Mengapa asites berkembang, bagaimana mengenali dan menyembuhkannya

Utama Enteritis

Asites, atau sakit perut, sering kali disebabkan oleh penyakit yang lain, lebih berbahaya dan sukar untuk dirawat. Walaupun begitu, asites sendiri boleh merumitkan kehidupan pesakit dan membawa kepada akibat yang menyedihkan. Perubatan moden telah mengembangkan kaedah yang cukup berkesan untuk merawat asites pada pelbagai peringkatnya. Apa yang perlu anda ketahui mengenai tanda-tanda pertama asites, perjalanannya dan doktor mana yang harus dihubungi untuk mendapatkan bantuan?

Asites sebagai pendamping penyakit berbahaya yang kerap

Dalam perubatan, ascites difahami sebagai keadaan patologi sekunder, yang dicirikan oleh pengumpulan cecair di rongga perut. Selalunya, asites disebabkan oleh disregulasi metabolisme cairan dalam badan akibat keadaan patologi yang serius.

Dalam badan yang sihat, selalu ada sedikit cairan di rongga perut, sementara ia tidak terkumpul, tetapi diserap oleh kapilari limfatik. Dengan pelbagai penyakit organ dan sistem dalaman, kadar pembentukan cecair meningkat dan kadar penyerapannya menurun. Dengan perkembangan asites, cecair menjadi semakin banyak, ia mula memerah organ-organ penting. Ini menyumbang kepada peningkatan perkembangan penyakit yang mendasari dan perkembangan asites. Di samping itu, kerana sebahagian besar cairan terkumpul di rongga perut, terdapat penurunan yang signifikan dalam jumlah darah yang beredar. Ini membawa kepada pelancaran mekanisme pampasan yang menahan air di dalam badan. Pesakit secara perlahan melambatkan kadar pembentukan air kencing dan perkumuhannya, sementara jumlah cecair ascitic meningkat.

Pengumpulan cecair di rongga perut biasanya disertai dengan peningkatan tekanan intra-perut, peredaran darah terganggu dan aktiviti jantung. Dalam beberapa kes, kehilangan protein dan gangguan elektrolit berlaku, menyebabkan kegagalan jantung dan pernafasan, yang secara signifikan memperburuk prognosis penyakit yang mendasari.

Dalam bidang perubatan, terdapat tiga peringkat utama dalam perkembangan asites.

  • Asites sementara. Pada peringkat ini, tidak lebih daripada 400 ml cecair terkumpul di rongga perut. Penyakit ini hanya dapat dikenal pasti dengan bantuan kajian khas. Fungsi organ tidak terganggu. Penghapusan gejala asites adalah mungkin dengan bantuan terapi untuk penyakit yang mendasari.
  • Asites sederhana. Pada peringkat ini, sehingga 4 liter cecair terkumpul di rongga perut. Terdapat peningkatan di bahagian perut pesakit. Dalam keadaan berdiri, anda dapat melihat pembengkakan bahagian bawah dinding perut. Dalam keadaan terlentang, pesakit sering mengadu sesak nafas. Kehadiran cecair ditentukan menggunakan perkusi (mengetuk) atau simptom turun naik (getaran dinding perut yang berlawanan ketika mengetuk).
  • Asites yang kuat. Jumlah cecair pada tahap ini dapat mencapai, dan dalam beberapa kes bahkan melebihi, 10-15 liter. Tekanan di perut meningkat dan mengganggu fungsi normal organ vital. Pada masa yang sama, keadaan pesakitnya serius, dia perlu segera dimasukkan ke hospital.

Asrit refraktori, yang secara praktikalnya tidak dapat dirawat, dianggap secara berasingan. Ia didiagnosis sekiranya semua jenis terapi tidak memberikan hasil dan jumlah cecair tidak hanya tidak berkurang, tetapi juga terus meningkat. Prognosis untuk jenis asites adalah buruk.

Punca asites

Menurut statistik, penyebab utama asites perut adalah:

  • penyakit hati (70%);
  • penyakit onkologi (10%);
  • kegagalan jantung (5%).

Di samping itu, penyakit berikut boleh disertai oleh asites:

  • penyakit buah pinggang;
  • lesi tuberkulosis peritoneum;
  • penyakit ginekologi;
  • gangguan endokrin;
  • reumatik, artritis reumatoid;
  • lupus erythematosus;
  • diabetes mellitus jenis 2;
  • uremia;
  • penyakit sistem pencernaan;
  • peritonitis etiologi tidak berjangkit;
  • pelanggaran aliran keluar limfa dari rongga perut.

Sebagai tambahan kepada penyakit ini, faktor-faktor berikut boleh menyumbang kepada permulaan asites:

  • penyalahgunaan alkohol yang membawa kepada sirosis hati;
  • suntikan ubat narkotik;
  • pemindahan darah;
  • kegemukan;
  • kolesterol tinggi;
  • tatu;
  • tinggal di wilayah yang dicirikan oleh kes hepatitis virus.

Dalam semua kes, asites didasarkan pada kombinasi pelanggaran fungsi vital badan yang kompleks, yang menyebabkan pengumpulan cecair di rongga perut.

Tanda-tanda patologi

Salah satu tanda luaran utama asites perut adalah peningkatan ukuran perut. Dalam keadaan berdiri pesakit, ia dapat tergantung dalam bentuk apron, dan dalam posisi rawan, membentuk perut katak yang disebut. Penonjolan pusar dan kemunculan tanda regangan pada kulit adalah mungkin. Dengan hipertensi portal yang disebabkan oleh peningkatan tekanan pada vena portal hati, corak vena muncul di dinding perut anterior. Lukisan ini biasanya disebut "kepala Medusa" kerana kemiripan jauh dengan mitologi Medusa the Gorgon, di mana kepalanya, bukannya rambut, ada ular yang menggeliat.

Rasa sakit dan rasa kenyang muncul di perut. Orang itu sukar membengkokkan badan. Manifestasi luaran juga termasuk pembengkakan kaki, lengan, muka, sianosis kulit. Pesakit mengalami kegagalan pernafasan, takikardia. Kemungkinan sembelit, loya, bersendawa, dan hilang selera makan.

Dalam kajian makmal dan instrumental, doktor mengesahkan diagnosis dan menentukan penyebab yang menyebabkan asites. Untuk ini, ultrasound, MRI, diagnostik laparocentesis dan ujian makmal dilakukan. Ultrasound mendedahkan kehadiran cecair bebas di rongga perut dan isipadu, pembesaran hati dan limpa, pengembangan vena cava dan vena portal, struktur ginjal yang merosot, kehadiran tumor dan metastasis.

MRI membolehkan anda mengkaji lapisan tisu tertentu demi lapisan, mendedahkan bahkan sejumlah kecil cairan asites dan mendiagnosis penyakit yang mendasari penyebab asites.

Di samping itu, doktor menjalankan kajian menggunakan palpasi dan perkusi. Palpasi membantu mengenal pasti tanda-tanda yang menunjukkan kerosakan pada organ tertentu (hati atau limpa). Perkusi digunakan secara langsung untuk mengesan asites. Intinya adalah mengetuk rongga perut pesakit dan menganalisis bunyi perkusi. Dengan asites yang teruk, misalnya, bunyi perkusi kusam ditentukan di seluruh permukaan perut.

Ujian darah makmal menunjukkan penurunan kepekatan eritrosit, peningkatan jumlah leukosit dan ESR, peningkatan kepekatan bilirubin (dengan sirosis hati), kemungkinan protein fasa akut keradangan. Analisis air kencing untuk asites pada tahap awal mungkin menunjukkan lebih banyak air kencing dengan ketumpatan yang lebih rendah, kerana asites menyebabkan kelainan dalam kerja sistem kencing. Pada peringkat terminal, ketumpatan air kencing mungkin normal, tetapi jumlahnya berkurang dengan ketara.

