Cara mengambil ujian najis dengan betul: peraturan untuk mengumpulkan, menyimpan dan mengangkut najis

Utama Enteritis

Untuk mendiagnosis penyakit gastrointestinal dan menentukan kehadiran pencerobohan helminthik, tinja dianalisis. Ketepatan hasilnya bergantung pada kaedah pengumpulan, penyimpanan, pengangkutan dan pemeriksaan najis oleh pembantu makmal. Oleh itu, pesakit harus mengetahui cara lulus analisis tinja untuk coprogram dengan betul..

Ujian apa yang memerlukan pengumpulan najis

Semasa merujuk kepada analisis tinja, doktor menunjukkan pada bentuk penyelidikan apa yang perlu dilakukan dan memberitahu pesakit berapa banyak tinja yang dapat disimpan untuk dianalisis. Ia ditentukan oleh diagnosis andaian.

  1. Coprogram - menilai keadaan saluran gastrousus, aktiviti enzimatik. Mendedahkan keradangan, parasit dan telurnya. Menentukan keadaan mikroflora usus.
  2. Analisis untuk telur cacing.
  3. Analisis untuk enterobiasis.
  4. Penentuan protozoa (echinococcus, lamblia, toxocara).
  5. Pengenalpastian kumpulan mikroorganisma patogen.
  6. Menyemai najis untuk mengesan dysbiosis. Sekiranya ia dikesan, ujian akan dijalankan untuk mengetahui kepekaan bakteria terhadap antibiotik.
  7. Analisis tinja untuk darah ghaib, yang boleh berada di mana-mana bahagian saluran pencernaan.
  8. Penentuan trypsin.

Peraturan pengumpulan tinja

Sebelum menetapkan analisis najis, doktor yang merawat memberitahu pesakit cara lulus analisis najis dengan betul. Setelah menghafal beberapa peraturan, seseorang dapat berjaya lulus ujian, setelah mendapat hasil yang betul.

Peraturan untuk mempersiapkan analisis najis

  • Seminggu sebelum mengambil analisis tinja, tidak boleh mengambil ubat yang akan memutarbelitkan hasil yang sebenarnya. Suppositori rektal tidak digunakan sehari sebelum analisis. Sekiranya seseorang mengambil ubat yang tidak dapat dibatalkan, dia memberi amaran kepada doktor yang hadir mengenai perkara ini..
  • Najis dikumpulkan selepas pergerakan usus secara spontan. Pencahar dan enema tidak boleh digunakan untuk menyiapkan tubuh untuk analisis najis..
  • Sebelum melakukan kajian, pesakit mesti menyiapkan badan, iaitu menyerah berlemak, goreng, masin, pedas. Makanan yang dibenarkan: sayur-sayuran, produk tenusu, kentang, pasta. Hadkan pengambilan makanan yang mengandungi zat besi.
  • Sekiranya bayi sedang diuji, maka produk baru tidak boleh diperkenalkan. Ia tidak dapat diserap oleh saluran pencernaan ketika dikonsumsi untuk pertama kalinya..

Peraturan untuk mengumpulkan najis untuk dianalisis

Sebelum pelantikan analisis najis, doktor menerangkan kepada pesakit bagaimana cara mengumpul najis dengan betul.

  • Pesakit wanita perlu mengosongkan pundi kencing sebelum membuang air besar. Air kencing yang tercemar dengan kotoran akan mengubah keputusan ujian.
  • Anda tidak boleh mencuci diri pada malam sebelum perbuatan buang air besar, kerana telur parasit pada sfinkter akan dibasuh dengan air. Hasilnya akan menjadi negatif palsu.
  • Hidangan untuk mengumpulkan najis, di mana pergerakan usus dilakukan, mesti bersih, dirawat dengan antiseptik.
  • Kotoran yang dikumpulkan dari lampin bayi boleh diperiksa.
  • Tiada ujian pada hari haid.
  • Kumpulkan analisis tinja dalam bekas yang bersih.
  • Untuk mengumpulkan najis dengan betul, anda mesti menggunakan sarung tangan sekali pakai dan sudu dari bekas. Tidak ada benda asing yang boleh memasuki kotoran.
  • Dianjurkan untuk diuji pada waktu pagi.

Peraturan penyimpanan najis sebelum analisis

  1. Sebelum mengumpulkan najis, perlu diperiksa dengan pakar diagnostik makmal klinikal bagaimana menyimpan tinja untuk dianalisis..
  2. Tinja dikumpulkan dalam bekas plastik sekali pakai yang sebelumnya dibeli dari farmasi. Di dalamnya ada sudu khas, dengan sekeping tinja dikumpulkan. Tidak boleh menggunakan kaleng, kotak korek api, terdapat mikroorganisma asing yang mempengaruhi keputusan ujian.
  3. Untuk hasil yang paling tepat, bahan dibawa ke klinik sebaik sahaja diambil. Sekiranya buang air besar berlaku pada waktu petang atau malam, bekas itu diletakkan di dalam peti sejuk, asalkan dihantar ke kemudahan perubatan pada waktu pagi.
  4. Bahan disimpan pada suhu 3 hingga 9 darjah. Dilarang menyimpan najis di dalam peti sejuk..
  5. Apabila najis diserahkan kepada pembantu makmal, mereka menulis di balang berapa banyak najis disimpan.
  6. Apabila sampel disimpan pada suhu bilik untuk waktu yang lama, najis akan reput dan terurai. Hasil tidak akan tepat.

Penyimpanan najis bergantung kepada kajian

Sebelum melakukan analisis tinja, pesakit bertanya kepada ahli terapi berapa banyak tinja yang dapat disimpan sehingga pemeriksaannya tepat. Tidak semua sampel biologi manusia disimpan sama. Masa penyimpanan najis bergantung pada tujuan kajian. Dibolehkan melakukan analisis tinja pada waktu malam, tetapi tidak lebih awal.

  1. Coprogram. Untuk melakukan analisis kotoran dengan betul untuk coprogram, anda perlu mengosongkan usus pada waktu pagi dan segera menghantar najis ke makmal. Sekiranya waktunya tidak betul, tinja ditinggalkan di dalam peti sejuk, di mana najis disimpan sehingga pagi. Masa antara buang air besar dan kelahiran tidak boleh melebihi sembilan jam. Bekas itu boleh disimpan di dalam peti sejuk di rak utama. Sekiranya najis berada di pintu atau di dalam peti sejuk beku, hasilnya akan diputarbelitkan dari terus membuka peti sejuk atau dari pembekuan. Suhu di dalamnya tidak boleh melebihi 9 darjah.
  2. Analisis tinja untuk opisthorchiasis dan telur cacing. Kajian ini dilakukan dalam waktu yang singkat, jika tidak, cacing akan memusnahkan enzim dalam najis. Simpan tinja di dalam peti sejuk menggunakan bahan pengawet yang diambil dari pembantu makmal. Dengan pengawet, najis akan bertahan lebih lama, tetapi tidak lebih dari 5 jam.
  3. Dysbacteriosis. Analisis ini membolehkan anda menentukan nisbah kuantitatif mikroflora usus virulen dan bukan patogen. Sekiranya terdapat lebih banyak mikroorganisma patogen, tahap kepekaan mereka terhadap antibiotik ditentukan. Terdapat bakteria oportunistik yang tidak membahayakan tubuh dalam keadaan persekitaran yang normal dan jika tidak ada faktor buruk. Najis dikumpulkan sebelum rawatan. Waktu penghantaran maksimum untuk najis adalah tiga jam, kali ini disimpan dalam keadaan sejuk.

