Adakah benar seorang pencinta biji boleh mengalami radang usus buntu??

Utama Limpa

"Benarkah pencinta biji boleh mengalami radang usus buntu?" - tanya surat khabar "SB. Belarus Hari Ini ”Olga Nikolaevna dari Borisov. Olga Peresada, Profesor Jabatan Obstetrik dan Ginekologi BelMAPO, Doktor Sains Perubatan menjawabnya.

- Punca apendisitis akut belum difahami sepenuhnya oleh sains. Dipercayai bahawa proses keradangan ini disebabkan oleh bakteria yang hidup di lumen apendiks. Biasanya, mereka tidak menyebabkan bahaya, kerana selaput lendir dan tisu limfoid memberikan perlindungan yang boleh dipercayai. Tetapi begitu ia melemahkan, keradangan bermula dan proses akut berkembang. Dalam kumpulan risiko khas - kanak-kanak berumur lebih dari 5 tahun, 20-30 tahun, wanita hamil.

Ya, kekurangan zat makanan adalah antara kemungkinan penyebab penyakit ini. Tetapi intinya, tentu saja, bukan benih, walaupun mereka harus dimakan secara sederhana. Pada orang yang cenderung sembelit, usus disebut "malas". Diet memerlukan jumlah serat tumbuhan yang mencukupi, yang memudahkan pergerakan kandungan usus, meningkatkan pergerakan usus. Jika tidak, ia bertakung di usus, mengeras, berubah menjadi batu. Dan menyumbat lumen lampiran. Penyumbatan juga dapat disebabkan oleh pembengkakan, lendir, dan parasit. Keadaan lain: gangguan aliran darah jika arteri yang memberi makan usus buntu tersumbat dengan darah beku.

Terdapat empat bentuk utama apendisitis akut. Dengan catarrhal (dalam enam jam pertama selepas bermulanya gejala), hanya membran mukus apendiks yang membengkak. Dengan radang phlegmonous menangkap keseluruhan ketebalan dinding apendiks, berkembang dalam 6 hingga 24 jam. Ia menjadi edematous, nanah muncul di lumennya. Dengan radang usus buntu gangren, nekrosis apendiks berlaku dalam 24 hingga 72 jam. Keradangan merebak ke rongga perut. Apendisitis berlubang terbentuk apabila dinding apendiks runtuh, lubang muncul di dalamnya, dan isinya memasuki rongga perut. Akibatnya, peritonitis yang mengancam nyawa.

Gejala apendisitis akut biasanya sangat ketara. Walaupun begitu, walaupun doktor tidak selalu dapat memahami apa itu. Gejala yang berlaku pada apendisitis akut dan beberapa penyakit pembedahan akut lain secara kolektif disebut sebagai "perut akut". Contohnya, keradangan pada saluran tuba dan ovari, kehamilan ektopik, apoplexy (pecah) ovari boleh disamarkan sebagai apendisitis; kolik ginjal atau usus, pankreatitis, kolesistitis, ulser perut atau duodenum. Secara umum, sepanjang abad yang lalu, pakar bedah telah menjelaskan lebih daripada 120 gejala apendisitis akut, tetapi tidak ada yang memungkinkan untuk membuat diagnosis yang tepat. Namun ada simptom utama - sakit. Selalunya terjadi di bahagian atas perut, "di bawah lubang" atau berhampiran pusar. Kemudian bergerak ke bahagian kanan perut. Lidah kering, demam, loya dan muntah juga biasa..

Apendisitis adalah patologi pembedahan akut. Satu-satunya cara untuk mengelakkan ancaman terhadap kehidupan adalah melalui operasi kecemasan. Oleh itu, dengan sedikit kecurigaan, anda mesti segera menghubungi pasukan ambulans. Sebelum kedatangannya, anda tidak boleh minum ubat, kerana setelah meminumnya, rasa sakit akan mereda, gejala radang usus buntu tidak akan begitu ketara, ini boleh menyesatkan doktor. Tetapi kesan ubat itu sementara: maka keadaan akan bertambah buruk.

Ia berlaku bahawa pesakit dibawa ke hospital pembedahan, dia diperiksa oleh doktor, pemeriksaan klinikal dan makmal dilakukan, tetapi walaupun setelah pemeriksaan menyeluruh, keraguan tetap ada. Kemudian pesakit biasanya ditinggalkan di hospital selama sehari dan dipantau keadaannya. Sekiranya gejala bertambah buruk dan tidak ada keraguan mengenai kehadiran apendisitis akut, pembedahan dilakukan. Tetapi pemerhatian terhadap pesakit yang disyaki radang usus buntu tidak dapat dilakukan di rumah! Komplikasi mungkin penyusupan apendiks: kerana keradangan, apendiks melekat bersama dengan gelung usus di sekitarnya, membentuk konglomerat yang padat. Pembedahan untuk radang usus buntu disebut apendektomi. Doktor membuang lampiran - tidak ada cara lain untuk menghilangkan fokus keradangan. Dalam keadaan moden, ini paling kerap dilakukan secara laparoskopi..

Tidak ada pencegahan khas di sini. Diet harus mengandungi produk susu fermentasi, sayur-sayuran dan buah-buahan untuk menormalkan fungsi usus dan menghilangkan sembelit. Anda juga perlu melakukan rawatan tepat pada masanya terhadap sebarang jangkitan dan penyakit radang..

Apendisitis: penyebab, gejala pada orang dewasa, di mana apendiks pada manusia (foto) dan bagaimana sakitnya dengan apendisitis

Lampiran adalah proses berbentuk cecacing cecum, berukuran sekitar 9 sentimeter. Tugasnya adalah penghasilan jus usus, pemeliharaan mikroflora usus yang optimum, penguatan imuniti. Adalah dipercayai bahawa fungsi organ ini tidak begitu penting bagi tubuh, oleh itu, kita ingat di mana apendiks terletak di setiap kita hanya apabila proses keradangan berlaku (apendisitis).

Apendisitis adalah keradangan akut pada tisu apendiks, yang memerlukan pembedahan.

Punca dan faktor yang menimbulkan radang usus buntu

Apendisitis tidak memilih orang, semua orang rentan terhadap kejadiannya - tanpa mengira jantina dan usia. Sebab sebenar kemunculannya belum dapat dipastikan - ia adalah individu bagi setiap orang, mustahil untuk memaparkan satu sebab untuk semua pesakit. Faktor utama yang boleh menyebabkan penyakit ini adalah:

  • penyumbatan apendiks di pintu masuk ke rektum, yang menyebabkan keradangan pada dinding apendiks. Ia disebabkan oleh pelbagai benda asing, makanan yang kurang dicerna, najis fosil dan adanya lekatan;
  • kehadiran bakteria patogen (streptococci, staphylococci dan Escherichia coli), yang, dengan kemerosotan sistem imun apendiks, berjaya menembusi selaput lendir organ;
  • kehadiran fusobacteria dalam prosesnya, yang dalam waktu yang sangat singkat boleh menyebabkan proses radang purulen-serius;
  • penyakit usus yang disebabkan oleh jangkitan dan parasit (batuk kering, demam kepialu).
  • kecenderungan tubuh terhadap sembelit yang kerap (usus yang tercemar adalah tempat terbaik untuk mengaktifkan bakteria);
  • kekurangan zat makanan dengan kandungan protein yang tinggi dan kekurangan makanan tumbuhan, makan berlebihan;
  • trauma perut, keturunan.

Gejala radang usus buntu

Penyetempatan kesakitan teruk pada keradangan akut apendiks akan bergantung pada lokasi apendisitis pada seseorang.

Hampir semua orang tahu bahagian mana apendiks berada: pada kebanyakan pesakit terletak di sebelah kanan, antara pusar dan ilium. Terdapat lokalisasi apendiks yang jarang di pelvis bawah atau hipokondrium kanan. Kes yang sangat jarang berlaku - susunan organ sebelah kiri pada "orang cermin".

Serangan itu bermula dengan kesakitan yang membosankan (gejala utama) di kawasan pusar, dengan kesukaran yang kerap dalam menentukan penyetempatannya. Kesakitan akut yang berkeliaran berlangsung hingga 10-12 jam, dan kemudian sindrom kesakitan bergerak terus ke lokasi lampiran. Sakit juga boleh diberikan pada hipokondrium, punggung bawah, pangkal paha dan kaki

Gejala biasa tambahan:

  • peningkatan suhu badan hingga 38 darjah, menggigil;
  • seseorang mempunyai lidah lembap dengan lapisan ringan;
  • cirit-birit atau sembelit, loya, muntah yang kerap;
  • peningkatan keletihan, kelemahan, kehilangan selera makan, jantung berdebar;
  • mengurangkan intensiti kesakitan bergantung pada kedudukan badan; sindrom kesakitan meningkat ketika bersin dan batuk.

Walaupun untuk sebahagian besar tanda-tanda radang usus buntu pada lelaki dan wanita memiliki banyak kesamaan, masih terdapat ciri-ciri tertentu dari gejala di setiap kategori. Ini sangat membantu dalam menjalankan diagnostik yang tepat dan berkualiti tinggi..

Agak sukar untuk mendiagnosis radang apendiks pada populasi wanita, kerana gejala apendisitis pada wanita dewasa sangat mirip dengan sakit asal usul ginekologi. Pada awal serangan, rasa sakit terasa sakit dan menarik, memancar ke kiri atau kanan, ke tulang rusuk. Untuk mengecualikan ginekologi, anda perlu memperhatikan gejala tambahan, yang hampir tidak pernah terdapat pada penyakit "wanita".

Tanda-tanda apendisitis pada wanita dewasa:

  • peningkatan gejala kesakitan ketika batuk dan ketawa, kesukaran berjalan (kerana penyebaran kesakitan);
  • muntah, loya dan cirit-birit yang luar biasa;
  • perut keras (ketegangan dinding kerana keradangan);
  • kehilangan selera makan, kelemahan umum, peningkatan suhu badan hingga 38 darjah;
  • dalam kebanyakan kes, waktu permulaan serangan adalah pada waktu petang atau malam (berlaku secara spontan, tanpa pendahulu).

Kes apendisitis semasa kehamilan sangat biasa, kerana rahim yang membesar menekan semua organ berdekatan (tidak termasuk lampiran), mengganggu bekalan darah normal mereka.

Sebilangan besar gejala keradangan apendiks pada wanita hamil (berat di bahagian bawah perut, "perut batu", mual berterusan, sesak nafas) dianggap sebagai norma proses fisiologi pada ibu hamil, yang sering menyebabkan diagnosis apendisitis yang tidak tepat pada waktunya..