Prinsip terapi

Prinsip umum rawatan asites mengandaikan, pertama sekali, terapi penyakit yang mendasari. Rawatan asites bertujuan untuk mengeluarkan cecair dari rongga perut dan mencegah kambuh..

Pesakit dengan asites darjah pertama tidak memerlukan ubat dan diet bebas garam.

Pesakit dengan asites gred II diberi diet rendah sodium dan terapi diuretik. Ia harus dilakukan dengan pemantauan berterusan terhadap keadaan pesakit, termasuk kandungan elektrolit dalam serum darah..

Pesakit dengan tahap ketiga penyakit ini melakukan penyingkiran cairan dari rongga perut, dan kemudian terapi diuretik dalam kombinasi dengan diet bebas garam.

Prognosis rawatan

Ascites biasanya menunjukkan kerosakan serius pada organ yang terjejas, tetapi ia bukan komplikasi yang membawa maut. Dengan diagnosis tepat pada masanya dan rawatan yang tepat, sangat mungkin untuk menghilangkan cairan ascitic dari rongga perut dan memulihkan fungsi organ yang terjejas. Dalam beberapa kes, misalnya pada barah, asites dapat berkembang dengan cepat, menyebabkan komplikasi dan bahkan kematian pesakit. Ini disebabkan oleh fakta bahawa perjalanan asites sangat dipengaruhi oleh penyakit yang mendasari yang boleh menyebabkan kerosakan serius pada hati, ginjal, jantung dan organ lain..

Faktor lain juga mempengaruhi ramalan:

  • Tahap asites. Asites sementara (darjah pertama) bukanlah ancaman langsung terhadap kehidupan pesakit. Dalam kes ini, semua perhatian harus diberikan kepada terapi penyakit yang mendasari..
  • Masa untuk memulakan rawatan. Sekiranya asites dikesan pada tahap ketika organ vital masih musnah atau fungsinya sedikit terjejas, penghapusan penyakit yang mendasari juga dapat menyebabkan pemulihan pesakit sepenuhnya..

Statistik kelangsungan hidup ascites juga dipengaruhi oleh jenis dan keparahan penyakit yang mendasari. Dengan sirosis hati yang dikompensasi, 50% pesakit dapat hidup dari 7 hingga 10 tahun, dan dengan sirosis dekompensasi, kadar kelangsungan hidup lima tahun tidak melebihi 20%.

Dalam penyakit onkologi, asites biasanya muncul pada peringkat kemudian, dan kadar kelangsungan hidup lima tahun tidak lebih dari 50% dengan rawatan tepat pada masanya. Kehidupan rata-rata pesakit sedemikian adalah 1-2 tahun..

Sekiranya tidak dirawat dengan betul, asites boleh menyebabkan komplikasi serius yang memperburuk prognosis:

  • berdarah;
  • peritonitis;
  • bengkak otak;
  • disfungsi aktiviti jantung;
  • gangguan pernafasan yang teruk.

Kekambuhan ascites juga boleh berlaku sebagai kesan sampingan jika diperlakukan dengan tidak betul. Berulang sangat berbahaya kerana dalam kebanyakan kes, asites yang tidak dapat dipulihkan membawa maut.

Rawatan konservatif asites perut

Rawatan asites secara konservatif atau simptomatik digunakan dalam kes di mana asites perut pada peringkat awal perkembangan atau sebagai terapi paliatif dalam onkologi dan ketidaksesuaian penggunaan kaedah lain.

Dalam semua kes, tugas utama rawatan adalah membuang cecair ascitic dan menjaga keadaan pesakit pada tahap tertentu. Untuk melakukan ini, perlu mengurangkan jumlah natrium yang masuk ke dalam badan dan meningkatkan perkumuhannya dalam air kencing..

Hasil positif dapat dicapai hanya dengan pendekatan bersepadu, mengikuti diet, mengawal perubahan berat badan dan mengambil diuretik.

Prinsip utama diet untuk ascites adalah seperti berikut:

  • Garam minimum. Pengambilannya secara berlebihan membawa kepada perkembangan edema, dan oleh itu asites. Pesakit disarankan untuk membatasi pengambilan makanan masin sebanyak mungkin..
  • Cecair minimum. Dengan asites sederhana atau kuat, norma tidak boleh melebihi 500-1000 ml cecair tulen setiap hari.
  • Lemak minimum. Makan makanan dengan banyak lemak membawa kepada perkembangan pankreatitis.
  • Jumlah protein yang mencukupi dalam makanan. Kekurangan protein yang boleh menyebabkan edema..

Dianjurkan untuk makan daging dan ikan rendah lemak, keju kotej rendah lemak dan kefir, buah-buahan, sayur-sayuran, herba, gandum, kompot, jeli. Lebih baik kukus atau bakar di dalam ketuhar.

Daging berlemak dan ikan, makanan goreng, daging asap, garam, alkohol, teh, kopi, rempah-rempah dilarang.

Semasa merawat asites, perlu mengawal dinamika berat badan. Semasa memulakan diet tanpa garam, penimbangan harian dilakukan selama seminggu. Sekiranya pesakit telah kehilangan lebih dari 2 kg, maka ubat diuretik tidak diresepkan kepadanya. Sekiranya penurunan berat badan kurang dari 2 kg, terapi ubat akan dimulakan dalam minggu berikutnya.

Diuretik membantu mengeluarkan lebihan cecair dari badan dan memudahkan pemindahan sebahagian cecair dari rongga perut ke aliran darah. Manifestasi klinikal ascites dikurangkan dengan ketara. Ubat utama yang digunakan dalam terapi adalah furosemide, mannitol, dan spironolactone. Berdasarkan pesakit luar, furosemide diberikan secara intravena tidak lebih daripada 20 mg sekali setiap dua hari. Ia mengeluarkan cecair dari tempat tidur vaskular melalui buah pinggang. Kelemahan utama furosemide adalah perkumuhan kalium yang berlebihan dari badan.

Mannitol digunakan bersama dengan furosemide, kerana kesannya digabungkan. Mannitol mengeluarkan cecair dari ruang antar sel ke dalam katil vaskular. Ia ditetapkan pada 200 mg secara intravena. Walau bagaimanapun, tidak digalakkan menggunakannya secara rawat jalan..

Spironolactone juga diuretik, tetapi dapat mencegah perkumuhan kalium yang berlebihan.

Selain itu, ubat-ubatan diresepkan yang menguatkan dinding vaskular (vitamin, diosmin), ubat-ubatan yang mempengaruhi sistem darah ("Gelatinol", "Reopolyglucin"), albumin, antibiotik.

Manipulasi pembedahan

Pembedahan untuk asites ditunjukkan dalam kes di mana pengumpulan cecair tidak dapat dihilangkan dengan rawatan konservatif.

Laparosentesis terapeutik untuk asites (tusukan dinding perut anterior) mampu mengeluarkan sejumlah besar cecair - dari 6 hingga 10 liter pada satu masa. Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia tempatan dengan pengosongan awal pundi kencing. Pesakit mengambil posisi duduk atau berbaring. Tusukan dibuat di garis tengah perut antara pusar dan tulang kemaluan. Sayatan kulit dibuat dengan pisau bedah, di mana alat khas, trocar, dimasukkan ke dalam rongga perut. Melaluinya, cecair dikeluarkan dalam isipadu yang diperlukan. Selepas prosedur, luka dijahit. Laparocentesis dengan asites hanya dapat dilakukan di rumah sakit, kerana perlu mematuhi piawaian antiseptik dan menguasai teknik operasi. Untuk mempermudah prosedur bagi pesakit yang memerlukan laparosentesis berkala, ia dilakukan melalui port peritoneal tetap.

