Sebab utama mengapa limpa boleh membesar

Utama Enteritis

Apa yang perlu dilakukan jika limpa membesar? Limpa biasanya tidak menarik perhatian kepada dirinya sendiri, jarang dibicarakan, jadi pengetahuan tentang organ ini agak terbatas. Tetapi kerana pembesaran limpa yang disebabkan oleh pelbagai sebab mengancam komplikasi serius, perlu mengetahui lebih banyak mengenai organ ini. Limpa sangat penting bagi manusia, kerana ia adalah organ utama kekebalan tubuh, daya tahan tubuh, komposisi darah normal bergantung padanya, berfungsi sebagai depot darah, menjalankan fagositosis mikroba asing, menjalankan limfopoiesis, menghasilkan antibodi untuk seluruh sistem kekebalan tubuh.

Patologinya timbul dengan mudah, walaupun dari pukulan kuat ke perut, dia dapat mengalami pecah dengan pendarahan dalaman berikutnya. Organ selalu bertindak balas terhadap penyakit organ lain dengan pembesarannya, iaitu. splenomegali, kerana mesti memberikan aliran darah yang normal. Banyak penyebab sifat radang dan bukan radang yang berkaitan dengan pelbagai penyakit organ dan sistem badan boleh menyebabkan peningkatan. Sehubungan dengan semua perkara di atas, sebelum beralih ke pelanggaran fungsinya, anda perlu mempelajari sedikit tentang ciri-ciri anatominya..

Limpa (lat. Splen, lien) terletak di belakang perut, dan bersentuhan dengannya, bersebelahan dengan pankreas, usus besar dan ginjal kiri dengan kelenjar adrenal. Seperti kerudung, limpa ditutupi dari semua sisi oleh peritoneum, kecuali pintu gerbangnya. Di antara organ yang bersentuhan dengannya dan limpa itu sendiri, ligamen dari peritoneum diregangkan, dengan mana ia melekat pada mereka. Ia betul-betul dianggap sebagai kelenjar getah bening terbesar. Strukturnya: mempunyai bingkai (trabeculae), antara trabeculae - pulpa (pulpa). Dalam bentuknya, limpa menyerupai setengah lingkaran bentuk memanjang dan rata, menyerupai biji kopi sepanjang 11 cm, lebar hingga 9 cm, tebal 4-5 cm. Berat sekitar 150 gram.

Pulpa limpa terdiri daripada 2 jenis: merah dan putih. Mereka melakukan fungsi yang berbeza. Pulpa merah mengandungi sinus vena dan tali pulpa; terdapat sel darah, makrofag, sel plasma dari mana antibodi terbentuk. Di sini, monosit dikekalkan, dari mana makrofag kemudian terbentuk; trombotik dan eritrosit usang hancur, zat besi yang tidak digunakan, tetapi dipindahkan ke sel darah merah yang sedang berkembang. Pulpa putih hanya 20%, ia kelihatan seperti bintik-bintik keputihan-kelabu keputihan, warnanya disebabkan oleh pengumpulan limfosit di sini, mereka mengumpulkan T-limfosit - pembunuh utama imuniti.

Oleh itu, limpa adalah organ utama imuniti manusia, ia, secara kiasan, adalah "asas latihan" utama untuk limfosit, yang terbentuk di sini dan belajar mengenali unsur-unsur asing yang memusuhi tubuh sehingga dapat dimusnahkan ketika mereka bertemu di tempat lain di dalam tubuh. Di samping itu, ia mengubah monosit menjadi makrofag, berperanan sebagai penapis tertipis untuk mengecualikan organisma asing (bakteria) dari peredaran, membuang sel darah lama yang tidak normal, membentuk sel darah putih - leukosit, mensintesis protein penting, ia mengatur tahap platelet, mengambil bahagian dalam proses pembekuan darah.

Limpa itu sendiri jenuh dengan saluran darah, oleh itu, walaupun untuk tujuan diagnostik, biopsi tidak dilakukan di sini kerana risiko pendarahan yang ada. Melaluinya, darah selalu keluar segar dan diperkaya, kerana limpa inilah yang akan membekalkannya dengan leukosit segar, eritrosit muda dan juga mengambil dan menggunakan sel-sel mati lama, badan asing dan mikroba dari darah..

Apabila beberapa patologi timbul, ia dapat meningkat, kerana aliran darahnya meningkat, dalam kes seperti itu bukan gejala patologi, biasanya tidak dapat diraba. Splenomegali (dari bahasa Latin splen - limpa, megal - pembesaran) dikatakan apabila beratnya mulai melebihi 500 g dan panjangnya menjadi lebih dari 20 cm.

Sebab-sebab limpa yang diperbesar boleh menjadi:

  1. 1. Penyakit hati (sirosis, hepatitis B, C, hepatosis, hepatitis alkoholik).
  2. 2. Kanser darah (leukemia, leukemia, myelofibrosis, limfoma, penyakit Hodgkin).
  3. 3. Jangkitan (endokarditis bakteria, mikobakteria, sepsis, lues, brucellosis, jangkitan tifoid paratyphoid).
  4. 4. Pelanggaran aliran darah dan penyumbatan (trombosis urat splenik mereka, penyumbatan vena portal, HF).
  5. 5. Limpa yang membesar dapat menyebabkan penyakit darah: talasemia, spherositosis, hemolitik, berbahaya, anemia sel sabit, agranulositosis siklik, ITP (purpura trombositopenik idiopatik), hemoglobinopati.
  6. 6. Penyakit Gaucher, Wilson, glikogenosis, hemokromatosis, hiperlipidemia penting (gangguan metabolik).
  7. 7. Penyakit autoimun (lupus eritematosus, periarteritis nodosa, rheumatoid arthritis).
  8. 8. Patologi virus (AIDS, campak, rubela, mononukleosis).
  9. 9. Sebab bahawa limpa membesar mungkin penyakit kulat.
  10. 10. Jangkitan protozoa (malaria, leishmaniasis, toxoplasmosis).
  11. 11. Helminthiasis (schistosomiasis, echinococcus).
  12. 12. Abses dan infark limpa, tumor limpa, sista limpa, tuberkulosis limpa.
  13. 13. Kegiatan fizikal yang intensif, trauma, menyelam dengan perut boleh menyebabkan pecahnya limpa.

Splenomegali menyebabkan kerosakan limpa, ia mula melepaskan sel-sel yang tidak normal ke dalam darah. Akibatnya, sel berbentuk tidak teratur terkumpul di dalam darah, yang menyebabkan hipersplenisme. Ini boleh menyebabkan anemia dan meningkatkan kepekaan tubuh terhadap jangkitan, mengurangkan pembekuan darah.

Sekiranya penyebabnya tidak dijelaskan dan langkah-langkah tidak diambil, limpa yang membesar memprovokasi pemusnahan bukan sahaja sel-sel patologi, tetapi juga sel-sel darah yang sihat. Tingkah laku limpa ini dapat terjadi dengan penyakit hati, granulomatosis, sementara harus ada sindrom hipertensi portal, yang menyebabkan genangan darah di limpa dan peningkatan fagosit mononuklear di dalamnya dengan peningkatan jaringan ikat di limpa.

Terdapat perasaan kembung di bahagian atas perut, rasa sakit dan rasa berat yang tidak jelas, rasa kenyang di perut dan perut, rasa kenyang yang cepat semasa makan, mustahil untuk makan sebahagian besar makanan, selera makan menurun, apatis, pedih ulu hati, gejala refluks gastrik (makanan membuang ke esofagus dari perut) kerana pergeseran perut dan tekanan pada rongga perut - gejala ini disebut tidak langsung. Selain itu, mungkin ada rasa sakit di bawah tulang rusuk di sebelah kiri, demam, pucat, berkeringat malam, kelemahan umum, lebam ringan, keletihan dan penurunan tekanan darah dan berat badan, jangkitan kerap, mungkin ada penyakit kuning dan anemia - ini adalah gejala langsung.

Gejala juga dikelaskan sebagai radang dan tidak radang dalam etiologi. Sekiranya terdapat penyebab keradangan, simptom: demam dengan suhu 40 ° C, rasa sakit di hipokondrium kiri, rasa sakit pada palpasi kawasan ini, mual ringan, kadang-kadang muntah dan cirit-birit. Etiologi bukan keradangan: suhu lebih kerap normal, kadang-kadang hingga 37.5 ° C; rasa sakit yang tidak terungkap menarik sakit di hipokondrium kiri, rasa sakit semakin meningkat ketika menyedut dan boleh merebak ke bahu kiri, kelembutan lemah pada palpasi.

Terdapat 4 tahap pembesaran:

  1. 1. Pertama, limpa diperbesar dengan 1 jari dari bawah tepi lengkungan kostum, dalam hal ini palpasi tiang terdekatnya - ujungnya mungkin.
  2. 2. Mencapai bahagian tengah segmen antara pusar dan hipokondrium.
  3. 3. Sudah datang ke lin. medialis.
  4. 4. Limpa mencapai pelvis dan bahagian usus besar yang naik, kadang-kadang boleh turun sebahagian ke pelvis.

Sekiranya limpa bayi yang baru lahir membesar, maka dalam 30% kes mempunyai watak fisiologi, pada beberapa anak sekolah sedikit peningkatan limpa juga dianggap sebagai norma.

Oleh itu, untuk mengetahui kehadiran patologi, perlu melakukan pemeriksaan lengkap, dengan mengambil kira aduan, jika ada. Gejala dan penyebab penyakit pada kanak-kanak tidak berbeza dengan orang dewasa.

Pertama, tinjauan lisan dilakukan, sejarah terperinci dikumpulkan. Sejarah keluarga didengar, keluhan didengar, kemudian pemeriksaan lengkap dilakukan, palpasi perut untuk menentukan limpa yang membesar, CT, MRI diresepkan untuk menentukan kelengkapan bekalan darah ke seluruh limpa. Imbasan organ juga dilakukan dengan unsur radioaktif tahap rendah, yang memungkinkan untuk menentukan sama ada sejumlah besar sel darah dihancurkan dalam limpa yang membesar..

