Amoebiasis usus: manifestasi, kaedah diagnosis, rawatan dan pencegahan

Utama Enteritis

Amoebiasis usus adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh amuba, mikroskopik, mikroorganisma bersel tunggal yang parasit usus besar.

Jangkitan boleh berlaku pada usia berapa pun. Untuk masa yang lama, seseorang mungkin tidak mengetahui bahawa dia sakit, kerana penyakit ini mungkin tidak simptomatik. Manifestasi klinikal dapat muncul hanya apabila banyak cacing terkumpul di dalam usus, di mana ia merosakkan mukosa usus.

Bagaimana jangkitan berlaku?

Apakah amebiasis usus? Ini adalah jangkitan antroponus, iaitu hanya seseorang yang boleh menjadi sumber jangkitan. Ejen penyebab penyakit ini adalah amoeba disentri, yang tinggal di usus besar. Sekiranya imuniti kuat, maka ia tidak membahayakan tubuh manusia. Pembawa seperti itu secara berterusan mengeluarkan kista amuba dengan najis, yang tetap dapat bertahan lama..

Jangkitan berlaku melalui laluan fecal-oral dan rumah tangga hubungan.

Kista boleh dibawa masuk dengan tangan yang kotor, ketika memakan produk yang kurang dicuci, ketika menelan air ketika berenang di air terbuka. Selain itu, bahaya ditimbulkan oleh barang-barang rumah tangga yang tercemar: pinggan mangkuk, linen.

Sekiranya sista memasuki tubuh manusia dengan sistem imun yang lemah dan mikroflora usus yang terganggu, amoeba disentri mula bertindak secara agresif. Mereka melekat pada dinding usus, setelah beberapa saat membran mukus runtuh: liang pertama terbentuk di atasnya, kemudian bisul terbentuk. Toksin yang dikeluarkan semasa aktiviti vital parasit diserap ke dalam peredaran sistemik pesakit.

Dalam kes penyakit yang teruk disebabkan oleh ulser, perforasi dinding usus dapat berkembang, akibatnya, kandungan usus akan memasuki rongga perut, yang akan memicu keradangan peritoneum.

Apabila ulser terbentuk di dekat saluran darah besar, pendarahan besar dari saluran pencernaan mungkin bermula..

Penting! Amuba usus, bersama dengan darah, berhijrah ke seluruh badan, memasuki organ dalaman. Akibatnya, abses amuba dapat terbentuk, yang merupakan abses besar yang dapat dijumpai di hati, paru-paru, dan bahkan di otak. Sekiranya neoplasma dikesan terlambat, maka ini boleh menyebabkan kematian pesakit.

Bentuk amebiasis

Bergantung pada perubahan patomorfologi dan manifestasi klinikal, dua bentuk amebiasis dibezakan:

Dengan bentuk invasif, perubahan patologi dalam tubuh pesakit diperhatikan.

Dengan kaedah amebiasis ini, perkara berikut diperhatikan:

  • tanda-tanda pencerobohan;
  • menggunakan ujian serologi, anda dapat mengesan kehadiran antibodi tertentu;
  • perubahan ciri pada membran mukus usus besar, yang dapat dikesan semasa pemeriksaan endoskopi;
  • kehadiran parasit di dalam tinja.

Bentuk tidak invasif atau pasif - "pengangkutan" sista amuba.

Ia dicirikan oleh:

  • kekurangan tanda klinikal yang jelas;
  • dengan penyakit ini, antibodi tidak dapat dikesan dan perubahan patologi dalam usus tidak diperhatikan;
  • tidak ada trophozoites-hematophage dalam tinja.

Sebilangan besar orang yang dijangkiti mempunyai bentuk yang tidak invasif, iaitu mereka adalah pembawa asimtomatik.

Dengan amebiasis invasif, gambaran klinikal sangat berbeza dari manifestasi jangkitan ringan hingga abses hati amuba.

Gambar dan jenis klinikal

Terdapat dua jenis patologi:

  • amoebiasis usus, di mana parasit hanya mempengaruhi usus;
  • amebiasis ekstraintestinal, di mana agen patogen dapat dijumpai di organ lain, biasanya hati.

Amebiasis usus


Ulser terbentuk di seluruh usus. Mereka boleh menyebabkan perforasi dinding usus dan perkembangan peritonitis..

Sekiranya ulser dilokalisasi di rektum dan kolon sigmoid, sindrom disentri berkembang, sementara pada beberapa pesakit, kekotoran nanah, darah dan lendir dapat dikesan pada tinja.

Sekiranya terutamanya cecum menderita, pesakit mengalami sembelit, sakit di bahagian bawah abdomen di sebelah kanan. Gejala ini menyerupai radang usus buntu, yang sering berlaku dengan amoebiasis..

Kekalahan ileum dengan amebiasis jarang berlaku.

Bergantung pada perjalanan jangkitan, terdapat:

  • bentuk amebiasis akut;
  • kolitis fulminant (fulminant);
  • amebiasis kronik yang berlarutan atau kronik.

Bentuk akut

Dalam bentuk akut, najis longgar adalah ciri. Lebih jarang, gejala amebiasis lain berkembang:

  • sindrom disentri amuba, di mana terdapat permulaan akut, sakit spastik, najis berdarah dengan lendir;
  • suhu;
  • muntah dan dehidrasi, yang berlaku dengan cepat pada anak kecil.

Kolitis Fulminant

Perkembangan penyakit ini lebih kerap didiagnosis pada wanita yang sedang hamil atau sejurus selepas melahirkan. Ini adalah bentuk necrotizing, yang dicirikan oleh jalan yang teruk dan sering menyebabkan kematian pesakit..

Untuk kolitis fulminan, gejala berikut adalah ciri:

  • sindrom toksik;
  • penglibatan dalam proses patologi lapisan dalam membran mukus usus besar;
  • berdarah;
  • pecah dinding usus;
  • keradangan peritoneum.

Kolitis Fulminant boleh berkembang selepas rawatan dengan hormon kortikosteroid.

Amoebiasis yang berlanjutan

Dengan perkembangan penyakit ini, gejala berikut diperhatikan:

  • pelanggaran fungsi motor usus;
  • cirit-birit;
  • sukar membuang air besar (diperhatikan pada 50% pesakit);
  • najis longgar diikuti oleh sembelit;
  • asthenia;
  • loya;
  • sakit perut;
  • hilang selera makan.


Amebiasis usus boleh menyebabkan komplikasi berikut:

  • perforasi dinding usus, yang boleh menyebabkan peritonitis dan abses rongga perut;
  • struktur amuba, yang dibentuk oleh tisu berbutir, dapat memprovokasi sembelit berterusan dan penyumbatan usus tempatan
  • apendiks;
  • pendarahan besar-besaran dari usus;
  • amoeboma - neoplasma di dinding usus besar.

Amebiasis ekstraintestinal

Amebiasis ekstraintestinal, bergantung pada tempat perkembangan proses patologi, terdapat beberapa bentuk.

Abses hati. Ia lebih kerap didiagnosis pada lelaki dewasa. Pada dasarnya, proses patologi melibatkan lobus kanan hati..

Kursus penyakit ini dicirikan oleh kemunculan gejala berikut:

  • demam malam, disertai dengan berpeluh dan menggigil;
  • hepatomegali;
  • sakit di hipokondrium yang betul;
  • peningkatan tahap leukosit;
  • penyakit kuning, apabila muncul, prognosisnya buruk.

Oleh kerana berlakunya abses amoebik, terapi yang mencukupi sukar dilakukan.

Abses hati, dapat menembus, memprovokasi radang peritoneum dan kerosakan pada organ rongga dada.

Bentuk pleuropulmonari berkembang sebagai akibat pecahnya abses hati amuba dan masuknya agen patogen ke dalam paru-paru. Dalam kes yang jarang berlaku, mikroorganisma mungkin memasuki aliran darah.

Dengan penyakit ini, gejala berikut diperhatikan:

  • dyspnea;
  • batuk lembap;
  • sakit dada;
  • jejak darah dan nanah di dahak;
  • demam dengan menggigil;
  • peningkatan bilangan leukosit.

Perikarditis amebik berkembang akibat pecahnya abses hati ke membran serous jantung. Ini adalah keadaan yang sangat berbahaya yang boleh menyebabkan tamponade jantung dan kematian..

Bentuk serebrum dicirikan oleh permulaan akut, cepat berkembang dan berakhir dengan kematian pesakit. Dengan adanya amebiasis ini, abses dapat terbentuk di mana-mana bahagian otak..

Bentuk kulit biasanya berkembang pada pesakit yang lemah dan lemah. Ulser biasanya dilokalisasikan di sekitar dubur.

Tidak ada tanda-tanda khusus amebiasis usus dan ekstraintestinal, dan mustahil untuk membuat diagnosis hanya berdasarkan keluhan pesakit. Oleh itu, sebelum menetapkan ubat tertentu, doktor mesti melakukan langkah diagnostik.

