Berapa banyak orang yang menghidap barah rektum dalam 3 peringkat: prognosis terperinci

Utama Enteritis

Kanser rektum adalah proses ganas progresif, yang diklasifikasikan bukan hanya berdasarkan jenis dan sifat tumor, tetapi juga tahap perkembangannya. Memandangkan kekurangan gejala pada peringkat awal, pesakit jarang berjumpa dengan proctologist atau gastroenterologist. Biasanya, diagnosis neoplasma penyetempatan sedemikian tidak sengaja..

Kanser rektum tahap 3 merujuk pada tahap pra-terminal proses onkologi, dan kaedah rawatannya sangat terhad. Apa itu barah rektum tahap 3, apakah prognosis dan berapa lama mereka hidup dengannya?

Kanser rektum tahap tiga

Kanser rektum tahap 3 adalah tumor malignan progresif dengan metastasis pada kelenjar getah bening serantau. Ukuran tumor lebih dari 4.5-5 cm, konturnya tidak jelas, strukturnya tidak membezakan dari tisu rektum yang tidak berubah yang sihat.

Pangkal tumor menembusi jauh ke dalam ketebalan dinding usus, dan tubuh bertindih dengan lumen organ lebih dari 45-50%. Oleh kerana perkembangan yang ketara, pesakit mula mengalami manifestasi klinikal yang berterusan.

Pada peringkat ketiga proses onkologi, sindrom menyakitkan terbentuk. Kesakitan menjadi berterusan, intensiti mereka berbeza-beza bergantung pada pengambilan makanan, pergerakan usus dan faktor lain. Pesakit mengalami dorongan palsu untuk mengosongkan usus, kekotoran patologi pada tinja.

Hari ini, pilihan rawatan untuk kanser rektum tahap 3 ditentukan oleh jumlah metastasis, tahap perkembangan proses patologi, dan sejarah klinikal umum. Pakar bedah lebih suka pembedahan pembedahan tumor bersama dengan kelenjar getah bening serantau dan pembentukan kolostomi lebih lanjut - jalan keluar tiruan dari bahagian usus melalui lubang di peritoneum.

Penyataan dan gejala klinikal

Gejala barah rektum pada 3 peringkat dinyatakan, mempengaruhi kualiti hidup pesakit secara signifikan. Semasa proses tumor berkembang, manifestasi berikut muncul:

  • sakit di bahagian bawah perut;
  • berat dan perbezaan di kawasan perianal;
  • kembung berterusan, dorongan palsu untuk membuang air besar;
  • pendarahan, lendir dari saluran rektum;
  • gangguan najis (sembelit dan cirit-birit yang bergantian).

Secara beransur-ansur, kekejangan di usus menjadi sangat teruk sehingga diperlukan penghilang rasa sakit yang berterusan. Metastasis pada kelenjar getah bening serantau menimbulkan kerosakan pada organ dan tisu tetangga, organ sasaran utama adalah hati. Tumor kolorektal sering menyebabkan perkembangan kegagalan hati dengan gejala ciri.

Diagnostik

Diagnostik berdasarkan kajian instrumental dan makmal. Menetapkan ujian ultrasound, darah, tinja dan air kencing, serta:

  • kolonoskopi atau sigmoidoskopi (kaedah endoskopi memungkinkan bukan sahaja untuk mengkaji lapisan rektum secara menyeluruh, tetapi juga untuk melakukan pelbagai manipulasi terapi, dengan mengambil biopsi untuk pemeriksaan histologi);
  • irrigoscopy (kaedah pemeriksaan radiopaque yang membantu menilai perubahan struktur pada lapisan rektum);
  • pengimejan resonans dikira dan magnetik.

Jenis penyelidikan terkini tergolong dalam standard emas untuk diagnosis penyakit tumor. Kanser rektum tahap 3 membezakan dari polip usus, proctitis erosif ulseratif, displasia tisu usus, serangan parasit, pemburukan buasir dan patologi lain.

Terapi

Tidak seperti peringkat awal barah, neoplasma rektum tahap 3 memerlukan pendekatan bersepadu. Hanya terapi gabungan yang dapat mencapai hasil yang baik.

Pilihan rawatan yang ada

Rawatan yang boleh diterima untuk kanser rektum tahap 3:

  • rawatan pembedahan sebagai kaedah bebas;
  • kemoterapi atau terapi radiasi;
  • pembedahan dan kemoterapi atau terapi radiasi.

Rawatan pembedahan adalah kaedah asas untuk membuang tumor rektum. Semasa intervensi, neoplasma dipotong dalam jaringan yang sihat dengan penangkapan sebahagian kecil dari mereka, dan kelenjar getah bening serantau dikeluarkan ke arah pertumbuhan tumor. Jumlah campur tangan pembedahan ditentukan oleh sifat penyebaran proses patologi dan metastasis.

Nota! Kemoterapi ditetapkan sebagai monoterapi hanya sekiranya tiada metastasis yang jauh. Terapi radiasi juga digunakan bersamaan dengan pembedahan.

Cara memanjangkan umur

Hanya rawatan yang mencukupi, pemulihan jangka panjang dan pematuhan semua cadangan perubatan yang akan membantu memanjangkan umur. Rawatan barah rektum kelas 3 dikaitkan dengan risiko komplikasi pasca operasi, akibat yang teruk selepas kemoterapi dan terapi radiasi.

Jenis operasi

Pembuangan tumor rektum dapat dilakukan dengan dua cara:

  1. Laparotomi adalah kaedah radikal untuk menghilangkan tumor melalui sayatan terbuka di rongga perut.
  2. Laparoskopi - penyingkiran neoplasma melalui tusukan kecil di peritoneum.

Sekiranya tumor menyekat lumen usus dengan ketara, ada prasyarat untuk penyumbatan usus, pakar bedah membuat cara baru untuk menggerakkan tinja dengan penyingkirannya melalui dinding perut - kolostomi. Dengan cara ini, komplikasi yang mengancam nyawa dapat dielakkan, kualiti hidup dapat ditingkatkan setelah penyingkiran rektum dan kelenjar getah bening secara radikal, dan kehidupan pesakit dengan barah lanjut dapat diperpanjang..

Matlamat utama rawatan pembedahan barah kolorektal tahap 3 adalah penyingkiran tisu yang diubah secara patologi, pelepasan lumen rektum, dan pengekstrakan tisu tumor untuk pemeriksaan morfologi. Selepas penyingkiran, kursus kemoterapi ditetapkan. Prognosis selepas operasi yang berjaya agak baik, dan kadar kelangsungan hidup lima tahun mencapai 55-60%.

Tempoh selepas operasi

Tempoh selepas operasi panjang, sukar, memerlukan pengambilan ubat yang panjang dan pemerhatian sepanjang hayat oleh ahli onkologi-proktologi.

Pemulihan dan diet

Rehabilitasi awal melibatkan pengambilan ubat "penutup", yang tujuannya adalah untuk mencegah kesan sampingan dari kemoterapi dan terapi radiasi. Cadangan khas:

  • pemerhatian berkala oleh pakar onkologi (sekurang-kurangnya sekali setiap enam bulan);
  • mengawal keteraturan najis dengan menyimpan buku harian;
  • dengan kolostomi, perlu menjaga kebersihan lubang secara menyeluruh, untuk menjalankan rawatan antiseptik, untuk menukar beg kolostomi.

Pemakanan sangat penting. Pada masa awal, disarankan untuk mengambil produk pra-parut. Keutamaan diberikan kepada makanan cair dan separa cair, yang dihaluskan dengan pengisar. Pada masa yang sama, beban pencernaan berkurang, najis dinormalisasi, dan penyembuhan usus dipercepat..

Nota! Makanan agresif (rempah, pedas, goreng, masin), buah masam, sayur-sayuran pahit dan pembentuk gas (kubis mana pun), hidangan tepung tidak termasuk dalam diet. Diperlukan peraturan minum yang banyak.

