Darah dan protein yang tersembunyi dalam tinja adalah buruk?

Utama Ulser

Kanak-kanak berumur 4 minggu, sepenuhnya menggunakan gv.

Berikut adalah hasil analisis, apa lagi yang harus anda perhatikan? Kami secara semula jadi pergi ke doktor, tetapi pada akhir minggu, selama ini saya akan mempunyai masa untuk mengubah fikiran saya banyak diagnosis dan membuat diri saya gila.

Komen pengguna

catatan kuno, tetapi boleh bertindak balas! ini semua tentang apa? dirawat? apabila dilalui?

Bergembiralah! Semua gadis anda akan baik-baik saja! Adakah anda mempunyai ahli gastroenterologi yang terbukti?

Ahli gastroenterologi dari pusat perubatan Stomed mungkin pernah mendengar bahawa dia berada di Lyubertsy. Doktor terlibat dalam gastroenterologi dewasa. Anda boleh melihat laman web mereka. Dia tidak berurusan dengan anak-anak, saya bertanya kepadanya. Semua akan berjaya untuk anda. Saluran gastrointestinal adalah masalah yang sangat biasa bukan sahaja untuk orang dewasa, tetapi juga untuk kanak-kanak. Cuma berjumpa doktor. Baca di internet, darah pendam adalah petunjuk yang sangat subjektif. Dan analisis najis adalah perkara yang sangat berubah-ubah. Jangan risau, berjumpa doktor untuk ujian.

Ya, kita pergi pada hari Sabtu, lihat apa yang dia katakan.

Coprogram

Coprogram adalah kajian tinja (kotoran, kotoran, najis), analisis sifat fizikal, kimianya, serta pelbagai komponen dan kemasukan dari pelbagai asal usul. Ia adalah sebahagian daripada kajian diagnostik sistem pencernaan dan fungsi saluran gastrousus..

Analisis umum tinja.

Koprogramma, Analisis najis.

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Cara persiapan kajian dengan betul?

Hilangkan pengambilan julap, pengenalan supositoria rektum, minyak, hadkan pengambilan ubat-ubatan yang mempengaruhi pergerakan usus (belladonna, pilocarpine, dll.) Dan warna tinja (besi, bismut, barium sulfat), dalam masa 72 jam sebelum kelahiran tinja.

Maklumat umum mengenai kajian

Coprogram adalah kajian tinja (kotoran, kotoran, najis), analisis sifat fizikal, kimianya, serta pelbagai komponen dan kemasukan dari pelbagai asal usul. Ia adalah sebahagian daripada kajian diagnostik sistem pencernaan dan fungsi saluran gastrousus..

Kotoran - produk akhir pencernaan makanan di saluran gastrointestinal di bawah pengaruh enzim pencernaan, hempedu, jus gastrik dan aktiviti bakteria usus.

Dari segi komposisi, tinja adalah air, kandungannya biasanya 70-80%, dan sisa kering. Sebaliknya, sisa kering terdiri daripada 50% bakteria hidup dan 50% sisa makanan yang dicerna. Walaupun dalam had normal, komposisi tinja sebahagian besarnya tidak stabil. Dalam banyak cara, ia bergantung pada pemakanan dan pengambilan cecair. Pada tahap yang lebih besar, komposisi tinja berbeza dengan pelbagai penyakit. Jumlah komponen tertentu dalam tinja berubah dengan patologi atau disfungsi organ pencernaan, walaupun penyimpangan dalam kerja sistem badan lain juga dapat mempengaruhi aktiviti saluran gastrointestinal, dan oleh itu komposisi tinja. Sifat perubahan dalam pelbagai jenis penyakit sangat pelbagai. Kumpulan pelanggaran komposisi tinja berikut dapat dibezakan:

  • perubahan jumlah komponen yang biasanya terkandung dalam najis,
  • serpihan makanan yang tidak dicerna dan / atau tidak dicerna,
  • unsur dan bahan biologi yang dilepaskan dari badan ke dalam lumen usus,
  • pelbagai bahan yang terbentuk dalam lumen usus dari produk metabolik, tisu dan sel-sel badan,
  • mikroorganisma,
  • kemasukan asing dari sumber biologi dan lain-lain.

Untuk apa kajian ini digunakan?

  • Untuk diagnosis pelbagai penyakit saluran gastrointestinal: patologi hati, perut, pankreas, duodenum, usus kecil dan besar, pundi hempedu dan saluran empedu.
  • Untuk menilai hasil rawatan penyakit saluran gastrousus, memerlukan pengawasan perubatan jangka panjang.

Apabila kajian dijadualkan?

  • Dengan gejala penyakit sistem pencernaan: sakit di pelbagai bahagian perut, mual, muntah, cirit-birit atau sembelit, perubahan warna najis, darah dalam tinja, kehilangan selera makan, penurunan berat badan walaupun pemakanan yang memuaskan, kemerosotan kulit, rambut dan kuku, kekuningan kulit dan / atau putih mata, peningkatan pengeluaran gas.
  • Apabila sifat penyakit ini memerlukan pengesanan hasil rawatannya semasa terapi.

Apa maksudnya hasilnya?

Indeks

Nilai rujukan

Padat, berbentuk, keras, lembut

Coklat muda, coklat, coklat gelap, kuning, kuning-hijau, zaitun

Tidak ada, jumlah kecil

Makanan sisa yang tidak dicerna

Serat otot berubah

Besar, sederhana, kecil, tidak hadir

Serat otot tidak berubah

Tiada, kecil, sederhana, besar

Serat sayur-sayuran yang boleh dicerna

Tidak ada, jumlah kecil

Tidak ada, jumlah kecil

Tidak ada, jumlah kecil

Bujang dalam penyediaan

Tidak, kolesterol, arang batu aktif

Tidak ada, jumlah kecil

Sel epitelium usus

Tunggal dalam bidang pandangan atau tidak hadir

Konsistensi najis ditentukan oleh peratusan air di dalamnya. Adalah normal jika mempunyai kandungan air dalam tinja 75%. Dalam kes ini, najis mempunyai konsistensi dan bentuk silinder yang cukup padat, iaitu najis berbentuk. Memakan peningkatan jumlah makanan tumbuhan yang mengandung banyak serat menyebabkan pergerakan usus meningkat, sementara feses menjadi lembek. Konsistensi yang lebih nipis, berair, dikaitkan dengan peningkatan kandungan air hingga 85% atau lebih.

Najis cair dan lembap disebut cirit-birit. Dalam banyak kes, pencairan tinja disertai dengan peningkatan kuantiti dan kekerapan buang air besar pada siang hari. Menurut mekanisme perkembangan, cirit-birit dibahagikan kepada yang disebabkan oleh bahan yang mengganggu penyerapan air dari usus (osmotik), yang disebabkan oleh peningkatan rembesan cecair dari dinding usus (sekretori), yang disebabkan oleh peningkatan motilitas usus (motor) dan bercampur.

Cirit-birit osmotik sering berlaku sebagai akibat daripada kerosakan dan penyerapan unsur makanan (lemak, protein, karbohidrat). Kadang-kadang, ini boleh berlaku dengan penggunaan bahan aktif osmotik yang tidak dapat dicerna (magnesium sulfat, air garam). Cirit-birit sekretori adalah tanda keradangan pada dinding usus yang berjangkit dan lain-lain. Sebilangan ubat dan disfungsi sistem saraf boleh menyebabkan cirit-birit motor. Selalunya perkembangan penyakit dikaitkan dengan penglibatan sekurang-kurangnya dua mekanisme permulaan cirit-birit, cirit-birit seperti itu disebut bercampur.

Najis keras berlaku apabila pergerakan tinja melalui usus besar melambatkan, yang disertai dengan kekeringan berlebihan (kandungan air dalam tinja kurang dari 50-60%).

Bau busuk samar yang biasa dikaitkan dengan pembentukan bahan mudah menguap, yang disintesis sebagai hasil penapaian bakteria unsur protein makanan (indole, skatole, fenol, cresols, dll.). Peningkatan bau ini berlaku dengan penggunaan produk protein yang berlebihan atau dengan penggunaan makanan tumbuhan yang tidak mencukupi.

Bau tinja yang tajam disebabkan oleh peningkatan proses pembusukan pada usus. Bau berasid berlaku semasa peningkatan fermentasi makanan, yang mungkin dikaitkan dengan kemerosotan pemecahan enzimatik karbohidrat atau penyerapannya, serta proses menular.

Warna najis yang normal disebabkan oleh adanya stercobilin di dalamnya, produk akhir metabolisme bilirubin, yang dirembes ke dalam usus dengan hempedu. Sebaliknya, bilirubin adalah produk pemecahan hemoglobin - bahan fungsi utama sel darah merah (hemoglobin). Oleh itu, kehadiran stercobilin dalam tinja adalah hasil, di satu pihak, fungsi hati, dan di sisi lain, dari proses berterusan pembaharuan komposisi sel darah. Warna najis biasanya berubah bergantung pada komposisi makanan. Kotoran yang lebih gelap dikaitkan dengan memakan daging, pemakanan tenusu dan sayur-sayuran menyebabkan najis lebih ringan.

Kotoran berwarna (acholic) - tanda ketiadaan stercobilin di dalam tinja, yang boleh disebabkan oleh fakta bahawa hempedu tidak memasuki usus kerana penyumbatan saluran empedu atau pelanggaran tajam fungsi bilier hati.

Najis yang sangat gelap kadang-kadang merupakan tanda peningkatan kepekatan stercobilin dalam tinja. Dalam beberapa kes, ini diperhatikan dengan pecahan eritrosit yang berlebihan, yang menyebabkan peningkatan perkumuhan produk metabolik hemoglobin.

Najis merah mungkin disebabkan oleh pendarahan dari usus bawah.

Hitam adalah tanda pendarahan dari saluran gastrointestinal atas. Dalam kes ini, warna hitam najis adalah akibat pengoksidaan hemoglobin darah oleh asid hidroklorik jus gastrik..

