Anastomosis usus

Utama Ulser

Untuk hampir semua penyakit usus yang memerlukan pembedahan, anastomosis usus digunakan pada akhir operasi. Ini membolehkan anda mengembalikan fungsi organ, menjadikan taraf hidup pesakit sedekat mungkin dengan tempoh ketika tidak ada penyakit. Walaupun separuh usus besar dikeluarkan, kaedah ini memberi peluang kepada organ untuk meneruskan kerjanya. Walau bagaimanapun, prosedur ini tidak selalu berjalan lancar, dalam beberapa kes ia membawa akibat kebocoran anastomotik..

Jenis pembedahan usus

Jenis pembedahan usus bergantung pada penyakit organ, dan juga keadaan yang memerlukan pembedahan. Sekiranya usus pecah, ia mesti dijahit. Operasi ini dipanggil enterorrhaphy. Sekiranya badan asing memasuki usus, enterotomi digunakan, ketika usus dibuka, dibersihkan dari benda asing dan dijahit. Sekiranya perlu menerapkan stoma, kolostomi, jejunostomi, ileostomi dilakukan, apabila lubang dibuat di bahagian usus yang diinginkan dan dibawa ke permukaan peritoneum. Sekiranya tumor berkembang dan mustahil untuk membuangnya melewati neoplasma, saluran buatan dilakukan di antara usus dengan mengenakan anastomosis interintestinal.

Teknik anastomosis digunakan untuk reseksi usus, penyingkiran kawasan usus yang terkena untuk mengembalikan daya maju dan fungsi organ. Keperluan untuk reseksi usus mungkin disebabkan oleh:

  • tumor yang semakin meningkat;
  • gangren;
  • disebabkan oleh pelanggaran;
  • volvulus usus;
  • trombosis vaskular;
  • batuk kering;
  • kolitis ulseratif;
  • aktinomikosis.

Apa itu anastomosis?

Ini adalah prosedur untuk penyatuan (cara semula jadi) atau jahitan (proses buatan) dua organ berongga, mewujudkan fistula di antara mereka. Proses semula jadi berlaku terutamanya di antara kapilari, saluran darah, dan mempunyai kesan yang baik terhadap peredaran darah ke seluruh badan dan organ dalaman seseorang. Anastomosis buatan digunakan di antara organ berongga, jika perlu, menggunakan benang pembedahan, instrumen khas dan tangan pakar bedah yang berpengalaman. Anastomosis usus dapat dibuat di antara usus untuk menghubungkannya jika sebahagian usus dikeluarkan, atau membuat jalan pintas sekiranya terdapat halangan usus. Sekiranya operasi dilakukan di persimpangan perut dan usus kecil, dalam keadaan ini, gastroenteroanastomosis digunakan.

Bergantung pada lokasinya, anastomosis interintestinal dibahagikan kepada usus kecil, kolon kecil, dan kolon. Jahitan satu tingkat dibuat pada usus kecil - semua bola tisu dijahit. Usus besar dijahit dengan jahitan yang terganggu dua tingkat. Baris pertama adalah jahitan melalui semua lapisan tisu, baris kedua jahitan dibuat tanpa menyentuh membran mukus.

Kaedah pengadunan

Hujung ke hujung

Kaedah anastomosis ini digunakan apabila diameter bahagian usus yang bersambung hampir sama. Dalam kes ini, hujung yang lebih kecil dipotong sedikit dan dengan demikian diperbesar hingga ukuran hujung kedua, maka bahagian-bahagian ini dijahit bersama. Jenis anastomosis ini dianggap paling berkesan, sesuai untuk operasi seperti ini pada kolon sigmoid..

Kaedah sampingan ke sisi

Kaedah ini digunakan dalam kes reseksi usus besar-besaran atau apabila terdapat ancaman ketegangan kuat di kawasan anastomotik. Dalam kes ini, kedua ujung usus dijahit dengan jahitan berganda, tetapi sayatan dibuat pada bahagian lateralnya, yang kemudian dijahit dari sisi ke sisi dengan jahitan berterusan. Fistula lateral antara usus hendaklah dua kali lebih panjang daripada diameter lumen hujungnya.

Tamat ke sisi

Anastomosis semacam itu digunakan untuk operasi yang lebih kompleks apabila diperlukan reseksi usus yang ketara. Ia kelihatan seperti ini. Salah satu hujung usus dijahit dengan ketat, mengakibatkan tunggul. Kemudian kedua-dua hujung usus dijahit bersebelahan. Sayatan dibuat di tunggul dari sisi, sama dengan diameter bukaan hujung usus yang dijahit kedua. Lubang hujung dijahit dengan sayatan lateral pada tunggul.

Kebocoran anastomosis usus

Dengan semua aspek positif dari prosedur ini, terdapat kes-kes apabila anastomosis usus yang terlalu tinggi menunjukkan kegagalannya. Ini menampakkan diri dengan cara yang berbeza dan pada awalnya akibatnya tidak dapat dilihat sepenuhnya, tanpa mengungkapkan gejala apa pun. Walau bagaimanapun, kembung, nadi cepat, dan demam mungkin muncul. Kemudian pesakit mengalami peritonitis atau perkumuhan najis melalui fistula yang dihasilkan. Akibat kebocoran anastomotik ini boleh disertai dengan kejutan septikemia (tekanan pesakit menurun, kulit menjadi pucat, air kencing tidak mengalir ke pundi kencing, kegagalan jantung akut berlaku, separuh pingsan).

Kepelbagaian penyebab yang menjadi agen penyebab gejala yang muncul menunjukkan bahawa kebocoran anastomotik dapat terjadi pada semua pesakit yang dikendalikan. Oleh itu, selepas operasi, setiap pesakit memerlukan pemantauan kesihatan yang aktif. Sekiranya pesakit tidak mempunyai kecenderungan positif, dan keadaannya bertambah buruk, penggera harus dibunyikan dan mengetahui apa masalahnya. Dalam keadaan seperti itu, sinar-X dada dan peritoneum, analisis komprehensif mengenai komposisi sel darah, tomografi yang dikira, dan irrigoskopi dengan agen kontras segera diresepkan. Dengan kebocoran anastomotik dalam darah, tahap leukosit sering meningkat, sinar-x menunjukkan pengembangan gelung usus.

Anastomosis usus yang tidak berjaya dihilangkan dengan pembedahan berulang diikuti dengan terapi ubat. Kembali ke senarai kandungan

Rawatan kebocoran anastomotik

Penghapusan kegagalan bergantung pada penyebab kejadiannya. Pesakit dengan peritonitis yang luas ditetapkan laparotomi. Dalam kes ini, anastomosis dikeluarkan, hujung usus yang dijahit diperbaharui, dan anastomosis disusun semula. Selepas itu, usus disiram dengan larutan garam dengan penambahan antibiotik. Kemudian pesakit menerima terapi antibiotik intravena selama 5 hari.

Pada pesakit dengan peritonitis tempatan, keadaannya lebih sederhana. Cukup untuk mereka menjalani terapi antibiotik intravena. Walau bagaimanapun, jika tidak ada peningkatan yang diperhatikan, maka anda tidak boleh menunda dengan laparotomi. Sekiranya fistula fecal telah terbentuk di luka, maka di sini anda juga boleh melakukannya tanpa pisau bedah. Sekiranya fistula tidak hilang untuk waktu yang lama, maka pesakit mungkin memerlukan pemakanan buatan. Dalam kes ini, perhatian khusus harus diberikan pada kawasan kulit di sekitarnya, sehingga kotoran tidak menyebabkan kerengsaan..

Komplikasi

Komplikasi selepas meletakkan anastomosis usus adalah:

Jangkitan boleh masuk ke luka di bilik operasi dan kerana kesalahan pesakit yang tidak mematuhi peraturan kebersihan yang ditetapkan. Jangkitan disertai oleh kelemahan pesakit, demam tinggi, kemerahan dan semburan luka. Penyumbatan itu disebabkan oleh usus melenturkan atau melekat bersama kerana parut. Hasil ini memerlukan operasi sekunder. Anastomosis usus melibatkan pembedahan perut, yang sering disertai dengan kehilangan darah. Dalam kes ini, seseorang harus waspada terhadap pendarahan dalaman yang terbuka, yang tidak dapat segera dikesan..

Apa itu anastomosis usus dan mengapa ia dilakukan?

Pembedahan usus dianggap salah satu yang paling sukar. Pakar bedah bukan sahaja dapat menghilangkan patologi, tetapi juga menjaga fungsi maksimum organ. Untuk menghubungkan organ berongga semasa operasi, teknik khas digunakan - anastomosis..

Jenis pembedahan usus

Selalunya, operasi seperti enterotomi dan reseksi dilakukan pada usus. Jenis pertama dipilih sekiranya mayat asing dijumpai di organ. Intinya terletak pada pembedahan pembedahan usus dengan pisau bedah atau pisau elektrik. Jahitan dipilih bergantung pada bahagian usus, kehadiran atau ketiadaan proses keradangan di kawasan intervensi. Luka dijahit dengan jahitan Gumby yang terganggu, membuat tusukan melalui lapisan otot, submucous tanpa menjebak selaput lendir, serta jahitan Lambert, menghubungkan serous (menutup usus kecil dari luar) dan membran otot.

Reseksi bermaksud pembedahan membuang organ atau sebahagiannya. Sebelum pelaksanaannya, doktor menilai daya maju dinding usus (warna, keupayaan untuk berkontrak, kehadiran proses keradangan). Setelah doktor menentukan batas kawasan yang dilindungi, dia memilih jenis anastomosis.

Kaedah anastomosis

Terdapat beberapa cara untuk membuat anastomosis. Mari kita perhatikan secara terperinci.

