Norma karbohidrat dalam analisis tinja pada bayi dan penyahkodan hasil kajian

Utama Pankreatitis

Banyak bayi mempunyai masalah pencernaan dan susu ibu atau formula tidak diserap sepenuhnya. Adalah sangat penting untuk diuji tepat pada waktunya dan menentukan penyebab kesakitan pada najis perut, kental, hijau atau lendir. Selalunya, pakar pediatrik mengeluarkan rujukan untuk analisis biomaterial untuk karbohidrat. Apa yang ditunjukkan oleh kajian sedemikian, dan dalam apa kes itu ditetapkan?

Analisis ditetapkan untuk masalah dengan asimilasi susu ibu atau formula

Mengapa kajian biomaterial ditetapkan untuk karbohidrat?

Sebagai peraturan, analisis tinja untuk karbohidrat (atau ujian Benedict) dirancang untuk mengenal pasti tanda-tanda kekurangan laktase pada anak tahun pertama kehidupan. Keadaan ini bermaksud saluran gastrousus bayi tidak dapat mengasimilasi susu ibu sepenuhnya, karbohidrat utamanya adalah laktosa (gula susu). Bahan ini adalah disakarida, yang biasanya dipecah dalam usus kecil menjadi monosakarida, yang mudah untuk asimilasi lebih lanjut..

Untuk memecahkan laktosa di dalam badan bayi, enzim khas dihasilkan - laktase. Dengan kekurangannya, gula susu tidak dipecah, tetapi disimpan dalam lumen usus. Ini penuh dengan pengekalan cecair, cirit-birit, gas dan kekejangan perut. Kekurangan enzim sangat kritikal pada masa bayi, kerana jenis makanan utama untuk bayi adalah susu.

Kekurangan laktase boleh menjadi kongenital dan diperolehi. Primer berlaku pada kanak-kanak dengan gangguan perkembangan intrauterin, dan sekunder - kerana dysbiosis, penyakit masa lalu (rotavirus), giardiasis, enteritis atau alergi.

Menyiapkan bayi untuk penyelidikan dan peraturan untuk mengumpulkan najis

Persediaan khas kanak-kanak untuk analisis tidak diperlukan. Penting bahawa najis yang dikumpulkan untuk analisis disimpan dalam bekas steril dengan penutup skru yang ketat. Sebaiknya gunakan balang plastik dengan sudu untuk tujuan ini, di mana lebih mudah untuk mengumpulkan serpihan najis cair - bekas seperti itu boleh dibeli di farmasi (untuk lebih jelasnya, lihat artikel: Apa najis untuk bayi baru lahir yang sihat?). Semasa mengumpulkan analisis, nuansa berikut harus dipertimbangkan:

  1. Biomaterial mesti dihantar ke makmal selewat-lewatnya 4 jam selepas perbuatan buang air besar.
  2. Sebaiknya kumpulkan kotoran dari taplak minyak, dan bukan dari lampin atau lampin pakai buang, kerana ujian ini memerlukan komponen cecair dalam sampel. Sekiranya bayi menggunakan periuk, mangkuk harus dicuci terlebih dahulu dan dibakar dengan air mendidih.
  3. Sebelum mengumpulkan najis, anak harus diberi makan mengikut skema biasa, maka hasilnya akan seakurat mungkin. Sekiranya anda memberi makan bayi berlebihan, ujian itu mungkin menjadi positif positif, jika anda kurang makan, atau jika anda memberikan campuran rendah karbohidrat - negatif palsu.

Norma kandungan karbohidrat dan tafsiran hasilnya

Karbohidrat dalam tinja biasanya terdapat pada hampir semua bayi, tetapi kandungannya harus berada dalam kerangka yang telah ditetapkan. Nilai rujukan (normal) adalah hingga 0.25%. Namun, ketika menyahkod hasilnya, nuansa berikut harus diambil kira:

  • Pada bayi baru lahir dan bayi pada 2-3 bulan, nilai mungkin melebihi norma, kerana pada usia ini rembesan enzim dan pencernaan berada pada tahap pembentukan.
  • Sekiranya hasil analisis menunjukkan bahawa peratusan karbohidrat dalam tinja adalah sehingga 0,6 - jangan risau. Pakar percaya bahawa nombor ini dapat dianggap sebagai norma secara konvensional..
  • Dengan nilai dari 0,7 hingga 1,0%, rawatan tidak diresepkan jika anak tidak mengalami masalah perut. Bayi seperti itu dikendalikan, mereka disarankan untuk menjalani pemeriksaan semula. Sekiranya hasilnya berada dalam julat yang sama, pakar pediatrik boleh menetapkan enzim, seperti Lactase Baby.
  • Lebih daripada 1% karbohidrat dalam tinja menunjukkan kebarangkalian tinggi bayi mengalami kekurangan laktase (untuk lebih jelasnya, lihat artikel: Bagaimana kekurangan laktase pada bayi dirawat?). Pengesahan diagnosis tidak langsung akan meningkatkan keasidan tinja jika nilai pH lebih rendah daripada 5.5.

Apabila analisis tinja untuk karbohidrat ditetapkan, petunjuk norma dan penyimpangan

Analisis tinja untuk karbohidrat adalah ujian makmal, yang sering diresepkan oleh pakar pediatrik untuk mengesan kekurangan laktase pada bayi. Sebelum meneruskan penerangan mengenai prosedur ini, anda harus mengetahui penyakit yang ingin dikenal pasti.

Apa itu?

Laktosa adalah karbohidrat dari kumpulan disakarida yang terdapat dalam susu (termasuk susu ibu) dan produk tenusu.

Agar laktosa diserap sepenuhnya oleh tubuh bayi, ia mesti dipecah menjadi monosakarida yang sesuai untuk diserap oleh struktur usus kecil..

Laktase enzim pencernaan, yang disintesis oleh badan untuk tujuan ini, bertanggungjawab untuk pemecahan laktosa. Sekiranya laktase dihasilkan dalam kuantiti yang tidak mencukupi atau sama sekali, bayi mengalami kekurangan laktosa.

Akibatnya, laktosa, yang tidak dicerna dan tidak berasimilasi dalam usus kecil, dihantar ke usus besar, di mana, menjadi medium nutrien yang sangat baik, ia memprovokasi pertumbuhan bakteria yang cepat di dalamnya, yang menyumbang kepada pencairan tinja dan pembebasan gas berlebihan.

Oleh kerana kandungan asid yang tinggi di dalam najis, keupayaan penyerapan dinding usus terganggu. Akibatnya, kebanyakan enzim dan nutrien (diwakili oleh vitamin, protein, unsur makro dan mikro, lemak, karbohidrat) yang terkandung dalam susu ibu tidak diserap oleh tubuh bayi..

Kekurangan laktase sering disebut oleh doktor sebagai istilah sinonim "intoleransi laktosa", yang bermaksud bahawa tubuh manusia sama ada tidak mencerna atau tidak bertolak ansur dengan laktosa yang terdapat dalam produk tenusu. Fenomena ini juga boleh berlaku pada orang dewasa, tetapi mereka - tidak seperti bayi - berpeluang menyingkirkan masalah ini dengan meninggalkan hidangan tenusu sepenuhnya..

Bagi bayi, susu ibu adalah satu-satunya makanan yang tersedia untuk mereka, oleh itu, pengesanan kekurangan laktase tepat pada masanya dan pelantikan rawatan yang sesuai akan membantu mengelakkan kelewatan perkembangan fizikal dan mental mereka..

Untuk memastikan adanya atau tidak adanya intoleransi laktosa pada bayi, analisis tinja untuk kandungan karbohidrat dilakukan.

