Kotoran hijau gelap pada bayi: sebab, ciri dan nasihat pakar

Utama Gastrik

Sifat dan warna (abu-abu, hijau-hitam, kuning, coklat, cecair) sisa makanan yang tidak dicerna dapat memberi banyak maklumat. Faktor-faktor ini digunakan dalam praktik perubatan untuk membuat diagnosis bagi pesakit, bersama dengan ujian khas. Apa yang ditunjukkan oleh najis hijau pada manusia? Adakah naungan najis ini berbahaya? Warna najis sangat dipengaruhi oleh diet manusia, serta keadaan saluran pencernaan, terutama pundi hempedu dan hati. Sebarang pelanggaran fungsi organ ini, proses keradangan ditunjukkan oleh perubahan warna dan konsistensi tinja.

Penyebab najis hijau pada orang dewasa

Apabila warna najis berubah, seseorang secara tidak sengaja memperhatikan kesihatannya. Najis akan berwarna kehijauan jika makanan dengan penambahan pewarna hijau telah memasuki esofagus, atau sejumlah besar hijau mendominasi dalam diet orang dewasa, misalnya, pada musim panas. Maksudnya, keadaan dan naungan kotoran secara langsung dipengaruhi oleh diet..

Tetapi dalam kebanyakan kes, perubahan najis dikaitkan dengan patologi serius badan: penyakit hati dan saluran empedu, dysbiosis, kerosakan fungsi pankreas. Fokus jangkitan dihuni oleh leukosit, dan setelah kematiannya, najis memperoleh warna hijau. Proses keradangan disertai oleh gejala khas: sakit dan kekejangan di perut, usus dengan campuran paya, bau najis putus, anemia, cirit-birit.

Mengapa kanak-kanak itu mempunyai najis hijau??

Pada bayi baru lahir, najis hitam zaitun dianggap normal semasa kelahiran dan pada bulan pertama kehidupan. Meconium adalah varian pelepasan yang asli, seperti gruel, najis hitam. Selepas tiga hari, tinja bayi memperoleh warna zaitun gelap, dan kira-kira 5-10 hari selepas kelahiran, warna najis hampir dengan warna coklat muda semula jadi. Oleh itu, ibu bapa bayi tidak boleh mempunyai alasan khusus untuk mengambil berat, kecuali kesejahteraan bayi merosot dengan teruk.

Sebab warna najis kehijauan pada bayi adalah ketidakmatangan hati, organ pencernaan, pembebasan enzim hati (bilirubin), yang tidak terlibat dalam pencernaan makanan. Ini berpunca daripada kekurangan zat makanan, apabila bayi tidak mengosongkan payudara sepenuhnya. Lagipun, yang paling berharga bukanlah susu "depan" (pertama), tetapi "belakang", yang diperkaya dengan nutrien. Masa "pematangan" hati dipengaruhi oleh adanya patologi kehamilan, kaedah dan waktu kelahiran, permulaan penyusuan.

Apa maksud tinja hijau gelap bayi??

Apabila kanak-kanak diberi makan botol, alasan penampilan najis kehijauan dianggap sebagai campuran nutrien yang tidak sesuai atau perubahan di dalamnya. Sekiranya perubahan warna najis tidak membawa kepada gejala lain (demam, kurang selera makan, bau busuk semasa buang air besar, kehadiran lendir, jejak darah di antara tinja), ini menunjukkan berlakunya penyakit berjangkit yang serius, yang harus didiagnosis oleh pakar pediatrik tanpa membuang masa. Pada kanak-kanak yang lebih tua, najis kehijauan menunjukkan kekurangan laktosa atau dysbiosis..

Kotoran hijau: tanda penyakit apa?

Mengambil antibiotik dalam jangka masa yang lama, beberapa produk (sejumlah besar hijau, epal hijau) menyumbang kepada pewarnaan tinja dengan warna kehijauan. Tetapi setelah beberapa hari, warna tinja dinormalisasi seperti biasa. Jika tidak, warna hijau najis menunjukkan adanya penyakit tertentu yang berkaitan dengan gangguan sistem pencernaan dan usus..

Anda perlu tahu bahawa hempedu itu sendiri adalah warna hijau terang, dan ketika melalui usus kecil, ia secara beransur-ansur kehilangan tepu dan memperoleh warna kuning-coklat. Sekiranya fungsi percikan hempedu terganggu dan yang terakhir memasuki usus jauh sebelum pencernaan makanan, maka najis dibuktikan oleh "hijau". Juga, warna hijau pergerakan usus disebabkan oleh pengaruh faktor-faktor berikut:

  • keracunan makanan;
  • salmonellosis;
  • lamblia;
  • jangkitan rotavirus;
  • intoleransi individu terhadap laktosa, fruktosa;
  • alahan makanan;
  • penyakit seliak;
  • sindrom malabsorpsi;
  • Penyakit Crohn;
  • kolitis ulseratif;
  • tirotoksikosis (peningkatan tahap tiroksin dalam plasma darah kerana gangguan fungsi tiroid)
  • penyakit refluks gastroesophageal;
  • gangguan pengawetan usus pada diabetes;
  • gangguan penyerapan asid hempedu di usus kecil;
  • keradangan usus kecil;
  • pembedahan membuang ileum.

Apa yang perlu dilakukan atau rawatan apa yang perlu diambil?

Mari kita fahami, bilakah doktor diperlukan? Kotoran "berubah menjadi hijau" dari memakan makanan yang akan memberikan warna seperti itu, maka tidak perlu ada penggera - perubahan warna akan berlaku pada warna biasa dalam satu atau dua hari, jika tidak ada yang mengganggu anda. Perkara yang sama berlaku untuk penggunaan antibiotik jangka panjang. Sekiranya keadaan kesihatannya merosot dengan teruk, terdapat sakit perut, spasmodik perut, usus, muntah, cirit-birit, najis kehijauan selama lebih dari 5 hari, suhu meningkat, pertolongan perubatan diperlukan segera.

