Tanda-tanda pertama radang usus buntu

Utama Gastrik

Apendisitis adalah proses keradangan yang mempengaruhi apendiks (apendiks cecum), boleh mengalami akut atau kronik. Lebih-lebih lagi, keradangan kronik lebih jarang berlaku. Patologi dicirikan oleh gambaran klinikal kabur, perkembangan perlahan. Pesakit mungkin merasa sakit, tidak selesa, gejala gangguan pencernaan, tanda-tanda mabuk. Dan semua manifestasi ini jauh lebih sengit daripada dalam bentuk akut, jadi pesakit sering tidak meminta pertolongan.

Ciri-ciri patologi

Dengan kesan sistematik faktor-faktor buruk tertentu, tisu-tisu tubuh manusia menjadi radang. Fokus keradangan dilokalisasi di kawasan yang berlainan, sering mempengaruhi saluran pencernaan, khususnya apendiks. Organ ini adalah proses bujur (seperti cacing) yang terletak di salah satu bahagian cecum.

Pada radang usus buntu kronik, keradangan ringan, dan inilah sebab untuk perkembangan gambaran klinikal yang terhapus. Walaupun begitu, dengan keradangan yang berpanjangan, struktur tisu apendiks berubah, butiran, bekas luka, lekatan muncul. Pelanggaran seperti itu menyebabkan hilangnya fungsi lampiran (walaupun sebelumnya dipercayai bahawa organ ini tidak menjalankan fungsi apa pun, tetapi hari ini pernyataan ini dibantah), munculnya gejala tertentu.

Sebab dan faktor risiko

Sebab utama perkembangan patologi dianggap sebagai bentuk apendisitis akut, yang diderita oleh pasien sebelumnya (jika apendiks tidak dikeluarkan melalui pembedahan). Bergantung pada punca, bentuk penyakit berikut dibezakan:

  1. Bentuk kronik utama radang usus buntu, penyebabnya belum dapat diketahui, tetapi terdapat pelbagai faktor predisposisi;
  2. Bentuk kronik usus buntu sekunder yang timbul setelah serangan akut, jika pesakit tidak menjalani rawatan pembedahan. Apendisitis sekunder boleh berulang, sementara patologi mempunyai jalan bergelombang (gejala muncul dan kemudian mereda, disambung semula setelah jangka waktu yang singkat).

Faktor-faktor risiko

Kesan buruk yang boleh menyebabkan perkembangan penyakit kronik (tetapi tidak selalu) termasuk:

  1. Keletihan kronik, pendedahan kepada tekanan dan kerja berlebihan;
  2. Penyakit berjangkit. Menjejaskan saluran pencernaan;
  3. Gangguan sistem imun dan patologi berterusan yang bersifat autoimun;
  4. Kesalahan dalam pemakanan, termasuk pengambilan sejumlah besar daging berlemak, makan berlebihan secara sistematik;
  5. Pendedahan berpanjangan kepada suhu negatif (hipotermia umum atau tempatan);
  6. Berat badan berlebihan;
  7. Gaya hidup dan tabiat buruk yang salah;
  8. Perubahan najis (sembelit), berkembang dengan latar belakang gastritis, ulser peptik dan patologi lain dari sistem pencernaan;
  9. Aktiviti mengangkat yang kerap.

Tahap, gejala dan komplikasi apendisitis kronik

Bergantung pada simptom yang ada, terdapat 2 peringkat perjalanan apendisitis kronik. Ini adalah tahap pemburukan dan tempoh pengampunan. Setiap daripada mereka mempunyai simptom tersendiri..

PentasTanda ciriKemungkinan komplikasi
Tempoh eksaserbasiTahap eksaserbasi dicirikan oleh gejala yang lebih jelas, seperti:
  1. Kesakitan atau ketidakselesaan di hipokondrium yang betul;
  2. Sakit tajam di bahagian tengah perut;
  3. Mual dengan keinginan untuk muntah;
  4. Cirit-birit yang kerap, pergerakan usus yang menyakitkan;
  5. Kembung, kembung perut;
  6. Peningkatan suhu badan sedikit.
Walaupun gejala patologi kronik kurang jelas dibandingkan dengan apendisitis akut, penyakit ini masih dianggap sangat berbahaya dan boleh menyebabkan pelbagai komplikasi serius. Pertama sekali, keradangan yang berpanjangan melemahkan dinding apendiks dengan ketara, yang bermaksud bahawa terdapat ancaman pecah. Apabila apendiks pecah, kandungan purulen yang terkumpul di rongga memasuki aliran darah, menyebar ke seluruh badan, menyebabkan keracunan teruk dan risiko kematian.

Selain itu, lekatan dan bekas luka terbentuk di tisu-tisu apendiks yang terkena, yang dapat menyebabkan perkembangan penyumbatan usus, kematian sel-sel organ.Tahap pengampunanPada peringkat ini, gejala khas penyakit ini akan reda sementara, kehadiran proses keradangan dapat ditunjukkan dengan tanda-tanda seperti:

  1. Kesakitan atau ketidakselesaan kecil di bahagian tengah perut, atau di sebelah kanannya;
  2. Hilang selera makan;
  3. Kerengsaan, kegelisahan emosi;
  4. Gangguan tidur;
  5. Nada penurunan dinding perut anterior.

Kaedah diagnostik

Oleh kerana gambaran klinikal apendisitis kronik dihapus, hampir mustahil untuk membuat diagnosis berdasarkan keluhan pesakit sahaja, oleh itu, diagnostik moden melibatkan penggunaan kaedah lain yang lebih bermaklumat:

  1. Radiografi kontras. Tiub nipis khas dimasukkan melalui dubur kepada pesakit, di mana larutan barium (agen kontras) memasuki usus besar. Sekiranya penyelesaian tidak dapat memenuhi lampiran, proses keradangan berlaku. Kaedah ini memungkinkan bukan sahaja untuk menentukan keradangan, tetapi juga untuk menentukan ukuran dan bentuk proses;
  2. Kolonoskopi adalah kaedah yang menggunakan kamera mini yang dimasukkan ke dalam usus. Kaedah ini digunakan untuk mengenal pasti penyebab perkembangan patologi (tumor, sista, perubahan pada membran mukus);
  3. Ultrasound organ peritoneal. Kajian ini dilakukan semasa perut kosong. Membolehkan anda menilai keadaan organ-organ lain saluran gastrousus dan menentukan kemungkinan kerosakannya;
  4. OAM dilakukan pada waktu pagi untuk mengesan leukositosis (sekiranya terdapat keradangan di dalam badan, tahap leukosit dalam air kencing meningkat);
  5. KLA untuk menentukan ESR (penunjuk ini juga terlampaui, yang menunjukkan perkembangan proses keradangan).

Kaedah rawatan

Sehingga baru-baru ini, dipercayai bahawa lampiran adalah organ yang tidak mempunyai beban fungsional. Oleh itu, dengan perkembangan proses keradangan, ia hanya dapat dihilangkan. Hari ini, ada fakta yang menunjukkan bahawa lampiran adalah sebahagian daripada sistem imun (mengambil bahagian dalam pembentukan imuniti tempatan dalam usus), mempunyai fungsi sekretori dan hormon.

Oleh itu, dalam perubatan moden sekarang adalah kebiasaan menggunakan kaedah rawatan konservatif, dan operasi pembedahan hanya digunakan sebagai jalan terakhir..

Pembedahan

Appendectomy adalah pembedahan untuk membuang apendiks. Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia umum. Pembuangan apendiks dapat dilakukan secara terbuka (melalui sayatan) dan dengan laparoskopi (di kawasan apendiks, doktor membuat beberapa tusukan di mana manipulasi pembedahan dilakukan dengan menggunakan laparoskop). Pilihan kedua dianggap kurang trauma, dan, oleh itu, lebih disukai.