Kajian ini, juga disebut Metode Benedict, bertujuan untuk mengenal pasti pengurangan gula di dalam najis bayi, yang dikurniakan dengan keupayaan untuk mengurangkan tembaga (II) hidroksida menjadi tembaga (I) oksida. Gula ini dilambangkan:

Petunjuk

Petunjuk untuk melakukan analisis tinja untuk karbohidrat adalah adanya gejala tertentu pada anak, yang menunjukkan kekurangan laktase.

Mereka boleh dipersembahkan:

  • Kelewatan yang nyata dalam perkembangan fizikal dan mental bayi, kerana penyerapan nutrien yang tidak mencukupi yang berlaku terhadap latar belakang enzimopati (ini adalah nama patologi yang berlaku kerana kekurangan atau ketiadaan lengkap enzim selular yang bertanggungjawab untuk proses pencernaan). Untuk mengesan patologi ini tepat pada masanya, bayi mesti ditimbang secara berkala, membandingkan kenaikan berat badan dengan petunjuk norma. Peningkatan indikator antropometrik yang terlalu perlahan pada kanak-kanak adalah penyebab kebimbangan.
  • Ruam alergi pada permukaan kulit.
  • Kehadiran najis berair atau berbuih yang kerap (lapan hingga sepuluh kali pada waktu siang) dengan bau masam pedas, cukup banyak dan mengandungi sejumlah besar lendir dan ketulan makanan yang tidak dicerna.
  • Permulaan anemia kekurangan zat besi (pucat pada selaput lendir dan kulit), disebabkan oleh gangguan penyerapan usus, kurang setuju dengan terapi.
  • Kehadiran sembelit yang kerap.
  • Tingkah laku bayi yang gelisah: merasa lapar, dia menuntut payu dara, tetapi begitu dia mula menghisap, dia segera membuangnya dan menangis. Akibatnya, proses penyusuan sangat tertunda, membawa siksaan kepada anak dan ibunya..
  • Kesakitan yang teruk di perut bayi yang sedang berpusu-pusu. Kesakitan boleh dicetuskan oleh kolik dan pengumpulan gas yang berlebihan, di bawah pengaruh yang mana perut mula gemuruh dengan kuat dan membengkak.

Kejadian gejala di atas adalah alasan untuk mengunjungi pakar pediatrik, yang akan memberikan rujukan untuk menganalisis tinja untuk karbohidrat.

Kajian massa tinja untuk karbohidrat juga boleh diresepkan untuk pesakit dewasa:

  • Menderita pankreatitis kronik - penyakit yang dicirikan oleh kekurangan enzim pankreas, akibatnya karbohidrat kompleks berhenti dipecah dan diserap. Setelah masuk ke usus besar dan ditapai, mereka dikeluarkan dari badan bersama dengan najis. Analisis tinja pada pesakit seperti ini menunjukkan adanya amilore - kandungan kanji yang sangat tinggi.
  • Mengeluh penurunan berat badan secara tiba-tiba, cirit-birit teruk yang dicirikan oleh bau najis dan intoleransi makanan, kerana dalam semua kes ini, penyerapan karbohidrat terganggu mungkin disebabkan oleh kecekapan pencernaan parietal yang tidak mencukupi, yang disebabkan oleh kerosakan pada membran mukus usus kecil.

Apa yang ditunjukkan oleh analisis tinja untuk karbohidrat??

Tugas utama analisis ini adalah untuk menentukan jumlah karbohidrat dalam tinja bayi. Di samping itu, kajian ini membolehkan:

  • tentukan tahap keasidan tinja;
  • anggarkan bilangan leukosit dan protein keradangan C-reaktif;
  • mengesan kehadiran asid lemak dengan mikroskop optik.

Dalam kes ini, pakar pediatrik akan lebih suka taktik memantau bayi, pastikan untuk menetapkan analisis berulang mengenai massa tinja untuk karbohidrat, serta ujian keasidan mereka.

Latihan

Kebolehpercayaan hasilnya, di mana jumlah karbohidrat sesuai dengan nilai sebenarnya, bergantung pada pengumpulan bahan biologi yang betul.

  • Makan bayi sebelum ujian harus sama seperti biasa. Pada ketika ini, anda tidak boleh memasukkan produk baru ke dalam makanannya. Keperluan yang sama berlaku untuk diet seorang ibu yang memberi makan bayinya dengan susu. Mengabaikan keadaan ini boleh memutarbelitkan hasil penyelidikan..
  • Mengosongkan usus mesti berlaku secara semula jadi: tanpa penggunaan julap atau enema.
  • Pelbagai ubat boleh mempengaruhi kebolehpercayaan hasilnya, oleh itu, tiga hari sebelum analisis, perlu sepenuhnya meninggalkan penggunaannya..
  • Tidak boleh mengumpulkan kotoran dari permukaan lampin atau lampin kain, kerana bahagian cairnya, yang diperlukan untuk analisis, hanya akan diserap ke dalam bahan mereka. Untuk mengumpulkan najis, anda perlu meletakkan bayi di kain minyak steril dan, setelah membuang air besar, dengan cepat mengumpulkan sejumlah kecil najis daripadanya..
  • Sekiranya bayi sudah tahu duduk, tinja juga boleh dikumpulkan dari periuk (sebelumnya dicuci dengan sabun dan hangus dengan air mendidih).
  • Bekas yang paling senang digunakan untuk mengangkut bahan tinja ialah balang plastik steril dengan penutup ketat yang dilengkapi dengan sudu yang direka untuk mengumpulkan biomaterial. Anda boleh membelinya di mana-mana kios farmasi.
  • Adalah perlu untuk menghantar biomaterial yang dikumpulkan ke makmal dalam masa empat jam selepas buang air besar. Hasil kajian ini diketahui setelah dua hari.

Makna norma dan penyahkodan

Analisis tinja untuk karbohidrat, yang berpatutan dan cukup sederhana, dilakukan berkaitan dengan semua bayi.

  • Mengikut analisis, pakar pediatrik terlebih dahulu memberi perhatian kepada jumlah karbohidrat. Petunjuk ini adalah yang utama, kerana dengan kekurangan laktase, tubuh bayi kehilangan kemampuan untuk memecahnya. Sisa yang tidak dicerna, karbohidrat dikeluarkan dari badan bayi bersama dengan najis. Pada tinja bayi baru lahir, kandungan karbohidrat tidak boleh melebihi 1%. Semasa kanak-kanak membesar, nilai ini akan menurun secara beransur-ansur. Petunjuk norma untuk bayi di bawah usia enam bulan adalah nilai yang sama dengan 0,5-0,6%. Pada bayi yang berusia lebih dari enam bulan dan hingga setahun, tidak boleh lebih tinggi daripada 0.25%.
  • Mikroflora usus besar yang bermanfaat mempunyai keupayaan untuk mencerna laktosa sebahagiannya. Asid asetik dan laktik, yang terbentuk semasa pemecahannya, meningkatkan keasidan tinja dengan ketara. Tahap keasidan normal dalam najis tidak boleh kurang dari 5.5. Indikator sama dengan 5.5 dan ke bawah adalah asas untuk mencurigai kekurangan laktase.
  • Peningkatan bilangan leukosit dan protein keradangan C-reaktif dalam tinja menunjukkan adanya proses keradangan di dalam usus, penyebabnya adalah intoleransi laktosa.
  • Kehadiran sejumlah besar asid lemak dalam tinja mungkin disebabkan oleh gangguan yang menyertai penyerapan nutrien, yang merupakan penolong kekurangan laktase yang sangat diperlukan.

Peningkatan keasidan najis - ditambah dengan peningkatan jumlah protein keradangan C-reaktif, asid lemak dan leukosit - boleh menjadi akibat bukan hanya kekurangan laktase, tetapi juga patologi lain yang mengganggu fungsi sistem pencernaan.

Analisis jisim tinja untuk karbohidrat membantu dengan tahap kebarangkalian yang tinggi untuk memastikan adanya kekurangan laktase, sehingga mustahil untuk menentukan jenis dan penyebabnya.

