Apendiks

Utama Ulser

Apendisitis adalah keradangan pada apendiks (apendiks). Patologi ini adalah salah satu penyakit saluran gastrousus yang paling biasa. Menurut statistik, apendisitis berkembang pada 5-10% dari semua penduduk planet ini. Doktor tidak dapat meramalkan kemungkinan kejadiannya pada pesakit tertentu, jadi ada sedikit titik dalam kajian diagnostik pencegahan. Patologi ini tiba-tiba dapat berkembang pada seseorang yang berumur dan jantina (kecuali kanak-kanak yang belum berumur satu tahun - mereka tidak mengalami radang usus buntu), walaupun ia berlaku lebih kerap pada wanita. Kumpulan umur pesakit yang paling "rentan" adalah dari 5 hingga 40 tahun. Sebelum 5 dan selepas 40 tahun, penyakit ini jarang berkembang. Sehingga 20 tahun, patologi sering berlaku pada lelaki, dan selepas 20 - pada wanita.

Radang usus buntu berbahaya kerana ia cepat berkembang dan boleh menyebabkan komplikasi serius (dalam beberapa kes, mengancam nyawa). Oleh itu, jika anda mengesyaki penyakit ini, anda harus segera berjumpa doktor..

Lampiran adalah lampiran sekum, yang berlubang di dalam dan tidak mempunyai lorong melalui. Rata-rata, panjangnya mencapai 5-15 cm, diameternya biasanya tidak melebihi satu sentimeter. Tetapi ada juga apendiks yang lebih pendek (hingga 3 cm) dan panjang (lebih dari 20 cm). Lampiran memanjang dari dinding posterum sisi cecum. Walau bagaimanapun, penyetempatannya berbanding organ lain mungkin berbeza. Terdapat pilihan lokasi berikut:

  • Piawai. Lampiran terletak di kawasan iliac kanan (di hadapan kawasan lateral, antara tulang rusuk bawah dan tulang pelvis). Ini adalah lokasi yang paling "berjaya" dari sudut diagnostik: dalam kes ini, radang usus buntu dikesan dengan cepat dan tanpa kesulitan tertentu. Penyetempatan standard lampiran diperhatikan pada 70-80% kes.
  • Pelvis (menurun). Lokasi lampiran ini lebih kerap berlaku pada wanita berbanding lelaki. Lampiran terletak di rongga pelvis.
  • Subhepatic (menaik). Puncak apendiks "melihat" pada rongga subhepatic.
  • Bahagian sisi Lampiran terletak di kanal periokolik lateral kanan.
  • Medial. Lampiran berdekatan dengan usus kecil.
  • Depan. Lampiran terletak di permukaan anterior cecum.
  • Sebelah kiri Ia diperhatikan dengan susunan cermin organ dalaman (iaitu, semua organ yang biasanya berada di sebelah kanan berada di sebelah kiri, dan sebaliknya) atau pergerakan usus besar yang kuat.
  • Retrocecal. Lampiran terletak di belakang cecum.

Apendisitis, yang berkembang dengan lokasi standard apendiks, disebut klasik (tradisional). Sekiranya lampiran mempunyai penyetempatan khas, kita bercakap mengenai apendisitis atipikal.

Peranan lampiran

Sebilangan pesakit bertanya kepada diri mereka sendiri: jika apendisitis adalah penyakit yang agak berbahaya yang dapat terjadi pada seseorang, maka disarankan untuk membuang apendiks untuk tujuan pencegahan untuk menghindari perkembangan patologi?

Dulu disangka bahawa lampiran adalah dasar. Maksudnya, apabila apendiks mempunyai penampilan yang sedikit berbeza dan organ penuh: orang yang hidup pada zaman dahulu, makan sama sekali berbeza, dan apendiks mengambil bahagian dalam proses pencernaan. Sebagai hasil evolusi, sistem pencernaan manusia telah berubah. Apendiks mulai diteruskan kepada keturunan pada masa kanak-kanak dan berhenti melakukan fungsi yang berguna. Pada awal abad ke-20, apendiks bahkan dikeluarkan dari bayi - untuk mencegah radang usus buntu. Kemudian ternyata bahawa pentingnya lampiran sangat diremehkan. Pesakit yang mengalami apendiks yang dikeluarkan pada masa kanak-kanak mengalami penurunan imuniti, mereka menderita pelbagai penyakit lebih kerap daripada yang lain. Mereka juga mengalami masalah pencernaan. Oleh itu, lama-kelamaan, doktor meninggalkan amalan membuang lampiran untuk tujuan pencegahan..

Para saintis moden percaya bahawa tidak ada organ yang tidak diperlukan dalam tubuh manusia, dan jika bahan dasar terus diturunkan dari generasi ke generasi, itu bermakna bahawa mereka melakukan beberapa fungsi (jika tidak, mereka akan "mati" lama dahulu). Sekiranya mereka tidak mengganggu pesakit, maka tidak perlu mengeluarkannya untuk tujuan pencegahan. Terdapat beberapa teori saintifik mengenai peranan lampiran dalam tubuh manusia moden, yang paling umum adalah yang berikut:

  • Lampiran adalah sebahagian daripada sistem imun. Dinding apendiks mengandungi sejumlah besar tisu limfoid yang mensintesis limfosit. Limfosit adalah sel darah yang melindungi tubuh daripada zarah dan jangkitan asing.
  • Lampiran membantu mengekalkan keseimbangan flora usus yang bermanfaat. Usus dihuni oleh mikroorganisma yang terlibat dalam proses pencernaan. Sebahagian daripadanya berguna tanpa syarat dan tidak menimbulkan ancaman kepada badan dalam keadaan apa pun. Yang lain patogenik secara bersyarat, iaitu, mereka menjadi berbahaya hanya jika sejumlah syarat dipenuhi. Dalam badan yang sihat, keseimbangan yang diperlukan dijaga antara semua mikroorganisma. Dengan perkembangan penyakit berjangkit saluran gastrointestinal (salmonellosis, giardiasis, disentri, jangkitan rotavirus, dll.), Keseimbangan ini terganggu, yang menyebabkan proses pencernaan menderita. Beberapa saintis percaya bahawa bakteria bermanfaat juga hidup di lampiran, di mana mereka dilindungi dari kesan jangkitan. Kerana penyakit, mikroorganisma penting mati di dalam usus, tetapi tidak di lampiran. Ini membolehkan mikroflora usus pulih dengan cukup cepat. Bakteria bermanfaat yang membiak dalam lampiran "keluar" ke dalam usus dan menormalkan keseimbangan. Para saintis sampai pada kesimpulan ini ketika mereka menyedari bahawa pesakit yang menjalani pembedahan membuang apendiks sering menghadapi masalah dengan mikroflora saluran pencernaan..

Rawatan radang usus buntu hampir selalu melibatkan pembuangan apendiks (kecuali dalam kes di mana pembedahan dikontraindikasikan untuk pesakit), kerana ia bukan organ penting. Tetapi ini tidak bermaksud bahawa akibat pembedahan, seseorang pasti akan mengalami masalah kesihatan. Dia hanya perlu memperhatikan kekebalannya. Dan ubat moden - probiotik dan prebiotik - membantu mengelakkan dysbiosis usus..

Jenis radang usus buntu

Radang usus buntu boleh dikelaskan mengikut bentuk dan sifat kursus. Bentuk penyakit ini adalah:

  • Tajam. Ia berkembang pesat, menampakkan diri dengan gejala yang ketara. Sekiranya tiada bantuan perubatan, ia terus berjalan. Dalam kes yang sangat jarang berlaku, penyembuhan diri berlaku. Walau bagaimanapun, tidak dianjurkan untuk bergantung pada kemungkinan ini, jika apendisitis yang tidak aktif dapat menyebabkan komplikasi serius..
  • Kronik. Bentuk yang agak jarang berlaku. Dalam kebanyakan kes, ia berkembang akibat apendisitis akut tanpa rawatan. Mempunyai simptom yang sama dengan apendisitis akut, tetapi gejalanya lebih perlahan. Seperti penyakit kronik yang lain, ia dicirikan oleh tempoh pemburukan dan pengampunan..