Rawatan konservatif

Rawatan bukan pembedahan merangkumi pembetulan diet dan gaya hidup, serta penggunaan ubat-ubatan yang ditetapkan oleh doktor.

Ubat-ubatan

Nama ubatPeneranganPeraturan kemasukanHarga
Zinacef
Memiliki tindakan antimikroba, dihasilkan dalam bentuk serbuk untuk suntikan (intravena atau intramuskular).750 MG sehari, dalam kes penyakit yang teruk, dosnya dua kali ganda. Tempoh - 7-14 hari.150 rbl.Tidak-Shpa

Ia mempunyai kesan antispasmodik, analgesik. Dalam bentuk kronik, pesakit diberi ubat dalam bentuk tablet untuk pemberian oral.80-320 MG ubat, bergantung kepada keparahan gejala. Tempoh 5-7 hari.70 rbl.Cerucal

Ubat antiemetik dalam bentuk tablet. Melegakan serangan mual, meningkatkan kesejahteraan.1-4 tablet sehari. Tempoh - sehingga 6 minggu.120 rbl.Nifuroxazide

Ejen antidiarrheal yang membantu menormalkan najis, menghilangkan kembung dan kembung.2-8 tablet sehari. Tempoh - sehingga 10 hari.200 rbl.

Selain itu, mengenai gejala radang usus buntu kronik, kami mengesyorkan agar anda membiasakan diri dengan bahan dari laman web med.vesti.ru. Kami juga mengesyorkan agar anda membiasakan diri dengan komen doktor Pusat Perubatan Negeri. A.I. Burnazyan FMBA mengenai diagnosis khusus pesakit (wanita berusia 36 tahun): https://health.mail.ru/consultation/1663529/

Pembetulan diet

Selama tempoh rawatan, pesakit perlu memasukkan sejumlah batasan dalam dietnya. Penting untuk mengecualikan semua makanan yang berat untuk pencernaan, memuat saluran pencernaan.

DibenarkanDilarang
  1. Pure sayur (labu, labu, kentang);
  2. Kissels, kompot;
  3. Produk susu fermentasi rendah lemak;
  4. Kaldu ayam rendah lemak;
  5. Daging diet rebus;
  6. Sup sayur-sayuran atau bijirin;
  7. Bubur tanpa susu atau mentega tambahan.
  1. Makanan goreng yang sukar dicerna;
  2. Makanan berlemak tinggi
  3. Rempah dan hidangan pedas;
  4. Makanan dalam tin, acar, acar;
  5. Minuman kuat, alkohol;
  6. Gula-gula dan makanan bakar;
  7. Produk separuh siap, sosej.

Prinsip pemakanan

Sekiranya pesakit telah menjalani pembedahan, sebarang makanan atau cecair dikontraindikasikan pada hari pertama selepasnya. Pada hari kedua, penggunaan jeli, kaldu rosehip, teh herba tanpa gula dibenarkan. Lama kelamaan, diet menjadi lebih pelbagai: hidangan dari "senarai putih" secara beransur-ansur diperkenalkan ke dalamnya.

Rawatan konservatif juga memerlukan pematuhan terhadap sekatan tertentu, tentu saja, tidak sekeras setelah pembedahan. Walau bagaimanapun, ini tidak bermaksud bahawa pesakit boleh menggunakan segala-galanya tanpa pandang bulu. Makanan yang dilarang harus meninggalkan makanannya selama-lamanya..

Di samping itu, perlu mematuhi prinsip pemakanan pecahan, makan makanan hanya setelah rawatan haba yang betul (produk rebus, rebus, kukus), dan juga minum air minum sebanyak mungkin..

Menu contoh

Anda mesti memilih 1 daripada pilihan berikut untuk setiap hidangan:

  1. Sarapan pagi: Bubur tumbuk di dalam air dengan penambahan sedikit susu, produk susu fermentasi rendah lemak, telur dadar protein;
  2. Makan tengah hari: Buah bakar, salad buah;
  3. Makan tengah hari: Sup sayur-sayuran, zucchini puree, kentang dengan potongan kukus;
  4. Makanan ringan petang: Produk susu masam, buah bakar, buah kering;
  5. Makan malam: daging rebus atau ikan dengan lauk sayur rebus, kaserol sayur, vinaigrette.

Apendisitis pada orang dewasa - gejala, tanda pertama, diagnosis

Apendisitis akut adalah keadaan biasa pada orang dewasa dan penyebab pembedahan yang paling biasa. Walaupun terdapat kumpulan risiko patologi ini yang sudah lama diketahui di kalangan penduduk, tidak seorang pun yang diasuransikan terhadap radang usus buntu akut, kecuali mereka yang telah membuang apendiksnya..

Tidak keterlaluan untuk mengatakan bahawa penyakit ini didengar oleh setiap penghuni planet ini, dan banyak orang mengetahui gejala utamanya. Kewaspadaan semacam itu tidak berlebihan, kerana dalam kasus apendisitis akut, penundaan tertentu dapat mengakibatkan komplikasi kesihatan yang serius..

Rujukan tepat pada masanya kepada doktor, sebaliknya, menentukan prognosis yang baik, baik dari segi jumlah campur tangan pembedahan dan dari segi masa pemulihan setelah penghapusan lampiran. Ngomong-ngomong, kemungkinan melakukan pelepasan laparoskopi apendiks, yang telah dipraktikkan selama bertahun-tahun terakhir, memungkinkan operasi dilakukan tanpa bekas luka yang nyata, seperti sebelumnya.

Kumpulan berisiko

Pemburukan radang usus buntu boleh berlaku pada usia berapa pun. Kumpulan risiko adalah kanak-kanak berumur lebih dari 5 tahun, dewasa 20-30 tahun, wanita hamil. Patologi sama ciri jantina wanita dan lelaki. Sangat jarang berlaku, apendisitis terjadi pada anak kecil, yang dijelaskan oleh ciri anatomi berkaitan dengan usia pada lampiran, yang mempunyai bentuk corong dan mudah dikosongkan, dan lemahnya perkembangan proses limfoid proses.

Orang tua jarang masuk ke meja operasi, kerana tisu limfoid mengalami perkembangan sebaliknya pada usia tua. Walau bagaimanapun, ini sama sekali tidak bermaksud bahawa kumpulan populasi ini diinsuranskan terhadap pemburukan apendisitis - pesakit dari mana-mana usia dengan disyaki radang usus buntu menjalani pemeriksaan penuh..

Penyebab apendisitis akut pada orang dewasa

Terdapat beberapa sebab yang memprovokasi perkembangan apendisitis akut:

  • Penyumbatan lampiran dengan zarah makanan yang tidak dicerna, batu tinja. Apendiks tidak mempunyai nama ini - bukan sahaja tipis dan sempit, tetapi apendiks juga mempunyai pergerakan yang hebat. Penyumbatan lampiran menyebabkan genangan kandungannya dan keradangan dinding.
  • Flora usus patogenik dan patogenik - Escherichia coli, staphylococci, enterococci, streptococci, anaerobes, memasuki dinding apendiks dalam keadaan tertentu - hiperplasia tisu limfoid, lenturan apendiks dan kemustahilan pengosongannya;

Penyebab apendisitis pertama dan kedua saling berkaitan, kerana stagnasi kandungan lampiran menimbulkan keadaan yang ideal untuk pembiakan bakteria patologi dan penembusannya ke dinding apendiks..

