Hepatosis semasa mengandung

Utama Ulser

Hepatosis adalah sekumpulan penyakit hati. Patologi timbul sebagai akibat gangguan metabolik pada hepatosit (sel hati), setelah itu mereka mengalami perubahan distrofi. Itulah sebabnya penyakit ini mempunyai nama lain - distrofi hati. Doktor membezakan hepatosis lemak dan kolestatik.

Hepatosis wanita hamil adalah patologi serius yang merumitkan kehamilan. Dengan hepatosis, kemungkinan kematian intrauterin janin atau bayi baru lahir meningkat pada awal tempoh selepas bersalin. Menurut statistik, kematian perinatal berlaku pada 11-13% kes. Komplikasi ini berlaku pada 1 hingga 2% wanita hamil..

Penyebab hepatosis

Doktor masih belum dapat menentukan sebab sebenar yang menyebabkan hepatosis. Tetapi ramai di antara mereka percaya bahawa perubahan hormon adalah faktor pemicu perkembangan penyakit ini, apabila kepekatan progesteron dan estrogen (hormon kehamilan) meningkat. Di bawah pengaruh mereka, hati mengalami beban ganda, kerana fungsinya terganggu..

Menurut statistik, dalam 85% kes, hepatosis kolestatik wanita hamil berkembang sejak kehamilan 28 minggu. Di bawah pengaruh hormon, hempedu terbentuk lebih cepat, tetapi aliran keluarnya menjadi perlahan. Akibatnya, kepekatan bilirubin dalam aliran darah meningkat, dan jumlah hempedu yang memasuki duodenum menurun.

Di samping itu, faktor-faktor berikut dapat menimbulkan hepatosis:

  • Keturunan. Sekiranya saudara terdekat wanita hamil menderita hepatosis, kemungkinan besar patologi akan terserlah dalam dirinya.
  • Sejarah penyakit hati. Kemungkinan hepatosis meningkat jika ibu hamil menunjukkan gangguan hati yang berfungsi sebelum kehamilan.
  • Pemakanan yang tidak betul. Seorang wanita hamil harus memilih makanan yang tepat yang akan dimasukkan dalam diet harian. Anda harus melepaskan makanan berlemak, goreng, produk asap, kerana ia lebih banyak memuat hati.
  • Pengambilan kompleks multivitamin yang tidak rasional. Risiko hepatosis meningkat apabila dos vitamin terlampaui, kerana hati tidak mempunyai masa untuk memprosesnya.

Kebetulan ibu hamil sebelum ini didiagnosis menderita hepatosis, tetapi kehamilan dan kelahirannya berjalan dengan baik, dan bayi yang baru lahir sihat dan berkembang dengan baik. Walau bagaimanapun, ibu harus bersedia untuk fakta bahawa hepatosis akan muncul semula semasa kehamilan berikutnya, dan dalam bentuk yang lebih teruk..

Gejala

Gejala hepatosis lemak dan kolestatik pada wanita hamil sangat serupa. Penyakit ini boleh disertai oleh semua gejala pada masa yang sama atau sebahagian daripadanya.

Hepatosis dapat dikenali dengan tanda-tanda berikut:

  • Gatal pada kulit, yang menjadi lebih jelas menjelang malam. Sebagai peraturan, wanita mengadu bahawa perut, lengan, dan betis mereka gatal..
  • Jumlah hempedu dalam usus menurun.
  • Kepekatan bilirubin dalam darah meningkat.
  • Kulit dan selaput lendir berwarna kuning.
  • Mual, letusan muntah.
  • Sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kanan.
  • Peningkatan keletihan.
  • Sensasi terbakar di belakang tulang dada.
  • Kotoran menjadi ringan, dan sebaliknya, air kencing menjadi gelap.
  • Berkurang atau hilang selera makan sepenuhnya.
  • Pundi hempedu dan hati membesar, tetapi tidak ada rasa sakit.

Di samping itu, dengan penyakit hati, keadaan kulit wanita bertambah buruk, dia mengering, ruam dan keriput muncul.

Langkah-langkah diagnostik

Sekiranya berlaku hepatosis pada wanita hamil, penting untuk mengenal pasti penyakit pada waktunya untuk memulakan rawatan. Namun, agak sukar untuk mendiagnosis ibu mengandung. Ini disebabkan oleh fakta bahawa banyak manifestasi hepatosis mudah dikelirukan dengan penyakit lain yang menjadi ciri wanita hamil. Sebagai contoh, dengan toksikosis, mual dan muntah berlaku, dan gangguan saraf dan alergi ditunjukkan oleh gatal-gatal pada kulit..

Di samping itu, beberapa kaedah diagnostik dikontraindikasikan selama tempoh kehamilan, kerana boleh membahayakan anak. Atas sebab ini, wanita hamil dilarang melakukan biopsi, laparoskopi, elastometri (fibroskopi hati).

Anda tidak boleh meletakkan harapan khusus pada palpasi, kerana organ ini terasa buruk. Ini disebabkan oleh fakta bahawa rahim yang membesar telah menyekat banyak organ (termasuk hati). Ya, dan ujian darah biokimia tidak akan memberi gambaran yang jelas, kerana banyak nilai berubah semasa kehamilan.

Atas sebab ini, jika seorang wanita hamil mengesyaki bahawa dia menderita hepatosis, maka dia perlu berjumpa pakar hepatologi. Bagaimanapun, lebih cepat dia membuat diagnosis, rawatan lebih cepat akan dimulakan, yang bermaksud akan ada lebih banyak peluang untuk sembuh..

Kaedah rawatan

Sebelum memulakan terapi, perlu menentukan jenis penyakit, serta tahap keparahannya. Hepatosis kolestatik semasa kehamilan tidak berbahaya seperti hepatosis lemak akut. Jenis patologi terakhir mengancam dengan komplikasi berbahaya bagi ibu dan janin, hingga dan termasuk kematian. Sekiranya penyakit itu dikesan pada trimester ke-3, maka perlu dilakukan diagnosis lengkap untuk mengecualikan hepatosis lemak akut. Memang, dengan jenis penyakit ini, pembedahan caesar kecemasan digunakan.

Rawatan hepatosis wanita hamil dilakukan secara rawat jalan atau pesakit luar, bergantung kepada keparahan penyakit dan keadaan janin.

Garis panduan klinikal untuk hepatosis:

  • Hentikan gejala patologi.
  • Menghilangkan ancaman keguguran.
  • Meningkatkan aliran darah rahim.

Dalam bentuk patologi kolestatik, ubat-ubatan diresepkan bergantung kepada keparahan penyakit. Dengan hepatosis ringan, rawatan dilakukan dengan penggunaan enterosorben, ubat koleretik, antioksidan, hepatoprotectors, penstabil membran. Dengan bentuk penyakit yang sederhana, ubat detoksifikasi diresepkan, sebagai tambahan, Cholestyramine, Heptral, asid folik digunakan. Sekiranya perlu, ubat digunakan untuk menghilangkan rasa gatal. Dalam hepatosis kolestatik yang teruk, terapi kompleks terdiri daripada perkara berikut: pencegahan pendarahan, plasmapheresis (pemurnian darah), detoksifikasi. Sekiranya rawatan tidak berkesan, maka doktor boleh membangkitkan masalah menghentikan kehamilan.

Oleh itu, jika patologi dalam bentuk ringan dan setelah rawatan gatal hilang, tidur, komposisi darah menormalkan, tidak ada kelainan janin, dan hati berfungsi dengan normal, maka kelahiran ditunjukkan pada 38 minggu. Dalam kes ini, seorang wanita dapat melahirkan secara semula jadi..

Pada hepatosis yang teruk, apabila gatal dan kekuningan meningkat, jumlah darah bertambah buruk, keadaan janin bertambah buruk, pembedahan caesar dilakukan sebelum minggu ke-37 kehamilan.

Diet untuk hepatosis wanita hamil adalah titik terapi yang penting. Gejala bentuk penyakit yang ringan hilang setelah menetapkan pemakanan, walaupun tanpa ubat. Wanita hamil diberi diet yang ketat untuk mengurangkan beban pada hati, memindahkannya ke mod operasi yang lebih lembut, dan menormalkan fungsi usus.

Ibu hamil dengan hepatosis harus memantau dietnya dan mengecualikan makanan dan hidangan berikut dari diet harian:

  • ikan berlemak dan daging;
  • pemeliharaan, pengasam, acar;
  • produk salai;
  • makanan goreng;
  • kopi, koko, coklat;
  • produk susu yang ditapai dengan peratusan lemak yang tinggi;
  • cendawan;
  • lobak, kacang merah, bayam, kacang;
  • barang bakar segar, pastri.

Elakkan produk yang mengandungi pewarna, perisa, dll. Anggur terlarang, soda, minuman sejuk, ais krim.

