Gejala, rawatan, diagnosis polip usus

Utama Gastrik

Polip di usus, seperti organ seks lain di dalam tubuh manusia, adalah patologi yang sangat biasa. Ini adalah formasi jinak yang terletak di dinding usus, melekat padanya dengan pangkal atau kaki yang lebar dan menonjol ke dalam lumen usus. Pembentukan tumor seperti patologi ini berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa..

Dengan poliposis keturunan, keganasan neoplasma sering terjadi, oleh itu ia dianggap sebagai penyakit prakanker dan formasi seperti itu harus segera dihilangkan. Dengan polip di usus, gejala tidak selalu diucapkan, biasanya prosesnya tidak simptomatik, dengan polip di rektum, hakisan kadang-kadang terbentuk, menyebabkan pendarahan, serta ketidakselesaan dan gatal-gatal di dubur, sembelit, kembung, kembung. Sekiranya polip dijangkiti, paraproctitis atau fisur dubur mungkin berlaku.

Menurut statistik, 10% penduduk berusia lebih dari 40 tahun mempunyai polip di usus besar, di rektum, dan pada lelaki patologi ini berlaku 1.5 kali lebih kerap daripada pada wanita. Oleh kerana keganasan dimanifestasikan oleh pendarahan, jika anda kerap menderma najis untuk darah tersembunyi dan berjumpa pakar dengan tepat pada masanya, dengan diagnosis awal penyakit pada 85-90% kes, operasi dan rawatan awal menyebabkan penyembuhan lengkap dan kelangsungan hidup jangka panjang.

Polip dalam usus mempunyai konsistensi lembut dan mempunyai bentuk yang berbeza: bercabang, jamur atau sfera, warnanya juga boleh berbeza - kelabu kemerahan, kekuningan atau merah tua, konsistensi lembut dengan lendir di permukaan. Dengan bilangan neoplasma, polip boleh berlipat ganda (dalam 30% kes), terletak di bahagian usus yang berlainan dalam kumpulan, boleh menjadi tunggal atau keluarga (meresap).

Punca polip

Hari ini dalam bidang perubatan tidak ada kesepakatan mengenai penyebab polip dalam usus, kerana etiologi poliposis belum dipelajari secara menyeluruh. Hanya terdapat beberapa andaian mengenai mekanisme pembentukan dan asal polip pada organ pencernaan:

Keradangan kronik di dinding usus

Ini adalah teori yang paling jelas dan paling umum mengenai asal usul polip usus. Oleh kerana polip tidak berkembang pada tisu yang sihat, penyakit keradangan pada membran mukus dianggap sebagai faktor patogenetik utama dalam penampilan polip, yang menyebabkan atrofi yang lebih cepat, penuaan epitel mukosa. Percambahan neoplasma jinak difasilitasi oleh penyakit seperti demam kepialu, enteritis, kolitis ulseratif dan proctosigmoiditis, dan disentri. Bukti ini dapat dijumpai dalam fakta bahawa setelah penyembuhan klinikal dari kolitis ulseratif atau disentri, pertumbuhan polip hilang pada pesakit. Juga dipercayai bahawa permulaan perkembangan poliposis usus adalah dyskinesia usus dan sembelit berterusan. Pada kebanyakan pesakit dengan riwayat proses radang usus, penyetempatan polip tepat di tempat yang paling rentan terhadap kerengsaan akibat genangan tinja, di tempat peningkatan trauma.

Kemerosotan kesihatan awam kerana keadaan persekitaran

Sebilangan besar daripada kita sekarang menyedari kemerosotan kesihatan penduduk negara ini, ini terutama dapat dilihat pada bilangan kanak-kanak yang tidak sihat, kadang-kadang sakit parah. Hari ini, kanak-kanak menderita penyakit yang hanya dihidapi oleh orang tua, hampir semua penyakit semakin muda. Faktor tambahan yang mendorong berlakunya polip, doktor merangkumi diet tidak seimbang, banyak dibekalkan dengan produk kimia yang merengsakan selaput lendir seluruh saluran pencernaan, keadaan persekitaran yang tidak baik secara umum, gaya hidup yang tidak aktif, yang diperburuk oleh seseorang yang berada di bilik yang tersumbat di bandar-bandar yang tercemar gas, penyalahgunaan alkohol dan nikotin, makanan yang tidak teratur.

Keadaan patologi saluran darah dan organ pencernaan

Apa-apa keadaan patologi saluran darah - urat varikos organ dalaman, lesi iskemia usus dengan latar belakang aterosklerosis aorta perut dan cawangannya, trombosis saluran mesenterik, serta penyakit divertikular dan sebarang penyakit organ lain dari sistem pencernaan mempengaruhi keadaan mukosa usus..

Teori embrio

Terdapat juga teori mengenai kemunculan polip di usus, gejalanya muncul seiring bertambahnya usia, dan permulaan dan prasyarat untuk kemunculan neoplasma diletakkan bahkan pada rahim, ketika pada masa antenatal terdapat pelanggaran pembentukan mukosa gastrousus, khususnya dinding usus..

Kecenderungan genetik

Adalah dipercayai bahawa terdapat kecenderungan genetik terhadap perkembangan polip usus. Kadang-kadang pada kanak-kanak, polip boleh berkembang dengan latar belakang kesihatan yang nampaknya lengkap, apabila beberapa bahagian usus diprogram secara genetik secara berbeza dan membentuk polip.

Hipersensitiviti terhadap reaksi alergi terhadap gluten dan makanan lain

Baru-baru ini, terdapat sedikit orang yang menderita alahan makanan, tetapi hari ini penyakit seliak (intoleransi gluten) agak biasa, terutama pada bayi. Pada orang dengan sifat ini, ketika makan makanan dengan gluten, tindak balas imun berkembang seperti pencerobohan asing ke tubuh, yang menyebabkan kerosakan pada membran mukus usus kecil. Sekiranya seseorang yang mengalami alahan makanan tidak mengecualikan makanan alergenik dari diet, maka akhirnya ini boleh menyebabkan penyakit serius yang disebabkan oleh penurunan penyerapan nutrien - kepada osteoporosis, barah usus.

Apakah kemungkinan polip merosot menjadi barah usus?

Polip apa yang boleh berkembang menjadi malignan? Jenis neoplasma ini merangkumi hampir 75% daripada semua polip dalam usus, ia disebut adenoma atau polip adenomatous. Menurut tingkah laku sel polip di bawah mikroskop, dalam perubatan adalah kebiasaan untuk membagi adenoma menjadi subtipe - ini adalah kelenjar-vousous, vousous dan glandular (tubular). Adenoma tubular paling kerap terdedah kepada keganasan, apabila, seperti adenoma vena, sering menyebabkan degenerasi onkologi.

Juga, faktor predisposisi degenerasi polip menjadi tumor ganas adalah ukuran, sebagai peraturan, semakin besar ukuran polip, semakin tinggi risiko keganasan. Sekiranya neoplasma mencapai 2 cm, risikonya meningkat sebanyak 20%, jadi bahkan polip terkecil mesti dikeluarkan ketika dijumpai. Sebagai tambahan kepada adenoma, terdapat jenis polip lain. Polip Hamartoma, radang dan hiperplastik adalah yang tidak berpotensi barah.