  • Di Barat, ia menyatakan penyebab berlakunya pembengkakan apendisitis - masuknya fusobacteria ke dalamnya, menyebabkan nekrotisasi tisu apendiks. Bakteria ini dicirikan oleh kemampuan untuk cepat menyebabkan proses radang purulen, tetapi pada masa yang sama mereka sangat sensitif terhadap tindakan antibiotik. Di negara kita, adalah tidak lazim untuk memisahkan teori fusobakteria apendisitis dalam ruangan yang terpisah, dan rawatan radang usus buntu secara konservatif, yang sangat umum terjadi di negara-negara Barat, jarang digunakan..
  • Penyakit usus berjangkit dan parasit - demam kepialu, yersiniosis, amebiasis, batuk kering dan lain-lain.
  • Makanan dengan kandungan protein yang tinggi, yang menyumbang kepada pembentukan produk pemecahan protein yang berlebihan dalam usus dan perkembangan proses pembusukan.
  • Kecenderungan sembelit - kemustahilan pengosongan usus tepat pada masanya dan penciptaan keadaan untuk pembiakan aktif bakteria.

Para saintis Sepanyol mengkaji 3,000 kes apendisitis akut dan menyimpulkan bahawa dalam hampir 40% kes, serangan apendisitis dipicu oleh pengambilan biji goreng atau kerepek, paling sering pada kanak-kanak di bawah umur 14 tahun..

Tanda-tanda pertama apendisitis pada orang dewasa, peringkat penyakit

Gejala apendisitis pada orang dewasa, ciri khas dari apendisitis, mempunyai sifat siklik dan manifestasi yang sesuai dengan perkembangan proses patologi. Apakah tanda-tanda pertama apendisitis pada orang dewasa?

Tahap radang usus buntu (dua belas jam pertama)

Gambaran khas apendisitis bermula dengan rasa tidak selesa dan sakit di perut, biasanya pada waktu petang atau malam. Selalunya, kesakitan ini menyerupai manifestasi gastritis dan tidak sengit, bersifat membosankan, jadi orang tidak terlalu mementingkannya. Dalam tempoh yang sama, loya berlaku dan muntah tunggal berlaku. Adalah dipercayai bahawa loya dengan apendisitis bersifat refleks, dan sering kali pada orang tua, gejala ini mungkin ringan, yang kadang-kadang membawa kepada diagnosis terlambat.

Selepas beberapa jam, sakit bergerak ke perut kanan bawah (dengan lampiran sebelah kanan). Sifat kesakitan berubah - mereka menjadi berdenyut dan berdenyut dengan peningkatan intensiti. Cirit-birit mungkin berlaku, kencing menjadi lebih kerap. Keadaan subfebril berlaku dengan sedikit peningkatan suhu di atas 37 C.

Secara beransur-ansur, dalam masa enam hingga dua belas jam dari permulaan penyakit, gejala khas keracunan umum badan berkembang - kelemahan, berdebar-debar, mulut kering, malaise. Kesakitan menjadi tidak tertahankan dan lebih sengit.
Perut pada tahap ini tetap lembut, tetapi sakit ketika ditekan dari sebelah kanan.

Tahap ini dianggap paling baik untuk pembedahan, tetapi kebanyakan pesakit pergi ke doktor kemudian..

Tahap radang usus buntu (akhir hari pertama)

Dalam tempoh ini, rasa sakit jelas dilokalisasikan di kawasan iliac di sebelah kanan, berdenyut dan sensasi kuat. Terdapat rasa mual yang berterusan, takikardia hingga 90 denyutan seminit diperhatikan. Suhu berubah-ubah dalam lingkungan 38 C. Semasa memeriksa perut, ketinggian sebelah kanan menjadi ketara dalam proses pernafasan. Perut menjadi tegang di bahagian kanan bawah, yang menunjukkan permulaan peralihan proses keradangan ke peritoneum. Pada peringkat ini, semua gejala diagnostik menjadi positif (slip, Shchetkin-Blumberg, Sitkovsky, Bartomier-Michelson, Rovzing) dan diagnosis menjadi jelas.

Pada peringkat ini, pesakit paling kerap memasuki jadual operasi..

Tahap radang usus buntu (hari ketiga kedua)

Pada tahap ini, terdapat rasa sakit yang melegakan - ujung saraf apendiks mati, yang menyebabkan penurunan kepekaan. Pada masa yang sama, gejala mabuk badan meningkat - takikardia ketara muncul, muntah mungkin berlaku. Suhu turun, kadang-kadang walaupun di bawah 36 C. Perut membengkak, peristalsis tidak hadir. Palpasi kawasan penyetempatan lampiran menyebabkan kesakitan yang teruk.

Tahap apendisitis berlubang (akhir hari ketiga)

Momen berlubang dinding apendiks disertai dengan sakit akut, yang dilokalisasi di perut kanan bawah, dengan peningkatan intensiti. Tidak ada masa lega, dan rasa sakit itu kekal. Muntah berulang berlaku. Pesakit mengalami takikardia yang teruk, perut menjadi buncit dan tegang, peristalsis sama sekali tidak hadir. Lapisan putih di lidah menjadi coklat. Suhu badan meningkat ke nilai kritikal. Hasil perforasi apendiks adalah peritonitis difus purulen atau abses tempatan.

Perlu diingat bahawa syarat dan tahap perkembangan apendisitis adalah bersyarat - mungkin penyakit laten atau fulminan penyakit ini.

Cara menentukan radang usus buntu pada kanak-kanak boleh didapati di artikel kami Tanda-tanda apendisitis pada kanak-kanak.

Bentuk apendisitis yang tidak biasa dan simptomnya

Dalam beberapa kes, gambaran klinikal klasik tidak ada, tetapi proses patologi berkembang di dalam badan. Terdapat beberapa bentuk apendisitis atipikal.

Empyema adalah bentuk penyakit yang jarang berlaku, yang dicirikan oleh manifestasi gejala sakit segera di kawasan iliac kanan dengan intensiti yang lebih rendah dan peningkatan gejala yang perlahan. Manifestasi keracunan (suhu tinggi, menggigil, lemah) diperhatikan hanya selama 3-5 hari dari permulaan penyakit.

Apendisitis retrocecal (5-12% kes). Ia dicirikan oleh gejala pertama kerengsaan peritoneal, kenaikan suhu yang tinggi dan dominasi najis semi-cair dengan lendir dalam gejala tersebut. Kadang kala pesakit hanya mengalami sakit punggung bawah yang memancar ke paha kanan.

Apendisitis pelvis adalah khas untuk wanita (9-18% kes). Terdapat pelanggaran kencing (disuria), cirit-birit dengan lendir, gejala kerengsaan peritoneum dan keracunan (suhu) kurang dinyatakan. Kesakitan dirasakan di bahagian bawah perut, memancar ke pusar.

Apendisitis subhepatic dicirikan oleh rasa sakit di hipokondrium yang betul.

Apendisitis sebelah kiri dicirikan oleh gambaran klinikal klasik, tetapi dengan penyetempatan kesakitan di segitiga iliac kiri. Oleh itu, untuk persoalan di mana sisi sakit apendisitis di sebelah kanan atau di sebelah kiri, jawapannya tidak jelas. Apendisitis sisi kiri berlaku dalam 2 kes apabila cecum terlalu aktif atau ketika seseorang mempunyai susunan organ dalaman yang terbalik.

Apendisitis pada wanita hamil pada separuh kedua kehamilan dicirikan oleh tahap keparahan kesakitan yang sederhana dengan penyetempatan kesakitan lebih dekat ke hipokondrium kanan, reaksi suhu ringan dan gejala ringan kerengsaan peritoneal.

Gejala apendisitis kronik

Apendisitis kronik pada orang dewasa sangat jarang berlaku, tidak lebih dari 1% daripada semua kes. Gejala dicirikan hanya oleh rasa sakit yang berulang-ulang, yang diperburuk oleh batuk, berjalan. Apabila apendisitis kronik berulang, gejalanya serupa dengan apendisitis akut, suhu badan boleh menjadi subfebril dan normal. Gambaran klinikalnya menyerupai pielonefritis, penyakit ulser peptik, kolesistitis kronik, sakit puan kronik dan penyakit organ perut yang lain.

