Lokasi dan fungsi lampiran

Utama Limpa

Lampiran adalah formasi memanjang, yang merupakan lampiran sekum. Ukurannya boleh berkisar antara beberapa hingga dua puluh sentimeter. Diameternya mencapai rata-rata 10 milimeter, dan lokasinya biasanya dalam unjuran kawasan iliac kanan di perut bawah.

Fungsi

  • Pelindung. Lampiran mengandungi sejumlah besar tisu limfoid, yang secara aktif terlibat dalam tindak balas imun.
  • Pemulihan. Mengambil bahagian dalam normalisasi mikroflora usus.
  • "Penyimpanan" untuk bakteria bermanfaat. Dalam lampiran, sebagai peraturan, tidak ada pembuangan tinja, yang memberi kesan yang baik pada iklim mikro apendiks dan menyumbang kepada pembiakan aktif mikroorganisma positif. Lampiran adalah takungan E. coli. Ia mengekalkan mikroflora asli usus besar.
  • Pengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan manusia. Literatur perubatan menunjukkan bahawa pemeliharaan lampiran pada masa kanak-kanak mempunyai kesan yang baik terhadap perkembangan fizikal dan intelektual anak..

Dari fungsi di atas, dapat disimpulkan bahawa apendiks pasti memainkan peranan penting dalam kehidupan manusia. Walau bagaimanapun, setelah penghapusan operasinya, keadaan manusia tidak merosot - tubuh masih mampu memberi tindak balas imun, perkembangan dysbiosis tidak berlaku. Ini dapat dijelaskan oleh penyesuaian manusia terhadap persekitaran. Pemakanan yang betul, gaya hidup sihat, penggunaan produk tenusu dan sediaan yang mengandungi bifidobacteria dan lactobacilli menyeimbangkan nisbah antara mikroflora oportunis dan bermanfaat. Perlu dipertimbangkan fakta bahawa beberapa orang sejak lahir mungkin tidak mempunyai lampiran, yang tidak akan memberi kesan yang signifikan terhadap kekebalan mereka..

Lokasi dan struktur

Lampiran memanjang dari permukaan medial-posterior cecum 3 cm di bawah tempat di mana usus kecil mengalir ke dalamnya dan ditutup oleh peritoneum di semua sisi. Panjangnya, rata-rata, 9 cm, diameternya mencapai 2 cm. Lumen apendiks pada beberapa orang, khususnya pada orang tua, dapat tumbuh berlebihan, menyebabkan radang - radang usus buntu. Keadaan ini memerlukan rawatan segera di hospital kerana boleh membawa maut.

Bergantung pada bagaimana cecum berada, terdapat beberapa pilihan untuk lokasi normal lampiran:

  • Ke bawah. Ia berlaku paling kerap (50% kes). Dengan radang usus buntu, perlu diingat bahawa ia bersentuhan dengan pundi kencing dan rektum..
  • Lateral (25%).
  • Medial (15%).
  • Ke atas (10%).

Apendiks membuka ke cecum melalui pembukaan apendiks dan mempunyai mesentery yang terbentang dari awal hingga akhir. Selaput lendirnya mempunyai sejumlah besar tisu limfoid, dan struktur umum adalah sama dengan sekum - lapisan serous, sub-serous, otot, submucous dan mukosa.

Penyakit lampiran

Apendisitis akut

Apendisitis akut - keradangan pada apendiks, yang merupakan petunjuk mutlak untuk pembedahan.

Permulaan penyakit ini dikaitkan dengan:

  • obturasi mekanikal pembukaan lampiran;
  • patologi vaskular;
  • peningkatan pengeluaran serotonin;
  • kehadiran proses berjangkit;
  • sembelit kronik.

Gejala diucapkan dan meliputi: kenaikan suhu badan melebihi 38 ° C, sakit di bahagian kanan perut, loya, muntah dan gejala mabuk lain. Pada palpasi - sakit tajam di kawasan iliac kanan.

Apendisitis kronik

Apendisitis kronik adalah radang apendiks yang perlahan. Ia berlaku pada orang yang mengalami radang usus buntu akut, tetapi untuk sebab tertentu tidak pergi ke hospital. Mungkin juga berlaku pada orang yang dilahirkan dengan anomali lampiran. Sebabnya sama seperti apendisitis akut..

Gejala tidak banyak: pada masa eksaserbasi, pesakit melihat kesakitan yang membosankan di iliac fossa kanan, kemerosotan kesejahteraan umum, sedikit peningkatan suhu badan.

Mucocele

Mucocele adalah kista apendiks, yang menampakkan dirinya sebagai penyempitan lumennya dan peningkatan pengeluaran lendir. Ia adalah neoplasma jinak yang terdedah kepada keganasan (keganasan).

Punca mukokel tidak difahami dengan baik, tetapi beberapa doktor bersetuju bahawa keradangan kronik apendiks memainkan peranan penting dalam hal ini..

Sebagai peraturan, gambaran klinikal dipadamkan. Pesakit mungkin mengadu ketidakselesaan di kawasan tumor, sakit, sembelit, dan mual. Sekiranya sista itu besar, ia dapat dikesan semasa pemeriksaan dan palpasi pesakit..

Tumor malignan yang paling biasa dari apendiks adalah karsinoid. Ini adalah pembentukan sfera kecil, jarang memberikan metastasis. Terdapat beberapa sebab penyakit ini:

  • penyakit berjangkit;
  • vaskulitis;
  • peningkatan pengeluaran serotonin;
  • sembelit.

Gambaran klinikal menyerupai patologi lampiran lain, yang sering ditemui secara kebetulan semasa prosedur diagnostik untuk penyakit lain.

Kaedah diagnostik

Tahap pertama diagnosis adalah pemeriksaan pesakit dan palpasinya. Semasa pemeriksaan, doktor harus berjaga-jaga sekiranya:

  • terdapat rasa sakit di kawasan iliac kanan, dan pada awal proses patologi, rasa sakit kadang-kadang berlaku di zon solar plexus;
  • perut "berbentuk papan", tegang;
  • Simptom positif Obraztsov - mengangkat kaki sambil berbaring di belakang akan menyebabkan peningkatan kesakitan pada fossa iliac kanan.

Untuk mengesahkan diagnosis, perlu dilakukan ultrasound, MRI dan CT.

Kaedah penyelidikan makmal juga wajib - analisis umum darah dan air kencing. Dalam darah, leukositosis dapat dijumpai dengan pergeseran formula leukosit ke kiri. Sekiranya gambaran penyakit ini menyerupai proses patologi yang lain, perlu dilakukan laparoskopi untuk tujuan diagnosis pembezaan. Apendisitis akut adalah keadaan kecemasan perubatan dan memerlukan rawatan pembedahan tepat pada masanya. Sekiranya patologi dikesan, penghapusan lampiran, penyemakan rongga perut ditunjukkan.