Diet harus seimbang, diet termasuk protein, karbohidrat, lemak dan kolesterol harus ditinggalkan. Wanita hamil dengan hepatosis disyorkan untuk makan roti kering, biskut biskut, sayur-sayuran, buah-buahan. Hidangan dikukus, dibakar atau digoreng. Sebaiknya masukkan keju kotej, krim masam dengan peratusan rendah lemak dalam menu. Di samping itu, ia dibenarkan membuat kaserol dari keju kotej..

Menu boleh ditambah dengan nasi, soba, semolina dan oatmeal. Bijirin digunakan untuk membuat sup dan bijirin. Ibu mengandung dengan hepatosis dibenarkan makan jeli dan mousses berdasarkan produk semula jadi. Menu dipelbagaikan dengan buah-buahan kering dan kacang pain.

Doktor akan memberi nasihat mengenai penyediaan diet dengan mengambil kira ciri-ciri individu badan.

Akibat penyakit ini

Akibat hepatosis untuk anak dan ibu bergantung pada perjalanan penyakit ini. Dalam bentuk ringan, patologi tidak berbahaya bagi kedua-duanya, dan tanda-tanda ciri akan hilang sendiri dalam 1 - 3 bulan selepas melahirkan..

Hepatosis yang teruk boleh menyebabkan komplikasi berbahaya, hingga dan termasuk kematian:

  • kebuluran oksigen janin;
  • melahirkan anak sebelum minggu ke-37 kehamilan;
  • disfungsi buah pinggang;
  • penurunan pembekuan darah, yang meningkatkan kemungkinan pendarahan teruk setelah melahirkan;
  • kematian ibu atau janin.

Penting untuk mengenal pasti hepatosis tepat pada masanya, serta menjalankan rawatan yang kompeten, hanya dengan itu anda dapat mengelakkan akibat berbahaya dari patologi.

Pesakit mengenai hepatosis semasa mengandung

Sebilangan besar pesakit yang mengalami hepatosis selama kehamilan mengatakan bahawa mereka berjaya melahirkan dan membesarkan anak yang sihat hanya berkat rawatan penyakit yang tepat pada masanya. Terdapat kes-kes tragis ketika bayi meninggal dunia kerana kecuaian ibu atau doktor..

Ulasan pesakit mengenai hepatosis:

Oleh itu, hepatosis adalah penyakit hati berbahaya yang mengancam dengan akibat yang serius, hingga kematian ibu atau anak. Untuk mengelakkan komplikasi, perlu mengenal pasti patologi pada peringkat awal dan menjalankan rawatan yang kompeten. Dalam kes ini, ibu mengandung harus menjalani diet yang ketat, menjalani gaya hidup sihat. Semasa merancang kehamilan berulang, pastikan anda mengunjungi ahli hepatologi, ikuti cadangannya sepanjang tempoh kehamilan. Jika tidak, penyakit ini dapat menampakkan diri dalam bentuk yang lebih teruk..

Hepatosis wanita hamil

Penyebab hepatosis hati pada wanita hamil

Perkembangan janin intrauterin meningkatkan beban pada semua organ dalaman wanita. Jantung harus mengepam darah untuk dua, nutrien dibahagi dua, hormon mesti dihasilkan dalam bahagian yang berbeza.

Hati juga mengalami kesukaran, yang menyebabkan penebalan hempedu, sehingga menunda aliran keluar, fungsi normal organ dalaman menjadi mustahil. Sebab-sebab reaksi ini adalah seperti berikut:

  • faktor keturunan sangat tinggi. Sekiranya generasi sebelumnya pada garis wanita mempunyai patologi dengan pembuangan hempedu, maka dengan tahap kebarangkalian yang tinggi seseorang harus menjangkiti hepatosis pada wanita hamil.
  • kambuh penyakit organ perkumuhan. Sekiranya sebelumnya terdapat masalah dalam prestasi hati, maka semasa kehamilan adalah perlu untuk memperhatikan organ ini..
  • lebihan vitamin semasa hamil boleh mempengaruhi sistem perkumuhan.

Faktor penentu permulaan hepatosis hati adalah kerentanan terhadap kelebihan hormon dan kekurangan enzim. Kehamilan menjadi pemangkin perkembangan proses patologi.

Hepatosis wanita hamil: gejala

Gejala penyakit patologi mungkin berbeza intensiti bergantung pada spesiesnya. Sebagai tambahan kepada kolestatik, hepatosis lemak akut pada wanita hamil juga dibezakan, yang dicirikan oleh penyakit yang teruk dan faktor risiko kematian yang tinggi, baik untuk ibu dan anak..

Ciri-ciri utama adalah:

  1. Gatal pada kulit akibat penyebaran pigmen hempedu melalui aliran darah, yang menyebabkan kerengsaan pada reseptor kulit.
  2. Jaundice menjadi simptom seterusnya setelah gatal akibat peningkatan bilirubin dalam darah.
  3. Perasaan loya dan kurang selera makan.
  4. Kotoran menjadi lebih ringan kerana aliran keluar hempedu yang buruk.
  5. Urin gelap ketika hempedu mula dikeluarkan oleh buah pinggang.

Terlepas dari tanda-tanda apa yang dijumpai, hanya seorang doktor yang dapat membuat diagnosis yang tepat berdasarkan pemeriksaan makmal dan instrumental.

Hepatosis wanita hamil - akibat untuk anak dan ibu

Akibatnya sangat bergantung pada bentuk apa, ringan atau teruk, penyakit ini berlanjutan. Berdasarkan ujian darah, mungkin untuk menentukan petunjuk berlebihan fungsi hati, sudah berdasarkan ini, doktor menetapkan rawatan dan memberi cadangan.

Pertama sekali, para pakar memberi amaran mengenai risiko terhadap janin dan ibu dalam perkembangan patologi:

  • kebuluran oksigen (hipoksia) janin;
  • kelahiran pramatang, mungkin dirangsang;
  • perkembangan kegagalan buah pinggang;
  • penurunan pembekuan darah;
  • kelewatan perkembangan anak.
Hepatosis lemak pada wanita hamil, jika tidak ada rawatan jangka panjang dan kompeten, boleh membawa maut.

Dari sudut positif, adalah mungkin untuk menyebut fakta bahawa sudah pada hari kedua, lebih jarang setelah 2 minggu, semua gejala dan tanda-tanda hepatosis hilang, tanpa meninggalkan akibat negatif bagi ibu.

Rawatan hepatosis semasa kehamilan

Arah utama terapi untuk hepatosis ditentukan oleh jumlah asid hempedu dalam darah. Dengan tahap patologi ringan hingga sederhana, untuk mengurangkan penunjuk ini, mereka digunakan:

  1. heptral;
  2. kolestiramin;
  3. asid folik;
  4. enterosorben;
  5. antasid;
  6. penstabil membran.
Tahap hepatosis yang teruk disebabkan oleh pencegahan pendarahan, detoksifikasi plasmapheresis, khususnya, ubat itu diresepkan - dexamethasone. Sekiranya tidak ada tindak balas positif terhadap rawatan, adalah mungkin untuk menghentikan kehamilan untuk menyelamatkan nyawa ibu.

Kehadiran patologi seperti itu melibatkan pematuhan pada diet yang ketat kecuali makanan berlemak, goreng, pedas dan masin. Makanan hanya boleh terdiri daripada produk semula jadi yang tidak mengandungi bahan berbahaya.

Komponen utama diet wanita mestilah bijirin, sayur-sayuran, makanan, hidangan kukus, ikan tanpa lemak, roti yang dibuat dari tepung gelap. Pakar mengesyorkan makan kira-kira 5-6 kali sehari, tetapi dalam bahagian kecil.

Diagnosis dan rawatan hepatosis semasa kehamilan

Semua orang tahu bahawa sakit semasa mengandung adalah buruk, tetapi, sayangnya, kehamilan inilah yang sering menjadi faktor yang memburukkan bagi beberapa penyakit. Dalam situasi seperti itu, sangat penting untuk mengetahui tentang penyakit-penyakit yang dapat diperingatkan dalam tempoh melahirkan anak agar dapat memulakan rawatan secepat mungkin, dan lebih baik lagi - untuk memerhatikan langkah-langkah pencegahan terlebih dahulu.

Hepatosis wanita hamil adalah salah satu penyakit tersebut. Nama penuh penyakit ini terdengar seperti hepatosis kolestatik pada wanita hamil. Ia mempengaruhi hati. Penyakit itu sendiri sering disebabkan oleh peningkatan kepekaan terhadap hormon seks, di samping itu, ia berkembang dengan cepat jika beberapa enzim tidak ada di dalam badan.

Hepatosis wanita hamil boleh berlaku kerana faktor berikut:

  • penyimpangan akibat sintesis enzim yang bertanggungjawab untuk mengangkut hempedu ke saluran empedu dari sel hati;
  • hipersensitiviti terhadap hormon seks;
  • kecacatan dalam sintesis enzim tertentu.