Kemungkinan komplikasi dan akibatnya

Pembedahan radikal untuk kanser rektum kelas 3 tidak lulus tanpa jejak. Biasanya mereka menghadapi komplikasi seperti:

  1. Kekurangan anastomosis. Di tempat persimpangan buatan usus dan kulit peritoneum, jahitan boleh menyimpang, yang membawa kepada proses keradangan sekunder, peritonitis.
  2. Gangguan pencernaan. Selepas penyingkiran rektum, keseluruhan proses pencernaan terganggu: gangguan penyerapan air, sembelit, penurunan peristalsis. Pada masa pemulihan akhir, pembuangan gas fetid secara sukarela adalah mungkin, sakit di usus, perut kembung diperhatikan.
  3. Kerosakan traumatik pada ujung saraf. Semasa campur tangan, kerosakan pada ujung saraf adalah mungkin, yang sering menyebabkan peningkatan najis, air kencing, penurunan keupayaan pada lelaki, penurunan libido pada wanita.
  4. Proses lekatan. Selepas penyingkiran tumor ganas, proses pelekat sering berkembang akibat percambahan tisu penghubung. Adhesi menyebabkan gangguan pergerakan usus, sembelit, penyumbatan usus.

Komplikasi lain adalah kekambuhan tumor dan metastasis baru. Malangnya, tidak ada teknik pembedahan yang menghilangkan 100% risiko berulang. Ini memerlukan pembedahan dan kemoterapi baru..

Penting! Komplikasi sekiranya tiada rawatan dikaitkan dengan penyebaran tumor ke organ dan tisu yang jauh melalui pelbagai metastasis. Pesakit mati akibat kegagalan pelbagai organ, penipisan badan akibat keracunan tumor.

Prognosis kelangsungan hidup untuk kanser rektum tahap 3

Berapa lama anda hidup selepas pembedahan? Prognosis kelangsungan hidup pada tahap 3 kanser rektum sangat berubah-ubah, tetapi kadar kelangsungan hidup lima tahun sekiranya tidak berulang tidak lebih dari 55%. Faktor utama berikut mempengaruhi prognosis: usia, komplikasi bersamaan, keparahan manifestasi klinikal, keparahan proses patologi, dll..

Prognosis jika tidak ada terapi tidak baik, kadar kelangsungan hidup lima tahun hampir tidak mencapai 15-25%. Kanser rektum tahap 3 bukan kalimat: rawatan berkualiti tinggi dan lengkap dapat memanjangkan umur, meningkatkan kualitinya pada pesakit barah.

Kesimpulannya

Adenokarsinoma tahap ketiga selalu mempunyai prognosis yang serius, kerana dianggap sebagai proses onkologi yang diabaikan. Terapi 3-4 peringkat barah kolorektal adalah kompleks. Rawatan dan disiplin pesakit yang tepat pada masanya berhubung dengan cadangan doktor memperpanjang umur, meningkatkan kualitinya.

Maklumat di laman web kami diberikan oleh doktor yang berkelayakan dan hanya untuk tujuan maklumat sahaja. Jangan ubat sendiri! Pastikan anda menghubungi pakar!

Pengarang: Rumyantsev V.G. Pengalaman 34 tahun.

Ahli gastroenterologi, profesor, doktor sains perubatan. Melantik diagnostik dan rawatan. Pakar Kumpulan Penyakit Keradangan. Pengarang lebih dari 300 makalah ilmiah.

Prognosis kelangsungan hidup selepas pembedahan untuk kanser usus kelas 3

Prognosis untuk bertahan hidup sangat berubah-ubah dan bergantung kepada banyak faktor. Walaupun terdapat kerumitan penyakit, penting untuk tidak menghentikan rawatan, berjumpa doktor dengan kerap dan ikuti semua cadangan. Berapa lama 3 peringkat barah usus hidup selepas pembedahan, kaedah rawatan apa yang ada?

Kepentingan gen dalam perkembangan penyakit

Beberapa gen terlibat dalam pembentukan laman tumor:

  • Gen yang bertanggungjawab untuk penekanan tumor. Ini adalah APC dan p53. Mereka menghalang proses pembelahan sel, mengawal permulaan tumor. Kehilangan gen ini membawa kepada penghapusan proses pembelahan sel, mereka mula membiak dengan tidak terkawal, membentuk fokus patologi.
  • k-RAS adalah onkogen, mereka bekerja bersama dengan gen yang bertanggungjawab untuk penindasan pembelahan sel. Onkogen bertanggungjawab untuk "pengaktifan" pembelahan sel, oleh itu, apabila kegagalan berlaku atau onkogen berlipat ganda, kita melihat pertumbuhan pesat dari sekumpulan sel yang cepat. Proses pembahagian sel patologi dipercepat setiap minit;
  • Gen hMSH2 dan hMLH1. Bahagian kumpulan gen ini bertanggungjawab untuk pengeluaran protein isyarat yang "memperbaiki" DNA jika ia berfungsi dan pembelahan sel menjadi lebih cepat. Mutasi di bahagian gen ini menjadi permulaan bagi pelanggaran pembaikan DNA.

Reseksi perut-perineum

Pembedahan jenis ini digunakan pada tiga tahap pertama, jika neoplasma tidak tinggi, tumbuh menjadi sfinkter (pulpa otot di dubur, bertanggungjawab untuk pemeliharaan kotoran).Prosedur ini dilakukan melalui sayatan di perut dan dubur. Oleh kerana dubur akan dikeluarkan, setelah reseksi abdomen-perineal, kolostomi jangka panjang digunakan: hujung kolon dibawa ke kulit, beg kolostomi dilampirkan.

Ia dibenarkan membawa hujung usus ke kawasan perineum. Sebenarnya, ini adalah kolostomi yang sama, tetapi terletak di kawasan biasa, di mana dubur sebelumnya.

Sebab-sebabnya

Punca spesifik yang menyebabkan penyakit ini belum dapat diketahui. Tetapi pakar mengenal pasti beberapa faktor utama yang pasti mempengaruhi perkembangan dan perjalanan penyakit ini:

  1. Pemakanan. Risiko yang lebih besar adalah mereka yang dietnya didominasi oleh produk tepung, sejumlah besar makanan daging (terutama daging babi dan daging lembu). Risiko lebih rendah bagi orang yang memperkayakan menu mereka dengan sayur-sayuran segar dan buah-buahan yang kaya dengan serat sayur-sayuran.
  2. Umur. Selepas 60 tahun, kemungkinan jatuh sakit meningkat.
  3. Gaya hidup yang tidak menetap.
  4. Tindakan karsinogen. Produk metabolik hormon steroid, sterol, serta sebilangan besar bahan lain, yang kini sering dijumpai dalam makanan, mempunyai kesan karsinogenik. Dan sistem pencernaan adalah salah satu yang pertama menemui mereka dalam perjalanan..
  5. Determinisme keturunan. Risiko perkembangan tumor dalam penyakit keturunan seperti bentuk keluarga adenomatosis usus meningkat beberapa kali. Dalam kes ini, barah berkembang di beberapa fokus..
  6. Sembelit kronik. Stagnasi najis sering diperhatikan di tempat-tempat selekoh usus, oleh itu, kawasan ini lebih disukai untuk tumor..
  7. Penyakit kronik keradangan pada saluran usus. Ini termasuk kolitis ulseratif kronik yang terkenal dan penyakit Crohn..
  8. Polip pada mukosa usus. Setelah 7 tahun, risiko mengesan barah usus pada pesakit tersebut meningkat beberapa kali, dan setelah seperempat abad mencapai 30%.


