Apa yang menyebabkan najis hijau pada orang dewasa

Utama Apendiks

Kotoran hijau pada orang dewasa boleh menjadi tanda kekurangan zat makanan, penyakit berjangkit, atau mengambil ubat tertentu.

Sekiranya warna najis berubah sekali, kemungkinan besar, penyebabnya adalah penggunaan makanan yang memprovokasi. Apabila perubahan teduhan diperhatikan untuk jangka masa panjang, disertai dengan cirit-birit, lendir atau pelepasan titisan darah semasa buang air besar, anda harus berjumpa pakar untuk diagnosis yang tepat.

Faktor utama memprovokasi perubahan warna najis

Adalah normal untuk melakukan pergerakan usus setiap 1-2 hari, sementara warna tinja harus berwarna coklat. Dari mana mungkin terdapat sedikit penyimpangan dari piawaian yang diterima?

Sejumlah faktor fisiologi dan patologi dibezakan:

  • Makan makanan yang mempengaruhi pelbagai proses dalam badan atau mengandungi sejumlah besar pewarna.
  • Ketidakseimbangan persekitaran bakteria badan, penyakit berjangkit, keracunan, reaksi alergi, perkembangan patologi organ dalaman, khususnya yang berkaitan dengan saluran pencernaan.
  • Mengambil ubat tertentu.

Perubahan yang semestinya tidak membimbangkan

Kekasih gula-gula, seperti marmalade, jeli, dan makanan lain yang berwarna, kadang-kadang dapat melihat najis kehijauan..

Selain itu, makanan lain mempengaruhi warna najis:

  • Semasa makan banyak daging, pergerakan usus mungkin kelihatan coklat gelap..
  • Sekiranya diet didominasi oleh komponen tumbuhan atau produk tenusu, maka najisnya diperjelas, memperoleh warna kuning..
  • Warna hitam-coklat khas untuk pencinta blackcurrant dan blueberry.
  • Kotoran burgundy diperoleh setelah memakan raspberi dan bit.
  • Rona hijau gelap berlaku apabila seseorang makan asam keping atau bayam. Reaksi badan yang sama berlaku terhadap penggunaan bijirin. Pemeliharaan tinja hijau jangka panjang mungkin dilakukan pada orang yang mengikuti diet nabati.
  • Kekacang dan daging merah tinggi zat besi, yang menjadikan najis menjadi hitam dan hijau.

Dalam kes ini, semakan semula diet akan membantu menormalkan keadaan. Sekiranya, beberapa hari selepas pengecualian produk yang memprovokasi, warna tinja tidak berubah, maka alasan lain mesti dipertimbangkan.

Perubahan warna najis dengan ubat

Kotoran boleh berubah menjadi hijau apabila dimakan:

  • Persediaan iodin.
  • Pencahar, terutamanya ubat-ubatan herba.
  • Sorbita.
  • Glukosa.
  • Klorofil.
  • Kompleks vitamin.
  • Persediaan besi.
  • Ubat Rumpai Laut.

Biasanya, kemungkinan perubahan warna najis disebutkan dalam anotasi terhadap produk ubat. Sekiranya ubat semacam itu dibatalkan, maka dalam 5 hari najis memperoleh warna coklat tua yang khas. Sekiranya anda mengambil bahan radiopaque, najis boleh berubah menjadi kelabu, tetapi selepas 2-3 hari keadaannya akan kembali normal..

Dengan penggunaan yang berpanjangan, antibiotik melanggar mikroflora usus, menyebabkan dysbiosis, yang memerlukan perubahan warna normal tinja menjadi hijau.

Akibat daripada perkembangan persekitaran patologi

Kotoran pada orang dewasa dapat memperoleh naungan yang aneh ketika penyakit gastrousus muncul.

Selalunya didiagnosis:

  • Dysbacteriosis. Oleh kerana ketidakseimbangan mikroorganisma usus, proses pencernaan makanan terganggu, busuk sisa makanan berlaku, yang mungkin disertai dengan pelanggaran kekerapan dan warna najis.
  • Disentri. Keadaan ini dicirikan oleh sakit perut akut, cirit-birit, mual dan muntah. Pesakit mengalami kelemahan, suhu meningkat dengan mendadak.
  • Salmonellosis. Sekali di dalam badan, jangkitan usus menyebabkan kenaikan suhu, mual, muntah, sakit perut, cirit-birit.
  • Jangkitan rotavirus. Najis mempunyai konsistensi cecair dengan campuran lendir dan bau yang tidak menyenangkan. Pesakit mempunyai tanda-tanda mabuk, kelemahan dan kenaikan suhu yang mendadak.
  • Enteritis. Proses keradangan di usus ditunjukkan oleh cirit-birit, mual, sakit di perut, kelemahan.
  • Tumor pelbagai etiologi, pendarahan dalaman atau komplikasi ulser. Warna hijau berlaku apabila pengoksidaan zat besi sel darah merah.
  • Penyakit sistem peredaran darah. Apabila eritrosit yang membusuk mulai menghasilkan jumlah bilirubin yang tidak mencukupi dari hemoglobin, tidak ada cukup pigmen untuk mengotorkan najis, dan mereka dilepaskan dalam warna hijau yang berterusan. Masalah hati, seperti hepatitis, mempunyai akibat yang sama..

Dengan lesi usus yang menular, terdapat warna hijau najis yang cerah, kenaikan suhu, kelemahan dan campuran lendir dalam tinja. Sekiranya keracunan, muntah dan sakit perut yang teruk menyertai gejala ini..

Alergi terhadap makanan dapat dimanifestasikan dengan perubahan warna najis, bersamaan dengan adanya lendir dan serpihan makanan yang tidak dicerna. Dengan intoleransi gluten, tinja cair dengan bau yang tidak menyenangkan diperhatikan. Dan pencernaan laktosa dicirikan oleh permulaan cirit-birit dengan najis hijau sebaik sahaja memakan produk tenusu..

Ini disebabkan oleh kekurangan enzim yang memecah protein yang sesuai. Cecair yang tidak dirawat dengan cepat meninggalkan badan, dan tinja tidak mempunyai masa untuk berubah menjadi coklat.

Pada bayi di bawah 6 bulan, najis hijau mungkin menunjukkan peningkatan bilirubin. Pada usia ini, keadaan dapat menormalkan sendiri..

Selalunya, perubahan warna dikaitkan dengan peralihan ke campuran yang berbeza. Ini disebabkan oleh ketidakmatangan sistem pencernaan. Juga, makanan ibu yang menyusu berperanan dalam banyak cara, kerana semua bahan dari produk masuk ke dalam susu.

Warna najis apa yang menunjukkan penyakit organ dalaman?

Ramai yang tidak tahu untuk penyakit apa perubahan warna najis. Perlu diingatkan bahawa ini adalah terutamanya patologi pankreas, hati, pundi hempedu, perut dan usus.

  • Kotoran hijau boleh menjadi akibat keradangan usus atau perkembangan tumor organ ini, mabuk badan, penyakit seliak.
  • Coklat kemerahan menunjukkan adanya pendarahan dalaman kecil di saluran pencernaan bawah. Pemerhatian menunjukkan bahawa ini bermaksud kerosakan pada dinding usus. Apabila tinja bergerak melalui usus, selaput lendir terluka, darah dilepaskan melalui retakan kecil dan memasuki tinja.
  • Hitam mungkin menunjukkan pendarahan pada organ yang terletak di sistem pencernaan atas..
  • Kuning-hijau menunjukkan penapaian karbohidrat. Keadaan ini berlaku pada penyakit pankreas, seperti diabetes..
  • Kelabu-hijau atau putih menunjukkan ketiadaan hempedu memasuki usus. Patologi berlaku dengan penyakit hati dan apabila pundi hempedu mempunyai batu atau bengkak yang menyumbat saluran ekskresi.

Gejala yang berkaitan dengan najis hijau

Sekiranya perubahan warna berlaku kerana pengambilan ubat atau produk yang memprovokasi, maka tidak ada tanda-tanda penyakit lain. Apabila masalah disebabkan oleh kemasukan mikroorganisma patogen, perkembangan penyakit organ dalaman, pendarahan pendam, gejala berikut berlaku serentak dengan tinja hijau:

  • Sakit perut. Biasanya, penyetempatannya menunjukkan lokasi organ yang berpenyakit..
  • Pening dan muntah.
  • Cirit-birit.
  • Bau najis tidak sedap.
  • Kehadiran lendir atau darah di dalam najis.
  • Suhu meningkat.
  • Kemerosotan kesihatan umum: sakit kepala, pening, kelemahan, keletihan.

Kotoran hijau pada wanita hamil

Ibu hamil berusaha untuk memantau diet mereka, sehingga mereka memakan sejumlah besar makanan tumbuhan. Bayam dan brokoli mengandungi klorofil, yang boleh menyebabkan perubahan warna tinja.

Di samping itu, kompleks vitamin yang kaya dengan zat besi dan kalsium diresepkan untuk mencegah anemia dan kerosakan tulang semasa kehamilan. Juga, najis hitam boleh menjadi akibat pengambilan karbon aktif semasa pembentukan gas.

Warna najis, apabila ia berubah buat sementara waktu, tidak mempengaruhi keadaan bayi. Tetapi jika, setelah penghapusan produk dan ubat-ubatan yang memprovokasi, keadaan tidak berubah, ini mungkin menunjukkan adanya pelbagai penyakit, dan warna hitam pekat - mengenai pendarahan dalaman.

Dysbacteriosis adalah teman wanita hamil yang biasa. Dalam kes ini, cirit-birit bermula, pergerakan usus berwarna hijau..

Semasa membuat diagnosis ini, doktor menetapkan Smecta atau Imodium untuk membuang toksin. Sebaiknya masukkan bijirin gandum, produk susu yang ditapai, teh hijau dalam makanan.

