Komplikasi radang usus buntu

Utama Enteritis

Komplikasi apendisitis terbentuk bergantung pada tempoh proses keradangan. Hari pertama proses patologi, sebagai peraturan, dicirikan oleh tidak adanya komplikasi, kerana prosesnya tidak melampaui lampiran. Walau bagaimanapun, sekiranya berlaku rawatan yang tidak tepat waktu atau tidak tepat, komplikasi seperti perforasi apendiks, peritonitis atau trombophlebitis pada urat mesenterik mungkin terbentuk selepas beberapa hari..

Untuk mengelakkan berlakunya komplikasi apendisitis akut, anda mesti segera menghubungi institusi perubatan. Patologi yang didiagnosis tepat waktu dan operasi yang dilakukan untuk membuang apendiks yang meradang adalah pencegahan pembentukan keadaan yang mengancam nyawa.

Pengelasan

Komplikasi apendisitis terbentuk di bawah pengaruh pelbagai faktor. Banyak akibat berikut dapat terjadi di dalam tubuh manusia baik pada masa pra operasi dan selepas pembedahan..

Komplikasi pra operasi terbentuk dari penyakit yang berpanjangan tanpa rawatan. Kadang-kadang, perubahan patologi pada lampiran boleh berlaku kerana taktik terapi yang dipilih dengan tidak betul. Atas dasar apendisitis, patologi berbahaya seperti itu dapat terbentuk di dalam tubuh pesakit - infiltrat apendiks, abses, phlegmon tisu retroperitoneal, pylephlebitis dan peritonitis.

Komplikasi pasca operasi dicirikan oleh ciri klinikal dan anatomi. Mereka mungkin muncul beberapa minggu selepas pembedahan. Kumpulan ini merangkumi akibat yang berkaitan dengan kecederaan dan patologi pasca operasi organ-organ jiran..

Akibat selepas penyingkiran usus buntu dapat berkembang dengan pelbagai sebab. Selalunya, doktor mendiagnosis komplikasi dalam kes seperti:

  • lewat mendapatkan bantuan perubatan;
  • diagnosis tepat pada waktunya;
  • kesilapan dalam operasi;
  • ketidakpatuhan terhadap cadangan doktor dalam tempoh selepas operasi;
  • perkembangan penyakit kronik atau akut organ jiran.

Komplikasi dalam tempoh selepas operasi boleh terdiri daripada beberapa jenis, bergantung pada lokasi:

  • di tempat luka pembedahan;
  • di rongga perut;
  • di organ dan sistem jiran.

Ramai pesakit berminat dengan soalan, apakah akibatnya selepas campur tangan pembedahan. Klinik telah menentukan bahawa komplikasi selepas pembedahan dibahagikan kepada:

  • awal - boleh terbentuk dalam dua minggu selepas pembedahan. Ini termasuk perbezaan tepi luka, peritonitis, pendarahan dan perubahan patologi pada organ proksimal;
  • lewat - dua minggu selepas rawatan pembedahan, fistula boleh terbentuk; luka, semburan, abses, infiltrat, parut keloid, penyumbatan usus, lekatan pada rongga perut.

Berlubang

Perforasi adalah komplikasi awal. Ia terbentuk beberapa hari selepas keradangan organ, terutama dalam bentuk yang merosakkan. Dengan patologi ini, pencairan purulen dinding apendiks berlaku dan pencurahan nanah ke rongga perut. Perforasi selalu disertai oleh peritonitis.

Keadaan patologi klinikal dicirikan oleh manifestasi berikut:

  • perkembangan kesakitan di bahagian perut;
  • demam panas;
  • pening dan muntah;
  • mabuk;
  • gejala positif peritonitis.

Pada apendisitis akut, perforasi organ dimanifestasikan pada 2,7% pesakit di mana terapi bermula pada tahap awal pembentukan penyakit, dan pada tahap akhir pembentukan penyakit, perforasi berkembang pada 6,3% pesakit.

Penyusupan apendiks

Komplikasi ini khas untuk apendisitis akut pada 1-3% pesakit. Ia berkembang kerana rawatan pesakit yang lewat untuk mendapatkan bantuan perubatan. Gambaran klinikal infiltrat menampakkan dirinya 3-5 hari selepas perkembangan penyakit dan diprovokasi oleh penyebaran proses keradangan dari lampiran ke organ dan tisu berdekatan.

Pada awal patologi, gambaran klinikal apendisitis yang merosakkan muncul - sakit perut yang teruk, tanda-tanda peritonitis, demam, mabuk. Pada peringkat kemudian kesan ini, sindrom kesakitan mereda, kesejahteraan umum pesakit bertambah baik, tetapi suhunya tetap di atas normal. Semasa meraba kawasan apendiks, doktor tidak menentukan ketegangan otot perut. Walau bagaimanapun, di zon iliac kanan, jisim yang padat, sedikit menyakitkan dan tidak aktif dapat ditentukan..

Sekiranya infiltrat apendiks didiagnosis, operasi untuk membuang (apendektomi) apendiks yang meradang ditangguhkan dan terapi konservatif ditetapkan, yang berdasarkan antibiotik..

Sebagai hasil terapi, infiltrat dapat larut atau bernanah. Sekiranya tidak ada supurasi di kawasan yang meradang, maka pembentukannya dapat hilang setelah 3-5 minggu dari saat patologi berkembang. Sekiranya jalan yang tidak menguntungkan, infiltrat mula memburuk dan membawa kepada pembentukan peritonitis.

Abses apendiks

Bentuk apendisitis akut yang rumit terbentuk pada pelbagai peringkat perkembangan patologi dan didiagnosis hanya pada 0.1-2% pesakit.

Abses apendiks dapat terbentuk di kawasan anatomi berikut:

  • di rantau iliac kanan;
  • di rongga antara pundi kencing dan rektum (poket Douglas) - pada lelaki dan antara rektum dan rahim - pada wanita;
  • di bawah diafragma;
  • antara gelung usus;
  • ruang retroperitoneal.

Tanda-tanda utama yang akan membantu menimbulkan komplikasi pada pesakit adalah manifestasi berikut:

  • mabuk;
  • hipertermia;
  • peningkatan leukosit dan tahap ESR yang tinggi dalam ujian darah umum;
  • sindrom kesakitan teruk.

Abses ruang Douglas, sebagai tambahan kepada gejala umum, dicirikan oleh manifestasi disurik, dorongan kerap membuang air besar, rasa sakit di rektum dan perineum. Anda boleh merasakan pembentukan purulen penyetempatan ini melalui rektum, atau melalui vagina - pada wanita.

Abses subphrenic muncul di ceruk subphrenic kanan. Dalam kes perkembangan pembentukan purulen, ada tanda-tanda keracunan, kesukaran bernafas, batuk yang tidak produktif dan sakit dada. Semasa memeriksa kawasan yang meradang, doktor mendiagnosis perut lembut, jumlah hati yang besar dan sakit pada palpasi, pernafasan ringan dan nyaris tidak dapat dilihat di bahagian bawah paru-paru kanan.

Pembentukan purulen interintestinal dicirikan oleh klinik yang dinyatakan dengan lemah pada peringkat awal proses patologi. Apabila abses meningkat, ketegangan pada otot-otot dinding perut muncul, serangan sakit, penyusupan terasa jelas, dan suhu badan yang tinggi diperhatikan.

Adalah mungkin untuk mendiagnosis abses apendiks menggunakan ultrasound rongga perut, dan penyakit itu dihilangkan dengan membuka formasi purulen. Setelah mencuci rongga, saliran dipasang di dalamnya, dan luka dijahit ke tiub. Keesokan harinya, saliran dibilas untuk membuang sisa nanah dan menyuntik ubat ke dalam rongga.

Pylephlebitis

Komplikasi apendisitis akut seperti pylephlebitis dicirikan oleh keradangan purulen-septik yang teruk pada vena portal hepatik dengan pembentukan beberapa abses. Ia dicirikan oleh perkembangan cepat mabuk, demam, peningkatan jumlah hati dan limpa, pucat kulit, takikardia dan hipotensi.

Hasil mematikan dalam patologi ini mencapai 97% kes. Terapi ini berdasarkan penggunaan antibiotik dan antikoagulan. Sekiranya abses telah terbentuk di badan pesakit, maka mesti dibuka dan dibasuh..

Peritonitis

Peritonitis adalah keradangan peritoneum yang merupakan akibat dari apendisitis akut. Proses keradangan tempatan peritoneum dicirikan oleh gambaran klinikal berikut:

  • sindrom kesakitan teruk;
  • hipertermia;
  • pemutihan kulit;
  • takikardia.

Doktor dapat mengenal pasti komplikasi ini dengan menentukan simptom Shchetkin-Blumberg - ketika menekan di kawasan yang menyakitkan, rasa sakit tidak bertambah kuat, dan dengan pelepasan tajam, rasa sakit yang lebih jelas muncul.

Terapi terdiri daripada penggunaan kaedah konservatif - antibakteria, detoksifikasi, simptomatik; dan pembedahan pembuangan fokus purulen.

Fistula usus

Salah satu komplikasi akhir yang muncul selepas penyingkiran radang usus buntu adalah fistula usus. Mereka muncul ketika dinding gelung usus terdekat rosak, diikuti dengan kehancuran. Sebab-sebab pembentukan fistula merangkumi faktor-faktor berikut:

  • teknologi pemprosesan lampiran yang terganggu;
  • memerah tisu perut dengan kain kasa yang terlalu padat.

Sekiranya pakar bedah belum sepenuhnya menjahit luka, maka kandungan usus akan mula mengalir melalui luka, yang menyebabkan pembentukan fistula. Dengan luka yang dijahit, gejala penyakit bertambah buruk.

Dalam kes pembentukan fistula, 4-6 hari setelah operasi mengeluarkan organ, pesakit merasakan serangan sakit pertama di zon iliac kanan, di mana penyusupan mendalam juga terungkap. Dalam kes yang melampau, doktor mendiagnosis gejala fungsi usus dan peritonitis yang buruk.

Terapi ditetapkan oleh doktor secara individu. Rawatan ubat berdasarkan penggunaan ubat antibakteria dan anti-radang. Sebagai tambahan kepada rawatan ubat, pembedahan membuang fistula dilakukan.

Pembukaan fistula sewenang-wenangnya bermula 10-25 hari selepas pembedahan. Dalam 10% kes, komplikasi ini menyebabkan kematian pesakit..

Berdasarkan yang disebutkan di atas, dapat disimpulkan bahawa adalah mungkin untuk mencegah terjadinya komplikasi apendisitis dengan mendapatkan bantuan perubatan tepat pada masanya, kerana apendektomi tepat pada masanya dan betul menyumbang kepada pemulihan pesakit yang paling cepat.