Gejala pada lelaki dewasa juga mempunyai ciri khas:

  • penyetempatan kesakitan di seluruh perut;
  • ketidakselesaan yang kerap di dubur;
  • peningkatan kesakitan ketika menaikkan kaki atau lengan kanan;
  • rasa sakit yang teruk ketika cuba melompat pada satu kaki kanan;
  • memegang bahagian kanan perut kerana sakit ketika batuk, bersin, mengubah kedudukan badan.

Tahap klinikal apendisitis

Oleh kerana ciri anatomi individu dari lokasi lampiran, terdapat beberapa bentuk klinikal keradangan ini:

  • Apendisitis akut:
    • catarrhal (kerosakan pada lapisan lendir lampiran)
    • kahak (kerosakan pada lapisan submucosal, pengumpulan nanah)
    • gangren (nekrosis dinding lampiran)
    • berlubang (pemusnahan dinding apendiks, kebocoran nanah ke rongga perut)
  • Kronik (primer atau berulang);
  • Rumit:
    • keradangan perut (peritonitis);
    • kepekatan nanah di peritoneum (abses);
    • keradangan pada vena hepatik portal;
    • infiltrat apendiks (organ bersatu yang berdekatan dengan lampiran).

Diagnostik

Pada awal diagnosis radang apendiks, palpasi dan pemeriksaan visual digunakan. Dalam kes ini, sensasi menyakitkan muncul ketika menekan di bahagian bawah abdomen di sebelah kanan, perut menjadi tegang, peningkatan rasa sakit di sisi kanan diperhatikan dan ketika pesakit diserahkan ke sebelah kiri. Tetapi ini tidak selalu memungkinkan untuk mendiagnosis penyakit dengan tepat..

Selain itu, pesakit dihantar untuk ujian darah dan air kencing yang terperinci (pengesanan peningkatan tahap leukosit dan ESR). Sekiranya ragu-ragu mengenai diagnosis, ultrasound, tomografi yang dikira dan MRI digunakan. Laparoskopi diagnostik juga dapat dilakukan - pemeriksaan melalui bukaan di dinding perut perut menggunakan probe yang dilengkapi dengan kamera.

Terdapat kajian tambahan untuk membantu diagnosis yang betul pada wanita:

  • pemeriksaan vagina dengan pengekalan serviks (diagnosis apendisitis disahkan sekiranya tidak ada peningkatan kesakitan);
  • tekanan pada kawasan di bawah pusar dalam posisi terlentang (dengan radang apendiks, terdapat peningkatan kesakitan ketika berdiri).

Adalah mungkin untuk mendiagnosis tanda-tanda radang usus buntu pada lelaki dengan secara spontan menarik testis kanan (gejala Laroque) dan mengesan ketidakselesaan teruk di kawasan ini ketika skrotum ditarik (gejala Horn).

Kesukaran untuk mengesan apendisitis pada kanak-kanak di bawah usia lima tahun disebabkan oleh fakta bahawa gejala penyakit ini pada mereka tidak begitu ketara seperti pada orang dewasa. Selalunya, radang usus buntu boleh disamarkan sebagai sakit perut. Anak sering tidak dapat menjelaskan dengan tepat di mana dan bagaimana sakit perut. Petunjuk utama untuk menentukan penyakit dalam kes ini adalah cirit-birit, demam tinggi dan lidah berlapis.

Ciri khas dari penyakit radang usus buntu pada orang tua adalah ketiadaan sindrom kesakitan, yang merupakan sebab ketidakaktifan pesakit, mereka lambat mendapatkan bantuan perubatan. Oleh itu, dalam kumpulan pesakit ini, semua jenis komplikasi patologi ini sangat kerap dijumpai..

Rawatan radang usus buntu

Oleh kerana kemungkinan berlakunya komplikasi, rawatan (penghapusan) radang usus buntu dilakukan secara eksklusif dengan kaedah pembedahan..

Ia dilakukan sejurus selepas pengesahan diagnosis. Operasi dilakukan di bawah anestesia umum, dengan bantuan sayatan (laparotomi) atau tusukan (dengan bantuan instrumen endoskopi).

Untuk beberapa jenis apendisitis, laparoskopi adalah mungkin. Sekiranya terdapat komplikasi, semua lapisan dinding perut dibuka.

Dua belas jam pertama selepas operasi, pesakit diresepkan untuk mematuhi rehat di tempat tidur, dan pantang makan, terapi antibiotik ditetapkan. Pembalut dan longkang diubah secara sistematik untuk mengalirkan cecair dari peritoneum. Tempoh tempoh pemulihan adalah dari 7 hingga 14 hari, bergantung pada tahap penyakit yang dikendalikan dan kehadiran patologi yang menyertainya. Semakin cepat pembedahan dilakukan, semakin cepat pesakit dapat kembali ke kehidupan normalnya..

Pencegahan

Terdapat banyak kaedah yang mudah dan berpatutan untuk mencegah radang usus buntu. Oleh kerana apendisitis adalah bahagian dari sistem pencernaan, pencegahan utama penyakit ini adalah pembentukan diet yang betul..

Untuk mengelakkan radang usus buntu, serat mesti ada dalam makanan setiap orang..

Berkat seratnya, ia berfungsi sebagai pembersih untuk dinding usus, dan oleh itu, jaminan bahawa apendiks tetap tidak tercemar..

Makanan anda harus mengandungi semua jenis buah-buahan dan sayur-sayuran segar, cendawan, kekacang dan sayur-sayuran. Juga, jangan mengabaikan produk susu yang ditapai, yang, berkat bakteria bermanfaatnya, akan dengan cepat membantu menguatkan sistem imun. Tetapi biji dan beri dengan biji adalah komponen makanan yang tidak diingini..

Di samping itu, perlu untuk mengurangkan kehadiran sembelit - salah satu penyebab utama keracunan badan. Untuk melakukan ini, dua puluh minit sebelum makan, anda harus minum segelas air suam. Untuk ini, anda perlu menambahkan gaya hidup aktif yang akan menyumbang kepada fungsi organ dalaman yang betul..

Untuk pencegahan radang usus buntu, tidak perlu mengubah cara minum anda. Perlu menggunakan lebih banyak air tulen, ramuan herba dan infus. Air meremajakan tubuh dengan sempurna dan merupakan kaedah yang sangat baik untuk membersihkan usus.

Ramalan

Secara umum, prognosis untuk rawatan radang usus buntu adalah baik. Dengan rawatan pesakit yang tepat pada masanya untuk rawatan perubatan, komplikasi selepas pembedahan tidak mungkin berlaku.

Semasa merawat patologi di kemudian hari, radang usus buntu boleh merebak ke organ dalaman lain atau menyebabkan peritonitis. Dalam kes ini, tubuh berada dalam bahaya yang mematikan, dan sifat ramalan bergantung pada keadaan tubuh dan kemahiran pakar bedah. Oleh itu, sangat penting untuk diperiksa tepat pada masanya dan mendapat rawatan perubatan yang berkelayakan..

Lampiran sifat anatomi dan fisiologi

Orang mula mengetahui di mana apendiks berada ketika mereka mengesyaki bahawa mereka sendiri atau saudara-mara mengalami radang (apendisitis). Diterjemahkan dari bahasa Latin, pembentukan anatomi usus ini disebut lampiran.

Tubuh manusia sangat harmoni dan rasional. Tidak ada yang berlebihan di dalamnya. Oleh itu, pendapat mengenai pengecualian khas apendiks yang utuh untuk tujuan penyembuhan akan diserahkan kepada amatur yang tidak mahu mengetahui anatomi dan fisiologi badan mereka. Mengapa kita memerlukan lampiran, kita akan cuba memahami, setelah mengetahui lebih banyak mengenai struktur dan kemampuannya.

Cara mencari lampiran anda?

Lampiran membentang dari bahagian bawah cecum 2-3 cm di bawah pertemuan ketiga-tiga bundel otot membujur (pita). Lampiran biasanya kelihatan seperti jalur berwarna merah jambu dan berkilat. Ia mempunyai struktur tiub. Panjang lampiran berkisar antara 2 cm hingga 25 cm, dan ketebalannya adalah 0,4-0,8 cm.

Jenis pelepasan dari cecum:

  • usus menyempit dalam bentuk corong dan lancar memasuki apendiks;
  • usus menyempit dengan tajam dan membengkok sebelum peralihan;
  • prosesnya berlepas dari kubah usus, walaupun pangkalnya dipindahkan ke belakang;
  • bergerak ke belakang dan ke bawah dari pertemuan ileum.

Membezakan antara asas, badan dan puncak proses. Dalam bentuk, lampiran boleh:

  • germinal - penerusan cecum ditekankan;
  • berbentuk batang - mempunyai ketebalan yang sama sepanjang keseluruhannya;
  • kerucut - diameter di pangkal lebih lebar daripada di puncak.

Kesukaran terbesar dalam mendiagnosis radang usus buntu dikaitkan dengan susunan badan yang bervariasi dan puncak apendiks. Ciri ini menyebabkan kesalahan diagnostik, memungkinkan keradangan menyamar sebagai gejala penyakit lain pada organ tetangga..


Sebagai tambahan kepada titik McBurney, terdapat banyak cadangan dari penulis yang berbeza yang boleh digunakan oleh pakar bedah.

Bagi doktor, titik McBurney berfungsi sebagai titik rujukan pada perut seseorang. Ini dapat ditentukan dengan menarik garis lurus secara mental dari pusar ke proses unggul ilium di sebelah kanan (atau di sebelah kiri dengan ciri langka - gambaran cermin organ). Selanjutnya, jarak mesti dibahagikan kepada 3 bahagian yang sama.

Titik unjuran yang dikehendaki dari dasar lampiran boleh didapati di persimpangan bahagian luar dan tengah. Ini hanyalah satu contoh unjuran lampiran..

Pengelasan

Klasifikasi tersebut menganggap pembahagian tidak hanya mengikut lokalisasi apendisitis retrocecal, tetapi juga mengikut tahap perkembangan proses patologi:

  1. Catarrhal. Tempoh - 10-12 jam, gejala bervariasi, sering menyamar sebagai penyakit lain yang ada. Kesakitan bermula di dekat pusar, secara beransur-ansur turun, ke sebelah kanan peritoneum, kekal.
  2. Cantik Keradangan menyebar ke seluruh apendiks, organ membengkak, bertambah besar, nanah meleleh membran membran apendiks. Keadaan pesakit bertambah buruk, tetapi rasa sakitnya dapat mereda. Bahaya utama adalah penembusan eksudat purulen dan perkembangan peritonitis.
  3. Gangrenous. Tahap kematian tisu apendiks sudah berkembang pada hari ketiga proses patologi. Penyakit ini berkembang kerana kurangnya rawatan, dan kadar perkembangan tahap gangren mungkin disebabkan usia pesakit. Gejala termasuk loya, muntah, kelemahan, takikardia, dan kurang demam..
  4. Penyusupan apendiks. Bentuk yang rumit, dicirikan oleh pengumpulan eksudat radang di sekitar lampiran. Penyakit ini lebih kerap didiagnosis pada remaja, sakit akut secara beransur-ansur hilang, dan keracunan berterusan.