Apendiks

Apendisitis adalah keradangan pada apendiks (apendiks). Patologi ini adalah salah satu penyakit saluran gastrousus yang paling biasa. Menurut statistik, apendisitis berkembang pada 5-10% dari semua penduduk planet ini. Doktor tidak dapat meramalkan kemungkinan kejadiannya pada pesakit tertentu, jadi ada sedikit titik dalam kajian diagnostik pencegahan. Patologi ini tiba-tiba dapat berkembang pada seseorang yang berumur dan jantina (kecuali kanak-kanak yang belum berumur satu tahun - mereka tidak mengalami radang usus buntu), walaupun ia berlaku lebih kerap pada wanita. Kumpulan umur pesakit yang paling "rentan" adalah dari 5 hingga 40 tahun. Sebelum 5 dan selepas 40 tahun, penyakit ini jarang berkembang. Sehingga 20 tahun, patologi sering berlaku pada lelaki, dan selepas 20 - pada wanita.

Radang usus buntu berbahaya kerana ia cepat berkembang dan boleh menyebabkan komplikasi serius (dalam beberapa kes, mengancam nyawa). Oleh itu, jika anda mengesyaki penyakit ini, anda harus segera berjumpa doktor..

Lampiran adalah lampiran sekum, yang berlubang di dalam dan tidak mempunyai lorong melalui. Rata-rata, panjangnya mencapai 5-15 cm, diameternya biasanya tidak melebihi satu sentimeter. Tetapi ada juga apendiks yang lebih pendek (hingga 3 cm) dan panjang (lebih dari 20 cm). Lampiran memanjang dari dinding posterum sisi cecum. Walau bagaimanapun, penyetempatannya berbanding organ lain mungkin berbeza. Terdapat pilihan lokasi berikut:

  • Piawai. Lampiran terletak di kawasan iliac kanan (di hadapan kawasan lateral, antara tulang rusuk bawah dan tulang pelvis). Ini adalah lokasi yang paling "berjaya" dari sudut diagnostik: dalam kes ini, radang usus buntu dikesan dengan cepat dan tanpa kesulitan tertentu. Penyetempatan standard lampiran diperhatikan pada 70-80% kes.
  • Pelvis (menurun). Lokasi lampiran ini lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki. Lampiran terletak di rongga pelvis.
  • Subhepatic (menaik). Puncak apendiks "melihat" pada rongga subhepatic.
  • Bahagian sisi Lampiran terletak di kanal periokolik lateral kanan.
  • Medial. Lampiran berdekatan dengan usus kecil.
  • Depan. Lampiran terletak di permukaan anterior cecum.
  • Sebelah kiri Ia diperhatikan dengan susunan cermin organ dalaman (iaitu, semua organ yang biasanya berada di sebelah kanan berada di sebelah kiri, dan sebaliknya) atau pergerakan usus besar yang kuat.
  • Retrocecal. Lampiran terletak di belakang cecum.

Apendisitis, yang berkembang dengan lokasi standard apendiks, disebut klasik (tradisional). Sekiranya lampiran mempunyai penyetempatan khas, kita bercakap mengenai apendisitis atipikal.

Peranan lampiran

Sebilangan pesakit bertanya kepada diri mereka sendiri: jika apendisitis adalah penyakit yang agak berbahaya yang dapat terjadi pada seseorang, maka disarankan untuk membuang apendiks untuk tujuan pencegahan untuk menghindari perkembangan patologi?

Dulu disangka bahawa lampiran adalah dasar. Maksudnya, apabila apendiks mempunyai penampilan yang sedikit berbeza dan organ penuh: orang yang hidup pada zaman dahulu, makan sama sekali berbeza, dan apendiks mengambil bahagian dalam proses pencernaan. Sebagai hasil evolusi, sistem pencernaan manusia telah berubah. Apendiks mulai diteruskan kepada keturunan pada masa kanak-kanak dan berhenti melakukan fungsi yang berguna. Pada awal abad ke-20, apendiks bahkan dikeluarkan dari bayi - untuk mencegah radang usus buntu. Kemudian ternyata bahawa pentingnya lampiran sangat diremehkan. Pesakit yang mengalami apendiks yang dikeluarkan pada masa kanak-kanak mengalami penurunan imuniti, mereka menderita pelbagai penyakit lebih kerap daripada yang lain. Mereka juga mengalami masalah pencernaan. Oleh itu, lama-kelamaan, doktor meninggalkan amalan membuang lampiran untuk tujuan pencegahan..

Para saintis moden percaya bahawa tidak ada organ yang tidak diperlukan dalam tubuh manusia, dan jika bahan dasar terus diturunkan dari generasi ke generasi, itu bermakna bahawa mereka melakukan beberapa fungsi (jika tidak, mereka akan "mati" lama dahulu). Sekiranya mereka tidak mengganggu pesakit, maka tidak perlu mengeluarkannya untuk tujuan pencegahan. Terdapat beberapa teori saintifik mengenai peranan lampiran dalam tubuh manusia moden, yang paling umum adalah yang berikut:

  • Lampiran adalah sebahagian daripada sistem imun. Dinding apendiks mengandungi sejumlah besar tisu limfoid yang mensintesis limfosit. Limfosit adalah sel darah yang melindungi tubuh daripada zarah dan jangkitan asing.
  • Lampiran membantu mengekalkan keseimbangan flora usus yang bermanfaat. Usus dihuni oleh mikroorganisma yang terlibat dalam proses pencernaan. Sebahagian daripadanya berguna tanpa syarat dan tidak menimbulkan ancaman kepada badan dalam keadaan apa pun. Yang lain patogenik secara bersyarat, iaitu, mereka menjadi berbahaya hanya jika sejumlah syarat dipenuhi. Dalam badan yang sihat, keseimbangan yang diperlukan dijaga antara semua mikroorganisma. Dengan perkembangan penyakit berjangkit saluran gastrointestinal (salmonellosis, giardiasis, disentri, jangkitan rotavirus, dll.), Keseimbangan ini terganggu, yang menyebabkan proses pencernaan menderita. Beberapa saintis percaya bahawa bakteria bermanfaat juga hidup di lampiran, di mana mereka dilindungi dari kesan jangkitan. Kerana penyakit, mikroorganisma penting mati di dalam usus, tetapi tidak di lampiran. Ini membolehkan mikroflora usus pulih dengan cukup cepat. Bakteria bermanfaat yang membiak dalam lampiran "keluar" ke dalam usus dan menormalkan keseimbangan. Para saintis sampai pada kesimpulan ini ketika mereka menyedari bahawa pesakit yang menjalani pembedahan membuang apendiks sering menghadapi masalah dengan mikroflora saluran pencernaan..

Rawatan radang usus buntu hampir selalu melibatkan pembuangan apendiks (kecuali dalam kes di mana pembedahan dikontraindikasikan untuk pesakit), kerana ia bukan organ penting. Tetapi ini tidak bermaksud bahawa akibat pembedahan, seseorang pasti akan mengalami masalah kesihatan. Dia hanya perlu memperhatikan kekebalannya. Dan ubat moden - probiotik dan prebiotik - membantu mengelakkan dysbiosis usus..

Jenis radang usus buntu

Radang usus buntu boleh dikelaskan mengikut bentuk dan sifat kursus. Bentuk penyakit ini adalah:

  • Tajam. Ia berkembang pesat, menampakkan diri dengan gejala yang ketara. Sekiranya tiada bantuan perubatan, ia terus berjalan. Dalam kes yang sangat jarang berlaku, penyembuhan diri berlaku. Walau bagaimanapun, tidak dianjurkan untuk bergantung pada kemungkinan ini, jika apendisitis yang tidak aktif dapat menyebabkan komplikasi serius..
  • Kronik. Bentuk yang agak jarang berlaku. Dalam kebanyakan kes, ia berkembang akibat apendisitis akut tanpa rawatan. Mempunyai simptom yang sama dengan apendisitis akut, tetapi gejalanya lebih perlahan. Seperti penyakit kronik yang lain, ia dicirikan oleh tempoh pemburukan dan pengampunan..