  • Jenis polip usus yang paling berbahaya yang merosot menjadi barah adalah adenomatous
  • Semakin besar polip, semakin tinggi risiko keganasan.
  • Selepas usia 50 tahun, setiap orang disarankan untuk menjalani sigmoidoscopy fleksibel atau kolonoskopi untuk mengesahkan atau menolak polip. Sekiranya tidak dijumpai polip semasa kolonoskopi, diagnosis seterusnya dapat dilakukan setelah 5 tahun
  • Sekiranya polip adenomatous dijumpai dan dikeluarkan pada pesakit, dia memerlukan pemeriksaan berkala pada masa akan datang untuk mengenal pasti dan membuang polip baru
  • Hari ini, terdapat ujian genetik yang dapat menentukan sindrom kecenderungan keturunan terhadap kanser usus (sindrom Lynch, sindrom Turkot, sindrom Gardner, sindrom polyposis adenomatous keluarga) untuk memulakan pemeriksaan dengan kolonoskopi atau sigmoidoskopi fleksibel seawal mungkin dan menghentikan perkembangan barah usus tepat pada masanya.

Gejala polip usus

Dalam kebanyakan kes, tidak ada gejala apabila terdapat polip di dalam usus. Malangnya, polip secara praktikal tidak mempunyai tanda-tanda, gejala, manifestasi klinikal tertentu, untuk mengenali proses patologi permulaan tepat pada waktunya dan mengetahui dengan pasti bahawa ia adalah poliposis. Keterukan dan kehadiran simptomologi secara langsung bergantung pada jumlah, ukuran, penyetempatan polip, serta kehadiran atau ketiadaan proses onkologi.

1. Dengan adenoma vena, mungkin terdapat banyak lendir pada tinja, serta pendarahan.
2. Kadang-kadang polip besar menyebabkan sakit kram, sembelit yang kerap dan menyerupai gejala penyumbatan usus, disertai dengan pembuangan berdarah dan lendir, sensasi benda asing di dubur, sakit di kawasan iliac dan di bahagian bawah perut.
3. Selalunya, kehadiran penyakit saluran gastrointestinal yang lain disertai dengan gejala bercampur, yang juga boleh terjadi pada polip, oleh itu, tidak jarang neoplasma ditemui secara kebetulan semasa pemeriksaan untuk patologi lain.
4. Dalam hampir 90% kes, barah kolorektal berkembang dengan latar belakang polip vena dan adenomatous dalam 5-15 tahun.
5. Gejala seperti sembelit dan cirit-birit adalah beberapa tanda polip, kerana ia menyebabkan pelanggaran pergerakan usus. Terutama polip besar menyebabkan sembelit, kerana ia mengurangkan lumen usus dan menyebabkan kesesakan, membentuk penyumbatan usus separa.
6. Sekiranya terdapat juga sakit di usus, perut, ini mungkin menunjukkan proses keradangan yang berkaitan.
7. Gejala polip yang paling berbahaya di dalam usus adalah pendarahan dari dubur, dan anda harus segera berjumpa doktor, kerana ini mungkin menunjukkan patologi malignan. Semakin cepat diagnosis dibuat, semakin baik peluang rawatan yang berjaya.

Diagnosis penyakit

Oleh kerana risiko degenerasi menjadi barah pada polip usus adalah tinggi, dan gejala tidak dapat muncul pada tahap awal pertumbuhan neoplasma, di kebanyakan negara maju, setelah 40 tahun, setiap orang menyumbangkan tinja setiap tahun untuk penentuan darah tersembunyi. Kaedah makmal ini dapat membantu mengenal pasti darah ketika tidak kelihatan secara visual, kerana zarah darah, bercampur dengan najis, tidak dapat dilihat. Walau bagaimanapun, ini bukan kaedah utama, tetapi kaedah pemeriksaan tambahan, kerana ujian darah okultik negatif tidak mengecualikan kehadiran polip, dan yang positif tidak mengesahkan.

Di antara semua kaedah moden untuk mendiagnosis keadaan organ dalaman, tentu saja, anda boleh menggunakan MRI dan CT, yang membantu mengesan polip pada usus. Untuk mendiagnosis sigmoid dan rektum, sigmoidoscopy digunakan, yang membolehkan anda memeriksa dinding usus secara visual menggunakan rektoskop. Proctologists sangat mengesyorkan selepas 50 tahun menjalani prosedur sigmoidoskopi fleksibel setiap 3-5 tahun.

Kadang kala pemeriksaan digital pada rektum dapat mengesan polip saluran rektum terminal atau saluran dubur, serta mendiagnosis fisur dubur, buasir, tumor dan sista tisu adrectal.

Irrigoskopi adalah pemeriksaan sinar-x usus besar dengan agen kontras yang dapat mengesan polip lebih dari 1 cm di usus besar.

Pemeriksaan usus besar yang paling bermaklumat dapat dilakukan dengan kolonoskopi. Ini adalah teknik yang paling optimum yang membolehkan anda mengenal pasti polip, dan membantu dalam kajian membran mukus dinding usus, dan juga dapat mengenal pasti penyakit lain. Sekiranya polip dikesan semasa pemeriksaan endoskopi, semasa prosedur, doktor mengambil sampel biopsi untuk melakukan pemeriksaan histologi dan sitologi.

Adalah perlu untuk membezakan polip dari patologi lain, seperti:

  • Tumor etiologi bukan epitel, biasanya tidak berkaki dan besar
  • Lipoma - sering terjadi pada usus besar di sebelah kanan dan sering mencapai ukuran besar
  • Angioma - tumor etiologi vaskular yang menyebabkan pendarahan teruk
  • Myoma atau pembengkakan lapisan otot, yang sangat jarang berlaku dan menyebabkan pelanggaran patensi usus
  • Actinomycosis usus besar, paling kerap mempengaruhi cecum
  • Penyakit Crohn kadang-kadang muncul dengan pseudopolyposis dan dilokalisasi di usus atas.

Pemeriksaan histologi adalah yang paling penting dalam menentukan sifat neoplasma dalam usus..

Rawatan polip usus

Tidak ada rawatan perubatan konservatif untuk polip di usus. Kadang kala, semasa endoskopi rektum, mungkin membuang polip di usus jika kecil dan terletak dengan baik. Dalam kes lain, pembedahan diperlukan. Sekiranya polip terletak rendah di rektum, ia boleh dikeluarkan secara transanal.

Sekiranya polip kecil dijumpai semasa kolonoskopi, semasa prosedur endoskopi, polip dapat dikeluarkan menggunakan elektrod gelung, dengan pemotongan elektro, ketika batang neoplasma dicubit dengan elektrod. Dalam beberapa kes, polipektomi boleh menyebabkan berlubang dinding usus dan menjadi rumit oleh pendarahan. Dalam semua kes, polip usus yang dikeluarkan diperiksa secara histologi. Sekiranya hasil histologi memberikan kesimpulan positif mengenai kehadiran sel-sel barah, mereka menggunakan reseksi bahagian usus ini..

Dengan poliposis keluarga yang menyebar, terutamanya dalam kombinasi dengan sindrom Gardner (osteoma tulang), dengan tumor tisu lain, polip dalam usus dirawat dengan reseksi usus besar, menghubungkan dubur dengan hujung ileum bebas.

Selepas penyingkiran polip besar, kekambuhan sering berlaku dalam 1-3 tahun, oleh itu, selepas pembedahan, kolonoskopi diulang setahun kemudian, dan diagnostik endoskopi diulang setiap 5 tahun. Poliposis keluarga, serta pelbagai polip, formasi besar mempunyai risiko keganasan yang paling besar.

Tidak ada pencegahan perkembangan polip di usus, hanya diagnosis tahunan tepat pada masanya setelah 40 tahun, terutama di hadapan saudara-mara dengan barah usus, dapat menentukan kehadiran polip onkogenik pada tahap awal. Dan pengesanan sel kanser yang lebih awal dan penyingkirannya dalam 90% kes membawa kepada pemulihan.

Polip usus

Kami mengesahkan melalui panggilan telefon bahawa anda didaftarkan di klinik kami

Polip adalah pertumbuhan tisu yang tidak normal pada mukosa usus. Patologi menampakkan dirinya pada alat kelamin. Juga, neoplasma terdapat di organ saluran pencernaan. Polip terbentuk di usus besar, rektum dan cecum. Pada peringkat awal penyakit ini, tidak ada tanda-tanda polip di usus. Untuk mendiagnosis patologi, anda harus melakukan pemeriksaan endoskopi dan lulus ujian.

