Rawatan batu empedu

Utama Limpa

Batu empedu adalah diagnosis biasa. Penyakit ini berlaku sekiranya formasi padat yang berbeza sifat kimia, bentuk dan ukurannya terbentuk di rongga organ. Berdasarkan ciri-ciri ini, doktor memutuskan apa yang harus dilakukan dengan penyakit batu empedu dan cara menghilangkan batu. Sekiranya mereka mempunyai tepi tajam atau ukuran besar, ia tidak dapat dilarutkan atau dikeluarkan secara semula jadi - operasi akan diperlukan. Namun, pada beberapa pesakit, tanda-tanda penyakit tidak dirasakan, dan batu hanya dijumpai semasa pemeriksaan rutin atau ketika mendiagnosis penyakit lain. Dalam kes ini, patologi dapat dirawat dengan cara yang konservatif, dengan bantuan diet dan ubat-ubatan..

Punca dan gejala penyakit

Pundi hempedu adalah kantung otot kecil yang menyimpan hempedu. Ia dihasilkan oleh sel hati dan bergerak lebih jauh di sepanjang saluran empedu, sebentar berlama-lama di pundi hempedu. Biasanya, ia cair, dan organ dapat menahan hingga 50-80 ml rembesan ini setiap hari. Dengan beberapa patologi dan gangguan metabolik, ia menjadi pekat dan tidak meninggalkan pundi hempedu ke usus kecil.

Penyakit batu empedu dalam kebanyakan kes adalah sekunder. Stasis hempedu sering dikaitkan dengan keradangan pada pundi hempedu (kolesistitis) atau diet yang tidak baik. Juga, jumlah kolesterol yang masuk ke dalam tubuh dengan makanan dan terkumpul di dinding saluran darah dan di organ dalaman mempengaruhi pembentukan calculi..

Bergantung pada struktur kimia, batu dikelaskan kepada beberapa jenis:

  • kolesterol - mengandungi bilirubin atau turunannya;
  • berkapur - terbentuk kerana pengumpulan garam kalsium;
  • berpigmen - penyebab penampilan mereka adalah pigmen hempedu.

Konkrit dilokalisasikan di rongga pundi hempedu. Mereka boleh berada di badan atau lehernya, dan batu kecil tunggal memasuki lumen saluran empedu dan diekskresikan dengan hempedu ke dalam duodenum. Proses ini menyebabkan serangan kolik bilier, di mana pesakit mengadu sakit akut di hipokondrium kanan, mual dan muntah, demam dan gangguan pencernaan. Sekiranya formasi kecil dan tidak mempengaruhi aliran keluar hempedu, gejala penyakit mungkin tidak muncul. Rawatan akan bergantung pada ciri-ciri perjalanan penyakit dan hasil kajian tambahan.

Adakah saya memerlukan operasi jika batu tidak mengganggu?

Selagi batu di rongga pundi hempedu tidak menyebabkan kesakitan dan ketidakselesaan, anda boleh memberi tumpuan kepada kaedah rawatan yang konservatif. Ketiadaan kesakitan bermaksud bahawa calculi berada di hempedu dan tidak menyekat aliran keluarnya. Tepi mereka licin dan tidak mencederakan selaput lendir pundi hempedu, dan ukurannya tidak akan memungkinkan untuk menyekat sebahagian atau sepenuhnya saluran empedu.

Tanda-tanda kesakitan yang pertama adalah gejala bahawa rawatan konservatif tidak berkesan. Batu boleh terbentuk bukan hanya dengan pelanggaran diet, tetapi juga dengan pelbagai patologi metabolik. Dalam beberapa kes, normalisasi diet dan pil dapat melarutkan batu dan menyingkirkan penyakit. Sekiranya pesakit secara berkala merasakan sakit akut, ini mungkin menunjukkan salah satu faktor:

  • batu kecil keluar di sepanjang saluran empedu dan mencederakan dindingnya;
  • calculi besar dan meregangkan pundi hempedu;
  • formasi mempunyai tepi tajam yang secara berkala mempengaruhi membran mukus;
  • pundi hempedu tersumbat dengan batu dengan berbagai ukuran dan bentuk, yang menghalang rembesan dan aliran keluar hempedu.

Semua keadaan ini adalah petunjuk untuk pembedahan. Faktanya ialah apabila terdapat batu kolesterol di dalam pundi hempedu atau batu asal lain, organ tersebut tidak dapat menjalankan fungsinya. Ini disertai dengan keradangan dindingnya dan perkembangan kolesistitis akut. Penyakit ini dianggap berbahaya, kerana terdapat risiko tinggi terjadinya mikroflora patogen dan perkembangan keradangan purulen. Di samping itu, lapisan otot boleh cedera dengan berlubang dinding pundi kencing dan pembebasan kandungannya ke rongga perut. Ia berbahaya dengan perkembangan peritonitis, sepsis dan kematian..

Terdapat beberapa cara untuk menghilangkan batu empedu. Kaedah rawatan dipilih oleh doktor bergantung pada hasil pemeriksaan dan gejala yang menyertainya. Batu besar di pundi hempedu tidak dapat dilarutkan dengan ubat atau ultrasound, jadi pesakit segera diresepkan operasi yang dirancang. Sekiranya calculi kecil dan tidak mencederakan selaput lendir organ, dan strukturnya tidak terganggu, anda boleh menggunakan kaedah penyingkiran batu tanpa pembedahan.

Rawatan ubat

Dalam beberapa kes, batu empedu dapat dilarutkan tanpa pembedahan. Terutama kaedah ubat berkesan terhadap batu kolesterol - ia mudah dipengaruhi oleh ubat, dihancurkan ke zarah kecil dan dikeluarkan secara semula jadi.

Adalah mungkin untuk menyembuhkan batu di pundi hempedu tanpa memerlukan bantuan pakar bedah hanya dalam kes berikut:

  • ukuran kalkulus - tidak lebih daripada 1.5 cm;
  • fungsi motor dinding otot dipelihara;
  • batu tidak mengisi gelembung melebihi separuh;
  • formasi tidak masuk ke dalam lumen saluran empedu.

Proses mengeluarkan batu dari pundi hempedu dapat dilakukan oleh beberapa kumpulan ubat. Terlepas dari ubat yang dipilih, rawatan digabungkan dengan diet khas. Makanan berlemak, goreng, pedas dan masin dikontraindikasikan untuk pesakit, dan terutama lemak haiwan memprovokasi pengendapan kolesterol. Anda harus makan secara kecil-kecilan, dalam bahagian kecil, sehingga hempedu tidak terkumpul di pundi hempedu dan tidak berubah menjadi calculi baru.

Persediaan asid hempedu

Di dalam tubuh manusia, terdapat beberapa jenis asid hempedu (kolik), yang mendasari tindakan beberapa ubat. Mereka memasuki reaksi kimia dengan kolesterol dan memprovokasi penyerapan batu. Doktor mengesyorkan mengambil beberapa ubat pada masa yang sama yang mengandungi asid kolik yang berbeza. Oleh itu, mereka akan saling melengkapi tindakan dan proses penyembuhan akan berlangsung lebih cepat..

Doktor akan dapat menentukan ubat mana yang diperlukan oleh pesakit berdasarkan hasil ujian. Terdapat sebilangan ubat yang memprovokasi pembubaran batu empedu:

  • derivatif asid ursodeoxycholic - Ursokhol, Ursosan, Ursofalk;
  • derivatif asid chenodeoxycholic - Henochol, Henosan, Henofalk.

Beberapa faktor mempengaruhi sama ada batu empedu dapat dilarutkan. Untuk menghilangkan calculi sepenuhnya, mereka mestilah kecil, tidak terlalu padat dan terdiri daripada kolesterol. Rawatan dilakukan di bawah pengawasan doktor. Keberkesanannya dapat dipantau menggunakan ultrasound atau radiografi dengan penambahan agen kontras. Perjalanan terapi adalah panjang. Mungkin memerlukan 6 bulan hingga 2 tahun untuk menghilangkan batu dari pundi hempedu sepenuhnya.

