Atlas anatomi manusia
Rektum

Utama Limpa

Bahagian dubur (rektum) (Gamb. 151, 158, 159, 173, 174) terletak di rongga pelvis di dinding posteriornya dan terbuka di kawasan perineum dengan dubur (anus). Panjangnya 14-18 cm. Rektum terdiri daripada bahagian pelvis, yang terletak di atas dasar pelvis, - ampulla recti (Gamb. 173, 174) dan saluran dubur (canalis analis) (Gamb. 174), terletak di perineum di bawah diafragma pelvis. Semasa bahagian pelvis, selekoh terbentuk dalam bentuk kelonggaran sakrum - selekoh sakral (flexura sacralis). Selekoh lain terbentuk pada peralihan ke saluran dubur - selekoh perineum (flexura perinealis).

Lapisan otot membujur rektum adalah kesinambungan dari pita otot kolon sigmoid. Pada lapisan otot bahagian bawah ampul, kumpulan otot rektum-coccygeal (m. Rectococcygeus) saling berkaitan. Serat individu dari lapisan membujur ditenun ke otot yang mengangkat dubur (m. Levator ani) (Gamb. 173, 174). Di sekitar dubur, serat otot bulat membentuk penebalan - konstriktor dalaman (sphincter) dubur (m. Sphincter ani internus) (Gamb. 174), yang terdiri daripada otot licin. Dalam tisu subkutan adalah konstriktor luaran yang sewenang-wenangnya (m. Sphincter ani externus) (Gamb. 151, 173, 174), yang dibentuk oleh otot-otot.

Rajah. 151. Alat pencernaan:

1 - kelenjar parotid; 2 - gigi; 3 - rongga mulut; 4 - faring; 5 - bahasa; 6 - kelenjar sublingual;

7 - kelenjar submandibular; 8 - esofagus; 9 - perut; 10 - hati; 11 - saluran empedu biasa;

12 - penyekat (sfinkter) penjaga pintu; 13 - pundi hempedu; 14 - pankreas;

15 - duodenum; 16 - selekoh duodenum tiba-tiba; 17 - selekoh kiri kolon;

18 - selekoh kanan kolon; 19 - jejunum; 20 - kolon menaik;

21 - kolon menurun; 22 - kolon melintang; 23 - injap ileocecal;

24 - cecum; 25 - lampiran; 26 - ileum; 27 - kolon sigmoid;

28 - rektum; 29 - penyekat luaran dubur

Rajah. 158. Rajah perjalanan peritoneum:

1 - diafragma; 2 - hati; 3 - kotak pemadat kecil; 4 - pankreas; 5 - perut;

6 - duodenum; 7 - rongga peritoneal; 8 - kolon melintang; 9 - jejunum;

10 - meterai minyak besar; 11 - ileum; 12 - rektum; 13 - ruang viseral posterior

Rajah. 159. Organ rongga perut:

1 - hati; 2 - perut; 3 - pundi hempedu; 4 - limpa; 5 - pankreas;

6 - selekoh kiri kolon; 7 - selekoh kanan kolon; 8 - selekoh atas duodenum;

9 - kelegaan duodenum; 10 - bahagian duodenum yang menaik; 11 - kolon menaik;

12 - ileum; 13 - mesentery kolon sigmoid; 14 - cecum; 15 - lampiran;

16 - rektum; 17 - kolon sigmoid

Rajah. 173. Membran otot rektum:

1 - ampul rektum; 2 - otot mengangkat dubur; 3 - penyekat luaran dubur

Rajah. 174. Mukosa rektum:

1 - lipatan melintang; 2 - lapisan otot; 3 - folikel limfa; 4 - membran mukus;

5 - ampul rektum; 6 - otot mengangkat dubur; 7 - penyekat dalaman dubur;

8 - tiang dubur; 9 - penyekat luaran dubur; 10 - sinus dubur; 11 - kawasan buasir;

12 - saluran dubur

Bahagian dubur (rektum) (Gamb. 151, 158, 159, 173, 174) terletak di rongga pelvis di dinding posteriornya dan terbuka di kawasan perineum dengan dubur (anus). Panjangnya 14-18 cm. Rektum terdiri daripada bahagian pelvis, yang terletak di atas dasar pelvis, - ampulla recti (Gamb. 173, 174) dan saluran dubur (canalis analis) (Gamb. 174), terletak di perineum di bawah diafragma pelvis. Semasa bahagian pelvis, selekoh terbentuk dalam bentuk kelonggaran sakrum - selekoh sakral (flexura sacralis). Selekoh lain terbentuk pada peralihan ke saluran dubur - selekoh perineum (flexura perinealis).

Rajah. 173.

Membran otot rektum

1 - ampul rektum;

2 - otot mengangkat dubur;

3 - penyekat luaran dubur

Lapisan otot membujur rektum adalah kesinambungan dari pita otot kolon sigmoid_obod_kishka. Pada lapisan otot bahagian bawah ampul, kumpulan otot rektum-coccygeal (m. Rectococcygeus) saling berkaitan. Serat individu dari lapisan membujur ditenun ke otot yang mengangkat dubur (m. Levator ani) (Gamb. 173, 174). Di sekitar dubur, serat otot bulat membentuk penebalan - konstriktor dalaman (sphincter) dubur (m. Sphincter ani internus) (Gamb. 174), yang terdiri daripada otot licin. Dalam tisu subkutan adalah konstriktor luaran yang sewenang-wenangnya (m. Sphincter ani externus) (Gamb. 151, 173, 174), yang dibentuk oleh otot-otot.

Rektum, rektum, terletak di rongga pelvis, di dinding posteriornya, dibentuk oleh sakrum, coccyx dan otot dasar panggul posterior. Ia bermula dari hujung bahagian pelvis kolon sigmoid pada tahap vertebra sacral III dan berakhir di perineum dengan dubur. Panjangnya 14-18 cm. Diameter rektum bervariasi dari 4 cm (bermula dari kolon sigmoid) hingga 7.5 cm di bahagian tengah (ampulla) dan sekali lagi menurun ke celah pada tahap dubur.

Rektum terdiri daripada dua bahagian: pelvis dan perineum. Yang pertama terletak di atas diafragma pelvis, di rongga pelvis, dan seterusnya dibahagikan kepada bahagian supra-ampullary yang lebih sempit dan ampulla rektum yang luas, ampulla recti. Bahagian kedua rektum terletak di bawah diafragma pelvis, di kawasan perineum, dan mewakili saluran dubur (anal), kanalis analis.

Bahagian pelvis rektum membentuk selekoh di satah sagital, masing-masing terbuka ke anterior, hingga ke cekungan sakrum - selekoh sakral, flexura sacralis; bahagian atas lengkung usus mengikuti dari depan ke belakang dan ke bawah, bahagian bawah dari belakang ke depan dan ke bawah.

Di satah frontal, bahagian pelvis membentuk selekoh yang tidak konsisten; bahagian atas selekoh bergerak dari atas ke kiri dan ke kanan, bahagian bawah menuju ke arah yang bertentangan. Selekoh kedua di satah sagital, tetapi sudah dengan pusing belakang, terletak pada peralihan pelvis ke perineum; setelah melewati diafragma pelvis, rektum berpusing tajam (hampir pada sudut kanan) ke belakang, membentuk selekoh perineum, flexura perinealis. Pada tahap ini, rektum membongkok di bahagian atas tulang ekor. Panjang bahagian pelvis berkisar antara 10 hingga 14 cm, bahagian selangkangan kira-kira 4 cm.

Pada tahap pinggir bawah vertebra sakral III, rektum mula kehilangan penutup serusnya: pertama dari permukaan posterior, kemudian dari sisi dan akhirnya, dari depan. Oleh itu, bahagian atas, nadampular, bahagian pelvis rektum terletak secara intraperitoneally, bahagian atas ampulla dikelilingi oleh membran serous pada tiga sisi, dan bahagian bawah ampul terletak secara retroperitoneally, kerana peritoneum hanya meliputi kawasan kecil dari dinding anterior.

