Apa yang menimbulkan najis ringan dengan konsistensi yang berbeza dan bagaimana menanganinya

Utama Enteritis

Dengan naungan kotoran, anda dapat menentukan keadaan kesihatan manusia. Petunjuk ini memberi maklumat kepada kanak-kanak kecil yang tidak dapat mengeluh kerana merasa tidak sihat. Ibu bapa harus sentiasa memperhatikan perubahan tingkah laku, tetapi juga perubahan pada najis bayi. Kami akan mengetahui mengapa kanak-kanak itu mempunyai najis kuning, dan dalam hal ini diperlukan rawatan.

Apa yang boleh menyebabkan pelepasan najis pada anak

Pada dasarnya, warna najis pada bayi bergantung pada pemakanan. Semakin banyak produk tenusu di menu, semakin ringan. Bayi dipengaruhi oleh diet ibunya: jika seorang wanita yang menyusui makan wortel atau brokoli, kandungan lampin akan menjadi warna yang sesuai. Tetapi dalam beberapa kes, warna najis pada kanak-kanak berubah kerana penyakit pendam..

Sebab semula jadi

Najis ringan kadang-kadang muncul semasa pengenalan makanan pelengkap, ketika bayi berusia 1 tahun. Semasa menonjolkan pergerakan usus anak, ibu, pertama sekali, perlu mengingat apa produk baru yang ditambahkan ke dalam diet.

Ia berlaku apabila ibu bapa menemui najis kekuningan dan putih pada anak ketika giginya bergigi. Ini bukan patologi, tetapi fenomena sementara. Ia tidak memerlukan terapi dan hilang sendiri.

Kotoran dengan benjolan putih pada bayi mungkin disebabkan oleh masalah gastrousus. Tetapi jika segala sesuatu yang lain sesuai dengan bayi, dia tidak berubah-ubah, mempunyai selera makan yang baik dan tidak menurunkan berat badan, fenomena seperti itu seharusnya tidak menimbulkan banyak kegembiraan. Sebabnya ialah serbuk makan berlebihan, dan sebahagian makanan tidak dicerna. Selalunya, bintik keputihan dengan lendir terdapat pada anak buatan tahun pertama kehidupan ketika beralih ke campuran baru atau ketika komposisinya tidak terlalu sesuai. Sekiranya ini berterusan selama beberapa hari, lebih baik mengganti campuran tersebut..

Disbiosis kanak-kanak

Penyebab najis ringan pada bayi adalah dysbiosis. Penyakit usus ini sangat biasa pada bayi yang berumur di bawah 3 tahun. Bayi mempunyai najis yang kerap dan longgar, tinja dengan lendir hijau dan zarah makanan yang tidak dicerna.

Kanak-kanak dengan gangguan usus ini gelisah, kurang tidur, dan kehilangan selera makan dan berat badan.

Kegagalan proses pencernaan karbohidrat dan serat kompleks menyebabkan disfungsi usus kecil dan pankreas. Enzim tidak memenuhi tugasnya, sebab itulah sindrom dispepsia fermentatif terbentuk dengan pembentukan tinja kuning-hijau.

Makan makanan yang tinggi kalsium dapat meringankan kandungan periuk tanpa mempengaruhi mikroflora usus. Ini termasuk produk susu tinggi lemak atau manis.

Keadaan patologi

Faktor yang paling serius dalam penampilan najis ringan pada kanak-kanak termasuk penyakit dan keadaan berikut:

  • Jangkitan influenza dan adenovirus. Oleh sebab inilah warna kotoran putih kelabu paling sering ditunjukkan pada bayi. Biasanya, produk buang air besar bertambah cerah beberapa ketika selepas penyakit pertama muncul. Kadang-kadang pergerakan usus berubah warna satu hingga dua hari selepas pemulihan. Ini adalah bagaimana tubuh bertindak balas terhadap penggunaan ubat-ubatan.
  • Hepatitis. Najis putih dianggap sebagai gejala utama penyakit berjangkit ini. Dia tentu disertai dengan kegelapan air kencing. Warnanya mengingatkan pada bir gelap. Gejala tambahan adalah loya, sensasi menyakitkan di hipokondrium yang betul, kemerosotan kesejahteraan umum bayi.
  • Penyakit Whipple. Bukan penyakit yang sangat biasa, gejala utamanya adalah najis putih dengan konsistensi cecair. Kekerapan buang air besar dengan penyakit ini mencapai sepuluh atau lebih kali sehari, kotoran berbau busuk dan busa.

Farmaseutikal yang mengandungi kalsium, serta ubat antipiretik dan anti-radang, juga boleh mempengaruhi warna najis pada kanak-kanak. Kotoran kehilangan warna kerana reaksi hati terhadap komponen ubat - ubat dengan asid asetilsalisilat, ubat antibakteria, ubat-ubatan terhadap keradangan, kulat, epilepsi. Sekiranya reaksi seperti itu berlaku, perlu mendapatkan nasihat doktor yang menetapkan rawatan. Dia akan menyesuaikan perjalanan terapi untuk mengelakkan komplikasi pada hati dan saluran gastrousus.

Apa yang menyebabkan najis bayi anda menjadi kuning

Produk buang air besar yang hampir hitam dengan warna kehijauan berlaku pada anak yang baru lahir. Ia dipanggil mekonium. Selain warna, ia mempunyai struktur dan kelengkungan yang likat. Kotoran asli pada bayi yang baru lahir hilang pada hari kedua atau ketiga kehidupan..

Najis kuning adalah normal pada bayi yang diberi susu ibu secara eksklusif. Tetapi jika ia menjadi cerah, mungkin susu kurang diserap, dan patut ditunjukkan kepada bayi kepada pakar pediatrik. Kotoran hijau pada bayi yang disusui juga dianggap sebagai norma. Terutama jika ibu suka sayur-sayuran hijau, epal dan pir, bayam dan pasli. Pada orang tiruan, produk buang air besar sedikit lebih gelap, agak coklat muda.

