najis. Sekiranya ada kemungkinan dan tindakan seperti itu tidak mempengaruhi keadaan bayi dengan serius, maka diperlukan untuk membuang semua ubat, terutama yang diambil untuk bekerja atau memulihkan saluran gastrousus, termasuk vitamin.

Perhatian! Setelah mengumpulkan najis dari anak, bahan biologi mesti dibawa ke makmal dalam masa tiga jam. Sekiranya bekas dihantar lewat, sebilangan besar bakteria eksogen akan berlaku di dalam biomaterial.

Penyebab gangguan mikroflora usus

Bagaimana persediaan untuk analisis

Untuk mendapatkan hasil analisis yang paling tepat, disarankan untuk memulakan persiapannya dua minggu sebelum prosedur. Untuk melakukan ini, anda mesti mematuhi peraturan berikut:

  1. Berhenti mengambil eubiotik dan probiotik 2-3 minggu sebelum ujian.
  2. Sumbang najis untuk dianalisis sebelum menjalani terapi antibiotik atau setelah sehari selepas pembatalannya.
  3. Jangan gunakan suppositori rektum sekurang-kurangnya tiga hari sebelum kajian.
  4. Selama dua atau tiga hari sebelum analisis, jangan minum minuman beralkohol, ubat bakteria.
  5. Beberapa hari sebelum kajian, makanan pedas dan berasid harus dikeluarkan dari diet..
  6. Jangan gunakan enema sebelum melakukan ujian.

Pematuhan dengan peraturan di atas adalah perlu agar tinjauan dapat memberikan hasil yang paling tepat.!

Penyediaan dan peraturan untuk mengumpulkan bahan

Tempoh persediaan bermula tiga hari sebelum kelahiran tinja. Anda perlu berhenti mengambil julap, suppositori rektum dan enema. Anda juga tidak boleh mengambil antibiotik dan ubat anti-radang..

Ia diambil terlebih dahulu di klinik atau bekas steril dibeli di farmasi. Kotoran dikumpulkan dengan spatula kayu atau plastik tidak lebih dari 10 gram. Sebelum perbuatan membuang air besar, anda perlu mencuci dengan air, tetapi jangan menggunakan sabun. Bagi wanita, lebih baik meletakkan pembalut pada perineum agar pembuangan atau titisan darah tidak masuk ke dalam bahan untuk dianalisis. Lelaki hanya memastikan air kencing tidak masuk.

Anda perlu membawa najis ke makmal untuk dianalisis pada hari yang sama, selewat-lewatnya tiga jam kemudian. Tidak disyorkan untuk menyimpan bahan tersebut, kerana hasilnya mungkin terdistorsi.

Apa yang mempengaruhi keputusan peperiksaan

Semasa menjalankan kajian ini, harus diingat bahawa beberapa faktor dapat mengubah indikator mikroflora usus dan hasil analisis. Kemudian doktor tidak akan melihat semua proses yang boleh berlaku di usus. Inilah sebabnya mengapa profesional harus mempertimbangkan faktor-faktor seperti:

Di dalam usus selalu terdapat mikroflora lendir. Ini adalah mikroorganisma yang terpaku pada dinding usus. Bakteria perut memasuki bekas untuk dianalisis, sementara bakteria mukosa tetap berada di dinding usus. Dan doktor, secara semula jadi, tidak akan melihat flora seperti itu semasa mengkaji komposisi mikroflora usus. Ini bermaksud bahawa analisis sedemikian hanya memberikan idea yang tidak lengkap mengenai semua rantai proses biologi yang berlaku di dalam usus.

Dan sebilangan mikroba yang hidup di usus sama sekali tidak diambil kira dalam kajian sedemikian..
Sekiranya tinja bersentuhan dengan udara dalam jangka masa yang lama, maka ini akan memutarbelitkan hasil kajian. Sekiranya mikroorganisma anaerob bersentuhan dengan oksigen, ia akan mati

Ini bermaksud bahawa doktor tidak akan melihat semua anaerob sepenuhnya. Inilah sebabnya mengapa pesakit diharuskan melakukan hubungan minimum antara tinja dan udara untuk mendapatkan hasil yang paling tepat dan representatif..
Semakin lama masa berlalu sejak najis dikosongkan dan dihantar ke makmal, hasilnya kurang tepat..

Ujian apa yang diambil untuk dysbiosis? Pertama sekali, ini adalah analisis najis yang paling asas. Lebih-lebih lagi, klinik melakukan pemeriksaan terperinci mengenai biokimia bahan ini, dan bukan hanya analisis untuk telur cacing. Sebagai tambahan, pesakit seperti itu mesti lulus ujian darah (umum dan biokimia), analisis air kencing. Sebagai peraturan, ini adalah analisis klinikal standard dan dilakukan oleh hampir semua klinik..

Berapa banyak tinjauan dilakukan? Perlu beberapa hari (maksimum seminggu) untuk mempelajari sepenuhnya semua aspek fungsi usus. Kotoran disemai, bakteria ditempatkan di lingkungan khas nutrien, di mana ia ditanam selama beberapa hari.

Selepas itu, pengiraan mikroorganisma koloni dijalankan. Menurut teknik khas, bilangan bakteria tertentu dalam 1 g tinja dikira. Menguraikan data yang diperoleh adalah urusan pakar yang berpengalaman..