Diagnostik

Kaedah berikut membantu doktor membuat diagnosis:

  1. Pemeriksaan tinja di bawah mikroskop. Kaedah ini membolehkan anda mengesan kista dan bentuk parasit vegetatif dalam tinja. Kista dikesan di dalam tinja yang diformalkan, bentuk vegetatif terdapat dalam tinja yang longgar.
  2. Fibrocolonoscopy adalah kaedah pemeriksaan endoskopi usus. Ia diresepkan jika terdapat tanda-tanda kerosakan usus. Biopsi diambil dari fokus patologi untuk mengesan parasit dan membezakan amoebiasis dengan onkologi. Semasa kajian, anda boleh menemui ulser, amoeboma, ketegangan.
  3. Ultrasound dan CT. Kedua kaedah diagnostik ini membolehkan anda mengenal pasti abses hati. Mereka membantu mengesan fokus bernanah, penyetempatan dan ukurannya. Di samping itu, mereka memungkinkan untuk mengawal perubahan dalam badan semasa rawatan..

Terapi

Untuk rawatan amoebiasis, ubat-ubatan diresepkan dari 3 kumpulan yang berbeza yang mempengaruhi pelbagai bentuk amuba:

  1. Amoebisida luminal atau langsung adalah ubat-ubatan yang memudaratkan bentuk amuba amina, seperti patogen yang tinggal di lumen usus. Mereka diresepkan untuk rawatan amebiasis pada pembawa, pada pesakit dengan penyakit kronik, pada orang yang pulih untuk mencegah kambuh. Kumpulan ubat ini merangkumi, misalnya, tetrasiklin, Etofamid, Paromomycin.
  2. Amoebisida tisu adalah ubat-ubatan yang mempunyai kesan buruk terhadap parasit yang terdapat di tisu dan membran mukus. Ubat-ubatan kumpulan ini diresepkan untuk penyakit akut, dan juga untuk rawatan bentuk amebiasis ekstraintestinal.
  3. Amoebisida sejagat yang mempunyai kesan buruk terhadap semua bentuk parasit. Ubat-ubatan kumpulan ini mengganggu struktur protein amuba, akibatnya, pembiakannya dihambat. Di samping itu, di bawah pengaruh ubat-ubatan ini, radikal bebas terbentuk, yang mempunyai kesan buruk terhadap parasit. Kumpulan ini merangkumi Tinidazole, Trichopol.

Di samping itu, ubat-ubatan diresepkan untuk memulihkan mikroflora usus: Acipol, Linex.

Juga, bergantung pada gambaran klinikal, ubat-ubatan yang menormalkan kerja sistem kardiovaskular, ubat-ubatan yang meningkatkan imuniti, hepatoprotectors dapat diresepkan.

Dengan perkembangan bentuk disentri amuba yang teruk, agen antimikrob juga diresepkan.

Sekiranya abses besar dikesan, kebarangkalian pecah yang tinggi, kesakitan yang teruk, sekiranya tiada kesan terapi ubat, aspirasi dilakukan. Apabila pecah telah terjadi atau saluran tertutup tidak dapat dibuat, operasi terbuka ditunjukkan.

Semua dos ubat dan tempoh pemberiannya harus dipilih oleh doktor yang hadir.

Pencegahan

Untuk mengurangkan risiko jangkitan, anda perlu mengikuti beberapa peraturan:

  • basuh tangan anda selepas menggunakan tandas;
  • hanya minum air rebus, kerana di dalam air, kista amuba mengekalkan daya tahannya hingga beberapa minggu, tetapi parasit cepat mati pada suhu melebihi 55 darjah, kering atau beku;

Pada masa ini, amoebiasis hampir sembuh sepenuhnya jika didiagnosis tepat pada waktunya dan rawatan yang mencukupi ditetapkan. Oleh itu, pada tanda-tanda pertama penyakit ini, anda tidak boleh menangguhkan lawatan ke doktor..

Amoebiasis usus: apa itu? Bagaimana ia menampakkan?

Terakhir dikemas kini pada 30 Jun 2017 pada 05:06 PTG

Masa membaca: 6 minit

Amoebiasis adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh parasit protozoa.

Dengan itu, bisul muncul di usus besar dan di dinding organ dalaman lain..

Amoeba adalah makhluk sel tunggal termudah yang memprovokasi penyakit ini. Lebih daripada 10% penduduk dunia dijangkiti amoebiasis, terutamanya di iklim panas dan panas.

Tahap kebersihan dan pencemaran alam sekitar yang rendah juga menimbulkan kemunculan amebiasis.

Hari ini penyakit ini adalah salah satu masalah perubatan yang paling serius, walaupun ada rawatan dan doktor menggunakan semua pengetahuan dan ubat-ubatan mereka untuk merawat orang walaupun dari negara dan bandar miskin..

Apa yang menyebabkan amebiasis?

Ejen penyebab penyakit ini adalah disentri atau histologi amuba. Bakteria ini boleh aktif atau pasif. Dalam bentuknya yang biasa, ia tidak berbahaya, tetapi pada waktu rehat ia menimbulkan bisul dan abses..

Sekiranya rawatan dijalankan dengan tidak betul atau tidak sepenuhnya, bisul akan berubah menjadi sista, dan gejala amebiasis akan hilang. Dalam kes ini, seseorang masih terus menjadi pembawa penyakit ini dan mengeluarkan bahan dalam tinja yang boleh menjangkiti orang lain.

Bagaimana jangkitan ini merebak?

Bakteria sel tunggal ini disebarkan dari satu orang ke orang lain..

Amoebiasis juga disebut "penyakit tangan kotor" - serta banyak penyakit berjangkit yang serupa. Pembawa jangkitan mesti menjalankan semua prosedur kebersihan. Anda perlu mencuci tangan setelah pergi ke tandas, kerana jika tidak, ia akan memindahkan bakteria ke barang peribadi, pakaian, makanan dan juga orang lain semasa dihubungi.

Orang lain, agar tidak dijangkiti, juga harus mengikuti peraturan mudah ini. Basuh tangan, sayur-sayuran dan buah-buahan sebelum memakannya, jangan minum air kotor.

Bagaimana penyakit ini berkembang?

Sekali di usus besar, bakteria amuba mula berubah menjadi bentuk aktif. Walau bagaimanapun, jangkitan tidak selalu berlaku. Protozoa ini hanya dapat hidup di usus besar dan dengan tenang memakan isinya. Oleh itu, mereka tidak akan membahayakan anda. Bentuk amebiasis ini disebut pengangkutan tanpa gejala. Apabila anda melakukan ini, anda masih melepaskan bakteria yang boleh menjangkiti orang lain..

Sekiranya anda telah menurunkan imuniti, kemungkinan besar anda akan mendapat amebiasis.

Juga, seseorang yang mengalami gangguan fungsi usus, tekanan yang kerap atau kelaparan boleh dijangkiti penyakit ini. Dalam kes ini, amuba mula menunjukkan pencerobohan, kerana mereka tidak mempunyai cukup zat-zat yang ada di dalam usus orang-orang seperti itu. Kemudian mereka melekat pada dinding organ dan mula menyedut nutrien dari mereka. Dinding usus bertindak balas terhadap ini dengan munculnya bisul. Pada masa yang sama, amuba membuang produk buangan mereka sendiri ke dalam tubuh manusia, secara beransur-ansur mencemarkannya dan meracuni.

Selalunya, bisul terletak di dinding usus, tetapi juga boleh berada di lampiran. Kedalamannya cukup besar, beberapa ulser besar memakan seluruh dinding usus, membentuk perforasi di dalamnya. Akibatnya, peritonitis berkembang - keradangan pada rongga perut, kerana semua sisa dari usus masuk ke dalamnya.

Sekiranya terdapat saluran darah di tempat ulser seperti itu, maka terdapat risiko besar pendarahan dalaman. Masuknya amuba ke dalam darah akan menyumbang kepada penyebarannya ke seluruh badan, dan ini akan menyebabkan munculnya abses - abses di semua organ. Ia sangat berbahaya bagi pesakit.!

Apa bentuk amebiasis??

Amebiasis usus - gejala utama

Terdapat bentuk berasingan di mana berlakunya penyakit tanpa gejala. Ia tidak mengancam pembawa, tetapi jenis amebiasis lain sangat menakutkan dan dalam beberapa bentuk berakhir kematian bagi pesakit.

Bentuk ini disertai dengan gejala tertentu, berbeza dengan amebiasis asimtomatik. Dengan cara lain, ia juga disebut amentik disentri atau amoebic disentery colitis..

Ia boleh menjadi akut dan klinikal

Gejala amebiasis usus sangat serupa dengan disentri biasa..

Tempoh inkubasi biasanya berlangsung dari seminggu hingga 4 bulan. Selepas itu, gejala seperti najis yang kerap, demam, sakit di bahagian bawah abdomen dan salah, keinginan untuk buang air besar mula muncul. Pada awal perkembangan penyakit ini, pembawa boleh pergi ke tandas 4 hingga 6 kali sehari, dan di tengah-tengahnya - 10-20 kali.