Diagnosis pembezaan

Diagnosis apendisitis akut berdasarkan:

  • data tinjauan pesakit;
  • data pemeriksaan fizikal;
  • ujian darah makmal (leukositosis dalam dinamik);
  • data pemeriksaan ultrasound rongga perut (pakar Amerika menganggap ultrasound sebagai kaedah yang tidak berinformasi untuk menentukan apendisitis, yang mempunyai banyak kesalahan diagnostik, mengesyorkan CT);
  • tindak balas suhu.

Adalah perlu untuk membezakan patologi ini dari gastroenteritis akut dan pankreatitis, perforasi ulser gastrik atau duodenum, diskinesia usus, kolik ginjal, pleuropneumonia. Dengan lokasi apendiks yang tidak biasa, penyakit ini dibezakan dengan patologi ginekologi dan urologi, kolesistitis.

Sekiranya ragu-ragu mengenai diagnosis, mereka memerlukan pemeriksaan laparoskopi lampiran. Prosedur diagnostik ini membolehkan anda menetapkan diagnosis dengan tepat dan, jika disahkan, segera menjalani apendektomi laparoskopi..

Rawatan apendisitis akut

Penghapusan apendiks vermiform yang meradang adalah taktik terapi yang diakui secara umum. Apabila apendiks dikeluarkan pada tahap awal penyakit, operasi laparoskopi invasif minimum dilakukan. Dengan perkembangan gejala peritonitis, pembedahan perut ditunjukkan. Kadang-kadang operasi dimulakan dengan laparoskopi, dan diakhiri dengan operasi rongga (apabila proses keradangan meninggalkan proses).

Tempoh pasca operasi rata-rata 7-10 hari dan bergantung pada jumlah operasi, tahap proses patologi dan komplikasi pasca operasi. Semakin awal apendektomi dilakukan (idealnya pada tahap catarrhal), semakin cepat pesakit dapat kembali ke aktiviti normal. Oleh itu, pada kecurigaan apendisitis, mustahil untuk melambatkan lawatan ke doktor.

Rawatan konservatif sangat jarang digunakan dengan gejala ringan apendisitis dan mabuk dan adanya kontraindikasi untuk pembedahan. Dengan kemajuan proses, bagaimanapun, lampiran dikeluarkan.

Di Barat, terapi antibiotik intravena dilakukan, yang dimulai sedini mungkin (lihat apendisitis yang tidak rumit dapat diobati dengan ubat). Di negara kita, terapi antibiotik ditunjukkan dalam tempoh selepas operasi.

Prognosis dan komplikasi apendisitis akut

Komplikasi apendisitis akut termasuk: abses perut terhad, penyusupan apendiks, peritonitis meresap, dan pylephlebitis.

Dengan appendektomi tepat pada masanya, prognosisnya baik. Sekiranya radang usus buntu dirumitkan oleh peritonitis, diperlukan campur tangan pembedahan yang lebih luas, diikuti dengan pembuangan rongga perut dan terapi antibiotik yang serius, tempoh pemulihannya diperpanjang.

Sekiranya seseorang tidak meminta pertolongan perubatan, penyakit ini dipenuhi dengan kematian akibat peritonitis dan mabuk akut badan. Amat jarang radang usus buntu sembuh dengan pembentukan infiltrat inflamasi. Walau bagaimanapun, ini tidak boleh diandalkan, kerana pada masa akan datang akibat dari radang usus buntu akut berubah menjadi pembentukan lekatan dan fokus keradangan di rongga perut.

Apa-apa sakit akut di perut, yang diperburuk oleh batuk, pergerakan, disertai dengan sedikit demam, mual, cirit-birit atau sembelit, serta ketegangan otot perut yang tidak disengajakan adalah alasan untuk mendapatkan rawatan perubatan segera!

Apendisitis akut: mengapa kehilangan lampiran

Agar makanan dicerna, perjalanan jauh dari mulut melalui kerongkongan, perut dan usus ke tempat di mana sisa-sisa yang tidak dicerna diekskresikan. Di usus manusia (omong-omong, pada beberapa haiwan) terdapat proses kecil - lampiran. Mengenai dia dan bagaimana tidak berpisah dengannya dalam artikel ini.

Untuk lebih jelas membayangkan pertumbuhan kecil ini, perhatikan gambar usus:

Lampiran adalah akhir cecum, penampilannya telah dibandingkan dengan cacing. Dalam literatur perubatan, apendiks diuraikan sebagai lampiran vermiform. Penyokong teori evolusi Charles Darwin menganggapnya sebagai dasar yang tidak berguna yang kita warisi dari haiwan dalam proses evolusi. Pada masa yang sama, jumlah pendapat pakar mengenai penglibatan apendiks dalam imuniti manusia semakin meningkat. Terdapat maklumat bahawa mikroorganisma bermanfaat disintesis dalam lampiran. Lampiran mengandungi kelenjar getah bening - organ di mana sel-sel imun (limfosit) terbentuk.

Penyakit yang berkaitan dengan keradangan apendiks disebut apendisitis. Mungkin akut dan kronik.

Keradangan pada lampiran terjadi apabila lumennya tersumbat dengan serpihan makanan, atau salurannya tersumbat. Sebab-sebab radang usus buntu sedang dibincangkan. Selalunya, apendisitis dikaitkan dengan luka berjangkit, pengambilan biji benih yang kerap, menelan biji dari buah beri dan makanan lain yang menyumbat usus. Pada wanita, perkembangan apendisitis difasilitasi oleh lekatan pelvis kecil..

Radang usus buntu boleh berlaku pada usia berapa pun, tetapi masih berisiko adalah wanita hamil dan anak-anak berusia 10-12 tahun, serta orang yang menderita sembelit kronik yang kecanduan pengambilan daging, biji dan buah beri yang berlebihan dengan biji.

Gejala apendisitis akut

  • Keradangan akut pada apendiks bermula dengan rasa sakit. Dalam beberapa kes, rasa sakit itu akut, pada yang lain ia membosankan, selalu timbul secara tiba-tiba. Lokasi kesakitan bergantung pada banyak faktor. Selalunya, bahagian atas perut menyakitkan, memancar ke pusar, dan kemudian, setelah beberapa jam, turun ke kawasan iliac kanan. Pada pesakit lain, sakit di kawasan lampiran. Kesukaran di sini adalah bahawa lampiran dapat mengambil kedudukan yang berbeza pada orang yang berbeza. Oleh kerana itu, radang usus buntu sering "menyamar" sebagai penyakit hati, ginjal, ureter, radang pelengkap.
  • Pergerakan yang keras, batuk, dan bersin membuat sakit radang usus buntu bertambah teruk.
  • Najis lebih kerap normal.
  • Lidah dilapisi dengan mekar putih.
  • Muntah biasa, demam hingga 38 ° C.
  • Pada kanak-kanak, orang tua, dan wanita hamil, radang usus buntu tidak berkembang seperti yang lain.
    • Kanak-kanak akibat kekurangan usus mengalami perkembangan yang lebih cepat daripada komplikasi apendisitis yang teruk - peritonitis. Sukar untuk mendiagnosis radang usus buntu pada kanak-kanak. Pada peringkat awal, terdapat loya dan muntah, demam, sakit perut yang meresap. Oleh kerana penyetempatan kesakitan tidak dapat ditentukan, diagnosisnya sukar.
    • Pada orang tua, gejala dapat dihapus, jadi ada risiko terlambat dalam diagnosis dan bantuan, yang menyebabkan komplikasi.
    • Pada wanita hamil, sakit pada apendisitis tidak mempunyai penyetempatan biasa, gejala dapat dihapus.