Sekiranya terdapat kecurigaan kekurangan laktase kongenital, bayi diberi ujian genetik, yang terdiri daripada mencari gen yang bertanggungjawab untuk pengeluaran laktase yang sangat rendah.

Selalunya, intoleransi laktosa berlaku disebabkan oleh penyakit seliak (gangguan pencernaan yang disebabkan oleh kerosakan pada usus kecil oleh makanan yang mengandungi gluten dan protein bijirin), semua jenis jangkitan usus dan reaksi alergi terhadap protein susu lembu.

Semua patologi ini pertama kali mengganggu fungsi usus kecil, setelah itu tubuh kehilangan kemampuannya untuk memecah dan menyerap gula susu.

Pemeriksaan tambahan

Adalah mustahil untuk mendiagnosis kekurangan laktase berdasarkan manifestasi klinikal sahaja yang tidak spesifik. Oleh itu, sebagai tambahan kepada analisis massa tinja untuk karbohidrat, sejumlah kajian tambahan mungkin diperlukan..

Berurusan dengan diagnosis kekurangan laktase pada orang dewasa, analisis tinja untuk karbohidrat dilengkapi dengan:

  • ujian pernafasan, yang mengukur jumlah hidrogen dan metana di udara yang dihembuskan. Oleh kerana gas inilah yang terbentuk dalam proses pemecahan separa laktosa oleh bakteria bermanfaat yang hidup di dalam usus;
  • biopsi mukosa usus.

Kaedah diagnostik di atas jarang sekali digunakan semasa memeriksa anak-anak..

Oleh kerana intoleransi laktosa dicirikan oleh pelanggaran penyerapan banyak nutrien (unsur kimia yang penting secara biologi yang diperlukan oleh tubuh manusia untuk menjalankan kehidupan normal) oleh struktur usus kecil, ujian darah umum mungkin diresepkan untuk bayi. Penurunan tahap hemoglobin akan menunjukkan bahawa proses penyerapan zat besi terganggu di dalam badan anak..

Analisis tinja untuk karbohidrat pada bayi: mengapa ia diperlukan dan bagaimana menguraikannya

Nadezhda Guskova 01/21/2017 Bayi itu dilahirkan

Halo, pengunjung blog saya yang terhormat, senang sekali anda merosakkan saya dengan perhatian anda. Hari ini topik artikel saya adalah analisis tinja untuk karbohidrat pada bayi, penyahkodan analisis ini dan sebab-sebab perlantikannya. Saya rasa ramai juga akan berminat untuk mengetahui apa kekurangan laktase dan intoleransi laktosa, dan bagaimana laktase berbeza dengan laktosa. Anda akan belajar bagaimana mengumpulkan kotoran dengan betul dari bayi, kajian tambahan apa yang digunakan untuk melakukan diagnosis yang lebih tepat.

Kekurangan laktase

Proses memeriksa tinja untuk kandungan karbohidrat di dalamnya secara langsung berkaitan dengan konsep seperti kekurangan laktase atau intoleransi laktosa. Oleh itu, sebagai permulaan, masuk akal untuk memahami istilah ini dan memahami perbezaan antara laktase dan laktosa..

Laktosa adalah sejenis karbohidrat yang terdapat dalam produk tenusu. Jumlah terbesar bahan ini terdapat dalam susu manusia. Laktosa menjadikan rasa susu sedap. Dia sangat berharga bagi bayi..

Agar anak dapat mengasimilasi gula susu sepenuhnya, ia mesti dibahagikan kepada monosakarida lain: glukosa dan galaktosa..

Glukosa adalah pembekal tenaga dalam badan, dan galaktosa diperlukan untuk pengembangan dan fungsi sistem saraf pusat sepenuhnya.

Laktase adalah enzim pencernaan yang dirembeskan oleh badan untuk membantu mencerna laktosa. Sekiranya laktase tidak dilepaskan cukup, atau sama sekali tidak dihasilkan, kekurangan laktase berlaku.

Dalam keadaan ini, laktosa dalam bentuk yang tidak dicerna memasuki usus dan mendorong pertumbuhan bakteria, yang menyebabkan pencairan tinja, pembentukan sejumlah besar gas.

Peningkatan kandungan asid dalam najis yang longgar mencederakan dinding usus, merosakkan penyerapannya. Ini membawa kepada fakta bahawa banyak bahan berguna tidak diserap oleh badan (tidak diserap melalui dinding usus yang rosak).

Kekurangan laktase boleh disebut intoleransi laktosa dengan cara lain. Ini bermaksud bahawa tubuh tidak boleh bertolak ansur atau mengasimilasi laktosa, dan dengan itu semua produk tenusu di mana ia terkandung.

Sebab penyerapan laktosa yang lemah adalah kekurangan atau ketiadaan enzim laktase. Fenomena ini kadang-kadang berlaku pada orang dewasa. Walau bagaimanapun, orang dewasa dapat menyelesaikan masalah ini dengan mudah dengan mengelakkan produk tenusu. Apa yang tidak boleh dikatakan mengenai bayi.

Lagipun, susu adalah satu-satunya makanan yang tersedia untuk mereka, dan susu ibu sangat berharga bagi seorang anak pada masa awal kehidupan. Oleh itu, lebihan jumlah laktosa yang belum diproses dalam badan boleh menjadi diagnosis serius bagi bayi..

Untuk mengesahkan atau menolak diagnosis intoleransi laktosa, tinja dianalisis untuk kandungan karbohidrat di dalamnya..

Apakah gejala analisis

Saya akan menyenaraikan tanda-tanda kekurangan laktase yang paling biasa:

  • Bayi mempunyai najis yang kerap longgar, sementara lendir, busa kehijauan, benjolan makanan yang tidak dicerna dapat dilihat pada tinja, dan bau najis akan masam.
  • Anak merasa lapar, meminta payudara, mula menghisap dan segera menolak, menangis. Ini berterusan untuk masa yang lama, makan ditangguhkan dan membawa banyak siksaan bagi ibu dan bayi..
  • Selepas memberi makan, anak mengalami ketidakselesaan di perut, menangis, dan mungkin meludah (baca tentangnya di sini). Regurgitasi banyak dan kerap. Muntah pun boleh dilakukan.
  • Sakit perut disebabkan oleh kolik, kembung, dan peningkatan gas. Ini dapat dilihat pada perut bayi dan bahkan didengar: dia membengkak dan bersenandung.
  • Ia juga berlaku sebaliknya: bukannya cirit-birit, sembelit yang kerap.
  • Kerana gangguan penyerapan usus, anak kekurangan zat besi. Ini ditunjukkan dengan pemutihan kulit dan membran mukus. Saya menulis mengenai norma hemoglobin dalam artikel ini.
  • Kulit boleh ditutup dengan ruam alergi.
  • Bayi mula naik berat badan dengan teruk, melambatkan atau berhenti membesar. Kekurangan laktosa mempengaruhi perkembangan mental dan mental bayi.

Sekiranya anda melihat gejala ini, berjumpa dengan pakar pediatrik anda. Dia akan menetapkan pemeriksaan dan rawatan yang sesuai.

Jadi, anda telah ditugaskan untuk membuang tinja untuk analisis khas. Saya akan memberitahu anda cara melakukannya dengan betul.