Rawatan dysbiosis usus

Bificol untuk menormalkan fungsi usus

Ubat ini boleh didapati sebagai lyophilisate. Serbuk dilarutkan di dalam air untuk menyiapkan penggantungan. Bificol mempunyai kesan imunostimulasi yang cepat, memaksa badan untuk meningkatkan fungsi pelindung dan meningkatkan fungsi usus dan seluruh saluran gastrousus. Satu-satunya kontraindikasi penggunaan ubat ini adalah intoleransi individu dan adanya kolitis ulseratif spesifik dan tidak spesifik.

Bificol mempunyai kesan imunostimulasi yang cepat, memaksa badan untuk meningkatkan fungsi pelindung dan memperbaiki fungsi usus

Ubat ini boleh digunakan secara lisan dari usia enam bulan. Yang paling penting, ubat diserap 30-40 minit sebelum makan. Pesakit dewasa menggunakan ubat dalam 5 dos bahan aktif 2-3 kali sehari. Ukuran dos untuk kanak-kanak dan tempoh terapi untuk semua kumpulan pesakit hanya ditentukan oleh doktor..

Perhatian! Bifikol adalah ubat yang benar-benar selamat untuk kanak-kanak dan orang dewasa. Telah terbukti bahawa walaupun dengan dos berlebihan bahan aktif, hanya beberapa pesakit yang menunjukkan gejala yang tidak menyenangkan dalam bentuk sakit perut, mual dan muntah.

Ersefuril melawan dysbiosis

Ubat ini diambil terutamanya untuk dysbiosis yang rumit, yang disertai oleh sebilangan besar enterokocci dalam tinja. Ubat dihasilkan dalam bentuk kapsul dengan bahan aktif. Bahan aktif utama Ersefuril adalah nifuroxazide, yang menormalkan najis dan menekan aktiviti bakteria patogen.

Ubat Ersefuril diambil dengan dysbiosis yang rumit

Anda boleh menggunakan kapsul hanya dari usia enam tahun, tidak ada kontraindikasi untuk digunakan, kecuali peningkatan kepekaan terhadap nifuroxazide. Apabila digunakan, ia menghasilkan kesan antiseptik yang baik. Dos ubat dipilih secara individu; dalam klasik dysbiosis, ia adalah 800 mg bahan aktif empat kali sehari. Ambil kapsul sehingga 7 hari.

Perhatian! Ersefuril secara amnya dapat diterima dengan baik oleh pesakit pada usia apa pun. Tetapi dalam beberapa kes, ia menimbulkan masalah dalam bentuk ruam alergi, kejutan anaphylactic dan edema jenis Quincke.

Fluconazole untuk dysbiosis

Ubat ini, seperti ubat antijamur lain, digunakan dalam kes di mana penyakit ini dipicu oleh sebilangan besar kulat fecal. Fluconazole harus diambil 30 minit sebelum makan untuk membolehkan bahan aktif menembus sedalam mungkin ke tempat jangkitan.

Bahan aktif agen antijamur dengan cepat menekan organisma penyebab penyakit, mencegah penyebaran penyakit ini ke kulit dan membran mukus mulut dan alat kelamin.

Dos Fluconazole adalah 1 tablet hingga tiga kali sehari. Anda boleh mengambil ubat ini sehingga 7 hari, dalam beberapa kes, rawatan lebih lama mungkin, tetapi hanya setelah berunding dengan ahli terapi.

Perhatian! Biasanya dos Fluconazole untuk kanak-kanak dan orang dewasa tidak berubah, tetapi kerana risiko kesan sampingan yang tinggi pada kanak-kanak, anda harus terlebih dahulu berunding dengan pakar untuk memilih dos individu bahan aktif

Gentamicin melawan dysbiosis

Ubat ini tergolong dalam antibakteria dan jarang diresepkan kepada pesakit dengan dysbiosis yang kompleks. Gentamicin menyekat metabolisme bakteria patogen, sehingga mengurangkan bilangannya. Ubat ini diberikan secara intravena atau intramuskular.

Ubat antibakteria Gentamicin

Dengan pengenalan ubat, dos Gentamicin adalah 3-5 mg / kg berat badan untuk orang dewasa. Ubat ini diberikan 2-4 kali sehari, dengan mengambil kira tahap keparahan pesakit. Tempoh terapi tidak lebih dari 10 hari. Terdapat risiko kesan sampingan yang agak tinggi semasa rawatan, oleh itu, dos bahan aktif harus dipilih dengan teliti. Sekiranya terdapat gejala dysbiosis yang semakin teruk, anda harus segera memaklumkan kepada doktor anda. Semasa rawatan, sangat mustahak untuk memantau tahap hemoglobin dalam darah..

Perhatian! Sangat mustahak semasa memberi ubat Gentamicin dan antibiotik lain untuk gangguan usus untuk menggunakan prebiotik, yang akan melindungi mikroflora usus yang sudah terganggu. Anda dilarang memberi ubat antibiotik untuk dysbiosis sendiri, kerana ia hanya boleh memburukkan keadaan pesakit, meningkatkan semua gejala yang tidak menyenangkan

Bagaimana dysbiosis menampakkan dirinya

Dysbacteriosis adalah keadaan saluran gastrointestinal, di mana mikroflora usus terganggu: bilangan bakteria yang diperlukan, yang biasanya selalu ada di dalam organ, menurun dan bilangan mikroorganisma patogenik berbahaya meningkat.

Dalam kebanyakan kes, dysbiosis mempunyai gambaran yang jelas: biasanya ia adalah najis, cirit-birit atau sembelit, kembung, gemuruh, perut kembung, dorongan palsu untuk membuang air besar, dan selepas itu - perasaan pengosongan yang tidak mencukupi.