Tindak balas mencerminkan sifat asid-asas najis. Reaksi berasid atau alkali dalam tinja disebabkan oleh pengaktifan aktiviti jenis bakteria tertentu, yang berlaku ketika fermentasi makanan terganggu. Biasanya, tindak balas itu neutral atau sedikit alkali. Sifat alkali ditingkatkan dengan kemerosotan pemecahan enzimatik protein, yang mempercepat penguraian bakteria mereka dan menyebabkan pembentukan amonia, yang mempunyai reaksi alkali.

Reaksi asid disebabkan oleh pengaktifan penguraian bakteria karbohidrat di dalam usus (penapaian).

Darah di dalam tinja berlaku apabila terdapat pendarahan di saluran gastrousus.

Mukus adalah produk rembesan sel yang melapisi lapisan usus (epitel usus). Fungsi lendir adalah untuk melindungi sel-sel usus dari kerosakan. Biasanya, beberapa lendir mungkin terdapat di dalam najis. Dengan proses keradangan di usus, pengeluaran lendir meningkat dan, dengan itu, jumlahnya dalam tinja meningkat.

Detritus adalah zarah kecil makanan yang dicerna dan sel bakteria yang musnah. Sel bakteria dapat dimusnahkan oleh keradangan.

Makanan sisa yang tidak dicerna

Sisa makanan dalam tinja dapat muncul dengan penghasilan jus gastrik dan / atau enzim pencernaan yang tidak mencukupi, serta dengan percepatan pergerakan usus.

Serat otot berubah

Serat otot yang berubah adalah produk pencernaan makanan daging. Peningkatan kandungan serat otot yang tidak diubah suai dalam tinja berlaku apabila keadaan kerosakan protein merosot. Ia disebabkan oleh pengeluaran jus gastrik yang tidak mencukupi, enzim pencernaan.

Serat otot tidak berubah

Serat otot yang tidak berubah adalah unsur makanan daging yang tidak dicerna. Kehadiran mereka di dalam najis adalah tanda pelanggaran pemecahan protein (disebabkan oleh pelanggaran fungsi sekresi perut, pankreas atau usus) atau pergerakan makanan yang dipercepat melalui saluran gastrointestinal.

Serat sayur-sayuran yang boleh dicerna

Serat sayur-sayuran yang dapat dicerna - sel pulpa buah-buahan dan makanan tumbuhan lain. Muncul dalam tinja yang melanggar keadaan pencernaan: kekurangan perut yang dirembeskan, peningkatan proses putrefaktif dalam usus, rembesan empedu yang tidak mencukupi, gangguan pencernaan pada usus kecil.

Lemak netral adalah komponen lemak makanan yang tidak mengalami kerosakan dan asimilasi dan oleh itu dikeluarkan dari usus tidak berubah. Untuk pemecahan lemak normal, enzim pankreas dan hempedu yang mencukupi diperlukan, yang fungsinya adalah untuk memisahkan jisim lemak menjadi larutan titisan halus (emulsi) dan memperbanyak kawasan hubungan zarah lemak dengan molekul enzim tertentu - lipase. Oleh itu, penampilan lemak netral dalam tinja adalah tanda tidak mencukupi fungsi pankreas, hati atau aliran hempedu yang terganggu ke dalam lumen usus..

Pada kanak-kanak, sejumlah kecil lemak di dalam tinja mungkin normal. Ini disebabkan oleh fakta bahawa organ pencernaan mereka belum cukup berkembang dan oleh itu tidak selalu mengatasi beban asimilasi makanan orang dewasa.

Asid lemak adalah produk pemecahan lemak oleh enzim pencernaan - lipase. Kemunculan asid lemak di dalam tinja adalah tanda pelanggaran penyerapannya di dalam usus. Ini boleh disebabkan oleh gangguan penyerapan dinding usus (akibat proses keradangan) dan / atau peningkatan peristalsis.

Sabun adalah sisa lemak yang tidak dicerna. Biasanya, 90-98% lemak diserap dalam proses pencernaan, selebihnya dapat mengikat dengan garam kalsium dan magnesium yang terdapat di dalam air minuman dan membentuk zarah yang tidak larut. Peningkatan jumlah sabun dalam tinja adalah tanda pelanggaran pemecahan lemak akibat kekurangan enzim pencernaan dan hempedu..

Pati intraselular adalah pati yang tertutup di dalam membran sel tumbuhan. Ia tidak boleh dikesan dalam tinja, kerana semasa pencernaan normal, membran sel nipis dihancurkan oleh enzim pencernaan, setelah itu kandungannya dipecah dan diserap. Munculnya pati intraselular dalam tinja adalah tanda gangguan pencernaan di perut akibat penurunan rembesan jus gastrik, gangguan pencernaan dalam usus jika terjadi peningkatan proses putrefaktif atau fermentasi.

Kanji ekstraselular - Biji kanji yang tidak dicerna dari sel tumbuhan yang musnah. Kebiasaannya, pati dipecah sepenuhnya oleh enzim pencernaan dan diserap semasa perjalanan makanan melalui saluran gastrointestinal, sehingga tidak terdapat dalam tinja. Penampilannya di dalam najis menunjukkan aktiviti enzim tertentu yang tidak mencukupi yang bertanggungjawab terhadap pemecahannya (amilase) atau pergerakan makanan yang terlalu cepat melalui usus..

Sel darah putih adalah sel darah yang melindungi tubuh daripada jangkitan. Mereka berkumpul di tisu badan dan rongga, di mana proses keradangan berlaku. Sebilangan besar leukosit dalam tinja menunjukkan keradangan di pelbagai bahagian usus, yang disebabkan oleh perkembangan jangkitan atau sebab lain.

Erythrocytes adalah sel darah merah. Jumlah sel darah merah dalam tinja boleh meningkat akibat pendarahan dari dinding usus besar atau rektum.

Kristal terbentuk dari pelbagai bahan kimia yang muncul di dalam najis akibat gangguan pencernaan atau pelbagai penyakit. Ini termasuk:

  • tiga fosfat - terbentuk di usus dalam persekitaran yang sangat beralkali, yang mungkin disebabkan oleh aktiviti bakteria putrefaktif,
  • hematoidin - produk penukaran hemoglobin, tanda rembesan darah dari dinding usus kecil,
  • Kristal Charcot-Leiden - produk penghabluran protein eosinofil - sel darah yang mengambil bahagian aktif dalam pelbagai proses alahan, adalah tanda proses alergi pada usus, yang boleh menyebabkan cacing usus.

Flora Iodofilik adalah kumpulan pelbagai jenis bakteria yang menyebabkan penapaian dalam usus. Dalam ujian makmal, mereka boleh diwarnai dengan larutan iodin. Kemunculan flora iodofilik dalam tinja adalah tanda dispepsia fermentatif..

Clostridia adalah sejenis bakteria yang boleh menyebabkan pembusukan pada usus. Peningkatan jumlah clostridia dalam tinja menunjukkan peningkatan pembusukan zat protein dalam usus kerana fermentasi makanan yang tidak mencukupi di perut atau usus.

Epitelium adalah sel-sel lapisan dalam dinding usus. Kemunculan sebilangan besar sel epitelium dalam tinja adalah tanda proses keradangan pada dinding usus..

Jamur seperti ragi adalah sejenis jangkitan yang berkembang di usus apabila aktiviti bakteria usus normal tidak mencukupi untuk mencegahnya. Pembiakan aktif mereka dalam usus boleh berlaku akibat kematian bakteria usus normal kerana rawatan dengan antibiotik atau beberapa ubat lain. Di samping itu, kemunculan jangkitan kulat pada usus kadang-kadang merupakan tanda penurunan imuniti yang tajam..

Siapa yang memerintahkan kajian?

Pakar am, pengamal am, pakar gastroenterologi, pakar bedah, pakar pediatrik, pakar neonatologi, pakar penyakit berjangkit.

Sastera

  • Chernecky CC, Berger BJ (2008). Ujian Makmal dan Prosedur Diagnostik, edisi ke-5. St. Louis: Saunders.
  • Fischbach FT, Dunning MB III, ed. (2009). Manual Ujian Makmal dan Diagnostik, edisi ke-5. Philadelphia: Lippincott Williams dan Wilkins.
  • Pagana KD, Pagana TJ (2010). Manual Ujian Diagnostik dan Makmal Mosby, edisi ke-4. St. Louis: Mosby Elsevier.

Apa yang ditunjukkan oleh analisis tinja untuk coprogram - penyahkodan dan norma pada kanak-kanak berumur lebih dari satu tahun dan bayi

Coprogram adalah analisis lanjutan tinja dan penilaian ciri fizikal dan kimianya. Biasanya, coprogram diresepkan untuk kanak-kanak kecil jika doktor mengesyaki masalah dengan pencernaan atau organ saluran gastrousus. Coprogram najis tidak akan memberi maklumat sekiranya doktor mengesyaki jangkitan pada perut - untuk ini perlu dilakukan kultur bakteriologi najis. Walaupun begitu, koprogram adalah kajian penting dan berkesan terhadap organ seperti hati, pankreas, perut dan usus..

Apa yang ditunjukkan oleh coprogram

Coprogram menilai bahan biologi dari dua sisi yang berbeza - doktor memeriksa ciri fizikal (umum) bahan tersebut, dan ciri kimianya. Sifat umum biomaterial dinilai berdasarkan petunjuk berikut: konsistensi, warna, tindak balas. Petunjuk kimia membincangkan protein, asid hempedu, kemasukan darah. Kehadiran lemak, pati dan kemasukan lain juga dinilai. Untuk kemudahan penyahkodan koprogram pada kanak-kanak, jadual dengan norma diberikan di bawah.

