Peritonitis

Utama Limpa

Dalam perjalanannya, peritonitis boleh menjadi akut (disebabkan oleh pyogenik, terutamanya jangkitan bercampur) atau kronik (disebabkan oleh kebanyakan kes oleh bacillus tubercle).

Peritonitis purulen akut menyebabkan:

1. Penyakit radang pada mana-mana organ perut (apendisitis akut, kolesistitis, hernia mencekik, keradangan organ-organ genital dalaman pada wanita, dll.), Di mana jangkitan merebak dari fokus utama ke peritoneum.

2. Perforasi organ perut (ulser perut berlubang, perforasi ulser tifoid usus kecil, dll.), Akibatnya kandungan yang dijangkiti dituangkan ke dalam rongga perut dan menyebabkan peritonitis.

3. Kecederaan pada organ perut, yang merangkumi bukan hanya luka tembus dinding perut dan organ perut, tetapi juga kerosakan (tertutup) pada organ ini, seperti usus. Dalam kedua kes ini, mikrob pyogenik memasuki rongga perut dan menyebabkan perkembangan proses keradangan purulen akut di dalamnya..

4. Penyebaran jangkitan hematogen (iaitu melalui aliran darah) ke peritoneum dari beberapa fokus keradangan yang jauh, misalnya, dengan angina, osteomielitis, sepsis, yang, bagaimanapun, sangat jarang terjadi.

Oleh itu, peritonitis selalu menjadi penyakit sekunder yang paling sering terjadi sebagai komplikasi proses keradangan, perforasi atau kerosakan pada rongga perut. Itulah sebabnya jika berlaku peradangan pada peritoneum, seseorang tidak boleh terbatas pada diagnosis "peritonitis", tetapi perlu untuk menentukan sumber utamanya, yang, sebenarnya, adalah penyakit utama, dan peritonitis hanya komplikasinya. Benar, ini hanya mungkin berlaku pada peringkat awal peritonitis atau semasa pembedahan..

Pada mulanya, peritonitis purulen akut berlaku sebagai proses keradangan tempatan. Contoh yang menarik bagi peritonitis tempatan adalah keradangan peritoneum tempatan pada apendisitis akut. Dengan peritonitis tempatan, proses keradangan sangat kerap dibatasi oleh lekatan fibrinous dari rongga perut yang sihat atau bebas. Dalam kes seperti itu, mereka bercakap mengenai peritonitis terhad..

Sekiranya lekatan seperti itu membatasi efusi purulen, maka proses tempatan seperti itu disebut peritonitis enkapsulasi (misalnya, abses apendiks, dll.). Namun, dalam beberapa kes, ketika infeksi menyebar, seluruh peritoneum atau sebahagian besarnya dapat terlibat dengan cepat dalam proses keradangan. Adakah peritonitis umum atau meresap.

Tanda dan gejala peritonitis. Biasanya memerlukan beberapa jam antara penyebab langsung penyebab peritonitis (radang, trauma) dan munculnya tanda-tanda pertamanya. Gambaran klinikal peritonitis terdiri daripada sejumlah tanda umum dan tempatan, yang, bagaimanapun, tidak berubah, tetapi berubah bergantung pada tahap dan tahap perkembangan proses menular dan radang pada rongga perut..

Perlu ditekankan betapa pentingnya gejala awal atau awal peritonitis purulen, muncul pada jam-jam pertama setelah bermulanya perkembangan proses keradangan. Pada masa awal perkembangan peritonitis inilah rawatan yang sesuai (pembedahan, dll.) Memberikan kejayaan yang besar. Pada peringkat akhir perkembangan peritonitis, ketika banyak gejala "klasik" penyakit serius dan berbahaya ini muncul, kemungkinan menyelamatkan pesakit menurun dengan mendadak. Itulah sebabnya diagnosis awal peritonitis sangat penting..

Pada peringkat awal perkembangan peritonitis, gejala utama kerengsaan peritoneal berlaku: sakit tempatan, ketegangan pelindung otot perut dan gejala Shchetkin-Blumberg.

Kesakitan awal dan tempat kelembutan terbesar pada peritonitis biasanya sesuai dengan lokasi sumbernya. Oleh itu, misalnya, dengan ulser perut berlubang, rasa sakit dirasakan di kawasan epigastrik, dengan apendisitis akut - terutamanya di kawasan iliac kanan. Semasa proses keradangan berkembang, rasa sakit menyebar ke seluruh perut. Dalam beberapa kes, kerengsaan peritoneum yang meluas boleh menyebabkan kejutan..

Perlu diingat bahawa dalam bentuk peritonitis yang sangat teruk (peritonitis septik), rasa sakit hampir tidak ada kerana kepekaan pesakit yang suram akibat mabuk badan yang teruk. Semasa merasakan perut, sakit peritonitis semakin meningkat.

Gejala menyakitkan Shchetkin-Blumberg sangat ciri baik untuk peringkat awal perkembangan peritonitis dan untuk perjalanan berikutnya. Tanda kerengsaan atau keradangan peritoneum yang berharga ini terletak pada kenyataan bahawa jika jari atau jari secara beransur-ansur dan perlahan-lahan menekan pada dinding perut di kawasan fokus keradangan, dan kemudian segera mengeluarkan jari, maka pesakit merasa sakit akut.

Tanda keradangan peritoneal yang paling penting dan ciri adalah ketegangan otot perut - sejenis refleks pelindung, titik permulaannya adalah kawasan peritoneum yang meradang. Ketegangan otot perut terutama sekali dinyatakan dalam kes di mana keradangan menangkap peritoneum parietal, yang meliputi dinding perut anterior-lateral dari dalam..

Kadang-kadang ketegangan dinding perut dinyatakan begitu tajam sehingga dalam kes-kes ini mereka berkata: "Perut itu seperti papan." Walaupun simptom ini adalah salah satu yang paling kerap berlaku pada peritonitis tempatan dan umum, namun, dalam beberapa kes boleh lemah atau bahkan tidak ada sama sekali, misalnya, dalam beberapa kes peritonitis ginekologi, peritonitis septik, dll..

Ketegangan otot perut juga mungkin tidak ada dalam kes-kes ketika keradangan menangkap bahagian-bahagian posterior peritoneum parietal (iaitu, menutupi dinding posterior rongga perut), seperti yang terjadi, misalnya, dengan radang usus buntu. Ketegangan otot-otot perut mungkin ringan atau bahkan juga tidak hadir pada orang tua, pada orang dengan dinding perut yang lembik (contohnya, pada wanita yang mengalami multiparous), pada pesakit yang sangat parah, dalam keadaan terkejut, dan juga pada tahap peritonitis yang kemudian.

Gejala lain menyertai tanda awal peritonitis: kurang selera makan, mual, muntah, bersendawa, demam, perubahan nadi, perubahan dalam darah (leukositosis, perubahan formula, percepatan ROE).

Kenaikan suhu (hingga 38 ° dan ke atas) sering diperhatikan dengan peritonitis, tetapi bukan merupakan tanda kekal, kerana kadang-kadang peritonitis dapat berkembang pada suhu normal. Penting untuk diperhatikan bahawa dengan peritonitis, suhu di rektum lebih tinggi daripada di ketiak (tidak kurang dari 1 °).

Tanda peritonitis yang lebih berterusan dan ciri adalah peningkatan kadar denyutan jantung dengan penurunan aktiviti jantung yang progresif. Benar, pada peringkat awal perkembangan peritonitis, denyut nadi mungkin diperlahankan, tetapi tahap ini sangat pendek (hingga 6-8 jam) dan cepat digantikan oleh peningkatan ciri denyut nadi (hingga 120-150 denyutan seminit) dan penurunan pengisiannya secara beransur-ansur.

Ini juga sangat ciri bahawa kadar nadi sering "mengatasi" suhu pesakit. Seperti yang anda ketahui, apabila suhu meningkat 1 °, nadi biasanya meningkat 8-10 denyutan seminit. Dengan peritonitis, nisbah ini terganggu dan denyut nadi, sebagai peraturan, lebih kerap daripada yang diharapkan pada suhu pesakit. Oleh itu, dengan adanya sakit akut di bahagian perut, nadi, "mengatasi" suhu, selalu menimbulkan kecurigaan terhadap peritonitis. Namun, harus diingat bahawa pada tahap awal perkembangan peritonitis, denyut nadi, seperti yang telah disebutkan, dapat diperlahankan dan menjadi lebih kerap hanya kemudian..

Ketika proses keradangan merebak dan mabuk badan pesakit semakin meningkat, tanda-tanda awal peritonitis muncul dengan lebih tajam dan semakin banyak yang baru bergabung dengannya, yang menunjukkan perkembangan proses dan keparahan keadaan pesakit. Tanda-tanda ini adalah ciri bukan pada peringkat awal, tetapi pada peringkat akhir atau fasa perkembangan peritonitis progresif..