Hujung ke hujung

Jenis ini dianggap paling berkesan dan paling kerap digunakan jika perbezaan diameter hujung usus yang dibandingkan tidak terlalu besar. Pada yang mempunyai diameter lebih kecil, pakar bedah membuat sayatan linier untuk meningkatkan lumen organ. Pada akhir reseksi kolon sigmoid (ini adalah kawasan akhir kolon sebelum masuk ke rektum), teknik ini digunakan.

Selepas pembedahan pada usus, pesakit mesti menjalani proses pemulihan: latihan pernafasan, latihan terapi, fisioterapi, terapi diet. Bersama-sama, komponen ini akan meningkatkan peluang pemulihan badan yang berkesan..

Sisi ke sisi

Ini digunakan ketika pemindahan kawasan yang luas diperlukan atau ketika ada bahaya ketegangan yang kuat di tempat anastomosis. Kedua-dua hujung ditutup dengan jahitan dua baris, dan kemudian tunggul ditutup dengan jahitan Lambert berterusan. Lebih-lebih lagi, panjangnya adalah 2 kali diameter lumen. Pakar bedah membuat sayatan dan membuka kedua tunggul di sepanjang paksi membujur, mengeluarkan isi usus, dan kemudian menjahit tepi luka dengan jahitan berterusan.

Tamat ke sisi

Jenis anastomosis ini terdiri daripada fakta bahawa tunggul usus yang diculik ditutup menggunakan teknik "sisi ke sisi", kandungan organ diperah dan diperah dengan pulpa usus. Kemudian hujung terbuka disapu ke usus dari sisi, menjahit dengan jahitan Lambert berterusan.

Peringkat seterusnya - pakar bedah membuat sayatan membujur dan membuka bahagian usus yang diculik. Panjangnya harus sesuai dengan lebar hujung organ terbuka. Bahagian anterior anastomosis juga dijahit dengan jahitan berterusan. Jenis anamostosis ini optimum untuk banyak campur tangan, bahkan yang kompleks seperti pemusnahan esofagus (bermaksud penyingkiran lengkapnya, termasuk kelenjar getah bening terdekat, tisu adiposa).

Anastomosis usus dengan sebarang jenis sambungan digunakan pada usus kecil dan besar. Tetapi dalam kes pertama, jahitan satu tingkat semestinya dipilih (iaitu, mereka menangkap semua lapisan tisu), di kedua - hanya lipit dua tingkat yang terganggu (baris pertama terdiri daripada jahitan sederhana melalui ketebalan dinding yang dijahit, dan yang kedua tanpa tusukan membran mukus).

Tujuan utama anastomosis adalah untuk mengembalikan kesinambungan usus setelah reseksi, untuk membentuk saluran sekiranya terdapat penyumbatan usus. Teknik ini membolehkan anda menyelamatkan nyawa dan sekurang-kurangnya mengimbangi peranan organ yang dikeluarkan. Walaupun dengan hemikolektomi (penyingkiran separuh usus besar dengan pembentukan pemutus tulang - dubur yang tidak wajar dibawa ke dinding perut anterior), ia membolehkan anda mengekalkan sebahagian besar fungsi usus.

Pembedahan rektum dalam onkologi hampir selalu melibatkan penyingkirannya, terutama jika tumor "rendah", iaitu, ia terletak dekat dengan dubur (kurang dari 6 cm). Pembentukan anastomosis adalah satu-satunya cara untuk mengembalikan kepatuhannya, paling sering jika reseksi anterior organ dilakukan.

Dalam 4-20% kes (bergantung pada keadaan tisu, profesionalisme doktor), timbul komplikasi: penyumbatan patensi, kekurangan jahitan, peritonitis. Untuk mengurangkan risiko, pakar bedah harus melakukan debridement secara menyeluruh dari kawasan jahitan dan lumenal yang berdekatan..

Petua: untuk mengurangkan kemungkinan komplikasi, pesakit harus mengikuti semua cadangan doktor dan jangan lupa untuk memantau sambungannya sendiri. Sebagai contoh, untuk mengurangkan ancaman perkembangan penyempitan, penyumbatan setelah membuang perut, ada baiknya menjalani pemeriksaan sinar-X secara berkala..

Anastomosis usus adalah teknik pembedahan yang unik yang membolehkan anda menyambungkan organ berongga dan sekurang-kurangnya memulihkan sebahagian fungsi usus. Kaedah overlay yang berbeza digunakan bergantung pada jenis operasi. Untuk memaksimumkan keberkesanan anastomosis, doktor perlu mengikuti teknologi dan merawat jahitan dengan berhati-hati dengan antiseptik.

Rawatan pembedahan (anastomosis hujung ke hujung)

Dalam anatomi, anastomosis saluran besar dan kecil disebut anastomosis semula jadi untuk meningkatkan bekalan darah ke organ atau untuk menyokongnya dengan trombosis salah satu arah aliran darah. Anastomosis usus - sambungan buatan yang dibuat oleh pakar bedah, dua hujung tiub usus atau usus dan organ berongga (perut).

Tujuan mewujudkan struktur sedemikian:

  • memastikan laluan ketulan makanan ke bahagian bawah untuk kesinambungan proses pencernaan;
  • pembentukan jalan pintas dengan halangan mekanikal dan kemustahilan penyingkirannya.

Pembedahan dapat menyelamatkan banyak pesakit, membuat mereka merasa cukup baik, atau membantu memanjangkan umur sekiranya berlaku tumor yang tidak dapat dikendalikan.

Jenis anastomosis apa yang digunakan dalam pembedahan?

Anastomosis dibezakan oleh bahagian yang berkaitan:

  • esofagus - antara hujung esofagus dan duodenum dengan melewati perut;
  • gastrointestinal (gastroenteroanastomosis) - antara perut dan usus;
  • interintestinal.

Pilihan ketiga adalah komponen penting dalam kebanyakan pembedahan usus. Anastomosis dibezakan antara jenis ini:

  • usus kecil,
  • usus kecil,
  • usus berlemak.

Di samping itu, dalam pembedahan perut (bahagian yang berkaitan dengan operasi pada organ perut), adalah kebiasaan, bergantung pada teknik untuk melakukan sambungan bahagian penambahan dan pembuangan, untuk membezakan antara jenis anastomosis tertentu:

  • hujung ke hujung;
  • sisi ke sisi;
  • hujung ke sisi;
  • sisi ke hujung.

Persiapan untuk operasi

Persiapan yang teliti harus dilakukan sebelum melakukan anastomosis usus. Ini merangkumi beberapa perkara, yang masing-masing adalah wajib. Ini adalah perkara-perkara:

  1. Diet bebas sanga mesti diikuti. Nasi rebus, biskut, daging lembu dan ayam dibenarkan untuk dimakan.
  2. Sebelum operasi, anda perlu melakukan buang air besar. Sebelum ini, enema digunakan untuk ini, sekarang julap diambil pada siang hari, misalnya, "Fortrans".
  3. Sebelum operasi, makanan berlemak, goreng, pedas, manis dan tepung, serta kacang, kacang dan biji dikecualikan sepenuhnya.

Apa yang harus menjadi anastomosis?

Anastomosis yang dibuat mesti sesuai dengan tujuan fungsional yang diharapkan, jika tidak, tidak masuk akal untuk beroperasi pada pesakit. Keperluan utama adalah:

  • menyediakan lebar lumen yang mencukupi sehingga penyempitan tidak menghalang laluan isi;
  • ketiadaan atau gangguan minimum dengan mekanisme peristalsis (pengecutan otot usus);
  • ketat jahitan memastikan sambungan.

Penting bagi pakar bedah bukan hanya untuk menentukan jenis anastomosis apa yang akan digunakan, tetapi juga dengan jahitan apa yang mengikat ujungnya. Ini mengambil kira:

  • bahagian usus dan ciri-ciri anatominya;
  • kehadiran tanda-tanda keradangan di tempat pembedahan;
  • anastomosis usus memerlukan penilaian awal mengenai daya maju dinding, doktor memeriksanya dengan teliti mengikut warna, keupayaan untuk berkontrak.

Jahitan klasik yang paling biasa digunakan adalah:

  • Gumby atau nodular - tusukan jarum dibuat melalui lapisan submucosa dan otot, tanpa menangkap membran mukus;
  • Lambert - membran serous (luaran ke dinding usus) dan lapisan otot dijahit.

Penerangan mengenai kaedah pengadunan

Dalam pembedahan perut, iaitu operasi yang melibatkan operasi pada organ perut, ia membahagikan anastomosis kepada beberapa kumpulan bergantung pada teknik pelaksanaannya. Oleh itu, terdapat subkumpulan berikut:

  • hujung ke hujung;
  • sisi ke sisi;
  • sisi ke hujung.

Hujung ke hujung

Jenis anastomosis ini digunakan apabila bahagian usus yang perlu disambungkan hampir sama. Dalam kes ini, sayatan kecil dibuat di hujung yang lebih kecil sehingga menjadi sama dengan ujung yang lain. Seterusnya, mereka dijahit bersama. Jenis anastomosis ini adalah salah satu yang paling berkesan. Ia sering digunakan semasa pembedahan di kolon sigmoid..

Sisi ke sisi

Anastomosis sisi ke sisi dilakukan jika reseksi usus besar-besaran dilakukan atau terdapat ancaman ketegangan kuat di kawasan anastomotik. Pilihan sambungan ini melibatkan jahitan hujung usus dengan jahitan berganda. Bagaimanapun, potongan dibuat pada bahagian sisi, yang kemudian dijahit ke belakang. Untuk ini, jahitan berterusan digunakan..

Tamat ke sisi

Varian anastomosis ini digunakan semasa pembedahan kompleks yang melibatkan reseksi usus yang ketara. Teknik anastomosis hujung ke sisi melibatkan jahitan salah satu hujung usus dengan kuat untuk membentuk tunggul. Seterusnya, hujung digabungkan bersebelahan. Selepas itu, sayatan kecil dibuat di tunggul. Ia harus sama dengan diameter usus yang dijahit kedua. Lubang yang dihasilkan dijahit melalui sayatan lateral pada tunggul.