Situasi ketika najis menjadi kuning muda, atau memutihkan, juga berbahaya. Jadual di bawah menunjukkan foto tinja kuning pada anak, yang merupakan norma, serta tinja yang menandakan bahaya, seperti pada feses putih pada anak..

Perubahan warna dan kekerapan pengosongan pada bayi

Kegelapan kotoran berlaku dengan membesarnya bayi. Permulaan proses ini bertepatan dengan pengenalan makanan pelengkap, ketika anak berusia satu tahun mencuba produk dari diet orang dewasa. Tetapi hidangan baru juga boleh menyebabkan kotoran menjadi ringan. Warna najis coklat gelap yang stabil pada kanak-kanak diperhatikan pada usia sekitar 2 tahun. Sekiranya telah menjadi kekuningan dan bahkan kemerahan, ini mungkin menunjukkan bahawa si kecil makan sayur-sayuran jeruk dalam jumlah besar, misalnya labu atau wortel..

Paling kecil, anda perlu memperhatikan bukan sahaja warna najis, tetapi juga kekerapan pengosongan..

Jadi, pada bayi berusia sebulan, buang air besar berlaku setiap kali makan. Tetapi ketika bayi berusia 2 bulan, kekerapan najis adalah empat kali lebih sedikit. Bayi juga boleh menjadi "besar" dua hari sekali. Ini disebabkan oleh krisis enzim - organ pencernaan menyesuaikan diri dengan komposisi susu ibu yang lebih kompleks.

Kotoran kuning pada kanak-kanak - sebagai gejala penyakit

Kotoran kuning pada anak kadang-kadang menandakan patologi hati, pundi hempedu dan pankreas. Disfungsi disebabkan oleh aliran hempedu yang terganggu. Mereka timbul kerana kekurangan zat makanan, proses keradangan di perut dan usus, jangkitan saluran pernafasan, demam merah dan influenza, serta helminthiasis. Sebab lain mengapa kandungan periuk memperoleh warna kuning terang adalah jangkitan usus..

Penyakit yang paling biasa di mana pergerakan usus bayi menjadi kuning:

Stagnasi hempedu

Warna kecoklatan khas untuk produk buang air besar diberikan oleh pigmen yang dirembeskan dengan hempedu. Sekiranya tidak meninggalkan pundi hempedu, elemen ini tetap berada di tempat yang sama, dan najis akan bertambah cerah. Keadaan ini disebabkan oleh penyumbatan saluran empedu atau oleh struktur kongenital pundi hempedu, misalnya, oleh lenturan atau putaran.

Pankreatitis

Penyakit ini agak jarang berlaku pada kanak-kanak kecil, tetapi kadang-kadang ia berlaku pada beberapa anak kecil. Selain kotoran kuning pucat pada bayi, ini ditunjukkan oleh tanda-tanda seperti mual, sensasi menyakitkan di peritoneum atas, memancar ke punggung bawah. Disebabkan oleh keradangan di pankreas.

Jangkitan rotavirus

Rotavirus paling kerap menyerang kanak-kanak dari 5 bulan hingga tiga tahun. Penyakit ini dicirikan oleh loya, cirit-birit kekuningan, kurang selera makan. Suhu meningkat, hidung tersumbat, sakit tekak. Lendir kuning pada tinja kanak-kanak juga boleh memberi isyarat rotavirus atau jangkitan usus lain. Disebabkan oleh virus genus Rotavirus, biasanya melalui tangan kotor dari anak yang sakit.

Dengan cirit-birit yang teruk, demam dan munculnya pembuangan darah dalam produk buang air besar, rawatan kecemasan harus dipanggil. Pendarahan dan dehidrasi dalaman boleh mengakibatkan akibat yang serius, bahkan kematian. Sekiranya bayi hanya mengubah warna najis, tetapi konsistensi dan baunya tidak, tidak ada bintik-bintik berdarah, kemungkinan pemakanan adalah faktor penentu. Walaupun menjaga kesihatan, anak tidak memerlukan perhatian perubatan yang serius. Seorang doktor perlu berjumpa doktor sekiranya gangguan pencernaan dan najis yang diubah berlangsung lebih dari lima hari. Rundingan akan diperlukan apabila perubahan warna kotoran disertai dengan loya, muntah, cirit-birit.

Ingatlah bahawa hanya seorang doktor yang dapat membuat diagnosis yang tepat, jangan melakukan rawatan diri tanpa berunding dan membuat diagnosis oleh doktor yang berkelayakan. sihat!

Punca penampilan kotoran ringan pada kanak-kanak

Ibu bapa bimbang dengan perubahan kesihatan, tingkah laku anak kesayangan mereka. Walaupun anak kecil, ini berlaku, ia lebih kerap diperhatikan. Salah satu faktor menakutkan yang serupa adalah najis berwarna terang bayi selepas bayi buang air besar. Sebelum anda panik, anda perlu memahami kemungkinan sebab berlakunya fenomena ini..

Apa yang mempengaruhi warna najis

Warna normal najis berwarna coklat dalam pelbagai tahap intensiti. Tetapi apabila kanak-kanak mempunyai najis ringan, apa maksudnya? Untuk bayi, warna najis lain sama sekali tidak menunjukkan keadaan yang menyakitkan. Selalunya alasannya adalah mengenai keistimewaan makanan yang dimakan oleh anak atau ibu menyusu sebelum ini..

Jenis faktor mempengaruhi warna, konsistensi najis:

  1. Tukar jenis campuran.
  2. Tahap bilirubin meningkat.
  3. Ubat yang diambil oleh ibu menyusu, bayi.

4 pengenalan makanan pelengkap baru.