Gejala dan rawatan radang usus buntu - ketika pembedahan diperlukan

Apendisitis adalah penyakit keradangan akut yang paling biasa pada rongga perut. Ia boleh berlaku pada usia berapa pun, baik pada kanak-kanak maupun orang dewasa. Nama penyakit ini berasal dari kemiripan bahagian usus besar yang meradang dengan cacing tanah yang biasa. Prosesnya mempunyai bentuk bujur, kelegaan serupa dengan usus besar dan berdekatan dengan cecum.

Radang usus buntu boleh berlaku dalam bentuk akut atau menjadi kronik. Gejala utama adalah sakit di bahagian bawah kanan perut. Keradangan boleh berlaku pada usia berapa pun, tetapi lebih sering berlaku pada dekad kedua dan ketiga kehidupan. Penyakit ini menyerang lelaki dua kali lebih kerap..

Jenis radang usus buntu

  • apendisitis akut - dimanifestasikan oleh rasa sakit yang tiba-tiba di bahagian kanan perut, yang semakin kuat ketika bersin, batuk, dan dapat memancar ke arah saluran kemaluan dan saluran kencing. Disertai dengan pening, muntah, sembelit, kembung, demam ringan.
  • apendisitis kronik - dengan bentuk penyakit ini, terdapat rasa keletihan, sakit perut, gangguan saluran najis; gejala ini muncul beberapa bulan selepas bentuk akut. Pesakit lebih rela berbaring di sebelah kanan dengan kaki bengkok, suhu badan sedikit meningkat dan degup jantungnya cepat.

Lumen kolon yang "tersumbat" adalah penyebab perkembangan jangkitan bakteria, yang boleh mengakibatkan:

  • apendisitis sederhana akut;
  • kahak;
  • dermatitis gangren;
  • perforasi apendiks, mengakibatkan abses atau peritonitis.

Punca dan gejala radang usus buntu

Antara penyebab radang usus buntu adalah, pertama sekali:

  • Lumen usus tertutup (contohnya, kalkulus tinja)
  • kehadiran parasit;
  • jangkitan bakteria dan virus;
  • pada kanak-kanak, hipertrofi tisu limfoid.

Gejala boleh berbeza-beza bergantung pada lokasi anatomi lampiran. Selalunya ia terletak di fossa iliac kanan, jarang di antara gelung usus, di pelvis. Gejala utama keradangan adalah sakit..

Pada mulanya, pesakit merasakan sakit umum di perut, yang sering ditakrifkan sebagai sakit di sekitar pusar atau di bahagian atas perut. Selepas beberapa jam, rasa sakit tertumpu pada bahagian bawah kanan perut. Batuk menjadikan kesakitan semakin teruk. Pada masa yang sama, pesakit mengalami penolakan terhadap makanan, loya, dan sering muntah. Penukaran makanan adalah gejala yang sangat penting: jika, walaupun sakit, pesakit terus makan, ini membuat diagnosis keradangan apendiks menjadi ragu.

Walau bagaimanapun, terdapat gejala yang tidak biasa. Contohnya, kadang-kadang rasa sakit segera bermula di bahagian bawah kanan perut, kadang-kadang hanya rasa sakit yang dirasakan ketika ditekan, kadang-kadang gejala penyumbatan usus mendominasi: kembung, rasa berat di usus, sembelit, peristalsis lemah.

Kedekatan proses radang ke ureter atau pundi kencing boleh menyebabkan keinginan untuk membuang air kecil dan kerap membuang air kecil. Ia berlaku bahawa perpindahan apendiks ke pelvis menyebabkan kesakitan ketika memeriksa melalui rektum. Dalam pemeriksaan pesakit, suhu badan yang tinggi (38-39 ° C dan degupan jantung yang cepat) diperhatikan.

Pada kanak-kanak, proses keradangan apendiks berjalan lebih cepat, dan oleh itu, diagnosis cepat dan permulaan rawatan pembedahan diperlukan untuk mengelakkan komplikasi serius. Pada orang tua, gejala mungkin tidak spesifik, agak parah, tetapi masih terdapat apendisitis atau perforasi gangren semasa pembedahan.

Komplikasi radang usus buntu

Yang pertama dan, pada masa yang sama, komplikasi apendisitis yang sangat dahsyat adalah berlubang proses yang diubah secara menyakitkan. Selalunya ini berlaku pada hari kedua atau ketiga penyakit ini. Dimanifestasikan oleh rasa sakit yang tiba-tiba, teruk, peningkatan degupan jantung dan peningkatan intensiti gejala yang timbul daripada kerengsaan peritoneum.

Sekiranya apendiks berlubang terletak di lekatan dalam rongga perut, penyusupan proses peri terbentuk. Pada gilirannya, perforasi rongga perut menyebabkan peritonitis meresap. Ini ditunjukkan oleh kesakitan seluruh permukaan penutup perut..

Dengan penyakit semula jadi, dalam seminggu, gejala seperti asites, hiperemia dan edema hilang. Walau bagaimanapun, sisa yang terbentuk.

Komplikasi lain yang mungkin berlaku ialah penampilan abses proses peri. Abses adalah kumpulan nanah dan bakteria, yang sebahagiannya atau sepenuhnya dipisahkan dari struktur tisu yang rosak. Bentuk abses semasa penyusupan. Ia disertai dengan peningkatan suhu badan hingga 39-40 ° C, peningkatan kadar nadi yang ketara, leukositosis (15 ribu / mm 3).

Diagnostik keradangan lampiran

Walaupun fakta bahawa apendisitis adalah salah satu penyebab umum pembedahan, diagnosis keadaan ini kadang-kadang sukar, walaupun bagi doktor yang berpengalaman. Diagnosis berdasarkan keadaan klinikal pesakit, bukan ujian tambahan. Walau bagaimanapun, penyelidikan fungsional sangat berguna dalam diagnosis pembezaan, kerana dapat menunjukkan proses patologi lain yang terjadi di rongga perut, yang dapat menyebabkan gejala serupa..

Wanita dengan gejala sakit perut harus diperiksa oleh pakar sakit puan untuk mengesampingkan kemungkinan perubahan pada organ pembiakan. Anda juga boleh melakukan laparoskopi untuk membezakan radang akut pelengkap dari, misalnya, kista ovari, kehamilan ektopik atau radang pelengkap. Tetapi ia digunakan hanya dalam kes-kes khas apabila terdapat manifestasi klinikal yang membenarkan keputusan mengenai operasi tersebut..

Rawatan radang usus buntu

Apendisitis akut memerlukan pembedahan segera. Keradangan pada apendiks adalah penyebab utama keradangan peritoneum. Walau bagaimanapun, pakar bedah menganggap prosedur membuang apendisitis adalah salah satu operasi yang paling mudah. Sebarang kelewatan dalam pelaksanaan operasi boleh menyebabkan komplikasi yang sangat serius. Appendicomy, iaitu pembedahan pembuangan apendiks, dapat dilakukan dengan menggunakan kaedah klasik atau laparoskopi.

Pembedahan laparoskopi dikaitkan dengan penjimatan masa yang dihabiskan di jabatan pembedahan, abses luka yang jarang berlaku, dan rawatan pasca operasi yang cepat. Walaupun begitu, peratusan komplikasi selepas rawatan dengan kaedah klasik dan laparoskopi adalah serupa. Kembali ke aktiviti fizikal yang normal setelah pembedahan berlaku dalam 2-3 minggu.

Komplikasi rawatan di atas mungkin termasuk pendarahan, jangkitan luka, abses, atau penyumbatan usus. Gejala apendisitis akut boleh kembali dengan rawatan antibiotik yang sengit.

Kepelbagaian keradangan dengan penyakit lain

Oleh kerana kepelbagaian gambaran klinikal apendisitis, perlu dilakukan diagnostik pembezaan berdasarkan pengecualian penyakit berikut:

  • keradangan akut kelenjar getah bening;
  • pembentukan sisi kanan batu ginjal;
  • penyakit sistemik pembiakan (keradangan pelengkap, sista ovari, kehamilan ektopik);
  • berlubang perut atau ulser duodenum;
  • keradangan akut pankreas;
  • gastroenteritis akut;
  • Penyakit Crohn.

Apendisitis akut adalah penyakit dengan perjalanan yang cukup cepat yang memerlukan diagnosis segera dan rawatan pembedahan yang sesuai. Terutama berbahaya bagi orang tua, yang risiko kematian selepas operasi adalah 5-10%. Ini paling sering berlaku dalam kes perforasi apendiks dan radang peritoneum..

Apendisitis pada kanak-kanak

Dalam kebanyakan kes, diagnosis apendisitis pada anak-anak dapat dibuat berdasarkan pemeriksaan fizikal yang menyeluruh, walaupun ini kadang-kadang sukar dan memerlukan keyakinan kepada pesakit dan mendapatkan keyakinan mereka.

Gejala apendisitis akut bergantung pada usia anak, faktor permulaan penyakit dan lokasi apendiks di rongga perut. Yang paling penting dan penting adalah:

  • sakit perut pada kanak-kanak berumur lebih dari 4 tahun, pada awalnya penyetempatan ringan, kusam, tidak tepat, sakit berterusan di kawasan pusar dan epigastrik, yang apabila keradangan berkembang, bergerak ke perut bawah kanan;
  • kehilangan selera makan, loya, muntah yang berlaku beberapa jam selepas bermulanya sakit perut. Kehilangan selera makan adalah gejala yang sangat penting. Kanak-kanak yang mengalami selera makan jarang didiagnosis dengan radang usus buntu;
  • sembelit;
  • cirit-birit jangka pendek.

Memeriksa anak kecil dengan serangan apendisitis adalah tugas khas bagi doktor dan memerlukan banyak kemahiran dan pengalaman dalam menjalin hubungan dengan pesakit kecil untuk menenangkannya dan mendapatkan keyakinan..

Anak yang sakit dan demam, bergerak perlahan, sering membongkok ke hadapan untuk melindungi tali pinggang pinggang kanan bawah. Di atas meja naik perlahan-lahan, dengan berhati-hati. Di buaian, walaupun sakit, berbaring dengan tenang, dengan kaki bengkok atau di sebelah kanan.

Demam, takikardia, tanda-tanda dehidrasi biasanya muncul pada malam pertama, ia kecil dan semakin meningkat ketika penyakit ini berlanjutan. Pada kanak-kanak dan bayi kecil, diagnosis sering ditangguhkan kerana gambaran penyakit yang tidak spesifik atau gejala ringan. Terdapat juga kes-kes apabila anak itu akhirnya sampai ke pakar bedah dengan gejala peradangan peritoneum yang luas.

Pada peringkat awal penyakit ini, penyelidikan tambahan tidak banyak memberi manfaat. Salah satu keabnormalan utama yang menunjukkan keradangan adalah tahap tinggi sel darah putih dengan dominasi granulosit polimorfonuklear, tetapi tidak semua pesakit mempunyai hasil ini.