Penting! Doktor akan membuat diagnosis yang tepat sekiranya semua kriteria dipenuhi. Sekiranya pembantu makmal melihat pelanggaran penyimpanan, ujian kedua ditetapkan, yang menentukan pesakit berapa najis yang dapat disimpan untuk dianalisis.

Pengangkutan tinja untuk analisis

Oleh kerana kebanyakan ujian najis diangkut dari rumah, sampel mungkin merosot dalam perjalanan. Oleh itu, adalah perlu untuk mengetahui peraturan yang akan mencegahnya..

  • Semasa memasang kerusi sendiri. Najis dihantar ke makmal pada waktu pagi. Ia mesti disimpan di dalam bekas bersih tanpa akses udara.
  • Menghantar melalui kurier. Ini adalah perkhidmatan penjagaan kesihatan yang melakukan manipulasi di rumah. Perkhidmatan ini bermanfaat bagi orang yang banyak bekerja, orang kurang upaya dan kanak-kanak yang takut dengan hospital. Adalah perlu untuk menjelaskan dengan pekerja cara menyimpan najis sebelum kedatangan pekerja dan penghantaran ke makmal.
  • Sekiranya menderita najis di institusi perubatan, pengangkutan tidak diperlukan, pekerja kesihatan segera mengambil kotoran.
  • Kajian semua bahan biologi manusia bergantung kepada seberapa tepat doktor menjelaskan bagaimana mengambil sampel dengan betul. Sekiranya ibu menderita najis bayi dan dia buang air besar pada waktu malam, dia harus tahu cara menyimpan najis dengan betul sehingga hasilnya tepat..

Apa itu coprogram dan apa yang ditunjukkannya?

Salah satu kaedah penyelidikan klinikal umum adalah coprogram. Istilah ini dipanggil kajian kandungan usus - tinja. Mari kita bincangkan tentang keanehan penafsiran analisis tinja pada kanak-kanak dan orang dewasa, di mana kaedahnya relevan, dan di mana ia tidak maklumat.

Apa itu coprogram

Penyahkodan perkataan bermaksud secara harfiah "rakaman najis". Bagaimana ia dilakukan? Pembantu makmal perubatan memeriksa sampel tinja yang dibawa secara visual dan di bawah mikroskop. Terdapat algoritma tertentu di mana analisis dijalankan. Hasil yang diperoleh dimasukkan ke dalam bentuk khas, penampilannya berbeza di makmal yang berbeza. Analisis umum tinja dan koprogram adalah sinonim, oleh itu doktor boleh mengeluarkan rujukan untuk salah satu kajian ini. Kadang-kadang pesakit mengatakan bahawa coprogram najis ditetapkan. Tidak betul menggunakan gabungan kata seperti itu, kerana koprogram adalah analisis tinja. Tidak dapat melakukan koprogram air kencing, darah, atau air liur.

Kajian ditunjukkan kepada siapa?

Kandungan usus menarik bagi doktor dengan kepakaran berikut: ahli gastroenterologi, ahli terapi, doktor keluarga, pakar pediatrik. Sejumlah parameter tinja menarik bagi parasitologi dan pakar pemakanan..

Kandungan pot bayi atau lampin lebih cenderung dihantar untuk penyelidikan daripada biomaterial orang dewasa. Menurut pemerhatian pada bayi (kanak-kanak di bawah usia satu tahun), tinja diperiksa 2-4 kali, dan dalam kebanyakan kes koprogram tidak membawa banyak maklumat.

Persediaan untuk analisis

Tidak perlu mengubah diet anda secara radikal, hanya penting untuk mematuhi peraturan berikut 2-3 hari sebelum kelahiran tinja:

  • kecualikan sementara produk yang mengotorkan najis. Bit, blueberry, tomato, saus tomat, jus tomat, currant paling baik diketepikan buat masa ini;
  • membuang produk yang merengsakan membran mukus. Contohnya, daging salai, perap, acar. Juga menahan diri dari alkohol;
  • pastikan anda makan makanan yang mengandungi protein, lemak, karbohidrat setiap hari. Jangan mengutamakan hanya satu kumpulan. Biarkan makanan mengandungi bijirin, sayur-sayuran, mentega, daging, ikan. Penting untuk memahami bagaimana sistem pencernaan bertindak balas terhadap komponen utama makanan, bukan hanya makanan kegemaran anda..

Juga, sebelum mengambil tinja, anda tidak boleh menggunakan julap, sediaan dengan zat besi (tanpa mengira valensinya), vitamin, bismut, antibiotik, persiapan enzim seperti "Festal", "Creon". Mana-mana suppositori rektum akan memutarbelitkan hasilnya, menunjukkan kandungan lemak palsu, oleh itu, buat sementara waktu enggan menggunakannya.

Sekiranya pesakit menjalani irrigoskopi atau radiografi kontras barium, perlu sekurang-kurangnya seminggu sebelum coprogram ditetapkan. Jika tidak, zarah barium akan kelihatan dalam tinja..

Koleksi bahan

Tidak semua orang tahu cara mengumpulkan tinja dengan betul untuk koprogram. Anda perlu membeli bekas tinja plastik terlebih dahulu di farmasi. Bekas itu adalah balang plastik dengan penutup skru yang ketat di mana sudu dipasang. Bekas steril siap pakai lebih baik digunakan daripada alat buatan rumah - balang mayonis atau makanan bayi. Sisa lemak atau protein agak sukar dikeluarkan dari dinding pinggan, pembantu makmal tidak akan membongkar sumber pencemaran dan akan memberikan hasil koprogram yang tidak boleh dipercayai. Kotak mancis juga merupakan pilihan yang tidak disukai untuk pengangkutan sampel.

Kumpulkan najis selepas buang air besar pagi. Jumlah tinja yang diperlukan untuk koprogram adalah kira-kira satu sudu teh yang dikumpulkan dari laman web yang berbeza.

Sebelum buang air besar, basuh diri anda dengan air suam, bilas sabun dengan bersih, jangan gunakan tisu basah.

Tidak mungkin tinja dicampurkan dengan disinfektan, jadi buang air besar tidak dilakukan di tandas, tetapi di dalam periuk yang sudah siap. Sampel diambil untuk analisis yang tidak bersentuhan dengan dinding bekas.

Penting untuk memastikan bahawa najis tidak bersentuhan dengan air kencing..

Sebaiknya sampaikan analisis ke makmal secepat mungkin. Masa simpanan najis maksimum yang dibenarkan ialah 10-12 jam di dalam peti sejuk.

Pesakit yang mengalami sembelit sukar mengumpulkan sampel tinja. Dibolehkan memeriksa tinja yang diterima pada malam sebelumnya. Enemas tidak dapat digunakan, sangat mustahak untuk melakukan pergerakan usus secara semula jadi.

Ciri-ciri mengumpulkan najis pada kanak-kanak

Pada bayi, sampel untuk coprogram diambil dari permukaan lampin. Hapuskan penggunaan serbuk, krim. Pelindung kulit akan memutarbelitkan hasilnya (talc ditafsirkan oleh pembantu makmal sebagai pati, susu pelembap sebagai lemak yang tidak dicerna).

Najis dikumpulkan dari kawasan yang tidak bersentuhan dengan lampin.

Analisis tinja dalam bekas yang tertutup rapat boleh disimpan di dalam peti sejuk tidak lebih dari 10 jam.

Apa yang dinyatakan oleh analisis

Pertimbangkan apa yang ditunjukkan oleh coprogram pada orang dewasa.