Norma untuk kanak-kanak dari pelbagai peringkat umur disusui dan diberi makan secara buatan

IndeksKebiasaan untuk kanak-kanak di bawah umur satu tahun menyusuiKebiasaan untuk kanak-kanak di bawah satu tahun mengenai makanan buatanKebiasaan untuk kanak-kanak selepas setahun
KetekalanSeparuh likat, seperti bubur.Mereka mempunyai konsistensi yang lebih tebal.Bentuk silinder, memanjang.
Bilangan tinja setiap hariDari 15 g pada bulan pertama kehidupan hingga 40 - 50 g berikut.
30 - 40 g100 hingga 250 g.
BauSedikit masam.Tidak menyenangkan, sedikit busuk.Khas, dicirikan hanya dengan penyimpangan yang ketara.
Indeks warnaKuning dengan warna kehijauan.Warna berkisar dari kuning hingga coklat.Biasanya, najis berwarna coklat atau coklat tua, jika makanan protein mendominasi, daging.
pH tinjaAsid lemah 4.8-5.8, jarang berkecuali.Lemah beralkali atau neutral 6.8-7.5.
LendirDibolehkan dalam jumlah kecil.Tidak dibenarkan.
Tindak balas asid hempeduBilirubin dan stercobilin boleh terdapat dalam tinja hingga 5 bulan. Menjelang 6-8 bulan, hanya stercobilin yang harus ditentukan.Hanya stercobilin yang dibenarkan.
Tindak balas terhadap protein larutTidak dibenarkan.
Leukosit8-10 dalam pandangan.0-1 dalam pandangan.

Norma lain yang tidak bergantung pada jenis pemberian makanan

IndeksBiasa
DarahTidak dibenarkan.
Serat sayur (dicerna dan tidak dicerna)Biasanya, hanya serat yang tidak dicerna yang dijumpai..
DetritusIa boleh didapati dalam jumlah yang berbeza, tetapi semakin banyak, proses pencernaan semakin lengkap.
Serat ototTidak dibenarkan. Dalam jumlah yang kecil, serat otot boleh diubah.
Lemak neutralDibolehkan dalam jumlah kecil.
Asid lemakSebilangan kecil dibenarkan.
SabunSebilangan kecil dibenarkan.
KanjiTidak dibenarkan.
Tisu penghubungTidak dibenarkan.
Flora IodofilikTidak dibenarkan.
Cacing telur, protozoa, cendawanTidak dibenarkan.
PusTidak dibenarkan.

Oleh itu, penyahkodan koprogram tinja bayi mempunyai ciri tersendiri, sedangkan pada kanak-kanak yang berusia lebih dari satu tahun, norma-normanya akan agak berbeza. Doktor mengetahui semua ciri ini dan akan menghubungkannya dengan keluhan ibu bapa, serta data awal pemeriksaan anak. Sekiranya terdapat penyimpangan, doktor akan memberitahu ibu bapa mereka dan mungkin akan menetapkan ujian tambahan. Sebagai contoh, jika koprogram mengandungi kesan tindak balas terhadap darah ghaib, EGD atau kajian lain mungkin diperlukan..

Sebab kemungkinan penyimpangan

Sekiranya hasil analisis tidak sesuai dengan norma, maka bergantung pada indikator mana yang dilanggar, mungkin ada penafsiran yang berlainan mengenai alasannya..

Ketekalan dan bentuk. Bergantung pada kandungan air. Bentuk tinja yang menyerupai "kotoran domba" menunjukkan pengikatan air yang berlebihan dalam sembelit. Najis seperti pita mungkin menunjukkan stenosis usus. Kotoran yang kelihatan berminyak dapat dipicu oleh masalah dengan kerja pundi hempedu, dan tinja vesikulasi menunjukkan adanya jangkitan usus.

Bilangan tinja. Dengan jumlah najis yang dikeluarkan, doktor mungkin mengesyaki anak itu mengalami enteritis, kolesistitis, penyakit kuning obstruktif, penyakit Crohn, cirit-birit, dan dispepsia. Sekiranya jumlah najis terlalu rendah, doktor mengesyaki sembelit, myxedema, atau kolitis kronik..

Bau. Bergantung pada sebatian seperti skatole dan indole, yang terbentuk semasa pemecahan protein. Dengan peningkatan pembusukan protein dalam usus, baunya terasa lebih kuat. Keunggulan tanaman dan produk tenusu membantu mengurangkan bau. Proses putrefaktif (dispepsia putrefaktif, dll.) Adalah penyebab bau fetid. Bau masam pada anak yang tidak disusui atau berumur lebih dari satu tahun berlaku semasa proses penapaian di usus.

Warna. Bergantung pada stercobilin, yang terbentuk dari bilirubin oleh bakteria usus. Warnanya juga dipengaruhi oleh makanan, bahan perubatan, kekotoran patologi.

  • Sekiranya tinja mempunyai warna coklat yang jelas, maka ini mungkin disebabkan oleh sejumlah besar protein dalam makanan, penyakit kuning hemolitik, dispepsia putrefaktif. Juga, warna gelap najis boleh dicetuskan oleh kolitis atau sembelit..
  • Najis coklat muda adalah kelebihan makanan makanan tumbuhan atau pengosongan benjolan tinja yang terlalu cepat.
  • Campuran tinja hijau dijelaskan oleh sejumlah besar sayur-sayuran dalam makanan..
  • Kotoran berwarna kuning muda menunjukkan dispepsia atau pankreatitis, serta kelebihan produk tenusu dalam diet anak (ini adalah norma untuk bayi yang disusui).
  • Warna najis yang sangat gelap, hingga warna hitam, boleh disebabkan oleh pendarahan dari perut dan usus atas. Juga, najis berwarna dengan warna ini semasa mengambil persediaan besi atau makanan dengan kesan pewarna (misalnya, beberapa buah beri).
  • Najis berwarna gelap dan kehijauan adalah tanda jangkitan gastrousus..
  • Warna putih najis atipikal adalah akibat hepatitis, penyumbatan saluran empedu, pankreatitis. Dengan warna najis yang telus dan mendung, kita dapat membicarakan kolera, dan warna hijau kekuningan menunjukkan demam kepialu.
  • Warna najis merah menunjukkan kemungkinan pendarahan dari usus bawah, penggunaan makanan dengan pewarna, atau dengan kolitis ulseratif.

Tindak balas persekitaran. Sekiranya koprogram bersifat alkali, diucapkan, maka dispepsia disyaki disebabkan oleh proses proses pereputan makanan protein yang semakin kuat, dan reaksi asid berlaku kerana adanya asid organik di dalam biomaterial. Persekitaran yang cukup berasid biasanya disebabkan oleh adanya asid lemak dan mungkin menunjukkan penyakit kuning obstruktif, radang usus kecil, dan persekitaran yang berasid menunjukkan proses fermentasi pada usus besar akibat dispepsia, dysbiosis.

Kehadiran lendir. Sekiranya terdapat banyak lendir dengan serpihan, terdapat kecurigaan:

  • proses keradangan;
  • sindrom malabsorpsi;
  • kekurangan laktase;
  • Sistik Fibrosis;
  • lekukan yang tidak normal di dalam usus;
  • penyakit seliak;
  • sindrom iritasi usus.

Kehadiran darah dalam tinja. Bercakap tentang kemungkinan kerosakan pada saluran darah, tisu otot, keradangan teruk, polip, neoplasma, buasir, proctitis, retak, kolitis, penyakit Crohn.

Tindak balas terhadap asid hempedu. Dengan peningkatan tahap stercobilin, anemia hemolitik atau peningkatan rembesan empedu disyaki. Dengan kekurangan stercobilin, hepatitis, pankreatitis, dan patologi pundi hempedu adalah mungkin. Sekiranya bilirubin ada, doktor mengesyaki masalah mikroflora usus.

Tindak balas terhadap protein larut. Sekiranya ada, proses keradangan di usus, pendarahan, penyakit seliak, kolitis ulseratif, dispepsia putrefaktif disyaki.

Serat sayur. Apabila serat yang dicerna dimasukkan ke dalam tinja, doktor mengesyaki anak itu mengalami dispepsia (putrid atau fermentasi).

Detritus. Skor rendah secara amnya menunjukkan pencernaan makanan yang buruk..

Serat otot. Sekiranya terdapat serat yang diubah, iaitu terdapat kecurigaan fungsi pankreas, perut, fungsi usus kecil yang lemah, atau pengeluaran makanan dari badan dengan cepat.

Leukosit. Dengan peningkatan jumlah neutrofil, proctitis, kolitis, tuberkulosis usus, paraproctitis, enteritis disyaki. Sekiranya terdapat eosinofil, mungkin terdapat pencerobohan helminthik, disentri amuba, kolitis (ulseratif alergi atau bukan spesifik).

Lemak neutral, asid lemak dan sabun. Sekiranya terdapat banyak lemak netral dalam koprogram, maka ini menunjukkan kegagalan pankreas atau hati. Ada kemungkinan terdapat penyumbatan pada saluran empedu, atau gumpalan makanan tidak dicerna dengan cukup di usus kecil. Jumlah asid lemak yang meningkat dengan ketara menunjukkan dispepsia, masalah dengan fungsi pankreas, cirit-birit, dispepsia fermentasi. Sabun dalam koprogram (kecuali kanak-kanak yang diberi susu formula) mungkin terdapat sekiranya gangguan penyerapan dalam usus, masalah dengan pengeluaran hempedu, pankreatitis.

Kanji. Sekiranya terdapat penyertaan intraselular atau ekstraselular, maka ini menunjukkan patologi sistem pencernaan. Biasanya, masalah dengan pankreas disyaki, kerana pati muncul dengan pencernaan karbohidrat yang tidak mencukupi, terutama dalam patologi ini, pati ekstraselular tinggi. Gastritis, dispepsia fermentasi, atau cirit-birit mungkin disyaki.

Tisu penghubung. Kehadiran tisu penghubung dalam tinja menunjukkan kekurangan asid hidroklorik.

Flora Iodofilik. Sekiranya bakteria dalam koprogram terdapat di atas normal, kanak-kanak mula mengalami dispepsia fermentasi..

Kehadiran nanah. Merupakan tanda proses keradangan pada usus.