Secara semula jadi, penyakit akut (mengikut klasifikasi pembedahan yang paling biasa) tidak rumit dan rumit. Jenis patologi yang tidak rumit termasuk:

  • Apendisitis Catarrhal (sederhana, dangkal). Hanya selaput lendir apendiks yang meradang.
  • Apendisitis yang merosakkan (dengan pemusnahan tisu). Ia mempunyai dua bentuk - phlegmonous (lapisan tisu apendiks yang lebih dalam terjejas) dan gangren (nekrosis dinding apendiks berlaku).

Komplikasi apendisitis akut termasuk:

  • Perforasi (pecah) dinding lampiran.
  • Pembentukan infiltrat apendiks (tumor radang di sekitar lampiran).
  • Peritonitis (keradangan peritoneum).
  • Perkembangan abses (abses).
  • Sepsis (keracunan darah).
  • Pylephlebitis (proses keradangan purulen yang mengakibatkan trombosis vena portal - saluran besar yang menyampaikan darah dari organ perut ke hati untuk peneutralannya).

Apendisitis kronik dibahagikan kepada:

  • Sisa (baki). Ini adalah akibat dari apendisitis akut yang ditangguhkan, yang berakhir dengan penyembuhan diri. Ia menampakkan dirinya sebagai rasa sakit yang membosankan di kawasan iliac kanan. Apendisitis sisa sering dikaitkan dengan lekatan.
  • Berulang kali. Berlaku dengan latar belakang apendisitis akut. Mempunyai watak paroxysmal: dari semasa ke semasa terdapat eksaserbasi, diikuti dengan pengampunan.
  • Kronik primer. Ia berkembang secara bebas, tanpa pendahuluan apendisitis akut.

Punca radang usus buntu

Punca sebenar penyakit ini belum diketahui. Terdapat beberapa hipotesis, yang paling umum adalah:

  • Teori berjangkit. Hipotesis ini menghubungkan perkembangan apendisitis akut dengan ketidakseimbangan mikroflora di dalam apendiks, akibatnya bakteria, yang selamat dalam keadaan normal, atas sebab yang tidak diketahui menjadi virulen (beracun), menyerang selaput lendir apendiks dan menyebabkan keradangan. Teori ini dikemukakan pada tahun 1908 oleh ahli patologi Jerman Aschoff, dan beberapa saintis moden mematuhinya..
  • Teori angioneurotik. Penyokongnya percaya bahawa disebabkan oleh gangguan psikogenik (gangguan neuropsikiatrik, misalnya, neurosis), vasospasme berlaku pada lampiran, kerana pemakanan tisu sangat terganggu. Beberapa kawasan tisu mati dan kemudian menjadi fokus jangkitan. Akibatnya, keradangan berkembang.
  • Teori genangan. Penganut hipotesis ini percaya bahawa radang usus buntu berlaku kerana genangan pada usus najis, akibatnya batu tinja (tinja yang mengeras) jatuh ke dalam apendiks.

Doktor moden membuat kesimpulan bahawa tidak ada satu pun sebab untuk terkena apendisitis, yang relevan untuk semua kes penyakit ini. Setiap situasi tertentu mungkin mempunyai alasan tersendiri. Faktor risiko merangkumi:

  • Penyumbatan lumen apendiks dengan badan asing, helminths, tumor (baik jinak maupun malignan).
  • Jangkitan. Patogen demam kepialu, tuberkulosis dan penyakit lain boleh menyebabkan radang usus buntu.
  • Kecederaan pada perut, yang boleh menyebabkan apendiks bergerak atau membengkok dan tersumbat lebih lanjut.
  • Vaskulitis sistemik (keradangan dinding vaskular);
  • Makan berlebihan;
  • Sembelit yang kerap;
  • Kekurangan makanan tumbuhan dalam diet.

Dinding lampiran menjadi lebih rentan terhadap faktor negatif apabila sistem kekebalan tubuh gagal.

Gejala radang usus buntu

Gejala apendisitis akut adalah:

  • Kesakitan yang berterusan di perut. Ia muncul dengan tiba-tiba, paling kerap pada waktu pagi atau malam. Pada mulanya, rasa sakit dilokalisasi di bahagian atas perut, berhampiran pusar (atau "merebak" ke seluruh perut), tetapi setelah beberapa jam ia bergerak ke sebelah kanan - kawasan iliac (tepat di atas paha). Pergerakan ini disebut sebagai gejala Kocher-Volkovich dan dianggap sebagai tanda apendisitis yang paling khas. Pada mulanya, rasa sakit itu membosankan dan sakit, kemudian terasa berdenyut. Rasa sakit akan berkurang jika anda berbaring di sebelah kanan atau membengkokkan lutut ke perut. Pusing, batuk, ketawa dan menarik nafas panjang menjadi lebih kuat. Sekiranya perut di kawasan iliac ditekan dengan telapak tangan dan kemudian dilepaskan dengan tajam, pesakit akan mengalami serangan sakit yang tajam. Dengan lokasi apendiks yang tidak biasa, penyetempatan kesakitan mungkin berbeza: di perut kiri, di kawasan lumbal, pelvis, pubis. Dinding perut dengan apendisitis terasa tegang. Dalam beberapa kes, rasa sakit dapat hilang dengan sendirinya, tetapi ini tidak menunjukkan pemulihan, tetapi mengenai nekrosis (kematian) tisu-tisu pada lampiran. Sangat mustahak untuk mendapatkan rawatan perubatan, kerana ketidakaktifan dapat menyebabkan perkembangan peritonitis.
  • Gangguan najis berulang (cirit-birit atau sembelit).
  • Mual dan muntah yang tidak membawa kelegaan.
  • Tekanan darah turun (naik, kemudian turun).
  • Denyutan jantung meningkat.
  • Peningkatan suhu badan: pertama hingga 37-38 darjah, kemudian, dengan perkembangan penyakit, hingga 39-40. Dalam selang waktu antara dua tahap ini, suhu dapat kembali normal..
  • Mulut kering.

Pada orang tua, gejala apendisitis mungkin kurang ketara: sakit ringan, mual ringan. Suhu tinggi dan ketegangan dinding perut tidak diperhatikan dalam semua kes. Pada masa yang sama, apendisitis pada orang tua sering dicirikan oleh jalan yang teruk dan perkembangan komplikasi. Oleh itu, pada kecurigaan apendisitis pada pesakit tua, anda harus segera berjumpa doktor.

Pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun, gejala apendisitis tidak begitu ketara seperti pada orang dewasa. Kesakitan sering tidak dilokal dengan jelas. Anda boleh mengenali radang usus buntu pada anak kecil dengan peningkatan suhu badan, cirit-birit, dan plak pada lidah. Walaupun gejala seperti itu mempunyai penyakit lain yang lebih berbahaya, pesakit muda mesti ditunjukkan kepada doktor..