Sebarang bentuk penyakit memerlukan campur tangan pembedahan, namun, kadang-kadang dengan proses stabil proses keradangan dan dinamika positif dalam rawatannya, terapi antibiotik mungkin diresepkan.

Apa yang berbahaya

Bahaya apendisitis retrocecal adalah berlakunya komplikasi yang mengancam nyawa:

  • peritonitis;
  • keracunan darah;
  • pecah tisu dan pelepasan nanah ke luar;
  • kegagalan pelbagai organ yang berkaitan dengan sepsis.

Bahayanya tetap ada walaupun setelah menghilangkan apendisitis sekiranya tidak mematuhi cadangan perubatan, kurangnya perawatan antiseptik pada permukaan luka, perbezaan jahitan.

Lokasi lampiran

Kajian anatomi topografi mewajibkan para doktor untuk mengetahui bukan sahaja bahagian lampiran mana, tetapi juga memberikan pilihan untuk lokasi normalnya.

Terdapat 8 kedudukan utama lampiran:

  • pelvis atau menurun (separuh daripada kes mengikut kekerapan pengesanan) - hujung yang tergantung bebas mencapai organ pelvis, pada wanita ia dapat "menyolder" ke ovari kanan, pada lelaki ia menghubungi ureter (64%);
  • menaik (subhepatic) - jarang berlaku;
  • anterior di iliac fossa di sebelah kanan adalah kejadian yang jarang berlaku;
  • median (0.5%) - puncak ditarik ke kawasan sakrum;
  • lateral (1%) - di luar cecum;
  • intraperitoneal atau retroperitoneal - prosesnya terletak di belakang cecum (nama lain adalah retrocecal, diperhatikan dalam 32% kes);
  • extraperitoneal atau retroperitoneal (2%);
  • intramural - prosesnya menyatu dengan dinding belakang cecum, boleh terletak di lapisannya.

Oleh itu, untuk soalan "sebelah mana adalah apendiks" dan "sebelah mana untuk mencari lampiran" kita akan menjawab dengan kebarangkalian yang tinggi - di sebelah kanan. Kerana kedudukan sebelah kiri lampiran sangat jarang berlaku.

Mobiliti dan pergerakan hujung bebas disertai dengan rasa sakit yang berbeza dengan usus buntu. Dalam 70% kes, lampiran bebas dari lekatan sepanjang keseluruhannya. Tetapi dalam 30% orang ia diperbaiki dengan lekatan yang berbeza..


Posisi ditentukan oleh penyimpangan badan lampiran

Gejala

Gejala biasa untuk semua bentuk dan jenis apendisitis adalah sakit perut. Dengan apendisitis retrocecal, fokus kesakitan utama terletak di dekat pusar, kemudian rasa sakit menyebar ke seluruh ruang perut, memancar ke punggung bawah, hujung bawah, pelvis. Semasa sakit spastik akut, mual boleh bergulung, yang sering berakhir dengan muntah.

Manifestasi lain adalah:

  • kemerosotan kesihatan, malaise;
  • pelanggaran irama jantung;
  • penyinaran kesakitan kepada hampir semua organ dalaman, oleh itu sukar untuk mengenal pasti fokus sebenarnya.

Nota! Suhu tinggi hanya berlaku pada kanak-kanak, bagaimanapun, dengan apendisitis catarrhal retrocecal maju dan perkembangan sepsis, keadaan demam berterusan diperhatikan.

Bagaimana lampiran berfungsi?

Lampiran mempunyai mesentery sendiri dalam bentuk segitiga antara cecum dan ileum. Ia mengandungi tisu adiposa, saluran darah, cawangan saraf berlalu. Pada asas proses, peritoneum membentuk poket yang dilipat. Mereka penting dalam mengehadkan proses keradangan..

Dinding lampiran dibentuk oleh tiga lapisan atau cangkang:

  • serous - mewakili kesinambungan lapisan tunggal peritoneum dengan ileum dan cecum;
  • subserous - terdiri daripada tisu adiposa, ia mengandungi plexus saraf;
  • berotot;
  • lendir.

Lapisan otot, seterusnya, terdiri daripada:

  • dari lapisan luar dengan arah serat membujur;
  • dalaman - otot bergerak secara bulat.

Lapisan submucosal dibentuk oleh serat elastik silang dan kolagen dan folikel limfatik. Pada orang dewasa, terdapat hingga 80 folikel dengan diameter 0,5 hingga 1,5 mm per cm2 luas. Selaput lendir membentuk lipatan dan pertumbuhan (crypts).

Di kedalaman adalah sel-sel yang mengeluarkan Kulchitsky, yang menghasilkan serotonin. Epitelium adalah struktur tunggal prismatik dalam struktur. Sel goblet yang mengeluarkan lendir terletak di antaranya..

Lampiran berkomunikasi dengan lumen sekum dengan lubang. Di sini ditutup oleh injap Gerlach sendiri, terbentuk oleh lipatan membran mukus. Ia diucapkan dengan baik hanya pada usia sembilan tahun..

Akut dengan hipertermia

Apabila seseorang mengalami apendisitis akut, suhu meningkat paling kerap hingga 38 ° C. Nanti akan lebih tinggi. Ini bermakna komplikasi telah muncul:

  • berlubang di lampiran;
  • abses periappendicular;
  • peritonitis meluas.

Ada kalanya suhu betul-betul di bawah 40 ° C dan di atas, dan seseorang mengalami sejuk. Kadang-kadang keracunan purulen berlaku. Tanda-tanda dia:

  • takikardia;
  • leukositosis tinggi;
  • lidah kering dan bersalut.

Ciri-ciri bekalan darah dan pemeliharaan

Bekalan darah ke lampiran adalah mungkin dengan empat cara:

  • satu-satunya arteri yang memberi makan hanya apendiks (tanpa bahagian sekum yang berdekatan) berlaku pada separuh kes;
  • lebih daripada satu kapal diperhatikan pada ¼ orang;
  • proses dan cecum yang berdekatan menerima darah bersama-sama dari arteri posterior, yang terdapat pada обнаруж pesakit;
  • cawangan arteri memasuki gelung - jarang berlaku.

Kepentingan praktikal untuk mengkaji bekalan darah dapat dilihat dalam contoh pengenaan ligatur (jahitan) ketika mengeluarkan lampiran. Pendaftaran bekalan darah sendi yang salah boleh menyebabkan nekrosis cecum dan kegagalan jahitan yang berdekatan.


Foto apendiks yang dihapus adalah bukti yang cukup fasih mengenai keradangannya

Aliran keluar darah vena melalui urat mesenterik yang unggul ke dalam vena portal. Perhatian harus diberikan kepada hubungan cagaran dengan urat renal, ureter, retroperitoneal vasculature.

Kapilari limfa meluas dari dasar crypt dan menyambung ke saluran submucosal. Menembusi membran otot ke nod mesenterik. Saluran cecum, perut, duodenum, dan buah pinggang kanan dihubungkan dengan hubungan yang rapat. Ini penting dalam penyebaran komplikasi purulen dalam bentuk trombophlebitis, abses, phlegmon.

Serat saraf ke apendiks berasal dari plexus mesenterik dan solar yang unggul. Oleh itu, sakit dengan radang usus buntu boleh menjadi perkara biasa..

Kaedah diagnostik

Tahap pertama diagnosis adalah pemeriksaan pesakit dan palpasinya. Semasa pemeriksaan, doktor harus berjaga-jaga sekiranya:

  • terdapat rasa sakit di kawasan iliac kanan, dan pada awal proses patologi, rasa sakit kadang-kadang berlaku di zon solar plexus;
  • perut "berbentuk papan", tegang;
  • Simptom positif Obraztsov - mengangkat kaki sambil berbaring di belakang akan menyebabkan peningkatan kesakitan pada fossa iliac kanan.

Untuk mengesahkan diagnosis, perlu dilakukan ultrasound, MRI dan.

Kaedah penyelidikan makmal juga wajib - analisis umum darah dan air kencing. Dalam darah, leukositosis dapat dijumpai dengan pergeseran formula leukosit ke kiri. Sekiranya gambaran penyakit ini menyerupai proses patologi yang lain, perlu dilakukan laparoskopi untuk tujuan diagnosis pembezaan. Apendisitis akut adalah keadaan kecemasan perubatan dan memerlukan rawatan pembedahan tepat pada masanya. Sekiranya patologi dikesan, penghapusan lampiran, penyemakan rongga perut ditunjukkan.

Meneruskan topik, pastikan anda membaca:

  1. Typhlitis (keradangan caecum): gejala dan rawatan
  2. Gejala utama apendisitis
  3. Secara terperinci mengenai usus: struktur, jabatan dan fungsi organ
  4. Cecum: lokasi, struktur dan fungsi
  5. Usus besar: lokasi, struktur dan fungsi
  6. Penyakit cecum: gejala, rawatan dan pencegahan
  7. Kolitis usus: gejala dan rawatan pada orang dewasa
  8. Perincian mengenai penyakit Crohn: gejala dan kaedah rawatan patologi
  9. Proctitis: gejala dan rawatan (diet, ubat, pembedahan)
  10. Kolitis ulseratif: sebab, gejala dan kaedah rawatan

Untuk apa lampiran??

Fungsi lampiran difahami dengan baik. Di dalam tubuh manusia, lampiran terlibat dalam:

  • oleh pengeluaran lendir, serotonin, beberapa enzim, dari 3 hingga 5 ml rembesan alkali yang mengandungi bahan bioaktif terbentuk di rongga lampiran setiap hari;
  • sintesis imunoglobulin dan antibodi, kawalan terhadap sifat antigenik produk makanan dengan maklum balas ke pusat yang lebih tinggi, mengambil bahagian dalam reaksi penolakan organ semasa pemindahan tidak serasi;
  • pengeluaran bakteria usus yang bermanfaat, menghalang bakteria busuk, memusnahkan toksin;
  • pengeluaran limfosit (maksimum dalam jangka masa 11 hingga 16 tahun), beberapa saintis bahkan mencadangkan agar memanggil proses itu "amigdala", dan apendisitis - "angina", ia disamakan dengan organ simpanan, yang, dalam keadaan ekstrem, dapat mengambil alih pengeluaran sel darah pelindung;
  • penyertaan dalam pencernaan kerana pencernaan serat, penguraian pati, istilah "saliva kedua dan pankreas" digunakan;
  • melakukan fungsi injap tambahan pada sudut ileocecal;
  • pengukuhan pergerakan usus dengan rahsia, pencegahan koprostasis.