Kanser usus berkembang dari pelbagai sebab. Yang utama adalah diet, jenis makanan, keturunan, kehadiran penyakit latar belakang, faktor luaran. Teori kimia perkembangan penyakit dikurangkan menjadi kesan mutagenik sebatian tertentu pada dinding sistem pencernaan. Yang paling penting dalam hal ini adalah amina aromatik, sebatian nitro, amida, aflatoksin, hidrokarbon poliklik aromatik, produk metabolik asid amino (triptofan dan tirosin).
Pemprosesan makanan yang tidak betul dan tidak cekap juga membawa kepada pembentukan karsinogen (benzopyrene). Ini terutama berlaku untuk menggoreng dan merokok. Kesannya pada gen berakhir dengan pembentukan mutasi titik, akibatnya pro-onkogen diubah menjadi onkogen. Yang terakhir terlibat dalam memulakan sintesis onkoprotein, oleh itu sel normal diubah menjadi tumor.

Polip kolorektal sistem pencernaan secara signifikan meningkatkan risiko tumor malignan. Indeks keganasan sangat tinggi pada polip vila - hingga 40%. Risiko tahap tinggi diperhatikan pada orang yang mempunyai hubungan pertama dengan pesakit dengan barah kolorektal. Dalam kes ini, faktor risiko bukan sahaja barah usus, tetapi juga organ lain. Di antara penyakit yang paling ketara secara klinikal, tempat pertama ditempati oleh poliposis keturunan, sindrom Tyurko, sindrom Gardner. Sekiranya polip atau bahagian usus tidak dikeluarkan tepat pada waktunya, pesakit akan mempunyai risiko hampir seratus peratus polip malignan..

Kanser usus dalam perkembangannya mempunyai semua ciri yang terdapat pada neoplasma malignan: autonomi pertumbuhan, kehilangan struktur histotipik dan organotipik, pertumbuhan tidak terkawal, penurunan tahap pembezaan tisu.

Laparoskopi

Tumor barah juga dikeluarkan menggunakan laparoskopi terbuka. Dengan kaedah laparoskopi, doktor membuat serangkaian sayatan kecil di rongga perut. Kemudian, endoskopi dengan kamera yang dilengkapi dengan pencahayaan dimasukkan ke dalamnya. Alat pembedahan untuk membuang tumor dimasukkan melalui sayatan lain. Operasi sedemikian berbeza dengan tindakan perut pada tahap pemulihan yang cepat dan teknik melakukan intervensi pembedahan..

Selepas prosedur, stoma khas dibuat untuk kebanyakan pesakit membuang tinja. Dengan sendirinya, ini merupakan bukaan di perut asal buatan, tempat takungan terpasang untuk mengumpulkan massa kotoran. Stoma dilakukan dari kawasan terbuka saluran usus. Pembukaan boleh sementara atau dibiarkan selamanya.

Sekiranya tumor mempengaruhi organ-organ yang terletak dekat dengan rektum, prosedur yang luas dilakukan untuk menghilangkan - eksentasi pelvis, yang mengandungi penghapusan pundi kencing yang tidak dapat dilepaskan, termasuk alat kelamin.

Kadang kala barah boleh membentuk penyumbatan pada saluran usus, menyekat organ dan menyebabkan rasa mual dan sakit. Dalam keadaan seperti itu, stenting atau pembedahan digunakan. Semasa stenting, kolonoskop dimasukkan ke kawasan yang tersumbat, menjaga usus tetap terbuka. Dengan kaedah operasi, kawasan yang disekat dikeluarkan oleh doktor, selepas itu stoma jangka pendek terbentuk.

Ciri-ciri tumor

Pertumbuhan dan penyebaran berlaku pada kadar yang lebih perlahan daripada pada barah perut. Untuk jangka masa yang agak lama, barah terletak hanya di dalam organ, tidak menyebar lebih dalam daripada 2-3 cm dari batas yang dapat dilihat. Pertumbuhan tumor disertai dengan proses keradangan, yang sering merebak ke tisu dan organ tetangga. Sel-sel atipikal secara beransur-ansur tumbuh di dalam infiltrat inflamasi ke tisu sekitarnya. Ini menimbulkan pembentukan tumor maju tempatan ketika masih belum ada metastasis yang jauh.

Metastasis jarak jauh mempunyai ciri tersendiri, kerana lebih sering metastasis dijumpai di sel hati, kadang-kadang sampai ke paru-paru (laluan: melalui darah, limfa). Ciri lain adalah sifat pertumbuhan multisentrik. Secara serentak atau berurutan, fokus tumor tambahan mungkin muncul di usus dan di organ lain..

Gambar klinikal

Sekiranya tanda-tanda barah tahap 2 diekspresikan dengan buruk, maka ketika penyakit ini berkembang, mustahil untuk tidak memperhatikan perubahan kesejahteraan. Gejala barah usus pada tahap 3 dinyatakan secara umum dan manifestasi ekstraintestinal.

Semasa tumor berkembang, pesakit mengadu perubahan berikut dalam keadaan mereka:

  • sakit berkala di bahagian bawah abdomen, distensi sakit di usus;
  • kembung perut;
  • gas ofensif yang sukar dikawal;
  • kekotoran darah dan lendir dalam tinja;
  • kenaikan suhu pada waktu malam.

Keracunan tumor disertai dengan rasa mengantuk, malaise, kehilangan selera makan dan berat badan, muntah dan loya, tanpa mengira waktu makan. Kekurangan rawatan menyebabkan pendarahan besar, penyumbatan usus, proses menular sekunder.

Tahap proses onkologi

Mengikut tahap penyebaran, barah usus terbahagi kepada empat peringkat:

  1. Tahap pertama, apabila tumor tidak melampaui lapisan lendir dan submucous dari saluran usus.
  2. Tahap A Kedua - sel atipikal tidak melampaui separuh bulatan saluran pencernaan, bagaimanapun, dindingnya tumbuh sepenuhnya oleh tisu ganas. Tidak ada metastasis ke kelenjar getah bening serantau atau pencerobohan organ jiran.
  3. Tahap B kedua - proses onkologi tidak melampaui batas organ, tidak ada metastasis dan percambahan ke kawasan sekitarnya.
  4. Tahap A ketiga dicirikan oleh fakta bahawa proses onkologi melampaui separuh bulatan usus, dindingnya semuanya ditanam oleh tisu ganas, namun tidak ada metastasis.
  5. Tahap B ketiga dicirikan oleh kemunculan pelbagai metastasis ke kelenjar getah bening, fokus patologi itu sendiri mencapai ukuran apa pun.
  6. Tahap keempat, terakhir, ketika fokus mencapai ukuran yang signifikan, terdapat metastasis jauh, sel dengan struktur atipikal terdapat di kelenjar getah bening serantau.

Reseksi anterior

Pada tiga peringkat pertama, ketika neoplasma terletak 10 cm di atas sfinkter dubur, reseksi anterior dilakukan. Prosedur ini dilakukan dengan kaedah terbuka atau laparoskopi. Pakar bedah menghilangkan tumor dengan penangkapan sejumlah bahan sihat di kedua-dua belah pihak, serta kawasan limfoid dekat dan tisu sekitarnya. Seterusnya, anastomosis digunakan: hujung rektum digabungkan dengan hujung usus besar.

Anastomosis terkuat digunakan segera semasa reseksi. Tetapi, jika sebelum prosedur, kemoterapi atau terapi radiasi dilakukan, rektum memerlukan tempoh untuk disambung semula, jika tidak, penyembuhan standard tidak akan berlaku. Ileostomi sementara digunakan pada pesakit: bukaan dibuat di dinding ileum (bahagian akhir usus kecil) dan dimasukkan ke dalam kulit. Biasanya, dua bulan kemudian, ileostomi ditutup dan anastomotik.