Sebelum temujanji doktor, gunakan petua berikut:

  • Probiotik akan membantu memulihkan mikroflora usus: Lactobacterin, Bifikol, Bifidumbacterin (tablet, suppositori rektum, kapsul, serbuk).
  • Sekiranya penampilan najis hijau didahului oleh keracunan, maka pembantu terbaik adalah karbon aktif. Ubat itu diambil dengan banyak cecair..
  • Untuk cirit-birit dan muntah yang teruk, ambil Rehydron.

Video: Punca dan rawatan untuk najis hijau dan longgar

Reaksi pertama terhadap penampilan pergerakan usus hijau tidak boleh panik, pertama anda perlu menentukan kemungkinan penyebab munculnya najis yang tidak khas. Anda boleh mengetahui apa yang harus dilakukan terlebih dahulu, bagaimana menolong pesakit dengan najis cair dengan warna kehijauan, dengan menonton video pendidikan oleh Elena Malysheva:

Mengapa terdapat najis hijau pada bayi?

Kotoran hijau pada bayi boleh menyebabkan panik bagi kebanyakan ibu bapa muda. Adakah ini selalu menunjukkan beberapa penyimpangan dan berbahaya, atau adakah mungkin apabila keadaan seperti ini merupakan varian dari norma - kita akan mengetahuinya hari ini.

Warna apa najis bayi?

Di mana-mana hospital bersalin, kakitangan yang berpengalaman akan memberitahu seorang ibu muda bahawa sebaik sahaja bayi dilahirkan dan selama dua atau tiga hari pertama, tinja bayi tidak berwarna hitam, dan ini normal. Ia kelihatan seperti najis asli, yang disebut mekonium, yang dihasilkan oleh bayi dalam kandungan..

Selepas kelahiran bayi, ia mula rajin menyingkirkannya. Omong-omong, ini sebahagiannya disebabkan oleh penurunan berat badan bayi secara semula jadi pada hari-hari pertama..

Pada masa yang sama, anak mula makan atau ibu (makan semula jadi), atau campuran (buatan), atau kedua-duanya (bercampur). Sistem pencernaan bayi mula berfungsi dengan aktif, usus dijajah dengan mikroflora baru, bayi rajin menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran.

Sebagai peraturan, pada 3-4 hari, najis bayi mula menghampiri warna kuning. Dalam kes ini, terdapat pilihan untuk sawi kuning muda, kuning-hijau,.

Kita mesti memahami bahawa seorang anak adalah organisma hidup, keadaan mikroflora dalam usus dapat berubah, dan tidak ada pilihan yang tepat untuk warna dan konsistensi kotorannya.

Sebilangan besar doktor, apabila mereka bertanya kepada anda warna apa najis pada seorang kanak-kanak, ingin mendengar sebagai tindak balas bahawa ia berwarna kuning dan lembek. Mungkin, dalam beberapa buku teks perubatan ditulis bahawa begini seharusnya sesuai. Walau bagaimanapun, pakar pediatrik berlatih menyatakan perkara berikut.

Bayi yang diberi susu ibu boleh mempunyai jenis najis selagi ia tidak mempengaruhi perkembangan, pertumbuhan dan tingkah laku.

Ringkasnya, jika bayi ceria, kuat, aktif, berkelakuan seperti biasa, makan dengan selera makan, maka sama sekali tidak menjadi masalah sama ada kotorannya tebal atau cair, dengan coretan hijau, benjolan atau bintik, kuning atau hijau, dll..

Penyebab najis hijau

Sekiranya warna najis bayi berwarna hijau, dan ini memberi anda kegelisahan (dan bukan bayi), anda boleh berusaha mencari punca fenomena ini.

Sekiranya bayi didiagnosis dengan penyakit kuning fisiologi bayi baru lahir, hijau pada tinja bayi dapat memberi bilirubin, yang dikeluarkan dari badan. Biasanya, proses ini selesai dalam 2-3 minggu selepas bersalin..

Mungkin ibu yang menyusu mengambil beberapa jenis ubat (antibiotik, suplemen zat besi, makanan tambahan, vitamin) yang boleh mempengaruhi HV dan penerimaan zat tertentu dalam serpihan, dan menampakkannya dalam tinja..

Dipercayai bahawa warna hijau najis mungkin menunjukkan bahawa bayi hanya menghisap susu ibu depan (lebih cair), yang lebih berperanan sebagai cecair, dan untuk beberapa sebab tidak sampai ke susu belakang (lebih tebal) yang berkhasiat, yang berfungsi sebagai makanan. dan, dengan itu, noda berwarna kuning.

Dalam kes ini, anda perlu memperhatikan betapa kosongnya payudara setelah menyusu (rasakan, tekan puting susu). Sekiranya ada banyak susu yang tersisa, dapat diandaikan bahawa bayi itu tidak begitu lapar, kerana dia tidak "selesai". Dalam kes ini, anda boleh mencuba untuk meningkatkan selang waktu makan sehingga bayi mempunyai masa untuk memenuhi selera makan, dan melihat bagaimana keadaannya berubah. Anda juga boleh berusaha mencari posisi makan yang lebih selesa sehingga anda dan bayi anda selesa dan anda tidak berusaha menyelesaikannya secepat mungkin..

Sekiranya ibu lebih suka makanan tumbuhan, dan dietnya mengandungi banyak, misalnya, brokoli, zucchini, timun, ramuan, kacang hijau, ini mungkin juga menjadi salah satu sebab perubahan warna najis bayi. Adakah perlu dalam kes ini untuk mengubah keadaan? Saya ragu-ragu jika semua orang gembira dengan segalanya kecuali warna kerusi anak.