Secara semula jadi, penyakit akut (mengikut klasifikasi pembedahan yang paling biasa) tidak rumit dan rumit. Jenis patologi yang tidak rumit termasuk:

  • Apendisitis Catarrhal (sederhana, dangkal). Hanya selaput lendir apendiks yang meradang.
  • Apendisitis yang merosakkan (dengan pemusnahan tisu). Ia mempunyai dua bentuk - phlegmonous (lapisan tisu apendiks yang lebih dalam terjejas) dan gangren (nekrosis dinding apendiks berlaku).

Komplikasi apendisitis akut termasuk:

  • Perforasi (pecah) dinding lampiran.
  • Pembentukan infiltrat apendiks (tumor radang di sekitar lampiran).
  • Peritonitis (keradangan peritoneum).
  • Perkembangan abses (abses).
  • Sepsis (keracunan darah).
  • Pylephlebitis (proses keradangan purulen yang mengakibatkan trombosis vena portal - saluran besar yang menyampaikan darah dari organ perut ke hati untuk peneutralannya).

Apendisitis kronik dibahagikan kepada:

  • Sisa (baki). Ini adalah akibat dari apendisitis akut yang ditangguhkan, yang berakhir dengan penyembuhan diri. Ia menampakkan dirinya sebagai rasa sakit yang membosankan di kawasan iliac kanan. Apendisitis sisa sering dikaitkan dengan lekatan.
  • Berulang kali. Berlaku dengan latar belakang apendisitis akut. Mempunyai watak paroxysmal: dari semasa ke semasa terdapat eksaserbasi, diikuti dengan pengampunan.
  • Kronik primer. Ia berkembang secara bebas, tanpa pendahuluan apendisitis akut.

Punca radang usus buntu

Punca sebenar penyakit ini belum diketahui. Terdapat beberapa hipotesis, yang paling umum adalah:

  • Teori berjangkit. Hipotesis ini menghubungkan perkembangan apendisitis akut dengan ketidakseimbangan mikroflora di dalam apendiks, akibatnya bakteria, yang selamat dalam keadaan normal, atas sebab yang tidak diketahui menjadi virulen (beracun), menyerang selaput lendir apendiks dan menyebabkan keradangan. Teori ini dikemukakan pada tahun 1908 oleh ahli patologi Jerman Aschoff, dan beberapa saintis moden mematuhinya..
  • Teori angioneurotik. Penyokongnya percaya bahawa disebabkan oleh gangguan psikogenik (gangguan neuropsikiatrik, misalnya, neurosis), vasospasme berlaku pada lampiran, kerana pemakanan tisu sangat terganggu. Beberapa kawasan tisu mati dan kemudian menjadi fokus jangkitan. Akibatnya, keradangan berkembang.
  • Teori genangan. Penganut hipotesis ini percaya bahawa radang usus buntu berlaku kerana genangan pada usus najis, akibatnya batu tinja (tinja yang mengeras) jatuh ke dalam apendiks.

Doktor moden membuat kesimpulan bahawa tidak ada satu pun sebab untuk terkena apendisitis, yang relevan untuk semua kes penyakit ini. Setiap situasi tertentu mungkin mempunyai alasan tersendiri. Faktor risiko merangkumi:

  • Penyumbatan lumen apendiks dengan badan asing, helminths, tumor (baik jinak maupun malignan).
  • Jangkitan. Patogen demam kepialu, tuberkulosis dan penyakit lain boleh menyebabkan radang usus buntu.
  • Kecederaan pada perut, yang boleh menyebabkan apendiks bergerak atau membengkok dan tersumbat lebih lanjut.
  • Vaskulitis sistemik (keradangan dinding vaskular);
  • Makan berlebihan;
  • Sembelit yang kerap;
  • Kekurangan makanan tumbuhan dalam diet.

Dinding lampiran menjadi lebih rentan terhadap faktor negatif apabila sistem kekebalan tubuh gagal.

Gejala radang usus buntu

Gejala apendisitis akut adalah:

  • Kesakitan yang berterusan di perut. Ia muncul dengan tiba-tiba, paling kerap pada waktu pagi atau malam. Pada mulanya, rasa sakit dilokalisasi di bahagian atas perut, berhampiran pusar (atau "merebak" ke seluruh perut), tetapi setelah beberapa jam ia bergerak ke sebelah kanan - kawasan iliac (tepat di atas paha). Pergerakan ini disebut sebagai gejala Kocher-Volkovich dan dianggap sebagai tanda apendisitis yang paling khas. Pada mulanya, rasa sakit itu membosankan dan sakit, kemudian terasa berdenyut. Rasa sakit akan berkurang jika anda berbaring di sebelah kanan atau membengkokkan lutut ke perut. Pusing, batuk, ketawa dan menarik nafas panjang menjadi lebih kuat. Sekiranya perut di kawasan iliac ditekan dengan telapak tangan dan kemudian dilepaskan dengan tajam, pesakit akan mengalami serangan sakit yang tajam. Dengan lokasi apendiks yang tidak biasa, penyetempatan kesakitan mungkin berbeza: di perut kiri, di kawasan lumbal, pelvis, pubis. Dinding perut dengan apendisitis terasa tegang. Dalam beberapa kes, rasa sakit dapat hilang dengan sendirinya, tetapi ini tidak menunjukkan pemulihan, tetapi mengenai nekrosis (kematian) tisu-tisu pada lampiran. Sangat mustahak untuk mendapatkan rawatan perubatan, kerana ketidakaktifan dapat menyebabkan perkembangan peritonitis.
  • Gangguan najis berulang (cirit-birit atau sembelit).
  • Mual dan muntah yang tidak membawa kelegaan.
  • Tekanan darah turun (naik, kemudian turun).
  • Denyutan jantung meningkat.
  • Peningkatan suhu badan: pertama hingga 37-38 darjah, kemudian, dengan perkembangan penyakit, hingga 39-40. Dalam selang waktu antara dua tahap ini, suhu dapat kembali normal..
  • Mulut kering.

Pada orang tua, gejala apendisitis mungkin kurang ketara: sakit ringan, mual ringan. Suhu tinggi dan ketegangan dinding perut tidak diperhatikan dalam semua kes. Pada masa yang sama, apendisitis pada orang tua sering dicirikan oleh jalan yang teruk dan perkembangan komplikasi. Oleh itu, pada kecurigaan apendisitis pada pesakit tua, anda harus segera berjumpa doktor.

Pada kanak-kanak di bawah umur 5 tahun, gejala apendisitis tidak begitu ketara seperti pada orang dewasa. Kesakitan sering tidak dilokal dengan jelas. Anda boleh mengenali radang usus buntu pada anak kecil dengan peningkatan suhu badan, cirit-birit, dan plak pada lidah. Walaupun gejala seperti itu mempunyai penyakit lain yang lebih berbahaya, pesakit muda mesti ditunjukkan kepada doktor..

Diagnosis radang usus buntu

Diagnosis apendisitis dilakukan oleh pakar bedah. Pertama, anamnesis dikumpulkan dan pesakit ditemu ramah, serta pemeriksaan visual dengan palpasi perut. Pemeriksaan menunjukkan gejala yang jelas menunjukkan adanya penyakit ini. Kajian berikut juga dilakukan (tidak semestinya semuanya ada dalam senarai - bergantung kepada kes tertentu):

  • ujian darah dan air kencing umum (perhatian khusus diberikan kepada tahap leukosit dalam darah - dengan apendisitis, ia meningkat);
  • kimia darah;
  • Ultrasound organ perut;
  • Imbasan CT;
  • pengimejan resonans magnetik.

Kajian tambahan juga boleh ditetapkan:

  • analisis tinja (untuk kehadiran darah ghaib atau telur cacing);
  • coprogram (analisis kompleks tinja);
  • irrigoscopy (pemeriksaan sinar-X usus);
  • pemeriksaan laparoskopi melalui dinding perut.

Rawatan radang usus buntu

Apendisitis akut hampir selalu dirawat secara pembedahan. Terapi konservatif dijalankan hanya jika pesakit mempunyai kontraindikasi untuk pembedahan. Pada apendisitis kronik, rawatan ubat dapat diresepkan bukan hanya jika terdapat kontraindikasi terhadap operasi, tetapi juga jika penyakit ini lambat, dengan eksaserbasi yang jarang dan tersirat.