Anda perlu melakukan ujian air kencing untuk mengecualikan jangkitan pada sistem kencing. Pemantauan protein C-reaktif, yang kadarnya meningkat dalam darah dengan radang usus buntu, mungkin juga penting. Dalam kira-kira 10-20% kes, sinar-X perut dilakukan. Ultrasound perut boleh sangat membantu.

Komplikasi apendisitis

Apendisitis akut boleh disertai oleh komplikasi yang teruk dan sering mengancam nyawa. Ini termasuk infiltrat apendiks (abses), abses intra-perut, peritonitis, dan pylephlebitis. Penyusupan apendiks biasanya berkembang pada hari ke-2-4 penyakit dan dinyatakan dalam penampilan di kawasan iliac kanan, lebih jarang di tempat lain, pembentukan yang terhad, menyakitkan, padat dan tidak bergerak dengan pelbagai saiz. Pada palpasi, kesakitan tempatan ditentukan. Gejala Blumberg-Shchetkin dapat berlanjutan selama beberapa hari. Suhu meningkat hingga 37-38 ° С, dalam darah terdapat leukositosis sederhana dengan pergeseran ke kiri.

Adalah dipercayai bahawa penyusupan apendiks adalah bentuk peritonitis terhad, hasilnya sangat berubah-ubah. Penyusupan adalah serigala dalam pakaian domba ”(L. G. Brzhozovsky). Dengan kursus yang baik, ia menjalani penyerapan semula pada kebanyakan pesakit. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes, suppuration dapat terjadi, yang dimanifestasikan oleh peningkatan sakit perut, peningkatan suhu lebih lanjut, peningkatan leukositosis, kemerosotan kondisi umum, peningkatan ukuran penyusupan, penampilan penghapusan sempadannya, kadang-kadang turun naik dan gejala kerengsaan paritoneum yang teruk.

Peritonitis adalah salah satu komplikasi apendisitis akut yang paling berbahaya dan merupakan salah satu penyebab utama kematian. Klinik dan rawatannya dinyatakan dalam bab khas.

Komplikasi apendektomi boleh berlaku dari luka (tempatan), intra-perut dan sistemik. Tempatan termasuk hematoma, supurasi, infiltrat inflamasi dan fistula ligatur. Hematoma berlaku pada hari-hari pertama selepas pembedahan. Kesakitan dan bengkak diperhatikan di kawasan jahitan. Mengosongkan hematoma adalah kaedah utama untuk membuangnya. Luka akibat luka adalah komplikasi operasi yang paling biasa. Berlaku dan 1-6% kes, bergantung pada bentuk apendisitis. Rawatan supurasi terdiri dari menghilangkan jahitan, mencairkan tepi luka, menerapkan pembalut dengan agen dan enzim antibakteria, imunoterapi sesuai dengan fasa proses luka.
Dengan infiltrat inflamasi, antibiotik dan prosedur fisioterapeutik (kuarza, UHF, elektroforesis, dan lain-lain) ditetapkan..

Komplikasi dari rongga perut diklasifikasikan sebagai teruk dan mengancam nyawa dan merangkumi abses intra-perut (pelvis, subphrenic, interintestinal, retroperitoneal), peritonitis terhad, peliflebitis, penyumbatan usus, pendarahan intra-perut dan fistula usus. Bahagian abses selepas apendisitis akut menyumbang 19% dari abses perut dalaman. Abses pelvis berlaku apabila apendisitis yang merosakkan dilokalisasi di pelvis kecil atau dalam keadaan di mana eksudat turun ke dalamnya dari bahagian perut yang lain. Biasanya, pada hari ke-7-12 selepas operasi, suhu meningkat lagi dan leukositosis meningkat, rasa sakit muncul di atas dada atau di bahagian dalam pelvis.

Gangguan dysuric sering diperhatikan, serta rasa sakit semasa buang air besar, tenesmus. Dengan pemeriksaan rektum atau faraj, infiltrat overhanging yang menyakitkan ditentukan, selalunya dengan pelembutan. Rawatan merangkumi pembukaan abses melalui rektum pada lelaki dan melalui fornix posterior pada wanita..

Abses subphrenic diperhatikan pada 0.1-0.5% kes dan berlanjutan dengan suhu tinggi, mabuk teruk, sesak nafas, sakit dada di bahagian lesi semasa penyedutan. Diagnosis agak sukar. Rawatan merangkumi pembukaan abses, lebih baik dengan akses ekstraperitoneal atau ekstrapleural. Abses usus dan jangka masa bentuk provinsi dicirikan oleh gambaran klinikal yang buruk, namun kemudian, dengan peningkatan abses, tanda-tanda keracunan bernanah muncul dan pembentukan yang menyakitkan ditentukan paling kerap di kawasan pusar atau di sebelah kiri dengan ketegangan otot, gejala Blumberg-Shchetkin positif. Rawatan - membuka dan mengeringkan abses.

Antara komplikasi yang jarang berlaku tetapi sangat berbahaya adalah pylephlebitis, atau trombophlebitis vena menaik dengan pyemia dan pelbagai abses hati. Ia dicirikan oleh kursus purulen-septik yang sangat teruk, mabuk yang cepat, demam tinggi, icterus, hati yang membesar, takikardia dan hipotensi. Prognosisnya serius, kadar kematian adalah 90-98%. Rawatan terdiri daripada dosis tinggi antibiotik dan antikoagulan. Sekiranya terdapat abses hati, autopsi mereka ditunjukkan. Proses lekatan selepas apendektomi dapat menyebabkan penyumbatan usus dalam jangka masa dekat dan jauh. Komplikasi sistemik merangkumi komplikasi tromboemboli, radang paru-paru, infark miokard akut, gangguan sistem kencing, dll..

Di Rusia, lebih daripada 1 juta apendektomi dilakukan setiap tahun dengan kadar kematian sekitar 0.2%. Penyebab utama kematian adalah komplikasi apendisitis akut yang dijelaskan di atas. Mereka dikaitkan dengan diagnosis lewat, pembedahan yang tertunda dan komplikasinya. Peratusan komplikasi dan kematian tertinggi diperhatikan di kalangan kanak-kanak dan orang tua dan berumur pikun.

KOMPLIKASI LAMPIRAN AKUT

Komplikasi apendisitis akut dibahagikan mengikut tempoh kejadian menjadi pra operasi dan pasca operasi.

Komplikasi pra operasi merangkumi:

· Flegmon tisu retroperitoneal;

Komplikasi pasca operasi dikelaskan mengikut prinsip klinikal dan anatomi:

I. Komplikasi dari luka pembedahan: pendarahan dari luka, hematoma, seroma, penyusupan, suppuration, hernia insisional, pemotongan tepi luka tanpa atau dengan kejadian, bekas luka keloid, neuroma, endometriosis parut.

II. Proses keradangan akut pada rongga perut: penyusupan dan abses kawasan ileocecal, abses rongga rektum-rahim, abses interintestinal, phlegmon retroperitoneal, abses subphrenic, abses subhepatic, peritonitis tempatan, peritonitis meluas, kultitis.

III. Komplikasi dari saluran gastrousus: penyumbatan usus dinamik, penyumbatan usus mekanikal akut, fistula usus, pendarahan gastrousus, penyakit pelekat.

IV. Komplikasi dari sistem kardiovaskular: kekurangan jantung, trombophlebitis, pylephlebitis, embolisme paru, pendarahan ke rongga perut.

V. Komplikasi dari sistem pernafasan: bronkitis, radang paru-paru, pleurisy (kering, eksudatif), abses dan gangren paru-paru, atelektasis paru-paru.

Vi. Komplikasi dari sistem perkumuhan: pengekalan kencing akut, sistitis akut, pyelitis akut, nefritis akut, pyelocystitis akut.

Vii. Komplikasi lain: beguk akut, psikosis pasca operasi, dll..

Menjelang masa perkembangan, komplikasi pasca operasi dibahagikan kepada awal dan akhir. Komplikasi awal berlaku dalam 2 minggu pertama pembedahan. Kumpulan ini merangkumi sebahagian besar komplikasi dari luka pasca operasi (proses keradangan purulen, pemotongan pinggir luka tanpa atau dengan kejadian; pendarahan dari luka dinding perut anterior) dan hampir semua komplikasi dari organ dan sistem yang berdekatan.

Komplikasi akhir apendisitis akut adalah penyakit yang berkembang selepas tempoh 2 minggu selepas operasi. Antaranya, yang paling biasa adalah:

1. Dari komplikasi dari luka pasca operasi - penyusupan, abses, fistula ligatur, hernia pasca operasi, parut keloid, neuroma parut.

2. Dari proses keradangan akut di rongga perut - penyusupan, abses, kultitis.

3. Dari komplikasi dari saluran gastrousus - penyumbatan usus mekanikal akut, penyakit pelekat.

Penyebab komplikasi apendisitis akut adalah:

1. Permintaan pesakit yang tidak menentu untuk mendapatkan rawatan perubatan.

2. Diagnosis lewat radang usus buntu akut (disebabkan oleh penyakit yang tidak biasa, salah tafsiran data klinikal yang biasa terjadi pada radang apendiks, dll.).

3. Kesalahan taktik doktor (kekurangan pemantauan dinamik pesakit dengan diagnosis meragukan apendisitis akut, meremehkan prevalensi proses keradangan di rongga perut, penentuan petunjuk yang salah untuk pembuangan saluran rongga perut, dll.).

4. Kesalahan dalam teknik operasi (kecederaan tisu, ligasi vaskular yang tidak boleh dipercayai, penyingkiran lampiran yang tidak lengkap, saliran rongga perut yang lemah, dll.).

5. Perkembangan kronik atau kemunculan penyakit akut organ bersebelahan.

Penyusupan apendiks

Infiltrat apendiks adalah konglomerat yang disolder bersama di sekitar apendiks dan gelung usus kecil dan besar yang diubah secara merusak, omentum yang lebih besar, peritoneum parietal, rahim dengan pelengkap, pundi kencing, dengan pasti membatasi penembusan jangkitan ke rongga perut bebas. Ia berlaku pada 0.2-3% pesakit dengan apendisitis akut.

Gambaran klinikal. Penyusupan apendiks muncul pada hari ke-3-4 setelah bermulanya radang usus buntu akut. Dalam perkembangannya, 2 peringkat dibezakan - awal (perkembangan, pembentukan infiltrat longgar) dan lambat (penyusupan terhad, padat).

Pada peringkat awal, tumor radang terbentuk. Pesakit mempunyai simptomologi yang hampir sama dengan radang usus buntu akut, termasuk dengan tanda-tanda kerengsaan peritoneal, leukositosis, pergeseran formula leukosit ke kiri.

Pada peringkat akhir infiltrat apendiks, gejala keradangan akut mereda. Keadaan umum pesakit bertambah baik.