Rawatan Ziflan

Ziflan adalah makanan tambahan herba immortelle semula jadi. Mekanisme tindakannya adalah untuk merangsang pengeluaran hempedu normal, yang mempunyai konsistensi yang betul dan tidak membentuk sedimen dan batu. Proses ini juga menghasilkan asid hempedu, pendahulunya adalah kolesterol. Apabila simpanan zat ini di dalam badan habis, asid mula dihasilkan dari simpanan kolesterol..

Ubat ini boleh didapati dalam bentuk kapsul. Mereka biasanya diresepkan tiga kali sehari, dan rawatan berlangsung selama sebulan. Selepas rehat 1 atau 2 minggu, terapi dapat diulang. Untuk rawatan penuh batu di pundi hempedu tanpa pembedahan, anda perlu mengambil ubat selama 1 atau 2 tahun, selama setiap 2-3 kursus disarankan.

Dengan penyakit batu empedu, agen koleretik dikontraindikasikan. Mereka tidak mempengaruhi struktur calculi dan tidak dapat memusnahkannya, tetapi mereka mempercepat peristalsis organ dan pembuangan hempedu. Bersama rahsia ini, batu-batu kecil akan keluar, sekaligus mencederakan dinding saluran empedu. Lebih-lebih lagi, mereka boleh tersekat di lumen saluran empedu, yang berbahaya akibat pecahnya dengan pembebasan kandungan ke dalam rongga perut.

Kaedah untuk pemusnahan calculi

Terdapat beberapa cara untuk membuang batu tanpa ubat atau pembedahan. Mereka berdasarkan kesan langsung ubat, radiasi ultrasonik atau laser pada calculi. Kaedah-kaedah ini dianggap invasif minimum kerana memelihara pundi hempedu.

Terapi gelombang kejut

Dalam beberapa kes, disarankan untuk membuang batu menggunakan terapi gelombang kejut. Ini adalah kesan gelombang kejutan ultrasound, yang menghancurkan calculi kepada partikel berukuran sekitar 3 mm. Untuk menyingkirkan penyakit ini sepenuhnya, mungkin memerlukan 10 prosedur.

Kaedah ini jarang digunakan dalam praktik, kerana sering rumit oleh keadaan berikut:

  • serpihan batu mempunyai tepi tajam dan mencederakan selaput lendir saluran empedu;
  • proses keradangan disertai dengan jangkitan dengan mikroflora bakteria;
  • penyumbatan saluran empedu dan perkembangan penyakit kuning;
  • penampilan lekatan.

Kololitolisis perkutan

Kolelitolisis transhepatik perkutan adalah pengenalan ubat-ubatan tertentu (methyltreibutyl eter) terus ke rongga pundi hempedu melalui kateter. Kaedah ini dikelaskan sebagai invasif dan jarang digunakan, tetapi ternyata cukup berkesan. Ubat ini bertindak terhadap semua jenis batu empedu dan membolehkan anda menghilangkannya hanya dalam 3 minggu..

Menghancurkan batu laser

Laser pengisaran batu adalah teknik baru yang mempunyai beberapa kelebihan berbanding yang lain. Kaedah ini juga invasif dan dilakukan melalui 2 tusukan dinding perut. Peranti untuk memvisualisasikan proses dimasukkan melalui tusukan pertama, dan kateter dengan alat laser disambungkan melalui kedua. Ia dibawa terus ke batu dan terkena laser. Pendidikan dapat dihancurkan bukan menjadi serpihan, tetapi menjadi pasir halus, yang secara signifikan mengurangi risiko komplikasi.

etnosains

Kaedah tradisional terhadap batu empedu tidak berkesan malah tidak selamat. Banyak ubat yang disarankan oleh penyembuh tradisional mempunyai kesan koleretik dan dikontraindikasikan pada kolelitiasis. Ini termasuk jus bit yang baru diperah, berpuasa, mengambil minyak sayuran tulen dan lain-lain..

Campur tangan pembedahan

Walaupun dengan penyakit batu empedu tanpa gejala, pesakit harus diperhatikan oleh doktor. Sekiranya anda tidak dapat menghilangkan batu empedu dalam masa 2 tahun, pembedahan disyorkan. Lama kelamaan, calculi akan muncul dengan tanda-tanda klinikal yang khas, dan operasi harus dilakukan mengikut petunjuk. Doktor pasti lebih baik menjalani pembedahan pada pesakit pada tahap asimtomatik penyakit dan tidak menunggu manifestasi gambaran klinikalnya jika kaedah konservatif tidak membawa hasil..

Terdapat 2 jenis campur tangan pembedahan untuk penyakit batu empedu:

  • penghapusan laparoskopi calculi - operasi dilakukan melalui sayatan kecil di dinding perut, batu dikeluarkan sambil mengekalkan integriti pundi hempedu;
  • kolesistektomi - organ dikeluarkan sepenuhnya, selepas itu pesakit harus pulih sekurang-kurangnya 2 bulan.

Batu empedu berbahaya. Kaedah rawatan dipilih secara individu, sesuai dengan keputusan pemeriksaan. Sekiranya tidak ada petunjuk langsung untuk pembedahan, kalkuli dapat dicairkan dengan ubat atau menghancurkan dengan menggunakan metode invasif minimal. Pembedahan adalah satu-satunya kaedah yang memastikan penyakit ini tidak berulang. Dalam kes lain, kekambuhan mungkin berlaku walaupun diet dan cadangan lain diikuti.

Cholelithiasis, bertarung dengan batu empedu

Maklumat am

Cholelithiasis (nama lain untuk cholelithiasis) adalah penyakit yang dicirikan oleh berlakunya batu di saluran empedu. Khususnya, batu terbentuk di pundi hempedu (kita bercakap mengenai cholecystolithiasis) dan di saluran empedu (dalam kes ini, choledocholithiasis berkembang).

Kemunculan batu semasa perkembangan penyakit batu empedu berlaku kerana pemendapan komponen hempedu yang tidak larut. Komponen ini adalah kolesterol, garam kalsium, pigmen empedu, dan jenis protein tertentu. Juga, dalam beberapa kes, terdapat calculi yang suci dari sudut komposisi kimia. Batu yang terbentuk di saluran empedu dan pundi kencing dibahagikan kepada kolesterol, berpigmen, dan jarang, yang merupakan kalsium karbonat. Untuk batu campuran, biasanya terdiri daripada 70% kolesterol..

Secara umum diterima bahawa penyakit batu empedu adalah salah satu masalah yang paling biasa dalam gastroenterologi..

Seperti yang dibuktikan oleh statistik perubatan, dalam beberapa tahun terakhir, jumlah pesakit dengan kolelitiasis telah meningkat dengan ketara: sebagai contoh, lebih dari 25 tahun jumlah pesakit dengan kolelitiasis telah meningkat sekitar 2.8 kali.

Gejala penyakit batu empedu terutama ditunjukkan pada orang-orang di pertengahan, dan juga pada usia tua. Walau bagaimanapun, anda boleh jatuh sakit dengan penyakit ini pada usia berapa pun. Penyakit ini dijumpai walaupun pada bayi yang baru lahir. Di antara jumlah pesakit, wanita mendominasi, tetapi pada lelaki, batu di pundi hempedu terbentuk dengan kerap.

Penyebab penyakit batu empedu

Sehingga kini, mekanisme yang membawa kepada pembentukan batu belum sepenuhnya dinyatakan. Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan tiga peringkat pembentukannya: tahap ketepuan, penghabluran dan pertumbuhan berikutnya. Tahap yang paling penting adalah ketepuan hempedu dengan kolesterol. Kolesterol larut dalam hempedu melalui proses kimia yang kompleks, yang ditentukan oleh nisbah lipid hempedu lain.