Sedikit humor mengenai topik ini: video yang terkenal di seluruh Internet mengenai percubaan ayah muda yang tidak berjaya untuk menukar lampin kotor:

Apabila bayi diberi susu botol dan makan formula yang disesuaikan, pada pandangan pertama, makanannya lebih stabil daripada susu ibu.

Walau bagaimanapun, di sini juga, perubahan mungkin dilakukan, misalnya, komposisi kimia yang sedikit berbeza dari kumpulan air botol seterusnya, di mana pemakanan bayi disediakan, beralih ke campuran lain, mengubah dos campuran kering semasa penyediaan (bukannya 7 sudu, 8 atau 6 dimasukkan setiap hidangan).

Di samping itu, diyakini bahawa jika warna najis berwarna hijau secara kekal, ini mungkin menunjukkan bahawa campuran ini mempunyai kandungan zat besi yang terlalu tinggi, yang memberikan warna itu pada najis. Sekiranya ada sebab untuk mempercayai bahawa warna hijau najis adalah dari campuran (seperti pada gambar di bawah), anda boleh berjumpa dengan pakar pediatrik, dan, mungkin, cuba gantinya.

Walaupun secara peribadi saya meragui keberkesanan tindakan seperti itu, jika dalam segala hal (kecuali warna kerusi) campuran itu sesuai. Lain halnya jika, selain kotoran hijau, bayi berkelakuan gelisah setelah makan, menangis, yang memberi alasan untuk mengesyaki perutnya sakit, dan campuran itu tidak sesuai dengannya.

Ketika bayi sedang makan campuran, penyebab najis hijau boleh jadi pada susu ibu dan juga dalam campuran. Dalam kes ini, sebelum memutuskan sebarang eksperimen, lebih baik kita melihat dengan lebih dekat kesejahteraan umum bayi dan menilai tingkah lakunya..

Apabila anda benar-benar perlu risau

Yang paling tidak diingini, seperti yang dibuktikan oleh tinja hijau pada bayi, adalah jangkitan usus. Tetapi dalam kes ini, warna najis pasti bukan satu-satunya gejala. Sekiranya ada penyakit, bayi akan menjadi teruk, dan ibu yang prihatin dapat dengan mudah melihat tanda-tanda jangkitan.

Tanda-tanda jangkitan usus:

  • Cecair yang kerap (hingga 18-20 kali sehari) najis berwarna kelabu-hijau atau hijau gelap (tinja mungkin dengan lendir, dengan busa) dengan bau yang tidak menyenangkan yang tajam.
  • Muntah.
  • Demam, menggigil.
  • Kulit pucat, peluh.
  • Sakit kepala, ruam.
  • Keengganan untuk makan, murung, sering menangis.

Harus diingat bahawa perkara yang paling berbahaya dalam jangkitan usus adalah dehidrasi. Kenapa? Kerana dengan cirit-birit dan muntah, bayi kehilangan sejumlah besar cecair dan garam.

Sekiranya ibu bapa tahu apa yang harus dilakukan dan dapat mengatasi kerugian ini (ternyata bayi dapat diberi cukup air, idealnya dengan penyelesaian khas untuk rehidrasi oral), maka dalam lebih dari 90% kes, pemulihan lengkap dapat dipastikan secara bebas di rumah.

Walau bagaimanapun, keadaannya berbahaya dan anda memerlukan doktor dengan segera sekiranya:

  • Terdapat darah dalam muntah atau najis.
  • Anda tidak boleh minum bayi.
  • Terdapat tanda-tanda dehidrasi.

Kaedah termudah untuk mengawal sama ada bayi mempunyai cukup cecair dalam badan adalah kekerapan, warna dan bau buang air kecil. Sekiranya tidak ada kekurangan cecair, maka kencing adalah 1 kali dalam 1-2 jam dan lebih kerap, air kencing berwarna cerah dan praktikal tidak berbau. Semua ini senang dijejaki pada lampin pakai buang - seberapa kerap ia basah.

Sekiranya bayi tidak kencing selama 6 jam atau lebih, ini adalah keadaan berbahaya, yang dengan jelas menunjukkan bahawa terdapat risiko dehidrasi, yang bermaksud bahawa anda tidak berjaya mabuk di rumah, dan anda perlu segera berjumpa doktor untuk mengisi kekurangan cecair dengan penitis di hospital.

Doktor pakar pediatrik terkenal Komarovsky memberitahu dalam video sangat mudah diakses, difahami dan terperinci mengenai najis kanak-kanak dan jangkitan usus.

Oleh itu, najis hijau pada bayi sama sekali tidak menjadi perhatian jika ini adalah satu-satunya gejala, dan jika tidak ada tanda-tanda jangkitan usus lain.

Jadilah sihat, jaga diri dan anak-anak, kongsi artikel di VK dengan mengklik butang di bawah dan simpan blog ke penanda halaman anda, ada banyak perkara berguna dan menarik di hadapan. Lena Zhabinskaya bercakap dengan anda, sampai jumpa di blog!

Kotoran hijau pada bayi: penyebab penampilan, cara menghilangkan najis hijau

Kotoran hijau pada bayi boleh menjadi akibat pelbagai sebab, termasuk yang tidak membahayakan kesihatannya. Walau bagaimanapun, apabila najis hijau muncul, penting untuk memperhatikan faktor-faktor seperti konsistensi najis, kekerapan pengosongan, bau, kehadiran kekotoran.

Sekiranya terdapat keraguan tentang kesejahteraan kanak-kanak, anda perlu segera mendapatkan nasihat pakar, kerana gejala ini juga dapat menunjukkan adanya patologi dalam tubuh anak..

Najis apa yang mesti dimiliki bayi?

Najis bayi mesti berwarna kuning.

Normalnya adalah najis kuning pada bayi, konsistensi lembek dan bau masam.

Ini biasanya berlaku pada anak-anak yang diberi susu formula yang kerap menerima makanan dengan komposisi yang stabil..

