Bayi mempunyai najis hijau

Utama Pankreatitis

Ibu bapa yang baru-baru ini mempunyai bayi mengawasi setiap perubahan yang berkaitan dengan keadaannya. Malah kandungan lampin tidak diendahkan. Dalam beberapa kes, perubahan konsistensi, bau, atau warna najis dapat menunjukkan masalah tertentu..

Apabila najis hijau pada bayi dianggap normal

Najis pada bayi sering berubah pada tahun pertama kehidupan, dengan warna yang berbeza, lebih tebal / cair atau jumlah yang meningkat. Untuk mengesan tanda-tanda penyimpangan dari norma pada waktunya, kebanyakan ibu muda selalu memperhatikan kandungan lampin. Pemantauan berterusan seperti itu membantu mencegah perkembangan pelbagai penyakit, kerana penampilan tinja yang tidak normal dapat berfungsi sebagai gejala pertama pelanggaran perkembangan normal tubuh anak..

Apabila bayi mempunyai najis hijau, tidak ada alasan untuk panik, kerana dalam beberapa kes ini adalah kebiasaan. Selepas bayi dilahirkan, mekonium (najis pertama) likat dan mempunyai warna hijau gelap. Najis berkumpul di dalam badan bayi ketika masih dalam kandungan, dan dikeluarkan secara beransur-ansur, ketika susu ibu diminum. Sebagai peraturan, mekonium dikeluarkan dari badan anak dalam 2-3 hari pertama. Pada masa ini, bayi mempunyai najis yang sangat sedikit, kerana selama ini dia hanya makan kolostrum.

Bermula dari hari ke-4, najis bayi menjadi lebih ringan dan kurus. Kotoran berwarna kelabu kehijauan menunjukkan bahawa saluran gastrointestinal bayi berfungsi dengan baik. Sekiranya najis kehijauan pada bayi tidak disertai dengan gejala lain, ini tidak dianggap sebagai penyimpangan. Faktor berikut boleh mempengaruhi warna najis anak:

  • sistem pencernaan bayi belum siap menghasilkan jumlah enzim yang diperlukan untuk pencernaan makanan berkualiti tinggi;
  • pergerakan usus hijau sering menunjukkan kekurangan zat makanan seorang wanita yang menyusu;
  • najis kehijauan sering muncul selepas pengenalan makanan pelengkap kepada bayi atau ibu menggunakan produk baru;
  • jika bayi hanya makan susu ibu depan, tanpa mendapat bahagian belakang yang berkhasiat;
  • warna najis berubah semasa tumbuh gigi;
  • komposisi campuran yang diberikan kepadanya sebagai makanan pelengkap tidak sesuai untuk anak.

Najis hijau pada bayi yang disusui

Bayi yang sedang menyusu mempunyai warna kuning samar (mustard) atau warna keemasan pada pergerakan usus mereka. Selain itu, najis hijau boleh terjadi pada bayi dan ini tidak dianggap sebagai penyimpangan. Dalam tempoh ini, najis cairan bayi berubah menjadi lembik tanpa bau yang menyakitkan, kadang-kadang ketulan putih muncul di dalamnya. Dr. Komarovsky meyakinkan ibu bapa bahawa pada anak-anak kecil pada bulan-bulan pertama kehidupan, tinja dari pelbagai warna dapat dilepaskan dan ini seharusnya tidak menjadi perhatian ibu bapa sekiranya gejala mencurigakan yang lain tidak diperhatikan.

Najis hijau pada bayi yang baru diberi makan botol

Oleh kerana bayi tiruan menggunakan set mikronutrien yang sama yang terkandung dalam campuran, lebih mudah untuk mengesan kualiti najisnya. Bau, warna dan konsistensi najis dalam kes ini tetap tidak berubah. Walaupun demikian, sehubungan dengan penyusunan semula tubuh bayi dalam 2 bulan pertama, warna dan struktur tinja dapat berubah: sistem pencernaan yang tidak lengkap kadang-kadang tidak dapat mengatasi pemprosesan makanan yang masuk. Akibatnya, gumpalan dan lendir muncul di najis bayi..

Pada bayi, najis hijau dapat terjadi ketika beralih dari satu campuran ke campuran lain, kerana kekebalan individu dari setiap komponen. Selain itu, warna najis kehijauan kadang-kadang menunjukkan adanya sejumlah besar zat besi dalam produk, yang dioksidasi semasa pencernaan dan mengambil warna yang sesuai. Sekiranya fenomena seperti itu tidak kekal, ibu bapa tidak mempunyai alasan untuk risau..

Bayi yang diberi makan campuran mempunyai najis hijau

Oleh kerana pengenalan makanan pelengkap, warna najis segera berubah pada bayi: ia memperoleh warna coklat. Ketajaman bau dan konsistensi tinja secara langsung bergantung pada jumlah makanan pejal yang dimakan oleh bayi (semakin banyak, semakin tebal). Kadang-kadang kepingan makanan kelihatan dalam tinja - fakta ini tidak boleh dianggap sebagai penyimpangan. Sekiranya bayi mempunyai najis hijau, ini mungkin disebabkan oleh makanan tertentu, seperti brokoli..

Di bawah patologi apa najis hijau muncul pada bayi?

Kanak-kanak kecil sering mengalami dysbiosis (pelanggaran mikroflora usus yang sihat). Ini adalah semula jadi, kerana di dalam rahim ibu bayi dilindungi dari bakteria patogen, dan ketika ia dilahirkan, ia melanda mereka, mempunyai sistem pencernaan yang tidak dilindungi. Mikroflora yang sihat pada bayi terbentuk selama beberapa bulan, sehingga mudah mengganggunya. Dalam kes ini, najis hijau muncul pada bayi. Pelanggaran mikroflora usus berlaku kerana:

  • mengambil ubat serius untuk ibu menyusu, termasuk antibiotik;
  • masuk ke tubuh bayi dengan pelbagai jangkitan (staphylococcus, dll.);
  • dengan penyusuan tiruan atau penyusuan lewat.

Sebab lain mengapa bayi yang baru lahir mempunyai najis hijau mungkin masalah dengan saluran gastrousus atau organ lain. Sekiranya anda tidak pasti apa yang mempengaruhi pewarnaan kotoran kanak-kanak dengan warna kehijauan, lebih baik berjumpa doktor dan lulus ujian tertentu. Oleh kerana bayi baru mula meningkatkan proses pencernaan, adalah mustahak untuk menghapuskan sebarang keadaan patologi tepat pada masanya untuk mengelakkan akibat negatif dalam perkembangan organ dalaman.

Najis longgar hijau pada bayi

Najis yang longgar juga dapat menunjukkan dysbiosis. Kadang-kadang, pada masa yang sama, bayi mengalami cirit-birit dalam bentuk air: tidak ada kotoran di bahagian dalam lampin, tetapi hanya terdapat warna kuning, coklat atau kehijauan. Ini adalah akibat jangkitan pada tubuh bayi yang baru lahir atau menunjukkan reaksi alergi terhadap makanan yang dimakan oleh ibu yang menyusu. Sekiranya fenomena ini diperhatikan lebih lama dari sehari, ada alasan untuk berjumpa doktor, kerana risiko dehidrasi badan anak adalah tinggi, yang akan disertai dengan rasa sakit yang tajam.

Najis berbuih hijau pada bayi

Manifestasi alahan atau jangkitan pada bayi ditunjukkan oleh warna hijau gelap najis, yang mempunyai struktur berbuih dan bintik-bintik heterogen. Sekiranya tanda-tanda ini berterusan sekurang-kurangnya 3 hari dan tingkah laku bayi yang gelisah, segera dapatkan bantuan daripada pakar. Sekiranya najis bayi disertai dengan pembuangan darah yang sedikit, ini adalah penyimpangan yang jelas dari norma, yang juga memerlukan perundingan segera dengan doktor. Darah merah di dalam tinja menunjukkan alergi terhadap protein susu, dan darah hitam menunjukkan pendarahan usus..