Untuk mengelakkan komplikasi serius dalam tempoh melahirkan bayi, untuk pelanggaran atau perubahan warna dan konsistensi najis, anda harus berjumpa doktor.

Pertolongan cemas di rumah

Semasa menukar warna najis, anda harus menyemak diet, tidak termasuk gula-gula dan makanan yang kaya dengan klorofil dan mengandungi pewarna dari menu.

Dengan cirit-birit, anda mesti mengambil Smecta atau Regidron. Ini akan menormalkan keseimbangan elektrolit air dan mengelakkan dehidrasi..

Atoxil adalah sorben yang sangat baik yang digunakan untuk membuang toksin, terutamanya semasa muntah. Tetapi ubat itu harus diambil selepas lavage gastrik..

Dengan dysbiosis yang teruk, berguna untuk minum probiotik. Sekiranya tidak ada peningkatan yang diperhatikan selama beberapa hari atau keadaan disertai dengan kenaikan suhu, tinja dengan kemasukan darah, mual, muntah dan cirit-birit, maka anda harus berjumpa doktor.

Setelah melakukan beberapa siri ujian, pakar akan mendiagnosis dan menetapkan rawatan yang sesuai. Ia boleh menjadi anti-radang, ubat antibakteria, antispasmodik, kompleks vitamin. Dengan pendarahan dalaman, kemasukan ke hospital segera ditunjukkan, diikuti dengan campur tangan pembedahan..

Ujian untuk menentukan punca perubahan warna najis

Untuk diagnosis yang betul, ketika tinja hijau muncul, ketika tidak terkait dengan pengambilan makanan, sejumlah pemeriksaan harus dilakukan:

  • Lengkapkan jumlah darah dengan penentuan komponen leukosit.
  • Analisis air kencing.
  • Ujian darah untuk biokimia dan elektrolit.
  • Analisis najis untuk persekitaran bakteria.
  • Ultrasound perut.
  • ECG.

Sekiranya ditunjukkan, gastroskopi, kolonoskopi, CT atau MRI perut mungkin diresepkan.

Warna hijau najis, seperti warna lain yang tidak khas, boleh menjadi akibat beberapa patologi. Untuk menentukan punca dan mengecualikan kehadiran penyakit ini, anda harus berjumpa doktor tepat pada masanya dan melakukan ujian yang diperlukan. Pengambilan ubat-ubatan sendiri boleh memburukkan keadaan, menyebabkan dehidrasi dan kerosakan pada organ dalaman.

Kotoran hijau pada orang dewasa: sebab dan rawatan

Orang sering tidak memperhatikan warna "kerusi" mereka sendiri. Dan sememangnya, ketika tidak ada yang mengganggu anda dari segi kesihatan, entah bagaimana melihat tandas tidak terlintas di fikiran. Tetapi jika ada masalah dengan fungsi saluran pencernaan, pertama-tama anda perlu memperhatikan naungan kotoran..

Kotoran, warna, konsistensi, penyisipan yang ada, bau, keteraturan penampilan adalah petunjuk keadaan sistem pencernaan dan kesihatan tubuh secara keseluruhan. Secara khusus, najis hijau mungkin menunjukkan pelbagai penyakit yang agak berbahaya yang menyebabkan akibat dan komplikasi yang serius..

Penyebab najis hijau

Faktor-faktor yang menyumbang kepada pewarnaan tinja dalam warna paya dibahagikan kepada dua kumpulan:

  1. Patologi - naungan kotoran berubah akibat penyakit, anomali, gangguan sistem pencernaan.
  2. Fisiologi - tinja mengambil warna yang berbeza kerana penggunaan produk tertentu, makanan tambahan, persediaan vitamin, ubat-ubatan.

Untuk mengetahui apa sebenarnya penyebab najis yang berlarutan di rawa atau warna hijau yang lain, anda perlu berjumpa doktor dan menjalani diagnosis.

Video: Najis hijau gelap, sakit usus

Salmonellosis

Ini adalah penyakit zoonosis, patogen yang ditularkan kepada manusia dari haiwan atau melalui penggunaan produk yang sesuai - telur, susu, mentega, daging. Bakteria berpindah melalui aliran darah, mempengaruhi usus dan organ lain - hati, ginjal, otot jantung, bahkan otak. Gejala patologi adalah seperti berikut:

  • Suhu badan tinggi - hingga 40 darjah.
  • Najis berwarna hijau.
  • Cecair dan kotoran berbuih dengan bau busuk - pergerakan usus hingga 10 kali sehari.
  • Kelemahan dan tanda-tanda mabuk lain.
  • Pening dan muntah.
  • Kesakitan di bahagian atas perut - berhampiran pusar, kembung.

Kerana salmonellosis mengancam keracunan dan dehidrasi yang sangat berbahaya, apabila gejala pertama muncul, pasukan ambulans mesti segera dipanggil.

Disentri

Penyakit berjangkit ini sangat berbahaya, kerana selaput lendir usus besar terjejas, dan mabuk badan berlaku. Ginjal, hati dan sistem saraf juga boleh terjejas. Manifestasi klinikal patologi adalah seperti berikut:

  • Kelainan umum, kelemahan.
  • Suhu badan meningkat, menggigil.
  • Sakit kram di kawasan epigastrik, terutamanya di sebelah kiri.
  • Cirit-birit - selalunya disebabkan oleh campuran lendir dan (atau) darah, tinja berwarna hijau gelap kelihatan.
  • Mual dan dorongan untuk muntah.
  • Mulut kering.
  • Sesak nafas dan tekanan darah rendah.

Keadaan ini memerlukan kemasukan ke hospital dengan segera di jabatan penyakit berjangkit institusi perubatan..

Dysbacteriosis

Patologi ini berlaku pada pesakit kanak-kanak dan orang dewasa. Tegasnya, ini bukan penyakit, tetapi gejala bahawa keseimbangan mikroflora normal dan patogen yang menghuni saluran pencernaan terganggu..

Dysbacteriosis boleh berlaku dalam bentuk akut atau kronik, dan mempengaruhi fungsi organ sistem pencernaan secara signifikan. Kesakitan akut, mual, cirit-birit yang berpanjangan dengan najis hijau yang berbau busuk adalah gejala gangguan biasa pada flora normal.

Sebab patologi lain yang mungkin berlaku

Warna pergerakan usus anda boleh berubah kerana penyakit atau keadaan berikut:

  • Keracunan oleh produk makanan berkualiti rendah atau tamat tempoh, persediaan farmakologi.
  • Proses berjangkit dan keradangan pada organ saluran gastrousus. Pelbagai enteritis (duodenitis, jejunit, ileitis).
  • Pendarahan dalaman kerana trauma perut. Dalam kes ini, orang itu akan mempunyai najis hitam dan hijau..
  • Alergi terhadap makanan, termasuk laktosa.
  • Ulser perut atau duodenum.
  • Tumor yang dilokalisasi di saluran pencernaan (dalam kes ini, tinja boleh menjadi kelabu-hijau atau warna lain).
  • Penyakit hati atau pundi hempedu.
  • Kelainan fungsi sistem peredaran darah.

Terdapat banyak patologi yang boleh mempengaruhi naungan kotoran, gejalanya serupa. Oleh itu, diagnosis diri, dan lebih-lebih lagi untuk menetapkan rawatan untuk diri sendiri, tidak sesuai dan membahayakan kesihatan. Lebih baik berjumpa dengan ahli gastroenterologi untuk tujuan ini..

Punca fisiologi

Dua kumpulan penyebab adalah faktor pencetus yang normal untuk perubahan warna najis..

Makan makanan tertentu:

  • Bijirin yang kurang dicerna oleh badan.
  • Makanan kaya zat besi.
  • Sayur-sayuran, buah-buahan, herba - bayam, brokoli, dill, pasli, ketumbar, timun, sorrel, selada, pir, rumput laut.
  • Produk yang mengandungi pewarna sintetik atau semula jadi.

Penggunaan ubat-ubatan, makanan tambahan, dan farmakologi atau fitopreparasi lain:

  • Teh, tablet, kapsul berdasarkan ramuan herba.
  • Ubat-ubatan yang tinggi yodium atau zat besi.
  • Antibiotik.
  • Kompleks vitamin dan mineral.
  • Makanan Tambahan.
  • Penyediaan berdasarkan rumput laut.

Najis paya sering muncul pada vegetarian, begitu juga dengan wanita yang gemar diet sayur monoton, mematuhi gaya hidup sihat "terlalu".

Bila hendak memanggil doktor

Sekiranya najis berubah menjadi hijau, tetapi tidak ada yang lain yang mengganggu orang itu, tidak ada sebab untuk panik. Walau bagaimanapun, sekiranya terdapat gejala tambahan yang membimbangkan atau timbul, adalah mustahil untuk berjumpa doktor:

  • Perubahan konsistensi najis - najis berbuih yang longgar, darah, lendir, makanan yang tidak dicerna.
  • Kenaikan suhu berterusan.
  • Kelemahan, mengantuk, apatis.
  • Syncope (sinkop).
  • Anemia.
  • Kurang selera makan.
  • Penurunan berat badan secara tiba-tiba.
  • Perubahan pada warna kulit - pucat, perubahan warna biru.
  • Loya muntah.
  • Kesakitan di kawasan perut atau epigastrik.

Diagnosis penyakit yang tepat

Untuk membezakan patologi, doktor menetapkan beberapa kajian makmal dan instrumental:

  • Ujian darah dan urin klinikal, biokimia umum.
  • Kultur bakteria, koprogram dan mikroskopi najis. Pemeriksaan najis untuk mengesan kemasukan.
  • Ultrasound atau MRI organ yang terletak di rongga perut.
  • Fibrogastroduodenoscopy (FGDS, menelan tiub fleksibel khas - gastroskop).