Peraturan untuk melewati analisis tinja untuk karbohidrat

Terdapat cadangan tertentu yang perlu dipatuhi untuk mendapatkan hasil penyelidikan yang paling dipercayai. Ini adalah garis panduan:

  • Bahan yang dikumpulkan hendaklah berukuran sekurang-kurangnya satu sudu teh.
  • Komponen cecair diambil dari tinja untuk dianalisis..
  • Bayi mesti bermain sendiri, anda tidak boleh memberinya enema atau memberi ubat pencahar.
  • Untuk mengumpulkan najis untuk analisis, jangan mengambil lampin atau sehelai kain. Ambil bahan kain lap atau beli bekas khas untuk mengumpul dan menyimpan najis di farmasi. Semua perkara ini mesti steril.
  • Sebaiknya sumbangkan tinja yang baru dikumpulkan (dalam masa 4 jam selepas pengumpulan). Jangka hayat maksimum bahan yang dibenarkan untuk analisis ialah 10 jam.
  • Sebelum mengambil analisis, anak mesti diberi makanan biasa dengan makanan harian.
  • Menu ibu tidak boleh berbeza dari yang biasa.
  • Jangan minum ubat sebelum mengambil ujian karbohidrat. Berhenti mengambilnya beberapa hari sebelum tarikh pilihan anda untuk ujian tinja makmal.

Sekiranya anda melakukan semuanya dengan betul, maka anda tidak perlu mengulangi analisis.

Cara menilai hasil penyelidikan

Analisis najis dilakukan terutamanya untuk menentukan jumlah karbohidrat di dalamnya. Di samping itu, dengan bantuan analisis ini, adalah mungkin untuk menentukan tahap keasidan tinja, untuk mengungkapkan kandungan protein, leukosit dan asid lemak dalam komposisi biomaterial.

Analisis ini diuraikan oleh pakar pediatrik dan membandingkan hasilnya dengan kesejahteraan umum kanak-kanak. Sekiranya ujian makmal menunjukkan penyimpangan dari norma, dan bayi tidak merasa tidak selesa pada masa yang sama, rawatan tidak ditetapkan. Doktor akan menawarkan untuk mengawasi pesakit kecil itu, dan juga menetapkan pemberian semula tinja untuk karbohidrat.

Sudah tentu anda ingin mengetahui lebih lanjut mengenai penyahkodan analisis? Saya akan cuba menerangkan semua yang ada.

  1. Laktosa adalah karbohidrat yang analisisnya dilakukan, jika tidak diserap, maka ia boleh dijumpai pada tinja kanak-kanak. Untuk menentukan sama ada hasilnya sesuai dengan norma, petunjuk berikut digunakan: ideal - peratusan karbohidrat kurang daripada 0.25; dari 3 hingga 5 - sedikit penyimpangan dari norma; dari 6 hingga 1 peratus - sisihan purata; semua nilai di atas 1 adalah kelebihan norma yang ketara, penunjuk tersebut memberi alasan untuk menegaskan bahawa bayi tidak toleran terhadap laktosa. Izinkan saya menjelaskan bahawa semakin muda bayi, semakin tinggi kadar norma untuknya. Maksudnya, pada bayi yang baru lahir, peratusan karbohidrat biasanya mendekati 1. Tetapi pada bayi dari tiga hingga enam bulan, nilai ini menurun menjadi 0,5, dari 6 hingga 12 bulan - menjadi 0,25.
  2. Sekiranya terdapat banyak leukosit dalam tinja dan kandungan protein meningkat, maka terdapat proses keradangan di dalam usus, yang mungkin juga menunjukkan intoleransi laktosa..
  3. Asid lemak yang dinyatakan dalam jumlah besar menunjukkan bahawa penyerapan nutrien terganggu di dalam usus. Ia juga merupakan salah satu tanda penyerapan laktosa yang lemah oleh badan..
  4. Sebahagian dari laktosa yang tidak dicerna memasuki usus besar dapat dipecah oleh bakteria menjadi asid laktik dan asetik. Ini menjadikan najis lebih berasid. Sekiranya keseimbangan asid-basa kurang dari 5.5, doktor mungkin menganggap adanya penyakit yang berkaitan dengan intoleransi laktosa.

Analisis tinja, yang menentukan kandungan karbohidrat di dalamnya, adalah kaedah yang sangat biasa untuk mengesan kekurangan laktase.

Namun, saya dapati kaedah ini tidak mempunyai tahap kebolehpercayaan yang tinggi. Kenapa? Saya dengan senang hati akan berkongsi maklumat dengan anda. Penyelidikan semacam itu tidak menunjukkan dengan tepat jenis karbohidrat dalam najis..

Karbohidrat yang dijumpai boleh menjadi laktosa, glukosa, dan galaktosa. Di samping itu, norma karbohidrat pada anak kecil tidak dinyatakan dengan jelas..

Analisis tambahan

Untuk mengesahkan diagnosis (kekurangan laktase), kaedah penyelidikan lain juga digunakan. Contohnya, seperti:

  • Coprogram atau analisis terperinci umum tinja.
  • Ujian kandungan hidrogen. Udara yang diterima semasa menghembus nafas dianalisis, jumlah hidrogen dan metana, yang diperoleh dalam pemecahan laktosa oleh bakteria yang tidak lengkap, ditentukan di dalamnya. Pesakit mesti mengambil laktosa terlebih dahulu.
  • Biopsi mukosa usus. Kaedah ini mempunyai tahap kebolehpercayaan yang tinggi. Walau bagaimanapun, sangat sukar untuk digunakan, terutama pada bayi..
  • Ujian laktosa dan glukosa. Adalah perlu untuk menderma darah semasa perut kosong, kemudian minum laktosa, setelah itu darah disumbangkan lagi setelah beberapa jam. Ini menentukan bagaimana badan bertindak balas terhadap laktosa. Peningkatan kadar glukosa darah yang tidak mencukupi setelah memakan laktosa akan menunjukkan kemungkinan intoleransi terhadap enzim ini..

Anda boleh melakukan semua ujian ini di klinik awam dan di klinik swasta. Contohnya, rangkaian cawangan INVITRO makmal swasta bebas, yang hari ini merangkumi negara-negara Rusia, Belarus, Ukraine dan Kazakhstan, sangat popular..

Di sinilah saya ingin mengakhiri artikel saya, yang saya cuba buat menarik dan semudah mungkin untuk anda. Saya harap saya berjaya. Terima kasih sekali lagi atas perhatian anda, jangan lupa untuk melanggan kemas kini, berkongsi artikel dengan rakan anda. Sihatlah, jaga diri dan anak-anak anda.

Analisis tinja untuk karbohidrat pada bayi baru lahir dan bayi: transkrip, norma ujian Benedict, peraturan untuk mengumpulkan biomaterial

Sistem pencernaan bayi yang baru dilahirkan sedang dalam proses pembentukan. Tubuh belajar menghasilkan dan mengatur pelbagai enzim. Organ pencernaan pada bayi sangat sensitif, sehingga mereka bertindak balas terhadap perubahan dalam diet ibu yang menyusui.

Pada bayi, pembentukan gas berlebihan, sendawa, kolik, najis terlalu kerap atau jarang kerap diperhatikan. Pelanggaran seperti itu dapat diperbetulkan, tetapi untuk ini anda perlu mengetahui alasannya. Analisis tinja sering mengambil kedudukan penting dalam diagnosis, jadi pakar pediatrik memulakan pemeriksaan dengannya..

Untuk apa dan apa yang ditunjukkan oleh analisis tinja untuk karbohidrat??

Pada bayi baru lahir dan kanak-kanak di bawah satu tahun, rembesan laktase yang tidak mencukupi sering diperhatikan, yang mengakibatkan pemecahan laktosa yang tidak mencukupi. Kekurangan laktase boleh menjadi kongenital atau diperolehi. Kegagalan kongenital juga disebut primer. Ia mempengaruhi sekitar 10% populasi. Kekurangan yang diperoleh (sementara) boleh menjadi akibat proses keradangan, dysbiosis, atau ketidaksempurnaan enzimatik umum anak.

Petunjuk untuk tujuan analisis

Dalam kes apa pakar pediatrik mengesyorkan melakukan ujian najis untuk karbohidrat? Tujuan utama analisis adalah untuk mengenal pasti kekurangan laktase kongenital atau diperolehi. Pelanggaran berikut adalah sebab analisis:

  • gejala yang menunjukkan kekurangan laktase (kembung yang berpanjangan, kolik, longgar, najis berbusa, penurunan berat badan);
  • kekurangan enzimatik pankreas;
  • penyakit usus kecil dan gangguan pencernaan karbohidrat yang berkaitan;
  • jangkitan usus;
  • dysbiosis.