Polip kolon secara luar menyerupai pertumbuhan berdaging yang terbentuk di rongga saluran gastrointestinal atau pada organ dalaman lain. Terdiri daripada sekumpulan sel kecil. Polip dilekatkan oleh kaki atau pangkalan lain ke tisu lembut dan masuk ke rongga.

Dalam kes lanjut, banyak polip didiagnosis di dalam tubuh manusia, yang terletak di seluruh usus. Neoplasma kecil berukuran hingga dua milimeter. Mereka tumbuh setiap hari. Dengan peningkatan, polip terluka akibat najis. Pendarahan dalaman terbuka, membawa kepada anemia.

Sekiranya ukuran pertumbuhan melebihi norma, maka mereka menyekat lumen usus. Akibatnya, pesakit bimbang akan sembelit, tinja tersekat di dalam badan, sehingga menyebabkan rasa tidak selesa. Penyakit proktologi ini didiagnosis pada orang muda dan orang tua. Lelaki dan wanita terdedah kepada polip..

Kumpulan risiko termasuk orang yang cenderung genetik dan mereka yang sebelumnya menderita poliposis usus. Sekiranya tidak ada rawatan tepat pada masanya, penyakit ini menjadi ganas. Polip sentiasa cedera, sel barah terbentuk di dalamnya. Kemunculan polip adalah keadaan prakanker.

Varieti polip usus

Pakar perubatan membezakan beberapa jenis polip usus. Bergantung pada bentuk neoplasma, pertumbuhan berganda dan tunggal dibezakan, pada kaki atau pada dasar tebal. Bahagian atas polip kelihatan seperti bola atau topi cendawan.

Atas sebab berlakunya, varieti berikut dibezakan:

Polip usus yang meradangPatologi jenis ini terbentuk dalam penyakit akut dan radang. Selalunya, polip seperti itu didiagnosis dengan kolitis ulseratif dan ulser duodenum.
Polip hiperplastik ususPolip terbentuk semasa pertumbuhan tisu lembut. Merupakan bentuk penyakit yang paling biasa.
Polip neoplastik ususPolip muncul kerana peningkatan sel atipikal. Sel-sel ini dikelaskan sebagai jinak atau malignan. Bentuk penyakit ini berbahaya bagi kesihatan dan boleh membawa maut..

Polip neoplastik usus dibahagikan kepada jenis berikut:

  • tiub;
  • vila tiub;
  • adenoma vila;

Menurut statistik perubatan, risiko peralihan ke penyakit ganas adalah tinggi pada adenoma vena dan polip tubular-vena. Dengan jenis lain, risiko sel barah dikurangkan menjadi sifar..

Polip usus: gejala dan manifestasi

Polip usus didiagnosis pada sepuluh peratus orang. Menurut data perubatan, lelaki lebih cenderung kepada penyakit proktologi daripada wanita. Gejala polip pada usus muncul apabila ukuran neoplasma meningkat dengan cepat. Dalam kebanyakan kes, rawatan dimulakan ketika penyakit ini berada pada tahap lanjut..

Untuk mengurangkan risiko penyakit proktologi, anda harus memberi perhatian kepada gejala tunggal dan segera menghubungi pakar perubatan. Bantuan proktologi diperlukan sekiranya tanda-tanda berikut muncul:

  • sakit di bahagian perut;

Adakah polip di usus sakit? Apabila polip muncul, pesakit bimbang akan sakit perut yang berterusan. Sensasi yang tidak menyenangkan meningkat dengan pergerakan, batuk dan bersin, dengan sedikit tenaga fizikal. Rasa sakit meningkat dengan mendadak dan setelah beberapa minit hilang sepenuhnya.

Pesakit mengalami masalah buang air besar. Sembelit dan cirit-birit diperhatikan, tanpa mengira pengambilan makanan. Dengan cirit-birit, mukosa usus jengkel, tekanan intra-perut meningkat, yang menyebabkan pembentukan fisur dubur. Dengan sembelit, pesakit mendorong, berusaha membuang air besar, yang juga memprovokasi pembentukan fisur dubur.

  • genangan najis dalam badan;

Dengan sembelit biasa, tinja bertakung di dalam badan, terkumpul dan bertambah banyak. Proses menular berkembang, mabuk berlaku, yang menyebabkan komplikasi.

Di dalam tinja, terdapat kotoran darah, lendir dan nanah. Tanda ini menunjukkan proses keradangan..

  • kerap mendesak untuk membuang air besar;

Pesakit sering terdesak untuk menggunakan tandas, tetapi pergerakan usus tidak berlaku. Kerja esofagus terganggu.

Pesakit tidak mempunyai selera makan sepanjang hari. Terdapat penurunan berat badan, anemia, atau anemia yang cepat. Kerana kekurangan vitamin, pesakit merasakan kelemahan yang teruk, mengantuk.

  • gatal dan terbakar di dubur;

Kerana desakan buang air besar yang kerap, tisu lembut dubur menjadi radang. Gatal dan rasa tidak selesa muncul di kawasan yang terjejas.

  • gejala sistem jantung;

Apabila polip muncul, usus pesakit juga terganggu oleh gejala dari sistem jantung. Tekanan darah meningkat, takikardia muncul, pening.

Gejala polip pada usus pada wanita disertai dengan sakit di bahagian bawah perut, jadi pesakit sering mengelirukan penampilan polip dengan keradangan pada pelengkap. Kami bercakap mengenai penyakit ginekologi jika terdapat keputihan dari faraj sebelum haid.

Tanda-tanda polip pada usus pada kanak-kanak

Pada masa kanak-kanak, polip di usus jarang muncul, tetapi kes seperti itu masih berlaku. Anak-anak tidak memperhatikan gejala dan tidak akan dapat menentukan kehadiran penyakit ini, oleh itu, ibu bapa harus memperhatikan pemakanan anak, proses buang air besar dan kesejahteraan keseluruhan.

Sekiranya terdapat masalah dengan najis atau terdapat darah di dalam tinja, anda harus segera menghubungi pakar perubatan. Pusat proctology swasta "Proctologist 81" mempekerjakan doktor berpengalaman yang dapat menyembuhkan penyakit ini walaupun pada peringkat lanjut.

Jenis poliposis ini dibezakan pada kanak-kanak

poliposis remaja;Penyakit ini didiagnosis pada kanak-kanak prasekolah. Patologi tidak menampakkan dirinya dengan cara apa pun dan hilang dengan sendirinya.
poliposis limfoid;Patologi berkembang dari enam bulan hingga akil baligh. Poliposis jenis ini perlu dirawat dengan segera untuk mengelakkan tahap kronik, pembukaan pendarahan dan peralihan penyakit ke barah. Mengalami masalah berterusan dengan pergerakan usus dan sakit perut.
Sindrom Peitz-Jeghers;Penyakit ini dianggap turun temurun. Orang yang mempunyai kecenderungan genetik terdedah. Neoplasma terbentuk di usus kecil atau di rektum.
poliposis adenomatous;Ini adalah neoplasma yang muncul di usus besar. Penyakit ini berkembang secara besar-besaran pada semua ahli keluarga.
Sindrom Gardner;Sebilangan besar polip muncul di usus. Juga, neoplasma terdapat di sigmoid dan duodenum, pada organ dalaman yang lain.