Setelah diagnosis penyakit yang tepat, doktor menentukan rejimen terapi.

Video: Cara diuji dengan betul. Gastroskopi

Rawatan

Dalam hal ini, semuanya bergantung pada alasan yang memprovokasi perubahan warna najis. Kumpulan ubat berikut ditetapkan:

  • Antibiotik untuk pemusnahan mikroflora patogen - penisilin, sefalosporin, tetrasiklin.
  • Sorben untuk membersihkan, menyahtoksin badan - Karbon aktif, Smecta, Polysorb, Atoxil, Enterosgel.
  • Persediaan enzim untuk menstabilkan proses pencernaan - Creon, Pancreatin.
  • Ubat-ubatan yang mengembalikan keseimbangan air-garam badan, yang terganggu kerana muntah dan cirit-birit - Regidron.
  • Antispasmodik - No-Shpa atau Papaverine, yang akan membantu melegakan serangan sakit.
  • Ubat anti-radang dan antipiretik - Nimesulide, Paracetamol.
  • Imunostimulan - Dibazol atau Echinacea tincture.

Pemulihan mikroflora usus

Rawatan dysbiosis dan penyakit lain yang dimanifestasikan oleh perubahan naungan kotoran termasuk pengambilan probiotik. Persediaan Linex atau Acipol mengisi organ saluran pencernaan dengan mikroorganisma yang berguna untuk manusia. Kursus terapi adalah sekitar 30 hari.

Untuk tujuan yang sama, pesakit boleh menggunakan yogurt semulajadi buatan sendiri dengan lacto- dan bifidobacteria.

Video: Apa yang najis dapat diberitahu

Campur tangan pembedahan

Operasi akan diperlukan sekiranya najis hijau adalah hasil pendarahan dalaman. Dalam kes ini, pesakit perlu segera dimasukkan ke hospital dan diberi bantuan perubatan. Biasanya, kaedah penyembuhan rawatan radikal digunakan - laparoskopi.

Dan juga campur tangan pembedahan mungkin diperlukan untuk menghilangkan penyakit (tumor, ulser, gastritis hemoragik), yang patologisnya tercermin dalam ciri-ciri tinja.

Diet

Sekiranya seseorang mempunyai najis hijau, ini bermaksud bahawa dia tidak boleh makan makanan dan minuman berikut:

  • Manisan, termasuk makanan bakar.
  • Roti segar yang diperbuat daripada tepung premium.
  • Cendawan, pasta, kubis, kekacang, kentang, pisang, bawang putih, bawang.
  • Susu.
  • Soda, alkohol.
  • Hidangan, penggunaannya memberi kesan negatif terhadap fungsi saluran pencernaan - goreng, pedas, pedas, masin, asap, berlemak.
  • Produk yang mengandungi banyak warna, perisa, perasa, pengawet sintetik.

Menu harian harus merangkumi:

  • Sup sayur tumbuk.
  • Kaldu rendah lemak dari daging pemakanan, ikan.
  • Bubur di atas air.
  • Yoghurt dan produk susu yang ditapai.
  • Kissel, kompot, ramuan herba.
  • Halus buah dan sayur.

Anda perlu makan lebih dari 4 kali sehari, tetapi dalam bahagian kecil. Makanan mestilah buatan sendiri, segar dan pada suhu sederhana. Selain diet, anda perlu mengikuti peraturan umum gaya hidup sihat, dan ini adalah:

  • Aktiviti fizikal yang pantas - berjalan di udara segar, senaman pagi, yoga, kecergasan, berbasikal, berenang.
  • Pemeriksaan pencegahan secara berkala oleh ahli terapi dan pakar sempit, khususnya, ahli gastroenterologi.
  • Kebersihan - basuh tangan sebelum makan dan bilas sayur-sayuran dan buah-buahan mentah yang bersih.
  • Penolakan tabiat buruk.

Najis hijau semasa mengandung

Sebab utama perubahan warna kotoran pada wanita dalam tempoh melahirkan anak adalah seperti berikut:

  • Makan sejumlah besar makanan tumbuhan yang tinggi klorofil.
  • Pengambilan vitamin dan mineral yang tidak terkawal, khususnya zat besi, kalsium.
  • Pelanggaran motilitas gastrointestinal, yang berlaku berkaitan dengan perubahan hormon dan fisiologi dalam tubuh wanita.

Kotoran dengan warna kehijauan, jika muncul untuk alasan yang disebutkan, adalah gejala yang tidak berbahaya. Walau bagaimanapun, seorang wanita hamil mungkin mempunyai penyakit yang tidak diketahui olehnya. Oleh itu, lebih baik tidak mengambil risiko, tidak terlibat dalam diagnosis diri, tetapi berunding dengan ahli terapi. Sebenarnya, dalam hal ini, kita membicarakan kesihatan bukan sahaja wanita, tetapi juga bayi yang dikandungnya.

Najis hijau pada kanak-kanak

Bagi bayi yang disusui, warna najis yang tidak biasa ini adalah varian normal. Ini disebabkan oleh komposisi susu ibu, dan kerana kurangnya pembentukan sistem pencernaan bayi yang baru lahir. Pada bayi dengan pemakanan buatan, tinja hijau menunjukkan bahawa susu formula diperkaya dengan zat besi..

Sekiranya perubahan warna kotoran berlaku pada kanak-kanak yang lebih tua, ini kemungkinan besar disebabkan oleh makanan pelengkap dan pola pemakanan. Sekiranya menu mengandungi banyak sayur-sayuran, buah-buahan, herba, dan anak merasa seronok, warna najis ini tidak boleh menimbulkan kebimbangan. Bagaimanapun, tidak ada salahnya untuk berjumpa pakar. Bagaimanapun, jangkitan usus tidak jarang berlaku, mungkin bayi dan pelajar sekolah boleh dijangkiti.

Kesimpulan doktor

Najis hijau pada orang dewasa atau kanak-kanak tidak selalu menjadi tanda penyakit. Sekiranya ini berlaku dengan latar belakang kesihatan yang baik, tidak disertai dengan gangguan pencernaan, dan naungan pergerakan usus adalah satu-satunya gejala yang membimbangkan, maka kemungkinan besar makanan adalah makanan kaya zat besi atau klorofil..

Sekiranya, bersamaan dengan perubahan warna najis, gejala seperti mual, muntah, demam, sakit perut, cirit-birit terjadi, ini adalah petunjuk langsung untuk mendapatkan rawatan perubatan segera..

Kotoran hijau pada orang dewasa: penyebab

Bau, tekstur, komposisi dan warna tinja adalah gejala gangguan pada saluran gastrointestinal. Di antara sebab-sebab penampilan tinja hijau pada orang dewasa, seseorang dapat membezakan perkembangan proses patologi dalam tubuh atau perubahan dalam diet..

Apa yang mempengaruhi warna najis


Warna najis biasa boleh menjadi gelap atau coklat muda, bergantung pada diet (kehadiran sayur-sayuran, pewarna kimia dalam makanan). Najis menjadi coklat kerana pecahnya hempedu.

Terdapat beberapa sebab utama yang menyumbang kepada perubahan warna najis menjadi hijau dengan warna yang berbeza:

  • Makanan;
  • ubat-ubatan;
  • patologi saluran gastrousus.

Sekiranya terdapat najis hijau, perlu menganalisis diet dalam 2-3 hari terakhir, kerana inilah masa yang diperlukan agar massa makanan melewati usus kecil dan besar dari esofagus ke rektum.

Makanan yang dapat memberi tinja warna hijau biasanya terdiri daripada sejumlah besar klorofil, zat kehijauan yang terdapat pada daun dan batang tanaman. Perubahan warna najis mungkin berlaku setelah memakan makanan berikut:

  • brokoli;
  • Pucuk Brussels;
  • saderi;
  • bayam;
  • kesedihan;
  • chard;
  • koktel hijau;
  • gandum bercambah dengan pucuk;
  • alga hijau;
  • jus buah dan sayur;
  • ikan merah;
  • daging merah dan produk daripadanya;
  • kacang merah.

Juga, warna hijau najis diperhatikan setelah makan makanan dengan pewarna kimia dalam komposisi: minuman berkarbonat, karamel, gula-gula penuh, ais krim berwarna, dll..

Penyebab najis hijau pada orang dewasa


Ubat-ubatan dan bahan tambahan aktif secara biologi (makanan tambahan) boleh memberi kesan yang besar pada warna najis, di mana perubahan warna berlaku tanpa cirit-birit dan sakit perut dan gejala lain yang menyertai penyakit sistem pencernaan.

Kumpulan ubat berikut boleh mempengaruhi perubahan warna najis:

  • persediaan dengan zat besi untuk rawatan dan pencegahan anemia (Totema, Ferrotab, Sorbifer, Tardiferon, dll.);
  • multivitamin dengan zat besi dalam komposisi;
  • ubat herba untuk sembelit (Laminarid, Mukofalk, Senade, Rektaktiv);
  • sediaan yang mengandungi iodin (Iodomarin, Antistrumin, Micro-Iodine, Iodbalas);
  • Makanan tambahan dengan klorofil (NSP Liquid Chlorophyll);
  • Makanan tambahan dengan zat besi (Fersinol-3, Medefer, Spaton).

Najis hijau muda

Penyebab tinja rona hijau muda adalah pencernaan makanan yang tidak mencukupi di saluran gastrointestinal, ketika ada kekurangan enzim pencernaan, serta peningkatan pergerakan makanan melalui saluran gastrointestinal.

Sekiranya tinja cair hijau diperhatikan untuk masa yang lama, maka ini menunjukkan penyakit seperti:

  • penyakit seliak;
  • kepincangan;
  • enetrokolit kronik;
  • kekurangan disakarida;
  • dispepsia penapaian;
  • penyakit hati (sirosis, hepatosis).