Video: jangkitan usus dan najis hijau pada bayi

Ulasan

Angelina, 31 tahun, saya hanya menyusukan anak sehingga 3 bulan, kemudian beralih ke makanan campuran. Secara berkala, najis hijau muncul, tetapi doktor tidak menetapkan untuk melakukan ujian, kerana tidak ada gejala lain seperti bau yang tidak menyenangkan, pembentukan gas, dan gemuruh di perut. Saya menasihati anda untuk membaca apa yang ditulis Komarovsky mengenai perkara ini.

Olya, 28 tahun, saya mula risau apabila bau najis bayi yang masam muncul, dan warnanya berubah kehijauan, apalagi, penyusuan susu ibu secara eksklusif dan ini tidak seharusnya. Doktor memerintahkan ujian, disbiosis disahkan, tetapi sejak kami pergi ke hospital tepat pada waktunya, kami dapat mengatasi masalah dengan cepat - saya mengimbangkan diet saya dan semuanya kembali normal.

Maryana, 24 tahun Anak perempuan dan anak saya sudah berusia 8 bulan dan apabila saya memberi mereka makanan tambahan dengan sayur-sayuran hijau, najis keluar dengan warna yang sesuai, jadi saya tidak bimbang. Sekiranya bayi tidak buatan, maka pergerakan usus kehijauan sangat jarang berlaku, dan kanak-kanak yang makan formula cenderung menghadapi masalah, jadi lebih baik menyusukan anak - ini akan membantu mereka meningkatkan pencernaan dengan lebih cepat.

Sebab-sebab najis hijau pada bayi yang disusui, bagaimana menyingkirkan masalah tersebut?

Kemunculan najis hijau pada bayi yang disusui sering menimbulkan rasa panik pada ibu bapa muda. Tetapi anda tidak harus segera memberi ubat bayi dan berjumpa doktor sekiranya bayi dalam keadaan tenang, mungkin perubahan warna dan konsistensi tinja adalah disebabkan oleh sebab fisiologi. Sekiranya terdapat kecurigaan terhadap patologi serius, tidak perlu menunda pemeriksaan, untuk mengelakkan komplikasi. Sebab apa yang menyebabkan najis berubah menjadi hijau, bagaimana membezakan perubahan biasa dalam pencernaan dari penyakit dan bagaimana menjadi ibu bapa - akan dibincangkan lebih lanjut.

Najis normal kanak-kanak di bawah satu tahun, bergantung pada usia

Warna dan konsistensi najis pada bayi bergantung pada usia, pemakanan, dan pengenalan makanan pelengkap. Pada minggu-minggu pertama kehidupan, tinja kehijauan semasa menyusu adalah norma, usus dibebaskan dari mekonium, dan najisnya tebal, berisi lendir.

Pada usia 1-2 bulan, najis hijau pada bayi yang disusui digantikan oleh kuning-hijau atau kuning, kerana usus sudah terbiasa dengan makanan, dan organ pencernaan mulai berfungsi dengan betul. Susu ibu lebih baik dicerna oleh badan daripada formula, jadi tinja hijau diperhatikan lebih kerap pada orang tiruan.

Pada 4 bulan dan seterusnya, ketika tempoh makan pertama bermula, najis berubah menjadi hijau muda sehingga usus menyesuaikan diri dengan makanan baru. Kekerapan najis berkisar antara satu hingga 4-5 kali sehari, dan setelah pengenalan makanan pelengkap, bayi dapat pergi ke tandas sekali setiap 1-2 hari, dan ini dianggap sebagai kebiasaan. Konsistensi dan warna najis bergantung pada makanan - brokoli, asparagus dan pir dapat mengotorkannya kehijauan.

Apa yang menentukan perubahan warna najis?

Najis hijau pada bayi yang disusui dan diberi makan kadang-kadang menunjukkan masalah kesihatan, tetapi lebih kerap penampilannya disebabkan oleh sebab-sebab berikut:

  • bersama dengan najis, bilirubin keluar;
  • pengaruh latar belakang hormon ibu pada badan anak;
  • sebilangan kecil enzim yang diperlukan untuk kerosakan makanan kerana kegagalan sistem pencernaan;
  • perubahan lampin yang tidak tepat pada masanya - dalam kes ini, tinja teroksidasi apabila bersentuhan dengan udara dan menjadi hijau;
  • pemakanan ibu yang tidak betul - penggunaan antibiotik, makanan tambahan zat besi, makanan yang tidak diingini dimakan dalam enam bulan pertama kehidupan bayi;
  • kekurangan susu pada wanita dan kekurangan laktosa di dalamnya.

Sebelum membunyikan penggera, ibu bapa bayi yang diberi susu ibu harus memastikan bahawa masalah itu tidak disebabkan oleh faktor-faktor ini..

Bolehkah bayi mempunyai najis hijau?

Najis kehijauan tidak boleh menakutkan ibu bapa jika mereka diperhatikan pada anak pada usia 7-10 hari - pada masa ini mekonium masih meninggalkan usus, dan ini memberikan warna hijau pada najis. Apabila badan anak menyesuaikan diri dengan makanan baru, konsistensi tinja akan menjadi lembek, ia akan memperoleh warna kuning tanpa lendir.

Perkara lain adalah apabila najis hijau diperhatikan pada bayi yang disusui pada 2 bulan. Sebabnya mungkin faktor yang dinyatakan di atas, yang bersifat fisiologi. Ini adalah ketidaktepatan dalam diet, penggantian lampin sebelum waktunya, pengambilan suplemen zat besi oleh ibu atau anak..

Penyebab najis hijau pada bayi?

Najis kehijauan pada bayi yang disusui disebabkan oleh dysbiosis, kekurangan laktase, pengenalan produk baru dan sebab-sebab lain. Keadaan itu, disertai dengan sakit perut, demam dan selera makan yang buruk, memerlukan pemerhatian dan rawatan perubatan. Selalunya, najis kekuningan yang biasa pada bayi yang disusui digantikan dengan kuning-hijau dengan jangkitan virus, alergi dan selsema, serta kesalahan dalam pemakanan ibu.

Pengaruh pemakanan ibu

Sekiranya bayi yang disusui sebulan mempunyai najis hijau, sebabnya adalah kekurangan zat makanan ibu yang menyusu. Perkembangan cirit-birit dan perubahan warna tinja dari kuning ke hijau pada bayi difasilitasi dengan penggunaan produk berikut:

  • buah-buahan dan sayur-sayuran hijau - epal, pir, zucchini, timun, kubis;
  • produk dengan bahan tambahan kimia, pewarna dan perisa - usus remah belum siap mencerna bahan seperti itu, yang boleh menyebabkan najis berubah menjadi hijau;
  • protein susu lembu - dengan kekurangan laktase dan kecenderungan alergi, penggunaan susu lembu segar menimbulkan masalah dengan najis, kembung dan penampilan najis hijau pada bayi;
  • buah-buahan eksotik - penggunaan jeruk, mangga dan buah-buahan lain yang tidak biasa untuk usus bayi menyumbang kepada gangguan fungsinya dan melonggarkan najis.

Pelanggaran diet ibu menyusu menyebabkan masalah dengan najis pada bayi, oleh itu, dalam enam bulan pertama kehidupan anak, lebih baik menahan diri dari memprovokasi makanan sehingga usus terbiasa mencerna makanan "dewasa".

Dysbacteriosis

Dysbacteriosis tidak dianggap sebagai penyakit yang terpisah, kerana ini ditunjukkan oleh sekumpulan tanda-tanda patologi apa pun. Dalam keadaan ini, keseimbangan antara flora usus yang bermanfaat dan patogen terganggu, akibatnya gejala berikut muncul:

  • perubahan warna najis, sering berwarna hijau;
  • berlakunya sembelit atau cirit-birit;
  • konsistensi najis yang tidak biasa;
  • kemunculan tinja dengan lendir pada bayi.

Dysbacteriosis dapat berkembang dengan kelewatan melekat pada payudara, makanan campuran dan buatan, mengambil ubat antibakteria oleh ibu dan bayi. Usus bayi sensitif, kerana setelah lahir ia steril, dan penjajahan mikroflora berlaku pada bulan-bulan pertama kehidupan. Di bawah pengaruh faktor negatif, dysbacteriosis berkembang, fungsi motor usus, pengeluaran vitamin dan asid amino terganggu, dan imuniti menurun. Penyakit ini menampakkan diri dengan kembung, najis hijau, kesakitan dan peningkatan pengeluaran gas.

