Lendir dalam tinja pada bayi: sebab dan rawatan

Utama Ulser

Selepas kelahiran, bayi sibuk menyesuaikan diri dengan dunia di sekelilingnya. Sebaliknya, ibu bapa sibuk mempelajari ahli keluarga yang baru. Semuanya di bawah pengawasan rapi: bagaimana bayi yang baru lahir tidur, bagaimana dia makan, dan juga bagaimana dia buang air besar. Lagipun, najis bayi adalah salah satu penanda kesihatan yang paling cerah.

Konsistensi kandungan usus pada bayi biasanya cair. Ini tidak boleh mengganggu, kerana anak itu memberi susu ibu secara eksklusif, yang bermaksud bahawa keadaan cairan tinja adalah norma bagi bayi. Tetapi pelepasan lendir pada lampin boleh menjadi sebab kebimbangan ibu bapa..

Seperti apa lendir pada kotoran bayi?

Seorang kanak-kanak, seperti orang dewasa, selalu mempunyai lendir dalam tinja. Dalam keadaan kesihatan yang normal, pelepasan yang jelas ini tidak dapat dilihat kerana ia bercampur dengan kandungan usus. Tetapi dengan adanya proses patologi, komponen lendir dalam tinja meningkat dan dapat dikenal pasti secara visual di dalam tinja bayi.

Harus dikatakan bahawa rembesannya berbeza. Gejala ini harus dipertimbangkan bersama dengan tanda-tanda lain: bagaimana anak makan, bagaimana dia tidur, seberapa kerap dia menangis. Reaksi ibu bapa dan sama ada rawatan diperlukan bergantung kepada penyebab perubahan najis.

Lendir dalam tinja bayi berbeza-beza dalam warna dan kuantiti:

  • komponen lendir yang banyak, jika ia telus, dan tidak mengubah bau najis, dianggap sebagai norma. Dengan enterovirus, lendir yang jelas muncul sebagai tanda keradangan dinding usus atau nasofaring;
  • jika, selain daripada gejala ini, busa muncul di dalam tinja, dan bayi menderita kolik, maka ibu yang menyusu perlu berunding dengan pakar pediatrik dan mengkaji semula dietnya. Dengan pemberian makanan buatan, anda mungkin perlu beralih ke campuran lain dan menetapkan probiotik;
  • pastikan untuk menghubungi pakar pediatrik anda jika pembuangan tidak telus, tetapi hijau atau kuning gelap, berbau tidak menyenangkan, timbul aliran darah. Tanda-tanda ini mungkin menunjukkan gangguan dalam kerja sistem pencernaan atau jangkitan usus;
  • Pelepasan putih yang tebal sering merupakan gejala jangkitan kulat - kandidiasis, jangkitan usus, atau adanya parasit. Pada masa yang sama, keadaan kesihatan remah bertambah buruk: kanak-kanak menjadi berubah-ubah, makan dengan teruk dan tidur. Dengan sembelit, tanda ini menunjukkan proses patologi dalaman atau polip;
  • warna merah jambu - menunjukkan percampuran darah dalam tinja, kemungkinan luka (bisul) pada dinding usus;
  • jika hampir secara eksklusif lendir keluar dari rektum, berjumpa doktor. Bayi mungkin mengalami halangan usus atau sembelit.

Najis dengan lendir pada bayi, yang berlangsung selama beberapa hari berturut-turut, juga harus menjadi alasan untuk lawatan ke klinik. Sebab yang mungkin berlaku untuk apa yang berlaku: kekurangan enzim yang diperlukan, jangkitan usus, pembentukan patologi dalam usus. Sebarang sebab ini memerlukan rawatan yang sewajarnya..

Mengapa bayi mempunyai najis dengan lendir

Sehingga tiga bulan, pembuangan lendir kecil pada tinja dianggap dalam lingkungan normal jika keadaan umum anak baik. Benjolan lendir yang longgar di dalam najis adalah tanda bahawa ibu yang menyusu perlu memikirkan diet khas. Mungkin terdapat terlalu banyak manis atau lemak dalam diet ibu. Makanan seperti itu menimbulkan proses penapaian di usus bayi, kembung dan kolik.

Mukus pada tinja bayi yang baru lahir pada minggu-minggu pertama kehidupan dikaitkan dengan dysbiosis sementara. Sekiranya sebabnya adalah gangguan ini, maka dalam satu atau dua minggu keadaan bayi akan kembali normal dengan sendirinya dan tidak diperlukan rawatan..

Selama tempoh pengenalan makanan pelengkap pertama, tubuh anak memberi reaksi terhadap makanan baru dengan cukup terang: konsistensi tinja, warna, bau berubah. Antara perubahan lain, lendir mungkin muncul. Gejala ini menunjukkan bahawa tubuh tidak bersedia untuk makanan pelengkap secara umum, atau bahawa ia tidak bersedia untuk produk tertentu. Cuba bahagian yang lebih kecil atau menangguhkan "makanan dewasa".

Untuk mengenal pasti penyebabnya dengan tepat, perkara berikut disyorkan:

  • semasa menyusu, susu ibu diperiksa untuk kemandulan;
  • menganalisis diet ibu untuk produk alergen. Semasa menentukan reaksi tubuh kanak-kanak, menyimpan buku harian makanan akan membantu;
  • mereka diuji untuk mikroflora usus untuk mengecualikan penyakit sistem pencernaan pada bayi.

Biasanya, pada bayi yang baru lahir, saluran gastrointestinal belum dihuni oleh pelbagai bakteria. Mikroflora usus berkembang setelah bayi mula menyusu susu ibu atau susu formula secara aktif, serta bersentuhan dengan dunia luar dalam pelbagai bentuk. Pada bulan pertama kehidupan, usus secara beransur-ansur dijajah dengan bakteria bermanfaat. Pada masa ini, tinja hijau dengan lendir pada bayi dianggap normal. Walau bagaimanapun, varian mungkin berlaku apabila, untuk pelbagai sebab, keseimbangan mikroorganisma yang betul terganggu. Di bawah ini kita akan secara berasingan mempertimbangkan penyebab pelanggaran yang paling biasa..

Kekurangan laktase

Laktase adalah salah satu enzim usus yang bertujuan untuk pencernaan karbohidrat laktosa - gula susu. Sekiranya laktase tidak cukup dihasilkan, maka produk tenusu tidak dapat diterima dengan baik, proses penapaian yang menyakitkan bermula di usus, najis menjadi cair, berbuih, hijau, dengan ketulan lendir. Semakin banyak laktosa yang tidak larut, semakin kerap ibu menyedari tinja dengan lendir pada bayi.

Kekurangan laktase boleh menjadi kongenital atau diprovokasi oleh tindakan mikroorganisma patogen. Pada kebanyakan bayi yang baru lahir, kekurangan laktase dapat diselesaikan dari masa ke masa. Untuk rawatan, diet khas diresepkan, campuran bebas laktosa khas dipilih untuk buatan, dan persiapan enzim diresepkan untuk anak yang diberi susu ibu.

Disbiosis usus

Dysbacteriosis adalah salah satu penyebab perubahan yang paling biasa dalam penampilan pergerakan usus. Dalam keadaan ini, bakteria patogen menekan bakteria bermanfaat pada mikroflora usus. Akibatnya, lendir muncul di najis, kembung perut, sembelit atau cirit-birit. Dengan perubahan mikroflora yang ketara, jumlah lendir dalam tinja sangat ketara, aliran darah dan sisa susu curd ditambahkan ke dalamnya.