Prosedur pembedahan lain yang berkesan ialah omentohepatophrenopexy. Ini terdiri daripada mengemaskan omentum ke kawasan permukaan diafragma dan hati yang dirawat sebelumnya. Oleh kerana berlakunya hubungan antara hati dan omentum, penyerapan cecair ascitic menjadi mungkin oleh tisu tetangga. Selain itu, tekanan dalam sistem vena dan keluarnya cecair ke rongga perut melalui dinding kapal dikurangkan.

TIPS - shunt portosystemic intrahepatik transjugular - membolehkan anda menyahmampatkan sistem portal dan menghilangkan sindrom ascitic. Pada dasarnya, TIPS dilakukan dengan asites tahan api yang tidak bertindak balas terhadap terapi ubat. Dalam prosedur TIPS, wayar pemandu dimasukkan ke dalam vena jugular sebelum memasuki vena hepatik. Kemudian kateter khas dilewatkan melalui panduan ke hati itu sendiri. Stent diletakkan di vena portal menggunakan jarum melengkung yang panjang untuk membuat saluran antara portal dan urat hepatik. Darah diarahkan ke vena hepatik dengan tekanan yang berkurang, yang menyebabkan penghapusan hipertensi portal. Setelah melakukan TIPS pada pesakit dengan asites refraktori, penurunan jumlah cecair diperhatikan pada 58% kes.

Walaupun asites dan penyakit yang menyebabkannya cukup serius dan sukar untuk dirawat, terapi kompleks yang tepat pada masanya dapat meningkatkan peluang pemulihan atau meningkatkan kualiti hidup pesakit yang tidak dapat disembuhkan. Adalah perlu untuk merawat asites hanya di bawah pengawasan doktor, kerana kerumitan penyakit yang mendasari jarang memungkinkan untuk dilakukan dengan kaedah rumah atau orang-orang. Ini terutama berlaku pada asites yang disebabkan oleh onkologi.

Laparocentesis dalam asites: petunjuk, kontraindikasi, teknik dan komplikasi

Ascites (pengumpulan cecair di rongga perut) ditentukan pada 50% pesakit pada peringkat awal barah dan pada hampir semua pesakit di mana proses barah berada pada tahap terakhir.

Klinik onkologi hospital Yusupov dilengkapi dengan peralatan diagnostik terkini dari pengeluar terkemuka di dunia, dengan bantuan ahli onkologi mengenal pasti peringkat awal patologi onkologi. Ahli kemoterapi, ahli radiologi, ahli onkologi merawat pesakit dengan asites sesuai dengan standard rawatan perubatan antarabangsa. Pada masa yang sama, doktor secara individu mendekati pilihan kaedah rawatan untuk setiap pesakit.

Penyakit apa yang dihidapinya?

Asites dalam onkologi berlaku sebagai akibat dari patologi mana-mana organ berhampiran rongga perut dalaman. Terdapat proses penyingkiran rembesan cecair ke kawasan perut jika tumor tumbuh melalui dinding luar organ.

Komplikasi menyertai penyakit yang disenaraikan:

  • Formasi malignan di rahim dan ovari. Dengan patologi seperti itu, pengumpulan cecair mungkin muncul pada tahap awal jika tumor sudah berkembang menuju peritoneum. Cecair itu kemudian dihasilkan oleh tisu yang meradang di sekitar tumor. Isi padu cecair kecil dan sebahagiannya dikeluarkan dari badan dengan sendirinya. Tetapi pada peringkat akhir tumor barah, dengan penyebaran metastasis, asites menjadi penuh..
  • Kanser kolon dan rektum. Penyebab utama genangan cecair adalah metastasis sel-sel ganas ke dalam sistem limfa. Metastasis mengekalkan cecair di kelenjar getah bening, yang menyebabkan pengembangannya dan penampilan proses keradangan. Limfa memasuki rongga perut. Dalam sistem peredaran darah, terdapat penurunan jumlah darah yang beredar di saluran. Untuk mengembalikan aliran darah ke normal, buah pinggang mengeluarkan lebih sedikit air kencing dari badan. Akibatnya, air berlebihan masuk ke kelenjar getah bening, dan dari sana ke rongga perut. Jumlah kelembapan di peritoneum tumbuh, kitaran ditutup. Keadaan ini boleh berkembang sehingga kegagalan buah pinggang bermula atau sehingga jangkitan pada rongga perut menyebabkan peritonitis..
  • Ketumbuhan perut.
  • Tumor di kelenjar susu.
  • Proses ganas di hati. Penyakit ini berkembang baik dengan tumor onkologi hati dan dengan diagnosis sirosis. Pada 70% daripada barah hati, orang menderita demam. Komplikasi berkembang dengan cara yang sama seperti pada tumor usus. Patologi hati tidak membenarkan organ berfungsi dengan normal. Akibat masalah dengan pergerakan darah melalui hati, cairan bebas muncul di luar dinding pembuluh darah. Lebihannya mesti dikeluarkan oleh kelenjar getah bening. Walau bagaimanapun, secara beransur-ansur sistem ini gagal, dan limfa yang tersekat memasuki peritoneum..

Asites juga boleh berlaku pada bayi yang baru lahir. Patologi berlaku jika penyakit hemolitik didiagnosis. Bayi di bawah umur satu tahun menderita patologi dengan diagnosis kekurangan zat makanan, sindrom nefrotik kongenital.

Bahaya sakit perut jatuh bukan hanya pada permulaan tahap onkologi yang teruk, tetapi juga komplikasi paru-paru dan jantung. Tekanan dalam rongga perut meningkat, menyebabkan pernafasan dan kegagalan jantung.

Petunjuk dan kontraindikasi untuk mengepam cecair bebas dari rongga perut

Operasi yang dijelaskan dilakukan untuk meringankan keadaan pesakit dengan asites, jika terdapat kecurigaan pendarahan dalaman yang besar atau kemungkinan perforasi saluran gastrointestinal disebabkan oleh perforasi ulser. Cecair yang dihasilkan diperiksa untuk kehadiran darah ghaib, kemasukan hempedu, tinja.

Laparocentesis tidak dilakukan dalam kes seperti:

  • sejarah lekatan perut;
  • pelanggaran pembekuan darah (terdapat risiko pendarahan);
  • kembung perut yang teruk;
  • kemungkinan kerosakan pada dinding gelung usus;
  • perkembangan tumor besar di peritoneum;
  • proses keradangan purulen;
  • kehamilan.

Hernia ventral pada dinding perut anterior, yang timbul selepas operasi pembedahan sebelumnya, adalah satu lagi kontraindikasi langsung terhadap manipulasi yang dijelaskan. Tidak disarankan untuk membuat tusukan dan mengepam cairan jika palpasi perut menunjukkan tumor besar atau organ yang membesar.

Etiologi kejadian

Rongga perut terdiri daripada dua helai. Yang pertama meliputi permukaan dalaman peritoneum, dan yang kedua terletak di sekitar organ rongga. Lapisan sel menghasilkan cecair.

Cecair perut adalah normal. Dengan syarat ia dihasilkan cukup untuk mengelilingi organ peritoneum dan tidak membiarkannya menggosok satu sama lain. Cecair ini dipanggil cecair serous. Semasa fungsi normal badan, ia diserap oleh lapisan epitelium.

Apabila mekanisme terganggu, genangan limfa berlaku, penyerapan kelembapan bertambah buruk, cecair terkumpul di rongga perut. Ascites muncul. Oleh itu, sebab utama perkembangan adalah kegagalan mekanisme keseimbangan garam-air dalam badan..

Mekanisme perkembangan mungkin berbeza bergantung pada patologi. Contohnya, apabila hati rosak akibat sirosis, organ tersebut menghasilkan sedikit protein. Penurunan tahapnya menyebabkan pencairan plasma. Akibatnya, cairan melalui dinding vaskular memasuki rongga bebas, memprovokasi asites. Di samping itu, tisu parut terbentuk pada hati yang berpenyakit, yang menekan kapal dan mengeluarkan plasma dari mereka..