Garis di mana peritoneum meninggalkan dinding usus mengikuti secara serong dari atas, dari belakang ke bawah dan ke depan. Oleh kerana dinding rektum pelvis kehilangan penutup peritoneal, ia digantikan oleh fascia visceral pelvis, yang membentuk sarung rektum.

Bahagian perineum rektum kelihatan seperti celah longitudinal dan terbuka dalam pendalaman alur intergluteal dengan dubur, dubur, hampir di tengah-tengah jarak antara coccyx dan akar skrotum pada lelaki atau lekatan posterior labia majora pada wanita, pada tahap garis melintang yang menghubungkan kedua tubi iskial.

Struktur dinding rektum.

Membran serous (peritoneum), tunica serosa, adalah bahagian dinding rektum hanya untuk jarak pendek. Bahagian ekstraperitoneal rektum pelvis dikelilingi oleh fascia visceral pelvis, fascia tidak bersebelahan langsung dengan lapisan otot dinding usus. Antara fasia visceral dan lapisan otot terletak lapisan tisu adiposa, saraf yang memberi makan usus, saluran darah dan kelenjar getah bening berada. Bahagian anterior fasia rektum adalah pinggan yang memisahkan usus dari organ yang terletak di hadapan: pundi kencing, prostat, dan lain-lain. Plat ini merupakan turunan dari kepingan serous yang menyatu dari bahagian terdalam poket peritoneal pelvis kecil; ia pergi dari bahagian bawah rongga rektum-rahim (atau rongga rektum-vesikular pada lelaki) ke pusat tendon otot-otot perineum dan disebut fasia peritoneal-perineal, fascia peritoneoperinealis, atau septum rektum-vesikular, septum rectovesicale. Secara punggung, fasia rektum berakhir di garis tengah dinding rektum posterior.

Membran otot, tunica muscularis, dari rektum terdiri daripada dua lapisan: longitudinal luar, stratum longitudinale, kurang tebal, dan pekeliling dalam, stratum edaran, lebih tebal. Lapisan membujur adalah kesinambungan dari pita otot kolon sigmoid, yang mengembang di sini dan menutup usus dalam lapisan berterusan. Di dinding depan dan belakang, ikatan otot membujur lebih berkembang. Pada lapisan otot membujur bahagian bawah ampulla, ikatan yang berasal dari ligamen sacrococcygeal anterior terjalin - otot rektum-coccygeal, m. rektococcygeus. Sebahagian daripada serat otot lapisan membujur ditenun ke otot yang mengangkat dubur, m. levator ani, dan sebahagian daripadanya mencapai kulit dubur.

Pada lelaki, pada permukaan anterior rektum bawah, sebahagian daripada bundle otot membujur membentuk otot rektum-uretra kecil, m. rektouretralis. Otot ini melekat pada pusat tendon perineum di mana bahagian membran uretra melaluinya. Selain itu, pada lelaki yang lebih tinggi terdapat otot rektum-vesikular, yang merupakan kumpulan otot yang menghubungkan bundle otot membujur pundi kencing dengan kumpulan rektum yang sama.

Lapisan otot bulat rektum memanjang hingga ke dubur; di sini ia menebal, membentuk sfinkter dalaman dubur, m. sphincter ani internus. Di bahagian depan dubur, ikatan ototnya ditenun ke dalam pulpa bahagian membran uretra (pada lelaki) dan ke dalam otot vagina (pada wanita). Di sekitar dubur dalam tisu subkutan terdapat sfinkter luar dubur, m. sphincter ani externus. Otot ini tergolong dalam kumpulan otot-otot perineum. Bahagian luar yang lebih dangkal meliputi bahagian tengah otot yang mengangkat dubur; bahagian dalam terletak berdekatan dengan lapisan bulat rektum, yang membentuk pulpa dalaman di sini. Otot yang mengangkat dubur memasuki jurang antara spinkter luaran dan dalaman rektum. Bahagian depan otot ini adalah otot pubococcygeal, m. pubococcygeus, merangkumi bahagian perineum rektum dari belakang dalam bentuk gelung.

Otot lapisan bulat rektum membentuk penebalan pada lokasi lipatan melintang membran mukus (lihat di bawah). Penebalan yang paling ketara ialah 6-7 cm di atas dubur. Di sini, lipatan melintang rektum, plicae transversales recti, dibezakan dengan jelas; bahagian tengahnya adalah yang paling ketara, sebilangan besar serat otot bulat terletak pada ketebalannya.

Selaput lendir, mukosa tunica, dari rektum ditutup dengan epitelium, mengandungi kelenjar usus (crypts), glandulaae usus (criptae), tetapi tanpa vili; di submucosa, tela submucosa, terdapat folikel limfatik tunggal. Sepanjang rektum pelvis, selaput lendir membentuk tiga, kadang-kadang lebih banyak, lipatan melintang, plicae transversales recti, merangkumi separuh lilitan usus. Dari ketiga lipatan ini, bahagian atas terletak pada tahap hingga 10 cm dari dubur. Selain lipatan melintang, selaput lendir mengandungi sebilangan besar lipatan tidak konsisten ke arah yang berbeza. Membran mukus rektum bawah (dubur, dubur, saluran) membentuk hingga 10 lipatan membujur - tiang dubur (dubur), kolum anales, lebar dan ketinggiannya meningkat ke bawah. Hujung atas lajur dubur sesuai dengan garis dubur-dubur, linea anorectalis. Seberang ke tiang dubur, terdapat kawasan annular yang sedikit bengkak dengan permukaan mukosa licin - zon perantaraan. Zon perantaraan yang menonjol, seperti itu, menutup bahagian bawah alur di antara tiang, mengubahnya menjadi poket - sinus dubur (dubur), sinus anales. Kelenjar dubur terletak di bahagian bawah sinus ini. Lipatan melintang zon pertengahan, menutup sinus dari bawah, seolah-olah menghubungkan lajur dubur, disebut injap dubur (anal), valvulae anales. Set injap dubur membentuk roller membran mukus - bahagian dubur (dubur), analis pekten. Pangkalan submucosal dari ruang dubur dan zon pertengahan adalah tisu longgar di mana plexus vena rektum terletak. Di zon perantaraan, plexus ini membentuk cincin berterusan; di submucosa kawasan kolum dubur, selain pleksus vena, terdapat sekumpulan titik otot membujur.

Selaput lendir tiang dubur dilapisi epitelium tanpa keratinisasi rata, selaput lendir sinus - dengan epitel berstrata. Celah-celah mukosa rektum meluas hanya ke kawasan tiang. Selaput lendir zon perantaraan dilapisi dengan epitel multilayer non-keratinizing.

Di bawah tahap sinus, garis sempadan antara membran mukus dubur dan kulit kelihatan - garis dubur-kutaneus, linea anocutanea. Kulit dubur dilapisi dengan epitel keratinisasi skuamosa berstrata berpigmen dengan papillae yang diucapkan. Terdapat kelenjar dubur di kulit.

Struktur rektum manusia - yang mungkin menunjukkan kelainan perkembangan?

Tubuh manusia mempunyai struktur yang sangat kompleks. Setiap organ menjalankan fungsinya sendiri. Rektum adalah bahagian yang penting kerana ia membolehkan usus ditutup dan melakukan pergerakan usus. Lokasinya menempati bahagian belakang kawasan pelvis dan berakhir di perineum. Di badan lelaki, di hadapan rektum, kelenjar prostat terletak - organ lelaki yang sangat penting yang terlibat dalam pembiakan rembesan. Di badan wanita, di hadapannya terdapat dinding belakang vagina dan rahim. Di bahagian belakang, rektum bersempadan dengan sacrum dan coccyx. Sempadan atasnya berakhir pada tahap vertebra ketiga sakrum.