Diagnosis radang usus buntu

Diagnosis apendisitis dilakukan oleh pakar bedah. Pertama, anamnesis dikumpulkan dan pesakit ditemu ramah, serta pemeriksaan visual dengan palpasi perut. Pemeriksaan menunjukkan gejala yang jelas menunjukkan adanya penyakit ini. Kajian berikut juga dilakukan (tidak semestinya semuanya ada dalam senarai - bergantung kepada kes tertentu):

  • ujian darah dan air kencing umum (perhatian khusus diberikan kepada tahap leukosit dalam darah - dengan apendisitis, ia meningkat);
  • kimia darah;
  • Ultrasound organ perut;
  • Imbasan CT;
  • pengimejan resonans magnetik.

Kajian tambahan juga boleh ditetapkan:

  • analisis tinja (untuk kehadiran darah ghaib atau telur cacing);
  • coprogram (analisis kompleks tinja);
  • irrigoscopy (pemeriksaan sinar-X usus);
  • pemeriksaan laparoskopi melalui dinding perut.

Rawatan radang usus buntu

Apendisitis akut hampir selalu dirawat secara pembedahan. Terapi konservatif dijalankan hanya jika pesakit mempunyai kontraindikasi untuk pembedahan. Pada apendisitis kronik, rawatan ubat dapat diresepkan bukan hanya jika terdapat kontraindikasi terhadap operasi, tetapi juga jika penyakit ini lambat, dengan eksaserbasi yang jarang dan tersirat.

Pembedahan (appendektomi) melibatkan penyingkiran apendiks vermiform yang meradang. Ia boleh dilakukan dengan dua cara:

  • Tradisional (klasik). Lampiran dikeluarkan melalui sayatan di dinding perut anterior. Kemudian sayatan dijahit.
  • Laparoskopi. Operasi seperti ini lebih kurang trauma dan mempunyai tempoh pemulihan yang lebih pendek. Campur tangan pembedahan dilakukan dengan menggunakan alat laparoskop nipis yang dilengkapi dengan kamera video melalui tusukan kecil di dinding perut anterior.

Antibiotik diresepkan sebelum dan selepas operasi. Kaedah campur tangan pembedahan dipilih oleh doktor bergantung kepada kerumitan kes dan kehadiran / ketiadaan komplikasi.

Pencegahan radang usus buntu

Tidak ada profilaksis khusus untuk radang usus buntu. Gaya hidup sihat (melepaskan tabiat buruk, pemakanan yang betul, aktiviti fizikal yang sederhana) akan memberi manfaat. Selain itu, langkah pencegahan termasuk rawatan tepat pada masanya bagi sebarang penyakit berjangkit dan radang, patologi gastrousus dan pencerobohan helminthik..

Lampiran apa itu

Apendisitis adalah keradangan pada apendiks sekum. Gejala klinikal apendisitis serupa dengan penyakit rongga perut yang lain, yang sering menyebabkan diagnosis sukar. Selalunya, satu-satunya cara yang berkesan untuk merawat penyakit ini adalah apendektomi - pembedahan membuang apendiks.

Di sebelah manakah lampiran seseorang?

Lampiran terletak di unjuran wilayah iliac kanan dan merupakan lanjutan dari cecum. Cecum panjangnya sekitar 8 cm dan lebar 7 cm, dan apendiks itu sendiri tidak lebih dari 1 cm, dan panjangnya sama dengan cecum, iaitu sekitar 7-8 cm. Apendiks pada setiap orang dapat memiliki lokasinya sendiri, dan topografi tepatnya sangat penting bagi pakar bedah pada masa campur tangan pembedahan untuk memilih akses yang paling mudah ke organ. Menurut statistik, setiap tahun kira-kira 300 ribu operasi untuk membuang lampiran dilakukan secara salah kerana pada awalnya diagnosis yang salah.

Peranan apendiks dalam badan

Untuk jangka masa yang lama, lampiran dianggap sebagai "organ tambahan" dalam tubuh manusia, penyingkirannya tidak mempengaruhi fungsi organ dan sistem dalaman. Ini dapat disahkan oleh fakta bahawa setelah pembedahan usus buntu, orang yang dikendalikan tidak mengadu kemerosotan kesihatan mereka..

Setelah banyak kajian, termasuk imunologi dan histologi, didapati lampiran sangat penting dan tidak ada satu organ tambahan di dalam tubuh manusia. Lampiran terlibat secara langsung dalam proses penting seperti:

  • mempengaruhi fungsi sistem imun dan meningkatkan daya tahan tubuh terhadap jangkitan - terdapat banyak tisu limfoid di dinding lampiran;
  • meningkatkan pergerakan usus kerana penghasilan hormon tertentu;
  • mengambil bahagian dalam sintesis amilase - enzim fungsi pencernaan yang memecah kanji makanan.

Sekiranya lampiran sangat penting, maka mengapa tidak ada kemerosotan dalam kesihatan mereka yang membuangnya? Ketiadaan gangguan dalam kerja organ dan sistem dalaman dijelaskan oleh kemasukan reaksi kompensasi, iaitu fungsi apendiks jauh "diambil alih" oleh organ lain. Walaupun kenyataan bahawa keteguhan dalaman pasca operasi dijaga pada tingkat yang tepat, ketiadaan apendiks mengurangkan cadangan sistem imun yang disebut.

Sebab pembangunan

Keradangan pada apendiks selalu diprovokasi oleh bakteria patogen - staphylococci, streptococci, Escherichia coli, bakteria anaerob yang masuk ke membran mukus apendiks dan mula membiak secara aktif di sana. Walau bagaimanapun, untuk mengaktifkan flora patogen dan perkembangan proses keradangan, faktor bersamaan diperlukan, yang boleh bersifat tempatan, umum atau sosial:

  • penyempitan atau penyumbatan lengkap mulut apendiks dengan makanan, calculi, kusut cacing, tumor, polip atau neoplasma lain yang tidak dicerna, akibatnya peredaran darah penuh di sekum terganggu dan proses stagnan berkembang di lampiran;
  • trombosis saluran pembuluh darah, yang membawa kepada genangan dan perubahan tisu nekrotik;
  • kekejangan atau peregangan dinding apendiks, mengakibatkan peningkatan pengeluaran peristalsis dan lendir pada tahap refleks.
  • pelanggaran diet, keutamaan makanan karbohidrat atau protein secara eksklusif dalam diet;
  • proses keradangan kronik dan berjangkit di perut, pankreas, pundi hempedu, usus;
  • reaksi alahan dan gangguan pada sistem imun.
  • hidup dalam persekitaran ekologi yang tidak baik dengan keadaan sosial yang rendah - ketidakupayaan untuk mencuci tangan dengan bersih dan menjaga kebersihan secara umum, berisiko tinggi dijangkiti cacing;
  • tekanan saraf kronik.

Kombinasi 3 faktor risiko sekaligus membawa kepada pembiakan patogen yang cepat dan aktif di lampiran, akibatnya radang usus buntu berkembang.

Bagaimana radang usus buntu?

Tanda keradangan apendiks pertama dan paling awal adalah sakit. Sensasi menyakitkan timbul secara spontan, tanpa tanda-tanda awal penyakit lain dan pertama kali dilokalisasi di kawasan pusar, dan setelah beberapa jam (hingga 1-2 hari) setelah berlakunya proses keradangan, mereka bergerak ke kawasan zon iliaka kanan.

