Apendisitis: penyebab, gejala, diagnosis, rawatan

Utama Pankreatitis

Apendisitis - keradangan pada apendiks sekum (apendiks), kebanyakannya akut, jarang berlaku kronik.

Apendisitis akut adalah penyakit pembedahan yang paling biasa (4–5 kes setiap 1000 orang), yang menyerang terutamanya golongan muda berusia 20 hingga 40 tahun, dan wanita sakit 2 kali lebih kerap daripada lelaki.

Isi kandungan:
halaman anda ->

Radang usus buntu boleh berlaku pada usia berapa pun dan pada mana-mana jantina. Walau bagaimanapun, statistik menunjukkan bahawa selalunya ia menjadi radang pada orang berusia 5-40 tahun..
Di antara pesakit berusia 20-40 tahun, terdapat dua kali lebih banyak wanita berbanding lelaki, sementara lelaki mengatasi pesakit di bawah usia 20 tahun.
Wanita pada amnya lebih kerap sakit berbanding lelaki. Selepas 40 tahun, kemungkinan penyakit ini menurun dengan ketara, tetapi tidak menjadi sifar..
Oleh itu, apendisitis juga boleh berlaku pada orang tua. Apendisitis jarang didiagnosis pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun..

Telah terbukti bahawa orang-orang dengan apendiks yang dibuang mempunyai masalah dengan mikroorganisma bermanfaat dalam usus. Walau bagaimanapun, apendiks masih bukan salah satu organ penting, tanpanya tubuh tidak dapat wujud.

Fungsi lampiran tidak difahami dengan jelas. Sebelumnya, lampiran dilihat sebagai dasar evolusi sederhana, seperti pada haiwan herbivora dan kini tidak berguna secara fungsional. Sekarang ada sebab-sebab serius untuk mempercayai bahawa ia memainkan peranan penting dalam proses endokrin dan imun, serta dalam pembentukan mikroflora usus.

Pengelasan apendisitis

Tahap utama perkembangan apendisitis:

  • Catarrhal
  • Cantik
  • Gangrenous
  • Berlubang

Penyebab radang usus buntu

Faktor-faktor yang menyumbang kepada penyakit ini termasuk kecenderungan sembelit, pergerakan usus yang buruk, kekurangan serat tumbuhan dalam makanan, makan berlebihan, banyak penyakit berjangkit saluran gastrousus, kehadiran parasit. Permulaan penyakit ini juga dapat dipengaruhi oleh faktor keturunan, serta penurunan imuniti akibat kebiasaan buruk, tekanan, kekurangan vitamin dan mineral..

Salah satu kemungkinan penyebab dan faktor yang memprovokasi perkembangan apendisitis akut adalah pelanggaran fungsi evakuasi apendiks, yang mengakibatkan penggandaan mikroorganisma sendiri apendiks dan terjadinya keradangan. Pada masa kanak-kanak, cacing boleh menyebabkan radang usus buntu akut.

Gejala utama apendisitis akut

  • sakit perut
  • loya muntah
  • kenaikan suhu badan menjadi 37.5-38 ° С
  • pengekalan najis (kadang-kadang), cirit-birit (jarang berlaku)
  • peningkatan kencing (semasa prosesnya terletak di rongga pelvis)

Sekiranya rasa sakit menyebar ke seluruh perut, maka ini mungkin menunjukkan perkembangan peritonitis, yang memerlukan campur tangan pembedahan segera.

Rasa sakit, secara beransur-ansur meningkat, paling sering berlaku secara tiba-tiba di kawasan ileal di sebelah kanan (ini adalah perut bawah) atau di bawah sudu, kadang-kadang di epigastrium (perut atas) atau di pusar (paraumbilical). Biasanya selepas 2-3 jam, rasa sakit tertumpu di bahagian bawah kanan perut, menjadi kekal. Pergerakan dan ketegangan meningkatkan kesakitan, rehat berkurang.

Mual agak biasa, seperti muntah, lebih kerap sekali makan, dimakan. Dengan perkembangan peritonitis, muntah boleh berulang dan berulang berkali-kali.
Sekiranya disyaki radang usus buntu akut, perlu segera memanggil ambulans, kerana lebih awal operasi dilakukan, semakin sedikit risiko mengalami komplikasi teruk.

Cara memeriksa apendisitis atau tidak.

Apendisitis sukar dikenali dan mesti dilakukan oleh pakar bedah. Gejala utamanya adalah kesakitan. Kesakitan paling kerap disetempat di perut kanan bawah. Oleh kerana sifat semula jadi, kadang-kadang mustahil untuk menentukan apa yang sebenarnya menyakitkan: tidak ada titik di mana rasa sakit tertumpu.

Oleh itu, apendisitis biasanya bermula dengan sakit pada umumnya di perut atau di sekitar pusar. Kemudian rasa sakit mungkin bergerak ke kanan, tetapi ini tidak perlu. Kesakitan itu berterusan dan secara beransur-ansur meningkat.

Anda tidak boleh menekan perut anda sendiri dan cuba merasakan apa yang sakit di sana. Kerana kesan kuat, lampiran dapat, secara kasar, menerobos. Ini akan menyebabkan komplikasi..

Hanya ujian selamat yang boleh dilakukan:

  • Batuk. Semasa batuk, rasa sakit di sebelah kanan akan meningkat, ini adalah gejala tekanan batuk
  • Berbaring di kedudukan embrio (melengkung) di sebelah kanan. Dalam kes ini, rasa sakit harus reda..
  • Pusing ke kiri anda dan regangkan kaki anda. Dengan radang usus buntu, rasa sakit akan menjadi lebih kuat dan harus dilokalisasi di perut bawah di sebelah kanan.
  • Berbaring di sebelah kiri, tekan dengan perlahan pada tempat sakit dengan telapak tangan anda, kemudian lepaskan dengan tajam. Dengan radang usus buntu, rasa sakit akan menjadi lebih kuat tepat pada masa anda melepaskan.

Komplikasi radang usus buntu

Dengan bantuan perubatan yang lewat dan percubaan untuk mengubati diri sendiri, komplikasi seperti penyusupan, abses, peritonitis, dan lain-lain dapat berkembang agak cepat (dari beberapa jam hingga 2-3 hari)..

Penyusupan - penglibatan dalam proses keradangan organ-organ yang berdekatan dari rongga perut (omentum, cecum, gelung usus kecil) dengan pembentukan segel, yang sama ada larut di bawah pengaruh rawatan konservatif, atau perayaan, berubah menjadi abses.

Abses adalah radang purulen yang menyebabkan keradangan peritoneum tempatan yang berdekatan dengan apendiks.

Peritonitis - keradangan purulen yang telah menyebar ke seluruh peritoneum sekiranya tidak ada langkah-langkah yang bertujuan untuk merawat abses.

Selepas komplikasi ini, lekatan usus sering berlaku pada organ lain..

Diagnosis dan rawatan radang usus buntu

1. Sebelum kedatangan ambulans dan sehingga diagnosis dibuat, penggunaan ubat penahan sakit, julap dan pembalut pada perut tidak boleh diterima.
2. Sekiranya tidak ada rawatan perubatan yang berkelayakan atau lama menunggu, adalah perlu untuk meletakkan pesakit di tempat tidur, meletakkan sejuk di perutnya dan tidak makan ("sejuk, lapar dan rehat"); hanya minum sebilangan kecil air dibenarkan.

Di hospital, ujian berikut dilakukan untuk mengesahkan diagnosis:

  • ujian darah dan air kencing
  • X-ray perut dan dada
  • Ultrasound

Salah satu petunjuk awal apendisitis akut adalah peningkatan bilangan leukosit dengan ESR normal (kadar pemendapan eritrosit), pergeseran formula leukosit ke kiri.

Harus diingat bahawa terdapat banyak penyakit yang menunjukkan gejala yang serupa dengan apendisitis (gastroenteritis akut, adnexitis, pankreatitis dan kolesistitis, kolik ginjal sebelah kanan, pyelonephritis sebelah kanan, kehamilan ektopik, dll.), Di mana kebanyakan pembedahan tidak ditunjukkan.
Oleh itu, dalam kes-kes yang sukar, laparoskopi diagnostik dilakukan, yang bukan hanya mencegah campur tangan pembedahan yang tidak perlu, boleh dipercayai termasuk apendisitis, tetapi juga (setelah pengesahan diagnosis) memungkinkan operasi dilakukan dengan cara endoskopi yang kurang trauma.

Operasi tidak dilakukan dengan tenang menyusup apendikular, jika ada kecenderungan untuk penyerapannya. Dalam situasi seperti itu, memerhatikan rehat di tempat tidur, sapukan sejuk di kawasan iliac kanan, diet ringan dan ubat antibakteria. Namun, setelah penyerapan semula infiltrat, 3-4 bulan setelah pemulihan, disarankan untuk membuang apendiks, kerana fakta bahawa risiko keradangannya semula pada orang tersebut jauh lebih tinggi.

Peralihan apendisitis akut ke kronik (dimanifestasikan oleh sakit ringan atau sakit perut terutamanya di kawasan iliaka kanan) jarang berlaku, biasanya jika pesakit dengan sebab apa pun belum dikendalikan, dan semua gejala akut penyakit ini telah reda.

Soalan Lazim:

Bahagian apendisitis mana? - Jawapan: Lampiran terletak (di sebelah kanan) di kawasan iliac kanan!

Mengapa apendiks diperlukan dalam badan sama sekali??

Dan bukankah lebih mudah untuk membuang pelengkap ini pada masa kanak-kanak untuk mencegah perkembangan peritonitis?

Terdapat banyak pendapat mengenai fungsi lampiran ini, sehingga baru-baru ini dianggap tidak perlu dan tidak berguna. Tetapi ada sejumlah pemerhatian membuktikan kepentingannya yang tidak diragukan untuk pertumbuhan dan perkembangan tubuh yang sihat..

Sebagai contoh, diketahui bahawa kanak-kanak yang mengalami apendektomi yang tidak dibenarkan ketinggalan dalam perkembangan mental dan fizikal dari rakan sebaya mereka. Telah juga terbukti bahawa mikroflora pulih lebih cepat pada orang dengan apendiks sihat yang diawetkan, ini adalah sejenis padang rumput dan tempat perlindungan untuk mikroflora saprofit.