Diagnostik. Semasa membuat diagnosis infiltrat radang usus buntu, kehadiran gambaran klinikal apendisitis akut dalam sejarah atau pada masa pemeriksaan pesakit dalam kombinasi dengan pembentukan seperti tumor yang menyakitkan di kawasan iliac kanan memainkan peranan yang menentukan. Pada tahap pembentukan, infiltrat yang diraba lembut, menyakitkan, tidak mempunyai batas yang jelas, mudah hancur apabila lekatan dipisahkan semasa operasi. Pada tahap persempadanan, ia menjadi padat, sedikit menyakitkan, jelas.

Penyusupan dengan mudah terasa dengan ukurannya yang besar dan penyetempatan khas apendiks. Dalam kes sedemikian, ditentukan di luar unjuran sekum. Pada pesakit dengan apendiks pelvis, infiltrat terletak di pelvis, dan di apendisitis retroperitoneal dan retrocecal, di sepanjang dinding posterior rongga perut. Kerana kedalaman kejadian, infiltrat extraperitoneal dan retrocecal, serta infiltrat pada individu yang gemuk sering dijumpai hanya semasa operasi.

Semasa mendiagnosis infiltrat apendiks, pemeriksaan digital melalui rektum, pemeriksaan vagina, ultrasound rongga perut, laparoskopi, tomografi terkomputer, irrigografi (scopy), kolonoskopi digunakan.

Diagnostik pembezaan. Infiltrat apendiks dibezakan dari tumor ganas pada kolon buta dan menaik, lampiran rahim, hidro dan pyosalpinx, iaitu dengan penyakit di mana pembentukan seperti tumor ditentukan di kawasan ilio-inguinal kanan atau di pelvis kecil.

Semasa menjalankan diagnosis pembezaan antara infiltrat apendiks dan penyakit di atas, sangat penting diberikan kepada perubahan ukuran tumor terhadap latar belakang rawatan konservatif yang ditetapkan untuk infiltrat apendiks. Pada pesakit dengan barah usus besar, ovari, mereka tidak berkurang.

Rawatan. Dengan infiltrat apendiks, rawatan konservatif kompleks ditunjukkan. Rehat di tempat tidur diresepkan, diet lembut pada fasa awal - sejuk ke kawasan penyusupan, dan setelah normalisasi suhu badan (lebih kerap pada hari ke-3-4) - rawatan fisioterapeutik (magnetoterapi, dll.). Terapi antibiotik dijalankan, sekatan perirenal dua hala dilakukan dengan larutan novocaine 0,25-0,5% menurut A. V. Vishnevsky, blokade novocaine menurut Shkolnikov. Darah UFO digunakan.

Sekiranya jalan yang menguntungkan, infiltrat apendiks akan hilang dalam 2 hingga 4 minggu. Selepas tempoh 2-3 bulan berikutnya, di mana tanda-tanda proses keradangan di rongga perut hilang sepenuhnya, appendektomi yang dirancang dilakukan. Ini dikaitkan dengan risiko kambuh penyakit. Ketiadaan tanda-tanda penurunan penyusupan terhadap latar belakang rawatan adalah petunjuk untuk pemeriksaan organ usus besar dan pelvis. Adalah mungkin untuk mengganti infiltrat dengan tisu penghubung dengan pembentukan tumor radang yang padat dan menyakitkan di rongga perut, yang sering disulitkan oleh penyumbatan usus separa (infiltrat fibroplastik). Pesakit seperti itu kadang-kadang menjalani hemikolektomi sisi kanan, dan diagnosis penyakit tersebut diperjelaskan hanya setelah pemeriksaan histologi tumor..

Sekiranya infiltrat longgar ditemui semasa operasi, ia terputus. Penyusupan yang padat dan tidak aktif tanpa tanda-tanda pembentukan abses tidak runtuh, kerana ini dikaitkan dengan ancaman kerosakan pada organ yang membentuknya. Menghadkan tampon dan mikroirrigator untuk pemberian antibiotik dibawa ke infiltrat. Dalam tempoh selepas operasi, rawatan ubat ditetapkan mengikut prinsip di atas. Dengan ketidakefektifan langkah-langkah konservatif, penyusupan berlaku dengan pembentukan abses apendiks.

Abses apendiks

Abses apendiks berlaku pada 0.1-2% kes apendisitis akut. Ia dapat terbentuk pada tahap awal (hingga 1-3 hari) dari saat perkembangan radang usus buntu atau menyukarkan perjalanan penyusupan apendiks yang telah terjadi selama beberapa hari atau minggu.

Pembentangan dan diagnosis klinikal. Tanda-tanda abses adalah gejala keracunan, hipertermia, peningkatan leukositosis dengan pergeseran jumlah darah putih ke kiri, peningkatan ESR, ketegangan otot dinding perut, peningkatan kesakitan pada unjuran tumor keradangan yang telah ditentukan sebelumnya. Kadang kala penyumbatan usus berkembang.

Sonografik, abses didefinisikan sebagai pembentukan anechoic bentuk tidak teratur, di lumen yang detritusnya sering terlihat. Abses kecil sukar dibezakan dari gelung usus, yang memerlukan imbasan ultrasound dinamik untuk mengenal pasti konfigurasi usus.

Rawatan. Abses dibuka dengan akses ekstraperitoneal menurut N.I Pirogov atau menurut Volkovich-Dyakonov. Akses menurut NI Pirogov digunakan untuk mengosongkan abses yang terletak jauh di wilayah iliac kanan, termasuk abses retroperitoneal dan retrocecal. Tisu dinding perut anterior dibedah ke parietal peritoneum sepanjang 10–15 cm dari atas ke bawah, dari kanan ke kiri 1-1,5 cm ke tengah tulang belakang iliac mendatar atau 2-2,5 cm lateral dan selari dengan sayatan Volkovich-Dyakonov. Peritoneum parietal kemudian terlepas dari permukaan dalam ilium, yang memungkinkan pendekatan ke bahagian luar abses. Akses menurut Volkovich-Dyakonov digunakan jika abses melekat pada dinding perut anterior.

Setelah membuka dan membersihkan abses, jika ada apendiks vermiform di rongga, ia dikeluarkan. Tampon dan tiub saliran dimasukkan ke dalam rongga abses. Dinding perut dijahit hingga tampon dan saluran air.

Sekiranya abses dangkal dijumpai semasa appendektomi dari pendekatan Volkovich-Dyakonov, abses dikosongkan dan dikeringkan melalui sayatan dinding perut anterior. Sekiranya terletak dalam, luka dinding perut dijahit. Abses dikosongkan dan dikeringkan mengikut kaedah N.I.Pirogov.

Organisasi aliran air permukaan: Jumlah kelembapan terbesar di dunia menguap dari permukaan laut dan lautan (88 ‰).

Apendisitis akut: mengapa kehilangan lampiran

Agar makanan dicerna, perjalanan jauh dari mulut melalui kerongkongan, perut dan usus ke tempat di mana sisa-sisa yang tidak dicerna diekskresikan. Di usus manusia (omong-omong, pada beberapa haiwan) terdapat proses kecil - lampiran. Mengenai dia dan bagaimana tidak berpisah dengannya dalam artikel ini.

Untuk lebih jelas membayangkan pertumbuhan kecil ini, perhatikan gambar usus:

Lampiran adalah akhir cecum, penampilannya telah dibandingkan dengan cacing. Dalam literatur perubatan, apendiks diuraikan sebagai lampiran vermiform. Penyokong teori evolusi Charles Darwin menganggapnya sebagai dasar yang tidak berguna yang kita warisi dari haiwan dalam proses evolusi. Pada masa yang sama, jumlah pendapat pakar mengenai penglibatan apendiks dalam imuniti manusia semakin meningkat. Terdapat maklumat bahawa mikroorganisma bermanfaat disintesis dalam lampiran. Lampiran mengandungi kelenjar getah bening - organ di mana sel-sel imun (limfosit) terbentuk.

Penyakit yang berkaitan dengan keradangan apendiks disebut apendisitis. Mungkin akut dan kronik.

Keradangan pada lampiran terjadi apabila lumennya tersumbat dengan serpihan makanan, atau salurannya tersumbat. Sebab-sebab radang usus buntu sedang dibincangkan. Selalunya, apendisitis dikaitkan dengan luka berjangkit, pengambilan biji benih yang kerap, menelan biji dari buah beri dan makanan lain yang menyumbat usus. Pada wanita, perkembangan apendisitis difasilitasi oleh lekatan pelvis kecil..

Radang usus buntu boleh berlaku pada usia berapa pun, tetapi masih berisiko adalah wanita hamil dan anak-anak berusia 10-12 tahun, serta orang yang menderita sembelit kronik yang kecanduan pengambilan daging, biji dan buah beri yang berlebihan dengan biji.

Gejala apendisitis akut

  • Keradangan akut pada apendiks bermula dengan rasa sakit. Dalam beberapa kes, rasa sakit itu akut, pada yang lain ia membosankan, selalu timbul secara tiba-tiba. Lokasi kesakitan bergantung pada banyak faktor. Selalunya, bahagian atas perut menyakitkan, memancar ke pusar, dan kemudian, setelah beberapa jam, turun ke kawasan iliac kanan. Pada pesakit lain, sakit di kawasan lampiran. Kesukaran di sini adalah bahawa lampiran dapat mengambil kedudukan yang berbeza pada orang yang berbeza. Oleh kerana itu, radang usus buntu sering "menyamar" sebagai penyakit hati, ginjal, ureter, radang pelengkap.
  • Pergerakan yang keras, batuk, dan bersin membuat sakit radang usus buntu bertambah teruk.
  • Najis lebih kerap normal.
  • Lidah dilapisi dengan mekar putih.
  • Muntah biasa, demam hingga 38 ° C.
  • Pada kanak-kanak, orang tua, dan wanita hamil, radang usus buntu tidak berkembang seperti yang lain.
    • Kanak-kanak akibat kekurangan usus mengalami perkembangan yang lebih cepat daripada komplikasi apendisitis yang teruk - peritonitis. Sukar untuk mendiagnosis radang usus buntu pada kanak-kanak. Pada peringkat awal, terdapat loya dan muntah, demam, sakit perut yang meresap. Oleh kerana penyetempatan kesakitan tidak dapat ditentukan, diagnosisnya sukar.
    • Pada orang tua, gejala dapat dihapus, jadi ada risiko terlambat dalam diagnosis dan bantuan, yang menyebabkan komplikasi.
    • Pada wanita hamil, sakit pada apendisitis tidak mempunyai penyetempatan biasa, gejala dapat dihapus.

Diagnostik

Sekiranya anda mengesyaki radang usus buntu, anda perlu menghubungi ambulans, pakar bedah membuat diagnosis.