  1. Gigi.
  2. Dysbacteriosis, jenis penyakit lain.
  3. Ciri-ciri makanan, kehadiran pewarna.

Sebab-sebab penampilan najis ringan

Kotoran yang berwarna putih bukan sahaja merupakan manifestasi penyakit ini. Ini kadang-kadang berlaku apabila bayi makan makanan sehari sebelumnya yang mempunyai kandungan kalsium yang meningkat (keju kotej, campuran khas). Untuk semua itu, alasan lain yang menggelapkan ibu bapa tidak dikecualikan..

Sebab utama penampilan najis yang terlalu ringan:

  1. Dysbacteriosis paling kerap menjadi penyebab penampilan najis putih, terutama pada kanak-kanak berumur satu tahun. Ini berlaku kerana ketidakstabilan mikroflora usus bayi yang baru lahir. Di bawah pengaruh bakteria berbahaya, keseimbangan semula jadi terganggu. Kotoran berubah warna dan berwarna keputihan. Terdapat kerap sakit di bahagian perut, perut, kadang-kadang semuanya disertai dengan kemunculan ruam.
  2. Jangkitan dengan ROTAVIRUS (rotavirus) menyebabkan perubahan warna najis, cirit-birit, muntah, dan peningkatan suhu badan. Ini adalah warna kekuningan yang menandakan munculnya penyakit ini, kerana penambahan setelah sehari kotoran menjadi liat secara konsisten. Penyakit ini menampakkan diri pada bayi baru lahir dan kanak-kanak selepas 2 tahun. Kanak-kanak kecil paling mudah terdedah kepada keadaan seperti ini kerana semuanya tertarik ke dalam mulut. Cirit-birit yang disebabkan oleh jangkitan adalah yang paling teruk. Penting untuk kekal terhidrat. Saya memerlukan ketenangan, banyak air bersih untuk minum, berunding dengan doktor mengenai kaedah rawatan.
  3. Pankreatitis (radang pankreas) jarang terjadi pada masa bayi, tetapi kejadiannya tidak dapat dikesampingkan. Pancreatitis menampakkan dirinya sebagai sensasi yang menyakitkan di sudut kanan atas perut, berhampiran pusar. Keradangan menyebabkan manifestasi mual, muntah, dan dahaga yang kuat, kadang-kadang disertai dengan peningkatan suhu badan.
  4. Penyakit Whipp adalah penyakit yang jarang berlaku, tetapi jika ada, penyakit itu akan berkembang setelah 3 tahun. Najis menjadi cair, berbuih, jumlah pergerakan usus meningkat. Kotoran berwarna terang mempunyai bau yang kuat dan tidak menyenangkan.
  5. Stagnasi hempedu berlaku apabila laluan keluar hempedu terhalang atau dihalang. Kadang-kadang alasan untuk ini adalah ciri anatomi. Seperti membongkok, memutar pundi hempedu, dan kadang-kadang penyebab yang lebih serius yang berkaitan dengan penyumbatan saluran empedu. Akibatnya ialah perubahan warna najis. Dalam keadaan normal, hempedu mempunyai aliran keluar yang betul, najis, memperoleh warna coklat khas mereka.
  6. Hepatitis menjadikan najis berwarna putih pada anak, tetapi ini hanya sebahagian kecil dari manifestasi penyakit ini. Sekiranya perubahan warna atau bau air kencing (menjadi gelap dengan bau yang menyakitkan) ditambahkan pada perubahan warna najis, anda pasti harus mendapatkan bantuan daripada doktor. Hanya setelah lulus ujian, pemeriksaan, diagnosis dapat dilakukan. Anda tidak boleh ragu-ragu. Walaupun kulitnya tidak menjadi kuning, ini tidak bermakna kulitnya tidak akan bertambah buruk lagi..
  7. Influenza mewarnai najis, bahkan di samping memperoleh warna kelabu. Perubahan sedemikian berlaku selepas 3-4 hari perjalanan penyakit ini. Kadang-kadang perubahan itu muncul selepas permulaan pemulihan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa tubuh membersihkan diri dari sisa ubat.
  8. Tempoh letusan gigi. Ini bukan penyakit, tetapi tubuh setiap anak merasakan proses seperti itu dengan caranya sendiri. Selain fakta bahawa gigi tumbuh, sakit, gatal gusi, komposisi, warna kotoran berubah. Sekiranya tidak ada gejala lain yang muncul, maka semuanya akan kembali normal dalam beberapa hari. Tetapi pakar pediatrik yang merawat mesti diberitahu.

Ini adalah jawapan utama untuk pertanyaan "mengapa anak itu mempunyai najis berwarna terang?", Tetapi tidak semuanya.

Makanan yang mempengaruhi warna najis

Asas untuk penjelasan tinja bukan hanya perkembangan proses patologi dalam tubuh. Pada bayi baru lahir, najis itu sendiri boleh berubah warna dari hitam (mekonium (hijau)) hingga kuning (warna kemerahan tanpa darah).

Ia boleh berwarna putih - ini akan menjadi bukti bahawa tubuh mempunyai ciri-ciri tersendiri. Ini wujud dalam kes di mana gejala lain tidak diperhatikan, ujian tidak menunjukkan penyimpangan dari norma..

Terdapat kes-kes apabila makanan yang dimakan sehari sebelumnya oleh anak sendiri atau oleh ibu menyusu yang akan menyebabkan perubahan warna, konsistensi najis bayi.