Bahaya jatuh dalam munculnya lingkaran setan, kerana mekanisme sistem tubuh satu demi satu gagal.

Apabila urat ditekan, cecair dari mereka memasuki aliran limfa. Sistem gagal, tekanan di simpul tumbuh, cecair memasuki rongga peritoneal. Akibatnya, darah beredar kurang, tekanan menurun.

Tubuh manusia memulakan proses pampasan dan mula menghasilkan hormon secara intensif. Peningkatan tahap hormon menimbulkan peningkatan tekanan pada arteri. Kelembapan berlebihan dari saluran masuk lagi ke perut. Lingkaran ditutup, dan asites menjadi rumit..

Dalam 90% kes, pertumbuhan kelembapan di rongga disebabkan oleh tiga faktor:

  • kerosakan hati oleh sirosis;
  • tumor barah;
  • gangguan jantung.

Dalam proses onkologi, sebagai tambahan kepada faktor utama ascites, keradangan juga ditambahkan, yang memprovokasi tumor organ yang terkena. Dalam kes terakhir, membran organ mula menghasilkan isipadu cecair yang lebih besar daripada yang dapat diserapnya. Pertumbuhan malignan juga memberi tekanan pada kelenjar getah bening, mencegah aliran limfa. Stagnasi berlaku, cecair mengalir ke ruang bebas.


Manifestasi luaran ascites

Apabila komplikasi disertai dengan kegagalan jantung, terdapat pelanggaran aliran darah jantung dan hati. Plasma berlebihan memasuki peritoneum. Lapisan epitelium tidak dapat menyerap kelembapan tambahan. Akibatnya, perut kembung mengembang..

Pada tumor barah, asites diprovokasi oleh faktor-faktor berikut:

  • Kerosakan saluran darah oleh sel barah, yang menyebabkan penyumbatan mereka dan masuknya limfa ke dalam rongga.
  • Penipisan saluran darah sistem peredaran darah dan limfa berhampiran tapak metastasis.
  • Penurunan tahap protein darah yang disebabkan oleh disfungsi hati.

Terdapat sebab yang tidak berkaitan dengan onkologi:

  • Trombosis urat hati dan vena portal - membawa kepada peningkatan tekanan di dalam kapal dan mengganggu peredaran darah.
  • Penyakit buah pinggang yang kronik.
  • Kekurangan nutrien semasa berpuasa.
  • Gangguan tiroid (pengeluaran hormon tidak mencukupi).
  • Keadaan patologi yang memprovokasi kesesakan limfa kerana penyumbatan saluran limfa.
  • Keradangan di perut yang tidak berjangkit (contohnya, penampilan granuloma).

Asites disebabkan oleh sejumlah penyakit kronik. Contohnya:

  • Tuberkulosis perut.
  • Pelbagai penyakit gastrousus (pankreatitis, sarcoidosis).
  • Proses keradangan pada membran serous disebabkan oleh penyakit bebas yang terpisah (rematik, uremia, pembentukan ovari jinak).

Faktor-faktor yang memicu perkembangan penyakit kembung pada bayi termasuk:

  • Penyakit kongenital dengan faktor Rh bertentangan antara anak dan ibu, kurangnya keserasian kumpulan darah. Prognosisnya buruk - kematian sejurus selepas kelahiran bayi.
  • Kehilangan darah oleh janin di rahim, yang membawa kepada edema tisu kongenital.
  • Patologi kongenital hati dan pundi hempedu, yang menyebabkan gangguan fungsi organ.
  • Kekurangan protein dalam makanan kanak-kanak.
  • Pengasingan sejumlah besar protein dari plasma darah.

Selain itu, beberapa sebab dapat diperhatikan bahawa tidak memprovokasi asites, tetapi meningkatkan risiko perkembangannya sebagai komplikasi bersamaan. Ini termasuk:

  • Alkoholisme kronik - walaupun pesakit minum sebilangan kecil bir setiap hari.
  • Kehadiran hepatitis apa pun.
  • Suntikan ubat.
  • Pemindahan darah yang dilakukan dengan tidak betul.
  • Obesiti di mana-mana peringkat.
  • Pesakit menghidap diabetes jenis 2.
  • Kolesterol darah tinggi.

Berapa banyak yang hidup dengan pertapa?

Jangka hayat bergantung pada banyak faktor. Di antara mereka, seseorang dapat mengetepikan faktor-faktor penyebab, penyakit bersamaan, ketepatan masa rawatan dimulakan. Keadaan psikosomatik memainkan peranan penting. Bahayanya bukanlah pertapa itu sendiri, tetapi komplikasi yang dituntunnya. Antara akibat berbahaya bagi dropsy adalah peritonitis bakteria, kegagalan pernafasan, hernia umbilik..

PENTING! Doktor akan dapat menjawab persoalan berapa lama pesakit dengan asites hidup setelah menjalani pemeriksaan penuh..

Beberapa faktor dapat menunjukkan berapa lama seseorang yang menderita demam boleh hidup:

  • fungsi buah pinggang;
  • aktiviti fungsi hati;
  • aktiviti jantung;
  • keberkesanan terapi yang ditetapkan.

Dengan barah ovari kelas 4, asites adalah penyebab kematian dalam lima puluh peratus kes. Dalam 70% kes asites, demam timbul. Jangka hayat bergantung kepada keparahan penyakit yang mendasari. Dengan sirosis hati yang dikompensasi, prognosisnya baik. Pada peringkat keempat penyakit, proses yang tidak dapat dipulihkan berlaku. Tanpa pemindahan hati, hanya kira-kira dua puluh peratus pesakit yang dapat bertahan hingga lima tahun. Hanya pemindahan organ yang dapat mencegah kematian.

Asites juga boleh disebabkan oleh kegagalan buah pinggang. Tanpa hemodialisis, kematian boleh berlaku dalam beberapa minggu. Pada kegagalan jantung kelas 3 dan 4, tiga puluh pesakit dengan diagnosis ini mati dalam masa dua tahun.

Pakar mengenal pasti kategori orang yang berisiko mendapat kesan patologi negatif yang paling besar. Ini termasuk:

  • orang selepas enam puluh tahun;
  • pesakit dengan hipotensi;
  • pesakit dengan diabetes mellitus;
  • orang yang mempunyai tumor hati;
  • pesakit dengan peritonitis bakteria.

Bahaya asites juga adalah, sebagai gejala, akibat penyakit yang mendasari, ia, seterusnya, memperburuk perjalanannya.


Untuk hidup lebih lama, pesakit mesti mengikuti pemakanan yang betul

Bagaimana ia menampakkan?

Gejala bergantung pada organ di mana tumor ganas berkembang. Komplikasi muncul dalam beberapa bulan dan disertai dengan gejala:

  • Tanda ascites yang ketara adalah pertumbuhan perut. Gejala itu muncul secara beransur-ansur dengan peningkatan cecair di rongga. Pesakit merasa kenyang dan berat di perut, sakit berlaku, belching muncul.
  • Pada pesakit yang mengalami demam, kaki bengkak. Pada peringkat awal, dalam keadaan terlentang, edema hilang, pada masa akan datang, pesakit sentiasa ditemani. Puffiness menutupi kaki sepenuhnya dan merebak ke alat kelamin.
  • Cecair di rongga perut menekan pada organ dalaman peritoneum, sehingga orang itu merasa sesak nafas.

Semasa pemeriksaan, doktor merasakan perut, mendiagnosis pembesarannya, penonjolan pusar.

Sekiranya asites menyertai barah ovari, wanita kadang-kadang boleh mengelirukannya dengan kehamilan, kerana haid dengan tumor sistem pembiakan berhenti.