Secara umum, banyak kajian menunjukkan bahawa hepatosis kolestatik pada wanita hamil sering terjadi kerana pelbagai kecacatan genetik. Ini dapat dibuktikan walaupun oleh fakta bahawa penyakit ini sering direkodkan pada saudara terdekat. Ahli hepatologi mengatakan bahawa kehamilan inilah yang mengaktifkan penyakit hati.

Cara mengetahui hepatosis kolestatik pada wanita hamil?

Simptom yang paling penting adalah kulit gatal. Tetapi kebetulan gejala berikut muncul - rasa sakit dan berat di hati, hilang selera makan, penyakit kuning, mual, najis tidak berwarna, keletihan. Sekiranya penyakit ini tidak berkembang terlalu cepat, maka semua gejala ini akan hilang sejurus selepas melahirkan anak, tetapi dengan kehamilan berikutnya semuanya dapat berulang.

Hepatosis kolestatik wanita hamil

Hepatosis kehamilan kolestatik (CGD) adalah keadaan patologi yang disebabkan oleh kepekaan sel hati terhadap tahap hormon yang berubah dalam tubuh wanita semasa kehamilan.

Penyakit ini berlaku pada 3-5% wanita yang mengandung anak. Dengan rawatan yang tepat dan yang paling penting, tepat pada masanya dan mematuhi diet, hepatosis dapat ditangani, dan semua fungsi hati akan dipulihkan.

Anda boleh mengetahui cara melakukannya dalam artikel ini..

Maklumat umum mengenai penyakit ini

Hepatosis kolestatik dapat berkembang pada setiap tahap kehamilan. Perubahan tahap hormon dalam badan ibu mengandung mempengaruhi semua organ. Saluran gastrointestinal juga menderita bersamaan dengan sistem hepato-biliary..

Hati adalah organ utama dengan fungsi detoksifikasi. Semasa mengandung, ia bukan sahaja membersihkan darah ibu, tetapi juga membuang semua sisa buangan janin. Sekiranya organ tidak mengatasi beban ganda, hepatosis wanita hamil berlaku.

Semua sebab yang menyebabkan perkembangan CGD dikaitkan dengan ciri-ciri tubuh wanita semasa mengandung. Peningkatan jumlah estrogen dapat menyebabkan stasis hempedu di hati. Kerana genangan, pemakanan hepatosit (unit struktur hati) terganggu. Akibatnya, tisu hati mengalami proses distrofik: ukurannya berkurang dan tidak lagi berfungsi.

Bagaimana penyakit ini menampakkan?

Selalunya, CGD berkembang antara 28 dan 35 minggu. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pada 28 minggu janin sudah terbentuk sepenuhnya, dan mula berfungsi sebagai orang dewasa.

Orang memanggil hepatosis kolestatik "gatal pada wanita hamil." Ini menunjukkan simptom utama penyakit ini..

Kerana fakta bahawa hati kehilangan fungsi detoksifikasi, asid hempedu menembusi ke dalam darah, dan dengan itu ia memasuki kulit dan menyebabkan gatal-gatal.

Ia boleh mempunyai tahap keparahan yang berbeza-beza. Menjadi lebih kuat pada waktu malam.

Penyetempatan gatal:

  • perut;
  • belakang;
  • anggota badan atas dan bawah.

Gatal menimbulkan calar pada kulit. Mereka disertai oleh jangkitan bakteria (staphylo- dan streptoderma). Kulit yang terbakar juga boleh menyebabkan kegelisahan, insomnia dan gangguan kemurungan yang lain..

Gejala tambahan adalah penyakit kuning (perubahan warna kulit). Ia tidak berlaku pada setiap wanita hamil..

Kadang-kadang mungkin terdapat sedikit kesakitan di hipokondrium yang betul.

Kemungkinan komplikasi hepatosis semasa kehamilan:

  • kelahiran pramatang;
  • buah kecil;
  • kematian janin intrauterin;
  • pendarahan selepas bersalin yang berpanjangan.

Gejala hepatosis kolestatik hilang dalam 1-2 minggu selepas kelahiran.

Diagnosis penyakit

Diagnosis dan rawatan penyakit ini dilakukan oleh ahli terapi di klinik antenatal. Selain itu, temu janji dengan ahli gastroenterologi mungkin diperlukan.

Doktor menjalankan tinjauan dan pemeriksaan. Semasa palpasi, pembesaran hati dan limpa sangat jarang berlaku. Ujian tambahan diperlukan.

CGD ditunjukkan oleh penyimpangan parameter hepatik dari nilai normal. Ini dapat dikesan menggunakan ujian darah biokimia. Ia akan meningkatkan tahap fosfatase alkali (ALP), AST, ALT dan bilirubin.

Untuk menilai tahap kerosakan pada tisu hati, doktor menetapkan ultrasound hati dan saluran empedu. Biasanya saiz organ tidak berubah, strukturnya homogen.

Diagnosis pembezaan hepatosis kolestatik wanita hamil dilakukan dengan hepatitis virus, hepatosis lemak dan penyakit kuning obstruktif.

Cara menyembuhkan penyakit?

Terdapat beberapa petunjuk utama dalam rawatan hepatosis kolestatik:

  • pemulihan fungsi hepatik;
  • pemeliharaan dan pemanjangan kehamilan;
  • aliran darah plasenta bertambah baik.

Pertama sekali, seorang wanita hamil diberi prosedur yang membantu "membersihkan" darah - plasmapheresis atau hemosorpsi. Tujuan mereka adalah untuk "membuang" zat-zat dari darah yang memprovokasi gatal-gatal kulit (bilirubin, pruritogen). Sebelum prosedur, pemeriksaan lengkap diperlukan: CBC dengan jumlah platelet dan hematokrit, LHC dengan petunjuk protein, ujian darah untuk IMS dan HIV, penentuan kumpulan darah.

Dalam satu prosedur, sehingga separuh daripada jumlah plasma beredar diambil, yang diganti dengan larutan khas (natrium sitrat, rheopolyglucin, hemodez, albumin, dll.).

Rawatan untuk mengekalkan tubuh wanita hamil:

  • ubat yang memulihkan fungsi hati - Hofitol (1 tablet dua kali sehari selama 2 minggu), Ademetionine (400 mg 1-2 kali sehari selama 14 hari), ubat Heptor dan Heptral juga digunakan;
  • antioksidan - ubat yang menghalang pengoksidaan. Yang paling terkenal adalah vitamin: vitamin E (1 tablet dua kali sehari), vitamin C (250 mg sehari);
  • terapi detoksifikasi - Unithiol (5 ml secara intravena setiap hari selama 2 minggu);
  • untuk membuang lebih banyak asid hempedu di saluran pencernaan, Polyphepan diresepkan (ubat mempunyai kesan yang serupa dengan karbon aktif). Tempoh kemasukan - 5-7 hari.

Untuk mengekalkan kehamilan:

  • persediaan magnesium - Magnelek, Magnefar. Melegakan nada otot rahim. Tempoh kemasukan - 1 bulan;
  • untuk meningkatkan aliran darah, suntikan intravena Actovegin dan Mildronate dilakukan;
  • untuk pengecutan rahim yang betul dalam tempoh selepas bersalin, Etamzilate digunakan.

Selalunya, pesakit dirawat secara pesakit luar. Wajib pergi ke hospital dalam kes berikut:

  • peningkatan gatal-gatal kulit;
  • kemerosotan parameter makmal semasa rawatan;
  • CGD yang baru muncul;
  • ancaman penamatan kehamilan;
  • menjalankan plasmapheresis dan hemosorpsi.

Diet

Rawatan hepatosis kolestatik tidak akan berkesan tanpa diet:

  • Makanan berlemak, masin, asap, goreng sepenuhnya tidak termasuk dalam diet;
  • Daging harus direbus atau dikukus (arnab, ayam, ayam belanda);
  • Penting untuk makan lebih banyak ikan, sekurang-kurangnya 3-4 kali seminggu (pollock, haddock, hake);
  • Lebih baik memulakan sarapan dengan bubur (millet, soba, nasi, oatmeal);
  • Sayuran dan buah-buahan segar terdapat dalam makanan setiap hari (epal, pisang, anggur, timun, tomato, zucchini, dll.);
  • Anda tidak boleh menggunakan gula-gula (terutamanya coklat), kopi, teh yang kuat;
  • Makanan mesti dimasak baru, hangat (tetapi tidak panas!), Dan dicincang secukupnya. Kunyah makanan anda dengan baik! Makan di persekitaran yang santai, jauh dari komputer dan televisyen.