Punca-punca polip dalam usus

Sebab-sebab pembentukan polip di usus agak berbeza. Etiologi bergantung pada usia pesakit, pada kehadiran penyakit bersamaan. Sehingga kini, pakar perubatan dan penyelidik saintifik belum mengenal pasti faktor yang boleh menyebabkan neoplasma. Walau bagaimanapun, terdapat beberapa teori yang menjelaskan penyebab polip dalam usus:

Teori ini menunjukkan bahawa neoplasma jinak adalah tahap pertengahan antara kemunculan sel barah dan antara keradangan akut di usus.

Menurut teori ini, penyakit proktologi dianggap sebagai patologi atau proses regeneratif sel yang terkena di dalam usus. Proses ini memprovokasi peningkatan neoplasma pada organ dalaman..

Menurut teori embrio, kemunculan polip di usus dipengaruhi oleh pembentukan selaput lendir yang tidak betul kemudiannya daripada kecederaan atau proses keradangan..

Terdapat juga beberapa sebab yang boleh mempengaruhi pembentukan polip pada organ saluran pencernaan:

Orang yang sebelum ini didiagnosis dengan polip terdedah kepada penampilan neoplasma. Dalam beberapa kes, patologi dianggap kongenital..

Diet secara langsung mempengaruhi kerja saluran gastrousus. Sekiranya menu mengandungi makanan berlemak, goreng, asap, maka perut dan usus tidak dapat diproses. Kehadiran lemak haiwan dan karbohidrat dicerminkan secara negatif dalam kerja usus. Dengan kekurangan serat, polip terbentuk dalam kebanyakan kes.

  • gaya hidup tidak aktif;

Dengan gaya hidup yang tidak menentu, tinja tersekat, perut berfungsi lebih perlahan. Tekanan intra-perut meningkat, yang memprovokasi penampilan neoplasma.

  • gangguan fungsi organ saluran gastrousus;

Dengan sembelit dan cirit-birit yang berterusan, mukosa usus jengkel, saluran pencernaan terganggu, kemudian memprovokasi pertumbuhan polip. Dengan penyalahgunaan alkohol, fungsi usus menjadi perlahan, sehingga menyebabkan pembentukan polip.

Kekebalan yang lemah, kehadiran penyakit refluks juga dapat mempengaruhi perkembangan patologi. Perlu mengubah diet, menjalani gaya hidup aktif dan menyingkirkan tabiat buruk untuk menurunkan risiko terkena penyakit.

Cara menghilangkan polip usus

Pertama sekali, anda harus segera menghubungi ahli proktologi atau ahli gastroenterologi. Doktor akan mengetahui sejarahnya, membuat tinjauan mengenai aduan dan gejala. Selepas ini, pesakit dihantar untuk ujian, kerana lulus ujian diagnostik.

Kolonoskopi dilakukan, dengan pertolongan yang anda dapat dengan seakurat mungkin memeriksa keadaan organ-organ saluran gastrointestinal, mengesan kehadiran polip, walaupun ukuran formasinya terlalu kecil. Selepas pemeriksaan, setiap pesakit diberi rawatan secara individu.

Semasa merawat polip usus, pembedahan dilakukan. Rawatan konservatif tidak berkesan dalam kes seperti itu dan tidak masuk akal. Ubat diberikan hanya untuk orang tua dan kanak-kanak yang terlalu lemah untuk pembedahan. Meresepkan ubat-ubatan yang melegakan gejala pesakit.

Cadangan

Pada peringkat lanjut, ubat alternatif tidak akan berkesan, tetapi kaedah rawatan alternatif akan membantu mencegah pembentukan polip baru. Pesakit diberi enema ramuan perubatan, yang mempunyai kesan anti-radang, memperbaiki mikroflora usus. Untuk memperbaiki peristalsis usus, disarankan untuk minum rebusan yarrow, wort St. John, kulit kayu oak. Merebus viburnum dianggap berkesan, yang mempunyai kesan yang baik pada organ dalaman.

Minyak buckthorn laut, celandine tincture, infus seed labu, infus herba chamomile dianggap sebagai agen anti-radang. Sebaiknya minum campuran mentega dan madu asli setiap hari sebelum makan. Ia meningkatkan proses pencernaan, melegakan sembelit dan memudahkan pergerakan usus. Di samping itu, sakit usus dan kembung hilang.

Punca dan gejala polip pada usus, rawatan dan penyingkirannya

Polip dalam usus adalah neoplasma jinak yang sering dilokalisasikan di dinding dalamnya, seperti pada organ berongga lain. Perkembangan yang serupa terbentuk dari epitel kelenjar dan menonjol ke dalam lumen usus, kadang-kadang ia disimpan di pedikel, dan kadang-kadang ia tidak hadir, dan kemudian mereka bercakap tentang polip pada pangkalan yang luas.

Polip usus diklasifikasikan sebagai penyakit prakanker, kerana mereka sering mengalami transformasi malignan (terutama dengan bentuk poliposis keturunan). Oleh itu, jika mereka dijumpai di dalam usus, doktor dengan tegas mengesyorkan pembuangan pembedahan. Kesukaran untuk mendiagnosis penyakit ini terletak pada kenyataan bahawa polip memberi gejala ringan, walaupun kadang-kadang ada kemungkinan untuk mengesyaki kehadirannya untuk sejumlah tanda klinikal (kembung, sembelit, gatal-gatal dan sensasi benda asing di dubur).

Konsistensi formasi lembut, seperti bentuknya, dapat bervariasi: sfera, bercabang, jamur. Selalunya, pertumbuhan terbentuk di rektum atau di bahagian bawah usus besar. Di bahagian usus yang lebih tinggi, polip sangat jarang berlaku. Sebagai contoh, hanya dalam 0.15% kes mereka dikesan di duodenum. Warna mereka berbeza-beza, boleh menjadi merah tua, kelabu kemerahan, dengan warna kuning. Kadang kala lendir dijumpai di permukaan polip.

Menurut statistik, poliposis usus adalah penyakit biasa. Kira-kira 10% orang di atas 40 mempunyai tumor jinak di usus. Lebih-lebih lagi, pada lelaki, mereka terbentuk 1.5 kali lebih kerap. Semakin cepat patologi dikesan, semakin tinggi peluang untuk mencegah keganasannya. Selalunya ini membantu melakukan kajian najis untuk darah tersembunyi. Apabila operasi membuang polip dari usus dilakukan tepat pada waktunya, maka dalam 90% kes itu menjadi jaminan kelangsungan hidup manusia.

Gejala polip usus

Selalunya mustahil untuk mencurigai adanya polip untuk gejala tertentu, yang disebabkan oleh ketiadaan manifestasi klinikal spesifik patologi. Tahap keparahan mereka bergantung pada ukuran formasi, di mana tepat di usus mereka berada, dan juga sama ada mereka menjadi ganas atau tidak..

Kemungkinan gejala polip usus termasuk:

Pelepasan lendir dan darah, yang paling sering diperhatikan apabila terdapat adenoma vena;

Sekiranya polip mempunyai ukuran yang mengagumkan, maka pesakit mengadu sakit berulang yang mempunyai watak kram. Mereka berlaku di bahagian bawah perut. Selain itu, lendir dan darah diperhatikan, dan sembelit berlaku, berlanjutan sebagai penyumbatan usus. Selalunya dengan polip besar, seseorang mengalami sensasi benda asing di dubur;

Selari dengan polip, pesakit sering mempunyai patologi lain dari saluran pencernaan, yang membuatnya menjalani pemeriksaan penuh, di mana neoplasma ditemui secara tidak sengaja;

Perkembangan barah kolorektal berlaku 5-15 tahun selepas pembentukan polip adenomatous jahat. Keganasan berlaku pada 90% kes;

Gejala polip yang jelas adalah gangguan berterusan pada peristalsis. Ia boleh menjadi cirit-birit dan sembelit. Semakin besar pembentukannya, semakin kerap sembelit berlaku, kerana lumen usus menyempit. Akibatnya, penyumbatan sebahagian usus terbentuk;

Pesakit mungkin mengalami rasa kenyang di perut, mengalami sakit perut dan loya;

Apabila rasa sakit muncul di kawasan usus, permulaan proses keradangan boleh disyaki;

Sebab mendesak untuk berjumpa doktor adalah permulaan pendarahan dari dubur. Ini adalah gejala yang agak serius dan mungkin menunjukkan proses ganas dalam usus;

Sekiranya polip mempunyai kaki yang panjang, maka ia boleh menonjol dari dubur, walaupun ini jarang berlaku;

Hipokalemia adalah akibat kerosakan fungsi usus kerana adanya polip besar dengan proses berbentuk jari di dalamnya. Mereka mengeluarkan sejumlah besar garam dan air, sehingga merangsang cirit-birit. Ini menyebabkan penurunan kadar kalium dalam darah..