Suhu pada permulaan penyakit mungkin normal atau sedikit meningkat, dan setelah demam bermula - dari 38.5 atau lebih.

Dalam versi yang lebih teruk, penyakit ini disertai dengan gejala muntah dan penurunan selera makan.

Amoebiasis usus berlangsung selama 3-5 minggu dan boleh sembuh sepenuhnya dalam tempoh ini. Selepas itu, tempoh pengampunan bermula dan semua gejala hilang. Penyakit ini berkembang ke tahap kronik. Anda juga boleh mencubanya, tetapi akan lebih sukar dan lebih lama untuk melakukannya..

Pada tahap kronik bentuk amoebiasis ini, penyakit berikut diperhatikan: kelemahan umum badan, selera makan menurun, hati membesar, keletihan, pucat kulit, berdebar-debar.

Tumor di usus dan gangren usus besar adalah antara komplikasi yang mematikan..

Amebiasis ekstraintestinal

Gejala penyakit amoebiasis dalam bentuk ini bergantung pada tempat komplikasi itu muncul.

Apabila amuba memasuki hati, ia mula tumbuh dan menebal. Dalam kes ini, suhu badan kekal hingga 38 darjah, tidak menurun, tetapi juga tidak meningkat. Walau bagaimanapun, dengan perkembangan abses hati amuba, suhu akan mula meningkat lebih dari 39 darjah. Dan hati akan meningkat dengan mendadak, ia akan mula membara dan sakit banyak. Kulit pesakit akan memperoleh warna kekuningan..

Sekiranya amuba masuk ke paru-paru, maka pleurisy purulen mula berkembang. Pneumonia ini disertai dengan batuk dengan dahak, sakit dada, lebih jarang batuk dengan darah, demam.

Apabila bakteria memasuki otak, amebiasis serebrum berlaku.

Akibatnya menyedihkan, selalunya doktor tidak dapat membuat diagnosis dan pesakit meninggal dunia. Dalam sistem genitouriner, apabila amuba masuk, amoebiasis genitouriner berkembang. Ia disertai dengan keradangan pada alat kelamin pada lelaki dan wanita, sama.

Amebiasis kulit: apakah gejalanya

Bentuk amebiasis ini boleh berkembang sebagai komplikasi. Ia sering dialami oleh pesakit yang mengalami imunosupresi. Ulser badan cenderung muncul di kawasan di mana kulit paling banyak bersentuhan dengan tempat duduk tandas dan kotoran manusia.

Mereka kelihatan terhakis dengan tepi gelap dan berbau busuk.

Diagnostik amebiasis

Diagnosis dibuat hanya oleh doktor setelah pemeriksaan lengkap orang tersebut. Pada masa yang sama, laporan mengenai keadaan kebersihan dan epidemiologi daerah atau wilayah tempat orang itu tinggal juga diambil kira..

Selepas kajian yang panjang, doktor akan menetapkan rawatan yang betul dan ubat-ubatan yang diperlukan, dos dan kekerapan penggunaannya..

Amoebiasis pada orang dewasa dan kanak-kanak disyorkan untuk dirawat hanya dengan ubat-ubatan, dan dalam kes yang teruk, pembedahan.

Bagaimana amebiasis dirawat di hospital?

Pesakit dengan penyakit yang teruk atau pada peringkat kemudian dihantar untuk rawatan ke hospital penyakit berjangkit.

Untuk kecekapan dan kepantasan pemulihan, doktor menasihatkan menggunakan ubat. Mereka boleh didapati dalam diagnosis amebiasis. Doktor akan menetapkan ubat yang diperlukan dan memilih dos yang betul.

Juga, jika ada bisul atau kista pada organ dalaman, campur tangan pembedahan boleh digunakan. Dengan amoebiasis kulit, salap khas sering diresepkan.

Cara merawat amoebiasis dengan ubat-ubatan rakyat?

Rawatan amebiasis dengan ubat-ubatan rakyat di rumah hanya mungkin dilakukan dengan tahap penyakit yang ringan atau awal. Walaupun pada zaman kuno, ketika tidak ada ubat, pesakit dengan amoebiasis dirawat dengan decoctions buckthorn laut, hawthorn atau ceri burung. Bawang putih juga digunakan - seratus mililiter vodka dan empat puluh gram bawang putih cincang dan kering dicampurkan, disuntik selama dua minggu dan diambil sepuluh tetes sebelum makan dengan produk susu atau susu yang ditapai.

Semasa menggunakan ubat-ubatan rakyat untuk rawatan, ingatlah bahawa ubat-ubatan jauh lebih berkesan dan lebih baik untuk mengatasi amebiasis. Walau bagaimanapun, anda boleh menggunakannya bersama untuk kesan terbaik..

Adakah mungkin untuk menyembuhkan amebiasis sepenuhnya?

Penyakit ini dapat disembuhkan sepenuhnya dalam beberapa bulan. Sekiranya sama sekali tidak ada rawatan untuk penyakit ini atau penyakit itu dikesan terlambat, malah boleh membawa maut.

Sekarang anda tahu apa itu amebiasis, dan jika anda melihat gejala penyakit yang dinyatakan di atas, segera berjumpa doktor. Dalam kes ini, lebih baik tidak melakukan rawatan diri, tetapi mempercayai profesional.

Pencegahan penyakit

Pertama, selalu ingat bahawa agen penyebab amoebiasis adalah amuba yang hidup di persekitaran yang tercemar. Oleh itu, sangat penting untuk mengikuti semua peraturan kebersihan biasa. Dan kita diajar ini sejak kecil - untuk mencuci tangan selepas tandas dan sebelum makan, tidak minum air kotor, tidak menyentuh serangga dan haiwan yang tinggal di tempat pembuangan sampah. Mereka juga boleh membawa penyakit berjangkit ini..

Kedua, terdapat kumpulan risiko tertentu - orang yang perlu diperiksa lebih kerap untuk bakteria ini. Mereka adalah mereka yang menderita penyakit kronik usus dan sistem perkumuhan, serta pekerja kemudahan rawatan, pembetung. Juga homoseksual dan orang-orang yang telah mengunjungi negara dengan suhu yang panas, panas dan tahap kebersihan yang rendah.

Juga, semua orang yang mendapat pekerjaan di institusi prasekolah dan sekolah, di kilang memproses makanan, di kompleks resort sanatorium dikenakan tinjauan sedemikian. Sekiranya mereka menguji positif bakteria yang menyebabkan amoebiasis, mereka tidak akan diambil sehingga mereka menyelesaikan rawatan sepenuhnya..

Untuk pencegahan amebiasis, air disucikan dengan penapis di kemudahan rawatan, kebersihan tandas awam dan tempat di mana pembetungan tidak disediakan dipantau.

Peraturan kebersihan diri dipromosikan di kalangan penduduk dan semestinya setiap orang diajarkan ini sejak usia dini. Bagaimanapun, tidak ada yang bertanya tentang mencuci tangan setelah menggunakan tandas atau sebelum makan..

Dan peraturan kebersihan mesti dipatuhi oleh semua bangunan tempat makanan disajikan - kehadiran tandas dan sink, di mana selepas itu anda boleh mencuci tangan dengan sabun, pastikan!

kesimpulan

Oleh itu, jika anda mendapati ada simptom penyakit ini, anda harus berjumpa doktor dan menjalani ujian..

Pencegahan sama pentingnya dengan pemeriksaan tahunan. Penting untuk melaksanakannya, walaupun anda tidak berisiko. Diagnosis diri dan usaha untuk merawat amebiasis tidak boleh dilakukan. Penyakit ini cukup berbahaya dan boleh membawa maut kepada anda jika tidak dirawat sama sekali..

Apa itu amebiasis: gejala dan rawatan

Amoebiasis adalah penyakit yang disebabkan oleh jangkitan protozoa dan disertai dengan kerosakan pada usus besar. Amoebiasis usus paling kerap berlaku di negara-negara dengan iklim subtropika dan tropika. Tahap kebersihan yang rendah di negara-negara terbelakang adalah penyebab kematian yang tinggi dari penyakit usus parasit. Di negara kita, kejadian amebiasis meningkat dengan ketara kerana perkembangan pelancongan asing dan kemasukan pendatang dari negara-negara dengan iklim yang panas. Dalam artikel ini kami akan memberitahu anda semua tentang amebiasis: apa itu, bagaimana ia didiagnosis, tahap, gejala, rawatan dan pencegahan.

Apa itu amebiasis?

Sekiranya kita bercakap mengenai amoebiasis, apakah itu, maka perlu disebutkan bahawa penyakit ini merujuk kepada pencerobohan antroponus yang mempunyai mekanisme transmisi fecal-oral. Penyakit ini dicirikan oleh penampilan kolitis kronik berulang, yang mempunyai manifestasi ekstraintestinal.

Selalunya, istilah ini digunakan untuk penyakit yang disebut disentri amuba. Penyakit ini disebabkan oleh parasit Entamoeba histolytica. Ia adalah amenta disentri atau histolitik yang hidup di usus besar manusia. Kitaran hidup parasit ini terdiri daripada peringkat vegetatif dan sista. Lebih-lebih lagi, dalam pelbagai jenis amuba yang disentri, terdapat empat jenis tahap vegetatif.