Struktur anatomi

Bahagian usus ini adalah yang terakhir selepas yang besar. Struktur rektum pada lelaki atau wanita dengan ketiadaan tinja membentuk lipatan sepanjang. Sekiranya perlu untuk menambah kelantangan dalaman, lipatan dilancarkan dan rongga diisi. Tidak kira perbezaan jantina, panjang bahagian ini adalah 15 cm. Terdapat tiga lipatan di bahagian atas. Usus berakhir di bawah zon anorektal. Bentuknya merangkumi dua lekuk:

  1. Sacral (selekoh ke arah tulang belakang);
  2. Perineal (ke arah dinding perut).

Struktur rektum membezakan dua bahagian: pelvis dan perineal. Bahagian-bahagian ini dipisahkan oleh garis sempadan, yang merupakan titik penyambungan serat otot yang menaikkan dubur. Kawasan pelvis terletak di kawasan pelvis. Ia dibahagikan kepada bahagian ampullary dan supra-ampullary. Jenis pertama adalah ampul dengan pengembangan pada tahap sakrum. Kawasan perineal juga mempunyai nama kedua, saluran dubur atau dubur. Dialah yang membuka keluar untuk keluarnya najis.

Serat otot membentuk lapisan bulatan luar dan luaran dalam. Otot bulat membentuk lipatan melintang. Di saluran dubur dari 8 hingga 10 lipatan membujur terbentuk. Mereka terdiri daripada serat otot licin dan tisu penghubung. Spinkter sukarela disebut bahagian keluar rektum, yang terbentuk dalam bentuk cincin. Selepas 3-4 cm dari sfinkter luaran, otot bulat mula menebal, membentuk sfinkter sukarela. Pembentukan serupa diperhatikan 10 cm dari gelang luar. Oleh itu, terdapat tiga sfinkter (satu sukarela dan dua sukarela).

Bekalan darah dilakukan melalui arteri rektum yang unggul dan rendah. Yang unggul adalah kesinambungan logik arteri mesenterik inferior. Bahagian bawah adalah cabang dari arteri berongga dalaman. Struktur rektum mempunyai sistem bekalan darah khas. Berkat ini, bahagian usus ini tidak terlibat dalam proses negatif kolitis iskemia. Pengaliran darah vena berlaku melalui urat yang sesuai, yang membentuk plexus. Saluran dubur mempunyai pangkal lendir, di mana tisu vaskular kavernous berada. Menurut penyelidikan perubatan, di bahagian inilah buasir terbentuk. Selaput lendir juga merangkumi kelenjar getah bening dan kelenjar sebum. Kelenjar peluh dan folikel rambut terletak di antara kulit dan membran mukus..

Selaput lendir dan struktur khas rektum mempunyai keupayaan penyerapan yang baik. Oleh kerana sifat ini, banyak ubat digunakan dalam perubatan yang diserap oleh tubuh melalui dubur, misalnya, supositoria, enema dengan larutan nutrien, pengairan.

Rektum mempunyai dua fungsi utama:

  • pengekalan dubur (diperlukan semasa pengumpulan tinja di dalam usus, mencegah pembuangan najis secara tidak sengaja);
  • buang air besar (mengosongkan usus).

Kemungkinan patologi

Struktur rektum pada wanita dan lelaki boleh terdedah kepada gangguan. Kegagalan fungsi, pengekalan tinja yang merosakkan akan memburukkan lagi keadaan umum pesakit, dan juga kualiti hidup. Kedudukan semula jadi sfinkter luaran harus sentiasa dalam keadaan baik, dikurangkan. Kelonggarannya hanya berlaku apabila bahagian usus ini diregangkan. Apabila sfinkter dalaman berehat, kesan pencahar berlaku. Keseluruhan proses ini dikawal pada tahap tidak sedar. Tetapi beberapa kegagalan boleh menyebabkan gangguan pada proses normal..

Masalah juga boleh timbul dengan membuang air besar. Pengekalan tinja yang berterusan menyebabkan genangan dan pembentukan batu di usus. Dalam perubatan, pengaruh sistem saraf pada buang air besar belum dipelajari sepenuhnya. Tetapi menurut beberapa laporan, inkontinensia tinja berlaku pada sklerosis berganda. Pengalaman emosi juga mempunyai kesan pencahar. Antara patologi yang paling biasa adalah:

  • buasir;
  • proctitis;
  • sfinkteritis;
  • jangkitan;
  • sindrom iritasi usus;
  • diverticulum;
  • diverticulosis;
  • tenesmus;
  • parasit;
  • putus sekolah;
  • retakan.

Untuk mengelakkan patologi, perlu mengikuti peraturan kebersihan. Diet diperkaya dengan serat. Ketiadaan makan berlebihan, penggunaan produk berkualiti rendah, alkohol akan membolehkan semua bahagian usus berfungsi dengan normal. Sekiranya anda ingin buang air besar, jangan menahan najis. Sekiranya terdapat masalah, anda harus menghubungi pakar.

Rektum, struktur, fungsi.

Rektum, rektum, terletak di rongga pelvis, di dinding posteriornya, dibentuk oleh sakrum, coccyx dan otot dasar panggul posterior. Ia bermula dari hujung bahagian pelvis kolon sigmoid pada tahap vertebra sacral III dan berakhir di perineum dengan dubur. Panjangnya 14-18 cm. Diameter rektum bervariasi dari 4 cm (bermula dari kolon sigmoid) hingga 7.5 cm di bahagian tengah (ampulla) dan menurun lagi ke celah pada tahap dubur.

Rektum terdiri daripada dua bahagian: pelvis dan perineum. Yang pertama terletak di atas diafragma pelvis, di rongga pelvis, dan seterusnya dibahagikan kepada bahagian supra-ampullary yang lebih sempit dan ampulla rektum yang luas, ampulla recti. Bahagian kedua rektum terletak di bawah diafragma pelvis, di kawasan perineal, dan mewakili saluran dubur (anal), kanalis analis.

Bahagian pelvis rektum membentuk selekoh di satah sagittal, masing-masing terbuka ke anterior, ke cekungan sacrum - selekoh sakral, flexura sacralis; bahagian atas selekoh usus mengikuti dari depan ke belakang dan ke bawah, bahagian bawah dari belakang ke depan dan ke bawah.

Di satah frontal, bahagian pelvis membentuk selekoh yang tidak konsisten; bahagian atas selekoh bergerak dari atas ke bawah dan ke kanan dari kiri, dan bahagian bawah menuju ke arah yang bertentangan. Selekoh kedua di satah sagital, tetapi sudah dengan pusing belakang, terletak pada peralihan pelvis ke perineum; setelah melewati diafragma pelvis, rektum berpusing tajam (hampir pada sudut kanan) ke belakang, membentuk selekoh perineum, flexura perinealis. Pada tahap ini, rektum membongkok di bahagian atas tulang ekor. Panjang bahagian pelvis berkisar antara 10 hingga 14 cm, bahagian selangkangan kira-kira 4 cm.

Pada tahap pinggir bawah vertebra sakral III, rektum mula kehilangan penutup serusnya: pertama dari permukaan posterior, kemudian dari sisi dan akhirnya, dari depan. Oleh itu, bahagian atas, nadampular, bahagian pelvis rektum terletak secara intraperitoneally, bahagian atas ampulla dikelilingi oleh membran serous pada tiga sisi, dan bahagian paling bawah ampulla terletak secara retroperitoneally, kerana peritoneum hanya meliputi kawasan kecil dari dinding anterior.

Garis di mana peritoneum meninggalkan dinding usus mengikuti secara serong dari atas, dari belakang ke bawah dan ke depan. Oleh kerana dinding rektum pelvis kehilangan penutup peritoneal, ia digantikan oleh fascia visceral pelvis, yang membentuk sarung rektum.

Bahagian perineum rektum kelihatan seperti celah longitudinal dan terbuka dalam pendalaman alur intergluteal dengan dubur, dubur, hampir di tengah-tengah jarak antara coccyx dan akar skrotum pada lelaki atau lekatan posterior labia majora pada wanita, pada tahap garis melintang yang menghubungkan kedua tubi iskial.

Struktur dinding rektum.