Jadi, dalam membran mukus lampiran terdapat sejumlah besar tisu limfoid, fungsi utamanya adalah meneutralkan toksin dan mikroflora patogen. Dan patch lampiran Peyer terlibat dalam pembentukan imuniti.

Perhatian! maklumat di laman web ini bukan diagnosis perubatan, atau panduan untuk bertindak dan hanya bertujuan untuk maklumat.

Maklumat popular
untuk pesakit

Perhatian! Semua bahan yang dipaparkan di halaman ini tidak diiklankan,
tetapi tidak ada yang lebih dari pendapat penulis sendiri,
yang mungkin tidak bertepatan dengan pendapat orang lain dan entiti undang-undang!

Bahan-bahan yang disediakan di laman web ini dikumpulkan dari sumber terbuka dan hanya untuk tujuan maklumat sahaja. Semua hak atas bahan ini adalah milik pemilik sah mereka. Sekiranya terdapat pengesanan pelanggaran hak cipta, sila maklumkan kepada kami melalui maklum balas. Perhatian! Semua maklumat dan bahan yang disiarkan di laman web ini disajikan tanpa jaminan bahawa mereka tidak boleh mengandungi kesalahan.
Terdapat kontraindikasi, anda perlu berjumpa pakar!

Apendisitis akut

Apendisitis adalah keradangan akut pada lapisan dalam apendiks. Ini adalah penyebab pembedahan akut yang paling biasa dan paling kerap berlaku pada usia 10-30 tahun..

Kesakitan biasanya bermula di bahagian tengah perut, kemudian turun ke bahagian kanan bawah. Sebagai peraturan, ia meningkat dalam 12-18 jam dan menjadi sangat ketara..

Rawatan untuk radang usus buntu adalah pembuangan usus buntu secara pembedahan. Tanpa pembedahan, ia membawa kepada komplikasi serius..

  • Sakit perut yang sakit yang bermula di kawasan pusar dan biasanya bergerak ke perut kanan bawah.
  • Loya jangka pendek, muntah.
  • Kehilangan selera makan, sembelit.
  • Sakit perut yang semakin teruk dalam beberapa jam.
  • Kesakitan tajam di bahagian kanan bawah perut, yang berlaku apabila tekanan tiba-tiba dilepaskan semasa palpasi.
  • Sakit di perut, bertambah teruk dengan batuk, berjalan, dengan pergerakan yang tiba-tiba.
  • Sakit perut di bahagian kanan bawah semasa berdebar.
  • Peningkatan suhu badan hingga 37.7-38.3 ° C.
  • Pada kanak-kanak di bawah usia 3 tahun, perubahan tingkah laku dan keengganan untuk makan, serta cirit-birit dan muntah.
  • Pada pesakit tua, gejala mungkin tidak dapat dinyatakan.

Kesukaran terletak pada kenyataan bahawa gejala khas hanya khas untuk 50% pesakit. Kadang-kadang sakit perut mungkin tidak ada, tidak terlokal di sebelah kanan, dll. Gejala-gejala khas biasanya diperhatikan pada orang tua dan wanita hamil.

Maklumat umum mengenai penyakit ini

Apendisitis adalah keradangan akut pada lapisan dalam apendiks - apendiks cecum (cecum adalah bahagian awal usus besar di bahagian kanan bawah perut; apendiks adalah apendiks kecil dari cecum, fungsinya yang dalam tubuh belum dapat ditentukan dengan tepat). Ini adalah penyebab pembedahan akut yang paling biasa dan paling kerap berlaku pada usia 10-30 tahun..

Keradangan pada apendiks disebabkan oleh penyumbatan pada apendiks, yang mungkin disebabkan oleh peningkatan tekanan pada lumen usus. Ini disebabkan oleh:

  • hiperplasia limfoid - peningkatan tisu limfoid yang terletak secara fragmentasi di sepanjang dinding usus;
  • batu tinja (serpihan najis yang mengeras);
  • parasit;
  • badan asing, tumor.

Penyumbatan membawa kepada pengembangan proses dan penambahan jangkitan. Akibatnya, aliran darah vena dari lampiran terganggu, yang menyebabkan kelaparan oksigen pada tisu.

Juga, dalam beberapa kes, apendisitis adalah akibat penyakit radang atau usus yang menular..

Jenis apendisitis berikut dibezakan.

  • Catarrhal (sederhana). Ia berjalan dengan paling mudah dan dicirikan oleh radang usus buntu yang minimum. Tidak ada suppuration berlaku..
  • Cantik Ulserat apendiks, keradangan dan suppuration berlaku.
  • Gangrenous. Ini adalah akibat trombosis saluran yang memakan usus buntu, mengakibatkan nekrosis tisu, yang menyebabkan peritonitis - keradangan peritoneum (selaput yang menutupi semua organ rongga perut). Apendisitis jenis ini sangat berbahaya..
  • Berlubang. Dengan itu, supurasi apendiks terjadi, diikuti dengan pencairan tisu, lubang terbentuk di apendiks dan isinya memasuki rongga perut. Ini menyebabkan keradangan peritoneum, yang disertai dengan keradangan sistemik ke seluruh badan. Disertai dengan kesakitan yang teruk.

Lampiran boleh terletak di tempat yang tidak biasa: di belakang cecum, di pelvis kecil, dekat dengan hati. Dalam kes ini, gejalanya akan berbeza dengan yang klasik dan menyerupai tanda-tanda penyakit lain. Diagnosis lampiran atipikal boleh menjadi sukar. Di samping itu, kedudukan lampiran berubah semasa kehamilan, yang juga dapat menyulitkan diagnosis..

Apendisitis boleh menyebabkan komplikasi berikut.

  • Penyusupan apendikular adalah formasi yang terdiri dari cecum, apendiks, gelung usus besar dan omentum. Ia terbentuk di lokasi apendiks pada hari ke-3-5 dari permulaan apendisitis akut dan biasanya sembuh sendiri dalam sebulan. Dalam beberapa kes, suppuration mungkin berlaku dengan pembentukan abses periappendicular.
  • Peritonitis - keradangan peritoneum - membran yang merangkumi semua organ rongga perut dari luar.
  • Abses periappendicular adalah keradangan tisu bernanah, pencairannya dan pembentukan rongga purulen. Penampilan abses memerlukan pembuangan pembedahan.

Siapa yang berisiko?

  • Orang berumur 10-30 tahun.
  • Menghidap penyakit radang usus.
  • Menderita penyakit usus parasit.
  • Mengandung.

Sekiranya terdapat gejala klasik, diagnosis apendisitis biasanya tidak diragukan. Sekiranya terdapat gejala yang tidak biasa atau terhapus, penyelidikan tambahan diperlukan untuk penyataannya.

  • Kiraan darah lengkap (tanpa kiraan leukosit dan ESR). Pada 80-85% pesakit dengan apendisitis, tahap leukosit meningkat. Pada masa yang sama, jumlah normal mereka tidak termasuk kehadiran radang usus buntu. Oleh kerana terdapat peningkatan fisiologi tahap leukosit semasa kehamilan, jumlah darah yang lengkap dalam kes ini tidak membantu dalam diagnosis penyakit.
  • Formula leukosit. Menentukan nisbah pelbagai jenis leukosit dalam peratusan. Dengan apendisitis, mungkin terdapat dominasi leukosit neutrofil.
  • Protein C-reaktif. Ini adalah protein yang dibuat di hati yang bertindak balas dengan cepat terhadap keradangan aktif. Tahap CRP normal hampir tidak termasuk diagnosis apendisitis, tetapi peningkatan CRP tidak khusus untuk radang usus buntu. Ujian ini sangat dipercayai dalam kombinasi dengan penentuan tahap leukosit.
  • Analisis air kencing umum. Dilakukan untuk menghilangkan jangkitan saluran kencing dan batu karang.
  • Penentuan tahap hCG. Kajian ini ditugaskan kepada wanita untuk mengecualikan kehamilan ektopik.

Untuk mengecualikan penyakit hati dan pankreas, ujian berikut dilakukan:

  • aspartate aminotransferase (AST), alanine aminotransferase (ALT), total alkaline phosphatase (ALP) - enzim hati yang biasanya terdapat di dalam hepatosit. Dengan penyakit hati, tahap darah mereka meningkat.
  • amilase, lipase - peningkatan tahap petunjuk ini dalam darah mungkin menunjukkan keradangan pankreas.

Kaedah penyelidikan lain

  • Pemeriksaan ultrabunyi (ultrasound) atau komputasi tomografi (CT) perut. Membolehkan anda menilai keadaan lampiran dan mengesahkan radang usus buntu atau penyebab sakit perut yang lain.
  • Laparoskopi. Kaedah di mana pemeriksaan organ dalaman dilakukan melalui lubang kecil di dinding perut menggunakan peralatan khas. Dalam beberapa kes, terutama pada wanita dengan sakit ringan di bahagian bawah perut, hanya laparoskopi yang memungkinkan diagnosis yang tepat.

Rawatan untuk radang usus buntu adalah penyingkiran apendiks yang meradang. Pada masa ini, kadar kematian untuk radang usus buntu tidak melebihi 1%. Sekiranya rawatan ditangguhkan, risiko kematian meningkat.

Dalam kebanyakan kes, pembedahan dapat dilakukan dengan cara traumatik rendah melalui sayatan kecil di perut kanan bawah. Antibiotik disyorkan sebelum pembedahan. Sekiranya komplikasi bernanah, ruang lingkup operasi dapat diperluas.

Setelah mengeluarkan lampiran selama beberapa minggu, langkah keselamatan berikut harus diambil untuk mempercepat penyembuhan:

  • elakkan senaman fizikal, menyokong perut (dengan tangan anda) semasa batuk dan ketawa, supaya lipit tidak berpisah;
  • aktiviti harus ditingkatkan secara beransur-ansur.

Langkah pencegahan apendisitis belum dikembangkan.

Analisis yang disyorkan

Sastera

  • Dan L. Longo, Dennis L. Kasper, J. Larry Jameson, Anthony S. Fauci, prinsip perubatan dalaman Harrison (edisi ke-18). New York: Bahagian Penerbitan Perubatan McGraw-Hill, 2011.

Apendisitis akut

Apendisitis akut adalah keradangan akut pada apendiks (apendiks) cecum, yang merupakan salah satu patologi pembedahan rongga perut yang paling biasa, menyumbang kira-kira 90%. Apendisitis akut boleh berlaku pada pesakit dari semua peringkat umur. Selalunya, penyakit ini didiagnosis pada usia 20-40, sementara wanita lebih rentan terhadapnya.