Diagnostik amebiasis

Apa itu amebiasis usus, kita mengetahuinya, sekarang kita akan mempertimbangkan bagaimana penyakit ini didiagnosis. Untuk membuat diagnosis yang tepat, penting untuk mempertimbangkan hasil ujian dan kajian makmal, gambaran klinikal penyakit dan data mengenai keadaan epidemiologi di rantau ini..

Diagnosis lebih kerap berdasarkan hasil kajian parasitologi. Dalam bahan ujian, bentuk vegetatif dan tisu dari parasit, serta trophozoites-eritrophages, dapat dijumpai. Kehadiran amoeba kerdil atau sista amuba usus dalam tinja adalah pengesahan penyakit ini. Diagnosis amebiasis dilakukan oleh penyelidikan:

  • najis;
  • bahan biopsi;
  • sapu rektum;
  • kandungan dari abses hepatik.

Penting! Kecekapan penyelidikan yang tinggi dicapai dengan pelbagai analisis kotoran yang baru dikeluarkan, iaitu tidak lebih dari seperempat jam setelah buang air besar.

Sekiranya terdapat tanda-tanda penyakit dan hasil negatif kajian, disarankan untuk melakukan ujian serologi untuk diagnosis, yang berdasarkan pengesanan antibodi spesifik terhadap darah pesakit yang menyebabkan amebiasis. Untuk melakukan ini, gunakan teknik berikut:

  • RSK;
  • ELISA;
  • REEF;
  • PCR membolehkan anda mengenal pasti DNA parasit dalam tinja;
  • analisis untuk penghambatan gemaglutination.

Sekiranya seseorang mempunyai bentuk jangkitan usus, maka ujian serologi memberikan hasil positif pada 75% kes. Pada wanita, lelaki dan kanak-kanak dengan amoebiasis ekstraintestinal, ujian serologi positif pada 95% kes.

Untuk parasit yang memprovokasi amebiasis ekstraintestinal, selain ujian darah, pemeriksaan instrumental dilakukan:

Dengan bantuan kajian sedemikian, adalah mungkin untuk mengenal pasti lokasi parasit, bilangan dan ukuran abses. Di samping itu, pemeriksaan seperti itu membantu memantau keberkesanan rawatan..

Gejala amebiasis

Menurut klasifikasi WHO, penyakit ini dibahagikan kepada manifes dan tidak simptomatik. Pengelasan ini merangkumi amebiasis disenterik dan ekstraintestinal.

Amebiasis ekstraintestinal

Komplikasi bentuk usus penyakit ini adalah amebiasis ekstraintestinal. Apabila amuba menembusi dari usus melalui laluan hematogen atau langsung ke organ lain, penyakit ini menjadi ekstraintestinal. Selalunya, abses hepatik atau hepatitis amuba berkembang, yang kronik, akut atau subakut. Bentuk ini mungkin muncul beberapa bulan atau tahun selepas jangkitan pertama..

Hepatitis amuba jenis akut biasanya muncul dengan latar belakang amebiasis usus. Dalam kes ini, terdapat gejala berikut:

  • hati yang membesar;
  • organ itu keras dan sedikit menyakitkan;
  • suhu subfebril;
  • hepatomegali.

Tanda-tanda abses hati amuba adalah seperti berikut:

  • haba;
  • pembesaran dan kesakitan hati;
  • menggigil, berpeluh banyak pada waktu malam;
  • penyakit kuning kadang-kadang berkembang.

Perhatian! Pemecahan abses mengancam perkembangan peritonitis dan kerosakan pada organ perut dan toraks.

Dengan penembusan abses hati atau penyebaran parasit hematogen, bentuk amebiasis ekstraintestinal berikut mungkin muncul:

  1. Pleuropulmonary. Penyakit ini dicirikan oleh perkembangan empyema pleura, abses fistula (hepatik-bronkial) atau paru-paru. Dalam kes ini, pesakit mengadu batuk, sakit dada, sesak nafas, demam, menggigil, nanah dan darah dapat ditemukan pada dahak, leukositosis dalam ujian darah.
  2. Serebrum. Bentuk ini berkembang dengan penyebaran jangkitan hematogen. Pelbagai atau abses tunggal dijumpai di otak, sering dilokalisasikan di hemisfera kiri. Penyakit ini mempunyai permulaan yang akut, perjalanan kilat dan berakhir dengan kematian pesakit. Bentuk ini sangat jarang didiagnosis semasa hidup pesakit..
  3. Perikarditis amebik berkembang akibat terobosan abses hepatik melalui diafragma ke dalam perikardium. Komplikasi ini boleh membawa maut kerana tamponade jantung.
  4. Amoebiasis kulit. Bentuk ini biasanya muncul sebagai proses sekunder pada pesakit yang kurus dan lemah. Pada masa yang sama, ulser dan hakisan dijumpai di kawasan perianal, di punggung dan di kawasan perineal..
  5. Urogenital. Ia berkembang akibat sentuhan langsung parasit melalui mukosa usus yang ulserasi pada alat kelamin.

Amebiasis usus

Sekiranya pesakit mempunyai amebiasis usus, gejala penyakit bergantung pada bentuk dan tahap penyakit. Jadi, terdapat kolitis disentri kronik dan akut. Dalam kes ini, terdapat bentuk penyakit yang ringan, sederhana dan akut. Kursus pendam penyakit ini berlangsung dari seminggu hingga beberapa bulan.

  • najis yang kerap (pertama hingga 6 kali dengan kandungan lendir tinja, kemudian hingga 20 kali dengan campuran lendir dan darah, tinja menyerupai jeli raspberry);
  • suhu badan boleh berada dalam had normal atau subfebril (bilangan yang tinggi dicatat hanya dalam kes yang teruk);
  • fenomena mabuk tidak hadir dalam bentuk ringan, tetapi mungkin terdapat dalam kes yang teruk;
  • sakit di bahagian bawah perut berada dalam bentuk penyakit yang teruk (rasa sakit semakin meningkat semasa buang air besar);
  • penurunan selera makan, loya dan kadang-kadang muntah;
  • palpasi di sepanjang usus besar berdebar-debar lembut perut yang menyakitkan.

Penting! Semasa endoskopi pada peringkat awal, perubahan keradangan pada usus dapat dikesan pada separuh pesakit. Dengan perkembangan penyakit ini, hiperemia dan bisul muncul dengan kandungan cheesy keputihan di dinding usus.

Selepas 1-1.5 bulan, proses akut berakhir dan tempoh pengampunan bermula, yang boleh berlangsung hingga sebulan. Selepas itu, simptom penyakit itu kembali lagi. Sekiranya penyakit itu tidak dirawat, ia boleh bertahan selama bertahun-tahun..

Kursus kronik dicirikan oleh bentuk penyakit yang berulang atau berterusan. Dalam kes pertama, eksaserbasi digantikan oleh pengampunan pendek, di mana terdapat sedikit rasa sakit, gemuruh, perut kembung, dan najis yang marah.

Dengan perjalanan kronik yang berterusan, gejala penyakit kadang-kadang meningkat, kemudian sedikit lemah. Dengan latar belakang ini, terdapat keletihan pesakit yang kuat, perkembangan sindrom asthenik, penurunan prestasi, pembesaran hati, anemia hipokromik.

Perhatian! Komplikasi bentuk amebiasis usus termasuk peritonitis purulen, perforasi usus, apendisitis, gangren usus, dll..

Rawatan amoebiasis

Semua ubat yang digunakan untuk merawat pelbagai bentuk amoebiasis boleh dibahagikan kepada luminal (kontak) dan amoebisida sistemik (tisu). Yang pertama mempengaruhi jangkitan pada jenis luminal usus..

Untuk rawatan pesakit yang mempunyai parasit pembawa asimtomatik, amoebisida kontak digunakan. Mereka juga disarankan untuk digunakan setelah menyelesaikan terapi dengan ubat sistemik untuk mencegah kambuh..

Sekiranya tidak mungkin untuk mencegah jangkitan semula, penggunaan amoebisida luminal tidak membenarkan dirinya sendiri. Ubat-ubatan tersebut boleh diresepkan dengan adanya petunjuk epidemiologi bagi orang yang bekerja di bidang katering awam..

Amoebisida luminal termasuk ubat berikut:

  • Paromomisin;
  • Clefamide;
  • Diloxanide furoate;
  • Etofamid (Kythnos).

Amoebisida tisu sistemik merangkumi tablet berikut:

  • Secnidazole;
  • Ornidazole;
  • Metronidazole (Trichopolum);
  • Tinidazole.

Sekiranya amebiasis usus didiagnosis, rawatan dijalankan menggunakan 5-nitroimidazoles. Perkara yang sama berlaku untuk abses pelbagai lokalisasi. Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan ini, untuk rawatan amoebiasis invasif, terutama abses amebat hepatik, disyorkan untuk menggunakan Dehydroemetine dihydrochloride.