Analisis dan kajian:

  • analisis umum darah dan air kencing;
  • palpasi (perasaan) perut;
  • Ultrasound rongga perut (hanya bermaklumat pada tahap usus buntu yang teruk);
  • sinar-X perut;
  • laparoskopi diagnostik rongga perut (tusukan dinding perut di bawah anestesia tempatan).

Rawatan radang usus buntu

Rawatan pembedahan untuk radang usus buntu tidak dapat dielakkan. Operasi terdiri dalam penghapusan apendiks di bawah anestesia tempatan atau umum dengan kaedah endoskopi, dengan laparoskopi. Sekiranya apendisitis berjalan tanpa komplikasi, setelah operasi seperti itu seseorang dapat terus bekerja dalam seminggu. Sekiranya berlaku komplikasi, pesakit harus menghabiskan sekurang-kurangnya sebulan di hospital, atau bahkan beberapa bulan.

Pesakit diberi antibiotik aminoglikosida, ubat antibakteria (metronidazole).

Diet selepas pembedahan tidak termasuk

  • makanan berlemak, goreng, salai, pedas;
  • tepung;
  • makanan masin, dalam tin, acar;
  • susu;
  • minuman beralkohol, soda.

Komplikasi

Sekiranya diagnosis dan rawatan ditangguhkan, komplikasi serius mungkin timbul:

  • pecah lampiran;
  • infiltrat periappendicular (penguraian lampiran dengan pembentukan fokus purulen);
  • abses interloop usus, abses rongga perut;
  • peritonitis, peritonitis purulen;
  • trombophlebitis urat pelvis, dll..

Sekiranya pesakit tidak dibantu, kematian adalah mungkin.

Pencegahan

Untuk mencegah radang usus buntu, perlu segera merawat penyakit saluran gastrointestinal, terutama untuk tidak terbawa dengan biji (anda perlu membersihkannya dengan tangan anda), beri dengan biji. Elakkan pengambilan daging secara berlebihan, makan berlebihan. Makan makanan yang membersihkan usus - sayur-sayuran dan buah-buahan yang kaya serat, bijirin. Perhatikan peraturan air dan minuman.

Komplikasi radang usus buntu

Pembedahan untuk membuang apendiks anda disebut apendektomi. Ini adalah kaedah rawatan kecemasan untuk radang usus buntu. Walaupun operasi dilakukan tepat pada waktunya, pesakit mungkin mengalami komplikasi. Kekerapan berlakunya akibat berkisar antara 2 hingga 19-20%.

Penyebab komplikasi dengan radang usus buntu

Sebab utama termasuk:

  • terlambat dimasukkan ke hospital pesakit;
  • kesilapan diagnostik;
  • operasi lewat kerana penolakan pesakit, kesalahan diagnostik, masalah organisasi;
  • penilaian yang tidak tepat mengenai kelaziman proses keradangan;
  • kekurangan rawatan komprehensif dalam tempoh selepas operasi.

Komplikasi selepas usus buntu

Komplikasi pasca operasi apendektomi berlaku dalam 12-14 hari. Tanda jelas perkembangan mereka adalah kemerosotan keadaan pesakit. Setiap komplikasi mempunyai beberapa gejala ciri yang mana mereka didiagnosis. Gejala berikut menunjukkan perkembangan akibat apendketomi:

  • kenaikan suhu;
  • sakit perut sederhana atau teruk;
  • kembung dua hala;
  • sembelit atau cirit-birit;
  • takikardia;
  • kembung perut;
  • pernafasan cepat.

Ini biasa berlaku selepas pembedahan usus buntu. Ini ditunjukkan oleh prolaps serpihan usus ke dalam lumen antara serat otot. Sebabnya sering kali tidak mematuhi cadangan doktor. Gejala utama adalah pembengkakan di kawasan jahitan pasca operasi. Dari masa ke masa, saiznya bertambah. Akibatnya tidak terlalu teruk, tetapi walaupun selepas rawatan pembedahan, ia dapat berulang.

Proses pelekat

Akibat apendisitis akut yang paling biasa adalah lekatan. Mereka menyebabkan sakit menarik dan ketidakselesaan perut. Dengan lekatan tunggal, prognosis adalah baik. Selepas menjalani rawatan ubat atau laparoskopi, pesakit pulih. Pelekat yang pelbagai berbahaya bagi kehidupan manusia.

Jangkitan

Sekiranya rongga perut dijangkiti, peritonitis pasca operasi boleh berkembang bahkan sebelum apendektomi. Akibatnya berlaku secara tiba-tiba, sukar untuk diramal. Di samping itu, gejala peritonitis tidak selalu dinyatakan dengan jelas. Tanda awal adalah cegukan berterusan, yang menunjukkan kerengsaan peritoneum diafragma oleh kandungan gastrousus.

Pylephlebitis

Ini adalah komplikasi serius, iaitu trombophlebitis purulen pada vena sistem portal. Pesakit cepat mengalami keracunan, demam muncul, hati dan limpa membesar. Dengan patologi ini, kadar kematian adalah 97%..

Fistula usus

Ia berlaku pada 0.2-0.8% pesakit. Fistula dalam usus adalah terowong yang memanjang dari organ ke permukaan kulit. Ini adalah komplikasi serius selepas penyingkiran radang usus buntu, mereka sukar dirawat. Dalam 10% kes, patologi membawa kepada kematian pesakit. Pada peringkat awal pembentukan fistula, rasa sakit muncul di kawasan iliac kanan. Pembukaan sewenang-wenangnya berlaku 10-25 hari selepas pembedahan.

Serangan kesakitan

3-4 minggu selepas penyingkiran apendisitis, semestinya tidak ada rasa sakit. Selama ini, tisu sudah dijana semula. Kes penghilang rasa sakit dalam kes ini tidak akan memberi kesan, kerana kesakitan mungkin menunjukkan lekatan, hernia. Anda perlu melaporkan gejala ini kepada doktor anda. Prognosis bergantung pada apa yang menyebabkan kesakitan.

Komplikasi lain

Beberapa lagi komplikasi apendektomi telah dikenal pasti sebagai kumpulan yang terpisah. Mereka dikaitkan dengan luka pasca operasi dan kerja organ dalaman. Oleh itu, selepas penghapusan apendisitis, patologi berikut mungkin berlaku:

  • Abses pasca operasi. Mereka menyumbang 19% dari semua abses intra-perut. Dengan abses luka yang cetek, prognosisnya baik, dengan yang mendalam, perkembangan peritonitis adalah mungkin.
  • Halangan usus yang dinamik. Ia jarang berlaku dan menyebabkan kembung yang tidak berkaitan dengan kesakitan. Gejala ini bertambah dan menyebabkan masalah pencernaan, muntah isi perut, dan kemudian hempedu. Dengan kembung yang berpanjangan, dinding usus rosak. Bakteria memasukinya, membawa kepada peritonitis..
  • Penyusupan apendiks. Ia berlaku pada 1-3% pesakit. Tanda yang mencolok adalah pembentukan yang tidak aktif, seperti tumor, sedikit menyakitkan di kawasan iliac kanan. Sekiranya tidak ada kecenderungan untuk bernanah, maka dengan diet dan terapi antibiotik, infiltrat akan sembuh dalam 3-5 minggu..
  • Suppuration, dehiscence dari jahitan luka pembedahan. Ini adalah komplikasi pasca operasi yang paling kerap, tetapi kurang berbahaya. Doktor menjahit luka semula, menjalankan rawatan antiseptik, dan menetapkan antibiotik. Parut akan lebih kasar..
  • Pendarahan dari tunggul apendiks ke rongga perut. Lebih kerap berlaku dengan apendisitis yang merosakkan. Ini adalah akibat yang luar biasa yang mungkin tidak muncul pada tahap awal. Tanda ciri secara beransur-ansur meningkatkan sakit perut. Prognosis disukai dengan pembukaan rongga perut tepat pada masanya dan menghentikan pendarahan.

Apendisitis adalah keradangan akut pada apendiks (apendiks). Dengan radang usus buntu, dalam hampir 100 peratus kes, pembedahan segera diperlukan, dan lebih cepat ia dilakukan, semakin baik.

Pada apendisitis akut, penyakit ini dapat dibahagikan secara kasar kepada beberapa peringkat. Peringkat pertama adalah catarrhal. Ia berlangsung sekitar 48 jam dan dicirikan oleh perubahan catarrhal yang berlaku di dinding lampiran. Biasanya tidak ada komplikasi berbahaya dalam tempoh ini..

Komplikasi radang usus buntu, yang boleh mengakibatkan akibat yang serius dan bahkan kematian, muncul dengan tahap kedua. Ia dipanggil phlegmonous. Ia berlangsung dari 2 hingga 5 hari dan dicirikan oleh peleburan dinding apendiks yang bernanah. Tahap phlegmonous masuk ke tahap gangren. Sekiranya selama ini langkah-langkah pembedahan segera tidak diambil, maka hasil yang mematikan menjadi semakin besar. Peritonitis yang tumpah dengan apendisitis berlaku pada hari ke-5. Pada masa yang sama, pylephlebitis dan penyusupan usus buntu mungkin muncul. Apendisitis, yang menyebabkan apendiks pecah, disebut perforasi.

Radang usus buntu retroperitoneal juga boleh dianggap sebagai komplikasi. Ini adalah bentuk klinikal apendisitis akut apabila apendiks berada di ruang retroperitoneal. Dalam keadaan ini, kesukaran yang paling besar adalah diagnosis penyakit. Berlaku dalam 1-2 peratus kes.

Komplikasi awal apendisitis akut berlaku lebih cepat pada kanak-kanak daripada pada orang dewasa. Sebabnya adalah penyakit yang lebih cepat. Apendisitis dan peritonitis pada kanak-kanak sangat sukar didiagnosis sebelum usia tiga tahun.

Komplikasi pra operasi

Berlubang

Bentuk yang merosakkan mula muncul di lampiran kira-kira 3 hari selepas keradangan. Ini boleh mengakibatkan pencairan dinding dan perforasi (nama umum adalah pecah apendisitis). Pada akhirnya, ini berakhir dengan peritonitis. Apendisitis dengan peritonitis adalah ketika kandungan lampiran, yang mengandungi sejumlah besar nanah dan bakteria, mengalir ke rongga perut. Peritonitis apendiks adalah keradangan peritoneum, yang merupakan selaput yang melapisi perut.

Perforasi dapat dikenal pasti dengan gejala berikut:

  • Kesakitan dirasakan di semua kawasan perut;
  • Takikardia;
  • Kebimbangan meningkat;
  • Warna kulit bersahaja yang tidak sihat;
  • Ciri-ciri wajah menjadi lebih tajam;
  • Suhu badan tinggi;
  • Pengekalan najis.