Cara mengumpulkan analisis najis untuk coprogram

Analisis tinja untuk koprogram adalah analisis yang biasa terjadi pada bayi, jika doktor perlu menilai kerja sistem pencernaan. Sebaiknya bayi tidak mengambil biomaterial dari lampin, tetapi memakai lampin khas untuk mengelakkan kotoran air kencing. Dengan sembelit, anda tidak boleh merangsang buang air besar dengan supositoria atau ubat - ini boleh mencetuskan perubahan ciri utama. Sebaiknya lakukan urutan perut atau letakkan tabung gas. Baca lebih lanjut mengenai mengumpul analisis tinja di sini.

Anak-anak yang lebih tua boleh pergi ke tandas, selepas itu ibu bapa perlu memasukkan sejumlah kecil biomaterial ke dalam bekas kaca yang bersih dan kering (10-15 g akan mencukupi).

Ibu bapa selalu bimbang dengan soalan - berapa banyak koprogram yang dilakukan dan bila hasilnya dapat diperoleh. Coprogram bukanlah analisis yang kompleks atau memakan masa - biasanya doktor menerima borang dengan petunjuk pada hari kedua setelah kajian, dan, jika diperlukan segera, pada hari biomaterial untuk dianalisis. Harga untuk coprogram boleh diterima, rata-rata harganya sekitar 500 rubel dan tidak bergantung pada urgensi pelaksanaan.

Protein dalam tinja pada kanak-kanak dengan AD

Sambutan pakar

Ph.D., ahli gastroenterologi, pakar pemakanan dari kategori tertinggi

Sayang Tanpa Nama. Sekiranya kita bercakap mengenai alergi makanan terhadap protein susu lembu, maka kita sama sekali tidak membincangkan produk tenusu dalam bentuk apa pun. Itu tidak dibenarkan: susu, yogurt, krim masam, kefir, keju kotej, keju, daging lembu, daging sapi, dll. Kemunculan protein dalam tinja adalah manifestasi keradangan, dan pada dermatitis atopik, ia adalah keradangan alergi pada usus. Dengan alahan makanan, sembelit juga merupakan manifestasi alahan. Oleh itu: tulislah buku harian makanan supaya anda dapat mengenal pasti alergen dengan tepat. Baca semua label, produk tidak boleh mengandungi apa-apa yang berkaitan dengan lembu. Sekiranya bayi mempunyai formula bayi, maka ia mestilah campuran ubat: pada hidrolisis protein sepenuhnya atau berdasarkan asid amino (neocate advance atau neocate junior). Anda juga boleh lulus analisis tinja: imunoglobulin E dalam koprofiltrat. Ini dilakukan di Institut Penyelidikan Pemakanan di Moscow. Ini sering membantu untuk mengetahui makanan biasa mana yang merupakan alergen untuk bayi anda. Penambahbaikan kulit dengan latar belakang pemakanan yang betul akan berlaku tidak lebih awal dari 4 - 8 minggu. Pada pemakanan perubatan, warna najis akan menjadi kelabu-hijau - inilah norma.

Perundingan serupa

Tolong saya. Anak saya berumur 11.5 bulan. dan berat kami 7600! Dari 3 bulan, kami mempunyai analisis najis yang teruk. Kami juga berada di IV. Pakar pediatrik memberi kita ubat untuk usus, itu tidak membantu. Saya menghantarnya ke poliklinik wilayah untuk berjumpa dengan pakar pediatrik yang lebih berpengalaman, mereka mengatakan bahawa mereka akan membantu. Tetapi mereka juga tidak membantu kami di hospital itu. Kami sama sekali tidak menambah berat badan. Kami beralih kepada ahli gastroenerologi dan juga tidak berguna. Saya memasukkan lelaki itu dengan ubat-ubatan dan tidak ada yang membantu. Lebih-lebih lagi, kanak-kanak itu mempunyai alergi terhadap segala-galanya (pipi menjadi merah dan gatal), alergi terhadap protein lembu. Kami mempunyai diet paling ketat. Tetapi secara keseluruhan, budak itu aktif, sihat, merangkak, bermain, ketawa. Tetapi bagaimana menyembuhkan usus, saya tidak tahu. Saya mengharapkan pertolongan anda.

Pembentukan gas kolik pada bayi berusia 4 bulan. Anak lelaki. Berat lahir 3090, tinggi 49cm (08/05/16). Sekarang beratnya 8300, tingginya 66cm. Pada pengawal. Sejak lahir, terdapat kolik, najis berwarna kuning pada mulanya. Ada penyakit kuning yang berterusan, mereka minum Ursofalk selama 1.5 bulan, tinja menjadi hijau dengan gumpalan dan dalam jumlah besar. berbaring dengan penyakit kuning di hospital, disuntik dengan antibiotik pada usia 1 bulan, amikasin selama 5 hari. Di hospital mereka minum bifidumbacterin, Creon. Selepas hospital, mereka minum Linex selama 2 minggu. Hampir sejurus selepas hospital, kanak-kanak itu berhenti pergi ke tandas sendiri. Kotorannya kadang-kadang berwarna hijau, kadang-kadang oren, tidak berbentuk. Kanak-kanak itu masih terganggu oleh perutnya, tidak dapat tidur pada waktu malam, mengetap kakinya, perutnya berdecit. Kami minum bayi bifiform selama 10 hari. Nampaknya perut saya mula sakit, tetapi saya tidak dapat membuang air besar. kemudian mereka minum normobact untuk bayi. 14 hari. Selepas dia, dia mula pergi ke tandas sendiri, najisnya berwarna kuning. Tetapi kebetulan dia tidak berjalan walaupun satu atau dua hari.Peningkatan pengeluaran gas meningkat, ketegangan hingga kentut, menangis pada awal penyusuan dan setelah beberapa ketika. Menggigil di perut. Makan selepas 2 jam, pada waktu malam atas permintaan, sering bangun, 3-4 kali malam. Pada sebelah petang, dia juga bangun 30 minit selepas makan. Najis berwarna kuning, cair, dengan ketulan putih dan lendir. Ia menghidupkan udara setelah kerap makan. Hasil analisis tinja untuk dysbiosis dari 11/29/16 - bifmdobacteria kurang dari 10 dalam 10. Lactobacilli kurang dari 10 dalam 6. Enterococci (e.faecalis) 2 * 10 di 7.E.coli (lac +) 1 * 10 di 7.E.coli ( lac-) 1 * 10 dalam 6. Streptococcus unfantatius 2 * 10 dalam 8. Selebihnya tidak dijumpai. bentuk scatology neoforml, gruel konsistensi, tinja warna kuning muda 6.0, lendir dalam tinja ++, lemak netral +, epitel dalam tinja 0-1 dalam p-zr, leukosit dalam tinja, 0-1 dalam p-zr, protein dalam tinja +. Selebihnya tidak dijumpai. Tidak ada disakarida. Sila beri nasihat mengenai taktik rawatan selanjutnya? Ibu makan sup, bijirin, ayam, daging lembu, sayur rebus, susu masam, roti basi, roti, keju, kompot, biskut manis kering, pengering, keropok, pisang. Tiada lemak goreng. Beritahu kami apa taktik rawatan yang harus kita pilih sekarang??

Helo, kanak-kanak berumur 5.5 bulan. Masalahnya adalah dengan najis, sangat tebal, tegang, pembentukan gas yang kuat, tidak kotoran selama 2 hari, ketika menjerit, menyebabkan kerusi. Kami lulus ujian - kami mendapati Klebsiela 10 pada 8, enterococci juga diperlakukan dengan cara yang sama: enterofuril dan suppositori Kipferon. Sekarang kita minum bayi bifiform, tetapi perut masih sakit, kadang-kadang kita tidak tidur nyenyak di malam hari. Menghilangkan sepenuhnya protein susu lembu, jangan makan produk tenusu dan daging lembu. Najisnya adalah ketulan putih dan lendir. Kadang-kadang berwarna hijau. Ketika dia makan (kita berjaga), setelah 5 minit ia mula membengkok. Telah lulus lagi ujian staphylococcus yang sangat menakutkan, Escherichia. terdapat sedikit alergi atopik di pipi (plak kecil).?

Menyahkod koprogram pada kanak-kanak di bawah satu tahun. Petua dan peraturan untuk mengambil ujian tinja pada bayi

Kotoran adalah produk akhir yang terbentuk sebagai hasil proses biokimia kompleks dalam tubuh melalui pemecahan makanan.

Sebelum bayi pergi ke tadika, perlu menjalani beberapa ujian, salah satunya adalah analisis tinja. Ibu bapa berpendapat bahawa itu bukan yang paling penting dan tidak membawa maklumat, ini adalah pendapat yang sangat umum dan salah. Tinjauan ini akan membantu anda mengetahui bagaimana:

  • perut;
  • pankreas;
  • hati;
  • usus kecil dan besar.

Jenis ujian najis

Terdapat kajian seperti coprogram, yang memungkinkan:

maklumat Untuk menjalankan kajian dengan betul, perlu membuat mikroskopi dan menilai semua ciri kimia dan fizikal najis.

  1. Ciri fizikal adalah jumlah, bau, konsistensi, warna najis dan kehadiran kekotoran di dalamnya juga sangat penting. Bagi semua bayi, ciri-ciri fizikal najis adalah berbeza, kerana ia bergantung pada makanan yang dimakan oleh kanak-kanak dan usia bayi. Contohnya, pada bayi, jumlah, warna dan konsistensi tinja bergantung pada jenis makanan bayi, buatan atau penyusuan, sama ada dia sudah menerima makanan pelengkap, produk apa yang termasuk dalam makanan pelengkap.
  2. Pencirian kimia adalah kajian mengenai adanya bilirubin dan darah ghaib, serat otot yang tidak dicerna, dan lain-lain. Selalunya, kajian seperti ini ditunjukkan untuk penyakit hati, serta saluran gastrointestinal. Mikroskopi tinja memungkinkan untuk mengenal pasti telur cacing: ascaris atau cambuk, serta lamblia atau amuba, yang merupakan antara mikroorganisma termudah.