Dysbiosis dirawat dengan kaedah yang kompleks, termasuk sanitasi usus dan pemulihan mikroflora lebih lanjut. Untuk mengelakkan kambuh pada masa akan datang, anda perlu memantau pemberian makanan bayi dengan betul..

Jangkitan usus bakteria dan virus

Penyebab yang lebih berbahaya daripada dysbiosis adalah jangkitan usus seperti disentri, salmonellosis atau jangkitan rotavirus (selesema usus). Dalam kes ini, perubahan ciri najis cenderung disertai dengan cirit-birit, dehidrasi, tingkah laku gelisah, dan demam. Kanak-kanak di bawah satu tahun sangat sukar untuk bertoleransi dengan jangkitan usus akut, oleh itu, pada gejala sedikit pun, anda harus segera mendapatkan bantuan perubatan. Analisis tinja dilakukan untuk menentukan jangkitan, dan kemudian rawatan ditetapkan..

Invaginitis usus

Intussusception atau penyumbatan usus tidak begitu biasa, tetapi menimbulkan ancaman langsung kepada kesihatan dan juga nyawa anak. Bayi lebih cenderung mengalami patologi antara bulan keempat dan kesembilan kehidupan. Dengan invaginitis, satu bahagian usus ditarik ke bahagian lain, edema berkembang di tempat ini dan peredaran darah terganggu.

Penyakit ini bermula secara tiba-tiba dengan perubahan tingkah laku: bayi menggeliat, menangis, meremas kakinya. Kesakitan datang dan pergi. Muntah boleh ditambahkan pada gejala. Kekotoran lendir kemerahan muncul di dalam tinja, dan kemudian - lendir dengan darah dibebaskan tanpa kotoran.

Dengan lawatan tepat pada masanya ke doktor, invaginitis pada bayi dalam kebanyakan kes dapat disembuhkan dengan bantuan langkah-langkah konservatif. Bantuan perubatan tepat pada masanya sangat penting untuk ini..

Pengenalan makanan pelengkap yang salah, kesalahan pemakanan bayi

Untuk menyebabkan gangguan pencernaan dan, sebagai akibatnya, perubahan konsistensi dan warna tinja boleh menjadi salah pemakanan bayi yang salah:

  • jumlah cecair yang tidak mencukupi;
  • pengenalan makanan pelengkap yang terlalu intensif atau terlalu awal;
  • ketidakpatuhan dengan selang antara penyusuan;
  • makanan pelengkap yang tidak sesuai.

Jalur lendir sering kelihatan pada najis setelah memasukkan sayur-sayuran atau buah-buahan ke dalam menu. Sekiranya anak anda tidak bertindak balas dengan baik terhadap sayur-sayuran, mulailah mengubah diet dengan bijirin. Semasa memilih bijirin untuk makanan pertama, pilihlah soba atau oatmeal. Tetapi semolina harus dielakkan hingga setahun - bagaimanapun, ia dianggap paling alergenik.

Penyakit seliak atau kekurangan gluten

Penyakit seliak, seperti kekurangan laktase, dikaitkan dengan kekurangan enzim yang diperlukan. Hanya dalam kes ini, tubuh tidak dapat mencerna bukan produk haiwan, tetapi gluten protein tumbuhan. Bahan ini terdapat dalam gluten rai, barli, gandum. Gejala penyakit seliak muncul dengan pengenalan makanan pelengkap pertama. Bijirin bayi dengan penambahan biji-bijian ini menjengkelkan usus bayi, penyerapan nutrien terganggu dan timbul pelbagai gejala yang tidak menyenangkan:

  • sakit perut, kembung perut yang teruk;
  • senak;
  • lendir dalam tinja, makanan yang tidak dicerna;
  • kenaikan berat badan yang lemah pada bayi, kekurangan berat badan dan tinggi badan berbanding dengan norma usia;
  • reaksi kulit alahan.

Rawatan untuk penyakit seliak adalah pencegahan. Kaedah utama adalah untuk menghilangkan semua makanan bebas gluten. Selepas diet seperti itu, keadaan kesihatan umum kembali normal, dan fungsi usus bertambah baik..

Reaksi alergi, dermatitis

Pelbagai dermatitis atopik berlaku dengan jelas pada musim: dalam cuaca sejuk, penyakit ini bertambah buruk, dan pada musim panas hampir hilang sepenuhnya. Gejala pertama sering muncul dari usia enam bulan. Sebilangan besar tindak balas tersebut muncul sebagai luka pada kulit atau selaput lendir. Walau bagaimanapun, dalam kes atipikal, alahan boleh mempengaruhi membran mukus organ dalaman dan menyebabkan perubahan najis..
Pada masa akan datang, bayi dengan dermatitis sering menghidap penyakit atopik lain: asma, rinitis alergi, alahan makanan.

Rawatan merangkumi diet khas, pengambilan vitamin, asid lemak tak jenuh ganda dan antihistamin, dan penjagaan kulit luaran khas. Dengan rawatan tepat pada masanya, serta pengecualian pencetus alergi, pada separuh daripada orang yang sakit, gejala penyakit itu hilang sepenuhnya dari masa ke masa..

Hidung berair

Sekiranya bayi sakit dengan hidung berair, maka, kerana usia, dia masih tidak dapat membersihkan hidung secara bebas. Sebilangan besar lendir masuk ke faring, kemudian ke perut dan usus. Proses ini membawa kepada kemunculan lendir telus di dalam najis. Anda tidak perlu risau sekiranya komponen lendir dalam tinja itu telus dan tidak ketara.

Ubat-ubatan

Ubat untuk kolik dan kembung, seperti Bebikalm, Espumisan, Bobotic dan lain-lain, juga memprovokasi penampilan kotoran lendir pada tinja. Reaksi bayi untuk mengambil ubat oleh ibu juga mungkin. Oleh itu, semasa menyusu, pengambilan ubat yang tidak terkawal tidak dapat diterima. Baca arahan dengan teliti dan bincangkan sebarang ubat dengan doktor anda.

Najis kuning dan hijau dengan lendir pada bayi

Sistem pencernaan bayi masih tidak sempurna, makanan melalui usus sangat cepat, yang menyebabkan najis kehijauan. Makanan tenusu juga memberi najis warna kuning-hijau. Tetapi adakah ini bermaksud bahawa lendir hijau pada tinja bayi adalah gejala fisiologi yang tidak berbahaya? Untuk keyakinan dan ketenangan fikiran anda sendiri, pertimbangkan tiga perkara penting:

  • Pastikan bayi anda tidak mengalami cirit-birit. Sekiranya busa, lendir, pengosongan mendadak dengan pelepasan gas ditambahkan ke warna hijau najis, najis menjadi lebih kerap, suhu meningkat, maka anak memerlukan rawatan perubatan.
  • Kekotoran lendir hijau berlaku apabila usus besar teriritasi. Sekiranya pada masa yang sama bayi merasa baik, tumbuh dengan normal, dan najis tidak mengubah bau, maka berikan masa kepada bayi untuk menyesuaikan diri dengan dunia di sekelilingnya. Sekiranya bau tidak sedap ditambahkan, bayi akan muntah dan demam - ini adalah gejala kemungkinan jangkitan bakteria.
  • Perubahan warna najis ke arah warna yang lebih kuning atau hijau sering menjadi ciri bayi yang diberi susu formula. Ini berlaku semasa beralih dari satu campuran ke campuran yang lain. Sekiranya peralihan ini disertai dengan sejumlah kecil lendir, dan tingkah laku dan tabiat remah tidak berubah, jangan risau. Petunjuk kesihatan bayi yang paling penting adalah tidur nyenyak, selera makan, kenaikan berat badan yang betul, dan menunjukkan minat pada orang lain..