Membran serous (peritoneum), tunica serosa, adalah bahagian dinding rektum hanya untuk jarak pendek. Bahagian ekstraperitoneal rektum pelvis dikelilingi oleh fascia visceral pelvis; fascia tidak berdekatan dengan lapisan otot dinding usus. Antara fasia visceral dan lapisan otot terletak lapisan tisu adiposa, saraf yang memberi makan usus, saluran darah dan kelenjar getah bening berada. Bahagian anterior fascia rektum adalah plat yang memisahkan usus dari organ yang terletak di hadapan: pundi kencing, prostat, dan lain-lain. Plat ini merupakan turunan dari kepingan serous yang menyatu dari bahagian terdalam poket peritoneal pelvis kecil; ia pergi dari bahagian bawah rongga rektum-rahim (atau rongga rektum-vesikular pada lelaki) ke pusat tendon otot-otot perineum dan disebut fasia peritoneal-perineal, fascia peritoneoperinealis, atau septum rektum-vesikular, septum rectovesicale. Secara punggung, fasia rektum berakhir di garis tengah dinding rektum posterior.

Membran otot, tunica muscularis, dari rektum terdiri daripada dua lapisan: longitudinal luar, stratum longitudinale, kurang tebal, dan pekeliling dalam, stratum edaran, lebih tebal. Lapisan membujur adalah kesinambungan dari pita otot kolon sigmoid, yang mengembang di sini dan menutup usus dalam lapisan berterusan. Di dinding depan dan belakang, ikatan otot membujur lebih berkembang. Pada lapisan otot membujur bahagian bawah ampulla, ikatan yang berasal dari ligamen sacrococcygeal anterior terjalin - otot rektum-coccygeal, m. rektococcygeus. Sebahagian daripada serat otot lapisan membujur ditenun ke otot yang mengangkat dubur, m. levator ani, dan sebahagian daripadanya mencapai kulit dubur.

Pada lelaki, pada permukaan anterior rektum bawah, sebahagian daripada bundle otot membujur membentuk otot rektum-uretra kecil, m. rektouretralis. Otot ini melekat pada pusat tendon perineum di mana bahagian membran uretra melaluinya. Selain itu, pada lelaki yang lebih tinggi terdapat otot rektum-vesikular, yang merupakan kumpulan otot yang menghubungkan bundle otot membujur pundi kencing dengan kumpulan rektum yang sama.

Lapisan otot bulat rektum memanjang hingga ke dubur; di sini ia menebal, membentuk sfinkter dalaman dubur, m. sphincter ani internus. Di bahagian depan dubur, ikatan ototnya ditenun ke dalam pulpa bahagian membran uretra (pada lelaki) dan ke dalam otot vagina (pada wanita). Di sekitar dubur dalam tisu subkutan terdapat sfinkter luar dubur, m. sphincter ani externus. Otot ini tergolong dalam kumpulan otot-otot perineum. Bahagian luar yang lebih dangkal meliputi bahagian tengah otot yang mengangkat dubur; bahagian dalam terletak berdekatan dengan lapisan bulat rektum, yang membentuk pulpa dalaman di sini. Otot yang mengangkat dubur memasuki jurang antara spinkter luaran dan dalaman rektum. Bahagian depan otot ini adalah otot pubococcygeal, m. pubococcygeus, merangkumi bahagian perineum rektum dari belakang dalam bentuk gelung.

Otot lapisan bulat rektum membentuk penebalan pada lokasi lipatan melintang membran mukus (lihat di bawah). Penebalan yang paling ketara ialah 6-7 cm di atas dubur. Di sini, lipatan melintang rektum, plicae transversales recti, dibezakan dengan jelas; bahagian tengahnya adalah yang paling ketara, sebilangan besar serat otot bulat terletak pada ketebalannya.

Selaput lendir, mukosa tunica, dari rektum ditutup dengan epitelium, mengandungi kelenjar usus (crypts), glandulaae usus (criptae), tetapi tanpa vili; di submucosa, tela submucosa, terdapat folikel limfatik tunggal. Sepanjang rektum pelvis, selaput lendir membentuk tiga, kadang-kadang lebih banyak, lipatan melintang, plicae transversales recti, merangkumi separuh lilitan usus. Dari ketiga lipatan ini, bahagian atas terletak pada tahap hingga 10 cm dari dubur. Sebagai tambahan kepada lipatan melintang, selaput lendir mengandungi sebilangan besar lipatan tidak konsisten ke arah yang berbeza. Membran mukus rektum bawah (dubur, dubur, saluran) membentuk hingga 10 lipatan membujur - tiang dubur (dubur), kolum anales, lebar dan ketinggiannya meningkat ke bawah. Hujung atas lajur dubur sesuai dengan garis dubur-dubur, linea anorectalis. Seberang ke tiang dubur, terdapat kawasan annular yang sedikit bengkak dengan permukaan mukosa licin - zon perantaraan. Zon perantaraan yang menonjol, seperti itu, menutup bahagian bawah alur di antara tiang, mengubahnya menjadi poket - sinus dubur (dubur), sinus anales. Kelenjar dubur terletak di bahagian bawah sinus ini. Lipatan melintang zon pertengahan, menutup sinus dari bawah, seolah-olah menghubungkan lajur dubur, disebut injap dubur (anal), valvulae anales. Set injap dubur membentuk roller membran mukus - bahagian dubur (dubur), analis pekten. Pangkalan submucosal dari ruang dubur dan zon pertengahan adalah tisu longgar di mana plexus vena rektum terletak. Di zon perantaraan, plexus ini membentuk cincin berterusan; di submucosa kawasan kolum dubur, selain pleksus vena, terdapat sekumpulan titik otot membujur.

Selaput lendir lajur dubur dilapisi epitel tanpa keratinisasi rata, selaput lendir sinus - dengan epitel berstrata. Celah-celah mukosa rektum meluas hanya ke kawasan tiang. Selaput lendir zon perantaraan dilapisi dengan epitel multilayer non-keratinizing.

Di bawah tahap sinus, garis sempadan antara membran mukus dubur dan kulit kelihatan - garis dubur-kutaneus, linea anocutanea. Kulit dubur dilapisi dengan epitel keratinisasi skuamosa berstrata berpigmen dengan papillae yang jelas. Terdapat kelenjar dubur di kulit.

Anda akan berminat membaca ini:

Rektum

kolon distal yang terletak di pelvis kecil posterior dan berakhir di perineum. Pada lelaki, di hadapan P. hingga. Terdapat kelenjar prostat, permukaan belakang pundi kencing, vesikel mani dan ampulla vas deferens; pada wanita - rahim dan fornix posterior faraj, di belakang P. ke. bersebelahan dengan sakrum dan coccyx. Panjang rektum ialah 15-16 cm. Batas atas P. ke. Sesuai dengan pinggir atas vertebra sacral III. P. to. Membentuk dua selekoh: sacral (bulge back) dan perineal (bulge forward). Memperuntukkan bahagian pelvis dan perineum P. ke.; sempadan di antara mereka melintasi pada titik lampiran otot levator ani. Bahagian pelvis P. hingga., Terletak di rongga pelvis kecil, dibahagikan kepada bahagian nadampular dan ampullary, berkembang dalam bentuk ampul pada tahap sakrum. Bahagian perineal P. hingga Narrower, melewati perineum dan juga disebut kanal dubur (dubur), yang terbuka ke luar dengan dubur (Gbr. 1). Lumen P. ke. Mempunyai bentuk celah yang terletak melintang, ketika mengisi usus, lumen memperoleh bentuk bujur.

Bahagian atas P. ke. Ditutup dengan peritoneum dari tiga sisi; ke arah bawah, secara beransur-ansur dia kehilangan penutup peritoneum, dan pada tahap vertebra sakral IV, hanya permukaan depan P. ditutup dengan peritoneum. Membran otot P. ke terdiri daripada lapisan bulatan luaran dan dalaman luar. Serat dubur levator ditenun ke lapisan membujur. Lapisan pekeliling dalaman di kawasan saluran dubur membentuk penebalan - sfinkter dalaman (sukarela) dubur. Spinkter luaran (sukarela) diwakili oleh otot anulus, yang terdiri daripada bahagian dalam, dangkal dan subkutan.

