Apendiks

Utama Gastrik

Apendisitis adalah keradangan pada apendiks (apendiks). Patologi ini adalah salah satu penyakit saluran gastrousus yang paling biasa. Menurut statistik, apendisitis berkembang pada 5-10% dari semua penduduk planet ini. Doktor tidak dapat meramalkan kemungkinan kejadiannya pada pesakit tertentu, jadi ada sedikit titik dalam kajian diagnostik pencegahan. Patologi ini tiba-tiba dapat berkembang pada seseorang yang berumur dan jantina (kecuali kanak-kanak yang belum berumur satu tahun - mereka tidak mengalami radang usus buntu), walaupun ia berlaku lebih kerap pada wanita. Kumpulan umur pesakit yang paling "rentan" adalah dari 5 hingga 40 tahun. Sebelum 5 dan selepas 40 tahun, penyakit ini jarang berkembang. Sehingga 20 tahun, patologi sering berlaku pada lelaki, dan selepas 20 - pada wanita.

Radang usus buntu berbahaya kerana ia cepat berkembang dan boleh menyebabkan komplikasi serius (dalam beberapa kes, mengancam nyawa). Oleh itu, jika anda mengesyaki penyakit ini, anda harus segera berjumpa doktor..

Lampiran adalah lampiran sekum, yang berlubang di dalam dan tidak mempunyai lorong melalui. Rata-rata, panjangnya mencapai 5-15 cm, diameternya biasanya tidak melebihi satu sentimeter. Tetapi ada juga apendiks yang lebih pendek (hingga 3 cm) dan panjang (lebih dari 20 cm). Lampiran memanjang dari dinding posterum sisi cecum. Walau bagaimanapun, penyetempatannya berbanding organ lain mungkin berbeza. Terdapat pilihan lokasi berikut:

  • Piawai. Lampiran terletak di kawasan iliac kanan (di hadapan kawasan lateral, antara tulang rusuk bawah dan tulang pelvis). Ini adalah lokasi yang paling "berjaya" dari sudut diagnostik: dalam kes ini, radang usus buntu dikesan dengan cepat dan tanpa kesulitan tertentu. Penyetempatan standard lampiran diperhatikan pada 70-80% kes.
  • Pelvis (menurun). Lokasi lampiran ini lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki. Lampiran terletak di rongga pelvis.
  • Subhepatic (menaik). Puncak apendiks "melihat" pada rongga subhepatic.
  • Bahagian sisi Lampiran terletak di kanal periokolik lateral kanan.
  • Medial. Lampiran berdekatan dengan usus kecil.
  • Depan. Lampiran terletak di permukaan anterior cecum.
  • Sebelah kiri Ia diperhatikan dengan susunan cermin organ dalaman (iaitu, semua organ yang biasanya berada di sebelah kanan berada di sebelah kiri, dan sebaliknya) atau pergerakan usus besar yang kuat.
  • Retrocecal. Lampiran terletak di belakang cecum.

Apendisitis, yang berkembang dengan lokasi standard apendiks, disebut klasik (tradisional). Sekiranya lampiran mempunyai penyetempatan khas, kita bercakap mengenai apendisitis atipikal.

Peranan lampiran

Sebilangan pesakit bertanya kepada diri mereka sendiri: jika apendisitis adalah penyakit yang agak berbahaya yang dapat terjadi pada seseorang, maka disarankan untuk membuang apendiks untuk tujuan pencegahan untuk menghindari perkembangan patologi?

Dulu disangka bahawa lampiran adalah dasar. Maksudnya, apabila apendiks mempunyai penampilan yang sedikit berbeza dan organ penuh: orang yang hidup pada zaman dahulu, makan sama sekali berbeza, dan apendiks mengambil bahagian dalam proses pencernaan. Sebagai hasil evolusi, sistem pencernaan manusia telah berubah. Apendiks mulai diteruskan kepada keturunan pada masa kanak-kanak dan berhenti melakukan fungsi yang berguna. Pada awal abad ke-20, apendiks bahkan dikeluarkan dari bayi - untuk mencegah radang usus buntu. Kemudian ternyata bahawa pentingnya lampiran sangat diremehkan. Pesakit yang mengalami apendiks yang dikeluarkan pada masa kanak-kanak mengalami penurunan imuniti, mereka menderita pelbagai penyakit lebih kerap daripada yang lain. Mereka juga mengalami masalah pencernaan. Oleh itu, lama-kelamaan, doktor meninggalkan amalan membuang lampiran untuk tujuan pencegahan..

Para saintis moden percaya bahawa tidak ada organ yang tidak diperlukan dalam tubuh manusia, dan jika bahan dasar terus diturunkan dari generasi ke generasi, itu bermakna bahawa mereka melakukan beberapa fungsi (jika tidak, mereka akan "mati" lama dahulu). Sekiranya mereka tidak mengganggu pesakit, maka tidak perlu mengeluarkannya untuk tujuan pencegahan. Terdapat beberapa teori saintifik mengenai peranan lampiran dalam tubuh manusia moden, yang paling umum adalah yang berikut:

  • Lampiran adalah sebahagian daripada sistem imun. Dinding apendiks mengandungi sejumlah besar tisu limfoid yang mensintesis limfosit. Limfosit adalah sel darah yang melindungi tubuh daripada zarah dan jangkitan asing.
  • Lampiran membantu mengekalkan keseimbangan flora usus yang bermanfaat. Usus dihuni oleh mikroorganisma yang terlibat dalam proses pencernaan. Sebahagian daripadanya berguna tanpa syarat dan tidak menimbulkan ancaman kepada badan dalam keadaan apa pun. Yang lain patogenik secara bersyarat, iaitu, mereka menjadi berbahaya hanya jika sejumlah syarat dipenuhi. Dalam badan yang sihat, keseimbangan yang diperlukan dijaga antara semua mikroorganisma. Dengan perkembangan penyakit berjangkit saluran gastrointestinal (salmonellosis, giardiasis, disentri, jangkitan rotavirus, dll.), Keseimbangan ini terganggu, yang menyebabkan proses pencernaan menderita. Beberapa saintis percaya bahawa bakteria bermanfaat juga hidup di lampiran, di mana mereka dilindungi dari kesan jangkitan. Kerana penyakit, mikroorganisma penting mati di dalam usus, tetapi tidak di lampiran. Ini membolehkan mikroflora usus pulih dengan cukup cepat. Bakteria bermanfaat yang membiak dalam lampiran "keluar" ke dalam usus dan menormalkan keseimbangan. Para saintis sampai pada kesimpulan ini ketika mereka menyedari bahawa pesakit yang menjalani pembedahan membuang apendiks sering menghadapi masalah dengan mikroflora saluran pencernaan..

Rawatan radang usus buntu hampir selalu melibatkan pembuangan apendiks (kecuali dalam kes di mana pembedahan dikontraindikasikan untuk pesakit), kerana ia bukan organ penting. Tetapi ini tidak bermaksud bahawa akibat pembedahan, seseorang pasti akan mengalami masalah kesihatan. Dia hanya perlu memperhatikan kekebalannya. Dan ubat moden - probiotik dan prebiotik - membantu mengelakkan dysbiosis usus..