Pembedahan (appendektomi) melibatkan penyingkiran apendiks vermiform yang meradang. Ia boleh dilakukan dengan dua cara:

  • Tradisional (klasik). Lampiran dikeluarkan melalui sayatan di dinding perut anterior. Kemudian sayatan dijahit.
  • Laparoskopi. Operasi seperti ini lebih kurang trauma dan mempunyai tempoh pemulihan yang lebih pendek. Campur tangan pembedahan dilakukan dengan menggunakan alat laparoskop nipis yang dilengkapi dengan kamera video melalui tusukan kecil di dinding perut anterior.

Antibiotik diresepkan sebelum dan selepas operasi. Kaedah campur tangan pembedahan dipilih oleh doktor bergantung kepada kerumitan kes dan kehadiran / ketiadaan komplikasi.

Pencegahan radang usus buntu

Tidak ada profilaksis khusus untuk radang usus buntu. Gaya hidup sihat (melepaskan tabiat buruk, pemakanan yang betul, aktiviti fizikal yang sederhana) akan memberi manfaat. Selain itu, langkah pencegahan termasuk rawatan tepat pada masanya bagi sebarang penyakit berjangkit dan radang, patologi gastrousus dan pencerobohan helminthik..

Apendisitis - sebab, gejala dan jenisnya

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Apa itu radang usus buntu?

Apendisitis adalah patologi di mana peradangan pada apendiks sekum diperhatikan. Keradangan biasanya akut, tetapi juga boleh menjadi kronik. Ini adalah salah satu patologi pembedahan akut yang paling biasa, dengan kekerapan 5 kes setiap 1000 orang..

Apendisitis akut menyumbang kira-kira 65 - 70 peratus daripada semua penyakit akut organ perut. Di antara semua campur tangan pembedahan yang mendesak, apendisitis menyumbang 60 - 80 peratus. Operasi untuk membuang apendiks di negara-negara Eropah ditoleransi oleh sekitar 10 peratus penduduk.

Menurut statistik, apendisitis adalah masalah yang paling biasa dihadapi oleh orang muda. Kira-kira 75 peratus pesakit yang telah membuang apendiksnya adalah lelaki dan wanita di bawah usia 35 tahun. Kumpulan berisiko tertinggi termasuk kanak-kanak perempuan dan lelaki berusia 15 hingga 19 tahun. Patologi ini secara praktikal tidak berlaku pada kanak-kanak yang berumur di bawah satu tahun dan pada orang tua yang berumur lebih dari 70 tahun. Selepas 50 tahun, penyakit ini hanya berlaku pada 2 peratus populasi..

Appendectomy (pembuangan apendiks) dilakukan lebih kerap pada wanita berbanding lelaki. Pada masa yang sama, komplikasi didiagnosis pada pesakit wanita lebih jarang daripada pada pesakit lelaki..

Masalah radang usus buntu telah diketahui oleh manusia sejak sekian lama. Tanda luka di bahagian perut terdapat pada mumi Mesir sejak abad kesebelas. Yang pertama menggambarkan dalam karya-karyanya lampiran cecum adalah Leonardo da Vinci. Secara rasmi, badan ini dikenali oleh saintis setelah sekian lama..
Istilah "apendisitis" diusulkan oleh seorang profesor dari Amerika pada tahun 1886 dalam karyanya mengenai gejala radang usus buntu.

Menurut salah satu versi, radang usus buntu menjadi penyebab kematian ilusi terkenal Harry Houdini. Salah satu muslihat penyihir adalah membiarkan penonton memukul perut dengan kuat. Houdini tahu bagaimana mengetatkan abs, akibatnya pukulan itu tidak menimbulkan banyak ketidakselesaan kepadanya. Setelah penat selepas persembahan, ilusi membenarkan salah seorang peminat menumbuk perutnya, yang masuk ke bilik persalinan. Tidak lama selepas pukulan Houdini, sakit perut yang teruk mula mengganggu, dan setelah beberapa ketika penyihir itu meninggal kerana peritonitis, penyebabnya adalah radang usus buntu akibat pukulan.

Penyebab radang usus buntu

Anatomi lampiran

Apendiks (sinonim untuk lampiran) adalah lampiran sekum. Dimensi lampiran berkisar antara 3 hingga 9 sentimeter (sangat jarang mereka boleh mencapai 20 sentimeter) dan dari diameter 5 hingga 8 milimeter. Di dalam prosesnya terdapat rongga sempit yang dipenuhi dengan tisu limfa. Pada kanak-kanak, prosesnya lebih luas daripada pada orang dewasa. Dalam strukturnya, lampiran mengulangi dinding usus kecil.

Pengumpulan tisu limfa dalam lumen lampiran yang banyak memberikannya fungsi pelindung. Sel-sel yang tidak kompeten yang terletak di kelenjar getah bening menghasilkan antibodi terhadap bakteria yang telah memasuki usus. Juga, lampiran adalah simpanan bakteria bermanfaat dan, dengan demikian, terlibat dalam normalisasi mikroflora usus.

Sebab-sebab perkembangan apendisitis akut

Perkembangan keradangan didasarkan pada tindakan mikroorganisma patogen dan "faktor pencetus" tertentu. Flora patogenik dan mikroorganisma pyogenik secara kondisional berfungsi sebagai mikroorganisma patogen.

Mikroorganisma yang terlibat dalam pengembangan radang usus buntu

Nama dan habitat kumpulan

Flora usus patogen yang bersyarat, yang biasanya terdapat di lumen apendiks, tetapi tidak menyebabkan bahaya. Di bawah pengaruh faktor pemicu, perwakilan flora ini diaktifkan, menjadi patogen.

Flora pyogenik, yang, di bawah pengaruh faktor pencetus, menimbulkan keradangan purulen.

Flora spesifik sangat jarang berlaku pada perkembangan radang usus buntu akut. Tidak diperlukan pencetus untuk mengaktifkannya, kerana flora ini pada mulanya bersifat patogen.

  • Escherichia coli;
  • enterokoccus;
  • escherichia;
  • pseudomonas;
  • Klebsiella.
  • shigella - mikrob yang menyebabkan disentri;
  • salmonella typhi - menyebabkan demam kepialu;
  • mycobacterium tuberculosis - menyebabkan batuk kering (dalam kes ini, usus).

Pelbagai faktor boleh bertindak sebagai pencetus, yang masing-masing mencerminkan teori khusus mengenai perkembangan radang usus buntu. Sebagai contoh, faktor mekanikal adalah komponen teori mekanikal apendisitis, yang menurutnya merupakan akibat penyumbatan lumen apendiks..

Teori untuk perkembangan apendisitis adalah:

  • teori mekanikal;
  • teori neuro-refleks;
  • teori alahan;
  • teori vaskular.
Teori mekanikal pengembangan apendisitis
Teori ini adalah yang paling umum, kerana menurut data dari banyak kajian, radang usus buntu berkembang akibat penyumbatan (penyumbatan) lumen apendiks. Ini mengganggu proses penyaliran lampiran dan menyebabkan peningkatan tekanan yang tajam di dalamnya. Fenomena stasis kapilari dan vena, perkembangan iskemia diperhatikan. Dengan latar belakang ini, flora patogenik dari usus buntu mula aktif. Kerana kekurangan saliran, bilangan bakteria bertambah. Peningkatan bilangan bakteria dengan latar belakang stasis vena dan iskemia memicu proses keradangan pada lampiran.

Oleh itu, asas untuk proses keradangan adalah penyumbatan lumen apendiks, iaitu faktor mekanikal. Pelbagai patologi boleh bertindak sebagai faktor ini..

Faktor mekanikal yang boleh menyebabkan penyumbatan lumen apendiks adalah:

  • helminths - contohnya, bola ascaris dapat menyumbat lumen usus;
  • batu tinja - sering dijumpai pada orang tua;
  • lekatan dan lekatan cicatricial;
  • karsinoid (tumor yang tumbuh perlahan) pada lampiran;
  • kelenjar getah bening yang membesar juga boleh menghalang lumen apendiks.
Teori refleks saraf mengenai perkembangan apendisitis
Teori ini didasarkan pada kekejangan fungsi arteri yang memberi makan lampiran. Kekejangan (penyempitan) saluran darah yang tajam menyebabkan gangguan bekalan darah dan pemakanan apendiks. Ini, seterusnya, menyebabkan pelanggaran aliran keluar limfa dan darah vena (genangan berkembang), dan juga kesukaran dalam pembuangan air besar. Terhadap latar belakang stasis vena, perubahan degeneratif diperhatikan, yang menyebabkan penurunan penghalang pelindung membran mukus. Melemahnya sifat pelindung adalah mekanisme pencetus utama yang membawa kepada pengaktifan flora oportunistik dan perkembangan keradangan nonspesifik pada lampiran..