Hijau gelap

Najis hijau gelap adalah gejala yang serius dalam kombinasi dengan sakit perut, muntah, dan penurunan tekanan, dan menunjukkan pendarahan dalaman saluran gastrousus atas pada penyakit berikut:

  • ulser perut atau hakisan;
  • ulser duodenal;
  • gastritis kronik;
  • gastritis polidematosa hipertrofik;
  • urat varikos esofagus atau perut;
  • angiodysplasia saluran perut;
  • pecah aneurisma aorta ke dalam lumen duodenum;
  • tumor pankreas;
  • kerosakan pada saluran empedu.

Kotoran hijau dengan lendir

Kehadiran lendir dalam tinja adalah gejala tambahan proses patologi pada organ-organ sistem pencernaan. Sebab utama penampilan kotoran dengan lendir adalah penyakit gastrousus berikut:

  • disentri;
  • rotavirus (selesema usus);
  • helminthiasis;
  • kolitis ulseratif;
  • sindrom iritasi usus.

Penyakit ini sering menyebabkan tidak hanya perubahan warna, tetapi juga konsistensi kotoran: cirit-birit diperhatikan, serpihan makanan yang tidak dicerna pada tinja.

Bau

Bau najis yang tidak menyenangkan menunjukkan pelanggaran pencernaan nutrien pada tahap pemecahan protein, lemak dan karbohidrat yang berbeza:

  • penurunan dan bahkan ketiadaan bau menunjukkan pergerakan kandungan yang dipercepat melalui usus kecil dan besar;
  • bau masam muncul dengan dispepsia fermentasi;
  • bau busuk diperhatikan dengan kolitis ulseratif;
  • bau fetid yang tidak menyenangkan, yang mengingatkan pada minyak tengik, menunjukkan pelanggaran rembesan enzim pankreas dan kekurangan asid hempedu dalam usus.

Selain warna dan bau najis, anda juga harus memperhatikan konsistensi najis, kerana ketumpatan najis juga dapat digunakan untuk menilai kerja sistem pencernaan:

  • tinja yang diformalkan menunjukkan fungsi normal saluran pencernaan, tetapi ia juga diperhatikan dengan pencernaan yang tidak mencukupi di dalam perut;
  • najis lembek dalam kombinasi dengan warna hijau mengesahkan enteritis kronik, kolitis, peningkatan pengosongan kandungan kolon;
  • tinja salap diperhatikan dengan kekurangan hempedu di usus besar, dengan rembesan enzim pencernaan yang tidak mencukupi;
  • cirit-birit diperhatikan dengan kolitis dan enteritis.

Sekiranya, bersama dengan warna hijau dari rembesan usus, kembung, demam, sakit tajam atau kusam di perut, cirit-birit atau muntah diperhatikan, ini menunjukkan keracunan, patologi serius saluran pencernaan.

Penyakit yang membawa kepada najis hijau


Penyebab najis hijau yang paling biasa adalah keracunan, dysbiosis dan dispepsia fermentasi..

Keracunan adalah gangguan pencernaan akut yang ditunjukkan oleh demam, cirit-birit dengan tinja hijau, muntah dan loya.
Punca keracunan boleh menjadi:

  • produk berkualiti rendah, yang membawa kepada pembiakan mikroflora patogen;
  • cendawan beracun;
  • mabuk badan dengan bahan toksik yang terdapat dalam alkohol, ubat-ubatan, tumbuh-tumbuhan, dll..

Sekiranya keracunan, perut harus dibebaskan dari kandungannya dengan mencuci, keracunan umum badan harus dihilangkan dengan bantuan ubat-ubatan dan keseimbangan air harus dipulihkan.

Dispepsia fermentasi - gangguan pencernaan yang disebabkan oleh sejumlah besar karbohidrat dengan serat kasar dalam diet, serta dengan penurunan jumlah jus gastrik.

Kemunculan dispepsia juga disertai dengan mengunyah makanan, makan dengan cepat, minum minuman berkarbonat. Gejala penyakit ini dinyatakan seperti berikut:

  • kembung;
  • sensasi transfusi dan gemuruh di perut;
  • sembelit dan cirit-birit;
  • najis hijau muda.

Untuk menghilangkan rasa tidak selesa pada saluran pencernaan, perlu mematuhi diet protein selama 7-10 hari kecuali sayur-sayuran dan buah-buahan, kerana makanan dengan sejumlah besar serat (kubis, epal, dll.) Memprovokasi peningkatan pengeluaran gas.

Dysbacteriosis - pelanggaran pencernaan makanan dalam usus kerana kekurangan lactobacilli dan lebihan bakteria putrefaktif.

Perkembangan dysbiosis disertai oleh gangguan perut, kembung, sakit perut. Selain mengubah warna tinja menjadi kuning dan hijau, banyak potongan makanan yang tidak dicerna dapat dilihat pada tinja..

Untuk menghilangkan gejala, pra dan probiotik digunakan untuk mengisi laktobasilus yang berguna, dan anda juga harus mematuhi diet khas untuk mengekalkan mikroflora normal.

Apa nak buat

Sekiranya naungan hijau najis diperhatikan dalam jangka masa yang lama (dari 2 minggu), maka perlu untuk mengenal pasti punca sebenar proses patologi pada organ saluran gastrousus. Untuk tujuan ini, ujian makmal harus lulus, iaitu:

Untuk mengetahui sebab-sebab perubahan warna kotoran, analisis tinja diperlukan untuk menentukan petunjuk berikut:

  • tindak balas (pH) - beralkali dan beralkali tajam (pH lebih besar daripada 8.0) dengan kolitis, berasid (pH kurang dari 5.5) dengan gangguan penyerapan asid lemak di usus kecil dengan pankreatitis, penyakit hati, kekurangan pankreas;
  • kehadiran lendir dalam tinja, yang menunjukkan keradangan, penyakit usus berjangkit dan keracunan;
  • kekotoran darah dalam tinja;
  • sisa makanan dalam tinja menunjukkan keasidan perut berkurang;
  • tindak balas terhadap bilirubin.

Inokulasi bakteria dengan penampilan tinja hijau digunakan untuk mengesan disentri, patogen selesema usus.

Untuk mengenal pasti patologi saluran pencernaan, ia digunakan:

Sekiranya penyakit saluran gastrousus dikesan, perlu menjalankan rawatan ubat yang sesuai dan mematuhi pemakanan perubatan:

  • dengan ulser perut dan ulser duodenum, gastritis - diet 1 jadual;
  • dengan dispepsia dan dysbiosis penapaian - jadual 4a;
  • dengan enteritis dan kolitis - diet 4 jadual.

Semasa mengandung

Najis hijau muda semasa kehamilan boleh menjadi tanda penyakit gastrousus yang berbahaya, kerana pembesaran janin memberi tekanan pada saluran gastrointestinal, yang dalam beberapa kes menyebabkan gangguan pencernaan berikut:

  • transit najis yang tidak normal melalui usus besar, yang ditunjukkan oleh najis yang kerap, cirit-birit biasa dengan kotoran hijau atau kuning;
  • kolitis - keradangan usus, gejalanya adalah sakit perut, najis hijau dengan kekotoran lendir, dan dalam bentuk yang teruk, darah dalam tinja;
  • dysbiosis;
  • alahan terhadap laktosa dan gluten.

Juga, sebab munculnya kotoran hijau kadang-kadang penggunaan vitamin dan makanan tambahan untuk wanita hamil dengan zat besi dalam komposisi. Sebahagian daripada besi tidak diserap dan dikeluarkan dari badan, akibatnya najis berubah menjadi hijau.

Kotoran hijau pada orang dewasa: apakah penyebab perubahan warna dan apa yang ditunjukkan oleh pergerakan usus seperti itu

Penting! Adalah mungkin untuk mengetahui sebab yang tepat untuk penyimpangan hanya setelah hasil kajian yang sesuai telah diserahkan dan diterima..

Faktor utama memprovokasi perubahan warna najis

Adalah normal untuk melakukan pergerakan usus setiap 1-2 hari, sementara warna tinja harus berwarna coklat. Dari mana mungkin terdapat sedikit penyimpangan dari piawaian yang diterima?

Sejumlah faktor fisiologi dan patologi dibezakan:

  • Makan makanan yang mempengaruhi pelbagai proses dalam badan atau mengandungi sejumlah besar pewarna.
  • Ketidakseimbangan persekitaran bakteria badan, penyakit berjangkit, keracunan, reaksi alergi, perkembangan patologi organ dalaman, khususnya yang berkaitan dengan saluran pencernaan.
  • Mengambil ubat tertentu.

Perubahan yang semestinya tidak membimbangkan

Kekasih gula-gula, seperti marmalade, jeli, dan makanan lain yang berwarna, kadang-kadang dapat melihat najis kehijauan..

Selain itu, makanan lain mempengaruhi warna najis:

  • Semasa makan banyak daging, pergerakan usus mungkin kelihatan coklat gelap..
  • Sekiranya diet didominasi oleh komponen tumbuhan atau produk tenusu, maka najisnya diperjelas, memperoleh warna kuning..
  • Warna hitam-coklat khas untuk pencinta blackcurrant dan blueberry.
  • Kotoran burgundy diperoleh setelah memakan raspberi dan bit.
  • Rona hijau gelap berlaku apabila seseorang makan asam keping atau bayam. Reaksi badan yang sama berlaku terhadap penggunaan bijirin. Pemeliharaan tinja hijau jangka panjang mungkin dilakukan pada orang yang mengikuti diet nabati.
  • Kekacang dan daging merah tinggi zat besi, yang menjadikan najis menjadi hitam dan hijau.