Diagnostik

Sekiranya anda mengesyaki radang usus buntu, anda perlu menghubungi ambulans, pakar bedah membuat diagnosis.

Analisis dan kajian:

  • analisis umum darah dan air kencing;
  • palpasi (perasaan) perut;
  • Ultrasound rongga perut (hanya bermaklumat pada tahap usus buntu yang teruk);
  • sinar-X perut;
  • laparoskopi diagnostik rongga perut (tusukan dinding perut di bawah anestesia tempatan).

Rawatan radang usus buntu

Rawatan pembedahan untuk radang usus buntu tidak dapat dielakkan. Operasi terdiri dalam penghapusan apendiks di bawah anestesia tempatan atau umum dengan kaedah endoskopi, dengan laparoskopi. Sekiranya apendisitis berjalan tanpa komplikasi, setelah operasi seperti itu seseorang dapat terus bekerja dalam seminggu. Sekiranya berlaku komplikasi, pesakit harus menghabiskan sekurang-kurangnya sebulan di hospital, atau bahkan beberapa bulan.

Pesakit diberi antibiotik aminoglikosida, ubat antibakteria (metronidazole).

Diet selepas pembedahan tidak termasuk

  • makanan berlemak, goreng, salai, pedas;
  • tepung;
  • makanan masin, dalam tin, acar;
  • susu;
  • minuman beralkohol, soda.

Komplikasi

Sekiranya diagnosis dan rawatan ditangguhkan, komplikasi serius mungkin timbul:

  • pecah lampiran;
  • infiltrat periappendicular (penguraian lampiran dengan pembentukan fokus purulen);
  • abses interloop usus, abses rongga perut;
  • peritonitis, peritonitis purulen;
  • trombophlebitis urat pelvis, dll..

Sekiranya pesakit tidak dibantu, kematian adalah mungkin.

Pencegahan

Untuk mencegah radang usus buntu, perlu segera merawat penyakit saluran gastrointestinal, terutama untuk tidak terbawa dengan biji (anda perlu membersihkannya dengan tangan anda), beri dengan biji. Elakkan pengambilan daging secara berlebihan, makan berlebihan. Makan makanan yang membersihkan usus - sayur-sayuran dan buah-buahan yang kaya serat, bijirin. Perhatikan peraturan air dan minuman.

Tanda dan gejala apendisitis

Tanda-tanda apendisitis bervariasi dan dinyatakan pada tahap yang lebih besar atau lebih kecil bergantung pada perubahan anatomi pada apendiks, lokasinya, waktu yang berlalu dari permulaan penyakit, usia dan sejumlah keadaan lain.
Tanda utama dan berterusan radang usus buntu adalah rasa sakit, yang mempunyai sifat yang berbeza-beza..
Gejala apendisitis termasuk keluhan pesakit, sejarah perubatan (bagaimana ia berkembang), dan beberapa tanda lain. Gejala utama dan tanda-tanda apendisitis akut adalah: sakit perut (pertama di bahagian bawah perut, dan kemudian di sebelah kanan), demam, mual, muntah. Sekiranya anda menemui tanda-tanda pertama radang usus buntu, anda perlu berjumpa doktor dengan segera atau menghubungi ambulans.

Lampiran adalah lampiran vermiform cecum, yang terletak hampir di sempadan antara usus kecil dan besar.

Lampiran terdapat di banyak tikus, beberapa pemangsa, monyet dan, tentu saja, pada manusia. Lampiran manusia rata-rata panjangnya 5-15 cm dan diameter sekitar 1 cm. Mungkin, tugas utamanya adalah melindungi usus kecil dari bakteria yang mendiami cecum.

Radang usus buntu adalah radang usus buntu. Penyakit ini sangat biasa dan memerlukan pembedahan kecemasan. Dalam jumlah pengamatan yang banyak, terdapat tanda-tanda apendisitis akut seperti sakit, gejala dyspeptik, gangguan disurik, dan disfungsi usus..

Radang usus buntu boleh berlaku pada semua orang, tanpa mengira usia.

Dalam perubatan tradisional, adalah kebiasaan untuk mempertimbangkan gejala radang usus buntu dalam urutan berikut:

  • sensasi menyakitkan di zon epigastrik atau berhampiran pusar;
  • kehilangan selera makan, rasa mual, muntah;
  • pada pemeriksaan digital pada kuadran bawah kanan perut, kelembutan setempat diperhatikan; otot pesakit tegang dalam reaksi pertahanan sukarela;
  • permulaan demam (suhu tinggi);
  • perkembangan leukositosis.

Dalam amalan perubatan, apendisitis akut dan kronik dibezakan. Klasifikasi bentuk morfologi varieti akut adalah seperti berikut:

  • apendisitis sederhana;
  • dangkal (catarrhal);
  • pelbagai varian bentuk yang merosakkan - phlegmonous dan phlegmonous-ulcerative, murtadous dan gangrenous.

Klasifikasi ini sesuai dengan tahap perkembangan penyakit, hingga pemusnahan dan kematian tisu-tisu pada lampiran. Selalunya, serangan berlangsung dari 2 hingga 4 hari.

Dalam amalan pembedahan perubatan, tanda-tanda klinikal apendisitis dibezakan:

  • kelembutan di kawasan iliac kanan pada palpasi,
  • peningkatan kesakitan pada titik McBurney (titik antara ketiga luar dan tengah garis khayalan yang menghubungkan sudut ilium anterior-unggul dengan pusar),
  • Gejala Shchetkin-Blumberg (kepekaan terbalik ketika menekan dan melepaskan tangan secara tiba-tiba),
  • Gejala Rovzing (sakit di kawasan iliaka kanan semasa menekan usus besar kiri),
  • peningkatan kesakitan di kawasan iliac kanan pada palpasi pada kedudukan pesakit di sebelah kiri,
  • peningkatan kesakitan di kawasan iliac kanan ketika cuba mengangkat kaki kanan yang diluruskan pada kedudukan terlentang.
  • kesakitan di ruang Douglas pada pemeriksaan rektum

Pada tanda-tanda pertama radang usus buntu, anda perlu berjumpa doktor untuk mengecualikan akibat berbahaya dan mengancam nyawa bagi pesakit..

Gejala radang usus buntu. Manifestasi klinikal apendisitis akut bergantung pada sifat perubahan morfologi pada apendiks, lokasinya, usia pesakit, sifat komplikasi yang telah bergabung. Gejala awal penyakit ini adalah sakit kusam secara tiba-tiba tanpa penyetempatan yang jelas di bahagian atas perut atau pusar. Selepas 4-6 jam (dengan turun naik dari 1 hingga 12 jam), rasa sakit bergerak ke kawasan iliac kanan. Perubahan dalam penyetempatan kesakitan dengan berlakunya kesakitan di kawasan iliaka kanan menunjukkan kemunculan rasa sakit somatik yang disebabkan oleh kerengsaan peritoneum viseral (iaitu, keradangan telah menangkap semua lapisan dinding proses). Penyetempatan kesakitan bergantung pada lokasi lampiran: pada kedudukan biasa, pesakit merasakan sakit di kawasan iliac kanan, dalam kedudukan tinggi - hampir di hipokondrium kanan, dalam kedudukan retrocecal - pada permukaan lateral perut atau di kawasan lumbar, di kedudukan pelvis - di atas pubis. Mual adalah gejala biasa apendisitis akut, kadang-kadang, terutama pada permulaan penyakit, muntah mungkin terjadi. Kerusi dalam kebanyakan kes tidak rosak. Apabila prosesnya terletak di dekat cecum atau rektum atau di antara gelung usus kecil, keradangan dapat merebak ke dinding usus, yang menyebabkan pengumpulan cecair di lumen usus dan cirit-birit.