Membran mukus P. ke. Di bahagian ampullar membentuk 2 - 3 lipatan melintang yang mempunyai heliks. Di saluran dubur, 8-10 lipatan membujur terbentuk - lajur dubur, yang asasnya adalah otot licin dan tisu penghubung. Selaput lendir mengandungi nodul limfoid tunggal dan kelenjar sebum. Di sempadan mukosa usus dan kulit terdapat kelenjar peluh dan folikel rambut. Lapisan submucous mengandungi urat hemoroid. Depresi antara tiang dubur (sinus dubur) dibatasi oleh kepingan dubur yang membentuk garis dubur-dubur. Inilah plexus vena rektum, terdapat peralihan epitel kolumnar lapisan tunggal mukosa usus ke epitel skuamosa usus berstrata.

Selaput lendir P. ke. Mempunyai kemampuan menyerap yang baik, di mana kaedah rektal memperkenalkan cecair nutrien dan bahan ubat didasarkan.

Bekalan darah P. ke. Dilakukan oleh arteri rektum atas, tengah dan bawah. Darah vena mengalir melalui urat dengan nama yang sama. Saliran limfa berlaku di kelenjar getah bening rektum dalaman, subaortik dan superior. Inovasi diberikan oleh saraf visceral pelvis dan cabang dari pleksus hipogastrik unggul dan rendah.

Bahagian ampullar P. ke. Melakukan fungsi takungan dan evakuasi. Saluran dubur melakukan pengekalan tinja dan kawalan sukarela terhadap perbuatan buang air besar. Tekanan di rektum dalam tempoh antara pergerakan usus berkisar antara 2 hingga 4 mm Hg. Seni. Peningkatan tekanan hingga 40-50 mm Hg. Seni. membawa kepada aktiviti evakuasi rektum. Pada masa yang sama, amplitud gelombang peristaltik meningkat, terdapat tindak balas sfinkter dan perasaan ingin membuang air besar. Pengekalan najis berlaku kerana aktiviti mekanisme penguncian P. ke. - pengurangan tonik spinkternya.

Kaedah penyelidikan P. untuk merangkumi pemeriksaan kawasan perianal, pemeriksaan rektum digital, anoskopi dan sigmoidoscopy (sigmoidoscopy). Dengan bantuan kaedah ini, diagnosis yang tepat dapat dibuat dalam poliklinik. Sekiranya terdapat kesukaran diagnostik, kolonoskopi (kolonoskopi), pemeriksaan radiopaque (proctography), ultrasound dan komputasi tomografi digunakan. Dalam jabatan khusus (proctologis), sphincterometry, electromyography, balloonography, electrocolography digunakan untuk menilai keadaan fungsian dubur dan kolon..

Patologi. Kecacatan perkembangan. Antara kerosakan saluran pencernaan, kecacatan anorektal adalah yang paling biasa..

Kemunculan malformasi P. to. Disebabkan oleh pengaruh pada janin dari pelbagai faktor keturunan dan teratogenik. Pelbagai malformasi muncul, sebagai peraturan, pada tahap pemisahan cloaca dan pembentukan perineum, yaitu. pada 4-8 minggu perkembangan janin. Peruntukkan kecacatan P. hingga: atresia P. ke dan dubur yang digabungkan dengan fistula dalam sistem genitouriner dan pada kulit perineum atau tanpanya, stenosis kongenital rektum dan dubur; fistula kongenital rektum dengan dubur yang biasanya terbentuk; ektopik dubur (Gamb. 2).

Gambaran klinikal bentuk atresia anus atau rektum tanpa kepelbagaian pelbagai lokalisasi dan panjang ditunjukkan terutamanya oleh gejala penyumbatan usus rendah (lihat Jadual: Penyumbatan usus). Kekurangan pengeluaran mekonium, kegelisahan, keengganan untuk makan dan muntah adalah gejala yang paling ketara yang muncul selepas 1-2 hari. dari saat anak itu dilahirkan. Lebih-lebih lagi, jika atresia anus dapat didiagnosis ketika memeriksa bayi yang baru lahir, maka diagnosis atresia P. hingga. Tahap dan panjangnya memerlukan penggunaan kaedah penyelidikan tambahan. Oleh itu, dengan atresia dubur, transiluminasi mekonium melalui membran nipis diperhatikan, dan dengan tangisan dan ketegangan anak, penonjolan di tempat dubur yang diduga (gejala tolakan) Apabila kecacatan yang ditentukan digabungkan dengan atresia P., tidak ada gejala push. Untuk menentukan panjang atau tahap atresia P. hingga. Gunakan pemeriksaan sinar-X bayi yang baru lahir dalam posisi terbalik. Dalam kes ini, gas di usus besar dapat memenuhi hujung buta, yang membolehkan anda menentukan jarak dari kawasan buta usus ke kulit perineum. Untuk kontras kulit yang lebih baik di tapak dubur, duit syiling dipasang dengan pelekat atau tanda dibuat dengan suspensi barium (Gbr. 3). Walau bagaimanapun, teknik ini sering memberi maklumat hanya selepas 18-20 jam atau lebih selepas kelahiran. Tanda tambahan atresia P. tinggi ke. Adalah jarak kecil antara tuberkul iskial (kurang dari 2.5 cm) pada bayi baru lahir. Di hadapan atresia P. ke. Dalam kombinasi dengan dubur yang terbentuk normal, tahap atresia dapat ditentukan dengan memperkenalkan Hegar dilator atau kateter ke dalam dubur, serta menggunakan rektoskopi atau proktografi.

Selalunya atresia P. digabungkan dengan fistula dalam sistem genitouriner atau pada kulit perineum. Atresia dengan fistula pada pundi kencing berlaku terutamanya pada kanak-kanak lelaki, sangat jarang pada kanak-kanak perempuan. Kehadiran anastomosis seperti ini ditunjukkan oleh warna urin hijau gelap pada bayi baru lahir. Pada atresia P. ke. Dengan fistula ke uretra (kecacatan hanya diperhatikan pada kanak-kanak lelaki), aliran fistula sering mengalir ke bahagian belakang uretra, lebih jarang ke bahagian depan. Tidak seperti fistula dengan pundi kencing, mekonium dan gas dapat dikeluarkan secara berkala dalam air kencing ketika membuang air kecil. Penyetempatan fistula dilakukan dengan menggunakan urethrocystography (Gamb. 4). Pelepasan najis atau mekonium dari faraj menunjukkan adanya saluran fistulous. Pada masa yang sama, probe yang dimasukkan ke P. ke. Melalui dubur yang terbentuk secara normal dapat keluar melalui bukaan saluran fistulous ke dalam vagina atau ruang depannya (Gbr. 5). Sebagai hasil daripada perkumuhan najis melalui fistula, kawasan kulit yang berdekatan mungkin mengalami kerusakan..

Dengan atresia anus dengan fistula yang membuka ke kulit perineum, bukaan luar fistula terletak lebih kerap di anterior (di akar zakar), lebih jarang berada di belakang lokasi dubur yang biasa. Di tempat penyetempatan dubur yang normal, kulit boleh menjadi halus, menebal dalam bentuk roller, kadang-kadang terdapat kemurungan kecil berbentuk corong.

Manifestasi klinikal bergantung pada diameter dan panjang fistula. Dengan atresia tinggi, fistula berdiameter sempit mendominasi. Pengosongan usus yang normal melaluinya sangat sukar, akibatnya gejala penyumbatan usus muncul lebih awal. Fistula yang terbuka pada kulit perineum pada kanak-kanak perempuan selalunya pendek dan lebar, memberikan pergerakan usus yang cukup lama, yang membolehkan anda memilih masa yang optimum untuk rawatan pembedahan. Pada kanak-kanak lelaki, fistula seperti itu lebih sempit dan panjang, kerana selalunya terbuka pada skrotum atau pada akar zakar. Untuk menentukan sifat fistula dan tempat pertemuannya ke P. to. Melakukan fistulografi (Fistulography) melalui pembukaan luaran kursus fistul.