Dalam kes ini, semakan semula diet akan membantu menormalkan keadaan. Sekiranya, beberapa hari selepas pengecualian produk yang memprovokasi, warna tinja tidak berubah, maka alasan lain mesti dipertimbangkan.

Perubahan warna najis dengan ubat

Kotoran boleh berubah menjadi hijau apabila dimakan:

  • Persediaan iodin.
  • Pencahar, terutamanya ubat-ubatan herba.
  • Sorbita.
  • Glukosa.
  • Klorofil.
  • Kompleks vitamin.
  • Persediaan besi.
  • Ubat Rumpai Laut.

Biasanya, kemungkinan perubahan warna najis disebutkan dalam anotasi terhadap produk ubat. Sekiranya ubat semacam itu dibatalkan, maka dalam 5 hari najis memperoleh warna coklat tua yang khas. Sekiranya anda mengambil bahan radiopaque, najis boleh berubah menjadi kelabu, tetapi selepas 2-3 hari keadaannya akan kembali normal..

Dengan penggunaan yang berpanjangan, antibiotik melanggar mikroflora usus, menyebabkan dysbiosis, yang memerlukan perubahan warna normal tinja menjadi hijau.

Akibat daripada perkembangan persekitaran patologi

Kotoran pada orang dewasa dapat memperoleh naungan yang aneh ketika penyakit gastrousus muncul.

Selalunya didiagnosis:

  • Dysbacteriosis. Oleh kerana ketidakseimbangan mikroorganisma usus, proses pencernaan makanan terganggu, busuk sisa makanan berlaku, yang mungkin disertai dengan pelanggaran kekerapan dan warna najis.
  • Disentri. Keadaan ini dicirikan oleh sakit perut akut, cirit-birit, mual dan muntah. Pesakit mengalami kelemahan, suhu meningkat dengan mendadak.
  • Salmonellosis. Sekali di dalam badan, jangkitan usus menyebabkan kenaikan suhu, mual, muntah, sakit perut, cirit-birit.
  • Jangkitan rotavirus. Najis mempunyai konsistensi cecair dengan campuran lendir dan bau yang tidak menyenangkan. Pesakit mempunyai tanda-tanda mabuk, kelemahan dan kenaikan suhu yang mendadak.
  • Enteritis. Proses keradangan di usus ditunjukkan oleh cirit-birit, mual, sakit di perut, kelemahan.
  • Tumor pelbagai etiologi, pendarahan dalaman atau komplikasi ulser. Warna hijau berlaku apabila pengoksidaan zat besi sel darah merah.
  • Penyakit sistem peredaran darah. Apabila eritrosit yang membusuk mulai menghasilkan jumlah bilirubin yang tidak mencukupi dari hemoglobin, tidak ada cukup pigmen untuk mengotorkan najis, dan mereka dilepaskan dalam warna hijau yang berterusan. Masalah hati, seperti hepatitis, mempunyai akibat yang sama..

Dengan lesi usus yang menular, terdapat warna hijau najis yang cerah, kenaikan suhu, kelemahan dan campuran lendir dalam tinja. Sekiranya keracunan, muntah dan sakit perut yang teruk menyertai gejala ini..

Alergi terhadap makanan dapat dimanifestasikan dengan perubahan warna najis, bersamaan dengan adanya lendir dan serpihan makanan yang tidak dicerna. Dengan intoleransi gluten, tinja cair dengan bau yang tidak menyenangkan diperhatikan. Dan pencernaan laktosa dicirikan oleh permulaan cirit-birit dengan najis hijau sebaik sahaja memakan produk tenusu..

Ini disebabkan oleh kekurangan enzim yang memecah protein yang sesuai. Cecair yang tidak dirawat dengan cepat meninggalkan badan, dan tinja tidak mempunyai masa untuk berubah menjadi coklat.

Pada bayi di bawah 6 bulan, najis hijau mungkin menunjukkan peningkatan bilirubin. Pada usia ini, keadaan dapat menormalkan sendiri..

Selalunya, perubahan warna dikaitkan dengan peralihan ke campuran yang berbeza. Ini disebabkan oleh ketidakmatangan sistem pencernaan. Juga, makanan ibu yang menyusu berperanan dalam banyak cara, kerana semua bahan dari produk masuk ke dalam susu.

Punca fisiologi

Dalam kes ini, kotoran berubah warnanya akibat penggunaan produk tertentu oleh seseorang - ini telah ditulis di atas. Ini tidak mengancam kesihatan, tetapi dalam hal apa pun, setiap orang dewasa harus tahu pasti setelah makanan apa najis dapat mengubah warnanya. Sekiranya produk mengandungi pewarna (misalnya, besi) - semua ini mempengaruhi warna.

Najis hijau gelap pada manusia dapat muncul dengan penggunaan makanan tambahan dan beberapa ubat farmakologi. Mari senaraikannya:

  • teh pencahar, kapsul, komposisi yang berasal dari sayur-sayuran;
  • ubat-ubatan yang mengandungi iodin;
  • glukosa, sorbitol, dan lain-lain;
  • kompleks mineral dan vitamin;
  • sediaan yang mengandungi rumput laut.

Dalam kes ini, penyebab najis hijau jelas, dan keadaan kesihatan manusia seperti itu tidak mengancam.

Warna najis apa yang menunjukkan penyakit organ dalaman?

Ramai yang tidak tahu untuk penyakit apa perubahan warna najis. Perlu diingatkan bahawa ini adalah terutamanya patologi pankreas, hati, pundi hempedu, perut dan usus.

  • Kotoran hijau boleh menjadi akibat keradangan usus atau perkembangan tumor organ ini, mabuk badan, penyakit seliak.
  • Coklat kemerahan menunjukkan adanya pendarahan dalaman kecil di saluran pencernaan bawah. Pemerhatian menunjukkan bahawa ini bermaksud kerosakan pada dinding usus. Apabila tinja bergerak melalui usus, selaput lendir terluka, darah dilepaskan melalui retakan kecil dan memasuki tinja.
  • Hitam mungkin menunjukkan pendarahan pada organ yang terletak di sistem pencernaan atas..
  • Kuning-hijau menunjukkan penapaian karbohidrat. Keadaan ini berlaku pada penyakit pankreas, seperti diabetes..
  • Kelabu-hijau atau putih menunjukkan ketiadaan hempedu memasuki usus. Patologi berlaku dengan penyakit hati dan apabila pundi hempedu mempunyai batu atau bengkak yang menyumbat saluran ekskresi.

Langkah-langkah diagnostik apa yang ditetapkan

Sekiranya orang dewasa mempunyai najis kehijauan, doktor wajib menetapkan lulus pemeriksaan dan kajian.

  1. Coprogram. Berkat teknik ini, pakar dapat mengenal pasti apa yang terdapat dalam komposisi mikroskopik tinja. Kaedah ini juga membolehkan anda mengkaji komposisi kimia. Pada asasnya, faktor-faktor ini cukup untuk memahami mengapa najis berwarna hijau.
  2. Di antara kaedah makmal dapat diperhatikan analisis darah dan air kencing, kultur bakteria dan pemeriksaan mikroskopik. Yang terakhir ini dilakukan sekiranya terdapat kecurigaan parasit. Semasa prosedur, pakar menggunakan reaksi berantai polimerase, di mana DNA kitaran hidup dilepaskan. Sekiranya tinja seseorang berwarna hijau, penyebabnya mungkin jangkitan parasit..
  3. Tangki menyemai. Membolehkan anda mengenal pasti agen penyebab jangkitan usus, kehadiran bakteria, keadaan mikroflora. Biomaterial ditempatkan di persekitaran khas, di mana agen penyebab penyakit ditentukan.

Gejala yang berkaitan dengan najis hijau

Sekiranya perubahan warna berlaku kerana pengambilan ubat atau produk yang memprovokasi, maka tidak ada tanda-tanda penyakit lain. Apabila masalah disebabkan oleh kemasukan mikroorganisma patogen, perkembangan penyakit organ dalaman, pendarahan pendam, gejala berikut berlaku serentak dengan tinja hijau:

  • Sakit perut. Biasanya, penyetempatannya menunjukkan lokasi organ yang berpenyakit..
  • Pening dan muntah.
  • Cirit-birit.
  • Bau najis tidak sedap.
  • Kehadiran lendir atau darah di dalam najis.
  • Suhu meningkat.
  • Kemerosotan kesihatan umum: sakit kepala, pening, kelemahan, keletihan.

Diet

Perkara penting dalam rawatan cirit-birit hijau adalah penyusunan diet. Diet semestinya ringan, lembut, membantu menurunkan sistem pencernaan. Pada masa yang sama, penting untuk tidak hanya memperhatikan komposisi diet, tetapi juga pada beberapa nuansa penting lainnya..

  1. Minum banyak cecair. Sebaiknya minum sedikit air rebusan biasa. Apabila keadaannya sedikit normal, anda boleh menambah teh, kompot buah kering.
  2. Makan dalam bahagian kecil, sekurang-kurangnya 4 kali sehari.
  3. Makan makanan yang dimasak (contohnya, sayur-sayuran dan buah-buahan mentah boleh merengsakan usus dan memperburuk penyakit).
  4. Perhatikan konsistensi makanan. Makanan harus lembut, dihancurkan, lebih baik dalam sup berkrim atau haluskan.

Produk Pilihan

Diet pesakit harus mengandungi:

  1. Roti kering, biskut biskut, roti diet.
  2. Beri jeli (contohnya, jeli blueberry).
  3. Teh (teh hitam terbaik).
  4. Merebus herba (contohnya, rebusan ceri burung).
  5. Bubur bijirin (beras, oatmeal) dimasak di dalam air tanpa menambahkan minyak dan rempah.
  6. Ikan rendah lemak rebus (terbaik dalam bentuk bebola daging kukus).
  7. Daging diet (dada ayam rebus, daging kalkun putih). Produk ini direbus terlebih dahulu, dicincang.
  8. Sayuran rebus dalam bentuk kentang tumbuk.
  9. Buah bakar (mis. Epal, pisang).