Punca-punca polip dalam usus

Perubatan moden tidak mempunyai data yang jelas mengenai etiologi poliposis usus.

Walau bagaimanapun, terdapat teori tertentu yang menunjukkan mekanisme perkembangan penyakit ini:

Keradangan kronik pada dinding usus. Telah terbukti bahawa polip tidak dapat mulai terbentuk dalam tisu yang sihat. Oleh itu, anggapan mengenai punca kejadian mereka nampaknya paling jelas. Proses keradangan pada membran mukus memaksa epitel tumbuh semula dengan lebih cepat, dan ini boleh mengakibatkan pertumbuhan yang tidak terkawal. Di samping itu, para saintis menunjukkan hubungan antara pembentukan polip usus dan penyakit seperti disentri, kolitis ulseratif, demam kepialu, enteritis, proctosigmoiditis. Asas hipotesis ini adalah hilangnya poliposis berulang setelah menyingkirkan penyakit yang disenaraikan. Di samping itu, sembelit dan diskinesia usus dapat memprovokasi pertumbuhan polip. Ternyata pertumbuhan polip lebih kerap dijumpai di tempat usus di mana terdapat genangan tinja dan terdapat mikrotraum;

Masalah kesihatan global bagi sebahagian besar penduduk yang berkaitan dengan kemerosotan keadaan persekitaran. Adalah agak sukar untuk tidak menyedari kelemahan kesihatan pada orang moden. Ini terutama berlaku untuk kanak-kanak. Bilangan bayi dengan patologi kongenital yang teruk terus meningkat. Banyak kanak-kanak menderita penyakit yang biasa terjadi pada orang hanya pada usia tua. Proses pembentukan polip juga dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti penggunaan makanan dengan bahan kimia, ketidakaktifan fizikal, kekurangan udara segar dalam keadaan kehidupan di bandar, penyalahgunaan alkohol, merokok, gangguan makan;

Patologi sistem pencernaan dan saluran darah. Keadaan mukosa usus sangat bergantung pada saluran darah. Penyakit varikos dan divertikular, aterosklerosis mempunyai kesan negatif. Patologi sistem pencernaan (ulser perut, gastritis, pankreatitis, kolesistitis dan lain-lain) tidak boleh menjejaskan kesihatan usus;

Genetik. Adalah dipercayai bahawa keturunan yang membebankan mempengaruhi perkembangan penyakit ini. Ini disahkan oleh fakta bahawa, walaupun dengan latar belakang kesihatan mutlak, pertumbuhan poliposis terdapat pada beberapa kanak-kanak. Para saintis menjelaskan fakta ini dengan program genetik yang menjadikan beberapa bahagian usus berfungsi dengan berbeza;

Teori embrio. Para saintis membuat hipotesis bahawa kawasan usus di mana pembentukan polip berlaku tidak sempurna walaupun semasa perkembangan intrauterin. Gejala penyakit mula muncul agak lewat akibat pengaruh faktor negatif tambahan;

Alahan makanan, intoleransi gluten. Sekiranya hanya beberapa dekad yang lalu, intoleransi gluten adalah masalah yang jarang berlaku, kini semakin banyak kanak-kanak menderita bentuk alergi makanan ini. Apabila makanan yang mengandungi protein ini masuk ke dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh mula bertindak balas dengan keras terhadapnya. Dia menganggap gluten sebagai agen asing, yang menyebabkan kerosakan pada membran mukus yang melapisi usus. Sekiranya tindak balas imun yang tidak mencukupi diabaikan, seseorang menghadapi masalah kesihatan yang serius, hingga dan termasuk barah usus dan perkembangan osteoporosis.

Sebagai tambahan kepada fakta bahawa terdapat sebab-sebab umum untuk perkembangan polip di usus, faktor-faktor yang paling mungkin dari pembentukannya di pelbagai jabatan telah dikemukakan, misalnya:

Pembentukan polip yang jarang berlaku di dalam duodenum selalunya merupakan hasil gastritis dengan keasidan, kolesistitis, atau penyakit batu empedu yang tinggi. Umur orang sakit berbeza dari 30 hingga 60 tahun;

Lebih jarang, formasi dikesan di rongga usus kecil. Lebih-lebih lagi, mereka digabungkan dengan polip di bahagian lain usus dan perut, dan lebih kerap didiagnosis pada wanita berusia 20 hingga 60 tahun. Kemunculan pertumbuhan boleh dicetuskan oleh pelbagai faktor, di antaranya proses keradangan memimpin;

Jisim yang terdapat di usus besar selalunya merupakan hasil keturunan negatif.

Apakah kemungkinan polip merosot menjadi barah usus?

Kira-kira 75% daripada semua formasi polipus yang terdapat di dalam usus mempunyai keupayaan untuk keganasan. Pertumbuhan seperti itu disebut adenomatous. Untuk menentukan subjenis polip adenomatous, perlu mempelajarinya di bawah mikroskop. Polip boleh berbentuk tubular, kelenjar-kelenjar, atau hanya berlekuk-lekuk. Prognosis yang paling baik dari segi keganasan diberikan oleh pembentukan tiub. Polip varikos adalah yang paling berbahaya dan paling kerap merosot menjadi barah.

Sama ada polip diancam keganasan juga dipengaruhi oleh ukuran formasi. Semakin besar, semakin tinggi risikonya. Apabila kelantangan pertumbuhan melebihi 20 mm, ancaman akan bertambah sebanyak 20%. Kerana kenyataan bahawa bahkan polip terkecil akan tumbuh dengan stabil, ia mesti dikeluarkan sebaik sahaja dikesan.

Terdapat juga jenis polip yang tidak terancam malignan - ini adalah formasi hiperplastik, radang dan hamartoma..

Pembentukan adenomatous adalah yang paling berbahaya. Mereka mempunyai potensi tinggi untuk keganasan.

Polip besar cenderung berkembang malignan.

Kolonoskopi, sigmoidoskopi dan sigmoidoskopi adalah prosedur diagnostik yang wajib digunakan secara berkala bagi orang berusia lebih dari 50 tahun dengan keturunan yang berbahaya. Sekiranya pertumbuhan tidak dijumpai, maka pada masa berikutnya disyorkan untuk datang ke klinik dalam dua tahun;

Selepas penghapusan pembentukan adenomatous, seseorang ditunjukkan pemeriksaan berkala untuk mengenal pasti polip baru di dalam usus;

Perubatan moden mempunyai ujian khas untuk mendiagnosis kecenderungan keturunan terhadap perkembangan barah usus. Teknik ini memungkinkan untuk tepat waktu mencegah permulaan degenerasi polip onkologi..

Diagnosis polip di usus

Tahap awal penyakit ini tidak memberikan simptom yang jelas, oleh itu, kebanyakan negara maju telah memperkenalkan sumbangan tinja tahunan wajib untuk mengesan darah laten di dalamnya. Analisis ini membolehkan anda mengesan zarah darah yang tidak kelihatan yang dikeluarkan bersama dengan najis semasa buang air besar. Walau bagaimanapun, walaupun keputusan ujian negatif tidak dapat menunjukkan bahawa pasti tidak ada polip dalam usus..