Sifat kesakitan pada radang usus buntu tidak tajam dan terlalu sengit, tetapi mengganggu, berterusan, diperburuk oleh batuk, masuk, mengubah kedudukan badan. Untuk mengurangkan rasa tidak selesa, pesakit sering berbaring di punggungnya dengan kaki dibengkokkan di lutut.

Bentuk dan jenis apendisitis

Mengikut bentuk proses keradangan pada lampiran, apendisitis akut dan kronik dibezakan. Bentuk akut berkembang pesat dengan gejala klinikal yang terang dan mempunyai beberapa jenis:

  1. catarrhal - dicirikan oleh stagnasi peredaran darah di puncak apendiks. Ia mudah didiagnosis pada jam pertama dan secara instrumental ditunjukkan oleh efusi limfa, edema apendiks dan peningkatan jumlah membran mukus. Sekiranya proses keradangan didiagnosis pada tahap ini, maka pesakit boleh melakukan tanpa campur tangan pembedahan. Selepas beberapa jam (hari maksimum), bentuk catarrhal berkembang menjadi phlegmonous
  2. Apendisitis phlegmonous dicirikan oleh penebalan dinding apendiks yang jelas, menutupi selaput lendir di kawasan mulut apendiks dengan kandungan purulen, pembentukan beberapa abses.
  3. Bentuk gangren - dicirikan oleh perkembangan perubahan yang merosakkan pada dinding apendiks dan penglibatan tisu dan mesentery di sekitarnya dalam proses patologi.

10 simptom apendisitis

Tanda-tanda klinikal khas apendisitis akut adalah:

  1. kesakitan - ditentukan oleh kaedah provokasi menurut Shchetkin-Blumberg, Obraztsov, Sitkovsky, Rovzing;
  2. kembung dan kembung perut;
  3. loya dan muntah kerana kegembiraan refleks saluran pencernaan;
  4. cirit-birit;
  5. peningkatan suhu badan hingga 38-39.0 darjah;
  6. plak pada lidah berwarna kelabu atau putih - pertama basah, kemudian keringkan.

Sudah semasa pemeriksaan perubatan pesakit, gejala seperti:

  1. takikardia - denyutan lebih daripada 100 denyutan seminit;
  2. penurunan tekanan darah - menunjukkan mabuk badan;
  3. palpasi dinding perut anterior di sebelah kanan dan kiri pada masa yang sama dengan kedua tangan disertai dengan sakit tajam di kawasan iliac kanan dan ketegangan pada perut di kawasan ini;
  4. mengetuk jari di perut di kawasan yang berbeza disertai dengan peningkatan kesakitan pada nafas iliac kanan.

Bergantung pada jangka masa manifestasi sindrom kesakitan, apendisitis dibahagikan kepada peringkat awal dan yang lewat. Tahap awal proses keradangan akut berlangsung tidak lebih dari 2 hari, setelah itu infeksi menyebar di luar apendiks dengan penglibatan tisu sekitarnya dalam proses keradangan. Pada peringkat akhir, perforasi dinding apendiks sering terjadi dan kandungan purulennya memasuki rongga perut, dari mana peritonitis berlaku.

Dengan proses keradangan akut yang baik, perkara berikut diperhatikan:

  • penstabilan suhu badan;
  • hilangnya kesakitan;
  • pemulihan selera makan dan kesejahteraan umum.

Selama beberapa hari lagi, pesakit mungkin mengalami sensasi yang menyakitkan dengan palpasi udara iliac kanan, jadi lebih baik meninggalkan pesakit di bawah pengawasan pakar bedah untuk beberapa waktu lagi untuk akhirnya memutuskan perlunya campur tangan pembedahan. Bahaya besar hasil yang baik adalah peralihan bentuk keradangan akut menjadi kronik.

Komplikasi

Komplikasi apendisitis akut boleh dikaitkan dengan patologi terhadap latar belakang apendiks vermiform yang tidak dikeluarkan dan campur tangan pembedahan yang tidak berjaya.

Mereka terbahagi kepada awal dan lewat. Komplikasi awal berlaku semasa pembedahan atau dalam 2-3 hari pertama selepasnya. Lambat muncul sekitar 4-5 hari, kadang-kadang 7 hari. Komplikasi awal yang biasa termasuk:

  • pendarahan - berkembang kerana ligasi vaskular yang tidak berjaya atau pendarahan urat kecil;
  • paresis usus - berkembang akibat pengenaan jahitan usus yang tidak betul dan penurunan tajam dalam peristalsis akibat lekatan. Secara klinikal, paresis ditunjukkan dengan muntah beberapa jam selepas makan dan ketiadaan buang air besar;
  • iskuria akut (pengekalan kencing) - berkembang terhadap latar belakang edema tisu perut dan kekejangan refleks spinkter pundi kencing.

Komplikasi apendisitis pasca operasi akhir termasuk:

  • keradangan tisu peritoneum - peritonitis, disebabkan oleh jangkitan pada luka pasca operasi dan pengenalan jangkitan ke rongga perut. Dimanifestasikan secara klinikal oleh kesakitan yang teruk dan ketegangan dinding perut anterior, muntah makanan atau hempedu yang tidak dicerna, peningkatan kelemahan dan takikardia;
  • membasahi jahitan luka pasca operasi - komplikasi seperti itu berlaku dengan intoleransi individu terhadap bahan jahitan atau pemprosesan tapak jahitan yang tidak mencukupi. Secara klinikal, komplikasi disertai dengan demam, sakit perut, mual, dan muntah.

Komplikasi yang berkaitan dengan tidak mengeluarkan apendiks vermiform yang meradang paling sering terjadi pada orang yang tidak tergesa-gesa untuk mendapatkan bantuan perubatan atau mengubati diri sendiri. Komplikasi juga boleh disebabkan oleh diagnosis apendisitis yang salah, kerana proses radang usus buntu mempunyai gejala yang serupa dengan patologi organ perut yang lain.

Cara membezakan apendisitis dari penyakit lain?

Diagnosis apendisitis merangkumi kompleks kajian instrumental, fizikal dan makmal, iaitu:

  • pengumpulan anamnesis dengan teliti - doktor mengetahui sifat dan tempoh kesakitan, intensifikasi apabila berpusing ke satu sisi atau mengubah kedudukan badan, kehadiran tanda-tanda yang menyertainya (mual, cirit-birit, muntah);
  • palpasi dinding perut anterior, perkusi (mengetuk), pengukuran suhu badan dan petunjuk tekanan darah;
  • ujian makmal - analisis air kencing, darah;
  • Ultrasound organ pelvis dan rongga perut;
  • sinar-X perut;
  • menjalankan ujian diagnostik, hasilnya penting untuk membezakan radang usus buntu dari penyakit lain.

Ujian diagnostik yang paling kerap digunakan dalam pembedahan moden adalah:

  1. mengikut kaedah Obraztsov - pesakit berada dalam keadaan rawan, sementara kaki kanan mesti diangkat ke atas lurus. Dengan radang usus buntu, rasa sakit pada nafas akan bertambah teruk kerana ketegangan otot.
  2. Menurut Bartomier-Michelson - pesakit berbaring di sebelah kirinya, dan palpasi nafas iliac kanan disertai dengan sakit tajam.
  3. Menurut Shchetkin-Blumberg - dengan jari dua tangan, doktor menekan kuat pada kawasan nafas iliac kanan dan tiba-tiba melepaskan tangannya. Dengan radang usus buntu, pesakit akan merasakan sakit yang tajam setelah melepaskan jari.