Makanan yang dilarang

Senarai makanan yang dilarang dalam pengembangan najis hijau cair sangat banyak..

Pesakit tidak digalakkan menggunakan:

  1. Makanan berlemak yang sukar dipecahkan oleh enzim yang dihasilkan di dalam badan (terutamanya dengan kekurangan enzim yang diperhatikan pada pankreatitis, hepatitis).
  2. Produk susu fermentasi yang meningkatkan intensiti proses penapaian di dalam usus (kecuali produk yang mengandungi mikroflora bermanfaat).
  3. Produk separuh siap dan makanan segera, yang mengandungi sejumlah besar bahan tambahan tiruan (perasa, warna, penambah rasa, pengawet).
  4. Jus buah yang baru diperah, menjengkelkan membran mukus sistem pencernaan.
  5. Hidangan tinggi garam, rempah, makanan acar.
  6. Cendawan.
  7. Kekacang.
  8. Kubis putih dan sayur-sayuran yang mempunyai rasa pahit atau pedas (lobak, bawang putih, bawang atau bawang hijau).
  9. Minuman berkarbonat dan beralkohol, kopi pekat, susu.

Kotoran hijau pada wanita hamil

Ibu hamil berusaha untuk memantau diet mereka, sehingga mereka memakan sejumlah besar makanan tumbuhan. Bayam dan brokoli mengandungi klorofil, yang boleh menyebabkan perubahan warna tinja.

Di samping itu, kompleks vitamin yang kaya dengan zat besi dan kalsium diresepkan untuk mencegah anemia dan kerosakan tulang semasa kehamilan. Juga, najis hitam boleh menjadi akibat pengambilan karbon aktif semasa pembentukan gas.

Warna najis, apabila ia berubah buat sementara waktu, tidak mempengaruhi keadaan bayi. Tetapi jika, setelah penghapusan produk dan ubat-ubatan yang memprovokasi, keadaan tidak berubah, ini mungkin menunjukkan adanya pelbagai penyakit, dan warna hitam pekat - mengenai pendarahan dalaman.

Dysbacteriosis adalah teman wanita hamil yang biasa. Dalam kes ini, cirit-birit bermula, pergerakan usus berwarna hijau..

Semasa membuat diagnosis ini, doktor menetapkan Smecta atau Imodium untuk membuang toksin. Sebaiknya masukkan bijirin gandum, produk susu yang ditapai, teh hijau dalam makanan.

Untuk mengelakkan komplikasi serius dalam tempoh melahirkan bayi, untuk pelanggaran atau perubahan warna dan konsistensi najis, anda harus berjumpa doktor.

Apa yang biasanya dikaitkan dengan najis hijau pada orang dewasa?

Penting untuk dipertimbangkan bahawa penyimpangan kotoran dalam warna atau konsistensi selalu mempunyai penjelasan tersendiri. Ia tidak semestinya dikaitkan dengan proses patologi. Sebab-sebab pada orang dewasa boleh dibahagikan secara kondisional kepada fisiologi (pemakanan) dan patologi.


Dengan warna najis, sifat gangguan pencernaan dinilai

Fisiologi merangkumi:

  • Makan makanan yang mengandungi klorofil. Ini adalah pigmen hijau yang terdapat di tumbuh-tumbuhan. Kepekatan tertinggi terdapat pada sayur-sayuran berdaun, kacang polong, selada, bayam, brokoli, pasli.
  • Bahan kimia pewarna ditambahkan khas pada beberapa produk (gula-gula, koktel, marmalade, jeli buah dan beri). Contohnya ialah Curaçao berwarna biru pekat (termasuk dalam koktel). Tetapi jika seseorang memakan salad wortel, bit di sepanjang jalan, maka warna campuran warna hijau muda atau kuning-hijau muncul di "pintu keluar".
  • Najis boleh berubah menjadi hijau tua setelah pengambilan pewarna makanan dan sembelit berfungsi disebabkan oleh tekanan. Najis memperoleh konsistensi yang kukuh.
  • Sebaliknya, dengan cirit-birit yang disebabkan oleh kegembiraan, melewati kadar yang dipercepat melalui usus, biliverdin tidak mempunyai masa untuk berubah menjadi stercobilin. Oleh itu, najis warna hijau dan penampilan cecair adalah mungkin..
  • Makanan juga termasuk daging merah, rumput laut, rumput laut, ikan, kacang merah. Mereka tinggi besi. Ini bermaksud bahawa semasa pemprosesan, biliverdin berlebihan terbentuk.

Salah satu sebab yang biasa adalah akibat pengambilan antibiotik, ferricyanide zat besi (ditentukan dalam rawatan keracunan logam berat). Atas sebab-sebab bukan patologi, orang itu mempunyai kesihatan umum yang baik, tidak sakit perut, suhu normal.

Pertolongan cemas di rumah

Semasa menukar warna najis, anda harus menyemak diet, tidak termasuk gula-gula dan makanan yang kaya dengan klorofil dan mengandungi pewarna dari menu.

Dengan cirit-birit, anda mesti mengambil Smecta atau Regidron. Ini akan menormalkan keseimbangan elektrolit air dan mengelakkan dehidrasi..

Atoxil adalah sorben yang sangat baik yang digunakan untuk membuang toksin, terutamanya semasa muntah. Tetapi ubat itu harus diambil selepas lavage gastrik..

Dengan dysbiosis yang teruk, berguna untuk minum probiotik. Sekiranya tidak ada peningkatan yang diperhatikan selama beberapa hari atau keadaan disertai dengan kenaikan suhu, tinja dengan kemasukan darah, mual, muntah dan cirit-birit, maka anda harus berjumpa doktor.

Setelah melakukan beberapa siri ujian, pakar akan mendiagnosis dan menetapkan rawatan yang sesuai. Ia boleh menjadi anti-radang, ubat antibakteria, antispasmodik, kompleks vitamin. Dengan pendarahan dalaman, kemasukan ke hospital segera ditunjukkan, diikuti dengan campur tangan pembedahan..

Kaedah rawatan

Bergantung pada intensiti cirit-birit dan kehadiran gejala bersamaan, pesakit diberi jenis terapi tertentu (atau pelbagai kaedah terapi digunakan dalam kombinasi).

Jenis bantuan:

  1. Penggunaan ubat-ubatan. Sekiranya pesakit didiagnosis dengan penyakit berjangkit yang mempengaruhi kawasan perut, dia diberi antibiotik. Di samping itu, sorben disyorkan, serta agen yang menekan manifestasi kembung perut. Tempoh terapi dalam kes ini adalah 1-2 minggu..
  2. Normalisasi mikroflora usus. Untuk tujuan ini, prebiotik dan probiotik digunakan. Ia boleh menjadi ubat dan pelbagai produk makanan (contohnya, Acidolact, yogurt buatan sendiri).
  3. Mengembalikan keseimbangan cecair di dalam badan. Dengan cirit-birit yang teruk, tubuh manusia kehilangan sejumlah besar air. Dan tanpanya, organ dan sistem dalaman tidak dapat berfungsi sepenuhnya. Untuk menebus kerugian, pesakit perlu menyesuaikan pengambilan cecair. Tetapi penggunaan minuman biasa membawa kepada pencairan tinja yang lebih besar, oleh itu, dengan cirit-birit yang teruk dan munculnya tanda-tanda dehidrasi, perlu minum larutan farmasi khas (contohnya, Rehydron).
  4. Mengambil persediaan enzim. Dana ini diperlukan sekiranya cirit-birit disebabkan oleh kerosakan fungsi pankreas atau hati. Dalam kes ini, makanan dicerna lebih teruk dan bergerak melalui usus. Ini menyebabkan stagnasi benjolan makanan, perkembangan proses membusuk, akibatnya feses memperoleh warna khas.
  5. Pembedahan. Kaedah rawatan ini ditunjukkan dengan adanya pendarahan dalaman di kawasan sistem pencernaan. Selalunya, pesakit diresepkan operasi invasif minimum menggunakan laparoskop.
  6. Pembetulan diet dan gaya hidup. Anda harus meninggalkan alkohol dan tabiat buruk lain, serta makanan yang sukar dicerna dan menyebabkan penapaian dalam usus..

Pertolongan cemas

Penting untuk memulakan terapi ubat secepat mungkin, yang merangkumi pengambilan antibiotik, sorben, antiemetik, ubat antipiretik (jika perlu), serta penyelesaian khas untuk mengembalikan keseimbangan elektrolit air. Anda boleh menggunakan air rebus, tetapi anda tidak boleh meminumnya dalam satu tegukan, lebih baik minum beberapa teguk.

Juga, dalam 3 hari pertama setelah bermulanya masalah, perlu mengamati diet yang paling lembut. Pesakit disarankan untuk mengambil roti dan teh kering sahaja (sebilangan kecil gula dapat ditambahkan ke dalamnya). Apabila keadaan pesakit bertambah baik, anda boleh mempelbagaikan menu dengan menambahkan kaldu nasi ke dalamnya, dan kemudian nasi rebus, kentang (atau sayur-sayuran lain) tanpa minyak dan rempah.

Pesakit perlu mematuhi rehat di tempat tidur, menghentikan aktiviti fizikal. Di samping itu, ambulans mesti dipanggil secepat mungkin..

Ujian untuk menentukan punca perubahan warna najis

Untuk diagnosis yang betul, ketika tinja hijau muncul, ketika tidak terkait dengan pengambilan makanan, sejumlah pemeriksaan harus dilakukan:

  • Lengkapkan jumlah darah dengan penentuan komponen leukosit.
  • Analisis air kencing.
  • Ujian darah untuk biokimia dan elektrolit.
  • Analisis najis untuk persekitaran bakteria.
  • Ultrasound perut.
  • ECG.