Tanda-tanda ascites adalah sekunder. Penyakit utamanya adalah tumor onkologi. Dropsy merumitkan perjalanan patologi primer.

Tahap perkembangan

Ascites memanifestasikan dirinya dalam tiga peringkat:

  • Tahap sementara - sedikit cecair terkumpul di peritoneum, disertai dengan proses kembung. Tentukan jika terdapat proses patologi di perut, hanya mungkin dilakukan pada ultrasound.
  • Tahap sederhana - isipadu cecair mencapai 5 liter, gejalanya lebih ketara.
  • Tahap tekanan - lebih daripada 20 liter cecair berlebihan terkumpul di rongga perut, kerja jantung dan paru-paru adalah rumit.

Teknik untuk melakukan laparosentesis


Apabila dinding perut tertusuk asites, pesakit duduk. Teknik untuk melakukan laparosentesis adalah seperti berikut:

  1. Tempat tusukan masa depan dilincirkan dengan antiseptik, sayatan dibuat pada perut pada jarak 1-2 cm di bawah pusar.
  2. Penyusupan tisu lapisan demi lapisan dilakukan berhampiran tusukan dengan lidokain 2% dan novocaine 1%.
  3. Anestesia dilakukan, kemudian kulit, tisu subkutan dan otot perut dibedah dengan pisau bedah. Dalam kes ini, tusukan-tusukan hanya boleh mempengaruhi lapisan kulit atas. Untuk mengelakkan trauma ke usus dengan kateter, ultrasound atau muncung khas digunakan untuk membuat saluran selamat yang bebas dari gelung usus..
  4. Dengan bantuan trocar, tusukan terakhir dibuat dengan gerakan memutar. Terdapat ruang di dalam instrumen di mana tiub PVC dimasukkan untuk melakukan tusukan.
  5. Apabila aliran cecair mengalir keluar, tiub didorong 2-3 cm lagi. Ini akan menghalang perpindahannya ke tisu lembut semasa mengepam kandungan yang berpanjangan.
  6. Dengan menggunakan tiub, tusukan dilakukan dan kemudian efusi dikeluarkan. Sehingga 10 liter cecair ascitic dikeluarkan pada satu masa semasa laparosentesis.
  7. Untuk mengelakkan penurunan tekanan intra-perut, perut pesakit selalu ditarik dengan tuala.

Ini menarik: Pemakanan yang betul untuk asites perut, contoh menu selama seminggu

Setelah laparosentesis selesai, luka ditutup dengan pembalut yang ketat. Pesakit diletakkan di sebelah kanannya, dia mesti meluangkan masa dalam kedudukan ini. Perut ditutup dengan pembalut untuk mengekalkan tekanan intra-perut yang normal.

Menetapkan diagnosis

Dropsy menunjukkan barah yang mendasari.

Selain memeriksa perut yang membesar, kaedah diagnostik tambahan digunakan:

  • Pemeriksaan ultrabunyi - dengan menggunakan ultrasound, anda dapat mengesan cecair pada peringkat awal patologi dan menentukan perubahan pada organ dalaman.
  • X-ray.
  • Tomografi.
  • Tusukan dinding peritoneal - disebut laparosentesis. Prosedur ini bertujuan untuk mengepam cecair dari rongga perut dan pemeriksaan selanjutnya. Sel dari bahan yang dirampas diperiksa di bawah mikroskop untuk menentukan kehadiran keradangan, menilai mikroflora di rongga perut.

Petunjuk

Sebagai diagnosis, manipulasi ditetapkan sekiranya perlu untuk memeriksa organ peritoneum yang berongga untuk mengetahui adanya perforasi dindingnya. Keadaan ini sering berlaku terhadap latar belakang ulser gastrik, divertikulum usus kecil atau ulser duodenum.

Sebagai tambahan, petunjuk untuk paracentesis adalah trauma perut jenis tertutup, terutama jika pesakit tidak sedarkan diri, trauma ke perut dan sternum, untuk mengecualikan proses patologi yang mempengaruhi tisu otot diafragma.

Juga, prosedur itu dilakukan apabila perlu untuk mengenal pasti penyebab sebenar perkembangan pendarahan dan menentukan organ yang terjejas. Laparocentesis boleh dilakukan apabila kista pecah atau rosak.

Mengenai topik ini

Ujian darah untuk barah pankreas

  • Pejabat pengarang Oncology.ru
  • 16 Oktober 2020.

Rawatan patologi

Secara teori, rawatan asites, pertama sekali, harus ditujukan untuk menghilangkan penyebab utama - pertumbuhan sel barah. Sekiranya mungkin untuk menangguhkan proses ini, maka kita dapat mengharapkan pemulihan mekanisme untuk mengeluarkan kelebihan cairan dengan cara yang normal..

Tetapi penggunaan praktikal kemoterapi hanya membantu tumor usus. Sekiranya sel barah telah merebak ke hati, perut, rahim, atau ovari, rawatan tidak berkesan.

Oleh itu, perhatian khusus diberikan untuk mengawal jumlah cecair dan penyingkirannya tepat pada masanya dari badan. Ini dibantu oleh diet rendah garam. Seseorang terhad dalam penggunaan perasa, makanan berlemak, dan juga makanan yang disediakan dengan menggoreng.

Pemakanan didasarkan pada penyertaan sejumlah besar makanan yang mengandung kalium dan kaya protein dalam makanan. Dengan asites disyorkan untuk makan:

  • daging tanpa lemak, ikan dalam rebusan dan pemprosesan rebus;
  • produk susu yang ditapai;
  • kompot buah kering;
  • oatmeal di atas air.

Selain itu, kaedah rawatan lain digunakan.

Ubat diuretik

Ubat-ubatan yang membantu membuang lebihan cecair disebut diuretik. Doktor menetapkan mereka dengan berhati-hati. Penarikan rembesan cecair pada barah meningkatkan kesan toksik pada tubuh unsur-unsur pemusnahan sel-sel malignan. Oleh itu, pengambilan ubat diuretik boleh diterima sekiranya penurunan berat badan pesakit tidak lebih dari 500 gram sehari..

Pada peringkat awal rawatan, pesakit ditetapkan dos minimum diuretik untuk mengurangkan risiko kesan sampingan. Dianggap berkesan:

  • Furosemide (Lasix) - adalah ciri bagi agen untuk menghilangkan kalium dari badan. Untuk mengelakkan serangan gangguan irama jantung, persediaan yang mengandungi kalium diresepkan sebagai tambahan.
  • Veroshpiron - tindakan ubat berdasarkan hormon yang terdapat dalam komposisi. Oleh kerana itu, mungkin untuk mengekalkan kalium dalam darah pesakit barah. Kapsul berfungsi beberapa hari selepas permulaan.
  • Diacarb - ubat ini diresepkan jika terdapat risiko tinggi mendapat edema serebrum. Lebih jarang digunakan untuk membuang lebihan cecair.

Semasa kemasukan, bahagian penting terapi adalah mengawal jumlah air kencing harian yang dikeluarkan - diuresis. Sekiranya tidak mencukupi, ubat diganti dengan ubat yang lebih kuat: Triampur, Dichlothiazide.

Selain diuretik, pesakit menerima ubat-ubatan dengan sifat yang berbeza:

  • Bermakna untuk menguatkan dinding vaskular (vitamin C, P).
  • Ubat-ubatan yang menghalang cecair keluar dari kapal.
  • Ubat protein untuk meningkatkan fungsi hati (pekat plasma atau albumin terlarut).
  • Antibiotik (jika jangkitan bakteria telah bergabung dengan asites).

Campur tangan operasi

Kami bercakap mengenai laparosentesis. Prosedur ini melibatkan tusukan dinding perut anterior di bawah anestesia tempatan. Tiub dimasukkan ke dalam tusukan, dengan bantuan lebihan cecair dipam keluar dari rongga peritoneum. Petunjuk tersebut dianggap sebagai tahap tegas ascites, apabila isipadu cecair melebihi 20 liter..