Rawatan

Semua pesakit yang mempunyai tanda-tanda perut "akut" dimasukkan ke hospital di jabatan pembedahan, di mana apendisitis dibezakan daripada penyakit lain. Keradangan pada apendiks disahkan dengan pemeriksaan vagina atau rektum, setelah itu keputusan akhir mengenai kaedah terapi dibuat.

Dengan gejala klinikal teruk apendisitis akut, perkembangan keadaan yang semakin meningkat, pesakit ditunjukkan untuk menjalani operasi dalam beberapa jam pertama dari kemasukan ke hospital. Dengan gambaran klinikal sederhana dan tidak ada risiko berlubang apendiks, terapi konservatif ditunjukkan:

  • terapi desensitizing;
  • antispasmodik;
  • antibiotik.

Setelah membuang proses keradangan akut, jika perlu, pesakit menjalani pembedahan membuang apendiks.

Sekiranya radang usus buntu rumit oleh penglibatan tisu peritoneal dan mesenterik dalam proses keradangan atau dengan perforasi dinding apendiks, maka pembedahan laparotomi adalah wajib dan secepat mungkin - apendiks dikeluarkan melalui sayatan rongga dinding perut anterior. Sekiranya tiada perforasi dan tanda-tanda peritonitis, operasi boleh dilakukan secara laparoskopi.

Penjagaan kecemasan untuk apendisitis akut

Apabila gejala radang usus buntu akut muncul, perlu segera memanggil ambulans, meletakkan pesakit di punggungnya, menenangkannya, dan untuk mengurangkan kesakitan, dibenarkan menggunakan botol air panas dengan air ais yang dibungkus dengan beberapa lapisan tisu ke kanan. Dilarang keras sebelum ketibaan ambulans:

  • melegakan kesakitan dengan analgesik;
  • sapukan pad pemanasan panas atau kompres ke perut;
  • mengambil antispasmodik atau julap;
  • menyuntik sebarang cecair ke dalam rektum dengan enema.

Walaupun rasa sakit di perut selepas beberapa ketika telah berkurang atau berlalu, anda masih harus berjumpa doktor tentang apa yang harus dikesampingkan atau disahkan radang usus buntu - komplikasi yang paling sering timbul dengan latar belakang diagnosis tepat pada waktunya.

Tanda-tanda ciri dan rawatan radang usus buntu

Apendisitis adalah proses keradangan pada apendiks cecum (lampiran). Keradangan pada apendiks memerlukan rawatan pembedahan segera, tanpa rawatan ia mengancam nyawa dengan komplikasi yang teruk.

Apakah lampiran, di mana

Sekum biasanya terletak di kawasan iliac kanan (di bawah hati) dan merupakan bahagian bahagian bawah sistem pencernaan - usus besar.

Tidak seperti bahagian lain, cecum berkomunikasi dengan saluran pencernaan hanya pada satu sisi, ujungnya memanjang ke rongga perut dan berakhir dengan proses, sepanjang 2 hingga 15 cm, yang merupakan pengumpulan tisu limfoid. Ini adalah lampiran.

Hari ini telah ditetapkan bahawa lampiran bukanlah organ asas - iaitu, formasi yang kita warisi dari nenek moyang kita, tetapi tidak mempunyai fungsi penting bagi tubuh. Para saintis mendapati bahawa sel-sel imun dihasilkan dalam lampiran, dan bakteria berguna untuk pencernaan berkumpul; sebilangan besar saluran darah dan serat saraf sesuai untuk usus buntu..

Mengapa radang apendiks berbahaya?

Keradangan apendiks - radang usus buntu - adalah patologi pembedahan akut yang, tanpa rawatan (pembedahan untuk membuang apendiks - apendektomi), menyebabkan supurasi dan pecahnya dinding apendiks sekum.

Kandungan mikroflora usus dan patogen memenuhi rongga perut, keadaan yang mengancam nyawa berkembang - keradangan peritoneum, kerang yang melapisi organ rongga perut dari dalam - peritonitis meresap.

Dalam kes-kes yang sangat jarang berlaku, proses keradangan di apendiks secara spontan berakhir dengan pemulihan - kemudian mereka membincangkan mengenai radang usus buntu kronik. Keradangan boleh muncul semula, lekatan terbentuk di dinding perut dan di rongga usus, mengganggu fungsi normal organ.

Penyebab radang usus buntu

Apendisitis berkembang apabila mikroorganisma patogen, biasanya terdapat di dalam usus dalam keadaan tidak aktif, berkumpul di bahagian bawah. Ini boleh berlaku kerana sebab berikut:

  • Penyumbatan lumen sekum dengan batu tinja - koprolit. Ini adalah formasi yang dari masa ke masa terkumpul di usus bahkan orang yang sihat, sementara faktor tepat kejadiannya masih belum difahami sepenuhnya. Coprolit adalah penyebab utama radang usus buntu.
  • Penyumbatan usus kerana sebab lain - pemampatan rongga oleh tumor, bertindih dengan cacing usus. Berbanding dengan coprolit - penyebab apendisitis yang jarang berlaku.
  • Jangkitan bawaan darah. Antara penyakit yang boleh menyebabkan radang usus buntu adalah tuberkulosis, amebiasis, jangkitan saluran pernafasan atas dan lain-lain.
  • Penyakit kronik keradangan pada organ tetangga, termasuk sistem pencernaan - pankreatitis, kolesistitis. Perlu diingat bahawa kolitis - radang usus besar - biasanya merupakan akibatnya, bukan penyebab radang usus buntu..
  • Pengambilan bahagian makanan yang tidak dicerna ke dalam rongga sekum - sekam biji, biji yang ditelan, dan sebagainya. Bercanggah dengan kepercayaan popular - alasan yang agak jarang berlaku.

Malangnya, sehingga kini, penyebab mutlak apendisitis belum dijelaskan dan cara untuk mencegah penyakit ini belum dikembangkan..

Gejala dan tanda-tanda radang usus buntu

Sakit perut adalah salah satu gejala apendisitis yang paling biasa. Permulaan kesakitan, sebagai peraturan, adalah alasan untuk mendapatkan bantuan perubatan.

Penyebab kesakitan dipertimbangkan, pertama, sebilangan besar serat saraf tertumpu di sekitar apendiks, dan kedua, kerengsaan peritoneum. Keamatan dan penyetempatan sakit perut bergantung pada tahap radang usus buntu dan ciri-ciri individu badan anda.

Tahap awal keradangan apendiks dicirikan oleh peningkatan kesakitan di bahagian atas perut - epigastrium - atau di seluruh perut. Ia berlaku secara tiba-tiba, boleh menjadi kekejangan, tidak hilang selepas mengambil antispasmodik dan penghilang rasa sakit.

Selepas beberapa jam, rasa sakit bergerak terus ke kawasan lampiran - di bawah dan ke kanan.

Terdapat masa rehat, iaitu ketiadaan kesakitan, yang disebut "tempoh kesejahteraan khayalan." Ia disebabkan oleh kematian sel saraf di lampiran. Pada masa ini, lapisan lampiran sudah meleleh oleh proses keradangan dan siap menerobos tanpa rawatan perubatan segera..