Pakar mengenal pasti beberapa sebab yang menyebabkan seseorang menghidap penyakit batu empedu. Sebab utama manifestasi penyakit ini harus diperhatikan genangan hempedu, gangguan metabolik, dan juga faktor berjangkit.

Pelanggaran metabolisme kolesterol dalam tubuh dan, sebagai akibatnya, peningkatan kadar kolesterol dalam hempedu dan darah menyebabkan munculnya batu di pundi hempedu. Penyelidikan menunjukkan bahawa penyakit batu empedu adalah perkara biasa pada orang gemuk. Dengan kegemukan, litogenisiti hempedu meningkat kerana tahap rembesan kolesterol yang terlalu tinggi.

Salah satu faktor penting yang mempengaruhi penampilan batu empedu adalah pemakanan. Bagi orang yang terdedah kepada penyakit ini, disyorkan diet khas untuk penyakit batu empedu, termasuk sedikit kolesterol dan lebih banyak makanan dengan serat makanan. Sebagai tambahan kepada kegemukan, ketidakaktifan fizikal dan usia lanjut dianggap sebagai faktor yang menyumbang kepada pembentukan batu. Terdapat juga kajian yang mengesahkan bahawa penyakit batu empedu berkembang lebih kerap pada lelaki dan wanita dengan diabetes, aterosklerosis.

Pada wanita, salah satu faktor yang memprovokasi adalah melahirkan anak. Dalam proses pertumbuhan janin, pundi hempedu berkontrak, akibatnya genangan hempedu berlaku. Pada peringkat terakhir kehamilan, hempedu tepu dengan kolesterol, yang juga menyumbang kepada pembentukan batu. Penyakit batu empedu sering menampakkan diri pada wanita selepas kehamilan kedua.

Batu kolesterol sering terbentuk apabila seseorang mempunyai penyakit lain dari pundi hempedu atau saluran gastrousus. Kepekatan kolesterol meningkat dengan sindrom iritasi usus, dysbiosis.

Oleh itu, penyakit batu empedu adalah penyakit polyetiologis yang disebabkan oleh pelbagai faktor, gabungannya akhirnya membawa kepada pembentukan batu di pundi hempedu..

Gejala penyakit batu empedu

Penyakit batu empedu menampakkan diri pada orang yang mempunyai gejala yang sangat berbeza. Pakar membezakan antara beberapa bentuk penyakit yang berbeza. Ini adalah bentuk keperitan laten, dyspeptik, torpid yang menyakitkan dan paroxysmal.

Apabila tempoh bentuk penyakit terpendam berakhir, pada mulanya pesakit dapat melihat manifestasi gangguan dyspeptik. Setelah beberapa lama, dia sudah mengalami sindrom kesakitan yang sederhana, dan kemudian orang itu sudah bimbang akan serangan kolik bilier secara berkala. Tetapi penyakit batu empedu tidak selalu berkembang tepat mengikut skema yang dijelaskan..

Batu di pundi hempedu atau saluran tidak selalu menimbulkan manifestasi klinikal penyakit ini. Kadang-kadang kehadiran satu kalkulus di bahagian bawah pundi hempedu tidak menyebabkan manifestasi gejala nyata. Tempoh bentuk pendam penyakit ini boleh dari 2 hingga 11 tahun.

Dengan peralihan ke bentuk penyakit dyspeptik, pesakit sudah mengalami gangguan dyspeptik umum, yang sering dimanifestasikan pada penyakit saluran gastrointestinal. Di kawasan hipokondrium dan epigastrium yang betul, terdapat rasa berat, kering dan kepahitan secara berkala muncul di mulut. Pedih ulu hati, sengatan berterusan, kembung, dan najis tidak menentu adalah mungkin. Dalam kes ini, pesakit tidak berasa sihat setelah makan makanan berlemak dan pedas. Gejala seperti ini kerap berlaku pada peringkat penyakit ini..

Dengan bentuk penyakit batu empedu yang menyakitkan, tidak ada serangan kesakitan yang ketara pada manusia. Kadang-kadang ada rasa sakit yang membosankan dan sakit di epigastrium, perasaan berat yang teruk di hipokondrium yang betul. Sensasi menyakitkan yang lebih kuat berlaku selepas gangguan makan dengan penyakit batu empedu. Selain itu, rasa sakit menjadi sengit setelah gegaran kuat, aktiviti fizikal yang teraba, emosi yang tidak menyenangkan, dan perubahan keadaan cuaca. Kesakitan sering terpancar ke bahu kanan dan bilah bahu kanan. Sebilangan orang sering mengalami loya, pedih ulu hati, kembung, dan perasaan tidak sihat yang berterusan. Gejala penyakit batu empedu pada wanita dicirikan oleh peningkatan kesakitan pada hari-hari haid. Bentuk penyakit ini dapat bertahan bahkan selama beberapa dekad, disertai, jika tidak ada terapi yang mencukupi, oleh serangan kolik bilier atau kolesistitis akut..

Bentuk sakit paroxysmal juga disebut kolik bilier. Ini berlaku dalam gelombang: dengan latar belakang keadaan normal, serangan kolik yang teruk tiba-tiba terjadi. Lebih-lebih lagi, serangan seperti itu dapat muncul baik setelah beberapa hari dan setelah beberapa tahun. Kesakitan dengan kolik bilier sangat tajam, jahitan atau terkoyak. Ia dilokalisasi di hipokondrium kanan atau di kawasan epigastrik. Pada masa yang sama, seseorang menderita siksaan yang teruk, tidak dapat menemukan kedudukan badan yang sesuai, bahkan menjerit kesakitan.

Kadang-kadang serangan seperti itu muncul tanpa alasan, maka sangat sering diprovokasi oleh makanan berlemak atau pedas, penyimpangan lain dari diet, serta pengambilan alkohol, tekanan fizikal atau emosi. Wanita sering menderita kolik pada hari-hari haid mereka, semasa mengandung. Kesakitan pada kolik bilier sering terpancar di bawah bilah bahu kanan, di ruas klavikula dan supraklavikular, leher, bahu kanan, di belakang sternum. Dalam kes yang lebih jarang berlaku, rasa sakit memancar ke kawasan jantung dan boleh disalah anggap sebagai serangan angina pectoris. Selalunya semasa sakit terdapat mual, muntah hempedu, yang tidak membawa kelegaan kepada pesakit. Sekiranya, dengan serangan kolik bilier, seseorang menderita muntah yang tidak dapat disangkal, maka ini mungkin menunjukkan bahawa pankreas juga terlibat dalam proses patologi.

Serangan kolik yang paling teruk diperhatikan pada orang yang mempunyai batu kecil di pundi hempedu. Orang dengan kolik bilier mempunyai rasa pahit di mulut, mereka boleh mengalami pedih ulu hati, perut kembung, mereka tidak boleh bertoleransi dengan makanan bergoreng dan berlemak.

Diagnostik penyakit batu empedu

Membuat diagnosis dalam kasus penyakit batu empedu, sebagai peraturan, tidak menimbulkan kesulitan tertentu jika pesakit mengalami serangan kolik bilier. Lebih sukar untuk mendiagnosis penyakit ini dengan adanya rasa sakit yang tidak jelas, gejala dyspeptik, atau gejala patologi organ-organ lain saluran pencernaan. Salah satu perkara yang paling penting dalam proses diagnostik adalah sejarah yang betul, dari mana doktor dapat mengetahui semua ciri perjalanan penyakit ini.

Dalam proses diagnosis, kaedah informatif adalah ujian darah makmal, serta tinja dan air kencing..