Petunjuk "Terlihat"

Juruteknik makmal terlebih dahulu memeriksa sampel yang diterima dari pesakit, menerangkan parameter berikut:

  • Ketekalan. Ditentukan oleh kepekatan air dalam tinja. Najis kering atau "domba" adalah ciri sembelit. Kotoran berair diperhatikan dengan cirit-birit, keradangan pada dinding usus. Doktor menerangkan konsistensi lebih kerap seperti najis yang terbentuk / tidak berbentuk.
  • Warna. Makanan biasa menghasilkan najis dari semua warna coklat. Pigmen makanan mewarnai najis dengan warna yang berbeza, sebab itulah doktor meminta anda untuk menahan diri dari makanan tertentu sebelum melakukan ujian. Sifat diet juga mempengaruhi warna: bagi pencinta makanan tenusu, najis berwarna kekuningan, untuk pemakan daging - coklat gelap, untuk vegan - dengan dominasi nada hijau. Ubat-ubatan juga mengubah warna tinja: besi dan besi besi, bismut memberikan rona hampir hitam. Warna kelabu khas untuk penyakit pankreas. Warna hitam muncul ketika pendarahan dari usus atas atau perut. Kotoran merah terang - Punca pendarahan di bahagian bawah usus, seperti buasir. Najis mungkin tidak berwarna, ini berlaku dengan penyakit pundi hempedu, penyumbatan saluran empedu, apabila pigmen hempedu tidak memasuki usus.
  • Bau. Pembantu makmal akan menggambarkan bau jika sangat berbeza dengan yang biasa. Bau yang kuat adalah ciri proses pembusukan, proses penapaian masam tajam berlaku.
  • Tindak balas asid-asas. Julat norma pH adalah dari 6 hingga 8. Pergeseran ke sisi alkali (lebih dari 8) berlaku semasa proses putrefaktif, ke berasid - semasa proses penapaian.
  • Kekotoran kelihatan pada mata. Juruteknik makmal akan menerangkan sebarang noda pada permukaan najis. Tisu penghubung, serat otot, penurunan lemak dan benjolan lebih kerap dijumpai. Dari kekotoran patologi, titisan darah, bernanah, lendir, serpihan parasit intraintestinal dapat dilihat.

Petunjuk mikroskopik utama dalam bentuk koprogram

Makanan sisa

Serat otot. Produk akhir makanan daging yang diproses. Mereka mudah dicerna dan tidak dicerna. Biasanya, serat minimum terdapat dalam tinja, kerana kebanyakannya diserap. Rembesan serat yang tidak dicerna yang ketara disebut creatorrhea. Creatorrhea menunjukkan kerusakan pankreas, tetapi ia juga boleh berlaku mengenai penyalahgunaan makanan daging;

Tisu penghubung. Adalah dipercayai bahawa najis tidak boleh. Ia berlaku dengan mengunyah makanan yang buruk, penurunan keasidan jus gastrik, kerosakan fungsi pankreas;

Serat sayur. Membezakan antara yang mudah dicerna dan tidak dicerna. Serat yang tidak dicerna adalah bahagian dinding tanaman. Dengan pemakanan yang betul, jumlah sederhana terdapat dalam koprogram. Serat yang dapat dicerna adalah komponen makanan tumbuhan yang diproses sepenuhnya oleh enzim di saluran pencernaan. Kemunculan tinja menunjukkan bahawa benjolan makanan telah melewati saluran pencernaan terlalu cepat, keasidan perut berkurang, jumlah enzim hempedu atau pankreas tidak mencukupi;

Kanji. Biji-bijian pati intra dan ekstraselular dijumpai. Pengesanan pati menunjukkan kemungkinan patologi yang sama dengan penampilan serat yang dapat dicerna. Nama saintifik untuk pati dalam tinja adalah amilorea;

Lemak neutral, asid lemak, sabun. Pengesanan titisan lemak neutral dalam koprogram secara tidak langsung mengesahkan kerosakan pankreas. Istilah untuk sejumlah besar lemak dalam najis adalah steatorrhea. Pembantu makmal menulis bilangan tambah dari + hingga ++++, menunjukkan tahap steatorrhea. Rembesan hempedu tidak mencukupi, keradangan usus kecil juga mempengaruhi pencernaan lemak.

Unsur-unsur mukosa usus

Lendir. Kotoran normal kadang-kadang mengandungi unsur lendir. Jumlah lendir meningkat dengan ketara semasa proses keradangan pada saluran usus. Sembelit, kolitis sering memprovokasi pembentukan lendir;

Epitelium - sel lapisan permukaan mukosa usus. Unsur-unsur tunggal dapat dilihat dalam bidang pandangan mikroskop. Proses keradangan, pembentukan polip, tumor menyumbang kepada desquamation epitel yang ketara dalam bentuk lapisan;

Leukosit adalah unsur pelindung darah. Kotoran normal mengandungi sel darah putih tunggal. Coprogram keradangan akan menunjukkan banyak sel putih. Penyakit berjangkit, abses, kolitis teruk akan memberi peningkatan mendadak pada komponen leukosit;

Sel darah merah - koprogram normal akan menunjukkan ketiadaan sel darah merah sepenuhnya. Sel-sel darah merah dijumpai semasa pendarahan dari saluran usus bawah. Pendarahan gastrik atau pelanggaran integriti saluran usus kecil lebih sukar untuk dicurigai, kerana, melalui saluran pencernaan, sel darah merah dicerna sebahagiannya. Mayat yang diubah dikesan menggunakan reaksi khas. Sejumlah ujian tersedia untuk mengesan darah tersembunyi pada tinja;

Sel ganas adalah penemuan koprogram yang jarang berlaku. Terlihat dengan kerosakan tumor, terutamanya rektum.

Kristal - sebatian garam

Jenis berikut dijumpai:

Tiga fosfat. Khas untuk tinja dengan reaksi alkali, iaitu dengan proses usus yang jelas putrefaktif. Boleh dibawa keluar dari air kencing secara tidak sengaja sekiranya bahan tersebut tidak dikumpulkan dengan betul;

Pengoksidaan. Berlaku pada orang yang makan makanan tumbuhan dalam jumlah besar. Secara tidak langsung menunjukkan penurunan keasidan gastrik;

Kristal Charcot-Leiden. Tanda penyakit alahan atau kehadiran parasit di lumen usus.

Mikroflora usus dan detritus

Detritus adalah penyusun utama najis. Detritus dalam koprogram orang yang sihat adalah yang paling banyak. Terdiri daripada komponen yang tidak dapat dikenal pasti. Detritus dalam koprogram adalah zarah makanan yang dicerna;

Flora Iodofilik. Lumen usus dihuni oleh berjuta-juta mikroorganisma. Bakteria bermanfaat mengatasi kumpulan oportunistik. Sejumlah faktor (contohnya pengambilan antibiotik) mengurangkan bilangan bakteria rakan, menyebabkan peningkatan pembiakan yang berbahaya. Bakteria ini membentuk tulang belakang flora iodofilik koprogram. Walau bagaimanapun, pengesanan mikroorganisma seperti itu tidak dapat menunjukkan patologi dengan jelas. Mengesyaki masalah yang ketara, doktor akan menetapkan analisis mikrobiologi tinja;

Kulat ragi. Sukar dikesan dalam analisis tinja secara umum. Doktor makmal akan melihat unsur-unsur individu dari jamur ragi jika jumlahnya terlalu besar. Penemuan serupa adalah ciri kandidiasis usus;

Cacing, protozoa. Parasit seperti itu tidak ada pada pesakit yang sihat.