Lampiran adalah lampiran sekum dan merupakan bentuk tubular dan buta. Terletak di kawasan iliac kanan (kadang-kadang di belakang cecum, dapat mencapai hati), panjangnya biasanya 5-15 cm. Apendiks mempunyai mesentery sendiri, yang menahannya dan memberikan pergerakan relatif.

Sebab dan faktor risiko

Penyebab sebenar apendisitis akut belum dapat diketahui secara pasti. Laluan utama jangkitan adalah enterogenik (kemasukan agen berjangkit berlaku melalui lumen lampiran).

Faktor-faktor yang mungkin menyebabkan perkembangan keradangan akut pada apendiks termasuk:

  • penyakit berjangkit (amebiasis, yersiniosis, demam kepialu, batuk kering usus, dan lain-lain);
  • pengaktifan mikroflora usus terhadap latar belakang anomali perkembangan kongenital atau penyumbatan lumennya (badan asing, batu tinja, parasit, neoplasma, dll.);
  • kehadiran di lampiran sel sistem endokrin yang meresap yang menghasilkan perantara keradangan;
  • penyakit, komponennya adalah keradangan pada dinding saluran darah;
  • pemakanan yang buruk;
  • pelanggaran pemeliharaan usus;
  • gangguan imunologi, termasuk alahan;
  • dysbiosis usus;
  • tabiat buruk;
  • kecederaan perut.

Risiko terkena apendisitis akut meningkat pada wanita hamil, yang disebabkan oleh pembesaran rahim, yang menyebabkan perpindahan apendiks dan cecum. Di samping itu, perkembangan proses patologi semasa kehamilan difasilitasi oleh perubahan bekalan darah ke organ pelvis, sembelit, dan penstrukturan semula sistem endokrin dan imun..

Bentuk penyakit

Menurut klasifikasi klinikal dan morfologi mengikut V.I. Kolesov, bentuk apendisitis akut berikut dibezakan:

  • sederhana (catarrhal, dangkal);
  • merosakkan (phlegmonous, berlubang, gangren);
  • rumit (dengan infiltrat apendiks, dengan abses apendiks, dengan peritonitis meresap, dengan komplikasi lain).

Gejala apendisitis akut

Permulaan penyakit ini tiba-tiba. Dalam beberapa kes, sebelum munculnya manifestasi klinikal pertama, kesejahteraan umum bertambah buruk, selera makan menurun, kelemahan dan keletihan muncul..

Risiko terkena apendisitis akut meningkat pada wanita hamil kerana pembesaran rahim, yang menyebabkan perpindahan apendiks dan cecum.

Gejala awal apendisitis akut yang paling biasa adalah sakit perut, yang pada mulanya terletak berhampiran kawasan pusar atau epigastrik dan kemudian bergerak ke kawasan iliac kanan. Walau bagaimanapun, radang usus buntu juga boleh berlaku secara tidak biasa: dalam beberapa kes, sakit perut muncul di tempat lain (apabila apendiks terletak di belakang cecum, rasa sakit berlaku di kawasan lumbar, dalam hal kedudukan subhepatik apendiks - di hipokondrium kanan, dengan kedudukan pelvis - di wilayah suprapubik.), atau sama sekali tidak mempunyai penyetempatan khusus. Keamatan sensasi menyakitkan meningkat dengan cepat, sifatnya boleh berbeza (tajam, menusuk, kusam), rasa sakit boleh berterusan atau sekejap-sekejap. Selalunya, ia memancar ke punggung bawah, kawasan selangkangan, namun, kawasan penyinaran mungkin berbeza bergantung pada lokasi lampiran. Sensasi menyakitkan meningkat dengan batuk, bersin, pergerakan tiba-tiba. Apabila dinding apendiks pecah, rasa sakit mereda, tetapi setelah beberapa jam ia meningkat tajam dan tidak berhenti, ini adalah tanda yang mengagumkan yang menunjukkan kemungkinan perkembangan peritonitis.

Selain sakit perut, gangguan dyspeptik adalah ciri apendisitis akut: mual, muntah dengan campuran hempedu, yang tidak membawa kelegaan (biasanya satu dos), kembung perut, gangguan buang air besar.

Semasa proses patologi berkembang, rasa sakit menjadi berterusan, tanda-tanda keracunan umum bergabung dan bertambah. Tachycardia muncul, gangguan kencing, suhu badan meningkat (dalam kes yang teruk, suhu badan pesakit dapat turun dengan mendadak ke nilai kritikal). Najis berwarna gelap mungkin menunjukkan pendarahan perut atau usus..

Pada beberapa pesakit, terutama pada wanita hamil, orang tua, orang dengan lokalisasi apendiks yang tidak biasa, sering terjadi amati apendisitis akut, serta bentuk penyakit yang dihapus.

Ciri-ciri perjalanan apendisitis akut pada kanak-kanak

Apendisitis akut pada kanak-kanak di bawah usia dua tahun jarang berkembang disebabkan oleh ciri anatomi apendiks pada usia ini, serta ciri pemakanan. Pada kanak-kanak, apendiks sering dijangkiti oleh jalur hematogen dan limfogen, kerana dalam banyak kes terdapat hubungan antara perkembangan proses keradangan pada apendiks dan jangkitan virus pernafasan akut, sinusitis, otitis media, campak dan penyakit berjangkit lainnya.

Manifestasi klinikal apendisitis akut pada kanak-kanak berbeza-beza bergantung pada usia kanak-kanak, penyetempatan apendiks dan sejumlah faktor lain, tetapi secara umum, kanak-kanak dicirikan oleh perkembangan proses keradangan yang pesat. Kanak-kanak kecil biasanya didominasi oleh gejala tidak spesifik yang dapat diperhatikan dalam banyak penyakit lain, seperti demam hingga bilangan demam, penolakan untuk makan, kelesuan, kegelisahan, menangis. Pergerakan usus yang tertunda, muntah sering diperhatikan. Muntah berulang boleh menyebabkan dehidrasi. Apabila apendiks berada di kedudukan pelvis, kanak-kanak lebih kerap membuang air kecil. Kanak-kanak kecil menarik kakinya ke perut dan menolak pemeriksaan.

Diagnosis pembezaan apendisitis akut dengan jangkitan kanak-kanak, coprostasis, patologi saluran gastrousus dan sistem kencing diperlukan. Pemeriksaan menyeluruh pada kulit dan tekak pada kanak-kanak dengan disyaki apendisitis akut menghilangkan vaskulitis hemoragik, reumatik, influenza, campak, demam merah.

Diagnostik apendisitis akut

Semasa mengumpul anamnesis, penting untuk mengetahui mengenai penyakit masa lalu atau yang ada yang dapat meniru gejala apendisitis akut..

Apendisitis akut boleh berlaku pada pesakit dari semua peringkat umur. Selalunya, penyakit ini didiagnosis pada usia 20-40, sementara wanita lebih rentan terhadapnya.

Diagnosis biasanya dibuat dengan pemeriksaan fizikal. Pada apendisitis akut, sejumlah gejala perut diperhatikan:

  • Gejala Ivanov - jarak antara tulang belakang depan kanan atas dan pusar kurang daripada di antara tulang belakang depan kiri atas dan pusar (sebabnya adalah pengecutan otot di sebelah kanan);
  • Gejala Sitkovsky - dalam kedudukan pesakit di sebelah kiri, rasa sakit di kawasan iliac kanan meningkat;
  • Gejala Razdolsky - sakit dengan perkusi di kawasan iliac kanan;
  • Gejala Widner - bacaan suhu di ketiak kanan lebih tinggi daripada yang diperoleh di ketiak kiri;
  • Gejala Dolinov - apabila perut masuk, rasa sakit di kawasan iliac kanan meningkat; dan lain-lain.

Ultrasound memungkinkan untuk mengesan kehadiran cecair bebas, ketiadaan peristalsis, penyumbatan lumen apendiks, pengembangannya, dan juga tanda-tanda peritonitis. Anak-anak kecil mungkin memerlukan elektromiografi dinding perut anterior.

Sekiranya kandungan maklumat tidak mencukupi, mereka menggunakan sinar-X rongga perut, pencitraan resonans magnetik.

Analisis umum darah pesakit dengan apendisitis akut menunjukkan perubahan keradangan yang tidak spesifik.

Dalam kes yang sukar didiagnosis, mereka menggunakan laparoskopi diagnostik, yang, setelah disahkan keradangan akut di lampiran, dipindahkan ke terapi (iaitu, ketika diagnosis dibuat, apendektomi dilakukan dalam prosedur yang sama). Penentuan faktor etiologi yang menyebabkan penyakit adalah mungkin semasa diagnosis histologi apendiks yang dikeluarkan.

Diagnosis pembezaan apendisitis akut dilakukan dengan penyakit seperti gastritis, ulser gastrik dan ulser duodenum, pankreatitis, kolesistitis akut, kolelitiasis, sistitis akut, kolik ginjal, orkitis epididimitis akut, neoplasma, kehamilan ektopik, dan lain-lain. Untuk diagnosis pembezaan, pemeriksaan vagina dan / atau rektum mungkin diperlukan. Adalah mungkin untuk mengecualikan neoplasma cecum melalui kolonoskopi. Pada wanita hamil, apendisitis akut harus dibezakan dari pengguguran spontan, dan juga dari kelahiran pramatang..

Rawatan apendisitis akut

Apabila gejala apendisitis akut muncul pada tahap perawatan pra-hospital, pesakit ditunjukkan rehat di tempat tidur, menggunakan bungkus ais di perutnya, dan enggan makan. Secara kontraindikasi dikategorikan secara kontraindikasi untuk menggunakan pad pemanasan ke perut, kerana ini boleh menyebabkan perkembangan komplikasi apendisitis akut. Dapatkan rawatan perubatan walaupun kesakitan akut hilang secara spontan. Sebelum diagnosis dibuat, pesakit tidak boleh mengambil ubat sakit, antispasmodik atau ubat lain, kerana ini dapat menyulitkan diagnosis penyakit..