Teori alergi perkembangan apendisitis
Teori ini percaya bahawa apendisitis akut berdasarkan reaksi alahan dari jenis ketiga dan keempat. Secara keseluruhan, lima jenis reaksi alahan diketahui, masing-masing diperhatikan dalam patologi tertentu. Sebagai contoh, tindak balas jenis pertama adalah reaksi alahan dari jenis anafilaksis, yang dapat diperhatikan dengan kejutan anafilaksis, urtikaria, asma bronkial.

Menurut teori alergi apendisitis, dengan reaksi hipersensitiviti ketiga dan keempat, terdapat pelemahan penghalang pelindung membran mukus apendiks. Ini disertai dengan penembusan sejumlah besar bakteria oportunistik dari cecum ke dalam lumen apendiks. Melemahnya sifat pelindung di satu pihak dan peningkatan kepekatan bakteria di sisi lain adalah asas bagi perkembangan keradangan.

Teori vaskular mengenai perkembangan apendisitis
Teori ini berdasarkan pelbagai gangguan peredaran vaskular pada tahap membran mukus apendiks. Gangguan ini boleh dipicu oleh penyakit sistemik (misalnya, vaskulitis) dan gangguan peredaran darah tempatan (contohnya, kekejangan vaskular). Dalam kedua kes tersebut, edema dan kesesakan vena diperhatikan pada selaput lendir, yang mana proses menular berlangsung..

Sebagai tambahan kepada teori utama yang disenaraikan di atas, terdapat teori makanan (appendicitis) makanan. Menurutnya, orang yang menyalahgunakan makanan daging dengan kandungan serat tumbuhan yang rendah mempunyai risiko terkena apendisitis. Menurut saintis, diet seperti inilah yang memprovokasi perkembangan "usus malas". Dengan sindrom ini, transit kandungan usus dikurangkan dengan ketara, yang menyebabkan genangannya. Sembelit yang berpanjangan, yang terbentuk, menyebabkan penurunan sifat perlindungan membran mukus dan merangsang pengaktifan flora patogen.

Tanda-tanda apendisitis akut

Gejala apendisitis akut adalah:

  • sakit;
  • suhu tinggi;
  • pelanggaran najis dan kencing.

Sakit dengan radang usus buntu

Kesakitan adalah gejala dominan apendisitis akut. Selalunya, rasa sakit muncul secara tiba-tiba pada waktu malam atau pada waktu petang, menjelang petang. Dalam kes ini, sindrom kesakitan adalah kekal, iaitu, rasa sakit dirasakan oleh pesakit secara berterusan. Selalunya, sindrom kesakitan adalah sederhana. Oleh kerana kesakitan disebabkan oleh proses keradangan, kes-kes kesakitan akut dan "tidak tertahankan" sangat jarang berlaku. Pada masa yang sama, jangan lupa bahawa rasa sakit lebih merupakan gejala subjektif dan bergantung pada kepekaan kesakitan individu dan jenis keperibadian pesakit..

Apendisitis akut dicirikan oleh penghijrahan kesakitan yang pasti. Jadi, pada jam pertama penyakit ini, rasa sakit dilokalisasi di kawasan epigastrik atau sifatnya meresap (pesakit merasakan sakit di seluruh perut). Pada kanak-kanak dan remaja, rasa sakit pada permulaan penyakit mungkin tertumpu di sekitar pusar. Selepas beberapa jam, sensasi menyakitkan turun ke fossa iliac kanan. Mulai saat ini, pesakit mengadu sakit di bahagian kanan bawah. Penghijrahan simptom kesakitan dari epigastrium ke kawasan iliac kanan disebut sebagai gejala Kocher. Tanda diagnostik ini memihak kepada radang usus buntu akut, tetapi juga dapat menunjukkan patologi pembedahan lain (contohnya, ulser gastrik berlubang).

Bahagian mana apendisitis dilokalisasikan?

Dalam kebanyakan kes, sakit pada apendisitis dilokalisasi di sebelah kanan, di bahagian bawah perut. Karakteristik sindrom kesakitan dan evolusinya adalah ciri lokasi klasik (atau khas) lampiran. Dalam lebih daripada separuh kes, ia terletak di tengah dan ke bawah dari sekum - kedudukan ini disebut menurun. Kedudukan menurun ini memberikan penyetempatan kesakitan di bahagian kanan dan bawah perut.
Walau bagaimanapun, kedudukan atipikal apendiks yang disebut juga diketahui, yang memberikan gambaran klinikal sindrom kesakitan yang berbeza..

Variasi kedudukan lampiran dan penyetempatan kesakitan dalam kes ini

Nama kedudukan atipikal

Variasi lokasi lampiran

Lampiran terletak di belakang cecum.

Kesakitan juga dilokalisasi di sebelah kanan, tetapi sifatnya diredam dan membosankan.

Kedudukan menaik (atau subhepatic)

Lampiran tidak diarahkan ke bawah, tetapi ke atas.

Sindrom nyeri dirasakan oleh pesakit di sebelah kanan, tetapi tidak di bahagian bawah abdomen, di bahagian atasnya. Kadang-kadang kesakitan dilokalisasi di bawah lengkungan kostum, tepat di bawah hati.

Lampiran terletak di pelvis kecil.

Sakitnya menusuk atau sakit, boleh dilokalisasikan di perut bawah di sebelah kanan atau di atas pubis. Selalunya meniru keradangan organ genital dalaman.

Ia sangat jarang diperhatikan dengan posisi kiri dari sekum.

Kesakitan dilokalisasi di iliac fossa kiri, iaitu di perut bawah di sebelah kiri.

Lampiran dipindahkan ke garis tengah.

Kesakitan dibezakan oleh intensiti dan permulaan kekerasan yang ketara. Pada mulanya, mereka tumpah, dan kemudian mereka menumpukan perhatian di sekitar pusar. Gejala radang usus buntu adalah maksimum.


Dengan kedudukan atipikal apendiks, rasa sakit dapat memancar (memberi) ke kawasan lumbar, inguinal atau rektum.

Demam dan simptom biasa lain pada apendisitis akut

Peningkatan suhu pada apendisitis akut adalah manifestasi sindrom keracunan umum. Dalam 8 kes daripada 10, peningkatan suhu badan diperhatikan dalam lingkungan 37 - 38 darjah. Dalam kes yang jarang berlaku, suhu meningkat melebihi 38 darjah atau berada dalam had normal.
Demam disertai dengan kelemahan, kelesuan, perasaan lemah. Selalunya disertai dengan loya dan muntah tunggal. Muntah biasanya tidak berlaku untuk radang usus buntu dan boleh berlaku maksimum dua kali. Walau bagaimanapun, ia bersifat refleksif dan tidak membawa kelegaan..

Semua simptom di atas adalah hasil pembentukan fokus berjangkit di lampiran. Fokus ini adalah hasil penyusupan (perendaman) dinding apendiks dengan bakteria virulen. Pada mulanya, fokus berjangkit adalah kecil dan gejala umum berkembang akibat reaksi refleks-viseral. Reaksi saluran pencernaan yang serupa dengan proses keradangan yang berdekatan menyebabkan gejala umum seperti mulut kering, demam, muntah refleks, dan kembung sederhana. Pada masa yang sama, keadaan pesakit dinilai sederhana. Kemudian, dengan berlakunya banyak komplikasi dan penyebaran proses menular, gejala-gejala itu telah berkembang dengan latar belakang keracunan endogen.

Gangguan najis dan kencing pada apendisitis akut

Peritonitis dan komplikasi apendisitis akut lain

Tidak dikendalikan pada waktu apendisitis boleh menjadi rumit oleh peritonitis tempatan atau meresap. Abses lampiran, infiltrat, phlegmon dan pylephlebitis juga dapat berkembang. Bahaya yang paling besar adalah pecahnya apendiks dengan pencurahan kandungan patologi ke rongga perut. Penyebaran kandungan purulen ke rongga perut disertai dengan perkembangan keracunan endogen.