Najis bayi yang menyusu susu ibu mungkin berbeza warna, bau, dan konsistensi. Sebabnya adalah komposisi susu ibu, yang boleh berubah di bawah pengaruh banyak faktor:

  1. diet ibu;
  2. keadaan psiko-emosinya
  3. tempoh penyusuan

Najis pertama bayi selepas kelahiran berwarna hitam dengan urat kehijauan, dan sangat tebal dan ketat. Najis ini (mekonium) adalah normal dan tidak boleh menjadi perhatian..

Ini adalah sel epitelium, lendir dan cecair amniotik yang terkumpul di usus bayi yang baru lahir. Dengan perkembangan dan penyusuan bayi yang betul, setelah beberapa hari, tinja menjadi cair dan memperoleh warna hijau.

Selama dua bulan pertama kehidupan, bayi anda boleh mengosongkan tiga hingga dua belas kali sehari, sesuai selepas setiap penyusuan. Juga, najis dalam tempoh ini boleh menjadi petunjuk penyusuan yang betul. Sekiranya pada siang hari anak tidak mengosongkan, ini mungkin menunjukkan bahawa dia tidak menerima susu yang diperlukan..

Sekiranya bayi tidak buang air kecil selama 6 hari dan tidak ada yang mengganggunya (bayi itu aktif, ceria), maka ini bermakna susu ibu benar-benar sesuai untuknya, diserap dan dicerna sebisa mungkin.

Sebab-sebab kemunculan kotoran hijau pada bayi

Dalam tempoh ketika gigi dipotong, mungkin terdapat penghijauan kerusi.

Kotoran hijau pada bayi boleh dianggap sebagai norma. Sekiranya bayi hanya makan susu ibu, maka faktor berikut boleh mempengaruhi penghijauan kerusi:

  • badan kanak-kanak, dengan cara ini, menyingkirkan bilirubin;
  • setelah muncul di udara terbuka, tinja teroksidasi;
  • terdapat hormon dalam tinja yang sampai ke bayi dengan susu ibu;
  • kotoran hijau muncul dengan perkembangan jangkitan virus;
  • kemunculan kotoran hijau pada usia 1 bulan menunjukkan bahawa bakteria bermanfaat yang cukup belum dikembangkan di dalam badan anak;
  • perkembangan dysbiosis, disertai dengan bau busuk yang tajam.
  • anak hanya makan susu cair depan, dan tidak boleh sampai ke susu belakang (berlemak), yang memberi warna pada najis;
  • dalam tempoh ketika gigi dipotong, disfungsi usus berlaku, yang untuk waktu yang singkat dapat memprovokasi najis hijau.

Kanak-kanak itu mula diberi makanan yang ususnya belum biasa. Untuk beberapa ketika, sehingga penyesuaian telah berlalu, bagaimana ia boleh menjadi hijau. Biasanya, warna najis bergantung pada apa yang bayi makan dengan susu ibu. Kotoran hijau boleh muncul kerana:

  1. ibu makan sedikit susu dan banyak sayur-sayuran (brokoli, dill, pasli, selada);
  2. Ibu makan banyak karbohidrat;
  3. ibu mengalami keracunan makanan, toksin yang memasuki badan anak dengan susu ibu mempengaruhi warna najis;

Kotoran hijau pada bayi yang diberi susu formula boleh berlaku jika bayi diberi formula yang mengandungi zat besi. Adalah perlu untuk mengganti campuran susu, dan tidak lama lagi semuanya akan kembali normal. Selalunya, kotoran bayi menjadi hijau tanpa sebab tertentu. Sekiranya bayi aktif dan tidak ada tanda-tanda kesakitan yang lain, maka anda tidak perlu risau.

Video tematik akan memberitahu anda mengenai kerusi bayi:

Najis hijau pada anak selepas setahun

Alergi menimbulkan najis hijau.

Najis hijau pada kanak-kanak, tidak kira pada usia berapa, harus selalu mempunyai penjelasan yang logik mengenai asal usulnya.

Sekiranya pada bulan-bulan pertama kehidupan dia bercakap tentang gangguan pada sistem pencernaan, maka pada anak-anak setelah usia 1 tahun - tentang kehadiran jangkitan. Faktor lain yang boleh mencetuskan najis hijau:

  • patologi kongenital saluran pencernaan;
  • perkembangan jangkitan;
  • pelanggaran sistem imun atau endokrin;
  • jangkitan staphylococcal
  • kehadiran parasit usus;
  • mengambil ubat tertentu
  • alahan.

Walau apa pun, jika warna najis berubah, anda perlu diperiksa oleh doktor dan diuji untuk mendiagnosis penyakit dan menetapkan rawatan pembedahan.

Bila perlu risau

Suhu tinggi adalah tanda kesihatan bayi yang kurang baik..

Tidak mudah untuk menentukan sendiri mengapa warna najis anak berubah menjadi hijau.

Oleh itu, ibu bapa perlu berhati-hati, memantau sedikit pun perubahan fisiologi pada bayi dan, jika perlu, dapatkan bantuan perubatan..

Sekiranya, selain najis hijau, anak itu lesu, nakal, enggan makan, atau dia demam, maka gejala ini menunjukkan bahawa dia merasa tidak enak. Tanda-tanda yang memerlukan rawatan perubatan segera:

  • bayi mempunyai najis berbuih cair dengan bau busuk;
  • darah diperhatikan dalam tinja;
  • penampilan lendir pada tinja berwarna hijau;
  • tinja cair hijau dengan keinginan untuk membuang air besar;
  • kanak-kanak itu tidak bersikap tenang: menangis, memusingkan kakinya, enggan makan, tidak boleh tidur, sering dan banyak meludah.

Darah, lendir dan bau yang tidak menyenangkan adalah gejala yang membimbangkan yang memerlukan perundingan segera dengan ahli gastroenterologi pediatrik. Sekiranya perlu, untuk diagnosis dan rawatan yang tepat, perlu membuat coprogram najis.