Kerusi hijau dengan busa

Najis hijau cair pada bayi yang disusui disebabkan oleh kesilapan dalam pemakanan ibu dan pengeluaran enzim yang tidak mencukupi. Perubahan warna tinja dari kuning ke hijau dan sebilangan kecil busa diperhatikan dengan pengenalan makanan pelengkap, ketika mengambil Plantex (ubat untuk kembung, berdasarkan buah adas) atau setelah menghisap dot.

Sekiranya najis berbuih atau kehijauan, kadang-kadang menunjukkan jangkitan staphylococcal, alergi makanan, atau keracunan. Diagnosis tepat dibuat oleh doktor, rawatan diri sekiranya keadaan yang disenaraikan disyaki tidak dapat diterima.

Kekurangan laktase

Najis hijau pada bayi yang disusui boleh menyebabkan kekurangan laktase, enzim yang memecah gula susu (laktosa). Bahan ini terdapat dalam susu ibu dan susu formula, yang memberi makan kepada bayi, dan kekurangan sintesis laktase ditunjukkan dengan alasan genetik atau diperoleh semasa hidup.

Tanda-tanda kekurangan laktase adalah najis dengan bau masam, kemerahan dan kerengsaan kulit di sekitar dubur pada anak. Tanda-tanda serupa disebabkan oleh patologi jenis sekunder, ketika bayi membawa jangkitan usus, dan sebagai akibat proses keradangan, sintesis enzim terganggu. Pengeluaran laktase dipulihkan setelah dijangkiti dalam 2-3 bulan.

Apabila najis hijau adalah tanda penyakit

Sekiranya bayi yang disusui mempunyai najis hijau yang kerap, ibu bapa harus memantau keadaannya. Kemunculan pergerakan usus hijau menunjukkan perkembangan penyakit ini, jika ada tanda-tanda yang menyertainya:

  • tinja berwarna hijau, berbuih dengan campuran air;
  • kekerapan pergerakan usus 12-15 kali pada siang hari;
  • terdapat kesan darah dan lendir di dalam najis, dan bau najis masam;
  • jejak kemerahan dan kerengsaan dapat dilihat di sekitar bukaan rektum;
  • bayi tidak makan atau tidur lena, tidak menambah atau menurunkan berat badan.

Kembung, kesakitan dan tangisan bayi yang berterusan, terutamanya jika tanda-tanda disertai dengan peningkatan suhu, menunjukkan perkembangan patologi.

Bilakah anda perlu membunyikan penggera

Sekiranya hanya najis hijau yang dapat dilihat pada bayi, tetapi tidak ada gejala yang membimbangkan, maka masih terlalu awal untuk membuat kesimpulan mengenai keadaan dan penyakit patologi. Sekiranya bayi tidak menolak makan, tidur dengan normal, tenang dan menambah berat badan dengan baik, terlalu awal untuk bimbang. Anda perlu membunyikan penggera untuk manifestasi seperti itu:

  • tangisan berterusan, kegembiraan bayi, atau sebaliknya, kelesuan dan mengantuk;
  • keengganan untuk memberi makan;
  • regurgitasi setelah memberi makan, apabila nampaknya muntah mengandungi lebih banyak makanan daripada yang dimakan oleh anak;
  • gangguan tidur;
  • kenaikan suhu hingga 38-40 о С;
  • sejumlah besar lendir dan garis-garis berdarah di dalam najis.

Sekiranya najis hijau gelap yang muncul pada bayi semasa penyusuan bau busuk, bayi berpusing dengan kakinya, ruam muncul di badan, dan suhu meningkat, anda tidak boleh teragak-agak untuk memanggil doktor. Gejala menunjukkan jangkitan usus akut. Sakit perut yang tajam diprovokasi oleh penyumbatan usus, yang memerlukan pembedahan. Dalam situasi seperti itu, nyawa anak berada dalam bahaya, ambulans mesti segera dipanggil.

Apa yang perlu dilakukan sekiranya anak anda mempunyai najis hijau

Apabila bayi mempunyai najis hijau semasa menyusu, patologi (jangkitan usus, penyumbatan, alergi, penyakit virus dan bakteria) mesti dikecualikan. Berjumpa doktor untuk pencegahan tidak akan menyakitkan, walaupun bayi tenang, bertambah berat badan dan tidur nyenyak. Langkah utama adalah penghantaran ujian makmal, pembentukan fungsi usus, diet ibu dan penyusuan yang betul..

Ujian najis bayi

Sebelum menetapkan ubat untuk menghilangkan najis hijau, kajian dilakukan, termasuk ujian makmal berikut:

  • koprogram adalah kaedah utama untuk mendiagnosis penyakit usus. Kajian ini mendedahkan komposisi tinja dan jumlah kemasukan lendir, sisa eritrosit, makanan yang tidak dicerna;
  • ujian darah ghaib - digunakan dalam diagnosis penyakit usus, sementara mungkin untuk mengenal pasti kandungan bukan sahaja hijau di dalam najis, tetapi juga bintik-bintik berdarah yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar;
  • ujian untuk dysbiosis dan jangkitan usus;
  • ujian untuk mengesan helminths.

Sekiranya perlu, ultrasound rongga perut dilakukan, darah dan air kencing diambil untuk diperiksa. Sekiranya anda mengesyaki kekurangan laktase, ujian dijalankan untuk kandungan karbohidrat dalam tinja, hidrogen di udara, yang dihembuskan oleh bayi dan penyerapan D-xylose dinilai.

Rawatan disfungsi usus

Sebelum menghubungi doktor, ibu yang menyusu harus memahami apa yang menyebabkan perubahan patologi pada najis bayi. Adalah perlu untuk memantau keadaan bayi, tanpa menyerah makan, kerana komponen yang menyumbang kepada pengeluaran sel imun akan terkandung dalam susu ibu.

Rawatan rumah untuk rawatan usus:

  • penghapusan semua ubat, malah kompleks vitamin;
  • pengecualian dari makanan ibu menyusu makanan yang boleh menyebabkan alergi atau penampilan najis hijau yang longgar;
  • penyusuan susu ibu atas permintaan untuk meningkatkan jumlah susu ibu;
  • menghentikan sementara pemberian makanan pelengkap sekiranya najis hijau muncul sejurus selepas pengenalan makanan baru semasa menyusui;
  • berikan sorben dan persediaan bayi yang mengandungi kompleks bakteria hidup yang diresepkan oleh doktor.

Penting! Anda tidak boleh memberi ubat anak sendiri. Pertama, anda perlu berusaha menghilangkan faktor-faktor yang memprovokasi untuk memperbaiki kerja usus, dan jika ini tidak membantu, mulakan terapi ubat setelah diperiksa oleh doktor.

Cara membetulkan najis bayi jika bukan penyakit

Sekiranya bayi berkelakuan tenang, tidak ada tanda-tanda amaran dalam bentuk demam, kegelisahan, sakit perut, anda boleh cuba menyesuaikan kerusi sendiri. Selalunya, penyebab najis hijau pada bayi tersembunyi dalam ketidakseimbangan susu dengan penyusuan yang tidak betul..

Susu depan mengandungi banyak air, dan susu belakang mengandungi nutrien berlemak. Sekiranya, semasa menyusu, ibu mengambil payudara dari bayi sebelum waktunya atau mengubah kelenjar lebih dari sekali setiap 2 jam, maka bayi tidak mendapat susu belakang yang mencukupi. Susu ruang anterior menimbulkan tanda-tanda kekurangan laktase dan najis hijau berbusa. Anda perlu menghubungi pakar penyusuan untuk menentukan prosesnya.

Anda harus berhenti mengambil ubat, terutamanya zat besi, dan memantau keadaan najis. Sekiranya berubah menjadi kuning, ini bermakna ubat-ubatan yang mengandungi zat besi memberikannya warna hijau. Pemakanan ibu harus disesuaikan - pergerakan usus hijau pada bayi dapat memprovokasi makan zucchini, timun, pir, kubis, epal hijau, mereka harus dikecualikan dari menu untuk sementara waktu. Bagi bayi yang diberi makanan buatan atau campuran, mereka mengubah campuran menjadi lain, dan juga berehat dalam pengenalan makanan pelengkap, memerhatikan reaksi tubuh anak.