Video Kerusi Bayi

Video itu adalah salah satu pelajaran untuk ibu, di mana mereka membincangkan mengenai keistimewaan pencernaan anak dan pergerakan usus. Penulis berkongsi maklumat mengenai bagaimana pemakanan ibu semasa menyusu mempengaruhi ciri-ciri najis bayi.

Sebab-sebab pembentukan lendir pada tinja kanak-kanak dan rawatan dalam kes seperti itu

Bagaimana lendir muncul pada tinja kanak-kanak

Proses ini dicirikan oleh rembesan yang melimpah, yang disebabkan oleh peningkatan kerja endotelium. Ini berlaku kerana kemasukan sejumlah besar bahan alkali dan berasid ke dalam badan anak. Endotelium, dalam usaha melindungi saluran gastrointestinal dari kesan negatif bahan, menghasilkan peningkatan jumlah lendir, yang terdapat pada tinja.

Bagaimana lendir terbentuk pada tinja kanak-kanak?

Pembentukan tinja lendir berlaku pada bayi berusia sebulan selama 2-3 minggu pertama kehidupan. Ini disebabkan oleh sistem pencernaan yang belum terbentuk, dan juga kemandulannya..

Sebab-sebab pembentukan rembesan mukus

Ia dianggap sebagai kebiasaan jika najis mengandungi sejumlah kecil pembuangan pada bulan pertama kehidupan. Sekiranya terdapat reaksi yang diperhatikan dalam tempoh berikutnya, diperlukan diagnosis dan perundingan pakar pediatrik atau ahli gastroenterologi pediatrik..

  • dysbiosis;
  • perubahan produk semasa penyusuan tiruan;
  • kekurangan laktase
  • kandidiasis usus;
  • perubahan keadaan pemakanan ibu, semasa anak disusui;
  • pengenalan awal makanan pelengkap;
  • susu ibu yang tidak steril.

Pada kebanyakan bayi baru lahir setelah setahun, provokator utama gangguan ini adalah dysbiosis usus.

  • perubahan mendadak dalam diet anak;
  • penyakit pernafasan;
  • penggunaan antibiotik;
  • hipotermia badan;
  • perkembangan alahan;
  • gangguan dyspeptik: sembelit, penyumbatan usus;
  • pencerobohan parasit - cacing.

Pada kanak-kanak dari enam bulan hingga 1 tahun, penyebab utama pelanggaran adalah makanan pelengkap yang tidak wajar dan dianggap tidak baik. Pada kanak-kanak berumur lebih dari 2 tahun, gangguan ini disebabkan oleh sistem enzim yang tidak terbentuk. Serta reaksi alahan terhadap jenis makanan tertentu.

Serat otot tidak boleh terdapat dalam tinja! Ini adalah tanda jelas gangguan pencernaan..

Ciri khas dysbiosis adalah najis lendir dengan cirit-birit yang berpanjangan. Prosesnya disertai dengan sakit di bahagian perut..

Gejala gangguan pada kanak-kanak

Sekiranya terdapat satu kes lendir dalam tinja, maka kemungkinan terjadinya pelanggaran tidak mungkin terjadi dan tidak ada sebab yang perlu dikhawatirkan. Dengan gangguan yang kerap dan berulang, perlu segera meminta pertolongan dari institusi perubatan.

Proses ini sering disertai dengan gejala bersamaan yang menunjukkan kelainan yang jelas pada saluran gastrointestinal..

  • gangguan dyspeptik: loya, muntah, sembelit, cirit-birit;
  • hilang selera makan;
  • perasaan murung dan menangis;
  • sensasi menyakitkan;
  • peningkatan suhu badan;
  • malaise umum, kelemahan.

Sekiranya keadaan bayi berlarut-larut, terdapat bau busuk selepas najis, dan warna najis dicat hitam - diperlukan segera rawatan di hospital dalam hospital! Keadaan itu boleh menyebabkan gangguan serius yang mengancam nyawa anak.

Penentuan gangguan oleh warna dan konsistensi tinja

Anda boleh menentukan sifat asal gangguan pada tubuh pada bayi berusia sebulan dengan warna najis.

Anda boleh menentukan punca penyakit dengan warna najis.

Ketekalan dan warna najis:

  • Lendir hijau - bercakap mengenai kerosakan bakteriologi pada saluran gastrousus. Sebilangan kecil garis lendir hijau mungkin menunjukkan perkembangan dysbiosis. Rembesan besar dan kental dengan lendir hijau boleh menjadi bentuk kolitis bakteria. Kotoran pada masa yang sama mempunyai bau fetid..
  • Lendir kuning - warna ini menunjukkan reaksi keradangan di dalam badan. Leukosit adalah faktor di mana tinja menjadi kuning.
  • Jalur lendir merah jambu - tanda berkembangnya penyakit usus yang serius: bisul, hakisan, penyakit Crohn.
  • Garis lendir merah - kandungan kekotoran berdarah yang tinggi. Keadaan ini mungkin disebabkan oleh kecederaan pada usus. Selalunya, tanda menunjukkan perkembangan penyakit atau kolitis Crohn..
  • Lendir putih - pelepasan seperti ini menunjukkan serangan parasit (cacing). Reaksi alergi di dalam badan juga merupakan petunjuk lendir putih.
  • Darah coklat atau hitam - tanda pendarahan dalaman yang jelas.

Anda juga perlu memperhatikan konsistensi pembuangan..

Bentuk tinja - apa maksudnya?

Gumpalan kental menunjukkan, dalam kebanyakan kes, jangkitan dengan cacing atau parasit lain. Pelepasan nipis menunjukkan intoleransi laktosa pada bayi atau gangguan yang berkaitan dengan kerja pankreas.

Sebilangan besar lendir lendir mungkin menunjukkan pemberian makanan yang tidak betul..

Diagnostik pelanggaran

Untuk mengetahui punca penyakit ini, anda perlu melalui beberapa ujian. Doktor yang menghadiri memeriksa, menilai kulit dan mendengar irama jantung. Kemudian suhu diukur.

Selepas pemeriksaan visual yang dilakukan, makmal dan diagnostik jenis instrumental ditugaskan:

  • ujian air kencing dan darah umum;
  • pemeriksaan mikroskopik najis;
  • budaya bakteriologi;
  • koprogram;
  • Ultrasound;
  • sinar-x.

Diagnostik sinar-X dan ultrasound membantu mengesan kehadiran parasit di dalam badan. Kaedah penyelidikan hanya ditetapkan oleh pakar, berdasarkan usia, keadaan umum, gejala.

Rawatan Gangguan yang Berkaitan dengan Pembentukan Pelepasan Lendir

Rejimen rawatan berbeza antara satu sama lain dan bergantung pada penyakit tertentu. Rawatan bertujuan menghilangkan faktor yang menyebabkan pembentukan rembesan mukosa.