Teknik seperti imbasan MRI dan CT dapat mengesan pertumbuhan di beberapa bahagian usus. Untuk mendiagnosisnya di rektum dan kolon sigmoid, lebih baik menjalani sigmoidoskopi menggunakan rektoskop. Peranti ini memungkinkan untuk memvisualisasikan dinding usus dengan lebih terperinci. Di samping itu, ahli proktologi memberi cadangan untuk sigmoidoskopi profilaksis setiap 5 tahun. Ini mesti dilakukan oleh semua orang yang berumur lebih dari 50 tahun..

Pemeriksaan jari adalah cara lain untuk mengesan pertumbuhan poliposis, fisur, tumor, sista dan buasir di rektum terminal dan di dubur.

Irrigoskopi membolehkan memvisualisasikan formasi dengan ukuran melebihi 10 mm. Ia dilakukan dengan menyuntikkan agen kontras ke usus besar dan mengambil sinar-x.

Walau bagaimanapun, kaedah yang paling moden dan bermaklumat untuk mendiagnosis poliposis adalah kolonoskopi. Ini memungkinkan untuk memperoleh maklumat mengenai sebarang patologi usus, dan jika terdapat polip, anda boleh segera membuat biopsi. Biopsi yang dihasilkan dihantar untuk pemeriksaan histologi dan sitologi.

Penting bagi doktor untuk tidak menyangka polip dengan formasi serupa yang lain:

Angioma. Ini adalah tumor yang mempunyai banyak saluran dan sering mengalami pendarahan yang teruk;

Lipoma adalah tumor kecil yang sering terdapat di sebelah kanan usus besar;

Myoma, yang menyebabkan penyumbatan usus, jarang didiagnosis;

Tumor bukan epitel yang tidak mempunyai kaki dan pada masa yang sama mencapai ukuran yang mengagumkan;

Penyakit Crohn boleh memprovokasi pseudopolyposis, yang terdapat di bahagian atas usus besar;

Actinomycosis yang mempengaruhi cecum.

Histologi membantu membezakan jenis pembentukan..

Soalan dan jawapan popular

Adakah saya perlu membuang polip di usus? Jawapan untuk soalan ini sangat positif. Sebarang polip mesti dikeluarkan, rawatan lain tidak mungkin dilakukan.

Adakah perut sakit dengan polip di usus? Kesakitan yang teruk dapat diperhatikan dengan polip yang besar. Dalam kes ini, bahagian bawah perut dan kawasan iliac sakit. Selain itu, sakit perut mungkin muncul dengan latar belakang keradangan yang berkaitan..

Adakah polip usus dikeluarkan semasa rektoskopi? Semasa kajian diagnostik ini, formasi kecil yang terletak dengan baik dapat dikeluarkan. Dalam semua situasi lain, campur tangan pembedahan diperlukan.

Rawatan polip di usus

Setelah polip dibezakan dengan tepat, doktor memutuskan kaedah penyingkirannya. Bagi rawatan ubat, ia tidak diamalkan, kerana tidak dapat menyelamatkan pesakit dari pertumbuhan. Dalam beberapa kes, ubat ditunjukkan, tetapi langkah ini bersifat sementara dan membolehkan anda mempersiapkan pesakit untuk operasi yang akan datang. Perkara ini berlaku terutamanya bagi pesakit dengan sistem imun yang lemah dan pada usia tua..

Untuk mengurangkan kembung, ubat-ubatan dari kumpulan antiflatulen diresepkan, misalnya, Simethicone. Sekiranya terdapat kesakitan yang teruk, disyorkan untuk mengambil antispasmodik, misalnya, No-shpy.

Penyingkiran polip di usus

Terlepas dari ukuran formasi, masing-masing mesti dikeluarkan. Selepas prosedur ini, pemeriksaan mikroskopik dilakukan untuk kehadiran sel-sel atipikal..

Kaedah yang paling popular untuk menghilangkan pertumbuhan usus adalah:

Eksisi polip transrectal

Prosedur dilakukan dengan menggunakan gunting atau pisau bedah. Dengan cara ini, hanya polip yang dekat dengan dubur yang dapat dikeluarkan dari badan. Jaraknya tidak lebih dari 10 cm dari awal dubur, walaupun jarak 6 cm dianggap optimum untuk operasi semacam itu..

Pesakit disuntik dengan anestetik tempatan. Selalunya, Novocaine 0.25% digunakan untuk ini. Anestesia umum jarang digunakan. Selepas bermulanya anestesia, doktor menggunakan cermin khas untuk mengembangkan saluran dubur dan membuang polip.

Apabila formasi mempunyai kaki, penjepit Billroth digunakan, dengan mana kaki diperas. Kecacatan yang terbentuk pada membran mukus mesti dijahit. Untuk ini, maksimum 3 knot yang dibuat dengan jahitan catgut sudah mencukupi. Ia tidak memerlukan penyingkiran dan diserap sepenuhnya setelah sebulan. Sekiranya polip melekat pada pangkal lebar, maka penyingkiran dilakukan dengan memotong neoplasma dari zon membran mukus yang sihat menggunakan sayatan bujur.

Sekiranya pertumbuhan terletak lebih jauh dari 6 cm, tetapi lebih dekat dari 10 cm dari pintu masuk ke dubur, teknologi operasi agak diubah. Dengan bantuan spekulum rektum, saluran dubur dibuka dan diregangkan lagi dengan jari sehingga benar-benar santai. Spekulum ginekologi yang lebih besar kemudian dimasukkan, yang memungkinkan dinding usus dikeluarkan tanpa polip. Kemudian cermin pendek diperkenalkan, dan pesakit perlu mendorong. Ini memungkinkan formasi didekatkan dan memberi peluang kepada doktor untuk memahaminya dengan menggunakan pengapit Billroth yang memanjang atau pengapit fenestrasi. Doktor membuang cermin pendek, menyuntik anestesia tambahan ke kawasan pangkal polip, dan kemudian dikeluarkan.

Polipektomi endoskopi

Sebaiknya gunakan kaedah ini untuk menghilangkan polip jika formasi terletak di bahagian tengah (proksimal) usus. Campur tangan pembedahan tersebut disebut sebagai kaedah pembedahan invasif minimum yang dapat digunakan dalam keadaan tidur pesakit. Semasa prosedur, endoskop dimasukkan ke dalam dubur untuk mencari polip. Selepas pengesanannya, neoplasma dikeluarkan menggunakan instrumen endoskopi. Doktor kemudian mengesahkan bahawa tidak ada pendarahan dan, jika perlu, mengumpul semula. Polip dikeluarkan dari badan pesakit menggunakan endoskopi.

Sekiranya pertumbuhannya besar, maka ia mesti dikeluarkan tidak sepenuhnya, tetapi di bahagian. Prosedur ini dipanggil chunking. Ini adalah teknik yang agak rumit, di mana letupan gas usus dapat terjadi, serta perforasi dinding usus jika luka bakar terlalu parah. Oleh itu, operasi seperti itu hanya dapat dilakukan oleh proctologist atau endoskopi yang terlatih. Setelah penyingkiran polip besar melebihi 20 mm, pesakit memerlukan endoskopi kedua setahun kemudian. Orang itu tidak dikeluarkan dari daftar proctologist dan setiap 3 tahun mesti menjalani prosedur ini, yang bertujuan untuk mengenal pasti kemungkinan kambuhnya penyakit.