Pencegahan najis hijau

Agar semasa makan secara semula jadi bayi tidak mempunyai najis hijau, anda mesti mengikuti peraturan:

  • jangan memperkenalkan makanan pelengkap lebih awal;
  • ikuti diet ibu sehingga 5-6 bulan;
  • menolak ubat jika mereka mengotorkan najis hijau, dan ini membimbangkan ibu bapa;
  • menyusui mengikut permintaan dan membiarkan bayi mendapat susu belakang;
  • menukar lampin tepat pada waktunya;
  • sterilkan pinggan mangkuk bayi untuk mengelakkan jangkitan usus.

Sekiranya terdapat perubahan yang membimbangkan dalam keadaan bayi, warna dan konsistensi tinja, anda harus berjumpa pakar yang berpengalaman.

Najis hijau bayi yang disusui tidak selalu menjadi sebab panik dan panggilan segera kepada doktor. Untuk mencegah perkembangan penyakit ini, apabila kotoran berwarna kehijauan muncul, bayi mesti diperhatikan selama beberapa hari dan semua faktor yang memprovokasi perubahan tersebut harus dikecualikan. Sekiranya kerusi tidak bertambah baik setelah semua langkah diambil, anda perlu berjumpa doktor untuk mencari punca masalah dan pilihan untuk menyelesaikannya.

Mengapa bayi yang baru lahir atau bayi ketika menyusu, susu formula atau campuran mempunyai najis cair hijau?

Ibu bapa muda sering menghadapi masalah najis hijau pada bayi. Diagnosis tepat waktu dan mengenal pasti penyebab keadaan ini mengelakkan komplikasi serius.

Apakah sebab perubahan warna najis pada 5-6 bulan? Apakah bukti tinja kehijauan dengan lendir setiap tahun? Apakah sebabnya perubahan warna najis pada kanak-kanak berumur 3 tahun?

Apa yang mesti menjadi najis untuk bayi?

Ibu bapa terbiasa berfikir bahawa najis adalah petunjuk kesihatan dalaman. Sekiranya cair, ini buruk, terlalu padat juga tidak baik. Tidak ada norma khusus untuk najis bayi yang baru lahir. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pencernaan bayi masih pada tahap pembentukan..

Kotoran asli, lebih dikenali sebagai mekonium, berwarna hijau gelap. Setelah penarikan sepenuhnya, hingga saat pengenalan makanan pelengkap, najis akan cair dan tidak berubah bentuk. Warna najis pada 1-2 bulan banyak ditentukan oleh jenis makanan - buatan, penyusuan atau campuran. Sebaik sahaja anak beralih ke makanan dewasa, saluran pencernaannya dibina semula, akibatnya warna, konsistensi dan ketumpatan tinja berubah..

Sekiranya ibu bapa mengambil berat tentang najis bayi, lebih baik mereka berjumpa doktor untuk memastikannya. Najis yang menandakan patologi dalam badan disertai dengan manifestasi tertentu: selera makan yang buruk, tidur, dan penolakan payudara.

Najis hijau pada bayi yang disusui

Ibu bapa muda sering bertanya-tanya mengapa bayi yang baru lahir mempunyai najis hijau. Warna najis paya berlaku pada semua bayi, tanpa mengira jenis makanan. Perubahan warna mereka menunjukkan ketidakseimbangan mikroflora usus..

Najis hijau berbuih hampir tidak biasa. Sebab utama perubahan warna termasuk:

  • Pemakanan ibu yang lemah. Sekiranya najis anak pada GV berwarna hijau, ibu harus terlebih dahulu menganalisis dietnya. Makanan hijau seperti timun, brokoli atau zucchini dapat "bersalah" dalam warna najis "mencurigakan".
  • Mengambil ubat. Sebilangan ubat boleh mempengaruhi warna najis. Contohnya, besi boleh memberi warna hijau atau hitam pada najis..
  • Dysbacteriosis. Manifestasi utama pelanggaran mikroflora usus adalah perubahan warna dan konsistensi tinja. Dysbacteriosis berlaku apabila nisbah bakteria berbeza berubah. Oleh kerana usus bayi sedang dalam proses pembentukan, sebarang produk baru yang memasuki usus dapat menimbulkan gangguan pencernaan..
  • Kekurangan laktase. Foremilk yang dipanggil sangat berair dan berair dan mempunyai sedikit nutrien. Susu Hind jauh lebih gemuk, jadi bayi tetap kenyang hanya apabila ia mencukupi. Sekiranya seorang ibu yang menyusu terus-menerus mengubah payudaranya atau mengambil payudara dari bayi yang baru lahir sebelum dia berhenti menyusu, maka bayi tidak akan mempunyai masa untuk menerima susu belakang. Manifestasi utama kekurangan laktase adalah najis berbuih hijau dan kenaikan berat badan yang buruk..
  • Penyakit kuning yang berlarutan. Warna najis juga berubah di bawah pengaruh bilirubin.

Sebilangan ibu bapa menghadapi situasi di mana najis segar bayi mereka adalah warna terang atau coklat tua, tetapi lama-kelamaan ia berubah menjadi hijau. Pada masa yang sama, ibu bapa tidak perlu panik; lebih baik melihat lampin itu semula selepas kerusi seterusnya. Sekiranya warna najis segar memang berbeza dengan warna hijau, maka sebab perubahan ini adalah pengoksidaan najis. Keadaan ini tidak patologi dan tidak memerlukan lawatan ke doktor.

Kotoran hijau pada bayi tiruan

Kotoran bayi yang diberi botol sedikit berbeza dengan najis bayi pada HB. Ia mempunyai konsistensi yang lebih tebal dan warna kekuningan..

Ibu bapa bayi yang diberi susu formula juga bimbang sama ada najis bayi boleh berwarna hijau. Bayi mempunyai najis hijau pada IV. Faktor memprovokasi utama keadaan ini termasuk:

  • Makan makanan bayi. Sebilangan besar formula mengandungi protein susu sapi yang dicerna, yang menjadi kehijauan setelah dicerna. Di samping itu, besi boleh mempengaruhi warna najis.
  • Pengenalan makanan pelengkap. Pada orang tiruan, perubahan warna boleh berlaku dalam 5-6 bulan. Ketiadaan gejala yang membimbangkan lain (demam, kekotoran, lendir, perubahan kesejahteraan) adalah tanda pasti bahawa najis paya tidak boleh dianggap sebagai kebimbangan. Setelah beberapa minggu, sebaik sahaja usus membiasakan makanan baru, najis akan bertambah baik.

Sekiranya bayi diberi makanan campuran

Masalah ini mempengaruhi bayi semasa makan campuran lebih kerap daripada kanak-kanak lain. Mereka memakan susu ibu dan susu tepung, jadi terjadinya najis hijau dapat dikaitkan dengan jenis makanan pertama dan kedua. Biasanya, najisnya berwarna coklat tua dan padat. Faktor predisposisi utama perubahan warna najis pada kanak-kanak dengan makanan campuran termasuk:

  • Kekurangan susu. Sebilangan ibu muda yakin bahawa mereka tidak mempunyai susu ibu yang cukup, jadi mereka dengan tekun mengimbangi kekurangannya dengan susu formula. Sebenarnya, dengan cara ini, ibu hanya memudaratkan bayi. Pertama, bayi tidak mendapat susu ibu yang berkhasiat, kerana ibu-ibu seperti itu, kerana kepercayaan mereka, menyapukan bayi dari payudara semasa dia masih menyusu. Kedua, kekurangan susu belakang boleh menyebabkan kekurangan laktase..
  • Penyakit yang lalu. Perubahan warna najis terjadi setelah penyakit berjangkit atau virus yang dirawat dengan antibiotik. Ubat antibakteria memusnahkan bukan sahaja patogenik, tetapi juga mikroorganisma bermanfaat di dalam usus, akibatnya anak itu dapat mengalami dysbiosis.

Najis mana yang menjadi tanda penyakit?