Sekiranya penyebab gangguan itu adalah pernafasan, doktor akan menetapkan ubat antivirus, titisan hidung, penyelesaian tekak atau lozenges.

Rawatan rembesan lendir dilakukan hanya di bawah pengawasan doktor.

Dengan dysbiosis, terapi dengan agen antimikroba usus dan persediaan khas tergolong dalam kelas probiotik ditunjukkan. Sekiranya terdapat jangkitan, antibiotik atau ubat antivirus diresepkan.

Sekiranya gangguan itu disebabkan oleh ragi - sariawan, maka agen antijamur digunakan.

Sekiranya terdapat lesi eroeik, doktor menetapkan agen pertumbuhan semula dan ubat-ubatan yang menghilangkan rasa sakit.

Kaedah perubatan tradisional

Dilarang menggunakan kaedah alternatif secara bebas untuk merawat gangguan yang berkaitan dengan pembentukan lendir pada tinja! Sebelum itu, anda perlu berjumpa doktor yang akan membantu anda memilih diet yang betul dan memberi cadangan untuk menguatkan sistem imun..

Diet harus berdasarkan pengecualian makanan pedas, makanan berlemak, manis dan asap dari makanan..

Sekiranya terdapat gangguan pada bayi, campuran susu diganti dengan yang khas, yang akan membantu mengelakkan gangguan yang disebabkan oleh intoleransi laktosa.

Sekiranya gangguan itu dikaitkan dengan reaksi alergi, alergen dikeluarkan dari kehidupan anak. Ini memerlukan penyelidikan tambahan untuk menentukan provokator.

Rawatan di rumah hanya menyokong dan tidak sesuai untuk terapi diri!

Kaedah perubatan tradisional:

  • Lesi dysbacterial usus dengan pembentukan lendir hijau pada tinja dihilangkan dengan decoctions chamomile, sekam bawang, kulit kayu oak yang disediakan khas.
  • Penyakit pernafasan pada bayi dihilangkan dengan bantuan teh herba dengan penambahan madu. Sekiranya perlu, gunakan decoctions bunga dan tumbuhan dengan sifat ekspektoran.
  • Pencerobohan parasit, yang disertai dengan pembentukan lendir putih, bertindak balas dengan baik terhadap terapi dengan bawang putih, jus wortel, dicampur dengan madu asli.
  • Jus oren dan kubis buatan sendiri. Mereka membantu menghilangkan pelbagai gangguan dyspeptik pada bayi: sembelit, mual.

Sekiranya terdapat penyimpangan dan keadaan yang semakin teruk, perlu membatalkan penggunaan ubat rumah dan segera berjumpa doktor!

Mukus pada tinja kanak-kanak tidak memerlukan terapi ubat sekiranya pembuangannya bersifat jangka pendek dan tidak disertai dengan tanda tambahan. Sekiranya warna najis berubah, disarankan berjumpa doktor untuk menjalani pemeriksaan. Dengan kotoran hitam dengan darah, rawatan di hospital perlu dilakukan. Pemakanan yang betul dan mematuhi prinsip pemberian makanan pelengkap akan membantu mengelakkan berlakunya pelanggaran.

Lendir dalam tinja bayi yang disusui

Semasa memeriksa bayi pada tahun pertama kehidupan, pakar pediatrik berminat dengan konsistensi najis. Semakin banyak anda memberi makan bayi, semakin banyak sistem pencernaannya akan bertindak balas. Keteraturan, warna, bau mencirikan keadaan kesihatan bayi yang baru lahir. Najis bayi dengan zat lendir dianggap normal dalam beberapa keadaan, tetapi kadang-kadang lendir dapat muncul di dalam tinja dengan alasan yang serius dan berbahaya.

Apakah norma najis untuk bayi

Najis bayi berubah dari saat kelahiran. Najis boleh menjadi apa sahaja. Pertama, najis asli - mekonium, serupa dengan krim masam tebal, seperti tar. Kemudian jisim menjadi pemprosesan susu ibu.

Dengan pengenalan makanan pelengkap atau makanan dewasa, sifat najis berubah. Apabila garis-garis berdarah terlihat di dalam tinja, lendir, makanan yang tidak dicerna dianggap normal atau tidak normal..

Lendir pada tinja bayi yang disusui adalah normal jika anak itu aktif, makan dengan baik dan tidak mengadu sakit.

Ibu bapa harus memantau keadaan umum, aktiviti, selera makan, waktu rehat dan waktu tidur bayi. Sebab perubahan struktur tinja adalah penyesuaian saluran pencernaan bayi dengan produk baru.

Norma untuk bayi:

  • Warna (kuning atau hijau).
  • Struktur (lembek, heterogen, cair).
  • Kekotoran (ketulan putih melengkung menunjukkan makan susu berlebihan).
  • Mukus (terdapat sedikit fenomena najis mukus).

Najis hijau dengan lendir pada bayi menunjukkan permulaan dysbiosis apabila mikroflora terganggu. Cirit-birit, najis longgar dengan lendir menunjukkan pelanggaran rejim pencernaan.

Satu minggu selepas kelahiran, najis kembali normal, dan pengosongan berlaku selepas setiap makan. Pemakanan, perkembangan bayi tahun pertama bergantung pada penyusuan susu ibu. Anak mesti berasimilasi bukan hanya bahagian depan, tetapi juga susu belakang untuk fungsi normal semua sistem badan.

Penyebab penampilan najis dengan lendir

Pemakanan ibu secara langsung mempengaruhi perubahan najis bayi. Pada anak yang disusui, lendir dalam tinja dianggap normal, jika tidak menyebabkan ketidakselesaan dan kemerosotan kesejahteraan. Biasanya, najis mirip dengan krim masam berketumpatan dengan bau masam, tetapi jika terdapat lendir, ini menunjukkan ketidakupayaan perut untuk mencerna susu ibu sepenuhnya.

Punca kotoran lendir:

  • Proses keradangan di perut kerana diet yang tidak betul, makanan yang tidak biasa.
  • Keracunan dengan dadah.
  • Penyakit atau jangkitan bakteria.
  • Kekurangan laktosa.
  • Halangan usus.
  • Pengenalan awal makanan pelengkap untuk bayi.
  • Kekurangan gluten.
  • Jeda makan yang lama dan penyusuan berlebihan.

Sekiranya anda mengesyaki pencerobohan helminthik, anda perlu menjalani ujian najis. Menelan pembuangan hidung semasa ARVI menyumbang kepada penampilan sejumlah kecil lendir.

Kotoran bayi yang diberi botol mempunyai konsistensi dan warna yang tetap, oleh itu, sebarang perubahan memerlukan rawatan perubatan.

Dysbacteriosis ditunjukkan oleh najis longgar bercampur lendir, biomaterial diambil untuk mengesahkan diagnosis. Dengan intensiti pembentukan lendir atau perubahan najis, nasihat pakar diperlukan.

Bila perlu risau

Ibu muda berminat sama ada kemungkinan bayi mengganti formula atau meneruskan penyusuan susu ibu sepenuhnya pada waktu perubahan warna najis.

Apabila lendir putih muncul di kotoran bayi, anda perlu membunyikan penggera, kerana gejala tersebut dianggap sebagai tanda patologi (atony, polip, tumor). Sangat mustahak untuk memanggil ambulans apabila bayi menjadi lebih teruk, dia gelisah, cemas, kerap berlaku regurgitasi, konsistensi, pewarnaan tinja telah berubah.