Pesakit dengan bentuk atresia P. yang salah. Akan dikenakan rawatan di hospital kecemasan diikuti dengan campur tangan pembedahan segera. Sekiranya terdapat atresia dengan fistula perineum, vestibular, faraj yang luas, operasi dapat ditangguhkan hingga 1.5-2 tahun. Sehingga usia ini, perlu untuk memastikan pergerakan usus secara teratur dengan bantuan diet pencahar, pembersihan enema, dan kebersihan fistula.

Kontraksi lahir P. ke. Dan belakang juga boleh terletak di pelbagai bahagian rektum, termasuk dubur. Mereka juga boleh berlainan diameter. Manifestasi klinikal bergantung terutamanya pada tahap penyempitan dan dapat dicirikan oleh pelbagai gejala (dari sembelit hingga penyumbatan usus). Penyetempatan dan tahap penyempitan P. ke. Tetapkan pada rektoskopi atau proctografi. Dengan tahap penyempitan yang kecil, kaedah rawatan konservatif digunakan (diet pencahar, bougienage, dll.). Sekiranya langkah-langkah konservatif tidak berkesan, rawatan pembedahan.

Asal fistula P. ke. Dengan dubur yang terbentuk biasanya dikaitkan dengan penutupan septum vertikal cloaca yang tidak lengkap pada tahap awal perkembangan embrio atau pembentukannya pada tahap selanjutnya pembentukan perineum. Fistula P. terpencil untuk. Bertemu jarang, lebih kerap digabungkan dengan atresias satu atau lain jabatannya. Manifestasi klinikal bergantung pada lokasi, diameter, panjang fistula, dan juga jangka masa keberadaannya. Fistula yang membuka sistem genitouriner boleh menyebabkan jangkitan saluran kencing, yang mungkin memerlukan rawatan pembedahan segera. Untuk fistula yang terbuka ke kulit perineum, rawatan pembedahan biasanya dilakukan seperti yang dirancang..

Kursus klinikal pelik mempunyai fistula P. yang tidak lengkap., Merupakan saluran divertikular buta yang berakhir pada tisu pararektal atau mencapai kulit perineum. Proses keradangan yang berlaku di saluran ini akibat genangan tinja boleh merebak ke tisu pararektal, yang secara klinikal dimanifestasikan oleh gejala paraproctitis akut. Kehadiran proses keradangan di kawasan perineal pada anak-anak memerlukan pemeriksaan rektum di persekitaran rumah sakit untuk mengecualikan atau mengesan saluran fistulous. dalam kes yang terakhir, kaedah rawatan yang lebih radikal diperlukan berbanding dengan paraproctitis akut biasa.

Penggandaan P. menjadi. Merupakan pembentukan tambahan yang tidak normal, yang boleh mempunyai bentuk diverticulum, serta pembentukan sista berbentuk bulat atau bujur, terletak di dalam atau di sebelah P. hingga. Kadang-kadang selaput lendir usus aksesori merangkumi kawasan dengan struktur membran mukus perut, duodenum usus, yang boleh menyebabkan ulserasi dengan manifestasi klinikal yang sesuai dan bahkan pendarahan usus dalam bentuk divertikular berlipat ganda. Ukuran dua kali ganda yang besar boleh menyebabkan mampatan P. Dengan munculnya gejala penyumbatan usus rendah. Kaedah sinar-X dan endoskopi adalah kaedah utama dalam diagnosis kecacatan ini. Rawatan pembedahan.

Ektopia dubur adalah perpindahan dubur yang terbentuk pada jarak yang lebih besar atau lebih rendah dari lokasi biasa. Pada masa yang sama, pemindahan kecil tidak mempunyai kepentingan klinikal dan bahkan mungkin tidak disedari untuk waktu yang lama kerana ketiadaan gangguan fungsi. Sekiranya terdapat gangguan fungsi (inkontinensia tinja) dalam kasus ektopia anus, diagnosis pembezaan dengan atresia P. harus dilakukan. Dalam kombinasi dengan fistula. Kajian khas (myografi spinkter, dll.) Dilakukan di hospital.

Kecacatan perkembangan P. to yang jarang berlaku adalah cloaca kongenital, yang merupakan bukaan tunggal pada perineum, di mana pundi kencing, rektum dan vagina terbuka. Dalam kes ini, mungkin untuk menentukan tahap pelanggaran hanya secara intraoperatif. Rawatan pembedahan.

Kerosakan P. ke. Boleh menjadi intra-perut dan ekstra-peritoneal, tertutup dan terbuka. Mereka berlaku akibat jatuh pada objek tajam atau tumpul oleh perineum, air mata semasa melahirkan, kecederaan oleh serpihan tulang sekiranya berlaku patah tulang pelvis, hujung enema, rektoskop pada masa pemeriksaan, dll..

Pada kerosakan ekstraperitoneal P. to. Gejala utamanya adalah sakit, tenesmus dan kehadiran darah dalam tinja. Dengan kecederaan terbuka, kadang-kadang sudah semasa pemeriksaan perineum, ada kemungkinan untuk mengesan kehadiran kandungan usus di luka, yang merupakan tanda kerosakan pada rektum. Lebih sukar untuk membuat diagnosis pada pesakit dengan P. extraperitoneal tertutup. (pemeriksaan rektum digital, sigmoidoscopy, kolonoskopi, proctography). Sekiranya kecacatan dikesan, campur tangan pembedahan segera ditunjukkan. Taktik pembedahan ditentukan oleh tahap lokasi luka rektum. Dengan penyetempatan kecacatan yang rendah (hingga 8 cm), jahitan transanal melalui lumen usus adalah mungkin. Sekiranya luka terletak di atas 8 cm, maka kecacatan usus dijahit melalui sayatan parasacral atau perineum. Dalam semua kes kerosakan P.., Kecuali luka yang sangat rendah dan kecil, kenakan sigmoidostomi laras dua, diikuti dengan mencuci dengan larutan antiseptik dan menguras luka perineum.

Sebarang kerosakan pada P. to. Mengancam nyawa, terutamanya pecahnya intra-perut. Dalam kes ini, tanda-tanda peritonitis berkembang pesat, dan hanya laparotomi awal (lihat Abdomen) dengan penyemakan dan penjahitan kecacatan usus dapat menyelamatkan nyawa pesakit. Dengan cedera P. hingga yang meluas pertama-tama mengenakan sigmoidostomi laras dua, dan kemudian membuat sayatan lebar dari sisi perineum, kadang-kadang dengan pemotongan bahagian sakrum dan penyingkiran coccyx, untuk mendapat akses yang baik untuk menjahit kecacatan usus dan memproses tisu subkutan pelvis yang dijangkiti..

Penyakit. Gangguan fungsional termasuk sakit di kawasan sacrococcygeal (coccygodynia), di dubur (neuralgia dubur) dan rektum (proctalgia), yang digabungkan dengan nama "sindrom nyeri anococcygeal". Penyebab coccygodynia dan neuralgia dubur adalah perubahan patologi tulang pada tulang belakang sacrococcygeal yang disebabkan oleh trauma, serta kekejangan kronik atau keradangan otot-otot dasar pelvis. Ramai pesakit mengalami kemurungan, insomnia akibat kesakitan berterusan, dan mati pucuk pada lelaki. Rawatan bersifat simptomatik, bertujuan untuk memerangi kesakitan (mengambil analgesik, blokade novocaine, akupunktur), menormalkan tidur, termasuk penggunaan antidepresan.

Proctalgia dicirikan oleh kesakitan teruk di kawasan rektum. Membezakan antara bentuk primer dan sekunder penyakit ini. Punca proctalgia primer tidak diketahui. Rawatan merangkumi fisioterapi, penyekat alkohol-novokain presacral, preskripsi ubat penenang, analgesik. Proktalgia sekunder adalah gejala penyakit pada organ bersebelahan (contohnya, cystitis atau batu pundi kencing, tumor organ kelamin wanita). Rawatan diarahkan pada penyakit yang mendasari.