Perubahan warna najis, yang disertai dengan kemerosotan tidur dan selera makan, perasaan murung dan mengantuk yang tidak masuk akal, penampilan lendir dan regurgitasi biasa dianggap sebagai manifestasi salah satu penyakit serius:

  • Dysbacteriosis. Peningkatan bilangan bakteria patogen dalam usus adalah perkara biasa pada bayi. Mereka dilahirkan dengan usus yang benar-benar steril, sehingga air rebus bahkan dapat memprovokasi perubahan keseimbangan mikroflora. Perkembangan imuniti yang stabil difasilitasi dengan melekatkan payudara pada jam-jam pertama setelah kelahiran, penyusuan pada tahun pertama kehidupan, pengecualian terapi antibakteria untuk bayi dan ibu.
  • Jangkitan usus atau virus. Bayi pada usia 1-3 bulan paling sering berisiko dijangkiti jangkitan bakteria, virus atau kulat kerana ketahanan sistem imun yang tidak matang. Tanda-tanda utama jangkitan pada bayi: muntah, regurgitasi, gemuruh, perut kembung, demam tanpa gejala sejuk, hijau, najis longgar.
  • Kekurangan laktase. Kotoran hijau cair berbuih adalah gejala utama penyakit ini. Kekurangan dikaitkan dengan pengeluaran enzim yang terganggu. Pemulihan fungsi ini oleh badan, sebagai peraturan, memerlukan beberapa bulan..
  • Penyakit seliak. Penyakit ini kronik dan ditunjukkan oleh intoleransi gluten. Oleh kerana gluten adalah protein bijirin, penyakit ini dapat didiagnosis dengan pengenalan produk bijirin, roti dan tepung. Selain mengubah warna najis, penyakit seliak disertai dengan kenaikan berat badan yang buruk, pertumbuhan yang perlahan.

E.O. Komarovsky mengenai kerusi kanak-kanak

Doktor Komarovsky sangsi dengan ibu-ibu muda yang berpaling kepada semua doktor sebaik sahaja mereka melihat najis hijau di lampin. Analisis untuk dysbiosis, yang diresepkan oleh pakar pediatrik moden apabila ibu bapa menghubungi mereka, menurut Evgeny Olegovich, tidak mempunyai kepentingan klinikal. Hasilnya tidak membenarkan doktor membuat diagnosis.

"Bayi yang diberi susu ibu berhak atas penampilan pergerakan usus..."

Komarovsky mendakwa bahawa najis bayi pada usia 1-3 bulan boleh mempunyai warna dan konsistensi yang sama sekali berbeza. Sekiranya kanak-kanak pada masa yang sama berkelakuan tenang, dia makan dengan baik dan tidur normal pada usia, maka perubahan warna najis tidak boleh mengganggu ibu bapa muda. Pada masa yang sama, tugas utama ibu adalah melekatkan bayi ke payudara sekerap mungkin untuk pengeluaran sel imun yang lebih intensif.

Kekurangan laktase sebagai penggerak untuk mempromosikan susu formula bayi yang mahal

Komarovsky menganggap diagnosis "kekurangan laktase" sebagai langkah komersial rekaan oleh pengilang campuran laktase rendah. Dia mendakwa bahawa 60% pesakitnya menghampirinya dengan masalah ini. Sebenarnya, pengeluaran bahan seperti laktosa tidak bergantung pada pemakanan ibu, jadi dia tidak melihat keperluan untuk menyelesaikan hepatitis B.

Penyebab najis hijau pada bayi baru lahir yang diberi susu ibu atau diberi botol

Dipercayai bahawa anak manusia dilahirkan sangat awal, walaupun dia dilahirkan pada waktu yang disediakan oleh alam semula jadi. Semua organ dan sistem pada masa kelahiran masih sangat tidak sempurna dan terus berkembang setelah memasuki dunia besar. Adalah perlu untuk menilai sejauh mana perkembangan yang betul dan tepat pada masanya oleh semua kemungkinan manifestasi: tingkah laku, penguasaan kemahiran, bahkan dengan rembesan.

Tidak peduli betapa diejeknya topik minat ibu muda terhadap kandungan lampin, sebenarnya, produk buangan bayi adalah petunjuk kesihatannya yang baik. Itulah sebabnya warna, bau dan konsistensinya dianalisis dengan teliti oleh orang dewasa..

Kerusi baru lahir: banyak pilihan

Dalam masalah kesehatan, kita terbiasa memusatkan perhatian pada norma tertentu. Sekiranya kita bercakap mengenai kerusi bayi yang baru lahir, mustahil untuk memanggil pilihan tunggal sebagai norma. Bayi "mempunyai hak" untuk kerusi mana pun, dan jika anak itu sendiri tidak menunjukkan tanda-tanda penyakit pada masa yang sama, ibu mungkin tidak panik.

Jadi, sebagai contoh, tinja bayi yang asli - mekonium - berwarna hijau gelap, tebal dan likat. Kemudian, sebelum pengenalan makanan pelengkap, bayi mempunyai tinja yang cair dan tidak berformat. Najis buatan biasanya lebih tebal dan lebih seragam. Yang paling penting, ibu bimbang akan penampilan kehijauan, walaupun dalam kebanyakan kes tidak ada alasan untuk bimbang.

Pada anak-anak dengan jenis diet apa pun, najis hijau mungkin disebabkan oleh beberapa perubahan pada flora usus atau sekadar reaksi terhadap zat yang masuk ke dalam tubuh..

Lebih baik mempertimbangkan masalah ini secara lebih terperinci secara berasingan untuk bayi tiruan dan bayi..

Najis hijau semasa menyusu

Selalunya, najis bayi yang diberi susu ibu secara eksklusif mempunyai warna coklat muda, konsistensi cair dengan biji-bijian putih kecil, dan bau masam. Walau bagaimanapun, ia boleh diterima sekiranya ibu menemui zarah-zarah lendir atau darah dalam lampin (kerana saluran pecah di dalam usus). Kadang-kadang, najis bayi yang baru lahir mungkin berbuih atau kehijauan. Pada masa yang sama, hijau boleh dengan pelbagai sebab:

  • Sekiranya bayi kotoran beberapa ketika yang lalu, warna hijau najis mungkin disebabkan oleh tindak balas pengoksidaan di udara..
  • Beberapa makanan yang mungkin dimakan oleh ibu memberi najis hijau. Selalunya, sayur-sayuran dilihat dalam ini: timun, zucchini (lihat artikel sayur-sayuran untuk HS).
  • Kadang-kadang warna hijau disebabkan oleh pengambilan ubat tertentu. Besi itu sendiri memberikan warna hijau pada tinja, antibiotik dapat mengganggu mikroflora usus, dan sebagai hasilnya - bagaimana ia menjadi hijau.
  • Dysbacteriosis. Keadaan ini bukan penyakit, hakikatnya terletak pada namanya. Dysbacteriosis adalah komposisi flora usus yang tidak seimbang. Bakteria, yang idealnya jumlahnya sedikit, melebihi jumlah yang diperlukan. Pada kanak-kanak yang disusui sepenuhnya, dysbiosis dapat terjadi walaupun dari makanan tambahan, kerana air rebusan, yang biasanya diberikan kepada bayi, telah mengganggu keseimbangan semula jadi dalam usus. Secara umum, komposisi flora usus yang tidak sempurna adalah ciri bayi, kerana usus mereka masih dalam proses pembentukan. (Lihat artikel terperinci mengenai odysbacteriosis >>>)
  • Najis berbusa hijau sering disalah anggap sebagai kekurangan laktosa. Walau bagaimanapun, diagnosis ini agak jarang berlaku. Selalunya, masalahnya adalah ketidakseimbangan susu depan dan belakang. Kita sudah tahu bahawa t. foremilk lebih nipis dan berair, sementara susu belakang lebih gemuk, tebal dan lebih padat nutrien. Sekiranya ibu menukar payudara terlalu kerap atau mengambil payudara dari bayi sebelum dia selesai menyusu, bayi mungkin tidak akan mendapat susu belakang yang mencukupi, tetapi susu depan berlebihan. Sebagai tambahan kepada najis berbuih hijau, dalam kes ini, terdapat juga kenaikan berat badan yang buruk..
  • Kerana pembebasan bilirubin.