Dalam kes-kes yang lebih teruk, dysbiosis boleh mempunyai gejala keracunan: pada kanak-kanak dan orang dewasa terdapat perasaan mual, kadang-kadang berubah menjadi muntah, sakit perut paroxysmal atau berterusan, rasa logam di mulut, bersendawa, dan hilang selera makan.

Di samping itu, dysbiosis mempunyai gejala tidak spesifik yang tidak berkaitan dengan saluran gastrointestinal: pada kanak-kanak, termasuk bayi, dan orang dewasa yang menderita masalah ini, kemerosotan tidur, sakit kepala, kelemahan, keletihan, dan penurunan berat badan sering diperhatikan.

Kadang-kadang dysbiosis juga mempunyai manifestasi kulit: ia menjadi kering atau gatal dan kemerahan muncul.

Pada kanak-kanak dan orang dewasa, keparahan gejala bergantung pada tahap penyakit..

Pada peringkat kedua, peningkatan bilangan bakteria berbahaya berlaku, yang membawa kepada perubahan mikroflora.

Pada peringkat ini, pesakit - kanak-kanak dan orang dewasa - biasanya mengalami gejala seperti sakit perut, cirit-birit, dan perut kembung..

Pada peringkat seterusnya dysbiosis, keradangan bermula di organ, yang menyebabkan peningkatan ekspresi gejala, dan pada tahap keempat penyakit ini, pesakit biasanya mengalami keracunan tubuh secara umum kerana aktiviti flora patogen yang berlebihan.

Arahan untuk penyediaan dan pengumpulan bahan

Seperti yang disebutkan di atas, terdapat sejumlah fakta yang mempengaruhi keputusan analisis secara signifikan. Ini termasuk:

  • mengambil ubat;
  • tindak balas alahan;
  • kesilapan dalam pemakanan pesakit;
  • penyakit berjangkit;
  • penyakit sistem pencernaan;
  • aktiviti fizikal yang berlebihan;
  • keterlaluan psiko-emosi;
  • kekurangan imuniti;
  • perubahan keadaan iklim;
  • faktor persekitaran negatif.

Semasa meneliti komposisi mikroflora, dua fasa diambil kira di mana bakteria berada: jalur, iaitu mikroorganisma yang hidup di lumen usus dan mukosa - yang terletak di permukaan mukosa (parietal tetap). Dalam kes ini, hanya fasa jalur yang terdapat dalam tinja. Ini menunjukkan bahawa analisis yang dilakukan dengan cara apa pun tidak akan memberikan gambaran lengkap mengenai penyakit ini.

Sebilangan besar mikroorganisma di dinding usus tidak akan diambil kira

Proses penyediaan analisis bermula sebelum pengumpulan bahan. Untuk melakukan ini, anda mesti mengikuti beberapa peraturan..

Pengaruh terbesar terhadap hasil penyelidikan disediakan oleh produk: daging, ikan, minuman beralkohol, bit. Mereka mesti dibuang 3-4 hari sebelum peperiksaan..

Ubat-ubatan tertentu juga mempunyai kesan yang ketara. Ini termasuk:

  • antibiotik;
  • julap;
  • ubat anthelmintik;
  • ubat untuk cirit-birit;
  • ubat anti-radang bukan steroid;
  • ubat-ubatan yang mengandungi bismut atau barium;
  • minyak vaseline;
  • minyak kastor.

Antibiotik mempengaruhi analisis tinja untuk dysbiosis

Ubat-ubatan ini harus dihentikan 10-14 hari sebelum analisis. Sebagai tambahan, enema tidak boleh dilakukan selama jangka waktu ini, kerana ini juga memberi kesan yang signifikan terhadap data akhir..

Cara diuji dengan betul

Dalam penyelidikan bakteriologi, ada beberapa syarat yang harus diambil kira semasa mengumpulkan dan menghantar bahan. Salah satu aspek yang paling penting adalah meminimumkan hubungan najis dengan udara di persekitaran. Di dalam usus, mikroorganisma bersifat anaerob, iaitu wujud tanpa akses kepada oksigen, tetapi apabila masuk ke dalamnya mereka mati. Oleh itu, dengan pengambilan sampel dan kandungan sampel yang salah, lebih sedikit anaerob yang akan dikesan daripada yang sebenarnya. Untuk mengelakkan ini, anda mesti mengikuti peraturan untuk mengumpulkan bahan sepenuhnya mungkin untuk mendapatkan hasil yang dapat dipercayai..

Sebelum anda mengambil analisis, anda mesti mengambil kira beberapa peraturan:

  1. Sebelum mengumpulkan najis, perlu dilakukan manipulasi kebersihan tidak hanya di dubur, tetapi juga di seluruh perineum untuk mencegah kekotoran memasuki sampel.
  2. Kerusi tidak selalu tepat pada waktunya. Walau bagaimanapun, penggunaan pelbagai persediaan dan cara tambahan adalah dilarang. Proses ini harus berlaku secara spontan.
  3. Untuk pengumpulan awal bahan, sediakan (basuh dan keringkan) periuk, kapal atau bekas lain. Anda tidak boleh menggunakan tandas untuk tujuan ini.
  4. Elakkan memasukkan air kencing, air atau cecair asing lain ke dalam tinja.