Jenis radang usus buntu

Radang usus buntu boleh dikelaskan mengikut bentuk dan sifat kursus. Bentuk penyakit ini adalah:

  • Tajam. Ia berkembang pesat, menampakkan diri dengan gejala yang ketara. Sekiranya tiada bantuan perubatan, ia terus berjalan. Dalam kes yang sangat jarang berlaku, penyembuhan diri berlaku. Walau bagaimanapun, tidak dianjurkan untuk bergantung pada kemungkinan ini, jika apendisitis yang tidak aktif dapat menyebabkan komplikasi serius..
  • Kronik. Bentuk yang agak jarang berlaku. Dalam kebanyakan kes, ia berkembang akibat apendisitis akut tanpa rawatan. Mempunyai simptom yang sama dengan apendisitis akut, tetapi gejalanya lebih perlahan. Seperti penyakit kronik yang lain, ia dicirikan oleh tempoh pemburukan dan pengampunan..

Secara semula jadi, penyakit akut (mengikut klasifikasi pembedahan yang paling biasa) tidak rumit dan rumit. Jenis patologi yang tidak rumit termasuk:

  • Apendisitis Catarrhal (sederhana, dangkal). Hanya selaput lendir apendiks yang meradang.
  • Apendisitis yang merosakkan (dengan pemusnahan tisu). Ia mempunyai dua bentuk - phlegmonous (lapisan tisu apendiks yang lebih dalam terjejas) dan gangren (nekrosis dinding apendiks berlaku).

Komplikasi apendisitis akut termasuk:

  • Perforasi (pecah) dinding lampiran.
  • Pembentukan infiltrat apendiks (tumor radang di sekitar lampiran).
  • Peritonitis (keradangan peritoneum).
  • Perkembangan abses (abses).
  • Sepsis (keracunan darah).
  • Pylephlebitis (proses keradangan purulen yang mengakibatkan trombosis vena portal - saluran besar yang menyampaikan darah dari organ perut ke hati untuk peneutralannya).

Apendisitis kronik dibahagikan kepada:

  • Sisa (baki). Ini adalah akibat dari apendisitis akut yang ditangguhkan, yang berakhir dengan penyembuhan diri. Ia menampakkan dirinya sebagai rasa sakit yang membosankan di kawasan iliac kanan. Apendisitis sisa sering dikaitkan dengan lekatan.
  • Berulang kali. Berlaku dengan latar belakang apendisitis akut. Mempunyai watak paroxysmal: dari semasa ke semasa terdapat eksaserbasi, diikuti dengan pengampunan.
  • Kronik primer. Ia berkembang secara bebas, tanpa pendahuluan apendisitis akut.

Punca radang usus buntu

Punca sebenar penyakit ini belum diketahui. Terdapat beberapa hipotesis, yang paling umum adalah:

  • Teori berjangkit. Hipotesis ini menghubungkan perkembangan apendisitis akut dengan ketidakseimbangan mikroflora di dalam apendiks, akibatnya bakteria, yang selamat dalam keadaan normal, atas sebab yang tidak diketahui menjadi virulen (beracun), menyerang selaput lendir apendiks dan menyebabkan keradangan. Teori ini dikemukakan pada tahun 1908 oleh ahli patologi Jerman Aschoff, dan beberapa saintis moden mematuhinya..
  • Teori angioneurotik. Penyokongnya percaya bahawa disebabkan oleh gangguan psikogenik (gangguan neuropsikiatrik, misalnya, neurosis), vasospasme berlaku pada lampiran, kerana pemakanan tisu sangat terganggu. Beberapa kawasan tisu mati dan kemudian menjadi fokus jangkitan. Akibatnya, keradangan berkembang.
  • Teori genangan. Penganut hipotesis ini percaya bahawa radang usus buntu berlaku kerana genangan pada usus najis, akibatnya batu tinja (tinja yang mengeras) jatuh ke dalam apendiks.

Doktor moden membuat kesimpulan bahawa tidak ada satu pun sebab untuk terkena apendisitis, yang relevan untuk semua kes penyakit ini. Setiap situasi tertentu mungkin mempunyai alasan tersendiri. Faktor risiko merangkumi:

  • Penyumbatan lumen apendiks dengan badan asing, helminths, tumor (baik jinak maupun malignan).
  • Jangkitan. Patogen demam kepialu, tuberkulosis dan penyakit lain boleh menyebabkan radang usus buntu.
  • Kecederaan pada perut, yang boleh menyebabkan apendiks bergerak atau membengkok dan tersumbat lebih lanjut.
  • Vaskulitis sistemik (keradangan dinding vaskular);
  • Makan berlebihan;
  • Sembelit yang kerap;
  • Kekurangan makanan tumbuhan dalam diet.

Dinding lampiran menjadi lebih rentan terhadap faktor negatif apabila sistem kekebalan tubuh gagal.

Gejala radang usus buntu

Gejala apendisitis akut adalah:

  • Kesakitan yang berterusan di perut. Ia muncul dengan tiba-tiba, paling kerap pada waktu pagi atau malam. Pada mulanya, rasa sakit dilokalisasi di bahagian atas perut, berhampiran pusar (atau "merebak" ke seluruh perut), tetapi setelah beberapa jam ia bergerak ke sebelah kanan - kawasan iliac (tepat di atas paha). Pergerakan ini disebut sebagai gejala Kocher-Volkovich dan dianggap sebagai tanda apendisitis yang paling khas. Pada mulanya, rasa sakit itu membosankan dan sakit, kemudian terasa berdenyut. Rasa sakit akan berkurang jika anda berbaring di sebelah kanan atau membengkokkan lutut ke perut. Pusing, batuk, ketawa dan menarik nafas panjang menjadi lebih kuat. Sekiranya perut di kawasan iliac ditekan dengan telapak tangan dan kemudian dilepaskan dengan tajam, pesakit akan mengalami serangan sakit yang tajam. Dengan lokasi apendiks yang tidak biasa, penyetempatan kesakitan mungkin berbeza: di perut kiri, di kawasan lumbal, pelvis, pubis. Dinding perut dengan apendisitis terasa tegang. Dalam beberapa kes, rasa sakit dapat hilang dengan sendirinya, tetapi ini tidak menunjukkan pemulihan, tetapi mengenai nekrosis (kematian) tisu-tisu pada lampiran. Sangat mustahak untuk mendapatkan rawatan perubatan, kerana ketidakaktifan dapat menyebabkan perkembangan peritonitis.
  • Gangguan najis berulang (cirit-birit atau sembelit).
  • Mual dan muntah yang tidak membawa kelegaan.
  • Tekanan darah turun (naik, kemudian turun).
  • Denyutan jantung meningkat.
  • Peningkatan suhu badan: pertama hingga 37-38 darjah, kemudian, dengan perkembangan penyakit, hingga 39-40. Dalam selang waktu antara dua tahap ini, suhu dapat kembali normal..
  • Mulut kering.

Pada orang tua, gejala apendisitis mungkin kurang ketara: sakit ringan, mual ringan. Suhu tinggi dan ketegangan dinding perut tidak diperhatikan dalam semua kes. Pada masa yang sama, apendisitis pada orang tua sering dicirikan oleh jalan yang teruk dan perkembangan komplikasi. Oleh itu, pada kecurigaan apendisitis pada pesakit tua, anda harus segera berjumpa doktor.

Pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun, gejala apendisitis tidak begitu ketara seperti pada orang dewasa. Kesakitan sering tidak dilokal dengan jelas. Anda boleh mengenali radang usus buntu pada anak kecil dengan peningkatan suhu badan, cirit-birit, dan plak pada lidah. Walaupun gejala seperti itu mempunyai penyakit lain yang lebih berbahaya, pesakit muda mesti ditunjukkan kepada doktor..