Analisis ditetapkan untuk formula darah terperinci lengkap dengan penentuan semua unsur penyusunnya, ujian darah dengan petunjuk biokimia - untuk menentukan petunjuk prestasi pankreas, hati, untuk menentukan tahap elemen jejak darah asas; penentuan enzim - mengambil sampel hati, melakukan ultrasound organ perut, maka, jika patologi tertentu dikesan, kajian tambahan yang diperlukan dapat ditentukan (biopsi sumsum tulang, CT dada, biopsi kelenjar getah bening, tinja untuk telur cacing, penanda biokimia autoimun, dll.). Biopsi limpa jarang berlaku kerana risiko pendarahan.

Pada ultrasound rongga perut, ketika memeriksa limpa, doktor dapat menentukan panjang, ketebalan dan lebar organ, yang, dengan cara itu, bergantung pada fizikal seseorang - semakin besar, semakin besar organ dalamannya; serta keadaan kapal dan lokasi limpa di rongga perut. Sekiranya dimensi melebihi yang dibenarkan sebanyak 2-3 kali, maka diagnosis splenomegali dibuat. Apabila tidak ada data yang boleh dipercayai untuk splenomegali dan tidak ada klinik, kedudukan doktor akan dijangkakan: setelah enam bulan, pemeriksaan diulang sepenuhnya.

Limpa yang membesar tidak selalu memerlukan rawatan, kadang-kadang peningkatan disebabkan oleh kerjanya dalam patologi organ lain, misalnya, hati. Tujuan rawatan bukan untuk mengurangkan ukurannya, tetapi untuk merawat penyebab yang mendasari, iaitu penyakit yang mendasari. Sering kali, untuk mengawal penyakit yang menyebabkan splenomegali, atau sekiranya tidak berkesannya rawatan konservatif, pemulihan limpa memerlukan waktu yang lama dan organ dalaman lain dapat rosak, maka perlu melakukan operasi dan mengeluarkan limpa sepenuhnya, maka orang tanpa limpa (asplenia) menjadi rentan terhadap sebarang jangkitan dan mereka perlu menjalani pelbagai vaksinasi (pneumokokus, meningokokus, hemofilik, vaksin influenza, dll.).

Splenektomi dilakukan menggunakan kaedah klasik atau laparoskopi melalui sayatan kecil pada permukaan anterior abdomen. Laparoskopi mempunyai kekurangannya kerana pakar bedah tidak melihat gambaran umum organ, tidak berfungsi dengan tangannya, tetapi dengan instrumen, yang tidak selalu mudah, sukar untuk menghitung tindakannya. Teknologi semasa dalam operasi membolehkan organ diselamatkan dengan menjahit; malah bahagian tisu limpa yang dikeluarkan sekarang dapat dijahit ke daun peritoneal, di mana mereka tumbuh dan terus berkembang. Apabila ketebalannya mencapai 1 cm, mereka cukup mampu mengimbangi kerja limpa..

Dalam kes rawatan konservatif, ditentukan oleh etiologi penyakit yang dikenal pasti: dalam kes jangkitan - terapi antibiotik; dengan ubat virus - antivirus; dalam kes helminthiasis - agen antiparasit; patologi autoimun akan memerlukan pelantikan imunosupresan dan NSAID, dll., terapi vitamin diperlukan. Rawatan biasanya dilakukan di rumah, dan hanya pesakit dengan kecacatan serius yang dimasukkan ke hospital. Dengan pecahnya limpa kecil, sukan kontak dihentikan, terapi semakin kuat. Kadang kala terapi radiasi diberikan untuk splenomegali.

Sebab pembesaran limpa

Limpa - organ dalaman manusia - terletak di bahagian perut atas di sebelah kiri. Jisim limpa berkisar antara 150 hingga 200 g (pada lelaki - lebih banyak, pada wanita - kurang.). Organ limfoid mempunyai beberapa jenis tisu.

Tisu penghubung yang padat (kapsul) membentuk kulit luar. Dari dalamnya masuk ke septum, yang disebut trabeculae, yang membentuk kerangka organ dan sambungan saluran darah.

Tisu dalaman limpa disebut pulpa (pulp), yang terdiri daripada dua zon - putih dan merah. Putih menghasilkan limfosit kerana mengandungi tisu limfoid. Zon merah dipenuhi dengan unsur darah selular - plasma, eritrosit, makrofag.

Di antara zon merah dan putih, terdapat tisu marginal (marginal) yang mengandungi makrofag tertentu yang mengambil bahagian aktif dalam kerja sistem kekebalan tubuh - pertahanan antimikroba tubuh manusia.

Bersebelahan dengan limpa adalah buah pinggang kiri, diafragma, usus besar, dan pankreas.

Apakah peranan limpa dalam badan?

Tujuan utama limpa adalah untuk memperbaiki fungsi hematopoiesis. Selain itu, limpa memastikan pembekuan darah normal, menyaringnya dari patogen.

Ia adalah peserta penting dalam metabolisme tubuh manusia. Sebab-sebab pembesaran limpa sering dikaitkan dengan berlakunya penyakit organ-organ jiran, ia dibina semula untuk menutup jurang gangguan fungsi.

Sebagai contoh, apabila hati yang berpenyakit membantu mengurangkan aliran darah dari organ dalaman yang lain, limpa secara refleks meningkat dalam ukuran untuk mengimbangi gangguan metabolik..

Limpa bertindak sebagai penapis darah halus. Dari semua kelenjar getah bening di dalam badan, limpa adalah yang terbesar. Terima kasih kepada limpa, darah dibersihkan dari produk pembusukan (sel mati), bakteria patogen, zarah antigenik, yang merupakan protein asing.

Limpa menyekat semua percubaan mikroba memasuki badan, melewati sistem imun. Apabila limpa membesar, konsistensinya tidak menyakitkan atau menyakitkan, padat atau lembut.

Terlepas dari sebab yang menyebabkan pembesaran limpa, dalam kes yang jarang terjadi, ia menjadi sangat besar sehingga organ dalaman yang berdekatan dimampatkan. Dalam kes ini, pesakit mengalami sindrom kesakitan.

Pembesaran limpa

Keadaan ini disebut splenomegaly dalam perubatan. Limpa yang membesar biasanya mudah berdebar (palpate). Telah diketahui bahawa limpa tidak dapat diraba pada orang yang sihat. Walau bagaimanapun, dalam kes-kes tertentu yang tidak dijangka, organ ini dapat berlipat ganda..

Seperti yang dinyatakan di atas, jisim limpa yang sihat adalah 150 g. Ukurannya 10-11 cm panjang dan 3-4 cm lebar. Splenomegali didiagnosis, sebagai peraturan, dengan limpa yang diperbesar lebih dari 200 g..

Kes-kes selebihnya, apabila pembesaran organ tidak melebihi norma yang dibenarkan dan didiagnosis dengan "perkusi ringan", echography atau tomografi, tidak dianggap sebagai pelanggaran.

Mengapa limpa bertambah besar?

Limpa yang membesar dapat meningkatkan pengambilan sel darah, tetapi keadaan ini mempunyai sisi lain dari koin - dalam proses mengeluarkan sebilangan besar sel patogen dari sistem peredaran darah, kemampuan menyaring limpa merosot. Ini adalah sebab lain untuk peningkatan besar ukuran limpa..

Secara beransur-ansur, proses patologi dapat berjalan sehingga sejumlah sel yang tidak dapat diterima akan diekstrak dari sistem peredaran darah. Fenomena ini disebut hipersplenisme - pemusnahan patologi sel darah yang menyebabkan penurunan platelet, sel darah merah atau leukosit..

Oleh itu, penurunan jumlah sel darah merah membawa kepada anemia. Pada gilirannya, penurunan jumlah leukosit memprovokasi perkembangan penyakit berjangkit. Penurunan jumlah platelet mempunyai kesan buruk terhadap fungsi hemostatik.

Sekiranya anda tidak tepat waktu menentukan sebab-sebab pembesaran limpa, tidak memulakan rawatan kompleks yang sesuai, limpa akan memusnahkan, bersama dengan sel-sel patologi, cukup sihat.

Limpa cenderung bertambah besar dengan serentak bukan hanya penyakit somatik, tetapi juga penyakit onkologi.

Senarai penyebab limpa membesar yang paling biasa

  1. Leukemia, granulomatosis.
  2. Penyakit hati - sista, tumor, sirosis.
  3. Patologi hematologi - leukemia, imunoleukemia, anemia.
  4. Penyakit berjangkit kronik dan akut yang teruk - sifilis, malaria, brucellosis.
  5. Perubahan patologi dalam peredaran darah.
  6. Opisthorchiasis.
  7. Angina monositik

Diagnosis limpa yang membesar

► Tahap pertama: terdapat peningkatan limpa pada palpasi oleh satu jari dari bawah lengkungan kostum.

► Darjah kedua: limpa diperiksa ke tengah sempadan antara hipokondrium dan pusar.

► Darjah ketiga: limpa membesar mencapai garis tengah.

► Darjah keempat: limpa besar menembusi perut kanan atau pelvis.

Doktor yang hadir memulakan rawatan yang rumit hanya setelah diagnosis terperinci yang menentukan penyebab limpa yang membesar. Selain memeriksa organ (palpation), tomografi yang dikira, pemeriksaan sinar-X organ perut juga digunakan.

Ujian darah menentukan penurunan jumlah sel darah: platelet, eritrosit dan leukosit. Dalam beberapa kes, doktor menentukan penyebab pembesaran limpa dengan ukuran dan bentuk sel darah.

Gejala limpa yang membesar

Seperti yang dinyatakan di atas, limpa yang membesar dapat memerah dan mengganggu kerja organ-organ jiran, khususnya perut. Oleh itu, pesakit sering mengadu perut terlalu sesak, walaupun sedikit pengambilan makanan..

Selalunya terdapat rasa sakit di perut, atau dari belakang ke kiri, ia dapat diberikan ke bahu kiri. Semua aduan timbul dengan latar belakang bekalan darah yang tidak mencukupi ke kawasan limpa tertentu, yang secara beransur-ansur musnah.

Tanda-tanda splenomegali lain

► Kulit pucat.

► Bergantung pada alasan memprovokasi perubahan ukuran organ, gejala ciri satu atau penyakit lain muncul: perubahan warna kulit, peningkatan suhu badan, gangguan pencernaan, penolakan terhadap makanan.

► Sindrom nyeri di bahagian kiri badan semasa menghirup, memancar ke bahagian bawah perut, bahu atau lengan.

► Selsema yang kerap berulang, virus (influenza, ARVI), kulat, penyakit berjangkit lain menunjukkan disfungsi limpa.