Pencegahan

Untuk mencegah hepatosis kolestatik, setiap wanita hamil, ketika mendaftar, harus mengetahui secara terperinci anamnesis:

  • kehadiran CGD dalam saudara terdekat;
  • penyakit pada kehamilan sebelumnya;
  • patologi bersamaan saluran gastrousus.

Untuk mencegah CGD, anda perlu mengikuti diet selama kehamilan, menggunakan terapi pencegahan (antioksidan, agen detoksifikasi), had ubat hormon dan antibiotik.

Prognosis untuk hepatosis kolestatik wanita hamil adalah baik, bergantung kepada rawatan yang tepat pada masanya.

Hepatosis wanita hamil

Hepatosis kolestatik adalah salah satu komplikasi kehamilan yang paling teruk. Penyakit ini agak jarang berlaku, dan ini menjelaskan kesukaran dalam mendiagnosis dan merawat hepatosis. Daripada penyakit itu mengancam ibu mengandung dan bayinya?

Sebab-sebab perkembangan hepatosis semasa kehamilan

Hepatosis kolestatik adalah keadaan di mana sel hati gagal berfungsi dengan baik. Punca sebenar patologi ini belum dapat dipastikan. Diasumsikan bahawa ada kecenderungan genetik terhadap perkembangan penyakit ini, kerana kekhasan kerja beberapa enzim hati. Juga diketahui bahawa sel-sel hati mempunyai kerentanan yang meningkat terhadap estrogen (hormon seks wanita), dan ini sebahagian besarnya menjelaskan pembentukan penyakit ini tepat pada masa menunggu bayi..

Dalam perkembangan hepatosis, peranan penting diberikan kepada pengambilan sebilangan besar ubat. Kami bercakap terutamanya mengenai multivitamin, yang ditetapkan secara universal untuk ibu mengandung. Sebagai tambahan kepada kompleks vitamin, setiap wanita hamil, sementara hamil, mengambil sejumlah besar ubat yang berbeza, dan saat ini juga dapat menjadi faktor yang memprovokasi perkembangan hepatosis.

Gejala hepatosis

Dalam kebanyakan kes, penyakit ini terasa di antara 28 hingga 34 minggu kehamilan. Gejala utama patologi ini adalah kulit gatal. Ibu hamil tidak selalu meminta pertolongan daripada doktor, memandangkan gatal sebagai manifestasi alahan. Sebenarnya, tidak perlu menunda rawatan - seperti penyakit apa pun, hepatosis jauh lebih mudah untuk dirawat pada peringkat awal perkembangannya.

Gatal dengan hepatosis dicirikan oleh penyetempatan di perut, lengan bawah dan kaki. Sekiranya tidak dirawat, gatal merebak ke seluruh badan dan menjadi tidak dapat ditanggung. Tanda goresan kelihatan pada kulit, kadang-kadang dengan tanda jangkitan. Gatal bertambah teruk pada waktu malam, mengganggu tidur nyenyak ibu hamil.

Pada beberapa wanita hamil, kulit gatal terjadi dengan latar belakang penyakit kuning, yang menjadi alasan untuk dimasukkan ke hospital di jabatan penyakit berjangkit dan salah diagnosis. Tidak seperti penyakit lain, dengan hepatosis wanita hamil, hati dan limpa tidak meningkat, dan tidak ada rasa sakit pada hipokondrium yang betul.

Gatal berterusan sepanjang kehamilan sehingga kelahirannya. Melegakan keadaan berlaku 7-14 hari selepas melahirkan, dan ini sekali lagi menyebut tentang hepatosis sebagai komplikasi kehamilan. Dengan kehamilan berulang, hepatosis muncul kembali pada masa yang sama.

Selain gatal-gatal, banyak ibu hamil memperhatikan penampilan loya dan muntah, yang tidak begitu biasa untuk kehamilan lewat. Kelemahan umum, keletihan dan kurang selera makan juga menjadi tanda hepatosis kekal. Selalunya, gejala penyakit ini terhapus, yang menjadikannya sangat sukar untuk membuat diagnosis tepat pada masanya.

Diagnosis hepatosis pada wanita hamil

Setiap ibu hamil yang disyaki hepatosis diberi ujian darah biokimia. Kehadiran penyakit ini ditunjukkan oleh peningkatan beberapa enzim khusus: alkali fosfatase, ALT dan AST, serta bilirubin. Untuk menilai keadaan hati dan limpa, pemeriksaan ultrasound pada organ perut adalah wajib. Keadaan janin juga tidak diabaikan. Apabila seorang wanita hamil dimasukkan ke hospital, aliran darah uteroplacental dinilai menggunakan ultrasonografi Doppler. Selepas 34 minggu, CTG diresepkan - kaedah untuk menilai degupan jantung janin melalui dinding perut ibu.

Rawatan hepatosis semasa kehamilan

Terapi ubat untuk hepatosis terdiri dalam pelantikan ubat yang meningkatkan aliran keluar hempedu. Hofitol, hepabene dan ubat-ubatan herba lain memulihkan fungsi hati dan melegakan semua gejala hepatosis. Dos dipilih secara individu bergantung kepada tahap keparahan keadaan pesakit. Semua ubat lain (kecuali ubat penting) dibatalkan pada masa yang sama. Langkah ini membolehkan anda mengurangkan beban pada hati dan mengurangkan risiko komplikasi hepatosis.

Plasmapheresis, kaedah penyucian darah, telah membuktikan dirinya dengan baik. Kursus rawatan terdiri daripada lima prosedur, yang dijalankan dengan selang satu hari. Intipati teknik ini adalah membersihkan sejumlah darah di luar badan wanita hamil. Isipadu darah untuk prosedur dikira secara individu untuk setiap pesakit.

Mengapa hepatosis berbahaya semasa mengandung??

Prognosis untuk ibu hamil adalah baik. Sebagai peraturan, semua gejala penyakit hilang dua minggu selepas kelahiran anak. Walaupun terdapat kes hepatosis berulang pada kehamilan berikutnya, perubahan hati yang ketara tidak berlaku.

Bahaya serius ditunjukkan oleh pelanggaran dalam sistem pembekuan darah, yang berkembang dengan latar belakang hepatosis. Dalam kes ini, terdapat risiko pendarahan baik semasa kehamilan dan semasa melahirkan anak. Hepatosis kolestatik juga meningkatkan kemungkinan pendarahan pada masa selepas bersalin. Keadaan ini dikaitkan dengan kekurangan enzim yang bertanggungjawab untuk fungsi normal sistem pembekuan darah. Sebaliknya, enzim ini tidak dapat dihasilkan dalam keadaan kekurangan vitamin K. yang teruk. Kekurangan vitamin dikaitkan dengan kolestasis (penyumbatan saluran empedu) pada hepatosis. Keseluruhan rangkaian kejadian ini membawa kepada fakta bahawa pembekuan darah normal terganggu semasa kehamilan dan dalam tempoh selepas bersalin. Hasilnya adalah pendarahan yang banyak yang mengancam nyawa wanita hamil..

Hepatosis memberi kesan buruk kepada keadaan janin. Telah diperhatikan bahawa anak-anak yang ibunya menderita penyakit ini semasa kehamilan dilahirkan dengan berat badan rendah atau keterlambatan pertumbuhan intrauterin. Selalunya, kelahiran anak berlaku lebih awal, yang membawa kepada kemunculan masalah khusus yang biasa berlaku pada bayi pramatang. Gangguan pernafasan, perubahan patologi dalam sistem saraf dan organ penglihatan - ini hanyalah senarai kecil mengenai apa yang menanti anak yang dilahirkan sebelum waktunya. Itulah sebabnya pakar obstetrik-ginekologi melakukan yang terbaik untuk mengekalkan kehamilan dan membawa wanita itu sekurang-kurangnya 36 minggu..

Cara melahirkan dengan hepatosis?

Ramai ibu mengandung yang tertanya-tanya adakah mungkin untuk melahirkan sendiri dengan penyakit seperti itu? Momen ini diputuskan secara individu untuk setiap wanita tertentu dan bergantung kepada keadaan bayi dan keparahan hepatosis. Sekiranya kanak-kanak itu berkembang dengan normal dan semua petunjuk kesihatannya normal, kelahiran anak berlaku pada waktunya melalui saluran kelahiran semula jadi.

Kelahiran pramatang dilakukan mengikut petunjuk yang ketat. Sebab untuk keputusan tersebut mungkin adalah perkembangan penyakit ini, peningkatan gatal-gatal pada kulit, peningkatan penyakit kuning, atau perkembangan pendarahan. Dengan penderitaan janin intrauterin, persoalan kelahiran hingga 37 minggu juga dibangkitkan. Kelahiran bayi boleh berlaku selepas rangsangan melalui saluran kelahiran semula jadi atau melalui pembedahan caesar.