Kesakitan pemotongan yang teruk berlaku di seluruh perut, bermula di kawasan iliac kanan. Dalam kes ini, perut mengeras ("perut seperti papan"), dan keadaan umum bertambah teruk - ini adalah gejala peritonitis meresap, di mana apendiks pecah, dan kandungan usus dicurahkan ke rongga perut. Walaupun dengan rawatan pembedahan yang mencukupi, terdapat risiko kematian pada tahap ini.

Gejala keradangan apendiks lain

Selain sakit perut, gejala lain adalah ciri apendisitis, misalnya:

  • anoreksia - keengganan untuk makan, kehilangan selera makan;
  • muntah sekali selepas permulaan kesakitan yang tidak membawa kelegaan;
  • kenaikan suhu hingga 37-38 С.

Tanda-tanda ini mungkin menunjukkan permulaan proses keradangan pada lampiran..

Diagnosis keradangan pada lampiran

Diagnosis "apendisitis" dibuat oleh pakar bedah, tetapi mana-mana pakar, termasuk doktor kecemasan, menggunakan kaedah yang cukup mudah dapat menentukan radang usus buntu. Kesukaran muncul dalam kes-kes atipikal - penempatan apendiks yang tidak betul, pada orang hamil dan gemuk, dengan adanya penyakit bersamaan yang melumasi gambaran klinikal.

Untuk mendiagnosis radang usus buntu, gunakan:

Pemeriksaan fizikal. Satu set teknik dengan mana doktor menilai keadaan pesakit semasa pemeriksaan rutin. Dalam diagnosis apendisitis, banyak perhatian diberikan pada lokasi dan intensitas rasa sakit, khususnya, sejumlah ujian telah dikembangkan untuk menentukan keradangan usus buntu secara tepat..

Ujian makmal. Ujian darah dan air kencing ditetapkan untuk menilai keadaan umum pesakit dan mengenal pasti penyakit bersamaan. Dengan apendisitis, mereka tidak spesifik, menunjukkan tanda-tanda keradangan umum - peningkatan leukosit dan kadar pemendapan eritrosit (ESR) dalam ujian darah umum.

Kajian instrumental - ultrasound dan CT (komputasi tomografi) - juga diperlukan untuk mengecualikan penyakit dengan gejala yang serupa, misalnya, kolesistitis, kolitis, pankreatitis.

Kajian kontras sinar-X - membantu menilai kebolehtelapan usus, serta mengenal pasti radang usus buntu kronik.

Rawatan radang usus buntu

Apendisitis dirawat dengan pembedahan. Ubat-ubatan sendiri untuk disyaki radang usus buntu adalah berbahaya, dan dalam beberapa kes menyebabkan peningkatan proses keradangan dan komplikasi - contohnya, apabila kawasan yang menyakitkan dipanaskan, penggunaan enema atau pencahar. Penghilang rasa sakit konvensional dan antispasmodik biasanya tidak memberikan kelegaan.

Kaedah moden intervensi pembedahan memungkinkan untuk melakukan kerosakan minimum semasa operasi dan memendekkan proses pemulihan selepasnya. Bergantung pada tahap radang usus buntu, yang berikut dapat digunakan:

  1. Pembedahan perut adalah sayatan kecil di bahagian perut yang mana apendiks dikeluarkan (apendektomi khas). Dalam kes perkembangan peritonitis, organ perut dibersihkan dan diperbaiki, dalam hal ini sayatan mungkin lebih besar, dan tempoh pemulihan setelah operasi lebih lama;
  2. Kaedah laparoskopi - apendiks yang meradang dikeluarkan melalui tusukan kecil di dinding perut menggunakan peralatan endoskopi khas (apendektomi laparoskopi). Ini adalah kaedah yang kurang trauma, ditunjukkan sekiranya tidak ada komplikasi..

Di barat, terdapat juga jenis operasi endoskopi transluminal, ketika akses ke apendiks melalui organ bersebelahan berongga - vagina (appendektomi transvaginal) atau perut (appendektomi transgastrik).

Selepas operasi sedemikian, tidak ada kecacatan kosmetik, pemulihan lebih cepat. Walau bagaimanapun, operasi sedemikian rumit dan tidak setiap pakar bedah dapat melaksanakannya..

Walaupun apendektomi - penghapusan apendiks - dianggap sebagai operasi yang cukup mudah, harus diingat bahawa sebarang campur tangan pembedahan, terutama perut, boleh menyebabkan komplikasi

Selalunya, selepas usus buntu, abses berkembang di dinding perut, yang ditunjukkan oleh demam dan sakit perut beberapa hari selepas operasi. Sekiranya radang usus buntu disertai dengan supurasi atau pecahnya terjadi, yang berlaku dengan meminta bantuan perubatan yang lewat, tempoh pemulihan lebih lama, mungkin perlu memasang saliran untuk mengalirkan nanah.

Lampiran apa itu

Terletak di kawasan iliac kanan (di bawah hati) dan biasanya turun ke pintu masuk ke pelvis.

Kadang-kadang terletak di belakang cecum dan, naik ke atas, boleh sampai ke hati.

Ketebalan - 0,5 - 1 cm, panjang - dari 0,5 hingga 23 cm [3] (biasanya 7 - 9 cm).

Mempunyai rongga sempit yang terbuka ke cecum dengan bukaan yang dikelilingi oleh lipatan kecil selaput lendir - penutup.

Lumen apendiks boleh tumbuh sebahagian atau sepenuhnya dengan usia.

Fungsi

Fungsi lampiran tidak jelas. Pada herbivora, mikroflora yang menghuni mungkin terlibat dalam pencernaan selulosa tumbuhan; dalam banyak kes, apendiks pada haiwan agak besar.

Lebih sukar bagi orang yang mempunyai apendiks yang dikeluarkan untuk memulihkan mikroflora usus setelah dijangkiti jangkitan [4]

Dalam lampiran cecum (lampiran) adalah folikel limfatik kumpulan (patch Peyer) - pengumpulan tisu limfoid.

Lampiran adalah tempat penyimpanan bakteria yang selamat, yang biasanya tidak mendapat kandungan usus, jadi organ boleh menjadi sejenis "ladang" di mana mikroorganisma bermanfaat membiak. Ini mempunyai peranan yang sangat penting pada zaman kuno, tetapi dengan pengembangan pemahaman tentang prinsip-prinsip tubuh manusia, orang dengan apendiks jarak jauh dapat mengimbangi fungsinya dengan menggunakan cara yang menormalkan mikroflora usus (terutama setelah menjalani perawatan dengan antibiotik yang kurang diserap). [5] Juga, menurut beberapa penyelidik [siapa?], Oleh kerana peningkatan kepadatan penduduk yang ketara, manusia moden dapat menerima bakteria dari orang lain. [6]

Lampiran memainkan peranan bermanfaat untuk pemeliharaan mikroflora; ia adalah inkubator untuk E. coli. Di sinilah mikroflora kolon yang asli dipelihara. Sebaik sahaja serat tumbuhan mentah muncul dalam makanan, mikroflora cepat dipulihkan. Lampiran adalah organ yang melakukan fungsi yang sama untuk usus seperti amandel untuk paru-paru. Ini adalah fungsi pelindung. Jumlah serat saraf dan saluran darah yang melapisi lampiran lebih besar daripada gabungan usus besar dan usus kecil. Sekiranya seseorang tidak memakan makanan tumbuhan mentah untuk waktu yang sangat lama, keradangan pada apendiks berlaku kerana hipertrofi fungsi pelindungnya [sumber tidak dinyatakan 84 hari].