► Kembung, rasa kenyang di perut. Kanak-kanak dan orang dewasa dengan limpa yang membesar cepat kenyang dengan makanan kecil.

► Kolik perut, mual yang berpanjangan, muntah yang kerap.

► Berpeluh berlebihan, terutama pada waktu malam.

► Kelemahan umum.

► Anemia (hemoglobin rendah), pendarahan tepat tidak berkaitan dengan trauma.

► Muncul lebam, hematoma, bisul pada kulit, kaki, lidah, permukaan dalaman pipi.

► Takikardia (nadi cepat), tekanan darah rendah.

► Pewarnaan kulit pada kulit.

► Halitosis.

► Benjolan, ketegangan di dalam rongga perut semasa palpasi.

Rawatan konservatif limpa

Rawatan komprehensif pada limpa yang membesar menyediakan pembasmian penyakit yang menyebabkan perkembangan penyakit ini. Pembedahan untuk membuang limpa sangat jarang berlaku, kerana badannya kemudian tidak akan terlindung dari pelbagai jangkitan.

Operasi ditunjukkan jika, melalui kesalahan limpa, pemusnahan sel darah merah yang berlebihan terjadi, yang menyebabkan anemia yang merosakkan. Keputusan yang sama dibuat apabila limpa yang membesar menimbulkan penurunan jumlah platelet atau leukosit..

Akhirnya, limpa dapat dikeluarkan jika saiznya yang besar mengganggu fungsi organ dalaman jiran atau jika organ tersebut hancur sebahagiannya..

Terapi radiasi jarang digunakan untuk merawat limpa yang membesar.

Cadangan untuk pesakit dengan limpa yang membesar

  1. Tingkatkan diet harian: hilangkan makanan berat, sukar dicerna dan terlalu berlemak.
  2. Penolakan sepenuhnya penggunaan bahan pengawet, alkohol dan produk separuh siap.
  3. Melakukan pembersihan badan, hati, yang dirancang secara berkala, menggunakan infus, ramuan herba, makanan tambahan.
  4. Pergi ke makanan pecahan (5-6 kali sehari), jangan makan berlebihan - bahagian makanan mestilah kecil.
  5. Hilangkan senaman fizikal yang berlebihan, elakkan jatuh, lebam, pergerakan tiba-tiba untuk mengelakkan pecahnya organ yang membesar.
  6. Berjalan-jalan lama di udara segar digalakkan untuk meningkatkan aliran darah ke organ dalaman.

Rawatan dengan ubat-ubatan rakyat

Ia dilakukan dengan pengambilan decoctions ubat jangka panjang, infus. Beristirahatlah selepas setiap kursus untuk mengelakkan reaksi alahan atau ketagihan. Setuju dengan doktor resipi ubat tradisional:

► Bayaran rawatan dengan yarrow dan calendula officinalis.

► Ekstrak, daun, akar chicory.

► Kayu cacing pahit dicampur dengan madu asli atau sirap gula.

► Penyerapan kerucut hop biasa.

► Minuman buah disediakan berdasarkan epal, wortel, lobak, cranberry.

► Penyerapan air Hypericum perforatum.

► Teh buckthorn laut.

► Merebus adas, violet atau strawberi liar.

► Buah ara, biji timun, propolis dalam susu, persediaan lavender perubatan mempunyai kesan yang baik pada limpa.

Sebagai kesimpulan artikel, kami mengesyorkan menggunakan resipi yang membetulkan kerja limpa yang diperbesar. Ini termasuk madu dengan halia, propolis (termasuk tincture), jus delima segar, kismis hitam (atau warna), mumiyo, jus kubis segar.

Cara Menyelamatkan Limpa Anda - Testimoni Video:

Mengapa limpa membesar: gejala dan penyebab splenomegali

Limpa yang membesar - splenomegali selalu menjadi gejala penyakit. Oleh itu, tubuh memberi amaran kepada kita mengenai penyakit berjangkit, metabolik atau onkologi yang berkembang di dalamnya. Oleh itu, penyebab limpa membesar boleh berbeza..

Dalam keadaan normal, limpa beratnya lebih kurang 150 g dan tidak terasa di bawah tulang rusuk. Organ rapuh tetapi sangat elastik ini menghasilkan sejenis simpanan darah. Limpa yang diperbesar dikatakan apabila beratnya mencapai 200 g atau lebih. Tahap ini jelas kelihatan pada ultrasound dan terasa pada palpation, rasa sakit dan ketidakselesaan muncul. Ia berlaku bahawa dengan limpa yang membesar, hati juga membesar. Keadaan ini dipanggil hepatosplenomegali..

Gejala limpa yang membesar

Limpa yang membesar boleh menyebabkan ketidakselesaan perut, tetapi mempelajarinya sendiri sukar, terutama bagi orang yang berlebihan berat badan.

Gejala pertama limpa yang membesar termasuk:

- perasaan kenyang di rongga perut,

- rasa penyempitan pada tulang rusuk ketika berjalan, membongkok badan;

- sakit belakang memancar ke rongga perut;

Sekiranya limpa sudah mencapai ukuran yang besar, selain gejala yang disenaraikan di atas, terdapat:

- kecenderungan lebam pada kulit;

- keletihan dan sesak nafas;

- kerentanan terhadap jangkitan.

Penyebab limpa yang membesar

Terdapat banyak sebab untuk limpa membesar. Untuk mencari sumber keadaan ini, anda mesti menjalani pemeriksaan perubatan secara menyeluruh..

Limpa yang membesar boleh menjadi tanda tumor di dalam badan. Selalunya ini adalah tumor sumsum tulang atau darah:

- leukemia myelogenous kronik;

- Limfoma Hodgkin - barah sistem limfa;

- barah limpa (primer dan metastatik).

Limpa yang membesar boleh menjadi akibat penyakit berjangkit:

- batuk kering, sifilis, demam kepialu - jangkitan bakteria;

- mononukleosis berjangkit, rubela, hepatitis, sitomegalovirus - jangkitan virus;

- kandidiasis - jangkitan kulat;

- echinococcosis - jangkitan parasit;

- malaria, toxoplasmosis - jangkitan protozoa.

Punca lain dari limpa yang membesar:

- Penyakit autoimun yang menyerang dan melemahkan sistem imun, seperti rheumatoid arthritis, sarcoidosis dan lupus erythematosus;

- sirosis hati, di mana tekanan darah meningkat di dalam saluran yang membentuk limpa, menyumbang kepada peningkatannya;

- sista - kongenital atau diperolehi, misalnya, selepas kecederaan;

- penyakit di mana pemendapan dan pengumpulan pelbagai zat dalam organ, termasuk limpa, berlaku. Ini termasuk: amiloidosis primer dan sekunder, penyakit Niemann-Pick, mucopolysaccharidosis, atau penyakit Gaucher.

Limpa yang membesar pada kanak-kanak paling sering dikaitkan dengan jangkitan. Apa-apa patogen (bakteria, virus, kulat, parasit) boleh menjadi penyebab peningkatannya.

Pembesaran limpa - rawatan

Rawatan untuk limpa yang membesar adalah kausal. Setelah menentukan penyebabnya, penyakit utama dikenakan rawatan. Apabila kesihatan pesakit bertambah baik, limpa kembali ke ukuran semula.

Dengan limpa yang membesar, terdapat risiko pecah yang tinggi dan, sebagai akibatnya, pendarahan dalaman. Ia adalah keadaan yang mengancam nyawa. Oleh itu, sekiranya terdapat gejala yang membimbangkan, anda harus berjumpa pakar.

Artikel ini hanya untuk tujuan maklumat dan tidak boleh menggantikan lawatan ke pakar. Sekiranya terdapat masalah kesihatan, anda harus berjumpa doktor.

Penyebab dan rawatan limpa yang membesar

Limpa adalah organ parenkim, tugas utamanya adalah mengatur fungsi hematopoietik. Ini sangat penting untuk meningkatkan kualiti darah, membersihkannya dari mikroflora patogen, dan menjaga pembekuannya di bawah kawalan. Dengan peningkatan jumlah, penting untuk menentukan penyebabnya, dan rawatan limpa yang membesar harus terlebih dahulu bertujuan untuk menghilangkannya..

Saiz organ biasa:

  • Panjang - 8 - 15 cm.
  • Lebar - 6 - 9 cm.
  • Ketebalan - 4 - 6 cm.
  • Berat - 140 - 200 g.

Sekiranya jisim melebihi 600 g, pada palpasi ditentukan di bahagian kiri atas peritoneum, di hipokondrium - perubahan patologi disebut splenomegaly. Harus diingat bahawa organ tanpa perubahan patologi tidak dapat dirasakan oleh tangan. Tidak begitu mudah untuk mengenal pasti sebab-sebab peningkatan orang dewasa, kerana terdapat banyak dari mereka dan mekanisme perkembangan masalah harus diambil kira..

Untuk apa limpa?

Ia adalah penapis darah yang disucikan dengan sempurna yang mengambil bahagian aktif dalam proses metabolik dalam badan. Dia dianggap sebagai kelenjar getah bening terbesar. Ia membersihkan darah dari mikroorganisma, antigen dan sel darah merah mati. Ini membantu dalam menguatkan fungsi penghalang tubuh, bertindak balas dengan sepantas kilat terhadap sebarang percubaan untuk menekan sistem imun, dan menjangkiti organ dan sistem.

Setelah bertambah besar, limpa dapat memiliki konsistensi yang berbeda dan, bergantung pada alasan yang menyebabkan patologi, ia dapat menjadi keras, lembut, dengan atau tanpa rasa sakit. Organ ini unik dalam kemampuannya untuk membina semula dan menyesuaikan diri dengan keadaan bergantung pada penyakit yang bersamaan. Ia boleh meningkat jumlahnya sehingga mampu memerah organ berdekatan dan menyebabkan sensasi yang menyakitkan.

Untuk tujuan apa limpa meningkatkan isipadu?

Bersama dengan peningkatan jumlah, kemampuan fungsinya ditingkatkan. Ia secara lebih intensif dan menyeluruh mengekstrak mikroflora patogen, sel mati dan semua kemasukan darah yang dianggapnya mengancam badan. Ini membawa kepada pembesaran limpa yang berlebihan.