Gatal dubur adalah perkara biasa. Ia boleh menjadi primer dan sekunder. Punca pruritus primer (idiopatik) tidak jelas. Gatal dubur sekunder biasanya diperhatikan pada pesakit yang menderita pelbagai penyakit rektum (fisur, buasir, fistula, dll.). Untuk gatal-gatal primer, mandi sitz sejuk dengan larutan kalium permanganat atau infusi chamomile yang lemah selepas tindakan buang air besar, penggunaan salap dan pembuangan zink, bismut, talc adalah disyorkan. Rawatan gatal dubur sekunder diarahkan pada keadaan yang mendasari.

Antara penyakit radang nonspesifik P. to. Proctitis dan Paraproctitis paling kerap dijumpai, dari penyakit lain - Prolaps rektum, Rectocele, Buasir, fisur dubur, ketegangan.

Fisur dubur pada saluran dubur biasanya berlekuk atau berbentuk bujur dan lebih kerap terletak pada bahagian separuh bulatan kanal dubur. Penyebab utama keretakan adalah kerosakan mekanikal pada membran mukus saluran dubur semasa sembelit atau semasa melahirkan anak. Terdapat kesakitan yang tajam di dubur, timbul pada saat buang air besar dan berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa hari, pendarahan jangka pendek kecil dari dubur, biasanya dikaitkan dengan buang air besar. Pemeriksaan kawasan perianal dan regangan lembut lipatan kulit menunjukkan bahagian luar retakan. Dengan pemeriksaan digital, kecacatan pada membran mukus saluran dubur ditentukan. Pemeriksaan endoskopi biasanya dilakukan di bawah anestesia tempatan. Rawatan retakan segar adalah konservatif. Untuk menghilangkan rasa sakit, anestetik disuntik di bawah pangkal retak, suppositori rektum yang mengandungi anestetik tempatan digunakan. Untuk menghilangkan sembelit, enema minyak, julap ditetapkan; kebersihan diri mesti diperhatikan dengan teliti. Fisur dubur kronik dengan pinggiran kalsifikasi yang padat dan tubercle hypertrophied dikenakan pemotongan yang luas bersama dengan pangkal dan tepi yang berparut. Luka tidak dijahit, sembuh dengan niat sekunder dalam 2-3 minggu. Untuk melegakan kekejangan sfinkter dalaman dubur, peregangan kuat (pembuangan) sfinkter atau sfingterotomi dosis lateral (pemisahan separa sfinkter dalaman dubur) dilakukan.

Kekurangan P. memperoleh ke. Muncul akibat kecederaan, penyakit radang dan tekanan P. ke luar. Penyebab penyempitan radang P. yang paling biasa adalah. Proktitis gonore. Diagnosis stenosis P. ke. Dibuat berdasarkan keluhan, anamnesis dan data pemeriksaan rektum digital, rektoskopi, proktografi. Rawatan konservatif merangkumi penggunaan ubat-ubatan dan kaedah fisioterapeutik yang digunakan dalam rawatan proctitis, yang kadang-kadang ditambah dengan P. bougienage ke. Pada stenosis P. yang dinyatakan ke. Rawatan adalah operasi; ia boleh menjadi paliatif (pemecahan tegangan) atau radikal (reseksi P. atau amputasi ke.).

Tumor P. ke. Boleh bersifat jinak dan malignan, epitel dan bukan epitel. Neoplasma jinak P. hingga yang paling kerap - Polip. Di antara polip epitelium, polip adenomatosa dan hiperplastik dibezakan. Polip hiperplastik adalah hasil proses keradangan dan regenerasi kronik dan tidak mewakili tumor sebenar. Polip benar adalah adenoma P. ke., Berasal dari epitelnya. Mereka berbentuk cendawan, pada batang panjang dan nipis atau di pangkal lebar (Gbr. 6). Polip adenomatous boleh menjadi tunggal atau berganda, berukuran dari beberapa milimeter hingga 5-7 cm. Permukaannya licin, beruban atau vena. Polip adenomatous sering berlaku tanpa gejala klinikal dan dikesan secara kebetulan semasa pemeriksaan rutin.

Adenoma papillary, atau tumor vena, secara klinikal dimanifestasikan oleh pembebasan darah dan lendir semasa buang air besar. Tumor vila menyumbang kira-kira 15% daripada semua polip dan merupakan polip tunggal dari diameter 1,5 hingga 7 cm, bulat, berwarna merah muda merah jambu, dengan permukaan papillary atau baldu (kerana terdapat banyak vili kecil). Pada tumor vena, barah boleh terjadi, yang, sebagai peraturan, memiliki struktur kelenjar-papiler.

Poliposis berbilang keluarga jarang berlaku. Adenoma dalam penyakit ini meliputi hampir keseluruhan selaput lendir bukan sahaja rektum, tetapi juga usus besar, yang biasanya dijumpai pada masa kanak-kanak. Kombinasi poliposis keluarga dengan eksostosis, osteoma tulang rata, desmoid, dan gigi supernumerary dikenali sebagai sindrom Gardner.

Keganasan polip adenomatous diperhatikan pada sekitar 10-30% kes, dan kebarangkaliannya bergantung pada ukuran polip: di antara polip dengan diameter kurang dari 0,5 cm, hanya 0,5% ganas, dan hingga 24% dengan diameter lebih dari 1,2 cm. Adenoma Villous adalah malignan dalam 30-50% kes. Poliposis keluarga adalah penyakit prakanker di mana tumor ganas boleh terjadi seawal usia kanak-kanak. Separuh daripada pesakit dengan poliposis keluarga menghidap barah lebih kerap sebelum usia 30 tahun.

Kaedah utama untuk mengenali polip dalam keadaan pesakit luar adalah pemeriksaan rektum digital dan sigmoidoskopi. Rawatan merangkumi penyingkiran polip transanal selepas pra-biopsi. Prognosis untuk polip bukan malignan adalah baik. Prognosis untuk poliposis keluarga selalu serius. Sebagai tambahan kepada polip dan poliposis keluarga, penyakit prakanker juga merangkumi kolitis dan proctitis nonspesifik ulseratif..

Tumor malignan P. menjadi 40% dari semua tumor usus besar, dalam struktur morbiditi onkologi - rata-rata 7-9%. Tumor malignan paling sering ditunjukkan oleh pelbagai bentuk histologi kanser; di antara tumor bukan epitel, melanoma adalah yang paling biasa. Gambaran klinikal kanser P. bergantung kepada penyetempatan tumor dan jenis pertumbuhannya. Mengikut jenis anatomi, tumor barah dibahagikan kepada exophytic (dengan sempadan yang jelas, tumbuh di lumen rektum dalam bentuk nod), endophytic (tanpa batas yang jelas, tumbuh terutamanya di sepanjang lapisan submucosal) dan bercampur. Kanser eksofitik P. ke. Sering tumbuh dari polip, apabila mencapai ukuran yang besar, ia mengalami ulserat, memperoleh bentuk piring (Gamb. 7). Kanser endophytic cenderung tumbuh di sekitar lilitan usus, menyempitkannya dengan cepat dan menyebabkan penyumbatan usus. Dengan penyetempatan tumor di saluran dubur, gejala awal adalah rasa sakit, diperburuk oleh buang air besar, untuk penyetempatan barah lain ini adalah gejala terlambat. Peruntukan darah diperhatikan dalam kebanyakan kes barah P. ke., Dan tidak seperti buasir, darah muncul bukan pada awal, tetapi pada akhir buang air besar. Pada barah P. ke. Darah tidak bercampur dengan najis. Kadang-kadang dari P. ke. Hanya darah dan lendir yang dapat dialokasikan. Apabila tumor merosot dan dijangkiti, nanah bercampur dengan rembesan. Akibat daripada kerengsaan refleks yang timbul dari lokasi di mana tumor berada, dan gangguan mekanikal dari patensi P. ke. Sembelit berterusan atau penggantian sembelit dan cirit-birit berkembang. Tenesmus dan perasaan benda asing di P. adalah ciri untuk. Atau pengosongan yang tidak lengkap setelah perbuatan buang air besar, perubahan bentuk tinja kerana penyempitan dan kekejangan P. tambahan menjadi. (Najis seperti reben). Pertumbuhan tumor ke organ tetangga membawa kepada pembentukan fistula rektovaginal dan rektovaskular. Metastasis karsinoma sel skuamosa paling sering dijumpai di kelenjar getah bening inguinal dan adenokarsinoma di hati. Diagnosis barah P. ke. Berdasarkan data anamnesis dan hasil pemeriksaan rektum digital, yang memungkinkan untuk mendiagnosis 80% kes. Sigmoidoskopi memungkinkan untuk memeriksa semua jabatan P. hingga., Untuk mengambil bahan untuk pemeriksaan histologi. Dalam diagnosis awal kanser P. ke.Pemeriksaan perubatan pesakit dengan polip rektum dan usus besar, dengan poliposis usus keluarga dan kolitis ulseratif tidak spesifik sangat penting. Kaedah utama rawatan barah P. untuk - pembedahan. Operasi ini dilakukan untuk menghilangkan tumor dengan tisu sekitarnya dan kelenjar getah bening serantau. Sekiranya mustahil untuk melakukan operasi radikal, dengan barah P. untuk. Melakukan pembedahan paliatif - sigmostomi.