Gejala dan rawatan psoriasis kulit kepala

Penerangan dan ciri intipati anastomosis

Pembentukan anastomosis usus biasanya didahului dengan penyingkiran sebahagian usus (reseksi). Selanjutnya, menjadi mustahak untuk menghubungkan hujung utama dan keluar.

Jenis hujung ke hujung

Digunakan untuk menjahit dua bahagian usus besar atau usus kecil yang serupa. Ia dilakukan dengan jahitan dua atau tiga baris. Ia dianggap paling bermanfaat dari segi pematuhan ciri dan fungsi anatomi. Tetapi secara teknikal sukar dilakukan.

Keadaan sambungan adalah ketiadaan perbezaan besar diameter kawasan yang dibandingkan. Hujung yang lebih kecil berlekuk agar sesuai dengan sempurna. Kaedah ini digunakan selepas reseksi kolon sigmoid, dalam rawatan penyumbatan usus.

Anastomosis hujung ke sisi

Kaedah ini digunakan untuk menghubungkan bahagian usus kecil atau di satu pihak - yang kecil, di sisi lain - yang besar. Usus kecil biasanya dijahit ke sisi dinding usus besar. Menyediakan 2 peringkat:

  1. Pada peringkat pertama, tunggul yang padat terbentuk dari hujung kolon yang hilang. Ujung (terbuka) yang lain digunakan pada tempat anastomosis yang dimaksudkan dari sisi dan dijahit di sepanjang dinding belakang dengan jahitan Lambert.
  2. Kemudian sayatan dibuat di sepanjang usus efferent sepanjang sama dengan diameter bahagian penambah dan dinding depan dijahit dengan jahitan berterusan.

Jenis sisi ke sisi

Ia berbeza dengan versi sebelumnya dengan penutupan "buta" awal dengan jahitan dua baris dan pembentukan tunggul dari gelung usus yang bersambung. Hujungnya, di atas tunggul, dihubungkan dengan permukaan lateral ke bahagian bawah dengan jahitan Lambert, yang panjangnya 2 kali ganda dari diameter lumen. Adalah dipercayai bahawa secara teknikal adalah yang paling mudah untuk melakukan anastomosis seperti itu..

Ia boleh digunakan di antara bahagian usus yang homogen, dan untuk sambungan kawasan yang tidak serupa. Petunjuk utama:

  • keperluan untuk penempatan semula kawasan yang luas;
  • bahaya berlebihan di kawasan anastomotik;
  • diameter kecil bahagian yang bersambung;
  • pembentukan anastomosis antara usus kecil dan perut.

Kelebihan kaedah ini termasuk:

  • tidak perlu menjahit mesentery dari pelbagai kawasan;
  • sambungan yang ketat;
  • pencegahan terjamin pembentukan fistula usus.

Jenis sisi ke hujung Sekiranya jenis anastomosis ini dipilih, ini bermaksud bahawa pakar bedah bermaksud untuk menjahit hujung organ atau usus setelah reseksi ke lubang yang dibuat pada permukaan lateral gelung adduktor. Selalunya digunakan selepas reseksi bahagian kanan usus besar untuk menghubungkan usus kecil dan besar.

Sambungan boleh mempunyai arah membujur atau melintang (lebih disukai) berkenaan dengan paksi utama. Sekiranya anastomosis melintang, lebih sedikit serat otot disilangkan. Ia tidak mematahkan gelombang peristalsis.

Apa itu anastomosis semasa digunakan?

Anastomosis adalah cara untuk memulihkan kesinambungan usus penyingkiran organ atau sebahagiannya. Dengan kata lain, membuat penyelesaian untuk makanan, dengan menjahit dua bahagian usus.

Keperluan untuk anastomosis muncul selepas pembedahan usus seperti reseksi dan enterotomi. Dalam kes terakhir, lumen bahagian usus kecil dibuka untuk mengeluarkan benda asing di dalamnya..

Tidak seperti enterotomi, reseksi usus tidak hanya melibatkan pembedahan, tetapi juga penyingkiran sebahagian usus, atau seluruh organ yang terkena. Reseksi tanpa anastomosis lebih lanjut tidak dibenarkan.

Persiapan untuk pembedahan merangkumi: mengambil ujian, melakukan pemeriksaan, membersihkan usus dengan julap dan diet bebas sanga. Operasi kompleks, yang dilakukan dengan anestesia umum, ditetapkan untuk patologi berikut:

Neoplasma malignan dalam usus: barah rektum, usus besar, ulser kecil, besar dan duodenum. Kanser kolon mengambil kedudukan utama dalam statistik dunia.

Penyakit prakanker menyebabkan munculnya tumor ganas:

  • Penyakit Crohn;
  • polip;
  • paraproctitis kronik;
  • kolitis ulseratif bukan spesifik.

Makan serat dalam jumlah yang rendah juga boleh dikaitkan dengan perkembangan barah usus besar. Pembuangan tumor diikuti dengan anastomosis dilakukan pada tahap awal perkembangan penyakit dan sekiranya terjadi komplikasi, metastasis.

Penyumbatan usus (volvulus, intussusception, nodulation) adalah patologi yang dicirikan oleh gangguan sebahagian atau keseluruhan pergerakan kandungan dalaman melalui usus..

Prosedur pembedahan adalah rawatan utama untuk tanda-tanda mabuk dan peritonitis. Sekiranya terdapat penyumbatan usus akut, penyumbatan mekanikal dikeluarkan hingga reseksi usus dan jalan pintas terbentuk dengan pengenaan anastomosis.

Penyakit Crohn adalah penyakit radang nonspesifik, kronik yang menyerang mana-mana bahagian saluran pencernaan. Sekiranya terdapat komplikasi penyakit, penghapusan fistula, pembukaan abses, reseksi bahagian usus yang terjejas, setelah itu anastomosis.

Penyakit ulser duodenal dicirikan oleh kecacatan mendalam pada membran mukus. Operasi pembedahan bertujuan untuk mengurangkan pengeluaran asid hidroklorik, dicapai dengan menggunakan vagotomi dan dengan reseksi perut yang distal, setelah itu kesinambungan saluran gastrointestinal dipulihkan menggunakan anastomosis mengikut kaedah Billroth-I ("end-to-end").

Salah satu penyebab utama sembelit dan cirit-birit adalah penggunaan pelbagai ubat.

. Untuk meningkatkan fungsi usus setelah minum ubat, anda memerlukannya setiap hari
minum ubat mudah
.

Pencegahan komplikasi

Komplikasi anastomosis boleh:

  • perbezaan jahitan;
  • keradangan di kawasan anastomosis (anastomositis);
  • pendarahan dari kapal yang rosak;
  • pembentukan laluan fistulous;
  • penyempitan dengan penyumbatan usus.

Untuk mengelakkan lekatan dan kandungan usus memasuki rongga perut:

  • kawasan operasi ditutup dengan serbet;
  • sayatan untuk menjahit hujung dilakukan setelah mengepit gelung usus dengan pulpa usus khas dan mengeluarkan isinya;
  • sayatan tepi mesenterik ("tingkap") dijahit;
  • kepastian anastomosis yang dibuat ditentukan oleh palpasi sehingga operasi selesai;
  • dalam tempoh selepas operasi, antibiotik spektrum luas ditetapkan;
  • kursus pemulihan semestinya merangkumi diet, latihan fisioterapi dan latihan pernafasan.

Akibat pembedahan, komplikasi, pemulihan

Akibat dari operasi mungkin tidak selalu memberikan hasil yang positif, dan komplikasi selepas itu tidak biasa:

  • Keadaan bilik operasi steril khas, permukaan dan alat yang tidak tercemar meminimumkan risiko jangkitan. Tetapi sekiranya tidak mematuhi langkah-langkah pensterilan, jangkitan luka mungkin terjadi. Dalam kes ini, terdapat kemerahan, penyembuhan jahitan, demam, kelemahan..
  • Pendarahan dalaman, berbahaya kerana, tidak seperti luaran, tidak segera muncul.
  • Usus mudah terkena parut selepas pembedahan, yang dapat memicu penyumbatan usus dan menjadi alasan untuk pembedahan berulang.
  • Anastomositis pasca operasi adalah proses keradangan yang berlaku di tapak organ usus berongga yang dihubungkan oleh anastomosis. Keradangan boleh dipengaruhi oleh: reaksi terhadap bahan jahitan pembedahan, ketidakupayaan untuk saling menyesuaikan membran mukus yang dijahit, tisu yang cedera semasa operasi. Anastomositis boleh menjadi kronik, catarrhal, erosif.

Tempoh selepas operasi selepas reseksi usus panjang dan memerlukan kesabaran, diet dan rehat.

Komplikasi oleh fakta bahawa organ berongga yang dikendalikan terus berfungsi dan boleh cedera akibat najis. Atas sebab ini, pesakit dibenarkan minum air pada hari-hari pertama selepas operasi, secara beransur-ansur beralih ke cecair lain: kompot, kaldu. Dalam dua minggu, dikontraindikasikan untuk makan pedas, masin, produk tepung, makanan kaya serat, makanan berlemak. Aktiviti fizikal, angkat berat semasa cuaca selepas pembedahan tidak termasuk.

Sembelit atonik pasca operasi

Coprostasis (kesesakan tinja) sangat biasa berlaku pada pesakit tua. Malah rehat tidur jangka pendek dan diet mereka mengganggu fungsi usus. Sembelit boleh menjadi spastik atau atonik. Kehilangan nada lega apabila diet dan aktiviti fizikal meningkat.

Untuk merangsang usus, sebilangan kecil enema pembersih dengan garam hipertonik diresepkan selama 3-4 hari. Sekiranya pesakit memerlukan pengecualian pengambilan makanan jangka panjang, maka minyak vaseline atau Mucofalk digunakan secara dalaman.