Dalam satu prosedur, adalah mungkin untuk mengepam 10 liter cecair. Tetapi kekerapan manipulasi memerlukan peningkatan risiko jangkitan rongga perut, yang dapat menyebabkan perkembangan peritonitis. Lekatan mungkin muncul di perut pesakit, yang juga menjadi komplikasi laparosentesis.

Oleh itu, saliran digunakan. Tiub dibiarkan di perut pesakit dan tersumbat sebentar. Selepas beberapa hari, pengepaman diulang. Pendekatan ini membolehkan anda memantau keadaan pesakit..

Tusukan perut tidak digunakan jika:

  • pesakit mempunyai lekatan di peritoneum;
  • terdapat perut kembung yang teruk;
  • pesakit pulih setelah membuang hernia.

Kurang biasa, untuk kaedah pembedahan tambahan, kaedah rawatan tambahan digunakan:

  • Penyisipan shunt - inti prosedur adalah untuk meningkatkan peredaran darah secara buatan. Peritoneum disambungkan ke urat dengan tiub. Kapal berongga dan jugular bahagian atas mengambil bahagian dalam ini. Tekanan diafragma membuka injap tiub. Dalam kes ini, semasa bernafas pesakit, rembesan cecair berlebihan memasuki saluran vena. Oleh itu, cecair dari perut terus memasuki aliran darah dan dikeluarkan dari badan. Kaedah ini digunakan jika asites tahan api dan selepas tusukan cecair cepat terkumpul semula..
  • Kaedah deperitonisasi - untuk mengeluarkan cecair melalui laluan tambahan, prosedur dilakukan untuk pemotongan beberapa kawasan rongga perut.
  • Omentohepatophrenopexy - kaedah ini digunakan jika tidak mungkin membuat tusukan kerana omentum, yang tumbuh bersama dengan dinding perut anterior. Dalam kes ini, segel minyak dikeluarkan dan dijahit ke diafragma..

Ubat tradisional

Pakar dalam bidang terapi tradisional percaya bahawa tincture herba dapat mengurangkan jumlah cecair di rongga perut dan menghentikan asites. Doktor mengambil nasihat sedemikian secara negatif, kerana pesakit sering berhenti mengikuti taktik rawatan utama. Ubat-ubatan rakyat tidak akan dapat menghentikan proses barah. Tetapi mereka boleh menyumbang kepada penyingkiran kelembapan dari badan..

Penyembuh tradisional mengesyorkan minum decoctions dari akar calamus paya, milkweed, sabun paya. Di samping itu, doktor menyedari kesan positif minum teh diuretik dengan susu thistle, birch buds, thyme, sage, mint, St. John's wort, motherwort..

Tempoh selepas operasi

Tusukan rongga perut dengan asites adalah prosedur traumatik rendah yang tidak memerlukan anestesia umum, jadi pemulihan jangka panjang tidak diperlukan. Jahitan dikeluarkan setelah 7-10 hari, walaupun rehat di tempat tidur dan beberapa sekatan lain diperhatikan sehingga gejala asites hilang.

Untuk mengelakkan pengumpulan semula efusi selepas laparosentesis, pesakit dipindahkan ke diet bebas garam dengan pengambilan cecair terhad kepada 1 liter sehari. Diet harus mengandungi protein hewani, termasuk daging putih, telur, dan produk tenusu. Berlemak, pedas, acar dan gula-gula harus dibuang.

Aktiviti fizikal selepas laparosentesis, terutama menyebabkan ketegangan pada dinding perut anterior, dilarang.

Sekiranya kateter dimasukkan untuk waktu yang lama, pesakit akan berubah kedudukan setiap 2 jam untuk memperbaiki aliran keluar kandungan.

Ini menarik: Asites perut: sebab, jenis, gejala dan rawatan

Ramalan

Prognosis bagi orang yang didiagnosis dengan asites perut tidak baik walaupun ketiadaan tumor barah.

Semasa meramalkan kelangsungan hidup, sejumlah faktor diambil kira:

  1. Ketika diagnosis dibuat dan rawatan bermula - pada tahap awal pengesanan komplikasi, seseorang dapat berharap untuk berjaya. Keadaan penting ialah terapi patologi primer yang berjaya.
  2. Tahap patologi - tahap sementara bertindak balas dengan baik terhadap rawatan ubat. Apabila asites tahap stres dikesan pada pesakit, gejala kekurangan kerja jantung dan paru-paru meningkat, yang secara signifikan mengurangkan kemungkinan hasil yang baik..
  3. Prognosis penyakit primer - faktor ini tetap paling penting dalam rawatan asites. Walaupun terapi itu berkesan, pesakit boleh mati akibat kegagalan organ utama. Sebagai contoh, jika asites yang menyertai sirosis hati didiagnosis, kadar kelangsungan hidup pesakit dalam tempoh lima tahun dari saat diagnosis tidak lebih daripada 20%. Sekiranya berlaku pelanggaran dalam kerja jantung - tidak lebih daripada 10%

Lebih daripada separuh pesakit barah berdaftar hidup tidak lebih dari tiga tahun dari saat diagnosis. Separuh kedua pesakit tetap hidup, tetapi kualiti hidup mereka berkurang dengan ketara, yang menyebabkan pembatasan aktiviti sosial dan domestik.

Sekiranya demam berlaku sebagai iringan patologi onkologi, prognosis kelangsungan hidup menjadi rumit oleh tahap barah, tahap patologi.

Sekiranya asites dikesan pada peringkat awal, terapi barah berjaya..

Apabila proses diabaikan, tidak ada statistik yang tepat mengenai kelangsungan hidup pesakit barah bersamaan dengan asites. Dalam keadaan ini, sukar untuk menentukan penyebab kemerosotan keadaan pesakit. Ia boleh disebabkan oleh penyakit primer dan proses sekunder..

Kontraindikasi

Sekiranya pesakit mengalami kecederaan besar, maka tugas utama prosedur adalah menyelamatkan nyawanya. Dalam situasi seperti itu, tidak ada sekatan mutlak untuk campur tangan pembedahan..

Walau bagaimanapun, para pakar mengenal pasti beberapa keadaan relatif di mana prosedur tersebut tidak dapat dilakukan. Yang paling biasa termasuk:

  • peningkatan pembentukan gas;
  • tempoh melahirkan anak;
  • pelanggaran pembekuan darah;
  • pengembangan proses pelekat;
  • keradangan dinding anterior peritoneum;
  • hernia.

Sekiranya terdapat sekurang-kurangnya salah satu patologi di atas, operasi ditangguhkan sehingga ia sepenuhnya dihilangkan, kerana dalam hal ini risiko kecederaan pada organ pelvis meningkat beberapa kali. Dengan latar belakang ini, beberapa komplikasi mungkin mula timbul pada tempoh selepas operasi..

Komplikasi

Sebagai tambahan kepada patologi yang teruk, asites membawa kepada komplikasi tambahan. Antaranya:

  • Peritonitis - berlaku apabila jangkitan bakteria memasuki perut. Prosesnya segera menjadi radang akut..
  • Penyumbatan usus.
  • Pembentukan hernia di pangkal paha, pusar.
  • Kekurangan fungsi jantung dan paru-paru.
  • Pendarahan dalam usus.

Proses bermula secara tiba-tiba dan menimbulkan komplikasi dalam rawatan patologi utama.

Penilaian bahan yang diterima

Selepas laparosentesis, kandungan perut diperiksa untuk menentukan langkah-langkah untuk rawatan masa depan. Sekiranya terdapat kekotoran darah dan air kencing, tinja atau kuning cair atau kelabu-hijau, operasi kecemasan dilakukan. Kandungan semacam itu menunjukkan pendarahan intra-perut, peritonitis, atau perforasi dinding organ pencernaan..