Pada menu ibu menyusu, makanan tidak boleh diperkenalkan dengan hidangan baru pada tahun pertama. Minuman susu fermentasi harus dimasukkan dalam diet produk baru jika diagnosis dysbacteriosis dibuat.

Warna najis berbahaya:

  • Merah jambu. Menunjukkan pendarahan.
  • Hitam atau berparut. Mencirikan pendarahan gastrik.
  • Telus. Jangkitan, keradangan, selsema, hepatitis.
  • Lendir putih. Kemungkinan pengesanan jangkitan parasit atau rotavirus.
  • Bahan hijau keruh. Mencirikan jangkitan bakteria.

Keadaan remah mesti dipantau oleh doktor jika suhu meningkat, darah dijumpai dalam tinja, kerap membuang air kecil atau mengosongkan, penurunan berat badan diperhatikan, sementara najis cair dan berwarna berubah. Sekiranya terdapat kekotoran, seperti lendir, biomaterial diserahkan. Gejala perut atas atau pendarahan dicirikan oleh najis hitam. Itu hanya boleh berubah ketika mengambil ubat (karbon aktif yang mengandung zat besi).

Cara menghilangkan kemasukan lendir

Sebelum menetapkan rawatan yang mencukupi, penyebab kemunculan lendir ditentukan oleh makmal. Sekiranya tidak dapat berjumpa doktor, saudara-mara boleh memberikan Smecta kepada bayi. Untuk anak bulan pertama kehidupan, satu sachet dicairkan dengan air dan diminum dalam bahagian kecil sepanjang hari. Kursus ini adalah seminggu, tetapi adalah mustahak untuk berjumpa doktor dan menjalani pemeriksaan yang diperlukan oleh pakar pediatrik atau pelantikan kaedah lain.

Kanak-kanak yang sihat harus diuji sekurang-kurangnya sekali setiap enam bulan untuk kawalan. Dengan bantuan lendir warna khas, doktor yang berpengalaman mencadangkan diagnosis. Sekiranya masih ada rasa sakit, kolik atau muntah dengan feses yang diubah, diperlukan rawatan di hospital.

Dengan mikroflora yang berubah, membran usus bifido dan lactobacilli dipulihkan - persediaan khas atau produk susu yang ditapai. Setelah berakhirnya terapi antibiotik, bakteria bermanfaat semestinya diresepkan.

Najis dengan lendir pada bayi. Penyebab penampilan nanah pada tinja pada bayi baru lahir

Status kesihatan bayi sukar dikawal. Anak-anak tahun pertama kehidupan tidak mengatakan apa yang membimbangkan mereka. Rengekan boleh timbul jika dia lapar, sesuatu mengganggu atau menyakitkan. Penting untuk memahami pada waktunya apa yang berlaku pada bayi. Kerusi, sebagai petunjuk, membantu menilai keadaannya. Lendir pada tinja bayi adalah temuan yang agak biasa.

Mengapa lendir muncul di kotoran bayi yang baru lahir?

Sel gobal saluran gastrousus menghasilkan lendir yang jelas. Dengan menyebarkan di sepanjang dinding usus, melindungi dari kerosakan dan memudahkan pergerakan bolus makanan. Pada orang dewasa, ia dicampur sepenuhnya dengan najis dan tidak kelihatan semasa buang air besar..

Pada bayi, organ pencernaan baru mula berfungsi, mereka tidak terbentuk sepenuhnya dan tidak dapat melakukan semua fungsi fisiologi. Makanan sedikit masuk, ia cair, jadi najis dengan lendir pada bayi adalah norma fisiologi, terutama pada 2 bulan pertama kehidupan. Inilah cara tubuh muda menyesuaikan diri dengan makanan yang berasal dari luar..

Penting untuk memerhatikan jumlah, warna dan kekerapan pergerakan usus bayi, serta keadaan umum dan kehadiran suhu tinggi..

Sekiranya terdapat sedikit lendir pada tinja bayi, dia tenang, kenaikan berat badan adalah normal, maka anda tidak perlu risau. Tubuh kanak-kanak berusia tiga bulan sangat rentan, malah kekurangan kecil pada ibu boleh menyebabkan kegelisahan pada bayi. Selang waktu yang lama antara pemberian makanan dan sejumlah besar makanan mendorong penapaian pada lumen usus. Apa maksud peningkatan jumlah lendir pada tinja bayi?.

Untuk ketepuan bayi yang mencukupi, pemberian makanan harus dilakukan secara bergantian: dari satu payudara setiap menyusui. Susu belakang mengandungi laktase, yang penting untuk pemprosesan produk tenusu. Apabila tumbuh gigi, najis hijau berbusa dengan lendir atau cirit-birit hijau mungkin muncul. Keadaan ini dapat diselesaikan sendiri.

Kerusi bayi yang disusui

Memberi makan memberi kesan yang besar terhadap sifat najis bayi berusia sebulan. Dengan hepatitis B, penyesuaian pada masa bayi sangat baik. Tiga hari pertama selepas makan dengan kolostrum, bayi baru lahir mengeluarkan mekonium berlendir hijau gelap. Sudah seminggu, usus dihuni oleh mikroflora yang bermanfaat, najis menjadi mustard atau kuning (jarang berwarna coklat), dan sudah bergantung secara langsung pada komposisi susu ibu.

Pemakanan ibu sangat penting di sini. Pengambilan produk tenusu, telur, daging asap, kacang, produk protein, buah sitrus, sayur-sayuran dan buah-buahan adalah berbahaya bagi anak. Makanan alergenik yang tinggi boleh menimbulkan intoleransi terhadap bahan tertentu dengan bermulanya reaksi alergi. Akibatnya, warna kuning muncul dan banyak lendir pada tinja bayi..

Najis hijau pada bayi yang disusui cenderung berlaku hanya pada hari-hari pertama kehidupan. Dengan makanan campuran, gejala seperti itu kurang jelas. Apa yang perlu dilakukan untuk mengelakkan lendir muncul dalam tinja? Seorang ibu yang menyusu mesti memantau komposisi diet dengan ketat, tidak termasuk produk yang berpotensi berbahaya bagi bayi yang berumur sehingga satu tahun.

Ubat ibu harus dipersetujui dengan doktor. Penggunaan bahan yang dikontraindikasikan semasa penyusuan adalah berbahaya bagi kesihatan kanak-kanak berusia satu tahun.

Najis berlendir pada bayi selepas menyusu

Penyusuan pertama harus dilakukan dalam masa 6 bulan, supaya badan rapuh tidak mengalami keadaan tekanan yang tidak perlu. Dalam kes ini, lendir pada tinja kanak-kanak diperhatikan secara sederhana. Reaksi serupa pada tahun pertama kehidupan adalah fisiologi. Tubuh menyesuaikan diri dengan bahan yang tidak diketahui sebelumnya.

Tidak boleh memulakan makanan pelengkap dengan sayur-sayuran, buah atau jus buah, kerana ini adalah perangsang penapaian yang kuat.

Sekiranya makanan pelengkap diperkenalkan lebih awal atau makanan yang salah dipilih, sejumlah besar lendir muncul di dalam najis. Ini adalah isyarat untuk membatalkan hidangan baru dan berunding dengan pakar yang kompeten. Selepas pengenalan makanan pelengkap, perlu memantau reaksi bayi dan menyesuaikan dietnya tepat pada waktunya.