Senarai utama makanan yang menyebabkan tubuh bertindak balas dengan mengotorkan najis:

  1. Hidangan asparagus, selada, kacang merah akan memberi warna kehijauan.
  2. Biji currant hitam, terung, ceri, blueberry - hitam.
  3. Setelah minum banyak susu - kuning keemasan.
  4. Makanan Berasaskan Tumbuhan - Coklat Muda.
  5. Daging, sosej - coklat gelap.
  6. Bit, tomato, pinggan yang mengandungi - merah.
  7. Krim masam berlemak, keju kotej desa, sayur-sayuran segar akan dicerminkan dalam bentuk jisim konsistensi seperti plastik-kelabu putih.
  8. Labu, wortel - kuning muda, kekuningan.
  9. Kentang, ubi kayu, beras - warna terang, putih, kelabu, abu.

Mengambil ubat kerana kerentanan tubuh anak tentu akan menyebabkan tubuh bertindak balas terhadapnya. Perubahan warna disebabkan oleh ubat-ubatan yang bertujuan menurunkan suhu, radang, yang mempunyai sifat antibakteri.

Adalah mungkin untuk membuat kesimpulan bahawa anak itu sakit atau tidak, hanya setelah menjalani ujian air kencing. Hanya setelah lulus semua ujian, perundingan mengenai hasilnya, pemeriksaan oleh pakar, anda boleh mendapatkan pendapat doktor.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya najis anak menjadi putih?

Anak itu mempunyai najis berwarna terang, apakah maksudnya? Hanya pakar yang dapat menjawab soalan ini dengan jelas setelah kajian dijalankan..

Tetapi setiap ibu bapa, setelah menilai keadaan ke arah makanan mungkin mempengaruhi apa yang berlaku, tunggu sebentar. Ingat dengan baik apa yang bayi makan sebelum perubahan berlaku. Sekiranya anak hanya makan susu ibu, ingatlah apa yang ibu makan. Sekiranya anak diberi makan formula, adakah penggantinya dengan jenama lain?.

Anda harus sentiasa mengawasi dengan teliti bagaimana, dan yang paling penting, apa yang anak makan..

Sekiranya alasannya tidak dapat ditentukan secara bebas, dan setelah satu atau dua hari tidak ada yang berubah, maka anda perlu menghubungi pakar di klinik untuk mendapatkan bantuan.

Keadaan semasa anda perlu pergi ke doktor

Terdapat kes-kes ketika anda tidak sabar, yaitu dengan gejala berikut:

  • Sakit perut;
  • Kembung;
  • Kemunculan air kencing gelap;
  • Pergerakan usus yang kerap;
  • Mual dengan muntah;
  • Kotoran dengan banyak busa, lendir;
  • Tubuh dan mata kanak-kanak berubah menjadi kuning;
  • Haus yang kuat;
  • Kenaikan suhu;
  • Kekurangan selera makan;
  • Kekurangan kenaikan berat badan;
  • Permulaan keadaan keletihan yang cepat;
  • Tidur terganggu;
  • Kesihatan umum yang buruk.

Penting: Sekiranya anda mempunyai sekurang-kurangnya satu daripada gejala yang disenaraikan, anda mesti berjumpa doktor dengan segera. Sekiranya feses berwarna terang dapat menjadi manifestasi penyakit hati, pundi hempedu, hepatitis, dan penyakit serius lainnya, penundaan dapat menyebabkan akibat yang tidak dapat dipulihkan. Pada peringkat awal, penyakit ini lebih mudah disembuhkan, kurang kehilangan kesihatan.

Adalah berguna untuk mendapatkan pertolongan profesional walaupun anak berasa sihat, tetapi warna najisnya tetap putih.

Merawat anak dengan najis putih

Rawatan bermula dengan mengenal pasti penyebab najis berwarna terang. Untuk ini, peperiksaan diberikan, yang terdiri daripada:

  1. Ujian air kencing.
  2. Analisis najis.
  3. X-ray usus.
  4. Ultrasound organ perut.
  5. Ujian darah klinikal dan biologi.
  6. Penyelidikan tambahan seperti yang diarahkan oleh doktor.

Selepas itu, jenis penyakit didiagnosis, rawatan yang sesuai ditetapkan oleh pakar khusus. Sekiranya anda mempunyai pertanyaan dengan pakar mana yang perlu anda hubungi, anda harus memulakan pemeriksaan oleh ahli terapi. Ahli terapi akan merujuk kepada doktor yang sesuai (pakar imunologi, ahli gastroenterologi, pakar penyakit berjangkit, ahli endokrinologi).

Seorang doktor pakar akan menentukan jenis, penyebab penyakit, menetapkan rawatan yang kompeten, dan memberi cadangan untuk pencegahan selanjutnya.

Rawatan dipilih bergantung pada ciri-ciri individu setiap organisma, patologi, dengan mengambil kira usia pesakit.

Cadangan diet

Pencegahan, rawatan, akibat selepas rawatan harus disertai dengan diet yang betul dalam pemakanan, kepatuhan pada diet, pilihan ketat dari kualiti produk yang dimakan.

Makanan manusia harus bervariasi, kaya tepu dengan unsur surih yang diperlukan, kumpulan vitamin, mineral. Diet yang lengkap akan menyumbang dan akan menyokong fungsi usus yang lebih baik, menormalkan najis, kerap buang air besar..

Untuk kesihatan, kepenuhan kekuatan, tubuh yang tumbuh perlu ada dalam diet setiap hari:

  1. Sayur-sayuran, produk buah;
  2. Produk susu yang ditapai;
  3. Bijirin;
  4. Jumlah cecair individu yang diperlukan (air tulen).

Semuanya baik secara sederhana. Anda tidak boleh membebani tubuh dengan jumlah makanan sihat yang banyak. Contohnya, jika anda sering menggunakan kefir, keju kotej akan menyebabkan pembuangan najis dengan tepat, pada usia berapa pun.