Penyediaan dan peraturan untuk mengumpulkan biomaterial

Sekiranya bayi berusia kira-kira satu tahun dan tahu cara duduk di tandas, maka prosedur mengumpul bahan untuk analisis najis tidak memberi banyak masalah kepada ibu bapa. Anda hanya perlu mencuci panci bayi dengan baik dan tuangkan air mendidih ke permukaan dalamannya. Kemudian anak ditanam di atasnya untuk mengosongkan usus..

Bahan yang dihasilkan tidak diperlukan semua, untuk analisis, isipadu sama dengan 1-2 sudu teh sudah mencukupi. Kotoran harus dibungkus dalam bekas khas atau balang kaca kecil dengan penutup, sebelumnya dicuci dan dibakar dengan air mendidih.

Agak sukar untuk memasang bangku untuk dianalisis pada anak-anak yang sangat kecil. Mereka membuang air besar dengan kerap dan sedikit demi sedikit, dan najis separa cairnya diserap ke dalam lampin. Akan lebih mudah untuk mengumpulkan jumlah najis yang betul jika anda meletakkan lampin kapas biasa pada bayi anda. Cara kedua adalah meletakkan bayi telanjang di atas kain minyak dan membantunya mengosongkan dirinya dengan mengurut perutnya atau membongkok dan membengkokkan kakinya.

Tempoh dari pengumpulan bahan hingga pemeriksaannya tidak boleh melebihi 4 jam. Penyimpanan najis yang lebih lama boleh mengakibatkan penyelewengan hasil dan tafsirannya yang salah..

Nilai norma dan tafsiran hasilnya

Selepas analisis, hasilnya ditafsirkan. Petunjuk kandungan karbohidrat dalam tinja pada bayi hingga setahun:

  • norma - 0-0.25%;
  • sedikit kenaikan - 0.3-0.5%;
  • purata - 0.6-1%;
  • ketara - lebih daripada 1%.

Kehadiran karbohidrat yang kecil di dalam najis kanak-kanak bukanlah sebab panik. Bagi kanak-kanak di bawah usia 2 bulan, penyimpangan seperti itu adalah ciri fisiologi, jadi tidak perlu rawatan dan pembetulan pemakanan. Penyimpangan yang lebih ketara dari norma boleh menjadi gejala kekurangan laktase dan memerlukan perhatian perubatan..

Peperiksaan tambahan

Sekiranya kanak-kanak mempunyai karbohidrat yang tidak dicerna, perlu berjumpa pakar gastroenterologi pediatrik dan pakar penyakit berjangkit. Untuk menjelaskan diagnosis, mereka mungkin menetapkan kajian tambahan, contohnya:

  • ujian beban glisemik dengan laktosa;
  • penyelidikan genetik;
  • ujian nafas.

Yang paling bermaklumat adalah kajian mengenai sampel membran mukus usus kecil yang diperoleh menggunakan biopsi. Walau bagaimanapun, penerapan kaedah ini terhad kerana kerumitan dan invasifnya. Doktor menggunakannya hanya berdasarkan petunjuk yang ketat.

Analisis najis untuk karbohidrat

Kos perkhidmatan:680 rubel * 1360 rubel Pesan segera
Tempoh pelaksanaan:1 - 2 k.d. 3 - 5 jam **Pesan segeraTempoh yang ditentukan tidak termasuk hari pengambilan biomaterial

72 jam sebelum pengumpulan biomaterial untuk analisis tinja untuk karbohidrat, perlu mengecualikan pengambilan julap dan ubat-ubatan yang mempengaruhi pergerakan usus dan warna tinja; pentadbiran supositoria dan minyak rektum.

Petunjuk untuk kajian ini adalah najis longgar..

Semasa menjalankan kajian, anda mesti mematuhi diet biasa dengan produk tenusu..

Peraturan pengambilan biomaterial: Kotoran dari periuk atau tempat tidur yang telah dibasmi kuman (anda boleh menggunakan beg plastik atau kain minyak) dikumpulkan dalam bekas pakai steril dengan spatula 50 ml. Ambil sebilangan kecil (4-5) kali dari beberapa tempat dengan spatula sekali pakai yang dilekatkan pada penutup bekas di mana bahan itu dibawa. Sekiranya najis cair, maka sejumlah kecil, tidak lebih daripada 5 ml, harus dicurahkan ke dalam bekas. Tutup penutup bekas dengan rapat.

Tidak dibenarkan: mengumpulkan najis dari tandas, lampin dan dari permukaan tisu.

Penghantaran ke makmal pada hari pengambilan biomaterial.

Kaedah penyelidikan: colorimetric kimia (kaedah Benedict).

Analisis tinja pada kanak-kanak untuk karbohidrat digunakan untuk mendiagnosis kekurangan kongenital atau kekurangan enzim laktase.

Laktase dihasilkan oleh enterosit, dan pengeluarannya dapat menurun kerana dua sebab utama:

  • penurunan pengeluaran enterosit utuh kerana kecacatan genetik atau ketidakmatangan fisiologi sistem enzim pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan - kekurangan laktase primer;
  • penurunan pengeluaran kerana kerosakan pada enterosit semasa proses keradangan atau lain-lain (alergi makanan, tumor) - kekurangan laktase sekunder.

Analisis ini digunakan untuk mengesan kekurangan laktase pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan.

INDIKASI KAJIAN:

  • Kehadiran pada kanak-kanak gejala seperti kembung perut, regurgitasi yang kerap, cirit-birit, sakit perut,
  • Memantau pemilihan diet yang betul.

TAFSIRAN KEPUTUSAN:

Nilai rujukan (varian norma):

Hasil diberikan dalam format semi-kuantitatif.

ParameterNilai rujukanUnitPilihan hasil
Kandungan karbohidrat najisUmur
0 - 2 minggu
2 minggu - 6 bulan
6-12 bulan
dari 1 tahun
string (3) "680" ["cito_price"] => string (4) "1360" ["parent"] => string (3) "437" [10] => string (1) had "1" [" "] => NULL [" bmats "] => tatasusunan (1) < [0]=>susunan (3) < ["cito"]=>string (1) "Y" ["own_bmat"] => string (2) "12" ["name"] => string (6) "Cal" >>>

Biomaterial dan kaedah pengambilan yang ada:
JenisDalam pejabat
Najis
Persediaan untuk penyelidikan:

72 jam sebelum pengumpulan biomaterial untuk analisis tinja untuk karbohidrat, perlu mengecualikan pengambilan julap dan ubat-ubatan yang mempengaruhi pergerakan usus dan warna tinja; pentadbiran supositoria dan minyak rektum.

Petunjuk untuk kajian ini adalah najis longgar..

Semasa menjalankan kajian, anda mesti mematuhi diet biasa dengan produk tenusu..

Peraturan pengambilan biomaterial: Kotoran dari periuk atau tempat tidur yang telah dibasmi kuman (anda boleh menggunakan beg plastik atau kain minyak) dikumpulkan dalam bekas pakai steril dengan spatula 50 ml. Ambil sebilangan kecil (4-5) kali dari beberapa tempat dengan spatula sekali pakai yang dilekatkan pada penutup bekas di mana bahan itu dibawa. Sekiranya najis cair, maka sejumlah kecil, tidak lebih daripada 5 ml, harus dicurahkan ke dalam bekas. Tutup penutup bekas dengan rapat.

Tidak dibenarkan: mengumpulkan najis dari tandas, lampin dan dari permukaan tisu.

Penghantaran ke makmal pada hari pengambilan biomaterial.