Kadang-kadang pesakit dengan batu empedu disyaki diberi intubasi duodenum. Menjalankan kajian biokimia hempedu membolehkan anda menilai sifat hempedu, yang pada tahap tertentu bergantung pada kehadiran proses patologi di saluran empedu. Namun, disebabkan kemungkinan berlakunya peningkatan penyakit setelah intubasi duodenum, kaedah penyelidikan sinar-X dan ultrasonografi kini lebih sering digunakan, yang dapat mengesahkan diagnosis. Untuk mengesahkan sepenuhnya kebenaran diagnosis, imbasan ultrasound dilakukan, begitu juga kaedah kolesistografi oral dan kolograf infus. Kaedah kolangiografi moden membolehkan anda memperoleh gambar saluran empedu setelah suntikan langsung agen kontras ke dalamnya. Ini dilakukan melalui endoskopi dengan menusuk dinding perut. Kajian ini juga menggunakan pengimejan tomografi dan resonans magnetik..

Rawatan penyakit batu empedu

Agar rawatan penyakit batu empedu mempunyai kesan yang paling nyata, penting untuk mendekati prinsip terapi dengan cara yang berbeza pada pesakit dari usia yang berbeza, pada tahap penyakit yang berlainan. Kehadiran atau ketiadaan komplikasi juga harus dipertimbangkan. Bagi semua pesakit yang didapati mempunyai batu empedu, pemakanan yang betul penting untuk kolelitiasis.

Sekiranya pesakit mengalami peningkatan penyakit, serangan kolik bilier, dia tidak boleh makan sama sekali selama satu atau dua hari untuk memberikan rejimen yang lembut untuk pankreas. Seterusnya, anda harus makan makanan rebus, tulen, rendah lemak.

Dalam serangan akut penyakit ini, pesakit diberi ubat dengan kesan analgesik. Dalam kes yang sangat teruk, adalah mungkin untuk menetapkan analgesik narkotik, serta pemberian ubat antispasmodik secara intravena. Sekiranya dalam proses diagnosis, perkembangan keradangan pada saluran empedu dikesan, antibiotik dimasukkan dalam terapi kompleks. Sekiranya penyakit batu empedu disertai oleh pankreatitis, disarankan untuk mengambil persediaan enzim - mezym, festal, creon.

Anda juga boleh menetapkan ubat yang meningkatkan fungsi hati - Essentiale, Hepatil, Karsila. Sekiranya batu karang terapung yang bersendirian dijumpai, rawatannya adalah dengan mencubanya. Sebagai ubat yang membantu melarutkan batu, ubat digunakan asid chenodeoxycholic atau ursodeoxycholic.

Agar pembubaran batu berjaya, penting untuk mengekalkan fungsi normal pundi hempedu, tidak ada keradangan pada saluran empedu dan pundi hempedu. Ubat ini membantu mengurangkan sintesis kolesterol, mengurangkan perkumuhan dalam hempedu, mempromosikan pemisahan kristal kolesterol dari batu dan perkumuhannya dalam hempedu..

Rawatan sedemikian boleh berlangsung lebih dari enam bulan. Untuk tempoh rawatan, penting bagi pesakit untuk mengikuti diet yang akan merangkumi minimum kolesterol dan banyak cairan. Walau bagaimanapun, rawatan seperti ini dikontraindikasikan untuk wanita hamil, kerana ubat-ubatan boleh memberi kesan negatif pada janin..

Cholelithotripsy gelombang kejutan adalah kaedah moden untuk merawat penyakit batu empedu, yang terdiri daripada menghancurkan batu. Untuk ini, gelombang bunyi digunakan. Agar penghancuran berjaya, batu tidak boleh berdiameter lebih dari 3 cm.

Pembedahan untuk penyakit batu empedu melibatkan penyingkiran pundi hempedu yang lengkap. Hari ini, kolesistektomi laparoskopi digunakan terutamanya untuk ini. Teknik mengeluarkan pundi hempedu ini lebih kurang trauma, tempoh selepas operasi berlangsung dalam jangka masa yang lebih pendek. Operasi ini dapat dilakukan sekiranya tujuannya adalah untuk mengeluarkan batu dari pundi hempedu..

Untuk batu di saluran empedu, operasi gabungan dilakukan: pundi hempedu dikeluarkan menggunakan kaedah laprascopic, dan batu dikeluarkan dari saluran empedu menggunakan endoskopi dan sfinkterotomi.

Batu empedu

Batu empedu, atau batu empedu, adalah keadaan di mana batu kolesterol atau bilirubin disimpan di dalam pundi hempedu. Ia dikesan pada 10-20% populasi dewasa 1 Rusia, terutamanya wanita. Kira-kira 70% batu adalah kolesterol.

Pengelasan batu empedu

  1. kolesterol - mengandungi terutamanya kolesterol (dari 50 hingga 90%);
  2. bilirubin - terutamanya terdiri daripada garam kalsium bilirubin: a. hitam - terdiri daripada kalsium bilirubinat. Biasanya kecil, terbentuk dalam jumlah yang banyak. Kelihatan pada sinar-X. Batu hitam di pundi hempedu, sebagai peraturan, terbentuk dengan sirosis hati;
    b. coklat - selain kalsium bilirubinat, kolesterol, palmitat dan kalsium stearat terdapat di dalamnya. Lembut, tidak kelihatan pada radiografi. Biasanya terbentuk dengan keradangan kronik di saluran empedu dan pundi hempedu.

Mengikut ukuran, batu empedu dibahagikan kepada:

● kecil - hingga 1 cm;
● sederhana - hingga 2 cm;
● besar - diameter lebih dari 2 cm.

Menurut manifestasi klinikal, batu di pundi hempedu boleh:

● tidak simptomatik (sehingga 80% daripada semua kes);
● bentuk yang menyakitkan - dimanifestasikan oleh kolik bilier khas (untuk lebih jelasnya - di bahagian gejala);
● bentuk dyspeptik - ditunjukkan oleh pelbagai jenis ketidakselesaan pada hipokondrium dan gangguan pencernaan yang betul.

Punca berlakunya

Batu empedu muncul apabila hempedu menjadi terlalu pekat dan sebatian bilirubin atau kolesterol mula mengendap. Pertama, apa yang disebut enapcemar bilier - hempedu menjadi heterogen, zarah-zarah kecil terbentuk di dalamnya, dan secara bertahap stratifikasi menjadi cecair dan sedimen berlaku. Kemudian batu secara beransur-ansur terbentuk dari enapan.

Sebab yang tepat untuk proses ini tidak diketahui sepenuhnya, tetapi ada faktor risiko tertentu:

● Umur. Selalunya, batu empedu dijumpai pada orang berusia 40-69 tahun. Dengan penuaan, disebabkan oleh perubahan aktiviti beberapa enzim, rembesan asid hempedu (yang menentukan sifat fizikokimia) menurun dan pada masa yang sama pembebasan kolesterol ke dalam hempedu meningkat.
● Jantina wanita. Wanita sakit 2-3 kali lebih kerap daripada lelaki, kerana hormon seks wanita (estrogen) menyumbang kepada pembentukan batu. Seiring bertambahnya usia, perbezaan morbiditi antara wanita dan lelaki merata. Estrogen meningkatkan penangkapan kolesterol dari makanan dan rembesannya ke dalam hempedu.
● Mengambil estrogen (termasuk kontraseptif hormon) dan terapi hormon menopaus.
● Kehamilan. Semasa kehamilan, batu empedu terbentuk dalam 12% kes, tetapi sering hilang setelah melahirkan. Walau bagaimanapun, kehamilan berulang 11 kali lebih mungkin terkena batu. Dalam tempoh ini, pengosongan pundi hempedu yang normal terganggu..
● Keturunan yang rumit: saudara darah pesakit dengan penyakit batu empedu mempunyai risiko pembentukan batu 4-5 kali lebih tinggi daripada pada populasi. Ini dikaitkan dengan peningkatan rembesan kolesterol secara genetik ke dalam hempedu dan penurunan jumlah asid hempedu, juga turun temurun.
● Obesiti, sindrom metabolik. Serentak dengan penurunan aktiviti motor pundi hempedu, rembesan kolesterol menjadi hempedu meningkat,
● Diabetes mellitus (mekanisme perkembangannya serupa dengan obesiti).
● Sirosis hati. Kerana fakta bahawa hati tidak "membersihkan" darah dengan cukup baik, hemolisis meningkat - pemecahan eritrosit, dari mana bilirubin dilepaskan (pigmen yang memberikan empedu warna spesifiknya). Bilirubin yang berlebihan menetap dalam bentuk batu.
● Mengambil ubat yang mengkristal dalam hempedu (somatostotin, fibrate, ceftriaxone).
● Pengurangan berat badan yang cepat, pembedahan bariatrik. Dengan diet rendah kalori (termasuk yang dipaksa kerana pengurangan jumlah perut), tubuh mula mengeluarkan kolesterol dalam jumlah besar dari tisu adiposa. Kolesterol dari darah diekstraksi ke dalam hempedu, di mana, kerana peningkatan kepekatan, ia mulai disimpan.
● Tabiat makan - suka gula-gula (karbohidrat sederhana) dan makanan berlemak yang berlebihan. Peranan utama dalam pembentukan batu empedu dimainkan oleh karbohidrat sederhana. Dalam hempedu, jumlah asid hempedu berkurang, sementara jumlah kolesterol meningkat.
● Jangkitan atau pencerobohan parasit pada saluran empedu. Di bawah pengaruh produk sisa bakteria, bilirubin menjadi tidak larut dan menetap dalam bentuk batu.

Gejala batu empedu

Manifestasi klasik penyakit ini adalah kolik bilier. Ia berlaku apabila batu menyekat mulut pundi hempedu atau, setelah memasuki saluran empedu, menyekatnya. Pencetus biasanya adalah makanan berlebihan atau berlemak, makanan goreng. Kurang biasa, aktiviti fizikal atau kegoncangan yang tidak biasa mungkin menjadi penyebabnya..

Selepas 1-1.5 jam selepas makan atau beberapa jam setelah tertidur, rasa sakit muncul di hipokondrium kanan, ia dapat "memberi" pada bilah bahu kanan, tulang belakang, bahu dan leher di sebelah kanan. Keamatan kesakitan secara beransur-ansur meningkat. Selalunya ia disertai dengan loya, muntah, demam hingga nilai subfebril (di atas 37, tetapi di bawah 38), takikardia, turun naik tekanan darah. Rasa sakit berhenti secara tiba-tiba, secara spontan atau selepas mengambil antispasmodik. Sebagai peraturan, jangka waktu serangan kurang dari 6 jam, jika berlangsung lebih lama, ini dianggap sebagai manifestasi kolesistitis akut dan memerlukan perhatian perubatan segera.

Dengan bentuk penyakit batu empedu yang dispeptik, pesakit mengadu rasa berat dan tidak selesa di hipokondrium yang betul, kepahitan di mulut, yang mungkin atau mungkin tidak berkaitan dengan makanan.

Secara berasingan, bentuk penyakit angina dibezakan, di mana kolik empedu memprovokasi serangan angina pectoris dan gejalanya (sakit dada, kelemahan, berpeluh, kegelisahan) muncul. Dengan bentuk penyakit ini, setelah penyingkiran pundi hempedu, manifestasi angina pectoris juga hilang..

Diagnostik batu di pundi hempedu

Kaedah utama untuk mendiagnosis batu empedu adalah pemeriksaan ultrasound pada hati dan saluran empedu (ultrasound). Kaedah ini membolehkan anda menilai secara visual keadaan pundi hempedu dan kehadiran batu di dalamnya.

Sekiranya untuk beberapa sebab ultrasound pundi hempedu tidak tersedia, sinar-X abdomen mungkin disyorkan, tetapi kaedah ini dapat mengesan batu kolesterol tidak lebih dari 10% kes, dan batu pigmen tidak lebih dari 50% kes.
Sekiranya ada kemungkinan teknikal, disyorkan kolangiopancreatografi resonans magnetik - hari ini adalah salah satu kaedah yang paling tepat untuk mendiagnosis batu empedu.

Untuk menilai keadaan umum pesakit dan mengenal pasti proses keradangan, doktor boleh menetapkan ujian darah klinikal dan biokimia.

Rawatan batu empedu

Dengan penyakit batu empedu yang tidak simptomatik, cadangan diet yang bertujuan untuk mencegah munculnya kolik bilier dan kolesistitis muncul.

Makanan mestilah pecahan, dengan waktu rehat antara waktu makan tidak lebih dari 5 jam (kecuali untuk tidur malam). Pengambilan kalori sederhana adalah disyorkan. Adalah sangat diinginkan untuk mempunyai kandungan serat makanan yang tinggi dari buah-buahan dan sayur-sayuran, biji-bijian (termasuk bijirin seperti soba, oatmeal gandum, millet), dan kekacang. Dari daging dan unggas, keutamaan harus diberikan kepada varieti rendah lemak..

Produk tenusu tidak digalakkan (produk susu fermentasi dengan kandungan lemak berkurang boleh diterima), daging goreng, daging asap, makanan bakar (terutama manis) dan makanan dengan sejumlah besar karbohidrat sederhana (gula).

Sekiranya batu empedu tanpa gejala berubah menjadi kolik empedu biasa, penyingkiran pundi hempedu adalah disyorkan. Pada masa ini, ini adalah satu-satunya cara radikal untuk menghilangkan batu..

Sekiranya batu kecil dan kolesterol dalam komposisi, terapi konservatif dengan persiapan asid ursodeoxycholic berkesan, yang menyumbang kepada penyerapan semula mereka. Terapi sedemikian dijalankan selama 3-6 bulan (hingga 12 bulan), menilai keberkesanannya menggunakan ultrasound.

Sebagai terapi simptomatik, antispasmodik, ubat-ubatan yang menormalkan pergerakan saluran pundi hempedu dan saluran empedu dan motilitas saluran gastrointestinal pada umumnya..

Ramalan dan pencegahan

Prognosis untuk cholelithiasis umumnya baik, tetapi semakin teruk sekiranya berlaku komplikasi kolesistitis akut (gangren, ulser tekanan pada pundi hempedu, dll.).

Pencegahan batu empedu terdiri daripada pemakanan yang betul, menjaga berat badan yang normal, memperbaiki tahap kolesterol darah tinggi.

[1] Persatuan Gastroenterologi Rusia. Cholelithiasis. Garis Panduan Diagnostik dan Rawatan 2015.

Sebab, Gejala dan Kaedah Mengubati Batu Hempedu

Apa itu penyakit batu empedu?

Cholelithiasis (GSD) adalah penyakit yang dicirikan oleh pembentukan batu di pundi hempedu dan salurannya kerana pelanggaran proses metabolik tertentu. Nama lain untuk penyakit ini adalah cholelithiasis.

Pundi hempedu adalah organ yang berdekatan dengan hati dan bertindak sebagai takungan hempedu cair yang dihasilkan oleh hati. Batu empedu, atau calculi, dapat dijumpai di pundi hempedu itu sendiri dan di salurannya, juga di hati dan batang saluran hepatik. Komposisi mereka berbeza dan boleh terdiri dari pelbagai ukuran dan bentuk. Penyakit batu empedu sering memprovokasi perkembangan kolesistitis (keradangan pundi hempedu), kerana batu mengiritasi dindingnya.

Konkrit pada pundi hempedu terbentuk dari kristal kolesterol atau garam kalsium pigmen-garam berkapur (dalam kes yang lebih jarang berlaku). Kolik bilier berlaku apabila salah satu batu menyekat saluran yang membawa hempedu dari pundi kencing ke usus kecil.