Bahan untuk penyelidikan diambil dari laman web yang berbeza. Terutama jika terdapat pelbagai kemasukan (lendir, darah, makanan yang tidak dicerna, dll.), Maka semua sampel mesti dianalisis. Jumlah tinja tidak boleh kurang dari 2-3g dan tidak lebih daripada 10g.

Juga, sebelum anda mula mengumpulkan bahan, anda harus mempertimbangkan masa penghantaran ke makmal. Semakin lama tempoh "menunggu", semakin tinggi kemungkinan kematian agen patogen dan hasil yang salah. Masa maksimum - tidak lebih dari 2 jam.

Masa untuk melakukan analisis najis untuk dysbiosis adalah lebih kurang 7 hari

Masa analisis bergantung pada jenisnya, beban kerja makmal dan faktor lain. Rata-rata, ia adalah sekitar 7 hari.

Petunjuk untuk analisis

Dengan dysbiosis dan patologi usus lain, doktor menetapkan pemeriksaan tinja dengan adanya gejala berikut:

  • sembelit atau cirit-birit;
  • kembung;
  • sakit di kawasan perut dan kehadiran ketidakselesaan di dalamnya;
  • intoleransi terhadap makanan tertentu;
  • ruam pada kulit (terutamanya jika terdapat banyak);
  • semua jenis reaksi alahan;
  • rawatan dengan antibiotik dan ubat hormon yang memberi kesan negatif terhadap keadaan mikroflora usus.

Perlu juga dilakukan analisis sedemikian untuk menentukan penyebab pelanggaran mikroflora usus normal. Dalam kes ini, doktor dapat memilih rawatan yang sesuai dengan lebih berkesan. Anak yang baru lahir juga harus diuji, terutama jika dia berisiko terkena penyakit usus. Di samping itu, analisis ditetapkan untuk remaja yang sering menderita jangkitan pernafasan akut..

Diet untuk dysbiosis

Sekiranya ujian itu positif, adalah mustahak untuk memulakan rawatan dengan segera untuk mencegah penyebaran bakteria berbahaya. Langkah pertama untuk pemulihan adalah diet.

Ini menyediakan pengecualian segala-galanya yang berlemak, pedas, garam dalam jumlah minimum.

Sepanjang tempoh rawatan, perlu makan lebih banyak sup rendah lemak, sup. Adalah baik untuk mengonsumsi sejumlah besar produk susu fermentasi, tetapi semestinya dengan jumlah gula minimum, yang sangat berbahaya selama tempoh ini

Penting untuk mengurangkan jumlah barang bakar dan gula-gula sebanyak mungkin. Untuk mengurangkan sakit usus, anda harus makan bubur, sup beras membantu dengan baik

Makanan berguna dan berbahaya untuk dysbiosis usus

Perhatian! Sepanjang tempoh rawatan, anda juga harus menolak kopi dan minuman beralkohol. Ia berguna untuk minum kompot, minuman buah dan teh hijau

Disfungsi usus pada kanak-kanak dan orang dewasa

Di bawah pengaruh faktor eksogen dan endogen (ekologi, tabiat makanan, keadaan hidup dan iklim, penyakit berjangkit dan somatik, keadaan imunodefisiensi, gangguan makan, terapi antibiotik), mikroflora normal dapat berubah dalam komposisi kuantitatif dan kualitatif. Juga disebut dysbiosis usus, yang boleh berkembang pada orang dewasa dan kanak-kanak.

Manusia dan persekitaran adalah sistem ekologi yang tidak terpisahkan, secara umum keseimbangan biologi. Mikroba - simbion, adalah pembangun mikroflora normal anak, mengatur banyak reaksi fisiologi dan proses badan.

Mereka mencegah penjajahan bakteria patogen dan oportunistik, mendorong pencernaan makanan yang lebih baik, mengatur metabolisme, mensintesis vitamin dan asid amino penting, dan meneutralkan bahan toksik.

Disbiosis kolon

Manifestasi klinikal dysbiosis usus besar boleh berbeza dari bentuk laten hingga teruk, yang berlaku dengan generalisasi jangkitan. Gejala dysbiosis usus boleh dibahagikan kepada tempatan dan umum.

Gejala tempatan. Ini merujuk kepada disfungsi usus yang disertai dengan cirit-birit atau sembelit. Najis longgar boleh menjadi enterik dan kolitis. Selain itu, terdapat sakit perut, perut kembung, muntah, penurunan selera makan..

  • pengurangan berat;
  • anemia;
  • hipovitaminosis;
  • peningkatan suhu badan;
  • takikardia;
  • sesak nafas, sawan;
  • kejutan toksik berjangkit;
  • gangguan hemodinamik, keseimbangan asid-basa dan elektrolit air.

Bergantung pada keparahan gejala, terdapat bentuk dysbiosis usus yang ringan, sederhana dan teruk. Perubahan yang merosakkan dan distrofi pada mukosa usus mengganggu fungsi penghalangnya, akibatnya mikroba patogen dapat menembusi ke dalam darah dan organ lain.

Disbiosis usus kecil

Menjadi perkembangan sindrom perubahan penyerapan dan gangguan pencernaan makanan.