Najis hijau pada bayi yang diberi botol

Disusui botol, bayi juga dapat "menyenangkan" orang tua dengan najis hijau. Orang tiruan menerima campuran yang disesuaikan sebagai makanan, yang, tidak seperti susu ibu, selalu dalam komposisinya. Dalam kes ini, adalah masalah komposisi campuran: najis hijau adalah hasil peningkatan kandungan zat besi..

Sekiranya saya bimbang?

Dengan sendirinya, najis hijau tidak menjadi masalah; mereka normal..

Sudah tentu, ia boleh menjadi gejala penyakit, tetapi pasti ada tanda-tanda lain. Tidak ada kesimpulan yang dapat diambil dari kenyataan kerusi hijau sahaja. Sebaiknya sasarkan anak. Jelas bahawa bayi tidak akan dapat memberitahu bagaimana perasaannya dan sama ada dia mengalami kesakitan di suatu tempat, tetapi bayi mempunyai "sistem amaran" mereka sendiri. Sekiranya kanak-kanak mempunyai selera makan yang baik, tidur, tidak menunjukkan kegelisahan, maka semuanya normal dengannya. Sekiranya ibu bapa melihat manifestasi dalam tingkah laku bayi yang menunjukkan rasa tidak enak, yang terdapat serentak dengan najis hijau, masuk akal untuk berjumpa dengan pakar pediatrik.

Tanda-tanda yang membimbangkan dalam kes ini adalah:

  • kemunculan ruam;
  • kerap menangis tanpa sebab;
  • regurgitasi yang kerap;
  • tidur gelisah;
  • peningkatan jumlah lendir pada tinja bayi, munculnya bau busuk.

Kerusi hijau - tindakan keibubapaan

Dalam beberapa kes, najis hijau bayi baru lahir adalah fenomena boleh guna..

  1. Sekiranya najis berubah menjadi hijau setelah minum ubat, maka setelah dibatalkan, warna najis kanak-kanak akan sama.
  2. Sekiranya menu ibu disyaki, anda boleh mencuba mengecualikan makanan yang berpotensi menimbulkan najis hijau..
  3. Sekiranya anda mengesyaki kekurangan laktosa, anda perlu terlebih dahulu menyusu. Payudara harus dipusingkan setiap 2 jam, tetapi tidak lebih kerap, dan bayi harus dibenarkan menyusu sebanyak yang dia mahukan.
  4. Bagi orang tiruan, cadangan utama adalah mengganti satu campuran dengan campuran yang lain. Selalunya, ibu bapa hanya secara empirik memilih pilihan campuran yang sesuai untuk bayi mereka.

Punca dan rawatan najis hijau pada bayi yang disusui

Ibu bapa selalu risau sekiranya najis berwarna hijau gelap muncul pada bayi. Tetapi tidak dalam setiap kes, warna najis seperti itu bersifat patologi. Terdapat banyak sebab yang membawa kepada perubahan sistem pencernaan anak. Untuk memahami dan mengenalinya, anda harus memerhatikan tingkah laku dan keadaan bayi yang baru lahir dengan teliti..

Apa yang mesti menjadi najis normal: usia penting

  1. Dalam beberapa hari pertama selepas kelahiran (sehingga berumur kira-kira satu bulan), tinja (mekonium) yang asli akan keluar. Ia boleh menjadi tebal, lendir, dan mempunyai warna kehijauan..
  2. Setelah anak terbiasa hidup di luar badan ibu, organ pencernaan mula membentuk tinja dengan cara yang berbeza. Pada kanak-kanak berumur satu bulan, konsistensinya menjadi lembap, warnanya menghampiri rona kuning kehijauan.
  3. Lama kelamaan, warna najis menjadi kuning. Terdapat perbezaan kotoran pada bayi yang disusui dan buatan. Susu ibu lebih mudah diserap oleh badan dan diproses lebih cepat. Warna najis berwarna coklat muda atau kekuningan.

Kekerapan najis semasa penyusuan boleh dari satu hingga beberapa kali sehari. Walaupun anda tidak membuang najis dalam beberapa hari, anda tidak perlu terlalu risau. Tetapi ini berlaku sekiranya anak itu ceria, aktif dan tidak ada yang mengganggunya.

Ketiadaan tinja hingga empat hari menunjukkan pemprosesan susu ibu yang baik oleh usus..

Dengan pengenalan makanan pelengkap, najis menjadi jarang - sehingga 1 kali dalam dua hari. Warna dan ketekalan akan bergantung pada makanan ruji. Makanan seperti brokoli dan pir memberikan warna hijau pada najis..

Apa yang menentukan perubahan warna najis

Warna hijau najis pada bayi mungkin menunjukkan penyakit, tetapi tidak selalu.

Sebab-sebab perubahan warna mungkin seperti berikut.

  1. Pada bayi yang baru lahir, bilirubin, yang memberikan warna hijau, mungkin keluar dengan kotoran.
  2. Hormon ibu mempengaruhi tubuh anak.
  3. Sistem pencernaan bayi yang baru lahir tidak terbentuk sepenuhnya, itulah sebabnya kadang-kadang kekurangan enzim untuk memecah makanan. Dalam kes ini, tinja mungkin lendir..
  4. Sekiranya anda tidak menukar lampin tepat pada waktunya, maka najis dapat dioksidakan di bawah pengaruh oksigen dan memperoleh warna hijau..
  5. Semasa menyusu, pemakanan ibu berperanan. Mungkin dia makan makanan yang boleh mempengaruhi warna najis - pir, kubis, timun, zucchini.
  6. Mengambil ubat yang mengandungi zat besi.
  7. Tidak cukup susu ibu, menyebabkan bayi tidak mendapat cukup enzim yang membantu memecahkan gula dan lemak susu.
  8. Kekurangan laktosa dalam susu.

Sekiranya aliran darah diperhatikan di dalam najis anak, anda harus mendapatkan bantuan pakar. Selain itu, mungkin terdapat kotoran cair dengan lendir dan bau yang menyengat. Dalam kes ini, alasannya jauh lebih serius..

  1. Dysbacteriosis. Kanak-kanak itu bimbang akan kembung, kolik, ruam pada kulit mungkin muncul. Pada kanak-kanak yang disusui, pelanggaran flora usus dapat terjadi walaupun ibu juga minum air rebus. Najis longgar muncul, selalunya terdapat lendir.
  2. Jangkitan bakteria.
  3. Penyakit yang disebabkan oleh virus yang mempengaruhi fungsi usus yang betul, dan najis berubah menjadi hijau.
  4. Jangkitan usus: demam, muntah, sakit perut.
  5. Selepas mengambil antibiotik. Pada masa yang sama, najis menjadi hijau. Mungkin berlendir.
  6. Alergi adalah penyebab biasa..
  7. Patologi organ pencernaan. Pelanggaran jenis ini memerlukan campur tangan pembedahan..
  8. Penduduk badan dengan parasit (helminths, cacing).

Bagaimana mengenali penyakit

  1. Kotoran hijau dengan lendir mungkin muncul. Sebab utama adalah dysbiosis dan selsema.
  2. Najis hijau berbuih, yang boleh disebabkan oleh kekurangan enzim dan kekurangan zat makanan. Jarang, staphylococcus aureus, ubat-ubatan, manifestasi alahan, dan jangkitan usus adalah penyebab utama najis ini..
  3. Kotoran hijau gelap disebabkan oleh perubahan kandungan lemak susu ibu. Tubuh bayi yang baru lahir sangat peka terhadap semua perubahan dalam pemakanan. Kadang-kadang ini disebabkan oleh fakta bahawa bayi menerima susu dari ruang anterior payudara. Ia hanya mengandungi laktosa dan merupakan minuman untuk bayi. Susu dari ruang belakang berfungsi sebagai makanan - ia kaya dengan lemak.

Selain mengubah warna dan konsistensi tinja, keadaan bayi yang baru lahir bertambah buruk:

  • anak tidak tidur lena, menjadi gelisah, sepanjang masa meminta tangan;
  • sakit di perut dan kolik, dan dengan sentuhan ringan pada perut, kanak-kanak itu mula berubah-ubah;
  • kelesuan, sikap tidak peduli muncul;
  • kurang selera makan;
  • loya, muntah, selepas makan, regurgitasi yang kerap mungkin berlaku;
  • peningkatan suhu badan;
  • najis yang kerap longgar, yang boleh menyebabkan dehidrasi.