Penampilan dan kedudukan pesakit dengan peritonitis progresif seperti itu sangat ciri. Ciri-ciri wajah pesakit menajamkan, bibir menjadi sianotik, mata menjadi kusam, sklera terkena kuning, bola mata tenggelam, biru muncul di sekitarnya, wajah memperoleh warna abu-abu pucat, sianotik atau icterik dengan ekspresi penderitaan. Jenis wajah ini, ciri khas perkembangan peritonitis peringkat akhir, mendapat nama khas - wajah Hippocrates.

Seorang pesakit dengan peritonitis yang menyebar biasanya berbaring di punggungnya dengan kaki bengkok. Dengan peritonitis tempatan, pesakit lebih suka berbaring di sebelah tempat organ yang terjejas, misalnya, dengan apendisitis - di sebelah kanan, dan lain-lain. Pada tahap lanjut peritonitis, pesakit menderita kehausan, muntah yang tidak dapat diatasi dan cegukan. Kerana muntah yang banyak dan kerap, dehidrasi badan berlaku (bibir kering, lidah, suara serak, penurunan jumlah air kencing).

Kesakitan tempatan yang awal dan ketegangan otot perut menjadi lebih meresap dan boleh merebak ke seluruh perut, walaupun intensiti kesakitan dan ketegangan otot kadang-kadang berkurang.

Tanda-tanda kelumpuhan usus semakin meningkat. Muntah menjadi lebih kerap dan menjadi najis, perut membengkak (perut kembung), yang menyebabkan kesukaran dalam aktiviti jantung dan pernafasan, penyertaan dinding perut dalam pergerakan pernafasan melemah atau sama sekali tidak hadir.

Semasa mengetuk perut, terdengar bunyi timpani (suara gendang), dan ketika mendengar, suara usus biasa yang disebabkan oleh peristalsis tidak didengar, dan apa yang disebut "kesunyian mematikan" berkuasa di rongga perut. Di rongga perut, semakin banyak efusi radang (eksudat) terkumpul, yang ditentukan ketika perkusi di tempat-tempat miring di perut dalam bentuk kusam, bergerak atau hilang ketika posisi pesakit berubah.

Dalam beberapa kes, data berharga untuk menilai sifat proses diperoleh ketika memeriksa organ pelvis melalui vagina atau rektum (contohnya, pengumpulan nanah di ruang Douglas, sakit tajam pada palpasi, kehadiran penyakit ginekologi, dll.).

Apabila peritonitis berkembang dan mabuk meningkat, keadaan pesakit cepat merosot, pernafasan menjadi cepat, jenis dada yang dangkal; bunyi jantung pekak, tekanan darah secara beransur-ansur jatuh, anggota badan menjadi lebih sejuk, protein, silinder, indican, dan lain-lain muncul di dalam air kencing. Kesedaran pesakit kekal hingga akhir hayat, walaupun dia menjadi tidak peduli dengan persekitarannya, keadaan terminal masuk dan kematian biasanya berlaku 5-7 hari ke-3.

Tanda-tanda yang baru dijelaskan adalah ciri dari peritonitis yang diabaikan, iaitu ketika rawatan biasa pesakit tidak lagi dapat menyelamatkan pesakit. Oleh itu, dalam praktiknya, sangat penting untuk mengenali peritonitis purulen akut pada peringkat awal perkembangannya, apabila rawatan tepat pada masanya dan tepat dapat, seperti yang dikatakan, menyelamatkan nyawa pesakit.

Tanda-tanda peritonitis yang paling penting pada peringkat awal perkembangannya adalah: sakit perut, diperburuk oleh palpasi, ketegangan otot pelindung tempatan, gejala Shchetkin-Blumberg dan perubahan nadi. Semua tanda lain bergabung dengan yang asas ini hanya ketika proses keradangan berkembang.

Secara umum, pengiktirafan peritonitis purulen akut dalam kebanyakan kes tidak menyebabkan kesulitan tertentu. Jauh lebih sukar dan lebih sukar untuk menentukan sumber (fokus utama) peritonitis..

Walau bagaimanapun, harus diingat bahawa gambaran klinikal peritonitis umum yang dijelaskan di atas, semua keparahan gejalanya mungkin kurang jelas dalam kes di mana permulaan peritonitis didahului oleh rawatan antibiotik untuk setiap proses keradangan primer di rongga perut. Di samping itu, bergantung kepada penyebab peritonitis, gejala ciri tertentu dapat diperhatikan. Jadi, dalam gambaran klinikal peritonitis berlubang, iaitu, timbul akibat perforasi organ berongga, mungkin terdapat masa peningkatan subjektif (tahap euforia), ketika kesejahteraan pesakit bertambah baik untuk jangka waktu tertentu, rasa sakit mereda, muntah sering berhenti, ketegangan otot perut dinding menurun, walaupun secara objektif keadaan umum pesakit tetap teruk (lihat "Perut berlubang dan ulser duodenum"), Pada pesakit yang lemah dengan keadaan umum yang teruk, peritonitis terus berlatarbelakangkan keadaan tubuh yang tidak responsif secara umum, akibatnya keseluruhan gambaran klinikal "terhapus". Beberapa gambaran klinikal diperhatikan pada peritonitis bilier, tifoid, streptokokus dan pneumokokus.

Peritonitis purulen akut harus dibezakan dari beberapa penyakit lain dari rongga perut (penyumbatan usus akut, ulser perut berlubang, dll.). Benar, harus diingat bahawa jika tidak ada rawatan yang tepat (paling sering pembedahan), semua penyakit ini pasti menyebabkan perkembangan peritonitis. Oleh itu, adalah mungkin untuk membezakannya dari peritonitis hanya pada peringkat awal. Sebilangan penyakit, hingga tahap tertentu, mungkin menyerupai gambaran "perut akut", misalnya, kolik ginjal, kadang-kadang keracunan makanan. Walau bagaimanapun, sejarah dan pemeriksaan pesakit yang teliti memungkinkan dalam kebanyakan kes untuk membuat diagnosis dengan betul.

Dengan peritonitis purulen akut tempatan (terhad), semua tanda peritonitis umum (meresap) yang dinyatakan di atas dinyatakan, tentu saja, lebih lemah. Khususnya, tanda-tanda penting seperti sakit perut dan ketegangan pada otot perut hanya diperhatikan di kawasan peritoneum yang terjejas. Dengan peritonitis tempatan, infiltrat inflamasi yang dihasilkan secara beransur-ansur larut atau supurat dan membawa kepada penampilan abses intraperitoneal.

Pertolongan cemas peritonitis. Sebaik sahaja seseorang mengesyaki ada penyakit yang boleh menyebabkan perkembangan peritonitis, atau mengetahui adanya gejala peritonitis yang sudah mulai atau, secara amnya, perut akut, perlu segera menghantar pesakit ke hospital terdekat, kerana satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawanya dalam kebanyakan kes adalah operasi yang mendesak dan kemasukan ke hospital yang paling ketat - rehat di atas katil.

Di sini penting untuk mengingat peraturan yang sangat penting: pada sedikit pun kecurigaan peritonitis umum atau tempatan atau dengan diagnosis penyakit ini, penggunaan oleh pekerja paramedik pelbagai ubat penahan sakit - morfin, pantopon, dan lain-lain - dilarang sama sekali, kerana, dengan mengurangkan rasa sakit dan beberapa tanda peritonitis lain, mereka hanya mengaburkan gambarnya dan dengan demikian merumitkan pengakuan dan perlakuannya tepat pada masanya.

Juga dilarang menggunakan pencahar dan enema, yang, dengan meningkatkan motilitas usus, mencegah pembatasan proses keradangan dan, sebaliknya, menyumbang kepada kemerosotannya, menyebabkan, misalnya, perforasi apendiks pada apendisitis akut, dll..

Sekiranya terdapat gejala penurunan aktiviti jantung, agen jantung digunakan (minyak kapur barus, kafein, kardiazol, kordiamin); dengan gejala sianosis - penyedutan oksigen.

Semasa mengangkut pesakit, anda harus memberi dia ketenangan dan ketenangan maksimum..

Dengan kelewatan kemasukan ke hospital, pesakit diberikan rehat tidur yang ketat dalam posisi separuh duduk dengan kaki bengkok, sejuk di perut, mengehadkan minum, makan makanan dilarang. Antibiotik digunakan (penisilin dengan streptomisin, sintomisin, kolimisin, dan lain-lain), pemberian larutan garam atau glukosa secara intravena, titisan enema dari garam dengan larutan glukosa 5% (sehingga 2-4 liter sehari); untuk kesakitan teruk - suntikan analgesik (morfin, dll.). Sekiranya perforasi perut atau kerosakan pada saluran pencernaan benar-benar dikecualikan sebagai penyebab peritonitis, maka disarankan untuk membilas perut atau memasukkan tiub kekal ke dalam perut.