Pembentukan batu di pundi hempedu adalah penyakit yang agak biasa yang menyerang kira-kira 10% populasi orang dewasa di Rusia, Eropah Barat dan Amerika Syarikat, dan pada kumpulan umur lebih dari 70 tahun angka ini mencapai 30%.

Pada separuh kedua abad ke-20, kekerapan campur tangan pembedahan yang dilakukan pada pundi hempedu melebihi kekerapan operasi pembedahan untuk menghilangkan radang usus buntu..

Penyakit batu empedu banyak dijumpai di kalangan penduduk negara perindustrian, di mana orang mengambil sejumlah besar makanan yang kaya dengan protein dan lemak haiwan. Menurut statistik, wanita didiagnosis dengan cholelithiasis 3-8 kali lebih kerap daripada lelaki..

Gejala batu empedu

Dalam kebanyakan kes, batu empedu tidak bergejala dan tidak mempunyai manifestasi klinikal selama beberapa (biasanya lima hingga sepuluh) tahun. Kemunculan gejala bergantung pada jumlah batu, ukuran dan lokasinya..

Tanda-tanda utama penyakit batu empedu adalah:

Penyakit paroxysmal membosankan atau jahitan di hati dan hipokondrium kanan;

Mual, dalam beberapa kes muntah;

Rasa pahit di mulut kerana aliran hempedu ke dalam perut, bersendawa dengan udara;

Perut kembung, masalah dengan najis (sembelit, cirit-birit), perubahan warna najis;

Kelemahan, kelainan umum;

Kolik hepatik (biliary) biasanya timbul setelah makan makanan berlemak, berat, makanan pedas dan goreng, alkohol, serta dalam keadaan tekanan fizikal atau tekanan yang meningkat. Sensasi kesakitan bermula di sebelah kanan di bawah tulang rusuk, boleh diberikan ke tangan kanan (bahu dan lengan bawah), skapula, punggung bawah, separuh kanan leher. Kadang-kadang rasa sakit dapat merebak di belakang sternum, yang kelihatan seperti serangan angina.

Kesakitan muncul kerana kekejangan otot-otot pundi hempedu dan salurannya, yang berlaku sebagai tindak balas kepada kerengsaan dinding pundi kencing dengan batu, atau disebabkan oleh peregangan dinding pundi kencing yang berlebihan akibat kelebihan hempedu yang terkumpul di dalamnya.

Sindrom nyeri teruk juga diperhatikan ketika batu bergerak di sepanjang saluran empedu dan ketika batu menyekat lumen saluran empedu. Penyumbatan yang lengkap membawa kepada peningkatan hati dan peregangan kapsulnya, yang menyebabkan kesakitan kusam berterusan dan rasa berat di hipokondrium yang betul. Dalam kes ini, penyakit kuning obstruktif berkembang (kulit dan sklera mata memperoleh warna kuning), yang disertai dengan perubahan warna najis. Gejala lain penyumbatan saluran termasuk demam, berpeluh meningkat, demam, dan sawan..

Kadang-kadang kolik bilier hilang dengan sendirinya setelah batu melewati saluran empedu ke usus kecil. Serangan biasanya berlangsung tidak lebih dari 6 jam. Untuk melegakan kesakitan, anda boleh menggunakan pemanas pada bahagian hipokondrium yang betul. Sekiranya batu itu terlalu besar, ia tidak boleh meninggalkan saluran empedu itu sendiri, aliran keluar hempedu menjadi mustahil dan rasa sakit semakin meningkat, campur tangan pembedahan segera diperlukan.

Gejala umum penyakit batu empedu adalah muntah dengan campuran hempedu, yang tidak membawa rasa lega, kerana ia adalah tindak balas refleks terhadap kerengsaan beberapa kawasan duodenum.

Peningkatan suhu ke nilai subfebril (tidak lebih tinggi daripada 37 ° - 37.5 ° C) menunjukkan penambahan jangkitan dan perkembangan proses keradangan di pundi hempedu. Perkembangan kolesistitis disertai dengan penurunan selera makan dan peningkatan keletihan..

Gejala pertama masalah pundi hempedu yang tidak boleh diabaikan adalah:

Penyebab pembentukan batu di pundi hempedu

Hempedu yang sihat mempunyai konsistensi cecair dan tidak membentuk batu. Faktor-faktor yang mendorong pembentukannya termasuk:

Peningkatan tahap kolesterol dalam komposisi hempedu, kerana sifatnya berubah;

Pelanggaran aliran keluar dan genangan hempedu;

Mendapatkan jangkitan pada pundi hempedu dan perkembangan kolesistitis seterusnya.

Sebab utama pembentukan calculi adalah pelanggaran komposisi hempedu - keseimbangan antara kolesterol dan asid hempedu. Hempedu dengan kelebihan kolesterol dan kekurangan asid hempedu disebut lithogenic.

Peningkatan kandungan kolesterol dalam hempedu disebabkan oleh sebab berikut:

Pengambilan makanan yang berlebihan dengan kadar kolesterol tinggi (lemak haiwan);

Disfungsi hati, apabila pengeluaran asid hempedu berkurang;

Kehadiran kegemukan, yang diperhatikan pada kira-kira 2/3 pesakit;

Penggunaan kontraseptif oral jangka panjang yang mengandungi estrogen (pada wanita);

Kehadiran penyakit lain seperti diabetes mellitus, anemia hemolitik, sirosis hati, alergi, penyakit Crohn dan keadaan autoimun yang lain.

Dengan penurunan fungsi kontraktil pundi hempedu, serpihan kolesterol menetap, dari mana gumpalan terbentuk kemudian - batu kolesterol.

Sebab-sebab aliran hempedu terhalang dan genangannya adalah faktor berikut:

Kehadiran penyakit tertentu: dyskinesia (gangguan fungsi kontraktil) saluran empedu, perut kembung (peningkatan tekanan pada saluran gastrointestinal menghalang aliran hempedu), serta sejarah campur tangan pembedahan pada saluran gastrointestinal (vagotomi, dll.);

Gaya hidup tidak aktif;

Kehamilan (tekanan rahim pada organ peritoneal juga menghalang aliran keluar hempedu);

Diet yang tidak betul dengan selang waktu yang signifikan antara waktu makan, serta puasa dan penurunan berat badan yang dramatik.

Sebagai tambahan kepada genesis fungsional (dyskinesia), genangan hempedu boleh disebabkan oleh sebab mekanikal, iaitu dengan adanya rintangan dalam pergerakannya: ini termasuk lekatan, tumor, edema dinding pundi kencing, lenturan atau penyempitan saluran empedu, serta anomali kongenital: kista saluran empedu utama, diverticula (membonjol dinding) duodenum.

Dan akhirnya, sebab ketiga adalah jangkitan pada pundi hempedu, yang berlaku naik dari usus atau melalui aliran darah dan limfa dan, sebagai akibatnya, menyebabkan kolesistitis (keradangan membran mukus dinding pundi kencing) dan kolangitis (radang saluran empedu). Cholecystitis kronik dan cholelithiasis adalah keadaan yang saling bergantung, apabila salah satu penyakit menyokong, mempercepat dan merumitkan perjalanan yang lain.

Terdapat dua jenis pembentukan batu:

Batu primer mula terbentuk di saluran empedu yang tidak berubah dan tidak menyebabkan gejala klinikal dalam jangka masa yang lama.

Pembentukan batu sekunder berlaku dengan latar belakang gangguan aliran keluar hempedu: kolestasis (penurunan jumlah hempedu yang memasuki duodenum), hipertensi empedu (peningkatan tekanan pada saluran empedu biasa, yang menyebabkan pengembangannya); kerana penyumbatan batu utama saluran empedu. Pembentukan stenosis cicatricial dan lumen di saluran empedu membawa kepada jangkitan menaik dari saluran gastrointestinal bawah ke pundi hempedu.