Limfosit - sel pembunuh dalam reaksi antigen-antibodi

Peranan apendiks manusia dalam pembentukan imuniti dan reaksi pelindung telah ditentukan. Telah terbukti bahawa orang yang tidak mengalami apendiks lebih cenderung menderita jangkitan, lebih mudah terkena tumor barah.

Lapisan otot membantu membersihkan bahagian dalam apendiks daripada kandungan tersekat (batu tinja, benda asing, cacing). Sekiranya lampiran tidak mempunyai rongga kerana tumpang tindih proses pelekat, maka pengumpulan isi penuh dengan suppuration dan pecah.

Fungsi

  • Pelindung. Lampiran mengandungi sejumlah besar tisu limfoid, yang secara aktif terlibat dalam tindak balas imun.
  • Pemulihan. Mengambil bahagian dalam normalisasi mikroflora usus.
  • "Penyimpanan" untuk bakteria bermanfaat. Dalam lampiran, sebagai peraturan, tidak ada pembuangan tinja, yang memberi kesan yang baik pada iklim mikro apendiks dan menyumbang kepada pembiakan aktif mikroorganisma positif. Lampiran adalah takungan E. coli. Ia mengekalkan mikroflora asli usus besar.
  • Pengaruh terhadap pertumbuhan dan perkembangan manusia. Literatur perubatan menunjukkan bahawa pemeliharaan lampiran pada masa kanak-kanak mempunyai kesan yang baik terhadap perkembangan fizikal dan intelektual anak..

Dari fungsi di atas, dapat disimpulkan bahawa apendiks pasti memainkan peranan penting dalam kehidupan manusia. Walau bagaimanapun, setelah penghapusan operasinya, keadaan manusia tidak merosot - tubuh masih mampu memberi tindak balas imun, perkembangan dysbiosis tidak berlaku. Ini dapat dijelaskan oleh penyesuaian manusia terhadap persekitaran. Pemakanan yang betul, gaya hidup sihat, penggunaan produk tenusu dan sediaan yang mengandungi bifidobacteria dan lactobacilli menyeimbangkan nisbah antara mikroflora oportunis dan bermanfaat. Perlu dipertimbangkan fakta bahawa beberapa orang sejak lahir mungkin tidak mempunyai lampiran, yang tidak akan memberi kesan yang signifikan terhadap kekebalan mereka..

Komplikasi radang usus buntu

Yang pertama dan, pada masa yang sama, komplikasi apendisitis yang sangat dahsyat adalah berlubang proses yang diubah secara menyakitkan. Selalunya ini berlaku pada hari kedua atau ketiga penyakit ini. Dimanifestasikan oleh rasa sakit yang tiba-tiba, teruk, peningkatan degupan jantung dan peningkatan intensiti gejala yang timbul daripada kerengsaan peritoneum.

Sekiranya apendiks berlubang terletak di lekatan dalam rongga perut, penyusupan proses peri terbentuk. Pada gilirannya, perforasi rongga perut menyebabkan peritonitis meresap. Ini ditunjukkan oleh kesakitan seluruh permukaan penutup perut..

Dengan penyakit semula jadi, dalam seminggu, gejala seperti asites, hiperemia dan edema hilang. Walau bagaimanapun, sisa yang terbentuk.

Komplikasi lain yang mungkin berlaku ialah penampilan abses proses peri. Abses adalah kumpulan nanah dan bakteria, yang sebahagiannya atau sepenuhnya dipisahkan dari struktur tisu yang rosak. Bentuk abses semasa penyusupan. Ia disertai dengan peningkatan suhu badan hingga 39-40 ° C, peningkatan kadar nadi yang ketara, leukositosis (15 ribu / mm3).

Gejala radang usus buntu

Gejala apendisitis bervariasi dan dinyatakan pada tahap yang lebih besar atau lebih kecil bergantung pada perubahan anatomi pada lampiran, lokasinya, waktu yang berlalu dari permulaan penyakit, usia dan sejumlah keadaan lain.

Tanda utama dan berterusan radang usus buntu adalah rasa sakit, yang sifatnya bervariasi. Kesakitan berlaku secara tiba-tiba, pada bila-bila masa sepanjang hari. Sebilangan pesakit (hingga 25%) mencatat kejadian sakit di kawasan epigastrik dengan gejala ketidakselesaan gastrik. Secara beransur-ansur, rasa sakit di kawasan epigastrik berkurang dan bergerak ke kawasan iliac kanan (gejala Kocher). Pesakit lain mendakwa bahawa sakit berlaku di pusar, merebak ke seluruh perut atau dengan segera, pada permulaan penyakit, disetempat di separuh kanan perut atau di iliaka kanan dan bahkan (jarang) di kawasan lumbar.

Walau bagaimanapun, di mana sahaja kesakitan bermula, sebahagian besarnya (85-90%) mereka berpindah ke kawasan iliac kanan. Sebilangan besar mengalami kesakitan yang sederhana, tetapi kesakitan yang teruk telah dijelaskan. Rasa sakit sering akut, tetapi jarang dijelaskan kehadiran kesakitan yang kusam, menarik, meningkat dengan cepat dan berterusan. Kadang-kadang, apabila terdapat kesakitan yang berterusan, terdapat peningkatan jenis kekejangan. Kesakitan yang kuat pada permulaan penyakit ini mungkin menunjukkan pelanggaran peredaran darah utama di apendiks kerana trombosis atau embolisme arteri apendiks. Sebilangan besar pesakit mengaitkan peningkatan kesakitan dengan batuk atau ketegangan dinding perut anterior semasa pergerakan. Ramai pesakit lebih suka berbaring di sebelah kanan. Jarang sekali, pesakit mengadu kesakitan yang berdenyut. Apabila kesakitan berlaku pada waktu malam, pesakit menunjukkan gangguan tidur yang berkaitan. Penurunan kesakitan mungkin disebabkan oleh peningkatan keracunan, pembatasan proses keradangan atau gangren total apendiks. Melegakan kesakitan seperti ini disertai dengan takikardia, lidah kering, sakit pada palpasi di kawasan iliac kanan, perubahan keradangan dalam ujian darah. Penyinaran kesakitan pada apendisitis tidak tipikal untuk lokasi khas apendiks. Sangat jarang rasa sakit dapat memancar ke testis kanan dengan munculnya perasaan menariknya, yang dikaitkan dengan lokasi apendiks vermiform yang meradang di sebelah cabang saraf interkostal yang menuju ke testis.

Peningkatan kesakitan yang mendadak setelah jangka masa penurunan mungkin menunjukkan berlubang pada lampiran.

Pesakit dengan apendisitis mengadu gejala dyspeptik: mual, muntah, kurang selera makan, najis longgar dan bahkan cirit-birit, yang mungkin berlaku, bergantung pada masa penyakit, atau refleks visero-visceral, atau perubahan keradangan (lokasi pelvis atau medial apendiks)... Mual berlaku sejurus selepas permulaan serangan yang menyakitkan, dan muntah berlaku pada lebih daripada separuh pesakit dengan radang usus buntu. Muntah semula lebih kerap dikaitkan dengan perkembangan perubahan merosakkan yang cepat di lampiran. Muntah dengan kandungan yang bertakung menunjukkan kehancuran lampiran dengan peningkatan fenomena peritonitis. Kadang-kadang mereka mengadu kencing dan sakit yang kerap, yang berkaitan dengan peralihan keradangan ke pundi kencing, ureter.

Dengan perkembangan perubahan radang pada lampiran, pesakit mencatat peningkatan kelemahan, rasa tidak enak badan, kadang-kadang menggigil muncul dengan peningkatan suhu. Menurut data, hingga 80% pesakit mencatat terjadinya serangan serupa sebelumnya, kadang-kadang dengan tinggal di rumah sakit, tetapi dengan perjalanan yang lebih ringan.

Keadaan umum pesakit dengan apendisitis pada awal penyakit adalah memuaskan, tetapi bertambah buruk apabila perubahan radang pada apendiks dan rongga perut meningkat. Telah diketahui bahawa kira-kira 25% pesakit dimasukkan ke hospital pembedahan untuk rawatan pembedahan kecemasan dengan penyakit bersamaan, yang memburukkan lagi penyakit radang pada organ perut, apendisitis tidak terkecuali. Itulah sebabnya mengapa data anamnestic mengenai penyakit bersamaan sangat penting untuk pembetulannya dalam proses diagnosis dan rawatan penyakit yang mendasari. Sekiranya selepas 8-10 jam dari permulaan radang usus buntu, dengan latar belakang ketiadaan penyakit bersamaan, tidak ada perubahan warna kulit, atau kekerapan pernafasan dan nadi, atau petunjuk tekanan darah, maka pada pesakit dengan penyakit bersamaan, perjalanan mereka mungkin bertambah buruk. Sekiranya tidak ada penyakit bersamaan pada pesakit dengan apendisitis dengan latar belakang perkembangan keradangan pada apendiks dan peningkatan keracunan dalam 12-24 jam dari permulaan penyakit, gambaran klinikal akan disertai dengan peningkatan denyut jantung hingga 80-85 denyutan per minit dengan latar belakang peningkatan suhu menjadi 37.3-37, 5 ° C. Pada pesakit dengan apendisitis dengan adanya penyakit paru-paru bersamaan, sesak nafas mungkin terjadi, dan peningkatan tekanan darah terhadap latar belakang apendisitis akan khas untuk pasien dengan hipertensi penting. Peningkatan gula darah dengan sitosis ketogenik pada pesakit diabetes mellitus dan peningkatan defisit nadi dengan kegagalan jantung pada pasien dengan fibrilasi atrium dapat menyertai perkembangan keradangan pada lampiran.

Suhu tinggi (38.5-39 ° C) dengan radang usus buntu sangat jarang berlaku. Pada awal penyakit, selalunya normal atau meningkat hingga 37.5 ° C. Pengukuran suhu di rektum sangat penting untuk diagnosis. Peningkatan suhu di rektum lebih dari 10 ° C dibandingkan dengan suhu di ketiak (gejala Pascalis-Madelung-Lennander) menunjukkan adanya fokus keradangan di bahagian bawah perut, dan, oleh itu, mungkin radang usus buntu. Didapati bahawa pada pesakit dengan apendisitis, suhu di ketiak kanan mungkin lebih tinggi daripada di sebelah kiri (gejala Widmer).