Lidah pada permulaan penyakit ini lembab, sering dilapisi dengan lagu putih. Pesakit berbaring di bahagian belakang atau kanan; perubahan kedudukan badan, batuk, ketawa, bersin secara mendadak meningkatkan sakit perut. Pada pemeriksaan perut, mungkin terdapat kelewatan pada kuadran kanan bawah dinding perut semasa bernafas. Palpasi mendedahkan ketegangan otot dan sakit tajam di kawasan iliac kanan. Di sini, gejala positif kerengsaan peritoneal juga dapat ditentukan (gejala Shchetkin - Blumberg, Razdolsky, Voskresensky). Tidak ada gejala patognomonik dari apendisitis akut, semua gejala disebabkan oleh fenomena peritonitis tempatan. Rasa sakit, sebagai peraturan, meningkat ketika pesakit diposisikan di sebelah kiri (gejala Sitkovsky), terutama pada palpasi (gejala Bartomier-Michelson). Dengan susunan retrocecal pada lampiran, mungkin terdapat gejala Obraztsov positif - peningkatan kesakitan ketika menaikkan kaki kanan yang diluruskan. Gejala ini harus diperiksa dengan sangat berhati-hati, kerana dengan tekanan kasar pada dinding perut, proses perforasi adalah mungkin. Suhu sering dinaikkan ke nombor subfebril. Dalam darah - leukositosis dengan pergeseran formula ke kiri. Dengan pemeriksaan digital pada rektum atau pemeriksaan vagina, rasa sakit diperhatikan pada palpasi dinding pelvis kanan (terutamanya dengan kedudukan pelvis apendiks). Kehadiran eritrosit dan leukosit dalam air kencing tidak termasuk apendisitis akut.

Diagnosis apendisitis akut dalam kes-kes khas tidak rumit, namun lokasi dan ciri-ciri atipikal dari proses proses keradangan kadang-kadang sangat sukar untuk mendiagnosis penyakit ini. Diagnosis pembezaan dilakukan dengan pyelitis, kolik ginjal (lihat Urolithiasis), adnexitis akut, kehamilan ektopik, enteritis akut, jangkitan mesenterik, diverticulitis, kolesistitis akut, pankreatitis akut, ulser perut berlubang dan ulser duodenum. apendisitis akut sederhana dan merosakkan. Dalam kes terakhir, gejala apendisitis akut lebih ketara: rasa sakitnya lebih kuat, gejala kerengsaan peritoneal lebih jelas, leukositosis dan suhu lebih tinggi. Walau bagaimanapun, korespondensi lengkap gambaran klinikal penyakit ini dengan sifat perubahan morfologi yang dinyatakan dalam lampiran masih tidak diperhatikan..

Kursus apendisitis akut pada kanak-kanak, orang tua dan wanita hamil mempunyai ciri tersendiri. Pada kanak-kanak, perkembangan omentum yang lebih besar dan reaksi hiperergik badan menyebabkan perkembangan proses keradangan yang cepat dan perkembangan peritonitis. Diagnosis apendisitis akut pada kanak-kanak pada peringkat awal penyakit ini sukar: mual, muntah berulang, demam tinggi, sakit perut yang meresap, dan oleh itu, kesalahan diagnostik sering dilakukan. Pada orang tua, penurunan kereaktifan badan menentukan pengaburan gejala klinikal penyakit ini, yang mungkin menjadi sebab untuk kelewatan diagnosis dan kemasukan ke hospital. Oleh itu, berlakunya bentuk apendisitis akut yang merosakkan dan penyusupan apendiks sering. Pada wanita hamil, pemindahan kubah sekum dan apendiks oleh rahim menyebabkan perubahan penyetempatan kesakitan yang khas, dan lokasi apendiks di belakang rahim menyebabkan penurunan keparahan gejala peritoneal.

Tanda-tanda apendisitis akut

Tanda # 1
Sakit perut adalah salah satu gejala pertama dan utama apendisitis akut. Selalunya, sakit dengan radang usus buntu tidak dilokalisasi, dan pesakit tidak dapat menunjukkan dengan tepat di mana dia sakit. Selepas beberapa ketika, rasa sakit masuk ke perut bawah kanan - gejala ini paling sering menunjukkan radang usus buntu, anda tidak akan menemuinya dalam penyakit lain. Setelah timbul, rasa sakit dapat meningkat, atau mungkin akan berkurang, tetapi tidak pernah hilang sepenuhnya. Sakit perut mungkin bertambah buruk ketika berjalan, batuk atau bersin, ketawa, atau mengubah kedudukan badan. Ciri khas apendisitis adalah sakit pada kaki, paling kerap di sebelah kanan.
Perlahan-lahan tekan tangan anda ke perut bawah kanan dan lepaskan dengan tajam. Sekiranya pesakit pada masa yang sama merasakan kesakitan yang tajam tepat ketika tangan cepat dikeluarkan, ini hanya boleh bermakna satu perkara - sebaliknya memanggil ambulans, ini adalah radang usus buntu. Ujian semacam itu disebut sebagai gejala Shchetkin-Blumberg..

Tanda # 2
Demam juga merupakan salah satu gejala radang usus buntu. Suhu dalam penyakit ini tidak tinggi, biasanya 37-38 ° C, tetapi kehadiran suhu membantu membezakan apendisitis dari penyakit lain dengan gejala serupa. Suhu dengan radang usus buntu mungkin tidak, tetapi ini tidak bermaksud tidak ada apendisitis. Hati-hati agar tidak terlepas tanda-tanda lain.

Tanda No. 3
Mual, muntah, kelemahan umum, hilang selera makan. Rasa sakit pada jam pertama sering disertai dengan reaksi saluran gastrousus, misalnya, sakit perut boleh terjadi pada kanak-kanak dan orang dewasa. Muntah sering berlaku, dan jika berulang, ini mungkin menunjukkan komplikasi serius dan ancaman bagi orang yang sakit. Kanak-kanak mungkin muntah berulang kali.

Rawatan radang usus buntu

Rawatan radang usus buntu hanya beroperasi di hospital! Kerana ancaman perkembangan peritonitis dan sepsis, maka kematian. Operasi ini ditunjukkan bukan hanya dalam setiap kasus yang jelas dari sudut diagnostik, tetapi juga jika terdapat kecurigaan yang wajar terhadap apendisitis akut, jika mustahil untuk mengecualikan radang apendiks akut berdasarkan tanda-tanda klinikal dan kaedah penyelidikan khas (termasuk laparoskopi). Dengan tanda-tanda peritonitis yang jelas, disarankan untuk menggunakan antibiotik (aminoglikosida) dan metronidazole bahkan sebelum operasi. Pada pesakit kurus pada usia muda, apendektomi biasanya dilakukan di bawah anestesia tempatan dengan larutan novocaine 0,25-0,5%. Dengan kesakitan yang teruk pada pesakit dengan jiwa yang tidak stabil, kanak-kanak, wanita hamil, pesakit tua dan pikun, anestesia umum harus lebih disukai. Bagi pesakit dengan apendisitis akut tanpa tanda-tanda peritonitis, rawatan pembedahan dijalankan seperti yang dirancang.

Gejala radang usus buntu pada orang dewasa, bentuk dan peringkat penyakit

Salah satu patologi yang paling serius dan biasa adalah apendisitis akut, gejala yang diketahui oleh banyak orang. Keanehan penyakit ini adalah perkembangan tiba-tiba dan manifestasi proses keradangan akut, apabila operasi mendesak adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa. Sekiranya penyakit itu mulai berkembang, maka prognosisnya sangat buruk..

Keburukan patologi adalah komplikasi, kerana walaupun setelah membuang apendiks, kemungkinan kambuh adalah tinggi, terutama pada orang yang berisiko. Pemburukan radang pada lampiran boleh berulang. Keadaan itu memerlukan pemeriksaan yang rapi dan mendesak.