Oleh itu, pelanggaran komposisi struktur hempedu memainkan peranan yang menentukan dalam penampilan calculi primer. Pembentukan batu sekunder adalah hasil kolestasis dan jangkitan pada pundi hempedu. Batu primer terbentuk terutamanya di pundi hempedu kerana genangan dan konsistensi empedu tebal. Calculi sekunder boleh terbentuk di pundi kencing itu sendiri dan di saluran, hempedu dan intrahepatik.

Berapa besar batu di pundi hempedu??

Pundi hempedu adalah organ berongga yang terletak di bawah hati yang menyimpan hempedu. Hempedu dihasilkan secara berterusan oleh hati, tertumpu di pundi hempedu dan secara berkala memasuki duodenum melalui saluran empedu. Bile terlibat secara langsung dalam proses pencernaan dan terdiri daripada asid hempedu, pigmen, kolesterol dan fosfolipid. Dengan genangan hempedu yang berpanjangan, kolesterol mengendap, yang secara beransur-ansur menyebabkan pembentukan apa yang disebut "pasir", zarah-zarah yang bertambah besar dari masa ke masa dan bergabung bersama untuk membentuk batu yang lebih besar.

Mengikut struktur, batu empedu dibahagikan kepada homogen dan kompleks (terdiri daripada inti, badan dan kulit kayu). Inti biasanya terdiri daripada bilirubin. Batu homogen biasanya terdiri daripada gumpalan lendir, kolesterol tulen, dan benda asing (lubang buah, dll.).

Dengan komposisi kimia, kolesterol, berkapur, pigmen dan calculi campuran dibezakan. Batu komponen tunggal agak jarang berlaku. Sebilangan besar batu mempunyai komposisi campuran dengan dominasi kolesterol. Batu dengan dominasi pigmen biasanya mengandung sebilangan besar campuran garam kapur, oleh itu mereka disebut pigmen-kapur. Struktur batu boleh berbentuk kristal atau berlapis, konsistensinya - keras atau berlilin. Dalam kebanyakan kes, pundi hempedu satu pesakit mengandungi batu dengan komposisi dan struktur yang berbeza..

Ukuran batu sangat berbeza, dari beberapa milimeter hingga beberapa sentimeter, dan dapat mencapai ukuran kacang hazel atau telur ayam. Kadang-kadang satu batu mengambil seluruh rongga pundi hempedu yang buncit dan beratnya hingga 70-80 gram. Bentuk batu empedu juga boleh ada.

Batu dengan diameter 1-2 mm dapat melewati saluran empedu, dengan adanya batu yang lebih besar, akibat dan gejala yang dijelaskan di atas berlaku. Dalam bidang perubatan, fakta dicatat ketika satu pundi hempedu mengandungi sekitar 7000 batu.

Kemungkinan komplikasi

Penyumbatan saluran empedu dengan penambahan jangkitan dan perkembangan kolesistitis kronik dan pankreatitis;

Perforasi (pecah) pundi hempedu dan akibatnya dalam bentuk peritonitis;

Pengambilan batu besar di usus dan penyumbatan usus;

Risiko proses onkologi pada pundi hempedu.

Diagnostik ZhKB

Kehadiran batu di pundi hempedu ditetapkan berdasarkan pemeriksaan ultrasound. Batu besar dapat dikenali dengan sentuhan. Dengan bantuan ultrasound, bilangan, saiz dan penyetempatan batu ditentukan, dan keadaan pundi hempedu juga didiagnosis (contohnya, penebalan dindingnya menunjukkan proses keradangan).

Sekiranya diagnosis sukar, kaedah yang lebih kompleks digunakan, yang merangkumi kolesistografi oral (x-ray selepas pemberian ubat oral yang membezakan hempedu), kolangiopancreatografi retrograde (sinar-x dengan endoskopi dan pengenalan kontras ke saluran empedu).

Kaedah untuk merawat batu empedu

Rawatan konservatif moden yang melindungi organ dan salurannya merangkumi tiga kaedah utama: pembubaran batu dengan ubat-ubatan, batu penghancuran dengan ultrasound atau laser, dan kolelitolisis perkutan (kaedah invasif).

Pembubaran batu ubat (terapi litholitik oral)

Pembubaran batu dilakukan dengan ubat Ursosan (asid ursodeoxycholic) dan Henofalk (asid chenodeoxycholic). Ubat ini menurunkan kadar kolesterol dalam hempedu dan meningkatkan asid hempedu..

Terapi litolitik ditunjukkan dalam kes berikut:

Batu-batu itu bersifat kolesterol. Komposisi kimia batu dapat ditentukan menggunakan intubasi duodenum (ulser duodenum) atau kolesistografi oral;

Batu-batu kecil (dari 5 hingga 15 mm) dan mengisi tidak lebih dari 1/2 pundi hempedu;

Fungsi kontraktil pundi hempedu adalah normal, patensi saluran empedu baik;

Pesakit boleh mengambil asid secara berkala untuk jangka masa yang lama.

Secara selari, anda harus berhenti mengambil ubat lain yang memprovokasi pembentukan batu: estrogen yang merupakan sebahagian daripada kontraseptif; antasid, yang digunakan untuk ulser untuk mengurangkan keasidan dan akan mengganggu penyerapan asid; cholestyramine, direka untuk mengikat dan menghilangkan kolesterol.

Sebilangan besar penyakit saluran gastrousus dan buah pinggang adalah kontraindikasi terhadap kaedah ini. Dos dan tempoh kemasukan ditetapkan oleh doktor secara individu. Kursus rawatan berlangsung dari 6 hingga 24 bulan (minimum) dan dijalankan di bawah kawalan ultrasound. Keberkesanan terapi bergantung pada dos ubat dan ukuran batu dan 40-80%. Secara selari, anda perlu menjalani gaya hidup yang betul dan memerhatikan langkah-langkah pencegahan untuk mencegah pembentukan batu baru.

Kaedah ini dicirikan oleh kadar kambuh yang tinggi setelah selesai menjalani rawatan (hingga 70%), kerana setelah menghentikan ubat, tahap kolesterol dalam hempedu meningkat lagi. Oleh itu, sebagai langkah pencegahan, anda harus terus mengambil dos ubat (penyelenggaraan) yang rendah..

Litotripsy ekstrasorporeal ultrasonik

Kaedah ini didasarkan pada menghancurkan batu di bawah tekanan tinggi, yang diciptakan melalui gelombang kejutan. Ultrasound memecah batu menjadi zarah-zarah yang lebih kecil hingga ukuran 3 mm, yang kemudiannya dikeluarkan melalui saluran empedu ke dalam duodenum.

Dalam praktiknya, litotripsy extracorporeal sering digabungkan dengan kaedah sebelumnya, iaitu batu kecil yang dihasilkan dilarutkan menggunakan ubat (Ursosan atau Henofalk). Kaedah laser berfungsi dengan cara yang serupa, ketika calculi di pundi hempedu dihancurkan menggunakan laser.

Kaedah rawatan ini sesuai untuk pesakit yang telah menemui sejumlah kecil (hingga 4 keping) batu kolesterol yang cukup besar (hingga 3 cm) tanpa kotoran kapur dalam komposisinya, atau satu batu besar. Biasanya 1 hingga 7 sesi dilakukan.

Gangguan pembekuan darah;

Penyakit radang kronik saluran gastrousus (kolesistitis, pankreatitis, ulser).

Kesan sampingan lithotripsy ultrasound termasuk:

Risiko penyumbatan saluran empedu;

Kerosakan pada dinding pundi hempedu oleh serpihan batu akibat getaran.

Apa-apa kesan ini boleh memprovokasi perkembangan tindak balas keradangan dan, sebagai akibatnya, pembentukan lekatan. Sekiranya saluran tersumbat, operasi kecemasan mungkin diperlukan, dan hasil operasi mendesak biasanya lebih buruk daripada yang dirancang ketika seseorang menjalani pemeriksaan dan persiapan awal.