Pencegahan peritonitis. Pencegahan peritonitis purulen akut merangkumi rawatan penyakit dan kecederaan yang tepat pada masanya dan betul yang paling sering menjadi penyebab peritonitis, iaitu semua penyakit akut organ rongga perut (apendisitis akut, ulser perut berlubang, penyumbatan usus akut, hernia strangulasi, dll.). Bantuan pembedahan pertama dan segera (termasuk penggunaan antibiotik) untuk menembusi luka perut adalah kepentingan pencegahan yang sama. Untuk pencegahan peritonitis pasca operasi, pematuhan ketat terhadap peraturan asepsis dan penggunaan antibiotik semasa operasi dilakukan..

Peritonitis

Gambaran keseluruhan

Peritonitis adalah keradangan peritoneum, selaput nipis yang menutupi organ perut. Peritonitis dianggap sebagai keadaan yang mengancam nyawa dan merupakan keadaan kecemasan perubatan..

Biasanya, tanda-tanda peritonitis muncul secara tiba-tiba. Yang utama adalah: permulaan tiba-tiba, sakit perut yang sengit, mual, suhu 38 ºC atau lebih tinggi. Peritonitis dikaitkan dengan jangkitan bakteria atau kulat yang memasuki rongga perut dari luar atau dari bahagian badan yang lain. Selalunya, peritonitis berpunca daripada jangkitan atau kecederaan pada organ perut.

Peritonitis adalah penyakit berbahaya yang perlu diketahui sedini mungkin dan rawatan harus segera dimulakan untuk mengelakkan komplikasi yang membawa maut. Oleh itu, kecurigaan peritonitis adalah petunjuk untuk segera dimasukkan ke hospital. Jangkitan yang menyebabkan peritonitis dirawat dengan suntikan antibiotik atau ubat antijamur, bergantung pada jenis patogen. Dalam beberapa kes, pembedahan mungkin diperlukan.

Peritonitis boleh membawa maut walaupun terdapat usaha terbaik dari doktor. Bahaya penyakit ini disebabkan oleh fakta bahawa jangkitan dengan cepat dapat menyebar melalui darah ke organ vital (sepsis). Menurut statistik, kira-kira satu dari sepuluh kes peritonitis yang disebabkan oleh perforasi (pembukaan) dinding usus adalah membawa maut, walaupun ini sangat bergantung kepada penyebab penyakit, usia dan kesihatan umum orang tersebut. Peritonitis yang berkaitan dengan sirosis dan dialisis ginjal cenderung menyebabkan kematian, tetapi masih membahayakan kesihatan.

Gejala peritonitis

Salah satu gejala utama peritonitis adalah sakit perut. Selalunya rasa sakit itu tiba-tiba, tajam, dan intensitasnya terus meningkat. Gejala peritonitis lain yang mungkin:

  • loya;
  • muntah;
  • kekurangan selera makan;
  • menggigil;
  • suhu 38ºC atau lebih tinggi;
  • kardiopalmus;
  • ketidakupayaan untuk membuang air kecil atau penurunan jumlah air kencing;
  • kembung.

Sekiranya anda menjalani dialisis peritoneal kerana kegagalan buah pinggang, cecair yang masuk ke dalam beg pengumpul kemungkinan lebih mendung daripada biasa dan mungkin mengandungi serpihan atau gumpalan putih. Sekiranya peritonitis disebabkan oleh sirosis, mungkin tidak ada sakit perut sama sekali. Sebaliknya, kesihatan umum yang buruk diperhatikan, serta perkembangan komplikasi dari hati: peningkatan ukuran perut, pengumpulan cecair di dalamnya, serta kebingungan.

Penyebab peritonitis

Peritonitis berlaku apabila peritoneum dijangkiti oleh bakteria atau kulat. Peritoneum adalah lapisan tisu nipis di dalam rongga perut.

Peritonitis sekunder adalah jenis keradangan peritoneal yang paling biasa. Penyebab peritonitis sekunder adalah penyebaran jangkitan dari organ perut atau bahagian badan yang lain. Penyebab umum peritonitis sekunder:

  • perforasi ulser perut (pecah dinding perut);
  • pecah lampiran;
  • pankreatitis akut (keradangan pankreas);
  • trauma teruk pada peritoneum, seperti pisau atau luka peluru;
  • gangguan sistem pencernaan seperti penyakit Crohn atau diverticulitis.

Kedua-dua penyakit Crohn dan diverticulitis boleh menyebabkan keradangan usus besar. Sekiranya keradangan sangat teruk, dinding usus besar rosak dan kandungan kolon, yang kaya dengan bakteria, memasuki rongga perut, menyebabkan jangkitan.

Kurang biasa, peritonitis berlaku akibat jangkitan langsung peritoneum - primer (spontan) peritonitis. Biasanya, peritonitis primer dikaitkan dengan pengumpulan cecair yang dijangkiti di perut untuk sirosis hati atau dialisis peritoneal untuk kegagalan buah pinggang.

Kerosakan pada hati boleh menyebabkan parut - disebut sirosis. Penyebab sirosis yang paling biasa adalah penyalahgunaan alkohol, hepatitis C, atau penyakit hati berlemak (hati berlemak).

Sirosis boleh menyebabkan cecair menumpuk di perut (asites). Cecair ini sangat mudah terdedah kepada pencemaran dan menyediakan persekitaran yang baik untuk pertumbuhan dan pembiakan bakteria dan kulat. Pengumpulan cecair ini berlaku pada separuh orang dengan sirosis, biasanya bertahun-tahun setelah mereka didiagnosis. Kira-kira 20% orang dengan asites yang berkaitan dengan sirosis mengalami peritonitis.

Orang yang mengalami kegagalan buah pinggang menjalani dialisis peritoneal mempunyai risiko peningkatan peritonitis. Dialisis adalah cara membersihkan darah dari sisa metabolisme. Dialisis menggantikan fungsi buah pinggang untuk pesakit.

Dalam dialisis peritoneal, peritoneum bertindak sebagai buah pinggang - penapis yang membersihkan darah dari produk buangan. Tiub kecil yang disebut kateter dimasukkan ke dalam perut anda dan sisa dikeluarkan melalui dalamnya. Dalam kes yang jarang berlaku, peritonitis boleh disebabkan oleh jangkitan pada peralatan..

Diagnosis peritonitis

Untuk mendiagnosis peritonitis, diperlukan pemeriksaan, serta sejumlah ujian dan kajian. Ahli terapi anda akan bertanya mengenai gejala dan keadaan perubatan terkini anda, dan akan melakukan pemeriksaan fizikal terperinci. Sekiranya anda mengalami peritonitis, ada rasa sakit yang tajam ketika anda menekan pada dinding perut. Pemeriksaan akan membantu mengesampingkan keadaan lain dengan gejala yang serupa, seperti hernia. Risiko komplikasi peritonitis adalah tinggi, jadi jika ahli terapi anda mengesyaki anda mengalami radang peritoneum, kemungkinan besar anda akan segera dihantar ke hospital untuk pemeriksaan dan rawatan..

Ujian darah dan air kencing membantu mengesahkan diagnosis peritonitis. Sekiranya cecair menumpuk di perut anda, doktor anda mungkin mengambil sampel cecair ini dengan jarum halus untuk memeriksa jangkitan..

Doktor anda juga boleh mengesyorkan agar anda menjalani ujian berikut:

  • X-ray - gambar diambil dengan bantuan sinar-X, di mana anda dapat menemui tanda pecahnya organ dalaman - udara di rongga perut;
  • pemeriksaan ultrasound (ultrasound) - menggunakan gelombang bunyi, gambar rongga perut anda diperoleh;
  • tomografi yang dikira (CT) - satu siri sinar-X diambil yang dikumpulkan oleh komputer ke dalam gambaran tiga dimensi terperinci mengenai organ perut anda.

Jenis ujian ini membantu mengenal pasti kerosakan pada organ dalaman, seperti apendiks pecah, perforasi (pecah) ulser perut, atau radang usus besar..

Rawatan peritonitis

Sekiranya anda didiagnosis menghidap peritonitis, kemungkinan besar anda akan dirujuk ke hospital agar doktor dapat memantau kesihatan anda..

Ini dikaitkan dengan risiko komplikasi berbahaya peritonitis, seperti keracunan darah.

Tahap pertama rawatan untuk peritonitis adalah suntikan antibiotik atau mengambil ubat antijamur. Biasanya, perjalanan rawatan berlangsung selama 10-14 hari. Sekiranya peritonitis disebabkan oleh dialisis peritoneal, antibiotik dapat disuntik terus ke perut. Penyelidikan menunjukkan bahawa ia lebih berkesan daripada antibiotik IV.

Anda perlu melakukan dialisis dengan cara lain, seperti hemodialisis (ketika darah disalurkan melalui mesin penapis), sehingga peritonitis sembuh. Ubat sakit diresepkan untuk menghilangkan rasa sakit.