Ketepatan diagnosis pada asites dipengaruhi oleh jumlah cecair yang dikeluarkan. Isipadu minimum yang diperlukan ialah 300-500 ml. Sekiranya laparosentesis memberikan hasil yang tidak dapat disimpulkan, dan pesakit mempunyai patologi pembedahan akut, laparoskopi diagnostik atau laparotomi dilakukan.

Langkah pencegahan

Untuk mengecualikan pengumpulan rembesan cair, anda perlu meluangkan masa untuk pencegahan penyakit primer yang boleh menyebabkan jatuh. Senarai itu merangkumi barah organ-organ sistem pembiakan, serta sirosis hati, penyakit saluran gastrousus, organ-organ sistem kardiovaskular.

Metabolisme normal dalam tubuh adalah mungkin jika organ berfungsi dengan normal. Ia semestinya memantau kesihatan hati, pankreas, limpa, ginjal, yang bertanggung jawab untuk membuang bahan toksik.

Langkah pencegahan merangkumi:

  • Fluorografi tahunan.
  • Pemeriksaan ginekologi secara berkala untuk wanita.
  • Pemeriksaan klinikal berkala.
  • Mengikuti peraturan gaya hidup sihat.
  • Makan makanan seimbang.

Jangka hayat dengan asites pada sirosis hati

Doktor-hepatologi

Kepakaran yang berkaitan: ahli gastroenterologi, ahli terapi.

Alamat: Saint Petersburg, Akademika Lebedev st., 4/2.

Asites dalam sirosis hati adalah pengumpulan sejumlah besar cecair bebas di peritoneum. Patologi berkembang kerana peredaran yang lemah pada kelenjar pencernaan (hati) dan peningkatan tekanan pada pembuluh vena. Menurut statistik, asites didiagnosis pada kira-kira 50% pesakit dengan sirosis dan hipertensi portal..

Berapa lama orang hidup dengan asites dalam sirosis hati? Sedikit yang memahami bahawa patologi itu sendiri sangat jarang membawa maut. Untuk membuat prognosis yang boleh dipercayai untuk kelangsungan hidup, anda perlu mempunyai maklumat yang komprehensif mengenai kadar perkembangan penyakit yang mendasari. Di samping itu, usia pesakit, keberkesanan terapi ubat, kehadiran patologi bersamaan, dan lain-lain harus diambil kira..

Apa itu ascites?

Perut atau ascites perut adalah penyakit di mana eksudat (cecair) mula berkumpul di rongga perut. Proses pengembangannya cukup rumit dan dalam kebanyakan kes dikaitkan dengan peningkatan tekanan pada sistem vena portal. Proses stagnan pada saluran hepatik menyebabkan efusi cairan antar sel dari peredaran sistemik ke tisu lembut dan rongga dalaman.

Perut kembung - gejala yang menunjukkan peralihan sirosis hepatik ke peringkat akhir perkembangan.

Adakah asites dapat disembuhkan? Segera perlu membuat tempahan bahawa hampir mustahil untuk menyembuhkan asites. Ini adalah akibat dari disfungsi hati, di mana proses yang tidak dapat dipulihkan berlaku. Ketika penyakit yang mendasari berkembang, ukuran perut meningkat, yang menunjukkan pengumpulan sejumlah besar efusi di peritoneum. Faktor-faktor berikut menyumbang kepada perkembangan patologi:

  1. penurunan nada vaskular pada urat hepatik;
  2. genangan darah di kelenjar pencernaan;
  3. penurunan kepekatan albumin dalam darah;
  4. penggantian aldosteron (hormon mineralokortikosteroid) dengan ion natrium;
  5. penurunan tekanan onkotik dalam peredaran sistemik.

Penurunan mendadak dalam jumlah albumin (pecahan protein) dalam darah, yang mengekalkan tekanan normal (onkotik), menyebabkan pengumpulan eksudat di peritoneum. Oleh kerana fungsi hati terganggu, kepekatan zat protein dalam peredaran sistemik sangat berkurang, akibatnya bahagian cairan darah mulai meresap melalui dinding kapilari ke rongga dan tisu dalaman.

Kemungkinan terkena asites

Dropsy dengan sirosis hati berlaku pada kira-kira 50% pesakit beberapa tahun selepas diagnosis. Prognosis penyakit ini tidak dapat disebut sebagai penenang, kerana penampilannya dikaitkan dengan gangguan serius dalam fungsi kelenjar pencernaan, yang praktis tidak dapat disembuhkan. Risiko sakit perut meningkat dengan:

  • hypodynamia;
  • patologi jantung;
  • kegagalan buah pinggang;
  • keberkesanan terapi;
  • diagnosis penyakit yang lewat;
  • hipertensi portal;
  • ketidakpatuhan terhadap diet.

Sangat sukar untuk mendiagnosis asites pada peringkat awal perkembangannya, kerana tanda-tanda pertama penyakit muncul ketika sekitar 500-600 ml eksudat terkumpul di rongga perut.

Rasa kembung, kembung perut, mual, perut yang membesar dan masalah pencernaan adalah gejala utama penyakit ini. Apabila jumlah eksudat meningkat di peritoneum, pusar menonjol. Peningkatan tekanan intra-perut membawa kepada perkembangan hernia cincin umbilik.

Berapa banyak yang hidup dengan perut kembung?

Proses pengumpulan eksudat di rongga perut mempengaruhi jangka hayat, tetapi masih tidak menjadi faktor penentu. Banyak bergantung pada ketepatan masa dan keberkesanan terapi, serta pematuhan dengan cadangan yang ditetapkan oleh doktor. Untuk membuat prognosis yang betul, anda perlu mengambil kira beberapa kriteria penting - usia, kadar perkembangan proses sirosis, perkembangan patologi sampingan, kepatuhan terhadap diet.

Bentuk sirosis hepatik

Sirosis hati dan asites adalah dua faktor asas yang mempengaruhi jangka hayat pesakit. Prognosis ditentukan oleh tahap sirosis dan, dengan itu, keberkesanan rawatan. Dengan bentuk penyakit yang dikompensasi, adalah mungkin untuk meminimumkan akibat negatif dari sakit perut dan mengekalkan aktiviti fungsional kelenjar pencernaan. Ini bermakna bahawa jika anda mengikuti diet bebas garam dan cadangan doktor yang hadir, orang yang sakit boleh bergantung pada prognosis yang baik.

Dengan sirosis subkompensasi, jumlah eksudat di rongga perut dapat meningkat menjadi 7 liter atau lebih. Mengepam exudate secara tidak tepat waktu menyebabkan peningkatan tekanan intra-perut dan, oleh itu, kemungkinan pendarahan dalaman. Sebagai peraturan, itu adalah manifestasi hemoragik yang menyebabkan kematian pesakit..

Sirosis hati yang tidak dapat dikompensasi dengan asites sangat mengurangkan jangka hayat pesakit. Dengan bentuk patologi ini, proses tidak dapat dipulihkan berlaku di kelenjar pencernaan, oleh itu, tanpa pemindahan organ, kira-kira 80% pesakit tidak hidup walaupun 5 tahun. Transplantasi hati adalah kaedah yang paling berkesan untuk menyingkirkan akibat sakit perut. Dengan operasi yang berjaya, pesakit dapat hidup lebih dari belasan tahun.

Kumpulan berisiko

Ramai pesakit dengan sirosis hati didiagnosis dengan asrit refraktori yang disebut. Penyakit ini dicirikan oleh ketiadaan diuresis positif pada pesakit. Pada masa yang sama, penggunaan diuretik dan diet bebas garam tidak mempengaruhi jumlah air kencing yang dihasilkan di dalam badan. Pada pesakit seperti itu, kadar kematian melebihi 65% dalam 2-3 tahun..