Walaupun jenis amuba yang tidak patogenik dikesan dalam tinja, rawatan dengan amoebisida ditunjukkan, kerana kemungkinan melampirkan bentuk patogenik amoebiasis meningkat.

Selepas rawatan abses hepatik yang berjaya, rongga residu larut dalam beberapa bulan (kurang kerap hingga setahun). Dengan disentri amuba, disarankan untuk memberi antibiotik tambahan, kerana risiko mengembangkan peritonitis sangat meningkat.

Pencegahan amebiasis

Sekiranya amoebiasis didiagnosis di rantau ini, pencegahan bertujuan untuk mengenal pasti individu yang dijangkiti dalam kumpulan risiko, sanitasi dan rawatan mereka. Ia juga penting untuk mematahkan mekanisme penghantaran. Kategori populasi berikut tergolong dalam kumpulan risiko:

  • pesakit dengan patologi saluran gastrousus;
  • penduduk kawasan tanpa sistem kumbahan;
  • pekerja pertubuhan katering, rumah hijau, rumah hijau, perdagangan makanan, kumbahan dan kemudahan rawatan;
  • homoseksual;
  • dan juga mereka yang kembali dari kawasan dan negara amoebiasis-endemik.

Pesakit yang pulih mesti berada di bawah pengawasan dispensari sepanjang tahun. Mereka diperiksa sekali perempat. Mengenai langkah-langkah yang berkaitan dengan pemecahan jalur penularan infeksi, mereka bertujuan untuk melindungi fasilitas dari jangkitan dengan parasit, mengatur sistem kumbahan, dan menyediakan air minum dan makanan bersih. Pautan penting dalam pencegahan amebiasis adalah pendidikan kesihatan..

Amebiasis

Amoebiasis adalah penyakit parasit yang disebabkan oleh amoeba histolitik dan berlaku dengan manifestasi usus dan ekstraintestinal. Amoebiasis usus dicirikan oleh najis lendir yang banyak bercampur darah, sakit perut, tenesmus, penurunan berat badan, anemia; extraintestinal - pembentukan abses hati, paru-paru, otak, dan lain-lain. Diagnosis amebiasis didasarkan pada data gambaran klinikal, sigmoidoskopi, kolonoskopi, mikroskop smear kandungan abses, pemeriksaan serologi, radiografi. Dalam rawatan amebiasis, ubat digunakan (amoebisida tisu luminal dan sistemik, antibiotik), kaedah pembedahan (pembukaan dan penyaliran abses, reseksi usus).

ICD-10

Maklumat am

Amoebiasis adalah jangkitan protozoa, yang dimanifestasikan oleh proses ulseratif pada usus besar dan kerosakan pada organ dalaman dengan pembentukan abses. Amoebiasis paling meluas di kawasan yang mempunyai iklim tropika dan subtropika; dari segi kematian di kalangan jangkitan parasit, ia berada di kedudukan kedua di dunia selepas malaria. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, disebabkan oleh peningkatan migrasi dan pelancongan asing yang ketara, jumlah kes amebiasis yang diimport di Rusia meningkat. Amoebiasis dilaporkan sebagai kes sporadis, wabak wabak jarang berlaku. Amoebiasis terutamanya mempengaruhi pesakit pertengahan umur.

Punca amebiasis

Ejen penyebab amoebiasis - histolytic amoeba (Entamoeba histolytica) tergolong dalam protozoa patogen dan mempunyai dua peringkat kitaran hidup: tahap dorman (sista) dan vegetatif (trophozoite), saling menggantikan bergantung kepada keadaan kewujudan. Bentuk vegetatif amuba (precyst, luminal, vegetatif besar dan tisu) sangat sensitif terhadap perubahan suhu, kelembapan, pH, oleh itu ia cepat mati di persekitaran luaran. Kista menunjukkan daya tahan yang ketara di luar tubuh manusia (mereka berlarutan di dalam tanah hingga 1 bulan, di dalam air - hingga 8 bulan).

Kista matang, sekali di saluran gastrointestinal bawah, berubah menjadi bentuk luminal yang tidak patogen yang hidup di lumen usus besar, memakan detritus dan bakteria. Ini adalah tahap pengangkutan amuba tanpa asimtomatik. Di masa depan, bentuk luminal disekat atau diubah menjadi bentuk vegetatif yang besar, yang disebabkan oleh adanya enzim proteolitik dan protein tertentu, dimasukkan ke dalam epitel dinding usus, masuk ke dalam bentuk tisu. Bentuk vegetatif dan tisu yang besar adalah patogen, terdapat pada amebiasis akut. Tisu membentuk parasit pada lapisan lendir dan submukosa dari dinding usus besar, menyebabkan pemusnahan epitel, peredaran mikro terganggu, pembentukan mikroabses dengan nekrosis tisu lebih lanjut dan lesi ulseratif berganda. Proses patologi dalam usus dengan amebiasis meluas ke bahagian buta dan menaik dari usus besar, lebih jarang ke sigmoid dan rektum. Akibat penyebaran hematogen, amuba histolitik dapat memasuki hati, paru-paru, otak, ginjal, pankreas dengan pembentukan abses di dalamnya.

Punca utama jangkitan amuba adalah pesakit dengan bentuk amoebiasis kronik semasa remisi, serta penyembuhan dan pembawa sista. Lalat boleh menjadi pembawa sista amuba. Pesakit dengan bentuk akut atau dengan amoebiasis kronik yang berulang tidak menimbulkan bahaya wabak, kerana mereka memancarkan bentuk amuba vegetatif yang tidak stabil di persekitaran luaran. Jangkitan berlaku melalui laluan fecal-oral ketika makanan dan air yang dijangkiti kista matang memasuki saluran gastrointestinal orang yang sihat, serta melalui jalan rumah tangga melalui tangan yang tercemar. Selain itu, penularan amebiasis semasa hubungan dubur adalah mungkin, terutamanya di kalangan homoseksual.

Faktor risiko terjadinya amoebiasis adalah kebersihan diri yang tidak mencukupi, status sosioekonomi rendah, dan tinggal di kawasan yang mempunyai iklim panas. Perkembangan amebiasis dapat dipicu oleh keadaan imunodefisiensi, dysbiosis, diet tidak seimbang, tekanan.

Gejala amebiasis

Tempoh inkubasi untuk amebiasis berlangsung dari 1 minggu hingga 3 bulan (biasanya 3-6 minggu). Mengikut keparahan gejala, amebiasis boleh menjadi tidak simptomatik (sehingga 90% kes) atau nyata; mengikut tempoh penyakit - akut dan kronik (berterusan atau berulang); mengikut keparahan kursus - ringan, sederhana, berat. Bergantung pada gambaran klinikal, 2 bentuk amebiasis dibezakan: usus dan ekstraintestinal (abses amuba hati, paru-paru, otak; amebiasis urogenital dan kulit). Amoebiasis dapat menampakkan dirinya sebagai jangkitan campuran dengan jangkitan usus protozoa atau bakteria lain (misalnya, disentri), helminthiasis.

Amoebiasis usus adalah bentuk penyakit yang utama dan paling biasa. Cirit-birit menjadi gejala utama amebiasis usus. Najisnya berair, cair, pertama kali mengandungi tinja yang dicampur dengan lendir hingga 5-6 kali sehari; maka tinja berbentuk jisim seperti jeli dengan campuran darah, dan kekerapan buang air besar meningkat hingga 10-20 kali sehari. Disifatkan oleh peningkatan kesakitan yang berterusan di perut, di kawasan iliac, lebih banyak di sebelah kanan. Apabila rektum rosak, tenesmus yang menyakitkan terganggu, apabila apendiks terjejas, gejala apendisitis berlaku. Mungkin terdapat peningkatan suhu yang sederhana, sindrom asthenovegetative. Keterukan proses dengan amebiasis usus reda selepas 4-6 minggu, selepas itu pengampunan berpanjangan berlaku (beberapa minggu atau bulan).

Pemulihan spontan sangat jarang berlaku. Tanpa rawatan, eksaserbasi berkembang semula, dan amebiasis usus memperoleh kursus berulang atau berterusan yang kronik (sehingga 10 tahun atau lebih). Amebiasis usus kronik disertai oleh gangguan semua jenis metabolisme: hipovitaminosis, keletihan, hingga cachexia, edema, anemia hipokromik, endokrinopati. Pesakit yang lemah, anak kecil dan wanita hamil boleh mengalami amebiasis usus yang lengkap dengan ulserasi usus besar, sindrom toksik dan kematian.