Peningkatan penyerapan eritrosit, leukosit dan platelet menyebabkan darah menjadi bahan yang tidak sesuai untuk menjalankan tugasnya. Strukturnya terganggu, dan tubuh diserang penyakit berjangkit. Keupayaan untuk menahan bahaya hilang. Selain itu, disebabkan oleh leukosit yang hancur, fungsi platelet mengalami perubahan dan pembekuan darah terganggu. Sekiranya anda tidak mengetahui penyebabnya dan tidak menghentikan aktiviti limpa, ia akan mula memusnahkan sel darah yang sihat..

Pengelasan

Terdapat beberapa jenis pembesaran organ:

  • Peningkatan yang menyakitkan "bekerja" - bersama dengan sistem imun, ia bertindak balas terhadap tindakan toksin;
  • Hipertrofi, dimanifestasikan berkaitan dengan pemusnahan sel darah yang kuat di limpa;
  • pembesaran organ kerana darah vena bertakung;
  • perubahan jumlah organ hematopoietik kerana pengeluaran sel darah yang berlebihan pada neoplasma otak, tulang dan darah;
  • jenis splenomegali campuran.

Sebab-sebab patologi menyebabkan pembesaran limpa

  • Neoplasma, sista hati. Sirosis.
  • Penyakit berjangkit.
  • Jangkitan parasit, virus, bakteria.
  • Anemia hemolitik.
  • Penyakit darah.
  • Penyakit autoimun.

Splenomegali kerana jangkitan dan toksin

Bahan asing memasuki badan dari persekitaran luaran dan, sebagai akibat tindakan faktor toksik dalaman, turut serta dalam pengembangan fungsi imun badan. Penyertaan langsung dalam proses limpa, menyebabkan pengisiannya dengan darah dan peningkatan massa sel penyusunnya.

Pembesaran limpa dengan peningkatan kerosakan sel darah

Mayat darah yang telah menjalani masa yang diperlukan mengalami tahap kehancuran semula jadi di limpa. Sekiranya terdapat penyakit darah, jumlah pemusnahannya meningkat, sementara organ ini berubah secara logik.

Meningkat kerana pengumpulan darah vena

Sekiranya proses peredaran darah vena terganggu, aliran keluarnya akan bertambah buruk. Limpa dalam keadaan normal mempunyai garis vena yang berkembang dengan baik, dengan perubahan patologi di mana genangan berlaku, masing-masing, peningkatan limpa. Disfungsi aliran darah vena boleh disebabkan oleh pemampatan urat oleh neoplasma besar.

Splenomegali kerana gangguan darah

Pada mulanya, limpa adalah organ hematopoietik. Penyakit darah memprovokasi metastasis dan sumber hematopoiesis baru di dalamnya. Organ rentan terhadap pembentukan tumor primer.

Pembesaran organ parenkim dengan jenis campuran

Disfungsi organ dan peningkatan jumlah selalunya disebabkan oleh keupayaan untuk mengumpulkan pelbagai bahan. Juga, pembentukan kista, pelanggaran kelenjar tiroid dengan pembentukan dan perkembangan tirotoksikosis, pelanggaran integriti limpa dengan pendarahan di bawah kapsul.

Penyebab limpa yang membesar adalah jangkitan, helminthiasis, dan lesi arthropod. Sekiranya, sebagai akibat pelanggaran, munculnya neoplasma, luka purulen atau serangan jantung, maka fungsi organ tersebut berubah dan menjadi cacat. Peningkatan ini berlaku kerana pemusnahan sel darah (anemia hemolitik, trombositemia).

Penyebab splenomegali pada orang dewasa dan kanak-kanak

Pembesaran limpa pada orang dewasa, remaja, anak-anak berjalan dengan cara yang sama dan, selain penyakit yang diperoleh, perubahannya dapat dimulai sejak lahir, atau dapat menampakkan diri sepanjang hidup, sebagai akibat dari kecenderungan genetik. Pembesaran organ jelas dinyatakan dengan barah sebelumnya.

Pembesaran limpa semasa kehamilan

Tidak jarang wanita mengalami limpa yang membesar semasa hamil. Perubahan tersebut dikesan semasa pemeriksaan ultrasound dan darah pertama. Tanda utama bahawa patologi mungkin adalah kekurangan zat besi - masalah biasa dalam tempoh yang sukar dalam kehidupan ibu hamil. Anemia akibat penurunan hemoglobin boleh menyebabkan pembentukan penyakit yang lebih serius: HIV, autoimun dan penyakit lain.

Pada wanita hamil, peningkatan organ hematopoietik, parenkim boleh memprovokasi:

  • Peredaran darah terganggu.
  • Hepatitis kronik, neoplasma di hati.
  • Anemia.
  • Penyakit khusus limpa.
  • Hiperplasia limfoid.
  • Mononukleosis berjangkit.

Gejala dan diagnosis patologi pembesaran limpa

Splenomegali, jika ada, mudah ditentukan, satu-satunya perkara yang harus diperhatikan adalah bahawa gejala penyakit tidak muncul pada peringkat awal. Tanda-tanda pertama penyakit ini muncul kerana pembesaran limpa yang berlebihan dan kerana berdekatan dengan perut dan pundi hempedu, gejala berikut dapat diperhatikan:

  • berat di peritoneum, tanpa mengira jumlah makanan yang dimakan;
  • sensasi kesemutan yang memancar ke hipokondrium kiri, kolik;
  • kulit muka berdarah berlebihan;
  • manifestasi emetik;
  • kadang-kadang hipertensi berlaku;
  • sembelit;
  • pedih ulu hati kerana membuang makanan ke dalam esofagus.

Diagnostik mengikut tahap pembesaran organ:

  • 1 - pinggir bawah limpa terasa jelas, organ menonjol sedikit dari bawah tulang rusuk;
  • 2 - limpa dirasakan antara hipokondrium dan pusar;
  • 3 - isipadu organ meningkat dan mencapai jalur tengah;
  • 4 - limpa turun ke kawasan pelvis dan separuh perut di sebelah kanan.

Rawatan tidak mungkin dilakukan tanpa menentukan punca penyakit. Splenomegali boleh disebabkan oleh pelbagai sebab, dan ia digunakan untuk mengenal pasti mereka:

  • penyelidikan makmal;
  • pengimejan resonans magnetik;
  • Kajian sinar-X;
  • tomografi dikira.

Doktor mana yang membantu dengan pembesaran organ

Sensasi yang tidak menyenangkan di hipokondrium kiri memerlukan rawatan perubatan segera. Ahli terapi akan mengumpulkan anamnesis, mengetahui semua nuansa perjalanan penyakit ini, memberi petunjuk untuk analisis umum mengenai urin, darah, tinja. Setelah menentukan penyebabnya, doktor mengarahkan untuk penyelidikan lebih lanjut dan pelantikan kursus terapi kepada pakar sempit. Ia boleh menjadi pakar penyakit berjangkit, ahli hematologi, reumatologi, ahli endokrinologi, ahli hepatologi.

Rawatan sekiranya patologi dan prognosisnya

Terapi diresepkan untuk menghilangkan punca atau menghilangkan gejala penyebab patologi. Untuk ini, ubat-ubatan diresepkan untuk melegakan proses keradangan, antibakteria dan kompleks vitamin dan mineral.

Sekiranya, menurut doktor, rawatan pembesaran tidak dianjurkan, organ itu dikeluarkan. Kehidupan lebih lanjut tanpa limpa adalah mungkin, tetapi memerlukan sekatan tertentu.

Untuk menghilangkan masalah yang berkaitan dengan pembesaran organ, kaedah ubat alternatif sering dan berkesan digunakan:

  • Propolis. Berkesan dalam melegakan keradangan. Penyelesaian alkohol dimakan secara dalaman (30 tetes per ¼ gelas).
  • Dengan anemia, kehamilan, kismis mempunyai kesan positif terhadap penghapusan gejala.
  • Halia dengan madu. Boleh ditambah ke dalam teh, dimakan dalam bentuk murni, ditambah ke pinggan. Imunomodulator yang baik. Berkesan dengan jumlah platelet yang tinggi.
  • Jus anggur menggunakan teknologi khas. Pinggan disapu dengan lemak dalaman, jus dituangkan, jumlah cuka yang sama ditambahkan. Tutup secara hermetik. Pastikan suam (30 hari). Dimakan (masing-masing 30 g).

Prognosis untuk splenomegali

Setiap organ dan sistem dalam badan mempunyai misi penting tersendiri. Tidak ada organ atau alat ganti yang tidak diperlukan. Struktur manusia adalah mekanisme yang difikirkan dengan teliti. Limpa diperlukan untuk pemurnian darah dan penyertaan dalam proses metabolik. Memandangkan hubungan erat dengan organ lain, pelanggaran dalam pekerjaannya mempengaruhi intensiti fungsi dan perubahan pada organ parenkim, hematopoietik. Pada gejala pertama splenomegali, anda harus memberi perhatian khusus kepada keadaan hati..

Secara amnya, disfungsi organ akibat pembesaran menyebabkan pengeluaran darah terganggu. Dia mula secara intensif menyerap unsur-unsur berbentuk patologi. Penapis berfungsi dengan baik sehingga tersumbat dengan sendirinya. Sebilangan besar sel yang berpenyakit meningkatkan jumlah limpa, dan organ yang tersumbat menyaring darah lebih teruk. Semua ini membawa kepada fakta bahawa limpa mula memusnahkan sel yang sihat. Unsur darah yang penting untuk tubuh jatuh ke zon risiko.

Sebilangan kecil: eritrosit, membawa kepada anemia; leukosit - penurunan imuniti; pengurangan bilangan platelet - kepada manifestasi berbahaya kerana pembekuan darah yang buruk.

Rawatan splenomegali bermula dengan mengetahui penyebabnya. Ia hanya berkesan jika sumber masalah dikecualikan, dan kaedah terapi diarahkan kepadanya. Selalunya, akibat kecederaan dan penyakit, seseorang kehilangan organ hematopoietik. Sudah tentu boleh hidup tanpanya, tetapi kualiti kewujudan semakin merosot kerana fungsi penghalang tubuh yang lemah.

Tindakan pencegahan yang bertujuan untuk mencegah penyakit

Tidak ada cara khusus untuk mencegah perkembangan splenomegali, tetapi perlu menjaga kesihatan keseluruhan badan dan organ yang sering menimbulkan kemunculan masalah. Walau apa pun, ia akan meningkatkan kualiti hidup, memberi semangat, kesihatan dan umur panjang..