Diagnosis radang usus buntu

Diagnosis apendisitis dilakukan oleh pakar bedah. Pertama, anamnesis dikumpulkan dan pesakit ditemu ramah, serta pemeriksaan visual dengan palpasi perut. Pemeriksaan menunjukkan gejala yang jelas menunjukkan adanya penyakit ini. Kajian berikut juga dilakukan (tidak semestinya semuanya ada dalam senarai - bergantung kepada kes tertentu):

  • ujian darah dan air kencing umum (perhatian khusus diberikan kepada tahap leukosit dalam darah - dengan apendisitis, ia meningkat);
  • kimia darah;
  • Ultrasound organ perut;
  • Imbasan CT;
  • pengimejan resonans magnetik.

Kajian tambahan juga boleh ditetapkan:

  • analisis tinja (untuk kehadiran darah ghaib atau telur cacing);
  • coprogram (analisis kompleks tinja);
  • irrigoscopy (pemeriksaan sinar-X usus);
  • pemeriksaan laparoskopi melalui dinding perut.

Rawatan radang usus buntu

Apendisitis akut hampir selalu dirawat secara pembedahan. Terapi konservatif dijalankan hanya jika pesakit mempunyai kontraindikasi untuk pembedahan. Pada apendisitis kronik, rawatan ubat dapat diresepkan bukan hanya jika terdapat kontraindikasi terhadap operasi, tetapi juga jika penyakit ini lambat, dengan eksaserbasi yang jarang dan tersirat.

Pembedahan (appendektomi) melibatkan penyingkiran apendiks vermiform yang meradang. Ia boleh dilakukan dengan dua cara:

  • Tradisional (klasik). Lampiran dikeluarkan melalui sayatan di dinding perut anterior. Kemudian sayatan dijahit.
  • Laparoskopi. Operasi seperti ini lebih kurang trauma dan mempunyai tempoh pemulihan yang lebih pendek. Campur tangan pembedahan dilakukan dengan menggunakan alat laparoskop nipis yang dilengkapi dengan kamera video melalui tusukan kecil di dinding perut anterior.

Antibiotik diresepkan sebelum dan selepas operasi. Kaedah campur tangan pembedahan dipilih oleh doktor bergantung kepada kerumitan kes dan kehadiran / ketiadaan komplikasi.

Pencegahan radang usus buntu

Tidak ada profilaksis khusus untuk radang usus buntu. Gaya hidup sihat (melepaskan tabiat buruk, pemakanan yang betul, aktiviti fizikal yang sederhana) akan memberi manfaat. Selain itu, langkah pencegahan termasuk rawatan tepat pada masanya bagi sebarang penyakit berjangkit dan radang, patologi gastrousus dan pencerobohan helminthik..

Mengapa anda memerlukan lampiran

Terdapat undang-undang seperti itu: secara semula jadi, segala sesuatu diperlukan untuk sesuatu, tidak ada yang berlebihan. Tubuh manusia adalah salah satu sistem yang paling kompleks. Jadi, kerumitan satu milimeter padu setiap tisu di badan kita setanding dengan semua teknologi yang dihasilkan oleh peradaban. Mengkaji struktur badan, seseorang tidak akan pernah merasa bosan dengan keharmonian dan rasional sistem ini. Sudah tentu, seperti semua perkara di dunia ini, sistem ini tidak kekal dan kadangkala runtuh. Walau bagaimanapun, adalah wajar untuk mempercayai bahawa Homo sapiens tidak mempunyai terlalu banyak badan. Namun, pembaca yang prihatin akan segera bertanya - lalu mengapa anda memerlukan lampiran? Segmen seperti cacing ini menyebabkan banyak masalah?

Setiap tahun, 4-5 dari 1000 orang didiagnosis menderita radang usus buntu, jadi apendiks adalah yang utama di antara penyakit perut yang memerlukan rawatan pembedahan. Di samping itu, jangan lupa tentang banyak komplikasi, seperti abses dan peritonitis. Setelah semua ini, nampaknya proses atau asas ini (peninggalan masa lalu) atau, secara amnya, adalah kesalahan alam.

Lampiran, atau proses vermiform, adalah lampiran sekum, yang berangkat dari dinding posterolateralnya. Ini mempunyai bentuk silinder, panjangnya dari 6 hingga 12 cm, dan diameternya 6-8 mm. Lampiran boleh terletak di sisi belakang, di bawah, bahkan di belakang cecum, dan kadang-kadang berdekatan dengan ureter atau buah pinggang. Sekiranya lampiran terletak tidak biasa, ini akan menyukarkan diagnosis keradangan dan menyukarkan perjalanan operasi..

Di dinding lampiran, terdapat banyak saluran limfa yang membuat satu rangkaian. Melaluinya, limfa mengalir sama ada ke kelenjar getah bening, atau ke dalam "folikel bersendirian" yang mengandungi tisu limfoid. Jadi, organ ini mempunyai alat limfatik yang paling kuat..

Telah diketahui bahawa pada manusia, apendiks, walaupun merupakan bagian dari saluran gastrointestinal, tidak terlibat dalam proses pencernaan. Tetapi di herbivora, panjangnya mencapai beberapa meter dan merupakan sejenis "gudang" untuk sejumlah besar makanan. Makanan ini dicerna berkat kerja berbilion mikroorganisma yang mampu memecah selulosa, yang terdapat dalam jumlah besar dalam tumbuhan..

Oleh kerana apendiks tidak melakukan kerja semacam ini di dalam tubuh manusia, mereka memutuskan bahawa ada manfaat yang lebih sedikit daripada bahaya, dan ia harus dikeluarkan tanpa menunggu radang usus buntu..

Orang Amerika, misalnya, mula membuang apendiks pada bayi dan mengalami beberapa gejala yang tidak diingini. Anak-anak diperhatikan mengalami gangguan kemampuan untuk mencerna susu ibu, mereka tertinggal dalam perkembangan mental dan fizikal, yang dikaitkan dengan gangguan pencernaan dan perkembangan dan pertumbuhan yang bergantung padanya. Dan juga, kanak-kanak ini lebih mudah diserang penyakit berjangkit, dan selepas jangkitan usus, mereka sering mengalami dysbiosis..

Orang Amerika segera menyedari fenomena ini dan berhenti melakukan pencegahan radang usus buntu yang sukar, yang diajar oleh pengalaman pahit. Eksperimen serupa dilakukan di Jerman pada 30-an abad yang lalu dan mendapat hasil yang serupa..

Hari ini diketahui bahawa lampiran melakukan sejumlah fungsi penting. Seperti yang telah dinyatakan, lampiran mengandungi banyak tisu limfatik, dan sistem limfa sangat penting untuk pertahanan imun. Oleh itu, apendiks melakukan fungsi penghalang dalam penyakit radang saluran pencernaan. Tetapi inilah sebab kerentanannya - dia mendapat tamparan pertama. Ini seperti fungsi amandel. Beberapa doktor menggelar apendiks - "amandel usus".

Tidak lama dahulu, orang Amerika, setelah membalas dendam atas pengalaman buruk mereka, membuktikan fungsi lain dari lampiran. Penyelidik di Duke University School of Medicine telah mendapati bahawa lampiran adalah sejenis tempat penyimpanan bakteria. Jadi apa kesepakatannya?

Mungkin semua orang tahu bahawa sebilangan besar mikroorganisma mengambil bahagian dalam pencernaan dan melindungi tubuh daripada bakteria "asing" patogen yang biasanya hidup di usus manusia. Simbiosis terbentuk antara "bakteria bermanfaat" dan seseorang - kewujudan yang saling bermanfaat Bakteria mendapat rumah dan makanan dari kita, dan bakteria membantu kita mencerna makanan dan juga melindungi kita dari "musuh". Tetapi jika sistem kekebalan tubuh lemah, maka mereka juga akan menjadi "musuh".