Terdapat beberapa jenis kajian najis lain. Ini termasuk:

  • pemeriksaan bakteriologi untuk mengenal pasti mikroflora patogen dalam usus;
  • kajian tinja untuk dysbiosis;
  • mengikis enterobiasis.

Bagaimana persampelan bahan untuk penyelidikan dilakukan dengan betul?

  • Untuk mengumpulkan najis untuk penyelidikan dengan betul, anda perlu mengambil pinggan steril - ini adalah balang yang direka khas untuk menyumbangkan tinja, yang dijual di farmasi, sudu plastik dijual dengan balang, dengan pagar itu diambil.
  • Pada bayi, lebih baik mengambil pagar dari popok, kerana popok menyerap sebahagian tinja, ini boleh mempengaruhi hasil penyelidikan. Pada kanak-kanak yang lebih tua, pagar boleh dibuat langsung dari periuk, setelah sebelumnya membasuhnya dan menyiramnya dengan air mendidih. Jangan gunakan pembersih dan pencuci selain sabun bayi untuk mencuci panci bayi sebelum melakukan ujian.
  • Sekiranya bayi anda minum ubat, maka beberapa hari sebelum ujian, anda mesti berhenti mengambilnya, anda juga perlu mengikuti peraturan kebersihan yang paling mudah, iaitu anda perlu memandikan dan mencuci anak anda. Sebaiknya kumpulkan najis pada waktu pagi sebelum membawanya ke makmal, tetapi jika anda tidak dapat mengumpulkan najis pada waktu pagi, dan pada waktu petang, kemudian letakkan di dalam peti sejuk. Anda tidak boleh membekukan bahan.
  • Mengikis enterobiasis, sebagai peraturan, dilakukan secara langsung di institusi perubatan.

penting Sebelum analisis ini, anda tidak boleh mencuci anak, kerana larva pinworm terletak secara langsung di kawasan perianal dan ketika anak dihanyutkan, mereka dibasuh, yang akan memberikan hasil ujian palsu-negatif.

Menyahkod hasil analisis najis

Sekiranya analisis bayi anda menunjukkan penyimpangan dari norma, berjumpa doktor, ini mungkin menunjukkan penyakit atau gangguan saluran pencernaan.

  • Jumlah najis. Bergantung pada jumlah makanan yang dimakan anak, jika jumlahnya meningkat atau berkurang, ini mungkin menunjukkan kerusakan pankreas.
  • Ketekalan. Bergantung pada jumlah cecair yang dimakan.
  • Warna. Bergantung pada makanan yang dimakan bayi, warna tinja mungkin berubah, dan ini akan menjadi varian norma.
  • Protein. Sekiranya anak itu sihat, maka tidak boleh ada protein.
  • Darah. Bayi yang sihat harus mempunyai reaksi negatif terhadap darah ghaib..
  • Kanji. Tidak sepatutnya normal.
  • Bilirubin. Pada bayi baru lahir dan kanak-kanak hingga tiga bulan, boleh terjadi pada tinja.
  • Serat sayur. Serat yang dicerna dengan baik tidak dikesan dalam analisis.
  • Cendawan ragi. Tidak boleh ada anak dalam tinja.
  • Protein. Sekiranya protein dijumpai dalam tinja bayi, maka ini mungkin menunjukkan bahawa terdapat proses keradangan di kawasan usus.
  • Darah. Reaksi positif terhadap analisis tinja untuk darah tersembunyi, mungkin menunjukkan pendarahan (dengan ulser peptik).

Selain itu, kemunculan reaksi positif yang salah juga mungkin. Untuk petunjuk yang boleh dipercayai, anda mesti mengikuti semua peraturan untuk mengambil tinja untuk kajian ini. Maklumat ini harus diberikan kepada pesakit oleh doktor atau jururawat..

  • Cendawan ragi. Sekiranya terdapat pelanggaran mikroflora usus, kulat ragi dapat dikesan, ini lebih kerap terjadi pada bayi. Selalunya, kandidiasis disertai dengan pelanggaran mikroflora usus. Oleh itu, kita boleh mengatakan bahawa kandidiasis dan dysbiosis adalah konsep yang serupa dan paling sering wujud bersama.
  • Serat dan kanji. Sekiranya mereka hadir dalam analisis, maka ini mungkin menunjukkan kerosakan pada usus kecil..
  • Kemungkinan penyimpangan

    Perubahan dalam kajian tinja tidak selalu menunjukkan kemungkinan gangguan dalam kerja tubuh bayi. Untuk penafsiran yang betul, lebih baik menghubungi pakar yang akan memberitahu anda sama ada perlu untuk merawat perubahan tertentu dalam badan atau sama ada ia merupakan varian norma untuk si kecil anda.

    Coprogram pada kanak-kanak - cara pengambilan ?

    Terima kasih kepada analisis, anda boleh mendapatkan ciri-ciri utama tinja: mikroskopik, kimia dan fizikal. Untuk mendapatkan data yang boleh dipercayai, anda perlu mengumpulkan analisis dengan betul. Pada kanak-kanak kecil, tinja dikumpulkan dari lampin, kerana lampin menyerap sebahagian cecair, dan ini mengubah hasilnya.

    Untuk menjalankan kajian penuh, anda memerlukan sekurang-kurangnya dua sudu teh tinja yang dikumpulkan dalam bekas yang kering dan bersih. Sebaiknya jangan menggunakan balang makanan bayi untuk ini, kerana zarah makanan mungkin masih ada di dalamnya. Analisis baru mesti dihantar ke makmal. Sekiranya tidak dapat mengambilnya dengan segera, maka ia mesti dikumpulkan dan ditutup rapat, dan kemudian diletakkan di tempat yang sejuk (peti sejuk), sehingga boleh disimpan hingga 6 jam. Anda tidak dapat mengumpulkan bahan selepas pencahar dan enema, dan juga air kencing tidak boleh terdapat di dalamnya..

    Coprogram pada kanak-kanak - penyahkodan

    Bayi yang menggunakan HB mempunyai najis lebih banyak daripada bayi yang menghidap IV. Ia berubah bergantung pada makanan yang dimakannya. Sekiranya ia adalah makanan sayuran, maka jumlahnya meningkat, jika itu adalah makanan haiwan, maka najisnya akan lebih sedikit.

    Sebab-sebab peningkatan jumlah tinja:
    a) pankreatitis,
    b) cirit-birit,
    c) kolesistitis, cholelithiasis,
    d) gangguan pencernaan dan penyerapan makanan.
    Penurunan jumlahnya menunjukkan fenomena seperti sembelit..

    Sebagai peraturan, konsistensi tinja dipengaruhi oleh jumlah cecair di dalamnya. Apa yang mempengaruhi perubahannya:
    cecair - rembesan cecair berlebihan, gangguan pencernaan dan penyerapan,
    terlalu ketat - sembelit, kekejangan dan stenosis usus besar,
    frothy - dispepsia fermentasi,
    cendawan - kolitis dan cirit-birit, peningkatan rembesan usus, peningkatan peristalsis usus,
    salap - pankreatitis, cholecystitis dan cholelithiasis.

    Warnanya berubah bergantung pada makanan yang dimakan anak. Kadang-kadang dia dapat memberi keterangan mengenai penyakit:
    1) kelabu-putih - hepatitis, choledocholithiasis, pankreatitis akut,
    2) kemerahan - kolitis ulseratif,
    3) kehijauan-hitam - dengan penggunaan persediaan besi,
    4) hijau - peningkatan peristalsis usus, kandungan tinggi biliverdin, bilirubin,
    5) coklat gelap - pencernaan terganggu, dispepsia putrid, sembelit, kolitis, makan sejumlah besar makanan,
    6) coklat muda - peristalsis usus tinggi, penggunaan makanan tumbuhan,
    7) hitam - penggunaan blueberry, currants, persediaan bismut dan dengan pendarahan di saluran gastrointestinal atas.

    Bau dan maksudnya:
    masam - penapaian di perut,
    fetid - pankreatitis, kolesistitis,
    bau asid butik - dengan pengosongan usus besar yang dipercepat,
    putrefactive - kolitis, dispepsia putrefaktif, gangguan motor usus.

    Bayi yang sihat tidak boleh mengandungi protein dalam najisnya. Sekiranya ada, maka ini menunjukkan masalah (makanan yang tidak dicerna, kehadiran lendir, radang usus, eksudat). Tidak boleh ada darah. Ia boleh muncul dengan polip, kerosakan usus, prolaps dan fisur rektum. Fluktuasi keasidan menunjukkan keadaan flora bakteria.
    pH pH 7.8-8.0 - sedikit alkali (pencernaan yang lemah di usus kecil),
    pH 8.0-8.5 - alkali (kolitis, sembelit, rembesan pankreas terganggu),
    pH> 8.5 - alkali tajam (dispepsia putrid).

    Lendir hanya terdapat pada anak-anak dengan HB - ini adalah akibat kandungan lemak susu, yang tidak dapat dicerna sepenuhnya oleh bayi. Sekiranya ia muncul pada kanak-kanak yang lebih tua, maka ini menunjukkan penyakit (fibrosis kistik, buasir, polip, jangkitan usus, intoleransi terhadap produk tenusu).

    Dalam koprogram, kanak-kanak biasanya kekurangan protein larut, kanji, serat penghubung dan serat tumbuhan. Serat otot mungkin dalam jumlah kecil pada bayi yang lebih tua. Adapun detritus, semakin banyak, makanan itu lebih baik dicerna..

    Lemak dan asid lemak neutral mungkin terdapat dalam jumlah kecil pada anak kecil. Bayi yang lebih tua mesti tidak hadir. Kehadiran sebilangan kecil sabun menunjukkan bahawa saluran pencernaan berfungsi dengan baik..