  • Menghilangkan ketagihan (minuman beralkohol, tembakau).
  • Adalah mustahak untuk melakukan vaksinasi rutin dan diperlukan ketika melakukan perjalanan ke sejumlah negara eksotik.
  • Menambah aktiviti fizikal yang sederhana dalam kehidupan.
  • Diuji setiap enam bulan.
  • Kaji semula diet anda. Beri keutamaan kepada yang lengkap, seimbang, sihat.
  • Ambil isyarat badan dengan serius. Sebarang perubahan yang tidak normal memerlukan nasihat perubatan.

Tindakan perubatan harus diselaraskan dengan doktor yang hadir agar tidak memburukkan lagi keadaan. Perubatan tradisional sering merangkumi bentuk perubatan tradisional dalam rawatan yang kompleks, oleh itu kesan yang lebih cepat terhadap masalah dapat dilihat..

Splenomegali (limpa membesar)

Maklumat am

Limpa adalah organ yang tidak berpasangan yang terletak di rongga perut. Saiznya bertambah dengan usia. Pada orang dewasa, berat limpa adalah 150-170 g. Biasanya, limpa disembunyikan oleh tulang rusuk bawah dan tidak terasa. Ia dapat dikesan dengan palpasi dengan peningkatan 1.5-3 kali. Ia adalah organ limfoid yang lengkap dengan pelbagai fungsi..

Fungsi limpa dalam badan:

  • Penyertaan dalam pembentukan tindak balas imun terhadap antigen asing. Organ ini terlibat dalam penghasilan antibodi (sintesis IgG, properdin dan tuftsin).
  • Penapisan darah dan penghapusan (penyingkiran) mikroorganisma dan unsur darah yang dimuatkan dengan antibodi. Organ ini adalah pengumpulan besar tisu retikuloendothelial, fungsi utamanya adalah fagositosis, yang dilakukan oleh sel makrofag. Sel darah normal dan tidak normal juga dihilangkan.
  • Penyertaan dalam limfopoiesis. Pulpa putih limpa, sebagai organ limfa, menghasilkan limfosit.
  • Pemendapan darah. Fungsi ini dilakukan oleh pulpa merah limpa. Biasanya, sepertiga dari semua platelet dan sebilangan besar neutrofil disimpan di dalamnya, yang dihasilkan semasa pendarahan atau jangkitan..
  • Penyertaan dalam hematopoiesis dalam penyakit tertentu (pada orang dewasa, sumsum tulang adalah organ hematopoiesis).
  • Peraturan aliran darah portal kerana pembuluh darah umum dengan hati.
  • Penyertaan dalam proses metabolik.

Dalam banyak keadaan dan penyakit, terdapat perubahan pada limpa dalam bentuk splenomegali. Splenomegali, apa itu? Istilah ini digunakan untuk menunjukkan peningkatan organ yang diberikan kepada satu darjah atau yang lain. Sinonim adalah istilah megasplenia. Perubahan saiz dan struktur berlaku sebagai tindak balas terhadap faktor berjangkit, imun dan hemodinamik. Perubahan limpa selalu menunjukkan proses akut atau kronik di dalam badan - ini adalah petunjuk keadaan patologi.

Splenomegali adalah gejala awal, dan kadang-kadang merupakan gejala utama sejumlah penyakit, bukan merupakan unit nosologi yang bebas. Anda perlu tahu bahawa peningkatan organ ini selalu merupakan tindak balas tubuh terhadap penyakit hematologi, bukan hematologi atau akibat pelanggaran hemodinamik portal. Oleh itu, klasifikasi selalu mengambil kira penyakit yang mendasari, di mana gejala ini berkembang. Kod splenomegali menurut ICD-10 R16.1 ditetapkan jika peningkatan organ ini tidak dikelaskan dalam tajuk lain.

Splenomegali sering, tetapi tidak selalu, disertai dengan hipersplenisme. Hipersplenisme adalah keadaan patologi yang ditandai dengan penurunan jumlah mayat (eritrosit, leukosit, trombosit) dalam darah yang beredar akibat peningkatan fungsi limpa. Dalam kes yang teruk, pancytopenia mendalam berkembang, yang mengancam nyawa..

Hipersplenisme dikaitkan dengan peningkatan fungsi pemusnahan darah pada limpa. Ini mungkin disebabkan oleh beberapa sebab: kesukaran aliran darah dari organ ini, peningkatan kontak unsur-unsur yang terbentuk dengan makrofag limpa, atau peningkatan aktiviti makrofag. Perubahan hanya berlaku pada darah periferi, dan corak sumsum tulang tetap normal. Dalam banyak kes, limpa membesar tanpa gejala hipersplenisme, dan yang terakhir juga dapat dengan ukuran normal limpa. Pada kebanyakan pesakit, hipersplenisme memerlukan penyingkiran limpa, setelah itu gambar darah dan keadaan pesakit kembali normal.

Patogenesis

Dengan splenomegali pelbagai etiologi, perubahan yang berbeza berlaku, sehubungan dengan beberapa mekanisme gejala ini dipertimbangkan:

  • Sebagai tindak balas terhadap rangsangan antigen pada jangkitan bakteria dan virus, dengan sebilangan besar sel yang tidak normal semasa hemolisis, gangguan imunoregulasi (penyakit autoimun), peningkatan beban pada limpa berlaku dan hiperplasia tisu retikuloendothelialnya berkembang. Hiperplasia tisu limfoid juga berlaku, kerana sintesis antibodi meningkat. Semua mekanisme ini dikaitkan dengan peningkatan fungsi perlindungan - "splenomegaly berfungsi".
  • Peningkatan ukuran terhadap latar belakang aliran darah yang tidak normal di organ diperhatikan dengan genangan darah kerana peningkatan tekanan pada vena portal atau trombosis vena splenik. Dalam kedua kes, aliran darah vena dari limpa sukar dilakukan. Limpahan darah menyebabkan hiperplasia tisu penghubung, dan ia meningkat. Limpa mengimbangi peningkatan tekanan pada vena portal dengan mengambil peningkatan beban. Splenomegali dengan kesesakan berlaku dengan hiperplasia tisu retikular dan percambahan tisu penghubung. Tahap pembesaran organ bergantung pada tahap penyekat - extrahepatic (atau subhepatic, yang berkaitan dengan patologi saluran vena portal), intrahepatik (berkaitan dengan sirosis), atau suprahepatic (kelainan pada urat hepatik). Dalam kebanyakan kes, hipertensi portal subhepatic berlaku, di mana terdapat peningkatan ketara dalam organ yang dimaksudkan. Pada tahap yang lebih rendah, ia meningkat dengan hipertensi portal intrahepatik dan suprahepatik. Ascites berkembang dengan hipertensi portal suprahepatik dan intrahepatik.
  • Dengan peningkatan eritrosit intrasplenik yang meningkat, tali pulpa mengembang dan bilangan sel fagosit meningkat, dan hiperplasia sel sinus berlaku.
  • Pada neoplasma malignan dan jinak, tisu limpa terjejas (limfoma, leukemia limfoblastik, kista kongenital, metastasis neuroblastoma).
  • Peningkatan disebabkan oleh pengumpulan produk metabolik dan lipid yang tidak normal (penyakit penyimpanan).
  • Kerana hematopoiesis extramedullary pada talasemia.

Pengelasan

Keterukan pembesaran limpa Siegenthaler W:

  • Rasa sederhana - splenomegali sederhana. Menonjol dari bawah pinggir tulang rusuk sebanyak 2 cm. Tahap sederhana diperhatikan pada jangkitan (akut atau kronik), sirosis, leukemia akut, anemia hemolitik dan hipertensi portal.
  • Ijazah yang ketara. Meningkat hingga 1/3 jarak ke pusar. Peningkatan seperti itu, selain penyakit yang disenaraikan di atas, boleh berlaku dengan limfoma Hodgkin.
  • Ijazah tinggi. Meningkatkan hingga 1/2 jarak ke pusar. Berlaku pada penyakit Gaucher, kista limpa, leukemia myeloid kronik, dan anemia hemolitik.
  • Darjah yang sangat tinggi. Mencapai tahap pusar. Biasa pada leukemia myeloid kronik, sista besar, dan penyakit Gaucher.

Nilai diagnostik perbezaan tahap pembesaran limpa

Megasplenia dalam penyakit akut dianggap sebagai tindak balas makrofag jangka pendek dan tindak balas "fisiologi" terhadap keradangan. Sebagai peraturan, peningkatan seperti itu tidak menyebabkan patologi kronik organ selanjutnya. Dengan peningkatan yang berterusan dan berpanjangan, berlaku pertumbuhan matriks yang berlebihan, yang menyebabkan pelanggaran struktur dan fungsi organ.

Sebab-sebab Splenomegali

Penyebab splenomegali pada orang dewasa boleh dikelompokkan menjadi beberapa kategori:

  • Splenomegali keradangan yang berlaku sebagai tindak balas terhadap proses berjangkit dan keradangan. Antara sebabnya ialah jangkitan akut: mononukleosis berjangkit, demam kepialu dan paratyphoid, brucellosis, sepsis (mikroba dan kulat), endokarditis, hepatitis virus. Jangkitan kronik: malaria, leishmaniasis, tuberkulosis, sifilis, trypanosomiasis, sarcoidosis, bronchiectasis, toxoplasmosis, mycoses visceral dan helminthiasis (echinococcosis, schistosomiasis).
  • Kongestif, berkembang dengan gangguan hemodinamik: sirosis dengan hipertensi portal, trombosis vena splenik dan dalam sistem vena portal, kegagalan jantung kongestif.
  • Ketumbuhan. Limpa yang membesar pada orang dewasa berlaku dengan penyakit darah: anemia hemolitik, anemia pernisiosa dan sideroblastik, leukemia (akut dan kronik), limfoma (Hodgkin dan bukan Hodgkin's), purpura trombositopenik, myelofibrosis, myeloma, agranulositosis siklik. Peningkatannya yang berlebihan adalah disebabkan oleh penyakit myeloproliferative kronik.
  • Infiltratif, berkembang dengan pengumpulan inklusi dalam makrofag limpa (penyakit akumulasi) dan kehadiran metastasis. Penyakit Gaucher - penyakit penyimpanan lisosom (lipid terkumpul di makrofag di limpa dan hati).
  • Pembesaran organ berjangkit. Apabila limpa menyaring mikroorganisma patogen dari darah, abses terbentuk di dalamnya, yang menyebabkan peningkatan ukuran dengan gejala ringan. Jarang.
  • Lesi organ fokus: tumor (jinak dan malignan), abses, sista.
  • Penyakit autoimun: lupus eritematosus sistemik, sindrom Felty, artritis reumatoid, periarteritis nodosa, penyakit Masih.