Di sinilah diperlukan fungsi penghalang lampiran. Sekiranya jangkitan usus disertai dengan cirit-birit, bakteria simbiosis dan kandungan usus kita meninggalkan badan kita dengan cara yang tidak menyenangkan. Tetapi sebilangan bakteria masih ada di lampiran, dan populasi baru bermula daripadanya. Dan jika apendiks dikeluarkan, maka setelah jangkitan, dysbiosis berkembang, yang sangat umum terjadi pada anak-anak yang apendiksnya dikeluarkan pada masa bayi..

Lampiran terus dikaji sekarang, jadi mungkin kita akan mempelajari fungsinya yang lain. Tetapi sekarang kita boleh mengatakan bahawa membuang lampiran sama sekali tidak sepadan, kemungkinan besar, ia akan sangat berguna. Tetapi persoalan berikut mungkin timbul: mungkin ia tidak perlu dihilangkan walaupun terdapat keradangan?

Walau bagaimanapun, pada apendisitis akut, pembedahan perlu dilakukan, kerana keparahan dan risiko komplikasi jauh lebih berbahaya daripada apa yang mungkin terjadi setelah penyakit itu. Di samping itu, orang yang berumur antara 10 dan 30 tahun lebih cenderung jatuh sakit dengan sistem imun yang lebih baik daripada bayi Amerika dan Jerman. Oleh itu, sekiranya berlaku apendisitis akut, pastikan anda berjumpa pakar bedah!

3 peringkat apendisitis yang perlu anda kenali

Teman-teman, kita memasukkan hati dan jiwa kita ke Bright Side. Terima kasih untuk itu,
bahawa anda menemui keindahan ini. Terima kasih atas inspirasi dan mereda.
Sertailah kami di Facebook dan VKontakte

Radang usus buntu adalah radang usus buntu, tugas utamanya seharusnya melindungi usus kecil dari bakteria yang mendiami cecum. Terdapat mikrob patogen dalam lampiran, yang, jika saluran gastrointestinal berfungsi, memprovokasi perkembangan mikroflora berbahaya, sehingga mewujudkan keadaan ideal untuk radang radang usus buntu.

Musuh tidak begitu dahsyat apabila anda mengenalnya dengan pandangan. Bright Side akan membantu anda mengenali tanda-tanda penyakit berbahaya pada diri dan orang tersayang.

Apa yang menyebabkan radang usus buntu

Doktor baru-baru ini menolak maklumat bahawa radang usus buntu boleh berlaku kerana pengambilan biji benih, jadi ini adalah mitos 100% yang dibendung. Lalu dari apa yang boleh timbul? Jawapan tepat untuk persoalan mengapa ada yang mengalami radang usus buntu, sementara yang lain tidak, belum ada. Tetapi doktor mencadangkan bahawa keradangan boleh didahului oleh: tekanan, lenturan apendiks akibat trauma atau kelainan perkembangan, penyumbatan oleh badan asing, sistem kekebalan tubuh yang lemah (terutama pada musim bunga), jangkitan, perubahan mendadak dalam sistem makanan (contohnya, anda selalu makan sepanjang masa betul dan tiba-tiba mula makan "semuanya" - ini biasanya berlaku semasa bercuti). Keradangan pada apendiks berlaku kerana pengambilan serpihan makanan (pengambilan sekam sistematik dan sejenisnya) atau bakteria dari usus ke dalam apendiks. Di bawah ini kami senaraikan 3 peringkat penyakit ini sehingga apabila anda mengalami sakit perut, anda dapat dengan mudah menentukan sama ada anda mengalami radang usus buntu atau tidak..

Apendisitis tahap 1

Terdapat rasa sakit yang tiba-tiba menutupi seluruh perut, kadang-kadang sakit sedikit lebih banyak pada solar plexus dan perut. Kesakitan dapat reda, iaitu, ia berlaku secara berkala. Orang sering menganggap kesakitan ini sebagai masalah pada saluran gastrointestinal dan lebih suka "menahannya".

Radang usus buntu tahap ke-2

Selepas 6-7 jam, rasa sakit semakin meningkat dan secara beransur-ansur melokal di pusar, tetapi di perut juga sedikit sakit. Ini disertai oleh kelemahan umum dan kurang selera makan. Pesakit berasa lebih baik ketika berbaring di posisi janin di sebelah kanan. Sekiranya seseorang berbaring di sebelah kiri dengan kaki yang diluruskan, rasa sakit semakin meningkat, dan dalam keadaan terlentang, sukar bagi pesakit untuk mengangkat atau meluruskan kaki kanan. Pada tahap ini, orang biasanya mula mengambil ubat sakit. Sebagai peraturan, dengan kesakitan seperti itu, mereka sama ada tidak membantu, atau hanya menghilangkan rasa sakit untuk waktu yang singkat. Sekiranya anda mengambil beberapa pil pada selang waktu, dan kesakitan masih tidak reda dan semua gejala yang disenaraikan ada, ini mungkin menunjukkan radang usus buntu. Kesakitan tidak boleh ditoleransi - pada peringkat ini, anda harus segera berjumpa doktor.

Apendisitis tahap 3

Kesakitan beralih ke bahagian kanan bawah perut, di bawah pusar dan tepat di atas paha. Demam, demam, muntah, cirit-birit, kembung, tidak dapat berjalan normal (hanya dalam keadaan bengkok), serta rasa sakit yang tajam ketika memeriksa bahagian kanan perut. Kemungkinan besar, ini menunjukkan peritonitis (bentuk proses keradangan yang teruk). Di sini anda perlu bertindak dengan cepat dan segera berjumpa doktor, hubungi ambulans. Penting agar apendiks anda yang meradang tidak pecah, kerana ini akan menyukarkan operasi dan pemulihan selanjutnya..

3 peraturan: diagnosis, penyelesaian, pencegahan

Pemeriksaan perubatan dengan palpasi (probing), ujian darah, ultrasound rongga perut. Berdasarkan simptomnya, pilihan rawatan terbaik akan dipilih untuk anda. Pada peringkat awal, laparoskopi adalah mungkin. Dengan peritonitis, hanya pembedahan perut yang dilakukan, karena ada kemungkinan apendiks yang meradang dapat pecah ketika menggunakan metode laparoskopi. Selepas pembedahan, doktor menetapkan antibiotik, dan pesakit pulih dengan cepat sekiranya tidak ada komplikasi semasa operasi. Tidak ada pil ajaib atau mujarab untuk radang usus buntu. Walau bagaimanapun, anda boleh mengurangkan risiko dengan memasukkan lebih banyak serat dalam makanan anda dan makan buah-buahan dan sayur-sayuran segar..

Statistik Keradangan Lampiran mengikut Umur

Apendiks boleh menjadi radang pada usia berapa pun, dan apendisitis lebih sering terjadi pada lelaki daripada pada wanita. Yang paling berbahaya dalam hal ini adalah usia 8 hingga 14 tahun, secara amnya, dalam statistik dunia, usia hingga 40 tahun dibezakan..

Peranan apendiks dalam tubuh manusia


Keradangan akut apendiks sekum dalam hampir semua kes memerlukan pembedahan kecemasan. Radang usus buntu boleh berlaku pada usia berapa pun, dan rawatan penyakit yang lewat menyebabkan komplikasi serius. Sebilangan orang percaya bahawa apendiks tidak berperanan berfungsi dalam tubuh manusia dan oleh itu dapat dikeluarkan walaupun tanpa petunjuk. Tetapi ini jauh dari masalahnya, mengapa apendiks diperlukan dan peranan apa yang dimainkannya, banyak saintis telah mengetahuinya, dan sebahagian besar kesimpulan mereka tidak jelas - lampiran cecum mempunyai fungsinya sendiri, dan apendektomi tidak boleh dilakukan tanpa alasan yang tepat.