Sekiranya suppuration berlaku, penyebabnya adalah proses patologi terhad dengan peritonitis atau pembentukan infiltrat, maka kemungkinan abses. Sekiranya kita bercakap mengenai tempoh pra operasi, maka abses berlaku kira-kira pada hari ke-10. Abses pasca operasi adalah akibat dari peritonitis terhad. Abses memerlukan rawatan wajib. Jika tidak, ia dibuka dan rongga perut dipenuhi dengan nanah. Gejala berikut menunjukkan bahawa abses telah dibuka:

  • Peningkatan bilangan leukosit dalam darah;
  • Mabuk;
  • Demam;
  • Kemerosotan keadaan umum.

Kami menyenaraikan kawasan di mana kemungkinan abses usus buntu adalah tinggi. Ini adalah poket Douglas, ruang antara gelung usus, fossa iliac kanan. Sekiranya tempat pengesanan abses adalah poket Douglas, maka beberapa lagi ditambahkan pada gejala yang dinyatakan di atas. Kesakitan yang sudah ada memancar ke perineum dan rektum. Buang air besar menjadi lebih kerap, yang menjadi menyakitkan. Untuk menjelaskan diagnosis, perlu dilakukan pemeriksaan rektum (pada wanita, vagina). Rawatan abses adalah pembedahan, iaitu pembukaan dan penyaliran dilakukan. Antibiotik digunakan semasa rawatan.

Penyusupan apendiks

Lampiran dikelilingi oleh tisu dan organ lain. Proses keradangan yang berlaku di dalamnya mungkin melampaui dan menyebar ke gelung sekum, usus kecil, omentum, dan sebagainya. Akibatnya, saling melekat semua struktur ini berlaku, yang membawa kepada pembentukan infiltrat apendiks. Pembentukan ini padat dan menyakitkan. Sakitnya sederhana, terasa di bahagian bawah kanan perut. Infiltrat apendiks berkembang kira-kira pada hari ketiga setelah serangan pertama. Komplikasi ini mempunyai 2 peringkat perkembangan, di mana gejala bergantung..

Operasi untuk membuang apendiks, jika infiltrat apendiks ditemukan pada pasien, tidak dapat dilakukan dengan segera, ia harus ditunda. Appendektomi dengan komplikasi ini penuh dengan kerosakan pada mesentery, omentum, gelung usus, kerana mereka melekat pada apendiks. Sekiranya ini berlaku, pesakit mungkin akan mati..

Untuk rawatan infiltrat apendiks, kaedah konservatif digunakan dan ini dilakukan di persekitaran hospital. Ini menggunakan:

  • Antibiotik yang mengurangkan keradangan;
  • Antikoagulan yang melawan pembekuan darah kerana tindakan penipisan darah mereka
  • Fisioterapi;
  • Penghilang rasa sakit, termasuk sekatan novocaine dua hala;
  • Selsema digunakan untuk mencegah pengembangan keradangan selanjutnya.

Langkah selanjutnya penyusupan apendiks dapat mempunyai manifestasi yang berbeza. Sekiranya berlaku perkembangan peristiwa yang baik, ia boleh larut sepenuhnya dalam satu setengah bulan. Jika tidak, komplikasi tambahan berlaku - suppuration dan abses. Dalam kes ini, gejala berikut diperhatikan:

  • Kelembutan pada palpasi;
  • Menggigil, takikardia;
  • Perkembangan mabuk selanjutnya;
  • Suhu badan boleh melebihi 38.

Perkembangan kejadian yang paling tidak baik adalah apabila abses masuk ke rongga perut dan menyebabkan peritonitis usus buntu. Tetapi dalam 80 peratus kes, terapi berjaya, penyusupan dapat diselesaikan. Appendektomi boleh dilakukan 2 bulan selepas itu. Mungkin juga berlaku bahawa operasi sudah dimulakan dan kehadiran penyusup diketahui. Dalam keadaan ini, apendiks tidak dikeluarkan, tetapi saliran dilakukan, setelah itu luka dijahit.

Komplikasi selepas pembuangan usus buntu

Komplikasi apendisitis akut, yang berlaku selepas operasi, menjadi penyebab patologi organ dalaman dan luka itu sendiri. Atas alasan ini, komplikasi pasca operasi dibahagikan kepada:

  • Apendisitis akut adalah komplikasi organ-organ sistem kencing. Ini berlaku untuk pengekalan kencing, nefritis akut dan sistitis juga mungkin berlaku;
  • Komplikasi yang mempengaruhi sistem pernafasan, jantung dan saluran darah. Ini adalah abses paru, pylephlebitis, trombophlebitis, embolisme paru, radang paru-paru;
  • Dari saluran gastrousus. Selepas usus buntu, fistula boleh terbentuk di usus, pendarahan mungkin muncul. Juga mungkin untuk mengembangkan penyumbatan usus;
  • Komplikasi yang timbul di rongga perut. Dalam kes ini, abses dan infiltrat boleh terbentuk di pelbagai tempat rongga perut. Di samping itu, dalam tempoh selepas operasi, perkembangan peritonitis, baik yang bersifat tempatan dan umum, mungkin berlaku;
  • Komplikasi lewat berkaitan dengan luka selepas operasi. Ia boleh menjadi fistula, pendarahan, penyusupan, suppuration, dehiscence, hematoma.

Sekiranya anda mengikuti semua cadangan perubatan, maka kebanyakan komplikasi dapat dielakkan. Sebagai contoh, jika anda mengelakkan aktiviti fizikal dan tidak mengikuti diet, maka terdapat risiko tersumbat usus yang tinggi. Memakai seluar dalam mampatan adalah pencegahan trombophlebitis. Thrombophlebitis juga dicegah dengan penggunaan antikoagulan..

Komplikasi apendisitis yang paling biasa adalah komplikasi luka. Pada masa yang sama, mereka mewakili bahaya yang paling sedikit. Fakta bahawa luka tidak sembuh, sebagaimana mestinya, ditunjukkan oleh peningkatan suhu dan penampilan segel. Pus muncul dari jahitan. Dalam kes ini, luka dirawat semula, saliran digunakan dan antibiotik diresepkan..

Sekarang kita akan menerangkan komplikasi apendektomi yang paling berbahaya..

Fistula usus

Sebab-sebab penampilan fistula usus selepas usus buntu:

  • Luka tekanan. Muncul dari penggunaan longkang dan tampon ketat;
  • Kesalahan teknikal yang dilakukan semasa operasi;
  • Keradangan menular ke gelung usus dengan kemusnahannya seterusnya.

Perkembangan fistula usus ditunjukkan oleh peningkatan kesakitan di kawasan iliac kanan. Ini menampakkan diri setelah seminggu (kira-kira) selepas usus buntu. Perkembangan penyumbatan usus adalah mungkin. Sekiranya luka tidak lengkap, kandungan usus boleh dilepaskan melalui jahitan. Sekiranya luka dijahit dengan baik, maka kandungan usus memasuki rongga perut, yang menyebabkan keradangan purulen. Hanya ada satu kaedah untuk melawan fistula usus - pembedahan.

Pylephlebitis

Salah satu akibat apendisitis yang paling tidak menyenangkan dan berbahaya adalah pylephlebitis. Pylephlebitis adalah penyebaran proses purulen dari lampiran ke vena portal hati. Oleh kerana urat ini mempunyai cabang, bisul muncul dalam jumlah yang banyak. Komplikasi ini boleh berlaku sebelum dan selepas pembedahan usus buntu. Dalam kebanyakan kes, pylephlebitis adalah komplikasi pasca operasi. Masa permulaan gejala juga boleh sangat berbeza. Mereka boleh berlaku pada hari ketiga selepas operasi, dan satu setengah bulan selepas operasi..

Pylephlebitis ditunjukkan oleh gejala berikut:

  • Pembesaran limpa dan hati;
  • Nadi melemah, berhenti cepat;
  • Kenaikan suhu yang tinggi, demam;
  • Kesakitan memancar ke punggung bawah dan skapula di hipokondrium kanan;
  • Kulit menjadi pucat, wajah menjadi kuning.

Dengan berlakunya komplikasi seperti pylephlebitis, kadar kematian sangat tinggi. Pesakit berjaya menyelamatkan nyawa dalam kes-kes yang jarang berlaku. Ini mungkin hanya jika pylephlebitis dikesan pada peringkat awal. Untuk pylephlebitis, antikoagulan dan antibiotik digunakan, tetapi kaedah rawatan utama adalah pembedahan. Setiap abses dibuka dan dikeringkan.

Adakah dan tidak boleh dilakukan selepas radang usus buntu

Selepas apendektomi, rejimen senaman yang lembut mesti diperhatikan. Anda harus menahan diri dari beban berat selama 3 bulan. Sekiranya apendisitis yang tidak rumit telah dikendalikan, maka anda boleh mula berjalan 5 jam selepas operasi, dan bukan sahaja mungkin, tetapi juga perlu. Ia juga perlu untuk mengelakkan air pada luka pasca operasi. Anda boleh berenang sepenuhnya hanya apabila jahitan dikeluarkan. Selepas usus buntu, yang terbaik adalah menjauhkan diri dari hubungan seks selama lebih kurang seminggu.

Gambaran klinikal akibatnya sangat beragam dan bergantung pada jangka masa keradangan, tahap pemusnahan lampiran dan kualiti langkah-langkah yang diambil untuk menghilangkan patologi..

Penyebab radang usus buntu yang rumit diklasifikasikan menjadi terkawal dan tidak terkawal. Dalam kes pertama, ini merangkumi diagnosis lewat atau salah dan taktik pembedahan yang dipilih dengan tidak betul..

Antara sebab yang tidak dapat dikawal, yang paling penting adalah rayuan pesakit yang lewat untuk mendapatkan rawatan perubatan.

Tempoh awal apendisitis akut (2 hari pertama) berlanjutan tanpa tanda-tanda yang jelas, kerana proses keradangan baru bermula. Gambaran utama penyakit ini berkembang pada hari 3-5, ditunjukkan oleh pemusnahan apendiks dan kerosakan pada organ dan tisu yang berdekatan.

Sindrom berikut sesuai dengan klinik umum keradangan akut dalam tempoh interstisial:

  • menyakitkan. Ketidakselesaan boleh menjadi sengit atau sederhana dan mempunyai penyetempatan yang berbeza;
  • dispeptik. Dimanifestasikan oleh loya, muntah tunggal, kadang-kadang cirit-birit, kembung dan paresis usus ringan;
  • memabukkan. Dengan perkembangan komplikasi apendisitis akut sebelum operasi, dialah yang muncul. Pesakit mengalami kelemahan, kelesuan, suhu rendah (37.0-37.2 ° C), menggigil.

Gejala komplikasi tempoh selepas operasi muncul 5-7 hari selepas usus buntu dan sangat teruk:

  • kesakitan sederhana atau teruk;
  • suhu 37.8-38 ° C;
  • pernafasan cepat;
  • kembung perut;
  • kembung dua hala;
  • takikardia;
  • sembelit.