Prognosis untuk barah P. menjadi serius. Ia bertambah buruk ketika prosesnya berlangsung, terutama dengan bentuk penyakit yang menyusup.

Operasi. Terdapat beberapa pendekatan untuk rawatan pembedahan penyakit dubur dan P. hingga: Perineal, transanal, transrectal, abdominal, gabungan (abdominal-perineal, abdominal-anal).

Pendekatan perineal biasanya digunakan untuk penyakit dubur. Oleh itu, dengan gatal dubur yang berterusan, operasi Bola digunakan, yang terdiri dari memotong kulit di depan dan di belakang dubur, diikuti dengan pelepasan ke arah dubur dan jahitan dengan jahitan terganggu catgut. Dengan kondilomatosis perianal, pemotongan kawasan kulit yang terjejas dilakukan.

Pendekatan transanal dan transrectal digunakan untuk pemotongan retakan dan sfingterotomi berikutnya, pemotongan tumor jinak (tumor vena, polip) atau elektrokagulasi endoskopi daripadanya. Sekiranya terdapat ketumbuhan besar di bahagian ampullar P. hingga., Menempati lebih dari 1 /2 lilitannya, adalah mungkin untuk melakukan reseksi transanal rektum dengan pembentukan anastomosis rektumal.

Akses perut (laparotomi) digunakan untuk memaksakan kolostomi laras dua, pengeluaran reseksi transperitoneal (depan) P. ke., Operasi Hartmann, di mana, setelah penyingkiran tumor, kolostomi digunakan pada hujung usus proksimal, dan yang distal dijahit dan direndam di bawah peritoneum pelvis.

Akses gabungan digunakan semasa melakukan pemusnahan perut dan perineum P. ke. Dengan pengenaan dubur yang tidak wajar. Operasi ini ditunjukkan untuk penyakit radang P.. Dengan penglibatan saluran dubur, yang tidak sesuai dengan terapi konservatif (penyakit Crohn, kolitis ulseratif, dll.), Dengan barah saluran dubur dan rektum ampullar bawah. Akses gabungan juga digunakan untuk reseksi perut dan dubur P. ke. Dengan pengurangan sigmoid, yang digunakan untuk tumor jinak dan malignan dari ampul tengah, lebih jarang bahagian ampullary P. hingga., Beberapa kecacatan anorektal (atresia, penyempitan, dll.).

Bibliografi: Aminev A.M. Panduan Proktologi, jilid 4, hlm. 77, Kuibyshev, 1979; Anatomi Manusia, ed. ENCIK. Sapin, jilid 2, hlm. 43, M., 1986; Bairov G.A. Pembedahan kecemasan untuk kanak-kanak, hlm. 90, L., 1983; Barkagan M.B. Proktologi pesakit luar, Tashkent, 1970; Dakiel-Bek K.V. Prolaps rektum dan rawatannya, M., 1958; Pembedahan pecahan Sh. Usus, trans. dengan bahasa Hungary., dengan. 503, Budapest, 1983; Isakov Yu.F., Stepanov E.A. dan Krasovskaya T.V. Pembedahan perut pada kanak-kanak, hlm. 184, M., 1988; Lenyushkin A.I. Proktologi pediatrik, h. 178, M., 1976; Onkologi, ed. K. Trapeznikov dan S. Eckhardt, h. 307, M., 1981; Diagnosis patologi tumor manusia, ed. PADA. Kraevsky, dll., Dengan 173, M., 1982; Peterson B.E. Onkologi, hlm. 289, M., 1980; Fedorov V.D. dan Dultsev Yew.The. Proctology, hlm. 45, 181, M., 1984; V. I. Yukhtin Polip saluran gastrousus, hlm. 129, M., 1978.

Rajah. 4. Urethrocystogram dengan fistula rektumethral: 1 - pundi kencing; 2 - uretra; 3 - fistula; 4 - rektum.

Rajah. 2d). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia rektum dengan fistula ke dalam pundi kencing.

Rajah. 2e). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia rektum dengan fistula ke dalam uretra.

Rajah. 2c). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia rektum.

Rajah. 2g). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia rektum dengan fistula di faraj.

Rajah. 2k). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia rektum dengan fistula skrotum.

Rajah. 2a). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: fistula kongenital antara ruang depan vagina dan rektum di hadapan dubur.

Rajah. 2h). Perwakilan skematik ketidaksesuaian rektum dan dubur: atresia rektum dengan fistula pada malam sebelum vagina.

Rajah. 1. Rectum: 1 - membran serous (peritoneum); 2 - ampulla rektum; 3 - saluran dubur; 4 - sfinkter dalaman dubur; 5 - sfinkter luaran dubur; 6 - dubur; 7 - puncak dubur; 8 - jawatan dubur; 9 - sinus dubur; 10 - otot mengangkat dubur; 11 - lipatan melintang rektum; 12 - membran mukus; 13 - lapisan otot.

Rajah. 2i). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia rektum dengan fistula perineum.

Rajah. 6. Polip rektum.

Rajah. 2b). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia dubur dan rektum.

Rajah. 2m). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: penyempitan dubur.

Rajah. 5. Fistula rektovaginal: probe yang dimasukkan melalui dubur yang biasanya terbentuk, keluar melalui fistula di ruang depan faraj.

Rajah. 7. Kanser rektum.

Rajah. 2f). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia rektum dengan fistula ke dalam rahim.

Rajah. 3. X-ray bayi yang baru lahir dalam posisi terbalik dengan atresia rektum tinggi (unjuran lateral): 1 - tanda (smear) zat radiopaque pada kulit perineum; 2 - gelembung gas di hujung buta usus.

Rajah. 2a). Perwakilan skematik malformasi rektum dan dubur: atresia dubur.

Rajah. 2l). Perwakilan skematik ketidaksesuaian rektum dan dubur: penyempitan dubur rektum.

Rajah. 2h). Perwakilan skematik ketidaksesuaian rektum dan dubur: penyempitan rektum.

Artikel Mengenai Hepatitis

Rajah. 174.

Mukosa rektum

1 - lipatan melintang;

2 - lapisan otot;

3 - folikel limfa;

4 - membran mukus;

5 - ampul rektum;

6 - otot mengangkat dubur;

7 - penyekat dalaman dubur;

8 - tiang dubur;

9 - penyekat luaran dubur;

10 - sinus dubur;

11 - kawasan buasir;

12 - saluran dubur