Dengan sembelit spastik diperlukan:

  • melegakan kesakitan dengan ubat-ubatan dengan kesan analgesik dalam bentuk suppositori rektum;
  • untuk menurunkan nada sfinkter rektum dengan bantuan ubat-ubatan kumpulan antispasmodik (No-shpy, Papaverina);
  • untuk melembutkan najis, microclysters terbuat dari minyak vaseline hangat pada larutan furacilin.
  • daun senna,
  • kulit kayu buckthorn,
  • akar rhubarb,
  • Bisacodyl,
  • minyak kastor,
  • Gutalax.

Tindakan osmotik dimiliki oleh:

  • Garam Glauber dan Karlovy Vary;
  • magnesium sulfat;
  • laktosa dan laktulosa;
  • Mannitol;
  • Gliserol.

Pencahar yang meningkatkan jumlah serat di usus besar - Mucofalk.

Sebab-sebab melakukan pintasan gastrik Roux-en-Y

Operasi ini digunakan untuk kegemukan yang teruk. Doktor menggunakan ukuran yang disebut indeks jisim badan (BMI) untuk menentukan bagaimana anda gemuk. BMI normal - 18.5-25.

Pintas gastrik adalah pilihan penurunan berat badan untuk orang yang mempunyai:

  • BMI lebih daripada 40;
  • BMI 35-39.9 dan penyakit yang mengancam nyawa seperti penyakit jantung atau diabetes;
  • BMI 35-39.9 dan mereka yang mempunyai kecacatan fizikal yang teruk yang mempengaruhi pekerjaan, mobiliti, kehidupan keluarga.

Kejayaan pembedahan pintasan gastrik bergantung pada gaya hidup berikutnya. Dengan pendekatan yang betul, akan ada peningkatan yang signifikan dalam kesihatan:

  • Penurunan berat badan jangka panjang;
  • Banyak penyakit yang berkaitan dengan obesiti akan hilang (contohnya, kekurangan toleransi glukosa, diabetes, asfiksia tidur, tekanan darah tinggi, penurunan kolesterol);
  • Akan ada peningkatan dalam mobiliti dan peningkatan kekuatan;
  • Meningkatkan mood, harga diri, kualiti hidup;
  • Risiko mati akibat penyakit kardiovaskular (misalnya, serangan jantung, strok) dan penyebab lain akan berkurang.

Sebab teknikal

Kadang-kadang komplikasi dikaitkan dengan operasi yang tidak layak atau tidak mencukupi. Ini menyebabkan ketegangan bahan jahitan berlebihan, pengenaan jahitan berbilang baris yang tidak perlu. Di persimpangan, fibrin jatuh dan penyumbatan mekanikal terbentuk.

Anastomosis usus memerlukan kepatuhan pada teknik operasi, pertimbangan keadaan tisu dengan teliti, dan kemahiran pakar bedah. Mereka diaplikasikan sebagai hasil pembedahan hanya jika tidak ada kaedah konservatif untuk merawat penyakit yang mendasari..

Saya

1) (anastomosis, PNA; anastomosis anastomosis Yunani, dari anastomo┼Ź untuk menyediakan bukaan, lubang) - sambungan semula jadi dua organ berongga (contohnya, saluran, saluran);

2) (ketinggalan zaman) - lihat kapal Anastomotik.

Anastomosis arteri (a.arterialis) - A. dalam bentuk cabang arteri atau rangkaian arteri, menghubungkan dua saluran arteri.

Anastomosis arteri ekstraorganik (a.arterialis extraorganica) - A. dan., Menghubungkan bahagian arteri yang terletak di luar organ yang dibekalkan oleh mereka.

Anastomosis intraorganik arteri (a.arterialis intraorganica) - A. dan., Menghubungkan bahagian arteri di dalam organ yang dibekalkan olehnya.

Anastomosis arteri intra-sistemik (a.arterialis intrasystemica) - A. a., Menghubungkan cawangan satu arteri utama.

Anastomosis intersistem arteri (a.arterialis intersystemica) - A. a., Menghubungkan cabang-cabang arteri utama yang berbeza.

Anastomosis arteriovenous (a. Arteriovenosa, BNA) - lihat. Anastomosis arteriovenular; harus dibezakan dengan sebutan A. a. (dalam pembedahan).

Anastomosis arteriovenous glomerular (a.arteriovenosa glomeriformis LNH; syn. Glomus) - arteriovenular A. dalam bentuk kusut pembuluh berbelit, dikelilingi oleh kapsul penyambung dan dibekalkan dengan banyak ujung saraf.

Anastomosis arteriovenular (A. arteriolovenularis, PNA; a.arteriovenosa, BNA, JNA; sinonim A. arteriovenous) - A. menghubungkan arteriole dan venula.

Anastomosis vena (a.venosa) - A., menghubungkan dua saluran vena.

Anastomosis cavocaval (a.cavocavalis) - vena A. antara anak sungai vena cava yang unggul dan inferior (contohnya, A. antara vena epigastrik unggul dan inferior).

Anastomosis karotid-basilar (a. Carotidobasilaris) - arteri A., menghubungkan karotid dalaman dan arteri basilar embrio, berkurang pada masa kelahiran; pada usia yang lebih matang - anomali perkembangan.

Anastomosis Portocaval (a. Portocavalis) - A. vena A. antara anak sungai portal dan urat berongga; terletak di dinding bahagian perut esofagus, di dinding bahagian atas rektum, dan lain-lain; harus dibezakan dari A. 2 p. (dalam pembedahan).

Kaedah moden untuk melindungi anastomosis

Dalam tempoh selepas operasi segera, perkembangan anastomosis adalah mungkin. Ia dipercayai disebabkan oleh:

  • tindak balas keradangan terhadap bahan jahitan;
  • pengaktifan flora usus patogenik bersyarat.

Keradangan di kawasan anastomotik menyebabkan kegagalan jahitan, sebab itulah sangat penting untuk melindungi kawasan pembedahan.

Untuk rawatan penyempitan cicatricial seterusnya anastomosis esofagus, pemasangan stent poliester (tiub pengembangan yang menyokong dinding dalam keadaan yang diperluas) digunakan.

Untuk menguatkan jahitan dalam pembedahan perut, autograf digunakan (mengikat tisu seseorang):

  • dari peritoneum;
  • meterai minyak;
  • penggantungan lemak;
  • kepak mesenterik;
  • kepingan otot-otot dinding perut.

Walau bagaimanapun, banyak pakar bedah mengehadkan penggunaan omentum dan peritoneum pada pedikel dengan saluran darah hanya sampai pada tahap terakhir reseksi usus besar, kerana mereka menganggap kaedah di atas menjadi penyebab purulen dan lekatan pasca operasi..


Proses anastomosis adalah kerja yang sukar

Pelbagai pelindung yang dipenuhi ubat diterima secara meluas untuk menekan keradangan tempatan. Ini termasuk gam dengan kandungan antimikroba biokompatibel. Ia merangkumi fungsi pelindung:

  • kolagen;
  • eter selulosa;
  • polyvinylpyrrolidone (biopolimer);
  • Sanguirithrin.

Serta antibiotik dan antiseptik:

Gam pembedahan menjadi kaku ketika menyembuhkan, jadi penyempitan anastomosis mungkin. Penyelesaian gel dan asid hyaluronik dianggap lebih menjanjikan. Bahan ini adalah polisakarida semula jadi, yang dirembeskan oleh tisu organik dan beberapa bakteria. Ia adalah bahagian dinding sel usus, oleh itu sangat sesuai untuk mempercepat pertumbuhan semula tisu anastomotik, tidak menyebabkan keradangan.

Asid hyaluronik dimasukkan ke dalam filem yang boleh diserap sendiri yang tidak sesuai dengan bio. Cadangan pengubahsuaiannya dengan asid 5-aminosalicylic (bahan tersebut tergolong dalam kelas ubat anti-radang bukan steroid).

Walaupun terdapat kaedah perlindungan dan teknik pembedahan yang baik, beberapa pesakit memerlukan rawatan pasca operasi dengan teknik anastomotik. Pertimbangkan langkah-langkah untuk rawatan sebahagian daripada mereka.

Pulpa usus digunakan di sepanjang paksi membujur, membolehkan anda memilih kawasan yang diperlukan untuk reseksi dengan selamat

Anastomosis usus

Tugas utama mana-mana doktor bukan hanya menyelamatkan nyawa pesakit dan meredakan keadaan daruratnya, tetapi juga mengembalikannya ke kehidupan normal dan penuh. Sekiranya boleh, selepas rawatan, seseorang harus kembali ke gaya hidup yang dipimpinnya sebelumnya: kesediaan untuk melakukan senaman fizikal yang sama, kehidupan penuh tanpa sekatan.

Pengurangan perut, atau memotong anastomosis di klinik miVIP

Anastomosis Roux adalah bahawa doktor mengubah kapasiti perut dari 600 gram menjadi 30 gram - seberat sebilangan kecil keju menimbang. Pakar bedah kemudian menghubungkan perut yang berkurang ke bahagian tengah usus kecil. Oleh kerana usus kecil bertanggungjawab untuk penyerapan nutrien, maka jumlah kalori yang diterima oleh badan akan berkurang..

Kaedah kedua anastomosis bypass adalah biliopancreatic shunting.

Shunting Biliopancreatic

Dalam kes ini, sebahagian besar perut dikeluarkan oleh robot da Vinci, dan selebihnya digabungkan dengan hujung usus kecil. Ini mengurangkan penyerapan nutrien usus lebih daripada pada anastomosis Roux-en-Y. Walau bagaimanapun, operasi seperti ini mempengaruhi penyerapan nutrien secara serius. Biasanya disyorkan untuk pesakit yang gemuk - contohnya, mereka yang mempunyai BMI lebih dari 50.