Pada wanita hamil, tanda-tanda apendisitis akut mungkin tidak biasa, tetapi setelah diperiksa lebih dekat, kehadiran gejala yang sama seperti pada pesakit lain diperhatikan.

Komplikasi pra operasi

Komplikasi apendisitis akut sebelum apendektomi paling kerap berlaku kerana kemasukan pesakit ke hospital. Lebih jarang, akibat yang tidak menyenangkan berlaku dengan latar belakang diagnosis yang salah atau struktur proses yang tidak normal.

Dalam tempoh interstisial dan akhir, komplikasi berikut dipertimbangkan:

Komplikasi apendisitis pra operasi yang paling biasa adalah perforasi apendiks. Prosesnya berkembang 2-3 hari selepas permulaan serangan dan dimanifestasikan oleh rasa sakit yang tajam dengan peningkatan gejala peritoneal. Ia didiagnosis pada 3% pesakit yang meminta pertolongan lebih awal dan pada 6% yang dimasukkan ke hospital lewat. Kematian berlubang dicatatkan dalam 9-10% daripada semua kes.

Pada 3-4 hari dari permulaan penyakit, penyusupan usus buntu berkembang. Komplikasi ini jarang didiagnosis pada masa pra operasi dan, menurut pelbagai sumber, dikesan pada 4-12% pesakit hanya semasa campur tangan. Dalam tempoh kemudian (8-10 hari) berlaku abses apendiks.

Pembengkakan pada organ pelvis lebih sering terjadi pada radang usus buntu dan menyumbang 3.5-4% daripada semua akibat keradangan. Ini ditunjukkan oleh najis yang longgar dan kencing kerap, ternganga pada dubur, kadang-kadang luka di perut. Abses subphrenic jauh lebih serius. Komplikasi jarang direkodkan, tetapi pada separuh daripada kes itu berakhir dengan kematian pesakit.

Dengan pylephlebitis, proses keradangan menangkap urat mesenterik dan disertai dengan demam yang melemahkan, menggigil dan menguning kulit. Selalunya mempengaruhi hati dan sangat sukar. Ini adalah keadaan paling berbahaya yang wujud, yang berakhir dengan sepsis atau kematian..

Komplikasi pasca operasi

Komplikasi selepas pembuangan apendisitis jarang berlaku. Biasanya mereka menderita pesakit tua dan lemah dan pesakit yang terlambat di meja operasi..

Dalam pembedahan, terdapat akibat awal dan akhir dari campur tangan tersebut. Yang pertama berlaku dalam 12-14 hari dari saat apendektomi. Ini termasuk komplikasi dari luka dan organ yang berkaitan:

  • perbezaan tepi potong;
  • melembutkan tunggul apendiks, yang menyebabkan peritonitis tinja;
  • pendarahan dari luka dan urat mesentery, diikuti oleh keradangan peritoneum;
  • supurasi tisu.

Akibat ini adalah yang paling biasa, tetapi agak selamat untuk kesihatan dan kehidupan pesakit. Kesemua mereka menjalani pemulihan dan saliran segera..

Komplikasi yang paling berbahaya pada awal tempoh operasi dianggap sebagai pylephlebitis. Ia berlaku pada hari pertama selepas operasi dan berkembang dengan cepat, sering disertai dengan kerosakan hati dan asites.

Akibat dari campur tangan pembedahan berlaku selepas tempoh dua minggu selepas operasi.

Antaranya ialah:

  • abses dan penyusupan luka;
  • parut keloid;
  • neuroma;
  • fistula ligatur (biasanya kolon);
  • hernia pasca operasi;
  • penyumbatan usus akut;
  • abses perut.

Semua komplikasi yang dipertimbangkan memerlukan rawatan konservatif atau pembedahan segera dengan pemerhatian selanjutnya.

Akibat yang paling dahsyat selepas apendisitis adalah penyumbatan arteri pulmonari atau cawangannya. Ia boleh berkembang baik selepas operasi dan selepas 2 minggu jika pesakit berada di tempat tidur yang ketat..

Tromboemboli lengkap biasanya mengakibatkan kematian seketika. Kerosakan separa ditunjukkan oleh kemerosotan kesihatan secara tiba-tiba, pucat kulit dengan peralihan beransur-ansur ke sianosis, sesak nafas, sakit di belakang sternum. Keadaan ini memerlukan campur tangan pembedahan segera..

Pencegahan

Pencegahan komplikasi apendisitis akut merangkumi langkah-langkah untuk mencegah akibat pra operasi dan pasca operasi. Pengiktirafan patologi tepat pada masanya dan mencari pertolongan awal akan membantu mengelakkan masalah dalam tempoh pertengahan dan akhir..

Sekiranya lampiran sudah dikeluarkan, pesakit mesti disimpan di tempat tidur atau rehat separuh katil. Sekiranya terdapat keradangan yang tidak rumit, dioperasikan pada awal, pesakit dibenarkan bangun dan berjalan 4–5 jam setelah campur tangan. Dalam 1-2 hari pertama, disarankan untuk hanya mengambil makanan cair: air, kefir, jus, teh, kaldu. Selepas pemulihan motilitas usus, anda boleh meneruskan makanan biasa..

Dengan kesakitan yang teruk, pesakit diberi analgesik, dan jika perlu, terapi antibiotik dilakukan.

Langkah berjaga-jaga lain:

  • elakkan senaman fizikal, angkat beban selama 2.5–3 bulan;
  • jauhkan luka dari air sehingga jahitan dikeluarkan;
  • menjauhkan diri dari seks selama 12-14 hari.

Pada bulan pertama setelah keluar dari hospital, anda harus memantau kesihatan anda. Pada penyimpangan sedikit pun dari norma (sakit, suhu), keperluan mendesak untuk pergi ke pakar bedah.

Walaupun terdapat kemajuan dalam bidang perubatan klinikal, akibat apendisitis akut masih ada dan berbahaya. Hanya diagnosis dan pembedahan awal yang dapat membantu menjaga kesihatan, dan kadang-kadang kehidupan pesakit..

Pengarang: Elena Medvedeva, doktor,
khas untuk moizhivot.ru

Video berguna mengenai apendisitis akut

Kementerian Kesihatan Rusia

Akademi Perubatan Negeri Voronezh

Jabatan Pembedahan Fakulti

KOMPLIKASI LAMPIRAN AKUT

nota kuliah untuk pelajar

4 kursus Fakulti Perubatan Umum dan Fakulti Antarabangsa

KOMPLIKASI LAMPIRAN AKUT (mengikut peringkat kursus)

Tempoh awal (dua hari pertama) dicirikan oleh tidak adanya komplikasi, proses biasanya tidak melampaui proses, walaupun bentuk yang merosakkan dan bahkan perforasi dapat diperhatikan, terutama pada anak-anak dan orang tua.

DALAM tempoh pertengahan (3-5 hari) komplikasi biasanya timbul: 1) perforasi apendiks, 2) peritonitis tempatan, 3) trombophlebitis pada urat apendiks mesenterik, 4) penyusupan apendiks.

DALAM lewat tempoh (selepas 5 hari), terdapat: 1) peritonitis meresap, 2) abses apendiks (kerana pembentukan abses infiltrat atau akibat pembatasan selepas peritonitis), 3) tromboflebitis vena portal - pylephlebitis, 4) abses hati, 5) sepsis.

Perlu diperhatikan sifat pembahagian komplikasi ke tahap yang agak bersyarat.

Berlubang- biasanya berkembang 2-3 hari dari permulaan serangan dengan bentuk apendisitis yang merosakkan, dicirikan oleh peningkatan kesakitan yang mendadak, kemunculan gejala peritoneal yang teruk, gambaran peritonitis tempatan, dan peningkatan leukositosis. Dalam beberapa kes, dengan adanya rasa sakit ringan pada periode awal, saat berlubang ditunjukkan oleh pesakit sebagai permulaan penyakit. Kematian berlubang menurut Kuzin mencapai 9%. Apendisitis berlubang diperhatikan pada 2.7% pesakit yang dimasukkan awal, dan di antara mereka yang dimasukkan lewat - dalam 6.3%.

Penyusupan apendiks - ia adalah konglomerat organ dalaman yang mengalami perubahan radang - omentum, usus kecil dan cecum - disolder di sekitar proses vermiform; ia terbentuk, menurut pelbagai statistik, dari 0,3-4,6 hingga 12,5%. Ia jarang didiagnosis pada peringkat pra-hospital, kadang-kadang hanya semasa pembedahan. Ia berkembang 3-4 hari selepas bermulanya serangan, kadang-kadang akibat berlubang. Ia dicirikan oleh adanya formasi seperti tumor yang padat di kawasan iliac kanan, agak menyakitkan pada palpasi. Pada masa yang sama, gejala peritoneal mereda akibat pembatasan proses, perut menjadi lembut, yang memungkinkan palpasi menyusup. Suhu biasanya kekal hingga 38º, leukositosis diperhatikan, najis tertunda. Di lokasi apendiks yang tidak normal, infiltrat dapat diraba sesuai dengan lokasi apendiks; jika rendah, dapat diraba melalui rektum atau vagina. Pemeriksaan ultrabunyi membantu diagnostik. Dalam kes yang meragukan, laparoskopi dilakukan.

Kehadiran infiltrat adalah satu-satunya kontraindikasi untuk operasi (selagi tidak bernanah), kerana percubaan untuk mengasingkan proses dari konglomerat organ yang disolder ke dalamnya menimbulkan bahaya kerosakan pada usus, mesenteri, omentum, yang penuh dengan komplikasi serius.

Rawatan penyusupan harus konservatif (dijalankan di hospital): Saya / selesema tempatan, 2 / antibiotik spektrum luas, sekatan perirenal 3 / dua hala setiap hari atau sekatan Shkolnikov, penyinaran darah 4 / AUFOK atau laser, 5 / metilurapil, 6 / pemisah darah, 7) enzim proteolitik, 8) diet - sup tumbuk, bijirin cair, jeli, jus buah, keropok putih. Penyusupan dapat diselesaikan dalam 85% kes, biasanya dalam 7-19 hari hingga 1,5 bulan. Penyerapan semula infiltrat yang perlahan mencurigakan adanya tumor. Sebelum membuang, diperlukan irrigoskopi untuk mengecualikan tumor cecum.

Setelah hilangnya semua tanda klinikal, pesakit diberhentikan dengan petunjuk wajib mengenai perlunya operasi - apendektomi 2 - 2,5 bulan setelah penyerapan semula infiltrat.

Sekiranya penyusupan tidak didiagnosis sebelum operasi dan dijumpai di meja operasi, tidak wajar membuang prosesnya - operasi berakhir dengan pengenalan saliran dan antibiotik ke rongga perut.