    Coprogram tinja adalah prosedur yang memungkinkan untuk melakukan pemeriksaan fizikal, mekanikal dan kimia najis manusia dalam keadaan makmal. Berkat pemeriksaan jenis ini, adalah mungkin untuk mengenal pasti petunjuk yang paling ketara mengenai keadaan tinja dan, berdasarkan maklumat yang diterima, untuk mengenali kehadiran atau ketiadaan penyakit saluran gastrousus..

    Mengapa anda perlu membuat kompogram?

    Kotoran adalah versi terakhir pemprosesan makanan oleh tubuh manusia. Pembentukan tinja berlaku kerana pergerakan serpihan makanan sepanjang keseluruhan saluran pencernaan, oleh itu, warna, komposisi dan kualitinya memungkinkan untuk menilai keadaan organ dalaman pesakit. Tahap normal kehadiran unsur dan bakteria patogenik dan oportunistik cukup tinggi, kira-kira dua pertiga daripada jumlah jisim tinja. Selebihnya najis terdiri daripada bahagian makanan dan pigmen yang tidak dicerna sepenuhnya - pewarna khas. Sekiranya terdapat masalah yang berkaitan dengan kerosakan saluran gastrointestinal, koprogram tinja manusia dapat dengan mudah dan cepat menunjukkan kelainan yang memprovokasi gangguan tubuh. Terima kasih kepada coprogram, doktor dapat mengenal pasti dan mendiagnosis pelbagai penyakit usus besar dan usus kecil, perut, pankreas, dan pundi hempedu. Sebagai tambahan, coprogram yang dihasilkan dengan betul memungkinkan untuk menilai tahap aktiviti enzimatik dan kemampuan perut untuk menjalankan fungsinya, kehadiran atau ketiadaan fungsi evakuasi oleh usus, keadaan proses keradangan dan mikroflora pada membran mukus usus besar..

    Penyakit apa yang perlu dilakukan dengan melakukan coprogram?

    Pesakit wajib menjalani koprogram jika dia mempunyai penyakit berikut:

    • proses keradangan saluran gastrousus;
    • gangguan proses penyerapan usus;
    • kolitis spastik dan ulseratif;
    • perubahan fungsi hati.

    Gejala apa yang perlu dilakukan dengan melakukan coprogram?

    Coprogram najis mesti diambil sekiranya pesakit sakit dengan cirit-birit, dysbiosis, steatorrhea. Sangat penting untuk belajar mengenali gejala penyakit ini. Sekiranya pesakit merasa kegelisahan, kepekaan dan kerengsaan yang tinggi, mula mengadu sakit kepala dan migrain yang berterusan, kekejangan dan kesakitan yang teruk di kawasan usus mula muncul, cirit-birit berdarah terbuka, atau, sebaliknya, sembelit, jangan teragak-agak. Dalam kes ini, anda mesti segera mendapatkan bantuan di pusat perubatan terdekat dan berjumpa doktor yang berpengalaman..

    Bagaimana melakukan analisis?

    Setiap pesakit, yang menghadapi pertanyaan untuk menjalani pemeriksaan terperinci saluran pencernaan, memiliki pertanyaan logik: "Bagaimana cara mengambil koprogram?" Sumbangan tinja untuk koprogram bukanlah proses yang menyakitkan, panjang dan rumit. Untuk pelaksanaannya, tinja dikumpulkan dalam bekas yang direka khas dengan penutup tutup sendiri dan sudu, dengan cara buang air besar semula jadi. Bekas seperti itu boleh dibeli atau diperoleh dari jabatan rawatan hospital. Najis tidak boleh mengambil lebih dari satu pertiga bekas. Di atas bekas, anda mesti menulis nama belakang, nama depan dan patronimik pesakit, tarikh lahirnya, serta masa pengumpulan tinja.

    Anda tidak boleh menyumbangkan bahan untuk pelaksanaan koprogram lebih lanjut setelah cirit-birit, membuat enema, menggunakan antibiotik atau ubat kuat, kerana ubat semacam itu sangat penting dalam mengubah keadaan peristalsis dalam tubuh. Juga menahan diri dari memeriksa setelah pengenalan supositoria ubat atau mengambil jeli petroleum. Bahan pemasangan tidak boleh mengandungi lendir. Kotoran diangkut ke pusat diagnostik khas dalam 8-13 jam selepas buang air besar.

    Petunjuk untuk pemeriksaan najis menggunakan coprogram termasuk:

    • sebarang gangguan dalam fungsi hati, usus, perut;
    • pelanggaran fungsi enzimatik dan berasid badan;
    • kehadiran pemindahan serpihan makanan yang terlalu tinggi ke dalam usus;
    • kehadiran proses keradangan umum.

    Bagaimana analisisnya berjalan?

    Sebaik sahaja bahan tersebut sampai di pusat perubatan, bahan tersebut mesti disimpan dalam keadaan sejuk pada suhu serendah mungkin. Tudung bekas tidak boleh dibuka sebelum memulakan ujian. Penilaian utama tinja bertujuan untuk menjelaskan keadaan umum saluran gastrik dan usus, serta mendiagnosis aktiviti fungsional pankreas. Hasil scatologi disampaikan kepada pesakit dalam waktu sesingkat mungkin; nama doktor yang hadir mesti ditunjukkan pada hasilnya. Sekiranya keputusan yang diperoleh tidak dapat memenuhi sepenuhnya tujuan diagnostik prosedur, pesakit diberi analisis berulang atau penjelasan. Setelah tamatnya terapi, tinja harus disimpan di tempat yang dikhaskan. Ini perlu supaya sekiranya berlaku situasi yang dapat dipertikaikan di masa depan, semua persoalan dapat dijelaskan..

    Cara penyediaan copogram?

    Dalam kebanyakan kes, pemeriksaan koprologi tidak memerlukan persiapan intensif oleh pesakit. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa peraturan di sini, yang mengabaikannya boleh menyebabkan interpretasi yang salah terhadap analisis yang diperoleh. Jadi, bagaimana mempersiapkan penghantaran coprogram?

    Pertama. Seminggu sebelum menjalani prosedur, pesakit mesti berhenti menggunakan antibiotik kuat, antidepresan, ubat-ubatan santai dan psikotropik, serta ubat-ubatan lain. Hilangkan sebarang ubat pencahar dari diet anda, serta makanan yang tinggi zat besi, barium, atau lemak. Anda tidak boleh menyalahgunakan prosedur dubur, enema, penggunaan jeli petroleum dan minyak jarak. Sekiranya peraturan ini tidak dipatuhi, bahan di atas dapat mempengaruhi penampilan najis secara luaran dan dalaman dan, dengan demikian, hasil akhir dari pemeriksaan skatologi..

    Kedua. Perhatikan diet anda sendiri. Persiapan awal untuk ujian harus merangkumi diet yang ketat, di mana pesakit disarankan untuk makan makanan yang mengandungi sejumlah besar protein, karbohidrat dan lemak. Anda boleh mengambil diet Pevzner sebagai asasnya. Intinya adalah untuk memperkaya tubuh dengan makanan yang sihat: roti hitam, daging tanpa lemak, mentega, nasi atau bubur gandum, sayur-sayuran dan buah-buahan segar. Juga, faktor-faktor yang memberi kesan negatif terhadap hasil akhir kajian yang dijalankan termasuk teknologi buang air besar yang salah dan mengambil sampel bahan..

    Apa yang diperlukan untuk penghantaran?

    Untuk menjalani pemeriksaan koprologi, perlu mendapatkan bahan yang diperoleh sebagai hasil dari jalan keluar bebas tanpa menggunakan ubat-ubatan, dan juga tanpa campuran lendir atau aliran haid. Tinja dikumpulkan dengan spatula khas di dalam bekas sekali pakai. Untuk analisis lengkap mengenai kecukupan satu sudu bahan kepada doktor.

    Di antara peraturan asas untuk penghantaran tinja untuk analisis, perlu dinyatakan:

    1. Bahan tersebut mesti dikeluarkan dengan cara membuang air besar secara semula jadi.
    2. Bahan mesti dikumpulkan dari pelbagai kawasan.
    3. Bekas itu sepertiga diisi dengan bahan.
    4. Bekas mesti mengandungi data asas pesakit.
    5. Bahan dihantar ke pusat klinik dalam 11-13 jam.

    Coprogram najis pada kanak-kanak

    Koprogram pada kanak-kanak dilakukan sekiranya disyaki ada kelainan dalam kerja saluran gastrousus, hati atau ginjal. Prosedur ini memungkinkan untuk mengetahui jumlah leukosit dan eritrosit yang terdapat di dalam badan. Membolehkan untuk mendiagnosis sejumlah besar penyakit, koprogram menentukan petunjuk pati, serat dan serat penghubung berdasarkan konsistensi, warna dan bau najis. Proses mengambil ujian pada kanak-kanak tidak berbeza dengan bagaimana ia berlaku pada orang dewasa..

    Copogram indeks biasa?

    Untuk orang dewasa

    Pertimbangkan petunjuk utama keadaan usus pesakit kerana prosedur seperti coprogram. Analisis menguraikan adalah proses yang kompleks yang mesti dilakukan dalam keadaan yang dirancang khas. Analisis najis dilakukan dengan beberapa cara.


    Pertama, keadaan luaran bahan diperiksa. Pergerakan usus yang normal mestilah konsistensi tebal dengan warna coklat yang jelas dan bau yang berterusan. Pada pandangan pertama, tidak boleh ada unsur lendir, darah atau makanan di atasnya. Setelah pemeriksaan awal, tinja diperiksa untuk adanya atau tidak adanya zat darah, protein dan bilirubin yang tidak kelihatan. Kemudian bahan diperiksa di bawah mikroskop, di mana doktor dapat melihat keadaan dan kualiti serat otot, lemak, tisu penghubung, serta organisma yang paling sederhana: kulat, lamblia, amuba.