Banyak orang dengan peritonitis menghadapi masalah mencerna dan menyerap makanan, jadi makan tiub mungkin diperlukan. Ia dimasukkan ke dalam perut sama ada melalui hidung (tiub nasogastrik) atau melalui pembedahan melalui dinding perut anterior. Sekiranya pilihan ini tidak dapat digunakan, nutrien dapat diberikan terus ke dalam vena anda (pemakanan parenteral).

Sekiranya organ dalaman telah rosak akibat jangkitan, mereka mungkin perlu dikeluarkan melalui pembedahan. Dalam beberapa kes, abses (rongga berisi nanah) muncul di rongga perut, dari mana perlu mengeluarkan nanah dengan menusuknya dengan jarum. Operasi dilakukan menggunakan imbasan ultrasound, yang membantu memandu jarum menuju abses. Prosedur ini biasanya dilakukan di bawah anestesia tempatan, jadi anda seharusnya tidak merasa sakit..

Sebagai tambahan, campur tangan pembedahan diperlukan untuk menghilangkan penyebab peritonitis jika dikaitkan dengan kerosakan pada organ dalaman, seperti pecahnya apendiks..

Komplikasi peritonitis

Dengan peritonitis, jangkitan boleh memasuki aliran darah dan menyebar ke seluruh badan, yang disebut sepsis. Sepsis yang teruk sering disertai oleh jangkitan beberapa organ dan penurunan tekanan darah yang tajam, yang mengganggu bekalan darah ke organ penting.

Biasanya, gejala sepsis muncul secara tiba-tiba. Ia merangkumi:

  • suhu tinggi (di atas 38ºC);
  • menggigil;
  • kardiopalmus;
  • pernafasan cepat.

Rawatan untuk sepsis adalah dengan cecair intravena dan antibiotik. Sekiranya sepsis tidak dirawat tepat pada waktunya, ia boleh menyebabkan kejutan septik.

Kejutan septik adalah penurunan tekanan darah secara tiba-tiba. Akibatnya, gejala kejutan seperti kulit sejuk dan jantung berdebar muncul. Sepsis mempengaruhi banyak proses penting: tekanan darah, pernafasan dan fungsi organ, yang boleh menyebabkan kematian. Rawatan biasanya dilakukan di unit rawatan rapi, di mana terdapat peluang untuk menjaga fungsi tubuh yang penting semasa rawatan.

Peritonitis

Peritonitis disebut keradangan aseptik atau jangkitan bakteria pada peritoneum, dan, dengan demikian, berkembang di rongga perut.

Proses ini adalah komplikasi hebat dari penyakit radang organ perut dan termasuk dalam kumpulan patologi pembedahan akut, yang ditetapkan sebagai "perut akut". Menurut statistik, penyakit ini berkembang pada 15 - 20% kes pada pesakit dengan penyakit pembedahan akut, dan keperluan untuk laparotomi kecemasan dalam hal ini mencapai 43%.

Kematian dengan komplikasi seperti ini diperhatikan pada 4.5 - 58% kes. Sejumlah besar bilangan dijelaskan oleh banyak faktor (sebab dan tahap proses, kelazimannya, usia pesakit, dan lain-lain).

Apa ini?

Dengan kata mudah, peritonitis adalah keradangan peritoneum, yang disertai dengan keracunan badan dan gangguan bersamaan dengan kerja banyak organ dan sistem..

Peritoneum adalah kepingan tisu penghubung yang nipis yang menutupi rongga perut dari dalam, membataskannya dari otot, serta organ dalaman, memisahkannya antara satu sama lain. Peritoneum mempunyai sifat yang luar biasa - apabila terkena patogen, ia mula menghasilkan bahan yang menyebabkan kematiannya. Sekiranya bilangan mikroba melebihi sifat pelindung peritoneum, ia sendiri menjadi sumber penyakit dan peritonitis berkembang..

Peritonitis adalah keadaan yang mengancam nyawa, dan sekiranya memerlukan pertolongan perubatan pada waktunya, prognosis biasanya lemah.

Punca berlakunya

Penyebab utama komplikasi ini adalah bakteria yang memasuki rongga perut. Bergantung pada laluan masuk mikroorganisma, 3 jenis keradangan peritoneum dibezakan:

Peritonitis primer

Proses keradangan dalam kes ini berlaku terhadap latar belakang integriti organ dalaman perut yang dipelihara dan merupakan akibat penyebaran spontan bakteria darah ke dalam peritoneum. Keradangan primer peritoneum, seterusnya, dibahagikan kepada:

  • peritonitis spontan pada kanak-kanak;
  • keradangan spontan peritoneum pada orang dewasa;
  • keradangan peritoneum batuk kering.

Ejen patogenik mewakili satu jenis jangkitan atau monoinfeksi. Streptococcus pneumoniae paling biasa. Pada wanita yang aktif secara seksual, keradangan peritoneum biasanya disebabkan oleh gonokokus dan klamidia. Dalam kes dialisis peritoneal, terdapat bakteria gram positif (eubacteria, peptococci dan clostridia).

Pada kanak-kanak, keradangan spontan peritoneum, sebagai peraturan, berlaku pada masa neonatal atau pada 4 - 5 tahun. Pada usia empat hingga lima tahun, faktor risiko perkembangan komplikasi ini adalah penyakit sistemik (scleroderma, lupus erythematosus) atau kerosakan buah pinggang dengan sindrom nefrotik.

Keradangan peritoneum secara spontan pada orang dewasa sering berlaku setelah mengosongkan (menguras) asites yang disebabkan oleh sirosis hati atau setelah dialisis peritoneal yang berpanjangan.

Lesi tuberkulosis peritoneum berlaku dengan luka usus pada usus, tiub fallopi (salpingitis) dan buah pinggang (nefritis). Mycobacterium tuberculosis dengan aliran darah dari fokus utama jangkitan memasuki penutup serosa rongga perut.

Peritonitis sekunder

Keradangan sekunder peritoneum adalah jenis komplikasi yang paling biasa dan merangkumi beberapa jenis:

  • keradangan peritoneum kerana integriti organ dalaman yang terganggu (akibat perforasi atau pemusnahannya);
  • pasca operasi;
  • keradangan pasca-trauma peritoneum akibat trauma tumpul ke kawasan perut atau kecederaan menembusi rongga perut.

Penyebab keradangan peritoneum kumpulan pertama adalah jenis patologi berikut:

  • keradangan radang usus buntu (apendisitis), termasuk perforasi apendiks (usus buntu gangren dan berlubang);
  • keradangan organ genital dalaman pada wanita (salpingitis dan oophoritis, endometritis), serta pecahnya sista ovari atau tiub fallopio semasa kehamilan ektopik atau dalam kes pyosalpinx;
  • patologi usus (penyumbatan usus, diverticula usus, penyakit Crohn dengan perforasi ulser, perforasi ulser duodenum, perforasi ulser usus etiologi lain: tuberkulosis, sifilis, dll., tumor usus ganas dan perforasinya);
  • penyakit hati, pankreas dan saluran empedu (kolesistitis gangren dengan perforasi pundi hempedu, suppuration dan pecahnya pelbagai sista hepatik dan pankreas, pecahnya kista parapankreas, kolelitiasis).

Peritonitis selepas pembedahan menonjol dalam kumpulan yang terpisah, walaupun jenis penyakit ini disebabkan oleh trauma perut. Tetapi harus diingat bahawa kecederaan yang disebabkan oleh operasi ditimbulkan pada pesakit dalam keadaan tertentu, sesuai dengan peraturan asepsis, dan tindak balas negatif tubuh terhadap kecederaan pembedahan dikaitkan dengan sokongan anestetik yang kompleks.

Keradangan peritoneum pasca trauma berlaku akibat trauma perut tertutup atau disebabkan oleh kecederaan menembusi perut. Luka menembusi boleh disebabkan oleh luka tembakan, menikam dan memotong objek (pisau, mengasah) atau disebabkan oleh faktor iatrogenik (prosedur endoskopi disertai dengan kerosakan pada organ dalaman, pengguguran, kuret rahim, histeroskopi).

Peritonitis tersier

Jenis keradangan peritoneum ini adalah yang paling sukar untuk didiagnosis dan dirawat. Sebenarnya, ini adalah kekambuhan keradangan peritoneum sebelumnya, dan, sebagai peraturan, berlaku selepas operasi pada pesakit yang telah mengalami situasi kecemasan, akibatnya pertahanan tubuh mereka ditindas dengan ketara. Kursus proses ini dibezakan oleh klinik yang terhapus, dengan perkembangan kegagalan pelbagai organ dan keracunan yang ketara. Faktor risiko keradangan peritoneal tersier merangkumi:

  • keletihan pesakit yang ketara;
  • penurunan mendadak dalam kandungan albumin dalam plasma;
  • pengenalpastian mikroorganisma yang tahan terhadap pelbagai antibiotik;
  • kegagalan pelbagai organ progresif.

Keradangan peritoneum tersier sering membawa maut.