Diagnosis awal penyakit

Hari ini, salah satu bidang keutamaan dalam diagnosis penyakit tumor adalah analisis penanda tumor. Darah untuk kehadiran penanda diperiksa bersama dengan kaedah lain, yang memungkinkan untuk menentukan tahap keberkesanan rawatan pada peringkat awal dan mengumpulkan maklumat prognostik yang cukup tepat. Penanda utama tumor usus adalah CA-19-19 dan CA-242. Untuk menentukan metastasis barah kolorektal ke parenkim hati seawal mungkin, ujian antigen barah embrio digunakan. Analisis untuk penanda tumor adalah penentuan protein spesifik yang dihasilkan oleh tumor itu sendiri dan memasuki darah.

Eksisi transanal

Dalam perubatan moden, ada kaedah baru untuk penyembuhan penyakit tepat pada masanya. Mereka memungkinkan untuk memelihara sfinkter organ, kerana alasan ini, tindakan radikal jarang digunakan dalam operasi. Salah satu kaedah ini dianggap sebagai eksisi transanal..

Kaedah ini digunakan untuk menghilangkan tumor kecil yang dilokalisasikan di bahagian bawah. Untuk pelaksanaan operasi, peralatan khusus dan alat perubatan digunakan. Mereka memungkinkan untuk menghilangkan kawasan kecil rektum dan menyelamatkan tisu di sekitarnya. Prosedur ini dilakukan tanpa membuang struktur limfoid..

Apa maklumat mengenai kehadiran penanda tumor?

  1. Bersama dengan kaedah diagnostik lain, analisis untuk protein ini membolehkan anda memperoleh data mengenai kehadiran atau ketiadaan proses onkologi.
  2. Untuk membezakan proses ganas dari proses jinak.
  3. Darah diambil untuk penanda tumor untuk menilai kesan terapi pada tahap yang berbeza.
  4. Setelah berakhirnya terapi antikanker, penanda tumor digunakan untuk mengawal penyakit dan mencegah kambuh..

Penanda yang paling biasa adalah:

  1. Usus (usus besar), pankreas, kanser rektum - darah untuk penanda CA242. Ia lebih sensitif untuk kanser kolon daripada petunjuk lain. Walaupun begitu, ia memasuki aliran darah hanya dalam 6% kes dalam proses jinak..
  2. CA19-9. Protein ini biasanya diekskresikan dengan bantuan hempedu dan tidak memasuki aliran darah. Akibatnya, bahkan manifestasi awal kolestasis disertai dengan masuknya ke dalam darah. Penanda akan menunjukkan adanya proses yang baik dan ganas, barah hati, fibrosis sista.

Proctectomy

Dalam beberapa kes, seluruh kawasan rektum dan limfoid di sekitarnya harus dikeluarkan. Prosedur ini dipanggil proctectomy. Ia berakhir dengan pengenaan anastomosis kolo-dubur - hujung saluran usus besar dijahit ke dubur.

Biasanya, rektum bertindak sebagai bekas di mana najis terkumpul. Selepas proctectomy, fungsi ini dilakukan oleh bahagian akhir usus besar. Untuk ini, pakar bedah dapat membentuk takungan berbentuk J yang tidak wajar dan mengenakan anastomosis hujung ke sisi, yang akan membantu mengurangkan frekuensi pergerakan usus dan menjamin ketumpatan najis yang sangat dekat dengan standard.

Kami mencadangkan agar anda membiasakan diri dengan: Semua mengenai operasi penghapusan zakar glans

Rawatan

Seperti sebelumnya, kaedah utama adalah pembedahan membuang tumor, fokus metastasis. Pada masa yang sama, kaedah terapi bergantung pada tahap penyakit mana yang dikesan..

Prinsip asas pembedahan dalam onkologi adalah aplastik, radikaliti, aseptisiti. Hasilnya adalah pemulihan pesakit dan memastikan perjalanan normal kandungan usus dengan cara yang semula jadi. Pentas yang dilancarkan hanya dikendalikan untuk menghilangkan ketidaknyamanan, untuk memastikan kehidupan yang berkualiti pada masa berikutnya bagi pesakit. Ini adalah rawatan simptomatik, yang sering terdiri daripada kolostomi untuk penyumbatan usus. Kadang-kadang operasi digabungkan, apabila bukan sahaja bahagian tiub pencernaan dikeluarkan, tetapi juga organ bersebelahan di mana tumor telah tumbuh.

Perluasan reseksi diperlukan sekiranya terdapat banyak fokus, dengan proses yang luas, doktor selalunya semasa intervensi menentukan berapa banyak kawasan yang harus dilindungi.

Campur tangan gabungan harus digunakan pada orang dengan penyakit bersamaan, misalnya, kolesistitis. Dalam kes ini, tiub usus dilindungi dan kolesistektomi.

Kemungkinan komplikasi

Komplikasi tumor ganas yang paling biasa:

  • pendarahan besar-besaran;
  • proses pelekat;
  • penyumbatan usus;
  • sembelit, penyakit buasir;
  • jangkitan sekunder.

Komplikasi yang paling serius selepas pembedahan adalah kekambuhan tumor; rawatan baru yang lengkap diperlukan. Kemoterapi mempunyai akibat yang serius bagi tubuh, terdapat prasyarat untuk perkembangan kegagalan pelbagai organ.

Ramalan

Sudah tentu, pesakit dan keluarganya terutama berkaitan dengan soalan "berapa lama mereka hidup selepas rawatan barah pada tahap tertentu?" Prognosis yang baik bagi mereka yang mempunyai tahap 1. Kadar kelangsungan hidup lima tahun mencapai 90%. Sekiranya kelenjar getah bening terjejas, tidak lebih daripada separuh pesakit hidup selama 5 tahun akan datang. Penyetempatan onkologi sebelah kanan di usus besar memberi peluang hanya 20%.

Mereka yang telah menjalani pembedahan radikal memberikan kadar kelangsungan hidup lima tahun pada separuh daripada kes tersebut. Selepas rawatan, pemulihan akan dipantau dengan ketat. 3 bulan sekali, pemeriksaan rektum digital, irrigo dan sigmoidoscopy, darah untuk analisis klinikal umum, dan setiap enam bulan - ultrasound hati, organ panggul, sinar-X dada, ultrasound perut dilakukan. Berapa banyak pesakit yang akan mendapat rawatan tepat pada masanya sekiranya kambuh bergantung pada kualiti pemeriksaan..

Berapakah peratusan kambuh selepas rawatan radikal? Selama 2 tahun akan datang, sehingga 85% kes kambuh tempatan dikesan. Rata-rata, kambuh dikesan selepas 13 bulan. Oleh itu, ramalan bertambah baik dengan pengenalan tepat pada masanya..

Pembedahan perineum perut

Operasi dimulakan dengan 2 sayatan - di perut dan perineum. Kaedah ini difokuskan pada penghapusan rektum, zon saluran dubur dan sekitar tisu.

Reseksi tempatan memungkinkan untuk membuang tumor kecil pada peringkat awal penyakit ini. Untuk pelaksanaannya, endoskopi digunakan - instrumen dengan kamera kecil. Pembedahan endoskopi sedemikian memungkinkan untuk memerangi neoplasma dengan selamat pada peringkat awal penyakit ini. Sekiranya neoplasma berada di dekat dubur, doktor mungkin tidak menggunakan mikroendoskop. Doktor merawat tumor ganas kepada pesakit secara langsung dengan bantuan instrumen pembedahan. Mereka dimasukkan ke dalam dubur.

Aspek yang mempengaruhi ramalan survival

Seperti yang disebutkan di atas, sukar untuk membuat prognosis tepat untuk kanser usus. Berapa lama mereka hidup dengan tumor seperti itu bergantung pada kelajuan penyakit. Patologi onkologi ini berkembang pada kadar yang lebih lambat, akibatnya peratusan kelangsungan hidup orang yang dibebani dengan barah usus relatif tinggi..