Electroexcision

Rektoskop dimasukkan ke dalam rongga rektum. Gelung elektrik ditarik sepanjangnya ke polip. Dia melemparkan dirinya ke arah polip, arus melaluinya. Suhu gelung meningkat, tisu epitel memanas. Akibatnya, tumor menerima luka bakar termal dan mati. Apabila gelung diketatkan, formasi dicukur dan dibawa keluar.

Kaedah ini mempunyai beberapa kelebihan, pertama sekali, ini memungkinkan anda untuk mencegah perkembangan pendarahan, kerana terdapat pembekuan seketika saluran darah.

Reseksi kolotomi atau usus

Operasi ini ditunjukkan untuk mengesan polip pada kolon sigmoid, dan juga untuk diagnosis formasi berbulu dengan pangkal lebar. Prosedur ini memerlukan pengenalan anestesia umum. Kemudian doktor membuat sayatan di kawasan iliac kiri dan usus dikeluarkan ke lumen yang dihasilkan. Kawasan poliposis diperiksa dan dibuka. Awalnya, pulpa lembut yang ketat digunakan pada kawasan yang sihat. Tumor dan bahagian selaput lendir di mana ia berada dieksisi, kemudian jahitan dikenakan ke tempat ini. Usus itu sendiri dijahit dalam dua baris, dan dinding perut anterior berlapis-lapis.

Enterotomi

Campur tangan pembedahan bertujuan menghilangkan polip yang kecil dan melekat pada pedikel. Bergantung pada bahagian usus mana yang telah mengalami pertumbuhan patologi, duodenotomi (duodenum), ileotomi (ileum), ejunotomi (jejunum) dibezakan. Bahagian usus kecil yang diperlukan dibedah dengan pisau bedah atau pisau elektrik, polip dikeluarkan, dan lubang yang dihasilkan dijahit. Operasi paling kerap tidak menyebabkan komplikasi, kerana lumen semasa enterotomi standard menyempit sedikit.

Reseksi usus kecil segmen

Operasi ditunjukkan apabila polip besar dijumpai di usus kecil, atau jika pangkalnya luas. Seluruh kawasan di mana pertumbuhan dilokalisasikan. Hujung usus mendekati satu sama lain, dan fistula interintestinal terbentuk. Selalunya, campur tangan semacam itu menjadi penyebab gangguan pencernaan pada masa akan datang, kerana pesakit menderita "sindrom usus pendek".

Adapun prognosis untuk pemulihan, lebih baik jika pembentukannya dikesan pada peringkat awal dan segera dihilangkan dari tubuh. Semakin lama polip di usus dan semakin besar ukuran dan bilangannya, semakin tinggi risiko mereka akan merosot menjadi tumor malignan. Kebarangkalian kambuh tetap tinggi walaupun selepas pembuangan tumor sepenuhnya, ia meningkat hingga 30%. Oleh itu, sangat mustahak untuk mengikuti pesakit dan menjalani pemeriksaan secara berkala..

Diet selepas penyingkiran polip di usus

Pemulihan pesakit selepas operasi terutamanya bergantung pada kepatuhan terhadap diet. Pemulihan terdiri daripada beberapa peringkat dan mesti mengikut peraturan tertentu.

Selepas operasi, peringkat pertama diet bermula. Ia berlangsung selama 3 hari setelah intervensi dilakukan. Pesakit tidak dibenarkan minum atau makan selama 24 jam pertama. Apabila masa ini habis, orang itu dapat menghilangkan dahaga. Isi padu maksimum cecair yang diambil dalam satu masa tidak boleh melebihi 50 ml. Sebagai tambahan, pesakit boleh minum sup sayur, atau kompot berdasarkan buah-buahan tanpa gula. Selepas 12 jam lagi, kaldu beras, kaldu daging lemah atau jeli dibenarkan. Anda juga dapat mempelbagaikan menu ketat pesakit selepas pembedahan dengan rebusan rosehip. Sekatan tersebut disebabkan oleh fakta bahawa perlu untuk menghilangkan sebanyak mungkin peristalsis usus dan mengurangkan fungsi perkumuhannya. Enzim hempedu dan pencernaan yang dihasilkan dapat mempengaruhi keadaan jahitan dan tisu yang rosak secara negatif..

Tahap kedua diet bermula tiga hari selepas campur tangan. Sekiranya pesakit merasa memuaskan, maka dietnya dapat diperluas dengan memperkenalkan bijirin cair, soufflé daging (dari daging tanpa lemak), sup berlendir dan telur rebus. Bagi bijirin, millet, oatmeal dan beras harus diutamakan. Apabila produk baru diperkenalkan, perlu memantau kesejahteraan pesakit dengan sangat berhati-hati. Sekiranya, setelah pengambilan hidangan tertentu, terdapat peningkatan pembentukan gas, atau sensasi menyakitkan muncul, maka penting untuk menolak makanan tersebut. Tahap kedua diet bertujuan untuk secara konsisten meningkatkan beban pada usus yang dikendalikan. Pada masa ini, pesakit perlu menormalkan najis. Ikuti diet seperti itu sehingga waktu keluar dari hospital.

Tahap ketiga berlaku dua minggu selepas operasi. Selama empat bulan akan datang, pesakit harus mematuhi diet yang lebih baik..

Doktor harus membiasakan pesakit dengan peraturan asas pemakanan:

Penting untuk mematuhi rejimen. Sekiranya makanan memasuki badan pada masa yang sama, ini akan membolehkan enzim mula dihasilkan lebih awal. Dalam kes ini, proses pencernaan tidak akan begitu sukar bagi usus yang pulih;

Anda memerlukan makanan pecahan. Ini akan meningkatkan fungsi motor usus, mengurangkan beban di atasnya. Bilangan makanan tidak boleh kurang dari 6, tetapi bahagiannya mesti dimakan sedikit;

Penting untuk mencegah proses fermentasi dalam usus, kerana ia boleh menyebabkan perkembangan peritonitis. Untuk melakukan ini, ada baiknya menolak memasukkan kekacang dalam makanan. Sekatan itu merangkumi kacang, asparagus dan cendawan;

Untuk mengelakkan sembelit, pesakit mesti menerima jumlah cecair yang mencukupi. Isipadu bergantung pada berat badan pesakit dan rata-rata 3 liter. Kursus pertama mesti ada di menu;

Semakin gemuk makanan, semakin banyak hempedu dirembeskan. Lebihan kandungannya memberi kesan negatif kepada proses pertumbuhan semula tisu usus;

Penting untuk mengelakkan makan makanan yang terlalu kasar yang boleh mencederakan usus. Produk mesti dimasak atau dibakar dengan teliti;

Perlu menambah produk tenusu, telur dan daging tanpa lemak untuk diet. Semuanya mengandungi protein, yang menyumbang kepada pembaikan tisu yang cepat;

Makanan masam, pedas dan goreng dilarang sama sekali. Ini disebabkan oleh kemampuan mereka untuk merengsakan usus secara kimia..

Menu harus dirancang dan dirancang sedemikian rupa sehingga memenuhi sepenuhnya keperluan orang yang sedang diperbaiki. Penting untuk melakukan ini walaupun terdapat sekatan yang ada. Pergerakan usus yang normal adalah kunci untuk pergerakan usus yang kerap. Ini membantu mencegah dysbiosis dan sembelit, yang bermaksud sehingga tahap tertentu mengurangkan risiko pembentukan semula polip..

Pengarang artikel: Volkov Dmitry Sergeevich | c. m. n. pakar bedah, ahli phlebologist

Pendidikan: Universiti Perubatan dan Pergigian Negeri Moscow (1996). Pada tahun 2003 dia mendapat diploma dari Pusat Perubatan Pendidikan dan Ilmiah Pentadbiran Presiden Persekutuan Rusia.