Kaedah penyelidikan: colorimetric kimia (kaedah Benedict).

Analisis tinja pada kanak-kanak untuk karbohidrat digunakan untuk mendiagnosis kekurangan kongenital atau kekurangan enzim laktase.

Laktase dihasilkan oleh enterosit, dan pengeluarannya dapat menurun kerana dua sebab utama:

  • penurunan pengeluaran enterosit utuh kerana kecacatan genetik atau ketidakmatangan fisiologi sistem enzim pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan - kekurangan laktase primer;
  • penurunan pengeluaran kerana kerosakan pada enterosit semasa proses keradangan atau lain-lain (alergi makanan, tumor) - kekurangan laktase sekunder.

Analisis ini digunakan untuk mengesan kekurangan laktase pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan.

INDIKASI KAJIAN:

  • Kehadiran pada kanak-kanak gejala seperti kembung perut, regurgitasi yang kerap, cirit-birit, sakit perut,
  • Memantau pemilihan diet yang betul.

TAFSIRAN KEPUTUSAN:

Nilai rujukan (varian norma):

Hasil diberikan dalam format semi-kuantitatif.

Dengan terus menggunakan laman web kami, anda bersetuju dengan pemprosesan kuki, data pengguna (maklumat lokasi; jenis dan versi OS; jenis dan versi Penyemak Imbas; jenis peranti dan resolusi skrinnya; sumber dari mana pengguna datang ke laman web; dari laman mana atau dengan apa pengiklanan; bahasa OS dan Penyemak Imbas; halaman mana yang dibuka oleh pengguna dan butang mana yang diklik oleh pengguna; ip-address) untuk mengendalikan laman web, melakukan penargetan semula dan melakukan kajian dan tinjauan statistik. Sekiranya anda tidak mahu data anda diproses, tinggalkan laman web ini.

Hak Cipta FBSI Institut Penyelidikan Pusat Epidemiologi Rospotrebnadzor, 1998 - 2020

Pejabat pusat: 111123, Rusia, Moscow, st. Novogireevskaya, 3a, metro "Shosse Entuziastov", "Perovo"
+7 (495) 788-000-1, [email protected]

! Dengan terus menggunakan laman web kami, anda bersetuju dengan pemprosesan kuki, data pengguna (maklumat lokasi; jenis dan versi OS; jenis dan versi Penyemak Imbas; jenis peranti dan resolusi skrinnya; sumber dari mana pengguna datang ke laman web; dari laman mana atau dengan apa pengiklanan; bahasa OS dan Penyemak Imbas; halaman mana yang dibuka oleh pengguna dan butang mana yang diklik oleh pengguna; ip-address) untuk mengendalikan laman web, melakukan penargetan semula dan melakukan kajian dan tinjauan statistik. Sekiranya anda tidak mahu data anda diproses, tinggalkan laman web ini.

Analisis tinja untuk karbohidrat pada bayi

Selalunya, kanak-kanak yang diberi susu ibu mengalami masalah pencernaan. Diagnosis akan memerlukan keputusan ujian najis untuk menentukan jumlah karbohidrat.

Apa itu analisis karbohidrat

Selalunya, analisis tinja untuk karbohidrat pada bayi akan diperlukan oleh pakar pediatrik untuk mengetahui apa penyebab masalah dalam sistem pencernaan bayi. Terutama jika anda perlu membuat diagnosis yang paling tepat.

Ini mungkin memerlukan koprogram. Ini adalah nama kajian khas analisis tinja, yang memungkinkan untuk mengetahui keadaan keadaan saluran pencernaan pada bayi.

Sebilangan besar bayi memakan susu ibu. Ini adalah satu-satunya cara untuk memberi makan bayi yang dapat diasimilasikan oleh sistem pencernaannya. Walau bagaimanapun, jika bayi mempunyai masalah yang berkaitan dengan penyerapan susu, maka anda harus berjumpa doktor.

Dalam kes ini, dia akan diberikan analisis tinja untuk karbohidrat. Berdasarkan kajian ini, diagnosis akan dibuat dan rawatan akan ditetapkan..

Analisis tinja pada bayi, membolehkan anda mengetahui sama ada terdapat gula dalam tinja. Untuk ini, kandungan pelbagai jenis karbohidrat akan ditentukan. Menunjukkan analisis tinja dan kehadiran laktosa di dalamnya dengan semua produk peluruhannya.

Semua parameter ini akan diperiksa berdasarkan piawaian perubatan, yang membolehkan anda membuat diagnosis yang tepat, dan oleh itu menetapkan rawatan yang betul..

Kajian kandungan analisis tinja, untuk dysbiosis, membolehkan anda mendapatkan maklumat mengenai keadaan saluran gastrousus, serta sama ada proses bayi yang berkaitan dengan pemisahan dan penyerapan karbohidrat atau perkembangan dysbiosis tidak terganggu. Untuk mendapatkan hasilnya, tinjauan akan dilakukan mengikut kaedah Benedict.

Bagaimana penyelidikan dijalankan

Asas untuk menetapkan analisis tinja untuk mengesan dysbiosis adalah petunjuk perubatan. Terutama jika doktor ingin berkenalan dengan kandungan komposisi najis sepenuhnya. Semasa pemeriksaan, perlu diperiksa sama ada terdapat keraguan mengenai kejadian dan perkembangan kekurangan karbon pada bayi yang diperiksa.

Untuk ini, fenomena yang tidak menyenangkan mesti diperhatikan:

  • kembung perut sering berlaku;
  • berlakunya kesakitan di perut;
  • meludah agak kerap;
  • cirit-birit muncul;
  • menambah berat badan dengan teruk;
  • dengan kemunculan gejala serupa yang lain yang berkaitan dengan gangguan yang berkaitan dengan asimilasi pelbagai jenis karbohidrat.

Menjalankan kajian tinja untuk karbohidrat, berbanding dengan norma, membolehkan anda mengenal pasti adanya intoleransi yang timbul pada bayi.

Untuk mendapatkan hasil yang tepat, diperlukan persiapan yang teliti. Doktor mengesyorkan agar tidak mengubah rejim makan bayi, kerana ini dapat menunjukkan penyimpangan dari norma, menunjukkan hasil negatif yang salah semasa penyahkodan data yang diperoleh untuk dysbiosis.

Bahagian tinja apa yang dianggap sebagai norma untuk analisis kualitatif? Untuk mendapatkan hasil analisis untuk dysbiosis, anda perlu menderma najis yang dikumpulkan dalam jumlah satu sudu teh. Ia mesti dihantar dalam masa 4 jam setelah sampel diambil. Analisis tinja untuk karbohidrat dan dysbiosis dikumpulkan setelah bayi membuat pengosongan semula jadi. Untuk mengumpul najis, anda perlu menggunakan bekas bersih dengan penutup yang ketat.

Baca juga mengenai topik ini

Sekiranya tidak mungkin dengan cepat menyumbangkan tinja untuk penyelidikan, maka dapat dikumpulkan pada waktu yang sesuai dalam bekas untuk penghantaran, tutup penutup dengan rapat. Kini boleh diletakkan di pintu peti sejuk. Di sini ia boleh disimpan sehingga 8 jam tanpa kehilangan kualiti..

Dalam kes ini, gelas steril dengan penutup yang ketat sesuai. Anda boleh membelinya di mana-mana farmasi. Sudu disertakan dengan gelas sedemikian, kerana bayi mempunyai najis yang longgar.