Komplikasi apendisitis adalah:

  • peritonitis;
  • penyusupan apendiks;
  • abses.
Peritonitis
Peritonitis adalah komplikasi apendisitis di mana keradangan peritoneum berkembang. Peritoneum adalah kepingan tisu serous yang nipis yang menutupi organ dalaman. Peritonitis berkembang kerana pecahnya apendiks, yang disertai dengan penembusan nanah ke rongga perut. Pada masa ini, keadaan pesakit bertambah buruk..

Simptom utamanya adalah kesakitan. Tetapi tidak seperti apendisitis, kesakitan tidak mempunyai penyetempatan yang jelas, tetapi sifatnya menyebar. Keamatan kesakitan sangat kuat, tidak tertahankan. Pesakit berada dalam kedudukan embrio ciri peritonitis - berbaring di sisinya dengan lutut bengkok dan kaki dibawa ke perut. Kulit pesakit pucat, kadangkala marmar. Sindrom nyeri teruk disertai dengan muntah berulang, yang tidak membawa kelegaan, penurunan tekanan darah, nadi cepat, peningkatan suhu badan hingga 39 darjah.

Gambaran klinikal peritonitis bergantung pada kawasan peritoneum yang terjejas. Membezakan antara peritonitis tempatan, meluas dan dibatasi. Peritonitis tempatan hanya menempati satu bahagian anatomi rongga perut. Selalunya, ia mempengaruhi peritoneum di sekitar lampiran. Peritonitis yang meluas merangkumi dua hingga lima kawasan anatomi. Dalam kes ini, proses keradangan meliputi tidak hanya lampiran, tetapi juga kawasan cecum dan kolon sigmoid. Peritonitis total mempengaruhi keseluruhan rongga perut dan merupakan keadaan kritikal dalam pembedahan.

Rawatan peritonitis adalah pembedahan secara eksklusif. Semasa operasi, sumber peritonitis dijumpai dan dikeluarkan, iaitu radang usus buntu dan radang. Selepas itu, peritoneum itu sendiri dibasuh beberapa kali dengan larutan antiseptik. Operasi diakhiri dengan saliran rongga perut. Pada masa yang sama, semasa operasi, tiub getah untuk saliran dimasukkan ke dalam rongga perut, di mana rongga perut dibasuh dalam tempoh selepas operasi.

Penyusupan apendiks
Infiltrat adalah konglomerat organ yang menyatu yang mengelilingi lampiran. Oleh itu, infiltrat apendiks meliputi cecum, bahagian kolon sigmoid, omentum yang lebih besar, dan kadang-kadang pelengkap rahim (ovari, tiub fallopio). Penyusupan ini berkembang sebagai reaksi pelindung terhadap penyebaran proses keradangan. Apabila apendiks pecah, kandungan di dalamnya memasuki rongga perut. Agar tidak merebak lebih jauh ke seluruh rongga perut dengan perkembangan peritonitis meresap, proses keradangan dilokalisasi oleh organ di atas.

Penyusupan berkembang pada hari kelima dari permulaan penyakit. Pada mulanya, gambaran klinikal mengulangi gejala apendisitis akut - ada rasa sakit, peningkatan suhu yang sederhana. Walau bagaimanapun, pada hari ke-2 - 3 dari permulaan penyakit, rasa sakit mula mereda, suhu turun menjadi normal. Pada hari ke-4 - ke-5, dengan latar belakang sindrom kesakitan ringan di kawasan iliac kanan, pembentukan yang padat, menyakitkan dan tidak aktif diraba (dirasakan). Sekiranya doktor melakukan palpasi formasi seperti ini pada pesakit, maka perlu dilakukan diagnosis pembezaan dengan tumor cecum.

Rawatan penyusupan sepenuhnya konservatif, iaitu hanya berdasarkan ubat-ubatan. Rehat tempat tidur, diet dan terapi antibiotik ditetapkan. Kerana peningkatan risiko kambuh (eksaserbasi semula) setelah 3 bulan rawatan konservatif, penghapusan lampiran ditunjukkan.

Abses
Abses adalah koleksi nanah yang terhad. Ia boleh berkembang pada usus buntu akut dan kronik. Penyetempatan abses bergantung pada kedudukan awal lampiran. Jadi, abses boleh menjadi pelvis, subphrenic atau interintestinal. Abses pelvis yang paling biasa berlaku, kerana eksudat purulen terkumpul di bahagian paling bawah di bawah pengaruh graviti. Kesakitan dengan abses pelvis dilokalisasi di perineum. Mereka disertai dengan dorongan palsu untuk membuang air besar dan kesukaran membuang air kecil.

Abses subphrenic dilokalisasikan di epigastrium atas, di bawah diafragma. Kesakitan terletak di bahagian bawah dada. Mereka bertambah dengan nafas dalam, batuk, sesak nafas. Dengan abses interintestinal, rasa sakit dirasakan oleh pesakit jauh di dalam perut. Kerana penyisipan gelung usus bersama-sama, penyumbatan usus mungkin berlaku, di mana sembelit yang berpanjangan diperhatikan.
Abses dirawat secara eksklusif dengan kaedah operasi dengan membuka abses melalui sayatan pada dinding perut anterior.

Apendisitis kronik

Apendisitis kronik ditunjukkan oleh proses keradangan lambat yang berpanjangan di lampiran. Dari semua patologi yang didiagnosis pada lampiran, bentuk kronik berlaku pada kira-kira satu peratus kes dan dijumpai lebih kerap pada wanita muda. Oleh kerana gambaran klinikal kabur dengan gejala penyakit ringan, pengesanan radang usus buntu adalah sukar.
Bergantung pada etiopatogenesis (penyebab dan mekanisme perkembangan), tiga bentuk keradangan kronik pada apendiks dibezakan..

Bentuk patogenetik apendisitis kronik termasuk:

  • bentuk primer;
  • bentuk baki (sisa);
  • bentuk berulang.
Bentuk primer apendisitis kronik
Bentuk utama apendisitis kronik adalah radang apendiks yang perlahan, yang berkembang sejak awal penyakit ini. Dalam keadaan pertahanan imun badan yang berkurang, proses keradangan dinyatakan dengan lemah. Ini menjelaskan tidak adanya serangan apendisitis akut..

Bentuk usus buntu kronik
Bentuk sisa apendisitis kronik berkembang dengan latar belakang keradangan akut apendiks. Ini berlaku apabila serangan apendisitis akut dihentikan sendiri atau dengan ubat tanpa menggunakan campur tangan pembedahan. Akibat keradangan akut, banyak lekatan sering kekal di rongga perut. Mereka menyebabkan sakit, sakit membosankan di bahagian bawah dan apendiks.

Bentuk radang usus buntu yang berulang
Bentuk apendisitis kronik yang berulang mungkin muncul setelah operasi membuang apendiks. Proses keradangan berkembang di kultus apendiks dan sering merebak ke sekum dan tisu sekitarnya. Relapses (flare-up berulang) biasanya berlaku apabila tunggul yang tersisa lebih panjang dari 2 sentimeter.
Terdapat banyak faktor risiko yang menyumbang kepada perkembangan usus buntu kronik..

Faktor risiko untuk mengembangkan usus buntu kronik termasuk:

  • hipotermia badan;
  • tekanan psiko-emosi;
  • kegemukan;
  • merokok;
  • penderaan alkohol;
  • pemakanan yang tidak betul;
  • aktiviti fizikal yang tinggi;
  • sembelit;
  • penyakit kronik (diabetes mellitus, hepatitis);
  • kumpulan umur lebih dari 70 tahun ke bawah 2 - 3 tahun.

Sebab-sebab perkembangan apendisitis kronik

Peranan utama dalam perkembangan apendisitis kronik dimainkan oleh kegagalan sistem imun dan patologi sistem peredaran darah. Akibat dari ini adalah pelanggaran trofisme (pemakanan) tisu-tisu apendiks dan pengaktifan mikroflora usus patologi. Dalam keadaan seperti itu, proses keradangan dapat bertahan lama, memberikan radang usus buntu kronik. Pada masa yang sama, terdapat percambahan aktif tisu penghubung dengan pembentukan banyak lekatan dan penebalan dinding apendiks.