Sekiranya ditunjukkan, gastroskopi, kolonoskopi, CT atau MRI perut mungkin diresepkan.

Warna hijau najis, seperti warna lain yang tidak khas, boleh menjadi akibat beberapa patologi. Untuk menentukan punca dan mengecualikan kehadiran penyakit ini, anda harus berjumpa doktor tepat pada masanya dan melakukan ujian yang diperlukan. Pengambilan ubat-ubatan sendiri boleh memburukkan keadaan, menyebabkan dehidrasi dan kerosakan pada organ dalaman.

Apa yang anda boleh lakukan sebelum berjumpa doktor?

Sekiranya anda menjumpai najis hijau, tidak perlu panik. Pertama sekali, analisis diet anda selama 3 hari terakhir. Sekiranya anda pasti bahawa tidak ada orang yang dimakan, anda perlu membuat janji temu dengan pakar, dan di rumah, lakukan beberapa tindakan pencegahan:

Peraturan utama yang harus dijadikan asas ketika mengesan perubahan warna najis adalah jangan panik.!

Sebelum berjumpa pakar, lakukan sendiri beberapa langkah pencegahan:

  1. Ambil probiotik: Lactobacterin, Bificol - ia boleh didapati dalam bentuk suppositori rektum, kapsul, serbuk. Berkat ubat-ubatan ini, mungkin untuk memulihkan mikroflora usus - contohnya, jika tinja hijau pada orang dewasa muncul dengan latar belakang penggunaan antibiotik yang berpanjangan.
  2. Sekiranya anda mengesyaki keracunan makanan, anda boleh mencuba mengambil karbon aktif putih atau hitam, Enterosgel. Ubat ini menyerap toksin dan membuangnya dari badan..
  3. Sekiranya, selain najis hijau gelap, muntah juga ada, dalam kes seperti itu, patut dicuba Rehydron.

Bila hendak memanggil doktor

Sekiranya najis berubah menjadi hijau, tetapi tidak ada yang lain yang mengganggu orang itu, tidak ada sebab untuk panik. Walau bagaimanapun, sekiranya terdapat gejala tambahan yang membimbangkan atau timbul, adalah mustahil untuk berjumpa doktor:

p, blokquote 19,0,0,0,0 ->

  • Perubahan konsistensi najis - najis berbuih yang longgar, darah, lendir, makanan yang tidak dicerna.
  • Kenaikan suhu berterusan.
  • Kelemahan, mengantuk, apatis.
  • Syncope (sinkop).
  • Anemia.
  • Kurang selera makan.
  • Penurunan berat badan secara tiba-tiba.
  • Perubahan pada warna kulit - pucat, perubahan warna biru.
  • Loya muntah.
  • Kesakitan di kawasan perut atau epigastrik.

Bila disyaki patologi?

Najis hijau adalah gejala patologi:

  • dengan penyakit hati;
  • peningkatan kerosakan eritrosit;
  • penyakit seliak;
  • enterokolitis;
  • tumor usus;
  • pendarahan gastrousus.

Gangguan proses pencernaan menyebabkan kegagalan pengeluaran enzim dan jus organ yang berkenaan. Ini tercermin dalam penukaran turunan bilirubin dalam usus. Penyakit seliak adalah penyakit autoimun yang diwarisi yang memusnahkan vili di usus kecil dengan protein gluten. Akibatnya, atrofi usus kecil berlaku, penyerapan lemak dan karbohidrat berhenti.

Intoleransi terhadap laktosa, enzim yang mencerna susu. Ia menampakkan dirinya dalam tempoh neonatal. Pada awal penyusuan, anak mempunyai najis hijau cair. Seorang dewasa tahu mengenai ciri-cirinya sendiri. Tidak mengambil produk tenusu. Tetapi kadang-kadang ia tidak dapat memasukkan kemasukan aditif susu. Oleh itu, dia tidak akan marah apabila melihat warna najis yang berubah.

Dengan proses keradangan di usus (enterocolitis, penyakit Crohn, kolitis ulseratif), leukosit, nanah, dan pergerakan yang cepat sekiranya cirit-birit memberikan warna hijau pada najis. Pelepasan bernanah dengan ulser di bahagian bawah usus besar tidak bercampur dengan najis, tetapi kelihatan seperti lapisan atau lapisan. Pesakit mengalami kekejangan atau sakit di perut, suhu meningkat, bimbang akan kelemahan.

Salmonellosis adalah jangkitan usus yang biasa. Selalunya berlaku dalam bentuk wabak kumpulan di kemudahan penjagaan anak, di kemudahan makanan. Jangkitan itu disebabkan oleh daging yang tercemar, produk tenusu, telur dan memasak yang tidak mencukupi. Punca mungkin pekerja yang sakit. Pengesanan penyakit adalah alasan untuk pemeriksaan luar biasa oleh pihak berkuasa pengawasan.

Penyakit ini mempunyai permulaan yang akut. Terdapat kenaikan suhu yang tajam, mual, muntah, cirit-birit yang kerap berlaku dengan najis kehijauan. Pada kanak-kanak, kehilangan cecair boleh menyebabkan sindrom dehidrasi. Pendarahan yang banyak pada saluran perut atau usus mereka dengan ulser peptik, kolitis, penyakit Crohn yang rumit disertai dengan najis hitam cair.

Keadaan pesakit tidak semestinya disertai dengan sakit perut sebelumnya. Gejala dicirikan oleh:

  • tanah kopi muntah;
  • kelemahan yang semakin meningkat;
  • pucat kulit;
  • degupan jantung cepat lemah dan tekanan darah rendah.

Penyakit hati, sistem hempedu, pankreas menyebabkan penyakit kuning obstruktif dengan menyekat aliran keluar hempedu. Oleh kerana pelepasan bilirubin tidak mencukupi, stercobilin tidak terbentuk dalam kandungan usus. Najis bertukar menjadi kelabu-hijau. Pada waktu yang sama, urin menjadi sangat gelap, kekuningan muncul di sklera mata dan kulit, kerana pigmen dilepaskan ke dalam darah. Tanda ini adalah gejala penting hepatitis virus..

Pada masa yang sama, pesakit mencatat kelemahan, kehilangan selera makan untuk menjijikkan makanan, loya, kembung. Dysbacteriosis dalam usus berlaku setelah mengambil agen antibakteria. Kekurangan flora bermanfaat mengaktifkan pembusukan dan penapaian. Pesakit mengalami perut kembung, najis kehijauan, sakit perut sederhana. Orang yang mengalami alahan mungkin mengalami reaksi terhadap makanan tertentu dengan cirit-birit berwarna hijau.

Penyakit

Penyebab utama najis hijau pada orang dewasa adalah penyakit bawaan makanan. Pada kebanyakan orang, perubahan warna najis berlaku kerana sejumlah proses patologi berkembang dalam sistem pencernaan. Najis memperoleh warna hijau dengan masalah dalam kerja pankreas dan dengan penyakit berjangkit usus kecil.

Disentri

Salah satu penyakit yang paling biasa menyebabkan penyakit bawaan makanan adalah disentri. Ejen penyebabnya adalah mikroba dari genus Shigella, ia memasuki tubuh melalui laluan fecal-oral melalui makanan atau air yang tercemar. Semasa proses keradangan di dinding usus, nanah dilepaskan ke lumen saluran pencernaan. Dialah yang memberi warna hijau pada najis. Dalam bentuk penyakit yang teruk, mungkin terdapat kekotoran darah dan lendir pada tinja. Ciri khas disentri adalah adanya sensasi yang menyakitkan semasa perbuatan buang air besar.

Dysbacteriosis

Patologi lain yang ditunjukkan oleh perubahan najis adalah dysbiosis. Keadaan ini dikaitkan dengan kematian mikroflora usus secara besar-besaran. Mikroorganisma bermanfaat ini diperlukan bagi manusia untuk mencerna makanan sepenuhnya. Banyak enzim yang terlibat dalam pemrosesan benjolan makanan disintesis oleh mikroflora, oleh itu, apabila ia mati, gangguan najis berterusan.

Selalunya, dysbiosis adalah akibat terapi antibiotik yang tidak rasional. Di samping itu, dengan kerap mencuci usus, lendir parietal, yang mengandungi bakteria bermanfaat, dibasuh, oleh itu, jika tidak ada petunjuk yang tepat, lebih baik tidak terlibat dalam prosedur ini.

Salmonellosis

Penyakit ini dikaji oleh doktor penyakit berjangkit. Ejen penyebabnya adalah bakteria yang tergolong dalam genus Salmonella. Adalah tidak biasa apabila wabak penyakit ini berkembang, terutama untuk kumpulan tertutup di mana makanan yang tercemar dimakan. Salmonella lebih suka menyembunyikan produk tenusu (susu, keju, krim) dan produk unggas (telur, daging). Makanan yang tercemar tidak dapat dibezakan dengan rasa, warna, atau konsistensi, jadi tidak digalakkan makan di tempat yang belum diuji.

Punca jangkitan adalah haiwan yang dijangkiti, orang sakit dan pembawa bakteria. Apabila mikroba memasuki badan, memerlukan masa hingga 3 hari untuk membiak dan menyebabkan gangguan pencernaan. Tanda-tanda pertama penyakit ini tidak spesifik dan berlanjutan mengikut jenis keracunan umum. Pada peringkat awal, salmonellosis menampakkan dirinya:

  • Hyperthermia hingga 39ОС;
  • Loya;
  • Sakit kepala;
  • Arthralgia;
  • Kelemahan umum;
  • Selera makan berkurang.