Evolusi

Fakta saintifik yang memihak kepada pentingnya peranan biologi struktur ini: membandingkan data pada lampiran dengan pokok evolusi mamalia, ahli biologi telah mengira bahawa apendiks itu berterusan dan berkembang sekurang-kurangnya 80 juta tahun [4]

Lampiran: organ tambahan atau pelindung yang boleh dipercayai?

Malah kanak-kanak mungkin tahu apa itu apendisitis. Mungkin itu sebabnya mereka tidak terlalu takut kepadanya - baik, mereka akan memotongnya. Tetapi seratus tahun yang lalu orang mati akibat radang usus buntu, dan ketika pakar bedah belajar mengendalikannya, itu adalah pencapaian sains perubatan yang luar biasa..

"Apendisitis terjadi ketika organ khusus tubuh manusia menjadi radang - apendiks, atau dalam bahasa Latin - apendiks, yang berarti" pelengkap, "kata pakar bedah Denis Kovalev. - Lampiran terletak di awal cecum.

Ia adalah tiub berliku yang sempit dengan panjang kira-kira enam sentimeter, yang pada satu hujungnya terbuka ke dalam lumen sekum, dan hujung yang lain ditutup. Ternyata lampiran memang semacam pelengkap canggung - yang memerlukan usus yang tidak membawa ke mana-mana?

Untuk masa yang lama, lampiran dianggap sebagai organ "tambahan". Pengasas imunologi I. Mechnikov percaya bahawa pucuk tidak menjalankan fungsi yang berguna. Saintis beralasan dengan cara ini: pertama, penghapusan lampiran tidak mempengaruhi fungsi fisiologi seseorang, dan kedua, pada usia tua ia sering menjadi atrofi.

Tetapi hari ini lampiran telah menjadi semakin menghormati dirinya sendiri. Di lapisan temboknya yang sarat, saintis telah menemui sejumlah besar folikel limfatik yang melindungi usus daripada jangkitan dan barah. Untuk banyaknya tisu limfoid, apendiks kadang-kadang disebut "usus amandel".

Ini adalah perbandingan yang tidak pincang: jika amandel di faring adalah penghalang jangkitan, merobek saluran pernafasan, maka lampiran "menghalang" mikroba yang cuba membiak dalam kandungan usus. Data baru memaksa doktor untuk mengubah sikap mereka terhadap penghapusan lampiran.

Negara kita telah melewati mode ini, tetapi bahkan 15 tahun yang lalu, seorang bayi Amerika yang jarang lahir meninggalkan hospital, mempertahankan lampirannya: doktor luar negara percaya bahawa dari organ "tidak berguna" dan "berbahaya" (selain lampiran, mereka termasuk kulup dan amandel) anda perlu menyingkirkannya seawal mungkin...

Malangnya, semua orang boleh mendapatkan lampiran yang meradang. Satu-satunya syarat untuk ini adalah menjadi manusia, kerana haiwan tidak mempunyai organ seperti itu. Umur yang paling "berbuah" untuk usus buntu adalah tiga puluh hingga empat puluh tahun. Dan satu perkara lagi: pelengkap dua kali lebih mungkin untuk gagal wanita daripada lelaki.

Dengan usus buntu, pembedahan tepat pada masanya memastikan pemulihan hampir semua orang; hasil yang menyedihkan hanya berlaku dengan komplikasi yang teruk - tidak lebih daripada 0.02-0.4% kes.

Para saintis masih berpendapat mengenai penyebab langsung radang usus buntu. Semua orang bersetuju bahawa patogen menetap dan membiak secara aktif di lampiran, tetapi tidak ada patogen khas "khas" untuk radang usus buntu..

Walau bagaimanapun, pemerhatian menunjukkan bahawa apendisitis lebih mengancam bagi mereka yang lebih suka makanan daging (ia menyebabkan genangan pada usus dan mendorong pembusukan dan penapaian), dan pada anak-anak, cacing mampu mendorong proses tersebut ke keradangan.

Beberapa saintis percaya bahawa radang usus buntu dapat berkembang jika tubuh mempunyai fokus keradangan kronik (gigi karies, amandel yang meradang). Tisu limfoid apendiks juga dapat "bergegas ke embrasure" dalam memerangi jangkitan, yang mengakibatkan apendisitis.

Oleh itu, untuk mengurangkan risiko radang usus buntu, anda perlu makan lebih banyak, rawatan tepat pada masanya untuk parasit usus dan bahagian tepat pada masanya dengan fokus jangkitan kronik di dalam badan.

Dan untuk sakit perut yang berpanjangan (dan tidak semestinya di sebelah kiri), anda perlu pergi ke hospital. Pemeriksaan akan dilakukan dengan cepat: doktor perlu mengetahui kandungan sel keradangan dalam darah - leukosit. Sekiranya jumlah mereka mencapai dua puluh ribu per mikroliter (pada kadar empat hingga sembilan ribu), kemungkinan radang usus buntu adalah tinggi. Sekiranya terdapat keraguan, ultrasound akan menyelesaikannya..

Sekarang apendisitis jarang dikendalikan di bawah anestesia tempatan: walaupun tidak menyakitkan, ia menakutkan. Doktor mengatakan: seseorang tidak boleh hadir dalam operasi, dan oleh itu mereka lebih suka anestesia umum dengan topeng.

Operasi untuk apendisitis - appenektomi - berkembang dengan baik dan biasanya berlangsung selama lima belas hingga dua puluh minit. Tidak wajar mencuba agar seorang profesor yang paling berpengalaman melakukan operasi: kelayakan seorang pakar bedah biasa cukup di sini. Tidak ada rawatan lain selain rawatan pembedahan untuk radang usus buntu.

Biasanya, pemulihan selepas usus buntu berlaku dengan cepat: jahitan dikeluarkan dari kulit setelah tujuh hingga lapan hari, dan sepuluh hingga dua belas hari setelah operasi, pesakit keluar dari rumah. Namun, akan lebih awal untuk pergi bekerja: di klinik, cuti sakit akan dilanjutkan hingga tiga minggu, kerana jangka waktu tertentu diperlukan untuk pemulihan sepenuhnya..

Omong-omong, anda tidak boleh menggunakan cuti sakit anda untuk melakukan banyak pekerjaan di sekitar rumah. Lebih baik mengatur percutian dari kebimbangan dan memanjakan diri dengan ketenangan.

Di masa depan, ketiadaan apendiks tidak mengancam masalah: tidak diperlukan untuk pencernaan, dan organ lain dari sistem kekebalan tubuh akan berperanan dalam pertahanan imun tubuh. ”.

Benamkan Pravda.Ru ke aliran maklumat anda jika anda ingin menerima komen dan berita operasi:

Tambahkan Pravda.Ru ke sumber anda di Yandex.News atau News.Google

Kami juga akan gembira melihat anda di komuniti kami di VKontakte, Facebook, Twitter, Odnoklassniki.

Artikel Mengenai Hepatitis