Setelah diagnosis apendisitis akut dibuat, campur tangan pembedahan segera dilakukan - apendektomi (penghapusan lampiran). Rawatan pembedahan apendisitis akut dapat dilakukan dengan kaedah terbuka (laparotomi) atau tertutup (laparoskopi). Dalam proses penyakit yang tidak rumit, kaedah apendektomi laparoskopi biasanya digunakan. Laparoskop dimasukkan melalui lubang kecil di dinding perut, untuk memastikan ruang operasi, rongga perut dipenuhi dengan karbon dioksida (pneumoperitoneum), setelah itu apendiks dikeluarkan di bawah kawalan visual (laparoskop dilengkapi dengan sumber cahaya dingin dan mikrokamera yang mengirimkan gambar skala bidang operasi ke monitor di ruang operasi). Kaedah ini mengelakkan trauma dan kehilangan darah yang tidak perlu; kelebihan apendektomi laparoskopi juga termasuk penurunan dalam tempoh selepas operasi dan kesan kosmetik yang baik..

Sekiranya terdapat komplikasi apendisitis umum, khususnya peritonitis meresap, laparotomi dilakukan dengan semakan menyeluruh terhadap organ perut. Dalam kes ini, akses ke lampiran biasanya digunakan menurut Volkovich-Dyakonov (sayatan pada fossa iliac kanan dilakukan selari dengan ligamen inguinal).

Komplikasi pasca operasi berkembang pada 5-10% pesakit dengan apendisitis akut, kematian adalah 0.1-0.3%.

Dengan apendisitis akut catarrhal, terapi antibiotik tidak diperlukan. Ubat antibakteria biasanya diresepkan dengan adanya efusi inflamasi pada pelvis kecil, dan juga dalam bentuk penyakit phlegmonous. Apabila perjalanan apendisitis akut disulitkan oleh peritonitis meresap, antibiotik digunakan pada tahap penyediaan pra operasi dan pada masa selepas operasi.

Kemungkinan komplikasi apendisitis akut dan akibatnya

Kemungkinan komplikasi apendisitis akut boleh menjadi peritonitis tempatan atau meresap, infiltrat radang usus buntu, abses rongga perut, dahak ruang retroperitoneal, tromboflebitis urat pelvis, sepsis, penyumbatan usus. Semua keadaan ini berpotensi mengancam nyawa..

Ramalan

Dengan rawatan pesakit yang tepat pada masanya untuk rawatan perubatan, rawatan yang tepat pada masanya dan mencukupi, prognosisnya baik. Ia bertambah buruk sekiranya timbul komplikasi. Komplikasi pasca operasi berkembang pada 5-10% pesakit dengan apendisitis akut, kematian adalah 0.1-0.3%.

Pencegahan

Tidak ada pencegahan spesifik apendisitis akut.

Untuk mencegah timbulnya penyakit, disarankan:

  • pemakanan seimbang yang rasional;
  • penolakan tabiat buruk;
  • menguatkan pertahanan badan.

Apendisitis - gejala dan rawatan

Apa itu apendisitis? Kami akan menganalisis sebab-sebab kejadian, diagnosis dan kaedah rawatan dalam artikel Dr. Svechkar I. Yu., Seorang pakar bedah dengan pengalaman 12 tahun.

Definisi penyakit. Punca penyakit

Apendisitis akut adalah radang apendiks (apendiks Latin) sekum yang berkembang pesat.

Tidak ada penyakit dalam pembedahan yang lebih dikenali daripada apendisitis akut, tetapi "populariti" ini sama sekali menjadikannya mudah dan mudah dikenali dan dirawat. Mana-mana pakar bedah yang sering menghadapi penyakit ini dalam aktiviti profesionalnya akan memberitahu anda bahawa menetapkan diagnosis apendisitis akut dalam setiap kes bukanlah tugas yang mudah, berubah-ubah dan berdasarkan terutamanya pada pengalaman dan intuisi doktor..

Lampiran adalah struktur tiub yang memanjang dari dinding cecum dan berakhir secara membuta tuli dengan panjang 4-10 cm, diameter 0,5-0,7 cm.

Dinding apendiks terdiri daripada 4 lapisan yang sama dengan bahagian usus yang lain, dan ketebalannya hampir sama. Tetapi walaupun usus buntu adalah bahagian usus, praktikalnya tidak ikut serta dalam fungsi pencernaan makanan. [1] Kurang dari satu abad yang lalu, dalam kalangan saintifik, ia dianggap sebagai bahagian tubuh yang tidak berguna, apalagi, sangat berbahaya dan tidak dapat diramalkan. Bayangkan bahawa anda mempunyai ucapan pada persidangan penting esok, penerbangan antarabangsa, atau perkahwinan anda sendiri. Anda sihat dan bertenaga, penuh dengan rancangan megah. Dan tiba-tiba pada waktu malam (sebagai peraturan, pada waktu siang ini) anda tiba-tiba mengalami sakit perut, mual, muntah, seorang doktor di bilik kecemasan diagnosis hospital 24 jam: apendisitis akut. Rancangan runtuh, anda berada di meja operasi. Dan ia boleh berlaku kepada sesiapa sahaja pada bila-bila masa. Pertanyaan yang logik dan dibenarkan timbul: jika itu, pertumbuhan malang ini, tidak diperlukan sama sekali, tidakkah harus dikeluarkan oleh semua orang terlebih dahulu pada usia tertentu? Katakan, pada zaman kanak-kanak? Tidak, tidak perlu. Pengalaman apendektomi yang dirancang pencegahan oleh anggota tentera Nazi Jerman pada 30-an abad XX menunjukkan bahawa pada masa akan datang, orang yang menjalani pembedahan lebih cenderung daripada orang lain yang menderita penyakit usus kronik dan penyakit berjangkit pada umumnya. Ternyata dengan penyelidikan lebih lanjut, terdapat peningkatan kandungan tisu limfoid di lampiran. [2] Kemungkinan besar, memandangkan lokasinya di sempadan usus kecil dan besar, ia terutama merupakan organ sistem kekebalan tubuh - "penjaga" mikroflora usus kecil. Tidak ada organ yang tidak diperlukan dalam tubuh manusia, dan apendiks tidak terkecuali. Beberapa data epidemiologi: kejadian apendisitis akut adalah 4-6 orang per 1000 penduduk setiap tahun. Sebelum ini, ia dianggap sebagai penyakit pembedahan akut yang paling kerap, dalam beberapa tahun kebelakangan ini lebih rendah kekerapannya dengan pankreatitis akut dan kolesistitis akut. Ia berkembang lebih kerap pada usia 18-42 tahun. Hampir 2 kali lebih kerap wanita mendapatkannya. Ia boleh berkembang pada masa kanak-kanak, lebih kerap pada usia 6-12 tahun. [1]

Bercakap mengenai penyebab penyakit ini, kami akan segera memberi amaran kepada anda: jangan salahkan biji! Tidak ada satu, alasan yang jelas dan tanpa syarat untuk perkembangan apendisitis akut. Faktor makanan, iaitu sifat diet, boleh memainkan peranan tertentu. Telah diperhatikan bahawa di negara-negara dengan penggunaan daging yang lebih tinggi, kejadian apendisitis akut lebih tinggi. Penjelasannya adalah kenyataan bahawa makanan daging lebih cenderung menyebabkan berlakunya proses pembusukan di usus dan pelanggaran pengosongan. Di negara-negara dengan budaya penggunaan biji bunga matahari goreng yang tinggi, seperti di Rusia, data mengenai peningkatan kejadian apendisitis akut belum dikenal pasti. Pada masa kanak-kanak, penyebab penyakit ini mungkin adalah adanya helminths di usus besar dengan penembusannya ke usus buntu dengan gangguan pengungsian dari yang terakhir. [2]

Gejala radang usus buntu

1. Sakit. Gejala apendisitis akut yang paling penting, kerap dan penting. Selalunya berlaku pada waktu malam atau pada awal pagi. Penyetempatan kesakitan pada jam pertama penyakit ini berada di kawasan epigastrik, iaitu di bahagian tengah atas perut, di bawah sternum. Mungkin juga terdapat rasa sakit di bahagian perut. Kesakitan awal ini sangat sengit, bersifat spastik, mereda sebentar. Selepas 2-3 jam, gejala yang disebut Kocher berlaku - perpindahan kesakitan dan penyetempatannya di kawasan iliac kanan - perut bawah kanan, kira-kira di tengah-tengah jarak antara lipatan pangkal paha dan pusar.

Kesakitan yang dinyatakan di atas adalah ciri khas lokasi anatomi apendiks. Dengan varian lokasinya yang lain, dan terdapat banyak di antaranya (di bawah hati, di pelvis kecil, di belakang cecum, retroperitoneally, dan juga - dalam kes yang paling jarang dengan situs viscerum inversus - susunan cermin organ dalaman), rasa sakit dapat dilihat, masing-masing, di hipokondrium kanan, lumbar kanan kawasan di atas pubis, di paha kanan, di dubur, di bahagian kiri perut. Sangat pelbagai, bukan?

Terdapat sebilangan gejala yang berkaitan dengan kesakitan pada usus buntu dan dinamai doktor yang menemuinya - Rovzing, Sitkovsky, Voskresensky, Obraztsov, Cope. Sebilangan daripada mereka pasti dan akan diuji oleh anda oleh pakar bedah yang bertugas di bilik kecemasan hospital. Jangan marah dan jangan menentang! Dia tahu apa yang dia lakukan, dan anda tidak perlu tahu, ingat dan terapkan gejala hak cipta ini kepada mereka yang biasa dengan sakit perut.

2. Mual dan muntah. Mereka mungkin tidak selalu diperhatikan, dalam kira-kira 2/3 kes. Biasanya, tidak lama selepas timbulnya kesakitan awal, loya muncul, dan kemudian satu atau dua muntah, yang jarang berlaku. Muntah bersifat refleks akibat kerengsaan ujung saraf peritoneum di kawasan yang mengalami keradangan. Sekiranya memerlukan pertolongan yang tidak tepat waktu setelah 2 hari sejak permulaan penyakit, muntah dapat disambung semula, tetapi sudah berlatarbelakangkan peritonitis dan mabuk badan secara umum.

3. Kenaikan suhu badan. Pada 12 jam pertama pada peringkat awal proses keradangan, suhu badan biasanya 37.2-37.5 darjah Celsius. Dalam 3-7% kes, suhu boleh mencapai 38 C dan lebih banyak pada jam pertama. Kemudian, selepas 12 jam dan hingga 2 hari, suhu biasanya mencapai angka demam - 38 C ke atas, rasa panas atau menggigil muncul.