Sehari selepas bermulanya gejala pertama, sistem pencernaan terganggu. Semasa proses berjangkit dan keradangan di usus kecil, pesakit mengadu sakit akut di kawasan pusar. Gejala ini adalah ciri salmonellosis. Sebagai tambahan, mereka yang dijangkiti mengalami muntah berulang hingga 3-4 kali sehari. Najis dengan salmonellosis cair, kerap dari 6 atau lebih kali sehari. Warna tinja berwarna hijau, konsistensinya cair, berbuih, kekotoran darah dapat diperhatikan. Tidak seperti disentri, tidak ada rasa sakit semasa buang air besar..

Apabila anda memerlukan pertolongan doktor?

Rundingan dengan pakar disyorkan sekiranya terdapat campuran darah di dalam najis. Gejala ini menunjukkan kerosakan serius pada dinding saluran usus. Pada orang dewasa, apabila darah dan nanah teroksidasi bercampur, najis boleh berubah menjadi hitam dan hijau. Keadaan seperti itu, sebagai peraturan, memerlukan rawatan sama ada di hospital atau di hospital penyakit berjangkit. Tempat rawatan dipilih bergantung kepada penyebab penyakit dan keparahan proses patologi. Dengan dehidrasi besar-besaran, dan juga dengan keadaan keadaan yang mengejutkan, diperlukan rawatan perubatan kecemasan, diikuti dengan kemasukan ke hospital di unit rawatan intensif.

Dalam kes yang tidak rumit, anda perlu membuat janji temu pesakit luar untuk berjumpa doktor. Sekiranya disyaki penyakit, ujian makmal darah, air kencing dan tinja ditetapkan. Semasa kajian tinja, kekotoran patologi (darah, lendir), telur helminth dapat dikesan, serta konsistensi dan warna najis dapat dinilai. Analisis ini membolehkan anda menjelaskan sifat, asal usul dan keterukan proses patologi.

Kaedah penyelidikan tambahan ditetapkan untuk menilai fungsi saluran pencernaan dan sistem perkumuhan. Sebagai contoh, ujian darah biokimia dapat menunjukkan aktiviti hati, ginjal dan pankreas. Ultrasound memberikan gambaran dua dimensi organ perut dan retroperitoneal.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya bahan tahi hijau dijumpai?

Sekiranya najis hijau muncul setelah mengambil makanan tertentu yang menyebabkan najis hijau, atau jika anda mengambil ubat atau makanan tambahan, anda tidak akan memerlukan rawatan.

Cukup sekadar mengecualikan provokator dari diet harian anda dan selepas 2-3 hari keadaan akan stabil.

Selebihnya rawatan tidak dapat dielakkan. Sekiranya anda menemui gejala yang mencurigakan, segera dapatkan nasihat perubatan. Jangan berlengah untuk mengelakkan memburukkan lagi keadaan. Sesungguhnya, apabila demam cirit-birit, sembelit atau muntah berlaku, akan lebih sukar untuk memulihkan badan.

Sekiranya di kotoran najis anda mendapati bukan sahaja terdapat warna hijau, tetapi juga garis-garis berdarah, segera pergi ke klinik. Dalam kes ini, orang tersebut sangat memerlukan bantuan perubatan, kerana Kegagalan mencegah penyakit tepat pada masanya boleh menyebabkan dehidrasi. Dalam kes ini, pesakit akan dibantu dalam bentuk pemberian garam dan glukosa secara intravena. Ia membantu mengekalkan keseimbangan air dalam badan..

Juga, dengan tahap penyakit yang lebih lanjut, pesakit akan diberi rawatan ubat.

Sekiranya anda bukan vegetarian dan tidak mengambil makanan tambahan, tetapi anda mempunyai tinja hijau, anda perlu berjumpa doktor. Adalah perlu untuk mengatasi masalah tersebut kepada ahli terapi dan ahli gastroenterologi, dan kanak-kanak itu, pertama sekali, mesti ditunjukkan kepada pakar pediatrik. Dalam beberapa kes, seseorang mungkin memerlukan pembedahan.

Beritahu rakan anda! Kongsi artikel ini dengan rakan anda di rangkaian sosial kegemaran anda menggunakan butang sosial. terima kasih!

Apa nak buat

Sekiranya naungan hijau najis diperhatikan dalam jangka masa yang lama (dari 2 minggu), maka perlu untuk mengenal pasti punca sebenar proses patologi pada organ saluran gastrousus. Untuk tujuan ini, ujian makmal harus lulus, iaitu:

Untuk mengetahui sebab-sebab perubahan warna kotoran, analisis tinja diperlukan untuk menentukan petunjuk berikut:

  • tindak balas (pH) - beralkali dan beralkali tajam (pH lebih besar daripada 8.0) dengan kolitis, berasid (pH kurang dari 5.5) dengan gangguan penyerapan asid lemak di usus kecil dengan pankreatitis, penyakit hati, kekurangan pankreas;
  • kehadiran lendir dalam tinja, yang menunjukkan keradangan, penyakit usus berjangkit dan keracunan;
  • kekotoran darah dalam tinja;
  • sisa makanan dalam tinja menunjukkan keasidan perut berkurang;
  • tindak balas terhadap bilirubin.

Inokulasi bakteria dengan penampilan tinja hijau digunakan untuk mengesan disentri, patogen selesema usus.

Untuk mengenal pasti patologi saluran pencernaan, ia digunakan:

Sekiranya penyakit saluran gastrousus dikesan, perlu menjalankan rawatan ubat yang sesuai dan mematuhi pemakanan perubatan:

  • dengan ulser perut dan ulser duodenum, gastritis - diet 1 jadual;
  • dengan dispepsia dan dysbiosis penapaian - jadual 4a;
  • dengan enteritis dan kolitis - diet 4 jadual.

Semasa mengandung

Najis hijau muda semasa kehamilan boleh menjadi tanda penyakit gastrousus yang berbahaya, kerana pembesaran janin memberi tekanan pada saluran gastrointestinal, yang dalam beberapa kes menyebabkan gangguan pencernaan berikut:

  • transit najis yang tidak normal melalui usus besar, yang ditunjukkan oleh najis yang kerap, cirit-birit biasa dengan kotoran hijau atau kuning;
  • kolitis - keradangan usus, gejalanya adalah sakit perut, najis hijau dengan kekotoran lendir, dan dalam bentuk yang teruk, darah dalam tinja;
  • dysbiosis;
  • alahan terhadap laktosa dan gluten.

Juga, sebab munculnya kotoran hijau kadang-kadang penggunaan vitamin dan makanan tambahan untuk wanita hamil dengan zat besi dalam komposisi. Sebahagian daripada besi tidak diserap dan dikeluarkan dari badan, akibatnya najis berubah menjadi hijau.

Cirit-birit hijau dengan darah

Cirit-birit warna hijau dengan darah, dapat menandakan komplikasi serius, jika muncul disertai dengan gejala lain, maka perlu mendapatkan bantuan perubatan secepat mungkin.

Penyebab cirit-birit hijau dengan darah:

  • Cirit-birit berdarah mungkin disebabkan oleh buasir dalaman.
  • Selain cirit-birit, seseorang mungkin merasa sakit dan terbakar di dubur..
  • Selain buasir, penyebabnya boleh menjadi penyakit yang disebabkan oleh jangkitan.
  • Sekiranya warnanya berubah menjadi warna yang lebih gelap, maka ini menunjukkan masalah usus..
  • Cirit-birit berdarah juga boleh terbentuk kerana pendarahan pada usus atau perut.

Penyakit yang membawa kepada najis hijau

Penyebab najis hijau yang paling biasa adalah keracunan, dysbiosis dan dispepsia fermentasi..

Keracunan adalah gangguan pencernaan akut, yang dimanifestasikan oleh demam, cirit-birit dengan tinja hijau, muntah dan mual. Punca keracunan boleh menjadi:

  • produk berkualiti rendah, yang membawa kepada pembiakan mikroflora patogen;
  • cendawan beracun;
  • mabuk badan dengan bahan toksik yang terdapat dalam alkohol, ubat-ubatan, tumbuh-tumbuhan, dll..

Sekiranya keracunan, perut harus dibebaskan dari kandungannya dengan mencuci, keracunan umum badan harus dihilangkan dengan bantuan ubat-ubatan dan keseimbangan air harus dipulihkan.

Dispepsia fermentasi - gangguan pencernaan yang disebabkan oleh sejumlah besar karbohidrat dengan serat kasar dalam diet, serta dengan penurunan jumlah jus gastrik.

Kemunculan dispepsia juga disertai dengan mengunyah makanan, makan dengan cepat, minum minuman berkarbonat. Gejala penyakit ini dinyatakan seperti berikut:

  • kembung;
  • sensasi transfusi dan gemuruh di perut;
  • sembelit dan cirit-birit;
  • najis hijau muda.

Untuk menghilangkan rasa tidak selesa pada saluran pencernaan, perlu mematuhi diet protein selama 7-10 hari kecuali sayur-sayuran dan buah-buahan, kerana makanan dengan sejumlah besar serat (kubis, epal, dll.) Memprovokasi peningkatan pengeluaran gas.

Dysbacteriosis - pelanggaran pencernaan makanan dalam usus kerana kekurangan lactobacilli dan lebihan bakteria putrefaktif.

Perkembangan dysbiosis disertai oleh gangguan perut, kembung, sakit perut. Selain mengubah warna tinja menjadi kuning dan hijau, banyak potongan makanan yang tidak dicerna dapat dilihat pada tinja..

Untuk menghilangkan gejala, pra dan probiotik digunakan untuk mengisi laktobasilus yang berguna, dan anda juga harus mematuhi diet khas untuk mengekalkan mikroflora normal.

Artikel Mengenai Hepatitis