Sekiranya kita mempertimbangkan penyebab splenomegali pada kanak-kanak berumur 1 hingga 18 tahun, maka yang utama adalah:

  • Jangkitan Epstein-Barr (EBV).
  • Jangkitan sitomegalovirus.
  • Hepatitis B kronik.
  • Hepatitis C kronik.
  • Pencerobohan parasit.
  • Limpa yang membesar pada anak di bawah satu tahun paling sering disebabkan oleh jangkitan TORCH (toxoplasmosis, rubella, sitomegalovirus, herpes), jangkitan EBV dan hepatitis C kronik (penularan intrauterin dari ibu).

Gejala limpa yang membesar

Limpa yang membesar dijumpai dalam pelbagai penyakit, sementara gejala kerosakan organ jarang muncul. Keluhan pesakit yang paling biasa adalah sedikit rasa sakit dan berat di kuadran kiri perut dari atas. Dengan splenomegali besar-besaran, pesakit mencatat peningkatan di perut dan munculnya rasa kenyang ketika perut diperah. Perkara utama dalam gambaran klinikal adalah gejala penyakit yang mendasari.

Jadi, sebarang pembengkakan pembengkakan limpa selalu disertai oleh demam. Biasanya limpa dalam keadaan akut ditentukan pada hari-hari pertama peningkatan suhu. Ini berlaku pada jangkitan bakteria akut (demam paratyphoid, demam kepialu, brucellosis, tuberkulosis miliary, sepsis), serta jangkitan virus di mana bilangan limfosit meningkat: hepatitis virus akut, campak, mononukleosis berjangkit, radang paru-paru virus, rubella. Setiap penyakit berjangkit ini mempunyai klinik khas.

Abses limpa adalah penyakit yang jarang berlaku. Perkembangannya difasilitasi oleh kecederaan, pemindahan jangkitan dari organ berdekatan, proses radang purulen pada organ lain (empyema pleura, osteomielitis). Disifatkan oleh demam dan gejala mabuk, sakit di hipokondrium kiri, diperburuk oleh usaha.

Sepsis adalah komplikasi proses keradangan atau luka. Ia berlaku secara akut atau subak dengan latar belakang penyakit jantung, jangkitan meningokokus, jangkitan purulen (abses, phlegmon, carbuncle), selepas pengguguran atau pembedahan. Ia berlaku dengan demam yang berselang (berselang - bilangan yang tinggi dan suhu normal yang sentiasa berubah) atau penurunan (penurunan pada siang hari sebanyak 1-2 darjah, tetapi tidak ke nilai normal) jenis. Kesakitan dan peluh juga biasa. Megasplenia yang diucapkan diperhatikan pada malaria kronik. Dengan penyakit ini, ia mencapai ukuran yang besar dan turun ke pelvis kecil. Pesakit biasanya mengalami penurunan berat badan (malarial cachexia) dan anemia teruk.

Sekiranya pesakit tidak demam dengan limpa yang membesar, maka penyebab splenomegali non-radang dipertimbangkan: penyakit darah, amiloidosis, penyakit penyimpanan, hipertensi portal, proses neoplastik, kista, limfoma. Anemia hemolitik disertai dengan pemusnahan eritrosit matang yang dipercepat, oleh itu, manifestasi klinikal akan menjadi anemia dan penyakit kuning, dan limpa yang membesar berlaku kerana peningkatan beban kerja. Penyakit ini berlanjutan dengan krisis hemolitik - peningkatan anemia dan penyakit kuning hemolitik yang cepat (dalam beberapa hari). Dalam kes ini, pesakit mengalami loya, muntah, sesak nafas, sakit perut, takikardia, pucat kulit, bergantian dengan penyakit kuning, yang meningkat dengan cepat. Pada masa kanak-kanak, krisis boleh menyebabkan kematian anak. Dengan penyakit yang berpanjangan, batu muncul di pundi hempedu, dan ulser trofik pada kaki juga diperhatikan.

Splenomegali pada orang dewasa diperhatikan dalam leukemia myeloid kronik, leukemia limfositik kronik dan leukemia sel berbulu, dan dalam penyakit ini diucapkan - organ yang membesar menempati hampir seluruh rongga perut.

Ukurannya yang ketara diperhatikan pada 90% pesakit. Juga, pesakit mengadu kelemahan (kerana anemia), penampilan pendarahan dan mimisan, serta komplikasi berjangkit yang kerap.

Leukemia myeloid dicirikan oleh kemunculan sel-sel prekursor myelopoiesis yang belum matang, pembesaran kelenjar getah bening dan hati. Dengan leukemia limfosit, sel limfoid yang belum matang muncul, dan kelenjar getah bening dan hati juga membesar. Lelaki dewasa dan tua sakit. Pesakit mencatat kelemahan, keletihan, berpeluh, demam rendah. Dalam leukemia limfositik kronik, gejala pertama adalah peningkatan kelenjar getah bening subkutan. Dengan leukemia myeloid, kelenjar getah bening tidak terlalu membesar, tetapi rasa sakit pada tulang diperhatikan. Limpa membesar dengan ketara, yang mencapai ukuran raksasa dan memampatkan organ dada dan rongga perut.

Limfoma splenik (jinak dan malignan) selalu berlaku dengan peningkatan awal, yang ditentukan semasa pemeriksaan awal pesakit. Saiznya berbeza - ia boleh memakan sebahagian besar perut. Terdapat limfoma primer limpa, dan kemudian kelenjar getah bening dan sumsum tulang terjejas. Dalam kes sekunder, limpa terkena sekunder selepas tumor primer di kelenjar getah bening.

Limfoma zon marjinal tidak simptomatik dan dikesan secara kebetulan. Seperti semua penyakit onkologi, pesakit bimbang akan kelemahan, keletihan, berpeluh berlebihan. Kerana limpa yang membesar, rasa berat muncul di hipokondrium kiri dan gejala mampatan perut (kenyang awal) dan usus (sembelit). Suhu boleh meningkat pada waktu malam dan penurunan berat badan yang cepat.

Dengan limfoma Hodgkin, pembesaran organ berlaku pada 10-45% kes. Proses tumor mempengaruhi kelenjar getah rahim, retroperitoneal dan inguinal, nodus mediastinal dan juga organ yang kaya dengan tisu limfoid, selain limpa - ini adalah sumsum hati dan tulang. Pesakit mempunyai gejala mabuk (demam hingga bilangan demam, berpeluh malam). Perkembangan limfoma Hodgkin ditunjukkan oleh kelemahan teruk, penurunan berat badan, penurunan keupayaan untuk bekerja, dan kulit gatal. Dengan peningkatan yang ketara dalam organ, infark perisplenitis dan limpa sering dijumpai, yang ditunjukkan oleh rasa sakit yang kuat di hipokondrium kiri dan peningkatan suhu. Proses tumor hanya dapat mempengaruhi limpa, dalam hal penyakit ini jinak, dan rawatannya terdiri dari penyingkirannya.

Dengan anemia hemolitik, sebagai tambahan kepada gejala yang dipertimbangkan hari ini, penyakit kuning muncul, bukan tanpa gatal, kelemahan dan keletihan akibat anemia. Apabila eritrosit dihancurkan dalam aliran darah, air kencing berwarna hitam / coklat gelap muncul pada pesakit. Peningkatan limpa dengan jenis hemolisis ini tidak signifikan atau limpa tetap normal.

Hepatitis kronik yang berasal dari alkohol dan virus pada permulaan penyakit disertai oleh megasplenia pada 25% pesakit, dan pada peringkat terakhir - pada majoriti. Limpa membesar semasa eksaserbasi, dan menurun dengan ketara semasa pengampunan. Dengan hepatitis, keluhan mual, rasa berat di hipokondrium yang betul dan pewarnaan icterik pada kulit dan sklera muncul. Hasil hepatitis adalah sirosis hati - nekrosis parenchyma hepatik, dengan dominasi tisu penghubung yang tersebar dan penyusunan semula struktur lobular hati.

Perbezaan antara sirosis dan hepatitis adalah hipertensi portal, yang membawa kepada pengembangan urat esofagus, perut, urat hemoroid dan urat splenik. Sehubungan itu, pendarahan dari urat yang melebar (esofagus dan perut) diperhatikan. Urat hemoroid dapat berlarutan dan menjadi mencubit dan berdarah. Pada pesakit, urat saphenous di dekat pusar melebar, yang memberikan gambaran khas mengenai manifestasi sirosis "kepala ubur-ubur". Ascites juga berkembang.

Pada orang dewasa dengan rheumatoid arthritis dan bentuk khas rheumatoid arthritis, Felty syndrome, dengan aktiviti proses yang ketara, megasplenia juga diperhatikan, tetapi gejala utama adalah ciri-ciri lesi sendi. Sindrom Felty berlaku pada wanita berusia lebih dari 50 tahun dan berkembang selari dengan artritis reumatoid seropositif, 10 tahun selepas bermulanya penyakit.

Manifestasi sistemik diperhatikan: demam, penurunan berat badan, limfadenopati, miokarditis, polyserositis, "sindrom kering" Sjogren dan kecacatan sendi yang teruk. Terdapat peningkatan kecenderungan jangkitan.

Analisis dan diagnostik

Sebelum memeriksa pesakit, anamnesis penyakit dikumpulkan, mengetahui kehadiran demam demam beberapa minggu sebelum rawatan, kehadiran suhu tinggi pada masa ini dan peningkatan berkeringat. Dinamika berat badan selama beberapa bulan terakhir diperjelas dan perhatian diberikan kepada penurunan berat badan, jika ada. Penting untuk mengetahui sikap pesakit terhadap alkohol dan riwayat keluarga (anemia kongenital, talasemia, sama ada terdapat kes-kes pembesaran limpa pada saudara-mara).