Kotoran tidak normal dengan lendir

Sebagai tambahan kepada faktor fisiologi dan pemakanan yang mempengaruhi kehadiran lendir dalam tinja, terdapat patologi serius. Najis longgar dengan lendir dan darah (seperti raspberry jeli) boleh didapati dengan intussusception. Gelung usus masih sangat bergerak walaupun pada usia 1 tahun. Peristalsis yang kuat boleh menyebabkan usus tersekat ke dalam. Gambaran klinikal dilengkapi dengan sakit perut dan muntah yang luar biasa. Kanak-kanak seperti itu memerlukan pertolongan kecemasan di persekitaran hospital.

Penyakit usus yang berjangkit dan radang adalah perkara biasa. Penyakit disentri, salmonella, rotavirus ditunjukkan oleh sejumlah gejala:

  • gumpalan lendir,
  • najis berair (mungkin berbuih),
  • sindrom mabuk yang teruk,
  • kekurangan selera makan dan penurunan berat badan,
  • penyahhidratan kepada penyahhidratan.

Kemunculan bahkan salah satu daripada gejala ini memerlukan penjelasan segera mengenai diagnosis dan ujian yang diperlukan. Perubahan dalam ujian darah am dan biokimia dan dalam koprogram adalah mungkin. Salah satu yang paling penting: analisis bakteriologi dan biokimia tinja.

Penyebab dysbiosis: pelanggaran nisbah bakteria bermanfaat dan patogen. Pada masa yang sama, fungsi pencernaan menderita, cirit-birit berbuih kerap muncul pada bayi dengan lendir dan darah dalam tinja. Juga dicirikan oleh sakit perut, kembung perut, benjolan putih di dalam najis.

Penyakit seliak adalah patologi metabolik yang serius yang dicirikan oleh intoleransi gluten. Sisa yang tidak dicerna dengan jumlah lendir yang sederhana muncul di dalam najis, cirit-birit mungkin berlaku. Cirit-birit berbuih dengan lendir pada anak juga terbentuk dengan kekurangan laktase.

Kenapa ini terjadi? Buih terbentuk kerana banyaknya cecair dan peningkatan pembentukan gas. Ia berubah menjadi hijau kerana pergerakan bolus makanan yang dipercepat melalui usus. Lendir pada tinja bayi berusia satu tahun muncul kerana kerengsaan pada dinding usus. Dan semakin banyak produk dengan laktosa masuk, semakin banyak rembesan lendir..

Mengubah feses pada makanan buatan

Malangnya, tidak setiap ibu dapat menyusui. Pada IV, najis lebih berubah-ubah dan tidak stabil. Beberapa makanan diberi susu formula, dan bayi berusia 1 tahun mempunyai najis berwarna kelabu. Selepas beberapa hari, ia akan kembali normal. Dengan pilihan campuran yang salah, alergi sering berlaku. Pada bayi yang diberi botol, najis lebih tebal dan lebih gelap. Ketulan putih yang tidak dapat difahami dalam tinja kerana kualiti campuran yang tidak mencukupi.

Komposisi pemakanan buatan sedekat mungkin dengan semula jadi, tetapi flora dan beberapa unsur bersifat individu dan tidak dapat diganti. Oleh itu, dengan kemungkinan memberi makan secara semula jadi, ini tidak dapat diabaikan. Konsistensi perkumuhan pada bayi pada usia dua bulan adalah berbeza. Hingga 3 bulan, ia akan berair. Dari 4 bulan, dia memperoleh keadaan lembap. Pada usia 5 bulan, najis boleh menjadi cair lagi jika makanan pelengkap dimulakan atau formula diperkenalkan. Pada 10 bulan, najis lebih berbentuk, lebih gelap dan lebih stabil.

Apa rupa lendir untuk patologi yang berbeza?

Lendir yang muncul di dalam tinja anak mungkin berbeza warna dan kuantiti. Oleh itu, dengan proses keradangan di dalam badan, ia menjadi lebih banyak, berbanding dengan tahap keradangan. Penyebab lendir yang jelas: keradangan saluran pernafasan atas dan jangkitan enterovirus. Dengan hidung berair, sebahagian besar lendir yang dipisahkan ditelan dan kemudian dikeluarkan di dalam najis. Sekiranya warnanya berwarna kuning atau kehijauan, kemungkinan jangkitan bakteria akan berkembang..

Warna merah jambu atau garis merah menunjukkan kecacatan pada mukosa usus. Keadaan ini memerlukan diagnosis yang sangat teliti. Lendir putih menunjukkan adanya parasit usus atau jangkitan. Sekiranya sembelit bergabung, kemungkinan poliposis usus besar atau lesi organik saluran gastrointestinal.

Cadangan

Tugas utama ibu bapa adalah untuk mencegah kemerosotan kesihatan anak, tanpa mengira usia. Bagaimana cara menghilangkan lendir dalam benjolan, menghilangkan kotoran berbuih? Rejimen pemberian makanan mesti dipatuhi dengan ketat. Sapukan bayi ke payudara dengan betul. Pantau secara dekat reaksi beliau terhadap makanan baru.

Dengan penyakit seliak, perlu mengecualikan dari menu semua yang mengandungi gluten. Kekurangan laktase yang meluas harus didiagnosis tepat pada waktunya. Analisis kandungan karbohidrat dalam tinja dan perundingan pakar pediatrik akan membantu mengatasi masalah ini. Ibu harus mengecualikan produk tenusu, dan anak-anak dipindahkan ke campuran rendah laktosa.

Penyebab lendir pada tinja pada bayi dan kaedah rawatan

Cuba memahami bagaimana perasaan bayi, ibu bapa muda, sebagai peraturan, selalu memeriksa lampin bayi dan memeriksa kandungannya. Sukar untuk menggambarkan kegelisahan ketika seorang ibu muda pertama kali menemui lendir di dalam najis bayinya..

Biasa atau tidak

Ketika datang ke kerusi bayi, agak sukar untuk mengatakan dengan jelas apa yang sepatutnya. Dalam kesusasteraan moden, banyak varian norma dijelaskan.

Adalah normal jika kotoran bayi menyerupai krim masam secara konsisten, berwarna seragam kekuningan, dengan bau susu yang ditapai. Campuran lendir kecil dibenarkan.

Pada mulanya, najis bayi yang baru lahir mungkin menyerupai tar, berwarna hitam-hijau dan tidak berbau. Pada kesempatan ini, ibu bapa tidak perlu takut - ini adalah varian norma. Najis bayi yang baru lahir disebut mekonium, seperti yang biasanya dijelaskan kepada ibu bapa baru di hospital. Apabila usus bayi mula bersih dari mekonium, setelah beberapa hari najis akan menjadi lebih ringan, dan kemudian najis akan kembali normal..

Sebagai alternatif, tinja bayi boleh berwarna kuning atau hijau. Ia dibenarkan jika najis mengandungi pelbagai ketulan dan kekotoran lendir.

Apa masalahnya

Mengapa lendir yang jelas muncul di dalam najis bayi? Ini adalah soalan yang cukup popular bagi ibu bapa muda, kerana keadaan ini kadang-kadang berlaku bagi kebanyakan anak..

Sebab mengapa lendir yang jelas dapat muncul di dalam najis bayi:

  1. Menyusu.
  2. Kematangan fisiologi saluran gastrousus bayi.
  3. Dysbacteriosis.
  4. Pengenalan makanan pelengkap.
  5. Proses keradangan saluran pencernaan.