Apa maksud cirit-birit hijau?

Dysbacteriosis adalah penyebab cirit-birit.

Sekiranya bayi mempunyai najis hijau cair selama beberapa hari, dan pada masa yang sama bayi itu lesu, gelisah, maka ia mungkin cirit-birit, yang timbul kerana sebab-sebab seperti itu:

  1. Jangkitan usus. Ia berlaku di bawah pengaruh E. coli, pelbagai mikroba, disentri, mikroorganisma paratyphoid. Tanda pertama adalah demam tinggi. Bayi itu gelisah, sering meludah, menolak makanan, najis longgar muncul.
  2. Dysbacteriosis. Diagnosis saluran gastrousus yang paling biasa. Ia berkembang sebagai akibat pelanggaran komposisi mikroflora, yang menyebabkan kerusakan pada sistem pencernaan. Selain cirit-birit hijau, anak mengalami ruam kembung, kolik, dan kulit. Pakar menetapkan pelbagai jenis bakteria dan ragi laktik.
  3. Jangkitan virus. Oleh kerana sistem imun kanak-kanak belum berkembang, ia bergantung kepada keadaan mikroflora usus. Oleh itu, cirit-birit hijau boleh timbul dari jangkitan virus, atau dari selesema sederhana..
  4. Alahan. Ibu boleh diprovokasi oleh makanan, perubahan campuran, dan ubat-ubatan. Apabila antibiotik diresepkan, cirit-birit dalam kebanyakan kes tidak dapat dielakkan..

Apa yang perlu dilakukan apabila najis hijau muncul

Analisis najis akan menunjukkan keadaan mikroflora usus kanak-kanak.

Penting bagi ibu bapa untuk mengetahui apa yang harus dilakukan semasa anak mereka membina najis hijau. Memandangkan apa yang boleh menyebabkannya, adalah mungkin untuk memberi bantuan tepat pada masanya untuk mencegah akibat yang serius..

Sekiranya terdapat keyakinan bahawa masalah ini tidak mungkin disebabkan oleh pengenalan makanan pelengkap, atau campuran yang dipilih dengan tidak betul, perlu menjalani beberapa siri ujian makmal untuk menentukan penyebab sebenar patologi..

Analisis akan memerlukan najis bayi. Dengan bantuan ujian makmal, dan dengan mempertimbangkan bau, konsistensi, kehadiran kekotoran, keadaan mikroflora usus kanak-kanak terungkap. Mengikut keputusan ujian, rawatan yang diperlukan ditetapkan. Percubaan untuk mengubati diri sendiri, terutama pada kanak-kanak di bawah usia 1 tahun, penuh dengan akibat yang serius.

Sekiranya dysbiosis didiagnosis pada bayi, maka doktor menetapkan prebiotik. Untuk patologi saluran usus yang lebih serius atau adanya jangkitan, rawatan dilakukan di hospital di bawah pengawasan pakar. Sekiranya seorang anak mempunyai kotoran hijau, dan pada masa yang sama tidak ada tanda-tanda atau penyimpangan dalam tingkah laku untuk orang lain, maka ibu bapa dapat menghilangkan masalah ini sendiri. Untuk melakukan ini, ibu perlu melakukan:

  • Menormalkan penyusuan susu ibu. Pastikan bayi betul-betul penuh dengan susu depan dan belakang. Sekiranya makanan itu tiruan, ubah campuran susu.
  • Sekiranya puting mempunyai bentuk yang tidak teratur, maka anda perlu menggunakan pembalut khas.
  • Minimumkan, sehingga keadaan stabil, makanan hijau dalam makanan ibu, seperti herba, epal, selada.
  • Cuba jangan menggunakan ubat sintetik.
  • Sekiranya tidak ada andaian tentang mengapa najis berubah warna, maka anda perlu menunggu sehari dan memerhatikan tingkah laku bayi.
  • Sekiranya tidak ada gejala lain yang diperhatikan, maka fenomena ini dalam kes ini tidak dianggap berbahaya..
  • Periksa bahawa anak itu mendapat berat badan yang mencukupi untuk usianya. Sekiranya terdapat makanan yang mencukupi, maka bayi harus membuang air kecil sekurang-kurangnya 8 kali sehari..
  • Jangan berikan diri anda bifidobakteria untuk menormalkan mikroflora usus. Ia mesti dijajah oleh enzim dan bakteria bermanfaat tanpa pengaruh luaran. Di samping itu, bifidoproduk diresepkan oleh doktor hanya sekiranya terdapat penyakit saluran gastrousus..
  • Sekiranya tinja cair hijau bertahan 5 hari, anda perlu pergi ke institusi perubatan untuk mengetahui kelakuan dan diagnosis yang betul.

Hanya pemakanan rasional dan lawatan berkala yang cekap yang akan mengelakkan banyak masalah dengan pencernaan bayi yang belum terbentuk.

Terdapat kesilapan? Pilihnya dan tekan Ctrl + Enter untuk memberitahu kami.

Najis hijau pada bayi: mengapa kanak-kanak mempunyai kotoran hijau, apa maksudnya dan cara merawatnya?

Pada 4 minggu pertama setelah kelahiran, anak tersebut mempunyai status bayi baru lahir, dan bayi berlangsung dari satu bulan hingga satu tahun. Bayi yang dilahirkan adalah makhluk manis dan rentan yang memerlukan perawatan dan perlindungan orang dewasa. Ibu, ayah, dan doktor mesti memantau semua aspek kehidupan bayi dengan teliti. Yang menjadi perhatian ibu bapa adalah najis hijau pada bayi, jadi masalah ini perlu dipertimbangkan secara terperinci. Kami akan mengetahui sebab-sebab penyimpangan pencernaan dan najis pada kanak-kanak, kami akan memberi cadangan umum mengenai apa yang harus dilakukan dalam situasi seperti ini.