Ciri-ciri anatomi lampiran

Apendiks adalah organ kecil, pelengkap cecum, memanjang dari dinding posterolateralnya. Caecum itu sendiri terletak sedikit di bawah tempat usus kecil masuk ke dalam yang besar. Lampiran adalah organ bujur, rata-rata panjangnya bervariasi dari 7 hingga 10 cm, diameternya kira-kira 1 cm. Semasa operasi, proses dengan panjang terkecil dan terbesar dikeluarkan, masing-masing, ukurannya 2 cm dan 25 cm. Cecum disambungkan ke lampiran adalah bukaan kecil yang dikelilingi oleh tisu mukosa - kepak.

Lokasi biasa lampiran menurun, iaitu, proses turun ke rongga pelvis. Susunan organ seperti ini dicatat pada hampir 45% pesakit yang dikendalikan. Dengan perkembangan apendisitis akut, kedudukan khas apendisitis ditunjukkan oleh gejala ciri, pada wanita ia sering dapat menyerupai gejala radang pelengkap. Banyak orang juga mempunyai lokasi yang tidak biasa pada lampiran:

  • Kedudukan menaik apendiks dikesan pada 13% orang. Ini adalah kedudukan di mana cecum mempunyai proses yang melekat di belakang, di belakang peritoneum..
  • Lampiran juga dapat ditempatkan di tengah-tengahnya, ini adalah ketika organ dekat dengan garis putih perut. Berlaku di sekitar 20% orang.
  • Lokasi lateral - prosesnya terletak berhampiran dinding perut lateral.

Apendiks boleh terletak di bawah hati, kadang-kadang cecum, bersama dengan apendiks, terdapat di kawasan iliac kiri. Kerana fakta bahawa apendiks dapat terletak tidak hanya di tempatnya yang biasa, ia dapat muncul pada radang akut dan gejala yang tidak menjadi ciri apendisitis. Selalunya penyakit ini menyebabkan gejala patologi organ yang terletak berdekatan dengan lampiran.

Fungsi utama lampiran cecum

Untuk apa lampiran, para saintis telah mengetahui selama beberapa dekad. Pada abad yang lalu di Amerika, Jerman, apendektomi dilakukan tanpa petunjuk untuk beberapa bayi. Diyakini bahawa dengan cara ini perkembangan akut radang dicegah dan, oleh itu, komplikasi penyakit ini dikeluarkan. Tetapi pemerhatian terhadap anak-anak yang dikendalikan selama beberapa tahun memungkinkan untuk membuktikan bahawa mereka ketinggalan dalam perkembangan mental dan fizikal dibandingkan dengan rakan sebaya mereka. Pelanggaran serupa juga terjadi kerana penyertaan dalam pencernaan makanan, dan terutama susu ibu, juga termasuk dalam fungsi lampiran. Ketiadaan organ mengganggu pencernaan, mempengaruhi proses metabolik, dan ini menyebabkan perubahan patologi di seluruh badan, termasuk otak.

Penyelidikan yang dilakukan dalam beberapa dekad yang lalu telah memungkinkan untuk membuktikan bahawa lampiran bagi setiap orang adalah organ penting yang menjalankan tugasnya secara spesifik. Organ ini mengandungi pengumpulan tisu limfoid dan oleh itu fungsi utama apendiks dikaitkan dengan perlindungan tubuh manusia daripada bakteria asing. Telah terbukti bahawa sebahagian mikroflora bermanfaat dari keseluruhan usus tertumpu di rongga lampiran. Sekiranya seseorang kehilangan bakteria bermanfaat akibat jangkitan usus, sekum bersama-sama dengan apendiks membekalkan mikroflora dan dengan itu mencegah perkembangan dysbiosis. Seseorang selepas appendektomi lebih cenderung mengalami gangguan pencernaan makanan.

Persoalan mengapa apendiks diperlukan dihadapi oleh banyak saintis yang menyelidiki peranan apendiks dalam tubuh manusia. Mungkin dalam masa terdekat, sifat tertentu usus akan ditentukan, di mana lampiran juga akan turut serta..

Perubahan patologi pada lampiran

Perubahan patologi pada lampiran merangkumi tumor organ ini dan keradangannya. Reaksi keradangan membawa kepada perkembangan radang usus buntu, penyakit ini sering berlaku di antara kumpulan populasi yang berlainan dan menampakkan diri dengan gejala khas. Keradangan akut dalam proses ditunjukkan oleh:

  • Sakit. Pada mulanya, ia dilokalisasikan di bahagian atas perut. Kemudian secara beransur-ansur turun ke kawasan iliac kanan. Ciri kesakitan ini berlaku dengan lokasi organ yang khas, tetapi ada juga sifat kesakitan yang berbeza, yang mesti diambil kira semasa memeriksa pesakit.
  • Menambah gejala mabuk. Reaksi keradangan dari bentuk catarrhal awal, jika tidak ada rawatan, berubah menjadi bentuk yang merosakkan, di mana tubuh menjadi mabuk. Mual, demam, muntah tunggal - semua ini adalah tanda-tanda keracunan toksik dengan pencairan purulen apendiks.
  • Gangguan dyspeptik - sembelit, lebih jarang cirit-birit.

Pada bayi dan orang tua, apendisitis dalam kebanyakan kes berbeza dalam manifestasi dari penyakit pada orang dewasa, orang yang berkebolehan. Sifat kesakitan boleh berubah atau gangguan dyspeptik muncul. Untuk diagnosis yang tepat, pemeriksaan pesakit, palpasi perut, ujian khas dan kaedah pemeriksaan instrumental dijalankan. Hanya dengan jumlah pemeriksaan yang dilakukan adalah diagnosis dibuat.

Apendisitis akut hanya dapat diatasi dengan pembedahan. Semasa operasi, organ yang meradang dipotong, sementara cecum tidak terjejas. Operasi ini disebut appendektomi dan dapat dilakukan dengan cara tradisional atau menggunakan endoskopi laparoskopi. Apendisitis kronik berlaku dengan tempoh eksaserbasi dan dirawat dengan terapi antibiotik. Tetapi sama, cepat atau lambat, dengan keradangan kronik organ, persoalan campur tangan pembedahan timbul..

Kadang kala klinik apendisitis akut berlaku dengan neoplasma ganas dan selalunya barah dikesan pada 3-4 peringkat, kerana pada peringkat awal tumor tidak menampakkan diri dengan gejala yang sesuai.

Penyakit lampiran dirawat oleh pakar bedah dengan bantuan pakar lain. Setelah usus buntu, pesakit disarankan untuk menjalani diet dan sekatan senaman khas. Sekiranya terdapat tanda-tanda yang serupa dengan radang usus buntu, anda tidak boleh melakukan lawatan ke doktor, kerana komplikasi serius penyakit ini mengikut prognosis sudah dapat terjadi pada hari kedua atau ketiga penyakit.

Lampiran dan fungsinya

Orang mula mengetahui di mana apendiks berada ketika mereka mengesyaki bahawa mereka sendiri atau saudara-mara mengalami radang (apendisitis). Diterjemahkan dari bahasa Latin, pembentukan anatomi usus ini disebut lampiran.