Sindrom penyerapan yang diubah

a) Penyerapan lemak yang terganggu menyebabkan cirit-birit yang berpanjangan dan lemak berlebihan dalam najis. Najis berwarna putih kelabu, kelihatan berminyak dengan bau yang tidak menyenangkan.

b) Penyerapan vitamin yang terganggu menyebabkan perkembangan gejala hipovitaminosis yang sesuai. Kekurangan riboflavin disertai oleh:

  • stomatitis,
  • dermatitis sayap hidung dan lipatan nasolabial,
  • pertumbuhan kuku terjejas dan keguguran rambut,
  • lebihan asid nikotinik (kerengsaan glossitis, warna cerah mukosa mulut, eritema coklat kemerahan pada kulit, peningkatan air liur),
  • peningkatan tiamin - sakit kepala, atony usus,
  • gangguan tidur,
  • neuritis.

Kekurangan asid folik, nikotinamida, vitamin K membawa kepada perkembangan anemia, dan vitamin larut lemak (D, A, E) - kepada peningkatan manifestasi riket, kecenderungan reaksi keradangan pada kulit kering, penglihatan kabur, kelemahan umum.

c) Penyerapan mineral yang terganggu, khususnya kalsium, menyebabkan perkembangan osteoporosis.

Sindrom gangguan pencernaan

a) Kekurangan laktase disertai dengan kegelisahan semasa makan, perut kembung, lekatan yang kerap, najis berbusa dengan bau masam.

b) Fungsi enzim pankreas yang tidak mencukupi dicirikan oleh perut kembung, najis kelabu-hijau, kehadiran dalam coprogram serat otot, lemak netral, asid lemak, serat, kanji.

c) Tidak bertoleransi terhadap makanan tertentu, misalnya susu sapi, dan paling sering muncul sebagai ruam kulit, gatal-gatal, kembung dengan kolik usus, sembelit atau cirit-birit.

Tahap klinikal berikut dapat dibezakan dalam dysbiosis:

  1. Reaksi dysbiotik - ketiadaan manifestasi klinikal dengan adanya perubahan dalam analisis tinja untuk dysbiosis.
  2. Dysbiosis usus besar - dikompensasi (kehilangan selera makan, kembung perut, pewarnaan najis yang lemah, sakit perut sekejap-sekejap, sembelit bergantian dengan sembelit, dermatosis alergi). Dekompensasi (lendir, darah dalam tinja, sakit perut kram, penurunan berat badan, sembelit berterusan, anemia, kelemahan, mengantuk, selera makan menurun, intoleransi terhadap makanan tertentu).
  3. Dysbiosis usus kecil - lemak berlebihan dalam tinja (lebih daripada 7 g), kerosakan laktosa, intoleransi terhadap makanan tertentu).
  4. Pencemaran darah, hempedu dan saluran kencing, mikroorganisma.

Rawatan dysbiosis usus

Keadaan pertama dan utama untuk memulakan rawatan dysbiosis adalah penghapusan faktor-faktor yang menjadi penyebab kejadiannya. Keadaan kedua adalah pembetulan rejimen dan kualiti pemakanan, taktik rawatan bergantung pada tahap klinikal dysbiosis.

Rawatan dysbiosis kolon

Tahap pertama reaksi dysbiotik adalah berdasarkan penekanan untuk mengecualikan penyebab dysbiosis usus, produk susu fermentasi diresepkan, yang akan mengekalkan mikroflora usus normal selama 6 bulan.

Pada peringkat kedua bentuk pampasan, kanak-kanak di bawah satu tahun mengekalkan diet biasa mereka dengan susu ibu atau formula kering yang disesuaikan yang diterima oleh anak sebelumnya. Pada kanak-kanak di bawah umur 1 tahun, produk yang menghalang mikroflora usus tidak termasuk - ini adalah produk tepung, makanan dalam tin, produk separuh siap, daging dan ikan berlemak, air berkarbonat manis.

Pastikan anda memasukkan makanan diet dari soba, rai, millet, jagung, juga kubis, wortel, zucchini, buah-buahan dan sayur-sayuran segar, jus dan produk tenusu.

Pada peringkat pertama rawatan, probiotik diresepkan, lebih disukai multikomponen dalam dos berganda. Kursus terapi adalah 5-10 hari. Kesan terapi probiotik dapat ditingkatkan dengan penggunaan prebiotik bersamaan. Enterosorben digunakan secara selari selama 7 hari.

Selepas peringkat pertama rawatan, terapi probiotik berulang kali diresepkan selama 30 hari, terapi enzim (persediaan pankreas yang mengandungi hemiselulase, dan sekiranya sembelit - enzim yang mengandungi asid hempedu) selama 2 minggu dan kalsium pantothenate (merangsang pertumbuhan bifidobakteria, meningkatkan pergerakan usus) 4 kursus mingguan.

Dalam bentuk tahap 2 yang tidak dikompensasi, diet yang sama ditetapkan seperti pada bentuk pertama. Terapi antibakteria ditetapkan:

  • dengan dispepsia fermentasi - nitrofurans, sediaan asid nalidixik, co-trimoxazole;
  • dengan dispepsia helminthik - metronidazole, ornidazole, vancomycin, kursus terapi 1 minggu.

Secara selari, enterosorben digunakan (5-10 hari 1 jam sebelum atau 2 jam setelah mengambil agen antibakteria), hepatoprotectors (silymarin) dan agen koleretik - stigma jagung, bunga immortelle, selama 3 minggu.

Mereka juga menggunakan ubat anti-radang: infus dan decoctions chamomile, root licorice, oregano, sage, millennial, blueberry and blackberry daun, perbungaan elderberry selama 10-14 hari.