4. Pelanggaran najis. Najis yang tidak biasa, tetapi longgar mungkin berlaku, 1-3 kali. Berlaku dengan apendiks pelvis dan kepatuhan pada rektum atau kerengsaan ujung saraf peritoneum pelvis.

5. Kerap membuang air kecil. Lebih kerap diperhatikan pada wanita, dikaitkan dengan kerengsaan peritoneum pelvis yang dijelaskan di atas, atau kesan pada pundi kencing atau ureter kanan dengan apendiks yang meradang di dekatnya.

6. Kelemahan dan ketidakselesaan umum. Berkaitan dengan keracunan badan yang berkembang. [2]

Patogenesis apendisitis

Keradangan pada apendiks hampir selalu bermula dari bahagian dalam - dari membran mukus dan kemudian menyebar secara berurutan ke lapisan yang lebih luar. Urutannya dapat terganggu jika terjadi penyumbatan (trombosis) saluran darah makan apendiks, dalam hal ini terjadi gangren semua lapisan organ. Jalan utama perkembangan keradangan akut adalah enterogenik, yang menunjukkan jangkitan dengan jenis bakteria tertentu dari sisi cecum lumen. Lebih kerap - dalam 90% kes - sumber keradangan akut adalah flora anaerob, selebihnya - mikroorganisma aerobik, termasuk E. coli yang terkenal. Terdapat juga teori hematogen (melalui aliran darah) dan limfogenous (melalui saluran limfa dan saluran) laluan jangkitan dinding apendiks dari fokus keradangan lain. Tetapi kemungkinan kejadian ini sangat rendah dan hanya mungkin berlaku pada pesakit yang lemah dan mereka yang mengalami kekurangan imun. Faktor penting dalam patogenesis dan perkembangan apendisitis akut adalah pelanggaran pengungsian daripadanya: dengan penyumbatan mulut dengan tinja, cacing atau fenomena edematous pada penyakit radang usus.

Klasifikasi dan tahap perkembangan radang usus buntu

Di negara kita, klasifikasi Profesor V.Saveliev digunakan. Mencerminkan tahap-tahap perjalanan apendisitis akut, yang mengikuti satu demi satu dalam proses perkembangan proses keradangan. [3]

Bentuk apendisitis akut khas:

  1. radang usus buntu;
  2. apendisitis phlegmonous;
  3. apendisitis gangren;
  4. apendisitis berlubang.

Bentuk apendisitis akut yang tidak biasa merangkumi varian lokasi variannya:

  1. retrocecal;
  2. subhepatic;
  3. pelvis;
  4. sebelah kiri;
  5. serta empyema lampiran.

Komplikasi radang usus buntu

Sekiranya terdapat akses awal ke rawatan perubatan atau penyediaannya yang tidak tepat waktu, setelah 2-3 hari dari awal penyakit, beberapa komplikasi yang sangat tidak menyenangkan dan kadang-kadang mengancam nyawa mungkin timbul: [2] [4]

  • Peritonitis adalah keradangan akut pada peritoneum. Peritonitis tempatan di kawasan fokus keradangan primer - apendiks mula berkembang dari bentuk phlegmonous. Di masa depan, dengan syarat prosesnya tidak dibatasi, ia akan berjalan, merebak ke seluruh rongga perut, memperoleh watak purulen selama 3-4 hari penyakit ini. Sekiranya tidak dirawat, peritonitis purulen meresap boleh membawa maut..
  • Penyusupan periappendicular. Makna biologi pembentukan infiltrat adalah untuk memusatkan fokus keradangan akut dari seluruh rongga perut dan usaha badan untuk melindungi dirinya dari peritonitis. Penyusupan adalah gelung usus kecil dan usus besar dengan mesentery mereka disolder di sekitar apendiks, tisu adiposa rongga perut, dinding perut yang berdekatan.
  • Abses apendiks. Abses intra-abdominal berpunca daripada pemusnahan apendiks. Selalunya fasa proses seterusnya selepas pembentukan penyusupan.
  • Abses perut. Adakah abses intra-perut dibatasi dengan latar belakang peritonitis.
  • Phlegmon dinding perut. Ia berkembang apabila apendiks atau abses yang merosakkan melekat pada dinding perut, diikuti dengan penyebaran proses keradangan ke tisu-tisu. Retroperitoneal phlegmon - penyebaran proses keradangan di sepanjang tisu retroperitoneal dengan lokasi lampiran yang sesuai.
  • Pylephlebitis. Komplikasi yang jarang berlaku tetapi sangat serius adalah trombophlebitis septik pada vena viseral besar rongga perut - urat mesenterik dan portal yang unggul. Jalan penyebaran keradangan purulen adalah vaskular, dari saluran apendiks. [4]
  • Sepsis.

Diagnosis radang usus buntu

Mencuba untuk membuat diagnosis diri dan mengubati sendiri pesakit untuk radang usus buntu boleh sangat berbahaya. Sekiranya sakit perut berterusan selama lebih dari 1.5-2 jam dan terdapat gejala lain yang disenaraikan, penyelesaian terbaik adalah dengan menghubungi bilik kecemasan klinik, sepanjang masa dan diberi lesen untuk memberikan bantuan yang sewajarnya. Sebagai peraturan, ini merujuk kepada klinik perbandaran negeri terbesar, yang merangkumi jabatan pembedahan (hospital daerah, kota dan wilayah). Sebilangan besar klinik swasta tidak memberikan bantuan untuk radang usus buntu dan merujuk pesakit ke institusi yang sesuai.

Diagnostik untuk apendisitis akut terdiri daripada langkah-langkah berikut:

  1. Pemeriksaan oleh doktor yang bertugas, mengambil anamnesis dari pesakit - mengetahui ciri dan gejala penyakit, termometri, palpasi perut dengan pengenalan zon kesakitan, gejala kerengsaan peritoneum, memeriksa apa yang disebut "gejala apendikular". Terdapat skala klinikal yang menunjukkan kemungkinan apendisitis akut dengan kombinasi gejala. Jadi, di negara-negara Barat, skala Alvarado semakin meluas.
  2. Ujian darah umum: boleh mendedahkan peningkatan tahap leukosit (pada hari pertama hingga 11-15 ribu / μl, di masa depan tahapnya mungkin lebih tinggi), serta pergeseran formula leukosit "ke kiri" - fenomena penampilan bentuk leukosit yang belum matang; eosinofilia juga boleh berlaku).
  3. Ultrasound organ perut. Ia tidak mempunyai kepekaan dan kekhususan 100% dalam diagnosis apendisitis akut, tetapi harus selalu dilakukan sekiranya sindrom sakit perut tidak diketahui asal usulnya kerana memerlukan diagnosis pembezaan dengan penyakit lain. Pada peralatan beresolusi tinggi oleh pakar yang sangat berkelayakan dan berpengalaman luas, keterangan diagnostik ultrabunyi terhadap radang usus buntu akut dapat mencapai 90%.
  4. Imbasan CT perut. Ia digunakan dalam kes yang sukar didiagnosis, termasuk dalam bentuk penyakit yang tidak biasa. Kandungan maklumat mencapai 95%.

Sejumlah penyakit mempunyai gambaran yang serupa dengan apendisitis akut, misalnya: kolik ginjal, pielonefritis akut, kolesistitis akut, pankreatitis akut, ulser peptik, penyakit Crohn, gastroenteritis akut, apoplexy ovari, salpingitis, dan lain-lain. Oleh itu, diagnosis pembezaan mesti dilakukan, iaitu membezakan satu penyakit dengan yang lain, diagnostik, tanda ciri dibandingkan, jika perlu, pemeriksaan tambahan dilakukan: ujian darah biokimia, EGDS, ultrasound organ dan buah pinggang pelvis, tinjauan dan urografi ekskresi, pemeriksaan oleh pakar sakit puan dan ahli urologi... Tetapi walaupun semua syarat ini dipenuhi, doktor yang berpengalaman mungkin masih ragu-ragu mengenai diagnosis yang betul. Dalam kes ini, kemasukan ke hospital di hospital pembedahan dan prestasi laparoskopi diagnostik di bawah anestesia umum ditunjukkan. [4] [5]

Rawatan radang usus buntu

Apabila diagnosis apendisitis akut ditetapkan, pembedahan kecemasan ditunjukkan: penghapusan apendiks, atau apendektomi. 24-48 jam pertama dari awal penyakit, sebagai peraturan, berjalan tanpa perkembangan komplikasi, sehingga operasi hanya dibatasi oleh jumlah penghapusan lampiran. Operasi dapat dilakukan dengan memotong dinding perut di kawasan iliac kanan sepanjang 5-7 cm (akses McBurney-Volkovich-Dyakonov).

Pembedahan laparoskopi lebih moden dan lebih disukai. Laparoskopi adalah teknik yang lebih serba boleh yang membolehkan anda menjalankan peringkat diagnostik pertama - pemeriksaan organ perut, lampiran. Sekiranya diagnosis apendisitis akut disahkan, adalah mungkin untuk melakukan laparoskopi apendektomi. Sekiranya diagnosis tidak disahkan, laparoskopi menghindari pemotongan dinding perut yang tidak perlu, dalam hal apa pun, ini adalah teknik yang lebih lembut dan bermanfaat daripada kosmetik. [lima]

Sekiranya terdapat diagnosis peritonitis purulen yang berleluasa, yang berlaku dari 3-4 hari penyakit ini, operasi dilakukan dalam bentuk sayatan besar dinding perut - laparotomi garis tengah, yang ditentukan oleh keperluan bukan hanya untuk membuang apendiks, tetapi juga untuk membersihkan sepenuhnya rongga perut. Dengan apendisitis catarrhal, antibiotik adalah pilihan. Sekiranya terdapat apendisitis dan peritonitis phlegmonous dan gangrenous, adalah wajib untuk menetapkan ubat antibakteria, mulai dari saat operasi. Juga, inokulasi bakteriologi dilakukan dari kawasan intervensi untuk kemungkinan pembetulan terapi selanjutnya..