Tubuh manusia sangat harmoni dan rasional. Tidak ada yang berlebihan di dalamnya. Oleh itu, pendapat mengenai pengecualian khas apendiks yang utuh untuk tujuan penyembuhan akan diserahkan kepada amatur yang tidak mahu mengetahui anatomi dan fisiologi badan mereka. Mengapa kita memerlukan lampiran, kita akan cuba memahami, setelah mengetahui lebih banyak mengenai struktur dan kemampuannya.

Cara mencari lampiran anda?

Lampiran membentang dari bahagian bawah cecum 2-3 cm di bawah pertemuan ketiga-tiga bundel otot membujur (pita). Lampiran biasanya kelihatan seperti jalur berwarna merah jambu dan berkilat. Ia mempunyai struktur tiub. Panjang lampiran berkisar antara 2 cm hingga 25 cm, dan ketebalannya adalah 0,4-0,8 cm.

Jenis pelepasan dari cecum:

  • usus menyempit dalam bentuk corong dan lancar memasuki apendiks;
  • usus menyempit dengan tajam dan membengkok sebelum peralihan;
  • prosesnya berlepas dari kubah usus, walaupun pangkalnya dipindahkan ke belakang;
  • bergerak ke belakang dan ke bawah dari pertemuan ileum.

Membezakan antara asas, badan dan puncak proses. Dalam bentuk, lampiran boleh:

  • germinal - penerusan cecum ditekankan;
  • berbentuk batang - mempunyai ketebalan yang sama sepanjang keseluruhannya;
  • kerucut - diameter di pangkal lebih lebar daripada di puncak.

Kesukaran terbesar dalam mendiagnosis radang usus buntu dikaitkan dengan susunan badan yang bervariasi dan puncak apendiks. Ciri ini menyebabkan kesalahan diagnostik, memungkinkan keradangan menyamar sebagai gejala penyakit lain pada organ tetangga..

Bagi doktor, titik McBurney berfungsi sebagai titik rujukan pada perut seseorang. Ini dapat ditentukan dengan menarik garis lurus secara mental dari pusar ke proses unggul ilium di sebelah kanan (atau di sebelah kiri dengan ciri langka - gambaran cermin organ). Selanjutnya, jarak mesti dibahagikan kepada 3 bahagian yang sama.

Titik unjuran yang dikehendaki dari dasar lampiran boleh didapati di persimpangan bahagian luar dan tengah. Ini hanyalah satu contoh unjuran lampiran..

Lokasi lampiran

Kajian anatomi topografi mewajibkan para doktor untuk mengetahui bukan sahaja bahagian lampiran mana, tetapi juga memberikan pilihan untuk lokasi normalnya.

Terdapat 8 kedudukan utama lampiran:

  • pelvis atau menurun (separuh daripada kes mengikut kekerapan pengesanan) - hujung yang tergantung bebas mencapai organ pelvis, pada wanita ia dapat "menyolder" ke ovari kanan, pada lelaki ia menghubungi ureter (64%);
  • menaik (subhepatic) - jarang berlaku;
  • anterior di iliac fossa di sebelah kanan adalah kejadian yang jarang berlaku;
  • median (0.5%) - puncak ditarik ke kawasan sakrum;
  • lateral (1%) - di luar cecum;
  • intraperitoneal atau retroperitoneal - prosesnya terletak di belakang cecum (nama lain adalah retrocecal, diperhatikan dalam 32% kes);
  • extraperitoneal atau retroperitoneal (2%);
  • intramural - prosesnya menyatu dengan dinding belakang cecum, boleh terletak di lapisannya.

Mobiliti dan pergerakan hujung bebas disertai dengan rasa sakit yang berbeza dengan usus buntu. Dalam 70% kes, lampiran bebas dari lekatan sepanjang keseluruhannya. Tetapi dalam 30% orang ia diperbaiki dengan lekatan yang berbeza..

Bagaimana lampiran berfungsi?

Lampiran mempunyai mesentery sendiri dalam bentuk segitiga antara cecum dan ileum. Ia mengandungi tisu adiposa, saluran darah, cawangan saraf berlalu. Pada asas proses, peritoneum membentuk poket yang dilipat. Mereka penting dalam mengehadkan proses keradangan..

Dinding lampiran dibentuk oleh tiga lapisan atau cangkang:

  • serous - mewakili kesinambungan lapisan tunggal peritoneum dengan ileum dan cecum;
  • subserous - terdiri daripada tisu adiposa, ia mengandungi plexus saraf;
  • berotot;
  • lendir.

Lapisan otot, seterusnya, terdiri daripada:

  • dari lapisan luar dengan arah serat membujur;
  • dalaman - otot bergerak secara bulat.

Lapisan submucosal dibentuk oleh serat elastik silang dan kolagen dan folikel limfatik. Pada orang dewasa, terdapat hingga 80 folikel dengan diameter 0,5 hingga 1,5 mm per cm2 kawasan. Selaput lendir membentuk lipatan dan pertumbuhan (crypts).

Di kedalaman adalah sel-sel yang mengeluarkan Kulchitsky, yang menghasilkan serotonin. Epitelium adalah struktur tunggal prismatik dalam struktur. Sel goblet yang mengeluarkan lendir terletak di antaranya..

Lampiran berkomunikasi dengan lumen sekum dengan lubang. Di sini ditutup oleh injap Gerlach sendiri, terbentuk oleh lipatan membran mukus. Ia diucapkan dengan baik hanya pada usia sembilan tahun..

Ciri-ciri bekalan darah dan pemeliharaan

Bekalan darah ke lampiran adalah mungkin dengan empat cara:

  • satu-satunya arteri yang memberi makan hanya apendiks (tanpa bahagian sekum yang berdekatan) berlaku pada separuh kes;
  • lebih daripada satu kapal diperhatikan pada ¼ orang;
  • proses dan cecum yang berdekatan menerima darah bersama-sama dari arteri posterior, yang terdapat pada обнаруж pesakit;
  • cawangan arteri memasuki gelung - jarang berlaku.

Kepentingan praktikal untuk mengkaji bekalan darah dapat dilihat dalam contoh pengenaan ligatur (jahitan) ketika mengeluarkan lampiran. Pendaftaran bekalan darah sendi yang salah boleh menyebabkan nekrosis cecum dan kegagalan jahitan yang berdekatan.

Aliran keluar darah vena melalui urat mesenterik yang unggul ke dalam vena portal. Perhatian harus diberikan kepada hubungan cagaran dengan urat renal, ureter, retroperitoneal vasculature.

Kapilari limfa meluas dari dasar crypt dan menyambung ke saluran submucosal. Menembusi membran otot ke nod mesenterik. Saluran cecum, perut, duodenum, dan buah pinggang kanan dihubungkan dengan hubungan yang rapat. Ini penting dalam penyebaran komplikasi purulen dalam bentuk trombophlebitis, abses, phlegmon.

Serat saraf ke apendiks berasal dari plexus mesenterik dan solar yang unggul. Oleh itu, sakit dengan radang usus buntu boleh menjadi perkara biasa..

Untuk apa lampiran??

Fungsi lampiran difahami dengan baik. Di dalam tubuh manusia, lampiran terlibat dalam:

  • oleh pengeluaran lendir, serotonin, beberapa enzim, dari 3 hingga 5 ml rembesan alkali yang mengandungi bahan bioaktif terbentuk di rongga lampiran setiap hari;
  • sintesis imunoglobulin dan antibodi, kawalan terhadap sifat antigenik produk makanan dengan maklum balas ke pusat yang lebih tinggi, mengambil bahagian dalam reaksi penolakan organ semasa pemindahan tidak serasi;
  • pengeluaran bakteria usus yang bermanfaat, menghalang bakteria busuk, memusnahkan toksin;
  • pengeluaran limfosit (maksimum dalam jangka masa 11 hingga 16 tahun), beberapa saintis bahkan mencadangkan agar memanggil proses itu "amigdala", dan apendisitis - "angina", ia disamakan dengan organ simpanan, yang, dalam keadaan ekstrem, dapat mengambil alih pengeluaran sel darah pelindung;
  • penyertaan dalam pencernaan kerana pencernaan serat, penguraian pati, istilah "saliva kedua dan pankreas" digunakan;
  • melakukan fungsi injap tambahan pada sudut ileocecal;
  • pengukuhan pergerakan usus dengan rahsia, pencegahan koprostasis.