Bukan hanya pemakanan yang mempengaruhi kesihatan anak-anak. Penting agar bayi bergerak, bermain jenis permainan yang aktif, dan mempunyai masa yang cukup di udara segar. Ini berguna bukan sahaja untuk anak kecil, tetapi juga untuk semua ahli keluarga. Setelah menjadikan hobi itu sebagai keluarga, mungkin kemudian ia dapat mengembangkan minat anak terhadap sukan, alam semula jadi. Pada masa yang sama, semua ahli keluarga akan menjadi lebih sihat, lebih aktif, penuh dengan semangat..

Kesimpulannya

Gaya hidup yang sihat disebut "sihat" kerana membantu mengatasi penyakit, atau mencegahnya. Sekiranya peraturan gaya hidup sihat, pemakanan yang baik ditetapkan sejak kecil, maka tubuh kurang rentan terhadap serangan virus dan mikroba. Terdapat tahap ketahanan terhadap jangkitan yang ketara. Sekiranya berlaku jangkitan, badan akan mengalami kerugian yang lebih sedikit akibat kesannya.

Kotoran beige ringan pada kanak-kanak

Warna dan bentuk najis yang diekskresikan pada kanak-kanak bergantung pada usia dan sifat makanan. Hingga satu tahun, produk buang air besar memiliki konsistensi lembek, dan warna mereka berubah dari kuning ke coklat muda. Kotoran berwarna terang pada anak jarang dikeluarkan dan membimbangkan ibu bapa dengan penampilan mereka. Kotoran yang tidak berwarna boleh memberitahu banyak.

Mengapa najis keputihan menonjol?

Pada kanak-kanak dari pelbagai peringkat usia, kotoran putih menandakan masalah kesihatan. Stercobilin memberikan warna coklat biasa pada najis. Perkembangan sebarang patologi menyebabkan kerosakan fungsi dalam badan, dan pengeluaran bahan ini berkurang. Sekiranya, selain najis yang berubah warna, tidak ada tanda-tanda penyakit yang diperhatikan, ibu bapa harus memperhatikan air kencing anak. Dengan warna yang tetap dalam nada yang sama, disarankan untuk memantau kesejahteraan bayi secara keseluruhan.

Sekiranya remah mempunyai produk buang air besar berwarna putih, penting untuk diingat apa yang dia makan sehari sebelumnya. Pada bayi, perubahan najis bergantung pada susu yang diperoleh dari tubuh ibu dan diet wanita. Keunggulan produk susu yang ditapai menjadikan najis bayi tidak berwarna. Pada bayi tiruan, warna kotoran boleh berubah kerana peralihan baru ke campuran baru.

Pada kanak-kanak yang mempunyai akses ke meja biasa, pergerakan usus putih keluar kerana penyalahgunaan makanan berkalsifikasi atau karbohidrat. Contohnya, sebilangan besar krim masam curd menyumbang kepada pembentukan najis likat yang berwarna dan tebal..

Gigi adalah salah satu penyebab pergerakan usus berwarna terang yang paling selamat. Hubungan antara kedua-dua peristiwa itu tidak difahami sepenuhnya, tetapi ibu bapa sering memperhatikan gabungan peristiwa tersebut. Anda tidak perlu melakukan apa-apa, hanya penting untuk memerhatikan keadaan bayi dan memaklumkan kepada pakar pediatrik.

Juga, ibu bapa harus tahu bahawa najis putih pada anak kadang-kadang memprovokasi pengambilan ubat:

  • antimikotik - Griseofulvin;
  • Paracetamol dalam dos tinggi;
  • antibiotik - Tetrasiklin, Doxycycline, Augmentin;
  • Aspirin dan ubat dengan asid acetylsalicylic;
  • anti-radang nonsteroid - Nimesulide, Ibuprofen, Diclofenac;
  • ubat untuk epilepsi - Dipromal, Acediprol, Leptilan, Enkorat, dll..

Penyakit dengan gejala "najis putih"

Pertimbangkan mengapa najis putih masih boleh dikeluarkan. Sekiranya perubahan tinja tidak berkaitan dengan pemakanan atau rawatan, gangguan itu disebabkan oleh disfungsi gastrousus. Buang air besar dipengaruhi oleh masalah sistem empedu, usus dan hati. Oleh itu, najis putih boleh menjadi gejala pelbagai penyakit..

  1. Jangkitan rotavirus. Najis yang ringan dikeluarkan dalam bentuk cirit-birit, anak muntah dan suhu meningkat. Pada mulanya, tinja menjadi kuning, tetapi pada hari ke-2 mereka menyerupai tanah liat. Di samping itu, gambar jangkitan pernafasan akut dilukis - sakit kepala, ketidakselesaan di kerongkong, hidung berair, batuk, selera makan yang buruk.
  2. Dysbacteriosis. Cecair najis putih, dan kemasukan lendir hijau kelihatan dalam jumlah besar. Najis berbau busuk dan berbau busuk. Kanak-kanak itu mengadu sakit perut, sering kentut, gatal akibat ruam pada kulit.
  3. Pankreatitis Proses keradangan di pankreas membuat dirinya terasa bukan hanya dengan kotoran keputihan, tetapi juga rasa sakit di dekat pusar atau di perut di sebelah kanan. Mual, muntah, dahaga, turun naik suhu memerlukan perhatian ibu bapa dan berunding dengan ahli gastroenterologi.
  4. Penyakit Whipple adalah keadaan yang jarang berlaku pada kanak-kanak. Ini ditunjukkan dengan peningkatan najis hingga 10 p. setiap hari, pembebasan kotoran kelabu muda, anemia kekurangan zat besi. Kelenjar getah bening kanak-kanak menjadi meradang, suhu meningkat.
  5. Hepatitis. Penyakit berbahaya akan didiagnosis jika selama beberapa hari berturut-turut, produk buang air besar menonjol dengan warna kelabu muda, dan air kencing menjadi terlalu gelap. Kekuningan kulit akan muncul kemudian.