Proses lekatan boleh berlaku di antara organ-organ rongga perut, dan di dalam lampiran itu sendiri, menyebabkan ubah bentuk dan penghilangannya (penyumbatan lumen). Berdasarkan ini, beberapa bentuk morfologi apendisitis kronik dibezakan..

Bentuk morfologi apendisitis kronik adalah:

  • titisan lampiran;
  • mukokel apendiks;
  • empyema lampiran vermiform;
  • apendisitis fibroplastik.
Empyema, tetes dan mukokel apendiks terbentuk akibat penghapusan bahagian proksimalnya atau keluar ke cecum. Kerana kekurangan jalan keluar, pelbagai cecair dan rembesan patologi terkumpul di lampiran. Sekiranya transudat (cecair yang dikeluarkan oleh sel semasa keradangan) berkumpul di lampiran, maka tetes akan berkembang. Apabila lendir yang dirembeskan oleh sel epitelium mendominasi di rongga apendiks, mukosel muncul. Apabila mikroflora usus diaktifkan dan jangkitan berlaku, nanah terkumpul di rongga. Dalam kes ini, apendisitis kronik berbentuk empyema apendiks.

Apendisitis fibroplastik adalah pertumbuhan tisu berserat yang terlalu banyak di dinding apendiks. Ini membawa kepada proses penebalan dan pembesarannya..

Tanda-tanda apendisitis kronik

Tanda-tanda klinikal apendisitis kronik agak berubah-ubah dan bersifat polimorfik, tetapi secara umum ia menunjukkan gambaran bentuk peradangan apendiks yang perlahan. Serangan eksaserbasi dan tempoh pengampunan, yang secara beransur-ansur mereka ganti, ditunjukkan oleh gejala penyakit mereka.

Gejala serangan akut usus buntu kronik adalah:

  • sakit di kawasan iliac kanan, diperburuk oleh peningkatan tekanan intra-perut;
  • kekejangan di perut;
  • loya;
  • muntah;
  • cirit-birit;
  • kembung berkala;
  • suhu badan dalam lingkungan 37.5 darjah.
Gejala utama yang menyumbang untuk mendapatkan bantuan perubatan adalah kesakitan. Kesakitan boleh berterusan atau paroxysmal. Pusat kesakitan terletak di kawasan iliac di sebelah kanan atau berhampiran pusar. Kadang-kadang, gelombang kesakitan bergerak ke punggung bawah, pangkal paha, atau kaki kanan. Sensasi kesakitan meningkat apabila tekanan intra-perut meningkat, menekan proses meradang. Ini berlaku semasa aktiviti fizikal, batuk, bersin, buang air besar.

Pemakanan yang tidak betul juga menyebabkan peningkatan kesakitan. Pada pesakit wanita, eksaserbasi mungkin berlaku dalam tempoh..

Gejala semasa pengampunan apendisitis kronik termasuk:

  • sindrom kesakitan yang lemah;
  • penurunan selera makan;
  • ketidakupayaan emosi dengan peningkatan kerengsaan;
  • gangguan tidur;
  • penurunan nada otot dinding perut anterior di sebelah kanan.
Sindrom nyeri semasa pengampunan ditunjukkan oleh rasa sakit, sakit kusam di perut, penyetempatannya sukar ditentukan. Selalunya mereka muncul ketika berjalan dan berlari..
Dalam latihan mereka, doktor menggunakan beberapa gejala objektif yang membantu dalam diagnosis usus buntu kronik..

Gejala objektif apendisitis kronik

Palpasi kawasan iliac kanan membawa kepada penyinaran (mundur) kesakitan pada arah yang bertentangan.

Memindahkan pesakit ke posisi berbaring di sebelah kiri membawa kepada kemunculan atau peningkatan kesakitan di kawasan apendiks yang meradang.

Percubaan untuk mengangkat kaki kanan yang diluruskan pada sendi lutut menyebabkan atau memburukkan lagi sindrom kesakitan.

Sekiranya anda mengangkat kaki diluruskan pada sendi lutut dan tahan sebentar, maka kaki kanan mula cepat letih.

Palpasi dinding perut anterior menunjukkan perbezaan nada otot antara sisi kanan dan kiri.


Semua tanda klinikal apendisitis kronik dapat diperhatikan pada pesakit selama bertahun-tahun, tetapi selalu ada risiko tertentu penyakit berubah menjadi radang usus buntu akut.

Apendisitis pada kanak-kanak

Menurut statistik, apendisitis berlaku pada kanak-kanak dari segala usia, bermula dari saat kelahiran. Walau bagaimanapun, sebilangan pakar percaya bahawa apendisitis tidak biasa untuk kanak-kanak di bawah usia empat tahun. Ini dijelaskan oleh ciri anatomi apendiks pada bayi. Jadi, pada orang dewasa, komunikasi antara cecum dan apendiks sangat sempit, yang menimbulkan keadaan untuk genangan.

Pada keradangan sedikit pun, cecair yang terkumpul di lumen apendiks dengan sukar meninggalkannya. Ini mewujudkan keadaan untuk stagnasi dan keradangannya. Pada kanak-kanak, praktiknya tidak ada syarat untuk stagnasi, kerana cecum, yang menyempit dengan corong berbentuk corong, segera masuk ke lampiran. Tidak ada sfinkter di antara mereka, yang terdapat pada orang dewasa. Itulah sebabnya kes apendisitis akut pada kanak-kanak di bawah umur 4 - 5 tahun sangat jarang berlaku. Namun, seiring bertambahnya usia, ciri-ciri anatomi ini mengalami perubahan, dan pada usia 7 tahun, proses vermiform pada kanak-kanak menjadi serupa dengan orang dewasa.

Gejala apendisitis akut pada kanak-kanak

Penyakit ini bermula secara tiba-tiba dengan kemerosotan yang ketara dalam kesejahteraan anak dan peningkatan suhu hingga 38 - 39 darjah (sementara untuk orang dewasa hanya keadaan subfebril yang menjadi ciri, iaitu peningkatan suhu yang tidak terlalu kuat). Terdapat muntah berulang, buang air besar dalam bentuk najis yang kerap dan longgar. Semua simptom ini (muntah, demam, cirit-birit) membuat doktor memikirkan jangkitan usus..

Gejala spesifik apendisitis akut pada kanak-kanak juga disebabkan oleh adanya sindrom perut. Sindrom ini berlaku bukan hanya dengan radang usus buntu, tetapi juga dengan radang paru-paru, selesema, demam merah dan penyakit lain. Ia terserlah dengan rasa sakit yang sangat kuat dan meresap (di seluruh perut). Pada kanak-kanak kecil, rasa sakit sering tertumpu di dekat pusar, yang sekali lagi menjadikannya sukar untuk mendiagnosis radang usus buntu akut.

Gejala apendisitis akut pada kanak-kanak adalah:

  • najis yang kerap, longgar dan longgar;
  • muntah berulang;
  • sakit yang teruk dan meresap di seluruh perut atau sakit di dekat pusar;
  • kenaikan suhu hingga 39 darjah;
  • kembung teruk.
Najis yang kerap dan longgar, muntah, sakit perut yang teruk dijelaskan oleh peningkatan kereaktifan usus terhadap proses akut. Usus mula berkeliaran dengan kuat dan "berubah-ubah". Akibat peristaltisme aktif, pengeluaran gas di dalam usus meningkat, sehingga perut menjadi bengkak dan tegang. Pergerakan usus yang kuat juga menyebabkannya cepat mengosongkan, sehingga menyebabkan najis terganggu.

Gambaran gambaran klinikal apendisitis akut pada kanak-kanak

Sebagai tambahan kepada berlakunya gejala umum berbanding gejala tempatan, apendisitis akut pada kanak-kanak dicirikan oleh sejumlah ciri.