Untuk kejelasan, kami akan menunjukkan penyahkodan hasil koprogram pada orang dewasa dengan norma-norma petunjuk dalam jadual menggunakan contoh borang analisis tinja makmal:

Coprogram pada kanak-kanak

Coprogram kanak-kanak mempunyai ciri tersendiri. Penyahkodan koprogram pada kanak-kanak sesuai dengan norma usia ditunjukkan dalam jadual:

Kotoran kanak-kanak berumur sehingga 3 bulan mungkin mengandungi bilirubin, pigmen hempedu. Warna kehijauan najis bayi disebabkan olehnya. Penting untuk diingat bahawa koprogram bayi yang memakan susu ibu mungkin menunjukkan kandungan lemak, lendir, dan asid lemak yang neutral. Ibu bapa tidak perlu risau jika anak bertambah berat badan, menikmati kehidupan. Pelantikan kajian fecal yang kerap dilakukan oleh pakar pediatrik adalah tidak masuk akal. Ia berlaku bahawa ibu yang cemas mula menjalani ujian, sementara anak itu sihat sepenuhnya. Patologi serius saluran pencernaan disahkan oleh kajian yang sama sekali berbeza..

Analisis najis: bagaimana mengambilnya dengan betul dan ujian apa yang ada

Semua jenis penyakit sistem pencernaan sangat sering terjadi pada kanak-kanak dan orang dewasa, diagnosis tepat pada masanya adalah penting, kerana rawatan tepat pada masanya akan membantu mengelakkan pelbagai komplikasi dan menjaga kualiti hidup. Menurut statistik, di dunia setiap orang kedua dalam badan mempunyai parasit yang berbeza. Worms dicatat di mana-mana kumpulan umur dan di semua lapisan sosial.

Makanan yang melalui saluran usus manusia mengalami perubahan secara beransur-ansur, secara beransur-ansur diserap. Kotoran adalah hasil sistem pencernaan. Semasa pemeriksaan tinja, keadaan organ-organ sistem pencernaan dan pelbagai gangguan pencernaan ditentukan. Oleh itu, scatology adalah elemen penting dalam diagnosis penyakit helminthiasis dan gastrousus..

Jenis skatologi

Terdapat pelbagai jenis analisis najis. Pemeriksaan apa yang akan dilakukan ditentukan oleh tujuan utama penghantaran najis. Adalah mungkin untuk mendiagnosis perubahan mikroflora, helminthiasis, penyakit gastrousus, dll. Analisis klinikal tinja dalam beberapa kes dilakukan secara selektif, hanya sesuai dengan parameter yang diperlukan dalam kes tertentu.

Analisis am

Pemeriksaan kotoran dibahagikan kepada pemeriksaan di bawah mikroskop (coprogram) dan analisis umum tinja. Semasa am - bau, kuantiti, kekotoran, konsistensi, warna disiasat, koprogram menentukan asid, garam, serat tumbuhan dan otot yang tidak dicerna dan kemasukan lain. Hari ini coprogram sering disebut analisis umum..

Maksudnya, CNG adalah pemeriksaan komponen patologi, sifat kimia dan fizikal tinja.

Pemeriksaan mikroskopik untuk penentuan parasit

Ujian najis untuk mengenal pasti protozoa dilakukan apabila disyaki trichomoniasis atau amebiasis. Sukar untuk melihat Trichomonas di dalam tinja. Selama pengumpulan bahan untuk tujuan ini, dilarang memproses bekas untuk tinja dengan disinfektan, menggunakan pencahar, enema. Tafsiran betul hanya setelah pemeriksaan segera tidak lebih dari 15 minit setelah pengumpulan bahan.

Definisi kista lamblia tidak memerlukan urgensi ini, mereka dicirikan oleh kegigihan dalam persekitaran luaran. Untuk penentuan Shigella yang boleh dipercayai, serpihan tinja diambil dengan lendir atau darah dan dimasukkan ke dalam tabung uji dengan pengawet khas.

Analisis najis lanjutan jauh lebih tepat daripada coprogram konvensional. Pemeriksaan ini menggunakan reaksi berantai polimerase, yang berdasarkan penentuan DNA parasit. Oleh itu, analisis tinja yang terperinci memungkinkan untuk menentukan pelbagai parasit pada setiap peringkat kitaran hidup dalam tubuh manusia..

Untuk menentukan helminthiasis, tinja dianalisis dengan kaedah pengayaan. Makmal memberikan tabung uji dengan cecair khas. Setiap hari selama beberapa hari, seseorang diwajibkan untuk menambahkan sedikit kotoran ke dalamnya, sentiasa menutupnya dengan ketat. Pada masa yang sama, kebarangkalian untuk menentukan jangkitan parasit meningkat.

Pemeriksaan bakteriologi

Analisis bakteriologi tinja menentukan kehadiran patogen jangkitan usus di dalam badan dan nisbah pelbagai jenis bakteria.

Menyemai media nutrien akan memungkinkan untuk menentukan perubahan kualitatif dan kuantitatif dalam mikroflora usus.

Analisis bakteriologi tinja mesti dilakukan selewat-lewatnya 3 jam selepas mengambil tinja pada waktu pagi. Sebaiknya simpan sampel dalam keadaan sejuk. Analisis tinja ini tidak boleh dilakukan semasa terapi antibiotik, lebih baik 10 hari setelah selesai. Adalah perlu untuk mengecualikan masuknya rembesan vagina dan air kencing. Isipadu sampel mestilah sekurang-kurangnya 10 ml, pengumpulannya harus dibuat dari pelbagai bahagian tinja, dengan cara menangkap kawasan dengan darah dan lendir.

Mengikis di kawasan perianal dilakukan untuk mengenal pasti telur pinworm. Bahan mesti diperiksa selewat-lewatnya 3 jam selepas pengumpulan.

Jadi, apa yang akan ditunjukkan oleh analisis tinja:

  • kehadiran helminths dan telurnya;
  • mikroba dan protozoa yang menyebabkan jangkitan usus;
  • gangguan pencernaan;
  • keadaan mikroflora;
  • pada kanak-kanak - tanda-tanda sintesis laktosa dan fibrosis sista yang tidak mencukupi;
  • keberkesanan rawatan.

Peraturan peperiksaan

Untuk mempunyai data yang boleh dipercayai, anda perlu mengetahui cara mengumpulkan najis dan kapan analisis mesti disahkod..

Cara mengambil sampel najis dengan betul:

  • Sebelum pemeriksaan selama beberapa hari, anda perlu mengikuti diet yang tidak termasuk pewarnaan najis, kembung perut, cirit-birit atau kelewatan.
  • Analisis umum akan dapat dipercayai apabila, selama 3 hari sebelum mengambil bahan tersebut, seseorang tidak mengambil ubat yang boleh mengubah sifat atau warna najis (bismut, besi, barium).
  • Analisis scatologi mesti diambil semasa pergerakan usus semula jadi. Bahan pencahar, enema, suppositori rektum tidak boleh digunakan, kerana gambaran sebenar pemeriksaan kemungkinan akan diputarbelitkan.
  • Jumlah optimum untuk pemeriksaan adalah kira-kira 2 sudu teh (kira-kira 35 gram tinja).
  • Analisis scatologi mesti dilakukan selewat-lewatnya 5 jam setelah mengumpulkan bahan.
  • Pengumpulan bahan mesti dibuat dalam bekas steril..
  • Untuk menentukan helminthiasis, perlu mengambil sampel dari kawasan yang berlainan dari bahan excreta..

Penyahkodan data peperiksaan

Adalah mustahak untuk membuat penyahkodan analisis tinja yang betul. Mengapa anda perlu mengetahui petunjuk normal dan algoritma tinjauan.

Penyahkodan merangkumi tiga perkara utama: pemeriksaan, biokimia, koprogram (mikroskopi).

Pemeriksaan

Analisis klinikal komposisi berlaku dengan penilaian visualnya. Norma ini menyiratkan kotoran warna gelap, konsistensi yang padat, ketiadaan darah, lendir, zarah makanan yang tidak dicerna, bau fetid dan keadaan patologi lain.