Pengelasan

Tidak kurang pentingnya adalah jenis penyakit ini, bergantung kepada kehadiran nanah dan jumlahnya:

  1. Peritonitis purulen adalah bentuk yang paling teruk, sepsis menyebar dengan sangat cepat, mikroorganisma berbahaya secara aktif berkembang di rongga perut. Peritonitis usus dengan latar belakang penyumbatan, apendisitis menimbulkan kebocoran jenis ini.
  2. Aseptik - dapat mewujudkan dirinya dengan latar belakang perforasi ulser perut, kerosakan toksik-kimia pada peritoneum (asid hidroklorik jus gastrik).
  3. Hemorrhagic - sejumlah besar darah, pendarahan dalaman.
  4. Kering - dengan sejumlah kecil efusi (eksudat), menampakkan diri pada pesakit dengan imuniti yang terganggu dan tindak balas leukosit tubuh yang lemah.

Penyakit ini boleh bermula dari kawasan setempat, dan kemudian sampai ke tahap jangkitan umum. Peritonitis tempatan atau tempatan kurang berbahaya, prognosis untuk kehidupan pesakit lebih baik. Terdapat juga bentuk keseluruhan dengan kerosakan lengkap pada peritoneum, yang paling sering berakhir dengan kematian pesakit..

Gejala dan tanda pertama

Gejala peritonitis tempatan pada orang dewasa termasuk:

  • sindrom kesakitan;
  • ketegangan otot perut;
  • tanda-tanda kerengsaan peritoneal yang terdapat pada diagnosis.

Gejala peritonitis yang biasa termasuk:

  • peningkatan suhu badan;
  • kerap muntah;
  • degupan jantung yang cepat;
  • tekanan darah rendah;
  • penurunan pengeluaran air kencing;
  • kulit kering dan ciri runcing;
  • peningkatan keasidan;
  • kekeliruan.

Manifestasi luaran peritonitis bergantung pada gejala penyakit yang menyebabkan peritonitis, dan boleh sangat berbeza. Tetapi, bergantung pada masa yang telah berlalu sejak permulaan keradangan, beberapa tahap peritonitis dibezakan secara konvensional..

Pada orang dewasa, peritonitis akut mempunyai beberapa fasa perkembangan:

  1. Fasa reaktif berlangsung 12 hingga 24 jam;
  2. Fasa toksik, tempoh dari 12 hingga 72 jam;
  3. Fasa terminal, berlaku selepas selang waktu 24 hingga 72 jam dari permulaan penyakit dan berlangsung selama beberapa jam.

Peringkat pertama

Tahap pertama adalah reaktif - hari pertama perkembangan penyakit ini. Ia dicirikan oleh manifestasi tempatan yang jelas. Biasanya, kesakitan berlaku secara tiba-tiba di kawasan yang ditentukan dengan baik. Rupa dan sifat kesakitan kadang-kadang dibandingkan dengan sensasi terkena pisau. Pada masa ini, pusat sakit ditentukan, sebagai peraturan, di kawasan organ yang terjejas, misalnya, dengan pecahnya apendiks - di zon inferolateral kanan, perforasi ulser perut - di hipokondrium kiri dan / atau di kawasan epigastrik. Kesakitan sangat sengit, dengan kecenderungan untuk merebak. Selalunya rasa sakit itu berterusan, tetapi kadang-kadang ada gejala kesejahteraan khayalan. Pada masa yang sama, sensasi rasa sakit menjadi kurang kuat, pesakit tenang. Selepas 2-3 jam, rasa sakit muncul lagi.

Penampilan pesakit adalah ciri khas - kulitnya pucat, kadang-kadang berwarna kelabu atau sianotik, ditutup dengan peluh sejuk, di wajah ekspresi penderitaan. Pesakit berusaha dengan segala cara untuk mengurangkan penderitaan - mengambil posisi paksa di punggung atau di sisinya dengan kaki dibawa ke perutnya, cuba untuk tidak mengembung perutnya ketika bernafas, menahan batuk.

Ketegangan otot sangat ketara sehingga mereka bercakap mengenai perut seperti papan. Sebagai peraturan, merasakan perut menyebabkan sakit yang ketara. Dengan peritonitis, rasa sakit semakin bertambah apabila tangan dengan cepat dikeluarkan setelah menekan perut. Gejala ini sangat tipikal sehingga dinyatakan sebagai gejala yang berasingan - gejala Shchetkin-Blumberg. Pesakit mungkin mengalami muntah berulang, yang tidak membawa kelegaan, keinginan palsu untuk membuang air kecil, buang air besar. Sudah pada tahap ini, gejala keracunan badan muncul, seperti peningkatan suhu badan hingga 38 darjah, menggigil, nadi lemah yang kerap, lidah kering, pipi, dahaga yang teruk.

Tahap dua

Tahap kedua peritonitis - toksik - dicirikan oleh keadaan umum yang lebih teruk dengan gejala keracunan badan yang teruk. Berkembang dalam 24-72 jam dari permulaan penyakit.

Pada masa yang sama, manifestasi tempatan, seperti sakit perut, ketegangan otot dinding perut anterior, dinyatakan lemah atau tidak ada sama sekali. Ciri-ciri wajah diasah dengan latar belakang bibir yang jelas, hujung hidung, cuping telinga, kuku menjadi sianotik. Tangan dan kaki terasa sejuk apabila disentuh. Gangguan kesedaran berkembang (kegembiraan kuat, atau lebih kerap, sikap tidak peduli sepenuhnya). Kehilangan kesedaran secara berkala. Pesakit berbaring tidak bergerak di bahagian belakang badannya, perasaan perut tidak menimbulkan sensasi. Terganggu oleh mulut kering dan dahaga. Muntah yang menyakitkan berterusan tanpa rasa lega.

Muntah berwarna coklat gelap dengan bau yang tidak menyenangkan. Jumlah air kencing dikurangkan dengan ketara sehingga ketiadaannya. Suhu badan hingga 40-42 darjah, pernafasan berselang-seli, nadi cepat, hampir tidak dapat dilihat.

Tahap ketiga

Tahap ketiga tidak dapat dipulihkan atau terminal. Berkembang selepas 3 hari dari permulaan penyakit dan, sayangnya, setelah 2-3 hari berakhir dengan kematian.

Keadaan umum sangat sukar. Pada tahap ini, manifestasi luaran sangat khas dan serupa pada semua pesakit sehingga mereka disatukan dengan nama "wajah Hippocrates": kulit kebiruan pucat lembab, pipi yang tenggelam, wajah yang tajam. Semasa berdebar, ketegangan otot perut tidak ada, tidak ada rasa sakit. Nafas tidak ada atau terganggu secara mendadak, tekanan darah dan nadi tidak ditentukan.

Sebagai peraturan, pada masa ini, pesakit berada di unit rawatan intensif dalam keadaan sokongan hidup..

Diagnostik

Palpasi perut mendedahkan gejala peritoneal positif: Shchetkin-Blumberg, Voskresensky, Medel, Bernstein. Perkusi perut dengan peritonitis dicirikan oleh suara kusam, yang menunjukkan efusi pada rongga perut bebas; gambaran auscultatory membolehkan kita berbicara mengenai penurunan atau ketiadaan murmur usus, gejala "keheningan mematikan", "titisan jatuh", "bunyi percikan" kedengaran. Pemeriksaan rektum dan faraj dengan peritonitis membolehkan seseorang mengesyaki keradangan peritoneum pelvis (pelvioperitonitis), kehadiran eksudat atau darah di ruang Douglas.

Radiografi polos rongga perut dalam peritonitis yang disebabkan oleh perforasi organ berongga menunjukkan adanya gas bebas (gejala "sabit") di bawah kubah diafragma; dengan penyumbatan usus, mangkuk Kloyber dijumpai. Tanda-tanda radiologi peritonitis tidak langsung adalah kedudukan tinggi dan lawatan terhad kubah diafragma, kehadiran efusi pada sinus pleura. Cecair bebas di perut dapat ditentukan dengan ultrasound.

Perubahan dalam ujian darah umum untuk peritonitis (leukositosis, neutrofilia, peningkatan ESR) menunjukkan keracunan purulen. Laparocentesis (tusukan rongga perut) dan laparoskopi diagnostik ditunjukkan dalam kes yang tidak jelas untuk diagnosis dan memungkinkan untuk menilai penyebab dan sifat peritonitis.