Apa yang harus menyedarkan ibu bapa?

Sekiranya anak dikosongkan oleh massa tanpa warna, ibu bapa harus mengesan penyimpangan tambahan:

  • suhu;
  • penurunan berat badan kanak-kanak;
  • kekurangan selera makan;
  • kembung teruk;
  • perubahan warna air kencing;
  • aduan bayi mengenai sakit perut;
  • menguning kulit dan sklera mata.

Gabungan najis tanpa warna dengan mana-mana keadaan yang disenaraikan menunjukkan keperluan untuk memanggil ambulans. Gangguan seperti ini dikaitkan dengan penyakit serius seperti pankreatitis, hepatitis, dyskinesia bilier.

Bagaimana bayi dengan najis putih dirawat?

Sekiranya pakar pediatrik gagal menentukan punca penyimpangan, kanak-kanak itu dihantar untuk pemeriksaan tambahan oleh pakar penyakit berjangkit atau ahli gastroenterologi. Sekiranya diagnosis hepatitis, pesakit dirawat di rumah sakit dan dirawat dengan ubat anti-radang dan antivirus (Ribavirin, Interferon-alpha). Setelah pulih, untuk pencegahan kambuh, pesakit kecil didaftarkan dan secara berkala dihantar untuk diperiksa.

Sekiranya pelepasan najis tanpa warna dikaitkan dengan kelainan saluran empedu, kursus terapi terdiri daripada ubat antimikroba dan analgesik, antibiotik dan vitamin.

Pankreas, yang merosakkan warna najis, disokong dengan ubat-ubatan dari kumpulan yang berbeza:

  • analgesik;
  • vitamin;
  • enzim;
  • antibiotik;
  • antispasmodik;
  • koleretik;
  • ubat penenang;
  • anti-radang.
  1. Najis yang diklarifikasi tidak boleh diabaikan. Sekiranya bayi yang baru lahir atau berumur satu tahun melepaskannya dengan kerap, bayi harus diperiksa untuk mengalami dysbiosis. Pada kanak-kanak di bawah usia 12 bulan, ketidakstabilan mikroflora usus adalah perkara biasa.
  2. Jejaki apa dan bagaimana anak makan di meja keluarga. Pada usia 2 tahun, kanak-kanak secara aktif meniru orang dewasa, jadi mereka mungkin makan produk yang tidak sesuai atau terlalu kenyang dengan produk tenusu kegemaran mereka.

Sekiranya anak itu mengosongkan najis putih selama lebih dari 5 hari, bawa dia ke doktor, walaupun tidak ada gangguan lain. Ingat bahawa dalam patologi serius, situasi mudah berkembang dengan kehilangan masa.

Segala perubahan dalam kesihatan bayi amat membimbangkan dan bimbang akan kasih sayang ibu bapa. Perubahan warna najis, terutama pada usia dini, kadang-kadang sangat menakutkan. Kotoran putih pada anak adalah tanda perubahan atau bahkan gangguan pada tubuh, kerana warna najis yang normal pada anak-anak berwarna kecoklatan.

Kerusi bayi yang sihat

Demi kebenaran, mesti dikatakan bahawa warna najis pada bayi baru lahir sangat berubah, begitu juga konsistensinya. Najis kehijauan, kekuningan, dan bahkan kemerahan adalah perkara biasa. Konsistensi seperti gruel dapat diubah menjadi lebih tebal dan keras. Perubahan najis seperti ini dikaitkan terutamanya dengan pemakanan anak. Meningkatkan kandungan makanan dengan ciri warna tertentu (brokoli hijau, wortel oren, labu kuning) juga mempengaruhi warna najis.

Penyebab najis putih

Kotoran putih pada kanak-kanak tidak selalu menjadi akibat penyakit organ-organ dalaman. Penggunaan keju kotej dan produk susu fermentasi lain dengan kandungan kalsium yang tinggi dalam kuantiti yang banyak, termasuk formula bayi yang disesuaikan, dapat membuat tinja menjadi ringan.

Kami menyenaraikan sebab utama penampilan kotoran ringan pada anak:

  • Dysbacteriosis adalah penyebab utama najis putih pada kanak-kanak. Seorang kanak-kanak berumur 1 tahun mungkin mempunyai najis putih hanya kerana dysbiosis. Mikroflora usus masih sangat terdedah dan mudah terkena bakteria berbahaya yang mengganggu keseimbangan semula jadi. Ketidakseimbangan usus mengakibatkan bau najis yang menyakitkan. Kotoran putih pada kanak-kanak berusia 2 tahun juga mungkin disebabkan oleh dysbiosis. Gejala fungsi usus yang lemah termasuk sakit perut, demam, dan kemungkinan ruam.
  • Jangkitan rotavirus. Kotoran putih pada anak diperhatikan dalam tempoh penyakit badan dengan virus Rotavirus, yang disertai dengan muntah, demam. Konsistensi tinja dalam tempoh ini seperti tanah liat, dan bentuk yang paling biasa adalah cirit-birit. Kotoran bayi yang baru lahir dan kanak-kanak berusia 2 tahun juga cenderung menjadi putih kerana jangkitan rotavirus.
  • Keradangan pankreas (pankreatitis) adalah penyakit yang tidak biasa bagi generasi muda, tetapi kemungkinannya tidak dapat dikecualikan sepenuhnya, kerana kes dengan penyakit ini masih tercatat pada anak-anak pada usia 3 tahun. Gangguan dalam kerja pankreas juga dapat diperhatikan pada tahap awal (sejak lahir), kerana organ belum terbentuk dan beban yang besar pada tubuh dapat menyebabkan kerusakan organ tertentu. Tanda-tanda ciri pankreatitis adalah sakit perut atas, mual dan muntah.
  • Penyakit Whipple. Penyakit yang agak jarang mula berkembang secara aktif ketika anak berusia 3 atau 4 tahun. Penyakit ini disertai oleh pergerakan usus yang kerap, sementara najisnya cair, berbuih. Kotoran berwarna terang mempunyai bau yang khas, pedas, tidak menyenangkan.
  • Masalah pundi hempedu. Hempedu di badan menjadikan najis menjadi coklat. Kerosakan pundi hempedu (berkerut, tersumbat atau berpusing) membawa kepada fakta bahawa najis mendapat warna keputihan. Terdapat versi bahawa kanak-kanak di bawah umur 5 tahun mungkin mengalami najis ringan kerana kekejangan di pundi hempedu. Dengan usia, masalah seperti itu berlalu.
  • Hepatitis adalah penyakit yang paling menakutkan ibu bapa apabila mereka melihat najis berwarna terang pada bayi mereka. Penyakit ini bukan sahaja disebabkan oleh perubahan najis, tetapi juga mempengaruhi organ lain. Air kencing menjadi gelap dan bau yang kuat timbul. Kehadiran gejala seperti itu mewajibkan ibu bapa untuk membawa anak untuk berunding dengan pakar agar ujian dapat membuat diagnosis yang benar.