Daripada manifestasi ekstraintestinal amebiasis, yang paling biasa adalah abses hati amuba. Ia dicirikan oleh abses tunggal atau berganda tanpa membran pyogenik, yang paling kerap dilokalisasikan di lobus kanan hati. Penyakit ini bermula dengan teruk - dengan menggigil, demam sibuk, berpeluh besar, sakit di hipokondrium yang betul, bertambah teruk oleh batuk, perubahan kedudukan badan. Keadaan pesakit teruk, hati membesar dan sakit, kulitnya bersahaja, kadang-kadang penyakit kuning berkembang. Amoebiasis paru-paru berlaku dalam bentuk pleuropneumonia atau abses paru-paru dengan demam, sakit dada, batuk, hemoptisis. Dengan abses otak amuba (meningoencephalitis amoebik), gejala neurologi fokal dan serebrum, mabuk teruk diperhatikan. Amoebiasis kulit berlaku untuk kali kedua pada pesakit yang lemah, yang ditunjukkan oleh pembentukan erosi dan bisul yang sedikit menyakitkan dengan bau yang tidak menyenangkan di kawasan perianal, di punggung, di perineum, di perut, di sekitar bukaan yang fistous dan luka pasca operasi.

Amebiasis usus boleh berlaku dengan pelbagai komplikasi: perforasi ulser usus, pendarahan, kolitis nekrotik, radang usus buntu, peritonitis purulen, usus ketat. Dengan penyetempatan extraintestinal, penembusan abses ke tisu sekitarnya dengan perkembangan peritonitis purulen, empyema pleura, perikarditis atau pembentukan fistula tidak dikecualikan. Dalam amoebiasis kronik, pembentukan seperti tumor khas dari tisu granulasi terbentuk di dinding usus di sekitar ulser - amuba, yang menyebabkan penyumbatan usus yang tersumbat.

Diagnostik amebiasis

Semasa mendiagnosis amebiasis usus, tanda-tanda klinikal, data epidemiologi, hasil kajian serologi (RNGA, RIF, ELISA), sigmoidoscopy dan kolonoskopi diambil kira. Secara endoskopi, dengan amoebiasis, ulser khas mukosa usus dijumpai pada peringkat perkembangan yang berbeza, dengan bentuk kronik - penahan usus besar. Pengesahan makmal amoebiasis usus adalah pengenalpastian tisu dan bentuk amoeba vegetatif yang besar pada tinja pesakit dan pembuangan bahagian bawah ulser. Kehadiran sista, bentuk luminal dan ketepatan patogen menunjukkan pengangkutan amuba. Ujian serologi menunjukkan adanya antibodi spesifik dalam serum darah pesakit dengan amebiasis.

Abses amoebik ekstraintestinal membantu memvisualisasikan pemeriksaan instrumental yang kompleks, termasuk ultrasound organ perut, imbasan radioisotop, sinar-x dada, CT otak, laparoskopi. Pengesanan bentuk patogen dalam kandungan abses adalah bukti asal amuba. Diagnosis pembezaan amebiasis dilakukan dengan disentri, campylobacteriosis, balantidiasis, schistosomiasis, penyakit Crohn, kolitis ulseratif, kolitis pseudomembran, neoplasma kolon; pada wanita - dengan endometriosis usus besar. Abses pelebaran lokalisasi ekstraintestinal dibezakan dengan abses etiologi lain (echinococcosis, leishmaniasis, tuberculosis).

Rawatan amoebiasis

Rawatan amebiasis dilakukan berdasarkan pesakit luar, kemasukan ke hospital diperlukan dalam kes yang teruk dan manifestasi ekstraintestinal. Untuk rawatan pengangkutan asimtomatik dan pencegahan kambuh, amoebisida luminal langsung digunakan (etofamide, diloxanide furoate, persiapan iodin, monomisin). Amoebocides tisu sistemik (metronidazole, tinidazole, ornidazole) berkesan dalam rawatan amebiasis usus dan abses pelbagai lokalisasi. Untuk melegakan kolitis, mempercepat proses reparatif dan menghilangkan bentuk amuba yang patogen, iodochloroxyquinoline diresepkan. Dengan intoleransi terhadap metronidazole, penggunaan antibiotik (doxycycline, eritromisin) ditunjukkan. Gabungan ubat, dos dan jangka masa terapi ditentukan oleh bentuk dan keparahan penyakit.

Sekiranya tidak ada kesan taktik konservatif dan ancaman penembusan abses, campur tangan pembedahan mungkin diperlukan. Dengan abses amuba kecil, kemungkinan melakukan tusukan di bawah kawalan ultrasound dengan aspirasi kandungan atau autopsi dengan penyaliran abses dan pengenalan ubat antibakteria dan amoebisida ke dalam rongga. Dengan perubahan nekrotik yang ketara di sekitar ulser amuba atau penyumbatan usus, reseksi usus dengan pengenaan kolostomi dilakukan.

Ramalan dan pencegahan amebiasis

Dengan rawatan khusus yang tepat pada masanya, dalam kebanyakan kes, prognosis amebiasis usus sangat baik. Dalam kes diagnosis lewat abses amuba organ lain, terdapat risiko kematian. Pencegahan amebiasis merangkumi pengesanan awal dan rawatan penuh pesakit dan pembawa amuba, pematuhan dengan peraturan kebersihan dan kebersihan dalam kehidupan seharian, penyediaan bekalan air berkualiti tinggi dan rawatan air sisa, kawalan keselamatan makanan, pendidikan kesihatan.

Amebiasis usus

Amoebiasis adalah penyakit berjangkit yang disebabkan oleh histolitic amoeba, parasit yang terutama mempengaruhi usus. Sinonim: disentri amuba, kolitis amuba. Ciri epidemiologi yang penting adalah kemungkinan penularan dari orang sakit ke orang yang sihat, serta pembentukan pembawa yang mewujudkan fokus yang tidak diketahui dengan rizab patogen.

Amoebiasis usus hingga kini masih menjadi masalah serius bagi negara-negara dengan budaya kebersihan yang tidak mencukupi, yang terletak dalam keadaan iklim dekat dengan kawasan tropika. Di antara semua penyakit berjangkit, kematian akibat patologi ini berada di tempat kedua selepas malaria. Dia tidak menyelamatkan orang dewasa atau kanak-kanak.

Statistik kelaziman

Prevalensi tertinggi diperhatikan di Mexico dan India, tertinggi di Asia Selatan dan Afrika. Di ruang pasca-Soviet, masalah tetap ada di Tajikistan, Kyrgyzstan, Turkmenistan.

Selalunya lelaki pertengahan umur jatuh sakit. Kerentanan terhadap amebiasis usus dimiliki oleh setiap orang kesepuluh yang menemui patogen. Menurut WHO, terdapat kira-kira 480 juta pembawa aminaeb disentri di dunia. Terdapat 50 juta kes baru setiap tahun. Dalam kes ini, kematian berlaku dalam 2%.


Keadaan kebersihan di Bangladesh merupakan pilihan terbaik untuk penyebaran amoebiasis

Pelanggaran kesejahteraan bersama dengan bencana alam, penghijrahan orang mencari pekerjaan, masalah sosial. Oleh itu, amebiasis usus tetap menjadi masalah bagi negara maju. Kami akan mempertimbangkan secara terperinci apa itu amebiasis, bermula dengan penerangan mengenai patogen dan sifatnya.

Ciri-ciri patogen

Ejen penyebab disentri amuba adalah organisma unisel paling sederhana dari keluarga amuba. Dari semua wakil kelas, amenta disentri (histolytica) dianggap patogen bagi manusia, yang lain tidak menimbulkan bahaya.

Amuba usus mempunyai ciri struktur khas yang mana ia dibezakan dengan mikroskop dari mikroorganisma parasit lain:

  • bentuknya sentiasa berubah;
  • kernel besar, telus;
  • terdapat pseudopod (pseudopodia), dengan bantuan amuba yang bergerak;
  • kulit luarnya nipis;
  • cecair intraselular (sitoplasma) tidak berwarna.

Pergerakan dilakukan dengan menuangkan isi ke dalam pertumbuhan (pseudopod). Keadaan kegemaran parasit untuk hidup diciptakan di usus besar manusia. Gejala ini menentukan gejala dan rawatan utama penyakit ini. Ukuran amuba, kemasukan dalaman bergantung pada tahap perkembangannya.

Dysenteric amoeba melalui 2 peringkat perkembangan (vegetatif dan sista), sambil mengekalkan daya maju masing-masing.

Semasa musim tumbuh, ia memerlukan 4 bentuk:

  • tisu - ukuran sel rata-rata hingga 25 mikron, hanya terdapat pada keradangan akut secara langsung pada tisu yang terkena, dan bukan pada tinja;
  • histolitik besar - berlaku apabila amuba mengembangkan kemampuan untuk fagositosis eritrosit dengan pembebasan enzim khas, ukurannya mencapai 40 mikron, membentang hingga 80 mikron panjang, patogen menembusi ke lapisan mukosa dan submukosa usus, menyebabkan ulserasi dan nekrosis, terdapat dalam analisis feses, watak untuk penyakit akut;
  • luminal - ukuran hingga 25 mikron, pergerakannya perlahan, yang berkaitan dengan penyesuaian dengan mikroorganisma lain, pembentukan ikatan, dikesan pada orang yang telah mengalami amebiasis akut, menderita bentuk kronik berulang, dengan kursus asimtomatik;
  • precystic - memberikan peralihan amuba dari tahap luminal ke sista, bersaiz 10-18 mikron.