Ciri-ciri perkembangan apendisitis akut pada kanak-kanak termasuk:

  • kehadiran "jurang cahaya";
  • kedudukan atipikal lampiran;
  • sindrom mabuk yang teruk.
Kehadiran "jurang cahaya"
Selang terang adalah jangka masa, yang dicirikan oleh hilangnya tajam semua gejala. Ia berkembang antara pecahnya apendiks dan perkembangan peritonitis. Pada mulanya, gambaran klinikal tidak berbeza - terdapat rasa sakit yang meresap, muntah berulang, demam.
Bantuan yang tidak diberikan tepat pada waktunya membawa kepada pecahnya apendiks dan perkembangan peritonitis. Namun, setelah pecahnya lampiran, semua rasa sakit hilang, dan tempoh ketenangan berlaku. Anak itu nampaknya sedang pulih, yang merupakan khayalan yang serius. Selepas 10 - 12 jam, klinik peritonitis tempatan atau meresap berkembang dengan banyak komplikasi. Fenomena jurang cahaya dijelaskan oleh nekrosis ujung saraf di lampiran, akibatnya tidak ada rasa sakit selama pemusnahannya.

Kedudukan tidak biasa pada lampiran
Pada kanak-kanak, kerana pertumbuhan badan yang tidak lengkap, kedudukan atipikal apendiks jauh lebih biasa. Selalunya, apendiks tinggi, ketika ia dan rektum terletak di bawah hati. Dalam kes ini, kesakitan dan ketegangan otot perut didiagnosis bukan di ruang iliac yang betul, tetapi di hipokondrium yang betul. Penyetempatan kesakitan seperti itu dan muntah sering meniru klinik kolesistitis akut. Juga, lampiran boleh terletak retrocecal, iaitu di belakang sekum. Tidak ada ketegangan pada otot perut dalam kes ini, tetapi ada rasa sakit di kawasan lumbar.

Sindrom mabuk yang teruk

Diagnosis apendisitis akut pada kanak-kanak

Diagnosis apendisitis akut juga sukar disebabkan oleh keanehan perkembangan psikomotor. Kanak-kanak jarang mengeluh, mereka tidak dapat mengetahui evolusi kesakitan, apa sebenarnya kesakitan dan di mana. Kebanyakan mereka menangis, tetapi tangisan itu mungkin disebabkan oleh ketakutan terhadap kot putih dan kenyataan bahawa orang asing bertanya kepadanya soalan yang pelik. Oleh itu, kebanyakan aduan dan perincian perkembangan penyakit mesti dijelaskan daripada ibu bapa..

Adalah perlu untuk memeriksa anak di bilik yang hangat, setelah sekurang-kurangnya sedikit kontak dengannya. Juga perlu untuk berdebar dengan tangan yang hangat agar tidak menimbulkan tekanan tambahan kepada anak. Namun, tepat sebelum palpasi, perhatian harus diberikan pada posisi anak di tempat tidur. Sebagai peraturan, mereka berbaring di sebelah kanan dengan kaki dibawa ke perut. Anak-anak tenang, tidak tergesa-gesa (hanya jika ia bukan bayi berusia 4-5 tahun), tetapi ketika mereka berusaha memeluknya, mereka menunjukkan daya tahan. Ini dijelaskan oleh fakta bahawa mengangkat anak menimbulkan peningkatan sakit perut.

Untuk radang usus buntu, kegembiraan anak tidak biasa ketika dia berpusing, berpusing, memanjat di sofa dan melepaskannya. Sekiranya kanak-kanak menunjukkan tingkah laku ini, maka apendisitis tidak termasuk dalam kes ini. Doktor memeriksa bukan sahaja perut, tetapi keseluruhan anak secara keseluruhan. Kulit diperiksa untuk ruam, kerongkong untuk radang, dan paru-paru diperiksa untuk mengi. Ini dilakukan untuk diagnosis pembezaan. Perlu diingat bahawa sindrom perut dikaitkan dengan kebanyakan penyakit kanak-kanak..

Palpasi perut tidak disertai dengan pertanyaan "adakah sakit?", Kerana, sebagai peraturan, jawapannya ditulis di wajah anak. Juga, jawapan kanak-kanak sering berat sebelah, mereka dapat mengulangi sebarang pertanyaan setelah doktor - "Adakah sakit?" - "sakit", "tidak sakit?" - "tidak sakit." Sebilangan besar kanak-kanak takut ke hospital dan oleh itu menyembunyikan keluhan mereka untuk menyingkirkan doktor secepat mungkin..

Palpasi harus dimulakan dari bahagian yang paling tidak menyakitkan, iaitu dari iliac fossa kiri. Selanjutnya, mengikut arah jarum jam, doktor naik ke hipokondrium kiri, kawasan epigastrik, hipokondrium kanan dan turun ke fossa iliac kanan. Dengan meraba-raba setiap bahagian, doktor memerhatikan ekspresi dan reaksi wajah anak.

Pada apendisitis akut, perut anak membengkak secara sederhana, dan di bahagian kanan bawah terdapat ketegangan otot yang sederhana. Kemudian anda perlu meminta anak itu membelok di sebelah kirinya dan memantau dengan teliti bagaimana dia melakukannya. Sekiranya pada masa yang sama dia menggerutu dan memegang sebelah kanannya dengan tangannya, maka ini dianggap sebagai gejala positif Rovzing (gejala ini menyokong apendisitis).

Gejala kerengsaan peritoneum (Shchetkin-Blumberg simptom) - jarang dapat dikesan pada kanak-kanak, kerana anak tidak dapat mengatakan ketika sakit lebih banyak - sebelum atau sesudah menekan. Lebih-lebih lagi, selalunya ketika berusaha menekan iliac fossa kanan, anak itu menekan tangan doktor. Tetapi pada kanak-kanak, selalunya mungkin untuk mengenal pasti gejala apendikular lain - gejala menarik kaki. Ini menampakkan diri pada kenyataan bahawa ketika doktor menekan kawasan iliaka kanan, anak tidak hanya berusaha menekan tangan doktor, tetapi pada masa yang sama menarik kaki kanan ke perut.

Apendisitis pada wanita hamil

Gejala apendisitis akut pada wanita hamil

Bergantung pada tempoh kehamilan, gambaran klinikal apendisitis akut memperoleh ciri tersendiri. Jadi, pada trimester pertama (dalam tiga bulan pertama), gejala apendisitis tidak berbeza. Namun, apabila tempoh kehamilan meningkat, kesukaran timbul dalam diagnosis. Rahim tumbuh dengan kelantangan organ dalaman, termasuk cecum dengan lampiran. Mereka boleh bertindih dengan rahim atau bergerak ke atas. Oleh itu, penyetempatan kesakitan pada apendisitis pada wanita hamil agak berbeza..

Kesakitan sering terdapat di hipokondrium kanan atau mesogastrium, sementara ketegangan pelindung otot dinding perut sama sekali tidak ada. Diagnosis juga dibuat sukar dengan adanya leukositosis fisiologi pada wanita hamil. Semua ini membawa kepada fakta bahawa diagnosis yang tepat pada peringkat pra-hospital hanya dibuat kepada 40 peratus wanita. Selebihnya diberikan diagnosis awal - ancaman penamatan kehamilan pramatang.

Diagnosis apendisitis akut semasa kehamilan

Walaupun gambaran klinikal kabur, wanita yang disyaki radang usus buntu harus segera dimasukkan ke hospital untuk pemerhatian selanjutnya.
Diagnostik merangkumi pengambilan, pemeriksaan dan palpasi sejarah yang menyeluruh. Doktor harus menjelaskan bagaimana penyakit itu bermula dan bagaimana gejala berkembang. Gejala seperti mual dan muntah tidak mempunyai nilai diagnostik, kerana ia boleh disebabkan oleh toksikosis.

Seorang pesakit hamil yang disyaki radang usus buntu berdebar ketika berbaring di sebelah kiri. Ini menjadikannya lebih cenderung untuk menimbulkan kesakitan tempatan di kawasan iliac kanan. Ultrasound (ultrasound) mempunyai nilai diagnostik yang hebat. Ia membantu mengecualikan patologi pembedahan lain dan ancaman penamatan kehamilan. Untuk visualisasi lampiran yang lebih jelas, kaedah pemampatan dosis digunakan hari ini dengan sensor linier di petak kanan bawah abdomen (lokasi lampiran). Kaedah ini memungkinkan untuk mengesan keradangan pada apendiks bahkan sebelum berlakunya komplikasi yang merosakkan. Walau bagaimanapun, kaedah pemampatan dos tidak membenarkan diagnosis apendisitis akut pada wanita hamil dengan ketepatan 100 peratus..