Biasanya, doktor bercakap mengenai kelangsungan hidup lima tahun berikutan rawatan orang sakit yang berjaya. Penyelidikan berterusan sedang dilakukan ke arah ini. Teknik perubatan dan ubat-ubatan sedang diperbaiki. Adalah berguna bagi banyak pesakit untuk mengetahui statistik berapa lama mereka hidup dengan barah usus. Ini membantu mereka untuk benar-benar menilai patologi yang timbul dan mendorong mereka untuk berjuang untuk hidup..

Tahap andaian positif bergantung pada kemoterapi yang dilakukan, tahap kanser, ukuran dan ciri penyetempatan neoplasma, kemungkinan kambuh, usia pesakit, daya tahan sistem imun..

Gejala patologi

Pada peringkat ke-4, ketika dinding usus benar-benar dipengaruhi oleh tumor, pemusnahan tisu organ bermula, akibatnya kandungan usus memasuki sistem peredaran darah, memprovokasi keracunan tubuh yang paling kuat. Pada tahap onkologi ini, kumpulan gejala berikut dibezakan:

Tanda-tandaCiri-ciri manifestasi
Sindrom intoksikasiIa dicirikan oleh kemerosotan kesejahteraan umum, seseorang kehilangan selera makan, bimbang akan mual dan muntah yang berterusan, pening, peningkatan suhu badan. Kerana pendarahan dalaman, anemia berkembang, yang menyebabkan kulit menjadi pucat, kebiruan. Sindrom intoksikasi diprovokasi oleh keracunan badan dengan sisa beracun, yang dihasilkan oleh tumor barah.
Komplikasi keradanganPenyimpangan disebabkan oleh kerosakan usus dan perkembangan neoplasma barah di dalamnya. Suhu badan seseorang meningkat, perbuatan buang air besar sukar dilakukan, zarah darah, lendir dan nanah dapat dilihat pada tinja. Masih bimbang tentang sakit perut, pembentukan gas yang banyak, cirit-birit atau sembelit.
DispepsiaSeseorang bimbang akan sakit perut, senak, sakit perut, plak kelabu dan berbau busuk di lidah.
Penyumbatan ususPesakit bimbang akan sakit perut yang teruk, ketidakupayaan untuk mengosongkan usus, kerana ini, mabuk umum badan meningkat, keadaan bertambah buruk.

etnosains

Untuk rawatan tambahan, tanaman beracun digunakan:

Setiap tanaman mempunyai kaedah penyediaan dan dosnya sendiri, semua sediaan herba bertujuan untuk membuang toksin yang dihasilkan oleh tumor, dan juga melambatkan perkembangan tumor.

NOTA! Adalah perlu untuk berjumpa doktor sebelum memutuskan untuk memasukkan ubat tradisional dalam rawatan utama, kerana beberapa ramuan herba dapat meningkatkan keracunan umum tubuh dan memburukkan keadaan pesakit, dan bahkan membunuh.

Bersedia untuk pembedahan

Pembedahan untuk kanser rektum memerlukan persiapan yang penting. Sehari sebelum pembedahan, saluran usus dibersihkan sepenuhnya dari kotoran. Tindakan ini diperlukan untuk mengelakkan kandungan enterobacterial dari bahagian dalam memasuki peritoneum semasa operasi dan tidak menimbulkan keradangan pada tahap selepas operasi. Dalam kes yang teruk, jika jangkitan memasuki rongga perut, komplikasi berbahaya boleh timbul, dalam bentuk keradangan.

Sebagai persediaan untuk operasi konstruktif, doktor boleh menetapkan bahan farmasi tertentu, yang memungkinkan untuk membersihkan saluran usus. Mustahil untuk menolak penerimaan dana ini. Penting untuk mengikuti sepenuhnya semua nasihat perubatan - mengambil jumlah air yang diperlukan, mematuhi diet untuk kanser rektum sebelum pembedahan, dll..

Statistik kanser kolon

Lebih daripada 500,000 kes barah kolorektal dicatatkan di seluruh dunia setiap tahun. Sebilangan besar pesakit dengan barah usus besar didaftarkan di Persekutuan Rusia, negara-negara Eropah Barat, Kanada dan Amerika Syarikat. Dalam 70% kes, ini disebabkan oleh kesedaran penduduk yang baik mengenai patologi ini dan tahap diagnosis yang tinggi. Apabila barah usus dengan metastasis hati didiagnosis, prognosis bertambah buruk. Terdapat lebih banyak kes kanser kolorektal yang dilaporkan di negara-negara Asia dan Afrika.

Di UK, barah rektum menyumbang 15% daripada semua neoplasma malignan, kedua setelah barah paru-paru. Di Perancis, 25,000 kes barah usus besar baru didiagnosis setiap tahun. Pada tahun 2010, terdapat kira-kira 130.500 kes barah usus besar dan rektum di AS.

Kanser kolon menduduki tempat ke-2 dalam struktur kejadian barah pada wanita. Ia adalah yang kedua selepas barah payudara. Di bahagian populasi lelaki, ia berada di tempat ke-3 setelah barah paru-paru dan prostat..

Bilangan orang dengan barah kolorektal telah meningkat di negara-negara dengan kadar kejadian pada awalnya rendah. Oleh itu, kadar pertumbuhan barah kolorektal di Jepun adalah 3%. Di Persekutuan Rusia, ia berada di kedudukan ketiga dalam struktur kejadian barah. Kanser kolon menyumbang 8.6% daripada semua kanser pada lelaki dan 6.2% pada wanita. Lelaki 1.5 kali lebih mungkin menghidap barah rektum berbanding wanita.

Peratusan penyetempatan barah kolorektal di bahagian kolon yang berlainan juga tidak sama. Ini dapat dilihat dari jadual nombor 1.

Jadual # 1. Penyetempatan tumor malignan di bahagian usus besar yang berlainan.

Hospital Yusupov menyediakan rawatan barah usus besar sepanjang masa mengikut piawaian antarabangsa. Prognosis kelangsungan hidup selepas pembedahan bergantung pada peringkat penyakit, jenis histologi tumor, keadaan umum pesakit, dan kehadiran patologi bersamaan. Pesakit mendapat semua bantuan yang diperlukan: diagnostik, pembedahan, radiasi dan kemoterapi. Doktor yang berkelayakan tinggi: ahli patomorfologi, ahli onkologi, ahli kemoterapi, ahli radiologi secara kolektif memilih taktik rawatan untuk setiap pesakit. Untuk pengesanan awal kanser kolon, semua kemungkinan diagnostik moden digunakan:

  • Kolonoskopi;
  • Fibrorectoromanoscopy;
  • Kolonoskopi maya;
  • Komputer, pengimejan resonans magnetik, tomografi pelepasan positron;
  • Analisis molekul neoplasma.

Pendekatan interdisipliner digunakan: taktik merawat pesakit dengan barah usus ditentukan pada pertemuan dewan pakar dengan penyertaan calon dan doktor sains perubatan, doktor dari kategori tertinggi. Pakar bedah melakukan campur tangan pembedahan dengan kerumitan. Terapi radiasi dan rawatan radiosurgikal terhadap barah usus dan metastasis menggunakan peralatan moden dari pengeluar terkemuka di Amerika Syarikat dan negara-negara Eropah.

Pemulihan

Operasi ini memerlukan kepatuhan sepenuhnya kepada semua nasihat perubatan semasa peringkat pemulihan. Dalam beberapa kes, kemoterapi diberikan selepas pembedahan barah rektum. Ia bergantung pada tahap penyakit. Prosedur ini memungkinkan untuk meningkatkan kualiti hidup pesakit dan meningkatkan peratusan hidup sekiranya penyakit.

Hari ini, doktor memberi tumpuan kepada pelaksanaan kaedah pemeliharaan organ dan cuba mendekatkan pelbagai patologi badan dengan bilangan minimum selepas prosedur. Anastomosis interintestinal memungkinkan untuk mengekalkan kelangsungan bahagian dalam dan sfinkter.