Pemulihan dan hasil pembedahan pintasan gastrik

Penggunaan pakar bedah robotik da Vinci menghilangkan rasa tidak selesa setelah campur tangan, dan pesakit pulih dengan cukup cepat. Satu-satunya batasan yang perlu dipatuhi selepas pembedahan adalah mengikuti diet rendah lemak dan gula, yang akan diresepkan oleh doktor. Tetapi, kerana rasa kenyang akan dicapai walaupun dari sedikit makanan yang ditelan, pesakit tidak akan merasa lapar..

Pintas gastrik memberikan penurunan berat badan maksimum berbanding kaedah penurunan berat badan pembedahan lain. Biasanya, pesakit kehilangan 5-10 kg sebulan dalam setahun selepas pembedahan. Akibatnya, pesakit boleh menurunkan separuh atau lebih berat badan yang asal. Pengurangan ini bukan sahaja menjadikan anda kelihatan lebih baik - anda akan berasa lebih baik dan akan melupakan kolesterol darah tinggi, sesak nafas dan tekanan darah tinggi. Penghidap diabetes juga akan mengalami simptom lega setelah menjalani rawatan di luar negara di klinik Pembedahan miVIP.

Maklumat ini adalah maklumat umum dan tidak boleh dianggap sebagai nasihat perubatan dari laman web Med-Turizm.ru. Semua keputusan mengenai rawatan, tindakan selepas rawatan dan tindakan semasa pemulihan hanya boleh dibuat setelah berunding dengan doktor yang berkelayakan..

Apa itu Pembedahan Bypass Gastrik? Bypass gastrik adalah pembedahan penurunan berat badan di mana perut menjadi lebih kecil dan tidak dapat makan sejumlah besar makanan. Tubuh menyerap lebih sedikit kalori kerana makanan tidak lagi masuk ke perut dan bahagian usus kecil. Pintas gastrik juga dikenali sebagai pintasan gastrik Roux-en-Y.

Apakah jenis pintasan gastrik? Pembedahan pintasan gastrik yang paling biasa adalah:

  • Pembedahan terbuka: Pakar bedah membuat sayatan besar di perut dan melalui sayatan ini membuat anastomosis pintasan.
  • Pakar bedah mengecilkan perut dengan membuat kantung di bahagian atas dengan staples.
  • Perut kemudian dilekatkan ke tengah usus kecil, dan pintasan dibuat ke perut dan usus kecil atas.
  • Prosedur laparoskopi:
      Pakar bedah menggunakan laparoskop melalui sayatan kecil untuk memandu instrumen pintasan kecil.
  • Perut dikurangkan dengan staples dan kemudian melekat pada bahagian tengah usus kecil dengan cara yang sama seperti pada pembedahan terbuka.

    Siapa calon yang sesuai untuk pembedahan pintasan gastrik? Pembedahan pintasan gastrik dilakukan untuk orang dengan BMI 40 atau lebih, atau orang dengan BMI 35 dan keadaan perubatan yang berkaitan dengan obesiti seperti diabetes atau penyakit jantung.

    Apakah kemungkinan pembedahan pintasan gastrik berjaya? Menurut statistik dari Mayo Clinic, orang dapat menurunkan lebih kurang satu pertiga dari berat badan mereka dalam satu hingga empat tahun setelah pembedahan pintasan gastrik. Selepas operasi, berat badan menurun dengan cepat dan terus menurun dari masa ke masa. Makan makanan yang sihat dan bersenam secara berkala meningkatkan peluang anda untuk berjaya.

    Ciri-ciri pengenaan anastomosis melalui jahitan manual

    Jahitan manual berterusan untuk anastomosis terutamanya digunakan untuk menghubungkan arteri dan urat bersaiz sederhana, kerana dapat menyempitkan anastomosis itu sendiri. Teknik menerapkan jahitan seperti itu adalah sebagai berikut: bejana dijahit dengan dua jahitan pemasangan pada dua titik pada sudut 180 ┬░ di sekitar lilitan. Penggunaan teknik ini dapat mengurangkan risiko kerosakan pada dinding kapal yang berlawanan semasa melalui jarum. Jahitan yang diikat sangat sering digunakan semasa mengenakan mikroanastomosis secara langsung. Dalam kes ini, jumlah jahitan mestilah minimum, tetapi pastikan sesak anastomosis yang dibuat, dan benang jahitan harus melewati semua lapisan dinding kapal.

    Anastomosis usus. Apa itu Anastomosis usus? Penyediaan dan akibat pembedahan Pembuangan tumor tempatan

    Apa itu anastomosis usus, dan dalam keadaan apa ia ditetapkan?

    Fistula adalah penyebab barah usus besar.

    Anastomosis adalah hubungan dua organ berongga dan jahitannya. Dalam kes ini, kita bercakap mengenai menjahit dua bahagian usus.

    Terdapat dua jenis pembedahan usus yang memerlukan anastomosis berikutnya - enteroktomi dan reseksi.

    Dalam kes pertama, usus dipotong untuk mengeluarkan benda asing daripadanya..

    Semasa reseksi, anastomosis tidak dapat dikeluarkan, dalam hal ini usus tidak hanya dipotong, tetapi sebahagiannya juga dikeluarkan, setelah hanya dua bahagian usus yang dijahit dalam satu atau lain cara (jenis anastomosis).

    Anastomosis usus adalah prosedur pembedahan utama. Ia dilakukan di bawah anestesia umum, dan setelah itu pesakit memerlukan pemulihan jangka panjang, dan komplikasi tidak dikecualikan. Reseksi usus dengan anastomosis boleh diresepkan dalam kes berikut:

    Kanser kolon. Kanser usus besar mendapat tempat utama di kalangan barah yang terdapat di negara maju. Punca kejadiannya ialah fistula, polip, kolitis ulseratif, keturunan. Reseksi kawasan yang terjejas diikuti oleh anastomosis ditentukan pada tahap awal penyakit, tetapi juga dapat dilakukan dengan adanya metastasis, kerana berbahaya untuk meninggalkan tumor di dalam usus kerana kemungkinan pendarahan dan penyumbatan usus akibat pertumbuhan tumor. Penyumbatan usus. Penyumbatan boleh berlaku disebabkan oleh benda asing, bengkak, atau sembelit yang teruk. Dalam kes yang terakhir, anda boleh membersihkan usus, tetapi selebihnya kemungkinan besar perlu dikendalikan. Sekiranya tisu usus sudah mulai mati kerana saluran yang disebarkan, sebahagian usus dikeluarkan dan anastomosis dilakukan. Infark usus. Dengan penyakit ini, aliran darah ke usus terganggu atau dihentikan sepenuhnya. Ini adalah keadaan berbahaya yang membawa kepada nekrosis tisu. Ia lebih kerap berlaku pada orang yang menghidap penyakit jantung. Penyakit Crohn. Ini adalah pelbagai keadaan dan gejala yang berlainan yang menyebabkan gangguan usus. Penyakit ini tidak dapat diobati secara pembedahan, tetapi pesakit harus menjalani pembedahan, kerana komplikasi yang mengancam nyawa dapat timbul selama penyakit ini..

    Video tersebut akan menceritakan mengenai barah usus besar:

    Diet pasca operasi

    Pemakanan diet dan pasca operasi secara langsung bergantung pada bahagian usus yang dioperasikan. Makanan selepas reseksi usus termasuk makanan yang cepat dicerna. Pengambilan makanan pecahan - dalam bahagian kecil, agar tidak membebani usus.

    Makanan secara konvensional dibahagikan kepada makanan untuk usus kecil dan besar. Ini kerana bahagian usus yang berlainan mempunyai fungsi yang berbeza. Oleh itu, setiap laman web mempunyai strategi diet sendiri dan produk makanannya sendiri..

    Untuk usus kecil, yang biasanya menyerap protein, vitamin, mineral dari chyme (makanan bergerak sepanjang usus kecil), diet selepas pembedahan menetapkan:

    1. Daging tanpa lemak, protein sayuran (sangat penting bagi tubuh yang telah menjalani pembedahan, bahan ini mempercepat penyembuhan luka).
    2. Mentega dan minyak sayuran.

    Produk berikut dilarang:

    1. Diet pesakit tidak boleh mengandungi serat sayuran, yang terdapat dalam lobak atau kubis..
    2. Dilarang meminum minuman yang mengandungi karbon dioksida dan kafein.
    3. Diet tidak termasuk jus bit dan wortel.
    4. Diet pesakit tidak boleh termasuk makanan yang memprovokasi fungsi motor usus (khususnya, saluran air mempunyai ciri seperti itu).

    Setelah reseksi usus besar, kemampuannya menyerap mineral, air, dan menghasilkan enzim dan vitamin yang diperlukan akan terjejas. Oleh itu, diet dalam tempoh selepas operasi harus merangkumi makanan yang akan menebus kerugian ini..

    Agar usus pulih lebih cepat selepas pembedahan, rehat di tempat tidur harus diperhatikan dengan ketat. Mengurut perlahan dinding perut anterior juga akan membantu usus.

    Kadang-kadang seseorang mempunyai fobia mengenai pengambilan makanan selepas pembedahan. Dalam kes ini, perbincangan terperinci diadakan dengan pesakit mengenai topik pemakanan pasca operasi. Semasa perbualan ini, dia diberitahu tentang perlunya mengubah diet dan makanan yang perlu dimakan..

    Penyediaan dan prosedur

    Espumisan menghilangkan gas.

    Prosedur yang serius seperti anastomosis usus memerlukan persiapan yang teliti. Sebelum ini, persiapan dilakukan dengan menggunakan enema dan diet.

    Kini keperluan untuk mengikuti diet bebas sanga tetap ada (sekurang-kurangnya 3 hari sebelum operasi), tetapi sehari sebelum operasi, pesakit diresepkan Fortrans, yang membersihkan seluruh usus dengan cepat dan berkesan.