Setiap wanita yang menderita hepatosis selama kehamilan berpeluang melahirkan bayi yang sihat. Untuk melakukan ini, anda tidak boleh menangguhkan lawatan ke doktor dan mengikuti semua cadangan pakar sakit puan dan ahli terapi. Rawatan yang dimulakan tepat pada masanya memungkinkan untuk menjaga kesihatan wanita dan bayinya pada tahap penyakit yang teruk.

Semua mengenai hepatosis pada wanita hamil: gejala, rawatan, diagnosis

Hepatosis adalah istilah umum untuk penyakit hati. Penyebab utama penyakit ini adalah gangguan metabolik pada sel hati (hepatosit), akibatnya terjadi perubahan degeneratif pada organ. Bezakan antara hepatosis lemak dan kolestatik.

Hepatosis wanita hamil adalah komplikasi patologi yang teruk sepanjang kehamilan, yang dicirikan oleh kematian perinatal yang tinggi, pada sekitar 11-13% kes. Berdasarkan pelbagai sumber, penyakit ini didiagnosis pada 0.1-2% wanita yang mengandung anak..

Sebab-sebabnya

Penyebab hepatosis semasa kehamilan belum dapat dibuktikan dengan jelas, tetapi kebanyakan doktor bersetuju bahawa pemangkin penyakit ini adalah tahap hormon seks endogen yang tinggi. Jenis hormon ini hanya dipanggil hormon kehamilan, yang dihasilkan dalam jumlah besar pada wanita yang sedang hamil..

Pada 80-90% wanita hamil, hepatosis kolestatik berkembang pada trimester ketiga. Kepekatan hormon endogen yang tinggi membawa kepada fakta bahawa proses pembentukan hempedu lebih aktif daripada sebelumnya, tetapi rembesan hempedu menjadi perlahan. Kerana ini, kadar bilirubin dalam darah meningkat, jumlah hempedu yang memasuki duodenum menurun.

Hepatosis lemak adalah penyakit di mana sel hati dilahirkan semula ke dalam tisu adiposa. Doktor percaya bahawa penyebab utama hepatosis lemak adalah pelanggaran metabolisme asid lemak. Kajian menunjukkan bahawa wanita pada trimester ketiga kehamilan kekurangan oksidasi asid lemak dalam badan.

Harus diingat bahawa jika seorang wanita hamil didiagnosis dengan hepatosis, dan dia selamat melahirkan dan melahirkan bayi, maka, kemungkinan besar, pada kehamilan berikutnya dia akan menghidap penyakit ini lagi, dan ada kemungkinan ia akan berlanjutan dalam bentuk yang lebih parah.

Gejala

Gejala hepatosis lemak dan kolestatik serupa. Mereka boleh muncul bersama-sama, atau hanya beberapa dari mereka yang dapat muncul, ini menyukarkan diagnosis penyakit ini tepat pada masanya. Pertimbangkan gejala apa yang menunjukkan hepatosis:

  • gatal-gatal pada kulit, yang meningkat pada waktu malam, paling kerap kulit di bahagian perut, lengan bawah, kaki, gatal-gatal lengan;
  • penurunan jumlah hempedu dalam usus;
  • peningkatan tahap bilirubin dalam darah;
  • penyakit kuning;
  • loya muntah;
  • sindrom kesakitan ringan di bahagian atas abdomen kanan;
  • kelemahan, kelesuan, keletihan;
  • pedih ulu hati;
  • perubahan warna najis;
  • hilang selera makan;
  • pembesaran pundi hempedu dan hati tanpa rasa sakit.

Oleh kerana gejala hepatosis kolestatik dan berlemak pada wanita hamil dalam banyak cara serupa dengan gejala hepatitis virus akut, doktor tidak dapat mendiagnosis penyakit ini tepat pada waktunya..

Diagnostik

Ujian darah biokimia makmal tidak selalu memungkinkan untuk secara jelas mendiagnosis hepatosis kolestatik atau lemak pada wanita hamil pada peringkat awal penyakit ini, kerana selama tempoh kehamilan, parameter biokimia darah dapat berubah. Tidak mustahil untuk menentukan tepat pada masanya peningkatan hati dan pundi hempedu semasa palpasi (merasakan perut dengan tangan anda) disebabkan oleh fakta bahawa rahim telah tumbuh dan "mengaburkan" organ dalaman.

Dalam beberapa kes, wanita yang mengharapkan bayi diberi biopsi hati. Menjalankan operasi ini pada wanita hamil disertai dengan risiko terkena pendarahan dalaman, tetapi jika wanita itu tidak didiagnosis dengan tepat pada waktunya dan rawatan yang diperlukan tidak ditetapkan, maka hasil yang mematikan adalah mungkin. Diagnosis tepat pada masanya hepatosis lemak atau kolestatik akan memelihara kesihatan dan kehidupan wanita, dan juga bayinya.

Akibat hepatosis

Akibat hepatosis pada wanita hamil bergantung pada bagaimana penyakit itu berkembang. Sekiranya seorang wanita mempunyai hepatosis ringan, maka itu tidak menimbulkan ancaman kepada ibu dan anak, dan gejala penyakit akan hilang sendiri dalam 1-3 bulan setelah melahirkan.

Tetapi akibat hepatosis dalam bentuk yang teruk boleh membawa maut, jadi penyakit ini mesti ditangani dengan serius. Kami menyenaraikan kemungkinan akibat penyakit ini, jika tidak didiagnosis tepat pada waktunya dan langkah-langkah rawatan tidak diambil:

  • hipoksia janin;
  • kelahiran pramatang;
  • kegagalan buah pinggang;
  • gangguan pendarahan yang boleh menyebabkan pendarahan teruk selepas bersalin;
  • hasil maut.

Rawatan

Rawatan hepatosis adalah simptomatik. Oleh kerana simptom utama penyakit ini adalah gatal, wanita tersebut diberi ubat antiprurit, serta ubat-ubatan yang membuang lebih banyak asid hempedu dari plasma darah. Untuk pengikatan asid hempedu, dalam kebanyakan kes, lantik "Phosphalugel", "Almagel", "Maalox". Untuk mengelakkan mabuk badan wanita hamil, prosedur pembersihan darah (plasmapheresis) dapat dilakukan.

Selain mengambil ubat-ubatan, rawatan termasuk mematuhi diet yang ketat. Ibu mengandung perlu melepaskan makanan goreng, pedas dan berlemak, tidak termasuk penggunaan makanan yang mengandungi bahan pengawet dan warna tiruan, roti buangan dan roti putih.

Diet harus direbus atau dikukus. Anda boleh makan bijirin, sayur-sayuran, ikan tanpa lemak, dedak dan roti rai. Adalah disyorkan untuk membuat makanan pecahan, kira-kira 5-6 kali sehari.

Dalam kes-kes yang sangat teruk, rawatan hepatosis dikurangkan menjadi penamatan kehamilan pramatang. Dalam kes ini, pembedahan caesar dilakukan, atau jika tempoh kehamilan lebih dari 37 minggu, maka doktor secara artifisial merangsang persalinan.

Hepatosis hati secara holistik semasa mengandung: apa itu?

Hepatosis adalah pelanggaran hati, perubahan patologi pada selnya. Gejala khas masalah jarang muncul atau tidak ada. Secara umum, hepatosis adalah disfungsi organ penyaring yang disebabkan oleh penggunaan berlebihan. Penyakit ini khas untuk wanita hamil, terutamanya pada separuh kedua penggal. Walau bagaimanapun, dengan kombinasi faktor predisposisi, ia berlaku lebih awal.

Ciri-ciri hepatosis wanita hamil

Hati manusia terdiri daripada sel-sel khas hepatosit, mereka bertanggungjawab untuk penghasilan asid hempedu, yang kemudiannya terkumpul di saluran empedu dan pundi kencing, bertanggungjawab untuk proses metabolik, pemrosesan semua nutrien.

Dari usus, nutrien pertama kali masuk ke hati. Kemudian mereka diproses, dibawa ke seluruh badan. Sekiranya terdapat gangguan dalam kerja hepatosit, keracunan berkembang, tubuh meracuni dirinya sendiri. Apabila patologi bertambah buruk, metabolisme berubah, fungsi organ dalaman lain.

Terdapat beberapa jenis hepatosis semasa kehamilan:

  1. terhadap latar belakang toksikosis awal;
  2. kolestatik;
  3. lemak akut;
  4. terhadap latar belakang sindrom HELLP.

Hepatosis dengan toksikosis awal ditunjukkan dengan muntah, tidak ada gangguan metabolik yang menyertainya. Dengan diagnosis lewat dan kekurangan terapi, degenerasi lemak hepatosit diperhatikan.

Ini adalah ciri bahawa hepatosis toksikosis awal hilang sepenuhnya setelah penamatan kehamilan. Sekiranya pelanggaran organ penapis berlaku secara aktif, pengguguran sehingga 20 minggu menyelamatkan nyawa seorang wanita.