    Untuk kanak kanak

    Seperti disebutkan sebelumnya, prosedur seperti coprogram akan membantu mengenal pasti dan menghilangkan penyakit saluran pencernaan pada tahap awal kejadiannya pada anak-anak. Kadar ujian bergantung pada usia dan ciri keperibadian tubuh anak. Pertimbangkan petunjuk standard kajian koprologi pada kanak-kanak:

    IndeksPada bayiPada kanak-kanak dari 1 tahun
    bilangan pergerakan usus setiap hari:35-45 gram85-215 gram
    ketekalan najis:melekitlebih formal
    warna tinja:emas terang, kuning, coklat mudacoklat gelap
    bau najis:masamunsharp biasa
    keasidan bahan:5.1-6.0 unit1.2-1.7 unit
    protein, lendir, darah:tidak hadirtidak hadir
    ammonia dan bilirubin:hadirtidak hadir
    serat otot dan stercobilin:hadirtidak hadir
    gentian penghubung:tidak hadirtidak hadir
    asid lemak dan sabun:hadirtidak hadir

    Berapakah kos coprogram?

    Hari ini, kos untuk menjalankan kajian skatologi berbeza-beza. Coprogram, yang harganya berada pada tahap 450 hingga 650 rubel, memungkinkan diagnosis terperinci mengenai keadaan saluran gastrousus pesakit.

    Tiada catatan berkaitan

    Selamat petang, pembaca yang dikasihi!

    Analisis tinja adalah salah satu prosedur makmal yang paling diperlukan untuk mengesan dysbiosis usus. Sudah tentu, ini bukan satu-satunya petunjuk yang ditetapkan untuk kajian ini: ia boleh menjadi petunjuk bagi banyak penyakit.

    Bagi bayi, prosedur ini kadang-kadang diperlukan untuk menentukan keadaan usus. Bagaimana koprogram dijalankan seperti yang ditunjukkan pada bayi, kami akan memberitahu anda mengenai perkara ini.

    Mana-mana ibu, setelah mendengar perkataan "coprogram" yang tidak dapat difahami, akan memikirkan apa itu, dan adakah prosedur ini menimbulkan bahaya bagi anaknya yang baru lahir. Pembaca yang dihormati, anda boleh tenang: penyelidikan adalah selamat sepenuhnya.

    Coprogram meneliti sifat fizikal, kimia dan bakteriologi tinja. Ini membolehkan anda menentukan bagaimana saluran pencernaan, hati dan usus berfungsi pada anak, untuk mengesan kehadiran keradangan atau cacing.

    Agar keputusan ujian dapat dipercayai, anda perlu mengetahui cara menderma tinja untuk analisis..

    Peraturan penyediaan dan penghantaran

    Pembaca yang dihormati, jika anda perlu mengumpulkan najis dari bayi, simpan pinggan steril. Ia mesti mengandungi bahan dengan jumlah sekurang-kurangnya 2 sudu teh. Anda boleh mensterilkan sebotol makanan bayi, tetapi lebih mudah untuk membeli bekas untuk mengumpulkan ujian dari farmasi, terutamanya kerana harganya murah.

    Najis mesti dikumpulkan dalam lampin. Elakkan lampin untuk kes ini: mereka menyerap air kencing, jadi hasil ujiannya mungkin terdistorsi. Lebih baik membawa analisis yang dikumpulkan ke makmal dengan segera. Sekiranya anda perlu menyimpannya, masukkan balang ke dalam peti sejuk. Tetapi tidak digalakkan menyimpan najis yang terkumpul selama lebih dari 6 jam..

    Menyiapkan penghantaran tinja untuk koprogram melibatkan mengikuti peraturan berikut:

    • 2 hari sebelum pengumpulan bahan, anda tidak boleh memberikan bayi atau mengambil ubat kepada ibu (jika bayi disusui).
    • Jangan berikan ikan, daging, sayur-sayuran dan buah-buahan dalam jumlah besar.
    • Bijirin, roti, mentega, telur dan susu semestinya menjadi sebahagian besar diet bayi atau ibu menyusu hari ini..

    Itu mungkin semua. Tidak ada salahnya membuat persiapan untuk kajian ini. Tetapi, dengan mengikuti peraturan mudah ini, anda dapat memeriksa dengan tepat keadaan sistem pencernaan bayi anda..

    Piawaian

    Lebih baik jika hasilnya diuraikan oleh doktor. Tetapi jika anda melakukan ujian sendiri untuk mengawal kesihatan remah-remah, dan tidak merancang lawatan ke doktor dalam masa terdekat, mengetahui apakah norma koprogram pada kanak-kanak akan membantu anda menavigasi.

    Perlu juga diperhatikan bahawa hasil kajian pada bayi dan kanak-kanak yang lebih tua mungkin berbeza. Perbezaan boleh timbul kerana pelbagai jenis pemakanan: penyusuan dan buatan.

    Oleh itu, penyahkodan mengandaikan bahawa indikator berada dalam had berikut:

    • Isipadu najis. Pada kanak-kanak yang makan susu ibu, jumlah najis berubah-ubah dalam lingkungan 50 g. Isipadu yang lebih sedikit pada bayi yang diberi makanan buatan - 40 g. Isipadu harian pada kanak-kanak di bawah satu tahun mestilah sekurang-kurangnya 100 g dan tidak lebih dari 250 g.
    • Ketekalan. Pada bayi, ia kelihatan lebih mirip gruel, pada bayi yang makan campuran, ia kelihatan seperti dempul. Lebih dekat dengan tahun, najis memperoleh bentuk.
    • Warna tinja pada bayi berwarna kuning, pada bayi mungkin berwarna kehijauan. Menjelang satu tahun, najis menjadi gelap dan bertukar menjadi coklat tua.
    • Bau. Pada bayi, masam, pada bayi dalam campuran - dengan bau busuk, pada kanak-kanak hampir setahun - itu normal, seperti pada orang dewasa.
    • Keasidan pada bayi mestilah dalam lingkungan 5-6, pada bayi tiruan - dari 7 hingga 7.5; pada kanak-kanak selepas enam bulan hingga setahun - kira-kira 7.5.
    • Lendir, protein, darah tidak boleh ada.
    • Amonia tidak ada pada bayi, pada kanak-kanak yang hampir setahun, nilai sehingga 40 mmol / kg dibenarkan.
    • Bilirubin: Contohnya pada bayi.
    • Kristal asid lemak hanya boleh muncul pada bayi.
    • Sabun, leukosit, lemak neutral, serat otot mungkin terdapat dalam jumlah kecil, biasanya tidak ada pada kanak-kanak yang lebih tua.
    • Serat tisu penghubung, selulosa, zat berkanji tidak boleh dipasang sama sekali.

    Sekiranya dia mengesahkan bahawa diperlukan perundingan perubatan, jangan ragu: mungkin ada pertanyaan mengenai apakah bayi itu mengalami gangguan pencernaan atau penyakit gastrousus.

    Mengapa pakar pediatrik menetapkan coprogram?

    Ujian darah dan air kencing adalah ujian yang paling biasa dalam perubatan. Tetapi ada penyakit tertentu di mana kandungan maklumat kaedah ini tidak mencukupi untuk membuat diagnosis. Contohnya, sekiranya terdapat gangguan pencernaan.

    Dalam kes ini, analisis tinja adalah asas. Ia berfungsi sebagai semacam petunjuk kerja saluran gastrousus (GIT), kerana najis - produk akhir pencernaan dan pembentukannya berlaku di sepanjang jalan pergerakan makanan melalui semua bahagian saluran pencernaan.

    Oleh itu, untuk soalan: "Coprogram, apa itu?" Kami menjawab: ini adalah kaedah penyelidikan makmal untuk mengenal pasti gangguan kerja organik dan fungsi:

    • Perut.
    • Usus kecil.
    • Usus besar.
    • Pankreas.
    • Hati.
    • Saluran pundi hempedu dan saluran empedu.

    Juga, coprogram najis pada bayi membantu mengesyaki dysbiosis dan penyakit keturunan berbahaya:

    • Sistik Fibrosis.
    • Enteropati gluten.

    Harus diingat bahawa apa yang ditunjukkan oleh coprogram adalah data tambahan, sementara pengumpulan aduan dan pemeriksaan klinikal anak tetap menjadi dasar. Ini bermakna bahawa jika lendir dikesan dalam tinja (dalam jumlah kecil), tetapi pada masa yang sama bayi anda tidur lena, makan, aktif, tidak menunjukkan kegelisahan, dan, yang sangat penting, menambah berat badan dengan baik, kemungkinan besar tidak memerlukan rawatan ubat.

    Apa tanda-tanda pada bayi adalah asas koprogram

    1. Anak tidak menambah berat badan dengan baik. Dalam pediatrik, ada yang tertentu; ada juga had yang lebih rendah untuk penunjuk ini (sekurang-kurangnya 500 g). Sekiranya terdapat kekurangan berat badan yang jelas selama beberapa bulan, anda harus menghubungi pakar pediatrik anda.
    2. Kanak-kanak itu berubah-ubah,. Setelah mengikat payudara, mula menghisap, kemudian menangis, berpaling.
    3. Kolik usus mengganggu.
    4. Warna najis berubah, najis berbuih.
    5. Cirit-birit (cirit-birit).
    6. Peningkatan suhu badan + cirit-birit.

    Menguraikan koprogram pada bayi akan memberi jawapan sama ada terdapat masalah dalam fungsi sistem pencernaan, kerana si kecil pada usia ini belum dapat mengetahui apa sebenarnya yang dirisaukan.

    Bayi yang disusui dan buatan. Perbezaan dan persamaan hasil analisis

    Data penyahkodan analisis tinja untuk koprogram semasa penyusuan dan penyusuan buatan berbeza, hasil yang diperoleh pada anak yang lebih tua juga berbeza..

    Pertimbangkan apa petunjuk koprogram, norma bagi setiap kumpulan kanak-kanak.

    Bayi yang disusui

    • Ketekalannya lembek.
    • Warna kuning, kuning-hijau.
    • Baunya masam.
    • Mukus - dalam jumlah yang sedikit.
    • Kuantiti 40 g.