Objektif pengesahan kesakitan dan tanda-tanda keradangan di rongga perut, ciri apendisitis, semasa pemeriksaan pesakit adalah tugas utama. Penyakit radang pada rongga perut disertai dengan kerosakan pada peritoneum akibat pendedahan mikrob, rangsangan kimia atau mekanikal. Dalam semua kes ini, keradangan di rongga perut ditunjukkan secara klinikal oleh gejala kerengsaan peritoneal. Untuk radang usus buntu, kerengsaan peritoneum di kawasan iliac kanan adalah ciri. Keterukan manifestasi klinikal kerengsaan peritoneal mencerminkan keparahan perubahan keradangan pada rongga perut. Tanda-tanda kerengsaan peritoneal tidak spesifik untuk radang usus buntu, tetapi hanya mencirikan keparahan dan kelaziman keradangan perifokal.

Kesakitan perut dan perubahan keradangan pada rongga perut dengan apendisitis mempengaruhi kiprah pesakit. Oleh itu, pesakit dengan radang usus buntu, ketika berjalan, membongkok ke sebelah kanan dan memegang separuh kanan perut dengan tangan kanan atau dengan kedua tangan, seolah-olah melindunginya dari gegar otak. Kesakitan yang semakin meningkat ketika menyokong kaki kanan sering disertai dengan rasa geram yang menyakitkan. Seorang pesakit dengan apendisitis biasanya berbaring di sebelah kanan dengan kaki kanan dibawa ke perut, dan pergerakan meningkatkan rasa sakit ketika mengubah posisi, terutama ketika berpusing ke sisi kiri (gejala Sitkovsky). Pada posisi di sebelah kiri, pesakit mencatat kesakitan di kawasan iliac kanan, yang memaksa pemeriksa kembali mengambil posisi awal. Ia dijelaskan bahawa dengan kedudukan pesakit di perut, rasa sakit dapat berkurang (gejala Tressder). Dengan lokasi pelvis apendiks, ketika berdekatan dengan pundi kencing, rasa sakit di kawasan suprapubik dicatat dengan nafas dalam-dalam (gejala Supolta-Seye).

Untuk mengesan kesakitan, pesakit yang berbaring di tempat tidur harus diminta batuk. Kesakitan yang dihasilkan di kawasan iliac kanan menunjukkan kerengsaan peritoneum akibat radang usus buntu.

Pada permulaan penyakit, ketika memeriksa perut, perubahan bentuknya tidak dikesan, dinding perut mengambil bahagian dalam tindakan bernafas. Pada peringkat kemudian penyakit ini, dengan peningkatan manifestasi klinikal, seseorang dapat melihat ketinggalan di bahagian kanan perut semasa bernafas. Kadang-kadang sedikit asimetri perut dapat dilihat kerana perpindahan pusar ke arah tulang belakang iliac superior anterior kanan. Ini adalah salah satu kriteria untuk ketegangan otot pelindung dinding perut anterior di kawasan iliac kanan. Secara objektif, asimetri dapat dinilai dengan mengukur jarak antara pusar dan tulang belakang iliac di kanan dan kiri.

Lokasi tinggi di sebelah kanan, dan kadang-kadang kedua-dua testis di skrotum, yang dinyatakan semasa pemeriksaan pada pesakit dengan apendisitis, mungkin disebabkan oleh pengecutan otot-otot yang mengangkat testis (Simptom Laroque).

Dengan perkusi dinding perut pada pesakit dengan apendisitis, adalah mungkin untuk menentukan rasa sakit di kawasan iliac kanan atau separuh kanan perut. Kemunculan rasa sakit di kawasan iliac kanan semasa perkusi dinding perut anterior dengan tukul juga boleh menjadi tanda radang usus buntu (gejala Razdolsky).

Palpasi perut yang berhati-hati dan lembut menentukan gejala objektif kesakitan - sakit, yang biasanya dilokalisasi di kawasan iliac kanan dan ditentukan dari jam pertama penyakit ini.

Rasa sakit diungkapkan semakin banyak, semakin besar kehancuran apendiks, tetapi terutama rasa sakit diucapkan dengan berlubang. Zon kesakitan maksimum mungkin berbeza-beza bergantung pada lokasi lampiran. Kesakitan adalah yang paling penting dan kadang-kadang satu-satunya tanda radang usus buntu. Telah diperhatikan bahawa ketika hujung jari dimasukkan ke kanal inguinal kanan dan dinding posteriornya dirasakan, seorang pesakit dengan apendisitis menunjukkan rasa sakit, kadang-kadang cukup ketara (gejala A.P. Krymov). Rupa-rupanya, ini dapat dijelaskan dengan aksesibilitas peritoneum yang lebih besar daripada kerengsaan daripada dengan palpasi melalui keseluruhan ketebalan dinding perut anterior di kawasan iliac kanan. Sakit ketika jari dimasukkan ke dalam cincin umbilik dengan apendisitis juga dapat dijelaskan oleh aksesibilitas peritoneum, yang di pusar hanya ditutupi oleh kulit (gejala D.N. Dumbadze).

Sekiranya disyaki radang usus buntu, pemeriksaan per vaginam (pada wanita) dan per rektum harus dilakukan sebagai kaedah untuk menentukan rasa sakit dengan palpasi peritoneum yang meradang berdekatan langsung dengan peti besi vagina atau ke dinding rektum (gejala Wachenheim-Raeder).

Palpasi perut membolehkan kita menilai gejala yang sangat penting - sedikit ketegangan pelindung tempatan pada otot dinding perut anterior (defance musculare), yang pada kebanyakan pengamatan terhad kepada kawasan iliac kanan. Ketika proses keradangan merebak melampaui lampiran dan kawasan anatomi lokasinya, ketegangan dinding perut anterior dapat meningkat, menjadi sederhana, menyebar ke seluruh bahagian kanan atau bahkan seluruh dinding perut. Pada pesakit yang lemah atau pada pesakit tua dan pikun dengan dinding perut yang lembik, dengan penurunan kereaktifan badan, gejala ini mungkin tidak ada. Dalam menilai ketegangan pelindung awal dinding perut anterior, kemahiran palpasi sangat penting.

Selain menunjukkan kesakitan dan ketegangan pelindung otot-otot dinding perut anterior dengan kaedah klasik, kaedah tambahan pemeriksaan objektif pesakit dengan apendisitis juga diketahui..

Nilai diagnostik yang sangat baik adalah pengenalan simptom Shchetkin-Blumberg, yang menunjukkan kerengsaan peritoneum yang meradang. Untuk menentukannya dengan tangan, tekan perlahan dinding perut dan selepas beberapa saat "air mata" tangan dari dinding perut. Dalam kes ini, terdapat rasa sakit yang tajam atau peningkatan kesakitan yang ketara di kawasan fokus keradangan di rongga perut. Dengan lokasi retrocecal atau retroperitoneal apendiks, gejala ini mungkin tidak ada, walaupun terdapat perubahan patologi yang mendalam pada apendiks. Tetapi mengenal pasti dengan cara yang sama gejala kerengsaan peritoneal di kawasan segitiga Petit (gejala Yaure-Rozanov) dapat memberikan maklumat tambahan mengenai lokasi retrocecal dari apendiks vermiform yang meradang. Sekiranya tidak ada komplikasi dengan apendisitis, gejala Shchetkin-Blumberg biasanya dikesan di kawasan iliac kanan. Dengan apendisitis akut phlegmonous dan apendisitis dengan perforasi apendiks, gejala mungkin positif di bahagian kanan perut atau di seluruh bahagian perut. Secara semula jadi, gejala ini bukan patognomonik untuk radang usus buntu, tetapi boleh berlaku pada penyakit radang organ perut yang lain..

Sejarah kajian mengenai apendisitis penuh dengan banyak kajian yang menggambarkan sejumlah gejala yang mencukupi untuk membantu membuat diagnosis. Sebagai contoh, gejala Voskresensky diketahui secara meluas, yang terdiri daripada munculnya rasa sakit di kawasan iliac kanan apabila telapak tangan dengan cepat dilalui di sepanjang dinding depan perut dari tepi kostum ke bawah dari sebelah kanan melalui baju ketat pesakit. Di sebelah kiri, gejala ini tidak ada.

Untuk diagnosis radang usus buntu, gejala Rovzing yang "menyertainya", yang dinyatakan sebagai berikut, sangat penting. Kolon sigmoid terpaku dengan tangan kiri, dan tangan kanan di atas tangan kiri mendorong ke arah kawasan kolon menurun. Semasa menjalankan kajian ini, rasa sakit berlaku di kawasan iliac kanan, yang dapat dijelaskan oleh kerengsaan sementara peritoneum di kawasan fokus keradangan. Perlu diperhatikan berlakunya kesakitan di kawasan iliac kanan ketika berdebar pada posisi pesakit di sebelah kiri (gejala Bartomier-Michelson).

Menekan dinding perut anterior di kawasan iliac kanan, anda boleh meminta pesakit menaikkan kaki kanan lurus. Semasa kaki dinaikkan, rasa sakit di kawasan iliac kanan akan meningkat (gejala Obraztsov), yang dapat dijelaskan oleh penguncupan otot iliopsoas dan pendekatan apendiks vermiform yang meradang ke tangan pemeriksa. Terdapat bahaya ketika menggunakan kaedah penyelidikan ini - kemungkinan berlubang apendiks yang meradang. Dari sudut keselamatan, lebih tepat untuk mengenal pasti gejala Ben-Asher, yang menampakkan diri dengan pernafasan dalam atau sakit batuk di kawasan iliaka kanan setelah menekan dan memegang tangan di hipokondrium kiri. Maklumat serupa dapat diperoleh dengan mengenal pasti gejala Yavorsky-Mendel, ketika kurator meminta pesakit yang berbaring di atas katil untuk mengangkat kaki lurus kanan, memegang kawasan sendi lutut, yang menyumbang kepada penampilan kesakitan di kawasan iliaka kanan. Permulaan kesakitan disebabkan oleh ketegangan otot ilio-groin dan otot perut. Gejala Zatler juga dijelaskan oleh ketegangan otot ilio-groin pada pesakit yang sedang duduk ketika dia mengangkat kakinya yang diluruskan, dan mencatat peningkatan atau permulaan kesakitan di kawasan iliac kanan. Gejala Cope dikaitkan dengan ketegangan otot iliopsoas dan obturator, yang dikesan pada kedudukan pesakit di punggungnya dengan kaki bengkok di sendi lutut dan pinggul berdasarkan rasa sakit di kawasan iliac kanan semasa pergerakan putaran pada sendi pinggul.

Pemerhatian telah menunjukkan bahawa ketika palpasi di tempat sakit paling besar di kawasan iliaka kanan pada pasien dengan apendisitis, testis kanan ditarik ke bahagian atas skrotum (gejala Britten). Selepas penghentian palpasi, testis turun.