Oleh itu, laparoskopi kecemasan menjadi lebih penting dalam diagnostik. Sehingga baru-baru ini, kehamilan adalah kontraindikasi terhadap laparoskopi. Namun, jika kita membandingkan risiko komplikasi selepas laparoskopi dan semasa pembedahan, maka laparoskopi diagnostik adalah pilihan yang paling disukai. Kadar komplikasi prosedur ini kurang dari 0.75 peratus, sementara kelahiran pramatang menyukarkan operasi dalam 25 peratus. Pada masa yang sama, jika tidak dilakukan laparoskopi diagnostik atau campur tangan pembedahan, pecahnya lampiran menyebabkan komplikasi serius (kadang-kadang membawa maut) pada 100 peratus kes..

Komplikasi apendisitis akut semasa kehamilan

Apendisitis akut yang didiagnosis dan dikendalikan tepat pada waktunya membawa kesan kepada ibu dan janin. Jadi, risiko kelahiran pramatang dengan apendisitis yang tidak rumit berkisar antara 2 hingga 12 persen, sementara dengan pecahnya apendiks mencapai 50 persen. Selepas usus buntu, terdapat risiko terkena komplikasi berjangkit.

Komplikasi apendisitis akut semasa kehamilan adalah:

  • proses berjangkit - dengan radang usus buntu berlaku pada 15 peratus kes, dengan pecahnya apendiks - pada 90;
  • penyumbatan usus - 20 peratus kes;
  • penamatan kehamilan pramatang selepas apendektomi - 25 peratus;
  • kematian ibu - 16 peratus untuk apendiks pecah dan peritonitis, 0 peratus untuk apendisitis tanpa komplikasi.

Jenis dan peringkat radang usus buntu

Terdapat beberapa jenis apendisitis, yang sebenarnya adalah tahapnya. Telah diketahui bahawa apendisitis akut dalam perkembangannya melalui empat peringkat - tahap catarrhal (edematous), purulen, phlegmonous dan rupture. Setiap peringkat ini mempunyai manifestasi klinikalnya sendiri. Dengan dua peringkat pertama, pakar bedah lebih biasa, tahap terakhir (tahap pecah) disertai dengan perkembangan banyak komplikasi.

Tahap apendisitis akut adalah:

  • radang usus buntu;
  • radang usus buntu;
  • apendisitis gangren;
  • pecah apendiks.

Apendisitis catarrhal

Bentuk apendisitis ini dicirikan oleh perkembangan edema (catarrh bermaksud edema, oleh itu namanya) pada membran mukus apendiks. Selaput lendir membengkak, menebal, akibatnya lumen apendiks menyempit. Oleh kerana itu, proses itu sendiri meningkat dalam ukuran, dan tekanan di dalamnya meningkat. Ini memprovokasi perkembangan sindrom kesakitan sederhana dan gangguan dyspeptik ringan - mulut kering, mual ringan, kembung. Perkembangan selanjutnya proses keradangan boleh berlaku dengan dua cara. Dalam kes pertama, proses keradangan merosakkan diri dan tidak berkembang lebih jauh. Pilihan ini diperhatikan dengan imuniti yang baik dan kuat, ketika tubuh dapat menggerakkan semua kekuatannya dan menghilangkan keradangan. Dalam kes kedua, proses keradangan berterusan dan memasuki tahap kedua. Tempoh radang usus buntu adalah hingga 6 jam.

Kerana gejala yang terhapus, gambaran klinikal ringan dan tidak adanya gejala apendiks, diagnosis radang usus buntu pada tahap ini sukar. Ujian makmal menunjukkan leukositosis sederhana (hingga 12 x 10 9) dan peningkatan ESR (kadar pemendapan eritrosit).

Apendisitis supuratif

Tahap ini dicirikan oleh perkembangan keradangan purulen di dinding lampiran. Dalam kes ini, proses keradangan terhad tidak hanya pada membran mukus, tetapi juga meliputi lapisan lampiran yang lain. Di rongga itu sendiri, nanah terkumpul, yang secara beransur-ansur meresap ke seluruh apendiks. Akibatnya, tumbuh lebih besar dan menjadi tegang. Ini membawa kepada peningkatan sindrom kesakitan. Juga, kerana fakta bahawa keradangan menyebar ke peritoneum, rasa sakit tidak lagi menyebar dan menumpukan perhatian pada fossa iliac kanan. Pada masa yang sama, proses purulen menyebabkan gejala seperti demam, menggigil, dan kelemahan. Oleh itu, gejala radang usus buntu adalah demam, mual, sakit di bahagian kanan dan perut bawah. Apendisitis purulen berkembang 6 hingga 24 jam selepas bermulanya penyakit.

Kerana kenyataan bahawa proses keradangan meliputi semua lapisan lampiran dan menyebar ke peritoneum, gejala kerengsaan peritoneal muncul dalam gambaran klinikal. Ini, serta data makmal (diucapkan leukositosis), memudahkan diagnosis apendisitis pada tahap ini..

Radang usus buntu

Apendisitis Gangrenous berkembang 2 hingga 3 hari dari permulaan penyakit, iaitu setelah 24 hingga 72 jam. Pada peringkat ini, terjadi nekrosis (nekrosis) lapisan apendiks, serta ujung saraf dan saluran yang melaluinya. Kadang-kadang dalam tempoh ini, mungkin terdapat kemerosotan semua gejala, seperti sakit, mual, muntah. Kesan dibuat bahawa pesakit sedang dalam proses pemulihan. Momen dalam gambaran klinikal ini juga disebut sebagai masa "kesejahteraan khayalan" atau tempoh "tingkap terang". Ini dijelaskan oleh fakta bahawa, bersama dengan semua membran, ujung saraf juga mengalami nekrosis. Ini membawa kepada penurunan sindrom kesakitan..

Sebenarnya, pada masa ini, pesakit mula lemah secara mendadak. Tisu mati dipecah menjadi sel (produk pembusukan), dan mereka yang mempunyai aliran darah dibawa ke seluruh badan. Akibatnya, mabuk badan yang kuat berkembang. Suhu badan mencapai 39 - 40 darjah, tekanan turun menjadi kurang dari 90 milimeter merkuri, dan nadi menjadi lebih kerap daripada 100 denyutan seminit. Walau bagaimanapun, kadang-kadang suhu pada pesakit dengan bentuk usus buntu gangren mungkin tidak ada. Dalam kes ini, gejala "gunting toksik" diperhatikan, ketika, dengan latar belakang suhu normal, nadi mencapai 120 denyut per minit. Walaupun sakitnya sedikit diredam, pesakitnya sangat lemah. Dia menderita muntah berulang, yang tidak membuatnya melegakan. Muntah yang kerap menyebabkan dehidrasi.

Semasa memeriksa pesakit, kulit kelabu pucat, lidah kering dan bersalut kelabu terungkap. Ketegangan otot meluas ke seluruh perut, dan peristalsis usus tidak ada. Ini menjadikan perut pesakit tidak hanya sakit, tetapi juga keras dan buncit..
Bentuk radang usus buntu ini boleh menyebabkan komplikasi maut seperti sepsis dan trombophlebitis septik. Sekiranya pesakit tidak dikendalikan dengan segera pada tahap ini, maka usus buntu pecah, dan kandungan purulennya memasuki rongga perut.

Tahap pecah apendiks

Tahap pecah disertai dengan pelanggaran integriti apendiks dan penembusan nanah ke rongga perut. Akibatnya adalah penyebaran jangkitan melalui lapisan peritoneum dan keradangannya. Keradangan lembaran peritoneum disebut peritonitis dalam perubatan. Perkembangan peritonitis adalah kecemasan pembedahan yang memerlukan campur tangan pembedahan segera..

Dengan peritonitis, keadaan pesakit menjadi kritikal - tekanan menurun, nadi semakin cepat, dan kesedaran menjadi kabur. Selalunya, pesakit menjadi terhambat, berbaring di tempat tidur tidak dapat menjawab soalan. Kulit menjadi kelabu pucat, lidah menjadi ditutup dengan lapisan coklat. Walaupun keadaannya begitu kritikal, terdapat sindrom kesakitan yang lemah, yang merupakan tanda yang tidak baik.

Artikel Mengenai Hepatitis