    Bayi yang diberi susu botol

    • Ketekalan dempul.
    • Warna kuning-coklat.
    • Bau busuk.
    • Stercobilin, bilirubin - ada.
    • Tiada lendir.
    • Kuantiti - 30 g.

    Coprogram pada kanak-kanak yang lebih tua

    • Ketekalan terbentuk.
    • Warna coklat.
    • Baunya tidak keras, najis.
    • Stercobilin - sekarang, bilirubin - tidak hadir.
    • Tiada lendir.
    • Jumlah 100-250 g.

    Konsistensi bergantung pada kandungan air. Stercobilin mengotorkan najis dengan warna semula jadi. Bau, jumlah najis mempengaruhi sifat makanan yang dimakan.

    Seperti yang dapat kita lihat, terdapat perbezaan hasilnya. Setelah melakukan coprogram tinja, penyahkodan akan memungkinkan untuk memahami (berkenaan dengan bayi dari setiap kelompok), di mana norma, dan di mana tidak.

    Semasa menyusu, najis hijau dianggap normal. Sebabnya adalah bilirubin, sehingga 9 bulan. dapat dikesan dalam tinja, kerana flora bakteria usus belum berkembang sepenuhnya dan tidak dapat mengatasi transformasinya menjadi stercobilin.

    Peraturan untuk mengumpulkan bahan untuk coprogram dari yang terkecil

    Pertimbangkan cara mengambil coprogram dengan betul.

    Terdapat kesulitan tertentu di sini, kerana bayi itu masih tidak duduk di tandas dan tidak akan memberitahu anda bahawa dia mahu menggunakan tandas.

    Prosedur kebersihan harus dilakukan seperti biasa. Semasa bayi kotoran, sediakan bekas khas untuk mengumpulkan bahan.

    Jangan gunakan balang kaca buatan sendiri, kekotoran di dindingnya boleh memutarbelitkan hasil ujian.

    Najis dikumpulkan dari bayi untuk coprogram dari lampin

    Kerana sekarang hampir semua orang menggunakan lampin, dari permukaannya dengan sudu yang melekat pada bekas, anda perlu mengambil isipadu yang diperlukan untuk analisis. Lebih kurang 1 sudu teh.

    Pada akhir prosedur, tutup penutup bekas dengan rapat. Di ruangan yang ditentukan khas, kami menulis nama dan nama keluarga bayi anda.

    Apabila bayi bertambah tua, perlu mengambil kotoran untuk coprogram anak-anak dari periuk. Ia mesti dibasuh dengan baik, tetapi jangan gunakan agen pembersih.

    Keadaan simpanan

    Sebaik-baiknya, segera setelah pengumpulan najis, bekas itu mesti dikembalikan ke makmal..

    Hasilnya, seperti yang ditunjukkan oleh coprogram najis, secara langsung bergantung pada masa dan keadaan penyimpanan bahan ujian..

    Sekiranya, atas sebab-sebab tertentu, tidak mungkin segera memberikan bekas untuk penyelidikan, ia mesti diletakkan di dalam peti sejuk. Jangka hayat - 8 jam pada suhu 4-5 ºС.

    Berapa lama menunggu keputusan?

    Berapa lama masa yang diperlukan untuk mendapatkan transkrip koprogram dari seorang kanak-kanak bergantung pada pilihan institusi untuk diagnostik. Yaitu: adakah klinik swasta atau agensi kerajaan.

    Pada dasarnya data penyelidikan dapat dikumpulkan setelah 2 hari.

    Sekiranya kita bercakap mengenai aspek kewangan koprogram, harganya berpatutan. Di Moscow harganya 300 hingga 600 rubel, bergantung pada klinik. Anda boleh mendaftar dengan mengisi borang di bawah.

    Penilaian hasil penyelidikan

    Coprogram, apa itu? Bagaimana cara mengumpulkan najis untuk coprogram? Kami telah menjawab soalan-soalan ini. Sekarang kita beralih ke bahagian yang paling penting - coprogram najis, penyahkodan pada kanak-kanak.

    Mengevaluasi data koprogram, penyahkodan membantu untuk mengetahui pada indikator-indikator apa yang ada penyimpangan dari norma, masing-masing, adalah mungkin untuk mengenal pasti sifat dan penyangkaan masalah yang tepat..

    Jadual menunjukkan petunjuk utama koprogram (analisis tinja) untuk bayi yang sihat.

    Kanak-kanak yang lebih tua

    jumlah40-50 g / hari30-40 g / hariDari 100 hingga 250 g / hariKetekalanSeperti wang tunaiDempulBerhiasWarnaKuning-emas, kuning-hijauCoklat kuningCoklatBauMasamPutrefaktifTidak kasar, tinjaLendirMungkin dalam kuantiti yang sedikitTidakTidakKeasidan4.8-5.86.8-7.57.0-7.5Protein larutTidakTidakTidakDarahTidakTidakTidakBilirubinHadirHadirTidakStercobilinHadirHadir75 hingga 350 mg / hariAmonia20 hingga 40 mmol / kgDetritusPelbagai kuantitiPelbagai kuantitiPelbagai kuantitiFiber yang menghubungkan kainTidak hadirTidak hadirTidak hadirSerat ototMungkin dalam kuantiti yang sedikitTidak hadirKanjiTidak hadirTidak hadirTidak hadirSerat tumbuh. asalTidak hadirTidak hadirTidak hadirLemak neutralTurunKuantiti kecilTidakAsid lemakKuantiti kecil kristalKuantiti kecil kristalTidakSabunKuantiti kecilKuantiti kecilDalam hubungan yang tidak signifikanLeukositBujangBujangBujang

    Hasil koprogram

    • Jumlah pergerakan usus setiap hari dipengaruhi oleh sifat makanan yang dimakan. Apa yang berlaku: produk asal tumbuhan atau haiwan? Tetapi jumlah najis dapat meningkat pada penyakit pankreas, pundi hempedu dan salurannya, dalam kes gangguan penyerapan dalam usus.
    • Pencairan konsistensi diperhatikan dengan dispepsia, peningkatan peristalsis, dengan pankreatitis kronik. Kotoran berbuih - akibat dari dispepsia fermentasi.
    • Stercobilin mengotorkan najis dengan warna biasa. Warna najis berubah dari penggunaan makanan tertentu. Ini adalah biasa. Tetapi ada juga keadaan berbahaya. Sebagai contoh, jika saluran empedu tersumbat, najis menjadi putih kelabu. Dan dalam kes kolitis ulseratif, fisur rektum, kekotoran darah muncul.
    • Bau yang menyakitkan dan tidak menyenangkan - akibat daripada kerosakan fungsi pankreas dan pundi hempedu.
    • Petunjuk keasidan secara langsung bergantung kepada keadaan flora bakteria dan sifat makanan yang dimakan. Peningkatan bilangan bakteria, penggunaan karbohidrat mengurangkan keasidan. Dan protein dalam diet, sebaliknya, meningkat.
    • Lendir dalam tinja mungkin menunjukkan adanya jangkitan usus, intoleransi terhadap produk tenusu, sindrom malabsorpsi. Sekiranya lendir dirembeskan (tanpa najis) - tanda yang membimbangkan. Adalah perlu untuk mengecualikan kehadiran helminths di dalam badan, penyumbatan usus.
    • Darah di dalam najis adalah tanda diagnostik yang buruk. Warna darah: merah atau gelap (hitam) bergantung pada lokasi masalah. Dengan retakan di rektum, buasir, darah merah. Untuk ulser perut, untuk neoplasma - tinja hitam (melena).
    • Proses keradangan sistem pencernaan dicirikan oleh penampilan protein larut dalam tinja.
    • Peningkatan tahap stercobilin diperhatikan dengan anemia hemolitik, peningkatan rembesan hempedu. Penurunan penunjuk ini adalah mungkin disebabkan oleh penyakit kuning obstruktif, dengan penyakit hati, pankreatitis.
    • Pada kanak-kanak yang lebih tua, flora bakteria matang, sepenuhnya mengatasi transformasinya menjadi stercobilin. Kemunculan bilirubin pada kanak-kanak selepas 9 bulan. mungkin menunjukkan dysbiosis, peningkatan motilitas usus.
    • Detritus dalam coprogram adalah petunjuk saluran pencernaan. Lebih baik makanan dicerna, semakin tinggi jumlahnya.
    • Tahap serat otot berkaitan terbalik. Semakin sedikit semakin baik. Dengan gastritis, pankreatitis, penunjuk meningkat.
    • Serat tisu penghubung tidak boleh normal. Ini adalah sisa-sisa pencernaan produk haiwan.
    • Tidak seperti serat, pati berasal dari memakan makanan tumbuhan. Ia boleh muncul dalam tinja dengan pankreatitis, gastritis.
    • Serat sayur tidak boleh dicerna, jumlah yang tidak dicerna bergantung pada jumlah makanan tumbuhan.
    • Pada bayi, kerana kompleks enzim yang tidak lengkap terbentuk, lemak neutral mungkin. Tetapi bagi lelaki yang lebih tua, penunjuk ini menunjukkan masalah dalam kerja pankreas, pundi hempedu.
    • Kerana asid lemak adalah akibat pemprosesan lemak neutral, kehadirannya menunjukkan perkembangan keadaan patologi yang sama.
    • Sabun adalah petunjuk pencernaan, pembelahan, penyerapan lemak.
    • Leukosit dalam satu nombor adalah norma. Kelompok sel - tanda proses keradangan saluran gastrousus.
    • Flora iodofilik dalam koprogram menunjukkan bahawa flora oportunistik mula berlaku. Ini tidak diingini, kerana ini adalah penyebab proses penapaian dalam usus. Boleh memprovokasi perkembangan keradangan.

    kesimpulan

    Jadi apa itu coprogram? Ini pasti kaedah penting untuk diagnostik tambahan. Tetapi asasnya masih merupakan pemeriksaan klinikal dan petunjuk keadaan somatik umum remah anda.

    Artikel Mengenai Hepatitis