Polip usus - gejala dan manifestasi pertama, rawatan

Tubuh manusia sentiasa diperbaharui, neoplasma sering muncul di dalamnya, yang tidak langsung membahayakan, tetapi tidak semula jadi dari sudut pandang fisiologi. Bentuk pertumbuhan jinak boleh mengganggu kehidupan normal..

Apakah polip dalam usus

Polip adalah patologi jinak yang mempengaruhi lumen usus atau organ berongga lain. Mereka adalah sejenis tumor (pengumpulan sel) bersaiz kecil, yang dilekatkan dengan kaki atau pangkal lebar ke tisu dan menonjol ke rongga usus. Pembentukan ini khas untuk usia apa pun, terutama pada pesakit yang mewarisi poliposis usus.

Apa yang menyebabkan polip dalam usus

Poliposis (kod ICD 10 - D12) merujuk kepada penyakit dengan etiologi (kejadian) yang tidak didiagnosis. Ini bermakna bahawa perubatan moden masih belum dapat menentukan penyebab kemunculan neoplasma di dalam usus. Terdapat tiga teori yang menjelaskan kemunculan neoplasma, tetapi tidak ada yang terbukti. Masing-masing mempunyai asas saintifik, tetapi hanya mempertimbangkan salah satu faktor utama poliposis:

  1. Teori keradangan. Lesi mewakili tahap pertengahan antara tumor barah dan proses keradangan organ pada organ, sementara lesi jinak.
  2. Teori disregeneratif mendakwa bahawa penyakit adalah pelanggaran atau terlalu kerap pengaktifan proses regenerasi sel-sel yang rosak secara tidak sengaja, yang menyebabkan peningkatan pertumbuhan di tempat ini..
  3. Teori embrio. Tuntutan bahawa perkembangan patologi membran mukus akibat trauma atau keradangan terlibat dalam penampilan tumor.

Pendekatan yang berbeza terhadap punca tidak bertentangan dengan fakta bahawa sebab-sebab pembentukan polip dalam usus adalah seperti berikut (yang disepakati oleh kebanyakan pakar):

  • kecenderungan genetik (faktor keturunan);
  • diet yang tidak betul dengan dominasi lemak haiwan, karbohidrat;
  • gaya hidup tidak aktif;
  • penyakit refluks;
  • patologi usus.

Gejala polip pada usus pada orang dewasa

Polip rektum, seperti polip usus besar, tidak ditentukan dalam kebanyakan kes klinikal, tidak mempunyai gejala khas. Sangat sukar untuk memulakan rawatan tepat pada waktunya. Selalunya, terapi bermula apabila bentuknya sudah dikembangkan. Gejala polip pada usus di kompleks boleh membuat anda berfikir untuk pergi ke doktor. Dengan manifestasi umum penyakit yang mungkin berlaku, anda perlu berjumpa pakar. Tanda-tanda penyakit ini adalah seperti berikut:

  • ketidakselesaan di perut dengan kesakitan yang teruk;
  • pergerakan usus yang bermasalah dan tidak selesa;
  • kehadiran darah, lendir dalam tinja;
  • kerap mendesak untuk menggunakan tandas;
  • najis longgar yang tidak sistematik berkala;
  • penggantian sembelit, penyumbatan, cirit-birit;
  • sakit perut, muntah, gatal, terbakar di saluran dubur, munculnya lendir pada najis (khas untuk poliposis usus besar).

Gejala polip pada usus pada kanak-kanak

Anak tidak dapat menentukan sendiri penyakit itu sendiri, oleh itu, ibu bapa mesti memantau kesejahteraan anak-anak. Tanda-tanda utama polip pada usus pada kanak-kanak adalah sama seperti pada pesakit dewasa. Sekiranya najis bermasalah atau munculnya pembentukan darah di dalam tinja anak, anda mesti berjumpa doktor. Pada pesakit muda, formasi terdiri daripada beberapa jenis:

  1. Polip awet muda. Dibentuk pada usia 3-6 tahun, kebanyakan mereka larut sendiri tanpa akibat.
  2. Poliposis limfoid. Perkembangan penyakit ini berlaku dalam tempoh dari enam bulan hingga masa baligh. Prosesnya terbentuk pada usia 1-3 tahun. Borang ini dikenakan rawatan wajib kerana bahaya patologi, pendarahan, ketidakselesaan berterusan, masalah buang air besar..
  3. Sindrom Peitz-Jeghers. Penyakit ini terutama turun temurun. Lesi dilokalisasikan di usus kecil atau di rektum. Perkembangan jangka panjang, pandangan positif tidak membatalkan rawatan wajib.
  4. Polyposis adenomatous (poliposis kolon familial). Pertumbuhan massa formasi hingga 3000 unit isi padu tidak sama, yang cenderung ganas.
  5. Sindrom Gardner. Poliposis berganda dalam penyetempatan neoplasma bukan sahaja di usus, tetapi juga di perut (pembentukan hiperplastik), kelenjar tiroid.

Jenis-jenis polip di usus

Bergantung pada lokalisasi badan, klasifikasi polip endoskopi moden membezakan jenis berikut:

  1. Remaja. Bentuk penyakit kanak-kanak yang mempengaruhi tisu mukosa rektum. Kelihatan seperti sekumpulan anggur dengan permukaan licin (pedunculated polyp). Pembentukan sedemikian tidak berkembang menjadi bentuk malignan..
  2. Hiperplastik. Pembentukan berbentuk kerucut kecil (2-4 mm). Walaupun dengan jumlah yang banyak, mereka muncul sebagai penebalan mukosa usus. Jarang sekali menjadi barah.
  3. Kelenjar. Bentuk penyakit yang paling biasa, nama kedua adalah polip adenomatous. Pembentukan bentuk bulat, dengan peningkatan besar lebih dari 2 cm dalam 50%, keganasan berlaku.
  4. Villous - kedua-dua nama yang sama dan kelenjar-kelenjar. Polip hiperplastik seperti itu mempunyai permaidani atau bentuk simpul, terletak di pangkalan yang luas. Disetempat di rektum dan kolon sigmoid. Dalam 90% kes, mereka menjadi onkologi.

Bolehkah polip berkembang menjadi barah

Soalan ini diajukan oleh hampir setiap pesakit yang berhadapan dengan pengenalan polip. Walaupun pendidikan itu jinak, namun cenderung merosot: semuanya bergantung pada usia, jantina, lokalisasi pesakit. Perkara di atas adalah anggaran kumpulan risiko dengan kemungkinan berlakunya barah untuk pelbagai jenis neoplasma..

Untuk penyetempatan yang berbeza, transformasi polip menjadi barah diramalkan seperti berikut:

  1. Kanser polip perut. Sangat sukar untuk didiagnosis, kerana gejalanya mempunyai tanda-tanda ulser peptik. Adenokarsinoma gastrik menunjukkan bahawa hanya 5-15% pesakit yang hidup lebih lama daripada 5 tahun. Hanya diagnosis tepat pada masanya dan penyingkiran tumor sepenuhnya pada peringkat awal memberikan peluang yang tinggi untuk memperoleh hasil positif..
  2. Neoplasma pada rahim. Pembentukan mereka berlaku akibat pertumbuhan tisu rahim yang berlebihan. Dalam kebanyakan kes, mereka tidak menimbulkan bahaya, tetapi pada wanita setelah 50 tahun, kemungkinan transformasi poliposis menjadi onkologi meningkat secara mendadak.

Semua penyetempatan formasi lain berisiko merosot menjadi tumor barah. Sekiranya poliposis dikesan, anda harus berjumpa dengan pakar secara berkala, mematuhi irama kehidupan yang ditentukan, jika penyingkiran formasi tidak praktikal. Perkara utama adalah untuk mengingati bahawa peningkatan kemungkinan degenerasi menjadi onkologi secara langsung bergantung pada ukuran dan komposisi badan apendiks..

Artikel Mengenai Hepatitis