Pembantu makmal membandingkan penampilan organisma termudah ini dengan "pecah kaca"

Adalah mustahak bahawa amuba disentri tidak dapat wujud lama dalam persekitaran luaran dalam bentuk histolitik luminal dan besar, ia cepat hancur. Cyst adalah keadaan rehat dan "menunggu peluang yang tepat" untuk manifestasi sifat berjangkit. Mikroorganisma dilindungi secara maksimum dari persekitaran luaran untuk mengekalkan daya maju. Ciri:

  • bentuk bulat;
  • tempurung yang padat;
  • dalam keadaan masak - empat biji;
  • kehadiran "simpanan" glikogen, protein dalam sitoplasma;
  • penyetempatan di sigmoid dan rektum.

Ia dijumpai di dalam tinja orang yang telah mengalami disentri amuba, semasa tempoh pemulihan dan pembawa jangkitan. Pengaktifan sista berlaku selepas pembubaran membran luar. Ia berubah menjadi bentuk perantaraan, mengandungi 4 teras. Setiap inti dibahagi dua. Proses ini berterusan sehingga 8 amuba baru terbentuk dalam bentuk luminal, masing-masing mengandungi satu inti. Setelah berada di usus besar, mereka berubah menjadi spesies yang paling patogen (tisu dan vegetatif besar).

Bagaimana jangkitan berlaku?

Didapati bahawa sehingga 400 juta kista amuba dikeluarkan dengan kotoran orang yang sakit atau pembawa setiap hari. Mereka dapat tinggal di persekitaran luaran untuk waktu yang lama, pada objek yang disentuh oleh orang yang dijangkiti dengan tangan yang kotor.

Selalunya, penularan jangkitan disediakan oleh:

  • tangan kotor seseorang;
  • dengan pemprosesan makanan yang tidak mencukupi;
  • melalui sayur-sayuran atau buah-buahan yang tidak dicuci;
  • melalui tanah ketika bekerja di kebun, kebun sayur;
  • perkakas biasa, barangan rumah;
  • peralatan tempat tidur dan seluar dalam;
  • lalat dan lipas.


Minum air dari tasik, sungai, kolam, tercemar oleh kumbahan kumbahan adalah salah satu cara jangkitan

Jangkitan dengan disentri etiologi amuba hanya mungkin apabila kista patogen memasuki rongga mulut. Mekanisme penghantaran ini disebut "fecal-oral". Dengan zarah najis, sista ditelan dan sampai ke usus. Di sini mereka mula membiak secara aktif.

Jangkitan sering berlaku semasa bersentuhan dengan pesakit atau pembawa yang sakit, berjabat tangan. Ia disebut sebagai rumah tangga hubungan. Sentuhan langsung menjadikan jangkitan mungkin berlaku bagi pencinta seks oral-dubur. Berenang musim panas di air tercemar menyumbang kepada penyebaran penyakit jika air tertelan.

Mekanisme pembangunan

Enzim pankreas bertindak pada kista yang telah memasuki usus kecil dan menyebabkan selaput larut. Amoeba yang dilepaskan dihasilkan semula oleh proses pembahagian. Ia masuk ke usus besar. Bentuk lumen mungkin tidak menyebabkan penyakit dalam jangka masa yang lama. Agar gejala amebiasis usus muncul, patogen mesti diubah menjadi bentuk tisu.

Syarat untuk mengaktifkan peralihan ke bentuk tisu adalah:

  • jangkitan usus besar;
  • pelbagai jenis kerosakan pada membran mukus (kawasan yang meradang, mikrotrauma);
  • pelanggaran peristalsis (pengecutan otot) usus;
  • keseimbangan mikroflora usus yang berubah;
  • kehadiran penyakit parasit lain (giardiasis, helminthiasis);
  • makanan berpuasa, rendah kalori tanpa pengambilan protein dan vitamin yang mencukupi;
  • keadaan imunodefisiensi badan;
  • latar belakang hormon yang terganggu (keadaan sebenar jangkitan dengan amebiasis pada wanita semasa kehamilan);
  • tekanan dan beban fizikal.

Tempoh inkubasi dua minggu hingga tiga bulan diperlukan agar amuba dapat membiak dengan cukup. Ini menjelaskan hakikat bahawa gejala awal amoebiasis muncul 3-4 bulan selepas jangkitan yang diduga. Kemudian bentuk patogenik "menyerang" mukosa usus.

Setelah terpaku pada dinding usus, mikroorganisma mengeluarkan sitolysin, enzim proteolitik. Bahan-bahan ini mempunyai kemampuan untuk menghancurkan protein epitel sel, mengganggu struktur membrannya. Sel-sel mati membolehkan amuba meresap ke lapisan bawah usus yang lebih dalam. Di sini, pembiakan aktif berterusan, fokus utama terbentuk. Mereka pecah terbuka, membentuk bisul.

Bahagian membran mukus dipulihkan secara bebas dan ditutup dengan parut. Kawasan yang terjejas kelihatan seperti gabungan ulser dan kawasan yang sembuh. Ini adalah patogenesis penyakit.


Di permukaan, ulser terlihat seperti struktur terpencil, namun, pada tingkat submukosa, jaringan "terowong" muncul untuk meningkatkan pergerakan amuba

Pengelasan bentuk klinikal

Sekiranya ulserasi mempengaruhi saluran, maka patogen menembusi aliran darah dan dibawa ke organ dan tisu yang berlainan. Oleh itu, bentuk penyakit ekstraintestinal berkembang. Yang paling sensitif terhadap amoeba adalah:

  • hati;
  • otak;
  • organ pernafasan (paru-paru dan pleura);
  • kulit.

Sesuai dengan kawasan lesi, klinik membezakan:

  • bentuk usus (kolitis amuba);
  • luaran.

Dan bergantung kepada keparahan gejala, terdapat:

  • kursus asimtomatik - patogen dan sista khas dijumpai dalam tinja secara kebetulan dengan latar belakang kesejahteraan pesakit;
  • bentuk nyata - semua jenis penyakit berlanjutan dengan gejala khas yang jelas.


Kursus asimtomatik sama dengan pengangkutan

Tanda dan ciri amebiasis usus

Bentuk amoebiasis usus mempengaruhi usus besar (disentri amoebic colitis). Ini adalah penyetempatan perubahan spesifik yang paling kerap. Mempunyai kursus akut atau kronik. Klinik khas berkembang secara beransur-ansur. Tanda-tanda awal boleh:

  • malaise yang tidak dapat difahami;
  • hilang selera makan;
  • sakit perut sekejap-sekejap.

Gejala amebiasis yang teruk ditunjukkan:

  • cirit-birit - kekerapan cirit-birit pada hari pertama adalah 5-6 kali, kemudian mencapai 20 kali, terdapat banyak lendir pada tinja, gumpalan darah, kekotoran nanah;
  • dahaga kuat - menunjukkan keracunan badan;
  • kelemahan dan mengantuk;
  • kekejangan di perut kiri atau kanan;
  • tenesmus (dorongan palsu) untuk membuang air besar - disebabkan oleh lesi tempatan sigmoid dan rektum.

Suhu tetap normal atau naik sedikit. Palpasi ditentukan oleh perut lembut, kontraksi spastik dan sakit di sepanjang usus.

Sekiranya berlaku teruk, gejala keracunan adalah tipikal:

  • haba;
  • sakit kepala;
  • sakit badan.

Dengan proses amuba di cecum dan apendiks, simtomatologi sangat mirip dengan apendisitis akut. Palpasi perut disertai oleh ketegangan otot tempatan.

Bentuk akut penyakit ini berlangsung 4-6 minggu, pemulihan dan peningkatan kesejahteraan tidak dikecualikan, tetapi tidak ada jaminan bahawa seseorang tidak akan menjadi pembawa jangkitan. Sekiranya tidak ada terapi yang tepat pada masanya, proses akut berubah menjadi bentuk kronik dengan tempoh penggantian dan pengampunan yang bergantian (pengampunan).

Disentri amuba kronik berlaku dalam bentuk berulang atau disertai dengan proses yang berterusan dan tidak berterusan. Amebiasis kronik dicirikan oleh:

  • pesakit mengadu rasa tidak menyenangkan berterusan di mulut;
  • kekurangan selera makan;
  • dehidrasi (kehilangan cecair), sehingga ciri wajah kelihatan tajam;
  • sakit di sepanjang usus;
  • terbakar atau sakit di kawasan lidah;
  • pertindihan lidah dengan bunga kelabu padat;
  • gangguan najis jangka panjang (cirit-birit bergantian dengan sembelit, gumpalan darah sekejap dan lendir di dalam najis);
  • kecekapan rendah;
  • rasa letih yang berterusan;
  • berdebar-debar, aritmia.

Dalam tempoh pengampunan, rasa sakit menjadi jarang, bimbang akan gemuruh di perut, kembung. Dengan latar belakang kursus berterusan, keadaan tidak bertambah baik, tetapi gejala baru ditambahkan:

  • penurunan berat badan yang ketara;
  • insomnia;
  • gangguan mental (mudah marah atau tidak peduli, berlinang air mata;
  • penurunan ingatan;
  • sakit jahitan dan rasa aritmia di jantung;
  • tekanan darah tidak stabil.