Apabila diagnosis infiltrat apendiks dikenal pasti, apendektomi segera tidak ditunjukkan, kerana peningkatan trauma operasi ini kerana risiko kerosakan organ yang terlibat dalam penyusupan. Sebagai peraturan, terapi antibiotik ditetapkan sehingga fenomena keradangan mereda. Apabila abses apendiks dikesan, saliran abses minimal invasif dilakukan - memasang tiub ke dalam lumen abses untuk mengosongkannya dan menghilangkan fokus keradangan. Saliran boleh ditinggalkan di rongga abses sehingga 2-3 bulan. Baik dengan infiltrat apendiks dan dengan abses apendiks, operasi yang tertunda dalam jumlah apendektomi ditunjukkan dalam 1-3 bulan (bergantung pada keadaan) setelah rawatan awal. Masa ini diperlukan untuk fenomena keradangan mereda dan melakukan intervensi dalam tempoh "sejuk" yang agak baik.

Diagnosis "apendisitis kronik" menimbulkan keraguan mengenai kecekapannya di kalangan banyak penyelidik dan biasanya merupakan keadaan setelah apendisitis akut sebelumnya, yang dirawat bukan dengan pembedahan, tetapi dengan terapi antibiotik. Lagipun, banyak orang sangat gemar mengambil antibiotik dengan alasan apa pun! Apendisitis kronik memerlukan rawatan pembedahan yang dirancang.

Ramalan. Pencegahan

Ramalannya terdengar sangat sederhana dan boleh menjadi moto semua ubat: semakin cepat semakin baik. Dengan proses apendisitis akut yang tidak rumit dan operasi pada hari pertama, prognosisnya baik, pesakit biasanya menghabiskan 2-3 hari di klinik. Apabila operasi dijalankan dalam 2 hari dari penyakit ini, prognosis pada umumnya juga menguntungkan, namun kemungkinan komplikasi sedikit lebih tinggi dan jangka masa tinggal di hospital meningkat kerana terapi antibiotik - hingga 5-7 hari. Dalam peritonitis dan bentuk apendisitis akut yang rumit, kejayaan dan tempoh rawatan sudah bergantung pada banyak faktor: jumlah operasi, kehadiran dan tahap peritonitis, usia pesakit dan kehadiran penyakit bersamaan.

Oleh itu, jika anda mempunyai simptom yang mencurigakan, jangan tunggu guruh meletus, jangan mengubati sendiri, tetapi berjumpa doktor.

Diagnosis usus buntu

Apendisitis, khususnya bentuk akut jalannya, adalah patologi pembedahan yang paling biasa, dalam kebanyakan kes memerlukan rawatan pembedahan segera. Untuk pertama kalinya, gejala keradangan pada apendiks cecum, yang disebut apendiks, dijelaskan pada abad ke-16. Tetapi doktor pada masa itu tidak berkesempatan untuk membezakan penyakit ini dengan proses keradangan yang berlaku di tisu-tisu cecum itu sendiri..

Adalah mungkin untuk mengasingkan radang pada lampiran hanya pada abad ke-19. Istilah "apendisitis" itu sendiri muncul pada tahun 1886. Setelah menilai gambaran klinikal proses keradangan, para saintis pada masa itu telah menentukan bahawa kaedah rawatannya yang paling berkesan adalah pembedahan membuang apendiks sekum..

Apendisitis pada orang dewasa

Menurut statistik, yang paling rentan terhadap perkembangan proses keradangan pada tisu apendiks adalah orang di bawah usia 33 tahun. Tetapi, walaupun ini, apendisitis akut dapat didiagnosis pada pesakit pada usia berapa pun. Di negara progresif, kejadian patologi pembedahan ini adalah sekitar 7-12%. Menariknya, misalnya, di Asia atau Afrika, serangan radang usus buntu pada penduduk tempatan sangat jarang berlaku..

Apendisitis pada lelaki

Lelaki kurang terdedah kepada perkembangan keradangan pada tisu apendiks cecum. Kursus penyakit pada lelaki dan wanita hampir sama. Perbezaan utama antara manifestasi apendisitis pada lelaki dan wanita adalah adanya gejala penyakit tertentu, ciri setiap jenis kelamin. Oleh itu, apendisitis pada lelaki, selain prosedur diagnostik standard, dapat disahkan dengan menentukan:

  • Gejala Horne, yang terdiri daripada penampilan kesakitan yang tajam dengan tekanan ringan pada skrotum;
  • Gejala Laroque, di mana, dengan atau tanpa palpasi, testis kanan ditarik ke atas;
  • dan, akhirnya, gejala Britten - menarik ketegangan testis dan otot yang betul ketika menekan pada titik di kawasan iliaka kanan dengan manifestasi kesakitan yang paling besar, dan menurunkan testis ketika tekanan jari dilepaskan.

Selain itu, sensasi menyakitkan dengan radang usus buntu pada lelaki dapat muncul di kawasan kemaluan dan bahkan pada zakar, dengan syarat proses sekum dipindahkan ke kawasan pelvis.

Apendisitis pada wanita

Wanita lebih cenderung mengalami apendisitis akut daripada lelaki. Ini disebabkan oleh ciri struktur badan wanita. Setiap bulan di dalam tubuh wanita yang matang secara seksual, proses berlaku apabila organ pelvis mendapat bekalan darah yang intensif. Ini menyebabkan kerengsaan pada mukosa usus, termasuk lampiran. Serangan radang usus buntu pada wanita, seperti lelaki, dapat dikelirukan dengan banyak penyakit, misalnya, kolik ginjal, kolesistitis akut, pyelonephritis sisi kanan, penyumbatan usus, dll. Tetapi, di samping itu, gejala apendisitis, yang berlaku dalam bentuk akut pada wanita, dicirikan oleh persamaan tertentu dengan tanda-tanda kehamilan ektopik..

Serangan apendisitis semasa kehamilan

Terdapat kebarangkalian terkena apendisitis pada tahap kehamilan mana pun. Dengan penyakit seperti apendisitis, gejala pada wanita hamil mungkin tidak dapat diucapkan. Pembezaan proses keradangan akut dengan gejala proses lain yang boleh berlaku semasa kehamilan adalah kesukaran tertentu. Oleh itu, sakit perut, muntah atau mual pada wanita yang membawa bayi tidak dapat menunjukkan dengan jelas perkembangan serangan apendisitis akut.

Sudah pada bulan kehamilan ke-4-5, sukar bagi doktor untuk merasakan perut pesakit. Kesakitan dengan apendisitis pada wanita hamil juga mempunyai manifestasi yang berbeza dengan gambaran klinikal klasik mengenai apendisitis, kerana peningkatan ukuran rahim menyebabkan perpindahan organ panggul dan juga usus buntu. Rawatan apendisitis pada wanita dalam posisi ini, seperti pada pasien lain, dilakukan melalui operasi.

Apendisitis pada kanak-kanak

Asas tisu apendiks dibentuk oleh nodul limfoid. Pembentukan mereka bermula sekitar minggu kedua kehidupan bayi. Secara teorinya, apendisitis pada kanak-kanak boleh terjadi pada usia ini, tetapi penyebab keradangan dalam kes seperti itu akan sama sekali berbeza daripada pada orang dewasa. Perlu diperhatikan bahawa sebelumnya lampiran dianggap sebagai dasar, dan dikeluarkan bahkan pada bayi baru lahir untuk menghindari perkembangan proses keradangan. Tetapi berkat banyak kajian dan pengamatan pesakit yang telah mengalami apendiks cecum dikeluarkan, para pakar sampai pada kesimpulan bahawa apendiks memainkan peranan besar dalam fungsi sistem kekebalan tubuh manusia, dan ketika dikeluarkan, fungsi yang terakhir dikurangkan dengan ketara.

Keradangan apendiks pada kanak-kanak di bawah umur 3 tahun

Kesukaran utama dalam mendiagnosis apendisitis akut pada kanak-kanak adalah bahawa kanak-kanak tidak dapat menunjukkan dengan tepat di mana ia sakit, apakah sifat sensasi yang menyakitkan, dll. Lokasi apendiks pada kanak-kanak agak berbeza dengan penyetempatannya di tubuh orang dewasa. Kesakitan dengan radang usus buntu sebelum usia tiga tahun dapat dipusatkan di pusar. Ibu bapa harus waspada dengan tingkah laku bayi yang gelisah, menangis, kelesuan dan keinginan berterusan untuk melengkung dalam posisi "embrio", berbaring di sebelah kanan. Hanya lawatan ke doktor yang tepat pada masanya akan membolehkan anda menjaga kesihatan dan kadang-kadang nyawa bayi dengan serangan apendisitis akut.

Apendisitis pada kanak-kanak selepas 3 tahun

Pada kanak-kanak yang telah mencapai usia tiga tahun, apendisitis menampakkan diri dengan gejala yang sama seperti pada orang dewasa. Bayi mungkin mengalami loya, muntah, dan sakit perut. Dalam kes ini, kanak-kanak, sebagai peraturan, cuba menarik kaki kanan yang dibengkokkan di lutut ke perut.

Penyebab radang usus buntu

Dinding apendiks sekum, yang disebut apendiks, kebanyakannya terdiri daripada tisu limfoid. Panjang apendiks rata-rata sekitar 5-10 cm, diameternya 1 cm. Sebab utama perkembangan proses keradangan adalah pelanggaran pengosongan apendiks, yang disebabkan oleh penyumbatan lumennya. Pada masa kanak-kanak, folikel limfoid yang membesar dapat menyekat aliran keluar kandungan lampiran, pada orang dewasa - caprolit (tinja padat). Dengan latar belakang ini, mikroorganisma patogen mula membiak secara aktif di rongga apendiks cecum, tekanan intraluminal meningkat dan peredaran mikro terganggu. Ketika apendisitis akut berlangsung, keradangan menyebar dari membran mukus apendiks ke lapisannya yang lain, memprovokasi perkembangan trombosis vaskular, perforasi dinding apendiks dan nekrosis jaringannya.

Ciri-ciri struktur dan lokasi lampiran

Cecum terletak di iliac fossa kanan. Tetapi ada beberapa pilihan untuk lokasi lampiran, misalnya:

  • yang paling biasa adalah kedudukan menurun apendiks, juga disebut pelvis;
  • yang kedua paling umum adalah kedudukan lateral apendiks, yang berlaku pada sekitar 25% kes;
  • kedudukan medial apendiks diperhatikan pada 17-20% kes;
  • lokasi retrocecal, di mana lampiran dapat terletak baik di rongga perut dan di ruang retroperitoneal.