Tempoh pasca operasi kanser rektum berlaku walaupun dalam rawatan intensif. Di bawah pengawasan kakitangan, pesakit keluar dari anestesia. Pengawasan perubatan akan memungkinkan untuk melokalisasi kemungkinan komplikasi, mencegah pendarahan. Pada hari kedua selepas operasi, doktor membenarkan anda duduk.

Selepas operasi, analgesik mesti diresepkan untuk menghilangkan rasa tidak selesa dan sakit. Kakitangan perubatan harus dimaklumkan mengenai semua penyakit. Mengambil ubat akan memungkinkan untuk meredakan keadaan. Anestesia tulang belakang atau epidural dengan suntikan dapat ditentukan oleh doktor.

Makanan dibenarkan tiga hari selepas prosedur. Menu semestinya hanya terdiri daripada sup dalam bentuk kentang tumbuk dan bijirin cair. Makanan tidak berminyak, masin, atau berminyak.

Prognosis kelangsungan hidup selepas pembedahan untuk barah usus

Kanser kolon adalah barah saluran gastrousus yang paling biasa. Prognosis kelangsungan hidup selepas pembedahan bergantung pada tahap proses ganas, keadaan umum pesakit dan kehadiran komplikasi. Dengan barah tempatan, hasil yang baik diperhatikan pada 90-70% kes, dan dengan kemunculan metastasis, penurunannya menjadi 5%. Pilihan kaedah manipulasi pembedahan ditentukan oleh penyetempatan neoplasma dan tujuan operasi.

Kolostomi, yang sering terbentuk pada tahap terakhir neoplasma di dalam usus, terdiri dari penyingkiran tunggul usus ke dinding perut luar dan pelaksanaan buang air besar selanjutnya melalui beg kolostomi.

Petunjuk untuk pembedahan

Pembedahan kanser usus dilakukan dalam kes berikut:

  • Tahap awal proses onkologi dan saiz neoplasma yang terhad.
  • Selepas terdedah kepada radiasi, yang paling berkesan untuk adenokarsinoma.
  • Sebelum rawatan kemoterapi.
  • Tahap 4 perkembangan neoplasma malignan sebagai rawatan paliatif.
  • Halangan usus dan kesesakan tinja.
Kembali ke senarai kandungan

Varieti

Adalah mungkin untuk membezakan jenis operasi berikut yang dilakukan untuk barah usus besar:

Dengan prevalensi tumor yang tinggi, hemikolektomi sisi kanan atau kiri dilakukan.

  • Reseksi distal dan segmental kolon sigmoid. Yang pertama adalah separa dan terdiri dalam pemotongan dua pertiga bahagian, diikuti dengan pemulihan patensi usus akibat anastomosis sigmoidorectal. Segmental dilakukan dengan ukuran kecil neoplasma atau tahap awal onkologi. Lebih lembut, kerana kerana pemeliharaan bahagian organ, aktiviti fungsinya tidak terganggu.
  • Hemikolektomi sisi kanan atau kiri. Sebahagian usus dikeluarkan dari satu sisi. Dijalankan apabila penyebaran barah adalah ketara.
  • Reseksi kolon melintang.
  • Campur tangan separa dan subtotal. Seluruh organ dipotong kecuali bahagian kolon sigmoid. Anastomosis tunggul dengan usus kecil dibuat.

A. M. Ganichkin pada tahun 1970 membuat klasifikasi untuk jenis pembedahan untuk reseksi usus besar. Dia membagi semuanya menjadi satu tahap, dua tahap, dilakukan dalam 2 tahap dan tiga tahap, yang merangkumi pengalihan kandungan usus ke luar untuk mengurangkan risiko yang berkaitan dengan jangkitan luka pasca operasi dan penghapusan kolostomi berikutnya.

Mengikut jumlah tisu yang dipotong, jenis intervensi pembedahan berikut dibezakan:

  • Biasa. Pemeriksaan bahagian tertentu usus dilakukan.
  • Gabungan. Pelbagai bahagian organ dikeluarkan.
  • Dipanjangkan. Lakukan sekiranya terdapat banyak tumor atau terdapat metastasis.
  • Gabungan. Bukan sahaja usus besar dikeluarkan, tetapi juga organ tetangga di mana tumor telah merebak.
Kembali ke senarai kandungan

Rawatan selepas pembedahan

Terapi pasca operasi terdiri daripada kursus kemoterapi. Ini mencegah metastasis sel-sel atipikal pada tahap awal dan penurunan ukuran metastasis, dalam hal pembedahan dilakukan sebagai perawatan paliatif. Kemoterapi mempunyai banyak kesan sampingan, tetapi meningkatkan prognosis kelangsungan hidup pesakit.

Kanser usus adalah petunjuk untuk penggunaan ubat-ubatan tersebut:

Terapi radiasi digunakan terutamanya dalam adenokarsinoma untuk membunuh sel barah yang tersisa dari pembedahan. Ini menghalang kemungkinan metastasis dan pembentukan tumor sekunder. Sebagai tambahan, dalam tempoh selepas operasi, pembalut luka dilakukan, dan dalam hal pembentukan kolostomi dan prognosis kelangsungan hidup yang selamat selepas pembedahan, pemulihan patensi usus dan penciptaan anastomosis antara bahagian usus yang tersisa ditunjukkan..

Ramalan seumur hidup

Selepas pembedahan, setiap pesakit menjalani tiga tempoh pemulihan, ciri-ciri perjalanan bergantung pada jumlah tisu yang dipotong dan keadaan umum pesakit. Pertama, terdapat gangguan aktiviti fungsional usus yang ketara. Tahap ini berlangsung selama 2 bulan dan memasuki masa penyesuaian psikologi dan fungsional, ketika pesakit terbiasa dengan keadaan hidup yang baru. Penstabilan negara terdiri daripada penyesuaian sepenuhnya. Untuk proses normal proses ini, pesakit yang dikendalikan disyorkan untuk mengunjungi ahli onkologi setiap enam bulan dan menjalani pemeriksaan yang dirancang.

Menurut jurnal saintifik "Attending Physician" No. 1 untuk tahun 1998, gabungan penggunaan kemoterapi dan radiasi selepas pembedahan meningkatkan prognosis untuk kehidupan pesakit sebanyak 20%.

Onkologi untuk kanser kolon mempunyai kadar kelangsungan hidup yang berbeza, yang bergantung pada tahap pengesanan patologi. Kehadiran penyumbatan usus atau perforasi dinding organ juga penting. Jangka hayat dipengaruhi oleh keadaan umum pesakit, kehadiran patologi bersamaan dan kambuhnya proses tumor. Dalam kes barah tempatan, kadar kelangsungan hidup lima tahun adalah 90%, dan ketika merebak jauh ke dinding, menurun hingga 70%. Sekiranya terdapat metastasis ke sistem limfa, prognosis yang baik diperhatikan pada 40%. Dengan fokus tumor sekunder yang jauh, hanya 5% pesakit yang bertahan.

Kelangsungan hidup kanser rektum: apakah prognosisnya?

Peluang secara langsung bergantung pada panggung. Kelangsungan hidup untuk kanser rektum agak tinggi: karsinoma rektum dapat dikalahkan, terutama jika tumor dikesan pada peringkat awal pembentukan.