Pergerakan usus yang normal pada bayi

Data berguna mengenai najis bayi

Sebenarnya, konsep najis normal pada bayi yang baru lahir di pediatrik adalah kabur dan samar-samar. Pada kanak-kanak yang sihat, tinja boleh:

  • kelihatan seperti jisim lembek atau cair;
  • mempunyai warna kehijauan atau kuning;
  • mengandungi atau tidak mengandungi serpihan makanan yang tidak dicerna;
  • mempunyai bau masam atau susu.

Kekerapan dan sifat kerusi kanak-kanak secara langsung bergantung kepada:

  • ciri genetik organisma;
  • sistem bekalan kuasa;
  • umur;
  • penyelewengan kesihatan.

Dalam analisis perubatan najis, ciri seperti:

Biasanya, perubahan najis negatif atau normal menunjukkan penyakit atau perubahan diet dan penyesuaian terhadapnya. Mari kita analisis soalan ini dengan lebih terperinci..

Apa warna najis bayi yang normal??

Pilihan berikut untuk warna tinja bayi baru lahir dapat disamakan dengan norma:

  • kuning terang;
  • coklat muda;
  • Jingga;
  • hijau gelap;
  • lampu hijau;
  • kuning muda.

Faktor-faktor berikut paling sering menyumbang kepada perubahan warna najis:

  • cara memberi makan anak dan ibu;
  • kesan ubat-ubatan pada badan;
  • perubahan dalam badan selepas pengenalan makanan pelengkap;
  • penyerapan susu ibu yang tidak mencukupi oleh badan;
  • pengaruh bilirubin (penyakit kuning fisiologi);
  • tempoh tumbuh gigi;
  • pelbagai penyakit (contohnya, dengan hepatitis, tinja boleh berubah warna);
  • dysbiosis di saluran gastrointestinal (iaitu, ketidakharmonian antara bakteria bermanfaat dan berbahaya di saluran pencernaan).

Bukan hanya warna yang penting, tetapi juga konsistensi kotoran bayi. Kami akan membincangkan perkara ini dengan lebih lanjut..

Apakah konsistensi najis yang normal bagi kanak-kanak di bawah umur satu tahun?

Ibu bapa menjelaskan najis normal untuk penyusuan susu ibu, susu formula atau campuran seperti berikut:

  • tinja kelihatan seperti krim masam tebal;
  • pergerakan usus menyerupai sup kacang;
  • kotoran kelihatan seperti mustard;
  • najis lembek.
  • najis berair;
  • najis longgar.

Telah diketahui bahawa kehadiran najis cair untuk anak kecil biasanya merupakan varian norma, tetapi fenomena ini mesti dibezakan dari cirit-birit, yang mudah dilakukan mengikut tanda-tanda tertentu. Kami menyenaraikan gejala cirit-birit pada bayi:

  • najis terlalu cair dan berair;
  • pergerakan usus yang sangat kerap (lebih daripada 12 tindakan sehari);
  • bau pedas yang sangat tidak menyenangkan;
  • warna najis berwarna hijau atau kuning terang;
  • ketidakselesaan pada kanak-kanak (kelemahan umum, mood buruk);
  • tinja berlumuran darah, busa atau lendir dalam jumlah besar;
  • gabungan najis longgar dan muntah;
  • peningkatan suhu badan.

Dipercayai bahawa pada anak kecil yang diberi susu ibu atau diberi botol minum campuran, najis kuning-hijau, dengan kemasukan kecil zarah-zarah berbuih atau lendir, pada dasarnya normal, tetapi merupakan alasan untuk memantau keadaan kesihatan secara dekat. Kebarangkalian penyakit dan semua jenis penyimpangan adalah minimum apabila dicatatkan:

  • kenaikan berat badan yang betul;
  • tidur lama yang tenang;
  • mood yang baik semasa terjaga.

Walau apa pun, dengan najis longgar pada anak usia berapa pun, tidak perlu untuk berjumpa doktor dan menjalani ujian. Sebilangan besar kanak-kanak yang sihat di bawah umur satu tahun mempunyai najis longgar, dan setelah setahun, bersamaan dengan pengembangan menu, tinja yang lebih padat muncul.

Najis hijau pada bayi: mungkin varian normal atau menunjukkan pelanggaran lekatan

Gangguan pencernaan dan pergerakan usus yang tidak normal pada kanak-kanak di bawah satu tahun

Darah di dalam tinja sebagai tanda patologi

Fenomena seperti kekotoran darah pada tinja kanak-kanak boleh menjadi manifestasi satu atau lebih gangguan dari senarai ini:

  • kerosakan pada rektum (retakan);
  • pendarahan di saluran gastrousus bawah;
  • kekurangan vitamin K;
  • dermatitis atopik;
  • jangkitan dengan helminths;
  • intoleransi terhadap protein yang terdapat dalam susu lembu;
  • polip, keradangan dan patologi lain di dalam usus;
  • kekurangan laktase.

Kemunculan zarah darah di dalam najis anak kecil menunjukkan bahawa keperluan mendesak untuk berunding dengan pakar pediatrik.

Najis berbuih yang tidak normal pada bayi

Cirit-birit dan banyak busa pada kotoran kanak-kanak boleh menjadi gejala penyimpangan:

  • kolik;
  • lebihan gas di dalam usus;
  • kesan sampingan ubat kolik;
  • alahan makanan;
  • dysbiosis;
  • jangkitan usus.

Seperti yang disebutkan di atas, kemasukan sedikit busa dapat diterima, tetapi dalam beberapa kes, dengan jumlah yang besar, ini adalah isyarat penyakit..