Hepatosis kolestatik wanita hamil adalah salah satu bentuk disfungsi hati yang paling baik. Biasanya, dengan hepatosis kolestatik pada wanita hamil, tanda-tanda hanya terhad pada gatal-gatal ringan pada kulit, kekuningan tisu.

Hepatosis lemak akut atau distrofi hati dicirikan oleh degenerasi hepatosit menjadi sel lemak, mengisi dengan kolesterol, asid lemak. Akibatnya, gejala kegagalan hati akut muncul, gangguan:

Akibat dari hepatosis lemak akut boleh menjadi yang paling menyedihkan.

Hepatosis hati semasa kehamilan dapat berkembang sebagai akibat kerosakan autoimun pada dinding vaskular, yang pasti membawa pelbagai perubahan pada hati. Keadaan patologi secara klinikal membuat dirinya merasa dengan peningkatan ukuran organ, peningkatan indikator enzim hati, yang juga menjadi ancaman bagi kehidupan ibu dan janin..

Punca, kumpulan risiko

Hepatosis pada wanita hamil mempunyai pelbagai sebab dan mekanisme perkembangan. Kesemuanya hanya berkaitan dengan kenyataan bahawa perubahan hanya muncul ketika membawa anak dan mengancam dengan masalah kesihatan yang serius.

Selain itu, hepatosis mempunyai gambaran klinikal yang serupa dengan hepatitis etiologi virus, penyakit metabolik, disfungsi saluran empedu, kolestasis dengan penyakit batu empedu. Hanya doktor yang akhirnya dapat menentukan punca masalah berdasarkan keputusan ujian.

Penyebab sebenar hepatosis dan mekanisme perkembangannya belum diketahui, dapat diketahui bahawa patologi jarang berlaku, berlaku dalam satu kes per 15 ribu kehamilan. Wanita dengan penyakit kronik sistem empedu, hati, penyakit autoimun sistemik mudah dilanggar.

Berisiko pesakit dengan:

  1. peningkatan enzim hati etiologi yang tidak diketahui;
  2. peningkatan patologi dalam berat badan semasa kehamilan.

Hepatosis boleh berkembang pada primiparas dengan gestosis awal, toksikosis. Apabila lesi bergabung dengan penyakit hati yang ada, saluran empedu, ia jauh lebih rumit. Ini disebabkan oleh diagnosis lewat, penyakit hati kronik. Dalam kes ini, kemungkinan kematian meningkat..

Cara mengesyaki hepatosis?

Kesukaran hepatosis adalah bahawa ia mempunyai gejala yang serupa dengan hepatitis virus. Patologi boleh ringan, sederhana atau teruk. Atas sebab ini, gambaran klinikal berbeza dari koma minimum hingga hepatik, pembekuan intravaskular sistemik.

Sebagai peraturan, pada seorang wanita, manifestasi pertama masalah muncul pada kehamilan 30-32 minggu. Sekiranya kegagalan hati terdapat dalam sejarah penyakit ini, keadaannya bertambah buruk, gejala muncul lebih awal.

Antara manifestasi hepatosis:

Gejala yang paling biasa adalah gatal-gatal pada kulit, kulit perut, bahagian bawah, anggota badan menderita. Ketidakselesaan itu tidak dapat ditanggung sehingga mengganggu anda walaupun pada waktu malam dan tidak membenarkan anda tidur. Pada sesetengah wanita, kulit gatal sedikit, tidak menimbulkan pengalaman istimewa..

Dengan rasa gatal yang teruk, ibu hamil sentiasa menggaru kulit, merosakkan tisu, dan jangkitan sekunder bergabung. Gatal semakin mulai muncul pada bila-bila masa sepanjang hari, yang mengakibatkan kurang tidur, seorang wanita menjadi berkulit putih, mudah marah, panas baran.

Hepatosis semasa kehamilan pada 10-15% kes dimanifestasikan oleh kekuningan integumen. Keamatan simptom ini berkadar langsung dengan tahap keadaan wanita hamil yang teruk. Kekuningan hanya dapat dilihat pada putih mata atau seluruh badan sekaligus.

  1. kehilangan selera makan, sangat kurus;
  2. mengalami rasa mual yang berterusan, serangan muntah;
  3. mencatat peningkatan pembentukan gas;
  4. akan melihat bahawa najis berubah warna, air kencing menjadi gelap.

Kelemahan, sakit kepala, ketidakselesaan di rongga perut, dilokalisasi di hipokondrium kanan, secara beransur-ansur meningkat. Simptomnya terasa sakit.

Hepatosis berlaku dengan simptom yang minimum, oleh sebab itu disarankan berjumpa doktor untuk diagnosis. Perubahan kesejahteraan sedikit pun tidak boleh ditinggalkan tanpa perhatian..

Bagaimana hepatosis boleh mempengaruhi kanak-kanak?

Dengan pelanggaran fungsi hati pada ibu, janin juga menderita, hepatosis mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak. Dari semua jenis patologi, hanya hepatosis kolestatik yang memberikan komplikasi minimum. Dalam situasi seperti itu, ada kemungkinan untuk membawa bayi hingga 37 minggu atau lebih. Dalam semua kes lain, cadangan dari pakar sakit puan adalah penghantaran segera.

Adalah penting untuk mengenal pasti permulaan perkembangan hepatosis, pelanggaran berlaku terhadap latar belakang gestosis, penyakit somatik, yang kadang-kadang menyukarkan diagnosis. Ini mengancam anak dengan kelewatan perkembangan, kekurangan plasenta, kematian di rahim.

Langkah-langkah diagnostik

Setiap wanita hamil, semasa membawa anak, mesti diuji secara berkala. Tidak hanya simptomologi membantu mencurigai timbulnya hepatosis, tetapi juga perubahan jumlah darah.

Ujian makmal

Pertama sekali, seorang wanita mengambil ujian darah biokimia, di dalamnya dengan hepatosis terdapat peningkatan bilirubin, alkali fosfatase, AST (alanine aminotransferase), ALT (aspartate aminotransferase), kolesterol total.

Dalam analisis umum darah, kadar pemendapan eritrosit, leukosit meningkat, kadar eritrosit, penurunan hemoglobin.

Coagulogram akan menunjukkan manifestasi penurunan pembekuan darah, pembentukan prothrombin.

Kaedah instrumental

Kaedah diagnostik yang paling bermaklumat dan selamat adalah pemeriksaan ultrasound pada organ perut. Ultrasound akan secara jelas menunjukkan degenerasi lemak pada hepatosit. Dalam semua kes lain, kajian akan menentukan peningkatan ukuran organ, saluran empedu melebar.

Kaedah untuk menghapuskan pelanggaran tersebut

Taktik rawatan bergantung pada bentuk patologi. Sekiranya doktor mendiagnosis penyakit hati berlemak akut, sindrom HELLP, perlu melahirkan secepat mungkin. Bahagian caesar kecemasan dilakukan, tanpa mengira istilahnya. Terapi merangkumi pemurnian darah, ubat, diet.

Hemosorpsi dan plasmapheresis dilakukan hanya berdasarkan petunjuk yang ketat, prosedur akan membantu menghilangkan kesan berbahaya bahan toksik berbahaya, gatal-gatal pada kulit. Bersama dengan hati, aliran darah dibersihkan dari produk metabolik. Ubat yang paling berkesan dipilih secara individu.

Semua yang anda perlu ketahui mengenai hepatosis kolestatik pada kehamilan

Hepatosis hati adalah penyakit non-radang, yang berdasarkan gangguan metabolik pada hepatosit (sel hati) dan perubahan distrofik pada parenkim. Ia dimanifestasikan oleh kekuningan kulit, sindrom dispeptik - kembung, kenyang awal, ketidakselesaan perut, pedih ulu hati, sendawa. Hepatosis wanita hamil didiagnosis pada setiap wanita kelima pada trimester ketiga. Untuk diagnosis, ultrasound organ perut, ujian darah biokimia ditetapkan.

Mengenai penyakit ini

Hepatosis kehamilan kolestatik juga disebut penyakit kuning idiopatik atau jinak kehamilan. Ini disebabkan oleh fakta bahawa penyakit ini bermula pada trimester kedua kelahiran anak dan hilang tanpa jejak setelah kelahiran anak..

Penyakit ini adalah kerosakan pada sel hati yang disebabkan oleh kepekaan estrogen yang berlebihan. Kelaziman patologi adalah 1-2%. Sebilangan besar kes adalah di China, Chile, Bolivia dan utara Rusia. Menurut ICD 10, penyakit ini mempunyai kod K 83.1.

Secara etiologi, penyakit kuning tidak berkaitan dengan penyakit pundi hempedu, hepatitis virus dan patologi lain saluran gastrousus. Ia berlaku hanya pada wanita hamil kerana peningkatan kepekatan estrogen sebelum melahirkan..