Abses apendiks - berkembang pada masa yang lewat, lebih kerap terjadi akibat penyembuhan infiltrat apendiks (sebelum pembedahan) atau pembatasan proses dengan peritonitis (lebih kerap selepas operasi). Berkembang 8-12 hari selepas bermulanya penyakit. Dalam 2%, akibat bentuk rumit. Penyetempatan membezakan: I / ileocecal (para-appendicular), 2 / pelvis (Douglas space abscess), 3 / subhepatic, 4 / subphrenic, 5 / interintestinal. Kesemuanya menjalani pembedahan - pembukaan, sanitasi dan saliran mengikut peraturan umum operasi (ubi pus ibi evacuo)

Tanda-tanda umum pembentukan abses - a / kemerosotan keadaan umum, peningkatan suhu badan dan sifatnya yang sibuk, kadang-kadang dengan menggigil, peningkatan / peningkatan leukosit dan pergeseran formula leukosit ke kiri, indeks leukosit mabuk.

Saya. Abses Ileocecal- berkembang dalam kebanyakan kes dengan proses yang tidak dikeluarkan akibat pembentukan abses infiltrat apendiks. Tanda-tanda pembentukan abses, selain fenomena umum, adalah peningkatan ukuran infiltrat atau ketiadaan penurunan di dalamnya, Seseorang tidak dapat mengandalkan penampilan turun naik, seperti yang disarankan oleh sejumlah penulis!

Ia dibuka dengan anestesia jangka pendek secara ekstraperitoneal oleh sayatan Pirogov: keluar dari titik McBurney hampir di puncak iliaka, mereka memasuki rongga abses dari sisi dinding lateral, rongga dikeringkan, diperiksa dengan jari (mungkin adanya batu tinja yang perlu dikeluarkan) dan dikeringkan. Luka sembuh dengan niat sekunder. Proses dikeluarkan selepas 2-3 bulan. Dengan proses retrocecal, abses dilokalisasikan secara retroperitoneally posterior - abses psoas.

Semua penyetempatan abses lain biasanya diperhatikan selepas usus buntu dalam bentuk yang merosakkan dengan gejala peritonitis.

2. Abses pelvis- terdapat 0.2-3.2% menurut Kuzin, menurut bahan klinik kami - dalam 3,5% dengan radang usus buntu gangren. Sebagai tambahan kepada fenomena umum, ia dicirikan oleh najis yang kerap longgar dengan lendir, tenesmus, celah dubur atau peningkatan kencing, kadang-kadang dengan luka (kerana penglibatan tisu peri-rektum atau peri-vesikular dalam proses).

Perbezaan ciri suhu antara ketiak dan rektum 1-1.5 pada 0.2-0.5 adalah normal), pemeriksaan rektum atau vagina setiap hari diperlukan, di mana overhang peti besi dan penyusupan yang padat ditentukan terlebih dahulu, kemudian melembutkan, membengkak.

Rawatan. Pada mulanya, pada peringkat penyusupan - antibiotik, enema hangat 41-50º, douching; dengan pembentukan abses - penampilan pelembutan - autopsi. Perlu mengosongkan pundi kencing dengan kateter terlebih dahulu !! Anestesia am. Posisikan di atas meja seperti di kerusi ginekologi. Rektum atau vagina dibuka dengan cermin, kawasan pelembutan ditentukan dengan jari - di dinding depan usus atau fornix posterior faraj. Di sini, tusukan dilakukan dengan jarum tebal dan, apabila nanah diperoleh, tanpa mengeluarkan jarum, abses dibuka melalui jarum dengan sayatan kecil, yang mengembang secara terang-terangan, setelah itu rongga dicuci dan dikeringkan. Saluran dijahit ke kulit dubur atau labia minora.

3. Abses subhepatic - ia dibuka di kawasan hipokondrium kanan, penyusupan yang ada terlebih dahulu dipagari dari rongga perut dengan serbet, setelah itu dibuka dan dikeringkan.

4. Abses subphrenic -(berlaku agak jarang - dalam 0.2% kes) - pengumpulan nanah di antara kubah kanan diafragma dan hati. Jangkitan berlaku di sini melalui laluan limfa dari ruang retroperitoneal. Bentuk abses yang paling teruk, kematian yang mencapai 30-40%.

Klinik: sesak nafas, sakit ketika bernafas di bahagian kanan dada, batuk kering (gejala Troyanov). Semasa pemeriksaan - ketinggalan separuh kanan dada semasa bernafas, sakit ketika mengetuk; dengan perkusi - kedudukan tinggi bahagian atas hati dan bahagian bawah batas bawah, hati menjadi teraba, pembengkakan ruang interkostal, gejala phrenicus di sebelah kanan. Keadaan umum adalah teruk, suhu tinggi dengan menggigil, berkeringat, kadang-kadang kekuningan kulit.

Dengan fluoroskopi - kedudukan tinggi dan sekatan dalam pergerakan kubah kanan diafragma, efusi pada sinus - "pleurisy eksudatif yang mesra." Apabila abses terbentuk, cecair tahap mendatar dengan gelembung gas (kerana adanya flora yang membentuk gas).

Rawatan adalah pembedahan. Akses sukar dilakukan kerana risiko jangkitan pada pleura atau rongga perut.

1. Akses luar bandar (menurut Melnikov) - sepanjang tulang rusuk kesebelas dengan reseksi, lapisan posterior periosteum dibedah, lipatan pleura peralihan (sinus) dijumpai, yang secara bodoh mengelupas dari bahagian atas permukaan diafragma ke atas, diafragma dibedah dan abses dibuka, yang dikeringkan.

2. Extraperitoneal (menurut Clermont) - di sepanjang pinggir lengkungan kostal melalui semua lapisan, mereka mencapai fasia melintang, yang, bersama dengan peritoneum, mengelupas dari permukaan bawah diafragma, setelah itu abses dibuka. Kedua-dua kaedah ini berbahaya dengan kemungkinan jangkitan pada pleura atau rongga perut kerana adanya penyusupan dan lekatan yang menyukarkannya untuk dikeluarkan.

3. Transabdominal - membuka rongga perut di hipokondrium kanan, membatasinya dengan serbet, diikuti dengan penembusan ke rongga abses di sepanjang pinggir luar hati.

4. Transthoracic - melalui dinding dada di kawasan ruang interkos 10-11 atau dengan peleraian tulang rusuk 10-11 a) serentak, jika, ketika pleura tercapai, ternyata legap, perjalanan paru-paru tidak dapat dilihat, sinus disegel; tusukan dilakukan dengan jarum tebal dan pemotongan di sepanjang jarum, b) dua peringkat - jika pleura telus - perjalanan paru-paru dapat dilihat - sinus tidak ditutup, pleura diburuk dengan alkohol dan iodin, - / kerengsaan kimia dan diketatkan dengan ketat - (kerengsaan mekanikal) (tahap 1) Melalui Selama 2-3 hari, tampon dikeluarkan dan, setelah memastikan sinus ditutup, pembedahan tusukan dan kelopak mata dilakukan dengan pembuangan abses (tahap ke-2). Dalam beberapa kes, jika kelewatan tidak diingini, pembukaan abses, sinus dijahit ke diafragma sekitar keliling sekitar 3 cm dengan jahitan tangkai dengan jarum atraumatik dan abses dibuka di tengah-tengah kawasan jahitan.

5. Menurut Littman (lihat monograf),

Pylephlebitis - trombophlebitis dari vena portal, adalah akibat penyebaran proses dari urat pembuangan mesenterik di sepanjang vena mesenterik. Ia berlaku pada 0,015-1,35% (menurut Kuzin). Ini adalah komplikasi yang sangat serius, disertai dengan suhu yang tinggi dan sibuk, menggigil berulang, sianosis, icterus pada kulit. Kesakitan yang tajam diperhatikan di seluruh perut. Selepas itu - pelbagai abses hati. Biasanya berakhir dengan kematian dalam beberapa hari, kadang-kadang dengan sepsis. (Klinik ini mempunyai 2 kes pylephlebitis per 3000 pemerhatian). Rawatan: antikoagulan dalam kombinasi dengan antibiotik spektrum luas, sebaiknya dengan suntikan langsung ke sistem vena portal dengan kateterisasi urat umbilik atau tusukan limpa.

Sebagai peraturan, ini adalah akibat dari akut, jarang terjadi tanpa serangan sebelumnya.

Membezakan: I) radang usus buntu atau sisa apabila terdapat satu serangan dalam sejarah; 2) berulang - apabila terdapat beberapa serangan dalam sejarah; 3) primer kronik atau tidak dapat didekati, timbul secara beransur-ansur sekiranya tidak ada serangan akut. Sebilangan pengarang menolak kemungkinan ini. Anatomi patologi - penyusupan sel, parut, sklerosis dinding, kadang-kadang menghilangkan lumen; jika lumen di hujung bebas kekal, cecair (tetes), lendir (mukokel) apendiks dapat berkumpul, mesenteri dipendekkan, cacat. Deformasi makroskopik pada lampiran, lekatan dengan organ yang berdekatan.

Klinik lemah simptom, tidak biasa: sakit di kawasan iliaka kanan kadang-kadang berterusan, kadang-kadang paroxysmal, mual, sembelit, kadang-kadang cirit-birit pada suhu normal dan gambar darah.

Pemeriksaan objektif menunjukkan kesakitan tempatan di kawasan iliac kanan di titik McBurney dan Lanz tanpa ketegangan otot pelindung dan gejala peritoneal. Kadang-kadang gejala Sitkovsky, Rovzing, Obraztsov boleh menjadi positif.

Anamnesis (kehadiran serangan akut) sangat penting semasa membuat diagnosis. Pada usus buntu kronik primer, diagnosis dibuat dengan mengecualikan kemungkinan penyebab kesakitan yang lain. Baru-baru ini, kepentingan besar diberikan kepada data irrigoskopi dan grafik usus besar - kehadiran ubah bentuk lampiran atau ketiadaan pengisiannya. Ini dianggap sebagai tanda-tanda apendisitis kronik secara langsung dan tidak langsung..

Adalah perlu untuk membezakan apendisitis kronik dari penyakit ginekologi, penyakit saluran kencing yang betul, ulser duodenum, kolesistitis kronik, kolitis spastik, pencerobohan helminthik (pada kanak-kanak - append.oxyuria), batuk kering dan barah cecum.

Dengan diagnosis apendisitis kronik yang mapan, rawatan hanya dapat dijalankan, tetapi hasil jangka panjang setelah operasi untuk apendisitis kronik lebih buruk daripada selepas apendisitis akut (Lekapan setelah penghapusan apendisitis yang tidak berubah diperhatikan pada 25% pesakit, setelah bentuk yang merosakkan dengan suppurasi rongga perut - dalam 5.5% kes ).

Artikel Mengenai Hepatitis