Kumpulan berisiko

Keradangan pada apendiks lebih kerap didiagnosis pada orang muda berusia 20-35 tahun, lelaki dan wanita. Kurang biasa pada kanak-kanak selepas 5 tahun.

Tetapi perkembangan radang usus buntu adalah mungkin pada usia berapa pun. Kumpulan risiko khas merangkumi:

  • perempuan mengandung,
  • orang tua, walaupun mereka lebih jarang menderita kerana penurunan sebahagian sistem limfa di kawasan lampiran.

Sekiranya terdapat kecurigaan, anda tidak boleh ragu-ragu dengan pemeriksaan.

Penting untuk mengetahui tanda-tanda utama penyakit ini untuk mencegah komplikasi serius dan kematian dan segera mendapatkan rawatan perubatan.

Lampiran yang sihat dan radang

Penyebab radang usus buntu

Doktor tidak menunjukkan sebab yang tepat untuk pemburukan atau perkembangan radang usus buntu. Tetapi telah terbukti bahawa penyumbatan dengan tinja atau jangkitan dengan cacing menyebabkan permulaan perjalanan keradangan dan penyumbatan lumen pada lampiran. Ini adalah faktor yang memprovokasi utama yang menyebabkan keradangan di rongga peritoneum..

Pembentukan lekatan, parut di kawasan lampiran boleh diterima kerana:

  • penyakit gastrousus (gastroenteritis, kolitis, kolesistitis),
  • tekanan mekanikal, contohnya: pengambilan benda asing,
  • semasa rektum meradang,
  • pembentukan najis bertakung, menyebabkan sembelit berpanjangan,
  • pemakanan yang tidak seimbang, kekurangan makanan tumbuhan dalam diet,
  • jangkitan dengan parasit, serangan helminthik yang menyebabkan keradangan rongga peritoneum,
  • penyakit berjangkit (demam kepialu, amebiasis, batuk kering, vaskulitis sistemik, batuk kering usus, tonsilitis purulen),
  • lesi saluran darah di lampiran,
  • angina yang rumit pada kanak-kanak,
  • penyempitan abnormal kongenital lumen sekum,
  • penyalahgunaan makanan berlemak, karsinogenik (kerepek, goreng),
  • beberapa penyakit ginekologi pada wanita,
  • patologi sistem kardiovaskular.

Kawasan apendiks dan mukosa usus mengandungi banyak sel dengan sifat endokrin. Sebilangan besar dari mereka adalah hormon serotonin - pengantara kuat proses keradangan, yang boleh menyebabkan kerosakan, radang usus buntu.

Dengan radang usus buntu, terdapat tumpang tindih, penyumbatan atau penyumbatan apendiks dengan zarah makanan yang tidak dicerna atau objek yang ditelan secara tidak sengaja. Ini adalah keadaan ketika najis bertakung, terkumpul dalam bola penyusup..

Sering menimbulkan keradangan pada sekum, jangkitan dengan bakteria putrefaktif di kawasan rektum yang terpisah, menimbulkan ketidakseimbangan dan keradangan.

Malah gigi yang reput boleh menyebabkan penyakit pada latar belakang migrasi dan pembiakan aktif bakteria patogen pada lampiran. Sekiranya anda tidak mengambil tindakan, maka mikroflora purulen, ketika terkumpul, akan mula mengalir ke dalam rongga peritoneal, yang menyebabkan jangkitan besar, hingga keracunan darah.

Apendisitis phlegmonous akut

Gejala pertama, peringkat penyakit

Gejala utama apendisitis adalah sakit tajam mendadak di perut tepat di atas pusar atau di kawasan solar plexus. Keamatan kesakitan boleh berbeza: berterusan, kuat, lemah atau sederhana, dengan intensifikasi semasa pergerakan, batuk, ketawa, bersin, pengubahsuaian kedudukan badan.

Biasanya gejala berkembang mengikut urutan tertentu - loya, muntah yang tidak dapat disangkal dengan keluarnya lendir kuning, demam dengan kenaikan suhu hingga nilai subfebril (tidak lebih tinggi daripada 38 ° C), dispepsia atau gangguan najis dengan latar belakang keracunan, dengan keluarnya air kencing gelap yang kuat sekiranya terlibat dalam patologi Pundi kencing.

Tanda-tanda pertama apendisitis adalah kitaran. Perubahan cirit-birit yang tidak dijangka dengan sembelit atau mual dengan muntah adalah mungkin. Doktor memanggil penyakit ini "sindrom abdomen akut" kerana ia menggabungkan beberapa gejala yang tidak menyenangkan sekaligus. Secara klinikal, mereka serupa dengan patologi lain, misalnya: jangkitan usus pada kanak-kanak, ketika kolik muncul. Pada wanita - dengan penyakit ginekologi pada organ pelvis, apabila perut bawah sakit.

Kebetulan doktor membuat kesilapan ketika membuat diagnosis awal. Diagnosis pembezaan sering diperlukan untuk membezakan radang usus buntu dari penyakit yang serupa dengan gejala..

Keradangan di dinding perut menyebabkan peritonitis, tetapi ini adalah penyakit yang berbeza dan tidak dapat dibandingkan dengan radang usus buntu. Dalam kes kedua, gejala diperhatikan secara meningkat, dengan mempertimbangkan tahap: catarrhal, phlegmonous, gangrenous, berlubang. Penting bagi pesakit untuk mengetahui bagaimana sindrom perut akut menampakkan diri untuk memanggil ambulans atau berjumpa doktor tepat pada waktunya.

Kesakitan di bahagian bawah abdomen di sebelah kanan adalah gejala apendisitis yang jelas

Tahap catarrhal

Catarrhal - peringkat utama dengan manifestasi dalam 12 jam pertama. Gangguan serangan: sakit kusam, intensiti rendah yang boleh berkeliaran di seluruh perut, ketidakselesaan perut pada waktu malam seperti gastritis, mual, muntah tunggal (sering ringan). Secara beransur-ansur, rasa sakit berubah, turun ke perut bawah, kemudian menjadi berdenyut.

Gejala yang disertakan akan membantu mengenali masalahnya:

  • peningkatan kencing,
  • cirit-birit,
  • peningkatan suhu subfebril hingga 37 ° С,
  • tanda-tanda mabuk,
  • mulut kering,
  • kelemahan,
  • peningkatan kesakitan.

Pada tahap ini, perut masih lembut, tetapi sakit ketika berdebar. Sekiranya anda berjumpa doktor selewat-lewatnya 14 jam selepas timbulnya gejala seperti itu, maka hasilnya cukup baik, tempoh pemulihannya cepat.

Mendiagnosis radang usus buntu pada lelaki

Tahap phlegmonous

Selepas hari pertama, rasa sakit di kawasan iliac kanan menjadi lebih kuat, berdenyut. Terdapat loya, orang itu kelihatan lembap, takikardia hingga 90 denyut / minit, kenaikan suhu hingga 38 ° C, ketinggalan perut kanan yang diilhamkan, tekanan berlebihan di bawah.

Pada peringkat phlegmonous penyakit ini, keradangan menyebar ke rongga peritoneal dan diagnosisnya jelas.

Tahap gangren

Tahap ini berlangsung selama 2-3 hari ketika proses keradangan berlangsung. Rasa sakit mereda, tetapi dianggap khayalan, kerana ujung saraf apendiks mati, menyebabkan penurunan kepekaan. Walau bagaimanapun, gejala mabuk, tanda takikardia, muntah yang tidak dapat dielakkan, penurunan suhu di bawah 36 ° C, kembung, ketiadaan peristalsis sepenuhnya jelas ditunjukkan..

Tanda utama apendisitis adalah sakit teruk di kawasan apendiks dengan tekanan.