Bentuk


Terdapat dua bentuk utama penyakit ini: hepatosis kolestatik dan lemak. Perbezaannya terletak pada zat yang terkumpul di hati..

Kolestatik

Pada hepatosis kolestatik, hati mengumpulkan hempedu yang berlebihan, yang kemudian tidak dapat beredar melalui saluran empedu, sehingga dikeluarkan dari tubuh. Sel-sel hati hancur, akibatnya, organ ini dikurangkan dengan ketara.

Hepatosis hati berlemak

Hepatosis hati berlemak dicirikan oleh ketidakmampuan organ ini memecah lemak. Mereka kemudian terkumpul di sel hati. Dengan pengisian hepatosit yang aktif dengan lemak, keradangan mungkin berlaku, yang mengancam kesihatan ibu dan anak yang hamil.

Pengelasan

Mengikut keparahan kursus, hepatosis dibahagikan kepada:

Ijazah ringanGatal kecil, parameter biokimia darah berubah sedikit. Tidak ada risiko penamatan kehamilan, jadi wanita itu dengan tenang mengurus kehamilan dan melahirkan bayi yang sihat.
Ijazah sederhanaGatal sangat ketara, kadar transaminase dan kolesterol darah dilampaui dengan ketara, fungsi hematopoiesis normal menurun. Pada tahap ini, kemungkinan mengembangkan kekurangan plasenta dan kelambatan pertumbuhan intrauterin sangat besar..
Darjah yang terukSemua jumlah darah berubah, kebekuan dapat dikurangkan, fungsi pencernaan terganggu. Gatal tidak dapat ditanggung. Dengan kursus ini, terdapat risiko kematian janin intrauterin, oleh itu, penamatan kehamilan atau kelahiran awal adalah disyorkan.

Punca dan patogenesis

Sehingga akhir, penyebab penyakit kuning jinak pada wanita hamil masih belum jelas. Doktor percaya bahawa hipersensitiviti keturunan terhadap estrogen memainkan peranan utama. Juga, kemungkinan patologi meningkat pada wanita yang mengambil ubat kontraseptif hormon sebelum kehamilan.

Oleh itu, faktor-faktor yang memprovokasi berikut dibezakan:

  • Hipersensitiviti keturunan sel hati kepada estrogen.
  • Penyakit genetik yang berkaitan dengan kekurangan enzimatik. Pada masa yang sama, terlalu sedikit enzim dihasilkan yang menyumbang kepada pemindahan komponen hempedu dari hati ke saluran..
  • Keabnormalan metabolik kongenital yang menghasilkan asid hempedu atipikal.

Faktor-faktor berikut menyumbang kepada permulaan penyakit kuning:

  • Sebilangan besar hempedu memasuki aliran darah.
  • Penurunan penyerapan hempedu di usus kecil.
  • Kesan hempedu pada hepatosit, yang membawa kepada mabuk.

Pelepasan hormon seks yang berlebihan sedikit sebanyak merangsang proses pembentukan hempedu dan menekan rembesannya. Akibatnya, bilirubin dibuang kembali ke aliran darah..

Bantuan perubatan tradisional

Penyembuh tradisional memberi nasihat mereka mengenai cara mengelakkan manifestasi hepatosis yang tidak menyenangkan pada wanita hamil. Pertama sekali, mereka mengesyorkan minum teh rosehip. Minuman ini menyingkirkan bahan berbahaya dari badan, meningkatkan fungsi hati. Untuk menyiapkannya, anda perlu menuangkan segelas air mendidih ke atas satu sudu besar buah-buahan cincang. Cecair ditekan sekurang-kurangnya satu jam, kemudian disaring. Adalah disyorkan untuk minum minuman dalam gelas dua kali sehari..

Pada waktu pagi, anda boleh menggunakan rebusan bijak. Untuk menyiapkannya, tuangkan sesudu bahan mentah kering dengan segelas air mendidih, biarkan hingga mendidih. Selepas itu, kuahnya mesti ditapis dan disejukkan. Sebaiknya minum ubat ini sekali sehari. Untuk menjadikan kuahnya lebih sedap, anda boleh menambah sesudu madu.

Komplikasi kehamilan

Dengan CGD, seorang wanita mengalami komplikasi berikut:

  1. Kelahiran pramatang. Ini disebabkan oleh penurunan pengeluaran hormon oleh janin. Kelenjar adrenal ibu menghasilkan peningkatan jumlah hormon, yang diubah menjadi plasenta dan diubah menjadi ekstradiol. Apa yang menyebabkan kelahiran pramatang.
  2. Pendarahan selepas bersalin. Faktor pembekuan hanya dihasilkan ketika tahap vitamin K. Vitamin ini diserap ke dalam usus jika seseorang mempunyai asid hempedu yang mencukupi. Dengan CGD, tahap mereka berkurang, jadi ada risiko pendarahan.

Akibat penyakit ini

Apabila gejala muncul, wanita hamil boleh mengaitkannya dengan alahan dan malaise sederhana, yang sering muncul dalam kedudukannya. Dalam kes sedemikian, lawatan mendesak ke doktor, tentu saja, tidak akan berlaku, wanita itu berpendapat bahawa dia akan bertolak ansur sebelum pemeriksaan yang dijadualkan. Sementara itu, hasil penyakit progresif sangat berbahaya, ia boleh membawa akibat berikut kepada anak dan ibu:

  • kelahiran pramatang,
  • peningkatan pendarahan selepas bersalin,
  • hipoksia janin,
  • kekurangan plasenta.

Dalam kehamilan yang normal, kelahiran berlaku selepas 40 minggu. Setelah mengesahkan penyakit ini, doktor memendekkan tempoh ini, mendesak untuk melahirkan pada usia 38 minggu. Ini perlu untuk mengurangkan risiko kepada janin dan ibu..

Kesan negatif penyakit bagi ibu adalah lemah, setelah melahirkan penyakit ini reda. Tetapi jika konsepsi berlaku lagi, penyakit itu akan kembali terasa. Tetapi dengan komplikasi perjalanan hepatosis pada bayi, semuanya boleh berakhir dengan teruk.

Hipoksia adalah kekurangan oksigen untuk bayi. Pertama sekali, sel-sel otak menderita, ini memerlukan kelewatan perkembangan, gangguan fungsi pertuturan. Anda boleh mengesan hipoksia dengan hasil CTG. Kekurangan plasenta mempengaruhi pemakanan bayi, akses bahan yang diperlukan untuk perkembangan. Patologi sistem saraf pusat, gangguan fungsi ginjal dan hati, jantung berkembang.

Gejala

Biasanya penyakit ini menampakkan diri pada kehamilan 28-32 minggu. Tanda pertama yang berlaku sebelum penyakit kuning adalah kulit gatal. Ia boleh dilokalisasi pada lengan, perut dan leher, dan dalam kes yang teruk ia menjadi umum. Gatal sangat kuat sehingga wanita itu tidak tahan dan menggaru kulitnya. Ini dipenuhi dengan penambahan komponen bakteria.

Penyakit kuning adalah gejala pilihan dan hanya berlaku pada 10% pesakit. Tidak ada rasa sakit juga. Selain gatal, seorang wanita mengalami insomnia, kegelisahan. Dalam kes yang teruk, mungkin terdapat pedih ulu hati, sendawa, gangguan pencernaan, urin gelap dan perubahan warna tinja.

Tonton video mengenai kulit gatal semasa mengandung:

Diagnostik

Diagnosis bermula dengan anamnesis. Ternyata sama ada saudara terdekat atau wanita itu sendiri mengalami hepatosis pada kehamilan sebelumnya.

Juga, maklumat diperlukan mengenai ubat-ubatan yang digunakan wanita hamil sebelum pembuahan, iaitu, antibiotik, COC. Kecenderungan untuk reaksi alergi dan penyakit gastrousus adalah penting..

Langkah seterusnya adalah pemeriksaan luaran. Wanita itu mempunyai calar pada kulit, warna kulit kekuningan dan sklera. Hati yang membesar berdebar pada palpasi..

Antara kaedah makmal, yang paling bermaklumat adalah biokimia darah. Dengan CGD, berikut didiagnosis:

  • Tahap bilirubin kedua-dua pecahan meningkat.
  • Tahap asid kolik yang tinggi.
  • Peningkatan jumlah enzim perkumuhan.
  • Kekurangan vitamin K.
  • Meningkatkan tahap fosfatase alkali.

Ultrasound hati menunjukkan perubahan berikut: ukuran organ lebih besar daripada biasa, echogenicity berada dalam had normal, limpa tidak berubah, pundi hempedu membesar.

Adalah perlu untuk membezakan kolestasis wanita hamil dari penyakit lain, khususnya, hepatitis, sirosis. Untuk melakukan ini, ambil darah untuk penanda virus, jika perlu, lakukan MRI.