Terdapat kumpulan risiko yang akibatnya sindrom edematous-ascitic adalah yang paling tidak baik:

  • orang tua;
  • orang yang menderita hipotensi arteri;
  • pesakit yang telah didiagnosis menghidap barah;
  • pesakit dengan diabetes mellitus.

Berapa banyak orang yang boleh hidup dengan pertapa? Pada masa ini, pakar hepatologi telah belajar untuk mengimbangi keadaan pesakit dengan ubat-ubatan dan diet yang dipilih dengan baik. Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa terdapat bentuk penyakit (tahan api, asites besar) yang tidak bertindak balas dengan baik terhadap terapi. Dalam kes ini, hampir mustahil untuk memperpanjang umur sekurang-kurangnya beberapa tahun..

Komplikasi selari

Dengan asites, bahaya terbesar bukanlah eksudat itu sendiri, yang terkumpul di rongga perut, tetapi akibat dari patologi. Cecair antar sel adalah tempat pembiakan yang sesuai untuk agen patogen. Sekiranya anda tidak membuang cecair ascitic pada waktunya, ini akan menyebabkan perkembangan peritonitis bakteria..

Peritonitis bakteria adalah penyakit serius, dengan perkembangan yang kematiannya mencapai 62-77%.

Penting untuk difahami bahawa pengumpulan cecair di peritoneum disertai dengan peningkatan tekanan intra-perut. Dalam hal ini, risiko penghancuran usus dan, sebagai akibatnya, pendarahan dalaman meningkat. Penyampaian rawatan perubatan lewat sering membawa maut.

jangka hayat purata

Berapa lama orang yang mengalami masalah sakit perut? Adalah mungkin untuk menentukan jangka hayat purata pesakit hanya berdasarkan hasil yang diperoleh dari ujian darah biokimia dan pemeriksaan instrumental hati. Menurut para pakar, banyak bergantung pada pesakit itu sendiri, yang harus mematuhi peraturan minum dan dietnya dengan ketat..

Bergantung pada bentuk sirosis hepatik dan kehadiran komplikasi bersamaan, jangka hayat berikut ditentukan:

  • sirosis pampasan dengan asites awal (tidak lebih daripada 1.5 liter cecair) - lebih daripada 10 tahun;
  • sirosis subkompensasi dengan asites sederhana (tidak lebih daripada 4.5 liter) - tidak lebih daripada 5-6 tahun;
  • sirosis dekompensasi dengan asites besar (lebih daripada 5 liter) - tidak lebih dari 1 tahun.

Penting untuk difahami bahawa mustahil untuk menentukan jangka hayat purata dengan jumlah cecair yang terkumpul di peritoneum. Prognosis bergantung pada sejumlah faktor - tahap perkembangan sirosis, usia pesakit, keberkesanan rawatan, pematuhan dengan preskripsi pakar, dll..

Prinsip rawatan

Adakah sirosis dengan asites dapat disembuhkan? Sayangnya, pada masa ini, belum ada ubat yang dapat mengembalikan fungsi hati. Dengan perkembangan proses sirosis, sel hati (hepatosit) mati dan digantikan oleh tisu penghubung yang tidak melakukan fungsi yang diinginkan. Itulah sebabnya proses tidak dapat dipulihkan berlaku di dalam badan, yang memerlukan perkembangan patologi sampingan - hipertensi portal, ensefalopati hepatik, sakit perut, dll..

Rawatan sirosis hati dengan asites terdiri dari penggunaan ubat-ubatan, serta kepatuhan terhadap diet dan rejimen minum. Apabila sejumlah besar eksudat terkumpul di peritoneum, laparosentesis dilakukan - tusukan dinding perut, diikuti dengan mengepam keluar cecair dari badan. Campur tangan pembedahan tepat pada masanya mencegah pendarahan dalaman, penghancuran usus dan perkembangan peritonitis bakteria.

Farmakoterapi

Sebelum merawat pesakit, pakar menjalankan diagnostik fungsi hati. Setelah menentukan tahap dan jenis penyakit, rejimen terapi yang sesuai ditetapkan. Anda boleh merawat sirosis hati dan sakit perut dengan ubat berikut:

  • hepatoprotectors (Allahol, Karsil) - ubat koleretik yang menormalkan pergerakan usus dan memulihkan proses pencernaan;
  • fosfolipid penting ("Phosphogliv", "Essentiale") - merangsang pertumbuhan hepatosit baru, menghilangkan gejala keracunan dan memulihkan metabolisme protein di hati;
  • diuretik ("Diacarb", "Aldactone") - mempercepat proses perkumuhan garam bersama-sama dengan air kencing, mencegah perkembangan sakit perut;
  • persiapan asid amino ("Methionine", "Ornithine") - melembutkan manifestasi sirosis, memulihkan metabolisme karbohidrat dan lipid dalam kelenjar pencernaan.

Persediaan berasaskan albumin adalah ubat yang paling berkesan untuk sirosis hati dengan asites. Mereka mengandungi pecahan protein yang meningkatkan tekanan onkotik dalam darah. Peningkatan ketumpatan cecair intercellular dapat mengurangkan keparahan sindrom edematous-ascitic dan, sebagai akibatnya, kemungkinan komplikasi.

Diet terapeutik

Diet untuk sirosis hati dengan asites dikurangkan untuk mengehadkan pengambilan garam dan cecair. Semasa menyusun program diet, larangan ketat dikenakan terhadap penggunaan makanan dalam tin, daging berlemak dan ikan, gula-gula, mayonis, kopi kastard, kentang goreng, dll. Pemakanan rasional dengan sirosis hati dapat mengurangkan beban pada kelenjar pencernaan dan mencegah pengumpulan cecair dalam tisu dan rongga dalaman.

Menu standard untuk sirosis hati kelihatan seperti ini:

  • sarapan pagi pertama - telur dadar putih telur, 1 keping roti hitam dan 100 ml kaldu herba;
  • sarapan pagi kedua - 150 g keropok tidak berkhasiat dan 100 ml teh hitam lemah;
  • makan tengah hari - sup beras dengan potongan ayam, salad kubis dan timun segar dan 100 ml jeli;
  • makanan ringan - crouton roti rai dengan madu, 100 ml teh;
  • makan malam - sup soba dengan ayam belanda dan 100 ml jeli ceri.

Sekiranya anda makan dengan betul dan mengisi kekurangan magnesium dan kalium dalam badan tepat pada masanya, anda boleh hidup dengan sakit perut selama lebih dari 10-12 tahun.

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat melibatkan penggunaan decoctions herba yang mempunyai diuretik. Merebus hernia dan bearberry, bunga liar dan buah juniper, coltsfoot dan kacang hijau membantu mengurangkan keparahan sakit perut..

Kesimpulannya

Perut perut adalah komplikasi teruk sirosis hepatik, di mana eksudat bebas mula berkumpul di peritoneum. Perut kembung, rasa berat di perut, serangan mual, peningkatan perut, masalah dengan kencing adalah gejala utama asites. Jangka hayat pesakit dengan diagnosis sedemikian berbeza dari 1 hingga 12 tahun dan bergantung kepada banyak faktor - usia, komplikasi yang berkaitan, bentuk sirosis hati, dll..

Rawatan ascites pada sirosis hati didasarkan pada penggunaan diuretik, ubat dengan albumin dan hepatoprotectors. Diet terapeutik dan cara minum yang betul dapat mencegah pengekalan kelembapan di dalam badan. Sangat tidak digalakkan mengambil makanan dengan kandungan garam yang tinggi, serta minuman yang mencegah penyingkiran kelembapan - gula-gula, minuman berkarbonat, kopi, produk asap, makanan dalam tin, mayonis, dll..

Artikel Mengenai Hepatitis