Gambar endoskopi penyakit ini

Teknik endoskopi moden memungkinkan untuk menggunakan bukan hanya sigmoidoscopy, yang memberikan akses ke bahagian bawah, untuk memeriksa membran mukus usus besar, tetapi juga menggunakan fibrocolonoscopy dalam diagnosis patologi bahagian atas. Pada 40% pesakit dengan amebiasis usus, keradangan di rektum dan kolon sigmoid disahkan sudah pada tempoh awal:

  • pada hari 2-3, fokus hiperemia muncul;
  • 4–5 - ulser kecil berukuran 5 mm;
  • menjelang 6-10 hari, ukuran ulser mencapai 2 cm, tepi dan nekrosis yang lemah di bahagian tengah kelihatan.

Dalam kursus kronik pada membran mukus terbentuk:

  • ulser besar;
  • sista;
  • pertumbuhan polipous;
  • amoeboma (dalam 2% pesakit).


Lumen usus disempit oleh penonjolan amuba

Amoeba adalah pembentukan seperti tumor yang terdiri daripada infiltrat inflamasi yang besar dengan pertumbuhan granulasi, sel dari tisu berserat. Ia lebih kerap terletak di usus cecum dan menaik. Ia mempunyai batas yang jelas, mampu mencapai ukuran yang besar. Ia menonjol ke dalam lumen usus sebagai tumor.

Ciri-ciri kursus pada kanak-kanak

Gejala disentri amuba pada masa kanak-kanak paling kerap berkembang mengikut senario usus, tetapi dibezakan oleh mabuk yang teruk. Kanak-kanak diperhatikan:

  • haba;
  • kelesuan, mengantuk;
  • loya, muntah yang kerap;
  • pergerakan usus cair atau lembek 10-15 kali sehari;
  • pencampuran lendir dan darah dalam tinja.

Kanak-kanak lebih sensitif daripada orang dewasa terhadap dehidrasi (kehilangan cecair). Tekanan darah menurun, berdebar-debar jantung, aritmia berlaku. Dalam rawatan amebiasis pada kanak-kanak, perlu menambah keseimbangan air di dalam badan sebagai perkara yang harus diutamakan..

Apa komplikasi yang disebabkan oleh amebiasis??

Bentuk usus disentri amuba semasa ketiadaan atau rawatan yang salah boleh menyebabkan:

  • gangren dan pecahnya (perforasi) dinding usus besar dengan perkembangan peritonitis dan kejutan yang teruk (hampir 100% kes membawa maut);
  • pendarahan akut;
  • serangan radang usus buntu;
  • penyakit pelekat;
  • penyempitan kawasan usus oleh tisu parut.

Bentuk ekstraintestinal

Sebilangan pengarang menganggap penampilan ekstraintestinal merupakan tanda amebiasis usus yang rumit. Yang lain - mewakili, sebagai jenis kerosakan organ yang berasingan. Varian hepatik patologi paling sering diperhatikan. Kista yang diaktifkan dibawa ke tisu hati melalui aliran darah vena. Perubahan organ berkembang mengikut jenis:

  • hepatitis amuba;
  • abses hati.

Kursus klinikal mempunyai bentuk akut, subakut, atau kronik. Tanda-tanda boleh muncul bersamaan dengan kolitis akut, dan beberapa bulan atau tahun selepasnya. Gejalanya adalah:

  • sakit di hipokondrium yang betul;
  • kenaikan suhu sederhana;
  • pembesaran hati (kadang-kadang berukuran besar), tepi padat pada palpasi;
  • kekuningan kulit dan membran mukus.

Dengan abses amoebik:

  • kesakitan yang teruk;
  • suhu sentiasa tinggi atau dengan penurunan mendadak, menggigil;
  • berpeluh teruk pada waktu malam.

Pada 1/5 pesakit, jalan keluar abses dikesan. Gejala termasuk:

  • tanda-tanda kolesistitis;
  • hanya sedikit suhu;
  • penyakit kuning yang tidak jelas.

Bahayanya adalah penembusan abses ke rongga perut atau melalui diafragma ke dada. Kekalahan pleura dan paru-paru dengan amebiasis lebih sering dikaitkan dengan penembusan abses dari hati, tetapi jalan penembusan patogen hematogen juga mungkin.

Empyema pleura, pembentukan abses tisu paru-paru, supurasi saluran hepatik-bronkus (fistula) berkembang. Pesakit mengalami:

  • sakit dada ketika bernafas;
  • dyspnea;
  • batuk;
  • dahak mengandungi darah dengan campuran nanah;
  • suhu meningkat menjadi bilangan tinggi, disertai dengan menggigil.

Bentuk serebrum disebabkan oleh jangkitan dengan darah di otak. Bentuk abses tunggal atau berganda dalam tisu otak. Hemisfera kiri lebih kerap terkena. Selalunya perjalanan penyakit ini berlaku dan jarang didiagnosis semasa hidup.


Perikarditis adalah salah satu komplikasi yang mungkin berlaku

Perikarditis amebik menyertai penembusan abses lobus kiri hati melalui diafragma. Cecair peradangan menumpuk di bursa, yang boleh menyebabkan tamponade dan kematian.

Pesakit kurus yang lemah dengan imuniti yang sangat rendah lebih mudah terkena amoebiasis kulit. Erosi dan bisul lebih kerap terletak di kawasan sekitar dubur, di punggung.

Kes amebiasis genitouriner diketahui. Patologi dikaitkan dengan kemasukan patogen dari ulser rektum terus ke alat kelamin. Risiko perkembangan barah serviks lebih lanjut telah ditetapkan untuk wanita. Hubungan homoseksual dicirikan oleh ulserasi pada dubur dan alat kelamin luar..

Diagnostik

Semasa diagnosis awal, kemungkinan sumber jangkitan, keluhan pesakit, dan hasil pemeriksaan dipertimbangkan. Untuk pengesahan, diagnostik makmal dijalankan. Analisis tersebut merangkumi kajian tinja untuk koprogram, darah ghaib, penyediaan smear dan mikroskopnya.

Bentuk amuba atau kista secara langsung dapat dilihat pada smear di bawah mikroskop. Peraturan penyelidikan merangkumi tinjauan wajib sekurang-kurangnya empat smear tanpa cat. Bentuk luminal dan tisu bergerak dinyatakan. Pemeriksaan dapat dilakukan dengan mikroskop dalam masa 30 minit setelah buang air besar. Dengan simpanan jangka panjang, amoeba mati.

Pewarnaan yodium mendorong penglihatan yang baik terhadap inti organisma uniselular. Diagnosis dianggap disahkan dengan mengenal pasti bentuk patogen vegetatif yang besar. Kajian ini merangkumi diagnosis pembezaan dengan disentri yang disebabkan oleh shigellosis.


Mikroorganisma berbeza dalam struktur, ini adalah shigella disentri

Untuk mendiagnosis abses hati, ia digunakan:

  • Ultrasound;
  • pengimejan resonans dikira dan magnetik;
  • imbasan hati radioisotop.

Rawatan amoebiasis

Untuk merawat disentri amoebiasis, ubat-ubatan diperlukan untuk menghancurkan patogen dalam pelbagai bentuk, termasuk sista. Dalam praktiknya, tiga kumpulan digunakan mengikut kesannya pada amuba:

  • pada patogen yang terletak di lumen usus (Yatren, Diyodohin, antibiotik tetrasiklin);
  • terletak di membran mukus dinding usus dan di organ lain (Emetin, Hingamin, Chloroquine);
  • semua bentuk yang mungkin (Metronidazole, Tinidazole, Ornidazole).

Pada peringkat pemulihan, pesakit ditugaskan:

  • pro- dan prebiotik untuk memulihkan flora usus;
  • vitamin (terutamanya A, E, D, B dan K);
  • imunostimulan.

Rawatan pembedahan bertujuan untuk menghilangkan abses hati yang dipisahkan, mencegah penembusannya.

Pencegahan

Pencegahan jangkitan memerlukan seseorang mematuhi peraturan kebersihan dalam semua keadaan. Di kawasan dengan tahap morbiditi yang signifikan, "peringatan" diedarkan kepada penduduk, perbualan diadakan mengenai kapan mencuci tangan, cara mengendalikan makanan, air apa yang harus diminum. Utiliti terlibat dalam menyelesaikan masalah. Mereka wajib menyediakan tandas biasa, almari kering, serbet khas untuk merawat tangan.

Institusi epidemiologi berperanan memantau air minum dan keadaan sumber semula jadi. Sekiranya pencemaran dikesan, tanda akan dilarang digunakan. Rawatan amebiasis akut mesti dilakukan di bawah bimbingan doktor penyakit berjangkit. Kursus terapi yang lengkap akan mengelakkan komplikasi dan beralih ke kursus kronik.

Artikel Mengenai Hepatitis