Maklumat objektif mengenai ukuran organ diperoleh dengan palpasi, tetapi dimensi yang lebih tepat, keadaan urat splenik dan parenkim diperoleh dengan kaedah penyelidikan instrumental, yang meliputi:

  • Ultrasound organ perut, di mana bukan sahaja limpa yang membesar dikesan, tetapi juga keadaan organ hati, pundi hempedu, pankreas dan ginjal yang lain.
  • Mengira tomografi rongga perut. Menilai keadaan organ dengan lebih terperinci, mendedahkan tumor limpa yang sukar didiagnosis, kelenjar getah bening yang membesar dan formasi lain di rongga perut.
  • Radiografi polos rongga perut. Secara radiografi, megasplenia ditubuhkan oleh anjakan organ (perut, gelung usus).
  • Skintigrafi limpa dilakukan mengikut keperluan. Selepas pemberian radiofarmasi intravena, pengimbasan dilakukan dalam kamera gamma. Mendedahkan perubahan fokus pada parenkim (neoplasma, sista, abses, serangan jantung).
  • Splenoportografi. Pengenalan agen kontras (20-30 ml) ke dalam tisu limpa semasa tusukan dan gambar sinar-X diambil secara berkala. Ejen kontras dengan cepat memasuki urat splenik dan urat lain dari sistem portal. Sekiranya peredaran dalam sistem portal tidak berubah, gambar menunjukkan urat splenik dan portal pada 3-4 saat. Dengan peningkatan tekanan portal, pemanjangan dan pengembangan portal dan urat splenik diperhatikan, dan cabang-cabang intrahepatik kurang terisi. Dalam trombosis vena portal / splenik, mereka tidak dipenuhi dengan kontras. Ini adalah campur tangan yang tidak selamat - risiko kerosakan ketara pada limpa dan perkembangan pendarahan teruk.
  • Tusukan luar. Pengumpulan sumsum tulang dengan tusukan sternum dilakukan mengikut keputusan ahli hematologi jika disyaki penyakit darah ganas.

Ujian darah klinikal, biokimia dan imunologi:

  • Dengan penyakit darah: anemia, perubahan bentuk eritrosit, kemunculan bentuk retikulositosis / retikulopenia, tanda-tanda hemolisis.
  • Anemia hemolitik. Tanda penting hemolisis intravaskular adalah peningkatan dehidrogenase laktat, peningkatan kadar bilirubin.
  • Penanda biokimia dalam penyakit sistemik. Pada artritis reumatoid dan sindrom Felty, hipergammaglobulinemia, tahap faktor reumatoid yang tinggi, dan kompleks imun yang beredar dikenal pasti.
  • Ujian genetik untuk penyakit keturunan yang disyaki disertai dengan megalosplenosis.
  • Dengan sarkoma dan tuberkuloma - limfositosis, anemia (tidak selalu), ESR tinggi.
  • Leukopenia dan neutropenia terdapat pada artritis reumatoid dan sindrom Felty.

Sindrom Hypersplenism dicirikan oleh:

  • anemia normositik, selepas pendarahan - anemia mikrositik hipokromik;
  • leukopenia dengan neutropenia;
  • trombositopenia, dengan penurunan platelet menjadi 30-40 per 10 dalam 9 / l, sindrom hemoragik berkembang;
  • hiperplasia pampasan sumsum tulang (prekursor eritrosit dan platelet yang belum matang mendominasi di dalamnya).

Rawatan pembesaran limpa

Apa yang perlu dilakukan jika limpa membesar? Hanya rawatan penyakit yang berjaya - penghapusan penyebabnya menyebabkan penurunan limpa. Senarai penyakit yang berlaku dengan megasplenia adalah besar, dan mereka mempunyai pendekatan rawatan yang berbeza. Bagaimana rawatan splenomegali untuk jangkitan bakteria? Dalam kes ini, terapi antibiotik ditetapkan (mungkin lebih daripada satu). Jaminan kejayaan adalah pemilihan antibiotik, dengan mempertimbangkan kepekaan patogen kepada mereka..

Untuk rawatan tumor dan penyakit darah, ubat antikanker digunakan, yang diresepkan dalam kursus mengikut protokol rawatan. Rawatan tiga peringkat moden leukemia sel berbulu menggunakan interferon, analog purin dan rituximab membawa kepada pengampunan dalam sebilangan besar kes. Splenektomi pada pesakit dengan ON biasanya tidak dilakukan. Rawatan utama leukemia kronik adalah terapi dengan kortikosteroid, sitostatik, dan dengan peningkatan kelenjar getah bening - terapi sinar-X.

Dalam leukemia limfositik kronik, splenektomi berkesan, yang kadang-kadang merupakan satu-satunya jalan keluar, kerana penggunaan sitostatik tidak selalu berjaya mengecilkan limpa besar. Di samping itu, pesakit sering mengalami sindrom hipersplenisme, yang manifestasi adalah trombositopenia teruk dengan komplikasi hemoragik dan infark limpa berulang. Oleh itu, ada petunjuk untuk penghapusannya. Selepas operasi, fenomena pendarahan menurun, bilangan leukosit menurun, dan keadaan umum pesakit bertambah baik. Terapi sinar-X juga digunakan di kawasan limpa, tetapi ditunjukkan dengan peningkatan yang signifikan pada organ dengan gejala hipersplenisme dan jika tidak ada kemungkinan adanya splenektomi. Pengampunan klinikal jangka panjang dalam leukemia limfositik kronik dapat dicapai dengan menggabungkan splenektomi dengan rawatan antitumor dan radiasi..

Untuk penyakit tisu penghubung sistemik, terapi hormon dan rawatan dengan imunosupresan (Methotrexate) digunakan. Thrombocytopenic purpura dirawat secara konservatif (terapi steroid, γ-globulin, plasmapheresis), dan jika tidak berkesan, limpa dikeluarkan. Hepatitis B dan C virus kronik dirawat untuk jangka masa yang lama dengan ubat antivirus, dan jika penyembuhan lengkap tidak dapat dicapai, maka penurunan viral load dan penurunan perkembangan sirosis, yang membawa kepada fenomena hipertensi portal dengan sindrom megalosplenosis, dicapai untuk waktu yang lama.

Para doktor

Domin Irina Vladimirovna

Ostanina Alla Anatolievna

Gribko Ekaterina Evgenievna

Ubat-ubatan

  • Ubat antibakteria: Ceftriaxone, Cefogram, Cefoxon, Azithromycin, Cefix, Leflobact, Glevo, Levolet.
  • Antineoplastik: Fludarabine-Teva, Fludara, Endosan, Cyclophosphamide, Mabthera, Ribomustin, Atrians, Vero-Cladribine, Chlorbutin, Leukeran.
  • Glukortikoid: Prednisolone, Medrol, Diprospan.

Prosedur dan operasi

Untuk beberapa penyakit, pesakit ditunjukkan rawatan pembedahan. Jadi, rawatan ubat untuk anemia hemolitik memberi kesan sementara dan penyakit itu berlanjutan. Kaedah radikal anemia hemolitik kongenital adalah splenektomi. Walaupun hiperplasia limpa dan peningkatan fungsinya bukan penyebab utama penyakit ini (dengan anemia ini terdapat kelainan sel darah merah), penyingkiran limpa membawa pemulihan sepenuhnya. Sebagai hasil operasi, jangka hayat sel darah merah (bahkan yang cacat) meningkat, sehingga anemia dan penyakit kuning pesakit hilang. Splenektomi dilakukan untuk talasemia. Dalam kes ini, operasi mengurangkan proses hemolitik dan mengurangkan keperluan untuk perjalanan darah..

Dengan leukemia sel berbulu, penyingkiran limpa ditunjukkan hanya dengan penurunan jumlah leukosit, eritrosit dan trombosit. Pada 65-75% pesakit, keberkesanan sepenuhnya kaedah rawatan ini diperhatikan. Sekiranya hasilnya tidak mencukupi, ubat steroid dan kemoterapi juga diresepkan.

Walaupun dalam penyakit Werlhof (thrombocytopenic purpura, ditandai dengan pemusnahan platelet dan penurunan jumlah mereka yang signifikan dalam darah), limpa tidak membesar, tetapi jika rawatan konservatif (terapi steroid, γ-globulin, plasmapheresis) tidak berkesan, ia akan dihapus. Limpa dalam penyakit ini adalah sumber antibodi dan tempat pemusnahan platelet. Selepas penyingkirannya, 70-90% pesakit mempunyai pengampunan jangka panjang..

Hari ini, pembedahan membuang limpa jarang dilakukan pada penyakit Hodgkin kerana risiko sepsis selepas pembedahan. Selalunya, kemoterapi diresepkan untuk tujuan terapi. Juga, beberapa bukti menunjukkan bahawa penyingkiran organ ini pada pesakit meningkatkan risiko terkena penyakit ganas yang lain. Walau bagaimanapun, operasi ditunjukkan untuk kerosakan organ tempatan, megalosfer yang diucapkan dengan pemampatan organ dan sindrom hipersplenisme. Kehadiran sista, tumor atau patologi vaskular limpa juga mungkin memerlukan penyingkiran organ, namun, usaha dilakukan untuk memelihara tisu sekurang-kurangnya sebahagian, yang mengurangkan risiko komplikasi septik.

Splenomegali pada kanak-kanak

Dalam tempoh pranatal (dari 22 hingga 38 minggu), limpa janin melakukan fungsi hematopoiesis. Pada sembilan bulan, pembentukan sumsum tulang mula menghasilkan eritrosit dan leukosit dari siri granulosit, dan limpa menghasilkan monosit dan limfosit. Dalam hal ini, pada anak kecil, kemungkinan sistem hematopoietik diperhatikan dan, dengan faktor yang tidak menguntungkan, kemungkinan kembali ke hematopoiesis embrio (splenik), yang mempengaruhi ukuran organ ini. Dalam 5-15% kes, terdapat peningkatan limpa pada anak tanpa penyakit dan dianggap dengan peningkatan kereaktifan imunologi pada usia ini.

Penyakit yang paling biasa pada kanak-kanak dengan megalosplenia adalah gangguan status imun dan jangkitan. Selalunya, megalovirus pada kanak-kanak berkembang sebagai tindak balas terhadap sitomegalovirus, toxoplasmosis, jangkitan herpesvirus (mononukleosis berjangkit), rubella kongenital, dan dengan usia - kepada virus hepatitis B. Pada tahun pertama kehidupan, tumor perut dan anemia hemolitik menjadi penyebab pembesaran organ ini, setelah 7 tahun - Penyakit Wilson dan penyakit onkohematologi (leukemia), bahkan pada usia yang lebih tua - penyakit sistemik (artritis reumatoid, lupus eritematosus, kolitis ulseratif).