    Sebelum operasi, anda mesti mengecualikan makanan goreng, gula-gula, sos panas, sebilangan bijirin, kacang, biji dan kacang.

    Anda boleh makan nasi rebus, daging lembu rebus atau ayam, keropok sederhana. Jangan putus diet anda, kerana ini boleh menyebabkan masalah semasa operasi. Kadang-kadang disyorkan untuk minum Espumisan sebelum operasi untuk menghilangkan gas..

    Sehari sebelum prosedur, pesakit hanya bersarapan dan mula mengambil Fortrans dari waktu makan tengah hari. Ia datang dalam bentuk serbuk. Anda perlu minum sekurang-kurangnya 3-4 liter ubat yang dicairkan (1 sachet per liter, 1 liter per jam). Setelah mengambil ubat, najis berair tidak menyakitkan bermula setelah beberapa jam.

    Fortrans dianggap sebagai persediaan paling berkesan untuk pelbagai prosedur pada usus. Ia membolehkannya dibersihkan sepenuhnya dalam masa yang singkat. Prosedur itu sendiri dilakukan di bawah anestesia umum. Anastomosis mempunyai 3 jenis:

    "Hujung ke hujung". Kaedah yang paling berkesan dan biasa digunakan. Ia hanya mungkin jika bahagian-bahagian usus yang bersambung tidak mempunyai banyak perbezaan diameter. Sekiranya bahagiannya sedikit lebih kecil, pakar bedah memotongnya sedikit dan membesarkan lumen, dan kemudian menjahit bahagian ke tepi. "Sisi ke sisi". Jenis anastomosis ini dilakukan apabila bahagian usus yang besar telah dikeluarkan. Selepas reseksi, doktor menjahit kedua-dua bahagian usus, membuat sayatan dan menjahitnya dari sisi ke sisi. Teknik operasi ini dianggap paling mudah. "Tamat ke sisi". Jenis anastomosis ini sesuai untuk operasi yang lebih kompleks. Salah satu bahagian usus dijahit dengan ketat, membuat tunggul dan sebelumnya mengeluarkan semua isinya. Bahagian kedua usus dijahit ke sisi tunggul. Kemudian, pada bahagian lateral usus pekak, sayatan kemas dibuat sehingga bertepatan dengan diameter dengan bahagian kedua usus dan ujungnya dijahit.

    Teknik reseksi usus

    Pembedahan reseksi usus boleh dilakukan melalui laparotomi atau laparoskopi. Dalam kes pertama, pakar bedah membuat sayatan membujur di dinding perut, operasi dilakukan secara terbuka. Kelebihan laparotomi adalah gambaran keseluruhan yang baik selama semua prosedur, serta ketiadaan keperluan peralatan mahal dan tenaga terlatih.

    Laparoskopi hanya memerlukan beberapa lubang tusukan untuk memperkenalkan instrumen laparoskopi. Laparoskopi mempunyai banyak kelebihan, tetapi tidak selalu dapat dilakukan secara teknis, dan dalam beberapa penyakit, lebih selamat menggunakan akses laparotomik. Kelebihan laparoskopi yang tidak diragukan lagi bukan hanya tidak adanya sayatan yang luas, tetapi juga masa pemulihan yang lebih pendek dan pemulihan awal pesakit setelah campur tangan..

    Setelah memproses bidang operasi, pakar bedah membuat sayatan membujur dinding perut anterior, memeriksa rongga perut dari dalam dan mencari bahagian usus yang berubah. Untuk mengasingkan serpihan usus yang akan dikeluarkan, penjepit digunakan, kemudian bahagian yang terkena dipotong. Sejurus selepas pemotongan dinding usus, perlu mengeluarkan sebahagian dari mesenya. Kapal yang membekalkan usus melewati mesentery, jadi pakar bedah membalutnya dengan hati-hati, dan mesentery itu sendiri dipotong dalam bentuk baji, bahagian atas menghadap akar mesentery.

    Pembuangan usus dilakukan dalam batas tisu yang sihat, sedapat mungkin dengan hati-hati, untuk mengelakkan kerosakan pada hujung organ dengan alat dan tidak menimbulkan nekrosis mereka. Ini penting untuk penyembuhan jahitan pasca operasi lebih lanjut pada usus. Semasa mengeluarkan keseluruhan usus kecil atau besar, mereka bercakap mengenai reseksi total, reseksi subtotal bermaksud pemotongan bahagian salah satu jabatan.

    reseksi kolon subtotal

    Untuk mengurangkan risiko jangkitan oleh kandungan usus semasa operasi, tisu diasingkan dengan serbet, tampon, dan pakar bedah berlatih menukar instrumen ketika bergerak dari tahap "kotor" ke tahap berikutnya.

    Setelah membuang kawasan yang terjejas, doktor menghadapi tugas yang sukar untuk meletakkan anastomosis (sambungan) di antara hujung usus. Walaupun usus panjang, tidak selalu mungkin untuk meregangkannya ke panjang yang diperlukan, diameter hujung yang berlainan mungkin berbeza, jadi kesulitan teknikal dalam memulihkan integriti usus tidak dapat dielakkan. Dalam beberapa kes, ini tidak dapat dilakukan, kemudian saluran keluar diletakkan di dinding perut pesakit.

    Jenis sendi usus selepas reseksi:

    • Hujung ke hujung adalah yang paling fisiologi dan melibatkan penyambungan lumen dengan cara mereka berada sebelum operasi. Kelemahannya adalah parut;
    • Sebelah ke sisi - hujung usus yang bertentangan disambungkan dengan permukaan lateral;
    • Sisi ke hujung - digunakan semasa menyambungkan bahagian usus anatomi yang berbeza.

    Sekiranya secara teknikal tidak mungkin untuk memulihkan pergerakan kandungan usus secara fisiologis mungkin, atau ujung distal mesti diberi masa untuk pulih, pakar bedah terpaksa memaksakan saluran keluar pada dinding perut anterior. Ini boleh menjadi kekal, apabila bahagian usus besar dikeluarkan, dan sementara, untuk mempercepat dan memudahkan pertumbuhan semula usus yang tersisa..

    Kolostomi adalah bahagian usus dekat (dekat), dibawa keluar dan dipasang ke dinding perut, di mana najis dievakuasi. Serpihan distal dijahit dengan kemas. Dengan kolostomi sementara, operasi kedua dilakukan setelah beberapa bulan, di mana integriti organ dipulihkan menggunakan salah satu kaedah di atas.

    Reseksi usus kecil paling kerap dilakukan kerana nekrosis. Jenis bekalan darah utama, apabila darah masuk ke organ melalui satu kapal besar, kemudian bercabang menjadi cawangan yang lebih kecil, menjelaskan tahap gangren yang ketara. Ini berlaku dengan aterosklerosis arteri mesenterik yang unggul, dan pakar bedah dalam kes ini terpaksa memotong bahagian usus yang besar.

    Sekiranya mustahil untuk menghubungkan hujung usus kecil sejurus selepas reseksi, ileostomi terpaku pada permukaan perut untuk menghilangkan massa tinja, yang sama ada kekal selamanya, atau setelah beberapa bulan dikeluarkan dengan pemulihan saluran usus yang berterusan.

    Pemeriksaan usus kecil juga dapat dilakukan secara laparoskopi, apabila instrumen dimasukkan melalui tusukan ke perut, karbon dioksida disuntik untuk penglihatan yang lebih baik, maka usus dimampatkan di atas dan di bawah tempat kecederaan, saluran mesenterik dijahit dan usus dikeluarkan.

    Reseksi kolon mempunyai beberapa kekhasan, dan ini paling sering ditunjukkan pada neoplasma. Untuk pesakit seperti itu, semua bahagian usus besar atau separuh daripadanya dikeluarkan (hemikolektomi). Operasi berlangsung selama beberapa jam dan memerlukan anestesia umum.

    Dengan akses terbuka, pakar bedah membuat sayatan sekitar 25 cm, memeriksa usus besar, mencari kawasan yang terjejas dan menghilangkannya setelah ligasi saluran mesenterik. Selepas pemotongan usus besar, salah satu jenis sambungan hujung digunakan atau kolostomi dikeluarkan. Penyingkiran cecum disebut cecectomy, kolon menaik dan separuh kolon melintang atau menurun dan separuh daripada hemikolektomi melintang. Reseksi kolon sigmoid - sigmektomi.

    Pembedahan reseksi usus besar diselesaikan dengan menyiram rongga perut, menjahit lapisan demi lapisan tisu perut dan memasang saluran pembuangan ke dalam rongga untuk mengalirkan pembuangan.

    Reseksi laparoskopi untuk luka kolon adalah mungkin dan mempunyai beberapa kelebihan, tetapi jauh dari kemungkinan berlaku kerana kerosakan organ yang teruk. Selalunya terdapat keperluan untuk beralih dari laparoskopi ke akses terbuka semasa operasi.

    Operasi di rektum berbeza dengan yang dilakukan di jabatan lain, yang dikaitkan bukan sahaja dengan keunikan struktur dan lokasi organ (fiksasi kuat di pelvis kecil, jarak dekat organ sistem genitouriner), tetapi juga dengan sifat fungsi yang dilakukan (pengumpulan tinja), yang hampir tidak mampu mengambil alih bahagian kolon yang lain.

    Reseksi rektum secara teknikalnya sukar dan memberikan lebih banyak komplikasi dan kesan buruk daripada yang terdapat pada bahagian nipis atau tebal. Tumor barah adalah sebab utama campur tangan.

    Reseksi rektum apabila penyakit ini terletak di dua pertiga bahagian atas organ memungkinkan untuk memelihara sfinkter dubur. Semasa operasi, pakar bedah mengeluarkan bahagian usus, mengikat saluran mesentery dan memotongnya, dan kemudian membentuk hubungan sedekat mungkin dengan jalan anatomi usus terminal - reseksi anterior rektum.