Perlu diperhatikan bahawa tanpa menghiraukan kedudukan lampiran, tempat hubungannya dengan cecum tidak berubah. Dalam kebanyakan kes, sakit dengan radang usus buntu dilokalisasi pada titik di sempadan pertengahan pertengahan dan garis luar yang menghubungkan tulang belakang iliac anterior ke pusar. Titik ini dinamakan A. McBurney, yang pada tahun 1889 untuk pertama kalinya menggambarkan gambaran klinikal mengenai radang usus buntu.

Penyebab radang usus buntu akut

Penyelidikan yang dilakukan untuk menentukan penyebab radang usus buntu pada orang dewasa dan kanak-kanak berterusan hingga ke hari ini. Menurut statistik, di negara-negara di mana makanan nabati berlaku dalam diet populasi, kemungkinan mengembangkan proses keradangan di lampiran jauh lebih rendah..

Oleh itu, sebab utama yang memprovokasi apendisitis pada orang dewasa dan kanak-kanak adalah penyumbatan lumen apendiks. Bakteria yang tinggal di lumen apendiks adalah oportunis, tetapi apabila membran mukus, mereka merangsang perkembangan proses keradangan. Penyumbatan boleh disebabkan oleh:

  • Gangguan peredaran darah yang menyebabkan pembekuan darah terbentuk, yang menyekat arteri yang membekalkan darah ke usus buntu. Dalam kes ini, dinding apendiks sekum berhenti menerima jumlah oksigen dan nutrien yang diperlukan, kehilangan sifat pelindungnya dan menjadi lebih rentan terhadap proses keradangan.
  • Kekurangan jumlah serat makanan yang diperlukan dalam diet, yang meningkatkan pengecutan dinding usus dan merangsang saluran najis yang normal melalui mereka. Sekiranya serat makanan tidak memasuki tubuh dalam jumlah yang mencukupi, fungsi kontraktil usus menurun, genangan najis berlaku dan, sebagai akibatnya, pembentukan batu tinja. Batu fecal dapat menyekat lumen apendiks dan memprovokasi serangan radang usus buntu..
  • Sembelit yang kerap dengan cara yang sama seperti yang dijelaskan di atas boleh menyebabkan perkembangan radang usus buntu.

Secara berasingan, perlu diperhatikan kemungkinan terjadinya reaksi alergi yang disebabkan oleh aktiviti sel imun yang berlebihan. Menurut banyak saintis, apendiks melakukan fungsi yang sama pada saluran gastrointestinal yang digunakan oleh tonsil dalam sistem pernafasan tubuh manusia. Dalam pengesahan fakta bahawa lampiran adalah sebahagian daripada sistem imun, terdapat sejumlah besar tisu limfoid dalam strukturnya..

Dengan pembentukan penyumbatan lumen apendiks, lendir terus terkumpul di rongga, yang tidak dapat mengalir sepenuhnya ke sekum. Semasa proses ini, selaput lendir rosak dan radang usus buntu berkembang, gejalanya muncul dengan segera..

Penyebab radang usus buntu kronik

Apendisitis kronik, sebagai peraturan, berkembang dengan latar belakang keradangan akut, ketika pemulihan terjadi tanpa operasi. Jenis penyakit ini disebut kronik sekunder. Walaupun radang usus buntu masuk ke tahap kronik, dalam hal ini kemungkinan berlakunya serangan akut tetap ada. Sebabnya adalah adanya semua keadaan untuk perkembangan berulang proses keradangan (penyumbatan sebahagian lumen apendiks, selekoh apendiks, lekatan, dll.).

Di samping itu, apendisitis kronik primer diasingkan. Tetapi kemungkinan menghidap penyakit seperti ini adalah masalah yang agak kontroversial, oleh itu, diagnosis radang usus buntu kronik sangat jarang berlaku..

Jenis dan tanda-tanda apendisitis

Bergantung pada sebab dan sifat perjalanan penyakit ini, apendisitis akut dan kronik dibezakan. Setiap dua jenis proses keradangan mempunyai subspesiesnya sendiri, yang ditentukan dengan mengambil kira masa perkembangan dan bahaya bagi kesihatan dan juga nyawa pesakit. Dalam kedua kes tersebut, rawatan yang paling berkesan adalah membuang apendiks yang meradang. Tetapi hanya seorang doktor yang dapat mengesahkan diagnosis dan menentukan perlunya campur tangan pembedahan segera..

Apendisitis akut: bentuk penyakit

Tanda-tanda pertama apendisitis adalah alasan untuk mendesak pesakit di hospital. Mengikut ciri-ciri kursus dan tahap penyebaran keradangan dari membran mukus apendiks jauh ke dinding proses, mereka dibezakan:

  • Apendisitis Catarrhal yang berkembang dalam masa enam jam dari permulaan gejala. Dengan bentuk apendisitis pada orang dewasa / kanak-kanak, keradangan mempengaruhi membran mukus apendiks itu sendiri, memprovokasi perkembangan pembengkakannya.
  • Apendisitis phlegmonous, yang menyiratkan penyebaran proses keradangan di seluruh dinding apendiks. Kursus radang usus buntu jatuh pada selang enam jam pertama - hari selepas permulaan keradangan. Selain pembengkakan apendiks, apendisitis phlegmonous menimbulkan kemunculan nanah di lumennya.
  • Keradangan gangren, di mana tisu-tisu apendiks mati dan keradangan merebak ke kawasan berdekatan rongga perut. Radang usus buntu pada wanita, lelaki dan kanak-kanak berkembang dalam masa tiga hari selepas timbulnya gejala keradangan.
  • Apendisitis berlubang, yang paling mengancam nyawa. Dengan keradangan jenis ini, lubang (perforasi) terbentuk di dinding apendiks, di mana kandungannya memasuki rongga perut. Keradangan tisu perut disertai oleh peritonitis.

Tidak seperti kahak atau jenis apendisitis di atas, dengan bentuk penyakit berlubang, pesakit tidak dapat diselamatkan.

Apendisitis kronik

Jarang sekali, orang yang mengalami serangan keradangan akut tanpa pembedahan dapat didiagnosis dengan radang usus buntu kronik, gejala yang dinyatakan dalam:

  • sakit dengan sifat yang berbeza di kawasan iliac kanan, yang kadang-kadang dapat dilokalisasi di zon pusar, di pangkal paha, punggung bawah, memancar ke paha kanan, bergantung pada lokasi lampiran itu sendiri;
  • peningkatan ciri kesakitan apendisitis, dengan ketegangan peritoneal yang tajam (batuk, mengangkat berat, dll.);
  • manifestasi gejala Obraztsov, yang menunjukkan peningkatan kesakitan ketika mengangkat kaki kanan yang diluruskan;
  • disfungsi usus, ditunjukkan oleh sembelit atau cirit-birit dan berterusan atau sekejap-sekejap.

Pesakit dengan tanda-tanda apendisitis kronik berisiko mengalami keradangan akut. Kesukaran utama rawatan adalah bahawa orang pergi ke doktor hanya apabila gejala pertama serangan akut muncul..

Cara mengenal pasti radang usus buntu?

Adalah sukar untuk mendiagnosis radang usus buntu pada kanak-kanak dan orang dewasa. Berdasarkan keluhan pesakit dan memeriksa gejala utama penyakit ini, doktor boleh mencadangkan diagnosis. Dan untuk mengesahkannya, kajian makmal dan instrumental tambahan akan diperlukan. Hari ini, terdapat lebih dari 120 gejala, ketika memeriksa kemungkinan untuk mengetahui adanya proses keradangan di organ saluran gastrointestinal. Tetapi praktiknya tidak ada yang menunjukkan dengan tepat keradangan pada apendiks sekum. Selalunya, apendisitis dapat ditentukan hanya dengan bantuan laparoskopi. Dalam beberapa kes, setelah mendapat semua pengesahan diagnosis tidak langsung, pakar merujuk pesakit untuk menjalani operasi, di mana ternyata lampiran itu sihat, dan doktor harus mencari alasan lain untuk munculnya "tanda-tanda apendisitis"..

Pemeriksaan pesakit: bagaimana membezakan kesakitan dengan apendisitis?

Kesakitan yang tajam di perut adalah alasan untuk mendapatkan rawatan perubatan segera. Masalah dengan saluran gastrousus adalah pengkhususan ahli gastroenterologi, tetapi pakar bedah harus menangani rawatan radang usus buntu akut. Tetapi ketika menentukan penyakit ini, penting untuk menjalankan diagnostik pembezaan, yang memungkinkan untuk mengesahkan adanya proses keradangan di lampiran, tidak termasuk penyakit lain. Jadi, tanda-tanda radang usus buntu juga boleh menunjukkan:

  • kehadiran patologi ginekologi (apoplexy ovari, kehamilan ektopik, dll.);
  • kolik buah pinggang, usus, atau bilier;
  • perkembangan proses keradangan akut pada tisu pankreas atau pundi hempedu;
  • ulser berlubang duodenum atau perut.

Semasa pemeriksaan awal, doktor pasti akan bertanya pada bahagian apendisitis mana yang "membuat dirinya merasa" sensasi yang menyakitkan, apakah sifatnya, sama ada terdapat loya, muntah, demam, gangguan najis dan gejala lain ciri apendisitis.

Tugas utama doktor ketika memeriksa pesakit adalah memeriksa semua gejala yang paling bermaklumat dan menetapkan pemeriksaan tambahan. Untuk memeriksa simptom, pakar bedah memeriksa perut pesakit dengan palpasi. Dalam kes ini, pesakit berbaring telentang di sofa. Palpasi bermula di sebelah kiri perut, bergerak lancar ke kanan.

Pertama, pakar bedah memeriksa tindak balas pesakit terhadap gejala Shchetkin-Blumberg. Untuk melakukan ini, dia menekan dengan lembut tangan kanannya di dinding perut anterior dan, setelah beberapa saat, secara tiba-tiba melepaskan tangan. Radang usus buntu pada lelaki, wanita dan anak-anak ditunjukkan oleh rasa sakit yang tajam di kawasan lokasi kemungkinan apendiks sekum. Tetapi perlu diperhatikan bahawa gejala Shchetkin-Blumberg yang positif mungkin menunjukkan bukan sahaja radang usus buntu pada orang dewasa dan kanak-kanak, tetapi juga proses keradangan akut lain pada organ saluran gastrousus. Gejala bermaklumat lain dalam diagnosis apendisitis akut adalah gejala Voskresensky, Rovzing, Obraztsov, Bartomier-Michelson, Sitkovsky dan lain-lain..