Kaedah penyelidikan tambahan memungkinkan untuk mengenal pasti refleks patologi pada pesakit dengan apendisitis dan penyakit pembedahan akut yang lain. Oleh itu, pada pesakit dengan apendisitis, pelebaran murid kanan (gejala Moscow) dan rasa sakit ketika menekan pada titik oksipital saraf vagus (gejala Dubois) diperhatikan. Gejala penghambatan refleks perut pada apendisitis (gejala Fomin) dijelaskan. Tetapi, mungkin, yang paling berharga adalah pengenalpastian zon hiperestesia kulit di kawasan iliac kanan di tulang belakang iliac kanan atas, yang terletak dalam bentuk segitiga atau elips, dibahagi dengan paksi garis antara pusar dan tulang belakang iliac kanan atas pada separuh. Gejala ini, bersama dengan rasa sakit dan ketegangan otot pada dinding perut anterior di kawasan iliac kanan, membentuk triad Dielafoy.

Terdapat sebilangan besar titik, pengenalan kesakitan yang menunjukkan apendisitis. Jadi, titik McBurney terletak di sempadan pertengahan dan luar ketiga garis yang menghubungkan tulang belakang iliac superior anterior kanan dengan pusar. Titik Abrazhanov dilokalisasikan agak pertengahan dengan yang sebelumnya, dan titik Maron adalah persimpangan garis yang diketahui dengan tepi otot rektus kanan abdominis. Titik ini terletak 5 cm dari tulang belakang iliac unggul kanan pada garis yang menghubungkan kedua-dua tulang belakang atas, sementara Kümmel menentukan titik kelembutan pada apendisitis 2 cm di bawah dan di sebelah kanan pusar. Gray menggambarkan satu titik 2.5 cm ke bawah dan di sebelah kiri pusar, dan Hubergrits menemui titik sakit di bawah ligamen pupar di segitiga Scarp. Akhirnya, titik kelembutan Rotter dengan apendisitis terungkap dengan pemeriksaan rektum di dinding anterior rektum di sebelah kanan garis tengah.

Walaupun fakta bahawa pengenalpastian kesakitan pada titik khas adalah salah satu komponen yang paling penting dalam diagnosis apendisitis akut, palpasi perut harus dilakukan dengan hati-hati mungkin, tanpa menyebabkan rasa sakit yang tidak perlu pada pesakit. Pakar bedah terkenal dan pada masa yang sama uskup agung Gereja Ortodoks Rusia V.F. Voino-Yasenetsky menulis mengenai palpasi perut dengan radang usus buntu akut: "Tugas perubatan kita sering kali membuat kita memerlukan rasa sakit, tetapi sangat menyedihkan jika pada masa yang sama kita menjadi tidak berperasaan dan menyedari bahawa kita pada umumnya mempunyai hak untuk menimbulkan kesakitan, dan kita menganggap pesakit wajib menanggungnya.".

Di antara banyak gejala apendisitis, yang ditentukan dalam kajian objektif, perhatian harus diberikan kepada frekuensi pengesanan mereka pada peringkat awal penyakit, dan, oleh itu, terhadap nilai diagnostik. Didapati bahawa gejala utama adalah rasa sakit, di tempat kedua - kekakuan dinding perut, tanda-tanda Shchetkin-Blumberg dan Rovzing masing-masing di tempat ketiga dan keempat, dari segi kekerapan pengesanan. Mondor berpendapat bahawa sindrom patognomonik apendisitis adalah triad Dielafoy, kerana dia harus yakin lebih dari sekali. Menilai pengenalan titik sakit pada apendisitis, seseorang harus menunjukkan kesesuaian penggunaannya dalam diagnosis. Ketika keradangan berlangsung, peningkatan suhu, peningkatan kadar nadi, dan lain-lain, menjadi sangat penting untuk diagnosis. sebagai gejala yang menggambarkan keparahan proses patologi.

Apendiks menempati posisi di kawasan iliac kanan, tetapi boleh turun ke pelvis kecil, terletak di belakang cecum, retroperitoneally, menempati posisi di ruang subhepatic atau di sebelah kolon menaik. Perubahan pada lokasi khas sekum dan apendiks mungkin disebabkan oleh putaran midgut yang tidak lengkap selama perkembangan embrio, dan kemudian lokasi apendiks dapat menjadi yang paling tidak dapat diramalkan, hingga penyetempatan di hipokondrium kiri.

Walau bagaimanapun, di mana sahaja apendiks berada, manifestasi penyakit pada kebanyakan pesakit dimanifestasikan oleh diskinesia motor pada saluran gastrointestinal, dan gejala Kocher hanya dapat dikesan pada setiap pesakit keempat. Harus diingat bahawa dengan penyetempatan apendiks apa pun, rasa sakit berpindah dari tempat asal ke kawasan iliac kanan. Hiperestesia kulit berlaku di tempat yang biasa, dan rasa sakit apabila rasa sakit bergerak dengan ketegangan pelindung sedikit dari dinding perut anterior akan dilokalisasi di kawasan iliac kanan. Ketika keradangan bertambah, gejala kerengsaan peritoneal akan muncul, sesuai dengan lokasi apendiks, dengan ketegangan dinding perut anterior di lokasi fokus keradangan.

Adalah penting bahawa tanpa menghiraukan kedudukan lampiran, dinamika kenaikan suhu dan perubahan dalam ujian darah sesuai dengan gambaran klinikal apendisitis klasik..

Dengan susunan retrocecal apendiks, kemunculan gejala kerengsaan peritoneal adalah ciri khas. Perkembangan proses keradangan di dekat ureter boleh menyebabkan tanda-tanda patologi tambahan, seperti: penyetempatan kesakitan berterusan di kawasan lumbar dengan kemungkinan penyinaran ke alat kelamin dengan peningkatan kencing seperti kolik ginjal, perubahan dalam ujian air kencing dengan penampilan protein dan juga eritrosit.

Analisis urutan perkembangan gejala, pengenalpastian tanda-tanda patognomonik apendisitis, keparahan gejala Sitkovsky dan Bartomier-Michelson akan menunjukkan apendisitis.

Lebih sukar lagi adalah diagnosis apendisitis dengan lokasi retroperitoneal apendiks, apabila sumber keradangan ditutupi oleh peritoneum parietal dan cecum dengan ileum terminal. Selalunya, pakar bedah berhadapan dengan kemasukan pesakit lewat dan dengan tanda-tanda mabuk. Pada masa yang sama, penglibatan tisu retroperitoneal dalam proses keradangan pasti mempengaruhi ureter kanan, yang selanjutnya merumitkan diagnosis apendisitis. Data anamnestic, pengenalpastian gejala ciri apendisitis, kelembutan pada palpasi di kawasan segitiga petit mungkin menunjukkan lokasi atipikal, retroperitoneal, apendiks yang meradang. Manifestasi gejala Gabai dengan jenis gejala kerengsaan peritoneal dan simptom psappendicitis (kontraksi otot iliopsoas dengan berlakunya kesakitan dan rintangan semasa pemanjangan pasif kaki kanan pada sendi pinggul, penguatannya di rantau iliac kanan) akan menunjukkan radang usus buntu. Amat jarang berlaku, dengan kemasukan pesakit apendisitis yang lewat dengan penyakit hingga beberapa minggu, yang, malangnya, dapat diperhatikan dalam praktik pembedahan sehingga sekarang, manifestasi keradangan luaran mungkin terjadi, yang berkaitan dengan penyebaran kerosakan tisu retroperitoneal ke kawasan selangkangan, dengan munculnya edema, hiperemia kulit dan juga turun naik di bawah ligamen pupar dalam unjuran ruang vaskular. Perubahan sedemikian disertai dengan tanda-tanda klinikal sepsis dan juga kejutan bakteria..

Apabila gambaran klinikal apendisitis dikesan dengan penyetempatan kesakitan dan tanda-tanda lain di rantau iliac kiri, perlu menjelaskan lokasi organ dalaman. Sekiranya jantung berada di sebelah kanan, hati di sebelah kiri, dan kolon sigmoid di sebelah kanan, maka manifestasi klinikal yang ditunjukkan dengan tepat dapat dijelaskan oleh lokasi sebelah kiri dari apendiks vermiform yang meradang dan apendektomi harus dilakukan dengan pendekatan khas, tetapi di wilayah iliac kiri.

Kehadiran parut pasca operasi di rantau iliaka kanan dengan adanya gambaran klinikal apendisitis memerlukan sejarah menyeluruh dengan penjelasan mengenai sifat operasi yang dilakukan sebelumnya, kerana dapat dilakukan untuk berbagai penyakit pembedahan dengan pemeliharaan lampiran (infiltrat apendiks, operasi pada rahim dan lampiran, dll..). Oleh itu, parut pasca operasi di kawasan iliac kanan bukanlah tanda mutlak apendektomi masa lalu..

Perubahan dalam ujian darah ditunjukkan oleh peningkatan jumlah leukosit. Dengan apendisitis sederhana, bilangan leukosit selalunya normal, dan dengan apendisitis phlegmonous, kandungan leukosit meningkat menjadi 10-12 x 109 / l. Perubahan gangren pada apendiks atau perforasinya disertai dengan leukositosis tinggi. Dengan radang usus buntu, sudah pada tahap awal dari permulaan penyakit, pergeseran formula leukosit ke kiri ditentukan, meningkat seiring dengan perubahan yang merosakkan pada apendiks tumbuh dengan peningkatan kandungan leukosit tikus, dengan munculnya bentuk granulosit muda bahkan dengan latar belakang leukositosis yang tidak signifikan. Perubahan sedemikian menunjukkan keracunan teruk dengan perubahan yang merosakkan pada lampiran. Pada fasa awal penyakit (sehingga 6 jam), ESR secara praktikal tidak berubah, dan pecutan ESR semestinya membuat doktor memikirkan kebenaran konsep diagnostik. Perkembangan proses keradangan menyumbang kepada percepatan ESR, yang lebih ciri pembentukan infiltrat apendiks.