Pencegahan pelanggaran

Peraturan utama adalah dengan berhati-hati memantau keadaan bayi yang baru lahir..

  1. Semasa memberi makan pertama, keadaan anak dipantau. Produk ditadbir dalam bahagian kecil. Sekiranya, selepas produk, najis atau sembelit longgar muncul, atau gejala lain berlaku, ia harus ditunda untuk jangka waktu tertentu..
  2. Sapukan pada dada dengan betul, jangan sesekali menukar satu payudara dengan yang lain. Inilah yang menjamin bahawa bayi akan menerima susu yang kaya dengan lemak..
  3. Sekiranya terdapat masalah dengan najis (telah menjadi cair, warnanya telah berubah), doktor menasihatkan untuk menyatakan bahagian pertama susu ibu - dengan cara ini bayi akan mendapat susu dari ruang belakang dengan lebih cepat.

Rawatan disfungsi usus

Sebelum berjumpa doktor, wanita itu sendiri harus mengambil tindakan. Penting untuk menentukan mengapa perubahan berlaku pada najis bayi.

Dalam kes ini, HB tidak boleh dihentikan, kerana susu mengandungi antibodi yang dapat membantu mengembangkan imuniti. Mustahil untuk merawat diri sendiri dengan ubat-ubatan.

  1. Batalkan semua ubat, termasuk kompleks vitamin.
  2. Pembetulan pemakanan wanita. Pengecualian dari diet pencahar dan yang boleh menimbulkan alahan. Untuk memahami sifat najis hijau, anda boleh menghilangkan makanan yang memberi najis warna kehijauan. Sekiranya, setelah pembatalan mereka, ketua tidak bertambah baik, maka alasannya harus dicari di tempat lain.
  3. Semasa menyusu, penting untuk mengelakkan bekalan susu berkurangan. Ia perlu untuk memenuhi permintaan, bukan untuk membatasi masa menghisap. Payudara gantian pada selang waktu yang panjang (kira-kira dua jam).
  4. Sekiranya warna hijau najis bertepatan dengan makanan pelengkap pertama, maka mereka harus dihentikan sebentar. Makanan pelengkap perlu diperkenalkan tepat pada waktunya.
  5. Penyediaan yang mengandungi bakteria dan sorben hidup boleh diresepkan.

Sebelum menetapkan rawatan, doktor mungkin mencadangkan kaedah tambahan untuk memeriksa anak. Dan hanya dia yang dapat menunjukkan diagnosis dengan tepat dan menjawab persoalan mengapa warna najis telah berubah.

Penyelidikan merangkumi:

  • koprogram (analisis tinja);
  • ujian darah dan air kencing;
  • Ultrasound sistem pencernaan (hati, perut, pundi hempedu, pankreas);
  • ujian untuk mengenal pasti parasit;
  • ubat anti alergi;
  • antibiotik.

Hanya ada satu pilihan untuk ibu. Menembusi semasa menyusu melalui susu ke dalam badan bayi, mereka akan menyebabkan lebih sedikit kesan sampingan dan menyingkirkan masalah tersebut.

Sekiranya keadaan itu dikaitkan dengan jangkitan, maka antibiotik diberikan kepada anak itu sendiri. Dos dan tempoh pengambilan ubat ini hanya ditentukan oleh doktor. Dalam kes ini, mereka dapat menghentikan najis yang longgar dan kembali ke warna normal..

Rawatan harus dimulakan dengan sebabnya dan hanya dengan itu menghilangkan gejala. Kerjasama dengan pakar (alergis, ahli gastroenterologi, pakar pediatrik) akan membolehkan anda dengan cepat menentukan sifat najis hijau. Dengan mematuhi semua cadangan, anda dapat menyelesaikan masalah dengan cepat dan tanpa akibat.

Najis hijau pada bayi yang disusui

Seorang ibu muda mesti memantau keadaan bayi yang baru lahir. Tidur yang mencukupi, selera makan yang baik dan pergerakan usus yang kerap merupakan petunjuk kesihatan bayi. Dan mengenai perkara terakhir, terdapat banyak persoalan. Pertama sekali, ibu bapa baru mungkin risau akan keadaan seperti itu apabila terdapat najis hijau pada bayi yang disusui. Oleh itu, penting untuk memahami kapan ini adalah norma dan kapan membunyikan penggera..

Najis pada bayi baru lahir

Warna pergerakan usus bayi boleh berkisar dari gelap hingga coklat muda. Biasanya ia menyerupai mustard secara konsisten, kadang-kadang butiran putih kecil-bintik dapat diperhatikan. Mempunyai bau masam. Sistem pencernaan bayi masih dalam peringkat awal, jadi ada kemungkinan penyimpangan, dan warna kehijauannya cukup dapat diterima.

Sejurus selepas kelahiran, bayi yang baru lahir mempunyai tinja asli - mekonium. Ia mempunyai warna hijau gelap, hampir hitam dan konsistensi yang sangat tebal, likat dan melekit. Pergerakan usus ini jauh berbeza dengan pergerakan bayi pada masa akan datang. Komposisi najis dikaitkan dengan kehidupan intrauterin bayi yang baru lahir dan mempunyai banyak air, serpihan sel epitelium, hempedu dan cairan amniotik. Dipercayai bahawa najis asli praktikal steril, dan kemudian usus mula dijajah oleh mikroflora.

Selanjutnya, sebagai peraturan, bayi yang baru lahir mula memakan kolostrum - susu peralihan yang belum matang. Cecair ini sangat berguna untuk bayi. Ia mengandungi imunoglobulin, antibodi dan unsur berguna lain dan enzim pencernaan. Kesan kolostrum pada badan bayi yang baru lahir:

  • membentuk imuniti anak;
  • menggalakkan penjajahan mikroflora usus;
  • menyediakan badan bayi untuk pengambilan susu ibu;
  • mengaktifkan semua sistem bayi;
  • mempunyai kesan pencahar ringan yang membantu membersihkan usus bayi dari sisa-sisa mekonium.

Dalam tempoh ini, najis mungkin sedikit ringan, menjadi kecoklatan. Pada minggu pertama kehidupan, bayi mungkin mengalami najis, yang mempunyai warna kuning kekuningan dengan warna hijau gelap. Ini mungkin menunjukkan proses pelepasan mekonium yang berterusan.

Pada 3-5 hari selepas kelahiran, seorang wanita mempunyai susu matang. Ia menjadi lebih gemuk dan lebih banyak. Oleh itu, najis remah juga boleh berubah. Konsistensi menjadi lebih tebal dan lebih seragam, warnanya menjadi terang dan memperoleh warna kuning atau mustard. Pergerakan usus bayi adalah berkaitan dengan makanan dan berlaku setiap kali makan..

Najis hijau menyusu

Selama sebulan selepas kelahiran, warna najis bayi berubah menjadi coklat muda dan biasanya kekal seperti itu sepanjang tempoh penyusuan. Tetapi warna hijau pada tinja juga mungkin. Sebab-sebab mengapa ini berlaku mungkin:

  • penggunaan ibu yang menyusu makanan yang mengandungi zat besi, serta beberapa sayur-sayuran dan buah-buahan hijau;
  • bilirubin berlebihan;
  • kekurangan enzim untuk pemecahan dan pencernaan susu ibu sepenuhnya;
  • kekurangan susu "belakang" oleh anak;
  • dysbiosis;
  • hasil pengoksidaan efluen;
  • tempoh tumbuh gigi;
  • makanan pelengkap pertama di mana sayur-sayuran dan buah-buahan hijau mendominasi.

Makanan ibu menyusu secara langsung mempengaruhi keadaan bayi, termasuk warna najis. Sekiranya diet didominasi oleh sayur-sayuran dan buah-buahan hijau: brokoli, zucchini, timun, dill, asparagus, bayam, maka ini dapat menyebabkan warna kehijauan pada tinja kanak-kanak. Persediaan yang mengandungi zat besi, serta penggunaan antibiotik, yang memprovokasi dysbiosis, juga menyumbang kepada perubahan warna tinja menjadi hijau.