Semua gejala di atas hanya secara tidak langsung dapat menunjukkan apendisitis pada wanita, lelaki dan kanak-kanak. Diagnostik makmal dan instrumental akan membantu menentukan penyakit dengan ketepatan maksimum..

Penyelidikan makmal dan instrumental

Ujian makmal utama, yang dilakukan segera setelah kemasukan pesakit dengan disyaki apendisitis ke hospital, adalah analisis umum darah dan air kencing. Dengan apendisitis pada kanak-kanak dan orang dewasa, dalam analisis darah secara umum, peningkatan kandungan leukosit diperhatikan, yang menunjukkan adanya proses keradangan di dalam badan. Urinalisis mungkin menunjukkan peningkatan sel darah merah jika apendiks terletak berdekatan dengan pundi kencing.

Kaedah instrumental untuk menentukan apendisitis pada wanita, lelaki dan kanak-kanak termasuk:

  • X-ray perut. Pemeriksaan semacam itu tidak wajib, tetapi dengan pertolongannya memungkinkan untuk menentukan tanda-tanda tidak langsung apendisitis akut, kehadiran kalkulus tinja di lumen apendiks, serta tanda-tanda pemusnahan dindingnya, yang dinyatakan dengan adanya udara di rongga perut.
  • Ultrasound (pemeriksaan ultrasound). Kaedah tinjauan ini cukup bermaklumat. Dengan bantuannya, radang usus buntu dapat ditentukan pada 90-95% kes. Tanda-tanda penyakit yang jelas semasa ultrasound adalah peningkatan apendiks sekum dalam ukuran, penebalan dindingnya dan kehadiran cairan di rongga perut.
  • CT (tomografi dikira). Kajian semacam itu dilakukan, sebagai peraturan, jika, ketika seorang pesakit dimasukkan ke rumah sakit, dia sudah memiliki tanda-tanda perkembangan komplikasi apendisitis akut.

Rawatan radang usus buntu

Satu-satunya kaedah yang paling berkesan dan dapat diterima untuk merawat apendisitis akut adalah penyingkiran apendiks sekum yang meradang. Campur tangan pembedahan dalam kombinasi dengan rawatan ubat menghindari komplikasi, menjaga kesihatan dan kehidupan pesakit.

Rawatan ubat

Adalah tidak realistis untuk menghilangkan keradangan pada tisu apendiks sekum dengan bantuan ubat. Lebih-lebih lagi, sebelum tiba di hospital dengan serangan apendisitis, secara pasti dikontraindikasikan untuk mengambil ubat penghilang rasa sakit yang dapat "mengaburkan" gambaran klinikal penyakit ini dan menyukarkan diagnosis..

Penggunaan terapi ubat hanya berkaitan dengan campur tangan pembedahan untuk pencegahan komplikasi pasca operasi dan pemulihan badan yang lebih cepat setelah serangan usus buntu..

Pembedahan

Setelah tiba di hospital dan melakukan semua kajian yang diperlukan, ketika mengesahkan diagnosis apendisitis akut, pesakit dihantar untuk menjalani pembedahan. Sekiranya diagnosis disoal, pesakit ditinggalkan di hospital sebentar dan keadaannya dipantau..

Operasi untuk membuang apendiks sekum yang meradang disebut apendektomi. Terdapat dua jenis pembedahan yang diamalkan sekarang. Yang paling biasa adalah pembedahan terbuka yang dilakukan melalui sayatan di bawah anestesia umum atau tempatan. Hari ini, apendektomi laparoskopi untuk apendisitis akut dilakukan dalam kebanyakan kes.

Pembedahan terbuka melalui sayatan

Appendektomi standard dilakukan melalui sayatan kecil di dinding perut anterior. Sekiranya komplikasi telah berkembang di dalam badan, campur tangan pembedahan melalui sayatan adalah yang paling optimum. Sekiranya berlubang apendiks, pembersihan rongga perut dapat dilakukan dengan menggunakan laparotomi median bawah. Sebagai peraturan, dalam kes seperti itu, pasien menjalani terapi antibiotik intra dan pasca operasi, dan pada tahap akhir operasi, saluran pembuangan ke rongga perut dipasang..

Laparoskopi

Laparoskopi adalah teknik unik yang memungkinkan bukan hanya membuat diagnosis dengan ketepatan maksimum, tetapi juga segera melakukan operasi pembedahan. Laparoskopi sebagai prosedur diagnostik dilakukan melalui tusukan di dinding perut pesakit, di mana alat khas dimasukkan, yang pada akhirnya terdapat kamera video mini. Melalui laparoskopi, doktor dapat memeriksa organ yang terkena proses keradangan dan mendiagnosis dengan ketepatan maksimum. Sekiranya patologi pembedahan dikesan yang memerlukan campur tangan pembedahan segera, di samping itu, tiga tusukan lagi dilakukan di dinding perut, sebagai peraturan, yang dimaksudkan untuk pengenalan instrumen. Dengan apendisitis, laparoskopi diagnostik ditetapkan dalam kes berikut, contohnya:

  • jika kesulitan tertentu timbul ketika membuat diagnosis dan memantau pesakit untuk waktu tertentu tidak memberikan hasil yang diinginkan;
  • jika, dalam diagnosis apendisitis akut, pelaksanaan kajian instrumental standard sukar, misalnya, kerana berat badan pesakit berlebihan;
  • wanita dengan tanda-tanda apendisitis akut, kerana teknik ini membolehkan anda memaksimumkan diagnosis dan membezakannya dari banyak penyakit ginekologi, gejalanya agak serupa.

Apendektomi laparoskopi (penghapusan apendiks yang meradang melalui tusukan di dinding perut) dilakukan jika klinik mempunyai peralatan khas dan doktor yang berpengalaman dalam intervensi pembedahan seperti itu. Pilihan untuk membuang lampiran ini adalah yang paling tidak trauma. Di samping itu, dengan bantuan laparoskopi, rawatan radang usus buntu akan lebih selamat bagi pesakit yang didiagnosis dengan diabetes mellitus...

Komplikasi apendisitis sebelum dan selepas penyingkiran

Kekurangan rawatan perubatan tepat pada masanya semasa serangan apendisitis akut boleh menyebabkan sejumlah komplikasi yang berbahaya bagi kesihatan dan kehidupan pesakit. Oleh itu, dengan latar belakang proses keradangan akut pada tisu apendiks sekum, penyusupan apendiks dan peritonitis dapat berkembang, abses dapat terbentuk pada tisu-tisu rongga perut. Komplikasi apendisitis yang paling berbahaya dan jarang berlaku adalah pylephlebitis, di mana kandungan purulen memasuki vena portal, menyebabkan proses keradangan di dinding mereka dan memprovokasi pembentukan gumpalan darah.

Komplikasi selepas pembedahan dan pengeluaran proses radang dapat dinyatakan dalam:

  • komplikasi yang berkaitan dengan jahitan selepas apendisitis (pembentukan hematoma, penyusupan, penyingkiran tepi luka, dll.);
  • perkembangan proses keradangan akut yang dilokalisasi di tisu rongga perut;
  • gangguan pasca operasi dalam kerja saluran gastrousus (pembentukan fistula usus, berlakunya pendarahan gastrousus, penyumbatan usus mekanikal akut, dll.);
  • komplikasi dalam kerja sistem kardiovaskular, pernafasan atau perkumuhan.

Cara merawat jahitan selepas radang usus buntu?

Jahitan selepas apendisitis, atau lebih tepatnya setelah operasi yang dilakukan sesuai dengan skema klasik, rata-rata panjangnya 3-8 cm. Kualiti dan kelajuan penyembuhannya bergantung pada profesionalisme doktor yang melakukan operasi dan jahitan setelah apendisitis, serta pada ketekunan pesakit dalam memenuhi semua preskripsi..

Jahitan selepas apendisitis biasanya dikeluarkan 5-7 hari selepas pembedahan. Tempoh minimum yang diperlukan untuk pesakit pulih sepenuhnya adalah satu setengah bulan. Dalam kes ini, seseorang yang telah menjalani pembedahan mesti memerhatikan rejimen yang hemat dan mengunjungi doktor pada waktu yang dipersetujui terlebih dahulu dengan pakar..

Diet selepas radang usus buntu

Selepas campur tangan pembedahan, pengambilan makanan dibenarkan sekitar hari ketiga. Tetapi pada masa yang sama, semua produk yang dimakan oleh pesakit mesti dihancurkan menjadi bentuk lembek. Diet yang paling sesuai selepas usus buntu untuk pertama kalinya selepas operasi adalah makan jeli susu, bijirin cair yang direbus dalam air, sup ayam dan sayur, bubur sayur. Tentukan diet lembut khas selepas apendisitis kepada pesakit secara individu. Pematuhan disyorkan untuk dua hingga tiga bulan pertama selepas pembedahan. Antara cadangan utama untuk mengekalkan diet selepas radang usus buntu, perlu diperhatikan:

  • keperluan untuk membahagikan diet harian menjadi banyak makanan dengan bahagian kecil;
  • penggunaan makanan yang disyorkan, hanya sedikit suam;
  • merangka diet dengan mengambil kira kandungan vitamin dan nutrien yang diperlukan agar tubuh pulih sepenuhnya selepas pembedahan;
  • pengecualian dari makanan harian makanan yang menyebabkan penapaian dan peningkatan pengeluaran gas di organ saluran gastrousus.

Sejak selepas pembedahan, pesakit dikontraindikasikan dalam aktiviti fizikal yang berlebihan dalam beberapa bulan pertama, diet selepas usus buntu seharusnya tidak hanya berkhasiat, tetapi juga tidak terlalu tinggi kalori. Secara individu, doktor boleh menetapkan pengambilan tambahan yang mengandungi vitamin. Setelah jangka waktu tertentu yang diperuntukkan untuk mematuhi diet yang lembut, perlu memasukkan produk baru ke dalam diet secara bertahap.

  • Artikel Sebelumnya

    Panjang usus manusia: struktur, ukuran dan diameter usus manusia

Artikel Mengenai Hepatitis