Peranan apendiks manusia dalam pembentukan imuniti dan reaksi pelindung telah ditentukan. Telah terbukti bahawa orang yang tidak mengalami apendiks lebih cenderung menderita jangkitan, lebih mudah terkena tumor barah.

Lapisan otot membantu membersihkan bahagian dalam apendiks daripada kandungan tersekat (batu tinja, benda asing, cacing). Sekiranya lampiran tidak mempunyai rongga kerana tumpang tindih proses pelekat, maka pengumpulan isi penuh dengan suppuration dan pecah.

Penyakit apa yang mudah diserang apendiks??

Menurut Klasifikasi Statistik Antarabangsa, semua penyakit pada lampiran dikaitkan dengan kumpulan organ pencernaan dan termasuk dalam kod K35 - K38.

  • pelbagai bentuk apendisitis - keradangan;
  • hiperplasia;
  • batu apendiks;
  • diverticulum;
  • fistula;
  • intussusception.

Klasifikasi lain untuk penyakit lampiran juga termasuk:

  • pembentukan tumor;
  • pelanggaran dalam hernia;
  • trauma;
  • sista;
  • badan asing;
  • endometriosis.

Kemunculan apendiks dalam tubuh manusia berfungsi sebagai bukti hubungan asal dengan dunia haiwan. Organ seperti ini disebut asas, kerana fungsi ini lebih rendah pada manusia daripada pada haiwan. Pada haiwan herbivora, lampiran penting untuk penyertaan dalam pencernaan. Contohnya, dalam unta, panjangnya lebih dari satu meter.

Pada manusia, organ seperti itu diletakkan pada tahap embrio perkembangan janin dan pada suatu ketika berhenti berkembang. Contohnya ialah:

  • gigi kebijaksanaan (begitu diperlukan untuk mengunyah makanan yang sukar);
  • otot telinga dan hingga ratusan tanda.

Sebagai hasil evolusi, manusia tidak hanya menyalin fungsi binatang, tetapi juga memperbaikinya. Lampiran telah menjadi asas yang berguna.

Mengapa seseorang memerlukan lampiran

Banyak pada manusia masih menjadi misteri. Semua keupayaan otak tidak dipelajari separuh. Begitu juga, beberapa organ menyembunyikan beberapa fungsi. Sehingga baru-baru ini, doktor dan saintis memikirkan persoalan mengapa seseorang memerlukan lampiran. Namun jawapannya dijumpai.

Lampiran adalah proses sekum, yang secara luaran adalah tiub dengan panjang hingga 15 sentimeter dan diameter 1 sentimeter, di hujung yang lain tiub ditutup. Lampiran "terletak" di sebelah kanan bawah peritoneum.

Lampiran juga terdapat di beberapa haiwan, di herbivora, misalnya, ia melakukan fungsi tambahan dalam pemprosesan selulosa. Bagi haiwan, apendiksnya agak besar, berbeza dengan manusia.

Pada awal abad ke-20, tujuan organ itu menjadi misteri bagi para doktor, oleh itu ia dianggap tidak perlu dan bahkan dibuang kepada anak-anak ketika dilahirkan, kerana mereka percaya bahawa masalah dari lampiran yang meradang lebih baik. Seperti yang telah ditunjukkan oleh latihan, semuanya dilakukan dengan sia-sia. Ternyata seorang kanak-kanak dengan lampiran vermiform yang terpinggir jauh ketinggalan berbanding rakan sebayanya dalam perkembangan, baik mental dan fizikal. Juga, orang yang mempunyai lampiran yang lebih kerap "mendapat" semua jenis penyakit, terutama yang berkaitan dengan saluran gastrointestinal. Tetapi pada masa itu, para saintis tidak dapat mengetahui sebab-sebab fenomena ini..

Kini perubatan dapat memahami sepenuhnya maksud lampiran. Walaupun prosesnya terletak di usus, ia tidak secara langsung mengambil bahagian dalam pencernaan makanan. Walau bagaimanapun, ia mengandungi bakteria bermanfaat yang menyokong mikroflora usus yang sihat. Oleh kerana proses ini ditutup di satu sisi, dan di sisi lain, ia dipisahkan dari sekum oleh jalan yang padat, ia telah menjadi sejenis ladang untuk penanaman bakteria yang bermanfaat bagi tubuh.

Dinding lampiran mengandungi gugus limfoid yang bertanggungjawab untuk menghantar sel-sel imun ke usus. Akibatnya, apendiks terlibat secara langsung dalam reaksi pelindung dan penghapusan semua proses keradangan di rongga usus. Lampiran bertindak balas hampir seketika terhadap semua proses keradangan di usus dan seluruh saluran gastrointestinal. Prosesnya terancam tepat kerana mengambil bahagian aktif dalam melindungi usus, kerana dengan kerja pengumpulan limfoid yang berpanjangan dan intensif, dinding apendiks membengkak, dan ekskresi kandungannya sukar. Oleh kerana pengumpulan bahan-bahan ini banyak, apendiks menjadi radang. Pada mulanya, selaput lendir itu sendiri menyelimuti nanah, dan kemudian keseluruhan prosesnya. Dengan perkembangan radang usus buntu, pembedahan harus segera dilakukan, jika tidak, terdapat risiko komplikasi atau kematian.

Sejak sekian lama, ada pendapat bahawa radang usus buntu berkembang kerana masuknya benda-benda yang tidak dicerna ke dalam apendiks, khususnya sekam dari biji, yang orang dewasa suka bicarakan dengan anak-anak. Tetapi, ternyata, pendapat seperti itu sangat keliru, kerana ukuran lubang yang menghubungkan cecum dengan proses vermiform tidak lebih dari 2 milimeter. Sekarang dipercayai bahawa sebab mengapa apendisitis berkembang terletak pada diet yang tidak betul dan semua jenis bahan tambahan kimia dalam makanan, kerana sebelum ini apendisitis adalah penyakit yang sangat jarang berlaku.

masterok

Trowel.zhzh.rf

Mahu tahu semuanya

Terdapat undang-undang seperti itu: secara semula jadi, segala sesuatu diperlukan untuk sesuatu, tidak ada yang berlebihan. Tubuh manusia adalah salah satu sistem yang paling kompleks. Jadi, kerumitan satu milimeter padu setiap tisu di badan kita setanding dengan semua teknologi yang dihasilkan oleh peradaban. Mengkaji struktur badan, seseorang tidak akan pernah merasa bosan dengan keharmonian dan rasional sistem ini. Sudah tentu, seperti semua perkara di dunia ini, sistem ini tidak kekal dan kadangkala runtuh. Walau bagaimanapun, adalah wajar untuk mempercayai bahawa Homo sapiens tidak mempunyai terlalu banyak badan.

Namun, pembaca yang prihatin akan segera bertanya - lalu mengapa anda memerlukan lampiran? Segmen seperti cacing ini menyebabkan banyak masalah?