Biokimia

Analisis kimia tinja dilakukan.

Analisis normal menunjukkan reaksi biokimia negatif terhadap unsur-unsur seperti:

  • bilirubin;
  • darah tersembunyi;
  • kanji;
  • mikroflora iodofilik;
  • asid lemak;
  • protein.

Reaksi terhadap stercobilin mestilah positif. Ini mencerminkan kerja usus besar dan hati, dan juga memberikan warna, jumlahnya berkurang sekiranya terdapat gangguan dalam aliran keluar hempedu, peningkatan anemia hemolitik. Penting untuk mengenal pasti keadaan asid-asas najis menggunakan ujian litmus, pH tinja mestilah hampir dengan penunjuk neutral (6-8). Perubahan keasidan mungkin berlaku dengan diet atau gangguan mikroflora.

Mikroskopi

Analisis tinja di bawah mikroskop juga diperlukan. Coprogram menentukan kehadiran kekotoran patologi dalam perkumuhan, memungkinkan untuk menilai kualiti pencernaan. Pemeriksaan tinja pada kanak-kanak dapat membantu dalam diagnosis dysbiosis, keradangan saluran gastrointestinal dan jangkitan, fibrosis kistik, serangan helminthik, gangguan disbakteria dan enzimatik.

Biasanya, tidak boleh ada bahan seperti itu:

  • gentian otot;
  • lemak tidak dicerna dan turunannya;
  • kristal dari zarah sel darah yang musnah;
  • tisu penghubung.

Ragi dan kulat lain tidak ada..

Mikroskopi menentukan kehadiran telur helminth, dalam beberapa kes, parasit dapat dikesan secara najis. Helminths kadang-kadang dapat dikenal pasti apabila anda tahu bagaimana rupa mereka. Selalunya diperlukan untuk berulang kali menghantar tinja untuk mikroskopi untuk menentukan telur parasit dan pengecamannya.

Penyakit apa yang dapat ditentukan dengan menganalisis tinja?

Apa yang menunjukkan penyimpangan spesifik dari norma yang dijumpai semasa pemeriksaan makmal tinja? Terdapat pilihan untuk menukar tinja yang dibenarkan untuk pelbagai penyakit..

Penyimpangan semasa makroskopi:

  • Konsistensi warna tar dan hitam adalah gejala ulser peptik, tumor yang rumit oleh pendarahan gastrik.
  • Perubahan warna menunjukkan penyakit batu empedu, kerana stercobilin tidak masuk ke dalam usus, batu mengganggu pelepasan hempedu, dan najis kehilangan warna gelap mereka. Fenomena ini diperhatikan pada sirosis hati, hepatitis, barah pankreas.
  • Bau yang menyinggung disebabkan oleh penapaian atau reput di saluran pencernaan. Manifestasinya boleh terjadi pada barah, dysbiosis pada kanak-kanak, pankreatitis kronik..
  • Warna najis kemerahan menimbulkan pendarahan di saluran usus bawah.
  • Lendir mempunyai fungsi pelindung. Pengertiannya menunjukkan adanya proses keradangan pada dinding usus. Kolitis, disentri, salmonellosis dicirikan oleh kotoran oleh sejumlah besar lendir.
  • Darah segar boleh di celah dubur, disentri, kolitis ulseratif, buasir.
  • Di dalam tinja, terdapat zarah makanan yang tidak dicerna. Ini menunjukkan kekurangan enzim, hempedu, jus gastrik, atau peristalsis pecutan, dalam hal ini makanan tidak mempunyai waktu untuk diserap.

Perubahan semasa biokimia:

  • Pemeriksaan darah ghaib digunakan untuk menentukan pendarahan usus dan gastrik dengan polip, ulser peptik, kehadiran helminths, barah pelbagai bahagian saluran gastrousus. Untuk mengelakkan keputusan yang salah selama 3 hari, sebelum mengambil bahan dari diet, produk yang mengandung zat besi mesti dikecualikan, dilarang melakukan prosedur traumatik seperti kolonoskopi dan EGD. Semasa penyakit periodontal, pada hari ketika perlu menjalani ujian, anda tidak boleh menggosok gigi, kerana ini menghilangkan kekotoran darah dari gusi yang dijangkiti.
  • Apabila terdapat perubahan dalam parameter asid-basa najis yang diperiksa, ini menunjukkan adanya gangguan pencernaan. Lingkungan alkali tinja adalah hasil proses pembusukan semasa pelanggaran pemecahan protein, berasid - semasa penapaian, ini berlaku apabila terdapat pelanggaran asimilasi atau pengambilan karbohidrat yang berlebihan.
  • Protein dijumpai pada gastritis atropik, pankreatitis.
  • Bilirubin dapat dikesan dalam gastroenteritis, keracunan akut.
  • Mikroflora Iodofilik muncul dengan dysbiosis pada kanak-kanak, dispepsia fermentasi, patologi perut dan pankreas.
  • Apabila kanji muncul, perlu mengecualikan patologi usus kecil, malabsorpsi, pankreatitis.

Penyimpangan semasa pemeriksaan mikroskopik:

  • Serat penghubung dijumpai semasa makan daging yang kurang dimasak, dengan pankreatitis, gastritis dengan keasidan yang rendah.
  • Banyak serat otot pada tinja muncul pada gastritis atropik dan pankreatitis. Mereka dapat dikesan pada anak kecil, dengan mengunyah daging keras yang teruk, cirit-birit.
  • Pada kanak-kanak, kehadiran lemak mungkin disebabkan oleh fungsi pencernaan yang tidak teratur..
  • Serat tumbuhan menunjukkan pengeluaran asid gastrik yang buruk.
  • Semasa perubahan keasidan tinja ke sisi alkali, garam asid lemak tidak dicerna dijumpai. Selalunya, pengesanan mereka pada orang dewasa boleh berlaku dengan patologi saluran empedu, percepatan peristalsis.
  • Giardia, salmonella, trichomonas dalam tinja dan protozoa lain menunjukkan pencerobohan parasit.
  • Kiraan leukosit yang tinggi dalam analisis tinja berlaku dengan onkologi, fisur rektum, keradangan pada saluran pencernaan.
  • Kehadiran kulat seperti ragi mungkin menunjukkan dysbiosis terhadap latar belakang terapi antibiotik atau kekurangan imun.

Apabila unsur asid lemak dan turunan garam, lemak netral ditentukan, ini menunjukkan pengeluaran enzim dan hempedu tidak mencukupi di pankreas. Sebab yang mungkin:

  • onkologi pankreas;
  • pankreatitis;
  • peningkatan peristalsis;
  • batu di saluran empedu;
  • pengambilan makanan yang sangat berlemak;
  • penggunaan suppositori rektum;
  • gangguan penyerapan usus.

Anda perlu tahu mengapa menderma najis, apakah tujuan kajian ini. Kotoran harus diserahkan sesuai dengan semua peraturan, memperhatikan nuansa yang merupakan ciri analisis khusus. Pemeriksaan mesti dilakukan dengan sangat serius jika anda ingin mendapatkan keputusan yang tepat, diagnosis penyakit yang betul dan rawatan yang mencukupi.

Analisis najis - apa yang menunjukkan dan bagaimana koprogram dijalankan?

Sekurang-kurangnya sekali seumur hidup, setiap orang mengambil ujian najis. Ini adalah kajian yang sangat penting: membantu menilai fungsi sistem pencernaan atau untuk mengesan keberkesanan terapi awal yang ditetapkan. Agar hasil yang diperoleh setepat mungkin, anda perlu mempersiapkan prosedur diagnostik ini dengan betul..