    Tempoh dan komplikasi selepas operasi

    Makan bijirin akan mengurangkan tekanan usus.

    Selepas pembedahan usus, pesakit mesti menjalani kursus pemulihan wajib. Malangnya, komplikasi selepas reseksi usus sangat biasa walaupun dengan profesionalisme pakar bedah yang tinggi.

    Pada hari-hari pertama selepas operasi, pesakit dipantau di hospital. Pendarahan kecil mungkin berlaku, tetapi tidak selalu berbahaya. Jahitan diperiksa dan diproses secara berkala.

    Kali pertama selepas operasi, anda boleh minum air tanpa gas secara eksklusif, setelah beberapa hari makanan cair dapat diterima. Ini disebabkan oleh fakta bahawa selepas operasi yang serius, anda perlu mengurangkan beban pada usus dan mengelakkan najis sekurang-kurangnya 3-4 hari pertama.

    Pemakanan yang betul sangat penting dalam tempoh selepas operasi. Ia mesti memberikan najis yang longgar dan menambah kekuatan badan selepas pembedahan perut. Hanya produk yang dibenarkan yang tidak menyebabkan peningkatan pembentukan gas, sembelit dan tidak merengsakan usus.

    Bijirin cair yang dibenarkan, produk tenusu, setelah beberapa saat serat (buah-buahan dan sayur-sayuran), daging rebus, sup puri.

    Komplikasi selepas pembedahan dapat terjadi baik kerana kesalahan pesakit itu sendiri (ketidakpatuhan terhadap rejimen, diet yang tidak betul, peningkatan aktiviti fizikal), dan melalui kesalahan keadaan. Komplikasi selepas anastomosis:

    Jangkitan. Doktor di bilik operasi mematuhi semua peraturan keselamatan. Semua permukaan dibasmi kuman, tetapi walaupun dalam kes ini, tidak mungkin untuk mengelakkan jangkitan luka. Dengan jangkitan, terdapat kemerahan dan penyembuhan jahitan, demam, kelemahan. Halangan. Selepas pembedahan, usus boleh melekat kerana parut. Dalam beberapa kes, usus menjadi kusut, yang juga menyebabkan penyumbatan. Komplikasi ini mungkin tidak muncul dengan segera, tetapi beberapa ketika selepas operasi. Ia memerlukan pembedahan berulang. Berdarah. Pembedahan perut paling kerap disertai dengan kehilangan darah. Pendarahan dalaman dianggap paling berbahaya selepas pembedahan, kerana pesakitnya mungkin tidak segera memerhatikannya.

    Adalah mustahil untuk melindungi diri anda dari komplikasi selepas operasi, tetapi anda dapat mengurangkan kemungkinan kejadiannya dengan ketara jika anda mengikuti semua cadangan doktor, secara berkala menjalani pemeriksaan pencegahan setelah operasi, ikuti peraturan diet.

    Kongsi artikel ini dengan rakan anda di rangkaian sosial kegemaran anda menggunakan butang sosial. terima kasih!

    Pembedahan usus dianggap salah satu yang paling sukar. Pakar bedah bukan sahaja dapat menghilangkan patologi, tetapi juga menjaga fungsi maksimum organ. Untuk menghubungkan organ berongga semasa operasi, teknik khas digunakan - anastomosis..

    Pencegahan komplikasi

    Komplikasi anastomosis boleh:

    • perbezaan jahitan;
    • keradangan di kawasan anastomosis (anastomositis);
    • pendarahan dari kapal yang rosak;
    • pembentukan laluan fistulous;
    • penyempitan dengan penyumbatan usus.

    Untuk mengelakkan lekatan dan kandungan usus memasuki rongga perut:

    • kawasan operasi ditutup dengan serbet;
    • sayatan untuk menjahit hujung dilakukan setelah mengepit gelung usus dengan pulpa usus khas dan mengeluarkan isinya;
    • sayatan tepi mesenterik ("tingkap") dijahit;
    • kepastian anastomosis yang dibuat ditentukan oleh palpasi sehingga operasi selesai;
    • dalam tempoh selepas operasi, antibiotik spektrum luas ditetapkan;
    • kursus pemulihan semestinya merangkumi diet, latihan fisioterapi dan latihan pernafasan.

    Jenis pembedahan usus

    Selalunya, operasi seperti enterotomi dan reseksi dilakukan pada usus. Jenis pertama dipilih sekiranya mayat asing dijumpai di organ. Intinya terletak pada pembedahan pembedahan usus dengan pisau bedah atau pisau elektrik. Jahitan dipilih bergantung pada bahagian usus, kehadiran atau ketiadaan proses keradangan di kawasan intervensi. Luka dijahit dengan jahitan Gumby yang terganggu, membuat tusukan melalui lapisan otot, submucous tanpa menjebak selaput lendir, serta jahitan Lambert, menghubungkan serous (menutup usus kecil dari luar) dan membran otot.

    Reseksi bermaksud pembedahan membuang organ atau sebahagiannya. Sebelum pelaksanaannya, doktor menilai daya maju dinding usus (warna, keupayaan untuk berkontrak, kehadiran proses keradangan). Setelah doktor menentukan batas kawasan yang dilindungi, dia memilih jenis anastomosis.

    Kaedah anastomosis

    Terdapat beberapa cara untuk membuat anastomosis. Mari kita perhatikan secara terperinci.

    Hujung ke hujung

    Jenis ini dianggap paling berkesan dan paling kerap digunakan jika perbezaan diameter hujung usus yang dibandingkan tidak terlalu besar. Pada yang mempunyai diameter lebih kecil, pakar bedah membuat sayatan linier untuk meningkatkan lumen organ. Pada akhir reseksi kolon sigmoid (ini adalah kawasan akhir kolon sebelum masuk ke rektum), teknik ini digunakan.

    Selepas pembedahan pada usus, pesakit mesti menjalani proses pemulihan: latihan pernafasan, latihan terapi, fisioterapi, terapi diet. Bersama-sama, komponen ini akan meningkatkan peluang pemulihan badan yang berkesan..

    Sisi ke sisi

    Ini digunakan ketika pemindahan kawasan yang luas diperlukan atau ketika ada bahaya ketegangan yang kuat di tempat anastomosis. Kedua-dua hujung ditutup dengan jahitan dua baris, dan kemudian tunggul ditutup dengan jahitan Lambert berterusan. Lebih-lebih lagi, panjangnya adalah 2 kali diameter lumen. Pakar bedah membuat sayatan dan membuka kedua tunggul di sepanjang paksi membujur, mengeluarkan isi usus, dan kemudian menjahit tepi luka dengan jahitan berterusan.

    Tamat ke sisi

    Jenis anastomosis ini terdiri daripada fakta bahawa tunggul usus yang diculik ditutup menggunakan teknik "sisi ke sisi", kandungan organ diperah dan diperah dengan pulpa usus. Kemudian hujung terbuka disapu ke usus dari sisi, menjahit dengan jahitan Lambert berterusan.

    Peringkat seterusnya - pakar bedah membuat sayatan membujur dan membuka bahagian usus yang diculik. Panjangnya harus sesuai dengan lebar hujung organ terbuka. Bahagian anterior anastomosis juga dijahit dengan jahitan berterusan. Jenis anamostosis ini optimum untuk banyak campur tangan, bahkan yang kompleks seperti pemusnahan esofagus (bermaksud penyingkiran lengkapnya, termasuk kelenjar getah bening terdekat, tisu adiposa).

    Anastomosis usus dengan sebarang jenis sambungan digunakan pada usus kecil dan besar. Tetapi dalam kes pertama, jahitan satu tingkat semestinya dipilih (iaitu, mereka menangkap semua lapisan tisu), di kedua - hanya lipit dua tingkat yang terganggu (baris pertama terdiri daripada jahitan sederhana melalui ketebalan dinding yang dijahit, dan yang kedua tanpa tusukan membran mukus).

    Tujuan utama anastomosis adalah untuk mengembalikan kesinambungan usus setelah reseksi, untuk membentuk saluran sekiranya terdapat penyumbatan usus. Teknik ini membolehkan anda menyelamatkan nyawa dan sekurang-kurangnya mengimbangi peranan organ yang dikeluarkan. Walaupun dengan hemikolektomi (penyingkiran separuh usus besar dengan pembentukan pemutus tulang - dubur yang tidak wajar dibawa ke dinding perut anterior), ia membolehkan anda mengekalkan sebahagian besar fungsi usus.

    Pembedahan rektum dalam onkologi hampir selalu melibatkan penyingkirannya, terutama jika tumor "rendah", iaitu, ia terletak dekat dengan dubur (kurang dari 6 cm). Pembentukan anastomosis adalah satu-satunya cara untuk mengembalikan kepatuhannya, paling sering jika reseksi anterior organ dilakukan.

    Dalam 4-20% kes (bergantung pada keadaan tisu, profesionalisme doktor), timbul komplikasi: penyumbatan patensi, kekurangan jahitan, peritonitis. Untuk mengurangkan risiko, pakar bedah harus melakukan debridement secara menyeluruh dari kawasan jahitan dan lumenal yang berdekatan..

    Petua: untuk mengurangkan kemungkinan komplikasi, pesakit harus mengikuti semua cadangan doktor dan jangan lupa untuk memantau sambungannya sendiri. Sebagai contoh, untuk mengurangkan ancaman perkembangan penyempitan, penyumbatan setelah membuang perut, ada baiknya menjalani pemeriksaan sinar-X secara berkala..

    Anastomosis usus adalah teknik pembedahan yang unik yang membolehkan anda menyambungkan organ berongga dan sekurang-kurangnya memulihkan sebahagian fungsi usus. Kaedah overlay yang berbeza digunakan bergantung pada jenis operasi. Untuk memaksimumkan keberkesanan anastomosis, doktor perlu mengikuti teknologi dan merawat jahitan dengan berhati-hati dengan antiseptik.