Komplikasi dan akibatnya

Komplikasi peritonitis dalam tempoh akut penyakit ini adalah:

  1. Komplikasi paru. Mereka berkembang pada tahap toksik peritonitis, apabila toksin dan bakteria dari rongga peritoneal dibawa dengan aliran darah ke seluruh badan. Sekali di paru-paru, mereka menyebabkan stasis darah, mengganggu proses pemindahan oksigen di dalamnya..
  2. Kegagalan buah pinggang akut. Ini adalah akibat yang teruk dari peritonitis, yang dicirikan oleh penurunan fungsi ginjal yang tajam. Telah diketahui bahawa fungsi utama buah pinggang adalah membuang produk metabolik toksik dari badan. Kerana kerosakan ginjal pada toksin bakteria, yang tersebar dengan aliran darah dari rongga peritoneal ke seluruh badan, fungsi ini turun dengan mendadak. Hasilnya adalah pengekalan produk-produk ini di dalam tubuh manusia..
  3. Kejutan beracun. Ia adalah salah satu penyebab kematian pada peritonitis. Ia berkembang pada tahap toksik, ketika penyebaran racun dari fokus keradangan ke seluruh badan. Telah diketahui bahawa salah satu hubungan patogenetik dalam peritonitis adalah peningkatan kebolehtelapan vaskular. Bakteria dan racunnya mudah masuk ke dalam aliran darah melalui dinding yang rosak. Bersama dengan darah, mereka dibawa ke seluruh badan, menyebabkan kegagalan banyak organ..
  4. Dehidrasi badan. Ia dicirikan oleh kehilangan cecair dari badan 5 peratus atau lebih. Dengan eksikosis, terdapat kekurangan air tidak hanya di aliran darah, tetapi juga di semua sel tubuh. Oleh kerana air adalah sumber kehidupan, dalam tubuh manusia, ia mengambil bahagian dalam semua proses metabolik. Kekurangannya mempengaruhi kerja semua organ dan sistem. Tisu yang kehilangan air kehilangan fungsinya. Kerosakan teruk pada otak, ginjal dan hati berkembang.

Komplikasi peritonitis dalam tempoh selepas operasi penyakit ini adalah:

  • Jangkitan jahitan pasca operasi. Risiko komplikasi ini paling besar pada orang yang berlebihan berat badan atau menghidap diabetes. Suppuration jahitan diperhatikan pada tempoh awal operasi. Jahitan menjadi merah, bengkak, dan menyakitkan. Selepas beberapa hari, nanah mula mengalir keluar dari situ. Secara selari, pesakit mengalami demam, menggigil, kesihatan umum bertambah buruk.
  • Peritonitis berulang. Berkembang dalam satu kes daripada seratus. Komplikasi ini menjadikannya perlu beroperasi semula. Ia boleh berkembang dengan saluran air rongga yang tidak mencukupi, terapi antibiotik yang tidak mencukupi, atau untuk beberapa sebab lain. Sebagai peraturan, peritonitis berulang lebih teruk dan lebih sukar untuk dirawat..
  • Paresis usus. Dimanifestasikan oleh kekurangan aktiviti motor usus. Ini adalah komplikasi yang sukar, kerana sukar untuk diperbetulkan. Selalunya ia berkembang dengan peritonitis meresap atau akibat operasi yang berpanjangan. Dalam kes ini, pesakit diseksa oleh kembung yang menyakitkan, sembelit yang berpanjangan. Paresis usus juga boleh berkembang dalam tempoh penyakit itu sendiri. Dalam kes ini, ini menyukarkan diagnosis peritonitis, kerana tidak memberikan gejala klasik kerengsaan peritoneal dan ketegangan otot..
  • Lekapan. Proses lekatan hampir tidak dapat dielakkan dengan peritonitis. Sebarang pelanggaran integriti peritoneum, termasuk keradangannya, disertai dengan pengembangan proses pelekat. Akibatnya, tali tisu penghubung terbentuk, yang menghubungkan gelung usus. Proses lekatan berkembang pada akhir tempoh selepas operasi. Lekatan boleh menyebabkan awalnya separa, dan kemudian menyelesaikan penyumbatan usus. Manifestasi mereka adalah sakit yang berpanjangan di perut dan sembelit..

Akibat peritonitis juga keletihan pesakit yang berpanjangan. Pemulihannya berterusan selama berbulan-bulan. Pada masa yang sama, pesakit dapat menurunkan berat badan mereka. Ini berlaku kerana dengan peritonitis, terdapat peningkatan kerosakan semua bahan binaan tubuh kita (protein, lemak, karbohidrat). Fenomena ini juga disebut "katabolik ribut". Oleh itu, pesakit yang telah menjalani peritonitis merasa letih dan lemah mungkin..

Cara merawat peritonitis?

Rawatan peritonitis pada orang dewasa adalah operasi. Matlamat rawatan pembedahan adalah untuk menghilangkan penyebab yang menyebabkan perkembangan peritonitis, serta pembuangan saluran rongga perut..

Dengan peritonitis, darah, air kencing, hempedu, tinja, kandungan perut memasuki rongga perut, akibatnya tubuh mabuk teruk. Adalah mungkin untuk menghilangkan sumber jangkitan dan menghilangkan akibat peritonitis hanya dalam keadaan klinikal khas menggunakan peralatan perubatan dan pelbagai jenis ubat. Di hospital, pesakit diberikan persiapan pra operasi yang mencukupi, yang menjadikannya lebih mudah untuk bertolak ansur dengan pembedahan. Setelah selesai operasi, pesakit menjalani terapi pasca operasi bertingkat untuk mengelakkan komplikasi. Tidak mungkin melaksanakan semua peringkat rawatan peritonitis pada tahap yang sesuai di rumah..

Urutan prosedur pembedahan untuk peritonitis kelihatan seperti ini:

  1. Persediaan pra operasi (membersihkan saluran gastrousus, anestesia);
  2. Laparotomi (memotong dinding perut anterior perut);
  3. Penghapusan sumber peritonitis (penghapusan apendiks, pundi hempedu, reseksi ulser, jahitan dinding organ);
  4. Sanitasi rongga perut (mencuci dengan penyelesaian antiseptik);
  5. Penyahmampatan usus;
  6. Memperkenalkan saliran ke rongga perut;
  7. Menjahit luka.

Prognosis untuk pemulihan adalah lebih baik, lebih awal operasi dilakukan. Operasi optimum dilakukan pada jam pertama penyakit ini. Campur tangan pembedahan, yang dilakukan beberapa hari selepas bermulanya gejala pertama, secara signifikan mengurangkan peluang pemulihan pesakit. Oleh itu, jika sakit perut berlaku, anda tidak boleh ragu-ragu, anda perlu berjumpa doktor dengan segera.

Di samping itu, rawatan peritonitis ditambah dengan ubat-ubatan. Matlamat rawatan ubat adalah penghapusan mikroflora patogen, serta pembetulan gangguan metabolik. Kumpulan ubat berikut digunakan:

  1. Antibiotik - antibiotik spektrum luas digunakan terutamanya (gentamicin, sigmamycin, benzylpenicillin, ampicillin, ceftriaxone);
  2. Ejen detoksifikasi (larutan kalsium klorida 10%);
  3. Penyelesaian infusi (penyelesaian glukosa 5% dan 25%, penyelesaian hemodez, Ringer's, Hartmann);
  4. Ejen koloid dan produk protein darah (plasma, albumin, protein);
  5. Diuretik (furosemide, manitol);
  6. NSAID (ibuprofen, paracetamol);
  7. Ubat antiemetik (metoclopramide);
  8. Ubat antikolinesterase (proserin) - digunakan untuk mencegah perkembangan paresis usus.

Sekiranya anda mengalami sakit perut, jangan berikan ubat sakit pada diri sendiri. Ini akan membawa kepada fakta bahawa gejala penyakit menjadi kurang jelas dan diragukan, yang menyukarkan doktor untuk menentukan diagnosis yang tepat..

Ramalan seumur hidup

Ramalan untuk peritonitis tidak dapat diragukan, kerana hasil dari komplikasi yang teruk ditentukan oleh waktu operasi kecemasan dan kesihatan umum pesakit.

Hasil yang baik dari penyakit ini adalah mungkin pada 90 peratus kes dengan operasi dilakukan dalam beberapa jam setelah pengambilan isi gastrik atau usus ke dalam rongga perut. Sekiranya pembedahan dilakukan pada siang hari, kemungkinan hasil yang baik dikurangkan hingga 50 persen.

Semasa menjalankan rawatan pembedahan selewat-lewatnya pada hari ketiga, peluang positif pesakit tidak melebihi 10 peratus.

Peritonitis

Pengarang bahan

Penerangan

Peritonitis - keradangan peritoneum, yang menyebabkan disfungsi semua sistem badan.

Peritoneum dibentuk oleh dua helai serous (visceral dan parietal), yang melapisi rongga perut dan menutupi organ dalaman. Peritoneum adalah membran separa telap yang melakukan fungsi berikut:

  • resorptif, terdiri daripada keupayaan untuk menyerap kandungan rongga perut;
  • eksudatif, yang terdiri dalam pembebasan cecair serous;
  • penghalang, iaitu melindungi organ dalaman rongga perut dari kerosakan mekanikal, dan juga memberikan perlindungan antimikroba.

Keradangan peritoneum berlaku di bawah pengaruh jangkitan bakteria, yang sering diwakili oleh mikroflora nonspesifik saluran gastrointestinal (staphylococci, streptococci, Escherichia coli, Proteus, Enterobacter, Clostridia, dan sebagainya). Lebih jarang perkembangan peritonitis berlaku di bawah pengaruh mikroflora tertentu (mycobacterium tuberculosis, hemolytic streptococcus, gonococcus dan lain-lain).