Ini adalah sebab utama kemunculan tinja ringan pada kanak-kanak yang berumur berbeza..

Apa yang perlu dilakukan sekiranya terdapat najis ringan?

Sekiranya perubahan warna najis dikaitkan dengan makanan, maka disarankan untuk menunggu satu atau dua hari, tidak termasuk makanan yang sangat berpigmen dari diet. Oleh itu, dapat disimpulkan apakah sifat warna cahaya najis. Sekiranya masa menunggu belum membawa hasil dan najis masih ringan, maka saranan utama bagi ibu bapa adalah mempercayakan anak mereka untuk mendapatkan rawatan doktor pakar.

Anda juga harus segera mendapatkan bantuan perubatan jika seorang kanak-kanak, selain kotoran berwarna terang, mempunyai gejala berikut:

  • sakit perut;
  • kembung;
  • najis berbuih;
  • kekuningan badan dan mata;
  • dahaga;
  • kenaikan suhu;
  • kenaikan berat badan yang lemah dan kurang selera makan;
  • keletihan cepat;
  • gangguan tidur.

Sekiranya salah satu gejala yang disenaraikan dijumpai, ibu bapa harus segera berjumpa doktor. Kehadiran najis ringan pada anak berusia 3 tahun mungkin disebabkan oleh penyakit hati atau pundi hempedu, dan masalah serius seperti itu memerlukan campur tangan perubatan dan analisis yang teliti..

Merawat anak dengan ubat juga boleh menyebabkan perubahan warna najis. Sebagai contoh, jika anda mendiagnosis kanak-kanak dengan najis ringan pada usia 4 tahun, anda harus menganalisis keseluruhan sistem pemakanan dan memberi perhatian khusus kepada ubat-ubatan yang mula diambil oleh bayi.

Pencegahan

Cadangan utama doktor untuk pencegahan penyakit saluran gastrointestinal adalah memperhatikan diet bayi dan pilihan makanan yang dimakan. Kanak-kanak itu harus menerima pelbagai makanan setiap hari, kaya dengan unsur surih, vitamin dan mineral yang berguna. Diet yang lengkap akan meningkatkan fungsi usus yang baik dan, sebagai akibatnya, pergerakan usus yang normal dan normal.

Sekiranya anda ingin melihat bayi anda sentiasa sihat dan penuh tenaga, sertakan makanan berikut dalam diet hariannya:

  • sayur-sayuran dan buah-buahan;
  • produk tenusu;
  • bijirin;
  • sejumlah besar air.

Pastikan anak anda banyak bergerak, bermain permainan aktif. Jadikan sukan sebagai aktiviti keluarga, ia akan menggembirakan dan menggembirakan anak kecil anda dan membantu untuk menyukai sukan dan hiburan yang aktif.

Gaya hidup sihat sejak kecil akan membantu menjaga tubuh anda berfungsi dengan baik hingga dewasa, dan tabiat makan yang sihat akan membantu anda tetap dalam keadaan fizikal yang terbaik. Makan dengan betul dan kekal sihat!

Najis ringan pada kanak-kanak berlaku dalam situasi yang berbeza. Secara umum, mustahil untuk membicarakan warna najis normal tertentu, kerana ia bergantung pada pelbagai faktor. Pertama sekali, usia kanak-kanak mempengaruhi. Konsistensi tinja pada bayi adalah lembek. Pembentukan tinja berlaku kira-kira selepas minggu pertama kehidupan, sebelum tinja berwarna likat dan hitam - mekonium, yang secara beransur-ansur berubah warna dan cerah, hijau pertama, kemudian menyerupai warna aprikot. Warna dan konsistensi dipengaruhi oleh pemakanan bayi, dan kotoran bayi sangat berbeza dengan kanak-kanak yang lebih tua..

Penyebab najis ringan

Apabila najis anak bertambah cerah, ibu bapa harus memikirkannya, tetapi jangan segera melabel penyakit kuning. Harus diingat bahawa warna coklat najis diberikan oleh stercobilin pigmen, dan jika anak itu mempunyai najis ringan, maka ada sesuatu yang salah dalam kerja organ pencernaan.

Sekiranya klarifikasi najis, jika bayi tidak lagi mengalami simptom lain, tidak perlu panik. Anda harus segera memperhatikan warna air kencing. Sekiranya sukar untuk menentukan warna air kencing, ibu bapa perlu memperhatikan tingkah laku anak: selera makannya, tidur, kegelisahan akibat kesakitan, dan banyak lagi. Diet anak harus berada di bawah kawalan ibu, kerana warnanya juga dapat berubah ketika pelbagai zat memasuki tubuh anak. Contohnya, apabila seorang anak makan banyak produk tenusu, seperti keju kotej atau krim masam, maka najis kelabu muncul pada anak kerana terlalu banyak kalsium di dalam badan anak, menyerupai tanah liat. Warna yang sama adalah ciri pengambilan karbohidrat dalam kuantiti yang banyak..