Agar perkembangan patologi yang serius berkembang dari norma, semasa pemeriksaan, perlu memenuhi syarat berikut:

  • tidak perlu mengumpulkan analisis untuk karbohidrat dan dysbiosis yang ada dari lampin, dan juga dari lampin tisu. Ini disebabkan oleh fakta bahawa kajian ini juga memerlukan komponen cecair najis;
  • anda tidak dapat mengumpulkan sampel selepas enema;
  • lebih baik tidak menggunakan pelbagai produk pencahar, ubat-ubatan;
  • semestinya tidak ada air kencing dalam analisis tinja;
  • untuk mengumpulkan sampel, lebih baik menggunakan kain lap bersih, yang kemudian akan lebih mudah mengumpulkan isinya dengan sudu dan memindahkannya ke dalam bekas yang disediakan khas;
  • ia dibenarkan mengumpulkan najis dari periuk. Dalam kes ini, periuk itu sendiri mesti dicuci dengan sabun dan dibasmi kuman dengan air mendidih..

Pemeriksaan untuk coprogram

Mendapatkan maklumat yang disulitkan semasa pemeriksaan coprogram membolehkan anda melihat keseluruhan gambaran tentang apa yang berlaku di dalam badan bayi. Dalam kes ini, UPF akan mendekripsi kandungan data yang diterima. Mereka boleh diperiksa untuk mengetahui kadarnya sekarang, serta adanya pelbagai jenis parasit dan bakteria patogen. Sebagai hasil dari skatologi yang dilakukan, adalah mungkin untuk menentukan:

  • memeriksa kualiti kerja semua organ pencernaan;
  • memperoleh data penyelidikan yang diuraikan, dengan syarat terdapat kecurigaan terhadap perkembangan penyakit berjangkit, radang, dan alahan badan;
  • untuk mengesan parasit;
  • memperoleh data mengenai kehadiran dalam tubuh pelbagai penyakit metabolik, keturunan;
  • untuk menentukan norma ketika mengesan pelanggaran keseimbangan mikroba.

Keperluan untuk menguraikan hasil yang diperoleh setelah mengkaji ciri-ciri analisis tinja, adalah mungkin untuk menjalankan rawatan yang lengkap dan berkesan. Oleh itu, ketersediaan maklumat yang boleh dipercayai diperiksa mengenai kehadiran karbohidrat di dalam tinja, serta perkembangan penyakit seperti dysbiosis. Dalam kes ini, semua data akan dikumpulkan dan diproses untuk mendapatkan gambaran keseluruhan, yang harus diubah pada masa akan datang seiring berjalannya rawatan..

Dalam kes ini, semua kandungan karbohidrat dalam tinja ditentukan oleh pakar dalam peratusan. Oleh itu, kadar untuk kanak-kanak sejak lahir hingga berumur 1 tahun adalah norma, iaitu 0-0.25%. Oleh itu, semua yang lebih tinggi adalah penyimpangan. Penyimpangan 0.3 hingga 0.5% dibenarkan. Dan juga dari 0.6% hingga 1%. Sekiranya kajian menunjukkan lebih daripada 1, maka ini sudah menjadi penyakit yang perlu dirawat.

Kandungan karbohidrat najis (zat pengurangan tinja; Gula najis; Bahan pengurangan, tinja)

Sastera

  1. Sekacheva MI Syndrome kekurangan karbohidrat dalam amalan klinikal. Aspek klinikal gastroenterologi., Hepatologi. 2002, No. 1, - hlm. 29 - 34.
  2. Kornienko E.A., Mitrofanova N.I., Larchenkova L.V. Kekurangan laktase pada kanak-kanak kecil. Soalan pediatrik moden. 2006, No. 5, - hlm. 82 - 86.
  3. Wallach J. Tafsiran Ujian Diagnostik. ed. 7 - Philadelphia: Lippincott Williams & Wilkins, 2000, 543 p.
  4. Intoleransi Heyman M. Laktosa pada Bayi, Kanak-kanak, dan Remaja. Pediatrik. 2006, 118, 3, hlm. 1279-1286.
  • Gejala klinikal kekurangan laktase: peningkatan pengeluaran gas di usus (perut kembung, kembung, sakit perut), pada bayi, mungkin terdapat regurgitasi yang berkaitan dengan peningkatan tekanan intra-perut.
  • Cirit-birit osmotik ("fermentatif") selepas minum susu atau produk tenusu yang mengandungi laktosa (najis kerap, cair, kuning, berbau, berbau masam, sakit perut, kegelisahan bayi selepas minum susu, mengekalkan selera makan yang baik).
  • Perkembangan gejala dehidrasi dan / atau kenaikan berat badan yang tidak mencukupi pada bayi.
  • Perubahan dysbiotik dalam mikroflora usus.

Tafsiran keputusan ujian mengandungi maklumat untuk doktor yang menghadiri dan tidak merupakan diagnosis. Maklumat dalam bahagian ini tidak dapat digunakan untuk diagnosis diri dan rawatan diri. Diagnosis tepat dibuat oleh doktor, menggunakan kedua-dua hasil pemeriksaan ini dan maklumat yang diperlukan dari sumber lain: anamnesis, hasil pemeriksaan lain, dll..

Analisis najis untuk karbohidrat

6 minit Pengarang: Lyubov Dobretsova 1113

Kajian tinja untuk karbohidrat adalah analisis makmal yang dilakukan untuk bayi dan kanak-kanak di bawah umur 2 tahun. Tugas utama prosedur adalah untuk mengenal pasti kehadiran kekurangan laktase. Dan juga ujian sedemikian memungkinkan untuk mengesan beberapa patologi saluran gastrousus..

Hari ini, analisis tinja untuk karbohidrat dapat dilakukan baik di klinik perbandaran dan di pusat perubatan swasta. Agar kajian dapat menunjukkan hasil yang boleh dipercayai, ibu bapa perlu terlebih dahulu memahami peraturan pengumpulan biomaterial.

Penerangan

Analisis tinja untuk karbohidrat adalah prosedur yang membolehkan anda menentukan berapa banyak gula, disakarida, maltosa dan monosakarida yang terkandung dalam tinja pesakit. Sekiranya analisis menunjukkan adanya komponen ini, pesakit diberi diagnostik lebih lanjut, yang akan membantu mengenal pasti gambaran klinikal keseluruhan dan menentukan penyebab patologi.

Dalam lebih dari 95% kes, analisis semacam itu dilakukan untuk bayi dan anak di bawah satu tahun, kerana biasanya digunakan untuk mendiagnosis kekurangan laktosa. Analisis tinja untuk karbohidrat pada bayi didasarkan pada kemampuan karbohidrat sederhana untuk bertindak sebagai pemangkin pelbagai reaksi kimia.

Karbohidrat adalah komponen terpenting dalam badan, yang mempengaruhi komposisi pelbagai sebatian organik. Analisis dilakukan menggunakan reagen khas atau jalur ujian, setelah bersentuhan dengan mana warna komponen berubah, dan doktor dapat membuat kesimpulan mengenai kehadiran poli dan monosakarida dalam sampel.

Penyelidikan dijalankan mengikut algoritma tindakan berikut:

  • pembantu makmal mengeluarkan bahan dari bekas steril dan mencampurkannya dengan sedikit air suling;
  • selepas itu, sampel disentrifugasi;
  • Akhirnya, bahan tersebut dicampurkan dengan reagen kimia. Berdasarkan reaksi yang diterima, seseorang dapat membuat kesimpulan mengenai kandungan karbohidrat.

Penafsiran analisis dilakukan dengan mengambil kira warna yang dinyatakan:

  • hijau - peratusan karbohidrat dalam tinja lebih daripada 0.05%;
  • kuning - peratusan karbohidrat melebihi 0.5%;
  • merah - kandungan karbohidrat melebihi 2%.

Sekiranya, setelah mencampurkan dengan sampel, reagen tidak berubah warna dan tetap berwarna biru muda, ini menunjukkan bahawa penyebab gangguan pencernaan tidak berkaitan dengan penyerapan karbohidrat yang tidak betul. Untuk mendapatkan hasil yang dapat dipercayai, tidak digalakkan untuk mengubah tabiat makan dan mematuhi diet apa pun sebelum mengumpulkan biomaterial, kerana tabiat diet juga mempengaruhi kandungan dan asimilasi karbohidrat..