Semakin awal tumor dikesan, semakin besar peluang untuk bertahan hidup

Kelangsungan hidup kanser rektum

Setiap pesakit mempunyai peluang, walaupun sudah berada di tahap 4 onkologi. Kelangsungan hidup dalam kanser rektum bergantung pada banyak faktor, tetapi yang paling penting adalah diagnosis tepat pada masanya dan definisi yang jelas mengenai tahap neoplasma malignan. Kriteria masa utama adalah 5 tahun selepas pengesanan karsinoma. Setelah melintasi garis ini, seseorang boleh berharap untuk pulih. Kadar survival berikut dibezakan secara statistik:

  • Pada peringkat I - sehingga 80%;
  • Dengan IIA - sehingga 65%;
  • IIB - tidak lebih daripada 55%;
  • IIC - kira-kira 44%;
  • IIIA - hampir 70%;
  • IIIB - dari 40 hingga 55%;
  • IIIC - 12-35%;
  • Tahap IV - 10-12%.

Dalam beberapa kes, pada tahap 2, prognosis lebih buruk daripada pada tahap 3, yang hanya dijelaskan: ukuran tumor penting walaupun dalam keadaan di mana fokus metastatik pada kelenjar getah bening dikesan. Walau bagaimanapun, prognosisnya negatif pada tahap 4.

Faktor prognostik utama

Semakin bertamadun negara, semakin banyak tumor kolorektal. Pemimpinnya adalah Amerika Syarikat dan Britain. Jarang di Afrika. Nasib baik, kejadian di Rusia jauh lebih rendah daripada di Barat, tetapi jika dilihat dari jumlah yang meningkat setiap tahun, kami dengan tekun berusaha untuk mengejar negara-negara yang bertamadun.

Sebagai tambahan kepada tahap, kadar kelangsungan hidup untuk kanser rektum bergantung pada faktor berikut:

  • Kehadiran jangka panjang penyakit jinak dan / atau kronik di usus (polip, keradangan, adenoma, keadaan prakanker);
  • Keadaan kesihatan awal sebelum pengesanan karsinoma (anemia, kelemahan, penurunan berat badan, pemburukan penyakit kronik, diabetes, obesiti);
  • Umur pesakit (semakin muda, semakin teruk, kerana pada pesakit muda, kerana bekalan darah yang baik, penyebaran metastatik dari fokus utama berlaku dengan cepat);
  • Ukuran lesi malignan primer;
  • Gred keganasan berdasarkan pembezaan sel barah;
  • Lokasi - jarak dari tumor ke dubur;
  • Varian histologi neoplasma;
  • Kekalahan kelenjar getah bening (semakin banyak, semakin teruk);
  • Kehadiran metastasis jauh (lebih baik jika tunggal dan kecil, lebih teruk - pada dua atau lebih organ);
  • Kambuhan penyakit yang diungkapkan (lebih baik apabila tumor berulang dikesan lebih awal, lebih teruk - dengan diagnosis lewat);
  • Pelaksanaan pembedahan radikal tepat pada masanya (dengan penilaian mandatori margin reseksi untuk kehadiran sel barah);
  • Keengganan pesakit untuk meninggalkan tabiat buruk dan pemakanan yang buruk.

Seperti jenis barah barah yang lain, semuanya sangat individu. Berapa banyak pesakit, begitu banyak ramalan yang berbeza. Secara statistik, kadar kelangsungan hidup untuk kanser rektal secara beransur-ansur meningkat, yang dikaitkan dengan kemajuan perubatan: selain pengenalan program penyaringan dan diagnosis awal, kaedah rawatan semakin meningkat. Pada masa yang sama, setiap pesakit yang ingin sembuh harus melihat gaya hidup mereka dan melakukan segala yang mungkin untuk memanfaatkan cadangan doktor untuk pencegahan onkologi..

Kanser kolon tahap 3

Kanser usus (barah kolorektal, barah kolorektal) adalah salah satu tumor ganas yang paling biasa. Malangnya, ia sering didiagnosis pada peringkat kemudian (3-4), kerana sejak sekian lama tumor tidak menampakkan diri dengan cara apa pun..

Kanser usus tahap 3 dicirikan oleh kehadiran metastasis ke kelenjar getah bening serantau. Dalam kes ini, tahap penyebaran tumor dapat terjadi, dari kerosakan pada dinding usus, termasuk lapisan ototnya, hingga keluar dari usus dan menyebar ke organ dan tisu sekitarnya.

Aduan dan persembahan klinikal

Gambaran klinikal barah usus pada tahap 3 ditentukan oleh lokasi tumor (usus besar kanan atau kiri, rektum) dan adanya komplikasi. Walau bagaimanapun, beberapa gejala biasa dapat dibezakan:

  • Sakit.
  • Pelanggaran fungsi evakuasi motor.
  • Perubahan keadaan umum pesakit.
  • Kehadiran pelepasan patologi dari dubur.

Kesakitan adalah salah satu gejala utama barah usus tahap 3. Terdapat beberapa sebab kejadiannya, dan, sebagai peraturan, mereka bertindak serentak:

  • Kekejangan dan gangguan pergerakan usus.
  • Keradangan perifokal atau intratumoral.
  • Penyebaran barah ke organ tetangga: perut, hati, pankreas, organ dan tisu pelvis kecil.

Pelanggaran fungsi evakuasi motor

Kerosakan motor pada barah usus disebabkan oleh dua aspek:

  • Dengan pertumbuhan tumor endofit (tumbuh di dalam dinding, tersebar di kawasan yang luas), kontraktilitas usus terganggu.
  • Dengan pertumbuhan eksofit, tumor tumbuh di dalam lumen usus, yang bertindih sebahagian atau keseluruhannya.

Pada bahagian awal usus besar mempunyai lumen yang lebar, jadi obturasi berlaku agak jarang dan hanya dengan ukuran tumor yang besar. Tetapi dengan penyetempatan barah di bahagian kiri, terutama di bahagian terminal, keadaan ini sering berlaku..

Dengan penyumbatan sebahagian lumen usus, sembelit kronik adalah ciri, yang digantikan oleh cirit-birit fetid. Pada mulanya, tinja tidak dapat mengatasi halangan dan "berlama-lama" pada usus penambah. Di bawah pengaruh mikroflora, mereka mengalami proses pembusukan dan fermentasi, yang menyebabkan pencairannya dan cirit-birit berikutnya. Lega datang sebentar, tetapi keadaan berulang dan bertambah buruk. Akibatnya, komplikasi hebat seperti penyumbatan usus dapat berkembang. Dia memerlukan rawatan segera di hospital dan penyelesaian untuk masalah campur tangan pembedahan.

Di samping itu, pesakit dengan barah usus mengadu dispepsia - loya, kembung, gas.

Perubahan keadaan umum pesakit

Gejala barah kolorektal yang biasa adalah:

  • Berat badan, penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan.
  • Kelemahan umum dan peningkatan keletihan.
  • Kulit pucat dan pucat - selalunya tumor ulserat dan berdarah, yang membawa kepada perkembangan anemia kekurangan zat besi dengan latar belakang kehilangan darah kronik.

Pelepasan patologi dari dubur

Kehadiran pelepasan patologi dari dubur lebih bersifat tumor yang dilokalisasikan di sigmoid dan rektum.

Selalunya barah penyetempatan ini ditunjukkan oleh rembesan lendir, nanah dan darah. Darah mungkin terdapat dalam bentuk garis-garis pada permukaan najis, mungkin terdapat bintik-bintik semasa pergerakan usus, dan pendarahan dapat terjadi terhadap latar belakang pembusukan tumor.

Pembengkakan perut yang teraba

Kanser usus tahap 3 dicirikan oleh tumor besar yang dapat berdebar melalui dinding perut. Dalam beberapa kes, dengan perkembangan calostasis, massa tinja berkumpul di bahagian usus yang bertambah, yang juga dapat diraba, dan mereka keliru sebagai tumor. Bagaimanapun, pengesanan tanda seperti itu memerlukan pemeriksaan tambahan..

Diagnosis barah usus tahap 3

Endoskopi adalah standard pemeriksaan emas untuk disyaki barah usus. Bergantung pada jumlah usus yang diperiksa, terdapat:

  • Kolonoskopi total - keseluruhan kolon diperiksa.
  • Rectosigmoidoscopy - pemeriksaan rektum dan kolon sigmoid.
  • Rektoskopi - pemeriksaan rektum.