Juga, dengan hepatosis akut, hepatitis, terdapat gangguan pencernaan yang teruk, sakit di sebelah kanan, dan serangan mual. Pada penyakit kuning jinak, tanda-tanda ini tidak ada..

Hasil daripada semua kajian, doktor mendiagnosis: "Hepatosis kolestatik wanita hamil dengan keparahan ringan / sederhana".

Gejala hepatosis akut

Peringkat pertamaKelemahan umum, pedih ulu hati, mual, kurang selera makan, gatal-gatal, sakit di perut
Tahap duaPedih ulu hati kekal, muntah dengan pembekuan darah. Semasa mendiagnosis saluran pencernaan dengan gastroskop, kecacatan permukaan epitelium dinding esofagus dapat dilihat; penurunan saiz hati
Tahap ketigaAkibat kematian janin, pendarahan teruk berlaku dari rahim, hidung, muntah dengan darah adalah mungkin

Rawatan

Terapi untuk penyakit kuning pada wanita hamil bertujuan mencegah komplikasi, iaitu:

  1. Melegakan keadaan wanita.
  2. Meminimumkan ancaman kelahiran pramatang.
  3. Normalisasi aliran darah di plasenta.

Untuk ini, jenis rawatan berikut digunakan:

  • Terapi ubat.
  • Kaedah bukan ubat.

Ubat

Daripada ubat-ubatan tersebut, seorang wanita dibenarkan:

  • Hepatoprotectors (Hepabene, Artichoke, Hofitol). Sekiranya tahap CGD ringan, maka cukup untuk mengambil tablet Hepabene, dengan darjah sederhana dan teruk, Hofitol diberikan secara intravena.
  • Asid Ursodeoxycholic (Ursosan, Ursofalk). Kursus rawatan adalah 2-3 minggu..
  • Vitamin E, C. Mulakan dengan titisan, kemudian beralih ke tablet.
  • Untuk mengikat asid hempedu di usus kecil, Polypefan diresepkan. Ini adalah penyerap, membuang toksin berlebihan dari badan.

Rawatan bukan ubat

Kaedah bukan ubat, yang berkesan adalah:

Dengan bantuan prosedur ini, bilirubin dan sebatian yang memprovokasi gatal dikeluarkan dari badan. Rawatan ini ditunjukkan untuk pruritus umum dan tahap bilirubin yang semakin meningkat..

Rawatan tidak dapat dilakukan dengan jumlah platelet, protein, penyakit darah dan saluran gastrousus yang berkurang. Rawatan pembedahan untuk CGD tidak berlaku.

Diet

Ia juga penting untuk menormalkan pemakanan wanita hamil. Anda harus meningkatkan jumlah protein dan makanan tumbuhan dalam diet. Juga tidak termasuk makanan ringan: makanan berlemak, goreng, masin, asap..

Pastikan makan ikan dan produk tenusu. Secara amnya, menu mestilah sederhana dalam kalori, seimbang dalam vitamin dan mineral..

Cadangan diet

Dalam rawatan hepatosis akut pada wanita hamil, perhatian khusus diberikan kepada normalisasi pemakanan. Ia memainkan peranan yang tidak kurang pentingnya daripada terapi ubat. Pesakit disarankan untuk makan jadual No. 5 menurut Pevzner, yang bertujuan untuk mengurangkan jumlah lemak dan kolesterol sambil menjaga keseimbangan protein dan karbohidrat. Diet yang lembut membantu mempermudah fungsi hati.

Semua makanan goreng dan salai dilarang. Lebih baik kukus atau bakar pinggan di dalam ketuhar, kadang-kadang didihkan. Adalah wajar untuk menggunakan daging dan ikan tanpa lemak. Makanan mestilah pecahan (sehingga 4-5 kali sehari). Peraturan minum juga mesti dipatuhi. Sebaiknya minum hingga 2 liter air bersih setiap hari. Produk harus dipilih tanpa bahan tambahan kimia dan pewarna.

Minuman berkarbonat juga dilarang. Anda boleh mempelbagaikan menu harian dengan bantuan buah kering, kacang. Makanan tidak hanya seimbang, tetapi juga sihat. Diet harus diikuti sehingga melahirkan untuk mengelakkan kambuh.

Pencegahan komplikasi dan prognosis

Prognosis yang paling baik untuk rawatan adalah apabila penyakit kuning jinak muncul pada 25-27 minggu dan mempunyai keparahan ringan atau sederhana. Kemudian doktor mempunyai masa yang cukup untuk membantu wanita itu dan mencegah komplikasi..

Pencegahan terdiri daripada mengenal pasti kumpulan risiko tepat pada masanya. Ibu hamil, yang pernah mengalami CGD pada kehamilan sebelumnya, yang mengambil persediaan estrogen, dan mempunyai penyakit gastrousus, memerlukan perhatian khusus. Semasa melahirkan anak, pemakanan harus ditetapkan dan penggunaan antibiotik harus dikecualikan.

Ciri-ciri rawatan komplikasi

Sekiranya pesakit mengalami tahap penyakit rata-rata, maka untuk mengelakkan komplikasi, perlu menyuntik secara intravena:

  • Magnesium sulfat.
  • Vitamin E dan C,
  • Mildronate.
  • Penyelesaian glukosa dan Actovegin.

Oleh itu, hipoksia janin dicegah. Penting untuk terus mengambil hepatoprotectors setelah melahirkan. Pada masa awal postpartum, terapi detoksifikasi juga dilakukan dengan larutan magnesium, glukosa dan Mildonia, Vikasola.

Rundingan dengan pakar lain (pakar penyakit berjangkit, ahli endokrinologi, alahan) ditunjukkan untuk:

  • Bilirubin melompat 3 kali.
  • Pruritus sengit secara umum.
  • Masalah pencernaan yang teruk.

Seorang wanita hamil memerlukan kemasukan ke hospital dalam kes berikut:

  • Perubahan ketara dalam gambar darah biokimia.
  • Peningkatan gatal pada ujian darah biasa.
  • Mencari wanita yang berisiko menghidap CGD.
  • Ancaman kelahiran pramatang.
  • Hipoksia yang disyaki dan kerencatan pertumbuhan intrauterin.

Rawatan dianggap berkesan sekiranya:

  • Gejala patologi hilang, keadaan wanita hamil bertambah baik.
  • Kiraan darah adalah normal.
  • Tiada ancaman penamatan kehamilan.

Definisi

Hepatosis adalah salah satu penyakit hati yang paling berbahaya dalam tempoh melahirkan anak. Ia dicirikan oleh gangguan pencernaan, pemusnahan dan peningkatan metabolisme pada hepatosit. Hati menghasilkan hempedu yang berlebihan, tidak dapat mengatasi peneutralan bahan berbahaya yang diserap oleh usus.

Faktor-faktor perkembangan hepatosis pada wanita hamil adalah pelbagai. Semasa pemeriksaan perubatan, sukar untuk menentukan penyebab sebenar perkembangan penyakit ini. Mereka boleh jadi:

  • penggunaan sebilangan besar ubat, terutamanya multivitamin;
  • ketagihan genetik;
  • perubahan hormon (reaksi khas hati terhadap hormon estrogen);
  • disfungsi enzim yang membawa hempedu.

Hati berlemak akut pada kehamilan adalah bentuk kegagalan hepatoselular khas yang berlaku sebagai komplikasi. Etiopatogenesis keadaan serius ini masih kurang difahami, termasuk kerana jarang..

Dalam keadaan normal, jumlah graviti spesifik kemasukan lemak dalam hepatosit (sel hati) tidak melebihi 5%, namun, dalam hal perkembangan AFH, ia meningkat menjadi 13-19%.

Tidak ada klasifikasi bersepadu untuk OZHGB. Walau bagaimanapun, adalah kebiasaan untuk membezakannya ke dalam bentuk seperti:

  1. Penyakit hati berlemak akut;
  2. Kolestasis intrahepatik;
  3. Muntah wanita hamil yang berlebihan;
  4. Sindrom Preeklampsia dan NERAKA.

Oleh kerana komplikasi ini tidak spesifik, dalam ICD-10 ia dikodkan secara serentak dalam beberapa tajuk:

Kaedah penyampaian

Tahap patologi yang ringan membolehkan anda melahirkan anak sehingga 40 minggu dan melahirkan secara semula jadi. Sekiranya tahap yang teruk didiagnosis, penyakit ini mengancam nyawa anak, maka kelahiran anak disebut pada 37 minggu. Dengan tahap rata-rata dan tidak ada ancaman kepada bayi, disarankan melahirkan pada usia 38 minggu.

  • Artikel Sebelumnya

    Senarai analog Duphalac murah, harga pengganti Rusia dan import

Artikel Mengenai Hepatitis