  1. Primer (jangkitan hematogen atau limfogen);
  2. Sekunder (berlaku kerana perkembangan penyakit pembedahan akut atau kecederaan organ perut);
  3. Tersier (berlaku jika tidak ada fokus berjangkit dalam tempoh selepas operasi selepas peritonitis sekunder).
  1. Tempatan, yang seterusnya dibahagikan kepada terhad (abses atau penyusupan) dan tidak terhad;
  2. Biasa.

Dengan sifat eksudat:

Fasa perkembangan peritonitis berikut dibezakan:

  1. Reaktif - berlangsung 24 jam (12 jam untuk peritonitis berlubang). Semua sistem pelindung badan diaktifkan;
  2. Beracun - 24 - 48 jam (12 - 24 jam untuk peritonitis berlubang). Disfungsi pelbagai organ diperhatikan;
  3. Terminal - lebih dari 48 - 72 jam (lebih dari 24 jam untuk peritonitis berlubang). Sindrom kegagalan pelbagai organ diperhatikan.

Dalam kebanyakan kes, doktor berhadapan dengan peritonitis sekunder, yang berlaku akibat penyakit keradangan yang merosakkan atau kecederaan pada rongga perut. Sebagai peraturan, peritonitis adalah komplikasi penyakit berikut:

  • apendisitis akut;
  • kolesistitis akut;
  • ulser berlubang;
  • patologi ginekologi;
  • penyumbatan usus;
  • pelanggaran hernia;
  • trauma perut;
  • pankreatitis akut.

Prognosis peritonitis sangat bergantung pada ketepatan masa penyediaan rawatan khusus. Seperti yang anda ketahui, ada kemungkinan kematian disebabkan oleh kegagalan pelbagai organ. Itulah sebabnya mengapa perlu untuk tepat pada masanya merawat patologi yang mendasari, yang dapat menyebabkan perkembangan peritonitis. Sekiranya anda mengabaikan keadaan anda, anda mesti segera mendapatkan pertolongan dari institusi perubatan sekiranya muncul gejala yang mengganggu.

Gejala

Gambaran klinikal peritonitis bergantung pada fasa prosesnya.

Semasa fasa reaktif, sakit perut yang kuat diperhatikan, yang semakin meningkat semasa pergerakan dan pernafasan. Dalam hal ini, seseorang mengambil posisi paksa, seperti ini: seseorang berbaring di punggung atau di sisinya dengan kakinya dibawa ke perutnya. Mengubah kedudukan ini menyebabkan rasa sakit meningkat, itulah sebabnya, sebagai peraturan, seseorang tidak mengubah posisi paksa. Keracunan yang teruk dimanifestasikan oleh peningkatan suhu badan hingga 38 ° C dan ke atas, kemunculan kelemahan umum, dan penurunan kemampuan bekerja. Terdapat juga perubahan tingkah laku: orang itu menjadi mudah marah dan gelisah. Tachycardia (peningkatan kadar jantung) muncul hingga 100 - 120 denyutan seminit, tekanan darah naik sedikit. Kadar pernafasan mencapai 24 - 28 seminit. Dalam beberapa kes, terdapat loya, muntah (paling kerap tunggal), pengekalan najis.

Fasa toksik dicirikan oleh perkembangan disfungsi pelbagai organ. Klinik mabuk badan yang teruk muncul. Peningkatan suhu badan adalah sifat yang sibuk. Terdapat aduan mulut kering, kembung, sakit teruk di bahagian perut yang meresap. Kulit menjadi pucat, yang dikaitkan dengan pelanggaran peredaran mikro, ciri wajah diasah. Tekanan darah tinggi, yang diperhatikan semasa fasa reaktif peritonitis, cenderung menurun, takikardia berterusan (lebih daripada 120 denyutan seminit). Juga, dalam beberapa kes, muntah kandungan yang tersekat muncul..

Pada fasa terminal peritonitis, rizab fungsional tubuh habis, akibatnya sindrom kegagalan pelbagai organ berkembang. Kemajuan kardiovaskular, pernafasan dan kegagalan buah pinggang diperhatikan. Kemunculan pewarnaan icterik pada kulit dan selaput lendir yang kelihatan menunjukkan pelanggaran fungsi hati. Kesakitan perut dikurangkan dengan ketara, terdapat kembung yang tajam, tidak ada ketegangan otot di dinding perut anterior. Suhu badan menurun, menjadi di bawah normal. Selain itu, adynamia dan perkembangan kecelaruan diperhatikan (penderitaan kesadaran, dilanjutkan dengan pelanggaran perhatian, pemikiran dan persepsi dunia sekitar).

Diagnostik

Sejak kehadiran sakit perut muncul, doktor meneruskan palpasi perut, di mana otot-otot dinding perut anterior diperhatikan. Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan bahawa perkembangan proses keradangan menyebabkan penurunan tahap manifestasi tekanan, yang merupakan kriteria diagnostik yang tidak menguntungkan. Juga, semasa palpasi, kehadiran gejala peritoneal diperiksa. Gejala peritoneal berikut dibezakan:

  • Shchetkin-Blumberg (peningkatan kesakitan yang ketara kerana penarikan tangan selepas tekanan);
  • Voskresensky (gejala tergelincir, gejala baju) - dicirikan oleh peningkatan kesakitan ketika tangan dibawa dari atas ke bawah dari proses xiphoid ke kawasan iliac kiri dan kanan;
  • Mendel (peningkatan sensasi menyakitkan semasa perkusi dinding perut anterior.

Semasa perkusi perut, hilangnya kusam hepatik dikesan, yang menunjukkan adanya gas bebas di rongga perut. Juga, dalam beberapa kes, terdapat bunyi kusam pada bahagian lateral perut, yang mungkin terjadi apabila cecair bebas terkumpul di rongga perut..

Semasa melakukan pemeriksaan rektum dan vagina, overhang fornix dan sakit yang tajam terungkap, yang merupakan ciri pengumpulan eksudat radang.

Ujian makmal am dicirikan oleh:

  • ujian darah umum - leukositosis ketara dengan pergeseran formula leukosit ke kiri, serta limfositopenia dan monositopenia. Dalam beberapa kes, terdapat penurunan tahap platelet (trombositopenia);
  • analisis urin umum - kehadiran leukosit, protein, atau sel darah merah dalam air kencing menunjukkan fungsi buah pinggang terjejas. Juga penting untuk memantau jumlah air kencing yang dikeluarkan;
  • ujian darah biokimia - hipoproteinemia, peningkatan urea, kreatinin, bilirubil, ALT, AST, perubahan elektrolit.

Dari kaedah diagnostik instrumental, berikut digunakan:

  • Ultrasound organ perut. Kajian termudah dan paling bermaklumat, yang memungkinkan untuk membuktikan adanya cecair dan gas bebas di rongga perut, serta mengkaji keadaan pundi hempedu, hati, limpa, pankreas dan buah pinggang;
  • X-ray rongga perut. Kehadiran gas bebas akan ditunjukkan oleh apa yang disebut cawan Kloyber dan kedudukan kubah diafragma yang tinggi;
  • laparoskopi adalah operasi pembedahan invasif minimum yang membolehkan anda menilai keadaan organ dalaman rongga perut menggunakan alat optik (laparoskop);
  • laparotomi diagnostik - pembukaan pembedahan rongga perut, dilakukan untuk tujuan diagnostik untuk menentukan diagnosis yang tepat.

Skala bantu berikut untuk menentukan keparahan peritonitis dibezakan:

  1. Timbangan APACHE II (1985), APACHE III (1991). (Digunakan di Amerika Syarikat dan Kanada).
  2. Skala SAPS (1984), SAPS II (1993), MODS (1995), SOFA (1996). (Digunakan di Eropah).
  3. MIP. Indeks mannheim peritonitis (M. Linder, 1987)

Faktor risiko untuk IIP

Umur lebih dari 50 tahun - 5 mata

Jantina wanita - 5 mata

Kehadiran kegagalan organ - 7 mata

Kehadiran tumor ganas - 4 mata

Tempoh peritonitis> 24 jam - 4 mata

Usus besar sebagai sumber peritonitis - 4 mata

Peritonitis meresap - 6 mata

Telus - 0 mata

Mendung bernanah - 6 mata

Kotoran-putrid - 12 mata

MIP 29 mata (tahap keparahan 3) - kadar kematian adalah 59.1%.

Seperti yang anda ketahui, peritonitis adalah keadaan yang mengancam nyawa di mana sebarang kelewatan boleh mengakibatkan akibat yang tidak dapat diperbaiki. Itulah sebabnya mengapa anda tidak mengabaikan kesejahteraan anda, tetapi anda harus segera mendapatkan bantuan perubatan apabila gejala-gejala yang mengganggu pertama muncul..