Selepas pengambilan antibiotik, kursus probiotik ditetapkan selama 30 hari:

  • enzim untuk dispepsia fermentasi - sediaan yang mengandungi selulosa,
  • untuk dispepsia putrefaktif - persediaan pankreas,
  • untuk sembelit - sediaan yang mengandungi asid hempedu selama 2 minggu, lisozim (meningkatkan lekatan bifidobacteria dan lactobacilli dalam usus) selama 4 minggu.

Selain itu, kalsium pantotenat, multivitamin, adaptogen herba - echinacea dan eleutherococcus digunakan selama 4 minggu. Kursus terapi probiotik berulang dilakukan enam bulan kemudian, kemudian produk profilaktik asid laktik yang mengandungi mikroflora usus normal ditetapkan selama 6 bulan.

Rawatan dysbiosis usus kecil

Pada kanak-kanak berumur 11-12 bulan, penyusuan susu ibu berterusan, dan jika anak itu diberi makanan buatan atau campuran, campuran yang mengandungi trigliserida diresepkan, yang diserap tanpa penyertaan lipase pankreas (pancreatin, creon).

Untuk kanak-kanak berumur lebih dari 1 tahun dan orang dewasa, mentega, marjerin, keju, susu pekat dan tanpa lemak, daging berlemak, ikan, coklat, makanan panggang segar tidak termasuk dalam diet harian. Produk susu yang diperam, susu skim, daging tanpa lemak dan ikan, sayur-sayuran, epal bakar disyorkan.

Terapi antibakteria selama 5-10 hari:

  • nitrofurans (furazidin, furagin),
  • sediaan asid bukan Lidixik (nevigramone),
  • kotrimoksazol,
  • intrik,
  • metronidazol,
  • ornidazole.

Ubat herba: astringen, menyelimuti, penyerap, meneutralkan, asid organik (merebus pudina dan chamomile, St. John's wort, sage, blueberry, alder cones) selama 7-10 hari.

Terapi enzim: penyediaan enzim pankreas selari dengan antasid (sebatian aluminium, magnesium, kalsium) selama dua minggu. Cytomucoprotectors (diosmectitis) juga digunakan selama 10 hari.

Probiotik diresepkan hanya setelah normalisasi pencernaan di usus kecil, biasanya setelah mengambil antibiotik selama 2-3 minggu.

Pencegahan dysbiosis usus pada kanak-kanak termasuk penyusuan awal, pemberian probiotik profilaksis kepada wanita hamil dan bayi yang baru lahir dari kumpulan risiko, serta penggunaan probiotik tahan antibiotik, prebiotik dan produk susu fermentasi ketika menetapkan terapi antibiotik kepada anak-anak.

Bagaimana untuk diuji untuk dysbiosis usus? Peraturan untuk mengumpulkan najis untuk menyemai bakteria

Diagnostik makmal dysbiosis usus adalah pemeriksaan mikrobiologi tinja (bakteriologi atau biokimia), yang menunjukkan perubahan bilangan normal dan kualiti mikroorganisma pada saluran gastrointestinal.

Peranan mikroflora

Mikroflora tubuh secara keseluruhan, dan khususnya mikrobiota usus, adalah sistem ekologi yang kompleks. Salah satu faktor penentu dalam menjaga keseimbangan dinamik antara tubuh manusia dan mikroba yang menghuninya, iaitu eubiosis, adalah ketahanan usus terhadap penjajahan bakteria. Seiring dengan ini, flora saluran gastrointestinal adalah sistem paparan yang sangat sensitif yang mula bertindak balas secara mendadak terhadap sebarang perubahan keseimbangan ekosistemnya..

Bahagian bawah saluran gastrointestinal manusia dihuni oleh kira-kira 500 wakil mikroflora usus. Kesemuanya dihubungkan oleh hubungan yang kompleks. Komposisi mereka seimbang secara kualitatif dan kuantitatif. Eubiosis adalah komponen terpenting dari fungsi normal saluran pencernaan dan kesihatan secara umum, kerana ia melakukan tugas yang menentukan dalam sistem kekebalan tubuh.

Wakil utama mikrobiota usus:

  • Bakteria asid laktik (lactobacilli, bifidobacteria), bakteria yang tergolong dalam kelas anaerob.
  • Pilihan, mampu hidup di persekitaran oksigen dan anoksik, dan asli, yang selalu berlaku (E. coli).
  • Mikrobiota tambahan (sel-sel kulat dan bakteria dari keluarga staphylococcal).
  • Allochthonous, iaitu mikrobiota rawak - atau, seperti yang disebut juga, oportunistik (ia merangkumi bakteria bukan fermentasi dan banyak jenis enterobakteria).

Semua mikroba ini menjalankan fungsi yang sangat penting. Telah diketahui bahawa E. coli adalah pembela utama badan, yang mencegah pembiakan bakteria patogen dan beberapa jenis virus. Persekitaran berasid dan zat antibiotik yang dihasilkan oleh mikroflora normal mendorong peristalsis yang baik dan mencegah pembentukan koloni mikroorganisma oportunis..

Mikroorganisma asli menyumbang kepada pengeluaran sebilangan besar enzim yang terlibat dalam metabolisme air-elektrolit, serta dalam asimilasi lemak, karbohidrat dan banyak protein. Di samping itu, mereka menjalankan fungsi penting dalam sintesis banyak vitamin, folik dan niasin, asid amino penting.

Flora normal memainkan peranan penting dalam pembentukan sistem imun dan perkembangan reaksi pertahanan yang tidak spesifik. Ia juga mempunyai kesan anti-alergi, turut serta dalam penghapusan bahan toksik.