Gejala radang usus buntu pada kanak-kanak

Telah diketahui bahawa apendisitis menyerang kanak-kanak dari semua peringkat umur. Jarang sekali, bayi yang baru lahir dan bayi sakit, yang dijelaskan oleh keanehan pemakanan dan struktur anatomi lampiran, yang merupakan, sebagai kelanjutan, dari bahagian distal memanjang yang memanjang. Kejadian meningkat selepas 2 tahun, ketika cecum mula terbentuk dengan pertumbuhan dindingnya yang tidak simetri. Semasa perkembangan usus selesai, usus menaik turun pada usia 7 tahun, hujung anatomi caecum terletak lebih tinggi daripada tiang bawah, yang menimbulkan kesan bahawa apendiks bergerak jauh dari salah satu dinding sisi sekum. Kelangkaan apendisitis pada anak-anak pada usia dini, nampaknya, dapat dijelaskan oleh pemeliharaan aktiviti fungsional apendiks yang baik dan tidak adanya pelanggaran aktiviti evakuasi dari lumennya. Setelah 7 tahun, kejadian radang usus buntu menghampiri kejadian penyakit pada orang dewasa, yang disebabkan bukan hanya pada penyelesaian transformasi anatomi pada lampiran, tetapi dengan perubahan sifat pemakanan dan status sosial anak. Pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan perubahan radang pada apendiks dan rongga perut dimainkan oleh sifat reaksi keradangan pada kanak-kanak dan perkembangan omentum yang tidak mencukupi berbanding dengan orang dewasa. Telah diketahui bahawa kanak-kanak terdedah kepada reaksi hiperergik semasa proses keradangan berlaku..

Semasa mendiagnosis apendisitis pada anak-anak setelah 5-7 tahun, doktor berhadapan dengan semua masalah membuat diagnosis, seperti pada orang dewasa. Pada kanak-kanak berumur lebih dari 7 tahun, gambaran klinikal apendisitis biasa dinyatakan. Perlu diingat bahawa kanak-kanak usia sekolah dapat menyembunyikan manifestasi radang usus buntu, kerana takut akan campur tangan pembedahan yang akan datang. Adalah sangat penting untuk memenangkan anak, yang pastinya merupakan seni..

Sukar untuk mendiagnosis radang usus buntu pada kanak-kanak berumur 6 bulan hingga 5 tahun kerana keanehan perkembangan mental anak. Sebilangan besar garis panduan memberikan petunjuk mengenai penyakit apendisitis yang tidak biasa pada kanak-kanak. Diyakini bahawa penyakit ini bermula secara akut dengan kenaikan suhu hingga 38.5-39.5 ° C, kegelisahan akibat sakit perut yang teruk, muntah berulang, sering dengan latar belakang najis yang sering longgar. Walau bagaimanapun, ini adalah tanda-tanda manifestasi klinikal yang lewat..

Pengalaman menunjukkan bahawa gambaran klinikal apendisitis bermula secara beransur-ansur, lebih jarang secara akut. Gejala patognomonik apendisitis pada anak kecil adalah adanya tempoh prodromal (permulaan beransur-ansur), rasa sakit dan ketegangan otot dinding perut anterior di kawasan iliac kanan. Tempoh prodromal pada anak kecil bermula dengan gangguan tingkah laku anak. Sekiranya kesakitan berlaku pada waktu malam, kanak-kanak itu bangun dan tidur dengan gelisah, dan manifestasi penyakit pada waktu siang mungkin disertai dengan tingkah laku berubah-ubah yang tidak bermotivasi pada pesakit muda. Periode prodromal menunjukkan anak yang tidak sihat dan dimanifestasikan oleh kelesuan, kurang selera makan dengan najis normal atau longgar, ketidakselesaan gastrointestinal, namun, kerana keanehan perkembangan mental, anak tidak dapat memberitahu tentang kesakitan yang timbul. Pada tempoh awal penyakit ini, anak menjadi cengeng, lesu, tidak dapat tidur nyenyak pada malam pertama sejak bermulanya penyakit, jika anak itu tertidur, maka dia tidur dengan gelisah. Ada kemungkinan suhu meningkat hingga 37.3-37.5 ° C, dan kadang-kadang suhu tetap normal sehingga perubahan yang merosakkan berlaku pada lampiran, terutama pada anak yang diberi susu ibu. Penyimpangan dalam tingkah laku pesakit hanya dapat dinilai oleh orang dekat, sebab itulah hubungan dengan saudara-mara sangat penting.

Selalunya, manifestasi klinikal apendisitis pada kanak-kanak dari kumpulan usia yang lebih muda dapat digabungkan dengan gejala demam (hidung berair) atau dispepsia (kehilangan selera makan, najis longgar). Pengekalan najis adalah mungkin pada sepertiga pesakit. Kadang-kadang pada kanak-kanak kecil, manifestasi klinikal apendisitis disertai dengan muntah berulang. Sekiranya rasa sakit meningkat semasa bermain atau bergerak, anak itu tiba-tiba boleh berjongkok menangis.

Dalam pemeriksaan objektif terhadap anak, seseorang tidak boleh mengabaikan pemeriksaan perut, kerana dengan apendisitis, ada kemungkinan untuk mengungkap batasan perjalanan separuh kanan dinding perut anterior semasa bernafas. Adalah mungkin untuk mewujudkan asimetri perut, ciri tumor rongga perut, pembentukan patologi di kawasan selangkangan, yang penting untuk diagnosis pembezaan.

Kajian objektif terhadap anak yang bangun adalah sukar, kerana percubaan untuk memeriksa pesakit disertai dengan daya tahan, menangis dan tidak mungkin untuk menilai kesakitan dan, lebih-lebih lagi, ketegangan pelindung pada dinding perut anterior. Selalunya, satu-satunya gejala apendisitis adalah rasa sakit di kawasan iliaka kanan, yang dapat dikenal pasti berdasarkan kegelisahan, tangisan anak, menolak tangan doktor pemeriksa (gejala tolakan) ketika berdebar-debar di bahagian kanan perut. Untuk berdebar-debar perut, perlu mengalihkan perhatian anak, dan pada beberapa kanak-kanak ini hanya mungkin dilakukan pada lengan ibu semasa tidur. Kehadiran kesakitan pada pesakit berusia di bawah 2-3 tahun dapat dinilai berdasarkan palpasi simetri serentak pada kawasan iliac kanan dan kiri dan lenturan kaki kanan anak yang diperiksa. Jangan lupa untuk melakukan kajian yang sangat lembut terhadap kanak-kanak per rektum, yang membolehkan anda mengesan edema, overhang dari dinding rektum anterior, dan dengan palpasi bimanual, untuk mendedahkan infiltrat di rongga perut. Kajian ini memungkinkan untuk membezakan diagnosis apendisitis dengan kilasan pedikel sista ovari, apoplexy dan penyakit akut ovari lain pada kanak-kanak perempuan. Untuk mengecualikan ketidakselesaan gastrousus, kanak-kanak yang dimasukkan dengan disyaki usus buntu harus diberi enema pembersih.

Apabila kanak-kanak dimasukkan 12-24 jam setelah bermulanya penyakit, suhu di ketiak boleh meningkat hingga 38.5-39 ° C. Kerana penyebaran keradangan di rongga perut, pesakit menjadi gelisah kerana sakit perut, muntah berulang, najis longgar. Bahasa bersalut.

Dengan perkembangan keradangan, pertumbuhan keracunan, anda dapat melihat peningkatan nadi, yang sesuai dengan suhu. Lebih kerap, penyakit ini disertai dengan leukositosis hingga 15-18x109 / l, lebih jarang peningkatan kandungan leukosit dalam darah lebih dari 20x109 / l atau kandungan normalnya.

Kesukaran dalam mendiagnosis apendisitis pada anak-anak telah mendorong perkembangan teknologi komputer dalam pengembangan standard diagnostik. Oleh itu, pada tahun 2005, Lintula et al. berdasarkan analisis regresi logistik dengan penilaian terhadap 35 gejala apendisitis pada kanak-kanak berumur 4-15 tahun, skala diagnostik untuk apendisitis telah dikembangkan.

Urutan pemeriksaan rongga perut tidak berbeza dengan pemeriksaan pesakit dewasa. Perlu diingat bahawa cecum pada kanak-kanak terletak sedikit lebih tinggi daripada pada orang dewasa. Didapati bahawa satu-satunya tanda endoskopi patognomonik yang membezakan apendisitis dengan perubahan radang dangkal pada apendiks pada fasa awal penyakit ini adalah kekakuannya, yang ditentukan, seperti yang dijelaskan di atas, menggunakan manipulator. Sekiranya apendiks atau bahagiannya yang mencurigakan radang tergantung melalui manipulator, ini menunjukkan tidak adanya apendisitis dan mengalami perubahan keradangan yang merosakkan. Dengan radang usus buntu, apendiks atau bahagiannya yang meradang tidak tergantung kerana kekakuan dinding. Walaupun terdapat perubahan keradangan yang jelas pada peritoneum apendiks, yang disebabkan oleh peritonitis etiologi yang berbeza, tidak akan ada kekakuan apendiks.

Keberkesanan laparoskopi pada kanak-kanak untuk diagnosis pembezaan penyakit pembedahan akut adalah tinggi, kerana memungkinkan untuk mengesan perubahan pada alat kelamin pada kanak-kanak perempuan, penyakit mesenterik akut, intussusception, penyakit sistemik radang, diverticulum Meckel, penyakit Crohn, neoplasma, dll. Walau bagaimanapun, perkara yang paling penting adalah mendapatkan maklumat untuk memilih taktik rawatan seterusnya untuk pesakit. Oleh itu, data objektif yang diperoleh semasa laparoskopi dapat menunjukkan penyakit pembedahan, di mana tahap diagnostik dapat diselesaikan dengan intervensi pembedahan endoskopi yang mencukupi, dan tidak adanya perubahan patologi pada rongga perut atau pengenalpastian penyakit yang memerlukan rawatan konservatif akan menjadi petunjuk untuk menyelesaikan tahap diagnostik invasif.... Akhirnya, laparoskopi dapat diselesaikan dengan pembedahan gastrointestinal apabila didapati mustahil untuk melakukan pembedahan endoskopi.

Satu ciri radang usus buntu pada kanak-kanak adalah penyusupan inflamasi yang agresif. Sekiranya pada orang dewasa satu-satunya kontraindikasi untuk pembedahan kecemasan adalah penyusupan, maka pada anak kecil infiltrat usus buntu, selalu mengalir dengan suppuration, mendorong penyebaran mikroflora melalui rongga perut secara langsung dengan jangka masa penyakit dan merupakan petunjuk mutlak untuk pembedahan kecemasan. Kursus infiltrat apendiks ini adalah akibat dari keanehan reaksi keradangan pada kanak-kanak, yang disertai dengan proses eksudatif yang jelas dan reaksi pelindung omentum yang tidak mencukupi terhadap perubahan keradangan pada rongga perut kerana kurang berkembangnya.

Diagnosis pembezaan apendisitis pada kanak-kanak menunjukkan kesukaran yang ketara.