Kaedah penyelidikan najis

Nama saintifik untuk manipulasi perubatan tersebut adalah coprogram. Ini menyediakan pelbagai cara untuk memeriksa kotoran. Coprogram tinja merangkumi prosedur berikut:

  • analisis umum;
  • penyelidikan biokimia;
  • analisis bakteriologi;
  • pemeriksaan mikrobiologi.

Analisis umum tinja

Dalam tinjauan seperti ini, petunjuk utama perkumuhan dinilai. Kajian feses merangkumi aspek berikut:

  1. Warna bahan biologi - pada orang yang sihat, tinja berwarna coklat. Perubahan warna boleh dipicu oleh makanan yang terdapat dalam diet. Sebagai contoh, blueberry memberikan warna coklat, dan bit memberikan warna coklat-kemerahan. Di samping itu, terdapat hubungan antara warna di mana najis dicat dan patologi manusia. Dengan penyakit batu empedu, najis memperoleh nada keputihan, dan dengan sirosis hati, hitam.
  2. Ketekalan produk sisa - biasanya strukturnya harus padat. Sekiranya najis terlalu kering, ini menunjukkan sembelit yang kerap, disertai dengan penyerapan air yang berlebihan. Konsistensi berminyak adalah tanda bentuk pankreatitis akut. Produk buangan mempunyai struktur cecair apabila motilitas usus diaktifkan dengan kuat. Jisim berbuih diperhatikan dengan pelepasan karbon dioksida yang berlebihan.
  3. Keasidan najis - biasanya penunjuk ini mestilah neutral. Fluktuasi nilai ini ke atas mungkin menunjukkan bahawa diet didominasi oleh makanan yang kaya dengan karbohidrat. Nilai penunjuk berada di bawah normal lebih kerap apabila seseorang menjalani diet protein. Di samping itu, penurunan keasidan adalah tanda disfungsi pankreas, kolitis dan sembelit..
  4. Kehadiran lendir dalam bahan biologi - jika analisis tinja menunjukkan adanya komponen ini, kemungkinan besar pesakit mempunyai polip di dalam usus. Kehadiran komponen ini menunjukkan intoleransi laktosa, buasir atau jangkitan usus..

Sebagai tambahan, analisis umum tinja menunjukkan parasit. Lebih kerap, kajian seperti ini mengenal pasti perosak berikut:

Pemeriksaan bakteriologi tinja

Analisis ini membantu mengenal pasti semua mikroorganisma yang tinggal di dalam usus. Ia mengandungi sejumlah besar bakteria yang secara aktif terlibat dalam pencernaan makanan dan penyerapan zat berharga. Kumpulan mikroorganisma berikut boleh hidup di dalam usus:

  1. "Normal" - ini termasuk lacto- dan bifidobacteria, Escherichia. Mikroorganisma ini mengambil bahagian dalam kerja saluran pencernaan..
  2. Patogenik bersyarat - ini adalah candida, enterococci, staphylococci. Dalam keadaan tertentu, misalnya, kerana penurunan imuniti, bakteria ini merosot menjadi patogen. Mereka juga memprovokasi perkembangan pelbagai penyakit..
  3. Patogenik - kumpulan mikroorganisma ini merangkumi Salmonella dan Shigella. Setelah memasuki badan, mereka memprovokasi munculnya penyakit berjangkit yang serius..

Sebagai contoh, analisis tinja untuk Helicobacter memberikan maklumat lengkap mengenai kehadiran mikroorganisma berbahaya ini. Parasit ini menghasilkan toksin yang mempengaruhi lapisan duodenum dan perut. Semua ini membawa kepada perkembangan proses keradangan yang serius dan memprovokasi bisul, gastritis dan patologi lain dari sistem pencernaan..

Pemeriksaan mikrobiologi tinja

Analisis ini menentukan tahap pencernaan makanan. Di samping itu, tinja boleh diperiksa untuk kumpulan usus dan kehadiran protozoa. Semasa prosedur, elemen berikut dianalisis:

  1. Detritus adalah zarah kecil. Mereka adalah sisa produk sel dan serpihan makanan. Lebih baik makanan dicerna, semakin besar kadar detritus pada tinja.
  2. Serat otot - jumlahnya bergantung pada makanan yang dimakan. Kehadiran daging yang banyak dalam makanan meningkatkan kandungannya.
  3. Serat penghubung - ini termasuk sisa-sisa tisu tulang rawan, ligamen dan saluran darah. Secara luaran, mereka serupa dengan lendir. Untuk membezakan yang pertama dari yang kedua, setitik asid asetik ditambahkan ke bahan biologi semasa kajian. Di bawah pengaruhnya, tisu penghubung membengkak dan kehilangan strukturnya.

Pada masa yang sama, analisis tinja seperti itu bertujuan untuk mengenal pasti petunjuk berikut:

  • kanji;
  • bilirubin;
  • stercobilin;
  • lemak neutral;
  • leukosit;
  • serat sayur
  • asid lemak;
  • amonia.

Pemeriksaan biokimia tinja

Analisis sedemikian dilakukan untuk mengenal pasti pendarahan tersembunyi di saluran pencernaan. Pada masa akan datang, gangguan ini dapat memprovokasi perkembangan proses keradangan, ulseratif dan tumor. Penyerahan tinja untuk analisis membolehkan anda menilai petunjuk berikut:

  • keasidan bahan biologi;
  • kehadiran enzim pencernaan, lemak dan protein di dalamnya;
  • kandungan mineral dan sebagainya.

Apa yang ditunjukkan oleh analisis tinja?

Hanya seorang doktor yang dapat menafsirkan hasil kajian dengan tepat. Dia tahu apa yang ditunjukkan oleh coprogram dan bagaimana menjelaskan kemungkinan penyimpangan. Sekiranya perlu, doktor akan merujuk pesakit untuk pemeriksaan tambahan. Inilah yang ditunjukkan najis pada koprogram:

  • gangguan fungsi hati, pankreas, pundi hempedu, usus atau perut;
  • kehadiran parasit;
  • perkembangan proses keradangan.

Analisis najis untuk dysbiosis

Kajian ini sering dilakukan setelah terapi hormon atau antibiotik yang kuat. Semasa rawatan sedemikian, mikroorganisma patogen dan vital mati. Kajian tinja untuk dysbiosis membantu menganalisis komposisi mikroflora, nisbahnya dan dalam masa untuk mengesan bakteria yang tidak seharusnya ada di sini. Untuk melakukan ini, bahan biologi diperiksa untuk petunjuk berikut:

  • laktobasilus;
  • kulat;
  • bifidobakteria;
  • staphylococci;
  • enterobakteria;
  • salmonella;
  • Escherichia coli dan sebagainya.

Analisis tinja untuk telur cacing

Prosedur diagnostik ini membantu mengenal pasti protozoa. Kajian tinja untuk telur helminth secara serentak dapat mengesan parasit berikut:

  • cacing bulat;
  • nekator;
  • cacing pita tidak bersenjata;
  • cacing pita kecil;
  • cambuk;
  • lamblia.

Ujian darah ghaib fecal

Prosedur diagnostik ini sangat diminati. Kajian tinja untuk darah ghaib dilakukan dengan dua kaedah:

  1. Reaksi Gregersen - melibatkan pengecualian daging dari makanan, kerana reagen yang digunakan bertindak balas terhadap sel darah merah yang terdapat dalam makanan. Kajian ini membantu menentukan masalah di mana-mana bahagian saluran gastrousus.
  2. Kaedah imunokimia - tiada sekatan makanan. Reagen hanya bertindak balas terhadap hemoglobin manusia. Kaedah ini membantu mengenal pasti patologi hanya di bahagian bawah saluran pencernaan..