    Kami menasihati anda untuk membaca: cara membersihkan usus sebelum pembedahan

    Perhatian! Maklumat di laman web ini disampaikan oleh pakar, tetapi hanya untuk tujuan maklumat dan tidak boleh digunakan untuk rawatan diri. Pastikan berjumpa doktor!

    Untuk hampir semua penyakit usus yang memerlukan pembedahan, anastomosis usus digunakan pada akhir operasi. Ini membolehkan anda mengembalikan fungsi organ, menjadikan taraf hidup pesakit sedekat mungkin dengan tempoh ketika tidak ada penyakit. Walaupun separuh usus besar dikeluarkan, kaedah ini memberi peluang kepada organ untuk meneruskan kerjanya. Walau bagaimanapun, prosedur ini tidak selalu berjalan lancar, dalam beberapa kes ia membawa akibat kebocoran anastomotik..


    Anastomosis usus adalah langkah pembedahan yang diperlukan selepas beberapa jenis pembedahan.

    Cadangan untuk mempersiapkan anastomosis

    Anastomosis kolon adalah jenis pembedahan yang serius. Ia memerlukan pemulihan badan dan fungsi saluran usus yang panjang dan teliti. Oleh itu, pesakit selepas anastomosis harus menjalani kursus pemulihan khas. Ini termasuk latihan pernafasan, latihan fisioterapi, diet ketat. Semua cadangan ini mesti diikuti secara gabungan..

    Salah satu peraturan utama adalah diet. Ia mesti lembut agar tidak mencederakan perut dan saluran usus. Oleh itu, diet harus terdiri daripada sup dan cecair selama satu hingga dua bulan..

    Untuk mengelakkan perkembangan peritonitis atau komplikasi serius lain, doktor mesti melakukan debridement secara menyeluruh di kawasan pembedahan dan jahitan. Potongan luaran perlu diproses dengan baik beberapa kali sehari.

    Untuk mengelakkan lekatan, pesakit mesti mengawal patensi saluran usus. Untuk memastikan semuanya berjalan lancar, sinar-X harus diambil secara berkala.

    Jenis pembedahan usus

    Jenis pembedahan usus bergantung pada penyakit organ, dan juga keadaan yang memerlukan pembedahan. Sekiranya usus pecah, ia mesti dijahit. Operasi ini dipanggil enterorrhaphy. Sekiranya badan asing memasuki usus, enterotomi digunakan, ketika usus dibuka, dibersihkan dari benda asing dan dijahit. Sekiranya perlu menerapkan stoma, kolostomi, jejunostomi, ileostomi dilakukan, apabila lubang dibuat di bahagian usus yang diinginkan dan dibawa ke permukaan peritoneum. Sekiranya tumor berkembang dan mustahil untuk membuangnya melewati neoplasma, saluran buatan dilakukan di antara usus dengan mengenakan anastomosis interintestinal.

    Teknik anastomosis digunakan untuk reseksi usus, penyingkiran kawasan usus yang terkena untuk mengembalikan daya maju dan fungsi organ. Keperluan untuk reseksi usus mungkin disebabkan oleh:

    tumor yang semakin meningkat; gangren; jebakan; volvulus; trombosis vaskular; tuberkulosis; kolitis ulseratif; aktinomikosis.

    Apa itu anastomosis?

    Ini adalah prosedur untuk penyatuan (cara semula jadi) atau jahitan (proses buatan) dua organ berongga, mewujudkan fistula di antara mereka. Proses semula jadi berlaku terutamanya di antara kapilari, saluran darah, dan mempunyai kesan yang baik terhadap peredaran darah ke seluruh badan dan organ dalaman seseorang. Anastomosis buatan digunakan di antara organ berongga, jika perlu, menggunakan benang pembedahan, instrumen khas dan tangan pakar bedah yang berpengalaman. Anastomosis usus dapat dibuat di antara usus untuk menghubungkannya jika sebahagian usus dikeluarkan, atau membuat jalan pintas sekiranya terdapat halangan usus. Sekiranya operasi dilakukan di persimpangan perut dan usus kecil, dalam keadaan ini, gastroenteroanastomosis digunakan.

    Bergantung pada lokasinya, anastomosis interintestinal dibahagikan kepada usus kecil, kolon kecil, dan kolon. Jahitan satu tingkat dibuat pada usus kecil - semua bola tisu dijahit. Usus besar dijahit dengan jahitan yang terganggu dua tingkat. Baris pertama adalah jahitan melalui semua lapisan tisu, baris kedua jahitan dibuat tanpa menyentuh membran mukus.

    Akibat pembedahan, komplikasi, pemulihan

    Akibat dari operasi mungkin tidak selalu memberikan hasil yang positif, dan komplikasi selepas itu tidak biasa:

    • Keadaan bilik operasi steril khas, permukaan dan alat yang tidak tercemar meminimumkan risiko jangkitan. Tetapi sekiranya tidak mematuhi langkah-langkah pensterilan, jangkitan luka mungkin terjadi. Dalam kes ini, terdapat kemerahan, penyembuhan jahitan, demam, kelemahan..
    • Pendarahan dalaman, berbahaya kerana, tidak seperti luaran, tidak segera muncul.

    Kaedah pengadunan

    Hujung ke hujung

    Kaedah anastomosis ini digunakan apabila diameter bahagian usus yang bersambung hampir sama. Dalam kes ini, hujung yang lebih kecil dipotong sedikit dan dengan demikian diperbesar hingga ukuran hujung kedua, maka bahagian-bahagian ini dijahit bersama. Jenis anastomosis ini dianggap paling berkesan, sesuai untuk operasi seperti ini pada kolon sigmoid..

    Kaedah sampingan ke sisi

    Kaedah ini digunakan dalam kes reseksi usus besar-besaran atau apabila terdapat ancaman ketegangan kuat di kawasan anastomotik. Dalam kes ini, kedua ujung usus dijahit dengan jahitan berganda, tetapi sayatan dibuat pada bahagian lateralnya, yang kemudian dijahit dari sisi ke sisi dengan jahitan berterusan. Fistula lateral antara usus hendaklah dua kali lebih panjang daripada diameter lumen hujungnya.

    Tamat ke sisi

    Anastomosis semacam itu digunakan untuk operasi yang lebih kompleks apabila diperlukan reseksi usus yang ketara. Ia kelihatan seperti ini. Salah satu hujung usus dijahit dengan ketat, mengakibatkan tunggul. Kemudian kedua-dua hujung usus dijahit bersebelahan. Sayatan dibuat di tunggul dari sisi, sama dengan diameter bukaan hujung usus yang dijahit kedua. Lubang hujung dijahit dengan sayatan lateral pada tunggul.

    Kebocoran anastomosis usus

    Dengan semua aspek positif dari prosedur ini, terdapat kes-kes apabila anastomosis usus yang terlalu tinggi menunjukkan kegagalannya. Ini menampakkan diri dengan cara yang berbeza dan pada awalnya akibatnya tidak dapat dilihat sepenuhnya, tanpa mengungkapkan gejala apa pun. Walau bagaimanapun, kembung, nadi cepat, dan demam mungkin muncul. Kemudian pesakit mengalami peritonitis atau perkumuhan najis melalui fistula yang dihasilkan. Akibat kebocoran anastomotik ini boleh disertai dengan kejutan septikemia (tekanan pesakit menurun, kulit menjadi pucat, air kencing tidak mengalir ke pundi kencing, kegagalan jantung akut berlaku, separuh pingsan).

    Kepelbagaian penyebab yang menjadi agen penyebab gejala yang muncul menunjukkan bahawa kebocoran anastomotik dapat terjadi pada semua pesakit yang dikendalikan. Oleh itu, selepas operasi, setiap pesakit memerlukan pemantauan kesihatan yang aktif. Sekiranya pesakit tidak mempunyai kecenderungan positif, dan keadaannya bertambah buruk, penggera harus dibunyikan dan mengetahui apa masalahnya. Dalam keadaan seperti itu, sinar-X dada dan peritoneum, analisis komprehensif mengenai komposisi sel darah, tomografi yang dikira, dan irrigoskopi dengan agen kontras segera diresepkan. Dengan kebocoran anastomotik dalam darah, tahap leukosit sering meningkat, sinar-x menunjukkan pengembangan gelung usus.


    Anastomosis usus yang tidak berjaya dihilangkan dengan pembedahan berulang diikuti dengan terapi ubat.

    Rawatan kebocoran anastomotik

    Penghapusan kegagalan bergantung pada penyebab kejadiannya. Pesakit dengan peritonitis yang luas ditetapkan laparotomi. Dalam kes ini, anastomosis dikeluarkan, hujung usus yang dijahit diperbaharui, dan anastomosis disusun semula. Selepas itu, usus disiram dengan larutan garam dengan penambahan antibiotik. Kemudian pesakit menerima terapi antibiotik intravena selama 5 hari.

    Pada pesakit dengan peritonitis tempatan, keadaannya lebih sederhana. Cukup untuk mereka menjalani terapi antibiotik intravena. Walau bagaimanapun, jika tidak ada peningkatan yang diperhatikan, maka anda tidak boleh menunda dengan laparotomi. Sekiranya fistula fecal telah terbentuk di luka, maka di sini anda juga boleh melakukannya tanpa pisau bedah. Sekiranya fistula tidak hilang untuk waktu yang lama, maka pesakit mungkin memerlukan pemakanan buatan. Dalam kes ini, perhatian khusus harus diberikan pada kawasan kulit di sekitarnya, sehingga kotoran tidak menyebabkan kerengsaan..

    • Artikel Sebelumnya

      Sebab-sebab hati yang membesar pada orang dewasa dan kanak-kanak. Gejala, rawatan, diet

    Artikel Mengenai Hepatitis