Intussusception, invasi helminthik, coprostasis, radang saluran empedu, sistem kencing, radang paru-paru, penyakit pernafasan akut dan penyakit berjangkit (campak, demam merah, tonsilitis, dll.) - ini adalah senarai penyakit yang tidak lengkap dengan diagnosis pembezaan apendisitis pada anak-anak. Keperluan untuk diagnosis pembezaan apendisitis pada anak-anak dengan keradangan diverticulum Meckel jelas, kerana diverticulitis lebih sering ditunjukkan pada masa kanak-kanak. Manifestasi klinikal diverticulitis menyerupai apendisitis (sakit akut, muntah, nyeri dekat dan di bawah pusar). Diagnosis pembezaan sukar. Laparoskopi dan pembedahan menyelesaikan keraguan.

Cara untuk mengurangkan kematian pada apendisitis pada anak-anak dikaitkan dengan diagnosis awal penyakit, terutama pada anak kecil. Penggunaan laparoskopi awal dalam kompleks langkah-langkah diagnostik untuk sindrom sakit perut pada kanak-kanak membantu mengurangkan kematian dalam penyakit berbahaya ini.

Gejala pada Warga Emas
Pada pesakit tua dan pikun, gambaran klinikal apendisitis tidak sesuai dengan perubahan patologi dan anatomi pada apendiks, yang merumitkan diagnosis awal. Sebilangan besar tanda ciri apendisitis tidak diucapkan, yang berkaitan dengan permintaan pesakit yang lewat untuk mendapatkan bantuan perubatan, ketika perubahan yang merosakkan terjadi pada apendiks. Keadaan umum pesakit tetap selamat. Walaupun terdapat perubahan yang merosakkan pada apendiks, pesakit menunjukkan hanya sakit perut ringan atau sederhana, yang dalam kebanyakan kes bersifat menyebar tanpa penyetempatan yang jelas di kawasan iliac kanan. Perut pada kebanyakan pesakit tetap lembut, dan walaupun dengan palpasi yang mendalam, rasa sakit di kawasan iliac kanan adalah sederhana. Walaupun suhu normal dan kandungan leukosit normal dalam darah, pakar bedah harus berhati-hati untuk menilai data klinikal yang sedikit dan berhati-hati untuk mengumpulkan maklumat anamnestic tambahan. Tanpa keraguan, maklumat tambahan mengenai pemeriksaan ultrasound dan radiologi dapat memainkan peranan yang menentukan dalam diagnosis apendisitis, dan laparoskopi dapat menyimpulkan pencarian diagnostik. Meremehkan keparahan ringan gejala apendisitis pada pesakit tua menyebabkan diagnosis penyakit yang tertunda dan campur tangan pembedahan yang tertunda sekiranya berlaku perubahan yang merosakkan pada apendiks.

Perlu diingat bahawa kebanyakan pesakit tua dan pikun mempunyai penyakit bersamaan, yang mana keadaannya bertambah buruk dengan latar belakang perubahan keradangan pada usus buntu dan rongga perut. Selalunya, dengan latar belakang apendisitis, berlaku dekompensasi diabetes mellitus, berlaku krisis hipertensi, kegagalan jantung meningkat, defisit nadi meningkat pada fibrilasi atrium, dan lain-lain, yang memerlukan usaha bersama pakar dalam pelbagai bidang (ahli terapi, ahli endokrinologi, ahli anestesiologi dan resusitasi) dalam mempersiapkan pesakit untuk pembedahan dan dalam pilihan rawatan ubat dalam tempoh selepas operasi.

Gejala pada wanita hamil
Pada wanita hamil, radang usus buntu adalah normal pada trimester pertama dan kedua. Apabila usia kehamilan meningkat, pada trimester ketiga, beberapa kesulitan timbul dalam diagnosis apendisitis kerana peningkatan ukuran rahim hamil. Perpindahan sekum dan apendiks oleh rahim yang meningkat secara beransur-ansur menimbulkan kesukaran dalam diagnosis pembezaan apendisitis dengan penyakit saluran empedu dan buah pinggang kanan. Ciri khas apendisitis pada wanita hamil adalah permulaan penyakit secara tiba-tiba, rasa sakit dan kelembutan setempat di bahagian bawah kanan perut. Pada permulaan penyakit ini, rasa sakit terasa sengit dan kadang-kadang kram, sebab itulah hospitalisasi utama wanita hamil dengan apendisitis sering dilakukan di jabatan ginekologi atau obstetrik. Selepas 6-12 jam dari permulaan penyakit pada pesakit pada trimester ketiga kehamilan, kesakitan sering dilokalisasikan di hipokondrium yang betul. Kesakitan menjadi sakit dan berterusan. Anda harus memperhatikan sejarah, terutama jika wanita hamil tiba 12-24 jam setelah saat sakit, dengan sifat tidur. Biasanya wanita hamil dengan radang usus buntu mengadu tidur yang lena kerana kesakitan yang berterusan.

Semasa pemeriksaan objektif pesakit, perhatian harus diberikan kepada gejala patognomonik apendisitis, yang merupakan triad Dieulafou (sakit setempat, ketegangan otot dinding perut anterior dan hiperestesia kulit di tulang belakang iliac kanan atas). Palpasi perut pada posisi di sebelah kiri pada wanita pada trimester kehamilan ketiga dapat mendedahkan gejala Brendo positif - munculnya rasa sakit di sebelah kanan ketika menekan pada tulang rusuk rahim. Pada wanita hamil pada trimester ketiga, bukannya meningkatkan rasa sakit pada kedudukan di sebelah kiri (gejala Sitkovsky), ada kemungkinan untuk menunjukkan peningkatan kesakitan pada posisi di sebelah kanan (gejala positif Michelson). Gejala selebihnya kurang berterusan. Lebih jarang, gejala kerengsaan peritoneal, gejala Rovzing, Cope, dan lain-lain dikesan. Semasa penyakit ini berkembang, leukositosis meningkat, dan pergeseran formula leukosit ke kiri lebih kerap diperhatikan. Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa wanita hamil selalu mengalami peningkatan fisiologi leukosit dalam darah dan perlu memberi tumpuan kepada norma fisiologi. Secara semula jadi, jika leukosit 12x109 / l dikesan dalam ujian darah, itu mungkin tidak bermaksud perubahan patologi dalam ujian darah, sementara tahap leukositosis yang lebih tinggi akan membuat anda waspada dan, dengan gambaran klinikal yang sesuai, fikirkan kemungkinan proses purulen di rongga perut. Kesukaran untuk mengenali apendisitis pada separuh kedua kehamilan memerlukan penilaian yang teliti terhadap gejala klinikal dan penggunaan kaedah penyelidikan tambahan.

Ultrasound di tangan pakar yang berpengalaman akan memungkinkan untuk mendiagnosis radang usus buntu jika memungkinkan untuk memvisualisasikan apendiks pada fasa awal keradangan, hingga 6-12 jam dari awal penyakit. Ketika peritonitis berkembang, verifikasi apendiks terhambat bukan hanya oleh rahim hamil, tetapi juga oleh penyumbatan usus yang dinamis yang semakin meningkat. Walaupun begitu, jika penyelidik memberi perhatian kepada pneumatisasi gelung usus di kawasan iliac kanan, dan pada wanita hamil pada trimester ketiga - di hipokondrium kanan, maka gangguan usus fungsional yang dinyatakan dapat menunjukkan adanya proses keradangan di kawasan yang disiasat..

Sekiranya ultrasound pada wanita hamil pada bila-bila masa dapat digunakan sebagai kaedah penyelidikan tambahan, maka penggunaan kaedah penyelidikan sinar-X dan laparoskopi mempunyai indikasi dan kontraindikasi tersendiri. Lebih-lebih lagi, pemeriksaan sinar-X pada rongga perut pada wanita hamil menimbulkan banyak rungutan bukan sahaja dari ibu hamil dan saudara-mara, tetapi juga, sering, doktor. Walau bagaimanapun, diketahui bahawa pendedahan radiasi pada radiografi rongga perut adalah 30-60 kali lebih sedikit daripada pendedahan radiasi pada pesakit dalam fluoroskopi dada konvensional. Secara semula jadi, pada trimester pertama dan kedua, seseorang harus menahan diri dari pemeriksaan sinar-X, dan pada trimester ketiga, ketika janin terbentuk, tidak ada kontraindikasi untuk melakukan radiografi biasa. Radiografi tinjauan rongga perut pada wanita hamil pada trimester ketiga akan mengesahkan data ultrasound mengenai kehadiran perubahan fungsional dalam usus yang disebabkan oleh keradangan pada rongga perut.

Pemantauan jangka panjang wanita hamil dengan disyaki radang usus buntu sangat berisiko kerana ancaman peritonitis akut. Oleh itu, disarankan untuk menggunakan kaedah invasif yang lebih awal dan wajar untuk mendiagnosis radang usus buntu, kerana jika disyaki penyakit pembedahan akut, pemeriksaan endoskopi kurang berbahaya daripada pemerhatian yang berpanjangan sehingga gambaran klinikal yang jelas berkembang, yang mungkin sudah terlambat pada wanita hamil. Walau bagaimanapun, laparoskopi dapat dilakukan pada wanita hamil hanya apabila apendisitis tidak dapat dikesampingkan setelah menggunakan semua kaedah diagnostik non-invasif.

Kajian harus dilakukan dengan hati-hati, kerana 5-6% wanita hamil mengalami keguguran, dan 10-12% pesakit mempunyai kelahiran pramatang. Telah terbukti bahawa penyebab komplikasi seperti ini adalah peningkatan tekanan intra-perut, trauma pada rahim semasa melakukan operasi, adanya jangkitan pada rongga perut dan gangguan peredaran darah akibat mabuk. Harus diingat bahawa kematian di kalangan wanita hamil dengan apendisitis sangat tinggi dan mencapai 3.5-4%, dan kematian akibat apendisitis pada akhir kehamilan adalah 10 kali lebih tinggi daripada pada kehamilan jangka pendek. Rawatan radang usus buntu harus dilakukan bersama oleh pakar bedah dan pakar obstetrik-ginekologi.

Tempoh kehamilan 9-10 minggu dengan penyakit radang pada rongga perut tidak baik untuk perkembangan embrio, kerana keracunan akibat keradangan dan ubat antibakteria mempunyai kesan teratogenik dengan risiko mengembangkan kecacatan. Masalah mengekalkan kehamilan pada jangka masa 9-10 minggu dengan latar belakang rawatan pembedahan dan konservatif apendisitis dalam tempoh kehamilan ini harus ditangani secara individu dengan setiap pesakit dengan penyertaan pakar obstetrik-ginekologi.

Selepas 10 minggu kehamilan, kemunculan gejala klinikal ancaman penamatan kehamilan (sakit kram di bahagian bawah perut, bercak dari saluran kemaluan) menentukan perlunya memberi ubat.

Kombinasi usus buntu dan kehamilan lewat adalah ancaman bagi kehidupan ibu dan anak.

Artikel Mengenai Hepatitis