Cara lulus ujian najis dengan betul?

Untuk mendapatkan maklumat yang lengkap dan boleh dipercayai, penting untuk mengumpulkan bahan biologi dengan tepat. Di samping itu, anda perlu mengetahui secara terperinci cara mengambil analisis tinja. Sebarang pelanggaran akan memberi kesan negatif terhadap hasilnya. Menafsirkan analisis ini memerlukan masa yang berbeza. Hasil untuk beberapa kajian siap pada keesokan harinya, dan untuk yang lain - dalam seminggu.

Analisis najis - penyediaan

Tahap ini bermula beberapa hari sebelum kajian yang akan datang. Sekiranya coprogram ditetapkan, penyediaan merangkumi aktiviti berikut:

  1. 4-5 hari sebelum analisis, anda perlu melepaskan hidangan daging, tomato, bit dan ikan merah. Jika tidak, kajian ini akan memberikan hasil positif yang salah. Anda boleh makan produk tenusu, kentang tumbuk dan bijirin.
  2. Sekiranya pesakit mempunyai x-ray barium atau kolonoskopi, tinja harus didermakan tidak lebih awal dari seminggu selepas itu.
  3. Pengambilan ubat antimikroba dan anti-radang harus ditangguhkan. Di samping itu, anda tidak boleh mengambil ubat untuk anemia dan sorben. Adalah disyorkan untuk berhenti mengambil julap beberapa hari sebelum ini, termasuk suppositori rektum. Sekiranya beberapa ubat tidak dapat dibatalkan, adalah mustahak untuk memberitahu doktor mengenai perkara ini..

Cara mengumpulkan najis untuk dianalisis?

Pengumpulan bahan biologi dilakukan seperti berikut:

  1. Adalah perlu untuk mengosongkan pundi kencing (semestinya tidak ada benda asing dalam tinja).
  2. Anda harus mencuci diri dengan sabun dan keringkan dengan tuala kering. Jangan gunakan pembalut.!
  3. Sebelum mengosongkan, tandas mesti ditutup dengan kertas tebal yang bersih, di mana kotoran akan berlanjutan.
  4. Najis mesti diperoleh secara semula jadi. Penggunaan enema dilarang.!
  5. Selepas itu, bahan biologi dipisahkan dengan spatula dan dipindahkan ke bekas khas. Berapa banyak najis yang diperlukan untuk analisis bergantung pada kajian yang dilakukan. Lebih kerap mereka mengambil 10-15 g. Penting untuk diingat bahawa bahan biologi tidak boleh menempati lebih dari sepertiga kapasiti.
  6. Bekas mesti ditutup rapat dan sehelai kertas dengan maklumat pesakit (nama belakang, nama depan, patronimik, umur dan tarikh pengumpulan) mesti dilekatkan padanya. Selepas itu, bekas dengan isinya harus dibawa ke makmal. Di sini mereka akan menganalisis najis yang baru dikumpulkan. Jangka hayat maksimum bahan biologi pada suhu bilik adalah 3 jam..
  7. Sekiranya pesakit tidak berpeluang untuk segera pergi ke pusat penyelidikan, bahan biologi harus diletakkan di dalam peti sejuk. Berapa banyak najis yang dapat disimpan untuk analisis bergantung pada rejim suhu di dalam ruang. Anda harus berpandukan fakta bahawa pada + 5 ° С bahan akan "segar" dalam masa 8 jam.

Coprogram - penyahsulitan

Hasil analisis yang dihantar datang dari makmal dalam bentuk khas. Berikut adalah maklumat mengenai pemeriksaan makroskopik, biokimia dan mikroskopik. Dalam kes pertama, petunjuk berikut dinilai:

  • penampilan;
  • ketumpatan;
  • bau;
  • warna;
  • kehadiran benjolan dan urat;
  • kehadiran batu;
  • kehadiran helminths.

Apabila coprogram dilakukan, kadarnya bergantung pada usia pesakit. Contohnya, orang dewasa yang sihat mempunyai pH 6.8-7.6. Bagi kanak-kanak, angka ini sedikit kurang. Ia adalah pH 6-7.6. Bagi trigliserida, orang dewasa biasanya tidak boleh memilikinya. Lebih-lebih lagi, jika terdapat sedikit lemak neutral di dalam tinja bayi, ini tidak akan dianggap sebagai patologi.

Coprogram: cara menyediakan dan mengambil ujian najis dengan betul

Terakhir dikemas kini 22 Ogos 2017 pada 17:25

Masa membaca: 5 min

Kajian koprologi atau koprogram adalah jenis diagnosis wajib, yang dilakukan pada bayi yang baru lahir, orang dewasa, dan diresepkan semasa kehamilan.

Dengan menggunakan coprogram, anda dapat menentukan:

  1. manifestasi penyakit saluran gastrousus;
  2. gangguan dalam kerja saluran empedu, hati;
  3. kehadiran helminths dan telur cacing;
  4. proses keradangan, virus dan jangkitan di dalam badan;
  5. kaji mikroflora usus.

Agar coprogram dapat menunjukkan hasil yang boleh dipercayai, anda perlu mengetahui dengan tepat cara menyumbangkan tinja untuk analisis, syarat pengumpulannya dan masa pemindahan ke makmal.

Apa yang ditunjukkan oleh coprogram

Terdapat beberapa jenis pemeriksaan tinja. Dengan pembacaan yang salah, anda sering harus menjalani peperiksaan semula. Untuk mengelakkan keadaan ini, lebih baik memeriksa dengan doktor terlebih dahulu tujuan analisis dan peraturan untuk mempersiapkannya..

Mari pertimbangkan jenis coprogram utama:

  • pemeriksaan bakteriologi. Ia dikenali sebagai ujian dysbiosis. Kajian menyeluruh mengenai mikroflora usus, bakteria patogen, kulat genus Candida dijalankan;
  • pada telur cacing. Penentuan parasit dalam penyakit buang air besar dan enterobiasis, yang diprovokasi oleh cacing kremi;
  • analisis untuk karbohidrat. Ia diresepkan terutamanya kepada kanak-kanak tahun pertama kehidupan dengan kecurigaan kekurangan laktosa, intoleransi terhadap produk tenusu;
  • diagnosis biokimia untuk darah ghaib. Pemeriksaan ini sangat penting. Ini menunjukkan disfungsi saluran gastrointestinal, kemunculan neoplasma, masalah yang disebabkan oleh penyakit saluran empedu, hati, pankreas.

Diagnostik menggunakan coprogram dilakukan sebagai analisis wajib semasa masuk bekerja, pada pemeriksaan perubatan tahunan, kajian rutin mengenai keadaan kesihatan anak-anak yang baru lahir.

Analisis najis: penyediaan

Doktor mesti memberi amaran kepada pesakit mengenai pemeriksaan koprologi seminggu sebelum penghantaran koprogram yang dijadualkan. Masa ini akan cukup untuk membuat persediaan.

Apa yang perlu dilakukan sebelum menganalisis tinja adalah mustahil:

  1. mengambil ubat antibiotik, pencahar, dan cirit-birit;
  2. menjalankan enema pembersihan dan terapi;
  3. minum ubat antiparasit.

Sekiranya analisis umum tinja memberikan hasil positif atau negatif palsu, pemeriksaan kedua ditetapkan. Jenis koprogram lain juga digunakan, ujian darah ghaib. Peraturan untuk menghantar bahan untuk diagnostik sedikit berbeza.