Tahap berlubang

Panggung berlangsung pada akhir 3 hari, ketika dinding lampiran mengalami perforasi. Terdapat sakit tajam di bahagian bawah abdomen di sebelah kanan. Ia menjadi mengganggu, berterusan dan bahkan tidak membawa kelegaan sementara. Muncul:

  • muntah yang tidak dapat disangkal,
  • takikardia berlebihan,
  • kembung dan ketegangan di perut,
  • ketiadaan peristalsis sepenuhnya,
  • lapisan putih-coklat pada lidah,
  • suhu tinggi hingga 41 ° С.

Tahap ini penuh dengan perforasi apendiks, perkembangan peritonitis dengan jalan bernanah atau abses di daerah setempat yang terpisah. Radang usus buntu dengan cepat dan cepat. Hanya pembedahan yang tepat pada masanya dapat menyelamatkan nyawa pesakit.

Bentuk apendisitis berlubang tahap terakhir

Bentuk apendisitis yang tidak biasa dan simptomnya

Dalam bentuk penyakit yang tidak biasa, klinik ini kabur atau tidak hadir sepenuhnya. Walaupun patologi terus berkembang.

  • Empyema dengan gejala: sakit di kawasan iliac di sebelah kanan, suhu tinggi, kelemahan, menggigil. Ia muncul pada hari ke-3-5 penyakit
  • Retrocecal dengan manifestasi gejala primer ringan: demam, pembuangan najis longgar mukus, kerengsaan rongga peritoneum, sakit belakang bawah yang memancar ke paha kanan.
  • Bentuk pelvis, lebih kerap dikesan pada wanita dengan gangguan kencing, mabuk badan, keluar cirit-birit mukus, sakit di bahagian bawah perut dengan penyinaran ke pusar.
  • Subhepatic dengan penyetempatan kesakitan di hipokondrium yang betul. Ini adalah bentuk apendisitis sebelah kiri dengan manifestasi klinik di sebelah kiri segitiga iliac. Ia jarang berlaku dan hanya dalam keadaan lokasi sekum yang tidak normal, iaitu dengan susunan organ dalaman yang terbalik pada seseorang.

    Penting untuk dapat membezakan antara gejala atipikal dan laten pada apendisitis untuk menyedari kesakitan pada bahagian atas abdomen, dengan watak meresap, perpindahan ke kawasan kanan di sebelah kanan, meningkat ketika berjalan, batuk, mengubah posisi badan.

    Gejala apendisitis kronik

    Bentuk ini jarang didiagnosis pada orang dewasa. Gejala klinikal menyerupai kolesistitis, pielonefritis, penyakit ulser peptik. Kemunculan kesakitan yang tidak dilincirkan di bahagian kanan dengan peningkatan batuk, berjalan.

    Dengan apendisitis kronik, suhu tidak meningkat di atas 37.5 ° C dan pada amnya normal. Tetapi tanda yang jelas adalah sakit dengan peningkatan batuk, berjalan ketika anda perlu segera menghubungi doktor atau ambulans.

    Diagnosis pembezaan apendisitis

    Diagnosis radang usus buntu bermula dengan pemeriksaan visual pesakit, palpasi perut iliac di sebelah kanan dengan menekan pada garis berhampiran pusar, pada paksi anterior ilium di bahagian atas.

    Doktor akan bertanya mengenai sifat kesakitan, periksa kekerapan serangan. Selalunya, radang usus buntu berlaku secara tiba-tiba, walaupun keadaan kesihatannya tetap normal. Gejala sering muncul selepas makan berlebihan pada waktu malam atau larut malam. Keradangan pada nasofaring dan sistem genitouriner boleh menimbulkan apendiks. Tanda diagnostik yang paling tepat untuk apendisitis akut adalah gejala Shchetkin-Blumberg, slip, Bartomier-Michelson.

    Sekiranya anda mengesyaki radang usus buntu, pesakit diresepkan:

    • ujian darah untuk mengesan leukositosis (tahap),
    • Imbasan CT,
    • Ultrasound rongga peritoneal dengan pengesanan penyakit pada peringkat awal,
    • laparoskopi sebagai kaedah diagnostik yang tepat dan moden dengan memeriksa organ dalaman dengan endoskopi, kemudian - apendektomi sekiranya terdapat apendisitis.

    Dalam keadaan tidak, diagnostik diri harus dilakukan di rumah. Ia berlaku bahawa apendisitis palsu muncul, yang tidak memerlukan pembedahan. Tetapi ini tidak bermaksud sama sekali bahawa anda perlu duduk diam di rumah, tidak melakukan apa-apa dan menunggu komplikasi yang hebat..

    Gejala radang usus buntu mungkin kabur dan hilang selepas beberapa jam. Walau bagaimanapun, kemudian untuk bersemangat dengan semangat yang baru dan perkara yang paling penting adalah mempunyai masa untuk ke klinik tepat pada waktunya.

    Sebelum dan selepas pembedahan membuang apendiks anda

    Rawatan untuk radang usus buntu

    Sekiranya apendisitis akut, taktik utama doktor adalah melakukan campur tangan pembedahan segera untuk membuang apendiks yang terkena. Kelewatan selepas 36-38 jam boleh menyebabkan pecahnya lampiran. Keadaan akan menjadi kritikal.

    Hari ini, pembedahan laparoskopi untuk radang usus buntu tanpa tusukan dinding perut dengan memperkenalkan alat endoskopi melalui tusukan tisu kecil sangat diminati. Prosedur ini tidak membawa kepada komplikasi dan kurang trauma. Pemulihan tidak lebih dari 10 hari. Walau bagaimanapun, dalam tempoh ini, pesakit perlu berhati-hati, menghilangkan sukan dan mengikuti diet..

    Sekiranya berlaku pemburukan, rawatan antibiotik juga ditetapkan. Apabila apendisitis kronik dikesan, apendektomi dilakukan dengan resep ubat untuk menghilangkan sembelit dan menormalkan pergerakan usus.

    Prognosis untuk radang usus buntu

    Sekiranya anda mula mengalami apendisitis, maka komplikasi tidak dapat dielakkan:

    • peritonitis,
    • pylephlebitis yang tumpah,
    • abses,
    • penyusupan rongga perut.

    Sekiranya apendektomi dilakukan tepat pada waktunya, prognosisnya cukup baik. Sekiranya apendisitis menyebabkan peritonitis, maka operasi pembedahan yang luas, pembuangan saluran rongga peritoneal, terapi antibiotik diperlukan. Ramalan itu bergantung pada tindakan operasi pakar.

    Kegagalan berjumpa doktor kerana radang usus buntu boleh membawa maut. Sekiranya penyakit ini berubah menjadi peritonitis dan menyebabkan keracunan yang berlebihan, pembentukan lekatan di rongga peritoneal, maka persoalan hidup dan mati dapat berlangsung berjam-jam. Doktor harus segera berjumpa sekiranya:

    • terdapat sakit akut di perut dengan peningkatan pergerakan, batuk,
    • bimbang cirit-birit bergantian dengan sembelit,
    • mual yang teruk, muntah,
    • otot perut tegang.

    Penting bagi orang dewasa untuk memahami apa yang menyebabkan apendisitis dan mengapa ia berlaku, dan apakah pencegahannya. Sekiranya sakit perut bimbang, dan kolik yang berlangsung lebih dari 6 jam semestinya menjadi alasan untuk memanggil ambulans.

    Bagaimana apendisitis dapat menampakkan diri pada orang dewasa, anda boleh belajar dari video:

    Bagaimana apendisitis dapat dinyatakan, perbezaannya dari patologi intra-perut yang lain dan senarai tanda-tanda keradangan dapat dilihat dalam video:

    Artikel Mengenai Hepatitis