Rawatan

Perkembangan peritonitis adalah petunjuk untuk operasi pembedahan yang mendesak, yang tujuannya adalah untuk menghilangkan sumber jangkitan. Pendekatan pembedahan yang paling optimum adalah laparotomi garis tengah, yang membolehkan visualisasi seluruh rongga perut. Setelah membuka rongga perut, eksudat dievakuasi. Seterusnya, audit terhadap organ dalaman dilakukan untuk mengetahui penyebab perkembangan peritonitis. Setelah sumber itu dijumpai, sumber tersebut dihapuskan dan diasingkan dengan pasti. Pada fasa reaktif peritonitis, operasi radikal diperbolehkan, termasuk pengenaan anastomosis, tetapi pada fasa terminal jumlah operasi diminimumkan. Setelah penghapusan sumber pengembangan peritonitis, rongga perut dibersihkan, yang dilakukan dengan mencuci rongga dengan larutan antiseptik dan larutan isotonik. Isi padu larutan yang digunakan adalah 4 - 6 liter, dalam kes lanjutan jumlah cecair meningkat menjadi 8 - 10 liter. Selanjutnya, saliran rongga perut dilakukan, iaitu saliran dipasang ke sumber peritonitis dan ke semua tempat rongga perut yang landai. Operasi pembedahan berakhir dengan jahitan luka laparotomik. Jahitan luka dengan kemas tanpa saluran pembuangan hanya digunakan dengan adanya peritonitis serous tempatan yang tidak terikat, dalam semua kes lain, luka dijahit menggunakan saluran pembuangan.

Dari ubat-ubatan, antibiotik diresepkan untuk memerangi mikroflora patogen. Sebagai peraturan, bukan monoterapi yang digunakan, tetapi gabungan dua antibiotik. Sebagai tambahan, keutamaan diberikan kepada agen antibakteria dengan spektrum tindakan yang luas, yang mempunyai pengaruh pada flora gram positif dan gram negatif. Kaedah pemberian antibiotik berikut digunakan:

  • tempatan (intra-perut) - ubat diberikan melalui saliran;
  • umum (contohnya, pemberian antibiotik secara intravena) - kaedah pentadbiran ini memungkinkan mencapai kesan sistemik antibiotik pada tubuh manusia.

Terapi infusi seimbang juga digunakan, kerana kesan berikut dicapai:

  • pengisian semula kekurangan BCC (jumlah darah yang beredar);
  • peraturan volemia dan normalisasi hemodinamik pusat;
  • normalisasi komposisi elektrolit darah;
  • peneutralan asidosis metabolik;
  • pengisian semula kos tenaga.

Penghilang rasa sakit yang mencukupi diperlukan dalam tempoh selepas operasi, kerana pesakit mengalami kesakitan yang teruk. Untuk tujuan ini, ubat anti-radang bukan steroid dengan aktiviti analgesik yang ketara digunakan. Sekiranya perlu, mereka menggunakan ubat yang lebih kuat - analgesik narkotik..

Untuk menormalkan peredaran mikro pada organ dan tisu, serta untuk mencegah komplikasi tromboemboli, ubat-ubatan seperti heparin, fraxiparin, clexane, dan sebagainya dapat digunakan.

Sekiranya perlu, ubat-ubatan diresepkan, tindakannya bertujuan untuk mengekalkan aktiviti sistem kardiovaskular..

Ubat-ubatan

Untuk bertindak pada mikroflora patogen, ubat antibakteria digunakan. Dalam rawatan peritonitis, keutamaan diberikan kepada antibiotik dengan spektrum tindakan yang luas, yang mempengaruhi mikroflora gram positif dan gram negatif. Ubat ini termasuk:

  • cephalosporins (ceftriaxone, cefepime, cefotaxime, cefoperazone). Mekanisme tindakan ubat ini adalah untuk mengganggu sintesis dinding sel mikroorganisma, yang menyebabkan pencegahan pertumbuhan dan perkembangan bakteria lebih lanjut. Cephalosporins diedarkan dalam banyak tisu, organ dan rembesan (kecuali kelenjar prostat), yang memungkinkan untuk menggunakannya untuk pelbagai penyakit bakteria. Semasa mengambil agen antibakteria ini, kesan sampingan berikut mungkin muncul: mual, muntah, sakit perut (terutamanya di kawasan epigastrik), sakit kepala, gegaran, dan kadang-kadang sawan;
  • penisilin (ampisilin, amoksisilin). Mereka mempunyai kesan bakteria, yang dicapai kerana pelanggaran sintesis dinding sel mikroorganisma. Penisilin diedarkan di banyak organ dalaman, tisu, dan cecair badan. Khususnya, kepekatan ubat yang banyak terdapat di paru-paru, ginjal, mukosa usus, cairan pleura dan peritoneal, serta di organ sistem pembiakan. Dalam beberapa kes, semasa mengambil penisilin, terdapat kesan sampingan seperti sakit kepala, mual, muntah, sakit perut, najis yang teruk, gegaran;
  • karbapenem (imipinem, meropenem). Mekanisme tindakan agen antibakteria ini adalah untuk menghalang protein pengikat penisilin dinding sel mikroorganisma, yang mengakibatkan pelanggaran sintesisnya, sehingga mencapai kesan bakterisida. Mereka diedarkan dengan baik ke seluruh badan, mewujudkan kepekatan terapeutik di hampir semua organ dalaman, tisu dan rembesan. Semasa mengambil kumpulan agen antibakteria ini, terdapat kemungkinan kesan sampingan seperti mual, muntah, cirit-birit, pening, mengantuk, sakit, dan penyusupan di tempat suntikan ubat. Penting untuk diperhatikan bahawa antibiotik ini digunakan secara parenteral kerana ia cepat asid..

Sebagai tambahan, wakil 5-nitroimidazole digunakan, khususnya metronidazole, yang sangat berkesan terhadap mikroflora anaerob. Tindakan ubat ini dicapai kerana penghambatan sintesis asid nukleik DNA mikroorganisma, yang menyebabkan kematiannya. Ubat ini mencapai kesan bakteria pada kebanyakan tisu dan cecair badan (paru-paru, hati, ginjal, otak, air liur, hempedu, cairan amniotik, rembesan faraj, cecair serebrospinal, dan sebagainya). Mampu menembusi halangan darah-otak dan plasenta.

Juga, terapi infus ditetapkan, yang terdiri daripada pemberian penyelesaian infus secara intravena. Pada mulanya, larutan koloid digunakan, isinya ditentukan bergantung pada tahap dehidrasi dan gangguan hemodinamik, tetapi, sebagai peraturan, tidak kurang dari 1 - 1,5 liter. Serentak dengan larutan koloid, larutan elektrolit isotonik dapat diresepkan, yang bertujuan untuk membetulkan natrium dan klorin di dalam tubuh pesakit..

Ubat anti-radang bukan steroid (NSAID) menghalang enzim COX (cyclooxygenase), yang menyebabkan pelanggaran sintesis prostaglandin dari asid arakidonik. Akibatnya, kesan berikut dicapai: antipiretik, anti-radang, analgesik. Oleh kerana dalam tempoh selepas operasi pesakit bimbang akan kesakitan yang teruk, bentuk NSAID yang boleh disuntik dengan kesan analgesik yang jelas, misalnya, ketorolac. Dengan sindrom kesakitan yang teruk, yang tidak dihentikan oleh penggunaan NSAID, mereka menggunakan temu janji analgesik narkotik dengan aktiviti analgesik maksimum. Penggunaan ubat penahan sakit jangka panjang, terutamanya ubat anti-radang bukan steroid, mengancam perkembangan penyakit pesakit yang semakin teruk dari saluran gastrointestinal. Itulah sebabnya dana ini ditetapkan hanya dalam tempoh akut, dan setelah melegakan sindrom kesakitan, dana tersebut dibatalkan..

Ubat rakyat

Peritonitis adalah keadaan yang mengancam nyawa di mana kelewatan boleh membawa maut. Itulah sebabnya anda harus segera mendapatkan pertolongan dari institusi perubatan dan dalam keadaan apa-apa ikuti cadangan rawatan di rumah. Penting untuk memahami bahawa kejayaan rawatan sangat bergantung pada jangka masa intervensi pembedahan dan kelengkapan jumlah terapi pasca operasi..

Oleh kerana peritonitis sering kali sekunder, langkah pencegahan ditujukan untuk pengesanan dan rawatan patologi tepat pada masanya, yang kemudian dapat menyebabkan perkembangan peritonitis. Penyakit seperti itu termasuk: apendisitis akut, ulser gastrik atau duodenum, kolesistitis, penyumbatan usus, dan sebagainya. Langkah-langkah pencegahan peritonitis pasca operasi merangkumi kepatuhan kepada teknik melakukan intervensi pembedahan, hemostasis yang mencukupi, pemeriksaan yang teliti mengenai konsistensi anastomosis, sanitasi rongga perut.

Artikel Mengenai Hepatitis