Kajian najis untuk dysbiosis

Asas mikroekologi usus normal adalah bakteria dan bakteria asid laktik. Selebihnya spesies biasanya kurang.

Peningkatan koloni bakteria oportunis dan flora tambahan, akibatnya terdapat ketidakseimbangan mikrobiota usus, disebut dysbiosis.

Bilakah dan oleh siapa analisis untuk disbiosis usus ditetapkan??

Biasanya, penyemaian tinja untuk mikroflora (analisis tinja untuk landskap mikro) disyorkan oleh pakar gastroenterologi, pakar penyakit berjangkit atau ahli terapi, lebih jarang - pakar lain yang berfokus secara sempit. Pemeriksaan bakteriologi tinja ditetapkan untuk diagnosis dysbiosis, pembezaan diagnosis lain dalam pemeriksaan komprehensif saluran gastrousus, penilaian umum keadaan mikroekologi usus.

Sekiranya rawatan tidak berkesan untuk dysbiosis, enterocolitis atau terapi antibakteria, serta untuk cirit-birit yang berkaitan dengan antibiotik, disarankan untuk menderma tinja untuk dysbiosis dengan penentuan kepekaan terhadap antibiotik dan bakteriofag. Kerana ujian rutin tidak selalu tertumpu pada kerentanan antibiotik.

Apabila disyorkan untuk memasukkan tinja untuk pembenihan bakteria:

  • sekiranya terdapat jangkitan usus yang tidak dapat ditentukan,
  • dengan ruam kulit dan pelbagai reaksi alahan etiologi yang tidak jelas,
  • dengan sembelit yang berpanjangan, cirit-birit dan gangguan fungsi najis yang lain,
  • dalam kes terapi ubat jangka panjang dengan antibiotik, hormon, imunomodulator, serta terapi kimia dan radiasi.

Faktor berikut boleh mempengaruhi kandungan maklumat analisis tinja untuk dysbiosis:

  • Anaerob wajib (misalnya, clostridia yang tergolong dalam kelas flora patogenik bersyarat) boleh hidup hanya di persekitaran bebas oksigen. Apabila tinja diambil sekiranya terdapat dysbiosis, sebahagian besar anaerob mati, bersentuhan dengan udara. Oleh itu, hasil analisis dapat menunjukkan kehadiran organisma ini dalam jumlah yang jauh lebih kecil daripada yang sebenarnya..
  • Algoritma yang betul untuk analisis dysbacteriosis dilanggar (ralat dilakukan di makmal).
  • Teknik mengambil analisis dilanggar (pengumpulan kotoran ke dalam bekas yang tidak steril, pembekuan tinja, penggunaan julap untuk membuang air besar, penyimpanan yang tidak betul, dll.).
  • Mengambil antibiotik, probiotik, dan ubat lain.
  • Masa penghantaran tinja untuk dianalisis (semakin lama masa pengumpulan tinja hingga awal kajian, semakin kurang tepat petunjuk analisis yang dilalui).

Oleh itu, penyahkodan kajian analisis tinja untuk dysbiosis (analisis bakteria tinja atau biokimia) hanya dilakukan oleh pakar, dengan mengambil kira analisis lain dan pemeriksaan umum keadaan badan.

Di samping itu, norma-norma lactobacilli dan mikroorganisma lain adalah bersyarat, dan bahawa untuk satu orang mungkin merupakan ciri individu dan norma, untuk yang lain - patologi. Mikroflora usus tidak berterusan; perubahan berlaku di dalamnya secara berkala, termasuk yang berkaitan dengan usia. Di samping itu, bilangan bakteria tertentu boleh berbeza-beza bergantung pada tabiat makanan, kehadiran tekanan dan banyak lagi. faktor lain.

Ujian apa yang dijalankan untuk dysbiosis

Dalam perubatan moden, tiga kaedah digunakan untuk mengkaji lanskap mikroskopik tinja (analisis untuk dysbiosis) - dua utama dan satu pembantu. Ini adalah kajian bakteriologi (tangki kultur tinja), analisis biokimia tinja untuk dysbiosis (analisis ekspres) dan koprologi.

Analisis scatologi

Kajian scatologi tinja adalah asas, primer. Ini adalah kaedah tambahan yang memberikan maklumat diagnostik umum mengenai keadaan dan fungsi usus..
Analisis scatologi dijalankan dengan dua cara. Ia:

  • Makroskopik - menilai sisa makanan yang tidak dicerna, warna najis, bau, bentuk, konsistensi, mereka melihat apakah lendir, lemak (sabun) dan komponen lain terdapat dalam tinja.
  • Mikrobiologi (mikroskopi) - menilai makanan yang dicerna, sel-sel serat otot, serat tumbuhan yang dapat dicerna dan dicerna, sisa-sisa pelbagai tisu.

Analisis bakteriologi tinja

Sekiranya scatology pada tinja orang dewasa menunjukkan penyimpangan dari nilai yang diinginkan, seorang pakar boleh menetapkan ujian tinja untuk dysbiosis. Analisis tangki najis dilakukan di makmal bakteriologi atau pelbagai perubatan, di mana tinja dikultur untuk disbiosis.

Berapa banyak analisis yang dilakukan untuk dysbiosis? Ini adalah kajian yang agak panjang. Analisis boleh dibuat sekurang-kurangnya enam hari atau lebih.