Setiap tahun, 4-5 dari 1000 orang didiagnosis menderita radang usus buntu, jadi apendiks adalah yang utama di antara penyakit perut yang memerlukan rawatan pembedahan. Di samping itu, jangan lupa tentang banyak komplikasi, seperti abses dan peritonitis. Setelah semua ini, nampaknya proses atau asas ini (peninggalan masa lalu) atau, secara amnya, adalah kesalahan alam.

Lampiran, atau proses vermiform, adalah lampiran sekum, yang berangkat dari dinding posterolateralnya. Ini mempunyai bentuk silinder, panjangnya dari 6 hingga 12 cm, dan diameternya 6-8 mm. Lampiran boleh terletak di sisi belakang, di bawah, bahkan di belakang cecum, dan kadang-kadang berdekatan dengan ureter atau buah pinggang. Sekiranya lampiran terletak tidak biasa, ini akan menyukarkan diagnosis keradangan dan menyukarkan perjalanan operasi..

Di dinding lampiran, terdapat banyak saluran limfa yang membuat satu rangkaian. Melaluinya, limfa mengalir sama ada ke kelenjar getah bening, atau ke dalam "folikel bersendirian" yang mengandungi tisu limfoid. Jadi, organ ini mempunyai alat limfatik yang paling kuat..

Telah diketahui bahawa pada manusia, apendiks, walaupun merupakan bagian dari saluran gastrointestinal, tidak terlibat dalam proses pencernaan. Tetapi di herbivora, panjangnya mencapai beberapa meter dan merupakan sejenis "gudang" untuk sejumlah besar makanan. Makanan ini dicerna berkat kerja berbilion mikroorganisma yang mampu memecah selulosa, yang terdapat dalam jumlah besar dalam tumbuhan..

Oleh kerana apendiks tidak melakukan kerja semacam ini di dalam tubuh manusia, mereka memutuskan bahawa ada manfaat yang lebih sedikit daripada bahaya, dan ia harus dikeluarkan tanpa menunggu radang usus buntu..

Orang Amerika, misalnya, mula membuang apendiks pada bayi dan mengalami beberapa gejala yang tidak diingini. Anak-anak diperhatikan mengalami gangguan kemampuan untuk mencerna susu ibu, mereka tertinggal dalam perkembangan mental dan fizikal, yang dikaitkan dengan gangguan pencernaan dan perkembangan dan pertumbuhan yang bergantung padanya. Dan juga, kanak-kanak ini lebih mudah diserang penyakit berjangkit, dan selepas jangkitan usus, mereka sering mengalami dysbiosis..

Orang Amerika segera menyedari fenomena ini dan berhenti melakukan pencegahan radang usus buntu yang sukar, yang diajar oleh pengalaman pahit. Eksperimen serupa dilakukan di Jerman pada 30-an abad yang lalu dan mendapat hasil yang serupa..

Hari ini diketahui bahawa lampiran melakukan sejumlah fungsi penting. Seperti yang telah dinyatakan, lampiran mengandungi banyak tisu limfatik, dan sistem limfa sangat penting untuk pertahanan imun. Oleh itu, apendiks melakukan fungsi penghalang dalam penyakit radang saluran pencernaan. Tetapi inilah sebab kerentanannya - dia mendapat tamparan pertama. Ini seperti fungsi amandel. Beberapa doktor menggelar apendiks - "amandel usus".

Tidak lama dahulu, orang Amerika, setelah membalas dendam atas pengalaman buruk mereka, membuktikan fungsi lain dari lampiran. Penyelidik di Duke University School of Medicine telah mendapati bahawa lampiran adalah sejenis tempat penyimpanan bakteria. Jadi apa kesepakatannya?

Mungkin semua orang tahu bahawa sebilangan besar mikroorganisma mengambil bahagian dalam pencernaan dan melindungi tubuh daripada bakteria "asing" patogen yang biasanya hidup di usus manusia. Simbiosis terbentuk antara "bakteria bermanfaat" dan seseorang - kewujudan yang saling bermanfaat Bakteria mendapat rumah dan makanan dari kita, dan bakteria membantu kita mencerna makanan dan juga melindungi kita dari "musuh". Tetapi jika sistem kekebalan tubuh lemah, maka mereka juga akan menjadi "musuh".

Di sinilah diperlukan fungsi penghalang lampiran. Sekiranya jangkitan usus disertai dengan cirit-birit, bakteria simbiosis dan kandungan usus kita meninggalkan badan kita dengan cara yang tidak menyenangkan. Tetapi sebilangan bakteria masih ada di lampiran, dan populasi baru bermula daripadanya. Dan jika apendiks dikeluarkan, maka setelah jangkitan, dysbiosis berkembang, yang sangat umum terjadi pada anak-anak yang apendiksnya dikeluarkan pada masa bayi..

Satu kajian baru-baru ini membenarkan kehadiran apendiks dalam tubuh manusia, menunjukkan bahawa sel-sel limfoid kongenital (ILC), yang banyak terdapat di sekum, melindungi orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah dari penyebaran jangkitan.

"Kami melakukan eksperimen dengan tikus makmal," kata Gabriella Belz dari Institut Walter dan Eliza Hall untuk Penyelidikan Perubatan di Melbourne. "Tujuan kajian kami adalah untuk mengkaji peranan yang dimainkan oleh sel-sel limfoid bawaan yang terdapat di dalam perut mamalia, serta pengaruhnya terhadap sistem kekebalan tubuh dan fungsi saluran pencernaan.".

Kajian ini mendapati bahawa sel-sel limfoid kongenital ada pada tahap tertentu di semua membran badan, termasuk kulit, paru-paru, perut dan saluran pembiakan, tetapi lampiran mengandung paling banyak.

"Sel-sel ini memainkan peranan penting dalam melindungi tubuh dari jangkitan." - Gabriella Belz, Walter dan Institut Penyelidikan Perubatan Hall Eliza di Melbourne.

Walaupun usus buntu tidak mengambil bahagian dalam proses pencernaan, bakteria hidup di dalamnya, yang sangat penting untuk keadaan umum perut, terutama dalam kes di mana jangkitan yang dibawa ke dalam badan menyebabkan cirit-birit. Keradangan berjangkit seperti ini memusnahkan bakteria jinak.

Seperti hasil kajian menunjukkan, setelah dijangkiti, populasi mikroorganisma yang diperlukan untuk berfungsi penuh perut diisi semula oleh bakteria yang hidup di lampiran, yang jumlahnya secara langsung bergantung pada jumlah sel limfoid kongenital..

"Makan diet sayur-sayuran dan sayur-sayuran salib membantu meningkatkan pengeluaran sel limfoid badan" - Gabriella Belz.

Keunikan sel-sel limfoid juga terletak pada kenyataan bahawa sel-sel ini lebih layak daripada jenis sel imun yang lain: hanya sel-sel limfoid bawaan yang mampu bertahan kemoterapi dan membantu tubuh mengekalkan kekebalan tubuh, yang dilemahkan oleh memerangi barah.

Belz berpendapat bahawa setelah komuniti perubatan memahami sepenuhnya tempat luar biasa yang ditempati apendiks dalam sistem kekebalan tubuh, pakar bedah cenderung untuk membuat keputusan mengenai penghapusannya..

"Dalam kes apendisitis ringan, antibiotik harus digunakan untuk menghentikan proses keradangan, dan tidak menganggap pembedahan sebagai satu-satunya cara yang mungkin untuk membantu pesakit," kata ahli imunologi Australia..

Lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk memahami peranan sel limfoid dalam lampiran dalam memerangi penyakit seperti asma, radang usus dan psoriasis, kata para saintis..

Artikel Mengenai Hepatitis