Sebelum menganalisis tinja untuk darah ghaib, anda perlu mengetahui apa yang tidak boleh anda makan dan kecualikan dari diet:

  1. sayur-sayuran dan buah-buahan hijau;
  2. daging, serta hati;
  3. makanan laut, ikan;
  4. telur;
  5. kekacang;
  6. minuman beralkohol;
  7. Kopi dan teh.

Ia memerlukan 14 hari untuk mempersiapkan pemeriksaan bakteriologi untuk dysbiosis, 3 hari untuk coprogram, dan 7 hari untuk ujian darah ghaib. Perkara ini juga harus diambil kira. Jangan lupa bahawa najis manusia adalah petunjuk kepada kerja saluran gastrointestinal dan keseluruhan sistem pencernaan..

Diet sebelum membuang najis

Secara tradisinya, sebelum menjalankan koprogram, mereka mencadangkan untuk membatasi diri dalam makanan, menggunakan diet Schmidt. Ia dibungkus dengan protein berkhasiat, karbohidrat, lemak. Tempoh - 4 hari. Disarankan segera sebelum mengikuti ujian najis.

Mari kita perhatikan secara terperinci apa yang termasuk dalam menu diet Schmidt yang terkenal:

  • susu. Kuantiti sehari - tidak lebih daripada 1.5 liter;
  • 3 biji telur. Disiapkan semestinya direbus lembut;
  • daging cincang. Sepanjang hari - 125 gram;
  • kentang tumbuk - 200 gram;
  • merebus oatmeal. Diterima sekali. Kuantiti - 40 gram;
  • minyak;
  • roti putih.

Semua makanan ini perlu disebar dalam 5 hidangan. Jumlah kalori harian tidak boleh melebihi 2250. Tetapi ini masih merupakan pilihan yang baik, bagaimana mempersiapkan penghantaran koprogram.

Diet seterusnya, menurut Pevzner, lebih memuaskan, yang sering dikeluhkan oleh orang yang mengalami masalah saluran gastrointestinal. Kandungan kalori setiap hari mencapai 3250.

Pertimbangkan menu terperinci untuk Pevzner:

  1. roti putih dan hitam dibenarkan. 400 gram setiap satu;
  2. daging. Mesti utuh dan goreng. Sehari - 250 gram;
  3. minyak. Bunga matahari atau berkrim. Tidak lebih daripada 100 gram;
  4. gula halus - 40 gram;
  5. bubur. Pilihan soba atau beras;
  6. kentang goreng;
  7. kobis. Acar atau dalam bentuk salad;
  8. kompot. Minuman segar yang diperbuat daripada buah-buahan kering;
  9. epal.

Institut Pemakanan, yang berdasarkan contoh di atas, dengan mengambil kira semua kekurangannya bagi orang yang menderita penyumbatan usus dan sembelit yang kerap, telah menyusun menu persediaannya untuk analisis tinja.

Diet percubaan khas sebelum coprogram:

  • sarapan pagi pertama. Kacang soba - 60 gram, mentega - 10 gram, telur rebus. Segelas teh. Di samping itu, sedikit susu dibenarkan - 50 ml;
  • makan tengah hari. Segelas teh. Susu ditambah - 50 ml, mentega - 10 gram;
  • makan tengah hari. Borscht yang sedap dan sedap. Hidangan: 50 gram kubis, 25 gram bit dan wortel. Untuk lauk - 200 gram kentang goreng, 150 gram daging, kubis segar - 100 gram. Kompot segar disyorkan untuk diminum. Sebagai alternatif, hanya dimasak dari buah kering - 1 gelas atau teh dan 30 gram keropok;
  • makan malam. Bubur bijirin beras - 50 gram, daging - 100 gram, teh.

Dos roti setiap hari adalah hingga 200 gram. Gandum putih dan hitam dibenarkan. Gula dibenarkan dimakan tidak lebih dari 60 gram. Tempoh diet ini adalah kira-kira 5 hari sebelum koprogram..

Cara mengumpulkan najis untuk coprogram

Semua orang tahu bahawa bekas khas dengan spatula kecil di dalamnya harus dibeli terlebih dahulu di farmasi, yang memudahkan proses pengumpulan kotoran untuk coprogram..

Tetapi beberapa orang tahu bahawa ada juga peraturan umum untuk mengumpulkan najis:

  1. buang air kecil di muka. Elakkan interaksi antara pergerakan air kencing dan usus;
  2. kumpulkan najis dalam bekas khas. Jumlah tinja tidak boleh melebihi 1/3 peralatan gelas makmal;
  3. apabila dianalisis untuk dysbiosis, tinja dipilih dari jumlah jisim hanya dengan warna gelap yang tidak wajar.

Sekiranya mungkin untuk melakukan proses buang air besar bukan di tandas, tetapi di dalam kapal, bahan yang dihasilkan akan memberikan hasil yang lebih tepat. Sebelum ini, hidangan untuk membuang air besar mesti dibasmi kuman dan dibilas dengan air..

Cara mengumpul najis dari bayi

Bayi yang baru lahir tidak memerlukan persediaan khas sebelum koprogram. Makanannya terdiri daripada produk tenusu yang tidak dapat diganti..

Masalahnya adalah bagaimana cara mengumpulkan najis dari bayi dengan tepat dan betul:

  • gunakan lampin kain kasa pada waktu malam. Lakukan sendiri dan panaskan dengan seterika. Gunakan lampin jika bayi anda tidur nyenyak dan nyenyak;
  • pengumpulan bahan mungkin dilakukan pada malam sebelumnya. Lakukan senam dengan anak anda. Urut perut, urutkan kawasan di sekitar pusar dengan gerakan bulat. Bengkokkan kaki bayi anda di lutut dan cubalah menariknya ke perut.

Letakkan najis yang dihasilkan di dalam bekas khas. Sekiranya kanak-kanak mempunyai najis yang longgar, pindahkan komposisi dari kain minyak dengan lembut ke dalam tabung uji.

Mustahil untuk mengumpulkan najis dari bayi setelah menggunakan lampin biasa yang diisi dengan gel.

Coprogram najis: cara mengambilnya dengan betul

Diagnostik makmal biasanya dilakukan pada waktu pagi, jadi lebih baik segera menyumbangkan bahan untuk penyelidikan. Coprogram merangkumi beberapa jenis analisis. Oleh itu, untuk masing-masing terdapat peraturan individu untuk penyimpanan dan penghantaran tinja..

Cara menghantar dan menyediakan bahan untuk melewati koprogram:

  1. untuk penyakit parasit, cacing. Ia dibenarkan mengambil bahan pada malam sebelumnya atau pada waktu malam. Anda boleh menyimpan najis di dalam peti sejuk hingga pagi pada suhu + 2 ° C hingga + 8 ° C;
  2. pemeriksaan bakteriologi. Peraturan untuk penghantaran tinja untuk dysbacteriosis memperuntukkan pemindahan buang air besar, yang diterima tidak lebih dari 3 jam, ke makmal. Ia dibenarkan menyimpan bahan yang dikumpulkan dalam 12 jam di dalam peti sejuk pada suhu + 4 ° C hingga + 8 ° C;
  3. untuk jangkitan usus. Anda boleh mengambilnya tidak lebih dari 3 hari. Suhu penyimpanan hendaklah antara + 4 ° C hingga + 8 ° C;
  4. pada darah ghaib yang ada. Kita perlu bergegas dengan pemindahan bahan. Pada hari pengumpulan, ia mesti dihantar.

Sekiranya anda melakukan semuanya dengan betul, harap ada jawapan.

Berapa hari analisis tinja akan siap?

Di makmal, hasil dapat diperoleh dalam 1-2 hari dari staf atau doktor yang hadir. Di beberapa klinik swasta, pemeriksaan ini mungkin mengambil masa 5-6 hari..

Artikel Mengenai Hepatitis