Najis berlendir pada bayi

Apabila terdapat terlalu banyak lendir pada tinja, anda juga perlu berwaspada, kerana fenomena ini sering kali menyertai gangguan ini:

  • permulaan proses keradangan (dalam kes ini, jumlah lendir meningkat dengan mendadak);
  • dysbiosis;
  • kesalahan ibu dalam mengatur laktasi;
  • dermatitis atopik;
  • enteropati gluten;
  • kekurangan laktase;
  • kesan sampingan dari penggunaan ubat-ubatan;
  • kesan negatif campuran pada badan (dalam kes ini, anda mesti mencari makanan lain);
  • pemakanan berlebihan;
  • jangkitan usus;
  • hidung berair;
  • permulaan awal makanan pelengkap.

Seperti yang anda lihat, lendir yang tidak berbahaya pada tinja, yang kadang-kadang terdapat dalam jumlah kecil pada anak-anak yang sihat, dapat memberi isyarat masalah.

Najis berwarna kelabu-hijau boleh menjadi akibat daripada pemakanan yang tidak betul dan gejala patologi. Sekiranya kanak-kanak kecil mempunyai najis berbau hitam dan hijau, ini jelas menunjukkan keadaan yang menyakitkan..

Ciri-ciri kerusi bayi yang disusui

Fakta mengenai pemakanan dan najis hijau pada kanak-kanak dengan hepatitis B

Telah diperhatikan bahawa susu ibu mempunyai kesan pencahar. Semasa penyusuan bermula, najis menjadi lebih lembut dan lebih hijau daripada mekonium pertama. Kotoran normal boleh keluar seawal 5 hari. Kotorannya boleh menjadi warna mustard atau sup kacang pekat. Aroma bau wangi, cerah atau tidak bersuara. Selalunya ibu pergi ke doktor dengan masalah najis berair atau berbuih, dalam kebanyakan kes kekurangan laktase atau dysbiosis adalah penyebabnya.

Bagi bayi yang makan susu, najis hijau cair adalah normal. Seperti yang dikatakan oleh pakar pediatrik, ini adalah najis lapar, iaitu susu rendah lemak dari zon anterior kelenjar susu mendominasi dalam diet bayi. Untuk menyelaraskan penyusuan, disarankan untuk memanjangkan penyusuan susu dari satu payudara, hanya setelah sesi yang panjang, pindahkan bayi ke sisi lain. Dalam kes ini, dia dapat mengosongkan payudara dan mendapatkan susu berlemak yang lebih baik dan memuaskan..

Kekerapan dan perubahan najis pada kanak-kanak dengan hepatitis B

Cara semula jadi untuk memberi susu ibu menghasilkan mod khas buang air besar pada anak. Pada bayi berusia satu bulan dan lebih muda, usus dapat dikosongkan seberapa banyak kali penyusuan dilakukan. Lebih hampir 2 bulan, jumlah pergerakan usus menurun, ia boleh berlaku empat kali sehari.

Terdapat juga kes yang diketahui apabila bayi yang baru lahir buang air besar setelah 1-2 hari dengan latar belakang perubahan enzimatik dalam sistem pencernaan dan pembaharuan susu ibu. Dengan munculnya enzim baru, tubuh anak menyedari asimilasi susu dengan komposisi baru. Penyusunan semula boleh memakan masa lebih dari satu minggu, sementara peningkatan perasaan marah, menghisap aktif atau, sebaliknya, protes terhadap payudara, pembentukan gas yang kuat dan kolik tidak dikecualikan..

Najis setiap tiga hari, dengan syarat bahawa dia dalam keadaan sihat, berkembang dengan betul, tanpa rasa tidak selesa dan sakit, adalah normal dan merupakan salah satu ciri anak ini. Kelewatan ini tidak dianggap sembelit. Tetapi, dengan kelewatan najis, anda perlu menjalani pemeriksaan untuk mengecualikan fakta penyumbatan usus dan gangguan lain.

Sebagai kesimpulan, perubahan normal pada kotoran bayi yang baru lahir semasa penyusuan berlaku terutamanya disebabkan oleh perubahan dalam diet ibu atau proses pematangan fisiologi pada saluran pencernaan..

Najis hijau pada bayi: jika tidak ada penyakit, sering menjadi kebiasaan, seperti kuning terang, coklat muda, oren, hijau gelap, hijau muda, kuning muda (dalam keadaan apa pun, najis yang aneh pada pendapat ibu atau najis yang berubah secara dramatik adalah alasan untuk menghubungi kepada doktor)

Ciri-ciri kerusi kanak-kanak yang diberi susu formula

Fakta mengenai makanan bayi dan tinja hijau pada formula

Komponen formula bayi secara langsung mempengaruhi warna dan konsistensi najis. Ia boleh menjadi coklat, kuning, kuning pucat. Selalunya, orang tiruan mempunyai tinja hijau yang dicairkan dengan jelas ketika beralih ke campuran baru, fenomena ini dikaitkan dengan pematangan sistem pencernaan dan penyesuaiannya dengan komposisi makanan yang berbeza.

Sekiranya kita membandingkan perkumuhan anak pada HB dan anak pada campuran buatan, maka kita dapat melihat bahawa dalam kes terakhir tinja lebih padat, kerana campuran itu dicerna untuk waktu yang lama dan tidak bertindak sebagai pencahar. Perbezaannya juga pada bau. Najis buatan lebih harum.

Kekerapan dan perubahan najis pada anak pada campuran

Bayi yang baru lahir diberi makanan buatan kadang-kadang kotoran dalam ketulan yang padat, kerana tinja bergerak melalui usus untuk waktu yang lama. Najis yang keras dan tidak sekata sama dengan sembelit. Sekiranya tidak ada kerusi selama kira-kira sehari, anda perlu mengambil tindakan, kerana ini adalah sembelit. Keadaan ini jarang berlaku bagi bayi yang hanya makan susu ibu. Secara amnya, orang tiruan jarang ke tandas, kadang-kadang setiap dua hari..