Lebih banyak mengenai perkara ini

Pemakanan ibu yang menyusu dan buang air besar

Najis yang paling pelbagai dalam konsistensi, warna dan kekotoran terdapat pada bayi yang disusui. Sesungguhnya, seperti yang anda ketahui, komposisi susu ibu, pencernaannya oleh tubuh anak, bergantung pada pemakanan ibu yang menyusu. Sekiranya najis bayi yang sedang menyusui mengandungi lendir, ini mungkin menunjukkan bahawa ibu yang menyusu tidak makan dengan baik. Dia harus melepaskan makanan goreng, pedas, berlemak dan asap, mengurangkan jumlah gula-gula dalam makanannya..

Kekurangan enzimatik dan ketidakmatangan saluran gastrousus

Jangan lupa bahawa enzim dalam usus bayi tidak mencukupi untuk mencerna makanan, tidak seperti badan orang dewasa, dan oleh itu, lendir di dalam tinja bayi boleh disebabkan oleh sebab ini. Jangan risau, ini adalah fenomena fisiologi. Ini bermaksud bahawa anda harus lebih berhati-hati ketika memperkenalkan makanan pelengkap dan memantau keadaan bayi, reaksi dia terhadap setiap produk tertentu..

Sekiranya keadaan bertambah buruk, mungkin ada baiknya menangguhkan pengenalan makanan tertentu atau makanan pelengkap secara umum..

Dysbacteriosis

Dengan dysbiosis pada bayi, sebagai peraturan, terdapat lendir putih yang telus, tetapi tidak berterusan, dan terdapat banyak, sedangkan najisnya cair dan kerap. Fenomena ini juga merupakan varian norma untuk beberapa bulan pertama kehidupan bayi, tetapi jika najis tidak normal ketika mereka bertambah tua, maka pelanggaran mikroflora usus memerlukan pembetulan yang sesuai.

Gejala keradangan

Sekiranya ibu bapa menyedari bahawa lendir putih telah muncul di lampin bayi, anda harus segera berjumpa doktor.

Bila perlu risau

Tidak selalu kekotoran lendir pada kotoran kanak-kanak menunjukkan gangguan dalam kerja saluran gastrousus. Selalunya, lendir pada tinja bayi menunjukkan beban berlebihan pada usus bayi. Walau bagaimanapun, ibu bapa harus waspada dengan adanya lendir putih di dalam najis. Dalam kes ini, anak mesti ditunjukkan kepada doktor yang hadir untuk mengenal pasti penyebabnya.

Mereka boleh seperti ini:

  1. Kehadiran lendir putih dapat menunjukkan proses keradangan pada saluran pencernaan anak..
  2. Dysbacteriosis disebabkan oleh pengambilan ubat, antibiotik.
  3. Reaksi alergi terhadap makanan tertentu.
  4. Intoleransi protein lembu, kemungkinan kekurangan laktosa.
  5. Parasit usus.

Terutama perlu berjumpa doktor sekiranya lendir putih di dalam najis bayi bukan satu-satunya simptom, tetapi terdapat serangan kolik yang kerap, bayi gelisah, menangis dan tidak tidur lena.

Adalah perlu untuk memanggil ambulans jika kita bercakap mengenai kanak-kanak berusia satu tahun dan anak-anak yang lebih tua, dan pada masa yang sama, najis cair, tidak berubah bentuk, disertai dengan kenaikan suhu badan.

Apa yang perlu dicari:

  1. Najis mempunyai bau busuk yang menyakitkan.
  2. Pada masa yang sama, kerusi berbeza dengan warna yang tidak biasa untuk kanak-kanak tertentu..
  3. Najisnya heterogen, mengandungi benjolan yang agak besar.
  4. Terdapat kekotoran darah di dalam najis.
  5. Banyak lendir.

Sekiranya seorang kanak-kanak mempunyai gejala ini, maka ibu bapa tidak boleh panik, tetapi harus menghubungi doktor keluarga seawal mungkin.

Dalam kes ini, anda tidak boleh mencuba sendiri sebab-sebab fenomena ini..

Apa yang perlu dilakukan untuk ibu bapa

Bagaimanapun, setelah melihat lendir pada tinja bayi, ibu bapa tidak boleh mengubati sendiri, tetapi harus menghubungi doktor keluarga atau pakar pediatrik yang memerhatikan anak.

Setelah mengkaji artikel kami, ibu bapa muda secara bebas dapat mengandaikan mengapa terdapat banyak lendir di lampin anak, dan berusaha menghilangkan penyebabnya sendiri..

  1. Seorang ibu yang menyusu harus mengubah dietnya, menghilangkan semua "sisa makanan", mengelakkan makanan pedas, asap, berlemak, goreng dan manis.
  2. Dengan bantuan doktor, ambil formula susu yang disesuaikan (jika anak diberi makan secara buatan).
  3. Kelewatan memperkenalkan makanan pelengkap.

Setelah mengambil langkah-langkah ini, ibu bapa dapat memerhatikan keadaan bayi selama beberapa hari (jika lendirnya jernih, tidak putih), tetapi masih perlu berunding dengan doktor anda. Sekiranya lendir hilang dari kotoran bayi anda, ini bermakna anda berjaya mengenal pasti dan menghilangkan sebab-sebab kejadiannya..

Anda tidak boleh merawat anak anda dengan ubat-ubatan sendiri. Dapatkan nasihat doktor anda tepat pada masanya.

Mukus pada tinja bayi yang baru lahir dan disusui

Kerusi bayi adalah salah satu petunjuk keadaan tubuhnya. Ciri normalnya ditentukan oleh jenis penyusuan dan usia bayi. Ramai ibu bapa muda terkejut dan bahkan takut dengan warna, bau dan konsistensi tinja, serta kehadiran pelbagai kekotoran di dalamnya - misalnya, lendir. Pertimbangkan sebab apa ia boleh muncul pada kotoran bayi yang disusui.

Semasa menukar sokongan atau membuang isi periuk, masuk akal bagi ibu untuk memperhatikan najis bayi - jika terdapat kekotoran aneh di dalamnya, ini mungkin merupakan petunjuk penyakit tertentu

Tahap perkembangan saluran gastrousus

Sejurus selepas kelahiran, mekonium, najis asli, dilepaskan dari usus bayi. Ia terdiri daripada rembesan kelenjar pencernaan, cairan ketuban dan sel-sel membran epitelium saluran gastrousus. Mekonium tidak berbau dan kelihatan seperti jisim hijau gelap dengan konsistensi seragam.

Pada hari ketiga atau keempat, najis bertambah cerah dan berair. Bilangan pergerakan usus meningkat. Dalam tempoh ini, dysbiosis sementara dapat diperhatikan. Ia dianggap sebagai fenomena fisiologi. Penyebabnya adalah pembentukan semula jadi mikroflora usus kanak-kanak, yang membran mukus steril sebelum kelahiran. Kerana dysbiosis sementara, penyebaran lendir muncul di dalam tinja bayi yang baru lahir.