Sekiranya makanannya bervariasi dengan pewarna semula jadi, warna kotoran boleh berbeza sama sekali. Namun, pewarna semula jadi tidak boleh menyebabkan anak mengalami najis ringan. Hanya produk tenusu dan tumbuhan yang meringankan najis, jadi najis pada bayi ringan. Kanak-kanak yang diberi makanan tiruan mempunyai najis kelabu hingga kuning. Perubahan juga bergantung pada permulaan pemberian makanan pelengkap.

Pediatrik memerhatikan bahawa ketika gigi pertama meletus, tinja putih juga dapat diperhatikan pada anak. Bagaimanapun, perundingan tambahan dengan pakar tidak akan merugikan. Penyebab perubahan warna najis dipengaruhi oleh pengambilan ubat tertentu. Sekiranya kanak-kanak tidak bimbang tentang perkara lain selain kotoran ringan yang dikesan, maka anda tidak boleh mengambil langkah khas. Ibu harus memerhatikan tingkah laku anak-anak dan ketua mereka..

Situasi bahaya najis ringan

Sekiranya badan tidak berfungsi, pelepasan najis adalah tanda penyakit. Sebagai peraturan, hati, pundi hempedu dan pankreas gagal. Sebab-sebab situasi seperti ini adalah seperti berikut:

  1. Permulaan dysbiosis dicirikan oleh perkembangan najis longgar dengan lendir hijau di dalamnya, kadang-kadang pembekuan diperhatikan, tinja mempunyai bau yang berasid dan busuk. Najis ringan diperhatikan pada kanak-kanak. Sebagai tambahan kepada tanda-tanda ini, kanak-kanak itu bimbang akan sakit perut yang teruk, perut membengkak, kulit ditutup dengan ruam, keadaan umum bertambah teruk.
  2. Hepatitis virus adalah diagnosis yang menakutkan bagi orang tua. Ia dapat disahkan oleh doktor berdasarkan pemeriksaan menyeluruh kanak-kanak dan ujian makmal. Ibu bapa di rumah boleh memeriksa warna air kencing, dengan hepatitis ia mempunyai warna gelap, menyerupai bir. Najis menjadi kelabu. Kulit dan selaput lendir yang kelihatan tidak selalu memberi warna kekuningan.
  3. Penyakit radang pankreas sering mempengaruhi tubuh anak. Masalah dengan kerja kelenjar boleh timbul dari hari-hari pertama kehidupan. Salah satu gejala fungsi organ yang terganggu adalah najis berwarna terang pada kanak-kanak, jumlahnya meningkat. Kanak-kanak itu menderita sakit perut, lebih banyak di dataran kiri atas dan sekitar pusar. Mengalami gejala dahaga yang kuat, mual dengan muntah, kembung, demam. Perubahan pada organ dipengaruhi oleh coklat atau gula-gula lain yang dimakan dalam jumlah besar oleh anak.
  4. Apabila pundi hempedu dibengkokkan, pemeriksaan ultrasound dilakukan. Selekoh mengganggu keluarnya hempedu yang normal dari pundi kencing, dan kemasukan yang terakhir ke dalam bukaan di duodenum diperburuk, stercobilin tidak memasuki usus dan tinja tidak mengotorkan warnanya.
  5. Jangkitan virus. Salah satu jangkitan yang sukar dibawa dianggap sebagai rotavirus. Permulaannya dicirikan oleh kenaikan suhu badan disertai dengan gejala keracunan umum yang jelas. Najis menjadi longgar dan kerap - cirit-birit. Pada hari pertama, najis kuning menjadi ciri khas, pada hari-hari berikutnya warnanya berubah, cerah, dan sekitar 3-4 hari warnanya memperoleh warna kelabu muda. Penyakit ini disertai oleh gejala selesema, sakit tekak, sakit kepala, hidung berair, kelemahan, keletihan, hiperemia tekak. Selera makan anak hilang, anak keletihan dan mengadu sakit yang mengganggu.
  6. Penyakit Whipple jarang berlaku. Sebab-sebab kejadiannya tidak difahami sepenuhnya. Dengan penyakit ini, anak yang sakit dapat membuang air besar dari lima hingga sepuluh kali sehari, tinja berwarna terang atau kelabu, mempunyai kotoran lendir dan darah, dengan bau yang tidak menyenangkan. Manifestasi klinikal penyakit lain berlaku bergantung pada tahap keparahan dan tahapnya. Ini termasuk proses keradangan pada sendi, kenaikan suhu badan, anemia kekurangan zat besi, limfadenopati, warna kulit pucat.

Kesimpulannya

Kanak-kanak tidak selalu dapat mengatasi perubahan dalam tubuh mereka sendiri; mereka memerlukan penjagaan dan rawatan. Kotoran tidak berwarna selalu tidak normal. Dan lebih cepat ibu bapa membunyikan penggera dan mula merawat, semakin mudah anak-anak pulih. Pertama, anda perlu berjumpa doktor yang memeriksa anak dan, setelah mendapat hasil analisis, akan dapat membuat diagnosis yang tepat dan memilih rawatan individu untuk anak tersebut. Ibu bapa akan dapat mengetahui sebab mengapa najis anak berubah dengan memantau rutin harian dan pemakanan anak mereka. Anda harus berkongsi andaian anda dengan doktor anda tanpa menyembunyikan butiran terkecil..

Artikel Mengenai Hepatitis