Pada kanak-kanak, mononukleosis berjangkit berada di latar depan (90% disebabkan oleh virus Epstein Barr, 10% oleh sitomegalovirus), yang disertai oleh demam yang berpanjangan (dari 1 hingga 4 minggu) dan limfadenopati (peningkatan dalam kumpulan kelenjar getah bening yang berlainan). Tonsillitis (catarrhal atau nekrotik ulseratif) sering berkembang dengan penampilan filem fibrin pada amandel. Peningkatan limpa dan hati diperhatikan dari hari ke-4 dan ke-5 penyakit ini dan berlangsung hingga sebulan. Dalam beberapa kes, terdapat megasplenia yang ketara dengan manifestasi lain yang tidak dapat dinyatakan. Oleh kerana dalam tempoh ini limpa longgar, ada penyelidikan kasar, trauma, pergerakan tiba-tiba dikontraindikasikan, kerana limpa mungkin pecah (kadang-kadang boleh menjadi spontan). Sebilangan kanak-kanak mengalami penyakit kuning. Dalam darah, limfosit yang diubah (mereka disebut sel mononuklear) dijumpai, yang mempunyai sitoplasma lebar dengan warna ungu dan bentuk yang berbeza (bulat dan tidak teratur). Inti di dalamnya juga berlainan bentuk (polimorfik). Sel mononuklear juga disebut "virosit", yang menekankan penyebab virus penyakit ini.

Megasplenia keradangan akut berlaku dengan demam kepialu, demam paratyphoid, tuberkulosis miliary, dan juga dengan jangkitan virus - hepatitis, rubela, radang paru-paru virus. Organ dalam penyakit ini meningkat dari hari-hari pertama demam. Perlu diingat bahawa selalunya ia tidak meningkat dengan pneumonia bakteria, influenza, pyelitis, demam merah, kolera, campak, jangkitan virus neurotropik, shigellosis dan difteria. Sekiranya leukopenia, limfopenia atau limfositosis dikesan dalam analisis, mononukleosis berjangkit, demam kepialu dan brucellosis dikecualikan. Setiap penyakit ini mempunyai manifestasi klinikal yang khas. Demam yang berpanjangan pada kanak-kanak memerlukan pengecualian limfogranulomatosis (penyakit Hodgkin) dan kolagenosis. Sekiranya demam yang berpanjangan digabungkan dengan jangkitan bakteria kronik, proses septik dikecualikan pada kanak-kanak, dan endokarditis infektif sekiranya terdapat kecacatan jantung.

Dengan kombinasi megasplenia dan hepatomegali, seseorang harus memikirkan hipertensi portal pada kanak-kanak, yang mempunyai ciri-ciri dalam kumpulan usia ini. Pada masa kanak-kanak, hipertensi extrahepatic lebih biasa, dikaitkan dalam 80% kes dengan anomali vena portal - transformasi kavernosa. Juga dalam perkembangan hipertensi portal adalah trombosis sistem vena portal, yang berkembang dengan tromboflebitis vena umbilik, jika kateterisasi selepas kelahiran. Hipertensi portal intrahepatik pada kanak-kanak dikaitkan dengan penyakit hati kongenital: hepatitis janin, hepatitis virus, kolangiopati dengan kerosakan pada saluran empedu dengan keparahan yang berbeza-beza (dari hipoplasia hingga kegagalan fungsi lengkap).

Dalam penyakit-penyakit ini, fibrosis yang ketara diperhatikan, yang menyumbang kepada perkembangan hipertensi portal yang cepat. Tanda bentuk hipertensi portal ekstrahepatik disebut keradangan megalo dan gejala hipersplenisme. Dalam bentuk ini, urat varikos esofagus sering berlaku, yang menyebabkan pendarahan berkala. Di antara pendarahan, keadaan anak tetap memuaskan. Pembesaran hati dengan bentuk ini tidak biasa, ia muncul dengan trombosis vena portal kerana perkembangan sepsis umbilik. Asites jarang berlaku pada kanak-kanak. Dekompensasi hipertensi portal dalam sirosis berlaku pada kanak-kanak yang lebih tua, tetapi pendarahan jarang berlaku.

Kaedah rawatan radikal adalah pengenaan anastomosis vaskular. Oleh kerana diameter kapal kecil pada anak-anak, campur tangan pembedahan penuh dengan kesulitan, dan juga tidak ada struktur anatomi lengkap di mana anastomosis dapat digunakan. Oleh itu, operasi dijalankan setelah 7-8 tahun. Prognosis selepas pengenaan anastomosis pada kapal adalah baik. Rawatan konservatif untuk kanak-kanak kecil.

Sekiranya kita menganggap penyakit jarang berlaku dengan megasplenia, maka penyakit Letterepa-Siwe harus disebutkan, yang dicirikan oleh kematian yang tinggi dan diperhatikan pada usia hingga 3 tahun. Disifatkan oleh demam, hepatomegali dan keradangan megalo, hipersplenisme, kerosakan paru-paru ("paru-paru sarang lebah" terbentuk), kelenjar getah bening yang membesar, ruam ulseratif eritrematosa dan pemusnahan tulang.

Penyakit Hand-Schüller-Christian adalah penyakit sistemik yang perlahan progresif di mana terdapat lesi granulomatosa kelenjar getah bening, tulang dan organ dalaman. Pada peringkat kemudian, penyakit ini berlanjutan dengan triad klasik: diabetes insipidus, exophthalmos dan granuloma pada tulang tengkorak. Dalam 1/3 kes, luka kulit dijumpai - menyusup dalam bentuk papula besar di dada, di kawasan selangkangan dan axillary.

Diet

Makanan pesakit bergantung pada penyakit yang mendasari.

Pencegahan

Pencegahan penyakit dan keadaan yang biasanya disertai dengan megasplenia dilakukan:

  • gaya hidup sihat;
  • vaksinasi bukan sahaja pada kanak-kanak, tetapi juga pada usia berapa pun;
  • vaksinasi semasa melancong ke negara eksotik;
  • pemeriksaan pencegahan berkala oleh pakar untuk pengesanan awal patologi.

Akibat dan komplikasi

  • Hipersplenisme.
  • Limpa pecah.

Oleh kerana kemungkinan pecahnya organ, pesakit harus menahan diri dari melakukan aktiviti fizikal dan sukan, di mana terdapat risiko cedera perut, kerana pendarahan yang tidak terkawal terjadi semasa pecah. Orang dengan megasplenia tidak boleh melakukan kerja fizikal yang berat dan bekerja dengan kecederaan yang meningkat, mereka menunjukkan aktiviti fizikal yang sederhana. Jurang lebih kerap diperhatikan pada pesakit usia, memandangkan penipisan kapsul dan peningkatannya yang ketara.

Ramalan

Prognosis menentukan ketepatan masa diagnosis dan rawatan penyakit yang mendasari, serta keparahannya. Dengan diagnosis yang betul, penyakit berjangkit akut disembuhkan dan megasplenia hilang dengan ini. Dalam leukemia myeloid kronik, di mana organ mencapai ukuran yang besar, prognosis bergantung pada usia, jumlah letupan dan tindak balas terhadap rawatan. Secara amnya, ubat (Imatinib) dapat meningkatkan jangka hayat pesakit selama bertahun-tahun dengan peningkatan kualitinya yang ketara. Kadar kelangsungan hidup lima tahun untuk leukemia myeloid kronik dengan imatinib diperhatikan pada lebih daripada 90% pesakit.

Dengan purpura trombositopenik dengan rawatan moden, prognosis untuk hidup dalam kebanyakan kes adalah baik. Hasilnya boleh menjadi: pemulihan, pengampunan atau kursus berulang yang kronik. Dalam kes yang jarang berlaku, kematian mungkin berlaku sekiranya pendarahan serebrum.

Pada limfoma Hodgkin klasik, tidak ada penawar selama lima tahun setelah rawatan berakhir. Apabila kemoterapi digunakan dengan atau tanpa terapi radiasi, penyembuhan berlaku pada 70-80% pesakit. Kambuh selepas 5 tahun jarang berlaku. Faktor risiko untuk berulang termasuk: seks lelaki, tahap akhir, usia lebih dari 45 tahun, serta albumin darah rendah, anemia, dan leukositosis. Pesakit yang tidak mencapai pengampunan setelah akhir rawatan atau mengalami kambuh pada tahun pertama mengalami prognosis yang buruk.

Senarai sumber

  • V.V. Voitsekhovsky, N. D. Goborov. Splenomegali dalam amalan klinikal / Amur Medical Journal. - No. 2 (26) 2019, h. 62-77.
  • Garis panduan klinikal Rusia untuk diagnosis dan rawatan penyakit limfoproliferatif / di bawahnya. ed. I.V. Poddubnoy, V.G. Savchenko. M. 2016.419 p. Feinstein F.E., Kozinets G.I..,
  • Vorobiev A.I. Panduan Hematologi. Edisi ke-3, Disemak semula, tambah. M.: Newdiamed, 2005. Vol.3. 409 s.
  • L.M. Pasieshvili, L.N. Berang-berang. Sindrom splenomegali dalam amalan doktor keluarga / jurnal terapi Ukraine. - No. 2, 2007, hlm 112-119.
  • S.P. Krivopustov. Splenomegali dalam amalan pediatrik / Doktor kanak-kanak. - No. 5 (26), 2013. ms 5-8.

Pendidikan: Lulus dari Sekolah Perubatan Sverdlovsk (1968 - 1971) dengan ijazah dalam pembantu perubatan. Lulus dari Donetsk Medical Institute (1975 - 1981) dengan ijazah dalam Epidemiologist dan Hygienist. Dia menamatkan pengajian pascasiswazah di Pusat Penyelidikan Epidemiologi Pusat, Moscow (1986 - 1989). Ijazah akademik - calon sains perubatan (ijazah yang diberikan pada tahun 1989, pertahanan - Institut Penyelidikan Pusat Epidemiologi, Moscow). Telah menyelesaikan banyak kursus latihan lanjutan dalam bidang epidemiologi dan penyakit berjangkit.

Pengalaman kerja: Ketua jabatan pembasmian kuman dan pensterilan 1981 - 1992 Ketua Jabatan Jangkitan Sangat Berbahaya 1992 - 2010 Aktiviti pengajaran di Institut Perubatan 2010 - 2013.

  • Artikel Sebelumnya

    Kubis untuk pankreatitis - lebih banyak bahaya atau faedah?

Artikel Mengenai Hepatitis