Pertama, bahan ujian "dibenamkan" dalam medium nutrien untuk bakteria. Mikroorganisma tumbuh sekurang-kurangnya empat hari, maka pembantu makmal menghitungnya.

Semasa menderma tinja untuk pemeriksaan bakteriologi, data dikira dalam unit pembentuk koloni per gram bahan - CFU / g. Semua nilai yang diperoleh direkodkan dalam bentuk khas.

Analisis tinja untuk dysbiosis dengan kaedah biokimia

Analisis kromatografi biokimia atau gas-cecair tinja untuk dysbiosis adalah teknik yang cukup baru yang tersebar luas pada awal tahun 2000-an. Ia dianggap lebih maju dan bermaklumat daripada mengambil najis pada tangki menyemai. Di samping itu, hasil kajian ini akan siap dalam beberapa jam..

Dalam biokimia untuk dysbiosis usus, spektrum asid lemak ditentukan, yang merupakan produk aktiviti penting bakteria. Sekiranya anda memeriksa tinja untuk landskap mikro menggunakan teknik ini, ini bukan sahaja memungkinkan untuk mendedahkan perubahan kuantitatif dalam mikrobiota, tetapi juga untuk menentukan bahagian usus mana keseimbangannya terganggu.

Selain itu, lebih mudah untuk diuji untuk dysbiosis usus dengan cara biokimia. Kotoran yang terkumpul tidak perlu segera dibawa dan diperiksa, seperti dalam diagnostik bakteriologi. Ia boleh dibekukan dan disimpan di dalam peti sejuk selama 24 jam..

Apa yang ditunjukkan oleh analisis tinja untuk dysbiosis??

Tafsiran data dilakukan mengikut norma usia. Dan jika tinja untuk dysbiosis pada orang dewasa dikaji, maka petunjuk dalam CFU / g adalah seperti berikut:

  • Bakteria asid laktik - 106 -1010.
  • Bakteria - 107-108.
  • Esherichia - 106-108.
  • Peptostreptococci - 105-106.
  • Staphylococci patogen dan enterobacteria - semestinya tidak ada.
  • Enterococci - 104.
  • Clostridia - tidak lebih daripada 105.
  • Staphylococci patogen bersyarat - tidak lebih daripada 103.
  • Candida - tidak hadir atau dalam jumlah kecil.

Perubahan jumlah mikroorganisma tertentu mungkin menunjukkan bahawa imuniti berkurang. Akibatnya, terdapat lebih sedikit mikroorganisma asid laktik, dan penjajahan patogen oportunis meningkat. Juga, dysbiosis boleh disebabkan oleh strain mikroba patogen yang memasuki badan jika kebersihan tidak dipatuhi. Penyebab ketidakseimbangan ketiga dan paling biasa adalah mengambil antibiotik.

Cara menjalani ujian dysbiosis

Persiapan untuk analisis merangkumi kepatuhan terhadap peraturan diet selama beberapa hari, penolakan produk daging, serta buah-buahan dan sayur-sayuran mentah. Sebelum mengambil ujian, anda mesti berhenti mengambil probiotik dan prebiotik, antihistamin dan ubat lain. Dianjurkan untuk melakukan analisis tangki setelah terapi antibiotik tidak lebih awal dari 10 hari selepas berakhirnya.

Ketepatan dan kebolehpercayaan hasilnya secara langsung bergantung pada bagaimana mempersiapkan dan bagaimana lulus analisis, dan seberapa tepat semua peraturan diikuti..

Cara mengumpul dan cara menderma najis dengan betul untuk dysbiosis:

  • Sebelum mengumpulkan najis, anda perlu menyediakan bekas. Ia mesti ketat dan ditutup. Analisis mesti dihantar dalam bekas steril.
  • Sebelum perbuatan buang air besar, perlu membersihkan perineum dan dubur secara menyeluruh..
  • Ketua peperiksaan mestilah hasil daripada perbuatan buang air besar secara spontan. Tiada enema dan alat bantu lain yang dapat digunakan..
  • Sebelum membuang air besar, anda mesti mengosongkan pundi kencing anda. Air kencing dan cecair lain tidak dibenarkan memasuki analisis.
  • Bagaimana cara mengumpul tinja dengan betul? Dengan tangan yang bersih, anda perlu membuka bekas, mengeluarkan sudu, dan segera setelah membuang air besar, kami mengumpulkan 5-6 sudu najis dari tempat yang berbeza, lebih baik tidak menyentuh mangkuk tandas. Sekiranya darah, lendir, dan lain-lain, komponen yang mencurigakan dapat dilihat dalam kotoran, ia juga mesti dimasukkan ke dalam bekas dan ditutup rapat.
  • Setelah mengambil sampel, disarankan untuk segera menyumbangkan tinja ke makmal. Anda boleh menyimpan jisim ujian di dalam peti sejuk, tetapi menyimpannya tidak lebih dari 3-4 jam (untuk tangki untuk menganalisis tinja untuk dysbiosis dengan penentuan kepekaan). Untuk pembekuan bahan kromatografi dan penyimpanan bahan sehingga 24 jam dibenarkan.

Tidak ada yang sukar dalam menjalani ujian dengan betul. Dan jika cadangan mudah ini diikuti, analisis yang ditunjukkan dapat dijalankan dengan pasti. Bagaimanapun, ketepatan hasilnya bergantung pada teknik melaksanakan algoritma, yang bermaksud ketepatan diagnosis dan rawatan yang berkesan.

Artikel Mengenai Hepatitis