Kolelitolisis transhepatik perkutan

Ini adalah kaedah invasif yang jarang digunakan. Dengan bantuannya, bukan sahaja batu kolesterol larut, tetapi juga batu lain. Kaedah ini dapat digunakan pada setiap tahap penyakit, dan, tidak seperti dua sebelumnya, tidak hanya dengan penyakit yang tidak simptomatik, tetapi juga dengan tanda-tanda klinikal yang jelas.

Cholelitolysis adalah seperti berikut: kateter nipis dimasukkan melalui kulit dan tisu hepatik ke dalam pundi hempedu, di mana 5-10 ml ubat khas (metil tersier butil eter), yang melarutkan batu, disuntikkan secara berperingkat. Prosedur ini diulang beberapa kali dalam 3-4 minggu, sehingga 90% calculi dilarutkan.

Rawatan pembedahan ditunjukkan untuk batu besar dan pembengkakan yang kerap, yang disertai dengan serangan sakit yang teruk, demam tinggi dan pelbagai komplikasi. Pembedahan boleh dilakukan secara laparoskopi atau terbuka.

Laparoskopi batu empedu

Pembuangan calculi dengan kaedah laparoskopi jarang dilakukan dan hanya dilakukan di klinik terpencil. Dalam operasi ini, sayatan 1.5-2 cm dibuat di sebelah kanan di bawah tulang rusuk untuk menembusi peritoneum. Dengan menggunakan laparoskop, lokasi dan ukuran pundi hempedu, keadaan organ perut lain ditentukan.

Di bawah pengawasan video, pundi hempedu ditarik ke sayatan pertama, dan sayatan 0,5-1 cm dibuat di pangkalnya, di mana kandungan pundi kencing diperiksa. Kemudian tiub lembut khas dimasukkan melalui sayatan ini, di mana koledokoskop dimasukkan - ini memastikan bahawa dinding pundi kencing tidak rosak oleh koledokoskop.

Batu-batu itu dikeluarkan dari pundi kencing, sementara calculi besar yang memasuki saluran dihancurkan menjadi batu-batu kecil. Setelah mengeluarkan semua batu, koledokoskop dikeluarkan, sayatan pada pundi kencing dijahit dengan benang yang dapat diserap. Sayatan pada kulit ditutup dengan gam perubatan.

Penyingkiran pundi hempedu (kolesistektomi)

Pada masa ini, rawatan kolesistitis yang paling biasa disertai dengan kolesistitis adalah penyingkiran pundi hempedu bersama dengan batu. Ini dijelaskan oleh fakta bahawa penyebab kolesistitis kalkulus terletak pada gangguan metabolik, yang secara langsung mempengaruhi komposisi hempedu, oleh itu penyingkiran batu secara mekanikal tidak akan menyelesaikan masalah, mereka akan muncul lagi.

Pada kolesistektomi laparoskopi, pundi kencing itu sendiri dikeluarkan melalui sayatan kecil hingga 1.5 cm pada permukaan anterior perut menggunakan laparoskop (tiub dengan kamera video).

Kelebihannya berbanding kolesistektomi terbuka:

Pemulihan cepat selepas pembedahan;

Tiada parut yang kelihatan

Mengurangkan risiko mengembangkan hernia sementara;

Kos yang lebih rendah.

Batu yang terlalu besar;

Sejarah operasi pada perut, limpa, usus dan lekatan pada organ perut;

Kehamilan lewat.

Akibat membuang pundi hempedu

Pembedahan tidak membetulkan gejala penyakit batu empedu. Pembuangan pundi kencing dilakukan kerana pembentukan batu di dalamnya, penyebab kemunculannya adalah perubahan patologi dalam komposisi kimia hempedu, dan setelah operasi, alasan ini tetap berlaku. Selepas kolesistektomi, pesakit sering mengadu bahawa sakit di hipokondrium kanan dan di kawasan hati berlanjutan, kepahitan sering muncul di mulut, makanan mempunyai rasa logam. Akibat kumulatif penyingkiran pundi hempedu biasanya disebut sindrom postcholecystectomy, yang merangkumi sekumpulan gejala yang secara langsung atau tidak langsung berkaitan dengan operasi yang dilakukan, serta penyakit yang mulai berkembang setelahnya.

Cholecystectomy, menurut beberapa laporan, menyebabkan peningkatan jumlah saluran empedu biasa. Sekiranya terdapat di dalam pundi hempedu isipadu ini adalah 1.5 ml, maka 10 hari setelah dikeluarkan adalah 3 ml, dan setelah setahun dapat mencapai 15 ml. Ini disebabkan oleh keperluan simpanan empedu sekiranya tiada pundi hempedu. Akibat lain ialah penyempitan saluran empedu biasa kerana trauma semasa pembedahan. Ini akan mengakibatkan kolangitis berulang, kesesakan empedu, dan penyakit kuning..

Masalah utama timbul pada hati, pankreas dan duodenum. Oleh kerana tidak ada reservoir untuk mengumpulkan hempedu, alirannya yang tidak terkawal ke dalam usus bermula, sementara litogenik (pelanggaran komposisi kimia) hempedu tetap ada. Duodenum menjadi mudah dijangkau oleh bakteria, yang menyebabkan pelanggaran metabolisme asid hempedu, akibatnya mereka sangat merengsakan membran mukus usus. Ini menyumbang kepada perkembangan duodenitis, esofagitis, enteritis, kolitis.

Diet untuk penyakit batu empedu

Komposisi diet sangat penting untuk penyakit ini. Dianjurkan untuk mematuhi makanan pecahan, makan 5-6 kali sehari. Pengambilan makanan itu sendiri mempunyai kesan koleretik, oleh itu, pengambilan sejumlah kecil makanan ke dalam perut pada waktu yang sama merangsang aliran keluar hempedu dan mencegah genangannya. Tetapi dengan sebahagian besar makanan, pundi hempedu secara naluriah boleh berkontrak, dan ini akan menyebabkan kemerosotan.

Diet harus memiliki cukup protein hewani, lemak hewani juga tidak dilarang, tetapi biasanya kurang ditoleransi, jadi lebih suka lemak nabati. Untuk penyakit batu empedu, elok makan makanan yang kaya dengan magnesium.

Daging dan ikan tanpa lemak;

Keju, keju kotej, susu dengan kandungan lemak tidak melebihi 5%;

Bijirin, terutamanya soba dan oatmeal;

Buah-buahan dan sayur-sayuran: labu, wortel, zucchini, kembang kol, epal, semangka, prun;

Kompot, minuman buah, air mineral, jus dari blueberry, delima, quince.

Dianjurkan untuk mengecualikan makanan dan hidangan berikut dari menu:

Daging berlemak (daging babi, domba, daging lembu) dan ikan, serta lemak babi, hati dan jeroan;

Sosej, daging asap, makanan dalam tin, acar;

Mentega (hadkan, lebih baik tambahkan bubur);

Makanan goreng, masam dan pedas;

Kopi, koko dan alkohol.

Pencegahan penyakit batu empedu

Untuk mengelakkan pembentukan batu empedu, anda harus:

Elakkan makanan kaya lemak dan kolesterol;

Sekiranya anda berlebihan berat badan atau gemuk, ikuti diet rendah kalori dan bersenam sehingga berat badan menurun secara beransur-ansur;

Menormalkan proses metabolik: mengurangkan pengeluaran kolesterol oleh hati dan merangsang rembesan asid hempedu. Untuk ini, ubat seperti zixorin, liobil diresepkan..

Pengarang artikel: Gorshenina Elena Ivanovna | Ahli gastroenterologi

Pendidikan: Diploma kepakaran "Perubatan Umum" yang diterima di Universiti Perubatan Negeri Rusia dinamakan sempena N.I Pirogova (2005). Fellowship in Gastroenterology - Pusat Perubatan Pendidikan dan Ilmiah.

Artikel Mengenai Hepatitis