Petunjuk untuk melakukan

Analisis untuk kandungan karbohidrat pada bayi dilakukan dengan adanya gejala tertentu. Doktor boleh menetapkan rujukan untuk penyelidikan sekiranya terdapat aduan pelanggaran seperti itu:

  • kelewatan perkembangan mental dan fizikal pada bayi. Penyimpangan seperti ini sering diperhatikan dengan latar belakang asimilasi yang tidak betul atau kekurangan nutrien, salah satunya adalah karbohidrat. Untuk mengesan penyimpangan tersebut tepat pada masanya, bayi yang baru lahir mesti ditimbang secara berterusan, membandingkan kenaikan berat badan dengan nilai normal;
  • ruam kulit alahan;
  • kehadiran najis berair atau berbuih (lebih daripada 8 kali sehari), disertai dengan bau masam atau kekotoran lendir yang ketara;
  • pucat kulit dan membran mukus;
  • sembelit yang kerap;
  • regurgitasi berterusan;
  • tingkah laku anak yang gelisah;
  • kolik dan kembung perut yang kerap pada bayi, disertai dengan gemuruh dan kembung.

Dalam beberapa kes, kajian mengenai tinja untuk kandungan karbohidrat boleh diresepkan untuk pesakit dewasa. Petunjuk utama untuk kajian ini:

  • bentuk pankreatitis kronik. Penyakit ini disertai oleh kekurangan enzim pankreas, yang menyebabkan penurunan pemecahan dan penyerapan karbohidrat. Pada pankreatitis kronik, sebahagian besar komponen dikeluarkan dari badan bersama dengan najis;
  • penurunan berat badan secara tiba-tiba tanpa sebab yang jelas;
  • cirit-birit yang berpanjangan, disertai dengan bau najis yang tidak menyenangkan.

Apa yang ditunjukkan oleh kajian tinja untuk karbohidrat?

Tugas utama analisis adalah untuk mengenal pasti jumlah karbohidrat dalam tinja bayi. Di samping itu, jenis kajian ini menunjukkan petunjuk berikut:

  • tahap keasidan najis;
  • kandungan protein keradangan leukosit dan C-reaktif;
  • mendedahkan kandungan asid lemak (ditentukan oleh mikroskopi optik).

Setelah menyahkod hasilnya, doktor mesti membandingkannya dengan kesejahteraan anak, dan hanya setelah itu kesimpulan dapat dibuat mengenai keadaan kesihatan. Pakar memberi amaran bahawa penyimpangan dari norma tidak selalu menunjukkan adanya patologi serius..

Sekiranya analisis menunjukkan bahawa kandungan karbohidrat dalam tubuh berkurang, tetapi bayi merasa sihat dan berat badannya normal, rawatan tidak ditetapkan. Dalam situasi seperti itu, doktor mengesyorkan agar ibu bapa memerhatikan bayi dan menetapkan rujukan kedua untuk ujian (tempohnya ditentukan secara individu).

Latihan

Penting untuk diambil kira bahawa kebolehpercayaan hasilnya sangat bergantung pada apakah syarat penyediaan diikuti, dan juga pada pengumpulan biomaterial yang betul. Anda mesti ingat dan mematuhi syarat berikut. Sebelum mengambil sampel biomaterial, bayi perlu diberi makan seperti biasa. 5-7 hari sebelum analisis, anda tidak boleh memasukkan makanan baru ke dalam diet. Saranan ini juga harus diikuti oleh ibu yang menyusui, kerana kebiasaan diet mempengaruhi komposisi susu.

Pergerakan usus harus dilakukan secara semula jadi. 3 hari sebelum analisis, perlu berhenti menggunakan sebarang ubat, kerana ubat-ubatan mempengaruhi kebolehpercayaan hasilnya. Dilarang mengumpulkan najis dari permukaan popok, kerana komponen cair akan diserap ke dalam bahan, yang akan mempengaruhi hasilnya secara negatif..

Sebaiknya gunakan lampin steril dan setelah buang air besar, cepat-cepat pindahkan najis ke bekas khas menggunakan sudu plastik. Anda boleh membeli bekas untuk analisis di mana-mana farmasi. Sekiranya anak sudah tahu cara duduk dan pergi ke tandas, sebelum membuang air besar, bekas mesti dibilas dengan teliti dan dibakar dengan air mendidih.

Biomaterial yang dikumpulkan mesti dihantar ke makmal dalam masa 4 jam. Dalam kebanyakan kes, penyahkodan analisis tidak lebih dari 2 hari, selepas itu anda boleh mengambil borang dengan hasilnya. Sekiranya analisis dilakukan kepada pesakit dewasa, persiapan melibatkan penolakan untuk mengambil alkohol dan produk pencelupan (dalam 5 hari). Dan juga 3 hari sebelum mengumpulkan biomaterial, pesakit dilarang melakukan CT atau MRI menggunakan agen kontras.

Makna dan penyahkodan

Analisis untuk kandungan karbohidrat adalah mudah dan bermaklumat. Ia boleh diambil di hampir setiap klinik di Moscow dan bandar-bandar besar yang lain. Agar penyahsulitan maklumat yang diterima dapat dipercayai, hanya harus dilakukan oleh pakar yang berpengalaman. Semasa mendekripsi, doktor terlebih dahulu memperhatikan kandungan karbohidrat.

Petunjuk ini adalah asas, kerana dengan kekurangan laktase, tubuh anak melambatkan pembelahan mereka. Dalam kes ini, karbohidrat dikeluarkan dari badan semasa pengosongan usus. Lazimnya, jumlah karbohidrat dalam tinja bayi tidak boleh melebihi 1%, kerana mereka semakin tua, indikatornya akan menurun secara beransur-ansur. Bagi kanak-kanak di bawah umur 6 bulan, nilai norma berbeza dari 0,5 hingga 0,6%.

Semasa menyahsulit, perlu dipertimbangkan perkara berikut:

  • tahap keasidan biomaterial yang dikaji mestilah sekitar 5.5. Sekiranya nilai penunjuk berada di bawah norma ini, ini mungkin merupakan tanda kekurangan laktase;
  • lebihan leukosit dan protein C-reaktif menunjukkan adanya proses keradangan, yang boleh dipicu oleh intoleransi laktase;
  • peningkatan jumlah asid lemak dalam bahan ujian mungkin menunjukkan gangguan yang timbul terhadap latar belakang kekurangan laktase.

Kekurangan laktase didiagnosis hanya jika kandungan karbohidrat dalam biomaterial yang dikaji melebihi 1% dan anak mempunyai simptom yang sesuai. Dalam kes ini, bayi diberi terapi..

Perlu diingat bahawa analisis tinja untuk karbohidrat hanya membantu mengesahkan atau menolak kekurangan laktase, tetapi tidak memungkinkan untuk mengenal pasti apa yang menyebabkan patologi. Sekiranya analisis menunjukkan bahawa kandungan karbohidrat dalam tinja berlebihan, diagnostik tambahan diperlukan, kerana penyimpangan mungkin menunjukkan adanya penyakit serius.

Kesimpulannya

Menurut statistik perubatan, rujukan untuk menentukan kekurangan laktase ditetapkan untuk setiap 15 kanak-kanak. Tetapi para pakar memberi amaran kepada ibu bapa terlebih dahulu bahawa memberi rujukan untuk ujian bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Dalam lebih daripada 80% kes, peningkatan jumlah karbohidrat adalah akibat ketidakmatangan sistem pencernaan bayi, dan bukan tanda gangguan dalaman.

Artikel Mengenai Hepatitis

ParameterNilai rujukanUnitPilihan hasil
Kandungan karbohidrat najisUmur
0 - 2 minggu
2 minggu - 6 bulan
6-12 bulan
dari 1 tahun