Dengan penyakit kuning fisiologi, mungkin terdapat lebihan bilirubin pada tinja, yang memiliki warna kehijauan.

Dalam masa kira-kira 3 bulan, sistem pencernaan bayi terbentuk, oleh itu berlakunya fenomena berkala seperti ayam hijau pada bayi baru lahir yang menyusui adalah varian norma.

Fenomena ini juga dapat diperhatikan pada kanak-kanak yang, kerana makan atau kemalasan yang tidak betul, tidak menerima susu "belakang", dan hanya menghisap "bahagian depan" yang lebih cair. Kes pertama dapat dilihat apabila seorang ibu muda dengan cepat menukar payudaranya dalam satu kali makan. Anak tidak mempunyai masa untuk menyedut semua susu dari satu payudara dan hanya makan di bahagian depan, yang mudah dicerna. Keistimewaan pencernaannya adalah sebab warna hijau najis bayi.

Kes kedua merujuk kepada bayi pramatang dan lemah atau "penyedut malas". Bayi seperti itu tidak dapat menyedut sepenuhnya susu dari payudara dan mula berubah-ubah atau cepat tertidur.

Ada kalanya ibu bapa mungkin tidak segera menyedari pengosongan bayi di lampin. Dan selepas beberapa ketika, warna hijau mereka diperhatikan dengan seram. Ini mungkin disebabkan oleh pengoksidaan kandungan usus, interaksi dengan persekitaran. Dalam kes ini, lain kali anda mesti mengikuti proses ini dengan jelas dan memperhatikan warnanya.

Semasa tempoh tumbuh gigi, bayi mungkin mengalami air liur yang berlebihan. Ia boleh menyebabkan aliran hempedu berlebihan, yang seterusnya mempengaruhi warna najis dan juga menyebabkan masalah gastrointestinal lain seperti gas dan kolik yang berlebihan..

Apabila bayi anda mula menerima makanan pelengkap pertama setelah berumur 6 bulan, warna dan konsistensi najis juga boleh berubah. Makan sayur-sayuran hijau dan puri buah dalam diet mendorong koko hijau pada bayi yang disusui.

Penyebab najis hijau pada tiruan

Najis hijau pada bayi yang diberi botol lebih biasa daripada bayi yang diberi susu ibu. Ini semua disebabkan oleh teknologi pengeluaran formula susu yang disesuaikan. Biasanya, campuran ini datang dengan hidrolisis separa atau lengkap protein susu lembu. Ini dilakukan untuk mengelakkan reaksi alahan pada kanak-kanak tahun pertama kehidupan..

Semua ini menyumbang kepada fakta bahawa najis anak dapat memperoleh warna kelabu-hijau. Campuran yang diperkuat dengan besi juga boleh menyebabkan najis berubah menjadi hijau. Sekiranya ini adalah satu-satunya gejala yang membimbangkan ibu bapa, tidak ada demam atau kekotoran lain dalam tinja seperti lendir atau darah, maka tidak perlu risau. Ini boleh menjadi masa penyesuaian terhadap campuran, dan lama-kelamaan fenomena ini akan hilang, dan kotoran bayi akan memperoleh warna yang normal..

Bayi yang diberi makan boleh juga menunjukkan tanda-tanda najis kehijauan.

Keadaan patologi

Dalam beberapa kes, kehadiran najis hijau dan najis hijau harus memberi amaran kepada ibu bapa. Terutama anda harus memerhatikan keadaan umum kanak-kanak dan perhatikan adanya gejala berikut:

  • kenaikan berat badan yang lemah;
  • kegembiraan dan kelesuan bayi;
  • kehadiran suhu tinggi;
  • najis yang kerap berair dan berbuih lebih daripada 12-15 kali sehari;
  • bau najis fetid;
  • keengganan untuk makan.

Semua gejala ini boleh menjadi tanda penyakit tertentu, seperti:

  • jangkitan usus atau virus;
  • dysbiosis;
  • kekurangan laktase;
  • penyakit seliak.

Jangkitan usus dan virus berbahaya bagi kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan dengan dehidrasi yang cepat. Antara gejala yang paling biasa adalah: najis longgar yang kerap dicampur dengan lendir, hijau, kadang-kadang berlumuran darah, demam, muntah, kelemahan umum dan kurang selera makan. Keadaan seperti itu memerlukan rundingan perubatan segera, paling kerap malah dimasukkan ke hospital.

Dysbacteriosis adalah pelanggaran mikroflora usus disebabkan oleh beberapa penyakit sebelumnya atau kerana pengambilan ubat tertentu. Keadaan ini juga dapat diperhatikan akibat penggunaan terapi antibiotik oleh ibu yang menyusu..

Walaupun fakta bahawa dysbiosis tidak dianggap sebagai penyakit, khususnya, menurut Dr. E. A. Komarovsky, ia dapat menimbulkan banyak sensasi dan gejala yang tidak menyenangkan. Antaranya: kembung, cirit-birit atau sembelit, rasa tidak selesa dan sakit perut. Najis hijau mungkin muncul.

Kekurangan laktase adalah keadaan yang dicirikan oleh kekurangan enzim yang memecah gula susu (laktosa). Diagnosis ini ditunjukkan oleh najis hijau berbuih dengan bau masam pedas. Ini mungkin sifat genetik, atau mungkin akibat jangkitan sebelumnya..

Penyakit seliak adalah penyakit kronik yang dicirikan oleh intoleransi gluten. Ini dapat dijumpai ketika makanan pelengkap diperkenalkan kepada bayi dalam bentuk bijirin sereal, seperti gandum, semolina, oatmeal, barli, dll. Produk tepung dan roti juga mengandungi gluten. Penyakit ini menampakkan diri dengan gejala seperti sakit perut, kotoran kuning-kelabu atau kelabu-hijau dengan kandungan lemak yang tinggi. Najis mempunyai bau yang menyakitkan dan menyakitkan. Penyakit seperti ini boleh memprovokasi kelambatan pertumbuhan anak, tingkah laku berubah-ubah dan peningkatan ukuran perut..

Rawatan dan pencegahan

Ibu bapa muda harus mengetahui ciri-ciri perkembangan anak pada bulan-bulan pertama kehidupan dan apa yang harus dilakukan untuk mendorong pembentukan sistem pencernaan bayi yang betul. Seorang ibu yang menyusu harus mengikuti diet khas dan memastikan lekatan awal dan betul pada payudara. Adalah perlu untuk memantau proses penyusuan, dan juga mengikuti cadangan untuk memberi makan secara buatan. Dalam kes terakhir, rejimen minum anak harus diperhatikan dan kemungkinan reaksi terhadap campuran harus dipantau..

Perlu diingat bahawa najis hijau sahaja pada bayi yang baru lahir tidak menjadi masalah. Penting untuk memerhatikan gejala lain. Dan jika perlu, ambil tindakan yang sewajarnya.

Sekiranya anda mengesyaki penyakit, anda memerlukan konsultasi pakar pediatrik dan sejumlah kajian makmal dan instrumental. Antaranya:

  • koprogram;
  • analisis tinja untuk dysbiosis;
  • ujian fungsi hati;
  • Ultrasound perut.

Hasil daripada pemeriksaan yang diterima dan diagnosis yang dibuat, rawatan akan ditetapkan. Sebagai contoh, dengan kekurangan laktase yang diperoleh, bayi harus mematuhi diet bebas laktosa dan menggunakan enzim. Enzim laktosa boleh ditambah terus ke formula atau susu ibu. Untuk kanak-kanak yang lebih tua, susu bebas laktosa boleh digunakan untuk membuat bijirin dan minuman. Ia akan mengambil masa yang lama untuk memulihkan fungsi memecah gula susu - beberapa bulan.

Jangkitan usus dan virus sering dirawat di rumah sakit, kerana mereka memerlukan pemantauan berterusan terhadap tubuh bayi kerana kemungkinan dehidrasi.

Dysbacteriosis dirawat dengan memakan lacto- dan bifidobacteria yang hilang.

Artikel Mengenai Hepatitis