Selepas dua hingga tiga hari lagi, kotoran bayi yang disusui memperoleh warna kuning dan bau susu masam. Konsistensinya menjadi serupa dengan krim masam. Oleh kerana saluran gastrointestinal menyesuaikan diri dengan keadaan baru, susu tidak diserap sepenuhnya, dan sebagai hasilnya, serpihan putih protein yang dibekukan muncul di dalam tinja (kami mengesyorkan membaca: najis dengan ketulan putih pada bayi yang baru lahir). Fenomena ini boleh berlaku pada 2-3 bulan pertama kehidupan atau lebih lama..

Kotoran kanak-kanak yang diberi susu formula dicirikan oleh sifat yang berbeza. Sejurus selepas membersihkan usus mekonium, pembuangan menjadi kuning pucat dan padat secara konsisten. Mereka mempunyai bau yang berbeza. Kekerapan pergerakan usus adalah 1-2 kali sehari.

Selepas pengenalan makanan padat ke dalam makanan bayi, najisnya memperoleh sifat "dewasa": ia menjadi tebal, coklat, dengan bau yang tidak menyenangkan. Ia mungkin mengandungi zarah makanan yang tidak dicerna.

Selepas pengenalan makanan dewasa ke dalam diet anak, najisnya akan berubah - ia akan menjadi lebih keras dan lebih gelap. Perubahan ini adalah perkara biasa, jadi tidak perlu risau.

Gejala yang membimbangkan

Pediatrik terkenal E.O. Komarovsky menunjukkan bahawa kemasukan sedikit lendir dalam tinja bayi adalah perkara biasa, terutama sebelum usia satu bulan (lihat juga: tinja cair hijau pada bayi berusia satu bulan). Dalam tempoh ini, bayi baru lahir mengalami kekurangan enzim yang bertanggungjawab untuk pemecahan gula susu - laktase. Atas sebab ini, lendir terdapat di dalam najis. Di samping itu, ia dihasilkan oleh sel-sel lapisan usus untuk melindunginya dari kerosakan mekanikal dan kimia. Dengan setiap pergerakan usus, sebilangan kecil bahan seperti jeli dilepaskan. Semakin tua bayi, semakin kurang kekotoran pada kotorannya..

Dalam beberapa kes, lendir dalam tinja adalah tanda proses patologi atau pemakanan anak yang tidak betul. Situasi seperti itu dilengkapi dengan gejala kesusahan lain, yang utama adalah:

  • sejumlah besar lendir dengan setiap pergerakan usus;
  • peningkatan suhu badan;
  • najis hijau yang sangat nipis dengan bau busuk dan darah;
  • penurunan berat badan atau kenaikan berat badan yang tidak mencukupi;
  • keperitan, tangisan yang tidak masuk akal.

Sebab-sebabnya

Mengapa keadaan ini berlaku? Sebab yang mungkin:

  • dysbiosis (dysbiosis);
  • kekurangan laktase (kekurangan laktase);
  • penyakit berjangkit;
  • pemakanan bayi yang tidak teratur.

Dysbiosis

Dysbiosis adalah pelanggaran keseimbangan mikroorganisma bermanfaat dan oportunistik yang memenuhi dinding usus, ke arah yang terakhir. Penyebabnya pada masa bayi:

  • kesilapan dalam pemakanan wanita yang menyusu;
  • terapi antibiotik;
  • penyakit keradangan saluran gastrousus dan sebagainya.

Manifestasi dysbiosis pada kanak-kanak:

  • kolik;
  • kembung perut;
  • ruam;
  • perubahan ciri najis - menjadi cair, hijau kotor, menyinggung, dengan banyak lendir (kami mengesyorkan membaca: najis normal pada bayi baru lahir dengan makanan campuran).

Kekurangan laktase

Pada minggu-minggu pertama kehidupan, kekurangan laktase diperhatikan pada semua kanak-kanak, tetapi pada beberapa bayi ia bertahan lebih lama. Dalam kes ini, gula susu (laktosa) tidak dipecah, tetapi terkumpul di dalam usus, memprovokasi proses penapaian dan mewujudkan keadaan yang baik untuk pertumbuhan bakteria.

  • peningkatan pembentukan gas;
  • najis berbau kehijauan bercampur lendir.

Gejala-gejala ini memerlukan temu janji analisis skatologi - kajian sampel najis untuk kandungan karbohidrat. Sekiranya diagnosis disahkan, maka susu segar tidak termasuk dalam diet ibu dan produk susu yang ditapai adalah terhad. Sekiranya diet tidak berkesan, anak harus diberi ubat yang mengandungi laktase.

Pada kebiasaannya, seorang ibu yang menyusu tidak boleh menyerah jika dia sudah biasa meminumnya. Walaupun begitu, ketika bayi didiagnosis kekurangan laktase, semua produk tenusu membahayakan dirinya.

Patologi berjangkit

Jangkitan usus yang disebabkan oleh pengambilan pelbagai agen patologi (rotavirus, salmonella, disentery bacillus) ke dalam badan anak disertai dengan:

  • peningkatan suhu;
  • najis cair berlendir berwarna hijau gelap dengan bau fetid (kami mengesyorkan membaca: bagaimana najis cair dengan lendir dirawat pada kanak-kanak?);
  • sakit perut;
  • kemerosotan keadaan umum;
  • muntah (dalam beberapa kes).

Patologi memerlukan rawatan perubatan segera. Anak memerlukan detoksifikasi dan pemulihan keseimbangan air dan elektrolit. Sekiranya jangkitan itu bakteria, maka antibiotik diresepkan.

Salah satu cara yang mungkin bagi mikroba memasuki tubuh bayi adalah susu ibu, yang mengandungi flora patogen akibat keradangan kelenjar (mastitis). Ia mesti diperiksa untuk kemandulan dan dirawat.

Makanan yang tidak teratur

Ketidakseimbangan antara susu depan dan belakang atau diet ibu yang tidak betul boleh menyebabkan kemunculan lendir pada najis bayi. Cecair yang dibebaskan pada awal memasukkan bayi ke payudara mengandungi sejumlah besar gula susu dan air. Foremilk berfungsi sebagai minuman. Ia diikuti oleh cecair tinggi lemak.

Anda boleh memastikan kadar laktosa dan nutrien yang betul dengan memerhatikan jangka waktu makan - kira-kira 10-15 minit. Sekiranya anda mengambil payudara dari bayi lebih awal, banyak gula susu akan masuk ke saluran pencernaannya, yang tidak dapat dicerna sepenuhnya.

Makanan yang sangat alergen atau berlemak yang dimakan oleh wanita boleh menyebabkan munculnya lendir pada tinja bayi: susu, kacang, coklat, kaviar, dan sebagainya. Pada bulan-bulan pertama kehidupan bayi, disarankan untuk mematuhi diet rendah alergi yang disyorkan oleh pakar pediatrik..

Sekiranya bayi mendapat nutrisi buatan, dan dia mempunyai najis hijau dengan kemasukan seperti jeli, maka, setelah berunding dengan doktor, campuran dengan pro- dan prebiotik harus dimasukkan ke dalam makanannya. Mereka membantu memperbaiki saluran pencernaan.

Dalam kebanyakan kes, lendir pada tinja bayi adalah fenomena fisiologi. Sekiranya bayi tenang, selera makan yang baik dan bertambah berat badan mengikut norma, maka tidak ada sebab untuk panik. Anda perlu berjumpa doktor dan melakukan pemeriksaan sekiranya terdapat terlalu banyak kekotoran pada najis dan terdapat gejala-gejala lain yang membimbangkan..

Artikel Mengenai Hepatitis