Pakar tidak mengesyorkan menukar campuran dengan kerap, kerana terdapat risiko pengekalan atau najis longgar. Tubuh anak mesti mempunyai masa untuk menyesuaikan diri dengan diet baru, jadi lebih baik jika penggantian lambat dan berlangsung selama seminggu.

Untuk meringkaskan maklumat, perubahan najis pada orang tiruan berlaku ketika saluran pencernaan matang dan peralihan ke campuran baru.

Sebab-sebab lain dari najis hijau pada bayi

Makanan mengotorkan najis kanak-kanak

Najis hijau secara berkala muncul bukan sahaja pada yang terkecil, tetapi juga pada kanak-kanak yang berumur lebih dari 3-5 bulan. Ibu tahu dari pengalaman mereka sendiri makanan mana yang menyebabkan najis hijau. Contohnya, bayam, pasli, brokoli, dill, pir, ketumbar, dan sebilangan makanan lain dalam menu ibu atau makanan bayi menyumbang kepada penghijauan najis anak..

Ubat menyebabkan perubahan najis

Situasi yang biasa berlaku adalah ketika pada anak usia berapa pun, setelah antibiotik, najis mulai berubah, menjadi hijau, dan pencernaan terganggu. Masalahnya dapat diselesaikan dengan ubat lain yang memperbaiki mikroflora usus. Juga, ibu sering mengatakan bahawa setelah Smecta, yang mereka berikan kepada anak atas cadangan pakar pediatrik, kotorannya berubah menjadi hijau. Doktor kadang-kadang menetapkan Bifidumbacterin untuk lendir di dalam tinja, menunjukkan dysbiosis, dan semasa ubat ini, najis juga boleh berubah menjadi hijau. Perkara yang sama berlaku untuk Enterofuril. Anda tidak perlu bimbang tentang reaksi terhadap ubat-ubatan, lebih baik melaporkan semuanya kepada doktor yang hadir.

Cara merawat gangguan pencernaan dan najis pada kanak-kanak?

Ciri-ciri rawatan saluran gastrousus pada kanak-kanak

Sekiranya terdapat kecurigaan gangguan najis pada anak, maka anda pasti tidak perlu teragak-agak untuk berjumpa doktor. Terangkan secara terperinci kepada doktor semua ciri tingkah laku dan pemakanan, beritahu berapa lama anda melihat najis tidak normal. Sekiranya terdapat gangguan pencernaan, ubat-ubatan rakyat yang meragukan tidak boleh digunakan, ia boleh membahayakan anak kecil dan membuang masa anda, yang dapat menghabiskan masa untuk rawatan yang berkesan. Semua ubat digunakan hanya seperti yang diarahkan oleh doktor..

Setelah memeriksa hasil analisis tinja, darah, air kencing, doktor dapat menilai keadaan atau patologi yang sihat. Anda perlu menghubungi pakar pediatrik atau ahli gastroenterologi. Selain najis yang pelik, bayi mungkin terganggu oleh cegukan, regurgitasi yang kerap, muntah, cirit-birit, sembelit, kolik, gas berlebihan dan udara di dalam perut. Semua masalah ini dalam kebanyakan kes bersifat sementara dan dapat dihilangkan dengan cepat dengan ubat-ubatan yang selamat dan perubahan dalam diet..

Persediaan untuk meningkatkan pencernaan kanak-kanak

Sekiranya anda bimbang dengan warna hijau najis atau keanehan lain dalam pencernaan anak, berjumpa doktor secepat mungkin. Sekiranya seorang pakar berpendapat bahawa anak anda mula membuang kotoran hijau kerana patologi, maka ikuti cadangannya dengan jelas. Ubat berikut sering diresepkan untuk meningkatkan pencernaan makanan pada bayi:

  • Enterosgel - agen penyahtoksin untuk alahan dan dysbiosis;
  • Probiotik adalah mikroorganisma hidup, ubat-ubatan tersebut boleh digunakan bersama dengan enterosorben untuk menormalkan mikroflora (contohnya, Acepol, Linex, Bifidumbacterin);
  • Prebiotik - ubat-ubatan yang mendorong pertumbuhan mikroflora usus yang bermanfaat (ini adalah ubat dengan laktulosa, seperti Normase, Duphalac, Lactusan);
  • Synbiotics - menggabungkan mikroorganisma hidup dan komponen yang menyumbang kepada peningkatan bilangan bakteria bermanfaat di saluran gastrointestinal (ini adalah Maltidophilus, Biovestin-lacto dan Bifido-bac);
  • jika pendarahan didiagnosis, maka agen hemostatik ditetapkan;
  • apabila ujian mengesan jangkitan, antibiotik ditetapkan;
  • hijau dalam kombinasi dengan cirit-birit atau sembelit - sebab pelantikan pengikat atau pencahar;
  • Enterofuril - ubat untuk cirit-birit dan jangkitan;
  • Plantex - ubat untuk rawatan dan pencegahan pelbagai gangguan usus, melayani kanak-kanak dengan sempurna dari usia 2 minggu, membantu peralihan dari susu ibu ke formula;
  • Primodophilus - makanan tambahan untuk meningkatkan mikroflora saluran gastrointestinal;
  • Hilak-forte - titisan sesuai untuk kanak-kanak sejak lahir, tidak sesuai dengan produk tenusu;
  • Normobact adalah serbuk yang dilarutkan dalam cecair.

Dari yang disebutkan di atas, dapat disimpulkan bahawa najis hijau bayi yang diberi susu formula atau susu ibu mungkin merupakan varian norma atau bertindak sebagai gejala proses patologi. Apa maksud perubahan najis pada pesakit tertentu - hanya doktor yang boleh memberitahu mengenai perkara ini. Adalah mustahil untuk menilai kesihatan anak hanya dengan warna najis, di sini penting untuk mengetahui ciri-ciri lain dan diperlukan pendekatan bersepadu - pemeriksaan anak, menemubual ibu, mengambil ujian.

Artikel Mengenai Hepatitis