Kolonoskopi total mempunyai nilai diagnostik terbesar, kerana dapat mengesan neoplasma di seluruh usus besar. Tetapi apabila tumor dilokalisasikan di bahagian terminal, rekto- dan sigmoidoskopi mencukupi.

Pemeriksaan endoskopi bukan sahaja memungkinkan untuk mengesan tumor seperti itu, tetapi juga melakukan biopsi, dan, jika perlu, melakukan manipulasi terapeutik, misalnya, menghentikan pendarahan, atau memasang stent ke dalam lumen usus untuk mencegah penyumbatan usus.

Untuk menentukan tahap barah dan mengembangkan rancangan untuk rawatan lebih lanjut, pemeriksaan tambahan dilakukan. Pertama sekali, adalah perlu untuk menentukan interaksi tumor dengan organ dan tisu yang berdekatan, serta untuk mengenal pasti kemungkinan metastasis serantau dan jauh. Untuk ini, ultrasound, CT dan MRI diresepkan..

Di samping itu, ujian makmal dijalankan untuk menentukan penanda tumor - bahan khas yang mula dihasilkan secara intensif semasa perkembangan jenis kanser tertentu. Sekiranya tahap awal penanda tumor dilebihi, mereka dapat digunakan untuk menilai kadar penyembuhan, kambuh dan perkembangan penyakit..

Rawatan barah kolorektal

Kaedah utama rawatan untuk barah usus, termasuk barah tahap 3, adalah pembedahan dengan pemotongan radikal neoplasma dalam tisu yang sihat (R-0). Radikaliti operasi ditentukan semasa pemeriksaan histologi yang mendesak - tidak ada sel ganas yang harus dikesan di tepi cutoff. Rawatan tumor tahap 3 mesti dilengkapi dengan kemoterapi tambahan untuk meningkatkan kelangsungan hidup bebas penyakit dan keseluruhan. Sekiranya neoplasma dilokalisasikan di rektum, terapi radiasi boleh digunakan.

Sekiranya tumor pada awalnya tidak dapat dirawat, pesakit disarankan untuk dirujuk ke pusat barah yang lebih besar untuk penilaian semula masalah pembedahan radikal. Sekiranya rawatan sedemikian tidak mungkin dilakukan, menurut petunjuk, campur tangan pembedahan paliatif dilakukan untuk mencegah perkembangan penyumbatan usus - anastomosis usus pintas diterapkan, kolostomi dikeluarkan, stenting pada bahagian usus yang terkena dilakukan, dll. Kemudian pesakit dipindahkan ke rawatan kemoterapi.

Kemoterapi untuk barah usus tahap 3

Kemoterapi untuk barah usus tahap 3 dilakukan sebagai sebahagian daripada rawatan kombinasi (kemoterapi adjuvan) dan sebagai jenis rawatan bebas jika pembedahan tidak mungkin dilakukan (rawatan paliatif).

Kemoterapi tambahan harus bermula selewat-lewatnya 28 hari selepas pembedahan, tanpa komplikasi, dan berlangsung selama 6 bulan. Beberapa mod boleh digunakan selama 3 bulan.

Sekiranya terdapat ketidakstabilan mikrosatelit (ini adalah petanda yang baik), seseorang boleh mengehadkan kemoterapi dengan fluoropyrimidin dalam mod mono. Dalam kes lain, skema 2 komponen berikut digunakan:

  • XELOX - oxaliplatin dan capecitabine.
  • FOLFOX - oxaliplatin, 5FU dan leucovorin.
  • FLOX - oxaliplatin dengan suntikan jet fluorouracil. Dengan keberkesanan yang serupa, skema ini mempunyai ketoksikan yang lebih tinggi, oleh itu ia digunakan dengan berhati-hati..

Dengan perkembangan neurotoksisitas, rejimen ini dibatalkan dan rawatan diteruskan dengan monoterapi fluoropyrimidine. Ubat yang disasarkan tidak digunakan pada tahap kemoterapi tambahan.

CT dalam kerangka rawatan diri bersifat paliatif dan bertujuan untuk memperlambat perkembangan proses ganas dan mengurangkan gejala penyakit.

Pesakit yang lemah diberi monoterapi dengan fluoropyrimidines. Dalam kes lain, rawatan dimulakan dengan kombinasi fluoropyrimidines dan oxaliplatin, terapi berlangsung 3-4 bulan, setelah itu pemeliharaan monoterapi dengan fluorouracil dilakukan sehingga penyakit itu berlanjutan. Rejimen Irinotecan juga digunakan - FOLFIRI.

Terapi yang disasarkan dengan bevacizumab, cetuximab, atau panitumumab dapat ditambahkan ke rejimen ini. Ini akan meningkatkan jangka hayat anda. Bevacizumab hanya digunakan dalam kombinasi dengan rawatan kemoterapi, sebagai monopreparasi, ia tidak berkesan dalam rawatan barah kolorektal. Ini menunjukkan kecekapan terbesar dalam kerangka terapi 1-2 baris.

Cetuximab dan panitumumab dapat digunakan baik dalam rejimen mono untuk terapi garis 3-4, dan dalam kombinasi dengan kemoterapi dengan sitostatik, dengan syarat tidak ada mutasi RAS dan BRAF.

Prognosis kanser kolorektal

Jangka hayat pesakit dengan barah kolorektal tahap 3 ditentukan oleh kemungkinan pembedahan radikal. Sekiranya tumor dikeluarkan sepenuhnya semasa campur tangan, yang disahkan oleh kajian negatif dari tepi potong, prognosisnya cukup baik, walaupun ia adalah tahap 3 penyakit ini. Dalam kes ini, kadar kelangsungan hidup keseluruhan lima tahun berkisar antara 50%. Sekiranya rawatan radikal tidak mungkin, penunjuk ini turun menjadi 10%.

Pencegahan Kanser Kolorektal

Langkah pencegahan barah kolorektal tahap 3 boleh dibahagikan kepada 2 kumpulan:

  • Pencegahan pembentukan tumor.
  • Pengesanan awal kanser dan pencegahan penyebarannya hingga tahap 3.

Langkah-langkah untuk membantu mengurangkan risiko barah usus besar termasuk:

  1. Normalisasi pemakanan, pengambilan sayur-sayuran dan buah-buahan yang mencukupi, serta makanan yang kaya dengan vitamin, serat dan serat makanan.
  2. Mengurangkan penggunaan produk karsinogenik - daging berlemak goreng, daging asap, perap, makanan pedas.
  3. Normalisasi aktiviti fizikal.
  4. Pengambilan cecair yang mencukupi.
  5. Berhenti merokok dan penyalahgunaan alkohol.

Perkara kedua ialah pengesanan tumor dan penyingkirannya tepat pada masanya. Untuk tujuan ini, disarankan untuk melakukan kolonoskopi total dengan penyingkiran polip usus secara serentak (daripadanya barah berkembang dalam kebanyakan kes).

Oleh kerana kolonoskopi mahal, memerlukan persiapan rapi dan ketersediaan peralatan khas, di beberapa negara pemeriksaan saringan kotoran darah tersembunyi telah diperkenalkan. Faktanya adalah bahawa polip dan neoplasma ganas, apabila cedera atau ulserasi, dapat berdarah. Jejak darah dalam tinja dikesan menggunakan kajian khas. Sekiranya hasilnya positif, pesakit dihantar untuk kolonoskopi.

Kelemahan kaedah ini adalah bahawa ia hanya mengesan "neoplasma pendarahan" dan boleh berfungsi di hadapan penyakit lain disertai dengan pendarahan laten saluran gastrointestinal - penyakit Crohn, kolitis ulseratif, ulser perut, dll..

Artikel Mengenai Hepatitis